0Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
DAFTAR ISIJILID IBAB I CINTA …………………………………………………………………………………………………………                         3    A. Makna Cinta ……………………...
J. Beberapa Hal yang Dapat Mengeluarkan Perempuan dari Batas Tabarruj ….   56    K. Hiasan-Hiasan Yang Jelas-Jelas Diharam...
BAB I                                           CINTAA. MAKNA CINTA   Cinta adalah perasaan dan gejolak hati yang mendoron...
4Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
Menurut Islam cinta terbagi menjadi tiga tingkatan: tinggi, menengah, dan rendah. Hal iniberdasarkan firman Allah dalam QS...
“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrahAllah yang Telah menciptakan manusia menu...
keduanya amat kuat, maka itulah cinta yang abadi. Boleh jadi pesona keindahan itu sendiribiasa-biasa saja. Tetapi di mata ...
Kesesuaian yang asli adalah kecocokan akhlak, persamaan jiwa, kerinduan satu jiwaterhadapa jiwa yang cocok dengannya. Peny...
atau tujuan. Jika tujuan, sifat, perbuatan dan jalan saling bertentangan, tentu hati keduanyaakan saling berjauhan. Disebu...
seakan-akan suaminya bisa melihat wanita itu. Diriwayatkan ddari Al-Bukhary,        “Janganlah wanita bergaul dengan wanit...
Jika pandangan merupakan permulaan tumbuhnya cinta, maka tidak selayaknya seseorangmenjadikan dirinya sebagai tawanan teru...
dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang merekasembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian ke...
pembukti yang demikian itu jika akhirnya benar-benar dilakukan, atau mendustakannya jikatidak melaksanakannya. Hadits ini ...
7. Dia tidak bisa lepas dari cobaan jika dia tidak mau mengikuti perintah-perintah       syariat dan berobat dengan sesuat...
membahayakan. Hal ini terjadi, karena orang yang memandang bisa merasakan kenikmatansaat memandang pertama kali, lalu dia ...
Nazhratul-faj’ah dalam hadits ini artinya sekali pandang tanpa disengaja. Selagi   pandangan itu tidak merasuk ke dalam ha...
8. Menutup pintu neraka jahanam.    9. Menguatkan dan mengokohkan akal.    10. Membebaskan hati dari syahwat yang memabukk...
Seorang muslim hendaknya menetapi firman Allah :       ...
Usai membacakan ayat suci itu al-Qoss berkata, "Dan aku tidak suka tempat yangsunyi menjadi sebab permusuhan antara kau da...
berhati suci, bukanlah mukmin muttaqiin dan bukan orang-orang baik yang berjalan denganjalur ilahi.        Seorang muslim ...
     224. Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat.225. Tidakk...
tersisa benih cinta di hatinya. Dan hendaknya ia mencurahkan segala usaha untukmembentengi diri dari perbuatanyang rnenjer...
                 ...
dalam rayuan yang bisa membangkitkan syahwat dan naluri nafsu birahinya. Ini bisa    berupa ucapan maupun gerakan. Menurut...
Sikap-sikap Rasulullah SAW dalam menghapus kebiasaan mengisolir diri, menyepi,tak acuh terhadap keduniaan dan tidak sudi m...
BAB II                                                         WANITA DALAM ISLAMA. PANDANGAN ISLAM TERHADAP WANITA       ...
Islam memberi perhatian penuh pada kaum wanita dengan memerintahkan kaumlelaki agar mengasihi dan menyayangi wanita. Rasul...
“Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuanyang yatim (bilamana kamu mengawininya), Ma...
1. Mata   Wanita mempunyai kemampuan yang menakjubkan untuk meneteskan air mata dengan   deras bila mengalami kesusahan at...
hari kiamat "Barangsiapa duduk mendengarkan penyanyi wanita akan dituangkan timahcair dikedua telinganya pada hari kiamat....
              ...
Problem lain wanita ialah bahwasanya wanita itu gemar sekali berada dalam sorotancahaya dan tempat penimbul fitnah. Wanita...
“Dan Ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan danSesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang b...
BAB III                                                       WANITA SHALIHAHA. AURAT   •     Aurat adalah bagian tubuh ya...
(terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. dan    janganlah mereka memukulkan kakinyua aga...
•    Hukum jilbab adalah wajib bagi setiap wanita.Memakainya bukan karena trend        budaya atau latah mode dunia islam....
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Fiqih nikah jilid 1
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Fiqih nikah jilid 1

7,811

Published on

Published in: Spiritual
4 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
  • gmn cara downloadnya !
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Obat ejakulasi dini foredi gel selain legal juga terpercaya sebab direkomendasikan langsung oleh pakar kesehatan reproduksi ternama Indonesia yaitu Boyke Dian Nugraha yang tentu anda kenal. adapun bentuk Foredi Gel kecil dan mungil dalam kemasan sacet. 1 BOX berisi 3 sachet kecil, lihat gambar dibawah . 1 sachet Foredi gel dapat digunakan untuk 2-3x pemakaian sesuai kebutuhan. Walaupun kecil dan mungil Foredi Gel sangat dahsyat atasi ejakulasi dini pria sehingga pria tambah perkasa saat bercinta dengan pasangan.

    Obat ejakulasi dini foredi gel terbuat dari ramuan herbal tradisional Menes Banten 100% ASLi INDONESIA & PERTAMA ada DIDUNIA! khusus untuk pria dewasa (untuk pemakaian luar bukan untuk diminum) dalam bentuk GEL (cairan kental).


    http://obatherbalejakulasidinipadapria.blogspot.com/
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • piye ki downlod nya
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • ko g bs di download yach
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total Views
7,811
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
1,073
Comments
4
Likes
3
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Fiqih nikah jilid 1

  1. 1. 0Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  2. 2. DAFTAR ISIJILID IBAB I CINTA ………………………………………………………………………………………………………… 3 A. Makna Cinta ……………………………………………………………………………………………… 3 B. Motif dan Pendorong Cinta ……………………………………………………………………… 6 C. Hukum-Hukum Pandangan Mata dan Dampak Terhadap Pelakunya ………… 11 D. Cinta Suci ………………………………………………………………………………………………….. 17 E. Cumbu Rayu ……………………………………………………………………………………………… 23 F. Renungkanlah, Wahai Pemuda …………………………………………………………………. 24BAB II WANITA DALAM ISLAM ……………………………………………………………………………………… 26 A. Pandangan Islam Terhadap Wanita ………………………………………………………….. 26 B. Fitnah Wanita …………………………………………………………………………………………… 28 C. Tahapan-Tahapan Fitnah …………………………………………………………………………. 28BAB III WANITA SHALIHAH ………………………………………………………………………………………….. 34 A. Aurat ………………………………………………………………………………………………………… 34 B. Jilbab ………………………………………………………………………………………………………… 35 C. Tabarruj dan Adab Berhias bagi Muslimah ……………………………………………….. 40 D. Sifat dan Kehidupan Wanita Shalihah ……………………………………………………….. 42 E. Peranan Wanita Shalihah …………………………………………………………………………. 42 F. Wanita Shalihah Dalam Al Qur’an …………………………………………………………….. 47BAB IV GHARIZAH ……………………………………………………………………………………………………. 50 A. Jangan Dekat-Dekat Pada Zina …………………………………………………………………. 50 B. Pergaulan Bebas (Vry Omgang) Adalah Haram ………………………………………… 50 C. Melihat Lain Jenis dengan Bersyahwat ……………………………………………………. 51 D. Haram Melihat Aurat ……………………………………………………………………………….. 53 E. Batas Dibolehkannya Melihat Aurat Laki-Laki atau Perempuan ……………….. 53 F. Perhiasan Perempuan Yang Boleh Dinampakkan Dan Yang Tidak Boleh ……… 53 G. Aurat Perempuan …………………………………………………………………………………….. 54 H. Perempuan Masuk Pemandian Umum ……………………………………………………… 56 I. Menampak-Nampakkan Perhiasan ( Tabarruj) Adalah Haram ……………………. 56 1Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  3. 3. J. Beberapa Hal yang Dapat Mengeluarkan Perempuan dari Batas Tabarruj …. 56 K. Hiasan-Hiasan Yang Jelas-Jelas Diharamkan Oleh Allah Swt ………………………. 58 L. Hubungan Kelamin yang Tidak Normal Adalah Berdosa Besar ………………….. 59 M. Hukumnya Masturbasi (Onani) ………………………………………………………………… 60BAB V NIKAH ………………………………………………………………………………………………………….. 61 A. Definisi Nikah ……………………………………………………………………………………………. 61 B. Anjuran untuk Menikah …………………………………………………………………………… 62 C. Larangan Hidup Membujang …………………………………………………………………….. 66 D. Wanita yang Dihalalkan dan yang Diharamkan untuk Dinikahi …………………. 69 E. Sifat-Sifat Perempuan yang Baik ……………………………………………………………….. 73 F. Wanita-Wanita Barakah …………………………………………………………………………….. 74 G. Memilih Isteri dan Berbagai Kriterianya ……………………………………………………. 75 H. Istikharah untuk Menikah …………………………………………………………………………. 78 I. Nikah dan Menuntut Ilmu ………………………………………………………………………….. 79 J. Meminang …………………………………………………………………………………………………. 80 K. Hukum Nikah …………………………………………………………………………………………….. 88 L. Wali Nikah …………………………………………………………………………………………………. 89 M. Saksi dalam Nikah ……………………………………………………………………………………. 94 N. Kufu dalam Perkawinan …………………………………………………………………………… 95 O. Syarat-Syarat Nikah dan Larangan-Larangannya ………………………………………. 96 P. Aib pada Wanita atau Pria yang Dinikahi ………………………………………………….. 97 Q. Pernikahan Antara Zani dan Zaniyah ………………………………………………………… 98 R. Pernikahan yang Diharamkan …………………………………………………………………… 99 S. Mahar ………………………………………………………………………………………………………. 102 T. Pernikahan Barakah …………………………………………………………………………………. 104 2Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  4. 4. BAB I CINTAA. MAKNA CINTA Cinta adalah perasaan dan gejolak hati yang mendorong seseorang untuk mencintaikekasihnya dengan penuh gairah, lembut, dan kasih sayang. Cinta adalah fitrah manusiamurni yang tak dapat terpisahkan dengan kehidupannya. Jika seseorang ingin menikmatinyadengan cara yang terhormat dan mulia, suci dan penuh taqwa, tentu ia akanmempergunakan cinta itu untuk mencapai keinginan yang suci dan mulia pula. Karena pengertian manusia tentang istilah cinta ini sangat mendalam dan lebih banyakberkaitan dengan hati mereka, maka tidak heran jika nama-nama lain untuk istilah cinta jugacukup banyak. Ini masalah yang amat lumrah dalam sesuatu yang dipahami secaramendalam atau rentan bagi hati manusia, sebagai perwujudan pengagungan atau perhatianatau luapan cinta kepadanya. Yang pertama, seperti singa dan pedang; yang kedua, sepertibencana besar; dan yang ketiga, seperti arak yang memabukkan. Tiga pengertian inimenyatu dalam cinta. Sehingga tidak heran jika banyak istilah-istilah tentang cinta seperti: 3Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  5. 5. 4Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  6. 6. Menurut Islam cinta terbagi menjadi tiga tingkatan: tinggi, menengah, dan rendah. Hal iniberdasarkan firman Allah dalam QS At Taubah (9) ayat 24:                                      “Katakanlah: "Jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu,harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dantempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dariberjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan Keputusan NYA". danAllah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.”• Cinta tingkat tertinggi : Cinta kepada Allah, Rasulullah dan jihad di jalan-Nya.• Cinta tingkat menengah : Cinta orang tua, anak, saudara, istri/suami, dan kerabat.• Cinta tingkat terendah : Cinta yang lebih mengutamakan cinta keluarga, kerabat, harta dan tempat tinggal. Cinta jenis ini menomorduakan cinta kepada Allah, Rasulullah, dan jihad dijalan-Nya. Cinta adalah fitrah yang tersembunyi di dalam jiwa manusia dan merupakan suatuhikmah yang dikehendaki Allah swt. Allah swt berfirman dalam QS Ar Ruum(30) ayat 30:                            5Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  7. 7. “Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrahAllah yang Telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrahAllah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui[*],”[*] fitrah Allah: maksudnya ciptaan Allah. manusia diciptakan Allah mempunyai naluriberagama yaitu agama tauhid. kalau ada manusia tidak beragama tauhid, Maka hal itutidaklah wajar. mereka tidak beragama tauhid itu hanyalah lantaran pengaruh lingkungan. Hikmah cinta adalah sangat besar. Diantara hikmah-hikmah tersebut adalah: 1. Sesungguhnya cinta merupakan ujian yang berat dan pahit dalam kehidupan manusia, karena setiap cinta akan menalami berbagai macam rintangan. 2. Cinta yang telah melekat di dalam jiwa manusia merupakan pendorong dan pembangkit yang lebih besar di dalam melestarikan kehidupan lingkungan. 3. Cinta merupakan faktor utama di dalam kelanjutan hidup manusia. Untuk saling mengenal, saling memanfaatkan kemajuan bangsa, mengenal berbagai ilmu pengetahuan yang tersimpan di dlam keindahan alam, kehidupan, dan kemanusiaan. 4. Cinta merupakan pengikat paling kuat di dalam hubungan keluarga, kerukunan bermasyarakat, mengasihi sesama makhluk hidup, menegakkan keamanan dan keselamatan di penjuru bumi. 5. Cinta yang didasari keimanan pasti dpat melahirkan kejaiban-keajaiban, merubah jalannya sejarah dan menjunjung tinggi kehormatan dan kemuliaan. Ia dapat menciptakan kemenangan yang besar, yang tak akan pernah lenyap.B. MOTIF DAN PENDORONG CINTA Yang dimaksudkan motif dan pendorong disini adalah suatu perasaan yang disusuldengan kehendak dan kecenderungan. Ada tiga hal yang bila ketiga hal ini menguat dansempurna maka cinta pun menjadi kuat dan mengakar, yaitu:1. Sifat orang yang dicintai dan pesona keindahannya.2. Perasaan orang yang mencintai terhadap orang yang dicintai.3. Keserasian yang meliputi keselarasan dan kesesuaian antara orang yang mencintai dan orang yang dicintai. Berkurangnya rasa cinta dan kelemahannya tergantung kepada kelemahan danberkurangnya tiga hal ini. Jika orang yang dicintai memiliki pesona keindahan, pesona itubenar-benar bisa ditangkap orang yang mencintai, keserasian yang mempertemukan 6Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  8. 8. keduanya amat kuat, maka itulah cinta yang abadi. Boleh jadi pesona keindahan itu sendiribiasa-biasa saja. Tetapi di mata orang yang yang mencintai pesonanya tampak sempurna,sehingga cintanya pun menguat karena pertimbangan pesona keindahan itu. Sesungguhnya cintamu terhadap segala sesuatu bisa membuatmu buta dan tuli. Orangyang mencintai tidak melihat seorang pun yang lebih menawan dari orang yang dicintai.Dikisahkan bahwa Azzah pernah menemui Al-Hajjaj. Al-Hajjaj berkata kepada wanita itu,“Wahai Azzah, demi Allah, engkau tidak seperti gambaran yang pernah dikatakan Kutsayyir.”Azzah menimpali, “Wahai Amir, sesungguhnya dia belum pernah melihat diriku denganmata kepalanya sendiri, seperti engkau melihatku saat ini.” Tidak dapat disangsikan bahwa orang yang dicintai adalah sesuatu yang paling manis dimata orang yang mencintai dan lebih besar dari segala sesuatu. Seorang penyair berkata, Aku tak tahu apakah pesonanya memikat Atau mungkin amalku yang tidak lagi di tempat Boleh jadi pesona keindahan itu diobral, tetapi toh tidak bisa dinikmati secara utuh,sehingga cinta pun biasa-biasa saja. Jika hakikat pesona keindahan itu dikuak, tentu ia akanmenawan hati. Oleh karena itu para wanita diperintahkan untuk menutup wajahnya daripandangan laki-laki. Sebab penampakan wajah mewakili kesempurnaan keindahan,sehingga mudah menimbulkan cobaan. Maka laki-laki yang hendak melamar wanitadisyariatkan untuk melihat wajahnya. Sebab jika dia sudah melihat kecantikan dankeindahannya, tentu lebih bisa membuahkan cinta dan kebersamaan diantara keduanya,seperti yang diisyaratkan Nabi saw, “Jika salah seorang di antara kalian hendak melamar seorang wanita, maka hendaklahdia memandang apa yang mendorongnya untuk menikahinya, karena yang demikian itulebih layak untuk merukunkan diantara keduanya.” (HR Abu Dawud). Jika hal ini dilakukan, maka bisa tercipta kesesuaian dan hubungan yang menumbuhkancinta, sekalipun hal ini bukan merupakan jaminan. Sebab kesesuaian ruh merupakan sebabyang paling kuat untuk menumbuhkan cinta. Setiap orang akan condong kepada siapa yangsesuai dengannya. Kesesuaian ini ada dua macam:1. Asli karena penciptaan.2. Karena pergesekan atau persekutuan dalam hal tertentu. Jika tujuanmu sesuai dengan tujuannya, maka akan tumbuh keselarasan antara jiwamudan jiwanya. Jika tujuan ini berbenturan, maka kesesuaian juga tidak akan tercipta. 7Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  9. 9. Kesesuaian yang asli adalah kecocokan akhlak, persamaan jiwa, kerinduan satu jiwaterhadapa jiwa yang cocok dengannya. Penyerupaan terhadap sesuatu bisa menimbulkandaya tarik. Sehingga dua jiwa yang serupa dalam penciptaanya yang asli akan menghasilkandaya tarik di antara keduanya. Daya tarik itu bisa tumbuh karena hal-hal yang khusus.Kejadian seperti ini tidak bisa ditelusuri latar belakangnya dan tidak bisa dicari alasannya,seperti daya tarik sepotong besi dengan debu yang mengandung magnetik. Tidak dapatdiragukan, daya tarik di antara ruh ini lebih kuat daripada daya tarik di antara benda-bendamati. Dikatakan dalam sebuah syair, Keindahan pangkal segala keindahan Dan magnetik hati laki-laki yang memandang Inilah yang mendorong sebagian orang untuk berkata, “Cinta tidak tumbuh karenaalasan keindahan dan keelokan, sehingga jika tiada keindahan dan keelokan,tiada pula cinta. Tetapi cinta adalah kesesuaian jiwa dan kecocokan tabiatnya”. Dikatakan dalam sebuah syair, Cinta bukan karena keindahan dan yang tampak di mata Tetapi karena yang menyatukan hati dan jiwa Sebagaimana yang dikatakan seseorang, pada hakikatnya cinta adalah cermin yangmemantulkan gambar orang yang dicintai, sifat dan kelembutannya, tepat di hadapannya.Sehingga luapan cinta yang dia berikan kepadanya sama seperti cinta yang dia berikankepada dirinya sendiri. Orang yang mencinta akan berkata kepada orang yang dicintai, “Kudapatkan intijiwaku pada dirimu dan kecocokannya dalam segala kondisi. Lalu jiwakutergerak dan tertuntun untuk menemuinya, karena ternyata hatiku telahterasuki cinta”. Kesesuaian merupakan alasan yang paling menjamin dan mempunyai porsi yang lebihbanyak daripada sekedar pertimbangan keindahan dan keelokan. Oleh karena itu jiwa yangmulia, agung, dan suci lebih mencintai sifat-sifat kesempurnaan yang ada pada dzat yangdimaksud. Yang paling dicintainya adalah ilmu, keberanian, kemurahan hati, kehormatandiri, kebaikan, kesabaran, dan keteguhan hati. Karena sifat-sifat seperti ini sesuai denganrelung sanubarinya. Berbeda dengan jiwa yang hina dan murahan, yang tidak menyukaisifat-sifat seperti ini. Jika engkau memperhatikan kehidupan ini, tentu engkau akan mendapatkan adanyadua orang yang saling mencintai, dan tentu ada kecocokan dalam satu keadaan, perbuatan 8Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  10. 10. atau tujuan. Jika tujuan, sifat, perbuatan dan jalan saling bertentangan, tentu hati keduanyaakan saling berjauhan. Disebutkan dalam hadist Nabi saw, “Perumpamaan orang-orang mukmin dalam cinta, kasih sayang dan kelembutanmereka, laksana satu tubuh. Jika ada satu anggotanya yang sakit, maka semua anggotatubuhnya akan mengeluh karena demam dan tidak bisa tidur.” (HR Muslim) Allah menjadikan penyebab kesenangan adalah keberadaan istri yaitu dalam firman-Nya QS Al A’raf (7) ayat 189:                                      “Dialah yang menciptakan kamu dari diri yang satu dan dari padanya dia menciptakanisterinya, agar dia merasa senang kepadanya. Maka setelah dicampurinya, isterinya itumengandung kandungan yang ringan, dan teruslah dia merasa ringan (beberapa waktu).Kemudian tatkala dia merasa berat, keduanya (suami-isteri) bermohon kepada Allah,Tuhannya seraya berkata: "Sesungguhnya jika Engkau memberi kami anak yang saleh,tentulah kami termasuk orang-orang yang bersyukur". Andaikata penyebab tumbuhnya cinta adalah rupa yang elok, tentunya yang tidakmemiliki keelokan tidak akan dianggap baik sama sekali. Kadangkala kita mendapatkanorang yang lebih memilih pasangan yang lebih buruk rupanya, padahal dia juga mengakuikeelokan yang lain. Meski begitu tidak ada kendala apa-apa di dalam hatinya. Karenakecocokan akhlak merupakan sesuatu yang paling disukai manusia, dengan begitu kita tahubahwa inilah yang paling penting dari segala-galanya. Memang bisa saja cinta tumbuhkarena sebab-sebab tertentu. Tetapi cinta itu akan cepat lenyap dengan lenyapnya sebab. Pendorong cinta yang berawal dari diri orang yang dicintai adalah keelokannya, entahyang bersifat lahiriah maupun batiniah, atau kedua-duanya sekaligus. Selagi ada keelokanrupa, akhlak, perilaku, dan sifat, maka pendorong cinta itupun akan semakin kuat.Pendorong cinta yang datang dari diri orang yang dicintai ada tiga macam: 1. Pandangan dengan menggunakan mata maupun hati, jika boleh diistilahkan begitu. Berapa banyak laki-laki yang mencintai wanita, hanya karena dia mendengar ciri-ciri wanita itu dan belum pernah melihatnya. Oleh karena itu Nabi saw melarang seorang wanita memberitahukan sifat-sifat wanita lain di hadapan suaminya, hingga 9Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  11. 11. seakan-akan suaminya bisa melihat wanita itu. Diriwayatkan ddari Al-Bukhary, “Janganlah wanita bergaul dengan wanita lain, lalu dia beritahukan sifat wanita itu kepada suaminya, seakan-akan dia dapat melihatnya.” (Hadist ini juga diriwayatkan Abu Daud, At-Tirmidzy, dan Imam Ahmad) 2. Anggapan yang baik. Sebab jika pandangan tidak disertai anggapan yang baik, mana mungkin cinta akan muncul? 3. Mau memikirkan orang yang dipandang dan ada pertautan jiwa dengannya. Jika pikirannya lebih tertuju kepada orang lain yang dianggapnya lebih penting, maka cinta tidak akan tumbuh di hati. Maka ada pepatah, “Cinta adalah gerakan hati yang murni.” Jika tiga faktor ini mengisi hati yang masih kosong, maka cinta akan bersemayam didalamnya, seperti yang dikatakan dalam syair, Cinta padanya menghampiri Sebelum kutahu cinta itu Membentur hati yang sepi Lalu keduanya saling memadu Jika ada yang bertanya, “Apakah ada ketergantungan kepada ketamakan untuk menjalinhubungan dengan orang yang dicintai ataukah tidak ada ketergantungan?” Pendapatmanusia berbeda-beda dlam masalah ini, diantaranya: • Ada orang yang mencintai keindahan secara utuh. Hatinya bergantung kepadanya, sekalipun cara yang diterapkan dan gambarannya bermacam-macam. Cinta seperti ini tidak bergantung kepada ketamakan. • Ada yang mencintai keindahan yang tidak utuh, baik karena dia berhasrat menjalin hubungan atau tidak. • Ada yang hanya karena ingn menjalin hubungan. Jika sudah merasa putus asa untuk menjalin hubungan, maka cinta tidak lagi ada di dalam hatinya. Tiga gambaran ini sering kali dialami manusia. Jika ada pandangan, anggapan yang baik,memikirkan, dan ketamakan, maka seluruh nadinya akan tergetar, orang yang dicintai bisamenjadi pembunuhnya, penyakit bisa menjangkitinya, namun dokter mana pun tidak akanmampu mengobatinya. Seorang penyair berkata, Demi Allah, Tiadalah cinta menawan orang yang dimabuk cinta Melainkan ia akan membelah jiwanya 10Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  12. 12. Jika pandangan merupakan permulaan tumbuhnya cinta, maka tidak selayaknya seseorangmenjadikan dirinya sebagai tawanan terus menerus lewat matanya. Jika sudah berbicaratentang pandangan, maka ada baiknya jika kita berbicara tentang hukum dan malapetakayang diakibatkannya.C. HUKUM-HUKUM PANDANGAN MATA DAN DAMPAK TERHADAP PELAKUNYAAllah berfirman dalam QS An Nuur (24) ayat 30-31:                                                                                                      30. Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahanpandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagimereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat".31. Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahanpandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya,kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudungkedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atauayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-puterasuami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelakimereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, ataubudak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyaikeinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. 11Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  13. 13. dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang merekasembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang berimansupaya kamu beruntung. Karena menahan pandangan mata merupakan dasar untuk menjaga kemaluan, makamenahan mata itu disebutkan paling awal. Karena pengharamannya hanya merupakansarana, berarti pandangan mata diperbolehkan jika untuk kemaslahatan yang pasti dandiharamkan jika dikhawatirkan akan mengakibatkan kerusakan serta tidak mendatangkankemaslahatan yang jelas disamping kerusakan itu. Allah tidak memerintahkan untukmenahan pandangan secara total, tetapi memerintahkan sebagian pandangan mata.Sedangkan menjaga kemaluan wajib dilakukan dalam keadaan seperti apapun, tidakdiperbolehkan kecuali menurut haknya. Oleh karena itu perintah untuk menjaganyaseringkali disebutkan. Allah menjadikan mata sebagai cermin hati. Jika seseorang menahan pandanganmatanya, berarti dia menahan syahwat dan keinginan hati. Jika dia mengumbar pandanganmatanya, berarti dia mengumbar syahwat hatinya. Di dalam Ash-shahih disebutkan bahwaAl-fadhl bin Abbas ra pernah membonceng Rasulullah saw pada saat pelaksanaan kurban,dari Mudzalifah hingga ke mina. Tiba-tiba ada beberapa onta yang dinaiki wanita sedanglewat. Seketika itu Al-Fadhl memandang mereka. Lalu Rasulullah saw membalikkankepalanya ke arah lain. Ini namanya larangan dan pengingkaran dengan perbuatan langsung. Andaikatapandangan itu diperbolehkan, tentunya beliau membiarkan perbuatan Al-Fadhl. Beliau jugabersabda dalam hadits shahih, “Sesungguhnya Allah telah menetapkan atas diri anak keturunan Adam bagiannyadari zina. Dia mengetahui yang demikian tanpa dipungkiri. Mata itu bisa berzina, danzinanya adalah pandangan. Lidah itu bisa berzina dan zinanya adlah perkataan. Kaki itu bisaberzina dan zinanya adalah ayunan langkah. Tangan itu bisa berzina dan zinanya adalahtangkapan yang keras. Hati ibisa berkeinginan dan berangan-angan. Sedangkan kemaluanmembenarkan yang demikian itu atau mendustakannya.” (HR Al-Bukhary, Muslim, An-Nasa’i, dan Abu Daud). Yang pertama kali disebutkan adalah zina mata, karena inilah dasar dari zina tangan,kaki, hati, dan kemaluan. Ada peringatan tentang zina lidah dengan perkataan denganmengesampingkan zina mulut dengan kecupan. Sedangkan kemaluan akan tampil sebagai 12Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  14. 14. pembukti yang demikian itu jika akhirnya benar-benar dilakukan, atau mendustakannya jikatidak melaksanakannya. Hadits ini merupakan bukti yang paling jelas bahwa mata bisabersifat durhaka karena memandang, dan itulah zinanya. Disini terkandung sanggahanterhadap orang yang memperbolehkan pandangan mata secara total. Diriwayatkan dari nabisaw, bahwa beliau pernah bersabda kepada Ali, “Wahai Ali, janganlah engkau susuli pandangan dengan pandangan lagi, karenayang pertama menjadi bagianmu dan yang kedua bukan lagi menjadi bagianmu (dosaatasmu).” (HR Ahmad, At-Tirmidzy, dan Abu Daud). Ada sebuah pertanyaan, bagaimana pendapat para ulama tentang seorang laki-lakiyang memandang wanita dengan sekali pandang, lalu hatinya langsung diusik cinta kepadawanita itu, dan dia benar-benar serius dengan usikan cintanya. Di dalam hati dia berkata,“Ini semua gara-gara pandangan pertama. Jika engkau memandangnya sekalilagi, boleh jadi engkau akan berubah pikiran, tidak seperti yang engkau rasakansaat pertama kali memandang”. Bolehkah dia memandangnya sekali lagi, denganpikiran semacam itu? Jawabannya, tidak boleh. Ada sepuluh pertimbangan untuk jawabanini: 1. Allah telah memerintahkan hambanya untuk menahan pandangan mata dan tidak menjadikan kesembuhan hati dengan sesuatu yang diharamkan atas hamba-Nya. 2. Nabi saw pernah ditanya tentang pandangan yang tidak disengaja dan tiba-tiba, yang diketahui bahwa pandangan ini bisa meninggalkan pengaruh di dalam hati. Beliau memerintahkan untuk mengobatinya dengan cara mengalihkan arah pandangan, bukan dengan cara mengulanginya lagi. 3. Beliau menegaskan bahwa pandangan pertama merupakan bagian (keberuntungan) baginya, sedangkan yang pandangan kedua bukan lagi merupakan keberuntungan baginya, yang berarti merupakan dosa baginya. Mustahil jika penyakitnya ada pada bagiannya dan obatnya bukan pada bagiannya. 4. Yang pasti, permasalahannya bisa bertambah serius karena pandangan kedua dan tidak membuatnya berkurang. Pengalaman sudah banyak membuktikan hal ini. Keadaan tidak akan menjadi bertambah baik jika pandangan itu diulangi lagi. 5. Boleh jadi dia akan mempunyai pikiran yang lebih dari sekedar gambaran di dalam jiwanya, sehingga justru akan menambah siksa baginya. 6. Tatkala dia bermaksud mengulang pandangannya, iblis bisa berdiri di sampingnya, lalu memberi gambaran yang serba baik, sehingga sempurnalah cobaan atas dirinya. 13Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  15. 15. 7. Dia tidak bisa lepas dari cobaan jika dia tidak mau mengikuti perintah-perintah syariat dan berobat dengan sesuatu yang diharamkan syariat. 8. Pandangan pertama adalah panah beracun dari berbagai anak panah iblis. Tidak dapat diragukan, pandangan yang kedua justru lebih banyak kandungan racunnya. Bagaimana mungkin dia mengobati racun dengan racun yang sama? 9. Kedudukan orang ini seperti orang yang bermuamalah dengan Allah dalam meninggalkan sesuatu yang dicintai. Dengan pandangan yang kedua itu dia bermaksud meyakinkan keadaan orang yang dipandangnya. Tapi kalau pun perbuatan itu jelas tidak diridhai, maka dia harus meninggalkannya. Jadi memang perbuatan itu harus ditinggalkannya, karena tidak sesuai dengan tujuannya dalam bermu’amalah kepada Allah. 10. Lebih gamblangnya bisa dilihat dari perumpamaan berikut. Jika engkau menunggang kuda baru, lalu kuda itu menyimpang hendak masuk sebuah jalan yang sempit yang tak jelas ujungnya dan tidak bisa dibuat berputar untuk membalik, maka tahanlah kuda itu agar ia benar-benar tidak memasuki jalan sempit itu. Jika dia nekad mengayunkan selangkah atau dua langkah, maka teriakilah kuda itu dan segeralah tarik tali kekangnya agar mundur ke belakang sebelum ia benar-benar memasuki jalan itu. Jika engkau menariknya mundur ke belakang, maka permasalahnnya menjadi bisa menjadi ringan. Tapi jika engkau mengacuhkannya hingga kuda itu memasuki jalan trsebut atau bahkan engkau sengaja menggiringnya ke jalan itu, maka permasalahannya bisa menjadi ruwet dan engkau sulit untuk keluar darinya. Jika engkau nekad memasukinya, atau engkau menggiringnya ke jalan itu, lalu engkau menarik ekornya untuk mundur ke belakang, tentu engkau akan mengalami kesulitan. Apakah orang yang berakal akan mengatakan bahwa cara terbaik adalah menggiring kuda itu memasuki jalan tersebut?. Begitu pula pandangan yang mempengaruhi hati. Jika pandangan itu ditahan sejakawal, maka cara untuk menuntaskannya menjadi mudah. Namun jika diulang lagi,menikmati gambaran keindahan rupa yang dipandang dan memindahkannya ke hati yangkosong serta melukisnya di dalam sanubari, tentu akan membangkitkan cinta. Jikapandangan itu dilakukan terus menerus dan berkali-kali, maka pandangan itu seperti airyang menyirami tanaman, sehingga pohon cinta akan tumbuh subur dan merusak hati sertamengalihkan pikiran dari apa yang diperintahkan kepadanya. Akhirnya menggiringpelakunya kepada cobaan dan mendorongnya untuk melakukan hal-hal yang 14Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  16. 16. membahayakan. Hal ini terjadi, karena orang yang memandang bisa merasakan kenikmatansaat memandang pertama kali, lalu dia ingin mengulanginya. Jadi, tak ubahnya mencicipisesuap makanan yang amat lezat. Andaikata dia menahan pandangan matanya sejaksemula, tentu hatinya menjadi tenang dan tidak terguncang. Perhatikan sabda Nabi saw, “Pandangan mata itu (laksana) anak panah beracun dari berbagai macam anakpanah iblis”. (HR Ahmad) Anak panah itu bisa menawan hati, lalu racunnya menjalar di dalam tubuh orangyang terkena racun. Jika tidak ditolak atau segera diobati, racun itu bisa membunuhnya. Al-Marrudzy berkata, “Saya bertanya kepada Ahmad,’Bagaimana dengan seseorangyang memandangi budak perempuannya?’ Dia menjawab,’Saya khawatir dia akan mendapat cobaan. Berapa banyak pandanganmata yang akhirnya menyusupkan bisikan ke dalam hati.’ Ibnu Abbas berkata,’Kedudukan syetan dalam diri orang laki-laki itu ada tiga tempat:dalam pandangannya, hatinya, dan ingatannya. Kedudukan syetan dalam diri orang wanitajuga ada tiga: dalam lirikan matanya, hatinya, dan kelemahannya’.” Mengalihkan Dorongan Seksual Karena pandangan mata merupakan sarana yang paling dekat kepada hal yang diharamkan, maka syariat menetapkan pengharamannya dan memperbolehkan jika dibutuhkan. Begitulah keadaan segala sesuatu yang ada ketentuan pengharaman sarananya, namun diperbolehkan karena pertimbangan kemaslahatan yang jelas dan pasti, seperti pengharaman sholat pada waktu-waktu tertentu yang memang diharamkan sholat, agar tidak menjadi sarana penyerupaan dengan orang-orang kafir dalam menyembah matahari. Namun sholat pada waktu yang dilarang itu diperbolehkan jika ada kemaslahatan yang jelas dan pasti, seperti mengqadha’ sholat yang tertinggal dan sholat jenazah. Dalam Musnad Ahmad bin Hanbal disebutkan dari nabi saw, beliau bersabda, “Pandangan mata itu (laksana) anak panah beracun dari berbagai macam anak panah iblis. Barangsiapa menahan pandangannya dari keindahan-keindahan wanita, maka Allah mewariskan kelezatan di dalam hatinya, yang akan dia dapatkan hingga hari dia bertemu dengan-Nya.” Jarir bin Abdullah ra, “Saya pernah bertanya kepada Rasulullah saw tentang pandangan yang tidak disengaja. Lalu beliau memerintahkan agar saya mengalihkan pandanganku.” (HR Muslim, Abu Daud, dan At-Tirmidzy). 15Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  17. 17. Nazhratul-faj’ah dalam hadits ini artinya sekali pandang tanpa disengaja. Selagi pandangan itu tidak merasuk ke dalam hatinya, maka dia tidak berdosa. Jika pandangan itu diulangi lagi, maka dia berdosa. Nabi saw memerintahkan Jarir agar mengalihkan pandangannya karena pandangan yang tidak disengaja itu dan tidak memandang dalam jangka waktu yang lama. Karena memandang lama-lama sama seperti mengulang pandangan. Beliau juga memberi petunjuk bahwa siapa yang memandang wanita tidak secara sengaja, hendaklah mengobatinya dengan mengumpuli istrinya. Sebab apa yang ada pada diri istrinya seperti apa yang ada pada diri wanita yang dipandangnya, sehingga dia mendapatkan hiburan dari dorongan seksual yang menggelitiknya. Pertimbangan lain, karena pandangan mata bisa membangkitkan kekuatan birahi. Maka beliau memerintahkan untuk mengurangi kekuatan itu dengan cara mengumpuli istrinya. Jadi, pandangan mata merupakan dasar segala fitnah, sebagaimana yang disebutkan di dalam Ash-Shahihain, dari Usmah bin Zaid ra, nabi saw bersabda, “Aku tidak meninggalkan cobaan yang lebih membahayakan orang laki-laki selain daripada wanita.” (HR Al-Bukhari, Muslim, Ahmad, At-Tirmidzi, An-Nasa’I, dan Ibnu majah). Dalam Shahih Muslim, dari perkataan Abu Sa’id Al-Khudry ra, dari Nabi saw, “Takutlah dunia dan takutilah wanita.” Dalam Musnad Muhammad bin Ishaq As-Sarraj, dari perkataan Ali bin Abu Thalib ra, dari Nabi saw, “Sesuatu yang paling kutakutkan atas umatku adalah wanita dan khamr.” Ibnu Abbas ra berkata, “Tidaklah orang-orang kafir dari orang-orang terdahulu menjadi kafir melainkan karena wanita. Dan kekufuran orang-orang sesudah itu juga berasal dari wanita.” Manfaat Menahan Pandangan Mata 1. Membersihkan hati dari derita penyesalan. 2. Mendatangkan cahaya dan keceriaan di hati. 3. Mendatangkan kekuatan firasat yang benar. 4. Membukakan pintu dan jalan ilmu serta memudahkan untuk mendapatkan sebab- sebab ilmu. 5. Mendatangkan kekuatan hati, keteguhan, dan keberanian. 6. Mendatangkan kegembiraan, kesenangan, dan kenikmatan. 7. Membebaskan hati dari tawanan syahwat. 16Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  18. 18. 8. Menutup pintu neraka jahanam. 9. Menguatkan dan mengokohkan akal. 10. Membebaskan hati dari syahwat yang memabukkan dan kelalaian yang melenakan.D. CINTA SUCI Cinta suci adalah apabila seorang laki-laki mencintai seotang wanita dengan tulus,suci dan bersih dari pengaruh nafsu birahi. Sebuah cinta yang jauh dari kekejian danterhindat dari ketidaksenonohan. la mencintai wanita tersebut bukan karena birahi. Cinta semacam itu biasanya didorong oleh rasa taqwanya kepada Allah, dankefahamannya tentang pengertian cinta menurut lslarn yang didukung keinginannya yangkuat di dalam rnenjaga kesucian. Allah berfirman :                     “Dan Aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), Karena Sesungguhnya nafsuitu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku.Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha penyanyang.” (QS Yusuf: 53) Neraka itu diliputi oleh nafsu birahi, sebagaimana yang telah diterangkan dalamhadis. Oleh karena itu, sebaiknya seorang muslim berusaha menahan diri denganmengamalkan firman Allah, yakni bersikap tabah:                                 “Dan Bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeruTuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah keduamatamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlahkamu mengikuti orang yang hatinya Telah kami lalaikan dari mengingati kami, sertamenuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.” (QS Al-Kahfi 28) 17Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  19. 19. Seorang muslim hendaknya menetapi firman Allah :                                                        “Dan orang-orang yang tidak mampu kawin hendaklah menjaga kesucian (diri)nya,sehingga Allah memampukan mereka dengan karunia-Nya. dan budak-budak yang kamumiliki yang memginginkan perjanjian, hendaklah kamu buat perjanjian dengan mereka, jikakamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebahagiandari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. dan janganlah kamu paksa budak-budakwanitamu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri mengingini kesucian, Karenakamu hendak mencari keuntungan duniawi. dan barangsiapa yang memaksa mereka, MakaSesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (kepada mereka)sesudah mereka dipaksa itu. (QS An-Nuur 33) Kesucian diri yang dianjurkan oleh Islam dan cinta yang dikehendaki naluri adalahcinta sebagaimana yang telah disebutkan di atas. Bagi seorang mukmin, di dalammengungkapkan perasaan-perasaan cintanya, hendaknya mampu menjaga danmengendalikan diri dari gejolak cintanya yang lebih suci. Dalam suatu kisah yangdiriwayatkan Abdur-Rahman bin Ammar al-Jasymi, bercerita tentang percintaan Salamahdengan al-Qoss. Suatu hari Salamah berkata" "Demi Allah aku mencintaimu." Al-Qossmenyahut, "Demi Allah, aku juga mencintaimu." Salamah menyahut, "Dan aku sukamenempelkan bibirku di atas bibirmu. Al-Qoss menjawab" "Demi Allah, aku juga suka halitu." Salamah berkata," Lalu apa yang menghalangimu untuk melakukan itu sedang tempatini sunyi." Dengan tenang al-Qoss menjawab, "Aku mendengar Allah berfirman :         “Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yanglain kecuali orang-orang yang bertakwa.” (QS Az-Zukhruf:67) 18Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  20. 20. Usai membacakan ayat suci itu al-Qoss berkata, "Dan aku tidak suka tempat yangsunyi menjadi sebab permusuhan antara kau dan aku." Al-Qoss pun pergi meninggalkanSalamah. lbadah macam apa itu; mencampurkan amal sholeh dengan amal jelek?! Amalsholeh, karena ia tidak menaati keinginan kekasihnya yang mengajak berbuat dosa. Amaljelek, karena ia telah berkhalwat dengan seorang wanita yang bukan mahramnya,berbincang tentang cinta dan perbuatan dosa. Termasuk paling rendahnya konsekuensi wara’ adalah hendaknya seorang muslimmemejamkan pandangan matanya dari seorang wanita yang bukan mahramnya. Sesuaidengan firman Allah: “Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahanpandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagimereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat". (QS An-Nuur:30) Konsekuensi taqwa adalah hendaklah seseorang laki-laki menghindari berkhalwatdengan seorang wanita yang bukan mahramnya. Sebagaimana yang diriwayatkan oleh AsySyaikhan, bahwa Rasulullah SAW bersabda : "lngatlah jangan sekali-kali berkhalwat seorang lelaki dengan seorang wanita, danjanganlah seorang wanita berpergian kecuali bersama mahramnya " Dalam riwayat lain disebutkan: "Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka sekali-kali janganberduaan (berkhalwat) dengan seorang wanita di tempat yang sunyi, sesungguhnya setanakan menjadi orang ketiganya." Kisah cinta suci yang ada dalam novel-novel, sebenarnya tidak mewujudkan kesuciancinta itu sendiri. Mereka tertarik dengan wanita secara nafsu birahi, sehingga ia abdikandirinya kepada makhluk bukan kepada Khaliq. Kadang-kadang ada di antara mereka yangmemiliki cinta suci itu, benar-benar menghindarkan diri dari perbuatan dosa dikarenakaniman yang rnenghalanginya. Ia berusaha menjauhkan diri dari hal-hal yang diharamkan,karena perasaan taqwa yang menolaknya. Mereka ini adalah orang-orang mukmin sejati dantulus, yang senantiasa merasa dilihat Allah, baik di ternpat tertutup rnaupun terbuka.Mereka takut kepada Allah. Tetapi bila mereka bercinta sebagaimana kisah para petualangcinta yang tidak menjaga kesucian dirinya, maka mereka itu bukanlah orang-orang yang 19Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  21. 21. berhati suci, bukanlah mukmin muttaqiin dan bukan orang-orang baik yang berjalan denganjalur ilahi. Seorang muslim sejati adalah orang yang senantiasa menetapi petunjuk dan ajaranAllah, baik ucapannya maupun perbuatannya. Mengamalkan ajaran-ajaran Islam, yangpokok maupun yang kecil-kecil, menerapkan hukum-hukum agama dalam perilakuhidupnya. Karena pengaruh cinta yang rendah, birahi mampu melukai perasaan, bahkandebaran hati mampu menjadikannya sakit. Mereka membela cinta birahinya sampaimempertaruhkan nyawanya. Darnpak negatif dari cinta yang rendah ini dapat menurunkansemangatnya dan menghapus kemuliaan manusiawinya. Maka bagaimana mereka dapatmengangkat kehidupan mereka kepada tujuan hidup yang suci dan luhur? Dan bagaimanamereka bisa mendapatkan petunjuk sedangkan mereka tenggelam dalam dunia cinta yangcengeng? Bagairnana mereka akan mampu membangun ketinggian bangsanya dankemajuan masyarakatnya? Sementara mereka terjajah perasaannya dengan cinta yangcengeng dan berlebihan, kosong jiwanya. Perasaan terluka, sakit-sakitan dan tak tenanghatinya. Dalam keadaan seperti ini, tidaklah mungkin mereka dapat menegakkan kejayaandan membangun peradaban tinggi. Ketahuilah mereka itu adalah korban cinta sejati,mereka mengira telah melakukan sesuatu yang terbaik.Renungkanlah wahai orang-orang yang berakal! Sesungguhnya orang-orang yang mengaku memiliki cinta suci dan sejati kepadakekasihnya dan syair-syair cintanya yang indah telah mewarnai keindahan itu dengandampak negatif. Andaikata mereka mau merubah cinta sucinya yang terungkap dalam syairitu hanya kepada Allah, Rasulullah dan jihad di jalan Allah atau untuk menyerang musuh-musuh Allah serta memberikan semangat juang kepada kaum muslimin, pasti syair itumenjadi sastra yang abadi dan indah makna dan nilai sastranya. Syariat Islam sebenarnyatidak pernah mengharamkan syair itu sendiri, akan tetapi yang diharamkan adalah syairyang kotor. Adapun syair tentang keindahan Islam, semangat dan keberanian berjihad,maka Islam sangat menganjurkan. Ketika turun ayat:             20Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  22. 22.      224. Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat.225. Tidakkah kamu melihat bahwasanya mereka mengembara di tiap- tiap lembah,226.Dan bahwasanya mereka suka mengatakan apa yang mereka sendiri tidakmengerjakan(nya)?(QS Asy-Syuara 224-226). Datanglah Hasan bin Tsabit, Abdullah bin Rowahah dan Kaab bin Malik ra. kepadaRasulullah SAW dengan menangis, "Ketika Allah menurunkan ayat ini, Allah tahubahwasanya kami adalah para penyair. " Kemudian Rasulullah SAW menyempurnakan bunyiayat itu: " Kecuali orang-orang (penyair-penyair) yang beriman dan beramal sholih, banyakmenyebut nama Allah, mendapat kemenangun sesudah menderita kedholiman." (QS Asy-Syuura: 227) Rasulullah SAW lalu bersabda: "Kalian adalah orang-orang yang dikecualikan oleh Allah di dalam ayat itu, karenaketulusan iman, keikhlasan arnal, pembelaan kalian terhadap lslam dengan lisan-lisankalian." Islam tak menyiksa manusia atas kecenderungan hatinya untuk mencitai seseorangyang tidak mencintainya dan tidak menyiksa seseorang yang tidak mampu menolakcintanya. Allah berfirman : "Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara istri-istri (mu),walaupun kamusangat ingin berbuat demikian. Karena itu janganlah kamu biarkan yanglain terkatung-katung." (QS An-Nisa’: 129) Makna ayat di atas, sebagaimana diterangkan dalam kitab-kitab tafsir, yangdimaksud dengan "Wahai para suami, kamu tidak akan dapat" adalah "Wahai para suami,kamu tidak akan dapat berbuat adil kepada istri-istrimu dengan sempurna dan tidak akanmampu menyamakan cintamu kepada istri-istrimu, walaupun kamu sangat inginmenyamakan dan berusaha sekuat tenaga, karena manusia selamanya tidak akan mampumenyamakan cinta dan kecenderungan hatinya. Oleh karena itu, janganlah menelantarkanseorang istri yang kurang disukainya, bagaikan orang yang tak bersuami dan tak diceraikan.” Bila seseorang diuji dengan cintanya terhadap wanita tetapi tak sampai jenjangpernikahan, hendaklah ia menunjukkan diri dan berusaha untuk melupakannya, meski 21Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  23. 23. tersisa benih cinta di hatinya. Dan hendaknya ia mencurahkan segala usaha untukmembentengi diri dari perbuatanyang rnenjerumuskan ke lembah dosa. Rasulullah SAW bersabda: "Barangsiapa yang sangat mencintai (seseorang), kemudian ia tetap menjaga diri dariperbuatan dosa dan menyimpan cintanya sampai ia mati karenanya, maka ia teluh matisyahid." Dalam riwayat lain: “Barangsiapa yang sangat mencintai (seseorang), kemudian ia tetap menjaga diri dariperbuatan dosa dan ia simpan cinta dengan penuh kesabaran sampai ia tergolong syahid.” Islam mengakui adanya ketidakmampuan seseorang guna memikul beban yangberat, sebagaimana dalam firman-Nya:                                                        “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. iamendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (darikejahatan) yang dikerjakannya. (mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukumkami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepadakami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami.Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kamimemikulnya. beri maaflah Kami; ampunilah Kami; dan rahmatilah kami. Engkaulahpenolong kami, Maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir." (QS Al Baqarah: 286) 22Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  24. 24.                                                      “Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. diaTelah memilih kamu dan dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatukesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. dia (Allah) Telah menamai kamusekalian orang-orang muslim dari dahulu[993], dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini,supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atassegenap manusia, Maka Dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglahkamu pada tali Allah. dia adalah Pelindungmu, Maka dialah sebaik-baik pelindung dansebaik- baik penolong.” (QS Al-Hajj: 78) Hal tersebut di atas dapat kita simpulkan bahwa islam tidak bersikap masa bodohdengan naluri seksual yang diberikan Allah kepada laki-laki dan peempuan. Karena itu Islammensyariatkan pernikahan. Islam tidak bersikap masa bodoh tentang ketidakmampuansuami menyamaratakan cintanya kepada istri-istrinya. Islam juga tidak bersikap masa bodohtentang fenomena cinta yang keluar batas kemampuan manusia. Maha Suci Allah atassegala sesuatunya.E. CUMBU RAYU Cumbu rayu adalah kata-kata indah yang diucapkan kepada seorang wanita sebagaipertanda adanya ketertarikan dan kagum atas kecantikannya. Dalam pandangan Islamcumbu rayu ada2 macam:1) Yang diharamkan Cumbu rayu jenis ini adalah untuk mengomentari kecantikan seorang wanita dengan menggunakan ungkapan keindahan tubuh/kecantikannya. Dalam konteks ini termasuk 23Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  25. 25. dalam rayuan yang bisa membangkitkan syahwat dan naluri nafsu birahinya. Ini bisa berupa ucapan maupun gerakan. Menurut kesepakatan ulama hal ini haram.2) Yang diperbolehkan Rayuan jenis ini adalah rayuan pada wanita dengan tidak mengungkapkan keindahan keindahan tubuhnya, tidak merangsang nafsu birahinya.F. RENUNGKANLAH, WAHAI PEMUDA Islam adalah agama yang menyatu dengan fitrah rnanusia, perilaku dan undang-undangnya. Oleh karena itu, maka jadikanlah cinta yang penuh kasih sayang sebagaipendorong kemajuan, menuju tempat yang kekal abadi di surga. Hal ini tak rnungkinterwujud jika kita tidak menjadikan cinta kita kepada Allah, Rasulullah dan jihad fisabilillah diatas cinta kepada kehidupan, keluarga, kerabat dan tanah air; di atas cinta kepada dunia,harta dan kesenangan lainnya. Sesungguhnya seorang muslim yang tidak berbuat sesuatu karena Allah, tidakmenetapi ajaran lslam dan tidak mencontoh kehidupan Rasulullah, ia tidak akan merasakanlezatnya iman di dalam hati. Bila seseorang menjadikan segala kehidupannya hanya untukmengejar kesenangan hawa nafsu, kekayaan, ia adalah seorang muslim yang dangkalimannya dan tak mantap akidahnya. Islam tidaklah mempersulit kehidupan. Agama Islam tidak melarang menikah dantidak pula menyuruh atau menganjurkan manusia menyendiri. Tapi, seorang muslimjanganlah hanya bergelut dengan materi sampai melupakan Rabbnya, ibadah dan kehidupanakhiratnya. Allah SWT berfirman:                     “Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli darimengingati Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat.mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang.” 24Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  26. 26. Sikap-sikap Rasulullah SAW dalam menghapus kebiasaan mengisolir diri, menyepi,tak acuh terhadap keduniaan dan tidak sudi menikah menambah keyakinan bahwa tindakanbeliau itu adalah untuk menegakkan fitrah. Rasuluilah SAW bersabda : "Demi Allah, aku adalah orang yang paling takut dan paling bertaqwa kepada Allah diantara Kalian; akan tetapi aku berpuasa dan juga berbuka (tidak berpuasa), aku sholat(malam) dan juga tidur, dan aku menikahi wanita. Barangsiapa tidak suka sunnahku, makadia bukanlah tergolong umatku" Wahai kawula muda, tanamkanlah rasa cinta karena Allah di dalam diri masyarakat.Rasulullah Saw bersabda : " Ada 3 hal yang barangsiapa berada di dalamnya, ia akan merasakan kelezatan iman,yakni hendaknya menjadikan Allah dan Rasul-Nya lebih dicintai dari lainnya. Hendaknyamencintai seseorang hanya karena Allah. Hendaknya ia membenci untuk kembali kepadakekafiran (setelah ia diselamatkan oleh Allah dari kekafiran itu), sebagaimana ia tak sukadilemparkan ke dalam api neraka." Itulah buah yang dipanen oleh mereka yafig mencintaikarena Allah. Kecintaan Allah SWT rnerupakan puncak tujuan hidup dan kehidupan ini,dengan inilah kita akan dapat memetik buah kelezatan iman yang tiada bandingnya danampunan dari Allah SWT. 25Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  27. 27. BAB II WANITA DALAM ISLAMA. PANDANGAN ISLAM TERHADAP WANITA Sebelum Islam datang, eksistensi wanita tak diakui ditengah-tengah masyarakat.Wanita tak ubahnya bagai barang dagangan yang diperjualbelikan seperti layaknya bendamati,tanpa hak juga tanpa kehendak. Di Arab anak wanita dikubur hidup-hidup karena takutakan tertimpa kemiskinan. Dan Allah telah menceritakan hal tersebut dalam Al Quran “Dan apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya, Karena dosaapakah dia dibunuh,“ (QS.At-Takwir 8-9) Salah safu tugas mulia Islam adalah mengembalikan kehormatan wanita, agarterhindar dari kehinaan dan kenistaan. Islam rnelindungi wanita di rumah orangtuanya agaria memperoleh kehormatan dan kasihsayang. Islam memerintahkan kepada pria yang bukanmuhrim agar menundukkan pandangan terhadapnya demi membersihkannya dari tuduhan-tuduhan yang tidak baik dan sebagai pengakuan akan kemuliaan dirinya. Allah berfirman:                   Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahanpandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih Suci bagimereka, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang mereka perbuat". (QS.An-Nuur30). Islam memerintahkan agar membina keluarga atas landasan rasa cinta, kasih sayangdan kerukunan. Allah berfirman:                        “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah dia menciptakan untukmu isteri-isteridari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dandijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itubenar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (QS Ar-Rum 21). 26Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  28. 28. Islam memberi perhatian penuh pada kaum wanita dengan memerintahkan kaumlelaki agar mengasihi dan menyayangi wanita. Rasulullah bersabda dalam khutbah wadanya" Aku berpesan kepadamu untuk memperlakukan istri-istrimu dengan baik; mereka (karenaperkawinan) berada di tanganmu; mereka menyerahkan diri sepenuhnya padamu. Ingatlah,bahwa kamu mengambil mereka (untuk menjadi istrimu) dengan amanat Allah, dankehormatan mereka menjadi halal bagimu dengan kalimat Allah."(As-Siirah An-Nabawiyah,hal 186, karya lbnu Hisyam). Dalam hal memperoleh ampunan dan pahala, Al-Quran mensejajarkan antara pria danwanita.                                   “Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yangmukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuanyang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyuk,laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-lakidan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyakmenyebut (nama) Allah, Allah Telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yangbesar.”(QS Al-Ahzab 35). Allah telah menjadikan pernikahan sebagai jalan yang mulia untuk mengantar suamiistri ke jenjang rumah tangga yang bahagia, sehingga syahwat dapat tersalurkan pada jalanyang terhormat dan halal. Islam juga mengizinkan poligami dengan syarat suami dapatberlaku adil.                                 27Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  29. 29. “Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuanyang yatim (bilamana kamu mengawininya), Maka kawinilah wanita-wanita (lain) yangkamu senangi : dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlakuadil, Maka (kawinilah) seorang saja[, atau budak-budak yang kamu miliki. yang demikian ituadalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.” (QS An-Nisa’ 3) Dalam hal warisan pun, wanita mendapat baglan, sebagaimana firman Allah berikut ini                       “Bagi orang laki-laki ada hak bagian dari harta peninggalan ibu-bapa dan kerabatnya,dan bagi orang wanita ada hak bagian (pula) dari harta peninggalan ibu-bapa dankerabatnya, baik sedikit atau banyak menurut bahagian yang Telah ditetapkan.” (QS An-Nisa 7). Kiranya cukuplah bagi wanita muslim dalam memperoleh kemuliaan. Rasulullahpernah bersabda, mengenai wanita ."Aku berpesan kepadamu, agur kau memperlakukanistrimu dengan baik. " Islam adalah Ad-Dien, pembawa kebaikan bagi segenap umat. Jugauntuk kepentingan rumah tangga,Islam adalah benteng nan kokoh, pelindung wanita.B. FITNAH WANITA Fitnah wanita mempunyai berbagai cabang dan jalan. Terkadang ia berbentukmalaikat yang halus dan aether dengan bentuk yang lembut. Tetapi di saat lain ia berbentuklaut yang bergejolak dan angin puyuh yang bertiup kencang. Fitnah wanita berbahaya danmematikan, Rasulullah telah bersabda mengenai hal ini: "Tidaklah kutinggalkan fitnah yanglebih berbahaya atas iaki-laki daripada wanita."C. TAHAPAN-TAHAPAN FITNAH Wanita sulit dipisahkan dengan fitnah sejak ia lahir hingga mati. Sejak kelahirannyawanita merupakan kehormatan dan kemuliaan lelaki. Pada tahapan anak putri yang mulaimemasuki kematangaannya dan telah tampak adanya tanda-tanda kewanitaan dan menjadipusat perhatian para pemuda akan kita temukan berbagai macam fitnah. Senjata-senjatawanita: 28Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  30. 30. 1. Mata Wanita mempunyai kemampuan yang menakjubkan untuk meneteskan air mata dengan deras bila mengalami kesusahan atau mencari sesuatu yang sulit dicapai. Daya pesona dan air mata, kedua fitnah ini menyebabkan kekalahan pada laki-laki dan menjadikanya tunduk dan menyerah. Oleh karena itu Islam menyuruh orang menjaga pandangan dan menganggap pandangan sebagai panah iblis yang beracun dan apabila mengenai hati akan membunuhnya.2. Kemanjaan Wanita menggunakan hal itu bila ingin membangkitkan naluri dan perasaan laki-laki.3. Tabarruj dan keterbukaan Rasulullah bersabda “Perumpamatn wanita yang berjalan dengan angkuh dalam perhiasannya diluar keluarganya, adalah seperti kegelapan di hari kiamat yang tidak mempunyaii cahaya". Fatimah -putri Rasulullah- ditanya apakah yang paling baik bagi wanita? maka ia menjawab: "Bila ia tidak melihat laki-laki dan bila laki-laki tidak melihatnya.”4. Berpura-pura sakit5. Kecantikan dan Senyuman manis6. Penipuan dan hasutan Contoh dari penipuan dan hasutan adalah seperti kedua istri dari Nabi Nuh dan Nabi Luth. Dan senjata wanita yang sulit sekali dilawan oleh laki-laki adalah , menimbulkan perasaan pada laki-laki, bahwa wanita memerlukan perhatian dari pihak laki-laki. Tidak ada rasa aman dari fltnah bagi wanita, kecuali dengan menjauhi pencampuran, baik dalam perjalanan, pesta atau tempat pertemuan lainnya. Rasulullah pernah besabda "Janganlah kamu (wanita) berdiri ditepi-tepi jalan", sampai-sampai ada wanita yang menepi hingga menempel pada dinding.” juga pada sabdanya yang lain "Wanita itu aurat. Apabila wanita keluar dari rumahnya, setan mengamatinya seraya berkata: Sungguh setiap kali engkau melewati seseorang, tentu ia akan kagum padamu". Seorang shalih telah menceritakan bahwa setan berkata pada wanita:"Engkau adalah separo tentaraku dan engkau adalah panahku yang kutembakkan dan aku tidak akan luput. Engkau adalah tempat rahasiaku dan utusanku bagi keperluanku." Rangsang wanita adalah aurat karena ia membuka hati dan naluri laki-laki. Suarawanita dapat menimbulkan fitnah. Nabi saw mengancam orang yang duduk untukmendengarkan wanita menyanyi dengan hukuman meletakkan timah cair di kedua telinga di 29Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  31. 31. hari kiamat "Barangsiapa duduk mendengarkan penyanyi wanita akan dituangkan timahcair dikedua telinganya pada hari kiamat." Beralih ke fitnah mata atau pandangan, Allah Taala berfirman:        “Dia mengetahui (pandangan) mata yang khianat dan apa yang disembunyikan olehhati.” (Al Mumin 19). Rambut wanita juga dapat menimbulkan fitnah, maka lslam telah menyuruhmenyembunyikannya hingga terpelihara kesucian pandangan dan kebersihan hati laki-laki,serta agar wanita tetap aman dari pandangan laki-laki yang sakit hatinya dan jahat matanya,juga aman dari godaan yang tak terkendali. Nabi saw telah mengabarkan tentang fitnahyang ditimbulkan oleh wanita zaman ini. Maka beliau bersabda: “Dua golongan daripenghuni neraka yang tidak kulihat. Suatu kaum yang menggunakan cambuk sepertii ekorsapi untuk memukul orang-orang, dan wanita-wanita yang berpakaian tapi telaniang,berjalan berlenggak-lenggok, sedangkan kepala mereka seperti punuk unta. Mereka tidakmasuk surga bahkan tidak mencium baunya, sedangkan bau surga bisa tercium dari jaraksekian dan sekian". Wanita yang memegang jabatan dapat menimbulkan fitnah. Fitnah yang dimaksuddisini adalah terpukaunya wanita dengan kilauan jabatan dan kebesarannya. Sesungguhnyamartabat kewanitaan tertinggi terwujud dalam kasih sayang ibu terhadap anak-anaknya dankebersamaan suami dengan istrinya serta terkumpulnya keluarga disekitar ratu takbermahkota ini. Rasulullah saw bersabda ketika mendengar bangsa Parsi mengangkat PutriKisra sebagai kepala negara, "Allah melaknat kaum yang mengangkat wanita sebagaipemimpin mereka". Nabi saw memperingatkan agar jangan mengangkat wanita sebagaikepala pemerintahan dan politik untuk melindungi umat dari fitnah yang ditimbuikanwanita. Fitnah yang ditimbulkan oleh bujuk rayu wanita tidak hanya berwujud kecantikan sajatapi ada alat-alat lain yang digunakan wanita yaitu berupa pakaian dan bahan-bahankecantikan. Firman Allah:                                30Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  32. 32.                                                        “Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahanpandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya,kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudungkedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atauayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-puterasuami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelakimereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, ataubudak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyaikeinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang merekasembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang berimansupaya kamu beruntung.” (QS An-Nuur 31). Rasulullah bersabda: "Yang paling kutakutkan atas kamu sekalian adalah fitnah yangditimbulkan oleh bujuk rayu wanita Para sahabat berkata: Bagaimana hal itu terjadi yaRasulallah? Beliau menjawab: Apabila para wanita memakai baju buatan Syam, Iraq danYaman, dan apabila mereka berjalan miring seperti miringnya punuk unta. Maka apabilamereka melakukan itu, berarti mereka membebani suami yang tidak mampu dengansesuatu yangg tidak dapat dipikulnya" Juga dalam hadist yang lain Rasulullah bersabda: "Perumpamaan wanita yang berjalandengan angkuh mempertontonkan perhiasannya kepada selain keluarganya adalah sepertikegelapan dihari kiamat, tidak memiliki cahaya". "Wanita mana saja yang melepas bajunyadiluar rumah suaminya, maka ia pun telah melanggar tabir antara ia dan Allah Azza walalla". "Allah melaknat wanita yang merajah badan dan yang meminta dirajah, wanita yangmencukur alis dan memangur gigi serta mengubah ciptaan Allah”. "Wanita mana saja yangmemakai wangi-wangian, kemudian keluar menuju suatu kaum supaya mereka menciumbaunya, maka ia pun berzina”. 31Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  33. 33. Problem lain wanita ialah bahwasanya wanita itu gemar sekali berada dalam sorotancahaya dan tempat penimbul fitnah. Wanita gemar sekali menjadi pusat perhatian laki-lakidan menimbulkan kekaguman mereka, menjadi bahan pembicaraan serta penggerakperasaan mereka. Lantaran hal diatas wanita tidak segan meniru perbuatan yang salingbertentangan, bila ingin menimbulkan berbagai perhatian laki-laki. Jika wanita suka menirudengan watak dan nalurinya, mengapa mereka tidak meniru ibu-ibu kaum mukminin darisebagian wataknya, kalau tidak bisa seluruhnya? Wanita yang terpelajar maupun tuna aksara juga tidak luput dari menimbulkan fitnah,diantaranya adaiah apabila merasa adanya nusyuz atau sikap acuh tak acuh akhir-akhir initerhadapnya oleh suaminya. Mungkin pula sebenarnya yang menyebabkan hal ini adalahulah dirinya sendiri. la lalu mengandalkan peramal untuk mengungkap rahasia-rahasia yangdisembunyikan takdir di jalan kehidupan. Allah Taala berfirman:                        “(Dia adalah Tuhan) yang mengetahui yang ghaib, Maka dia tidak memperlihatkankepada seorangpun tentang yang ghaib itu. Kecuali kepada Rasul yang diridhai-Nya, MakaSesungguhnya dia mengadakan penjaga-penjaga (malaikat) di muka dan dibelakangnya.”(QS. Al Jin 26-27) Rasulullah pun bersabda "Barangsiapa mempercayai dukun, maka ia telah kafirkepada apa yang diturunkan kepada Muhummad". Pekerjaan wanita diluar rumah tangganya dapat menimbulkan fitnah. la menjadipenimbul fitnah dirumahnya, fitnah dalam pekerjaannya dan fitnah dalam masyarakatnya.Fitnah yang ditimbulkan dalam rumahnya adalah ia telah menjadi separo wanita, karena iatidak dapat memberi secara penuh, lantaran tenaganya terbagi antara rumah danpekerjaannya. Kadar waktu dari hidupnya habis dalam bekerja, disamping itu tidak dapatmembantu anak-anaknya dalam pengajaran dan pendidikan sebagaimana mestinya. Anak-anak yang kurang diperhatikan dapat menimbulkan fitnah, karena mereka menjadi bebanbagi keluarga dan masyarakat. Allah Taala berfirman:            32Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  34. 34. “Dan Ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan danSesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.” (QS. Al Anfal 28). Fitnah yang ditimbulkannya dalam pekerjaan adalah, bahwa ia membelanjakanpenghasilannya untuk menonjolkan diri dengan penampilan menarik. Adapun fltnah yangditimbulkannya terhadap masyarakat, maka ia telah mengurangi kesempatan kerja yangdiberikan pada anak-anak muda yang berambisi dan bersemangat untuk menjalani masadepan. Hal ini jelas menutup jalan anak-anak muda serta menimbulkan pengangguran, baiksecara terselubung atau terbuka, sehingga menambah ketajaman krisis perkawinan. Wanita itu seperti warna-warninya bunga-bunga. Fitnah yang ditimbulkan olehmasing-masing wanita berbeda-beda menurut watak, kondisi dan kemampuannya untukmewarnai. Kecantikan merupakan kenikmatan terbesar dari Allah, tetapi bila dikelilingi olehkeangkuhan dan kecemburuan ia berubah menjadi bencana. Dalam waktu yang samawanita adalah kenikmatan dan bencana. Ia adaiah kebahagiaan dan kesengsaraan pula. Kecantikan yang mempesona memiliki kekuasaan pada orang yang memandangnya,kekuasaan yang perkasa dan memerintah serta kekuasaan untuk ditaati. Oleh karena ituRasul saw memperingatkan agar laki-laki tidak memandang wanita, dan beliaumenggambarkannya sebagai panah beracun dan setan. Pernah terjadi Al-Fadhl bin Abbas r.amenyertai Rasulullah saw. Waktu itu adalah haji wada, disaat Rasul saw sedang pergi dariMuzdalifah ke Mina. Tiba-tiba terlihat seorang wanita cantik dari khatsam yang inginmendatangi Rasul saw. Untuk meminta fatwa darinya mengenai suatu urusan agama. AIFadhl memandang wanita itu, dan Rasui mengalihkan wajah Al Fadhl kemudian berkatakepadanya: "Hai putra saudaraku, ini adalah hari dimana siapa bisa mengendalikanpendengaran dan penglihatan serta lisannya, maka ia pun diampuni dosanya”. Gambarandiatas berarti kecantikan dapat mnimbulkan fitnah dan menjaga pandangan adalah caramenghindarinya. Seorang wanita yang memiliki sifat mulia, akan tetap memelihara dirinyadari pikiran buruk dan melindungi kemaluannya dari dosa yang keji, dan melindungi keduatelinganya dari bujuk rayu para penipu. Rasulullah bersabda: "Dunia itu kenikmntan, dansebaik-baiknya kenikmatan adalah wanita yilng shalih". Oleh karena itu kita peringatkanwanita agar tidak menampakkan fitnahnya dan menyebarkarnnya diantara para lelaki.Karena ia akan menjadi korban dari fitnah ini, dengan kehilangan cinta laki-laki, kehilangankerukunan keluarga dan kehilangan penghormatan dari masyarakat. 33Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  35. 35. BAB III WANITA SHALIHAHA. AURAT • Aurat adalah bagian tubuh yang tidak patut diperlihatkan kepada orang lain. • Hukumnya membuka aurat adalah HARAM • Sebagai wanita shalihaah akan selalu menjaga diri dan tidak memperlihatkan auratnya kepada siapapun, sehingga mendapatkan ridha Allah dan wanita shalihahpun berhak atas surga-surga yang telah dijanjikan Allah SWT. • Perintah untuk menutup aurat sebagaimana dalam QS An Nuur 31:                                                                                               Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan 34Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  36. 36. (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. dan janganlah mereka memukulkan kakinyua agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS An Nuur 31). • Adapun hadits nabi yang berkaitan dengan aurat: "Hai Asma, sesungguhnya perempuan itu apabila telah sampai umur dewasa, maka tidak patut menampakkan sesuatu dari dirinya melainkan ini dan ini, Rasulullah berkata sambil menunjukkan kepada muka dan telapak tangannya hingga pergelangan sendiri." (HR Abu Dawud dan Aisyah) • lndikator sabda Rasulullah SAW: 1. Wanita yang telah berumur/baligh wajib menggunakan jilbab. 2. Tidak dibenarkan menampakkan sesuatu kecuali muka dan telapak tangan yang termasuk juga dalam "tabaruj" Ada dua golongan (dari umatku) yang akan masuk neraka, sekelompok yang mempunyai cambuk seperti ekor sapi, yang dengan cambuk itu mereka memukuli manusia. Dan wanita-wanitayang berpakaian tapi telanjang yang genit dan menggenitkan kepala mereka seperti punuk unta, dan tidak bisa mencium aroma sorga . Padahal aroma surga sudah bisa dicium dari jarak jauh perjalanan tertentu (perjalanan lima ratus tahun). (HR Muslim)B. JILBAB • Jilbab dalam surah Al Ahzab:59 adalah "Jalaabib" artinya adalah jilbab-jilbab. • Jilbab secara global adalah sejenis baju yang lapang, yang menutupi kepala muka dan dada. • Pengertian jilbab adalah pakaian wanita yang dapat menutupi seluruh tubuh kecuali muka dan kedua telapak tangan, jenis kain serta mode pakaian tersebut dibuat sedemikian rupa sehingga tidak tampak bentuk tubuh dan lekuk-lekuknya. • Kerudung: berarti kudung/kerudung yang menutup muka, kepala, leher sampai dada wanita. • Hijab: dari bahasa arab artinya tabir. Atau dinding penutup. • Purdah: pakaian luar atau tirai yang berjahit. • Cadar: Kain penutup muka atau sebagian wajah wanita, hingga mata saja yang nampak. 35Fiqih Nikah Ma’had Ad Dzikr FK UNS 2010
  37. 37. • Hukum jilbab adalah wajib bagi setiap wanita.Memakainya bukan karena trend budaya atau latah mode dunia islam. • Dalil-dalil dalam Al Quran :                        

×