Your SlideShare is downloading. ×
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Metode penelitiaan
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Metode penelitiaan

996

Published on

NAMA : RANDA ADHIYA RAKHMAN …

NAMA : RANDA ADHIYA RAKHMAN
NIM : J1F111203

1 Comment
3 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
996
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
49
Comments
1
Likes
3
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. METODE PENELITIAAN SAMPAH ORGANIK Oleh : NAMA : RANDA ADHIYA RAKHMAN NIM : J1F111203
  • 2. BAB I PENDAHULUAN A. Identifikasi Masalah Sampah dapat membawa dampak yang buruk pada kondisi kesehatan manusia. Bila sampah dibuang secara sembarangan atau ditumpuk tanpa ada pengelolaan yang baik, maka akan menimbulkan berbagai dampak kesehatan yang serius. Tumpukan sampah yang dibiarkan begitu saja akan mendatangkan serangga (lalat, kecoa, kutu, dan lai-lain) yang membawa kuman penyakit. Akan tetapi manusia tidak menyadari bahwa setiap hari pasti manusia menghasilkan sampah, baik sampah organik maupun sampah anorganik.
  • 3. B. Rumusan Masalah Berikut ini merupakan masalah-masalah yang akan di bahas dalam karya tulis ini : 1. Apa penyebab orang membuang sampah sembarangan ? 2. Apa saja dampak yang akan di timbulkan sampah bagi kesehatan manusia ? 3. Bagaimana cara mengolah sampah dengan baik ? 4. Bagaimana peran serta masyarakat dalam mengelola sampah ? C. Tujuan Penulisan Tujuan dalam pembuatan karya tulis ini adalah untuk memenuhi salah satu tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia kelas IX semester genap. D. Metode Penulisan Metode penulisan yang digunakan dalam karya tulis ini adalah metode perpustakaan. Dengan cara, mencari bahan-bahan referensi di internet. E. Manfaat Penulisan Adapun manfaat penulisan dari pembuatan karya tulis ini adalah sebagai berikut : 1. Memperkenalkan tentang sampah. 2. Memberi tahu dampak-dampak yang akan ditimbulkan dari adanya sampah. 3. Untuk mengetahui cara penanggulangan sampah.
  • 4. BAB II MASALAH YANG DITIMBULKAN SAMPAH A. Penyebab Orang Membuang Sampah Sembarangan Penyebab utama perilaku membuang sampah sembarangan ini bisa terbentuk dan bertahan kuat didalam perilaku kita, antara lain : 1. Didalam pikiran alam bawah sadar, masyarakat menganggap bahwa membuang sampah sembarangan ini bukan merupakan suatu hal yang salah dan wajar untuk dilakukan. 2. Norma dari lingkungan sekitar seperti keluarga, sekolah, masyarakat, atau bahkan tempat pekerjaan. Pengaruh lingkungan merupakan suatu faktor besar didalam munculnya suatu perilaku. Contohnya, pengaruh lingkungan seperti membuang sampah sembarangan, akan menjadi faktor besar dalam munculnya perilaku membuang sampah sembarangan. 3. Seseorang akan melakukan suatu tindakan yang dirasa mudah untuk dilakukan. Jadi, orang tidak akan membuang sampah sembarangan jika tersedianya banyak tempat sampah. 4. Temmpat yang kotor dan memang sudah banyak sampahnya. Tempat yang asal mulanya terdapat banyak sampah, bisa membuat orang yakin bahwa membuang sampah sembarangan diperbolehkan ditempat itu. Jadi, warga sekitar tanpa ragu untuk membuang sampahnya di tempat itu. 5. Kurang banyak tempat sampah. Kurangnya tempat sampah membuat orang sulit untuk membuang sampahnya. Jadi, orang dengan mudah akan membuang sampahnya sembarangan. B. Dampak Yang Ditimbulkan Sampah Sampah-sampah yang berserakan, terutama ditumpukan sampah yang berlebihan dapat mengundang lalat, pertumbuhan organisme-organisme yang membahayakan, mencemari udara, tanah dan air. Sehingga dampak negatif yang ditimbulkan cukup banyak. Dampak yang dapat ditimbulkan sampah, antara lain : 1. Diare, kolera, dan tifus menyebar dengan cepat karena virus yang berasal dari sampah dengan pengelolaan tidak tepat dapat mencemari air tanah yang biasa di minum masyarakat.
  • 5. Penyakit DBD (Demam Berdarah) dapat juga meningkat dengan cepat di daerah dengan pengelolaan sampahnya yang tidak memadai. 2. Selama ini ada anggapan bahwa sampah menimbulkan pemanasan global. Berdasarkan penelitian anggapan tersebut tidak 100% benar. Sampah yang dibuang begitu saja berkontribusi dalam mempercepat pemanasan global, karena sampah dapat menghasilkan gas metan (CH4) yang dapat merusak atmosfer bumi. Rata-rata tiap satu ton sampah padat menghasilkan 50 kg gas metan. Gas metan itu sendiri mempunyai kekuatan merusak hingga 20-30 kali lebih besar dari karbondioksida (CO2). Gas metan berada di atmosfer selama sekitar 7-10 tahundan dapat meningkatkan suhu sekitar 1,30 C per tahun. 3. Sampah dapat menyebabkan banjir. Sampah yang dibuang sembarangan, salah satunya yang dibuang kesungai atau aliran air lainnya. Lama kelamaan akan menumpuk dan menyumbat aliran air, sehingga air tidak dapat mengalir dengan lancar dan akan meluap menyebabkan banjir. 4. Selain pernyataan diatas, sampah juga dapat merusak pemandangan. C. Pengolahan Sampah Sampah sangat berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan sekitar. Oleh karena itu, sampah haruslah diolah atau di daur ulang dengan baik agar tidak mencemari lingkungan dan mengganggu kesehatan manusia. Sampah yang selama ini kita buang begitu saja, ternyata masih dapat diolah kembali antara lain dalam bentuk kerajinan yang bernilai ekonomi, bercita rasa seni dan unik. Secara umum pengelolaan sampah dilakukan dalam tiga tahap kegiatan, yaitu : pengumpulan, pengangkutan, dan pembuangan akhir/pengolahan. Pada tahap pembuangan akhir/pengolahan, sampah akan mengalami proses-proses tertentu, baik secara fisik, kimiawi, maupun biologis.
  • 6. Ada dua proses pembuangan akhir, yaitu open dumping (penimbunan secara terbuka) dan sanitary landfill (pembuangan secara sehat). Pada proses open dumping, sampah ditimbun secara bergantian dengan tanah sebagai lapisan penutupnya. a. Alternatif Mengolah Sampah Sampah yang dibuang harus dipilih sehingga tiap bagian dapat di daur ulang secara optimal. Hal ini jauh lebih baik di bandingkan membuangnya ke sistem pembuangan sampah yang tercemar. Pembuangan sampah yang tercampur dapat merusak dan mengurangi nilai material yang mungkin masih bisa dimanfaatkan dari sampah-sampah tersebut. Berikut ini adalah prinsip-prinsip yang dapat di terapkan dalam pengolahan sampah. Prinsip ini sering dikenal dengan 4R, yaitu : Reduse (mengurangi), sebisa mungkin kita meminimalisasi barang atau material yang kita pergunakan. Semakin banyak kita menggunakan barang atau material, semakin banyak sampah yang kita hasilkan Reuse (menggunakan kembali), sebisa mungkin pilihlah barang-barang yang masih bisa dipakai kembali. Hal ini dapat memperpanjang waktu pemakaian barang sebelum barang menjadi sampah. Recycle (mendaur ulang), sebisa mungkin, barang-barang yang tidak berguna di daur ulang kembali. Tidak semua barang bisa didaur ulang, tetapi saat ini sudah banyak industri informal dan rumah tangga yang memanfaatkan sampah menjadi barang lain. Replace (mengganti), teliti barang yang kita pakai sehari-hari. Gantilah barang-barang yang hanya bisa dipakai sekali dengan barang yang lebih tahan lama dan hanya barang-barang yang lebih ramah lingkungan. Dalam mengelola usaha daur ulang, kita bisa hanya melakukan satu dari kegiatan- kegiatan berikut ini : pemilahan, pengumpulan, pemrosesan, pendistribusian, dan
  • 7. pembuangan produk/material bekas pakai, atau jika usaha daur ulang berkembang dengan pesat, kita bisa melakukan semua kegiatan tersebut secara bersamaan. D. Peran Masyarakat Dalam Mengelola Sampah Peran serta masyarakat dalam mengolah sampah sampah sangat diperlukan untuk mengurangi jumlah dan volume sampah. a. Kriteria Peningkatan Peran Masyarakat Kriteria yang perlu diperhatikan untuk menumbuhkan, mengembangkan, dan membina peran serta masyarakat adalah sebagai berikut : Untuk menumbuhkan, mengembangkan, dan membina peran serta masyarakat secara terarah diperlukan program yang dilaksanakan secara intensif dan berorientasi kepada penyebar luasan pengetahuan, penanaman kesadaran, peneguhan sikap dan pembentukan perilaku. Produk perancanaan program diharapkan dapat membentuk perilaku sebagai berikut :  Masyarakat mengerti dan memahami masalah kebersihan ingkungan  Masyarakat turut serta secara aktif dalam mewujudkan kebersihan lingkungan.  Masyarakat bersedia mengikuti prosedur/tata cara pemeliharaan kebersihan.  Masyarakat bersedia membiayai pengelolaan sampah.  Masyarakat turut aktif menularkan kebiasaan hidup bersih pada anggota masyarakat lainnya.  Masyarakat aktif memberi masukan (saran-saran) yang membangun. b. Strategi peningkatan peran serta masyarakat Pengembangan peran serta masyarakat dibidang kebersihan diterapkan dengan pendekatan secara edukatif menggunakan strategi 2 tahap, yaitu : Pengembangan petugas. Kunci dari pengembangan petugas ialah keterbukaan, dan pengembangan komunikasi timbal balik (unsur petugas sendiri, atar petugas dan atau masyarakat dan atau anggota masyarakat).
  • 8. Pengembangan masyarakat. Kunci dari pengembangan masyarakat ialah pengembangan kesamaan persepsi, antara masyarakat dan petugas. Suatu komunikasi dikatakan berhasil bila menimbulkan umpan balik dan pesan yang diberikan. Isi adalah informasi, penjelasan dan penyuluhan. Sedangkan umpan balik berupa ketentuan masyarakat untuk memenuhi kewajiban (membayar retribus, memelihara kebersihan lingkungan dan dukungan moril kepada petugas kebersihan). Berikut ini penjabaran strategi peningatan peran serta masyarakat : Menyampaikan informasi, atau meneruskan informasi melalui media masa. Membujuk dan menghukum, bertujuan untuk mempengaruhi (kepercayaan, nilai, cara bertindak) pihak yang diajak berkomunikasi. Bila bujukan belum berhasil, dilakukan hukuman yang merupakan senjata terakhir untuk memaksa masyarakat mengubah sikap. Mengadakan dialog. c. Aspek yang menentukan peran serta masyarakat Peningkatan peran serta masyarakat relatif akan berhasil bila memperhatikat aspek- aspek berikut : Komunikasi, yang menumbuhkan pengertian yang berhasil. Perubahan sikap, pendapat dan tingkah laku yang diakibatkan oleh pengertian yang menumbuhkan kesadaran. Kesadaran, yang didasarkan kepada perhitungan dan pertimbangan. Antusiasme, yang menumbuhkan spontanitas. Adanya rasa tanggung jawab, terhadap kepentingan bersama.
  • 9. BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Kesimpulan yang dapat ditarik dari pejelasan-penjelasan karya tulis ini adalah sampah merupakan konsekuensi yang ada karena aktifitas manusia. Akan tetapi, manusia tidak menyadari bahwa setiap hari manusia menghasilkan sampah baik organik maupun anorganik. Kebanyakan orang tidak mau untuk mengolah sampah yang telah mereka hasilkan tersebut, karena mereka menganggap bahwa hal itu sah-sah saja untuk dilakukan. Oleh karena itu, peran serta setiap orang sangat diperlukan dalam mengatasi masalah sampah yang tak ada hentinya ini. Kita sebagai generasi muda diharapkan untuk dapat mengolah sampah dengan baik dan benar agar tidak mencemari lingkungan. B. Saran Saran-saran yang dapat penulis sampaikan kepada para pembaca karya tulis ini, antara lain : 1. Janganlah membuang sampah sembarangan. Agar jumlah sampah yang ada tidak meningkat. 2. Jagalah kebersihan. Kegiatan menjaga kebersihan ini dapat dimulai dengan mengangkat sampah yang ada disekitar kita dan membuangnya ketempat sampah. 3. Mendaur ulang sampah. Kegiatan mendaur ulang sampah ini merupakan kegiatan yang cukup menarik. Karena kita tidak perlu membeli bahan-bahan yang baru untuk membuat suatu kerajinan, kita dapat memanfaatkan sampah yang dianggap masih dapat dimanfaatkan untuk membuat suatu kerajinan yang bernilai ekonomis tinggi. 4. Sebagai generasi muda, kita harus menyadari bahwa sampah itu merupakan ancaman yang besar untuk masa depan bangsa. Untuk itu, sebagai generasi muda kita harus menumbuhkan
  • 10. kreasi-kreasi baru dengan memanfaatkan sampah. Dengan ini, tanpa kita sadari kita telah menyelamatkan masa depan bangsa dari bayang-bayang sampah.
  • 11. DAFTAR PUSTAKA http://amroelz-aldjaisya.blogspot.com/2012/11/ Koperasi Babe Mengatasi Sampah- menjadi.html http://Taufik-Ardiyanto.blogspot.com/2011/07/makalah-sampah.html http://Green.Kompasiana.com/polusi/2012/10/06/sampah-dan-dampaknya-pada-kehidupan- kita-499498.html http://Vininazihah.blogspot.com/2012/03/penyebab-orang-membuang-sampah.html http://Uleguleg.wordpress.com/2010/08/21/mengolah-sampah-jadi-uang/ http://Juju bandung.com/2012/06/02/peran-serta-masyarakat-dalam-pengelolaan-sampah/

×