Your SlideShare is downloading. ×

Mitigasi bencana kelompok 6

5,823

Published on

0 Comments
7 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
5,823
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
472
Comments
0
Likes
7
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. BY KELOMPOK 6
  • 2. MITIGASI BENCANA
  • 3. Mitigasi bencana adalah serangkaian upaya untuk mengurangi risiko bencana, baik melalui pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana. Mitigasi bencana merupakan suatu aktivitas yang berperan sebagai tindakan pengurangan dampak bencana, atau usaha-usaha yang dilakukan untuk megurangi korban ketika bencana terjadi, baik korban jiwa maupun harta.
  • 4. Kegiatan mitigasi bencana hendaknya merupakan kegiatan yang rutin dan berkelanjutan (sustainable). Hal ini berarti bahwa kegiatan mitigasi seharusnya sudah dilakukan dalam periode jauh-jauh hari sebelum kegiatan bencana, yang seringkali datang lebih cepat dari waktu-waktu yang diperkirakan, dan bahkan memiliki intensitas yang lebih besar dari yang diperkirakan semula.
  • 5. KEGIATAN MITIGASI BENCANA DIANTARANYA : a. pengenalan dan pemantauan risiko bencana; b. perencanaan partisipatif penanggulangan bencana; c. pengembangan budaya sadar bencana; d. penerapan upaya fisik, nonfisik, dan pengaturan penanggulangan bencana; e. identifikasi dan pengenalan terhadap sumber bahaya atau ancaman bencana; f. pemantauan terhadap pengelolaan sumber daya alam; g. pemantauan terhadap penggunaan teknologi tinggi; h. pengawasan terhadap pelaksanaan tata ruang dan pengelolaan lingkungan hidup
  • 6. Tujuan Mitigasi : Tujuan utama (ultimate goal) dari Mitigasi Bencana adalah sebagai berikut : 1. Mengurangi resiko/dampak yang ditimbulkan oleh bencana khususnya bagi penduduk, seperti korban jiwa (kematian), kerugian ekonomi (economy costs) dan kerusakan sumber daya alam. 2. Sebagai landasan (pedoman) untuk perencanaan pembangunan. 3. Meningkatkan pengetahuan masyarakat (public awareness) dalam menghadapi serta mengurangi dampak/resiko bencana, sehingga masyarakat dapat hidup dan bekerja dengan aman (safe).
  • 7. MITIGASI BENCANA TSUNAMI Pencegahan : bencana ini tidak dapat dicegah namun hanya bisa diminimalisir kerugian dan korban dari bencana. secara fisik (struktural), berupa buatan maupun alami : 1. pembuatan Break water (pemecah gelombang), 2. sea wall (tembok laut), 3. aritficial hill (bukit buatan) 4. Mengenali jalur evakuasi
  • 8. Mitigasi Bencana Gunung Berapi Upaya memperkecil jumlah korban jiwa dan kerugian harta benda akibat letusan gunung berapi, tindakan yang perlu dilakukan : 1.Pemantauan,aktivitas gunung api dipantau selama 24 jam menggunakan alat pencatatgempa (seismograf). Data harian hasil pemantauan dilaporkan ke kantorDirektorat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (DVMBG) di Bandungdengan menggunakan radio komunikasi SSB. Petugas pos pengamatan Gunungberapi menyampaikan laporan bulanan ke pemda setempat. 2.Tanggap Darurat, tindakan yang dilakukan oleh DVMBG ketika terjadipeningkatan aktivitas gunung berapi, antara lain mengevaluasi laporandan data, membentuk tim Tanggap Darurat, mengirimkan tim ke lokasi,melakukan pemeriksaan secara terpadu.
  • 9. 3.Pemetaan, Peta Kawasan Rawan Bencana Gunung berapi dapat menjelaskanjenis dan sifat bahaya gunung berapi, daerah rawan bencana, arahpenyelamatan diri, lokasi pengungsian, dan pos penanggulangan bencana. 4.Penyelidikan gunung berapi menggunakan metoda Geologi, Geofisika, danGeokimia. Hasil penyelidikan ditampilkan dalam bentuk buku, peta dandokumen lainya. 5.Sosialisasi, petugas melakukan sosialisasi kepada Pemerintah Daerah serta masyarakat terutama yang tinggal di sekitar gunung berapi.
  • 10. MITIGASI GEMPA BUMI • Dirikanlah bangunan (kantor, rumah dsb) sesuai dengan kaidah2 yang baku. Diskusikan lah dengan para ahli agar bangunan anda tahan gempa. Jangan membangun dengan asal-asalan apalagi tanpa perhitungan • Kenalilah lokasi bangunan tempat anda tinggal atau bekerja, apakah tidak berada pada patahan gempa atau tempat lain seperti rawan longsor dsb. • Tempatkan perabotan pada tempat yang proporsional. Jika anda punya lemari, ada baiknya dipakukan ke dinding, agar tidak roboh dan ikut menindih ketika terjadi gempa. Jika ada perabotan yang digantung, periksalah secara rutin keamananya.
  • 11. • Siagakanlah peralatan seperti senter, kotak P3K, makanan instan dsb. Sediakan juga Radio, karena pada saat gempa alat komunikasi dan informasi la seperti Telpon, HP, Televisi, Internet akan terganggu Radio yang hanya menggunakan baterai akan sangat berguna disaat bencana. • Selalu periksa penggunaaan Listrik dan gas, matikan jika tidak digunakan. • Catatlah telepon-telepon penting seperti Pemadam kebakaran, Rumah sakit dll.
  • 12. • Kenalilah jalur evakuasi. Beberapa daerah di Indonesia, khususnya daerah rawan Tsunami, saat ini telah membangun jalur evakuasi ke tempat yang lebih tinggi. Seperti di daerah saya, Kota Painan, Kabupaten Pesisir Selatan Sumatera Barat telah dibangun jalurnya. • Ikutilah Kegiatan simulasi mitigasi bencana gempa yang sudah mulai dilakukan oleh beberapa daerah seperti Kota Padang, Sumatera Barat. Hal ini sudah biasa dilakukan oleh masyarakat Jepang. Sehingga mereka tidak canggung lagi ketika terjadi bencana. Dengan mengikuti kegiatan ini, kita akan terbiasa dengan bentuk2 peringatan dini yang disediakan pemerintah daerah, seperti sirine pertanda Tsunami, Sirine Banjir dsb.
  • 13. BERIKUT tips mitigasi bencana banjir: 1. Kenali Penyebab Banjir - Curah hujan tinggi. - Permukaan tanah lebih rendah dibanding permukaan air laut. - Terletak di suatu cekungan yang dikelilingi perbukitan dengan pengaliran air keluar sempit. - Banyak permukiman yang dibangun di dataran sepanjang sungai. - Aliran sungai tidak lancar karena banyaknya sampah serta bangunan di pinggir sungai. - Kurangnya tutupan lahan di daerah hulu sungai. .
  • 14. 2. Tindakan untuk Mengurangi Dampak Banjir - Penataan daerah aliran sungai secara terpadu dan sesuai fungsi lahan. - Pembangunan sistem pemantauan dan peringatan dini di bagian sungai yang sering menimbulkan banjir. - Tidak membangun rumah dan permukiman di bantaran sungai. - Tidak membuang sampah ke dalam sungai dan rutin mengadakan program pengerukan sungai. - Penambahan biopori di bawah selokan - Program penghijauan daerah hulu sungai harus selalu dilaksanakan, dibarengi pengurangan aktivitas di bagian sungai rawan banjir

×