Pluralism and National Integration (Sistem Sosial Budaya Indonesia)
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Pluralism and National Integration (Sistem Sosial Budaya Indonesia)

on

  • 1,555 views

 

Statistics

Views

Total Views
1,555
Views on SlideShare
1,555
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
229
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment
  • {}

Pluralism and National Integration (Sistem Sosial Budaya Indonesia) Pluralism and National Integration (Sistem Sosial Budaya Indonesia) Presentation Transcript

  • SISTEM SOSIAL BUDAYA INDONESIA Raja Abumanshur Matridi
  • Pengertian Pluralisme ( pluralism ), terdiri dari dua kata plural =beragam dan isme =paham yang berarti beragam pemahaman, atau bermacam-macam paham. Dalam ilmu sosial, pluralisme adalah sebuah kerangka dimana ada interaksi beberapa kelompok-kelompok yang menunjukkan rasa saling menghormat dan toleransi satu sama lain. Mereka hidup bersama (koeksistensi) serta membuahkan hasil tanpa konflik asimilasi.
  • Cont...  Pluralisme dapat dikatakan salah satu ciri khas masyarakat modern dan kelompok sosial yang paling penting, dan mungkin merupakan pengemudi utama kemajuan dalam ilmu pengetahuan, masyarakat dan perkembangan ekonomi.  Dalam sebuah masyarakat otoriter atau oligarkis, ada konsentrasi kekuasaan politik dan keputusan dibuat oleh hanya sedikit anggota. Sebaliknya, dalam masyarakat pluralistis, kekuasaan dan penentuan keputusan (dan kemilikan kekuasaan) lebih tersebar.
  • Cont...  Dipercayai bahwa hal ini menghasilkan partisipasi yang lebih tersebar luas dan menghasilkan partisipasi yang lebih luas dan komitmen dari anggota masyarakat, dan oleh karena itu hasil yang lebih baik.  Contoh kelompok-kelompok dan situasisituasi di mana pluralisme adalah penting ialah: perusahaan, badan-badan politik dan ekonomi, perhimpunan ilmiah.
  • KONSEP PLURARITAS MASYARAKAT  Dari seluruh anggota PBB saat ini (192 negara) hanya sekitar 17 negara yang tidak memiliki masyarakat beragam.  Terkait keamanan dan ketenteraman, negara dengan multi-etnik lebih sulit menjaganya dibanding negara dengan masyarakat yang homogen.
  • Delapan Tipe Masyarakat Multi-etnik 1 Penduduknya terdiri dari sejumlah suku bangsa, salah satu suku bangsa merupakan suku bangsa yang dominan. 1 Ex. Hongaria, Polandia, Rumania, Bulgaria, dan Albania. 2 Negara-negara yang ditinggali oleh keturunan para imigran yang berasal dari Eropa hampir satu abad yang lampau dan menjadi penduduk atau suku bangsa yang dominan. Penduduk pribumi dan para imigran bukan Eropa yang datang kemudian dipandang sebagai warga kelas dua (minoritas). Ex. Kanada, Australia, dan Selandia Baru.
  • Cont... 3 4 Penduduk negara yang pada umumnya merupakan keturunan dari bangsa-bangsa yang dipindahkan atau berimigrasi ke Amerika atau Eropa, yang kemudian dikembalikan lagi ke daerah asalnya.  Liberia (Afrika Barat) dan Israel. Negara-negara Asia dan Afrika yang memiliki peradaban kuno dan kerajaan-kerajaan tradisional serta memiliki sejarah yang panjang, pernah dijajah salah satu negara Eropa Barat.  Masih kerajaan : Maroko, Swaziland, Kuwait, Oman, Qatar Nepal, Laos, dan Malaysia.  Menghapus kerajaan : Libia, Madagaskar, Myanmar.  Kerajaan digulingkan : Tunisia, Rwanda, Burundi, Mesir, Vietnam, dan Kamboja.
  • Cont... 5 Sama dengan tipe keempat, tetapi tidak pernah dijajah oleh negara Eropa Barat, kecuali oleh pendudukan militer yang tidak banyak membekas pada masyarakatnya.   6 Kerajaan digulingkan oleh revolusi : Ethiopia, Iran, Afganistan, dan Cina. Kerajaan menyesuaikan diri dengan zaman : Thailand. Terbentuk oleh sistem kolonial, penduduk dominan para migran yang dibawa penjajah, kedaulatan jatuh ditangan para migran, suku bangsa pribumi menjadi minoritas.  Guyana, Jamaika, Barbados, Trinidad, Suriname, dan Singapura.
  • Cont... 7 Suku-suku bangsa yang tinggal punya pengalaman yang sama, yaitu pernah dijajah. Semua suku bangsa mempunyai kedudukan yang sama.  8 Nigeria, Zaire, Kamerun, Kenya, Uganda, Yordania, dan Philipina . Hampir sama dengan tipe ketujuh, kecuali ada beberapa suku bangsa yang memiliki peradaban sangat tua dan ada suatu bahasa nasional yang dipahami oleh sebagian besar warga.  Tanzania, Aljazair, Syria, Irak, Pakistan, India, Srilanka, Indonesia di Asia, negara-negara pecahan Czeskoslovakia dan Yugoslavia, serta Belgia dan Swiss di Eropa.
  • Karakteristik Masyarakat Majemuk 1. 2. 3. 4. 5. 6. Masyarakat terbagi-bagi ke dalam kelompok-kelompok yang memiliki sub-kebudayaan yang berbeda. Memiliki struktur sosial yang terbagi-bagi ke dalam beberapa lembaga nonkomplementer (yang tidak saling melengkapi). Tidak begitu memfokuskan, kepada adanya konsensus diantara para anggotanya terhadap nilai-nilai yang sangat mendasar. Relatif sering mengalami konflik diantara kelompok-kelompok mereka sendiri. Integrasi sosial lebih sering karena adanya paksaan dan adanya saling ketergantungan di bidang ekonomi. Terciptanya dominasi politik oleh suatu kelompok kepada kelompok lain Bagi Mutakin dan Pasya (2003) karakteristik tersebut tidak dapat diterapkan di Indonesia, kecuali di zaman penjajahan Belanda.
  • Masyarakat Indonesia Masa Penjajahan  Oleh penjajah (hukum Belanda), masyarakat Indonesia digolongkan atas tiga golongan : 1. 2. 3. Golongan Eropa Golongan Asia dan Timur Jauh Golongan Pribumi Adanya dominasi dari Golongan Eropa
  • Masyarakat Indonesia Setelah Kemerdekaan    Pasca kolonialisme menjadikan Indonesia begitu banyak keragaman etnik, agama, dan budaya. Berbagai upaya membangun identitas nasional memunculkan perbedaan persepsi dan pemaknaan atas identitas nasional. Namun begitu, kecenderungan melakukan penyeragaman terhadap suatu masyarakat bangsa dan negara yang terdiri atas bermacam suku bangsa, agama, dan budaya akan selalu berarti mengingkari atau mengabaikan makna keunikan, kekhasan serta perbedaan yang ada dan berkembang di dalamnya.
  • Tiga Jenis Kemajemukan  Diferensiasi tingkatan (rank differentation).  Ketimpangan yang menyangkut distribusi barang.  Diferensiasi fungsional (functional differentation).  Ketimpangan pembagian kerja.  Diferensiasi adat (custom differentation).  Perbedaan yang berkaitan dengan adat.
  • Asumsi Penyebab Perubahan Sosial  Teori Struktural Fungsional 1. 2. 3. 4. Masyarakat adalah statis atau masyarakat berada dalam keadaan berubah se-cara seimbang. Menekankan keteraturan masyarakat. Setiap elemen masyarakat berperan dalam menjaga stabilitas. Masyarakat secara informal diikat oleh norma, nilai, dan moral.  Teori Konflik 1. 2. 3. 4. Masyarakat setiap saat tunduk pada proses perubahan. Teoritisi konflik meli-hat pertikaian dan konflik dalam sistem sosial. Berbagai elemen kemasyarakatan me-nyumbang terhadap disintegrasi dan perubahan. Keteraturan dalam masyarakat berasal dari pemaksaan terhadap anggotanya dari mereka yang berada di atas.
  • Kesamaan Sintesa antara Teori Struktural Fungsional dan Teori Konflik 1. 2. 3. 4. Keduanya memiliki sifat holistic atau universal. Sama-sama dapat berperan ganda terkait perubahan sosial. Keduanya memandang proses perubahan sosial sebagai perubahan yang bersifat evolusioner. Keduanya dapat dikategorikan sebagai model penyeimbang (equilibrium model) terkait perubahan sosial yang terjadi.
  • Karakteristik Masyarakat Indonesia  Karakteristik yang bersifat horizontal ditandai dengan perbedaan :  Suku bangsa, agama, adat istiadat, dan kedaerahan.  Karakteristik yang bersifat vertikal ditandai dengan perbedaan :  Lapisan sosial (kaya-miskin) yang sangat tajam.
  • Kegunaan Penelitian Multi-etnik Membantu pembangunan di negara-negara multi-etnik.  Upaya meredakan ketegangan-ketegangan dalam hubungan antar suku bangsa di dalam negaranegara multi-etnik yang sudah maju ekonominya. 
  • Sumber-sumber Konflik pada Masyarakat Indonesia      Dominasi suatu suku bangsa secara politis. Cth : Konflik Aceh dan Papua. Persaingan antar warga suku bangsa dalam mendapatkan lapangan pekerjaan atau sumber mata pencaharian. Cth : Konflik Sambas (Kalbar). Warga dari suatu suku bangsa memaksakan unsur-unsur kebudayaannya kepada warga suku bangsa lain. Cth : Konflik Sampit (Kalteng). Suatu suku bangsa berusaha mendominasi secara ideologis. Cth : Konflik Maluku dan Poso. Konflik terpendam dalam hubungan antara suku bangsa yang telah bermusuhan secara adat. Cth : Konflik antar suku di pedalaman Papua.
  • Sikap Primordialistik dari Konflik di Indonesia terjadi karena : 1. 2. 3. Adanya krisis kebudayaan. Pemerintah dalam menyusun rencana pembangunan memosisikan diri sebagai perumus semua rencana dan menganggap paling tahu kebutuhan rakyat. Dalam pengambilan keputusan, pemerintah terkesan terlalu memaksakan kehendak.
  • INTEGRASI NASIONAL  Struktur masy Indonesia yg majemuk tlh menimbulkan persoalan ttg bgm masy Indonesia terintegrasi pd tingkat nasional.   Pluralitas masy yg multidimensional menimbulkan persoalan bgm masy terintegrasi secara horizontal. Stratifikasi sosial yg terdpt dlm masy Indonesia menimbulkan persoalan bgm masy terintegrasi secara vertikal.
  • Integrasi Sistem Sosial (Struktural Fungsional)  Suatu masyarakat terintegrasi di atas : Tumbuhnya konsensus diantara sebagian besar anggota masyarakat akan nilai-nilai kemasyarakatan yang bersifat fundamental.  Berbagai anggota masyarakat sekaligus juga anggota dari berbagai kesatuan sosial. 
  • Integrasi Nasional Indonesia  Faktor yg mengintegrasikan masy Indonesia adalah kesepakatan para warga masyarakat akan NILAINILAI UMUM tertentu.    Bertumpah darah satu, berbangsa satu, dan berbahasa satu, Indonesia. (Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928) Dan perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia…………. Ke depan pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat,, adil dan makmur. (Pembukaan UUD 1945 Alinea 2) Pancasila.
  • Permasalahan Integrasi Nasional (Alfian)            Pertentangan ideologi, Multipartai, Perbedaan suku bangsa dan aliran, Kesenjangan sosial ekonomi, Hubungan pusat dan daerah, Minoritas dan mayoritas, Pribumi dan non pribumi, Pertikaian politik, Hubungan elite-massa, Perbedaan agama, Dsb.
  • Hambatan Integrasi (William Liddle)  Dimensi horizontal.   Suku bangsa, ras, agama, aliran, dll. Dimensi vertikal.  Elite dan massa, kaya dan miskin, mayoritas dan minoritas, dll.
  • Menurut William Liddle, Integrasi Nasional akan berkembang bila :  Sebaian besar anggota masyarakat sepakat tentang: Batas-batas teritorial dari negara sebagai suatu kehidupan politik.  Struktur masyarakat dan peraturan dari prosesproses politik yang berlaku. 
  • Menurut Howard Wriggins, Integrasi Nasional akan berkembang bila :      Penciptaan musuh dari luar, Gaya politik para pemimpin, Ciri lembaga politik, spt Birokrasi, Tentara, Partai Politik, dan Badan Legislatif, Ideologi Nasional, Kesempatan dan perluasan ekonomi.
  • Aspek-aspek yang berkaitan dengan Integrasi Nasional 1. 2. 3. 4. Sumber-sumber konflik. Potensi untuk toleransi. Sikap dan pandangan dari suku bangsa atau golongan terhadap sesama. Tingkat masyarakat dimana hubungan dan pergaulan suku bangsa atau golongan berlangsung. Koentjaraningrat
  • THANKS