Selamat Datang
Di Kelas ISBD
Oleh : Dra Harisnawati, M.Pd
BAB I
PENDAHULUAN
A. DASAR PEMIKIRAN
1. Latar Belakang Paedagogis
a. Memberikan posisi yang seimbang antara dosen dan
maha...
4 Pilar Pembelajaran (UNESCO) 1988:
1. Learning to know (pembelajaran untuk tahu).
2. Learning to do (pembelajaran untuk b...
2. Dasar Yuridis
a. UU No. 20/2003
- psl 40 ayat 1 butir e: memberi kesempatan pada
dosen meningkatkan kualitas pembelajar...
VISI Mata Kuliah Berkehidupan Bermasyarakat:
• Psl 1: mahasiswa memiliki landasan pengeta-
huan, wawasan & keyakinan sbg b...
• Psl 5: metode pembelajaran harus menempat-
kan mahasiswa sebagai subjek didik, mitra dlm
proses pembelajaran, anggota ma...
Harapan DIKTI=Deklarasi UNESCO Oktober
1988 ttg Kesepakatan PT, yg intinya sbb :
1. Pend. Tinggi abad XXI harus memainkan ...
B. Visi, Misi, Tujuan & Bahan
ISBD
Visi ISBD: mahasiswa selaku individu &
makhluk sosial yang beradab memiliki
landasan pe...
Misi ISBD :
a. Memberikan pengetahuan & wawasan ttg keragam-
an, kesetaraan & martabat manusia sbg individu &
makhluk sosi...
Tujuan ISBD :
a. Mengembangkan kesadaran mahasiswa utk me-
nguasai pengetahuan ttg teragaman & kesetaraan
manusia sbg indi...
• ISBD termasuk kategori General Education
(pend.umum) yg bertujuan membina
individu (mahasiswa) utk menjadi warga
masyara...
• Pendd.umum mrpk proses pembangkitan
makna2
yg esensial yg membimbing pelaksa-
naan hidup manusia melalui perluasan &
pen...
• Makna simbolik meliputi bahasa, matematika,
isyarat2
, upacara2
, tanda2
kebesaran dan
sebangsanya.
• Makna empirik menc...
• Makna etik berkenaan dgn aspek2
moral,
akhlak, perilaku yg luhur, tanggung jawab
dan sebangsanya.
• Makna sinoptik berke...
• Dengan demikian ISBD terdiri dari disiplin2
il-
mu sosial & humaniora beserta kegiatan dasar
manusia, sedangkan metode b...
Jika dikaji secara historis, studi sosial & studi
kebudayaan memiliki tujuan yg beragam, yaitu:
1. Mendidik mahasiswa ahli...
Dengan demikian bahan ISBD harus lebih
banyak memperhatikan:
a. Kebutuhan & minat mahasiswa.
b. Masalah2
sosbud.
c. Ketram...
C. Pentingnya Pendekatan
Interdispliner dalam ISBD
• Agar mahasiswa dapat melihat masalah sosbud
secara lebih luas & kompr...
Berbagai pendekatan multidisiplin
dalam pembelajaran ISBD :
1. Pendekatan Strukturil : beberapa disiplin
ilmu sosial/buday...
2. Pendekatan Fungsional
Bertitik tolak dari masalah sosbud yg terdapat dlm
masyarakat/lingkungan dimana mahasiswa terliba...
3. Pendekatan Interfield
Bertitik tolak dari ruanglingkup yg luas, dibantu
ilmu sosial & ilmu alam, Miss: masalah
humaniti...
D. Beberapa Alternatif
Model Pembelajaran ISBD
1. Model pemecahan masalah: suatu model
pembelajaran yg melibatkan mahasisw...
Langkah2
Pemecahan Masalah :
1. Merasakan adanya masalah.
2. Merumuskan masalah.
3. Menetapkan hipotesis/asumsi.
4. Meneta...
2. Model Pembelajaran Menemukan (Inquiry)
Siklus Inquiry:
• Observasi (Observation)
• Bertanya (Questioning)
• Mengajukan ...
Langkah2 kegiatan inquiry:
• Merumuskan masalah.
• Mengamati/melakukan observasi.
• Menganalis & menyajikan dlm tulisan, g...
3. Model Pembelajaran Kontekstual
(Contextual Teaching Learning/CTL)
Latar Belakang :
• Sejauh ini pendidikan kita masih d...
• Pembelajaran yg berorientasi target pe-
nguasaan materi terbukti berhasil dalam
kompetensi ‘mengingat’ jangka pendek,
ta...
Pengertian :
• Pendekatan kontekstual mrpk konsep belajar
yg membantu dosen mengaitkan antara materi
yg diajarkan dgn situ...
• Dalam konteks itu, mahasiswa perlu
mengerti apa makna belajar, manfaatnya,
dalam status apa mereka & bagaimana
mencapain...
• Di sini model pembelajaran lebih
dipentingkan dari pada hasil.
• Dalam kelas kontekstual, tugas dosen:
membantu mahasisw...
• Kontekstual hanya sebuah model pembe-
lajaran. Seperti halnya model pembelajaran
yg lain, kontekstual dikembangkan dgn
t...
4. Permodelan (Modeling)
• Dalam sebuah pembelajaran selalu ada
model yg bisa ditiru. Guru memberi model
ttg bagaimana car...
5. Model Pembelajaran Portofolio
a. Pengertian
Di lapangan pemerintahan: menunjuk pada
menteri yg tidak membawahi departem...
Model pembelajaran berbasis portofolio mrpk
pembelajaran yg melibatkan mahasiswa
secara aktif dan kooperatif mulai dari
me...
a. Langkah2
Pembelajaran Berbasis
Portofolio:
1). Mengidentifikasi masalah
- apakah masalah itu penting (sdr/masyarakat)
-...
2).Memilih masalah untuk kajian kelas:
a). Menyusun daftar masalah ditulis dipapan
tulis.
b). Melakukan pemungutan suara d...
3). Mengumpulkan informasi ttg masalah yg
akan dikaji kelas: mengunjungi langsung
sumber informasi, melalui telpon & buat ...
4). Mengembangkan Portofolio Kelas
Siswa dibagi atas 4 Kelompok :
(1) Kelompok yg akan menjelaskan masalah :
a. Seberapa s...
(2) Klpk yg mengkaji berbagai kebijakan
alternatif untuk memecahkan masalah.
a. Kebijakan2
apakah yg diusulkan
b. Apakah k...
(3) Klpk yg mengusulkan kebijakan
publik untuk mengatasi masalah.
a. Kebijakan apa yg diyakini klpk untuk
mengatasi masala...
(4) Klpk yg mengusulkan rencana tindakan
• Rencana mencakup langkah2
yg dpt diambil
agar kebijakan diterima & dilaksanakan...
Keharusan masing2
kelompok:
a. Menampilkan kajiannya secara grafis
(peta, gambar, foto, tabel dll).
b. Mengidentifikasi su...
5). Penyajian Portofolio (Show-Case)
Langkah-langkah :
(1). Persiapan :
a.Memastikan bundel (4 bab) tersusun rapi
b.Menyia...
(2) Pembukaan
Dilakukan oleh moderator dengan
menginformasikan masalah yang dikaji.
(3) Penyajian lisan tiap kelompok dari...
6) Kriteria Penilaian Portofolio
a. Kelengkapan
b. Kejelasan
c. Informasi (akurat, dukungan fakta &
hubungannya dengan mas...
BAB II
MANUSIA DAN KEBUDAYAAN
A. Pengertian
• Ada 164 definisi kebudayaan (Kroeber dan Kluckhohn)
secara harfiah kata “keb...
Pengertian budaya/kebudayaan
menurut para ahli:
 E.B.Taylor: kebudayaan adalah keseluruhan yg
bersifat rumit (kompleks) y...
• Dalam bhs Inggris, kata budaya berasal dari
kata culture, Belanda = cultuuur, Latin = colera
• Colera: mengolah, mengerj...
 Koentjaraningrat: kebudayaan adalah
keseluruhan sistem gagasan, tindakan & hasil
karya manusia dalam rangka kehidupan
ma...
Kesimpulan
• Kebudayaan/budaya menyangkut keseluruhan
aspek kehidupan manusia baik materil/non-
materil.
• Sebagian besar ...
Wujud kebudayaan: suatu rangkaian tindakan
dan aktivitas manusia yg berpola.
Koentjaraningrat membaginya atas 3:
B. Wujud ...
C. Substansi (Isi) Utama Budaya
1. Sistem pengetahuan: mrpk akumulasi
perjalanan hidupnya dalam memahami:
a. alam sekitarn...
3 cara memperoleh pengetahuan:
• Pengalaman langsung
• Pendidikan formal & in/non formal
• Petunjuk2
yg bersifat simbolik ...
2. Nilai
• Nilai adalah sesuatu yg baik yg selalu
diinginkan, dicita2
kan & dianggap penting
oleh seluruh manusia sbg angg...
5 masalah dasar dlm kehidupan manusia
•Masalah Dasar Orientasi Nilai – Budaya
Dalam hidup
•Hakekat Hidup (HK) Hidup itu bu...
3. Pandangan Hidup
• Pandangan hidup mrpk pedoman bagi suatu
bangsa/masyarakat dlm mengatasi berbagai
masalah yg dihadapin...
4. Kepercayaan
• Kepercayaan mengandung arti yg lebih
luas dari agama & kepercayaan terhadap
Tuhan YME.
• Pada dasarnya ma...
5. Persepsi
• Persepsi/sudut pandang: suatu titik tolak
pemikiran yg tersusun dari seperangkat kata2
yg digunakan utk mema...
6. Etos Budaya
• Etos/jiwa kebudayaan mrpk watak khas dari
suatu kebudayaan yg nampak dari luar oleh
org asing melalui ben...
D. Sifat-sifat Budaya
Meskipun setiap kebudayaan berbeda,
tapi punya sifat yg berlaku umum:
1. Kebudayaan terwujud & tersa...
E. Sistem Budaya
Dalam sistem budaya terbentuk unsur2
yg
saling berkaitan satu sama lain, sehingga
tercipta tata kelakuan ...
2. Menurut Melville J. Herkovits:
a. Alat-alat teknologi.
b. Sistem ekonomi.
c. Keluarga.
d. Kekuasaan politik.
3. Koentjaraningrat:
a. Bahasa
b. Sistem pengetahuan
c. Organisasi sosial
d. Sistem peralatan hidup & teknologi
e. Sistem ...
Sistem kebudayaan suatu daerah akan meng-
hasilkan jenis2
kebudayaan yg berbeda yg dpt
dikelompokkan atas 2:
1. Kebudayaan...
F. Manusia sbg Pencipta & Pengguna
Kebudayaan
Kebudayaan memiliki peran:
a. Sbg pedoman hubungan antarmanusia
atau kelompo...
d. Pembeda manusia dgn binatang
e. Petunjuk ttg bagaimana manusia harus
bertindak & berperilaku dlm pergaulan.
f. Pengatur...
G. Pengaruh Budaya thdp Lingkungan
• Budaya yg dikembangkan oleh manusia
akan berpengaruh pada lingkungan.
• Suatu kebuday...
Bbrp variabel yg berhubungan dgn
masalah kebudayaan & lingkungan :
• Physical Environment, menunjuk pada
lingkungan natura...
• Environmental Behavior and Process, meliputi
bagaimana masyarakat menggunakan
lingkungan dalam hubungan sosial.
• Out Ca...
• Kebudayaan yg berlaku & dikembangkan dlm
lingkungan tertentu berimplikasi terhadap pola
tata laku, norma, nilai & aspek ...
H. Proses & Perkembangan Kebudayaan
• Kebudayaan mengalami perubahan &
perkembangan sejalan dgn perkembangan
manusia.
• Pe...
• Pengadopsian suatu kebudayaan tidak
terlepas dari pengaruh faktor2
lingkungan fisik.
• Kebudayaan dari suatu klpk sosial...
I. Problematika Kebudayaan
• Hambatan budaya yg berkaitan dgn
pandangan hidup & sistem kepercayaan.
• Berkaitan dgn perbed...
• Sikap etnosentrisme: mengagungkan budaya
sendiri & menganggap rendah budaya suku
bangsa lain.
• Perkembangan IPTEK sbg h...
BAB III
KEBUDAYAAN DAN PERADABAN
Sering terdapat perbedaan pendapat para ahli
ttg kedua hal tsb:
a. Bierens De Hann: perad...
c. Koentjaraningrat: peradaban=bagian dari
kebudayaan yg halus & indah, spt: kesenian.
Konsep kebudayaan: perkembangan keb...
d. Gordyn Chillde: peradaban maju pertama2
muncul di daerah Mesopotamia (8000-4000
SM), Mesir (5000-3000 SM), Lembah Sunga...
• Peradaban mrpk tahapan tertentu dari kebuda-
yaan masyarakat tertentu pula, yg telah men-
capai kemajuan tertentu yg dic...
II. Hakekat Hidup Manusia
Memiliki tiga fungsi yg saling berkaitan:
a. Sebagai makhluk Tuhan
b. Sebagai makhluk individu
c...
III. Peradaban dan Perubahan Sosial
1. Pengertian dan Cakupan Perubahan Sosial
• Perubahan sosial mrpk gejala yg melekat d...
• Wilbert Moore: perubahan sosial=perubahan
struktur sosial, pola perilaku & interaksi sosial.
Setiap perubahan yg terjadi...
Unsur2
Kebudayaan (Koentjaraningrat):
a. Bahasa
b. Sistem pengetahuan
c. Organisasi sosial
d. Sistem peralatan hidup & tek...
• William F.Ogburn: ruang lingkup perubahan
sosial mencakup unsur2
kebudayaan yg ma-
teriil & immaterial (pengaruh yg besa...
• Gillin dan Gillin: perubahan sosial karena per-
ubahan cara hidup yg disebabkan perubahan
kondisi geografis, kebudayaan ...
• Perbedaan konsep perubahan
kebudayaan dengan perubahan sosial
tergantung pada penggunaan konsep
kebudayaan dan konsep so...
• Perubahan sosial tdk dpt dilepaskan dari
perubahan kebudayaan karena kebudayaan
mrpk hasil dari adanya masyarakat, sehin...
Perubahan yg terjadi dalam masya-
rakat dapat dianalisis dari segi:
1. Arah/proses perubahan sosial
2. Bentuk perubahan so...
b. Teori Multilinear
Ada gejala keteraturan yg nyata dan signifikan
dlm perubahan sosial/kebudayaan yg dihasil-
kan dari a...
c. Teori Siklus
• Perubahan punya pola melingkar, tidak punya
titik awal maupun akhir.
• Org Yunani, Romawi & Cina membaya...
Ibnu Khaldun (1332-1406) melukis-
kan 5 tingkatan teori siklus
1. Nomaden berhasil menghancurkan seluruh
penentangnya & me...
2. Teori dan Bentuk Perubahan Sosial
a. Teori Sebab-Akibat (Causation Problem)
Bbrp pendekatan ttg sebab2
perubahan sosial...
2). Teori Tunggal Mengenai Perubahan
Sosial
• Teori tunggal menerangkan sebab2
perubah-
an sosial/pola kebudayaan dgn
menu...
Menurut Ibnu Khaldun perubahan
cendrung merembes, terjadi di
semua institusi sosial; agama,
keluarga, pemerintah, ekonomi ...
III. A. Teori2
tentang Pembangunan:
1. Teori Modernisasi (1950)
2. Teori Ketergantungan & Keterbelakangan
(teori dependens...
1. Teori Modernisasi
Lahir sbg produk 3 peristiwa dunia setelah PD
II
a. Munculnya AS sbg kekuatan dominan dunia
b. Saat b...
Implikasinya bagi Dunia Ketiga:
a. Teori modernisasi membantu memberikan
secara implisit pembenaran hubungan
kekuat-an yg ...
2. Teori Dependensi
• Bila teori modernisasi lebih banyak melihat
permasalahan pembangunan dari sudut
kepentingan AS & neg...
Asumsi dasar:
a. Keadaan ketergantungan dilihat sbg suatu ge-
jala yg sangat umum di seluruh Dunia Ketiga.
b. Ketergantung...
Implikasi kebijaksanaan:
• Secara filosofis teori dependensi menghendaki
meninjau kembali pengertian “pembangunan”.
Pemban...
3. Teori Sistem Dunia
Latar belakang:
a. Negara2
di Asia Timur (Jepang, Taiwan,
Korsel, Hong Kong & Singapura) terus mam-
...
Beda dependensi dgn sistem dunia
a. Dependensi memfokuskan analisanya pada tingkat
nasional, sedang sistem dunia menjadika...
Teori perubahan sosial menurut Moore
1. Evolusi rektilinier yg sangat sederhana
2. Evolusi melalui tahap-tahap
3. Evolusi ...
6. Siklus2
yg tidak mempunyai kecendrungan
7. Pertemuan logistis yg digambarkan oleh
populasi
8. Pertumbuhan logistis terb...
Bentuk2
perubahan sosial menurut
Soerjono Soekanto
1. Perubahan yg terjadi secara lambat & cepat
a. yg lambat=evolusi; per...
2. Perubahan2
yg pengaruhnya kecil & besar
a. yg kecil=perubahan pada unsur struktur
sosial yg tdk membawa pengaruh langsu...
3. Perubahan yg dikehendaki & tidak diinginkan
a. yg dikehendaki bila seseorg dapat
kepercayaan sebagai pemimpin.
b. yg ti...
B. Penyebab Perubahan
Faktor intern & ekstern yg menyebabkan
perubahan menurut Soerjono Soekanto:
a. Faktor Intern
- Berta...
b. Faktor Ekstern
- faktor alam yg ada disekitar masyarakat
yg berubah
- pengaruh kebudayaan lain dgn adanya
kontak kebuda...
SISTIM SOSIAL BUDAYA :
SEBUAH MODEL PERUBAHAN (Spindler)
Individua
l
Interaksi sosial
Kebudayaan
Akulturasi
D if u s i
Sis...
Model Spindler di atas memperlihatkan
secara analitis berbagai faktor yang
berinteraksi dalam proses perubahan sosial
buda...
Difusi: penyebaran unsur2
kebudayaan dari satu
tempat ke tempat lain di muka bumi yang dibawa
oleh kelompok2 manusia yang ...
2. Pertemuan2
antara individu2
dalam suatu
kelompok manusia dengan individu2
kelompok2
tetangga, yang dapat berlangsung
de...
3. Difusi terjadi melalui serangkaian pertemu-
an antara suatu deret suku2 bangsa.
Misalkan unsur kebudayaan dapat
difusik...
Akulturasi adalah proses sosial yang timbul
bila suatu kelompok manusia dengan suatu
kebudayaan tertentu dihadapkan dengan...
C. Keseimbangan
• Keseimbangan sosial adalah syarat yg harus
dipenuhi agar masyarakat berfungsi
sebagaimana mestinya.
• Ke...
• Robert Mac Iver: perubahan2
sosial mrpk per-
ubahan dlm hubungan2
sosial/perubahan thdp
keseimbangan hubungan sosial.
• ...
IV. Modernisasi
1. Konsep Modernisasi
Modernisasi dimulai di Italia abad ke-15 &
tersebar ke sebagian besar dunia Barat dl...
• Modernisasi: suatu transformasi total kehidup-
an bersama yg tradisional/pra modern dlm arti
teknologi serta organisasi ...
• Hal yg sangat berpengaruh dlm penerimaan
atau penolakan modernisasi: sikap & nilai,
manfaat unsur yg baru & kesepadanan ...
Modernisasi masyarakat adalah suatu
proses transformasi yg mengubah cara:
a. Di bidang ekonomi, modernisasi berarti tum-
b...
• Modernisasi menurut Cyril Edwin Black: rang-
kaian perubahan cara hidup manusia yg kom-
pleks & saling berhubungan, mrpk...
• Schorrl: modernisasi adalah proses penerapan
IPTEK ke dlm semua segi kehidupan manusia
dgn tingkat yg berbeda2
tetapi tu...
2. Syarat-syarat Modernisasi
• Cara berfikir ilmiah
• Sistem administrasi negara yg baik
• Sistem pengumpulan data yg baik...
3. Ciri-ciri Modernisasi
• Kebutuhan materi & ajang persaingan
kebutuhan manusia.
• Kemajuan teknologi & industrialisasi, ...
• Modernisasi juga melahirkan teori baru.
• Mekanisme masyarakat berubah menuju
prinsip & logika ekonomi serta orientasi
k...
Faktor yg menghambat modernisasi
1. Keyakinan yg kuat terhadap tradisi.
2. Sikap yg tdk toleran terhadap penyimpangan2
3. ...
BAB IV
MANUSIA SEBAGAI MAKHLUK INDIVIDU
& MAKHLUK SOSIAL
A. INDIVIDU & MASYARAKAT
1. Manusia sebagai makhluk individu
Dlm ...
• Ciri seorg individu mudah dikenali lewat ciri
fisik /biologisnya (kurus/langsing),
sifat/karakternya (sabar/cerewet).
• ...
2. Manusia sebagai makhluk sosial
Manusia dikatakan makhluk sosial karena :
a. Di dalam hidupnya manusia tidak lepas dari
...
d. Manusia tdk akan bisa hidup sbg manusia jika
tdk hidup ditengah2
manusia.
e. Berbeda dgn hewan yg utk mempertahankan
hi...
Cooley memberi nama looking-glass self utk
melihat bahwa seseorg dipengaruhi org lain.
Looking-glass self terbentuk melalu...
a. Play stage: seorg anak kecil mulai belajar me-
ngambil peranan org2
yg berada disekitarnya.
b. Game stage: seorg anak t...
• Tidak selamanya interaksi berjalan dgn baik,
kadang menimbulkan hal negatif (prejudice)
• Prejudice: prasangka negatif t...
Kesimp - manusia dikatakan sbg
makhluk sosial, karena :
a. Manusia tunduk pada aturan, norma sosial.
b. Perilaku manusia m...
3. Manusia sbg Makhluk yg Berhubungan
dengan Lingkungan Hidup
Ada 3 paham berkenaan dgn hubungan manusia dgn
alam, yaitu p...
- Ratzel: meskipun dipandang sbg makhluk yg
dinamis populasi manusia dgn perkembangan
kebudayaannya serta mobilitasnya dit...
b. Posibilisme Optimis Teknologi
• Alam tdk lagi dipandang sbg faktor yg
menentukan.
• Kemampuan manusia memanfaatkan alam...
c. Optimisme/Determinisme Teknologi
• Teknologi dgn penerapannya bukan lagi sbg
“alternatif”, tapi telah menjadi “keyakina...
B. Pengertian Masyarakat & Ciri2
nya
Masyarakat (berasal dari bhs Inggris-
society /socius: kawan, atau bhs Arab-syaraka:
...
Ciri/Unsur masyarakat (Krech yg
dikutip Nursyid):
1. Kumpulan orang
2. Sudah terbentuk dengan lama
3. Sudah memiliki syste...
Unsur masyarakat (Krech, Crutchfield
& Ballachey):
1. Kolektivitas interaksi manusia yg terorganisasi
2. Kegiatannya terar...
Unsur masyarakat (Fairchild):
1. Kelompok manusia
2. Adanya keterpaduan/kesatuan diri
berlandaskan kepentingan utama.
3. A...
Unsur/ciri masyarakat (Horton & Hunt):
1. Kelompok manusia.
2. Yg sedikit banyak memiliki kebebasan dan
bersifat kekal.
3....
Ciri2
masyarakat (Soerjono Soekanto):
• Manusia yang hidup bersama.
• Bercampur untuk waktu yang cukup
lama.
• Mereka sada...
Persamaannya :
1. Masyarakat itu mrpk kelompok/kolektivitas
manusia yg melakukan antar hubungan.
2. Sedikit banyak bersifa...
Kesimpulan :
1. Kumpulan orang.
2. Sudah terbentuk dengan lama.
3. Sudah memiliki sistem & struktur sosial
tersendiri.
4. ...
Pengertian Masyarakat Setempat
(Community) atau Komunitas & Ciri2
nya
• Community (masyarakat setempat)/komunitas
merupaka...
Kesimpulan:
• Masyarakat setempat (community): suatu
wilayah kehidupan sosial yg ditandai oleh
suatu derajat hubungan sosi...
Unsur community sentiment:
• Seperasaan (anggota memposisikan diri
sebagai bagian dari kelompok).
• Sepenanggungan (anggot...
Beda society dengan community
• Society sifatnya lebih umum & luas,
sedangkan community lebih terbatas & juga
dibatasi ole...
C. Masyarakat Desa dan Kota (Perbedaan)
Desa ditandai dgn kehidupan yg
tenang, saling mengenal, keke-
luargaan, goro, usia...
Perbandingan Solidaritas Mekanik dan Organik
SM ASPEK SO
- Rendah
- Kuat
- Represif
- Rendah
- Pola-pola
normatif
- Komuni...
D. Interaksi Sosial & Pelapisan Sosial
• Interaksi sosial: proses2
sosial yg
menunjuk pada hubungan2
sosial yg
dinamis, an...
Definisi para ahli:
• H. Booner: interaksi sosial adalah
hubungan antara 2 individu/lebih, dimana
kelakuan individu yg sat...
Dengan demikian interaksi sosial
merupakan hubungan timbal balik
antara individu dengan individu,
antar kelompok dengan ke...
Faktor2
yg mendasari interaksi sosial
1. Faktor imitasi (peniruan)
Imitasi dapat membawa seseorg untuk
memenuhi kaidah2
yg...
• Arti sugesti & imitasi dalam interaksi sosial
adalah hampir sama.
• Bedanya: dalam imitasi orang yg satu
mengikuti yang ...
3. Faktor identifikasi
Dalam psikologi identifikasi berarti
dorongan untuk menjadi identik (sama)
dengan orang lain
4. Fak...
Syarat2
terjadinya Interaksi Sosial
1. Adanya kontak sosial
Berasal dari bahasa Latin:
“con”=bersama2
, “tanga”=menyentuh....
• Kontak sosial: ada yg bersifat positif yg
mengarah pada suatu kerjasama, dan ada
yg bersifat negatif (pertentangan/tidak...
2. Adanya komunikasi
Komunikasi adalah proses
menyampaikan pesan dari satu
pihak (komunikator) ke pihak lain
(komunikasi) ...
Dua Macam Proses dalam Interaksi Sosial
(Gillin and Gillin)
• Proses Asosiatif, yang terbagi dalam
3 bentuk: akomodasi, as...
• Akomodasi: klpk minoritas menyesuaikan
diri dgn kebudayaan klpk dominan tanpa
berpartisipasi secara penuh di dalamnya.
•...
Bentuk-bentuk Interaksi Sosial
1. Bentuk Interaksi Asosiatif:
a. Kerjasama (Cooperation) :
Kerjasama merupakan kerja tim
(...
Bentuk Kerjasama
• Bargaining, perjanjian pertukaran
barang & jasa antara 2 organisasi/lebih.
• Cooperation, proses peneri...
b. Akomodasi (Accommodotion): adanya suatu
keseimbangan dalam interaksi dengan
bentuk:
- Coercion, bentuk akomodasi yg pro...
- Arbitration, cara mencapai compromise
bila pihak yg berhadapan tidak sanggup
menyelesaikannya.
- Mediation, dengan mengu...
- Tolerantion, bentuk akomodasi tanpa
persetujuan yg formil bentuknya.
- Stelemate, bentuk akomodasi, dimana
pihak yg berk...
2. Bentuk Interaksi Disosiatif
a. Persaingan (Competition)
Persaingan yg dilakukan oleh individu/
kelompok untuk mendapatk...
Kompetisi diartikan sebagai perebutan/per-
juangan terhadap sumber2
langka yg
menjadi tujuan bersama yg diatur oleh
aturan...
b. Kontravensi.
Kontrovensi berbeda dengan persaingan/
pertentangan. Kontravensi ditandai oleh
ketidakpastian pada seseora...
c. Pertentangan (Conflict)
Pertentangan: bentuk interaksi individu/
kelompok yang berusaha mencapai
tujuannya dengan jalan...
Konflik merupakan interaksi sosial yg terwu-
jud dalam bentuk perebutan/perjuangan
antara dua orang/lebih terhadap sumber2...
Suatu kelompok kadang-kadang mempu-
nyai lebih banyak pengaruh sosial atau
politik serta lebih banyak menikmati
keuntungan...
E. Stratifikasi Sosial dalam
Kehidupan Masyarakat
• Stratifikasi sosial: penempatan seseorg pada
posisi sosial tertentu, t...
Beberapa kriteria umum dalam penentuan
status dalam stratifikasi sosial, yaitu:
• Kekayaan dlm berbagai bentuk yg diketahu...
Dimensi Stratifikasi Sosial (Max Weber)
a. Dimensi kekayaan: membentuk formasi
sosial yang disebut kelas.
b. Dimensi kekua...
Sesuatu disebut kelas, bila:
• Sejumlah orang sama2
punya suatu
komponen tertentu yang merupakan
sumber dalam kesempatan h...
• Ketiga kondisi itu disebut situasi kelas
• Bila sekelompok org berada pada situasi yg
sama dinamakan kelas.
• Kelas buka...
• Jika kelompok kelas mengejar kepentingan
ekonomi dalam transaksi pasar,
• Pembahasan partai berkaitan dengan
pencapaian ...
• Berbeda dengan kelas, kelompok status
merupakan komunitas.
• Bila kelompok kelas ditentukan situasi
kelas, maka kelompok...
• Pada setiap status, kehormatan status
dapat dicerminkan dari gaya hidup.
• Menurut Melvin Tumin, gaya hidup &
peluang hi...
• Gaya hidup disebut juga subkultur, yaitu
strata gaya hidup yg berbeda dari yang
lainnya dalam kerangka budaya pada
umumn...
1. Dengan mempertanyakan gaya hidup dari
mereka yg memiliki posisi sosioekonomi yg
sama atau,
2. Ciri2
sosioekonomi yg bag...
Studi gaya hidup dapat digunakan:
• Indikator untuk menentukan dimana
tingkat seseorang berada.
• Sebagai penghargaan atas...
Pengelompokan dimensi gaya hidup
(Nas & Sande)
• Dimensi Morfologis; merujuk pada lingkungan
& aspek geografis.
• Hubungan...
3. Penekanan pada bidang kehidupan
(domain); yang menjadi prioritasnya.
4. Makna gaya hidup; terhadap bidang2
kehidupan.
5...
Keberhasilan peniruan gaya hidup
tergantung pada:
• Kemampuan orang yang meniru.
• Penerimaan kelompok luar yang dijadikan...
Ada 2 kemungkinan yg bisa dilakukan:
1. Apabila ia dapat mengafiliasikan dirinya
dengan kelompok acuan dengan baik, ia
aka...
BAB V
MANUSIA, NILAI,
MORAL DAN HUKUM
A. Hakikat Nilai Moral dalam Kehidupan
1. Nilai dan Moral sebagai Materi Pendidikan
...
Aksiologi: bidang filsafat nilai yang mencari
hakikat sesuatu yang memiliki 2 kajian utama:
a. Estetika: berhubungan denga...
• Bidang filsafat di atas baru muncul abad
ke-19 meskipun dapat ditelusuri ke masa
Plato.
• Tapi karena manusia selalu ber...
• Persoalan estetika begitu komplek karena
selera orang berbeda2
, seperti: warna &
bentuk.
• Akan tetapi lebih mudah mene...
• Meskipun demikian, ada alat ukur yang
sama pada manusia, yaitu akal.
• Akal mempertimbangkan apa yang dipilih,
mengapa m...
3 makna etika (Bertens):
• Etika berarti nilai dan norma yang menjadi
pegangan bagi seseorang atau suatu
kelompok dalam me...
• Etika (Yunani) ethos & ethikos:
kesusilaan, perasaan batin,
kecendrungan utk melakukan suatu
perbuatan.
• Perkataan lain...
Ciri-Ciri Nilai Moral:
1. Nilai moral berkaitan dgn pribadi yg
bertanggung jawab, krn nilai moral
mengakibatkan bahwa sese...
Dalam pendidikan, tiap orang
punya orientasi serta strategi
yang berbeda dalam
pengembangan pendidikan
nilainya.
2. Nilai moral diantara pandangan
objektif dan subjektif manusia
• Nilai berhubungan dengan sikap seseorang
sebagai warga ...
2 kategori nilai objektif/nilai subjektif
1. Apakah objek itu memiliki nilai karena kita
mendambakannya/kita mendambakanny...
Apakah nilai itu objektif/subjektif :
1. Apakah kecendrungan, selera, kehendak
akan menentukan nilai suatu objek?
2. Apaka...
• Dua pemikiran (subjektif/objektif) di atas
berdampak pada berbagai situasi di mana
manusia hidup & mempersepsi
kehidupan...
3. Nilai di antara Kualitas Primer dan
Kualitas Sekunder (Frondizi)
1. Kualitas primer: kualitas dasar yang tanpa
itu obje...
2. Kualitas sekunder: kualitas yang dapat
ditangkap oleh pancaindera seperti:
warna, rasa, bau, dsb.
Kualitas ini terpenga...
• Persamaannya: bersatunya kualitas
primer dan kulitas sekunder tersebut
pada objek.
• Perbedaannya terletak pada keniscay...
• Selanjutnya Frondisi: nilai bukan benda/
unsur benda, melainkan sifat, kualitas,
yang dimiliki objek tertentu yang dikat...
Dengan demikian:
• Nilai hanyalah merupakan “kemungkinan”,
sebelum ada objek yang ditempati.
• Nilai tidak memiliki eksist...
4. Metode Menemukan & Hierarki
Nilai dalam Pendidikan
• Nilai berhubungan erat dengan kegiatan
manusia, yaitu menimbang.
•...
Sesuatu dipandang bernilai, karena:
• Sesuatu itu berguna disebut nilai kegunaan.
• Benar dipandang bernilai disebut nilai...
Polaritas dan hierarki nilai:
• Nilai menampilkan diri dalam aspek positif
dan negatif yang sesuai (polaritas) seperti:
ba...
6 klasifikasi nilai (Nicholas Rescher)
yang didasarkan atas:
1. Pengakuan, yaitu pengakuan subjek tentang
yang harus dimil...
3. Keuntungan yang diperoleh, yaitu menurut
keinginan, kebutuhan, kepentingan/minat
seseorang yang diwujudkan dalam
kenyat...
5. Hubungan antara pengemban nilai
dengan keuntungan:
a. Nilai dengan orientasi pada diri sendiri
(nilai egosentris) yaitu...
- Nilai yang berorientasi pada bangsa –
hasilnya patriotisme.
- nilai yang berorientasi pada masyarakat
– hasilnya keadila...
Nilai dipandang penting oleh setiap orang, namun
tingkat kepentingannya tersebut tidaklah sama.
Hierarki nilai menurut Max...
Hierarki nilai (Notonagoro):
1. Nilai material: segala sesuatu yang
berguna bgi unsur jasmani manusia.
2. Nilai vital: seg...
Nilai kerohanian dibedakan atas:
1. Nilai kebenaran yang bersumber pada
akal (rasio, budi, cipta) manusia.
2. Nilai keinda...
Hierari nilai (dekade P4) - Kaelan:
1. Nilai dasar/dasar ontologis: hakikat, esensi,
inti sari atau makna yang terdalam da...
3. Nilai praksis: merupakan penjabaran lebih
lanjut dari nilai instrumental dalam kehidup-
an nyata.
 Sementara itu ada y...
Kesimpulan:
• Nilai yang tertinggi selalu berujung pada
nilai yang terdalam dan terabstrak bagi
manusia.
• Pendidikan pada...
5. Pengertian Nilai
Nilai itu penting dan selalu berhubungan
dengan manusia. Berikut beberapa definisi:
1). Cheng: nilai m...
2). Dictiobary of Sociology: nilai adalah ke-
mampuan yang diyakini terdapat pada
suatu objek untuk memuaskan hasrat
manus...
4). Lasyo: nilai bagi manusia merupakan
landasan/motivasi dalam segala tingkah
laku/perbuatannya.
5). Arthur W.Comb: nilai...
7). Charles R.Knikker: nilai adalah sekelom-
pok sikap yang menggerakkan perbuatan/
keputusan yang dengan sengaja menolak
...
Kesimpulan: …B/6
1. Ada yang melihat nilai sebagai kondisi
psikologis.
2. Ada yang memandangnya sebagai objek
ideal.
3. Ad...
Upaya mereduksi nilai - kondisi psikologis
terjadi bila dihubungkan dengan hal2
:
1. Sesuatu yang menyenangkan/kenikmatan....
Beda nilai dengan objek ideal:
1. Objek ideal itu bersifat ideal, sedangkan
nilai itu tidak riil.
2. Keindahan adalah nila...
Pereduksian nilai dengan status
benda disebabkan:
1. Kekacauan dimulai dengan kenyataan
bahwa nilai tidak ada dalam diriny...
6. Makna Nilai bagi Manusia
• Sudut pandang tentang nilai yang berbeda
(sudut psikologis, objek ideal/status benda)
sehing...
Kesimpulan dari pendapat di atas:
1. Nilai itu penting bagi manusia
2. Yang penting dalam pendidikan: keyakinan
individu p...
B. Problematika Pembinaan Nilai Moral
• Persoalan merosotnya integritas intensitas dalam
keluarga, serta terputusnya komun...
2. Pengaruh teman sebaya terhadap
pembinaan nilai moral
• Pengaruh pertemanan dapat berdampak
positif dan negatif bagi ana...
3. Pengaruh figur otoritas terhadap
perkembangan nilai moral individu.
• Setiap figur otoritas, masing2
menawarkan
nilai y...
4. Pengaruh media komunikasi
terhadap perkembangan nilai moral
• Anak akan memungut sejumlah nilai dari
media baik positif...
5. Pengaruh otak/berpikir terhadap
perkembangan nilai moral
• Dalam konteks pendidikan, berpikir dimak-
nai sebagai proses...
6. Pengaruh informasi terhdap
perkembangan nilai moral
Informasi yang dihasilkan (yang dapat me-
ngubah keyakinan, sikap &...
d. Sejauhmana tingkat dan sifat konflik yang
terjadi dengan keyakinan yang telah ada.
e. Level penerimaan individu yaitu m...
ISBD sebagai sebuah studi memfasilitasi
agar konflik nilai, moral & lemahnya supre-
masi hukum dapat dikritisi, dianalisis...
C. Manusia dan Hukum
• Hukum merupakan tuntunan sehingga
tercipta keteraturan (ketertiban) hubungan
individu dengan indivi...
D. Hubungan Hukum dan Moral
• Terdapat hubungan yg erat antara keduanya.
• Artinya hukum tidak akan berarti tanpa dijiwai
...
Perbedaannya:
1. Hukum lebih dikodifikasikan drpd moralitas.
2. Hukum membatasi diri pada tingkah laku
lahiriah, moral men...
Menurut Gunawan Setiardja:
1. Hukum memiliki dasar yuridis, moral
dasarnya hukum alam.
2. Hukum bersifat heteronom (dari l...
4. Sangsi hukum bersifat yuridis (lahiriah),
moral berbentuk sangsi kodrati (batiniah)
= menyesal, malu dsb.
5. Hukum meng...
BAB VI
Manusia, Keragaman & Kesederajatan
A. Makna Keragaman dan Kesederajatan
1. Makna Keragaman
Keragaman: suatu kondisi...
2. Makna Kesederajatan
• Kesederajatan adalah suatu kondisi
dimana dalam perbedaan & keragaman
yang ada manusia tetap memi...
B. Unsur2
Keragaman dalam Masyarakat:
1. Suku bangsa dan ras (dari Aceh – Papua)
2. Agama dan keyakinan (5 agama)
3. Ideol...
C. Pengaruh Keragaman terhadap Kehidupan
Beragama, Bermasyarakat, Bernegara dan
Kehidupan Global
• Negara Indonesia berdir...
Sifat dasar masyarakat majemuk (Van
de Berghe):
1. Terjadi segmentasi/pembagian ke dalam
kelompok2
yang sering kali memili...
4. Relatif sering terjadi konflik antar
kelompok.
5. Secara relatif Integrasi sosial tumbuh di
atas paksaan & saling keter...
Beberapa masalah yg menggoyahkan
persatuan dan kesatuan bangsa:
1. Disharmonisasi: tidak adanya
penyesuaian atas keragaman...
Faktor penyebab diskriminasi:
1. Persaingan yg semakin ketat dalam
berbagai bidang kehidupan, terutama
ekonomi.
2. Tekanan...
Faktor penyebab disintegrasi bangsa:
1. Kegagalan kepemimpinan.
2. Krisis ekonomi yang berlangsung lama
(amat signifikan s...
Teori penyebab konflik:
1. Teori hubungan masyarakat
Konflik yg sering muncul di masyarakat
karena polarisasi yg terus ter...
2. Teori identitas
Konflik disebabkan identitas yg terancam
yg berakar pada hilangnya sesuatu atau
penderitaan masa lalu y...
4. Teori transformasi: konflik terjadi
karena ketidaksetaraan &
ketidakadilan yg muncul sebagai
masalah sosial budaya & ek...
Solusi dari berbagai masalah
di atas adalah: Bhinneka
Tunggal Ika yang diwujudkan
melalui integrasi nasional
atau integras...
Faktor pendorong perubahan sosial:
1. Faktor yang berada dari luar
masyarakat.
2. Perubahan yang terjadi karena
pengaruh d...
Faktor yg berasal dari luar masyarakat:
1. Akulturasi
Akulturasi adalah proses sosial yg timbul
bila suatu kelompok manusi...
2. Difusi adalah penyebaran unsur2
kebu-
dayaan dari satu tempat ke tempat lain di
muka bumi yang dibawa oleh kelompok2
ma...
4. Invansi: masuknya unsur2
kebudayaan asing ke
dalam kebudayaan setempat dengan
penakhlukan – penjajahan.
5. Asimilasi: p...
6. Hibridisasi: perubahan kebudayaan yg
disebabkan perkawinan campuran.
7. Milenarisasi: salah satu bentuk gerakan
kebangk...
Perubahan yg terjadi karena
pengaruh dari dalam:
1. Sistem pendidikan yg maju:
- Inovasi: pembaruan kebudayaan yang
khusus...
- Invention. Discovery baru menjadi invention
apabila masyarakat sudah mengakui, menerima
dan menerapkan penemuan baru itu...
2. Menghargai hasil karya orang lain.
3. Adanya keterbukaan di dalam
masyarakat
4. Adanya toleransi terhadap perbuatan2
yg...
BAB VII
MANUSIA, SAINS,
TEKNOLOGI DAN SENI
A. Pengertian
1. Sains/Ilmu: cara mencari tahu tentang
alam semesta secara sist...
2. Teknologi:
- sarana/aktivitas yg dengannya manusia
berusaha mengubah atau menangani
lingkungannya.
- segenap keterampil...
a. Teknologi Modern, ciri2
nya:
• Padat modal.
• Mekanis elektris.
• Menggunakan bahan impor.
• Berdasarkan penelitian mut...
b. Teknologi Madya, ciri2
nya:
• Padat karya.
• Dapat dikerjakan oleh keterampilan
setempat.
• Menggunakan alat setempat.
...
c. Teknologi Tradisional, ciri2
nya:
• Bersifat padat karya.
• Menggunakan keterampilan setempat.
• Menggunakan alat setem...
3. Seni
• Seni: keahlian dalam membuat karya yg
bermutu (kehalusan, keindahan dsb).
• Konsep pendidikan yg memerlukan ilmu...
B. Makna Sains, Teknologi dan Seni
Bagi Manusia
1. Perkembangan teknologi: dapat menda-
tangkan kemakmuran bagi manusia.
C...
• Sudah sifat manusia tidak pernah puas,
akan berusaha mendapatkan kemudahan,
miss: dengan teknik modern.
• Hal ini karena...
2. IPTEK dan Nilai
• Perkembangan IPTEK sangat cepat.
Untuk itu masyarakat Indonesia harus
memiliki kemampuan beradaptasi ...
Dua komponen utama teknologi:
• Hardware aspect: peralatan yg
memberikan bentuk pola teknologi
sebagai objek material.
• S...
C. Manusia sebagai Subjek dan
Objek IPTEK
Berkat kemajuan IPTEK manusia dapat
menciptakan alat2
perlengkapan yg
canggih yg...
D. Dampak Penyalahgunaan IPTEK
bagi Kehidupan
1. Nuklir. Efek yg ditimbulkannya (bom
nuklir) merusak sel tubuh seperti kan...
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Isbd power point
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Isbd power point

614 views
493 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
614
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
61
Actions
Shares
0
Downloads
7
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Isbd power point

  1. 1. Selamat Datang Di Kelas ISBD Oleh : Dra Harisnawati, M.Pd
  2. 2. BAB I PENDAHULUAN A. DASAR PEMIKIRAN 1. Latar Belakang Paedagogis a. Memberikan posisi yang seimbang antara dosen dan mahasiswa dalam proses pembelajaran b. Meningkatkan mutu dan hasil pendidikan dengan menjadikan bidang-bidang ilmu yang ada sebagai alat untuk mengkaji fenomena dan problem sosial serta budaya yang terjadi sehingga seseorang mampu memecahkan masalah sosial dan budaya tersebut. Sejalan dengan 4 pilar pembelajaran (UNESCO) sbb:
  3. 3. 4 Pilar Pembelajaran (UNESCO) 1988: 1. Learning to know (pembelajaran untuk tahu). 2. Learning to do (pembelajaran untuk berbuat). 3. Learning to be (untuk membangun jati diri). 4. Learning to live together (pembelajaran untuk hidup bersama secara harmonis) = tidak mungkin dikembangkan secara speculative thinking.
  4. 4. 2. Dasar Yuridis a. UU No. 20/2003 - psl 40 ayat 1 butir e: memberi kesempatan pada dosen meningkatkan kualitas pembelajaran dgn dukungan sarana prasarana & fasilitas yang memadai. - psl 40 ayat 2 butir a: memberi kewajiban pendidik & tenaga kependidikan menciptakan suasana yg bermakna, menyenangkan, kreatif, dinamis & dialogis. - perubahan peran dosen ini berhubungan erat dengan Visi MBB di PT- Keputusan Dirjen Dikti Depdiknas RI No. 38/2002.
  5. 5. VISI Mata Kuliah Berkehidupan Bermasyarakat: • Psl 1: mahasiswa memiliki landasan pengeta- huan, wawasan & keyakinan sbg bekal hidup bermasyarakat selaku individu & makhluk sosial yg beradab serta bertanggung jawab thdp sumber daya alam & lingkungannya. • Psl 2: memberikan dasar2 nilai estetika, etika & moral pada mahasiswa • Hal tsb tidak bisa dicapai hanya dgn memberi-kan konsep2.
  6. 6. • Psl 5: metode pembelajaran harus menempat- kan mahasiswa sebagai subjek didik, mitra dlm proses pembelajaran, anggota masyarakat & warga negara. Akhirnya PT diharapkan mampu menghasilkan mahasiswa yg unggul secara intelektual, anggun secara moral, kompeten menguasai IPTEK serta memiliki komitmen tinggi untuk berbagai peran sosial.
  7. 7. Harapan DIKTI=Deklarasi UNESCO Oktober 1988 ttg Kesepakatan PT, yg intinya sbb : 1. Pend. Tinggi abad XXI harus memainkan peran sbg suatu komponen vital dari pemb. budaya, sosial, ekonomi & politik sbg suatu tiang penyangga dalam pembentukan kemampuan masyarakat untuk demokrasi & perdamaian. 2. DIKTI harus merancang fungsi prospektifnya melalui analisis berkelanjutan ttg kegawatan sosial, ekonomi, budaya & kecendrungan politik serta bertindak sbg pemandu dlm mengatasi bencana, mampu melihat ke masa depan, meng- antisipasi & menyiapkan peringatan pertama. 3. DIKTI harus sadar akan peranannya sbg pelayan masyarakat & harus berusaha agar terjamin keseimbangan antara misi pendidikan dan misi sosial.
  8. 8. B. Visi, Misi, Tujuan & Bahan ISBD Visi ISBD: mahasiswa selaku individu & makhluk sosial yang beradab memiliki landasan pengetahuan, wawasan serta keyakinan untuk bersikap kritis, peka & arif dalam menghadapi persoalan sosial & budaya yang berkembang di masyarakat.
  9. 9. Misi ISBD : a. Memberikan pengetahuan & wawasan ttg keragam- an, kesetaraan & martabat manusia sbg individu & makhluk sosial dlm kehidupan masyarakat. b. Memberikan dasar2 nilai estetika, etika, moral, hukum & budaya sbg landasan utk menghormati & menghargai antara sesama manusia shg akan terwujud masyarakat yg tertib, teratur & sejahtera. c. Memberikan dasar2 utk memahami masalah sosbud serta mampu bersikap kritis, analitis & responsif utk memecahkan masalah tsb secara arif di masyarakat
  10. 10. Tujuan ISBD : a. Mengembangkan kesadaran mahasiswa utk me- nguasai pengetahuan ttg teragaman & kesetaraan manusia sbg individu & makhluk sosial dalam kehidupan masyarakat. b. Menumbuhkan sikap kritis, peka & arif pada maha- siswa dlm memahami & memecahkan masalah sosbud dgn landasan nilai estetika, etika, moral & hukum dalam kehidupan bermasyarakat. c. Memberikan landasan pengetahuan & wawasan yg luas serta keyakinan kpd mahasiswa sbg bekal hidup bermasyarakat, selaku individu & makhluk sosial yg beradab dlm mempraktikkan pengetahu- an akademis & keahliannya.
  11. 11. • ISBD termasuk kategori General Education (pend.umum) yg bertujuan membina individu (mahasiswa) utk menjadi warga masyarakat & warga negara yg baik, yaitu pend.yang berkenaan dgn pengembangan keseluruhan kepribadian seseorang dalam kaitannya dengan masyarakat & lingkungan hidup.
  12. 12. • Pendd.umum mrpk proses pembangkitan makna2 yg esensial yg membimbing pelaksa- naan hidup manusia melalui perluasan & pendalaman makna2 . • Makna tsb meliputi enam pola yaitu: simbolik, empirik, estetik, sinoetik, etik dan sinoptik.
  13. 13. • Makna simbolik meliputi bahasa, matematika, isyarat2 , upacara2 , tanda2 kebesaran dan sebangsanya. • Makna empirik mencakup ilmu kealaman, hayati, kemanusiaan serta mengembangkan kemampuan teoritis, konseptual, analitis, generalisasi berdasarkan fakta & kenyataan yg bisa diamati. • Makna estetik meliputi berbagai seni. • Makna sinoetik berkenaan dgn perasaan, ke- san, penghayatan & kesadaran yg mendalam. Di dalamnya termasuk empati, simpati, dll.
  14. 14. • Makna etik berkenaan dgn aspek2 moral, akhlak, perilaku yg luhur, tanggung jawab dan sebangsanya. • Makna sinoptik berkenaan dgn pengertian2 yg terpadu & mendalam spt agama, filsafat & hal2 yg bernuansa natural
  15. 15. • Dengan demikian ISBD terdiri dari disiplin2 il- mu sosial & humaniora beserta kegiatan dasar manusia, sedangkan metode berfikirnya mengadopsi IPA, serta menggunakan disiplin ilmu pendidikan & psikologi pendidikan untuk teori belajar & mengajarnya yg akan menggu- nakan makna2 esensial disiplin ilmu2 sosial & ilmu budaya sbg pisau analisis utk memecah- kan masalah sosial & budaya yg ada dalam kehidupan masyarakat.
  16. 16. Jika dikaji secara historis, studi sosial & studi kebudayaan memiliki tujuan yg beragam, yaitu: 1. Mendidik mahasiswa ahli di bidang ilmu. Karena itu kurikulum disusun secara terpisah. 2. Menumbuhkan WN yg baik. Karena itu program pengajaran hrs dikorelasikan bahkan diintegrasikan. 3. Kompromi antara pendapat pertama & kedua. Karena itu, tujuan pelajaran harus mampu mengem- bangkan dasar2 utk jadi ahli dibidang ilmu tertentu serta mampu memecahkan masalah sosbud ketika mahasiswa terjun di masyarakat. 4. ISBD juga mempelajari bahan2 sifatnya tabu atau controversial (ekonomi, politik, sejarah, hukum & moral, dll).
  17. 17. Dengan demikian bahan ISBD harus lebih banyak memperhatikan: a. Kebutuhan & minat mahasiswa. b. Masalah2 sosbud. c. Ketrampilan berfikir (khususnya menyelidik). d. Pemeliharaan & pemanfaatan lingk. alam. e. Kegiatan dasar manusia yg dicantumkan dlm prodi. f. Organisasi kurikulum (integrated, correlated & separated). g. Pendekatan yg bervariasi (struktural, fungsional & interfield). h. Iklim kls (lab demokrasi, improvisasi & apresiasi). i. Evaluasi (kognitif, afektif & psikomotor) + proses. j. Diperkaya bukan hanya oleh ilmu2 sosbud + agama, sains & teknologi.
  18. 18. C. Pentingnya Pendekatan Interdispliner dalam ISBD • Agar mahasiswa dapat melihat masalah sosbud secara lebih luas & komprehensif, sehingga di kemudian hari mereka dapat berperan serta memecahkan masalah2 sosial. • Pendekatan ini cocok dgn tuntutan psl 5 ayat 1 Keputusan Dirjen Dikti yg menghendaki penggunaan pendekatan multidisiplin secara integratif untuk me- mecahkan maslah sosbud, karena hakikat masalah itu sangat komplek shg memerlukan kajian dari ber- bagai disiplin ilmu baik secara interdisipliner (berbagai disiplin ilmu secara terpadu), crossdisipliner (penggunaan dua disiplin dari sudut pandang yg berbeda) atau transdisipliner.
  19. 19. Berbagai pendekatan multidisiplin dalam pembelajaran ISBD : 1. Pendekatan Strukturil : beberapa disiplin ilmu sosial/budaya digunakan sbg alat untuk mengkaji masalah, tapi salah satu struktur disiplin tertentu masih dominan sbg pisau analisis. Contoh : Banjir (Geografi) Antropologi Sejarah Ilmu PolitikEkonomi Korupsi (Ilmu Hukum) Ilmu Politik Ekonomi SosiologiSejarah
  20. 20. 2. Pendekatan Fungsional Bertitik tolak dari masalah sosbud yg terdapat dlm masyarakat/lingkungan dimana mahasiswa terlibat secara langsung. Karena itu, pendekatan ini tidak berangkat dari satu disiplin ilmu, karena luasnya, identitas setiap disiplin ilmu tidak kelihatan. Con : Pergaulan Bebas di Luar Nikah Latar Belakang Faktor Penyebab Sikap Masyarakat Alternatif Solusi Aturan Pengendali Anarkhi Pasca Reformasi Faktor Historis Faktor Politik Faktor Kultural Faktor Sosiologi Faktor Yuridis
  21. 21. 3. Pendekatan Interfield Bertitik tolak dari ruanglingkup yg luas, dibantu ilmu sosial & ilmu alam, Miss: masalah humanities dgn tema Kebudayaan/HAM. Con : The Humanities Tema: HAM Agama SosialIPA Bahasa Bidang Lain Teknologi Seni Pendidikan
  22. 22. D. Beberapa Alternatif Model Pembelajaran ISBD 1. Model pemecahan masalah: suatu model pembelajaran yg melibatkan mahasiswa kpd suatu masalah agar dipecahkan. Masalah tsb harus mengandung kesulitan baik yg bersifat psikis maupun fisis. Model ini menuntut kemampuan utk melihat sebab akibat, mengobservasi problem, mencari hubungan antara berbagai data yg terkumpul, kemudian menarik kesimpulan yg mrpk hasil pemecahan masalah.
  23. 23. Langkah2 Pemecahan Masalah : 1. Merasakan adanya masalah. 2. Merumuskan masalah. 3. Menetapkan hipotesis/asumsi. 4. Menetapkan sumber data yg akan dijadikan obyek penelitian. 5. Membuat instrumen penelitian. 6. Melakukan pengumpulan data. 7. Melakukan klasifikasi & analisis data 8. Menguji hipotesis/pembahasan hasil penelitian 9. Rekomendasi.
  24. 24. 2. Model Pembelajaran Menemukan (Inquiry) Siklus Inquiry: • Observasi (Observation) • Bertanya (Questioning) • Mengajukan dugaan (Hipotesis) • Pengumpulan data (Data gathering) • Penyimpulan (Conclusion) Kata kunci dari model inquiry: siswa menemukan sendiri, Con: menemukan perilaku baik & buruk sbg warga negara (PPKN).
  25. 25. Langkah2 kegiatan inquiry: • Merumuskan masalah. • Mengamati/melakukan observasi. • Menganalis & menyajikan dlm tulisan, gam- bar, laporan, bagan, tabel & karya lainnya. • Mengkomunikasikan/menyajikan hasil karya pada pembaca, teman sekelas, guru/yg lain. Beda inquiry dgn pemecahan masalah: dlm inquiry pemecahan masalahnya sampai kpd tingkat yakin, & relatif terbuka utk isu2 terakhir
  26. 26. 3. Model Pembelajaran Kontekstual (Contextual Teaching Learning/CTL) Latar Belakang : • Sejauh ini pendidikan kita masih didomi- nasi oleh pandangan bahwa pengetahu- an sbg perangkat fakta2 yg harus dihafal. • Anak akan belajar lebih baik jika lingkungan di ciptakan alamiah. • Belajar akan lebih bermakna jika anak ‘mengalami’ apa yg dipelajarinya, bukan ‘mengetahuinya’.
  27. 27. • Pembelajaran yg berorientasi target pe- nguasaan materi terbukti berhasil dalam kompetensi ‘mengingat’ jangka pendek, tapi gagal dalam membekali anak meme- cahkan persoalan dalam kehidupan jangka panjang. • Dan itulah yang terjadi di kelas-kelas sekolah kita.
  28. 28. Pengertian : • Pendekatan kontekstual mrpk konsep belajar yg membantu dosen mengaitkan antara materi yg diajarkan dgn situasi dunia nyata maha- siswa & mendorong membuat hubungan antara pengetahuan yg dimilikinya dgn pe- nerapannya dalam kehidupan mereka sbg anggota keluarga dan masyarakat.
  29. 29. • Dalam konteks itu, mahasiswa perlu mengerti apa makna belajar, manfaatnya, dalam status apa mereka & bagaimana mencapainya. • Mereka sadar bahwa apa yg mereka pelajari berguna bagi hidupnya nanti. • Dengan begitu mereka memposisikan diri sbg org yg memerlukan bekal bagi hidupnya nanti & berupaya menggapainya. • Dalam upaya itu mereka memerlukan dosen sbg pengarah & pembimbing.
  30. 30. • Di sini model pembelajaran lebih dipentingkan dari pada hasil. • Dalam kelas kontekstual, tugas dosen: membantu mahasiswa mencapai tujuannya. Artinya, dosen lebih banyak berurusan dgn model drpd memberikan informasi sehingga mahasiswa ‘menemukan sendiri’ sesuatu yg baru (pengetahuan & keterampilan).
  31. 31. • Kontekstual hanya sebuah model pembe- lajaran. Seperti halnya model pembelajaran yg lain, kontekstual dikembangkan dgn tujuan agar pembelajaran berjalan lebih produktif & bermakna. Model kontekstual dapat dijalankan tanpa harus mengubah kurikulum & tatanan yg ada.
  32. 32. 4. Permodelan (Modeling) • Dalam sebuah pembelajaran selalu ada model yg bisa ditiru. Guru memberi model ttg bagaimana cara belajar, mengerjakan sesuatu dsb. • Guru bukan satu2nya model, bisa juga siswa & dpt juga di datangkan dari luar, con: guru PPKN mendatangkan seorg veteran kemerdekaan ke kelas, lalu siswa diminta bertanya jawab dgn tokoh tsb.
  33. 33. 5. Model Pembelajaran Portofolio a. Pengertian Di lapangan pemerintahan: menunjuk pada menteri yg tidak membawahi departemen/ menteri negara/minister without portofolio. Dalam konteks pendidikan = wujud benda fisik, yaitu bundel, yakni dokumentasi hasil pekerjaan mahasiswa spt tugas, pretest dll. Bisa juga diartikan sbg kegiatan sosial paedagogis yg terdapat dlm pikiran mahasiswa yg berujud pengetahuan, sikap & keterampilan (Budimansyah).
  34. 34. Model pembelajaran berbasis portofolio mrpk pembelajaran yg melibatkan mahasiswa secara aktif dan kooperatif mulai dari menentukan masalah secara demokratis, mengumpulkan & mengoleksi data, menampilkan data, menentukan solusi permasalahan sehingga dia mampu menilai & mempengaruhi kebijakan umum dari hasil temuannya.
  35. 35. a. Langkah2 Pembelajaran Berbasis Portofolio: 1). Mengidentifikasi masalah - apakah masalah itu penting (sdr/masyarakat) - lembaga mana yg bertanggungjawab mengatasinya. - kebijakan apa yg telah diambil - apa keuntungan/kerugian dari kebijakan itu - apakah kebijakan itu dapat diperbaiki - adakah silang pendapat thdp kebijakan itu di masyarakat - dimana informasi lebih banyak ttg hal tsb - adakah masalah lain yg lebih berguna dikaji klpk lain
  36. 36. 2).Memilih masalah untuk kajian kelas: a). Menyusun daftar masalah ditulis dipapan tulis. b). Melakukan pemungutan suara dgn cara: mengemukakan alasan pentingnya masalah bagi mahasiswa/masyarakat & tersedianya sumber informasi.
  37. 37. 3). Mengumpulkan informasi ttg masalah yg akan dikaji kelas: mengunjungi langsung sumber informasi, melalui telpon & buat janji utk wawancara, melalui surat. Informasi disusun secara sistematis: • Faktor penyebab/latar belakang • Pandangan individu/masyarakat • Dasar yuridis, historis, sosiologis, ekonomis & kultural • Kebijakan publik ttg masalah • Faktor yg mendukung & menghambat Hal tsb disusun dalam satu bundel (portofolio)
  38. 38. 4). Mengembangkan Portofolio Kelas Siswa dibagi atas 4 Kelompok : (1) Kelompok yg akan menjelaskan masalah : a. Seberapa serius masalah itu bagi masyarakat b. Seberapa luas tersebarnya c. Mengapa masalah tsb harus ditangani pemerintah d. Haruskah individu/masya ikut bertanggung jawab e. Adakah aturan hukum utk mengatasinya, adakah memadai, dilaksanakan/tidak f. Adakah silang pendapat di masya ttg masalah itu g. Adakah individu/klpk yg berpihak pada masalah tsb h. Adakah pihak yg bertanggung jawab
  39. 39. (2) Klpk yg mengkaji berbagai kebijakan alternatif untuk memecahkan masalah. a. Kebijakan2 apakah yg diusulkan b. Apakah keuntungan/kerugian dari setiap kebijakan
  40. 40. (3) Klpk yg mengusulkan kebijakan publik untuk mengatasi masalah. a. Kebijakan apa yg diyakini klpk untuk mengatasi masalah b. Keuntungan/kerugian dari kebijakan tsb c. Bgmn hub. kebijakan tsb dgn nilai-moral & hukum yg berlaku d. Tingkat pemerintah/lembaga yg bertang- gung jawab melaksanakan kebijakan tsb, mengapa ?
  41. 41. (4) Klpk yg mengusulkan rencana tindakan • Rencana mencakup langkah2 yg dpt diambil agar kebijakan diterima & dilaksanakan. • Klpk mana yg akan mendukung/menentang di masyarakat • Langkah2 meyakinkan klpk yg menentang • Penjelasan thdp pemerintah mana klpk yg mendukung/menentang & upaya meyakinkannya. Proses pembuatan usulan melibatkan seluruh warga kelas.
  42. 42. Keharusan masing2 kelompok: a. Menampilkan kajiannya secara grafis (peta, gambar, foto, tabel dll). b. Mengidentifikasi sumber informasi (TV, lembaga/orang, bahan cetak dll). c. Hasil pekerjaan diletakkan pada bundel dokumentasi portofolio ( klpk 1= di Bab I dst)
  43. 43. 5). Penyajian Portofolio (Show-Case) Langkah-langkah : (1). Persiapan : a.Memastikan bundel (4 bab) tersusun rapi b.Menyiapkan panel empat muka c. Mempersiapkan penyajian lisan d.Menyiapkan ruangan yg representatif e.Mengundang juri f. Menetapkan moderator
  44. 44. (2) Pembukaan Dilakukan oleh moderator dengan menginformasikan masalah yang dikaji. (3) Penyajian lisan tiap kelompok dari klpk 1 - 4 Teknisnya: moderator memanggil satu klpk maju – memper- kenalkan anggota – memaparkan materi 7 – 10 menit – tanya jawab dgn juri dst dilanjutkan klpk berikutnya (4) Tanggapan hadirin (10 menit) (5) Pengumuman dewan juri Tujuan utama semua itu: untuk berbagi ide & pengalaman belajar yg akan menumbuhkan etos demokrasi
  45. 45. 6) Kriteria Penilaian Portofolio a. Kelengkapan b. Kejelasan c. Informasi (akurat, dukungan fakta & hubungannya dengan masalah) d. Dukungan (penjelasan yg mendalam secara interdisipliner) e. Data grafis f. Dokumentasi g. Argumentasi (rasional, ilmiah, nilai moral- hukum)
  46. 46. BAB II MANUSIA DAN KEBUDAYAAN A. Pengertian • Ada 164 definisi kebudayaan (Kroeber dan Kluckhohn) secara harfiah kata “kebudayaan” dari kata Sanskerta buddhayah, bentuk jamak dari buddhi yg berarti “budi” atau “akal”. Dengan demikian ke-budaya-an dapat diartikan : “hal2 ybs dgn akal”. Sarjana lain mengupas kata budaya sbg suatu perkembangan dari majemuk budi-daya, yg berarti “daya dari budi”. Karena itu mereka membedakan “budaya” dari “kebudayaan”. Demikianlah “budaya” adalah “daya dari budi” yang berupa cipta, karsa dan rasa, sedangkan “kebudayaan” adalah hasil dari cipta, karsa dan rasa itu.
  47. 47. Pengertian budaya/kebudayaan menurut para ahli:  E.B.Taylor: kebudayaan adalah keseluruhan yg bersifat rumit (kompleks) yg mencakup pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat dll kemampuan serta kebiasaan2 yg didapatkan oleh manusia sebagai anggota masyarakat.  R.Linton: kebudayaan adalah serangkaian kepercayaan, nilai2 dan cara berlaku (kebiasaan) yg dipelajari & yg pada umumnya dimiliki bersama oleh para warga dari suatu masyarakat.
  48. 48. • Dalam bhs Inggris, kata budaya berasal dari kata culture, Belanda = cultuuur, Latin = colera • Colera: mengolah, mengerjakan, menyubur- kan, mengembangkan tanah (bertani). Pengertian ini berkembang jadi culture: segala daya & aktivitas manusia utk mengolah & me- ngubah alam.
  49. 49.  Koentjaraningrat: kebudayaan adalah keseluruhan sistem gagasan, tindakan & hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yg dijadikan milik diri manusia dengan belajar.  Selo Soemardjan & Solaeman Soemadi: kebudayaan adalah semua hasil karya, rasa & cipta manusia dalam masyarakat.  Herkovits: kebudayaan adalah bagian dari lingkungan hidup yg diciptakan oleh manusia
  50. 50. Kesimpulan • Kebudayaan/budaya menyangkut keseluruhan aspek kehidupan manusia baik materil/non- materil. • Sebagian besar ahli yg mengartikan kebuda- yaan seperti ini lebih banyak dipengaruhi oleh pandangan evolusionisme (kebudayaan akan berkembang dari tahapan yg sederhana menuju tahapan yg lebih kompleks)
  51. 51. Wujud kebudayaan: suatu rangkaian tindakan dan aktivitas manusia yg berpola. Koentjaraningrat membaginya atas 3: B. Wujud kebudayaan 1. Wujud kebudayaan sbg suatu kompleks dari ide2 , gagasan, nilai2 , norma2 , peraturan dsb = wujud ideal dari kebudayaan = sistem budaya =adat/adat-istiadat. 2. Wujud kebudayaan sbg suatu kompleks aktivitas serta tindakan berpola dari manusia dalam masyarakat = sistem sosial. 3. Wujud kebudayaan sbg benda2 hasil karya manusia = kebudayaan fisik.
  52. 52. C. Substansi (Isi) Utama Budaya 1. Sistem pengetahuan: mrpk akumulasi perjalanan hidupnya dalam memahami: a. alam sekitarnya b. alam flora & fauna di daerahnya c. zat bahan entah & benda2 di lingkungannya d. tubuh manusia e. sifat2 & tingkah laku sesama manusia
  53. 53. 3 cara memperoleh pengetahuan: • Pengalaman langsung • Pendidikan formal & in/non formal • Petunjuk2 yg bersifat simbolik atau disebut Komunikasi simboliks
  54. 54. 2. Nilai • Nilai adalah sesuatu yg baik yg selalu diinginkan, dicita2 kan & dianggap penting oleh seluruh manusia sbg anggota masyarakat. Karena itu sesuatu dikatakan memiliki nilai apabila berguna & berharga (nilai kebenaran), indah (nilai estetika), baik (nilai moral/etis), religius (nilai agama). • C.Kluchohn mengemukakan bahwa yg menentukan orientasi nilai budaya manusia di dunia adalah lima dasar yg bersifat universal
  55. 55. 5 masalah dasar dlm kehidupan manusia •Masalah Dasar Orientasi Nilai – Budaya Dalam hidup •Hakekat Hidup (HK) Hidup itu buruk Hidup itu baik Hidup itu buruk,tetapi manusia wajib berikhti- ar supaya hidup itu menjadi baik •Hakekat Karya(MK) Karya itu untuk Karya itu utk Karya itu utk menam- Nafkah hidup kedudukan, bah karya kehormatan •Persepsi Manusia orientasi kema- kemasa lalu orientasi kemasa depan Ttg Waktu(MW) sa kini •Terhadap Alam(MA) Tunduk pd alam selaras dgn alam menguasai alam •Manusia Dgn Horizontal (goro) Vertikal Individualisme Sesamanya(MM) tergantung pd penguasa
  56. 56. 3. Pandangan Hidup • Pandangan hidup mrpk pedoman bagi suatu bangsa/masyarakat dlm mengatasi berbagai masalah yg dihadapinya. • Di dalamnya terdapat konsep nilai kehidupan yg dicita2 kan oleh suatu masyarakat. • Karena itu, pandangan hidup mrpk nilai2 yg dianut oleh suatu masyarakat yg dipilih secara selektif oleh individu, kelompok atau bangsa.
  57. 57. 4. Kepercayaan • Kepercayaan mengandung arti yg lebih luas dari agama & kepercayaan terhadap Tuhan YME. • Pada dasarnya manusia punya naluri utk menghambakan diri pada yg maha tinggi sbg refleksi dari ketidakmampuan manusia dlm menghadapi tantangan hidup.
  58. 58. 5. Persepsi • Persepsi/sudut pandang: suatu titik tolak pemikiran yg tersusun dari seperangkat kata2 yg digunakan utk memahami kejadian/gejala dlm kehidupan. • Persepsi terdiri atas: - persepsi sensorik: persepsi dengan menggunakan salah satu indra manusia. - persepsi telepati: kemampuan pengetahuan kegiatan mental individu lain. - persepsi clairvoyance: kemampuan melihat peristiwa ditempat lain.
  59. 59. 6. Etos Budaya • Etos/jiwa kebudayaan mrpk watak khas dari suatu kebudayaan yg nampak dari luar oleh org asing melalui benda budaya, kegemaran dll spt: org Batak yg mengamati kebudayaan Jawa yg memancarkan keselarasan & kesuraman, lamban dll. Sebaliknya kebudayaan Batak menurut org Jawa yg agresif, kasar, kurang sopan, tegas, konsekuensi & berbicara apa adanya.
  60. 60. D. Sifat-sifat Budaya Meskipun setiap kebudayaan berbeda, tapi punya sifat yg berlaku umum: 1. Kebudayaan terwujud & tersalurkan melalui perilaku manusia. 2. Kebudayaan telah lahir terlebih dahulu mendahului lahirnya suatu generasi tertentu & tdk akan mati dgn habisnya generasi ybs. 3. Kebudayaan diperlukan oleh manusia & di wujudkan dalam tingkah lakunya. 4. Kebudayaan mencakup aturan2 yg berisi kewajiban2 tindakan yg diterima & ditolak, dilarang & yg diizinkan.
  61. 61. E. Sistem Budaya Dalam sistem budaya terbentuk unsur2 yg saling berkaitan satu sama lain, sehingga tercipta tata kelakuan manusia yg terwujud dalam unsur kebudayaan sbg satu kesatuan. 1. Unsur kebudayaan (Bronislaw Malinowski: a. Sistem norma yg memungkinkan kerja-sama antara para anggota di dlm masyarakat di dlm upaya menguasai alam sekelilingnya. b. Organisasi ekonomi. c. Alat-alat & lembaga atau petugas pendd. d. Organisasi kekuatan.
  62. 62. 2. Menurut Melville J. Herkovits: a. Alat-alat teknologi. b. Sistem ekonomi. c. Keluarga. d. Kekuasaan politik.
  63. 63. 3. Koentjaraningrat: a. Bahasa b. Sistem pengetahuan c. Organisasi sosial d. Sistem peralatan hidup & teknologi e. Sistem mata pencaharian f. Sistem religi g. Kesenian
  64. 64. Sistem kebudayaan suatu daerah akan meng- hasilkan jenis2 kebudayaan yg berbeda yg dpt dikelompokkan atas 2: 1. Kebudayaan material: hasil cipta, karsa yg berujud benda, barang alat pengolahan alam, spt: gedung, pabrik, jalan, rumah dsb. 2. Kebudayaan non-materil: mrpk hasil cipta, karsa yg berujud kebiasaan, adat-istiadat, ilmu pengetahuan dsb, spt: volkways (norma ke-laziman, mores (norma kesusilaan), norma hukum, mode (fashion).
  65. 65. F. Manusia sbg Pencipta & Pengguna Kebudayaan Kebudayaan memiliki peran: a. Sbg pedoman hubungan antarmanusia atau kelompoknya. b. Wadah utk menyalurkan perasaan2 & kemampuan2 lain. c. Sbg pembimbing kehidupan & penghidupan manusia.
  66. 66. d. Pembeda manusia dgn binatang e. Petunjuk ttg bagaimana manusia harus bertindak & berperilaku dlm pergaulan. f. Pengaturan agar manusia dpt mengerti bagaimana seharusnya bertindak, berbuat, menentukan sikapnya jika berhubungan dgn org lain. g. Sbg modal dasar pembangunan.
  67. 67. G. Pengaruh Budaya thdp Lingkungan • Budaya yg dikembangkan oleh manusia akan berpengaruh pada lingkungan. • Suatu kebudayaan akan memancarkan ciri khas yg tampak dari luar. • Dengan menganalisis pengaruh akibat budaya thdp lingkungan akan diketahui kenapa lingkungan yg berbeda meng- hasilkan kebudayaan yg berbeda pula
  68. 68. Bbrp variabel yg berhubungan dgn masalah kebudayaan & lingkungan : • Physical Environment, menunjuk pada lingkungan natural spt: temperatur, curah hujan, iklim, wilayah geografis, flora & fauna. • Cultural Social Environment, meliputi aspek2 kebudayaan beserta proses sosialisasinya spt: norma2 , adat istiadat & nilai2 . • Environmental Orientation and Representation, mengacu pada persepsi & kepercayaan kognitif yg berbeda2 pada setiap masyarakat mengenai lingkungannya.
  69. 69. • Environmental Behavior and Process, meliputi bagaimana masyarakat menggunakan lingkungan dalam hubungan sosial. • Out Carries Product, meliputi hasil tindakan manusia spt: membangun rumah, komunitas, kota beserta usaha2 manusia dlm memodifikasi lingkungan fisik spt: budaya pertanian & iklim.
  70. 70. • Kebudayaan yg berlaku & dikembangkan dlm lingkungan tertentu berimplikasi terhadap pola tata laku, norma, nilai & aspek kehidupan lainnya yg akan menjadi ciri khas suatu masyarakat dgn masyarakat lainnya. Kesimpulan
  71. 71. H. Proses & Perkembangan Kebudayaan • Kebudayaan mengalami perubahan & perkembangan sejalan dgn perkembangan manusia. • Perkembangan kebudayaan thdp dinamika kehidupan seseorg bersifat kompleks & memiliki eksistensi & berkesinambungan & juga menjadi warisan sosial. • Kebudayaan suatu klpk tidak akan terhindar dari pengaruh kebudayaan klpk lain (fusi).
  72. 72. • Pengadopsian suatu kebudayaan tidak terlepas dari pengaruh faktor2 lingkungan fisik. • Kebudayaan dari suatu klpk sosial tdk secara komplet ditentukan oleh lingkungan fisik saja, namun lingkungan tsb sekadar memberi peluang utk terbentuknya sebuah kebudayaan yg akan terus berkembang seiring majunya teknologi & komunikasi. • Perubahan tsb ada yg cepat/lambat, dikehendaki/tidak. • Hal terpenting dlm proses pengembangan kebudayaan adalah adanya kontrol sosial dari masyarakat.
  73. 73. I. Problematika Kebudayaan • Hambatan budaya yg berkaitan dgn pandangan hidup & sistem kepercayaan. • Berkaitan dgn perbedaan persepsi/sudut pandang. • Berkaitan dgn faktor psikologi/kejiwaan. • Masyarakat yg terasing & kurang komunikasi dgn masyarakat luar. • Sikap tradisionalisme yg berprasangka buruk terhadap hal2 baru.
  74. 74. • Sikap etnosentrisme: mengagungkan budaya sendiri & menganggap rendah budaya suku bangsa lain. • Perkembangan IPTEK sbg hasil kebudayaan seringkali disalahgunakan oleh manusia.
  75. 75. BAB III KEBUDAYAAN DAN PERADABAN Sering terdapat perbedaan pendapat para ahli ttg kedua hal tsb: a. Bierens De Hann: peradaban=seluruh kehidupan sosial, politik, ekonomi & teknik (kegunaan praktis). Kebudayaan berasal dari hasrat & gairah yg lebih murni yg berada di atas tujuan yg praktis. b. Oswal Speng: kebudayaan=wujud dari keseluruhan kehidupan adat, industrial filsafat dsb, peradaban= kebudayaan yg sudah mati. I. Pengertian
  76. 76. c. Koentjaraningrat: peradaban=bagian dari kebudayaan yg halus & indah, spt: kesenian. Konsep kebudayaan: perkembangan kebuda- yaan yg telah mencapai tingkat tertentu (inte- lektual, keindahan, teknologi, spiritual) masya- rakatnya. Kebudayaan mrpk kelanjutan yg bertahap ke arah yg semakin kompleks (ke 7 unsur kebu- dayaan terintegrasi menjadi satu sistem budaya).
  77. 77. d. Gordyn Chillde: peradaban maju pertama2 muncul di daerah Mesopotamia (8000-4000 SM), Mesir (5000-3000 SM), Lembah Sungai Indus di India (2600-2400 SM), Cina Utara (2500-300 SM), Peru Amerika Latin (2500- 500 SM). Penemuan yg paling penting adalah kemajuan & kepandaian bercocok tanam disamping penemuan teknologi baru.
  78. 78. • Peradaban mrpk tahapan tertentu dari kebuda- yaan masyarakat tertentu pula, yg telah men- capai kemajuan tertentu yg dicirikan oleh tingkat IPTEKS yg telah maju. • Dengan demikian, masyarakat tsb telah mengalami proses perubahan sosial yg berarti, sehingga taraf kehidupannya makin kompleks. Kesimpulan:
  79. 79. II. Hakekat Hidup Manusia Memiliki tiga fungsi yg saling berkaitan: a. Sebagai makhluk Tuhan b. Sebagai makhluk individu c. Sebagai makhluk sosial-budaya
  80. 80. III. Peradaban dan Perubahan Sosial 1. Pengertian dan Cakupan Perubahan Sosial • Perubahan sosial mrpk gejala yg melekat di setiap masyarakat. • Perubahan2 yg terjadi di dlm masyarakat akan me- nimbulkan ketidaksesuaian antara unsur2 sosial yg ada sehingga menghasilkan suatu pola kehidupan yg tidak sesuai fungsinya bagi masyarakat ybs.
  81. 81. • Wilbert Moore: perubahan sosial=perubahan struktur sosial, pola perilaku & interaksi sosial. Setiap perubahan yg terjadi dlm struktur masya atau dlm organisasi sosial=perubahan sosial. Perubahan sosial ≠ perubahan kebudayaan Perubahan kebudayaan mengarah pada per- ubahan unsur2 kebudayaan yg ada. Contoh: - Perubahan sosial: perubahan peran istri dalam keluarga modern (Organisasi Sosial). - Perubahan kebudayaan: penemuan baru spt radio, TV, Komputer yg dpt mempengaruhi lembaga2 sosial (Teknologi).
  82. 82. Unsur2 Kebudayaan (Koentjaraningrat): a. Bahasa b. Sistem pengetahuan c. Organisasi sosial d. Sistem peralatan hidup & teknologi e. Sistem mata pencaharian f. Sistem religi g. Kesenian
  83. 83. • William F.Ogburn: ruang lingkup perubahan sosial mencakup unsur2 kebudayaan yg ma- teriil & immaterial (pengaruh yg besar pd im). • Kingsley Davis: perubahan sosial=perubahan yg terjadi dlm fungsi & struktur masyarakat, perubahan dlm hubungan sosial atau perubah-an thdp keseimbangan hub. sosial.
  84. 84. • Gillin dan Gillin: perubahan sosial karena per- ubahan cara hidup yg disebabkan perubahan kondisi geografis, kebudayaan materiil, kom- posisi penduduk, ideologi maupun difusi. • Selo Soemardjan: perubahan sosial mencakup bermacam perubahan dlm lembaga2 masya yg mempengaruhi sistem sosialnya, norma, nilai2 , sikap dan pola tingkah laku dari kelompok di dlm masyarakat. Perubahan sosial=perubahan kebudayaan (penerimaan cara2 baru/perbaikan cara masya dlm memenuhi kebutuhannya).
  85. 85. • Perbedaan konsep perubahan kebudayaan dengan perubahan sosial tergantung pada penggunaan konsep kebudayaan dan konsep sosial yang digunakan seseorang (Lauer). • Karena perubahan kebudayaan dan sosial berhubungan erat, perbedaan keduanya dilecehkan saja (Woods).
  86. 86. • Perubahan sosial tdk dpt dilepaskan dari perubahan kebudayaan karena kebudayaan mrpk hasil dari adanya masyarakat, sehingga tdk ada kebudayaan bila tdk ada masyarakat yg mendukungnya & tdk satupun masyarakat yg tdk memiliki kebudayaan. • Perubahan sosial: perubahan yg terjadi dlm masyarakat akibat dinamika anggota masyara- kat & yg tdk berani melakukan perubahan, tdk akan dpt melayani tuntutan dinamika anggota- nya yg selalu berkembang.
  87. 87. Perubahan yg terjadi dalam masya- rakat dapat dianalisis dari segi: 1. Arah/proses perubahan sosial 2. Bentuk perubahan sosial Ad.1. Arah/Proses Perubahan Sosial a.Teori Evolusi Unilinier (Garis Lurus Tunggal), abad ke-19 sesudah revolusi industri & Perancis. Menurut teori ini manusia & masyarakat mengalami perkembangan sesuai dgn tahapan tertentu dari yg sederhana – kompleks (sempurna), yg dipelopori oleh August Comte & Herbert Spencer.
  88. 88. b. Teori Multilinear Ada gejala keteraturan yg nyata dan signifikan dlm perubahan sosial/kebudayaan yg dihasil- kan dari adaptasi terhadap lingkungan. Kebudayaan berkembang menurut sejumlah garis yg berbeda, spt: sebatang pohon yg ber- cabang banyak. • Teori evolusi mungkin akurat dlm jangka pendek dari suatu sistem ekonomi tertentu. • Org Barat yakin bahwa kemajuan dari hari ke hari takkan pernah berakhir.
  89. 89. c. Teori Siklus • Perubahan punya pola melingkar, tidak punya titik awal maupun akhir. • Org Yunani, Romawi & Cina membayangkan kehidupan lebih terperangkap dlm lingkaran sejarah yg luas dibanding menurut garis lurus tertentu. • Org Cina yakin bahwa periode yg teratur & yg kacau, yg makmur & yg suram adalah perjalanan yg wajar (normal) dari sejarah manusia dan memandang sejarah sbg serentetan lingkaran tanpa ujung.
  90. 90. Ibnu Khaldun (1332-1406) melukis- kan 5 tingkatan teori siklus 1. Nomaden berhasil menghancurkan seluruh penentangnya & mendirikan kerajaan baru. 2. Terjadi konsolidasi kekuatan karena penguasa baru memperkokoh pengendaliannya atas kawasan yg baru dikuasainya. 3. Tingkat kesenangan & kesentosaan, kemewah- an meningkat, terjadi pengembangan kebudayaan. 4. Di tingkat ini kedamaian terus berlanjut. 5. Tingkat kehancuran.
  91. 91. 2. Teori dan Bentuk Perubahan Sosial a. Teori Sebab-Akibat (Causation Problem) Bbrp pendekatan ttg sebab2 perubahan sosial 1). Analisis Dialektis (thesis antysynthesis) Perubahan pada suatu bagian sistem membawa perubahan pada bagian lain & menimbulkan akibat yg tdk diinginkan (konflik), yg mendorong perubahan sosial lebih lanjut, meluas & mendalam (Hegell Marx).
  92. 92. 2). Teori Tunggal Mengenai Perubahan Sosial • Teori tunggal menerangkan sebab2 perubah- an sosial/pola kebudayaan dgn menunjukkan kepada satu faktor penyebab (spt: kepribadi-an atau teknologi). • Teori tunggal/deterministik menurut Soerjono Soekamto tdk bertahan lama, timbul pola analisis yg lebih cermat & lebih didasarkan fakta.
  93. 93. Menurut Ibnu Khaldun perubahan cendrung merembes, terjadi di semua institusi sosial; agama, keluarga, pemerintah, ekonomi dsb semuanya terlibat dalam proses perubahan itu.
  94. 94. III. A. Teori2 tentang Pembangunan: 1. Teori Modernisasi (1950) 2. Teori Ketergantungan & Keterbelakangan (teori dependensi) 1960 3. Teori Sistem Ekonomi Dunia (1970)
  95. 95. 1. Teori Modernisasi Lahir sbg produk 3 peristiwa dunia setelah PD II a. Munculnya AS sbg kekuatan dominan dunia b. Saat bersamaan terjadi perluasan gerakan komunis sedunia. c. Lahirnya negara2 merdeka baru di Asia, Afrika dan Amerika Latin.
  96. 96. Implikasinya bagi Dunia Ketiga: a. Teori modernisasi membantu memberikan secara implisit pembenaran hubungan kekuat-an yg yg bertolak belakang antara masyarakat tradisional (Dunia Ketiga) dan modern (AS/Eropa Barat). b. Teori modernisasi menilai ideologi komunisme sbg ancaman pembangunan negara Dunia Ketiga. c. Teori modernisasi mampu memberikan legitimasi ttg perlunya bantuan asing, khususnya dari AS.
  97. 97. 2. Teori Dependensi • Bila teori modernisasi lebih banyak melihat permasalahan pembangunan dari sudut kepentingan AS & negara maju lainnya, sedang teori dependensi sebaliknya. • Pertamakali muncul di Amerika Latin sbg jawaban atas kegagalan program yg dijalankan Komisi Ekonomi PBB utk Amerika Latin (KEPBBAL)= ekspor bahan pangan/mentah-impor barang utk proses industrialisasi & krisis teori Marxis ortodoks=tahapan revolusi industri borjuis sebelum melampaui revolusi sosialis proletar (buruh) di Amerika latin.
  98. 98. Asumsi dasar: a. Keadaan ketergantungan dilihat sbg suatu ge- jala yg sangat umum di seluruh Dunia Ketiga. b. Ketergantungan dilihat sbg kondisi yg diakibat- kan oleh faktor luar. c. Permasalahan ketergantungan lebih dilihatnya sbg masalah ekonomi, yg terjadi akibat me- ngalirnya surplus ekonomi dari Dunia Ketiga ke nagara maju + merosotnya nilai tukar per- dagangan. d. Keadaan ketergantungan sbg suatu hal yg mutlak bertolak belakang dgn pembangunan.
  99. 99. Implikasi kebijaksanaan: • Secara filosofis teori dependensi menghendaki meninjau kembali pengertian “pembangunan”. Pembangunan tdk tepat diartikan sekadar proses industrialisasi, peningkatan keluaran & produktivitas tapi peningkatan standar hidup setiap penduduk di negara Dunia Ketiga. • Jika teori modernisasi menganjurkan menjalin hubungan yg lebih dekat (bantuan keuangan, teknologi, budaya dsb) dgn Barat, teori dependensi menganjurkan sebaliknya dgn model pembangunan “berdiri di kaki sendiri” – dan diganti dgn suasana pembangunan yg sosialistik.
  100. 100. 3. Teori Sistem Dunia Latar belakang: a. Negara2 di Asia Timur (Jepang, Taiwan, Korsel, Hong Kong & Singapura) terus mam- pu mencapai pertumbuhan ekonomi tinggi. b. Adanya krisis di berbagai negara sosialis (pecahnya RRC & Uni Sovyet). c. Munculnya krisis di AS, Perang Vietnam, embargo minyak th 1975, membangun aliansi antara Washington, Beijing & Tokyo dll.
  101. 101. Beda dependensi dgn sistem dunia a. Dependensi memfokuskan analisanya pada tingkat nasional, sedang sistem dunia menjadikan dunia itu sendiri sbg unit analisa. b. Dependensi menfokuskan pada masa jaya & bangkrutnya suatu negara, sistem dunia mem- pelajari dinamika sejarah sistem ekonomi dunia. c. Dependensi menggambarkan dunia atas model dwi- kutub, sistem dunia dgn model tri-kutup, yakni sentral, semi-pinggiran & pinggiran. d. Dengan model tri-kutub, sistem dunia selamat dari tuduhan model yg deterministik & kaku. e. Sistem dunia memiliki arena kajian yg lebih luas (negara terbelakang, maju, sosialis dll)…..B
  102. 102. Teori perubahan sosial menurut Moore 1. Evolusi rektilinier yg sangat sederhana 2. Evolusi melalui tahap-tahap 3. Evolusi yg terjadi dgn tahap kelajuan yg tidak serasi 4. Evolusi bercabang yg mewujudkan perubahan 5. Evolusi menurut siklus2 tertentu dgn kemunduran jangka pendek
  103. 103. 6. Siklus2 yg tidak mempunyai kecendrungan 7. Pertemuan logistis yg digambarkan oleh populasi 8. Pertumbuhan logistis terbalik yg tergambar & angka motivasi 9. Pertumbuhan ekspenarisial yg tergambar melalui tanda-tanda 10.Primitivisme.
  104. 104. Bentuk2 perubahan sosial menurut Soerjono Soekanto 1. Perubahan yg terjadi secara lambat & cepat a. yg lambat=evolusi; perubahan yg memakan waktu ribuan/ratusan th, berkelanjutan dari bentuk yg lebih rendah/sederhana ke bentuk yg lebih tinggi/ kompleks, mencerminkan perubahan sospol, ekonomi yg bersifat gradual & relatif damai. b. yg cepat=revolusi; perubahan yg berlangsung dlm waktu yg relatif pendek, tiba2, radikal & menyelu- ruh, mencerminkan perubahan sospol, ekonomi yg bersifat cepat, fundamental & relatif meng- gegerkan.
  105. 105. 2. Perubahan2 yg pengaruhnya kecil & besar a. yg kecil=perubahan pada unsur struktur sosial yg tdk membawa pengaruh langsung atau tdk berarti bagi masyarakat. b. Perubahan yg pengaruhnya besar spt proses industrialisasi pada masyarakat agraris.
  106. 106. 3. Perubahan yg dikehendaki & tidak diinginkan a. yg dikehendaki bila seseorg dapat kepercayaan sebagai pemimpin. b. yg tidak dikehendaki dapat berlangsung di luar jangkauan pengawasan masyarakat & dapat menimbulkan akibat yg tdk diinginkan.
  107. 107. B. Penyebab Perubahan Faktor intern & ekstern yg menyebabkan perubahan menurut Soerjono Soekanto: a. Faktor Intern - Bertambah & berkurangnya penduduk - Adanya penemuan2 baru, spt: discovery, invention dan inovasi - Konflik dlm masyarakat - Pemberontakan dlm tubuh masyarakat
  108. 108. b. Faktor Ekstern - faktor alam yg ada disekitar masyarakat yg berubah - pengaruh kebudayaan lain dgn adanya kontak kebudayaan antara dua kebudayaan atau lebih yg berbeda.
  109. 109. SISTIM SOSIAL BUDAYA : SEBUAH MODEL PERUBAHAN (Spindler) Individua l Interaksi sosial Kebudayaan Akulturasi D if u s i Sistim Sosial budaya yang lain Lingkungan - Banjir - Epidemi - Pertambahan penduduk - Perubahan iklim
  110. 110. Model Spindler di atas memperlihatkan secara analitis berbagai faktor yang berinteraksi dalam proses perubahan sosial budaya. Dalam sistem sosial budaya itu sendiri ada 4 komponen yang saling berinteraksi yang digambarkan oleh panah yang menuju ke kedua arah, yaitu individu, interaksi sosial, lingkungan dan kebudayaan itu sendiri.
  111. 111. Difusi: penyebaran unsur2 kebudayaan dari satu tempat ke tempat lain di muka bumi yang dibawa oleh kelompok2 manusia yang bermigrasi. Penyebaran unsur-unsur kebudayaan tersebut dapat terjadi dengan berbagai cara, yaitu : 1. Tanpa ada perpindahan kelompok2 manusia atau bangsa2 dari satu tempat ke tempat lain, tetapi oleh karena ada individu2 tertentu yang membawa unsur2 kebudayaan itu hingga jauh sekali, spt: pedagang & pelaut, pendeta agama Budha, Nasrani dan kaum muslimin.
  112. 112. 2. Pertemuan2 antara individu2 dalam suatu kelompok manusia dengan individu2 kelompok2 tetangga, yang dapat berlangsung dengan berbagai cara : a. Hubungan di mana bentuk dari kebudayaan itu masing2 hampir tidak berubah (hubungan symbiotic), spt suku bangsa Afrika (tani) dgn Negrito (berburu) = barter. b. Pemasukan secara damai melalui para pedagang dan penyiar agama (penetration pacifique, sehingga unsur2 kebudayaan asing masuk tanpa sengaja. c. Pemasukan dengan tidak damai, paksaan, peperangan, serangan penakhlukan
  113. 113. 3. Difusi terjadi melalui serangkaian pertemu- an antara suatu deret suku2 bangsa. Misalkan unsur kebudayaan dapat difusikan dari suku bangsa A ke B, ke C, ke D dst. 4. Difusi terjadi dengan cepat tanpa kontak langsung dengan individu2 tapi karena adanya alat2 penyiaran yang sangat efektif, spt: TV, radio, surat kabar dll. 5. Unsur2 kebudayaan itu biasanya menyebar dlm kompleks2 (kultur kompleks), spt : penyebaran mobil yg diikuti oleh jalan, perbengkelan dll.
  114. 114. Akulturasi adalah proses sosial yang timbul bila suatu kelompok manusia dengan suatu kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur-unsur dari suatu kebudayaan asing itu lambat laun diterima dan diolah ke dalam kebudayaan sendiri tanpa menyebabkan hilangnya kepribadian kebudayaan itu sendiri.
  115. 115. C. Keseimbangan • Keseimbangan sosial adalah syarat yg harus dipenuhi agar masyarakat berfungsi sebagaimana mestinya. • Keseimbangan sosial mrpk situasi dimana se-genap lembaga sosial berfungsi & saling me-nunjang.
  116. 116. • Robert Mac Iver: perubahan2 sosial mrpk per- ubahan dlm hubungan2 sosial/perubahan thdp keseimbangan hubungan sosial. • Perubahan sosial yg terjadi dlm masyarakat dpt menimbulkan ketidakseimbangan hubungan2 sosial karena ada unsur2 dlm masyarakat yg berubah jadi cepat/lambat . Keadaan demikian disebut cultural lag.
  117. 117. IV. Modernisasi 1. Konsep Modernisasi Modernisasi dimulai di Italia abad ke-15 & tersebar ke sebagian besar dunia Barat dlm 5 abad berikutnya & kini ke seluruh dunia. Manifesto proses modernisasi pertama kali terlihat di Inggris dgn meletusnya revolusi industri (abad 18), yg mengubah cara produksi tradisional ke modern.
  118. 118. • Modernisasi: suatu transformasi total kehidup- an bersama yg tradisional/pra modern dlm arti teknologi serta organisasi sosial, kearah pola2 ekonomis & politis yg menjadi ciri2 negara2 Barat yg stabil. • Karakteristik umum modernisasi menyangkut aspek2 sosio-demografis masyarakat yg digambarkan dgn istilah gerak sosial. Artinya proses unsur2 sosial ekonomis & politis menunjukan peluang2 ke arah pola2 baru melalui sosialisasi & pola2 perilaku.
  119. 119. • Hal yg sangat berpengaruh dlm penerimaan atau penolakan modernisasi: sikap & nilai, manfaat unsur yg baru & kesepadanan dgn unsur2 kebudayaan yg lama. • Modernisasi dpt bertentangan dgn kebudayaan yg telah ada/memerlukan pola2 baru atau menggantikan unsur2 yg lama.
  120. 120. Modernisasi masyarakat adalah suatu proses transformasi yg mengubah cara: a. Di bidang ekonomi, modernisasi berarti tum- buhnya kompleks industri yg besar, dimana produksi barang konsumsi & sarana dibuat secara massal. b. Di bidang politik, dikatakan bahwa ekonomi yg modern memerlukan masyarakat nasional dgn integrasi yg baik.
  121. 121. • Modernisasi menurut Cyril Edwin Black: rang- kaian perubahan cara hidup manusia yg kom- pleks & saling berhubungan, mrpk bagian pengalaman yg universal & yg dlm banyak kesempatan mrpk harapan bagi kesejahteraan manusia. • Koentjaraningrat; modernisasi mrpk usaha pe- nyesuaian hidup dgn konstelasi dunia skrg ini, baik fisik material maupun sikap mentalnya yg maju, berfikir rasional, berjiwa wiraswasta, berorientasi ke masa depan dst.
  122. 122. • Schorrl: modernisasi adalah proses penerapan IPTEK ke dlm semua segi kehidupan manusia dgn tingkat yg berbeda2 tetapi tujuan utamanya mencari hidup yg lebih baik. • Smith; modernisasi adalah proses yg dilandasi dgn seperangkat rencana & kebijaksanaan yg disadari utk mengubah masyarakat ke arah kehidupan masyarakat yg kontemporer yg dinilai lebih maju.
  123. 123. 2. Syarat-syarat Modernisasi • Cara berfikir ilmiah • Sistem administrasi negara yg baik • Sistem pengumpulan data yg baik • Penciptaan iklim komunikasi massa yg baik • Tingkat organisasi yg tinggi • Sentralisasi wewenang dlm pelaksanaannya
  124. 124. 3. Ciri-ciri Modernisasi • Kebutuhan materi & ajang persaingan kebutuhan manusia. • Kemajuan teknologi & industrialisasi, individu- alisasi, sekularisasi, diferensiasi & akulturasi. • Modernisasi banyak memberikan kemudahan bagi manusia. • Berkat jasanya, hampir semua keinginan manusia terpenuhi.
  125. 125. • Modernisasi juga melahirkan teori baru. • Mekanisme masyarakat berubah menuju prinsip & logika ekonomi serta orientasi kebendaan yg berlebihan. • Kehidupan seseorg dicurahkan utk bekerja & menumpuk kekayaan.
  126. 126. Faktor yg menghambat modernisasi 1. Keyakinan yg kuat terhadap tradisi. 2. Sikap yg tdk toleran terhadap penyimpangan2 3. Pendd. & perkembangan ilmiah yg tertinggal Namun utk mengimbanginya juga perlu pendd & perkembangan ilmiah guna mencegah keterting- galan budaya. Tetapi modernisasi yg terlalu cepat juga tdk dikehendaki krn masyarakat tdk sempat melakukan reorganisasi.
  127. 127. BAB IV MANUSIA SEBAGAI MAKHLUK INDIVIDU & MAKHLUK SOSIAL A. INDIVIDU & MASYARAKAT 1. Manusia sebagai makhluk individu Dlm bhs Latin individu=individuum: tak terbagi Dlm bhs Inggris=in (tdk) – divided (terbagi) atau suatu kesatuan. Unsur manusia sbg makhluk individu: mrpk kesatuan dari jasmanis & rohani, fisik & psikis, raga & jiwa. Tidak ada manusia yg memiliki fisik/psikis yg persis sama.
  128. 128. • Ciri seorg individu mudah dikenali lewat ciri fisik /biologisnya (kurus/langsing), sifat/karakternya (sabar/cerewet). • Seorg individu: perpaduan genotipe (faktor keturunan yg dibawa sejak lahir) dan fenotipe (dipengaruhi lingkungan fisik/sosial) – memiliki kebiasaan khas=kepribadian. • Kepribadian: keseluruhan perilaku individu yang merupakan hasil interaksi fisik/psikis yang dibawa sejak lahir + lingkungan.
  129. 129. 2. Manusia sebagai makhluk sosial Manusia dikatakan makhluk sosial karena : a. Di dalam hidupnya manusia tidak lepas dari pengaruh org lain (di masyarakat, di rumah, di sekolah & di lingkungan yg lebih besar). b. Ia melakukan sesuatu dipengaruhi faktor di luar dirinya, spt tunduk pada aturan, norma masyarakat, keinginan mendapat respon /pujian dari org lain. c. Ada dorongan utk berinteraksi dgn org lain yg didasari kesamaan ciri/kepentingan.
  130. 130. d. Manusia tdk akan bisa hidup sbg manusia jika tdk hidup ditengah2 manusia. e. Berbeda dgn hewan yg utk mempertahankan hidupnya dibekali insting, manusia dibekali dgn akal (insting manusia terbatas), yg akan ber-kembang bila ia hidup & belajar di tengah2 manusia.
  131. 131. Cooley memberi nama looking-glass self utk melihat bahwa seseorg dipengaruhi org lain. Looking-glass self terbentuk melalui 3 tahap : a. Seseorg punya persepsi ttg pandangan org lain terhadap dirinya. b. Seseorg punya persepsi ttg penilaian org lain terhadap penampilannya. c. Seseorg punya perasaan terhadap apa yg di- rasakannya sbg penilaian org lain terhadapnya
  132. 132. a. Play stage: seorg anak kecil mulai belajar me- ngambil peranan org2 yg berada disekitarnya. b. Game stage: seorg anak tdk hanya telah me- ngetahui peranannya, tapi juga telah menge- tahui peranan org lain dgn siapa ia berinteraksi. c. Generalized others: anak mampu berinteraksi dgn org lain krn telah memahami peranannya & peranan org lain dgn siapa dia berinteraksi. Ketiganya melalui sosialisasi. Menurut George Herbert Mead pengembangan diri manusia berlangsung melalui 3 tahap :
  133. 133. • Tidak selamanya interaksi berjalan dgn baik, kadang menimbulkan hal negatif (prejudice) • Prejudice: prasangka negatif thdp org lain yg tdk didasarkan pengetahuan, pengalaman atau bukti2 yg cukup memadai. Org tsb bersifat tdk rasional & berada di bawah sadar shg sukar di ubah meskipun diberi penyuluhan, pendidikan/ bukti2 yg menyangkal kebenaran prasangka yg dianut.
  134. 134. Kesimp - manusia dikatakan sbg makhluk sosial, karena : a. Manusia tunduk pada aturan, norma sosial. b. Perilaku manusia mengharapkan suatu penilaian dari orang lain. c. Manusia memiliki kebutuhan untuk berinteraksi dengan orang lain. d. Potensi manusia akan berkembang bila ia hidup di tengah2 manusia.
  135. 135. 3. Manusia sbg Makhluk yg Berhubungan dengan Lingkungan Hidup Ada 3 paham berkenaan dgn hubungan manusia dgn alam, yaitu paham: a. Determinisme (Charles Darwin, Friederich Ratzel & Elsworth Huntington). - Determinisme alam menempatkan manusia sbg makhluk yg tunduk pada alam. Charles Darwin (evolusi): makhluk hidup (tumbuh an,hewan, manusia), secara berkesinambungan dari waktu ke waktu mengalami perkembangan (di dlmnya ada perjuangan hidup, seleksi alam). Dlm proses tsb faktor alam sangat menentukan.
  136. 136. - Ratzel: meskipun dipandang sbg makhluk yg dinamis populasi manusia dgn perkembangan kebudayaannya serta mobilitasnya ditentukan oleh kondisi alam. - Huntington: iklim sangat menentukan perkembangan kebudayaan manusia (determinisme iklim).
  137. 137. b. Posibilisme Optimis Teknologi • Alam tdk lagi dipandang sbg faktor yg menentukan. • Kemampuan manusia memanfaatkan alam lingkungannya secara optimis memberikan kemungkinan penerapan teknologi dlm memecahkan masalah hubungan manusia dengan alam lingkungannya.
  138. 138. c. Optimisme/Determinisme Teknologi • Teknologi dgn penerapannya bukan lagi sbg “alternatif”, tapi telah menjadi “keyakinan” yg menjamin hidup kemanusiaan, yg mengarah pada ketergantungan teknologi. • Hal ini bisa menghasilkan manusia yg atheis, padahal teknologi mrpk produk budaya. • Utk itu keluarga & sekolah mrpk lembaga yg sangat bermakna dlm membina individu menjadi makhluk sosial
  139. 139. B. Pengertian Masyarakat & Ciri2 nya Masyarakat (berasal dari bhs Inggris- society /socius: kawan, atau bhs Arab-syaraka: ikut serta/berpartisipasi) adalah sekumpulan manusia yg saling bergaul/berinteraksi + ikatan lain yg khusus. Komunitas (community): hampir = masyarakat, tapi komunitas lebih khusus krn dicirikan oleh ikatan lokasi dan kesadaran wilayah atau di sebut juga masyarakat setempat.
  140. 140. Ciri/Unsur masyarakat (Krech yg dikutip Nursyid): 1. Kumpulan orang 2. Sudah terbentuk dengan lama 3. Sudah memiliki system social/struktur sosial sendiri. 4. Memiliki kepercayaan, sikap & perilaku yg dimiliki bersama
  141. 141. Unsur masyarakat (Krech, Crutchfield & Ballachey): 1. Kolektivitas interaksi manusia yg terorganisasi 2. Kegiatannya terarah pada sejumlah tujuan yg sama. 3. Memiliki kecendrungan utk memiliki keyakinan, sikap & bentuk tindakan yg sama.
  142. 142. Unsur masyarakat (Fairchild): 1. Kelompok manusia 2. Adanya keterpaduan/kesatuan diri berlandaskan kepentingan utama. 3. Adanya pertahanan dan kekekalan diri. 4. Adanya kesinambungan. 5. Adanya hubungan yg pelik diantara anggota.
  143. 143. Unsur/ciri masyarakat (Horton & Hunt): 1. Kelompok manusia. 2. Yg sedikit banyak memiliki kebebasan dan bersifat kekal. 3. Menempati suatu kawasan. 4. Memiliki kebudayaan. 5. Memiliki hubungan dalam kelompok ybs.
  144. 144. Ciri2 masyarakat (Soerjono Soekanto): • Manusia yang hidup bersama. • Bercampur untuk waktu yang cukup lama. • Mereka sadar bahwa mereka mrpk suatu kesatuan. • Mereka merupakan suatu sistem hidup bersama. Tidak ada perbedaan yg prinsipil dari berbagai konsep di atas, justru yg ada mengenai persamaannya.
  145. 145. Persamaannya : 1. Masyarakat itu mrpk kelompok/kolektivitas manusia yg melakukan antar hubungan. 2. Sedikit banyak bersifat kekal. 3. Berlandaskan perhatian & tujuan bersama. 4. Telah melakukan jalinan secara berkesinam- bungan dalam waktu yg relatif lama. 5. Menempati kawasan tertentu. 6. Adanya kebudayaan yg dihasilkan masyarakat tersebut.
  146. 146. Kesimpulan : 1. Kumpulan orang. 2. Sudah terbentuk dengan lama. 3. Sudah memiliki sistem & struktur sosial tersendiri. 4. Memiliki kepercayaan (nilai), sikap & perilaku yg dimiliki bersama. 5. Adanya kesinambungan & pertahanan diri. 6. Memiliki kebudayaan.
  147. 147. Pengertian Masyarakat Setempat (Community) atau Komunitas & Ciri2 nya • Community (masyarakat setempat)/komunitas merupakan bagian dari kelompok masyarakat (society) dalam lingkup yg lebih kecil, serta lebih terikat oleh tempat (teritorial). • Soerjono Soekanto menterjemahkan community dengan “masyarakat setempat”, istilah yg juga menunjuk warga sebuah desa, kota, suku atau suatu bangsa. • Intinya mereka menjalin hubungan sosial.
  148. 148. Kesimpulan: • Masyarakat setempat (community): suatu wilayah kehidupan sosial yg ditandai oleh suatu derajat hubungan sosial yg tertentu. Dasarnya adalah lokalitas dan perasaan. • Jadi unsur community: adanya wilayah/lokalitas dan perasaan saling ketergantungan atau saling membutuhkan yg disebut community sentiment.
  149. 149. Unsur community sentiment: • Seperasaan (anggota memposisikan diri sebagai bagian dari kelompok). • Sepenanggungan (anggota masyarakat sadar akan peranannya dalam kelompok). • Saling memerlukan (setiap anggota komunitas tidak bisa memenuhi kebutuhannya sendiri).
  150. 150. Beda society dengan community • Society sifatnya lebih umum & luas, sedangkan community lebih terbatas & juga dibatasi oleh kawasan serta jumlah warganya. • Namun ditinjau dari aktivitas hubungannya, lebih erat pada community daripada society & persatuannya juga lebih erat.
  151. 151. C. Masyarakat Desa dan Kota (Perbedaan) Desa ditandai dgn kehidupan yg tenang, saling mengenal, keke- luargaan, goro, usia & ketokohan, kebanyakan sbg petani/nelayan, makanan sbg alat memenuhi kebutuhan biologis, jenis pekerjaan yg sama. Kota ditandai dgn kehidupan yg ramai, wilayah luas, penduduk- nya banyak, hubungan tidak e- rat, mata pencaharian macam2 , makanan sbg alat memenuhi kebutuhan sosial, spesialisasi. Solidaritas Mekanik (saling ke- tergantungan) antar warga krn persamaan dlm pekerjaan . Ferdinand Tonnies: Gemain- schaft/paguyuban; kelompok masyarakat dimana anggota- nya terikat secara emosional. Solidaritas organik (Emile Dur- kheim)=saling ketergantungan krn perbedaan pekerjaan. Geselschaft/patembeyan: ikatan diantara anggotanya kurang kuat dan bersifat rasional.
  152. 152. Perbandingan Solidaritas Mekanik dan Organik SM ASPEK SO - Rendah - Kuat - Represif - Rendah - Pola-pola normatif - Komunitas - Rendah - Primitif (pedesaan) Pembagian kerja Kesadaran kolektif Hukum yang dominan Individualitas Konsensus yg penting terhadap: Yg menyimpang dihukum Saling ketergantungan Sifat Tinggi Lemah Restitutif Tinggi Nilai abstrak & Umum Badan2 kontrol Tinggi Industrial - perkotaan
  153. 153. D. Interaksi Sosial & Pelapisan Sosial • Interaksi sosial: proses2 sosial yg menunjuk pada hubungan2 sosial yg dinamis, antara orang perorang dengan sekelompok manusia. • Interaksi sosial merupakan syarat utama terjadinya aktivitas2 sosial.
  154. 154. Definisi para ahli: • H. Booner: interaksi sosial adalah hubungan antara 2 individu/lebih, dimana kelakuan individu yg satu mempengaruhi, mengubah/memperbaiki individu yg lain atau sebaliknya. • Gillin and Gillin: interaksi sosial adalah hubungan2 orang2 secara individual, antar kelompok, orang dengan kelompok.
  155. 155. Dengan demikian interaksi sosial merupakan hubungan timbal balik antara individu dengan individu, antar kelompok dengan kelompok & antara individu dengan kelompok.
  156. 156. Faktor2 yg mendasari interaksi sosial 1. Faktor imitasi (peniruan) Imitasi dapat membawa seseorg untuk memenuhi kaidah2 yg berlaku. 2. Faktor sugesti, dibedakan: pengaruh psikis a. Autosugesti, yaitu sugesti terhadap diri sendiri yg datang dari dirinya sendiri. b. Heterosugesti, yaitu sugesti yg datang dari orang lain.
  157. 157. • Arti sugesti & imitasi dalam interaksi sosial adalah hampir sama. • Bedanya: dalam imitasi orang yg satu mengikuti yang lain, pada sugesti seseorang memberikan pandangan/sikap dari dirinya, lalu diterima oleh orang lain diluarnya.
  158. 158. 3. Faktor identifikasi Dalam psikologi identifikasi berarti dorongan untuk menjadi identik (sama) dengan orang lain 4. Faktor simpati Simpati adalah faktor tertariknya orang yg satu terhadap orang yang lain.
  159. 159. Syarat2 terjadinya Interaksi Sosial 1. Adanya kontak sosial Berasal dari bahasa Latin: “con”=bersama2 , “tanga”=menyentuh. Kontak=bersama2 menyentuh (dapat terjadi tanpa kontak secara fisik).
  160. 160. • Kontak sosial: ada yg bersifat positif yg mengarah pada suatu kerjasama, dan ada yg bersifat negatif (pertentangan/tidak terjadi interaksi). • Kontak sosial dapat terjadi dalam 3 bentuk, yaitu: antara orang perorangan, orang perorangan dengan suatu kelompok/sebaliknya dan antara kelompok manusia dengan kelompok manusia lain. • Kontak sosial dapat bersifat primer (hubungan langsung) dan bersifat sekunder (melalui perantara)
  161. 161. 2. Adanya komunikasi Komunikasi adalah proses menyampaikan pesan dari satu pihak (komunikator) ke pihak lain (komunikasi) sehingga terjadi pengertian bersama.
  162. 162. Dua Macam Proses dalam Interaksi Sosial (Gillin and Gillin) • Proses Asosiatif, yang terbagi dalam 3 bentuk: akomodasi, asimilasi & akulturasi • Proses Disosiatif, persaingan yang meliputi “Contravention” dan pertentangan/pertikaian
  163. 163. • Akomodasi: klpk minoritas menyesuaikan diri dgn kebudayaan klpk dominan tanpa berpartisipasi secara penuh di dalamnya. • Akulturasi atau akulturasi kultural: klpk minoritas telah mengadopsi norma2 prilaku dari kebudayaan klpk dominan, namun belum diterima klpk dominan secara lebih akrab. • Assimilasi atau assimilasi struktural/ melting pot: kebudayaan klpk minoritas melebur ke dalam kebudayaan klpk dominan secara sosial dan kultural.
  164. 164. Bentuk-bentuk Interaksi Sosial 1. Bentuk Interaksi Asosiatif: a. Kerjasama (Cooperation) : Kerjasama merupakan kerja tim (teamwork) dan merupakan karakteristik dari suatu hubungan di mana orang-orang bekerja bersama-sama untuk mencapai tujuan yang tidak bisa mereka capai secara individu (sendirian). Sebagian besar hubungan yang terjadi memiliki unsur-unsur kerjasama.
  165. 165. Bentuk Kerjasama • Bargaining, perjanjian pertukaran barang & jasa antara 2 organisasi/lebih. • Cooperation, proses penerimaan unsur2 baru dalam kepemimpinan/pelayanan politik dalam suatu organisasi. • Coalition, kombinasi antara 2 organisasi/ lebih yg punya tujuan yg sama.
  166. 166. b. Akomodasi (Accommodotion): adanya suatu keseimbangan dalam interaksi dengan bentuk: - Coercion, bentuk akomodasi yg prosesnya dilaksanakan karena adanya paksaan. - Compromise, pihak yg terlibat masing2 mengurangi tuntutannya demi penyelesaian perselisihan.
  167. 167. - Arbitration, cara mencapai compromise bila pihak yg berhadapan tidak sanggup menyelesaikannya. - Mediation, dengan mengundang pihak ketiga yang netral. - Conciliation, usaha mempertemukan pihak yg berselisih bagi tercapainya persetujuan bersama.
  168. 168. - Tolerantion, bentuk akomodasi tanpa persetujuan yg formil bentuknya. - Stelemate, bentuk akomodasi, dimana pihak yg berkepentingan punya keduduk- an yg seimbang, berhenti pada titik tertentu dalam melakukan pertentangan. - Adjudication, yaitu perselisihan perkara di pengadilan.
  169. 169. 2. Bentuk Interaksi Disosiatif a. Persaingan (Competition) Persaingan yg dilakukan oleh individu/ kelompok untuk mendapatkan keuntung- an bagi dirinya dengan menarik perhatian/ mempertajam prasangka yg ada tanpa menggunakan kekerasan. Persaingan terjadi karena orang2 tidak selamanya mungkin bisa memperoleh tujuannya melalui kerjasama.
  170. 170. Kompetisi diartikan sebagai perebutan/per- juangan terhadap sumber2 langka yg menjadi tujuan bersama yg diatur oleh aturan2 yg telah ditetapkan & disepakati bersama, di mana perhatian mereka ditujukan kepada tujuan yg akan dicapai dan bukan pada para kompetitor (pesaing). Aturan2 tsb biasanya menentukan kondisi2 di mana kemenangan akan dianggap sbg hal yg wajar (adil) & kekalahan akan dianggap hal yg lumrah. Bila aturan/norma tsb dilanggar, maka kompetisi bisa meledak menjadi konflik.
  171. 171. b. Kontravensi. Kontrovensi berbeda dengan persaingan/ pertentangan. Kontravensi ditandai oleh ketidakpastian pada seseorang, perasaan tidak suka yang disembunyikan & kebencian terhadap kepribadian orang, tetapi tidak sampai jadi pertentangan/ pertikaian.
  172. 172. c. Pertentangan (Conflict) Pertentangan: bentuk interaksi individu/ kelompok yang berusaha mencapai tujuannya dengan jalan menentang pihak pihak lain disertai ancaman/kekerasan. Bentuk2 pertentangan: pertentangan pribadi, rasional (karena perbedaan ras), pertentangan kelas sosial & pertentangan politik.
  173. 173. Konflik merupakan interaksi sosial yg terwu- jud dalam bentuk perebutan/perjuangan antara dua orang/lebih terhadap sumber2 langka dlm bentuk obyek/nilai yg sangat berharga yg tidak diatur oleh aturan2 yg disepakati bersama. Ia bisa jadi mencakup usaha2 utk menghancurkan/menetralisir lawan2 seseorang. Coser mengemukakan bahwa apabila perebutan atas sumber2 langka tidak diatur oleh aturan2 bersama maka akan terjadi konflik.
  174. 174. Suatu kelompok kadang-kadang mempu- nyai lebih banyak pengaruh sosial atau politik serta lebih banyak menikmati keuntungan-keuntungan ekonomis krn mereka mrpk kelompok dominan, sementara yang lainnya merasa keberatan atas situasi sosial yang demikian. Akibatnya, bentrokan antar klpk etnis, agama, ras dan kategori sosial lainnya di berbagai tempat dan daerah di dunia ini meningkat.
  175. 175. E. Stratifikasi Sosial dalam Kehidupan Masyarakat • Stratifikasi sosial: penempatan seseorg pada posisi sosial tertentu, tinggi/rendah, superior atau inferior yg biasanya akan terlihat ketika mereka saling berhubungan satu sama lain. • Stratifikasi pada awalnya mrpk istilah geografi yg menunjukkan adanya perbedaan di antara lapisan2 tanah/karang. Analogi ini juga ber- laku untuk masyarakat berdasarkan kriteria tertentu.
  176. 176. Beberapa kriteria umum dalam penentuan status dalam stratifikasi sosial, yaitu: • Kekayaan dlm berbagai bentuk yg diketahui oleh masyarakat yg diukur dalam kuantitas atau dinyatakan secara kualitatif. • Daya guna fungsional seseorg dlm pekerjaan • Keturunan yg menunjukkan reputasi keluarga • Agama yang menunjukkan tingkat kesalehan • Ciri-ciri biologis, termasuk umur dan jenis kelamin.
  177. 177. Dimensi Stratifikasi Sosial (Max Weber) a. Dimensi kekayaan: membentuk formasi sosial yang disebut kelas. b. Dimensi kekuasaan: membentuk partai. c. Dimensi prestise: membentuk status.
  178. 178. Sesuatu disebut kelas, bila: • Sejumlah orang sama2 punya suatu komponen tertentu yang merupakan sumber dalam kesempatan hidup mereka. • Komponen itu secara eklusif tercermin dalam kepentingan ekonomi berupa pemilikan benda2 & kesempatan untuk memperoleh pendapatan. • Hal itu terlihat dalam kondisi komoditas/ pasar tenaga kerja.
  179. 179. • Ketiga kondisi itu disebut situasi kelas • Bila sekelompok org berada pada situasi yg sama dinamakan kelas. • Kelas bukanlah komunitas, ia hanya merupakan dasar bagi tindakan komunal • Dalam prakteknya situasi kelas ditentukan oleh situasi pasar
  180. 180. • Jika kelompok kelas mengejar kepentingan ekonomi dalam transaksi pasar, • Pembahasan partai berkaitan dengan pencapaian kekuasaan sosial, tidak dengan gaya hidup karena relevansinya kurang.
  181. 181. • Berbeda dengan kelas, kelompok status merupakan komunitas. • Bila kelompok kelas ditentukan situasi kelas, maka kelompok status ditentukan oleh situasi status. • Situasi status: komponen tipikal dari kehidupan/nasib manusia yg ditentukan oleh penilaian sosial (positif/negatif) atau yg khusus terhadap kehormatan (honor). • Kelompok kelas tidak selalu berkaitan dengan status.
  182. 182. • Pada setiap status, kehormatan status dapat dicerminkan dari gaya hidup. • Menurut Melvin Tumin, gaya hidup & peluang hidup merupakan konsekuensi dari stratifikasi sosial. • Istilah gaya hidup merujuk pada perbeda- an karakteristik dari sekelompok status. • Peluang hidup ditandai oleh perbedaan kelas ekonomi yg ditandai oleh peranan individu dalam produksi.
  183. 183. • Gaya hidup disebut juga subkultur, yaitu strata gaya hidup yg berbeda dari yang lainnya dalam kerangka budaya pada umumnya. • Gaya hidup seseorang dipengaruhi oleh nilai & norma yg berada disekelilingnya terutama pada masyarakat yang masih ketat norma2 nya. • Melvin Tumin: gaya hidup yg sama belum tentu menggambarkan sosioekonomi yg sama, demikian sebaliknya.
  184. 184. 1. Dengan mempertanyakan gaya hidup dari mereka yg memiliki posisi sosioekonomi yg sama atau, 2. Ciri2 sosioekonomi yg bagaimana dari mereka yg memiliki gaya hidup yg sama. Tumin mengajukan 2 pendekatan yg berbeda:
  185. 185. Studi gaya hidup dapat digunakan: • Indikator untuk menentukan dimana tingkat seseorang berada. • Sebagai penghargaan atas konsekuensi dari adanya ketidaksamaan dengan yang lain. • Sebagai teknik untuk menetapkan keabsahan tingkat kehormatan seseorang yg berada pada level/status baru.
  186. 186. Pengelompokan dimensi gaya hidup (Nas & Sande) • Dimensi Morfologis; merujuk pada lingkungan & aspek geografis. • Hubungan Sosial & Jaringan Kerja;(dibagi 3): (1). Penghapusan keterikatan atas lingkung- an, etnis, suku & keeratan di berbagai bidang, (2). Segregasi=menekankan pada berbagai kegiatan tanpa ikatan yg akrab, (3). Isolasi: tanpa ada ikatan mendalam pada bidang apapun.
  187. 187. 3. Penekanan pada bidang kehidupan (domain); yang menjadi prioritasnya. 4. Makna gaya hidup; terhadap bidang2 kehidupan. 5. Dimensi simbolik; simbol2 yang digunakan dalam hidupnya.
  188. 188. Keberhasilan peniruan gaya hidup tergantung pada: • Kemampuan orang yang meniru. • Penerimaan kelompok luar yang dijadikan acuan. • Dalam posisi individu sudah keluar dari suatu kelompok & belum diterima sebagai anggota kelompok yang diacu, maka ia berada pada posisi pinggiran/marginal man.
  189. 189. Ada 2 kemungkinan yg bisa dilakukan: 1. Apabila ia dapat mengafiliasikan dirinya dengan kelompok acuan dengan baik, ia akan berhasil. 2. Bila kemungkinan di atas tidak terjadi (kurang mampu/struktur kelompoknya ketat), maka ia akan kehilangan akar sosialnya.
  190. 190. BAB V MANUSIA, NILAI, MORAL DAN HUKUM A. Hakikat Nilai Moral dalam Kehidupan 1. Nilai dan Moral sebagai Materi Pendidikan Salah satu bidang filsafat yang berhubungan dengan cara manusia mencari hakikat sesuatu adalah aksiologi.
  191. 191. Aksiologi: bidang filsafat nilai yang mencari hakikat sesuatu yang memiliki 2 kajian utama: a. Estetika: berhubungan dengan keindahan b. Etika: kajian baik/buruk, benar salah.
  192. 192. • Bidang filsafat di atas baru muncul abad ke-19 meskipun dapat ditelusuri ke masa Plato. • Tapi karena manusia selalu berhubungan dengan persoalan baik/buruk, maka pembicaraan estetika/etika melangkah jauh ke depan untuk mengkaji persoalan nilai & moral sebagaimana mestinya.
  193. 193. • Persoalan estetika begitu komplek karena selera orang berbeda2 , seperti: warna & bentuk. • Akan tetapi lebih mudah menemukan standar etika, seperti: keadilan, kejujuran, keikhlasan dsb.
  194. 194. • Meskipun demikian, ada alat ukur yang sama pada manusia, yaitu akal. • Akal mempertimbangkan apa yang dipilih, mengapa memilih dan resiko akibat pilihannya.
  195. 195. 3 makna etika (Bertens): • Etika berarti nilai dan norma yang menjadi pegangan bagi seseorang atau suatu kelompok dalam mengatur tingkah lakunya. • Etika berarti kumpulan asas/nilai moral, yang dimaksud disini adalah kode etik. • Etika berarti ilmu tentang baik & buruk = filsafat moral.
  196. 196. • Etika (Yunani) ethos & ethikos: kesusilaan, perasaan batin, kecendrungan utk melakukan suatu perbuatan. • Perkataan lain=kesusilaan: Moral(Latin) mores-mos: kesusilaan, tabiat atau kelakuan = ajaran kesusilaan
  197. 197. Ciri-Ciri Nilai Moral: 1. Nilai moral berkaitan dgn pribadi yg bertanggung jawab, krn nilai moral mengakibatkan bahwa seseorg bersalah atau tidak bersalah. 2. Nilai moral berkaitan dengan hati nurani. 3. Nilai moral mewajibkan. 4. Nilai moral bersifat formal, artinya tdk ada nilai moral yg murni terlepas dari nilai2 lain.
  198. 198. Dalam pendidikan, tiap orang punya orientasi serta strategi yang berbeda dalam pengembangan pendidikan nilainya.
  199. 199. 2. Nilai moral diantara pandangan objektif dan subjektif manusia • Nilai berhubungan dengan sikap seseorang sebagai warga masyarakat, suatu bangsa, pemeluk agama dan sebagai warga dunia. • Manusia memaknai nilai dalam 2 konteks: a. sesuatu yang objektif: nilai telah ada dengan sendirinya, tanpa hadirnya subjek yang menilainya. b. sesuatu yang subjektif: nilai sangat tergantung pada subjek yang menilai.
  200. 200. 2 kategori nilai objektif/nilai subjektif 1. Apakah objek itu memiliki nilai karena kita mendambakannya/kita mendambakannya karena objek itu memiliki nilai? 2. Apakah hasrat, kenikmatan, perhatian yang memberikan nilai pada objek, atau kita me-ngalami preferensi karena kenyataan bah-wa objek tersebut memiliki nilai mendahului dan asing bagi reaksi psikologis badan organis kita (Frondizi).
  201. 201. Apakah nilai itu objektif/subjektif : 1. Apakah kecendrungan, selera, kehendak akan menentukan nilai suatu objek? 2. Apakah suatu objek tadi diperhatikan, diinginkan karena memang memiliki nilai? (Lasyo).
  202. 202. • Dua pemikiran (subjektif/objektif) di atas berdampak pada berbagai situasi di mana manusia hidup & mempersepsi kehidupannya. • Ini juga berkaitan erat dengan pendidikan tatkala dihubungkan dengan isi nilai yang harus diajarkan, al: nilai agama=mutlak).
  203. 203. 3. Nilai di antara Kualitas Primer dan Kualitas Sekunder (Frondizi) 1. Kualitas primer: kualitas dasar yang tanpa itu objek tidak dapat menjadi ada, seperti: berat batu sudah ada sebelum batu itu di pahat (patung). Kualitas primer ini merupakan bagian dari eksistensi objek, objek tidak ada tanpa adanya kualitas primer.
  204. 204. 2. Kualitas sekunder: kualitas yang dapat ditangkap oleh pancaindera seperti: warna, rasa, bau, dsb. Kualitas ini terpengaruh oleh tingkat subj- ektifitas seperti halnya kualitas primer, kualitas sekunder juga merupakan bagian dari eksistensi atau realitas objek.
  205. 205. • Persamaannya: bersatunya kualitas primer dan kulitas sekunder tersebut pada objek. • Perbedaannya terletak pada keniscayaannya: - Kualitas primer harus/pasti ada. - Kualitas sekunder tergantung pada subjek penilai. Contoh: eksistensi gunung itu ada, tapi apa warnanya hijau, biru tergantung manusia yang menilai.
  206. 206. • Selanjutnya Frondisi: nilai bukan benda/ unsur benda, melainkan sifat, kualitas, yang dimiliki objek tertentu yang dikatakan “baik”. • Menurut Husserl: nilai itu milik semua objek, nilai tidaklah independen yakni tidak memiliki kesubstantifan.
  207. 207. Dengan demikian: • Nilai hanyalah merupakan “kemungkinan”, sebelum ada objek yang ditempati. • Nilai tidak memiliki eksistensi yang riil, karena nilai merupakan sifat & kualitas. • Oleh karena itu nilai bersifat parasitis. • Jadi nilai bukan kualitas primer maupun bukan kualitas sekunder. • Kualitas nilai adalah nilai.
  208. 208. 4. Metode Menemukan & Hierarki Nilai dalam Pendidikan • Nilai berhubungan erat dengan kegiatan manusia, yaitu menimbang. • Menimbang: kegiatan manusia menghu- bungkan sesuatu dengan sesuatu, lalu diambil keputusan, spt: berguna/tidak, baik/buruk dsb. • Penilaian dihubungkan dengan unsur2 yang ada pada manusia, seperti jasmani, cipta, karsa, rasa & keyakinan
  209. 209. Sesuatu dipandang bernilai, karena: • Sesuatu itu berguna disebut nilai kegunaan. • Benar dipandang bernilai disebut nilai kebenaran. • Indah dipandang bernilai disebut nilai keindahan (estetis). • Bila dipandang baik disebut nilai moral (etis). • Relegius dipandang bernilai disebut nilai keagamaan.
  210. 210. Polaritas dan hierarki nilai: • Nilai menampilkan diri dalam aspek positif dan negatif yang sesuai (polaritas) seperti: baik dan buruk, keindahan dan kejelekan. • Nilai tersusun secara hierarkis, yaitu hierarki urutan pentingnya, seperti: nilai religius lebih penting dari nilai keindahan.
  211. 211. 6 klasifikasi nilai (Nicholas Rescher) yang didasarkan atas: 1. Pengakuan, yaitu pengakuan subjek tentang yang harus dimiliki seseorang/kelompok, miss: nilai profesi, kesukuan/kebangsaan. 2. Objek yang dipermasalahkan, yaitu cara mengevaluasi sesuatu objek dengan ber- pedoman pada sifat tertentu objek yang di nilai, seperti: manusia dinilai dari kecerdas- annya, bangsa dinilai dari keadilan hukumnya.
  212. 212. 3. Keuntungan yang diperoleh, yaitu menurut keinginan, kebutuhan, kepentingan/minat seseorang yang diwujudkan dalam kenyataan. Contoh: kategori nilai ekonomi, keuntungan yang diperoleh berupa produksi, nilai moral – kejujuran. 4. Tujuan yang akan dicapai, yaitu berdasar- kan tipe tujuan tertentu sebagai reaksi keadaan yang dinilai. Contoh: nilai akreditasi pendidikan.
  213. 213. 5. Hubungan antara pengemban nilai dengan keuntungan: a. Nilai dengan orientasi pada diri sendiri (nilai egosentris) yaitu dapat memperoleh keberhasilan dan ketentraman. b. Nilai dengan orientasi pada orang lain, yaitu orientasi kelompok: - nilai yang berorientasi pada keluarga – hasilnya kebanggaan keluarga. - nilai yang berorientasi pada profesi – hasilnya nama baik profesi.
  214. 214. - Nilai yang berorientasi pada bangsa – hasilnya patriotisme. - nilai yang berorientasi pada masyarakat – hasilnya keadilan sosial. - nilai yang berorientasi pada kemanusiaan, yaitu nilai universal. 6. Hubungan yang dihasilkan nilai itu sendiri dengan hal lain yang lebih baik, dimana nilai tertentu secara hierarkis lebih kecil dari nilai lainnya.
  215. 215. Nilai dipandang penting oleh setiap orang, namun tingkat kepentingannya tersebut tidaklah sama. Hierarki nilai menurut Max Scheller: 1. Nilai kenikmatan: nilai yang mengenakkan/ tidak, berkaitan dengan indera manusia. 2. Nilai kehidupan: nilai yang penting bagi kehidupan. 3. Nilai kejiwaan: nilai yang tergantung pada keadaan jasmani maupun lingkungan. 4. Nilai kerohanian: moralitas nilai dari yang suci dan tidak suci.
  216. 216. Hierarki nilai (Notonagoro): 1. Nilai material: segala sesuatu yang berguna bgi unsur jasmani manusia. 2. Nilai vital: segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk melakukan aktivitas. 3. Nilai kerohanian: segala sesuatu yang berguna bagi rohani manusia.
  217. 217. Nilai kerohanian dibedakan atas: 1. Nilai kebenaran yang bersumber pada akal (rasio, budi, cipta) manusia. 2. Nilai keindahan/estetis, bersumber pada unsur perasaan/rasa manusia. 3. Nilai kebaikan/moral, bersumber pada unsur kehendak/karsa manusia. 4. Nilai religius, merupakan nilai kerohanian tertinggi & mutlak yang bersumber pada kepercayaan/keyakinan manusia.
  218. 218. Hierari nilai (dekade P4) - Kaelan: 1. Nilai dasar/dasar ontologis: hakikat, esensi, inti sari atau makna yang terdalam dari nilai2 tersebut yang bersifat universal karena me- nyangkut hakikat kenyataan objektif segala sesuatu, miss: hakikat Tuhan, manusia dsb. 2. Nilai instrumental: merupakan suatu pedo- man yang dapat diukur/diarahkan, suatu eksplitasi dari nilai dasar, miss: norma moral dalam kehidupan sehari2 , kebijakan/strategi dalam kehiduan negara.
  219. 219. 3. Nilai praksis: merupakan penjabaran lebih lanjut dari nilai instrumental dalam kehidup- an nyata.  Sementara itu ada yang membedakan nilai intstrinsi dan ekstrinsik, nilai objektif dan subjektif (dua2 nya bukan hierarki tapi klasifikasi).
  220. 220. Kesimpulan: • Nilai yang tertinggi selalu berujung pada nilai yang terdalam dan terabstrak bagi manusia. • Pendidikan pada hakikatnya merupakan upaya membimbing peserta didik meyakini nilai yang paling hakiki, terdalam & paling dasar. • Kebenaran nilai moral itu sangat relatif
  221. 221. 5. Pengertian Nilai Nilai itu penting dan selalu berhubungan dengan manusia. Berikut beberapa definisi: 1). Cheng: nilai merupakan sesuatu yang potensial, dalam arti terdapat hubungan yang harmonis dan kreatif, sedangkan kualitas merupakan atribut atau sifat yang seharusnya dimiliki.
  222. 222. 2). Dictiobary of Sociology: nilai adalah ke- mampuan yang diyakini terdapat pada suatu objek untuk memuaskan hasrat manusia, yaitu kualitas objek yg menye- babkan tertariknya individu/kelompok. 3). Frankena: nilai dan filsafat dipakai untuk menunjukkan kata bendaabstrak yg artinya “keberhagaan/kebaikan” dan kata kerja yg artinya suatu tindakan kejiwaan tertentu dalam menilai/melakukan penilaian.
  223. 223. 4). Lasyo: nilai bagi manusia merupakan landasan/motivasi dalam segala tingkah laku/perbuatannya. 5). Arthur W.Comb: nilai adalah kepercaya- an2 yang digeneralisir yang berfungsi se- bagai garis pembimbing untuk menyelek-si tujuan serta perilaku yang akan dipilih untuk dicapai. 6). Jack R.Fraenkel: nilai adalah gagasan- konsep tentang sesuatu yang dipandang pentingoleh seseorang dalam hidup.
  224. 224. 7). Charles R.Knikker: nilai adalah sekelom- pok sikap yang menggerakkan perbuatan/ keputusan yang dengan sengaja menolak perbuatan. 8). Dardji Darmodiharjo: nilai adalah yang ber-guna bagi kehidupan manusia jasmani dan rohani. 9). Encyclopedia Britanica: nilai adalah kualitas objek yang menyangkut jenis apresiasi/minat.
  225. 225. Kesimpulan: …B/6 1. Ada yang melihat nilai sebagai kondisi psikologis. 2. Ada yang memandangnya sebagai objek ideal. 3. Ada juga yang mengklasifikasikan mirip dengan status benda.
  226. 226. Upaya mereduksi nilai - kondisi psikologis terjadi bila dihubungkan dengan hal2 : 1. Sesuatu yang menyenangkan/kenikmatan. 2. Identik dengan yang diinginkan. 3. Merupakan sasaran perhatian. hal ini bisa dilihat dari definisi Cheng, Frankena, Arthur W.Comb, Charles Knikker.
  227. 227. Beda nilai dengan objek ideal: 1. Objek ideal itu bersifat ideal, sedangkan nilai itu tidak riil. 2. Keindahan adalah nilai, sedangkan ide tentang keindahan ditangkap melalui intelektual. 3. Keindahan ditangkap melalui emosi, ide tentang keindahan ditangkap melalui intelektual. 4. Menurut Lotze nilai itu tidak ada, objek ideal itu ada.
  228. 228. Pereduksian nilai dengan status benda disebabkan: 1. Kekacauan dimulai dengan kenyataan bahwa nilai tidak ada dalam dirinya sendiri tapi tergantung penopangnya. 2. Kebutuhan adanya penopang bagi nilai menjadikan nilai sebagai eksistensi yang “parasitis”. Akibatnya nilai bagaikan kualitas objek/status objek bahkan benda.
  229. 229. 6. Makna Nilai bagi Manusia • Sudut pandang tentang nilai yang berbeda (sudut psikologis, objek ideal/status benda) sehingga menghasilkan kesimpulan yang berbeda/bervariasi. • Sebenarnya nilai itu dapat dan harus me- nyentuh seluruhnya.
  230. 230. Kesimpulan dari pendapat di atas: 1. Nilai itu penting bagi manusia 2. Yang penting dalam pendidikan: keyakinan individu pada nilai harus menyentuh sampai hirarki nilai tertinggi krn: a. nilai tertinggi menghasilkan kepuasan yang lebih mendalam. b. kepuasan jangan dikacaukan dengan kenikmatan. c. semakin kurang kerelatifan nilai, semakin tinggi keberadaannya, nilai tertinggi dari semua nilai adalah nilai mutlak.
  231. 231. B. Problematika Pembinaan Nilai Moral • Persoalan merosotnya integritas intensitas dalam keluarga, serta terputusnya komunikasi yang harmonis antara orang tua dengan anak, meng- akibatkan merosotnya fungsi keluarga dalam pembinaan nilai moral anak. • Keluarga bisa jadi tidak lagi menjadi tempat untuk memperjelas nilai yang harus dipegang bahkan sebaliknya menambah kebingungan nilai bagi anak. • Dalam hal ini institusi pendidikan perlu menfasili- tasi peserta didik untuk mengklarifikasi nilai.
  232. 232. 2. Pengaruh teman sebaya terhadap pembinaan nilai moral • Pengaruh pertemanan dapat berdampak positif dan negatif bagi anak. • Perbedaan sudut pandang keluarga dan temannya jadi masalah tersendiri bagi anak. • Upaya pendidikan, adalah membimbing anak keluar dari kebingungan nilai serta menemu-kan nilai hakiki yang harus jadi pegangan.
  233. 233. 3. Pengaruh figur otoritas terhadap perkembangan nilai moral individu. • Setiap figur otoritas, masing2 menawarkan nilai yang berbeda, menambah bingungnya nilai bagi anak, seperti: AS dengan HAM, demokrasi melalui pengrusakan dsb. • Untuk itu lembaga pendidikan perlu meng- upayakan agar peserta didik mampu mene- mukan nilai dirinya tanpa harus bertentang- an dengan nilai2 yang hidup & berkembang di masyarakat.
  234. 234. 4. Pengaruh media komunikasi terhadap perkembangan nilai moral • Anak akan memungut sejumlah nilai dari media baik positif termasuk pengaruh negatifnya. • Dalam kondisi kurangnya kesempatan besama keluarga, akan muncul kebingungan anak dalam menentukan mana yang baik/ buruk, benar/salah. • Disinilah peran institusi pendidikan, melaku- kan klarifikasi nilai.
  235. 235. 5. Pengaruh otak/berpikir terhadap perkembangan nilai moral • Dalam konteks pendidikan, berpikir dimak- nai sebagai proses yang berhubungan de- ngan penyelidikan & pembuatan keputusan. • Dimanapun keputusan diambil, pertimbang- an nilai pasti terlibat & dimanapun penyeli- dikan berlangsung akan selalu melibatkan tujuan. • Beberapa tujuan mungkin menunjukkan indikator nilai.
  236. 236. 6. Pengaruh informasi terhdap perkembangan nilai moral Informasi yang dihasilkan (yang dapat me- ngubah keyakinan, sikap & nilai) sangat tergantung pada faktor2 sbb: a. Bagaimana informasi itu diperkenalkan (input). b. Kredibilitas si pembawa informasi. c. Dalam kondisi bagaimana informasi itu disampaikan atau diterima.
  237. 237. d. Sejauhmana tingkat dan sifat konflik yang terjadi dengan keyakinan yang telah ada. e. Level penerimaan individu yaitu motivasi individu untuk berubah. f. Level kesiapan individu untuk menerima informasi baru serta mengubah tingkah lakunya.
  238. 238. ISBD sebagai sebuah studi memfasilitasi agar konflik nilai, moral & lemahnya supre- masi hukum dapat dikritisi, dianalisis & dicari solusinya sehingga kebingungan nilai, tidak jelasnya rujukan & orientasi moral akan dapat dikurangi.
  239. 239. C. Manusia dan Hukum • Hukum merupakan tuntunan sehingga tercipta keteraturan (ketertiban) hubungan individu dengan individu lain di sekitarnya. • Jadi manusia – masyarakat – hukum tidak dapat dipisahkan. • Hukum yang baik merupakan pencermin- an dari nilai yang ada dalam masyarakat.
  240. 240. D. Hubungan Hukum dan Moral • Terdapat hubungan yg erat antara keduanya. • Artinya hukum tidak akan berarti tanpa dijiwai moralitas, sebaliknya moral juga membutuh- kan hukum (diundangkan/dilembagakan dalam masyarakat), meskipun tidak semua- nya diwujudkan dalam bentuk hukum. • Kualitas moral terletak pada bobot moral yang menjiwainya.
  241. 241. Perbedaannya: 1. Hukum lebih dikodifikasikan drpd moralitas. 2. Hukum membatasi diri pada tingkah laku lahiriah, moral menyangkut sikap batin seseorang. 3. Sangsi hukum (dari luar & dipaksakan) dan moral (dari dalam=hati nurani) berbeda. 4. Hukum didasarkan kehendak masyarakat yg akhirnya jadi kehendak negara, moral didasarkan norma2 moral (oleh: K. Bertens).
  242. 242. Menurut Gunawan Setiardja: 1. Hukum memiliki dasar yuridis, moral dasarnya hukum alam. 2. Hukum bersifat heteronom (dari luar diri manusia), moral bersifat otonom (dari diri sendiri). 3. Hukum secara lahiriah dapat dipaksakan, moral secara lahiriah terutama batiniah tidak dapat dipaksakan.
  243. 243. 4. Sangsi hukum bersifat yuridis (lahiriah), moral berbentuk sangsi kodrati (batiniah) = menyesal, malu dsb. 5. Hukum mengatur kehidupan manusia dalam negara, moral mengatur kehidupan manusia sebagai manusia. 6. Hukum tergantung waktu dan tempat, moral secara objektif tidak tergantung waktu dan tempat.
  244. 244. BAB VI Manusia, Keragaman & Kesederajatan A. Makna Keragaman dan Kesederajatan 1. Makna Keragaman Keragaman: suatu kondisi dalam masya- rakat dimana terdapat perbedaan2 dalam berbagai bidang, terutama suku bangsa & ras, agama & keyakinan, ideologi, adat kesopanan serta situasi ekonomi.
  245. 245. 2. Makna Kesederajatan • Kesederajatan adalah suatu kondisi dimana dalam perbedaan & keragaman yang ada manusia tetap memiliki satu kedudukan yang sama dan satu tingkatan hierarki.
  246. 246. B. Unsur2 Keragaman dalam Masyarakat: 1. Suku bangsa dan ras (dari Aceh – Papua) 2. Agama dan keyakinan (5 agama) 3. Ideologi dan politik (Pancasila & parpol) 4. Tata krama (adat & kesopanan) 5. Kesenjangan ekonomi 6. Kesenjangan sosial (masyarakat majemuk: etnis, geografis, kultural, religius).
  247. 247. C. Pengaruh Keragaman terhadap Kehidupan Beragama, Bermasyarakat, Bernegara dan Kehidupan Global • Negara Indonesia berdiri dilatarbelakangi oleh masyarakat majemuk (etnis, geogra- fis, kultural & religius)-memerlukan kebu- dayaan nasional sbg pedoman kehidupan berbangsa & bernegara. • Perbedaan itu juga dapat menimbulkan ketegangan yang disebabkan sifat dasar masyarakat.
  248. 248. Sifat dasar masyarakat majemuk (Van de Berghe): 1. Terjadi segmentasi/pembagian ke dalam kelompok2 yang sering kali memiliki kebudayaan yg berbeda. 2. Memiliki struktur sosial yg terbagi2 ke dalam lembaga2 yang bersifat non-komplementer. 3. Kurang mengembangkan konsensus tentang nilai sosial yang bersifat dasar.
  249. 249. 4. Relatif sering terjadi konflik antar kelompok. 5. Secara relatif Integrasi sosial tumbuh di atas paksaan & saling ketergantungan ekonomi. 6. Ada dominasi politik oleh suatu kelompok terhadap kelompok lain.
  250. 250. Beberapa masalah yg menggoyahkan persatuan dan kesatuan bangsa: 1. Disharmonisasi: tidak adanya penyesuaian atas keragaman antar manusia. 2. Perilaku diskriminatif terhadap etnis atau kelompok tertentu. 3. Ekslusivisme, rasialis bersumber dari superior diri.
  251. 251. Faktor penyebab diskriminasi: 1. Persaingan yg semakin ketat dalam berbagai bidang kehidupan, terutama ekonomi. 2. Tekanan & intimidasi, biasanya dari kelompok yang dominan. 3. Ketidakberdayaan kelompok miskin sehingga terus terpuruk jadi korban diskriminasi.
  252. 252. Faktor penyebab disintegrasi bangsa: 1. Kegagalan kepemimpinan. 2. Krisis ekonomi yang berlangsung lama (amat signifikan sbg awal krisis lain). 3. Krisis politik (perpecahan elit politik) 4. Krisis sosial yg dimulai dari disharmoni & bermuara pada konflik (suku, agama, ras). 5. Demoralisasi tentara dan polisi. 6. Intervensi asing.
  253. 253. Teori penyebab konflik: 1. Teori hubungan masyarakat Konflik yg sering muncul di masyarakat karena polarisasi yg terus terjadi, ketidakpercayaan & permusuhan antar kelompok, perbedaan bisa dilatarbelakangi SARA bahkan ideologi politiknya.
  254. 254. 2. Teori identitas Konflik disebabkan identitas yg terancam yg berakar pada hilangnya sesuatu atau penderitaan masa lalu yang tidak terselesaikan. 3. Teori kesalahpahaman antarbudaya: ketidakcocokan dalam cara2 berkomuni- kasi antar budaya yg berbeda.
  255. 255. 4. Teori transformasi: konflik terjadi karena ketidaksetaraan & ketidakadilan yg muncul sebagai masalah sosial budaya & ekonomi.
  256. 256. Solusi dari berbagai masalah di atas adalah: Bhinneka Tunggal Ika yang diwujudkan melalui integrasi nasional atau integrasi kebudayaan.
  257. 257. Faktor pendorong perubahan sosial: 1. Faktor yang berada dari luar masyarakat. 2. Perubahan yang terjadi karena pengaruh dari dalam.
  258. 258. Faktor yg berasal dari luar masyarakat: 1. Akulturasi Akulturasi adalah proses sosial yg timbul bila suatu kelompok manusia dgn suatu kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur-unsur dari suatu kebudayaan asing yg lambat laun diterima dan diolah ke dalam kebudayaan sendiri tanpa menye- babkan hilangnya kepribadian kebudaya- an itu sendiri.
  259. 259. 2. Difusi adalah penyebaran unsur2 kebu- dayaan dari satu tempat ke tempat lain di muka bumi yang dibawa oleh kelompok2 manusia yang bermigrasi. 3. Penetrasi: Penetrasi Violent: masuknya unsur2 kebu- dayaan asing secara paksa, spt: Spanyol & Portugis ke Amerika Latin sehingga kebudayaan Maya & Inka musnah. Penetrasi Pasifique: masuknya unsur kebudayaan asing tanpa sengaja & paksaan, spt: masuknya agama Hindu, Budha & Islam ke Indonesia.
  260. 260. 4. Invansi: masuknya unsur2 kebudayaan asing ke dalam kebudayaan setempat dengan penakhlukan – penjajahan. 5. Asimilasi: proses sosial yg timbul bila ada - Golongan2 manusia dengan latar belakang kebudayaan yang berbeda-beda - Saling bergaul langsung secara intensif untuk waktu yang lama, sehingga - Kebudayaan golongan2 tadi masing2 ber- ubah sifatnya yang khas dan juga unsurnya masing2 berubah wujudnya menjadi unsur2 kebudayaan campuran.
  261. 261. 6. Hibridisasi: perubahan kebudayaan yg disebabkan perkawinan campuran. 7. Milenarisasi: salah satu bentuk gerakan kebangkitan yg berusaha mengangkat golongan masyarakat bawah yg tertindas & telah lama menderita dalam kedudukan sosial yg rendah dan memiliki ideologi subkultural yang baru.
  262. 262. Perubahan yg terjadi karena pengaruh dari dalam: 1. Sistem pendidikan yg maju: - Inovasi: pembaruan kebudayaan yang khusus mengenai unsur teknologi dan ekonomi. - Discovery: suatu penemuan dari suatu unsur kebudayaan yang baru, baik berupa suatu alat, suatu ide baru, yang diciptakan oleh seorang individu, atau suatu rang- kaian dari beberapa individu dalam masyarakat yang bersangkutan.
  263. 263. - Invention. Discovery baru menjadi invention apabila masyarakat sudah mengakui, menerima dan menerapkan penemuan baru itu. - Enkulturasi/pembudayaan. Dalam proses ini seorang individu mempelajari & menyesuaikan alam pikiran serta sikapnya dgn adat, sistem norma & berbagai peraturan yg hidup dalam kebudayaannya, dimulai dari lingkungan keluarga, teman sebaya dan masyarakatnya
  264. 264. 2. Menghargai hasil karya orang lain. 3. Adanya keterbukaan di dalam masyarakat 4. Adanya toleransi terhadap perbuatan2 yg menyimpang. 5. Penduduk yang heterogen.
  265. 265. BAB VII MANUSIA, SAINS, TEKNOLOGI DAN SENI A. Pengertian 1. Sains/Ilmu: cara mencari tahu tentang alam semesta secara sistematis melalui proses penemuan, bukan hanya kumpulan pengetahuan berupa fakta, konsep dan prinsip2 .
  266. 266. 2. Teknologi: - sarana/aktivitas yg dengannya manusia berusaha mengubah atau menangani lingkungannya. - segenap keterampilan manusia menggu- nakan sumber2 daya alam untuk meme- cahkan masalah2 yg dihadapi dalam kehidupan. - suatu sistem penggunaan berbagai sarana yg tersedia untuk mencapai tujuan2 praktis yg ditentukan.
  267. 267. a. Teknologi Modern, ciri2 nya: • Padat modal. • Mekanis elektris. • Menggunakan bahan impor. • Berdasarkan penelitian mutakhir, dll.
  268. 268. b. Teknologi Madya, ciri2 nya: • Padat karya. • Dapat dikerjakan oleh keterampilan setempat. • Menggunakan alat setempat. • Berdasarkan alat penelitian.
  269. 269. c. Teknologi Tradisional, ciri2 nya: • Bersifat padat karya. • Menggunakan keterampilan setempat. • Menggunakan alat setempat. • Menggunakan bahan setempat. • Berdasarkan kebiasaan atau pengamatan.
  270. 270. 3. Seni • Seni: keahlian dalam membuat karya yg bermutu (kehalusan, keindahan dsb). • Konsep pendidikan yg memerlukan ilmu & seni: proses/upaya sadar manusia mem- bimbing dengan sesama secara beradap. Karena itu budi bahasapun adalah suatu seni.
  271. 271. B. Makna Sains, Teknologi dan Seni Bagi Manusia 1. Perkembangan teknologi: dapat menda- tangkan kemakmuran bagi manusia. Cabangnya: teknologi modern, hutan, gedung, transportasi dll. Hasilnya: - Penggunaan teknologi nuklir (untuk sinar rontgen, memperbaiki bibit, mendapatkan energi tinggi). - Penggunaan teknologi hutan
  272. 272. • Sudah sifat manusia tidak pernah puas, akan berusaha mendapatkan kemudahan, miss: dengan teknik modern. • Hal ini karena teknologi memungkinkan: - tersedianya sarana & prasarana penunjang kegiatan ilmiah. - meningkatnya kemakmuran materi & kesehatan masyarakatnya.
  273. 273. 2. IPTEK dan Nilai • Perkembangan IPTEK sangat cepat. Untuk itu masyarakat Indonesia harus memiliki kemampuan beradaptasi & memanfaatkannya. • Selain itu sikap mental & nilai hidup harus mengarah terhadap nilai tersebut. • Teknologi dapat membawa bencana sekaligus dapat meningkatkan kesejah- teraan hidupnya.
  274. 274. Dua komponen utama teknologi: • Hardware aspect: peralatan yg memberikan bentuk pola teknologi sebagai objek material. • Software aspect: sumber informasi yg memberikan penjelasan mengenai hal2 peralatan fisik/material tersebut.
  275. 275. C. Manusia sebagai Subjek dan Objek IPTEK Berkat kemajuan IPTEK manusia dapat menciptakan alat2 perlengkapan yg canggih yg memungkinkan manusia melakukan kegiatan lebih efektif & efesien dalam berbagai bidang, spt: bidang pertanian, peternakan, perikanan, bidang kedokteran & kesehatan, bidang telekomunikasi, bidang hankam
  276. 276. D. Dampak Penyalahgunaan IPTEK bagi Kehidupan 1. Nuklir. Efek yg ditimbulkannya (bom nuklir) merusak sel tubuh seperti kanker. 2. Polusi. Polutan dapat merusak lingkung- an melalui berbagai aktivitas manusia spt: kegiatan industri, pertambangan, pertanian, transportasi. 3. Pencemaran sosial budaya.

×