Kinescope Magz Edisi 4

4,406 views
4,189 views

Published on

Majalah Kinescope Edisi ke 4.. Enjoy it.. :-)

Published in: Entertainment & Humor
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
4,406
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
10
Actions
Shares
0
Downloads
496
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Kinescope Magz Edisi 4

  1. 1. Kinescope F i l m , S e n i & E d u k a s i FREE MAGAZINE - EDISI 4 - NOVEMBER 2013 Film Epik Sejarah Indonesia Dari Masa Ke Masa Music GUINNESS ARTHUR’S DAY KOES PLUS Dokumenter SHAGGY DOG TURINO DJUNAEDY JAKARTA BIENNALE 2013: SIASAT GARIN NUGROHO SAGARMATHA PETER FENNEMA PASAR SENI JAKARTA INGMAR BERGMAN KILLER TOON BALINALE INTERNATIONAL FILM FESTIVAL 2013 TONYBLANK SHOW FESTIVAL TEATER REMAJA NUSANTARA NOVEMBER 1828 November 2013 l Kinescope l 1 Kinescope November 2013.indd 1 17/11/2013 14:36:51
  2. 2. life is short, use you’re time to watch a movie more visit.... Da Da Jimm Jim Jimm Jim L Sale S www.kinescopeindonesia.com 2 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 2 17/11/2013 14:36:56 S
  3. 3. VENUES VENUES VENUES VENUES Basement of of Teater Jakarta (TIM), Basement Teater Jakarta (TIM), Basement of of Rupa dan Keramik, Basement Seni Rupa dan (TIM), Museum Seni Teater Jakarta (TIM), Museum Teater Jakarta Keramik, Museum Seni RupaGaleri Cemara 6, Museum Seni Rupa dan Keramik, Galeri Salihara, Galeri Cemara 6, Galeri Salihara, dan Keramik, Galeri Salihara,Museum Cemara 6, Galeri Salihara, Galeri (Art:1) 6, Art:1 New Museum Cemara Art:1 New Galeri (Art:1) Art:1 New Museum (Art:1) Art:1 New Museum (Art:1) COMMUNITY PROJECT COMMUNITY PROJECT COMMUNITY PROJECT COMMUNITY PROJECT ARTIST INTERVENTION ARTIST INTERVENTION ARTIST INTERVENTION ARTIST MURAL INTERVENTION MURAL MURAL - November MURAL October - November October October - November October - November PUBLIC PROGRAMS PUBLIC PROGRAMS PUBLIC PROGRAMS PUBLIC PROGRAMS November November NovemberWorkshop, Artist Talk, Discussions, November Public Workshop, Artist Talk, Discussions, Public Public Workshop, Artist Talk,Night Programs Public Workshop, Artist Talk, Programs Biennale Tour, Saturday Night Discussions, Biennale Tour, Saturday Discussions, Biennale Tour, Saturday Night Programs Biennale Tour, Saturday Night Programs SATELLITE PROGRAMS SATELLITE PROGRAMS SATELLITE PROGRAMS SATELLITE PROGRAMS October-November October-November October-November October-November Pelicin (Young Artists’ Exhibition), Pelicin (Young Artists’ Exhibition), Pelicin (Young Artists’ Exhibition), Pelicin (Young Artists’ Exhibition), Ekskul Fair, Self-Portrait Exhibition, Ekskul Fair, Self-Portrait Exhibition, Ekskul Fair, Self-Portrait Exhibition, Ekskul Fair, Self-Portrait Exhibition, Communities Outreach programs Communities Outreach programs Communities Outreach programs Communities Outreach programs OPENING 09.NOV //7PM OPENING 09.NOV 7PM OPENING 09.NOV //7PM OPENING 09.NOV 7PM EXHIBITION NOVEMBER 10-30 OPENING HOURS 10AM-8PM EXHIBITION NOVEMBER 10-30 OPENING HOURS 10AM-8PM EXHIBITION NOVEMBER 10-30 OPENING HOURS 10AM-8PM EXHIBITION NOVEMBER 10-30 OPENING HOURS 10AM-8PM BASEMENT OF TEATER JAKARTA BASEMENT OF TEATER JAKARTA BASEMENT OF TEATER JAKARTA BASEMENT OF TEATER JAKARTA TAMAN ISMAIL MARZUKI TAMAN ISMAIL MARZUKI TAMAN ISMAIL MARZUKI TAMAN ISMAIL MARZUKI www.jakartabiennale.net www.jakartabiennale.net www.jakartabiennale.net www.jakartabiennale.net info@jakartabiennale.net info@jakartabiennale.net info@jakartabiennale.net info@jakartabiennale.net t: @jakartabiennale t: @jakartabiennale t: @jakartabiennale t: @jakartabiennale f: Jakarta Biennale 2013 f: Jakarta Biennale f: Jakarta Biennale 20132013 f: Jakarta Biennale 2013 CIKINI RAYA NO. 73,73, JAKARTA PUSAT CIKINI RAYA NO. JAKARTA PUSAT CIKINI RAYA NO. 73,73,JAKARTA PUSAT CIKINI RAYA NO. JAKARTA PUSAT Abdulrahman Saleh aka Maman (Indonesia) | |ACEACE HOUSE Collective (Indonesia) Agan Harahap (Indonesia) Akumassa (Indonesia) | | AntonIsmael (Indonesia) Abdulrahman Saleh Maman (Indonesia) ACE HOUSE Collective (Indonesia) | | | Agan Harahap (Indonesia) | Akumassa (Indonesia) | Anton Ismael (Indonesia) Abdulrahman Saleh akaaka Maman (Indonesia) | |ACE HOUSE Collective (Indonesia)Agan Harahap (Indonesia)Akumassa (Indonesia) | Anton Ismael (Indonesia) Abdulrahman Saleh aka Maman (Indonesia) HOUSE Collective (Indonesia) | Agan Harahap (Indonesia) | | | Akumassa (Indonesia) Anton Ismael (Indonesia) ArtLab ruangrupa (Indonesia) & Kegde de Souza (Australia) | | Awan Simatupang (Indonesia) Babi Badalov (Azerbaijan/France) | | CASCONetherlands) ArtLab ruangrupa (Indonesia) & de Souza (Australia) Awan Simatupang (Indonesia) | | | | Badalov (Azerbaijan/France) | | CASCO (the Netherlands) ArtLab ruangrupa (Indonesia) & KegKegSouza (Australia) | | Awan Simatupang (Indonesia) BabiBabi Badalov (Azerbaijan/France)CASCO(the Netherlands) ArtLab ruangrupa (Indonesia) & Keg de Souza (Australia) Awan Simatupang (Indonesia) Babi Badalov (Azerbaijan/France)CASCO (the (the Netherlands) Danuri aka Pak NurNur (Indonesia) Davy Linggar (Indonesia)| |Eko Nugroho (Indonesia)Enrico Halim (Indonesia) | Etienne Turpin (Canada) | |Fintan Magee (Australia) Danuri Pak Nur (Indonesia) Davy Linggar (Indonesia) Danuri akaaka Pak Nur (Indonesia) ||Davy Linggar (Indonesia)Eko Nugroho (Indonesia) Enrico Halim (Indonesia) | Etienne Turpin (Canada) | Fintan Magee (Australia) Danuri aka Pak (Indonesia) ||Davy Linggar (Indonesia) | |Eko Eko Nugroho (Indonesia) Enrico Halim (Indonesia) | Etienne Turpin (Canada) Fintan Magee (Australia) Nugroho (Indonesia) | | | | Enrico Halim (Indonesia) | Etienne Turpin (Canada) | Fintan Magee (Australia) Françoise Huguier (France) ||Guntur Wibowo (Indonesia) | |Ho|Ho Tzu Nyen (Singapore)Icaro Zorbar (Colombia)Jatiwangi ArtArt Factory& Trotoart (Indonesia) Françoise Huguier (France) ||Guntur Wibowo (Indonesia)Ho Ho Nyen (Singapore) | Icaro Zorbar (Colombia) | | Jatiwangi ArtArt Factory & Trotoart (Indonesia) Huguier (France) Guntur Wibowo (Indonesia) | Tzu Tzu Nyen (Singapore) Icaro Zorbar (Colombia) | Jatiwangi Factory & Trotoart (Indonesia) Huguier (France) Guntur Wibowo (Indonesia) Tzu Nyen (Singapore) | | | Icaro Zorbar (Colombia) | Jatiwangi Factory & Trotoart (Indonesia) Françoise Françoise Jimmy Ogonga (Kenya) Julia Sarisetiati (Indonesia) Kelas Pagi (Indonesia) | Khaled Jarrar (Palestine) | KUNSTrePUBLIK (Germany) | | LifepatchCollaboration (Indonesia) Jimmy Ogonga (Kenya) Julia Sarisetiati (Indonesia) Kelas Pagi (Indonesia) | Khaled Jarrar (Palestine) | KUNSTrePUBLIK (Germany) | Lifepatch Collaboration (Indonesia) Jimmy Ogonga (Kenya) || Julia Sarisetiati (Indonesia) | |Kelas Pagi (Indonesia) | Khaled Jarrar (Palestine) | KUNSTrePUBLIK (Germany) | Lifepatch Collaboration (Indonesia) Jimmy Ogonga (Kenya) || Julia Sarisetiati (Indonesia) | |Kelas Pagi (Indonesia) | Khaled Jarrar (Palestine) | KUNSTrePUBLIK (Germany) Lifepatch Collaboration (Indonesia) Generation (Malaysia) Melati Suryodarmo (Indonesia) Mella Jaarsma & Nindityo Adipurnomo (Indonesia) | | Mixrice (South Korea) Moelyono (Indonesia) Generation (Malaysia) Melati Suryodarmo (Indonesia) Mella Jaarsma Nindityo Adipurnomo (Indonesia) | | Mixrice (South Korea) | Moelyono (Indonesia) Lost Generation (Malaysia) ||Melati Suryodarmo (Indonesia) | | Mella Jaarsma & && Nindityo Adipurnomo (Indonesia)Mixrice (South Korea)| |Moelyono (Indonesia) Lost Generation (Malaysia) ||Melati Suryodarmo (Indonesia) | | Mella JaarsmaNindityo Adipurnomo (Indonesia)Mixrice (South Korea) | Moelyono (Indonesia) MR Adytama Pranada (Indonesia) | |Mufti Priyanka aka aka Amenk (Indonesia) Narpati Awangga aka oomleo (Indonesia) Paul Mondok (the Philippines) MR Adytama Pranada (Indonesia) Mufti Priyanka Amenk (Indonesia) | Narpati Awangga aka oomleo (Indonesia) | | | Paul Mondok (the Philippines) Adytama Pranada (Indonesia) Mufti Priyanka aka Amenk (Indonesia) | | | Narpati Awangga aka oomleo (Indonesia) | Mondok (the (the Philippines) MRMR Adytama Pranada (Indonesia) | |Mufti Priyanka aka Amenk (Indonesia)Narpati Awangga aka oomleo (Indonesia)Paul Paul MondokPhilippines) Riyan Riyadi aka TheThe Popo (Indonesia) Rizky Aditya Nugroho aka Bujangan Urban (Indonesia) Ruli Bandhriyo aka Rolly LoveHateLove (Indonesia) Riyan Riyadi The Popo (Indonesia) Rizky Aditya Nugroho aka Bujangan Urban (Indonesia) | | | Ruli Bandhriyo aka LoveHateLove (Indonesia) Riyan Riyadi akaaka The Popo (Indonesia) | |Rizky Aditya Nugroho aka Bujangan Urban (Indonesia) Ruli Bandhriyo aka Rolly LoveHateLove (Indonesia) Riyan Riyadi aka Popo (Indonesia) | |Rizky Aditya Nugroho aka Bujangan Urban (Indonesia) | Ruli Bandhriyo aka RollyRolly LoveHateLove (Indonesia) Saleh Husein (Indonesia) || Sanggar Anak Akar (Indonesia) | |Sebastian DiazDiaz Morales (Argentine) SERRUMDinas Artistik Kota Kota (Indonesia)TRANZIT(Czech Republic) Saleh Husein (Indonesia) || Sanggar Anak Akar (Indonesia)Sebastian Diaz Morales (Argentine) SERRUM & && & Dinas Artistik (Indonesia) | TRANZIT (Czech Republic) Husein (Indonesia) Sanggar Anak Akar (Indonesia) | |Sebastian Diaz Morales (Argentine) SERRUM Dinas Artistik Kota (Indonesia) | |TRANZIT (Czech Republic) Husein (Indonesia) Sanggar Anak Akar (Indonesia) Sebastian Morales (Argentine) | | | | SERRUM Dinas Artistik Kota (Indonesia) | TRANZIT (Czech Republic) Visual Arts Network of of South Africa/VANSA (South Africa)Wok thethe Rock (Indonesia) Tan (China) | Yusuf Ismail (Indonesia) Visual Arts Network of South Africa/VANSA (South Africa) | the Rock (Indonesia) | | | Tan (China) | | | Yusuf Ismail (Indonesia) Visual Arts Network of South Africa/VANSA (South Africa) | WokWok Rock (Indonesia) | Xu Xu Tan (China) Yusuf Ismail (Indonesia) Visual Arts Network South Africa/VANSA (South Africa) | | Wok the Rock (Indonesia) Xu Xu Tan (China)Yusuf Ismail (Indonesia) Venues: Venues: Venues: Venues: Cultural Partners: Cultural Cultural Partners: Partners: Cultural Partners: MediaMedia Partners: Partners: MediaMedia Partners: Partners: Sponsors: Sponsors: Sponsors: Sponsors: traxmagz.com traxmagz.com traxmagz.com traxmagz.com Kinescope November 2013.indd 3 Community Partners: Community Community Partners: Partners: Community Partners: November 2013 l Kinescope l 3 17/11/2013 14:37:00
  4. 4. COVER STORY 10 FILM EPIK SEJARAH INDONESIA DARI MASA KE MASA PROFILE 16 GARIN NUGROHO Daftar isi Garin dan Proses Penciptaan PREVIEW 20 SAGARMATHA 22 KILLER TOON REVIEW 24 23:59 SEBELUM….. 25 HATI KE HATI 26 MANUSIA SETENGAH SALMON 28 FLU OPINI 46 Epic Java 42 Shaggy Dog Documentary 30 MENEMUKAN ‘VALUES’ DALAM FILM INDONESIA 32 THE COST OF CARBON: KITA PUN BISA BERKONTRIBUSI FESTIVAL 34 VOLUNTIR DIBALIK PERHELATAN FESTIVAL FILM 36 FESTIVAL TEATER REMAJA NUSANTARA 2013 37 FESTIVAL FILM DOKUMENTER 2013 YOGYAKARTA 38 BALINALE INTERNATONAL 76 FILM FESTIVAL 2013 40 JAKARTA BIENNALE 2013: SIASAT 42 LOCFEST 2013 ON LOCATION 44 PROYEK TERBARU DIRMAWAN HATTA Sutradara Toilet Blues masuk kompetisi di Busan International Film Festival SEJARAH 48 TURINO DJUNAEDY Tokoh Multitalenta Dalam Sejarah Film Indonesia 50 NOVEMBER 1828 Sebuah Mahakarya Epik Sejarah Indonesia 58 Bergman Ingmar LIPUTAN 52 NONTON BARENG TJOET NJA’ DHIEN KINESCOPE & KOMUNITAS GUDANG FILM Pada tanggal 29 Oktober 2013 lalu, Kinescope bersama dengan komunitas Gudang Film melakukan kegiatan nonton bareng film Tjoet Nja’ Dhien. 54 LIFETIME ACHIEVEMENT AWARD TONIBLANK SHOW KOMUNITAS 66 X-CODE Dari Lokal Menuju Internasional 68 KINE UMT: Berawal Dari Komunitas DESTINATION 70 LOKANANTA TERRACE RESTO Sederhana Nan Elegan MUSIC SENI 72 KOES PLUS Pertunjukkan Tentang Ilmu Dan Hiburan 78 GUINNESS ARTHUR’S DAY 56 PASAR SENI JAKARTA Setiap tahunnya, Arthur’s Guinness, merayakan hari jadinya di seluruh dunia. 4 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 4 17/11/2013 14:37:08
  5. 5. November 2013 l Kinescope l 5 Kinescope November 2013.indd 5 17/11/2013 14:37:09
  6. 6. f i l m , s e n i & e d u k a s i PENASEHAT REDAKSI Farid Gaban Wanda Hamidah Andibachtiar Yusuf Biem T Benjamin B Salam Redaksi ulan November bagi Bangsa Indonesia adalah bulan yang dipenuhi oleh cerita sejarah perjuangan. Proses perjuangan kebangkitan menjadi sebuah bangsa yang berdaulat bagi Indonesia, banyak dialami dalam bulan ini. Bagaimana Bung Tomo memimpin laskar-laskar perjuangan dan tentara rakyat di Surabaya dalam kisah heroik yang diperingati setiap tanggal 10 November. Kemudian juga peristiwa Semanggi 1 pada November 1998, di mana perlawanan PEMIMPIN UMUM Hasreiza mahasiswa terhadap kesewenang-wenangan tentara dan Sidang Istimewa MPR yang akan mengukuhkan BJ Habibie sebagai Presiden perpanjangan tangan rejim Orde Baru menelan korban PEMIMPIN REDAKSI Reiza Patters jiwa mahasiswa dan rakyat. Dan juga banyak peristiwa lain yang menjadi catatan sejarah tentang perjalanan berdirinya sebuah Negara. REDAKTUR PELAKSANA Muhammad Adrai Kebangkitan menuju seubah keadaan, situasi dan kondisi yang lebih baik bagi sebuah struktur sosial kehidupan masyarakat dalam sebuah peradaban, menjadi mutlak untuk diperjuangkan REDAKTUR Doni Agustan sebagai bagian dari kepastian atas perubahan. Dan kebangkitan serta perubahan tersebut akan secara pasti menerpa ke banyak sendir-sendi kehidupan masyarakat. Begitu juga dengan dunia film SEKRETARIS Faisal Fadhly Indonesia. Kesadaran akan kebutuhan kualitas film yang baik dan mumpuni di berbagai sisi, sebagai alat KONTRIBUTOR Shandy Gasella Daniel Rudi Haryanto Ahmad Hasan Yuniardi Kusen Dony Hermansyah DESAIN GRAFIS & TATA LETAK al Fian adha ARTISTIK & EDITOR FOTO Rizaldi Fakhruddin FOTOGRAFER Hery Yohans PENJUALAN & PEMASARAN Ollivia Selagusta PENGEMBANGAN & KOMUNITAS Jusuf Alin Lubis DISTRIBUSI & SIRKULASI Faisal Fadhly SUBSCRIPTIONS Pusat Meditasi Satria Nusantara Jl. RS Fatmawati No. 110A Jakarta selatan Indonesia komunikasi, ekpresi diri dan hiburan, semakin lama semakin terasa sebagai bagian dari proses perbaikan serta kebangkitan peradaban bangsa ini. Terlalu dominan menguasainya film-film dengan kualitas rendah dan hanya mengeksploitasi sensualitas serta dogma-dogma mistis yang nyeleneh selama ini, semakin membuat terpuruknya dunia perfilman Indonesia, yang hanya akan terus menciptakan proses pembodohan dengan informasi dan pesan komunikasi yang menyesatkan. Namun nampaknya, semakin ke sini, kesadaran untuk membuat perubahan, mulai muncul dari berbagai pihak yang merasa memiliki kepentingan terhadap dunia perfilman Indonesia, seperti para pembuat film termasuk produser, kritikus yang semakin hari semakin massif menyuarakan kritiknya atas mutu dan kualitas film. Kemudian juga masyarakat yang semakin lama semakin cerdas dalam memilih jenis tontonan bagi mereka sendiri, ditandai dengan menjamurnya komunitas-komunitas penonton dan penggemar film sebagai inisiatif positif warga, menjadi pertanda bahwa kesadaran akan film sebagai bagian penting dari proses pencerdasan sebuah bangsa semakin tinggi. Untuk itu, tidak ada salahnya jika kita mulai mengawasi dan memperhatikan perkembangan kondisi perfilman kita, yang pada prinsipnya bisa berperan ganda dan memiliki kekuatan besar untuk mempengaruhi pola dan struktur budaya masyarakat, agar benar-benar bisa memberikan nilai tambah bagi proses pencerdasan masyarakat dan mendorong kemajuan budaya serta peradaban kita sebagai sebuah bangsa yang besar. Berjuang terus perfilman Indonesia! Cover Story Film Epik Sejarah Indonesia Dari Masa Ke Masa www.kinescopeindonesia.com info@kinescopeindonesia.com iklan@kinescopeindonesia.com redaksi@kinescopeindonesia.com langganan@kinescopeindonesia.com @KinescopeMagz S eperti apa sebenarnya film epik sejarah Indonesia itu? Genre historical epic, dalam banyak literatur, mungkin punya banyak detil-detil definisi berbeda. Tapi dalam film Indonesia, genre ini jelas punya ciri khas tersendiri. 6 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 6 17/11/2013 14:37:13
  7. 7. November 2013 l Kinescope l 7 Kinescope November 2013.indd 7 17/11/2013 14:37:14
  8. 8. ON PRODUCTIONS Soekarno Di Pulau Ende V iva Westi menyutradarai sebuah film yang mengisahkan perjalanan hidup Soekarno selama empat tahun di Ende, Flores, Nusa Tenggara Timur. Dalam film ini sosok Soekarno akan diperankan oleh Baim Wong dan istrinya Inggit Garnasih diperankan oleh aktris cantik penggemar Soekarno yang telah memiliki pengalaman yang cukup banyak. “Masih kita rahasiakan, tunggu saja kalau sudah jadi nanti,” ujar Viva Westi yang sengaja merahasiakan pemeran Inggit. Proses pengambilan gambar seluruhnya dilakukan di Ende. Seluruh pemain dan kru ke Ende dan akan bekerja di tempat itu selama satu bulan, mulai 28 September 2013. Menurut Viva Westi, hal tersulit adalah menampilkan kondisi Ende pada 1934. “Ende sudah jauh berubah. Kita harus menghidupkan kembali Ende di masa pembuangan Soekarno,” ujar Viva Westi. Berbeda dengan Soekarno garapan Hanung Bramantyo yang diproduksi oleh MVP Pictures, film Soekarno arahan Viva Westi dan diproduksi oleh PT Cahaya Kristal Media Utama ini dibiayai oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Mari Lari F ilm Mari Lari ini mengambil latar cerita pada perhelatan Bromo Marathon. Beberapa bintang senior, seperti Ira Wibowo dan Donny Damara, ikut bermain dalam film yang juga dibintangi oleh bintang muda, seperti Olivia Jansen, Dimas Aditya, dan Ibnu Jamil. Nation Picture. Film Mari Lari akan dirilis sekitar bulan Maret atau April 2014. Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck  S Let’s Play, Ghost udah lama terdengar kabar tentang diproduksinya filmTenggelamnya Kapal Van Der Wijck oleh Soraya Intercine Films. Film yang rencana akan digarap secara epik ini memang diadaptasi dari novel legendaris terbitan tahun 1939 karangan sastrawan Buya Hamka. Diproduseri dan disutradarai oleh Sunil Soraya, diperkuat oleh aktor-aktris papan atas Indonesia, seperti Reza Rahadian, Herjunot Ali dan Pevita Pearce. Pokok cerita film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck juga berkutat soal hubungan cinta segitiga antara Zainuddin, Hayati dan Aziz sambil diimbuhi problem perbedaan latar belakang sosial dan adat-istiadat masyarakat Minangkabau pada era 1930-an. Pada akhir Mei lalu, syuting film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck sudah dimulai. L ima sahabat remaja: Natasha si pemberani, Diana si pesolek, Davina si lugu, Kathy si penyair gagal, dan Rhonda si waria sableng berlibur ke sebuah vila terpencil di Puncak berdasarkan iklan internet. Mereka tidak tahu, bahwa di tempat itu sebelumnya pernah terjadi serentetan kematian misterius. Sejak awal kedatangan, mereka disambut dengan sikap memusuhi dari para pembantu. Kathy berhasil mengetahui cerita legenda dari seorang pembantu yang diam-diam naksir padanya. “Sesuatu yang jahat“ akan muncul bila ada yang menyebutkan kalimat, “Let’s Play!“ sebanyak lima kali. Tidak percaya pada mitos ini, saat bermain Truth or Dare, para remaja menantang Rhonda untuk menyebut kalimat itu. Sang hantu terusik dan ia mulai mengajak main seluruh penghuni yang datang, satu demi satu. Dan ia tidak ingin selesai bermain sampai semuanya menemui ajal. 8 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 8 17/11/2013 14:37:14
  9. 9. Film Schedule Oktober 2013 Film Indonesia November NOAH ‘Awal Semula’ NOAH Film adalah sebuah film musik dalam bentuk dan warna yang berbeda. Mengangkat cerita sebuah band yang memiliki cerita perjalanan dan inspiratif. Film garapan Putrama Tuta ini diperankan oleh personil band Noah yaitu Nazril Irham, Mohammad Kautsar Hikmat, Ilsyah Ryan Reza, Loekman Hakim dan David Kurnia Albert yang akana tayang 14 November 2013. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. OAH ‘Awal Semula’ N Tayang 14 November 2013 Make Money Tayang 14 November 2013 Sokola Rimba Tayang 21 November 2013 Eyang Kubur Tayang 28 November 2013 Sagarmatha Tayang 28 November 2013 99 Cahaya di Langit Eropa Tayang 5 Desember 2013 Soekarno Tayang 11 Desember 2013 Sokola Rimba Film Sokola Rimba, diangkat dari Buku Sokola Rimba serta pengalaman Butet Manurung di Hutan Bukit Duabelas, Jambi, Sumatera. Dibintangi oleh Prisia Nasution sebagai Butet Manurung. Film produksi Miles Films ini akan tayang 21 November 2013. Make Money Sebuah film komedi karya bamboomfilms akan tayang 14 November 2013. Film ini diperankan oleh Pandji Pragowaksono, Verdi Soelaiman, Ray Sahetapy, Tara Basro, Ence Bagus dan lain-lain. Sagarmatha Eyang Kubur Film dengan genre Horor Comedy ini digarap oleh Findo Hw. Diperankan oleh Ray Sahetapy, Yadi Sembako, Baby Margaretha dan lain-lain ini akan tayang 28 November 2013. Dibintangi sama Nadine Chandrawinata dan Ranggani Puspandya. Film yang mengambil lokasi di India dan Nepal ini bercerita tentang perjalanan dua sahabat semasa kuliah, Shila dan Kirana menjelajahi Himalaya. Mereka mempunyai tujuan yang berbeda namun harus semua itu harus disatukan demi tekad menaklukkan Himalaya. Film yang diproduksi selama 3 bulan di awal 2010 dengan Sutradara Emil Heradi akhirnya akan tayang pada 28 November 2013. November 2013 l Kinescope l 9 Kinescope November 2013.indd 9 17/11/2013 14:37:15
  10. 10. COVER STORY Film Epik Sejarah Indonesia Dari Masa Ke Masa Seperti apa sebenarnya film epik sejarah Indonesia itu? Genre historical epic, dalam banyak literatur, mungkin punya banyak detil-detil definisi berbeda. Tapi dalam film Indonesia, genre ini jelas punya ciri khas tersendiri. DANIEL IRAWAN 10 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 10 17/11/2013 14:37:16
  11. 11. P ersepsinya bisa jadi akan sangat bias ke tema-tema legenda yang juga menggunakan elemen-elemen sejarah sebagai latar belakangnya. Sebagian lagi mungkin menganggapnya sama dengan film kolosal karena rata-rata bangunan set-nya membutuhkan bujet lebih untuk lokasi hingga kostum yang otentik, belum lagi penggunaan extras yang cukup banyak. Semuanya tak salah memang, karena kebanyakan genre ini berada dibalik ambisi besar pembuatnya, dan dalam pemaparan kisah-kisah kepahlawanan ini, tak semuanya juga harus berupa biopik dengan karakter tokoh-tokoh nyata. Lebih dari latar sejarah kerajaan-kerajaan kuno, genre epik dalam film Indonesia agaknya lebih lekat pada tema-tema perjuangan kemerdekaan. Pasalnya, filmfilm dengan nafas legenda itu lebih sering dibalut bersama genre fantasi yang lebih bertujuan komersil, sementara film-film epik dengan latar perjuangan kemerdekaan, lepas dari wujudnya sebagai propaganda yang dijadikan kendaraan politik atau tidak, terutama dalam era pemerintahan orde baru, lebih mementingkan pendekatan sinematis yang seimbang antara estetika dengan sekedar komoditas jualan, dimana grand scale production, human drama dan sisi historisnya berjalan sama kuat. Seperti apa perkembangannya dari masa ke masa, mari lihat lebih dekat. 1950 – 1960 Meski dalam catatan sejarahnya film Indonesia sudah diproduksi sejak tahun 1926 dengan film ‘Loetoeng Kasaroeng’ produksi Java Film Co., film-film yang diproduksi setelahnya memang hampir tak meninggalkan jejak untuk bisa dilihat lagi sekarang. Hingga tahun 1950, film ‘The Long March (Darah dan Doa)’ yang diproduksi Perfini dengan sutradara Bapak Perfilman Indonesia, Usmar Ismail, yang dianggap sebagai titik terpenting dalam sejarah perfilman kita lewat keputusan konferensi kerja Dewan Film Indonesia dengan organisasi perfilman lewat sepuluh tahun sesudahnya. Konferensi ini menetapkan ‘Darah dan Doa’ sebagai pembuatan film nasional pertama yang kemudian diperingati sebagai Hari Film Nasional berdasar hari syuting pertamanya di tanggal 30 Maret 1950. Sebagai film epik sejarah yang mengisahkan long march prajurit RI dari Yogyakarta ke Jawa Barat, genre ini tak lantas berkembang jadi trend pada masa itu. Baru setahun setelahnya, Usmar Ismail kembali membuat “Enam Djam Di Djogdja’ (1951), masih dari Perfini, yang mengangkat peristiwa Serangan Umum 1 Maret 1949 di Yogyakarta. Narasinya tetap fiktif, namun mengacu pada fakta nyata peristiwa itu. Setelahnya, ada ‘Rodrigo de Villa’ (1952) produksi Persari yang merupakan joint venture Indonesia dengan Filipina namun mengetengahkan sejarah luar dibalik penyerangan Turki ke Spanyol. Tak banyak lagi genre ini diproduksi walau sebagian filmfilm bergenre drama masih menggunakan latar revolusi dalam plotnya seperti ‘Krisis’ dan ‘Lewat Djam Malam’-nya Usmar Ismail, hingga di tahun 1957, muncul ‘Turang’ yang merupakan produksi Rentjong Film Corp, Medan dengan sutradara Bachtiar Siagian. Memenangkan film terbaik FFI 1960 serta Piala Citra untuk sutradara, artistik dan pemeran pembantu pria terbaik, ‘Turang’ mengisahkan perjuangan gerilya melawan penjajah di Tanah Karo. Era ini kemudian ditutup oleh lagi sebuah film dari Usmar Ismail, ‘Pedjuang’ yang juga berlatar perjuangan melawan agresi militer Belanda namun sebenarnya lebih kental terasa sebagai film drama perang ketimbang nuansa epik sejarahnya. 1960 -1970 Genre epik sejarah di era ini dibuka dengan ‘Pagar Kawat Berduri’ (1961) arahan Asrul Sani yang banyak dianggap sebagai film epik namun sebenarnya lebih berupa POW drama. Sayangnya, film ini terbentur pada agenda politik dari partai tertentu hingga peredarannya dicekal. ‘Teror di Sumatera Selatan’ arahan Bambang Hermanto yang diangkat dari kisah nyata pembantaian 40.000 nyawa oleh Westerling sayangnya juga gagal November 2013 l Kinescope l 11 Kinescope November 2013.indd 11 17/11/2013 14:37:19
  12. 12. COVER STORY menghadirkan gaung besar untuk membuatnya tetap diingat sebagai salah satu film klasik kita. 1970 – 1980 Trend film silat - legenda dan adaptasi komik yang dipicu oleh ‘Si Buta Dari Gua Hantu’ dan ‘Si Pitung’ di tahun yang sama sangat mewarnai film Indonesia di awal tahun ’70an bersama drama genre action modern dari pengaruh film-film luar. Berturut-turut setelah itu ada ‘Tuan Tanah Kedawung’ yang juga diangkat dari komik karya Ganes T.H., ‘Api di Bukit Menoreh’, ‘Tjisadane’ dan sekuel-sekuel Si Buta serta Si Pitung. Namun hanya dengan skala produksinya yang cukup besar, walaupun sebagian berlatar sejarah, agaknya belum layak untuk digolongkan ke genre epik. Baru ‘Perawan di Sektor Selatan’ (1971, Alam Surawidjaja)-lah yang kembali memulainya. Walau lebih kuat dalam nafas drama dari plot fiktifnya, penggarapan keseluruhannya terasa lebih pantas masuk ke genre ini, diikuti ‘Mereka Kembali’ (1972) yang disutradarai Nawi Ismail. Kembali mengangkat latar Long March Divisi Siliwangi seperti ‘Darah dan Doa’, namun dengan plot yang berbeda, wujudnya sebagai sebuah epik sejarah sangat kuat. Genre ini kembali berlanjut pada sebuah biopik pahlawan yang bisa dianggap pertama kali muncul dalam film Indonesia. ‘Pahlawan Goa Selarong’ (1972, Lilik Sudjio) mengangkat biopik Pangeran Diponegoro dan perlawanannya terhadap Belanda. ‘Pelangi di Langit Singosari’ di tahun yang sama mengangkat legenda Ken Dedes dan Tunggul Ametung di kerajaan Singosari, namun fokus ceritanya lebih diarahkan ke tokoh fiktif yang diperankan oleh Pong Hardjatmo dalam penampilan debutnya sebagai aktor utama. ‘Romusha’ (1972, S.A. Karim) yang konon menggambarkan kekejaman Jepang di era pendudukannya sebenarnya sudah lolos sensor namun dilarang beredar oleh Departemen Penerangan dengan alasan bisa mengganggu hubungan bilateral Indonesia – Jepang. Di tahun yang sama, muncul juga ‘Sisa-Sisa Laskar Pajang’ (CM Nas) yang lebih menyolok dari penggarapan kolosalnya. Dengan penggunaan seribuan pemeran figuran serta lebih dari 200 kuda, adaptasi novel ini mengetengahkan latar perang kerajaan Pajang melawan Mataram. Sempat tertinggal lagi dengan merebaknya trend komedi yang dibawa Benyamin S., ‘Max Havelaar (Saijah dan Adinda)’ (1975, Fons Rademaker, Mochtar Soemodimedjo) yang merupakan joint venture production Belanda – Indonesia) dan sebenarnya lebih memfokuskan idealisme protes terhadap sistem kolonial karakter utamanya ketimbang roman berlatar belakang sejarah kemudian juga tertahan lebih dari sepuluh tahun di Badan Sensor Film. Di tahun 1976, ada ‘One Way Ticket (Semoga Kau Kembali)’ arahan Motinggo Boesje yang meskipun lebih berupa drama namun menampilkan latar patriotisme Yos Sudarso untuk membebaskan Irian Barat dibalik promosinya terhadap korps Angkatan Laut RI. Produksi film yang makin berkembang di pertengahan era ’70-an dengan tingginya animo penonton film Indonesia kemudian membuat film-film dengan tujuan komersil lebih banyak diproduksi setelahnya hingga di tahun 1977 muncul ‘Para Perintis Kemerdekaan’ arahan sutradara Asrul Sani. Ketimbang berfokus pada kisah roman dalam source novel-nya, ‘Di Bawah Lindungan Ka’bah’ karya HAMKA, Asrul Sani lebih menyorot atmosfer perjuangan bersama nilai-nilai relijius hingga poin-poin penting dalam emansipasi perjuangan wanita. Begitupun, keseluruhannya justru jadi sangat baik sebagai sebuah adaptasi yang menangkap gagasan-gagasan besar yang ada dalam novelnya, jauh dari adaptasi tahun 2000-an barusan. Di tahun berikutnya, 1978, hadir pula ‘November 1828’ karya Teguh Karya yang merupakan salah satu epik sejarah terbaik yang pernah diproduksi. Dibalik gambaran tradisi masyarakat Jawa yang sangat kuat bersama latar Perang Diponegoro yang tak pernah mendistraksi plot utamanya yang diilhami drama ‘Montserrat’, penggarapan sinematisnya sangat luarbiasa hingga memenangkan 6 Piala Citra untuk film, sutradara, fotografi, musik, artistik dan pemeran pembantu pria terbaik. Ada juga ‘Singa Lodaya’ karya sutradara Yudhi DH dan Soeparmin, epik tentang pasukan brigade mobil berlatar perjuangan kemerdekaan dan penumpasan PKI Madiun, ‘Tengkorak Hitam’ (Wishnu Mouradhy) yang lebih kental sebagai film silat, sebelum lagi sebuah biopik yang sangat diingat hadir di tahun 1979. ‘Janur Kuning’ (Alam Surawidjaja) kembali mengangkat peristiwa Serangan Umum 1 Maret Yogyakarta dengan fokus karakter ke Soeharto dan Soedirman yang masing-masing diperankan oleh Kaharuddin Syah dan Deddy Soetomo. Sama seperti ‘November 1828’, ‘Janur Kuning’ juga dianggap sebagai film berbujet termahal di zamannya. 1980 – 1990 Maraknya genre drama, musikal dangdut serta komedi yang mulai mengangkat nama Warkop di awalawal tahun ’80-an masih menyisakan sejumlah film epik sejarah yang ratarata tergolong bagus. Hadirnya PPFN yang sering dianggap sebagai propaganda pemerintahan Orde Baru sebenarnya malah membuat penggarapan sejumlah film epik sejarah di era ini tak main-main. Dan semakin banyak pula film perang komersil yang muncul dengan latar belakang sejarah, sebagian dengan kualitas sangat baik. Jadi bisa dibilang, genre epik sejarah justru mencapai puncaknya sebagai komoditas film di era ini, khususnya di awal ’80-an. ‘Jaka Sembung’ (1981, Sisworo Gautama Putra) ada di kombinasi epik dengan silat fantasi. Mengangkat nama Barry Prima ke genre action, meski lebih berupa adaptasi komik silat fiktif namun latar penjajahan Belanda-nya digarap dengan nafas epik yang kental. ‘Kereta Api Terakhir’ produksi PPFN (Mochtar Soemodimedjo) di 12 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 12 17/11/2013 14:37:19
  13. 13. tahun yang sama juga merupakan sebuah epik sejarah yang sangat baik. Dilatarbelakangi peristiwa gagalnya perjanjian Linggarjati, adegan-adegan perangnya yang seru digarap secara kolosal melibatkan banyak figuran serta detil-detil rapi. Karya monumental Arifin C. Noer, ‘Serangan Fajar’, juga produksi PPFN, masih sangat diingat sampai sekarang. Filmnya boleh saja menyempalkan propaganda pemerintahan Soeharto (dalam film ini diperankan Antonius Yacobus), tapi plot yang dibangun dari kacamata bocah kecil Temon (Dani Marsuni, mendapat penghargaan khusus FFI 1982 untuk pemeran anak-anak) membuat penelusuran latar sejarah dari Yogyakarta ke Salatiga, Semarang jadi luarbiasa memikat dibalik penggarapan kolosalnya. Jauh sebelum ‘Empire Of The Sun’, kita sudah punya sebuah epik sejarah dengan pendekatan serupa. ‘Serangan Fajar’ memenangkan 6 Piala Citra di FFI 1982 untuk film, sutradara, cerita, artistik, musik, dan pemeran pembantu wanita. Berlanjut ke ‘Djakarta 1966’, masih dari PPFN, yang sayangnya kurang menarik perhatian masyarakat. Mengangkat proses sejarah lahirnya Surat Perintah 11 Maret (Supersemar) dengan karakter Soekarno dan Soeharto yang diperankan Umar Kayam dan Amoroso Katamsi, unofficial prequel-nya, ‘Pengkhianatan G30S PKI’ di tahun yang sama, tetap dengan cast Soekarno dan Soeharto yang sama dan penyutradaraan Arifin C. Noer, menjadi sebuah epik sejarah yang sangat fenomenal, satu pencapaian terbaik dalam sinema kita, meskipun lagi-lagi ditunggangi propaganda. Lagi, di tahun yang sama ada dua biopik pahlawan nasional. Yang pertama, ‘R.A. Kartini’ karya Sjuman Djaja. Di tangan Sjuman, Jenny Rachman yang memerankan Kartini serta barisan aktor pendukung terkenal, pendekatan romantik dalam biopik ini muncul dengan solid bersama detil-detil penggarapan cukup luarbiasa. Dalam FFI 1983, ‘R.A. Kartini’ meraih Piala Citra untuk fotografi, musik dan pemeran pembantu wanita terbaik. Biopik kedua adalah ‘Tapak-Tapak Kaki Wolter Mongonsidi’ (Franky Rorimpandey) yang dibintangi Roy Marten. Bersama tiga film produksi PPFN dan dua biopik tadi, tahun 1982 juga mencatat dua film epik sejarah dengan pendekatan lebih komersil, tapi bukan berarti jelek dari segi kualitas. ‘Lebak Membara’ arahan Imam Tantowi yang berlatar penjajahan Jepang di beberapa kategori termasuk skripnya mendapat nominasi FFI, namun ‘Pasukan Berani Mati’ dari sutradara yang sama seakan mengulang banyak elemen dari ‘Pedjuang’-nya Usmar Ismail ke dalam sebuah tontonan epik berdaya jual sangat tinggi dibalik judul yang benar-benar catchy itu. Sekilas film ini terlihat sangat komikal, tapi bukan saja eksplorasi kultural dari masing-masing karakter dalam ensemble cast juaranya tampil dengan detil cukup dalam, adegan perangnya juga tertata sangat baik. ‘Pasukan Berani Mati’ merupakan film terlaris di tahunnya. Masih ada pula ‘Pak Sakerah’ (BZ Kadaryono) yang diangkat dari ludruk terkenal masa itu, ‘Si Jagur’ (Fritz G. Schadt) yang membangun fantasi kisah bajak laut dibalik penjajahan Belanda, ‘Tongkat Sakti’ (Buce Malawau), juga berlatar penjajahan Belanda serta tiga legenda dengan latar sejarah yang cukup kental. ‘Roro Mendut’ (Ami Priyono), dan dua versi dari Sangkuriang yang bersaing ketat ; satunya karya Sisworo Gautama Putra yang dibintangi Suzanna – Clift Sangra dan satunya lagi dari Pitrajaya Burnama, dibintangi Marissa Haque dan Alan Nuari. Trend legenda berlatar sejarah ini masih berlanjut ke tahun 1983 dibuka dengan ‘Banteng Mataram’, ‘Arya Penangsang’ dan ‘Jaka Tingkir’ (ketiganya oleh sutradara Bay Isbahi), ‘Damarwulan dan Minakjinggo’ (Lilik Sudjio) yang berlatar Majapahit, ‘Jaka Geledek’ (Fritz G. Schadt) ; adaptasi komik Djair yang berlatar Perang Diponegoro, ‘Jayaprana’ (BZ Kadaryono), ‘Ken Arok – Ken Dedes’ (Djun Saptohadi), ‘Lara Jonggrang’ (Jimmy Atmadja), versi baru ‘Lutung Kasarung’ (Pitrajaya Burnama), ‘Pandawa Lima’ (Lukman Hakim Nain), satu yang dibalut dengan komedi, ‘Musang Berjanggut’ (Pitrajaya Burnama) dengan all star cast-nya, serta yang berbau relijius dan belakangan melahirkan trend berbeda, ‘Sunan Kalijaga’ (Sofyan Sharna). Bersama trend epik legenda ini, juga ada tiga film berlatar ‘jugun ianfu’ (military comfort women) ; ‘Budak Nafsu’ (Sjuman Djaja), ‘Kadarwati’ (Sophan Sophiaan) dan yang lebih berbau komersil, ‘Kamp Tawanan Wanita’ (Jopi Burnama). Terakhir adalah kisah cinta berlatar sejarah tanam paksa, ‘Johanna’ (Wim Umboh). Arusnya kemudian berhenti di tahun 1984 dan kembali secara perlahan di tahun 1985 dengan ‘Film dan Peristiwa’ (Usman Effendy) dari PPFN. Mengangkat sejarah Berita Film Indonesia (BFI) yang jadi cikal bakal PPFN dan menggelar sejarah panjang Indonesia dari Proklamasi Kemerdekaan ke Agresi Militer Belanda, ‘Film dan Peristiwa’ yang juga dikenal dengan judul ‘Detik-Detik Proklamasi’ sayangnya tak didistribusikan secara meluas di bioskop-bioskop seluruh Indonesia. Mungkin karena hampir tak memiliki nama yang dikenal dalam deretan cast-nya. Inem Film yang kebanyakan produksinya makin melenceng dari segi kualitas juga masih memproduksi kisah-kisah legenda berlatar sejarah namun sayangnya tak cukup layak untuk dimasukkan ke genre epik, salah satunya karena skala produksi yang asal jadi saja. ‘Komando Samber Nyawa’ dari sutradara Eddy G. Baker pun gagal mengulang kualitas ‘Pasukan Berani Mati’ dan berhenti lebih sekedar sebuah film perang ketimbang epik sejarah. Hanya trend legenda reliji tentang kisah para Sunan yang berkembang di tahun ini, itupun tak semuanya punya kualitas sama. ‘Sembilan Wali’ (Djun Saptohadi) dan sekuel Sunan Kalijaga, ‘Sunan Kalijaga dan Syech Siti Jenar’ (Sofyan Sharna) masih cukup baik, namun ‘Sunan Gunung Jati’ (Alim Bachtiar) sayangnya tak begitu. Di tahun 1986, untungnya ada dua epik sejarah yang sangat monumental. ‘Naga Bonar’ (MT Risyaf) yang jadi begitu menarik dengan balutan komedi dari skrip Asrul Sani, dan ‘Tjoet Nja’ Dhien’ (Eros Djarot) yang bukan saja jadi salah satu epik sejarah terbaik yang pernah diproduksi, tapi juga memenangkan 8 Piala Citra FFI 1988 (film, sutradara, skenario, pemeran utama wanita, November 2013 l Kinescope l 13 Kinescope November 2013.indd 13 17/11/2013 14:37:20
  14. 14. COVER STORY cerita, musik, fotografi dan artistik) sekaligus menjadi film terlaris di tahunnya. Sebuah pencapaian gemilang yang jarang-jarang terjadi dalam sejarah film kita. PPFN masih memproduksi ‘Operasi Trisula (Penumpasan Sisa-Sisa PKI Blitar)’ (BZ Kadaryono) yang sayangnya berkualitas jauh sekali dibawah ‘Pengkhianatan G30S PKI’. Sementara 1987 hanya punya satu film yang mendekati, yang sayangnya terkesan aji mumpung merombak legenda klasik luar ‘Samson dan Delilah’ ke fantasi berlatar sejarah dengan Suzanna sebagai jualan utamanya. Skala produksinya cukup lumayan, tapi tak cukup baik untuk disebut sebuah epik sejarah. ‘Gema Kampus 66’ (Nico Pelamonia) di tahun 1988 cukup berusaha menghidupkan kembali peristiwa bersejarah demonstrasi tahun 1966 di Bandung, namun secara keseluruhan lebih berupa melodrama cinta. Dengan pendekatan yang tak jauh berbeda, ‘Irisan-Irisan Hati’ (Djun Saptohadi) yang menampilkan aktor-aktor Malaysia dan mengangkat sejarah konfrontasi Indonesia – Malaysia jauh lebih baik walaupun belum mencapai kualitas sebagai sebuah epik. Ada juga ‘Noesa Penida’ (Galeb Husein) yang lebih layak dibalik romantisasinya. Balutan sejarah dalam legenda ‘Prabu Siliwangi’ (Sofyan Sharna) dan ‘Pendekar Ksatria’ (Jopi Burnama) sayangnya tak jauh beda dari produksi-produksi Inem Film belakangan, namun franchise ‘Saur Sepuh’ yang diangkat dari sandiwara radio fenomenal cukup layak dianggap sebagai epik sejarah. Meski tema fantasinya juga kuat, skala produksinya yang cukup kolosal tak digarap secara sembarangan, paling tidak untuk ukuran film Indonesia di zaman itu. Lima sekuelnya hingga tahun 1992 tetap bisa mempertahankan kualitas dengan beberapa diantaranya tetap menjadi film terlaris dan juga meraih Piala Citra dalam kategori teknis. Pengikutnya banyak, dari ‘Tutur Tinular’, ‘Babad Tanah Leluhur’ hingga ‘Misteri Dari Gunung Merapi’ tapi tak ada yang bisa menyaingi kualitasnya secara keseluruhan. 1990 – 2000 Era 1990 – 2000 yang hampir separuhnya ditandai dengan mati surinya film Indonesia hanya menyisakan beberapa film epik sejarah yang masih bisa dianggap baik. Di tahun 1990 ada ‘Soerabaia 45’ (Imam Tantowi) yang mengangkat peristiwa 10 November Surabaya. Imam Tantowi meraih Piala Citra FFI 1991 sebagai Sutradara Terbaik, di 1991 ada ‘Langit Kembali Biru’ (Dimas Haring) yang mengangkat konflik integrasi Timor Timur dengan pendekatan romantis, kemudian ‘Oeroeg’ (Hans Hylkema), sebuah produksi joint venture dengan Belanda, Belgia dan Jerman di tahun 1992. Setelah bergelut dengan banyak filmfilm asal jadi, sebagian besar nyaris seperti pornografi dari 1993 setelahnya, baru di tahun 1997 sutradara Chaerul Umam mencoba melawan arus dengan karya ambisiusnya, ‘Fatahillah’ yang digarap secara kolosal dengan biaya 3M. Sayangnya, ‘Fatahillah’ yang hanya beredar secara terbatas gagal menjadi lokomotif kebangkitan film nasional seperti yang dicanangkan para pembuatnya dari Pemda DKI dan GPBSI. 2000 – Sekarang Setelah melewati masa mati suri perfilman Indonesia dan kebangkitannya secara perlahan, baru di tahun 2001 ‘Ca Bau Kan’ karya Nia Dinata kembali mencoba pendekatan ini dengan kisah cinta klasiknya. Belum sepenuhnya bisa disebut epik sejarah, tapi skala produksi untuk menghadirkan set-nya bisa dibilang cukup baik. Masalah bujet mungkin selanjutnya membuat para produser menjauhi genre ini di saat film kita mulai bangkit, walaupun ada ‘Singa Karawang Bekasi’ (Nurul M. Berry) di tahun 2003 yang beredar terbatas 14 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 14 17/11/2013 14:37:20
  15. 15. hanya di Jakarta – Bekasi dan Jawa Barat, itupun dengan kualitas seadanya. Biopik ‘Gie’ (Riri Riza) di tahun 2004 adalah salah satu yang berhasil sebagai epik sejarah dengan penggarapan sangat layak, dan jauh setelah itu, baru di tahun 2009 ada ‘Merah Putih’ (Yadi Sugandi) yang menjadi awal dari trilogi-nya, diikuti biopik K.H. Ahmad Dahlan karya Hanung Bramantyo, ‘Sang Pencerah’ (2010). Terakhir, kita punya ‘Sang Kiai’ dari Rako Prijanto, tentang biopik K.H. Hasyim Asyari, salah satu pendiri Nadhatul Ulama, dan yang sebentar lagi bakal tayang, ‘Soekarno’ versi Hanung Bramantyo yang sangat ditunggu atas kontroversinya. Secara kualitas, meskipun secara sinematis teknik yang ada sekarang sudah jauh lebih memadai, mungkin belum ada yang benarbenar bisa menyaingi film-film epik sejarah di era kejayaannya dulu. Selalu ada yang sisi yang kurang di dalamnya, terutama dari segi detil dalam keseluruhan produksinya. ‘Soekarno’ mungkin meletakkan sebuah harapan besar bagi genre ini, tapi lagi, tak ada yang pasti hingga filmnya tayang Desember nanti. November 2013 l Kinescope l 15 Kinescope November 2013.indd 15 17/11/2013 14:37:23
  16. 16. PROFILE DANIEL RUDI HARYANTO Garin dan Proses Penciptaan “Tertawa adalah planet terbesar yang paling indah di bumi ini” -Garin Nugroho- Ubud Writers and Readers Festival 2013 16 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 16 17/11/2013 14:37:24
  17. 17. penciptaan Garin Nugroho adalah tiga hal yang ia sebutkan di atas. Tema-tema pluralisme yang terkandung dalam budaya pop, heritage dan budaya alternatif telah menjadi estetika dan statement seorang Garin Nugroho. Entah di mana dapat menghubungkan antara pembahasan konteks budaya heritage, budaya popular dan budaya alternatif ke dalam ranah pasar film di Indonesia. Barangkali ini sekaligus dapat menjadi jawaban dari perbincangan mengenai kenapa film Garin jarang sukses pemasarannya di pasar bioskop Indonesia. Membaca film Garin adalah membaca strategi dalam menyampaikan bahasa film. Mungkin saja segmen penonton di Indonesia yang memiliki perbedaan dengan mereka yang merupakan masyarakat festival film. STRATEGI KEBUDAYAAN S eorang politikus bertanya kepada tokoh utama yang merupakan representasi dari penokohan si miskin, “mengapa kamu tertawa?” Dan tokoh itu menjawab, “karena saya tidak punya apa-apa, yang saya punya hanya tertawa.” Adegan tersebut adalah cuplikan dari sebuah film Indonesia yang terkenal yang tidak disebutkan judulnya. Demikian malam itu 12 Oktober 2013, Garin Nugroho Riyanto menyampaikan di akhir presentasinya yang berjudul “Bermainlah, Berupacaralah”. Dalam berkarya, Garin terinspirasi dari budaya bercocok tanam di Nusantara. Di dalam budaya menanam terdapat siklus menanam, mengolah dan memanen. Dari tradisi inilah Garin dapat menghidupi dan dihidupi oleh karya-karyanya yang tidak hanya melulu film, melainkan berupa catatan, Dongeng, Iklan Layanan Masyarakat, membuat pertunjukan panggung dan karya seni rupa. Satu di antara iklan layanan karyanya yang fenomenal adalah iklan layanan masyarakat pemilu 1999 dengan kalimat “Inga! Inga!” dan Pak Bendot yang tergoncang di dalam bajaj. Iklan tesebut seperti mengingatkan kembali manusia Indonesia pada demokrasi yang telah terkurung selama lebih dari 32 tahun kekuasaan Orde Baru. Menanam adalah menjaga ekosistem. Di dalam ekosistem setiap komponen memiliki arti. Karya Garin banyak diisi oleh potensi di luar film. Demikianlah ia menghargai ekosistem potensi manusia Indonesia. Garin menyampaikan kepada penonton bahwa filmnya memiliki tiga komponen utama; Budaya Heritage, Budaya Populer dan Budaya Alternatif. Garin mengajak potensi seniman, intelektual, budayawan untuk menggarap filmnya. Lelaki kelahiran Jogjakarta 6 Juni 1961 sangat dipengaruhi oleh perjalanan masa kecilnya yang tumbuh di lingkungan majemuk. Ayahnya pegawai kantor pos yang gemar menulis dan mengelola sebuah percetakan. Tak heran jika di dalam beberapa filmnya, Garin selalu menggunakan elemen surat dan kotak pos surat. Sutradara yang gemar melakukan perjalanan ini pernah mengenyam pendidikan dasar di sekolah Islam dan Kristen. Dalam beberapa filmnya seperti “Rindu Kami Padamu” 2004, “Mata Tertutup” 2013, “Aku Ingin Menciummu Sekali Saja” 2003, terdapat muatan cerita dua agama samawi tersebut. Karya-karya Garin Nugroho menempati sejarah tersendiri dalam sejarah sinema Indonesia. Sinema Indonesia mengalami beberapa mazab. Generasi yang lahir dari era revolusi diwakili oleh Usmar Ismail, kemudian Sjumandjaja, Teguh Karya, Arifin C Noor, Nyak Abbas Acub, Wim Umboh yang lahir dari mazab sanggar pasca gegar konflik politik 1965. Generasi sanggar mewarnai perfilman Indonesia hingga era Eros Djarot dan Slamet Rahardjo. Garin Nugroho adalah generasi yang dapat dikatakan lahir dari lingkungan akademisi film. Pendidikan film ia asup dari Lembaga Pendidikan Kesenian Jakarta (LPKJ) fakultas sinematografi pada tahun 1981. Karyanya berjudul “Gerbong 1, 2, 3” dengan pemain utama Arya Kusuma Dewa adalah tugas karya akhir yang mengantarkannya lulus dari LPKJ. Ia merupakan bagian generasi yang membuka jalan buntu distribusi di era kebangkrutan bioskop-bioskop lokal. Garin membuat film bertandang ke berbagai festival film international. Karir di festival film internasional dimulai Garin sejak film pendek. Generasinya mewakili generasi yang terus menghadapi transisi teknologi film. Dari era pita seluloid ke video, dari era analog ke digital. Hal ini menjadi bagian perjalanan penciptaan tersendiri bagi Garin. Film “Puisi Tak Terkuburkan” 2000, termasuk film yang digarap dengan teknologi digital pertama di Indonesia. Saat itu para pembuat film bioskop masih menggunakan pita seluloid dalam memproduksi film. Yang menarik dibahas dalam ruang Suka atau tidak, sejarah mencatatkan nama Garin dan sinema Indonesia dalam kancah internasional. Film-filmnya menjadi pembahasan di berbagai festival dan mencuri perhatian para pemerhati film. Dalam sebuah perbincangan dengan penulis, Mas Garin, demikian ia akrab dipanggil, menyampaikan demikian, “kita membutuhkan strategi kebudayaan ketika dalam percaturan global. Film menjadi bagian dari salah satu media strategi kebudayaan itu. Maka film-film saya membahasakan keIndonesiaan, tidak hanya sekedar tontonan untuk hiburan.” Sejak 1984 hingga 2013 ia telah mencipta kurang lebih 20 judul film. Dengan sambutan dari berbagai festival internasional, sepertinya Garin membuat film untuk pasar Festival. Estetika dan bahasa filmnya hanya dapat dipahami oleh orang luar, bukan penonton Indonesia yang datang ke gedung bioskop untuk mencari hiburan semata. Barangkali ini adalah dua jalan berbeda, antara film untuk festival dan film untuk bioskop Indonesia. “Seluruh hidup itu menangkap gejala dalam kehidupan. Ilmu pengetahuan yang mengetahui gravitasi bumi itu berangkat dari menangkap gejala buah jatuh, maka terciptalah ilmu pengetahuan tentang gravitasi bumi. Maka kehidupan adalah kaki dari buku kita yang paling panjang.” Demikianlah Garin mengakhiri presentasinya dalam acara Pechakucha Night di Betelnut Ubud sebagai bagian rangkaian acara Ubud Writers and Readers Festival 2013. Dari apa yang disampaikannya tersebut dapat terlihat bagaimana ide dan gagasan-gagasan Garin melintasi ruang imajinasi Isaac Newton dari abad 17 hingga pemimpin rakyat Papua, Theis Hiyo Eluay, yang terbunuh, hingga ceh Gayo yang melafalkan sajak-sajak tradisi di tepian danau Laut Tawar dan sesekali hinggap di legenda Ramayana dan Mahabarata. Saat ini Garin tengah mempersiapkan sebuah film berjudul “Selendang Merah” yang mendapatkan dukungan dari Busan International Film Festival, kita tunggu apa lagi yang hendak Garin sampaikan. Semoga film berikutnya menjadi box office. November 2013 l Kinescope l 17 Kinescope November 2013.indd 17 17/11/2013 14:37:24
  18. 18. PREVIEW Taman Lawang Sagarmatha Mengkisahkan tentang seorang jurnalis muda yang handal bernama Angie (Angie Virgin) yang tertantang untuk menyelidiki kejadian misterius di Taman Lawang.Peristiwa tersebut berawal dari kematian seorang waria,bernama Ningrum.Setelah kematian Ningrum,Chyntia (Olga Syahputra),sahabat Ningrum mulai mengalami kejadian kejadian aneh dan menjadi korban teror.Apakah Angie berhasil mengungkap Misteri Taman Lawang ? akankah Olga selamat? Shila (Nadine Chandrawinata) yang senang menulis dan Kirana (Ranggani Puspandya) yang hobi fotografi, bersahabat semenjak duduk di bangku kuliah. Mereka pergi ke Nepal untuk mewujudkan mimpi mendaki pegunungan Himalaya. Lewat India, mereka bertualang masuk ke perbatasan Nepal. Sepanjang perjalanan, mereka menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seputar hidup dan kematian, kedewasaan, cinta dan harapan. Ketika menapaki Himalaya, satu per satu pertentangan muncul. Shila terganggu dengan Kirana yang semakin ambisius. Kirana pun merasa Shila menyimpan rahasia. Shila frustrasi karena tidak berhasil menulis satu cerpen pun. Perlahan dia mulai mendapatkan apa yang diinginkannya sambil mengajar pengungsi Tibet yang ditemui di perjalanan. Ia tak ingin lagi mendaki Himalaya. Ia ingin pulang ke Indonesia dan nikah dengan tunangannya. Kirana bersikukuh untuk mendaki. PRODUSER Sophia Latjuba, Eko Kristianto SUTRADARA Fajar Nugros PENULIS Lelelaila PEMERAN Eva Celia Latjuba, Adipati Dolken, Kevin Julio PRODUSER Olga Syahputra SUTRADARA Aditya Gumai PEMERAN Olga Syahputra, Nikita Mirzani, Ferry Irawan Angie Virgin, Bobby Tience, Tarra Budiman, Chand Kelvin Jony Billy Noah Awal Semula Peterpan adalah sebuah nama grup musik yang harus direlakan saat kedua anggotanya Andika dan Indra tidak lagi memiliki visi yang sama dengan anggota lain: Ariel, Lukman, Uki dan Reza. Dua minggu sebelum nama NOAH dikumandangkan, kelompok musik itu mengalami saat terberatnya: Ariel harus mendekam di penjara akibat tuduhan keterlibatannya ADRIANA dalam kasus video. Kepercayaan mereka diuji. Mereka jatuh saat berada di puncak kejayaan. Kehadiran sosok David dan vonis penyakit yang dideritanya membuat Noah bersatu dan menjadi lebih kuat dari sebelumnya. Mereka yakin bahwa bagian yang hilang itu akan kembali dan memiliki kesempatan lagi untuk menjadi besar, bahkan lebih besar dari sebelumnya. PRODUSER Putrama Tuta SUTRADARA Putrama Tuta Pertemuan Mamen (Adipati Dolken) dengan Adriana (Eva Celia) di lift Perpustakaan Nasional berbuntut rumit, panjang, namun romantis. Ajakan Mamen untuk pertemuan selanjutnya diterima Adriana dengan syarat: Mamen harus memecahkan teka-teki yang diberikannya. Jawaban dari teka-teki itulah yang menjadi penunjuk waktu dan tempat pertemuan mereka berikutnya. Bersama Sobar (Kevin Julio), sahabatnya di SMA yang menyukai sejarah, Mamen mengupas lapis demi lapis sejarah Jakarta, guna memecahkan teka-teki Adriana. Masalah menjadi semakin rumit, dengan munculnya orang ketiga. Pada saat bersamaan, Adriana justru dikejutkan dengan teka-teki yang dilemparkan kepadanya oleh seseorang yang misterius. Adriana, Mamen, dan Sobar, kemudian mencari jawaban dari teka teki yang menyeret ketiganya pada sejarah Soekarno, Muhammad Hatta dan Adriana van den Bosch. Mereka menjelajahi Jakarta untuk menemukan jawaban. Perjalanan itu memberikan pelajaran penting, bahwa Jakarta menyimpan sejarah unik di masa lalu dan memendam impian dan cinta yang tak pernah padam. PENULIS Putrama Tuta PEMERAN Nazril Irham Mohammad Kautsar Ilsyah Ryan Reza Loekman Hakim David Kurnia Albert 18 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 18 17/11/2013 14:37:26
  19. 19. STATISTIK filmindonesia.or.id Cinta Brontosaurus 2 892.915 Coboy Junior The Movie 683.604 3 Manusia Setengah Salmon 429.762 4 Get M4rried 306.886 Refrain 281.922 7 La Tahzan 235.718 8 Sang Kiai 219.734 9 Air Terjun Pengantin Phuket 215.161 10 5 308 Data Penonton 6 1 285.392 Cinta Dalam Kardus 213.014 November 2013 l Kinescope l 19 Kinescope November 2013.indd 19 17/11/2013 14:37:28
  20. 20. PREVIEW Sagarmatha Akhirnya khalayak ramai dapat segera menyaksikan film Sagarmatha – Two Dreams at a Crossroad karya Emil Heradi ini secara Nasional mulai tanggal 28 November 2013. Film indie yang syuting pada bulan Juli 2010, akhirnya film ini berhasil menyelesaikan proses paska produksinya pada bulan September 2013 lalu. 20 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 20 17/11/2013 14:37:30
  21. 21. DIRECTOR Emil HeradiCast WRITER Damas Cendekia PRODUCER Abdul Manaf CO-PRODUCER Abduh Aziz Edward Gunawan PEMAIN Nadine Chandrawinata Ranggani Puspandya S ebuah film bergenre drama road-movie tentang dua sahabat yang berpetualang ke India dan Himalaya untuk mewujudkan impian mereka mendaki Gunung Everest atau “Sagarmatha” dalam bahasa Nepal. Dua sahabat ini diperankan oleh Nadine Chandrawinata sebagai Shila dan Ranggani Puspandya sebagai Kirana. Film ini ingin menggambarkan bagaimana kita mengejar mimpi melawan tantangan yang ada, tapi saat impian itu mulai terlihat pucuknya kita tersadar bahwa itu bukan impian yang kita inginkan. Sinopsis film ini menceritakan tentang Shila (Nadine Chandrawinata) dan Kirana (Ranggani Puspandya) dua orang yang bersahabat semenjak duduk di bangku kuliah. Mereka pergi ke Nepal untuk mewujudkan mimpi mendaki pegunungan Himalaya. Lewat India, mereka bertualang masuk ke perbatasan Nepal. Sepanjang perjalanan, mereka menemukan jawaban atas pertanyaanpertanyaan seputar hidup dan kematian, kedewasaan, cinta dan harapan. Hingga akhirnya keduanya menapaki Himalaya, satu persatu pertentangan muncul. Shila mulai terganggu dengan Kirana yang semakin ambisius. Kirana pun merasa Shila mulai menyimpan rahasia. Jauh dari tanah air, sejengkal lagi meraih mimpi, apakah yang akan terjadi dengan kisah perjalanan ini? Tonton saja filmnya nanti tangal 28 November 2013. Dibekali dengan jiwa petualang dan passion indie filmmaking yang tinggi, 9 pembuat film dan 2 aktris menempuh perjalanan hampir 7000 kilometer untuk mengambil gambar di Yogyakarta, Kalkuta-India dan Kathmandu–Nepal. Film dari rumah produksi Sinema Kelana yang didukung oleh Cangkir Kopi dan Add Word Productions ini adalah film panjang pertama dari sutradara Emil Heradi. Sebelumnya Emil pernah menjadi asisten sutradara dari berbagai film high profile box office, di antaranya Habibie Ainun dan trilogi Merah Putih, serta film Hollywood, Eat Pray Love. Pengalamannya sebagai sutradara sudah cukup lumayan, dengan menyutradarai berbagai iklan, video klip, FTV dan lebih dari 10 film pendek. Kemudian juga ada Abdul Manaf, yang bertindak sebagai produser dalam film ini. Dia adalah lulusan jurusan Produksi Film di Institut Kesenian Jakarta (IKJ) yang kerap terlibat di bagian produksi untuk berbagai film panjang dan iklan. Sagarmatha adalah kolaborasinya yang keempat bersama Emil Heradi. Film ini juga didukung oleh Dimas Cendekia, sebaghai penulis skenario. Selain bekerja sebagai pengajar di Insititut Kesenian Jakarta (IKJ), dia juga telah menulis skenario film-film pendek yang sukses di sirkuit festival seperti Purnama Di Pesisir dan lebih dari 40 skenario FTV serta lusinan serial dan program TV. Sagarmatha adalah debutnya sebagai penulis skenario film panjang. Selain nama-nama di atas, ada juga Anggi Firsca, sebagai Sinematografer film ini. Lulusan Insitut Kesenian Jakarta (IKJ) ini bekerja di bawah bimbingan sinematografer yang disegani, Yudi Datau, sebagai 2nd unit assistant camera dan asisten sinematografer di berbagai film layar lebar peraih penghargaan antara lain 5CM dan Arisan! 2. Setelah mengerjakan sinematografi berbagai film pendek peraih penghargaan seperti Purnama di Pesisir, Anggi pun mengawali debut sinematografi layar lebarnya melalui dua film panjang berkesan pada tahun 2012 -- Tanah Surga... Katanya yang menyabet Film Terbaik dalam ajang Festival Film Indonesia 2012 serta Mata Tertutup besutan sutradara ternama Indonesia, Garin Nugroho, yang mengganjarnya dengan perhargaan Sinematografer Terbaik dalam ajang Apresiasi Film Indonesia 2012. Soundtrack film ini sendiri didukung oleh band papan atas Indonesia, yaitu Slank dengan lagu Raguphati dan Tong Kosong, serta penampilan pemain filmnya, Ranggani Puspandya yang memperdengarkan kemampuan bernyanyinya pada 2 lagu soundtrack, yaitu Maim apani chaya hum dan Sagarmatha. November 2013 l Kinescope l 21 Kinescope November 2013.indd 21 17/11/2013 14:37:30
  22. 22. DIRECTOR KIM Yong-gyun (THE SWORD WITH NO NAME, THE RED SHOES, WANEE AND JUNAH) CAST LEE Si-young UM Ki-joon HYUN Woo MOON Ga-young Loekman Hakim David Kurnia Albert KILLER TOON D i dalam tempat kejadian perkara yang brutal, setiap bagian dari bukti menunjukkan ini adalah bunuh diri, termasuk rekaman CCTV dan sidik jari pada senjata. Tapi detektif utama pada kasus, Kichul, yakin bahwa ini adalah kasus pembunuhan. Ketika menyelidiki pembunuhan seorang Webcomic editor-in-chief, dia menemukan sebuah Webcomic yang memprediksi pembunuhan itu sebelum terjadi, bahkan posisi yang tepat dari korban. Dia mulai curiga bahwa komikus Ji-yun terlibat langsung dengan pembunuhan itu. Sementara itu, Ji-yun, yang telah menderita halusinasi mengerikan, dengan tegas menyatakan bahwa dia bukan pembunuh dan bahwa webcomic nya hanya bagian dari imajinasi nya. Tapi ketika korban kedua tewas persis seperti yang digambarkan dalam komik, ia menjadi tersangka utama kasus ini. Sekarang dia tidak punya pilihan selain untuk mengungkapkan rahasia yang fatal untuk menyelamatkan dirinya dan reputasinya ... Karir artis komik Ji Yoon (Lee Si Yeong) sedang menanjak bersamaan dengan tren komik horor di internet. Namun, kisah horor yang ditulisnya mulai terjadi di dalam dunia nyata. Detektif Lee Ki Cheol (Eom Gi Joon) yang menyelidiki kasus ini juga menyadari bahwa serangkaian pembunuhan ini sama dengan kisah komik yang dibuat oleh Ji Yoon, hal ini membuat sang detektif harus menginvestigasi Ji Yoon dan kisah seram dibalik komiknya. 22 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 22 17/11/2013 14:37:38
  23. 23. November 2013 l Kinescope l 23 Kinescope November 2013.indd 23 17/11/2013 14:37:38
  24. 24. REVIEW Underdog KickAss REIZA PATTERS S ulit sekali untuk mendeskripsikan apa yang sebenarnya ingin disampaikan dalam keseluruhan film ini. Alur cerita bergerak dengan waktu dan penceritaan yang begitu pendek dan hampir semua tidak memiliki tautan satu sama lain, walaupun tidak semuanya dan ada yang justru menjadi penutup dari film tersebut. Ya, memang agak melelahkan menonton film ini untuk bisa mengikuti setiap alur cerita dan mengenal 48 karakter yang diperankan dalam film ini. Tata gambar dan tata suara dalam film ini juga terasa begitu kasar. Ada beberapa adegan di mana suara orang berteriak marah, justru terdengar mengecil dan menjauh, padahal pengambilan gambar untuk adegan tersebut tidak berubah jaraknya. Detil adegan juga seolah tidak tertangani, seperti adegan seorang yang diikat dan dipukul wajahnya dalam jarak dekat, namun tidak menampakkan bekas apa-apa pada wajahnya. Agak aneh ketika beberapa kali adegan pemukulan tersebut, barulah ditampilkan sebuah wajah yang berdarah-darah. Ini agak terlambat sebetulnya. Lalu adegan seorang perempuan muda, yang sedang berada di dalam kamar, di rumahnya lengkap dengan pakaian rumahan, namun menggunakan kosmetik yang cukup banyak pada wajahnya. Hal tersebut menambah deretan nilai negatif dari film ini, secara kualitas sinematografis. Namun begitu, untuk orang-orang yang memang tidak memiliki pengalaman berakting, baru berkecimpung dalam dunia peran dan film, tidak memiliki kelebihan fisik yang biasanya menjadi daya tarik produser atau sutradara film, kemampuan berakting mereka dalam film ini cukup baik. Dan itu menjadi kredit poin dalam film ini. Sangat terlihat 48 karakter tersebut diperankan dengan sangat serius dan total oleh 48 pemainnya. 23:59 Sebelum….. Bingung. Itulah ekspresi pertama yang muncul saat menonton film 23:59 Sebelum karya dari para anggota komunitas Underdog KickAss. Perjalanan alur cerita 48 karakter yang ada di dalam film tersebut, sulit sekali untuk dicerna. Kaidah ideal sinematografi, alur peran dan jalan cerita yang utuh, tidak nampak gregetnya dalam film ini. Kemudian, ada beberapa pesan penting yang terselip dalam adegan-adegan pendek, yang parsial dan terlihat seolah tidak terkait satu sama lain, yang tetap bisa dicerna dan sangat relevan dengan jaman sekarang. Seperti pesan tentang bahaya akan terjadinya pelecehan seksual terhadap anak yang dilakukan oleh homoseksual. Lalu tentang rusaknya rumah tangga dan masa depan anak akibat korupsi yang dilakukan oleh orang tuanya, sebetulnya cukup lugas dibaca dalam film ini. Namun, sulitnya menemukan benang merah pada setiap adegan dengan keseluruhan alur cerita film ini, bisa mendegradasi pesan-pesan moral yang sebetulnya cukup bagus yang ingin disampaikan oleh film ini. Sinopsis film ini, yaitu kisah 48 tokoh saat memasuki periode 23 jam 59 menit sebelum menemui kejadian penting dalam hidup mereka, juga sama membuat bingung dengan menonton filmnya. Ditulis juga dalam sinopsis bahwa kematian merupakan bagian dari kejadian penting beberapa tokoh di film ini. Seorang pria yang masa hidupnya penuh dengan perbuatan keji dimotori oleh rasa benci, memasuki masa 23 jam 59 menit sebelum menemui ajalnya, memasuki masa-masa lalu hidupnya, bertemu dengan sosok yang membawa misi akhir. Kematian bukan hanya kejadian yang terlihat di film ini. Bahkan banyak hal yang sangat berarti, tanpa kita sadari terjadi setelah melalui ruang waktu 23 jam 59 menit. Termasuk dua manusia yang ditemukan tanpa rencana, saling mengisi ruang waktu 23 jam 59 menit sebelum.. Sebagai sebuah gerakan yang diinisiasi dan dilakukan oleh anak-anak muda, Underdog Kick Ass bisa diberikan apreasiasi atas apa yang telah mereka coba sebagai hasil perdana proses latihan mereka selama bermingguminggu untuk eksekusi film ini. Semangat mereka untuk mendobrak stigma industri film Indonesia bahwa hanya orang-orang tertentu yang mampu bermain film dan membuat film tersebut menjadi laku ditonton oleh publik, patut diacungi jempol. Dan justru seharusnya bisa menjadi trendsetter dalam proses kreatif di idang seni peran di masa depan. Sebagai sebuah karya perdana, film ini walaupun bisa dikatakan belum berhasil menjadi film yang bagus, namun telah membuktikan bahwa kemauan yang kuat, proses berlatih yang cukup, kebersamaan dan kekompakan, bisa menjadikan sebuah proses kreatif membuahkan hasil yang layak untuk dipublikasikan. Terlepas dari penilaian baik atau buruk film ini, sebagai sebuah proses kerja dan usaha kreatif, tetap saja patut untuk diacungi jempol sebagai sebuah usaha mendobrak kebuntuan paradigm tentang bermain dan membuat film. Dan keyakinan bahwa Underdog KickAss akan mampu membuat film-film berkualitas secara mandiri, akan segera terwujud, melihat antusiasme, semangat dan kegigihan para anggota dan para senior motor penggerak dari gerakan ini. 24 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 24 17/11/2013 14:37:39
  25. 25. Hati ke Hati Me-review film Hati Ke Hati, cukup membingungkan juga walaupun tidak terlalu melelahkan. Pesan yang agak kabur yang ingin disampaikan melalui film ini cukup tertutupi dengan penggambaran realitas dalam film ini yang menceritakan hal-hal yang sedang terjadi di sekitar kita. JOE VIAN F ilm Hati ke Hati ini merupakan film kedua yang diproduksi Anak Negeri Indonesia atau Anak Negeri Film, bekerjasama dengan X-CODE Films, sebuah rumah produksi audio visual di Yogyakarta yang berbasis komunitas. Skrip film ini ditulis oleh sutradara Reka Wijaya yang mengisahkan dua perempuan, Kinaras (Intan Kieflie) dan Lara (Sausan Machari) yang terpaksa menempuh perjalanan satu malam untuk menyelesaikan permasalahan mereka. Lara adalah korban eksploitasi suaminya, Salep (Dwi Sasono), yang seringkali menjual tubuh istrinya sendiri tanpa peduli putri mereka Ambar (Nayyara Laluntia) yang punya kekurangan. Sedangkan Kinaras diceritakan sebagai seorang pengusaha butik sukses yang hidup berkecukupan bersama Asmaradana (Mike Lucock), seorang arsitek muda.Pasangan ini tidak juga dikaruniai anak dalam empat tahun pernikahan mereka. Keputusan Lara untuk lari diri dari suaminya mempertemukannya dengan Kinaras yang terlibat dalam kehidupannya tanpa pernah menduga sebelumnya. Keinginan Lara untuk meninggalkan dunia kelamnya, apalagi setelah mempunyai seorang anak dan naluri keibuannya menguat, selalu terhalang oleh suaminya yang selama ini justru bertindak sebagai mucikarinya. Pada saat usahanya untuk kabur itulah Lara bertemu secara tak sengaja dengan Kinaras yang juga mempunyai masalah dengan suaminya, karena belum mendapatkan keturunan. Keunikan film in dengan menempatkan alur cerita yang maju-mundur,seolah sengaja membuat penonton untuk bisa memahami setiap detil alur konflik pada masing-masing karakter. Dengan setting yang berbeda, namun tetap mudah dipahami. Karakter keduanya diceritakan konstan saling melakukan refeleksi dengan adegan-adegan di mana masing-masing karakter bercerita satu sama lain. Penceritaan kontras kedua karakter ini memang terlihat menjadi sangat dominan dalam perbedaan-perbedaan yang mencolok pada masing-masing karakter, yaitu wanita muslimah dan wanita malam. Namun akhirnya mereka menyadari bahwa dengan usaha yang keras, kepercayaan yang dibangun dengan baik dan mau untuk menerima serta memahami perbedaan, maka solusi atas masalah yang mereka hadapi akan dating sendiri dan mereka mampu melewatinya dengan baik. Namun, naskah yang menjadi basis cerita film ini terasa kurang menggigit. Penggambaran tentang naluri keibuan pada kedua karakter yang diceritakan memiliki interkoneksi dominan dalam film ini, seperti kurang tergali dengan baik. Padahal itu bisa lebih pas untuk menyentuh emosi penonton, karena alur penceritaan dan penggambaran karakter lebih banyak pada kedua karakter ini. Sutradara justru terlihat lebih fokus untuk menonjolkan elemen penceritaan tentang pernikahan dan konflik-konfliknya. Unsur klise social, seperti penggambaran kehidupan PSK dan persoalan kehamilan yang tak diinginkan yang seringkali menjadi teaser utama film Indonesia sejenis, sebenarnya cukup relevan untuk dielaborasi lebih jauh, dan pada akhirnya gagal tergali lebih personal untuk tergambarkan dalam film ini. Kemudian usaha penyimpulan sebagai akhir dalam film ini juga terlihat kurang rapi yang terlihat dari motivasi interaktif dua karakter utama tak tersusun dengan baik sehingga menimbulkan kesan konklusif yang kacau. Namun begitu, usaha menampilkan realitas nilai dalam situasi sosial yang realistis cukup mampu tergambarkan dalam film ini, sehingga sebetulnya bisa cukup dinikmati sebagai sebuah film yang memberikan informasi tentang aspek kehidupan sosial, terlepas dari sisi kualitas sinematografis yang agak kurang baik yang mungkin disebabkan oleh budget yang terbatas. PRODUSER Intan Kieflie SUTRADARA Reka Wijaya PENULIS Reka Wijaya PEMERAN Intan Kieflie Sausan Machari Dwi Sasono Mike Lucock Fiona Callaghan Nayyara Laluntia November 2013 l Kinescope l 25 Kinescope November 2013.indd 25 17/11/2013 14:37:39
  26. 26. REVIEW Manusia Setengah Salmon Raditya Dika hadir lagi dalam film ketiganya di tahun 2013, Manusia Setengah Salmon. Sama seperti Cinta Brontosaurus, film ini juga diadaptasi dari buku Raditya Dika yang berjudul sama. Dan sekaligus menjadi sekuel bagi Cinta Brontosaurus. REIZA PATTERS M anusia Setengah Salmon masih banyak kemiripan dengan seri sebelumnya. Yak arena ini adalah film sekuel, maka di film ini masih dengan karakter-karakter yang sama, gaya humor khas Raditya Dika yang kadang monoton dan dialog bernada puitis yang agak “lebay” yang memang sedang trendy di kalangan anak muda sekarang. Namun sepertinya, film ini mampu memberikan struktur jalan cerita yang lebih terpadu daripada Cinta Brontosaurus, sehingga terlihat lebih padu dalam menceritakan alur dan jauh lebih asik untuk diikuti. Kisah Manusia Setengah Salmon ini dimulai dengan keputusan yang dibuat oleh Mama (Dewi Irawan) dan Papa Dika (Bucek Depp) bahwa mereka akan menjual rumah yang ditempati saat ini dan mencari rumah baru dengan ukuran yang lebih kecil di pinggiran kota. Ini dilakukan karena Dika (Raditya Dika) dan adik-adiknya sudah semakin dewasa dan lebih sering diluar rumah, sehingga orang tua Dika merasa rumah mereka terlalu besar. Keputusan itu membuat sedih di hati Dika dan adik-adiknya karena mereka harus mau meninggalkan seluruh kenangan kehidupan mereka di rumah tersebut. Bersamaan dengan kejadian itu, Dika diharuskan untuk melupakan Jessica (Eriska Rein), apalagi Dika telah berkenalan dengan 26 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 26 17/11/2013 14:37:40
  27. 27. seorang gadis lain dia menaruh hati padanya, Patricia (Kimberly Ryder). Selain bercerita tentang hubungan asmara, Manusia Setengah Salmon juga menggambarkan hubungan antara Dika dengan orang-orang lain terdekatnya dan berbagai macam konfliknya, seperti Papa yang selalu meminta Dika bisa lebih banyak berinteraksi dengan dirinya, atau Christian (Mosidik), editor bukunya, yang mengejar Dika segera menyelesaikan buku barunya. Hal yang paling dapat dirasakan dari Manusia Setengah Salmon, jika dibandingkan dengan Cinta Brontosaurus adalah kemampuan dalam film ini, terlihat satu jalinan cerita yang lebih padat nilai dan berisi daripada sekedar berusaha menghasilkan tawa dengan pola komedi seperti sebelumnya. Dika mampu mengeksplorasi perannya dengan baik dan berhasil memberikan elemen emosional yang kuat dalam alur cerita. Namun begitu, beberapa bagian masih belum dapat tergali dengan baik. Dari berbagai sisi, seperti penceritaan dan eksekusinya, dalam film ini, Raditya Dika mampu hadir dengan naskah cerita yang jauh lebih padat dan terarah dalam menuturkan kisahnya. Sutradara Herdanius Larobu, yang menggantikan posisi Fajar Nugros, juga hadir dengan pola penyutradaraan yang menghasilkan penceritaan yang lebih baik sehingga mampu mendukung naskah cerita yang berjalan dengan tempo yang agak cepat. Sebagai sebuah film komesi romantic, Manusia Setengah Salmon sudah bisa menyentuh emosi penonton dan mampu memberikan kekuatan karena intensitas komedinya serta alur cerita yang tertjaga. Guyonan khas Raditya Dika tetap diselipkan dengan cermat oleh Herdanius Larobu, namun juga terlihat semakin dewasa. Ada juga karakter baru yang muncul di film ini, seperti Sugiman yang diperankan oleh Insan Nur Akbar, seorang supir berketek bau yang super lugu. Tapi karakter Kosasih, seorang editor pengejar deadline yang di perankan oleh Mosidik, sedikit agak absurd kemunculannya dan dalam beberapa adegan cukup menganggu. Kemunculannya yang sering dan tiba-tiba, bisa dibilang aneh dan tidak membantu alur cerita, justru bisa dibilang sangat mengganggu. Faktor teknis sinematografis masih menjadi kekurangan film ini. Rendahnya resolusi gambar yang dipaksakan justru membuat gambar film ini menjadi pixelate. Tapi, sepertinya tidak mengganggu keseluruhan film ini karena hanya terlihat di beberapa adegan saja, tak seperti Refrain-nya Fajar Nugros yang kelihatan sangat mentah di sepanjang 20 menit akhir filmnya itu. Satu hal yang harus diingat dalam film sekuel adalah bahwa penonton bisa menjadi bosan dengan alur dan model cerita yang itu-itu saja dengan pemain yang sama pula. Untuk itu, mungkin Raditya Dika perlu mempertimbangkan naskah cerita yang lebih variatif dan tidak hanya mengandalkan komedi dan alur cerita romantisme khas “alay” yang memang sedang trend saja. Semoga semakin kreatif. PRODUSER Chand Parwez Servia Fiaz Servia SUTRADARA Herdanius Larobu PENULIS Raditya Dika PEMERAN Raditya Dika Kimberly Ryder Eriska Rein, Bucek Dewi Irawan Mosidik Insan Nur Akbar November 2013 l Kinescope l 27 Kinescope November 2013.indd 27 17/11/2013 14:37:41
  28. 28. REVIEW Disaster movies merupakan salah satu genre film yang selalu menarik untuk ditonton. Belum lepas dari ingatan kita akan “World War Z” yang dirilis bulan Juni lalu. salah satu disaster movies yang epic dengan sentuhan apocalyptic horror. Kini ada “FLU”. Another great Korean disaster movies minus zombies. MARCIA BERNADETH F ilm yang disutradarai oleh Kim Sung-soo ini mengisahkan tentang wabah flu yang menyebar di Bundang, sebuah kota suburban di Korea Selatan yang berjarak 19 km dr Seoul. Wabah krn virus H5N1 avian influenza yang sudah bermutasi ini dibawa oleh sekelompok imigran ilegal dari Hongkong yang diselundupkan ke Korea di sebuah kontainer. Saat dibuka di Bundang, penyelundup tenaga kerja ilegal itu Byeong-woo (Lee Sang-yeob) dan Byung-ki (Lee He-joon) menemukan isi kontainer yang penuh dengan korban virus itu dengan satu orang survivor, Monssai, yang berhasil melarikan diri ke pusat kota. Kontak langsung membuat Byeong-woo terinfeksi dan meninggal di Rumah Sakit Bundang. Virus sudah tersebar di Bundang dan muncul 2000 kasus serupa tiap jamnya dengan tingkat kematian kurang dari 36 jam membuat kota menjadi chaos. Ketakutan pemerintah akan penyebaran virus yang belum ada obatnya ini membuat kota diisolasi dan penduduknya dikarantina dalam sebuah kamp. Dalam situasi chaos dengan perjuangan para penduduk Bundang untuk tetap survive di kamp karantina ini Kim In-hae (Soo Ae), seorang dokter ahli virus dan single mother, berusaha menemukan antibodi untuk virus ini. Saat putrinya Kim Mi-reu (Park Min-ha) terinfeksi, dibantu dengan Kang Ji-goo (Jang Hyuk), seorang anggota tim SAR Bundang yang pernah menolongnya saat kecelakaan mobil, mereka bekerja sama untuk mencari antibodi dan menyelamatkan Mi-reu serta penduduk yg terinfeksi. Nilai plus dari film dengan durasi 121 menit ini adalah alurnya yang bagus, membangun cerita dari awal sampai akhir dengan baik. Isinya juga tidak sepenuhnya serius dengan diselipkan unsur komedi tapi tetap menegangkan untuk ditonton. Rasanya seperti menonton film keluarga dengan selipan pesan humanity tapi menegangkan. Walau efek CGI-nya tidak sespektakuler disaster movies buatan Hollywood, hal ini tertutupi dengan akting para pemainnya yang keren banget. Terutama aktris cilik perempuan Park Min-ha yang memerankan Kim Mi-reu, yang mampu menginfeksi dan memainkan perasaan penonton dari bahagia ke sedih. Intinya, ini film yang kece banget dan wajib ditonton, penuh dengan aksi heroik, humanity, humor, lengkap. Jangan langsung beranjak pergi setelah film selesai, karena ada kejutan setelah credit title! 28 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 28 17/11/2013 14:37:42
  29. 29. There Is No Reason To Kill Innocent People AUBERTUS IVAN F ilm dengan genre Disaster sangat banyak dibuat oleh Hollywood. bahkan bisa dibilang lebih mengutamakan sisi actionnya saja ketimbang nilai nilai sosial yang ada di masyarakat. Sementara Korea belum banyak membuat film tentang Disaster .saya ingat terakhir ada Haeundae (2009). dan Kamis,3 Oktober kemarin malam saya menghadiri Screening “FLU”, sebuah film bergenre Thriller-Drama-Disaster yang dibintangi Jang Hyuk,Soo Ae dan Park-Min-Ha. Berlatar belakang tahun 2014,semua dimulai ketika adanya penyelundupan imigran ke korea menggunakan peti kemas. ada seorang Imigran yang bernama Moonsae (saya tebak,berasal dari Thailand) yang tiba tiba sakit berhasil lolos dan membawa virus H5N1 yang sudah bermutasi ke kota Bundang yang masih merupakan wilayah Korea,berjarak 15 Km dari Seoul. cerita kemudian berpindah ke Kang Ji Goo,seorang petugas tim evakuasi darurat Bundang yang tiba tiba bertemu dengan Dr. Kim-In-Hee .,seorang peneliti virus yang terjebak dalam sebauh kecelakaan. Singkat kata, Virus H5N1 itu sudah merajalela di kota Bundang,dan Pemerintah Korea menginstruksikan adanya karantina bahkan menutup kota Bundang agar penyebaran virus tidak melebar. Masalah semakin kacau ketika anak perempuan In-Hee,Kim-Mi-Reu,ternyata terkena virus mematikan itu. dan waktu semakin menipis,kekacauan melanda Korea dan mayat bergelimpangan dijalanan. Mampukah Ji-Goo dan In-hee mencari jalan keluar agar Mi-reu bisa sembuh? Pihak mana yang harus bertanggung jawab dengan semua kekacauan ini? Awal melihat Trailer, saya hanya mengira film ini hanya menyajikan bencana. Namun ternyata, menonton film ini bagaikan menaiki Roller-Coaster. Banyaknya adegan humor dari awal film cukup menghibur, dan ketika bencana itu datang, sutradara Kim-Sung-soo sukses menyajikan sebuah horror dimana kota terlihat berantakan dan sepi. Namun, kekuatan film Korea, seperti yang kita ketahui, adalah dramanya dan itu sangat kuat di dalam film ini. Drama antara hubungan Kim-In-Hee dan Kim-Mi -Reu ini sukses membuat penonton bercampur emosinya. Tidak sampai disitu saja, konflik-konflik sosial menyangkut HAM, Politik dan isu antar negara juga disinggung dalam film ini. Sehingga film ini memiliki sebuah daya tarik yang akan merebut hati penonton yang menyaksikannya. Yang mencuri perhatian saya adalah akting dari Park-Min-ha, yang berperan sebagai Kim-Mi-Reu. Kenapa? Karena akting nya sangat menggemaskan untuk anak kecil seumuran dia, Min-Ha mampu menjalin chemistry akting yang baik dengan Soo Ae. Finally, FLU merupakan sebuah sajian Drama-Thriller-Disaster yang sangat menarik untuk disaksikan, terlebih film ini seperti perpaduan dari beberapa film Hollywood dengan tema Disaster. FLU siap membuat kalian menikmati ketegangan, kengerian, dan keprihatinan bahwa nyawa manusia lebih berharga dari apapun juga. November 2013 l Kinescope l 29 Kinescope November 2013.indd 29 17/11/2013 14:37:44
  30. 30. Menemukan OPINI ‘Values’ Dalam Film Indonesia Dua puluh lima tahun sejak ditayangkan perdana di bioskopbioskop se-nusantara, akhirnya saya mendapat kesempatan untuk menyaksikan lagi film “Tjut Nja’ Dhien” (1988). WELLA SHERLITA 30 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 30 17/11/2013 14:37:44
  31. 31. S utradara Eros Djarot menggarap film kolosal ini secara ‘all out’ alias habishabisan; dari mulai memilih Christine Hakim (Tjut Nja’Dhien) dan Slamet Rahardjo (Teuku Umar), sebagai pemain utama, hingga ratusan pemain lokal untuk ikut dalam pengambilan gambar di belantara hutan, gunung dan sungai di Aceh Barat, serta di beberapa kawasan di luar Aceh. Segalanya dilalui melalui riset yang cermat sekitar empat tahun sebelum shooting dimulai. Eros pun tidak sembarangan memilih kru di balik layar. Tercatat nama George Kamarulah sebagai sinematografer, Benny Benhardi selaku penata artistik, serta Idris Sardi untuk penata musik. Untuk ukuran sinema Indonesia tahun 1980-an, tim ini termasuk dalam kategori ‘The Dream Team’. Mereka sudah sering meraih piala Citra, termasuk pula untuk film ‘Tjut Nja’ Dhien’. Bagian paling menarik di sini bukan hanya pada kisah kepahlawanan yang heroik dan mengharukan, tetapi juga bagaimana ‘values’ ditempatkan dalam porsi yang terbaik. Dalam adegan terakhir, ketika pasukan Belanda datang ke ‘markas’ Tjut Nja’ Dhien di tengah hutan, demi melihat dengan mata kepalanya sendiri, seorang panglima perang perempuan yang sedang berzikir. Ia tampak begitu gigih dan pantang menyerah dalam kondisi fisik menurun, dan sepasang mata yang buta terserang katarak. Komandan dan seluruh pasukan Belanda itu membuka topi mereka dengan takzim. Dengan segala hormat, si Komandan dengan kepala tertunduk menghampiri Tjut Nja’ Dhien, dan ia meminta maaf atas perintah dari negeri Belanda untuk menangkap istri dari Teuku Umar itu hidup atau mati dan dibawa ke Jawa. Saat menyaksikan adegan itu, ekonom Faisal Basri yang duduk persis di samping saya, seketika berbisik, “Jika kita menjadi seseorang yang disegani, lihatlah, lawan pun memperlakukan kita dengan penuh rasa hormat.” Dalam hati saya setuju atas ungkapan Bung Faisal. Film ini penuh dengan berbagai ‘values’ atau nilai-nilai perjuangan orang Aceh yang menderita fisik dan batin waktu itu. Ungkapanungkapan yang disampaikan dalam dialog mengandung unsur kebajikan, perjuangan untuk mengusir penjajah, dan mengamalkan hidup sesuai tuntutan agama Islam. Saya lantas teringat dengan film-film Amerika, India, Asia (China, Korea, Jepang), dan Eropa. Mereka masing-masing memiliki ciri khas. Saya selaku penggemar berat film Hollywood, menyadari bagaimana Amerika Serikat begitu gencar menggunakan sinema sebagai alat promosi ke-digdaya-an mereka, seperti kemerdekaan berpendapat, meraih mimpi dan cita-cita, dominasi atas pihak lain, serta kesetiaan pada negara dan bangsa. Menariknya, penjabaran atas ‘values’ ini bentuknya macam-macam. Saya isengiseng sering memperhatikan ‘lambaian’ bendera Amerika yang nyaris ada di setiap film. Mungkin hanya tiga detik atau bahkan kurang, tetapi lambaian bendera garisgaris merah dan bintang-bintang biru itu ditampilkan begitu kentara; apakah itu dalam adegan di kelas, di ruang kantor, di jalan, dan sebagainya. Dalam serial drama dan sitcom, juga program MTV sekalipun, lambaian bendera mereka kerap muncul. Sedangkan film Iran, India, China, Jepang, dan Korea, selain istimewa dari segi bahasa, drama dan tema, juga spesial dalam hal warna. Saya senang nonton film India karena pakaian para bintangnya yang warna warni, dan kisahnya juga khas India banget. Sinema China selalu didominasi warna merah. Sementara film “The White Ballon”, karya Jafar Panahi dari Iran akan selalu menjadi favorit saya. Dari negeri yang pemerintahnya melarang warga memiliki akun facebook itu, selalu lahir film-film berkualitas yang justru enak ditonton lantaran menuturkan kisah sehari-hari warganya. Nilai-nilai penghormatan kepada keluarga dan falsafah negara tidak tampil se-eksplisit sinema Amerika Uni Eropa, yang terdiri dari belasan negara anggota, masing-masing mengangkat budaya khas Eropa yang majemuk. Runtuhnya tembok Berlin pada 1990an, kabarnya banyak berpengaruh pada tema-tema sinema Eropa saat ini. “Kecenderungan film-film Eropa yang ‘nyeni’ dan ‘serius’ mulai berganti dengan yang menghibur dan ‘seru’,” kata Direktur Festival Film Uni Eropa, Orlow Seunke, beberapa waktu lalu. Dari hasil pengamatan dan berbagi pengalaman di atas, saya merasa belum menemukan ‘values’ dalam film-film Indonesia. Apakah ‘values’ atau ‘nilai’ perlu, dan kalau perlu bagaimana cara menggambarkannya dalam film? Apakah hanya wajib dalam film-film sejarah saja? Film ‘Nagabonar’ (1986) dan ‘Nagabonar Jadi 2 (2007) mungkin bisa jadi satu contoh. Ada keragaman Indonesia kita di sana. Ada orang Batak, orang Jawa, Betawi, dan sebagainya. Juga ada konflik antara orangtua dan anak muda mengenai kepahlawanan. Masih ingat ‘kan dengan adegan Nagabonar memberikan tanda hormat pada patung Jenderal Sudirman? Lalu sang Nagabonar sendiri juga diam-diam rindu mengaji. Apakah kita ingin berkutat dengan sinema yang serba ‘warna warni’ seperti India, atau menonjolkan sisi drama seperti sinema Asia lain? Ataukah justru ingin tampak ‘mendominasi’ dan demokratis seperti tampilan sinema Amerika, atau memilih untuk bercita rasa seni tinggi seperti film-film Eropa? Ini semua tergantung dari persepsi tentang ‘nilai’ itu tadi. ‘Nilai’ dalam film-film Indonesia, apapun judul dan temanya, sebisa mungkin bermakna positif supaya tidak sekedar enak ditonton lantaran bintang-bintangnya berwajah rupawan, tetapi juga berkesan di hati dan pikiran penontonnya, hingga kapanpun. Penonton yang sengaja datang ke bioskop untuk menyaksikan film Indonesia sudah membayar tiket berikut pajak tontonan. Please, jangan biarkan kami keluar dari ruang teater hanya dengan membawa kotak popcorn kosong! November 2013 l Kinescope l 31 Kinescope November 2013.indd 31 17/11/2013 14:37:45
  32. 32. OPINI The Cost of Carbon: Kita Pun Bisa Berkontribusi WELLA SHERLITA Thom Yorke, vokalis dari band kenamaan asal Oxfordshire, Inggris, ‘Radiohead’, suatu kali pernah menulis sebuah artikel menarik di situs harian ‘The Guardian’, berjudul “Why I’m a Climate Optimist” atau dalam bahasa Indonesia: “Mengapa Aku Optimis akan (Perubahan) Iklim”. T ulisan lawas itu dimuat pada tahun 2008, atau setahun setelah Konferensi PBB untuk Perubahan Iklim di Bali, yang menghasilkan sebuah deklarasi penting untuk mengantisipasi dampak perubahan iklim, serta kesepakatan negara-negara maju dan berkembang untuk mengurangi emisi karbon se-rendah mungkin.    Sebagai seorang musisi, Yorke sadar betul betapa kegiatan tur band-nya sangat membutuhkan tenaga manusia, sekaligus pula menghabiskan banyak emisi karbon. Bayangkan, dalam setahun saja, misalnya, mereka harus tur ke beberapa kota dan negara, yang sudah pasti membutuhkan alat transportasi yang memadai untuk mengangkut semua barang-barang yang dibutuhkan untuk perjalan tur tersebut. Ongkos karbon dapat dihitung mulai dari persiapan awal, seperti logistik selama perjalanan (makanan dan minuman untuk mereka sendiri plus ratusan kru lokal dan internasional), ratusan ribu bahan bakar mobil dan avtur pesawat terbang yang akan membawa mereka melintasi wilayah sejumlah kota dan negara, serta sampah-sampah yang menyertai perjalanan itu; seperti kertas dan plastik. Jika ditotal, jumlah emisi karbon itu boleh jadi angkanya sangat fantastis, barangkali setara dengan jumlah emisi karbon dari pembakaran jutaan hektar lahan gambut untuk membuka perkebunan kelapa sawit di Indonesia. Itu baru perjalanan tur dalam setahun, bagaimana jika dua tahun, tiga tahun? Lantas apa yang bisa dilakukan? Bukankah persoalan semacam ini sebetulnya dapat diatasi, tetapi bagaimana? Dalam tulisannya itu, Yorke menyebutkan perjalanan panjang tur musik memang tidak bisa dielakkan. Tetapi penghematan energi dapat dilakukan, antara lain dengan memilih lokasi konser yang dilalui oleh transportasi umum, agar penonton tidak perlu membawa kendaraan pribadi ke lokasi konser. Pengurangan emisi dari BBM, itu intinya. “Kejutan terbesar yang pernah saya terima bersama Radiohead adalah bahwa cara-cara orang pergi ke konser kami itu punya dampak yang besar. Jadi, kami sekarang bermain di 32 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 32 17/11/2013 14:37:47
  33. 33. tempat-tempat yang didukung oleh transportasi publik. Selain itu, peralatan lighting (tata lampu) kami yang baru didukung oleh generator yang super efisien, dan kami membuat perjanjian dengan  rekanan perusahaan truk untuk mengurangi emisi,” kata Yorke, yang kini semakin giat menjadi aktivis perubahan iklim.   Perubahan ini memang langkah kecil, namun arahnya tepat. Yorke tidak ingin memandang bencana akibat perubahan iklim hanya sekedar fenomena alam. “Saya optimis perilaku manusia bisa berubah,” tambahnya.  Saat ini, negara-negara maju dan berkembang masih terus ‘berdebat’ dalam diplomasi panjang mengenai pengurangan emisi. Penolakan Amerika Serikat untuk menandatangani Protokol Kyoto (perjanjian pengurangan emisi negara maju dari kegiatan industri) sangat mendominasi topik hangat ini. Penolakan Amerika Serikat itu berhadapan dengan tuntutan China dan Jepang, sementara Uni Eropa mulai menepati janjinya untuk mengurangi emisi karbon sebanyak 30 persen.  Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sendiri sudah menyatakan komitmen Indonesia untuk mengurangi emisi karbon sebanyak 26 persen pada tahun 2020, dan diharapkan angka itu bertambah hingga 40 persen pada 2050. Pengurangan emisi karbon mayoritas dari sektor kehutanan dan pengelolaan sampah.  ‘The Climate Reality Project’, sebuah lembaga perubahan iklim yang dibentuk oleh mantan Wakil Presiden Amerika Serikat, Al Gore, sejak lama menghimpun cara-cara dari para sukarelawan di seluruh dunia, untuk aksi pengurangan karbon ini.  Al Gore sukses memenangkan piala Oscar pada 2006 lewat dokumenter-nya “An Inconvenient Truth”, sebuah film yang mengkampanyekan dampak perubahan iklim, terutama sejak es di Kutub Utara perlahanlahan mencair, dan bencana alam semakin sering terjadi.    Menurut Gore, sudah saatnya kita menghitung ‘ongkos karbon’ (The Cost of Carbon). Pada tanggal 24 Oktober 2013 lalu, Al Gore menyampaikan pidato singkat mengenai hal ini, dan disiarkan ke sejumlah negara, termasuk Indonesia, Australia, Pakistan, dan Amerika Serikat.  Pernahkah terpikir berapa ‘ongkos karbon’ untuk membuat satu produksi film? Mari sedikit berhitung. Katakanlah kita ingin membuat satu dokumenter pendek dengan durasi sepuluh menit. Berapa kaset film yang diperlukan, dan berapa banyak dari kaset itu yang terbuang setelah film di-edit?  Berdasarkan pengalaman pribadi, biasanya proses satu produksi film atau feature untuk televisi minimal harus menyiapkan 10 kaset untuk dokumenter yang mengambil lokasi outdoor. Lantas bagaimana dengan baterai kamera dan listrik, baik ketika proses ambil gambar hingga editing. Kemudian sampahnya, baik yang berasal dari bagian logistik maupun non logistik. Barulah kita sadar sekarang, betapa banyak dan mahalnya ‘ongkos karbon’ untuk setiap produksi dan sebagai individu.  Cara-cara yang ditempuh Thom Yorke cukup menarik. Mungkin para sineas Indonesia bisa memulai dari langkah “hemat sampah”. Mulai berhitung secara rinci, berapa kaset yang dibutuhkan agar tidak terbuang-buang percuma pada setiap produksi. Jarak tempuh lokasi pengambilan gambar, misalnya, jika dapat mengubah lokasi di kota menjadi suasana pedesaan, tentu ini menghemat ongkos BBM transportasi daripada harus ke desa yang sungguhan.  Semakin kreatif langkah penghematan karbon yang ditempuh, akan semakin bagus. Seperti yang disampaikan oleh Utusan Khusus Presiden untuk bidang Perubahan Iklim, Rachmat Witoelar, yang penting secara individu masyarakat In- donesia sudah mengetahui dampak kerusakan lingkungan, dan bersedia untuk mengubah kebiasannya.  “Kalau pada level individu misalnya ada sampah ya pungut, di simpan. Ini memang ekstrim sih. Tetapi paling tidak ya jangan buang sampah sembarangan. Kalau keluar rumah itu matikan lampu-lampu dan AC. Lalu kalau belanja jangan dibungkus plastik. Langkah-langkah kecil ini penting dan bermakna besar untuk mengurangi karbon,” ungkap mantan Menteri Lingkungan Hidup ini.    Jadi, berapa ‘ongkos karbon’ kita, sudah siap kah untuk berhemat? Kita pun bisa berkontribusi untuk itu, kalau tidak sekarang kapan lagi? Kalau bukan kita, siapa lagi? November 2013 l Kinescope l 33 Kinescope November 2013.indd 33 17/11/2013 14:37:47
  34. 34. FESTIVAL VOLUNTIR DIBALIK PERHELATAN FESTIVAL FILM Antara tahun 2010 hingga tahun 2012 yang lalu, penulis mendapat kesempatan hadir ke beberapa festival internasional, antara lain di Dubai, Yamagata Jepang dan Korea Selatan. Satu di antara pengalaman menarik dalam festival-festival itu adalah cerita tentang voluntir. DANIEL RUDI HARYANTO 34 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 34 17/11/2013 14:37:48
  35. 35. B usan Internasional Film Festival (BIFF) merupakan festival besar di Asia. Menurut Garin Nugroho, yang telah bertandang ke berbagai festival internasional, BIFF adalah salah satu festival film paling bergengsi di Asia setelah Tokyo International Film Festival dan Tokyo Filmmax di Jepang. Perhelatan BIFF 2012 memang menyajikan pemandangan yang meriah. Pegiat perfilman dari berbagai negara hadir merayakan perhelatan akbar yang terletak satu jam perjalanan udara dari Seoul Ibukota Korea Selatan. Di setiap pertemuan itu, setiap pegiat perfilman dapat berbagi pengalaman dan merayakan apresiasi dan penghargaan terhadap karya mereka secara lansung dengan juri maupun penonton. Pengalaman penulis menjadi voluntir di Jakarta International Film Festival sejak 2001 hingga 2004, membuka pemahaman bahwasanya sebuah festival tidak akan berjalan dengan baik tanpa dukungan voluntir. Setiap voluntir mengisi ruang-ruang kesibukan di festival film. Penulis pernah bekerja sebagai voluntir traffic film di Jiffest. Dalam satu penyelenggaraan Jiffest, Traffic Film bekerja dengan beban tanggung jawab besar karena harus mengurus ratusan kaleng (can) film. Lingkup pekerjaan di Kantor, Bandara, Lembaga Sensor Film dan mengantarkan ke tempat pertunjukan adalah pengalaman tersendiri. Seorang traffic film harus mengetahui dasar-dasar teknis film seperti aspek rasio, ukuran panjang seluloid, durasi, karena semua harus terdata di dalam berkas traffic. Traffic Film berada di garis depan karena merekalah yang pertama kali menyambut kedatangan film-film yang mengalami perjalanan dari dan ke berbagai festival internasional dan kemudian tiba di Jakarta dan sampai ke tangan mereka. Penulis juga pernah menjadi koordinator teknis. Jalannya pemutaran film di sinema menjadi tanggungjawab koordiator teknis. Bidang ini menuntut pengetahuan tentang sistem peralatan audio-visual di dalam sebuah gedung bioskop yang memiliki standar operasional yang harus terus terkontrol kualitasnya. Voluntir koordinator venue dituntut untuk tidak hanya memikirkan dan mengerjakan aspek teknis di dalam sebuah ruang pemutaran film melainkan juga mampu mengkoordinasikan setiap bagian venue dari mulai tiket box, cleaning service, listrik, layar, projector hingga security. Menyaksikan voluntir BIFF tahun lalu seperti pulang melongok diri sendiri. Mereka berseragam jaket oranye dengan tulisan Volunteer di bagian punggungnya. Setiap acara festival selesai di malam hari, mereka menyerbu rumah makan-rumah makan yang terdapat di sekitar venue festival untuk merayakan ulang tahun atau sekedar melepas lelah dengan kudapan yang mereka suka sambil berbincang apa saja seputar pengalaman mereka. November 2013 l Kinescope l 35 Kinescope November 2013.indd 35 17/11/2013 14:37:50
  36. 36. FESTIVAL Festival Teater Remaja Nusantara 2013 HMJ Teater ISI Yogyakarta akan mengadakan Festival Teater Remaja Nusantara 2013 (FTRN 2013) pada tanggal 2-10 November 2013. Acara ini merupakan festival teater remaja pertama di Yogyakarta yang berskala nasional dengan total hadiah 20 Juta rupiah dan Piala Sri Sultan HB X sebagai piala utama. T ema FTRN 2013 mengangkat tema “TEATER REMAJA KITA”. Alasan pengangkatan tema tersebut dikarenakan kami ingin menunjukkan kepada seluruh masyarakat bahwasanya generasi muda saat ini memliki sisi-sisi positif yang tertuang Kalimantan, Sumatera , Bali, Sulawesi dan Jawa. Setiap hari nya akan ada 3 peserta yang beradu kreatifitas di atas panggung. Acara di mulai dari pukul 12.00 – 22.00 WIB. Untuk memeriahkan acara ini, panitia juga mengadakan acara pendukung di dalam bidang kesenian teater. Tingginya antusias kawan-kawan remaja SMA di lapangan FSP ISI Yogyakarta yang terletak di depan HMJ Teater ISI Yogyakarta yang seluruh nusantara dapat terlihat dari maraknya ekskul teater yang hampir ada dimeriahkan dengan berbagai stand kuliner, merchandise dan kerajinan. Tidak di setiap SMA. Selain itu panitia berharap FTRN 2013 bisa menjadi salah satu ketinggalan setiap harinya akan ada Happening Art Performance yang ditampilkan kegiatan yang mengangkat Keistimewaan Yogyakarta sebagai Kota Seni & Budaya dari berbagai cabang Seni Pertunjukan, seperti Teater, Musik dan Tari dari ber- dan juga Kota Pelajar. Panitia telah berhasil menjaring 21 peserta pilihan yang telah lolos seleksi dari 38 pendaftar. Peserta berasal dari seluruh penjuru Indonesia, seperti bagai kelompok & komunitas seni yang khusus di undang untuk tampil di Panggung terbuka yang telah disiapkan. Untuk info FTRN 2013 dapat menghubungi Alif 087738950748 / 3247B75A. Daftar Sekolah Peserta Festival Teater Remaja Nusantara 2013: NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 NAMA SEKOLAH SMAN 1 Pakusari Jember SMAN 1 Bojonegoro SMAN 1 Sewon SMAN 1 Baleendah SMAN 1 Palu SMAN 1 Jambi SMAN 1 Tanjung Pinang SMAN 1 Negara SMAN 1 Kuta SMAN 1 Cigombong SMAN 2 Pasuruan SMAN 3 Yogyakarta SMAN 4 Semarang SMAN 6 Garut SMAN 6 Cimahi SMAN 8 Pontianak SMAN 11 Yogyakarta SMAN 70 Jakarta SMA Kemala Bahayangkari 1 SMKN 2 Palu SMKN 12 Surabaya 36 l Kinescope l November 2013 Kinescope November 2013.indd 36 17/11/2013 14:37:50
  37. 37. Festival Film Dokumenter 2013 Yogyakarta Komunitas Dokumenter Indonesia merupakan lembaga nirlaba yang bergerak pada bidang dokumenter untuk kepentingan edukasi demi terciptanya iklim dokumenter yang kondusif di Indonesia. Komunitas Dokumenter Indonesia memiliki program unggulan sepanjang tahun, antara lain: Pemutaran Film, Workshop, Produksi, Pengarsipan, dan Festival Film Dokumenter. M elalui Festival Film Dokumenter (FFD) ini, kami menjadi jembatan antara pembuat film dokumenter dan khalayak yang lebih luas demi peningkatan mutu dan kuantitas film dokumenter di Indonesia. Festival Film Dokumenter Yogyakarta menjadi festival film dokumenter pertama di Asia Tenggara. Festival Film Dokumenter (FFD) Yogyakarta adalah yang festival film pertama di Indonesia dan di Asia Tenggara, yang khusus menangani film dokumenter. FFD dilaksanakan secara rutin setiap tahun di bulan Desember berturutturut semenjak tahun 2002. Dan gagasan awal membuat Festival Film Dokumenter berawal dari pembicaraan ringan di tahun 2002. Sekelompok anak muda yang gelisah dengan keberadaan media ini, memulai mengerjakan gagasan tersebut dengan keinginan untuk berbuat sesuatu bagi dunia perfilman di Indonesia khususnya film dokumenter. Kepedulian muncul karena ada potensi yang belum tergarap secara optimal dalam masyarakat perfilman Indonesia, padahal potensi tersebut melimpah di sekeliling kita. Sumber daya manusia dan materi/bahan garapnya adalah modal yang memadai untuk penciptaan sebuah karya film dokumenter. Tapi nampaknya potensi ini tidak memiliki ruang gerak yang memadai, ketika insan (muda) perfilman lebih asyik dengan penciptaan karya film yang “artistik” dan “ekspresif”, yang sebagian besar adalah fiksi. Didramatisir pula oleh profit-oriented pada bidang -yang oleh sebagian orang sebagai acuan yaitu televisisecara instan. Padahal film dokumenter sarat dengan unsur pendidikan yang kental. Film dokumenter memiliki ciri khas yang membedakannya dari media massa umum lainnya, sebuah kekuatan yang signifikan sebagai suatu media yang mencerdaskan, reflektif, dan dapat melewati batas-batas ruang dan waktu. Di tengah arus media massa yang demikian deras, film dokumenter dapat mengambil peran penting sebagai media aspirasi yang mandiri. FFD 2013 adalah penyelenggaraan yang ke-12, masih tetap dengan visi untuk terus memberi ruang bagi aktivitas penciptaan, apresiasi dan sosialisasi, juga pendidikan di bidang film dokumenter dalam arti yang seluasluasnya. Berangkat dari semangat berkarya, dibimbing dengan nilai-nilai gotong royong, dipandu oleh harapan untuk terwujudnya kehidupan seni, budaya, dan kreatifitas yang lebih baik, FFD 2013 akan dilaksanakan dengan program program: Kompetisi Film Dokumenter Indonesia, Perspektif, Spektrum, School Docs, Master Class, Diskusi dan program-program pendukung lainnya. Kegiatan akan dilaksanakan pada 9-14 Desember 2013 dan akan diikuti oleh 281 film dokumenter internasional yang berasal dari 60 negara di 5 benua. Festival Film Dokumenter telah menjadi barometer film dokumenter di Indonesia. Berada di kota yang sebagian masyarakatnya adalah seniman, pelajar dan mahasiswa, menjadikan festival film dokumenter adalah sebuah venue yang strategis bagi filmmaker untuk bertemu dengan “audience kritisnya”. Kritik, perdebatan, dan diskusi akan mewarnai proses belajar dalam festival ini. November 2013 l Kinescope l 37 Kinescope November 2013.indd 37 17/11/2013 14:37:50

×