Your SlideShare is downloading. ×
0
Gametogenesis
Oleh:
Ramadhanty Putri Haditya
IX.8 / 25
GAMETOGENESIS
Gametogenesis adalah proses pembentukan gamet atau sel
kelamin. Sel gamet terdiri dari gamet jantan (spermat...
SPERMATOGENESIS
•

•

•

Spermatogenesis adalah proses pembentukan sel spermatozoa
(tunggal : spermatozoon) yang terjadi d...
Struktur sperma matang terdiri dari kepala,
leher, bagian tengah, dan ekor. Kepala sperma tebal
mengandung inti haploid ya...
Hormon yang mempengaruhi
Spermatogenesis :
• Hormon FSH yang berfungsi untuk
merangsang pembentukan sperma secara
langsung...
OOGENESIS
Oogenesis merupakan proses pembentukan dan
perkembangan sel ovum. Berbeda dengan laki-laki, wanita
hanya mengelu...
TAHAPAN OOGENESIS :
- Oogeneis terjadi di ovarium. Di ovarium ini telah tersedia
calon-calon sel telur (oosit primer) yang...
Hormon yang mempengaruhi
Oogenesis :
• Hormon FSH yang berfungsi untuk
merangsang pertumbuhan sel-sel folikel
sekitar sel ...
Gametogenesis (Biologi IX SMP)
Gametogenesis (Biologi IX SMP)
Gametogenesis (Biologi IX SMP)
Gametogenesis (Biologi IX SMP)
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Gametogenesis (Biologi IX SMP)

1,573

Published on

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
1,573
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
82
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Gametogenesis (Biologi IX SMP)"

  1. 1. Gametogenesis Oleh: Ramadhanty Putri Haditya IX.8 / 25
  2. 2. GAMETOGENESIS Gametogenesis adalah proses pembentukan gamet atau sel kelamin. Sel gamet terdiri dari gamet jantan (spermatozoa) yang dihasilkan di testis dan gamet betina (ovum) yang dihasilkan di ovarium. Terdapat dua jenis proses pembelahan sel yaitu : a. Mitosis yaitu pembelahan sel dari induk menjadi 2 anakan, tetapi tidak terjadi reduksi kromosom, contohnya apabila ada sel tubuh kita yang rusak maka akan terjadi proses penggantian dengan sel baru melalui proses pembelahan mitosis. Pada pembelahan mitosis menghasilkan sel baru yang jumlah kromosomnya sama persis dengan sel induk yang bersifat diploid (2n) yaitu 23 pasang / 46 kromosom b. Meiosis yaitu pembelahan sel dari induk menjadi 2 anakan dengan adanya reduksi kromosom, contohnya pembelahan sel kelamin atau gamet sebagai agen utama dalam proses reproduksi manusia. Pada meiosis jumlah kromosom pada sel baru hanya bersifat haploid (n) yaitu 23 kromosom. Gametogenesis terdiri 4 tahap : perbanyakan, pertumbuhan, pematangan dan perubahan bentuk. Gametogenesis ada dua yaitu Spermatogenesis dan Oogenesis.
  3. 3. SPERMATOGENESIS • • • Spermatogenesis adalah proses pembentukan sel spermatozoa (tunggal : spermatozoon) yang terjadi di organ kelamin (gonad) jantan yaitu testis tepatnya di tubulus seminiferus. Tahapan Spermatogenesis : Spermatogenesis terjadi di tubulus seminiferus. Pada dinding tubulus seminiferus telah ada calon sperma (spermatogonia) yang berjumlah ribuan. Setiap spermatogonia melakukan pembelahan mitosis membentuk spermatosit primer. Spermatosit primer melakukan pembelahan meiosis pertama membentuk 2 spermatosit sekunder. Tiap spermatosit sekunder melakukan pembelahan meiosis kedua, menghasilkan 2 spermatid yang bersifat haploid. Keempat spermatid ini berkembang menjadi sperma matang yang bersifat haploid. Sperma yang matang akan menuju epididimis. Setiap proses spermatogenesis memerlukan waktu 65-75 hari.
  4. 4. Struktur sperma matang terdiri dari kepala, leher, bagian tengah, dan ekor. Kepala sperma tebal mengandung inti haploid yang ditutupi badan khusus yang disebut akrosom. Akrosom mengandung enzim yang membantu sperma menembus sel telur. Bagian tengah sperma mengandung mitokondria spiral yang berfungsi menyediakan energi untuk gerak ekor sperma. Setiap melakukan ejakulasi, seorang lakilaki mengeluarkan kurang lebih 400 juta sel sperma.
  5. 5. Hormon yang mempengaruhi Spermatogenesis : • Hormon FSH yang berfungsi untuk merangsang pembentukan sperma secara langsung. Serta merangsang sel sertoli untuk meghasilkan ABP (Androgen Binding Protein) untuk memacu spermatogonium untuk melakukan spermatogenesis. • Hormon LH yang berfungsi merangsang sel Leydig untuk memperoleh sekresi testosterone (yaitu suatu hormone sex yang penting untuk perkembangan sperma).
  6. 6. OOGENESIS Oogenesis merupakan proses pembentukan dan perkembangan sel ovum. Berbeda dengan laki-laki, wanita hanya mengeluarkan satu sel telur saja selama waktu tertentu(siklus). Ovulasi pada wanita berhubungan dengan siklus yang dikontrol oleh hormon. Pada manusia dan primate siklus reproduksinya disebut siklus menstruasi. Sedangkan pada mamalia lain disebut estrus. Mesntruasi dapat diartikan sebagai luruhnya ovum yang tidak dapat dibuahi beserta lapisan dinding uterus yang terjadi secara periodik. Darah menstruasi sering disertai jaringanjaringan kecil yang bukan darah. Selama 28 hari sekali sel ovum dikeluarkan oleh ovarium. Sel telur ini telah matang (mengalami peristiwa ovulasi). Selama hidupnya seorang wanita hanya dapat menghasilkan 400 buah sel ovum setelah masa menopause yaitu berhentinya seorang wanita untuk menghasilkan sel ovum yang matang Karena sudah tidak dihasilkannya hormone, sehingga berhentinya siklus menstruasi sekitra usia 45-50 tahun.
  7. 7. TAHAPAN OOGENESIS : - Oogeneis terjadi di ovarium. Di ovarium ini telah tersedia calon-calon sel telur (oosit primer) yang terbentuk sejak bayi lahir. Oosit primer ini terbentuk dari oogonium yang terjadi melalui proses mitosis. - Ketika masa puber, oosit primer melakukan pembelahan meiosis I menghasilkan oosit sekunder dan badan polar pertama (polosit primer). Proses ini dipengaruhi oleh FSH (Folicel Stimulating Hormon). - Selanjutnya oosit sekunder mengalami tahap meiosis II yang akan menghasilkan ootid. Namun, tahap pembentukan ootid ini tidak diselesaikan sampai akhirnya terjadi ovulasi. Jika ada sperma yang masuk dan mengenai oosit sekunder (yang telah diovulasikan) dan meiosis II dilanjutkan, jika tidak maka oosit sekunder akan luruh bersama dinding endometrium dan dinamakan menstruasi. Setelah meiosis II selesai, maka terbentuklah ootid dan polosit sekunder. Polosit primer juga membelah menjadi dua polosit sekunder.
  8. 8. Hormon yang mempengaruhi Oogenesis : • Hormon FSH yang berfungsi untuk merangsang pertumbuhan sel-sel folikel sekitar sel ovum. • Hormon Estrogen yang berfungsi merangsang sekresi hormone LH. • Hormon LH yang berfungsi merangsang terjadinya ovulasi (yaitu proses pematangan sel ovum). • Hormon progesteron yang berfungsi untuk menghambat sekresi FSH dan LH
  1. A particular slide catching your eye?

    Clipping is a handy way to collect important slides you want to go back to later.

×