Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS TEBU Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005
MENTERI PERTANIAN                       REPUBLIK INDONESIA                       SAMBUTAN                   MENTERI PERTAN...
Sebagai suatu arahan umum, kami harapkan seri buku tersebut                          KATA PENGANTARdapat memberikan inform...
TIM PENYUSUN                                                   RINGKASAN EKSEKUTIFPenanggung Jawab    :   Dr. Ir. Achmad S...
mencapai lebih dari       Rp 1 triliun. Investasi yang sangat besar                                          DAFTAR ISIdip...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Tebu

654

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
654
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
14
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Tebu

  1. 1. Prospek dan Arah Pengembangan AGRIBISNIS TEBU Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian 2005
  2. 2. MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI PERTANIAN Atas perkenan dan ridho Allah subhanahuwataala, seri bukutentang prospek dan arah kebijakan pengembangan komoditaspertanian dapat diterbitkan. Buku-buku ini disusun sebagai tindaklanjut dan merupakan bagian dari upaya mengisi “RevitalisasiPertanian, Perikanan, dan Kehutanan” (RPPK) yang telah dicanangkanPresiden RI Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal11 Juni 2005 di Bendungan Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta, PropinsiJawa Barat. Keseluruhan buku yang disusun ada 21 buah, 17 diantaranyamenyajikan prospek dan arah pengembangan komoditas, dan empatlainnya membahas mengenai bidang masalah yaitu tentang investasi,lahan, pascapanen, dan mekanisasi pertanian. Sementara17 komoditas yang disajikan meliputi: tanaman pangan (padi/beras,jagung, kedelai); hortikultura (pisang, jeruk, bawang merah, anggrek);tanaman perkebunan (kelapa sawit, karet, tebu/gula, kakao, tanamanobat, kelapa, dan cengkeh); dan peternakan (unggas, kambing/domba, dan sapi). Sesuai dengan rancangan dalam RPPK, pengembangan produkpertanian dapat dikategorikan dan berfungsi dalam : (a) membangunketahanan pangan, yang terkait dengan aspek pasokan produk, aspekpendapatan dan keterjangkauan, dan aspek kemandirian; (b) sumberperolehan devisa, terutama terkait dengan keunggulan komparatif dankeunggulan kompetitif di pasar internasional; (c) penciptaan lapanganusaha dan pertumbuhan baru, terutama terkait dengan peluangpengembangan kegiatan usaha baru dan pemanfaatan pasardomestik; dan (d) pengembangan produk-produk baru, yang terkaitdengan berbagai isu global dan kecenderungan perkembangan masadepan. i
  3. 3. Sebagai suatu arahan umum, kami harapkan seri buku tersebut KATA PENGANTARdapat memberikan informasi mengenai arah dan prospekpengembangan agribisnis komoditas tersebut bagi instansi terkaitlingkup pemerintah pusat, instansi pemerintah propinsi dan Kabinet Indonesia Bersatu telah menetapkan programkabupaten/kota, dan sektor swasta serta masyarakat agribisnis pada pembangunan dengan menggunakan strategi tiga jalur (triple trackumumnya. Perlu kami ingatkan, buku ini adalah suatu dokumen yang strategy) yang berazas pro-growth, pro-employment, dan pro-poor. Dimenyajikan informasi umum, sehingga dalam menelaahnya perlu antara ketiga jalur tersebut, salah satunya adalah revitalisasi sektordisertai dengan ketajaman analisis dan pendalaman lanjutan atas pertanian dan pedesaan untuk berkontribusi pada pengentasanaspek-aspek bisnis yang sifatnya dinamis. kemiskinan. Untuk mewujudkan revitalisasi pertanian tersebut, peningkatan investasi yang langsung ataupun tidak langsung berkaitan Semoga buku-buku tersebut bermanfaat bagi upaya kita dengan sektor pertanian merupakan suatu syarat keharusan.mendorong peningkatan investasi pertanian, khususnya dalampengembangan agribisnis komoditas pertanian. Sejalan dengan upaya tersebut, buku yang berjudul Prospek dan Arah Pengembangan Agribisnis Tebu ini, dimaksudkan untuk menjadi salah satu kontribusi Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian dalam memacu investasi di sektor pertanian, khususnya Jakarta, Juli 2005 pada bidang usaha berbasis tebu. Di samping menerangkan berbagai Menteri Pertanian, aspek kondisi terkini, buku tersebut memberi ulasan tentang peluang investasi industri berbasis tebu, baik pada usaha hulu, hilir, produk samping, serta infrastruktur yang mendukung bisnis tersebut. Dalam membahas peluang investasi tersebut, diuraikan industri-industri yang Dr. Ir. Anton Apriyantono, MS prospektif untuk dikembangkan, lokasi industri, serta perkiraan besarnya investasi yang dibutuhkan, baik oleh masyarakat maupun pemerintah. Kami berharap buku tersebut dapat menjadi sumber informasi, acuan, serta pemacu para investor untuk melakukan investasi pada industri yang berbasis tebu di Indonesia. Di samping itu, buku ini juga dapat menjadi masukan bagi pemerintah dalam merumuskan berbagai kebijakan guna memacu investasi pada usaha berbasis tebu. Jakarta, Juni 2005 Kepala Badan Litbang Pertanian Dr. Ir. Achmad Suryanaii iii
  4. 4. TIM PENYUSUN RINGKASAN EKSEKUTIFPenanggung Jawab : Dr. Ir. Achmad Suryana Gula merupakan salah satu komoditas strategis dalam Kepala Badan Litbang Pertanian perekonomian Indonesia. Dengan luas areal sekitar 350 ribu ha pada periode 2000-2005, industri gula berbasis tebu merupakan salah satuKetua : Dr. Ir. Didiek Hadjar Goenadi, M.Sc., APU sumber pendapatan bagi sekitar 900 ribu petani dengan jumlah Direktur Eksekutif LRPI tenaga kerja yang terlibat mencapai sekitar 1,3 juta orang. Gula juga merupakan salah satu kebutuhan pokok masyarakat dan sumber kaloriAnggota : Dr. Ir. Wayan Reda Susila, M.Sc., APU yang relatif murah. Karena merupakan kebutuhan pokok, maka Ir. Nahdodin, MS. dinamika harga gula akan mempunyai pengaruh langsung terhadap Dr. Ir. Husni Malian laju inflasi. Walaupun pada dua tahun terakhir, kinerja industri gula nasional menunjukkan peningkatan, pada dekade terakhir secara umum kinerjanya mengalami penurunan, baik dari sisi areal, produksi maupun tingkat efisiensi. Sejalan dengan revitalisasi sektor pertanian, industri gula nasional, atau industri gula berbasis tebu secara umum, harus melakukan revitalisasi. Untuk mewujudkan hal tersebut, peningkatan investasi merupakan suatu syarat keharusan.Badan Litbang PertanianJl. Ragunan No. 29 Pasarminggu Investasi di industri gua berbasis tebu cukup prospektif. Dari sisiJakarta Selatan pasar, permintaan gula dari dalam negeri masih terbuka sekitarTelp. : (021) 7806202 1,4 juta ton per tahun. Pemerintah dengan berbagai kebijakan promotifFaks. : (021) 7800644 dan protektifnya telah menciptakan iklim investasi yang kondusif untukEm@il : kabadan@litbang.deptan.go.id pengembangan industri gula berbasis tebu. Pasar internasional yang dalam tiga tahun terakhir mengalami defisit sebagai akibat tekananLembaga Riset Perkebunan Indonesia yang dihadapi oleh produsen utama gula dunia juga mengindikasikanJl. Salak No.1A, Bogor, 16151 investasi pada bidang ini cukup prospektif. Di gula, beberapa produkJawa Barat derivat tebu (PDT) seperti ethanol, ragi roti, inactive yeast, wafer pucukTelp. : (0251) 333382 tebu, papan partikel, papan serat, pulp, kertas, Ca-sitrat dan listrikFaks. : (0251) 315985 mempunyai peluang pasar yang cukup terbuka, baik di pasar domestikEm@il : ipardboo@indo.net.id maupun internasional. Guna mewujudkan sasaran pembangunan industri gula berbasis tebu, maka diperlukan investasi baik pada usahatani, pabrik gula dan produk derivatnya, serta investasi pemerintah. Secara keseluruhan, total investasi yang dibutuhkan mencapai sekitar Rp 8,25 triliun. Berdasarkan jenis investasi, total investasi untuk usaha primeriv v
  5. 5. mencapai lebih dari Rp 1 triliun. Investasi yang sangat besar DAFTAR ISIdiperlukan di bidang usaha industri hilir yang mencapai sekitarRp 6.817 triliun. Investasi untuk infrastruktur diperkirakan mencapai Halamansekitar Rp 408 miliar. Investasi tertinggi berpeluang dilakukan diPropinsi Papua, Merauke dengan nilai investasi sekitar Rp. 3,437 triliun. Sambutan Menteri Pertanian ........................................... iDi Jawa Timur, nilai investasi diperkirakan sekitar Rp 3 trliun.Di Kata Pengantar ............................................................ iiiLampung, Jawa Tengah, dan Jawa Barat, investasi yang dibutuhkan Tim Penyusun ............................................................ ivadalah antara Rp 0,4-0,7 triliun. Untuk mewujudkan hal tersebut,dukungan kebijakan pemerintah yang diperlukan mencakup Ringkasan Eksekutif ...................................................... v(i) Konsistensi kebijakan pemerintah; (ii) Penciptaan medan persaingan Daftar Isi ................................................................... viiyang adil (level playing ground); (iii) Pemberian insentif untuk I. PENDAHULUAN ................................................... 1pengembangan industri di luar jawa dan produk derivatif gula;(iv) Dukungan pendanaan untuk rehabilitasi atau konsolidasi PG; II. KONDISI PERGULAAN SAAT INI.............................. 2(iv) Dukungan untuk memudahkan privatisasi (spin off dan SBU). A. Usaha pertanian Primer ................................... 2 B. Usaha Agribisnis Hulu ..................................... 5 C. Usaha Agribisnis Hilir ...................................... 7 D. Pasar dan Harga............................................ 10 E. Infrastruktur ................................................. 12 F. Kebijakan Harga, Perdagangan, dan Investasi ....... 12 III. PROSPEK, POTENSI DAN ARAH PENGEMBANGAN ....... 21 IV. TUJUAN DAN SASARAN ........................................ 24 V. KEBIJAKAN, STRATEGI, DAN PROGRAM.................... 25 A. Strategi Dasar............................................... 25 B. Program Utama ............................................. 25 C. Program Pendukung ....................................... 26 VI. KEBUTUHAN INVESTASI ....................................... 27 VII. DUKUNGAN KEBIJAKAN ....................................... 31 LAMPIRAN ............................................................... 33vi vii
  1. Gostou de algum slide específico?

    Recortar slides é uma maneira fácil de colecionar informações para acessar mais tarde.

×