Your SlideShare is downloading. ×
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Sosiologi sma kelas x vina dwi laning-2009

19,861

Published on

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
19,861
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
115
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional Dilindungi Undang-undangSosiologiUntuk SMA/MA Kelas XPenulis : Vina Dwi LaningEditor : Marina Meinaris WariPerancang Kulit : Puguh SupriyantoLayouter : Sugeng IsnantoNunik WahyutiThomas SubardiRetno WijayantiKristianiIlustrator : Arief S. AdhamDoly Eny KhalifahUkuran Buku : 21 × 29,7 cmDiterbitkan oleh Pusat PerbukuanDepartemen Pendidikan NasionalTahun 2009Diperbanyak oleh ....Hak Cipta Buku ini dibeli oleh Departemen Pendidikan Nasional dari Penerbit PT Cempaka Putih301.7VIN VINA Dwi Lanings Sosiologi: untuk SMA/MA kelas X/Oleh Vina Dwi Laning; editor Marina Meinaris Wari.— Jakarta: Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional,2009vi, 146 hlm.: ilus.; 30 cm.Daftar Pustaka: hlm. 146Indeks. Hlm.143–145ISBN 978-979-068-207-8 (nomor jilid lengkap)1. Sosiologi I. JudulIIISBN 978-979-068-210-8. Marina Meinaris Wari
  • 2. iiiKata PengantarPuji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-Nya,Pemerintah, dalam hal ini, Departemen Pendidikan Nasional, pada tahun 2008, telahmembeli hak cipta buku teks pelajaran ini dari penulis/penerbit untuk disebarluaskankepada masyarakat melalui situs internet (website) Jaringan Pendidikan Nasional.Buku teks pelajaran ini telah dinilai oleh Badan Standar Nasional Pendidikan dantelah ditetapkan sebagai buku teks pelajaran yang memenuhi syarat kelayakan untukdigunakan dalam proses pembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan NasionalNomor 22 Tahun 2007.Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada para penulis/penerbit yang telah berkenan mengalihkan hak cipta karyanya kepada DepartemenPendidikan Nasional untuk digunakan secara luas oleh para siswa dan guru di seluruhIndonesia.Buku-buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepada DepartemenPendidikan Nasional ini, dapat diunduh (down load), digandakan, dicetak,dialihmediakan, atau difotokopi oleh masyarakat. Namun, untuk penggandaan yangbersifat komersial harga penjualannya harus memenuhi ketentuan yang ditetapkanoleh Pemerintah. Diharapkan bahwa buku teks pelajaran ini akan lebih mudah diaksessehingga siswa dan guru di seluruh Indonesia maupun sekolah Indonesia yang beradadi luar negeri dapat memanfaatkan sumber belajar ini.Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini. Kepada para siswakami ucapkan selamat belajar dan manfaatkanlah buku ini sebaik-baiknya. Kamimenyadari bahwa buku ini masih perlu ditingkatkan mutunya. Oleh karena itu, sarandan kritik sangat kami harapkan.Jakarta, Februari 2009Kepala Pusat Perbukuan
  • 3. SOSIOLOGI Kelas XivMempertajam Kepekaan Sosial Melalui Pembelajaran SosiologiIntegritas bangsa Indonesia menghadapi ujian yang berat di era globalisasi. Dariluar negeri kita menghadapi serbuan budaya global yang masuk melalui beragam me-dia komunikasi dan informasi, sedangkan dari dalam kita menghadapi keteganganantaretnis yang bersumber dari keragaman suku bangsa. Fenomena itu diperparahdengan munculnya kesenjangan sosial dan ekonomi dalam masyarakat. Apa muaradari semua itu? Konflik sosial dan antaretnis bukan sesuatu yang mustahil terjadi.Adalah sesuatu yang mengherankan saat Pancasila kita sepakati sebagai sumber nilaidan norma kehidupan berbangsa dan bernegara, konflik sesama anak bangsa masihbisa terjadi hanya karena masalah yang kecil dan sepele. Apa yang harus kita lakukanagar kerukunan dan kedamaian hidup antaranak bangsa bersemi kembali di persadaNusantara?Pembelajaran sosiologi yang mencerdaskan adalah salah satu solusinya. Sosiologiyang mempelajari beragam konsep seperti sosialisasi, kelompok sosial, struktur sosial,lembaga sosial, perubahan sosial, dan konflik sampai pada terciptanya integrasisosial, bisa dijadikan sarana bagi siswa untuk mengenal masyarakat secara lebih dekatdan utuh. Dengan pembelajaran yang kontekstual dan mengedepankan sosiologi sebagaisebuah metode, maka siswa akan menemukan dan memecahkan setiap realitas sertafenomena sosial yang dihadapinya. Sayangnya, pembelajaran sosiologi selama initernyata tidak mampu memberikan andil atas permasalahan sosial yang dihadapibangsa Indonesia.Buku yang sekarang Anda para siswa pegang ini dimaksudkan untuk mendukungkegiatan pembelajaran sosiologi yang bermakna dan mencerdaskan itu. Paparan beragamkonsep sosiologi yang menjemukan tidak akan kamu temukan di dalam buku ini. Bukuini justru mengajakmu untuk menemukan fenomena sosial yang ada di masyarakat.Dengan mengidentifikasi fenomena sosial dan menganalisisnya, kamu bisamerekonstruksi sendiri untuk dijadikan sebuah pengetahuan. Semakin sering kamumenganalisis fenomena sosial yang ada di lingkungan sekitarnya, semakin mudahbagimu untuk mengerti apa persoalan yang dihadapi bangsa sekaligus mencobamemberikan solusinya.Pembelajaran sosiologi yang baik dan mencerdaskan adalah pembelajaran yang bisamenjadikan siswa berkepribadian utuh, memahami kebudayaan bangsanya, danmampu memahami fenomena sosial dalam kehidupan sehari-hari. Dengan demikian,ia telah memiliki kepekaan sosial yang tinggi dan sanggup hidup dalam keragamanbudaya bangsa. Untuk misi dan kepentingan itulah buku ini kami susun. Semoga bukuini bermanfaat dan menjadi bagian dari upaya pemberdayaan sosiologi agar mampumemberikan kontribusi yang nyata dalam mengatasi masalah bangsa.Klaten, Mei 2007Penyusun
  • 4. vKata PengantarCopyright, iiKata Sambutan, iiiKata Pengantar, ivDaftar Isi, vBab ISosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan Masyarakat, 1A. Ilmu Pengetahuan, 3B. Sosiologi sebagai Ilmu dan Metode, 7C. Realitas Sosial dalam Sosiologi, 13D. Konsep Dasar dan Metode Sosiologi, 15Bab IINilai dan Norma dalam Masyarakat, 25A. Nilai Sosial, 27B. Norma Sosial, 33C. Peran Nilai dan Norma Sosial, 39D. Pelanggaran Nilai dan Norma Sosial beserta Solusinya, 41Latihan Ulangan Blok, 47Bab IIIInteraksi Sosial dan Dinamika Sosial, 51A. Pengertian Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial, 53B. Faktor Pendorong Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial, 54C. Hubungan Antara Keteraturan Sosial dan Interaksi Sosial, 64Latihan Ulangan Semester, 71Bab IVProses Sosialisasi dalam Pembentukan Kepribadian, 75A. Proses Sosialisasi, 77B. Faktor-Faktor Pembentuk Kepribadian, 86C. Pengaruh Sosialisasi Nilai (Budaya) terhadap Pembentukan Kepribadian, 89
  • 5. SOSIOLOGI Kelas XviBab VPerilaku Menyimpang dan Sikap Anti-Sosial, 93A. Perilaku Menyimpang, 95B. Terjadinya Perilaku Menyimpang, 101C. Jenis-Jenis Perilaku Menyimpang, 106D. Upaya Penanggulangan Perilaku Menyimpang, 112Latihan Ulangan Blok, 117Bab VIIlmu Pengetahuan Sosiologi dalam Kehidupan Masyarakat, 121A. Sosiologi dan Perkembangannya, 123B. Penerapan Ilmu Pengetahuan Sosiologi dalam Kehidupan Masyarakat, 126Latihan Ulangan Kenaikan Kelas, 135Glosarium, 141Indeks, 143Daftar Pustaka, 146
  • 6. 1Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan MasyarakatSaya ingin mempelajari fungsi sosio-logi bagi kehidupan masyarakat.Namun, terlebih dahulu melalui ana-lisis suatu kasus, saya akan mene-mukan ciri-ciri ilmu pengetahuan.Melalui diskusi kelompok mengenaisuatu masalah sosial, saya akanmenunjukkan realitas sosial dalamsosiologi.Akhirnya, saya dapat menjelaskanfungsi sosiologi sebagai ilmu yangmengkaji hubungan masyarakat danlingkungan.Melalui diskusi interaktif, saya akanmenemukan konsep dasar metodesosiologi.
  • 7. SOSIOLOGI Kelas X2Renungkanlah sebentar sekelumit kisah hidupmu sedari kamu lahirhingga dewasa! Melalui perenungan ini, secara tidak sadar kamu telahmengetahui sedikit tentang sosiologi. Selama hidup, kamu menjadianggota masyarakat. Sebagaimana tampak dalam peristiwa di atas.Bermain dan berinteraksi merupakan bagian dari proses menjadi anggotamasyarakat. Melalui bermain kamu akan mendapatkan pengalamandalam hubungan antarmanusia. Bagaimana baiknya bersikap danberperilaku, dipelajari dalam hubungan tersebut. Pada akhirnya, kamudapat memahami bahwa dalam beberapa hal kamu mempunyaipersamaan dengan orang lain. Namun, dalam hal-hal tertentu kamumempunyai sifat-sifat yang khas, yang berbeda dengan orang lain.Kesemuanya ini memengaruhimu dalam berperilaku di masyarakat.Keberagaman itu pada akhirnya menarik perhatian para ilmuwan.Sehingga lahirlah satu disiplin ilmu yang bernama sosiologi. Apa yangdimaksud sosiologi? Apa yang menjadi objek kajian sosiologi? Bagaimanasosiologi mempelajari kenyataan sosial? Semua akan kita kaji dalampembelajaran berikut ini.Sumber: Dokumen PenulisBermain merupakan satu media memperoleh pengalaman hidup.
  • 8. 3Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan MasyarakatA. Ilmu PengetahuanAmati gambar di samping! Apa yang kamu ketahuitentang gambar tersebut? Ya, dua orang tengah melakukanpenelitian mengenai sebuah objek. Mengapa merekamemilih objek tersebut dan untuk apa mereka melakukanpenelitian, tentu hanya mereka yang tahu. Tetapi aktivitasmereka sebetulnya bagian kecil dari dunia ilmu penge-tahuan. Dari aktivitas tersebut, mereka akan mendapatkanpengetahuan.Dengan langkah-langkah sistematis, maka akan meng-hasilkan pengetahuan ilmiah atau ilmu pengetahuan. Ilmupengetahuan dihasilkan berdasarkan pada bukti yang dapatdiuji. Bukti adalah pengamatan faktual yang dapat dilihat,ditimbang, dihitung, dan diperiksa ketelitiannya olehpengamat lain. Oleh karena itu, suatu pengetahuan tidaklah serta-merta dapat diterima oleh masyarakat sebagai suatu kebenaran.Kebenaran pengetahuan yang dirumuskan seseorang akan diuji olehorang lain melalui pengamatan terhadap objek yang sama. Hasilpengamatan itu akan dibandingkan dengan pengamatan yang sudahada, kemudian ditarik kesimpulan. Di sini akan ditemukan apakahpengetahuan yang sudah ada benar atau tidak. Pernahkah kamumelakukan aktivitas tersebut?Bagaimana proses lahirnya ilmu pengetahuan? Proses kelahiransuatu ilmu pengetahuan berawal dari rasa ingin tahu manusiaterhadap sesuatu hal. Oleh karena itu, manusia melakukan berbagaiupaya untuk mengetahuinya. Kemudian hasil penelitian disampaikankepada masyarakat untuk dibuktikan kebenarannya. Jadi, ilmupengetahuan dapat diartikan sebagai kumpulan pengetahuan yangSumber: Dokumen PenulisGambar 1.1 Penelitian merupakan titik awal terben-tuknya ilmu pengetahuan.Unsur-unsur yang harus ada didalam ilmu pengetahuan:a. Objek dan tujuan.b. Sistematis.c. Metode ilmiah.d. Universal.e. Kebenarannya dapat diuji.SosiologiSosiologisebagaiIlmu danMetodeHubunganKonsep denganRealitas SosialData tentangRealitasSosialsosiologi, konsep-konsepdasar, metode ilmu penge-tahuan, realitas sosial, purescience, applied science,metode sosiologi, analisisberpikir logis.
  • 9. SOSIOLOGI Kelas X4disusun secara sistematis, yang diperoleh dari aktivitas berpikirmanusia melalui metode tertentu yang kebenarannya dapat diujisecara kritis oleh orang lain. Metode tertentu dalam menemukanpengetahuan ilmiah disebut metode ilmiah. Di mana metode ilmiahmensyaratkan asas dan prosedur tertentu yang disebut kegiatan ilmiahmisalnya penalaran, studi kasus, dan penelitian. MenurutSuriasumantri (www.unhas.ac.id), penalaran merupakan suatu prosespenemuan kebenaran di mana tiap-tiap jenis penalaranmempunyai kriteria kebenarannya masing-masing.Penalaran dapat pula diartikan sebagai suatu prosesberpikir dalam menarik suatu kesimpulan yang benar danbukan hasil perasaan. Oleh karenanya, terdapat dua prosesberpikir dalam penalaran yaitu berpikir logis dan analisis.Berpikir logis adalah kegiatan berpikir menurut pola,alur dengan kerangka tertentu (frame of logic), yaitumenurut logika deduksi-induksi, rasionalis-empiris,abstrak-konkret, apriori-aposteriori. Sedangkan berpikiranalisis adalah konsekuensi dari adanya suatu pola berpikiranalisis-sintesis berdasarkan langkah-langkah tertentu(metode ilmiah/penelitian).Sumber: Dokumen PenulisGambar 1.2 Studi pustaka merupakan salah satumetode ilmiah.Beberapa definisi ilmu pengetahuan dari berbagai ahli antara lain:1. J. HebererIlmu pengetahuan adalah suatu hasil aktivitas manusia yang merupakankumpulan teori, metode, dan praktik, kemudian menjadi pranata dalammasyarakat.2. J.D. BernalIlmu pengetahuan adalah suatu pranata atau metode yang membentukkeyakinan mengenai alam semesta dan manusia.3. E. CantoteIlmupengetahuanadalahsuatuhasilaktivitasmanusiayangmempunyaimakna dan metode.4. Cambridge-DictionaryIlmu pengetahuan adalah kumpulan pengetahuan yang benar,mempunyai objek dan tujuan tertentu dengan sistem metode untukberkembang serta berlaku universal yang dapat diuji kebenarannya.1. Sifat Ilmu PengetahuanAmati fenomena sosial di pedesaan pada gambar di samping.Ketika melihat fenomena-fenomena sosial yang terjadi dalamkehidupan masyarakat pedesaan, apa yang muncul dalam pikiranmu?Atau amati fenomena sosial yang sering ditayangkan televisi dan suratkabar. Semakin meningkatnya angka kejahatan, semakin banyaknyatempat-tempat lokalisasi, merebaknya aksi demo yang disertaitindakan anarkis, dan lain-lain. Jelas yang terlintas adalah segudangpertanyaan yang muncul dari rasa ingin tahu manusia. Sebagaicontohnya, mengapa lokalisasi dapat tumbuh? Mengapa orang mauterlibat dalam lokalisasi? Walaupun diberantas, mengapa lokalisasiSumber: Kompas, 20 April 2006Gambar 1.3 Salah satu fenomena sosialdi pedesaan.
  • 10. 5Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan Masyarakatsemakin merebak? Melalui rasa ingin tahu ini pengetahuan akansesuatu hal muncul.Seperti pada pembahasan sebelumnya bahwa ilmu pengetahuanberasal dari rasa ingin tahu yang kemudian dibuktikan dan diuji olehorang lain. Namun, tidak semua pengetahuan dinamakan ilmu.Pengetahuan yang diangkat sebagai ilmu mempunyai sifat-sifat sebagaiberikut.a. RasionalIlmu pengetahuan didasarkan atas kegiatan berpikir secara logisdengan menggunakan rasa (nalar) dan hasilnya dapat diterimaoleh nalar manusia.b. ObjektifKebenaran yang dihasilkan suatu ilmu merupakan kebenaranpengetahuan yang jujur, apa adanya sesuai dengan kenyataanobjeknya, serta tidak tergantung pada suasana hati, prasangka,atau pertimbangan nilai pribadi. Objek dan metode ilmu tersebutdapat dipelajari dan diikuti secara umum. Kebenaran itu dapatdiselidiki dan dibenarkan oleh ahli lain dalam bidang ilmutersebut melalui pengujian secara terbuka yang dilakukan daripengamatan dan penalaran fenomena.c. AkumulatifIlmu dibentuk dengan dasar teori lama yang disempurnakan,ditambah, dan diperbaiki sehingga semakin sempurna. Ilmu yangdikenal sekarang merupakan kelanjutan dari ilmu yangdikembangkan sebelumnya. Oleh karenanya, ilmu pengetahuanbersifat relatif dan temporal, tidak pernah mutlak dan final.Dengan demikian, ilmu pengetahuan bersifat dinamis dan terbuka.d. EmpirisKesimpulan yang diambil harus dapat dibuktikan melaluipemeriksaan dan pembuktian pancaindra, serta dapat diujikebenarannya dengan fakta. Hal ini yang membedakan antara ilmupengetahuan dengan agama.e. Andal dan DirancangIlmu pengetahuan dapat diuji kembali secara terbuka menurutpersyaratan dengan hasil yang dapat diandalkan. Selain itu, ilmupengetahuan dikembangkan menurut suatu rancangan yangmenerapkan metode ilmiah.2. Pengelompokan Ilmu PengetahuanApabila kita berbicara mengenai ilmu pengetahuan, apa yang ter-lintas dalam pikiranmu? Suatu mata pelajaran. Memang tidak dapatdimungkiri dari sekian banyak mata pelajaran yang kita pelajari disekolah adalah ilmu pengetahuan. Ini berarti ilmu pengetahuan yangada di dunia jumlahnya sangat banyak. Lantas, dari sekian banyakilmu pengetahuan yang berkembang, bagaimana kita mempelajarinya?Para ahli telah memikirkan semua itu, sehingga dibuatlah pengelom-pokan ilmu pengetahuan. Secara umum ilmu pengetahuan dapatdibedakan menjadi dua kelompok. Yaitu ilmu pengetahuan yangdidasarkan atas objek atau bidang kajian (M. Nata Saputra, S.H.) dandidasarkan pada tujuan pengkajiannya.”Jika ingin mempelajarisesuatu,makapraktikanlah.”Cobapelajarimasyarakatmudengan membuat daftarpertanyaan. Semua yangingin kamu ketahui tentangmasyarakatmu. Selanjutnyajawab pertanyaan-perta-nyaan tersebut denganmengamati, wawancara,atau membaca hingga kamudapat memahami tentangmasyarakatmu.
  • 11. SOSIOLOGI Kelas X6a. Ilmu pengatahuan yang didasarkan atas objek atau bidang kajianantara lain, ilmu pengetahuan alam (natural sciences), ilmupengetahuan sosial (social sciences), dan ilmu pengetahuanbudaya (humanistics study).1) Ilmu pengetahuan alam (natural sciences)Ilmu pengetahuan alam (natural sciences) merupakan ilmuyang mempelajari gejala-gejala alam, baik hayati maupunnonhayati. Yang termasuk dalam ilmu ini adalah biologi,fisika, kimia, dan lain-lain.2) Ilmu pengetahuan sosial (social sciences)Ilmu pengetahuan sosial (social sciences) adalah ilmu yangmengkaji kehidupan bersama manusia dengan sesamanyaseperti, antropologi, sosiologi, ekonomi, dan lain-lain.3) Ilmu pengetahuan budaya (humanistics study)Ilmu pengetahuan budaya merupakan ilmu yang mempelajarimanifestasi atau perwujudan spiritual dari kehidupanbersama manusia.b. Ilmu pengatahuan yang didasarkan pada tujuan pengkajiannyadikelompokkan menjadi ilmu murni (pure sciences) dan ilmuterapan (applied sciences).1) Ilmu murni (pure sciences)Ilmu murni (pure science) merupakan suatu ilmu yangbertujuan mendalami teori untuk memajukan atau memper-kaya khazanah ilmu tersebut. Contoh, seseorang ingin mengujikebenaran teori konflik yang dikemukakan oleh RalpDahrendorf. Menurutnya (sebagaimana dikutip George Ritzer:2003), setiap perubahan-perubahan yang terjadi dalammasyarakat akan menimbulkan pertentangan yang mengaki-batkan terganggunya keseimbangan masyarakat. Berdasarkanteori itulah seseorang melakukan sejumlah penelitian untukmembuktikan kebenaran teori tersebut. Hasil dari penelitianitu akan menghasilkan suatu ilmu yang termasuk ilmu murniatau pure science.2) Ilmu terapan (applied sciences)Ilmu terapan (applied science) merupakan ilmu pengetahuanyang digunakan untuk memecahkan masalah-masalah praktis,sehingga dapat dirasakan manfaatnya secara langsung olehmasyarakat. Misalnya, akhir-akhir ini di Indonesia disibukkandengan bencana gempa dan gelombang tsunami yang melandadi sebagian besar wilayahnya. Mulai Aceh, Lampung, Ciamis,Cilacap, Bantul, Singaraja, bahkan Minahasa. Akibatnya,ketenangan masyarakat menjadi terganggu, rasa ketakutanmenyelimuti hampir seluruh warga pesisir pantai. Olehkarena itulah para geolog, ahli demografi, dan pengamat gempabekerja sama mencari penyebab-penyebab terjadinya gempa.Berdasarkan hasil penelitian tersebut berbagai saran dansolusi disebarluaskan kepada masyarakat luas sebagai upayaantisipasi dan diajukan kepada pemerintah supaya masalahtersebut ditindaklanjuti.Bangsa Indonesia terdiriatas berbagai suku bangsa,adatdankebiasaan.Dengandemikian, permasalahanyang dihadapi masyarakat didaerahmu pun berbeda-beda. Suatu tantangan bagikita untuk dapat memberi-kan solusi bagi permasa-lahan-permasalahan ter-sebut sesuai dengan kondisidaerah-daerah tersebut.
  • 12. 7Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan MasyarakatTabel 1.1 Contoh pengelompokan ilmu pengetahuan. (Sebagaimanadikutip Soerjono Soekanto: 1987)1. Gunaris adalah mahasiswa jurusan Teknik Elektro Institut TeknologiSepuluh November (ITS) Surabaya. Awalnya Gunaris melihat perahunelayan pada siang hari hanya berlabuh di dermaga. Perahu-perahu ituterpanggang sinar matahari. Gunaris berpikir untuk memanfaatkan sinarmatahari. Ditambahkan alat yang bisa menyimpan energi matahari padaperahu nelayan. Ketika melaut di malam hari, nelayan tinggalmemanfaatkan energi matahari untuk menggerakkan mesin.2. Orang-orang zaman dahulu berkeyakinan adanya roh-roh halus ditempat-tempat tertentu atau dalam benda-benda keramat.Dari kedua kasus di atas bandingkan manakah yang termasuk upaya dalammemunculkan suatu ilmu pengetahuan baru. Lengkapi jawabanmu denganpenjelasan sesuai dengan materi di depan.B. Sosiologi sebagai Ilmu dan MetodeBegitu banyak fenomena-fenomena sosial yang terjadi dalamkehidupan masyarakat. Salah satu contohnya adalah budaya korupsiyang ada di Indonesia. Kita tahu bahwa salah satu faktor yangmenyebabkan runtuhnya rezim Orde Baru tahun 1998 adalah praktikkorupsi, kolusi, dan nepotisme. Sejak level bawah hingga atas, hampirtidak ada yang tidak terjamah virus korupsi. Ironisnya, praktik tersebutjustru menjamur di zaman reformasi. Mengapa aparat hukum sepertitidak mampu menumpas budaya korupsi tersebut?Fenomena sosial ini dapat kita kaji lebih dalam lagi denganmenggunakan sudut pandang sosiologi. Masalah apa yang dapat dikajidari sudut pandang sosial? Lalu, bagaimana cara memandangnya?Untuk dapat menjawab pertanyaan di atas, alangkah baiknya apabilakita terlebih dahulu mempelajari secara lebih ringkas mengenai ilmusosiologi.Coba kamu identifikasi feno-mena sosial apa saja yangterjadi di Indonesia yangdapat dikaji dari sudut pan-dang sosiologi.No. Pure Science Applied Science1. Ilmu alam Teknologi2. Astronomi Navigasi3. Ilmu pasti Akuntansi4. Ilmu kimia Farmasi5. Ilmu faal Kedokteran6. Ilmu politik Politik7. Ilmu hukum Perundang-undangan8. Ilmu tumbuh-tumbuhan Pencangkokan9. Ilmu hewan Hewan10. Geologi Pertanian11. Sejarah Perminyakan12. Ilmu ekonomi Pertambangan13. Sosiologi Jurnalistik14. Manajemen Pemerintahan
  • 13. SOSIOLOGI Kelas X8Sumber: Dokumen PenulisGambar 1.4 Sosiologi mempelajari peri-laku individu dalam masya-rakat.1. Pengertian SosiologiPernahkah kamu berpikir mengapa setiap orang mempunyaiperilaku yang berbeda-beda? Mengapa orang melakukan hubungandengan orang lain? Jika kita mau melihat masyarakat lebih kritis,terdapat tingkatan-tingkatan di dalamnya. Inilah sosiologi. Dengankata lain, asal mula terbentuknya sosiologi atas dasar keinginan untukmemahami manusia itu sendiri dari segi sosialnya.Istilah sosiologi berasal dari bahasa Latin, yaitu dari kata sociusdan logos (Soerjono Soekanto: 1987). Socius artinya teman atau kawandapat juga diartikan sebagai pergaulan hidup manusia atau masyarakatdan logos artinya berbicara, mengajar atau ilmu. Dengan demikian,secara sederhana sosiologi berarti ilmu tentang hubungan antarteman.Secara umum, sosiologi adalah ilmu tentang masyarakat. Oleh karenadefinisi tersebut terlalu luas, banyak ahli mencoba memberikandefinisi tentang sosiologi sebagai patokan sementara.Menurut Pitirim Sorokin, sosiologi adalah suatu ilmu yang mem-pelajari:a. Hubungan dan pengaruh timbal balik antara aneka macam gejala-gejala sosial, misalnya antara gejala ekonomi dan agama, keluargadan moral, hukum dan ekonomi, gerak masyarakat, dan politik.b. Hubungan dan saling pengaruh antara gejala-gejala sosial dangejala-gejala nonsosial, misalnya gejala geografis, biologis, dansebagainya.c. Ciri-ciri umum semua jenis gejala-gejala sosial.Definisi yang lain diajukan oleh Selo Soemardjan dan SoelemanSoemardi. Beliau berdua membatasi pengertian sosiologi sebagai ilmuyang mempelajari struktur sosial dan proses-proses sosial termasukperubahan-perubahan sosial. Struktur sosial adalah jalinan antaraunsur-unsur yang pokok, yaitu kaidah-kaidah sosial (norma-normasosial), lembaga-lembaga sosial, kelompok-kelompok serta lapisan-lapisan sosial. Proses sosial adalah pengaruh timbal balik antarapelbagai segi kehidupan bersama. Adanya perbedaan di setiapdefinisinya menandakan betapa luasnya objek kajian sosiologi.Namun pada intinya, sosiologi mempelajari hubungan atau interaksiantarmanusia dalam masyarakat. Dari sekian banyak definisi sosiologidapat disimpulkan bahwa sosiologi adalah ilmu yang mengkajiinteraksi manusia dengan manusia lain dalam kelompok (sepertikeluarga, kelas sosial atau masyarakat) dan produk-produk yangtimbul dari interaksi tersebut seperti nilai, norma serta kebiasaan-kebiasaan yang dianut oleh kelompok atau masyarakat tersebut.Ilmu sosiologi adalah ilmuyang mengkaji interaksi ma-nusia dengan manusia laindalam suatu kelompok.Begitu luasnya objek kajian sosiologi, hingga muncul berbagai definisimengenai sosiologi dari beberapa ahli.1. Peter L. BergerSosiologi merupakan ilmu yang mempelajari hubungan antara individudengan individu, individu dengan kelompok dan kelompok dengankelompok.
  • 14. 9Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan Masyarakat2. Mayor PolakSosiologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari masyarakatsebagai keseluruhan, yaitu hubungan antarmanusia, manusia dengankelompok, kelompok dengan kelompok, baik kelompok formal maupunkelompok material atau baik kelompok statis maupun kelompokdinamis.3. Roucek dan WarenSosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antara manusiadalam kelompok.4. William F. Ogburn dan Meyer F. NimkoftSosiologi adalah penelitian secara ilmiah terhadap interaksi sosial danhasilnya.5. J.A.A. van Dorn dan C.J. LammersSosiologi adalah ilmu pengetahuan mengenai struktur-struktur danproses-proses kemasyarakatan yang bersifat stabil.2. Lahirnya SosiologiSosiologi sebagai ilmu, lahir pada abad XIX. Lahirnya sosiologiberkaitan dengan terjadinya perubahan sosial masyarakat di EropaBarat pada masa Revolusi Industri (Inggris) dan Revolusi Sosial(Prancis). Adanya revolusi tersebut berdampak pada keharmonisandalam hubungan antarwarga masyarakat. Terjadi kekacauan dankesenjangan sosial di antara rakyatnya. Situasi ini mendorong seorangahli filsafat Prancis, Aguste Comte membuat suatu karya yang luarbiasa. Dalam karyanya yang berjudul Course of Positive Phylosophy(1844), Comte menyebut kajian tentang kehidupan sosial manusiadengan istilah sosiologi. Oleh karenanya, Aguste Comte mendapatjulukan sebagai Bapak Sosiologi Modern. Namun, selain Aguste Comteterdapat beberapa ahli yang berusaha mengkaji hubungan antar-manusia seperti Karl Marx, Herbert Spencer, Emile Durkheim, danMax Weber.Dalam setiap ilmu pengetahuan terdapat objek kajian yangdipelajari. Di mana objek kajian ilmu pengetahuan biasanya dibatasioleh definisi yang diajukan oleh ilmu pengetahuan tersebut. Sebagaicontoh ilmu sosiologi. Sebelumnya telah dijelaskan mengenai definisisosiologi. Berdasarkan definisinya dapatkah kamu melihat objekkajian dari ilmu tersebut? Cobalah kaji kembali definisi sosiologi,apa yang dapat kamu temukan?Menurut Roucek dan Warren (sebagaimana dikutip SoerjonoSoekanto: 1987), sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubunganantara manusia dengan kelompok-kelompok. Berdasarkan definisitersebut dapat diketahui objek kajian sosiologi adalah perilakumanusia dalam masyarakat. Lebih jelasnya sosiologi mempelajarimanusia dari aspek sosial yang kita sebut masyarakat. Manusiamerupakan makhluk sosial yang berinteraksi dengan orang lain.Dalam interaksi tersebut timbul cara-cara berhubungan yang berupaperilaku. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa objek studiatau kajian sosiologi adalah masyarakat. Masyarakat dalam hal iniadalah hubungan antarmanusia dan proses sebab akibat yang timbuldari hubungan tersebut.Sumber: www.mulon.deGambar 1.5 Karl Marx
  • 15. SOSIOLOGI Kelas X10Setelah memahami sebagian materi di atas, adakah pertanyaanyang timbul dalam pikiranmu? Mengapa kita perlu mempelajarisosiologi? Ketika kita belajar sosiologi, kita mempelajari diri kitasendiri sebagai bagian dari masyarakat. Melalui sosiologi, kita dapatmengetahui nilai, norma serta kaidah-kaidah yang berlaku dalammasyarakat sebagai acuan kita berperilaku. Melalui sosiologi pula,kita mampu memahami masyarakat di sekitar kita. Pada dasarnya,ada begitu banyak manfaat ketika kita mempelajari sosiologi. Sebagaicontohnya:a. Sosiologi dapat memberikan pengetahuan mengenai pola-polainteraksi sosial yang terjadi dalam masyarakat. Melalui penge-tahuan tentang pola-pola interaksi tersebut, kita dapat mengenaldengan lebih jelas siapa diri kita dalam konteks hubungan antarapribadi dan pribadi, pribadi dan kelompok serta kelompok dankelompok.b. Sosiologi dapat membantu kita untuk mengontrol atau mengen-dalikan setiap tindakan dan perilaku kita dalam kehidupan ber-masyarakat.c. Sosiologi mampu mengkaji status dan peran kita sebagai anggotamasyarakat.d. Mempelajari sosiologi, kita menjadi lebih peka, kritis sertarasional menghadapi gejala-gejala sosial yang terjadi.The Father of SosiologyTokoh yang dikenal sebagai bapak pendiri aliran positivisme dalamilmu-ilmu sosial ini lahir pada tanggal 19 Januari 1798 di Montpellir, Prancis.Sejak tahun 1814, ia belajar ilmu-ilmu eksak di sekolah politeknik di Paris.Selanjutnya, untuk melengkapi pelajaran di politeknik serta untuk memper-oleh latar belakang ensiklopedia yang kuat, ia belajar biologi dan sejarah.Kedekatan Comte dengan masalah-masalah sosial diawali ketika iamenjadi sekretaris seorang bangsawan Prancis, Henri de Saint Simon. Halini disebabkan Henri de Saint Simon sangat peduli terhadap masalah-masalah sosial yang timbul akibat industri yang berkembang saat itu. Tidakheran jika pemikiran Comte dipengaruhi oleh Henri de Saint Simon.Dalam bukunya yang berjudul Course de Philosophy Positive, Comtememperkenalkan istilah sosiologi. Beliau berpendapat bahwa sejarahmanusia adalah mengikuti satu susunan yang memasuki hukum tertentu.Oleh karenanya, Aguste Comte dijuluki The Father of Sosiology. Menurutbeliau, adanya evolusi masyarakat akan disertai dengan kemajuan yangmewujudkan perkembangan intelektual. Pemikiran ini yang dinamakan Lawof Human Progress.Dalam bukunya yang berjudul Course de Philosophy Positive, beliaumenemukan bahwa perkembangan pikiran manusia terdiri atas tiga tahap,yaitu tahap teologis, metafisis, dan positif. Tahap teologis yaitu pengetahuanmanusia didasarkan pada kepercayaan akan adanya penguasa adikodratiyang mengatur dan menggerakkan gejala-gejala alam. Tahap metafisis, yaitupengetahuan manusia berdasar pada konsep-konsep dan prinsip-prinsipabstrak yang menggantikan kedudukan kuasa-kuasa adikodrati. Metafisikamerupakan pengetahuan puncak masa kini. Sedangkan tahap positif, yaitupengetahuan manusia berdasar atas fakta-fakta. Pengetahuan positif adalahpengetahuan tertinggi kebenarannya yang dicapai manusia.Sumber: www.etiennevermeersch.beGambar 1.6 Aguste Comte, dijuluki TheFather of Sosiology.
  • 16. 11Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan Masyarakat3. Sosiologi sebagai IlmuBerhentilah sejenak! Kemudian renungkan, sampai pada materiini. Apa yang sudah kamu pahami mengenai sosiologi? Pada subbabsebelumnya telah dibahas mengenai ilmu pengetahuan.Sosiologi merupakan suatu ilmu pengetahuan. Telah dijelaskansebelumnya bahwa ilmu adalah sekumpulan pengetahuan yangtersusun secara sistematis dengan menggunakan kekuatan pemikiran(logika). Sosiologi telah memenuhi syarat-syarat ilmu tersebut. Olehkarena itu, sosiologi dapat disebut sebagai ilmu. Sebagai ilmu,sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri di manaobjeknya adalah masyarakat. Menurut Harry M. Johnson dalambukunya Sosiology: A Systemic Introduction (1967), setiap ilmumempunyai karakteristik yang khas. Begitu juga sosiologi, karakteristikkeilmuan sosiologi sebagai berikut.a. Sosiologi bersifat empiris, artinya sosiologi itu mendasarkan diripada observasi dan penalaran, bukan atas dasar wahyu atau hasilspekulasi.b. Sosiologi bersifat teoretis, artinya sosiologi berusaha memberiikhtisar (summary) yang menunjukkan hubungan pernyataan atauproporsi-proporsi secara logis.c. Sosiologi bersifat kumulatif, artinya teori-teori sosiologi dibangunatas dasar teori yang sudah ada. Teori-teori baru yang lebih besardan luas, pada dasarnya merupakan penyempurnaan teori-teoriyang sudah ada.d. Sosiologi bukan etika, artinya sosiologi bukan ajaran tentang tatasusila. Para sosiolog tidak membicarakan apakah suatu tingkahlaku sosial itu baik atau buruk. Tugas seorang sosiolog adalahmengungkap atau menerangkan tindakan sosial sebagai faktasosial.Selain itu, apabila dilihat dari sifat hakikatnya, sosiologi mempu-nyai beberapa karakteristik. Di mana karakteristik-karakteristiktersebut mampu menentukan ilmu pengetahuan macam apakahsosiologi tersebut. Sifat hakikat sosiologi sebagai berikut.a. Sosiologi merupakan ilmu sosial bukan merupakan ilmupengetahuan alam ataupun ilmu pengetahuan kerohanian.b. Sosiologi bersifat kategoris dan bukan normatif, artinya sosiologimembatasi diri pada apa yang terjadi dewasa ini dan bukanmengenai apa yang terjadi atau seharusnya.c. Sosiologi merupakan ilmu murni dan bukan merupakan ilmupengetahuan terapan.Pada akhir hidupnya Comte berusaha untuk membangun agama baruatas dasar filsafat positifnya dengan semboyan: Cinta sebagai prinsip, teratursebagai basis, kemajuan sebagai tujuan. Gagasan ini tertuang dalambukunya yang berjudul Politique Positive ou Traite de Sociologie, Instituantla religion de I’humanite. Aguste Comte meninggal dunia pada tanggal5 September 1857.Tiga hal yang dapat mem-buktikan bahwa sosiologisudah berdiri sendiri:• Sosiologi adalah kum-pulan ilmu pengetahuanyang diakui secara luas.• Sosiologi memiliki suatumetode.• Sosiologi memiliki orga-nisasi daripada pengeta-huan.
  • 17. SOSIOLOGI Kelas X12Dari deskripsi di atas telah dijelaskan mengenai ilmu sosiologi. Untuk menilaisejauh mana pemahamanmu terhadap materi tersebut, cobalah membuatsebuah tulisan mengenai ilmu sosiologi. Apa yang kamu ketahui mengenaiilmu ini, tuangkan dalam tulisanmu dengan gaya bahasamu sendiri.Cantumkanlah data-data atau fakta-fakta yang mendukung tulisanmu.Kemudian, bacakanlah hasilnya di depan kelas, seolah-olah kamu adalahseorang peneliti yang tengah menerangkan kepada wartawan dengan gayayang menarik. Selamat mencoba!d. Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang abstrak dan bukanilmu pengetahuan yang konkret. Artinya, bahwa yang diperhatikanadalah bentuk dan pola-pola peristiwa dalam masyarakat, tetapibukan wujudnya yang konkret.e. Sosiologi bertujuan untuk mendapatkan pola-pola umuminteraksi.f. Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang empiris dan rasional.g. Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang umum dan bukanmerupakan ilmu pengetahuan yang khusus. Artinya, sosiologimempelajari gejala umum yang ada pada setiap interaksiantarmanusia.4. Cabang-Cabang SosiologiApabila kita melihat dari segi kemanfaatannya, sosiologi dipan-dang sangat penting dan efektif dalam mencari, menemukan, danmenjelaskan data serta gejala-gejala sosial yang ada dalam masyarakat.Melalui sosiologi pula, kita dapat mengetahui masalah-masalah yangtimbul dalam masyarakat secara lebih jelas. Oleh karenanya, munculcabang-cabang sosiologi yang lahir dari proses perpaduan antara ilmusosiologi dengan ilmu-ilmu lain.Sosiologi politikSosiologi hukumSosiologi pendidikanSosiologi agamaSosiologi keluargaSosiologi kesenianSosiologi ekonomiSosiologi
  • 18. 13Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan MasyarakatSkema di atas merupakan cabang-cabang ilmu sosiologi menurutRobert K. Merton yang termuat dalam bukunya Sociology Today:Problems and Prospects. Namun, seiring dengan perkembangan zamanmuncul cabang-cabang baru sosiologi, yaitu sosiologi budaya,sosiologi industri, sosiologi masyarakat pedesaan, sosiologi pari-wisata, dan sosiologi pembangunan.Karena objek kajiannya yang terlalu luas, muncul cabang-cabang sosiologiyang merupakan perpaduan dari ilmu-ilmu lain. Karena keluasan ilmutersebut maka ilmu sosiologi dipandang sangat efektif dalam menyelesaikanmasalah-masalah sosial yang ada di masyarakat. Cobalah cari topik-topikpenelitianyangberkenaandenganmasing-masingcabangsosiologi.Tulislahtopik tersebut pada tabel seperti contoh berikut ini.1. Peran guru dalam pendidikan seorangsiswa.2. Etos kerja pedagang kecil di masa krisismoneter.10.No. Topik Penelitian Cabang SosiologiSosiologi pendidikan.Sosiologi ekonomi.C. Realitas Sosial dalam SosiologiSetiap ilmu pengetahuan mempunyai objek kajian. Untuk mempe-lajari objek kajian tersebut para ahli berusaha membuat suatu konsep.Konsep adalah pengertian yang menunjuk pada sesuatu. Contoh padailmu matematika, konsep-konsep yang terkandung di dalamnya sepertihimpunan, integral, kuadrat, perkalian, pertambahan, dan lain-lain.Atau organisme, metabolisme, fotosintesis, dan lain-lain merupakankonsep-konsep yang terdapat dalam ilmu biologi. Sebagaimana halnyadengan ilmu sosiologi. Kamu telah mampu menemukan topik-topiksosiologi. Topik itulah yang akan menjadi objek kajian sosiologi. Untukmemahami ilmu ini alangkah baiknya jika kita mengerti terlebihdahulu konsep-konsep dasar dalam sosiologi.Secara umum konsep yang ada dalam sosiologi dinamakan realitassosial. Apa saja bentuk-bentuk realitas sosial dalam sosiologi?1. MasyarakatKamu tentu paham dengan masyarakat, bahkan kamu bisa menun-jukkannya. Tetapi, bisakah kamu mendefinisikannya?Masyarakat adalah kumpulan orang-orang yang hidup di suatuwilayah tertentu dan membina kehidupan bersama dalam berbagaiaspek kehidupan atas dasar norma sosial tertentu. Apakah kita jugatermasuk dalam masyarakat? Tentu, kita adalah bagian dari masya-rakat.
  • 19. SOSIOLOGI Kelas X14Setiap masyarakat lahir karena adanya kerja sama diantara warganya dan terikat dalam suatu tata norma ter-tentu dalam ruang wilayah yang tertentu pula. Jadi, unsur-unsur pokok dalam masyarakat meliputi (SoerjonoSoekanto, 1987):a. Adanya manusia yang hidup bersama yang dalamukuran minimalnya berjumlah dua orang atau lebih.b. Adanya pergaulan (hubungan) dan kehidupan bersamaantara manusia dalam waktu yang cukup lama.c. Adanya kesadaran bahwa mereka merupakan suatukesatuan.d. Adanya sistem hidup bersama yang menimbulkankebudayaan.Sumber: Dokumen PenulisGambar 1.7 Adanya masyarakat lahir dari kerja samaantarmasyarakat.2. Interaksi SosialApakah interaksi sosial itu? Amatilah gambar di sam-ping. Apa yang dilakukan dua orang itu? Setiap hari kitasering melakukannya. Pernahkah kamu berbincang dengantemanmu atau mengikuti suatu pertandingan atau kompe-tisi? Ketika kamu melakukan semua itu, berarti kamu telahmelakukan interaksi sosial. Lantas, apa itu interaksi sosial?Pada dasarnya, interaksi sosial adalah hubungan timbalbalik antara individu dan individu, antara individu dankelompok individu, dan hubungan timbal balik antarakelompok individu dengan kelompok individu yang lain.Di sisi lain interaksi sosial dapat diartikan suatu bentukaktivitas individu dalam memenuhi kebutuhannya. Dalaminteraksi sosial senantiasa berpedoman pada sistem tatanilai yang berlaku dalam masyarakat yang biasa disebutnorma dan nilai sosial.3. SosialisasiCoba kamu amati gambar di samping! Apa yang kamu keta-hui tentang gambar tersebut? Itulah contoh sosialisasi.Sosialisasi merupakan suatu proses pergaulan seseorangterhadap banyak orang di dalam masyarakat. Proses iniberlangsung pada setiap orang seumur hidupnya mulai darilahir hingga meninggalnya. Melalui proses ini, seseorangakan memperoleh pengetahuan-pengetahuan, nilai-nilai,dan norma-norma yang akan membekali individu tersebutdalam pergaulannya. Bermain, belajar di sekolah, bergauldengan teman-teman, membaca koran, menonton TV,merupakan contoh-contoh aktivitas kita dalam sosialisasi.Ketika kita mampu menyesuaikan diri dengan lingkungansosial dan lingkungan budaya dalam masyarakat, berarti kitatelah berhasil melakukan proses sosialisasi dengan masyarakat sekitar.Sumber: Dokumen PenulisGambar 1.8 Percakapan antarindividu merupakan wujudnyata dari interaksi sosial.Sumber: www.walhi.or.idGambar 1.9 Sosialisasi walhi.
  • 20. 15Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan MasyarakatSetiap masyarakat pastimempunyai nilai dan normayang berlaku. Dimana punkita berada, kita harus meng-hormati nilai dan normatersebut.4. Nilai dan NormaDalam interaksi sosial senantiasa berpedoman pada nilai dan norma.Apa itu nilai dan norma? Adakah sebagian dari kalian mengetahuinya?Cobalah kemukakan di depan kelas!Pada hakikatnya, nilai adalah segala sesuatu yang dianggap baikdan benar oleh suatu kelompok masyarakat. Oleh karenanya nilai digu-nakan sebagai pedoman tingkah laku. Sedangkan norma merupakanperwujudan konkret dari nilai sosial. Norma dibuat agar wargamasyarakat melaksanakan nilai-nilai yang ada. Oleh karena itu, dalamnorma terdapat sanksi-sanksi bagi pelanggarnya. Pada hakikatnyasanksi merupakan alat untuk menekan atau memaksa warga masya-rakat mematuhi nilai-nilai yang telah disepakati. Secara garis besarterdapat empat macam norma sosial yang berlaku dalam masyarakat,yaitu norma agama, adat/kebiasaan, kesusilaan/kesopanan, dan hukum.Pariwisata dan Industri Seks AnakBerikut ini adalah tulisan seorang pengamat pariwisata yaitu E.S.Damayanti mengenai keprihatinannya terhadap prostitusi yang marak diIndonesia.Beberapa waktu lalu, saya kedatangan tamu dari Denmark. Ia seorangpeneliti. Tetapi, tujuan utamanya berkunjung ke Indonesia untuk menikmatialam dan budaya Indonesia. Singkatnya, ia pelancong dan seorang turis.Dari Jawa, ia menyusuri detail Pulau Sumatra, memasuki hutan Kalimantanserta mampir ke wilayah timur menikmati eloknya alam pantai Bali, Lombok.Indonesia adalah negeri yang luar biasa. Sangat menakjubkan. Bebe-rapa kali ia memuji detail daratan yang tidak rata, sehingga menimbulkansensasi visual yang membuat orang kagum. Namun, hatinya sedikitterganggu. Ternyata di Indonesia begitu tumbuh subur prostitusi. Beberapatempatyangiadatangi,industriseks,prostitusisangatsubur.Kesuburannya,mengimbangi pertumbuhan industri pariwisata Indonesia itu sendiri.Prostitusi, di tempat-tempat turisme memang bukan hal yang baru. Dimana pun, khususnya di Indonesia, prostitusi menjadi suplemen dari industripariwisata. Lantas, pertanyaannya sekarang mengapa hal ini dapat terjadi?Sumber: www.sinarharapan.co.idBagaimana tanggapanmu setelah membaca kasus di atas? Inilah feno-mena sosial yang terjadi dalam masyarakat kita. Sebagai seorang calonsosiolog, bagaimana cara pandangmu terhadap kasus tersebut apabiladikaji dari sudut pandang sosiologi? Diskusikan tugas ini dengan kelom-pokmu! Hasilnya presentasikan di depan kelas.D. Konsep Dasar dan Metode SosiologiKamu telah mampu menjelaskan secara sederhana pengertiansosiologi. Dengan belajar sosiologi, secara tidak langsung kitamempelajari gejala-gejala sosial yang ada di masyarakat sepertikerusuhan, tawuran pelajar, kesenjangan sosial, praktik prostitusi,dan lain-lain. Setiap gejala-gejala sosial ini menimbulkan rasa
  • 21. SOSIOLOGI Kelas X16keingintahuan pada diri kita. Sebagai contohnya mengapa kerusuhanharus terjadi? Berapa banyak kerugian yang ditimbulkan? Apadampaknya bagi lingkungan sosial? Semua pertanyaan ini dapat kitajawab jika kita memahami betul inti permasalahannya. Untuk itulahdiperlukan beberapa konsep dasar dan metode dalam mempelajarinya.1. Konsep Dasar dalam Metode Ilmu PengetahuanUntuk memudahkan dalam mempelajari ilmu pengetahuan, makamuncul konsep dan metode ilmu pengetahuan yang dikembangkanoleh para ahli. Pada kesempatan sebelumnya telah dijelaskan mengenaikonsep dasar, bukan? Cobalah baca kembali pembahasan tersebut!Konsep merupakan pengertian yang menunjuk pada sesuatu. Misalnyakonsep tentang partisipasi atau konsep mengenai kepala rumah tangga.Sedangkan metode ilmu pengetahuan merupakan cara-cara untukdapat memahami objek yang menjadi sasaran ilmu yang bersangkutan.Metodologi ilmu pengetahuan sosial diartikan sebagai pengetahuantentang berbagai cara kerja yang disesuaikan dengan objek ilmu yangbersangkutan. Untuk memahami lebih dalam, kita akan mengkaji suatumasalah sosial berdasarkan konsep dasar dan metode ilmupengetahuan sosial, yaitu kita akan mengupas masalah kerusuhan sosial.a. PeristiwaBerbagai peristiwa dapat kita lihat pada saat terjadinyakerusuhan sosial, seperti orang berteriak-teriak,menunjukkan kekecewaan, berlari sambil merusakbenda-benda yang ada di sekitarnya, ada yangmembawa kayu, besi, pisau, dan batu. Akhirnya, aksibakar pun terjadi. Masyarakat sekitar hanya tertegunketakutan melihatnya. Kesemua itu dinamakanperistiwa.b. InformasiDari mana kita mendapatkan informasi? Tentu dimedia massa. Melalui media massa kita dapatmemperoleh informasi yang kita inginkan. Kita dapatmengetahui hal-hal yang terjadi di tempat lainwalaupun kita tidak mengalaminya. Untuk dapat mengerti danmemahami mengenai kerusuhan sosial, kita dapat menyimakberita-berita di media massa seperti koran, televisi, dan internet.Dengan adanya informasi, manusia mengetahui kenyataan didunia ini, sehingga manusia menyadari kenyataan tersebutmemang benar-benar ada.c. FaktaFakta berbeda dengan ide. Dalam suatu peristiwa yang samamampu memunculkan fakta yang berbeda-beda. Hal inidisebabkan adanya perbedaan kerangka pemikiran para pengamat.Misalnya, seorang sosiolog dan psikolog dalam memandangkerusuhan sosial. Mereka mempunyai fakta yang berbeda dariperistiwa yang sama. Sosiolog menilai kerusuhan terjadi karenaadanya kegagalan sosialisasi pemerintah, sehingga memunculkanrasa ketidakpuasan. Psikolog menilai kerusuhan sebagai bentuktipisnya pengendalian diri dari para pelaku. Dengan kata lain,Sumber: www.fica.orgGambar 1.10 Salah satu dampak kerusuhan sosialdi Indonesia.
  • 22. 17Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan Masyarakatfakta merupakan kenyataan yang menggambarkan suatu gejalatertentu yang tertangkap oleh indra manusia dalam kerangkapemikiran-pemikiran tertentu, dan dapat diuji kebenarannyasecara empiris.d. DataData-data dalam ilmu pengetahuan dapat dibedakan menjadi duamacam, yaitu data kualitatif dan kuantitatif. Data kualitatif adalahdata yang tidak dapat dinyatakan dengan angka. Misalnya, datatingkat kepercayaan antara pelaku dengan pemerintah atau tingkatpemahaman pelaku terhadap kebijakan pemerintah. Sedangkandata kuantitatif adalah data yang dapat dinyatakan dengan angka-angka. Contoh, data jumlah kasus kerusuhan sosial, data jumlahkerugian yang diakibatkan kerusuhan sosial. Dengan demikian,data disebut kejadian khas karena kenyataan-kenyataan murniberupa fakta harus dipilih berdasarkan susunan si peneliti.Menurut karya W. Bactiar yaitu kejadian-kejadian khas yangdinyatakan sebagai fakta dalam wujud hasil pengukuran.Contoh data kuantitatif:Korban tewas berjumlah6.234 orang dengan perin-cian:Yogyakarta 165 orang,Kulon Progo 26 orang,Gunung Kidul 69 orang,Sleman 326 orang, Klaten1.668 orang, Magelang3 orang, Boyolali 3 orang,Purworejo5orang,Sukoharjo1 orang, Bantul 3.969 orang.Dari deskripsi di atas, ada dua bentuk data dalam penelitian sosial yaitudata kuantitatif dan kualitatif. Carilah contoh-contoh dari kedua data tersebutmengenai masalah-masalah sosial yang ada di masyarakat. Tulislahtemuanmu dalam selembar kertas, kemudian kumpulkan kepada gurusebagai bahan penilaian atas prestasimu.e. MasalahApa yang kamu pahami mengenai konsep ini? Pernahkah kamumempunyai suatu masalah? Renungkanlah mengapa masalahdapat terjadi? Sebagai contohnya, saat kamu jalan-jalan ke sebuahtoko pakaian. Kamu melihat sebuah pakaian yang sangat bagusdan menarik minatmu. Namun, sayang uang dalam dompetmutidak cukup untuk membelinya. Saat itu masalah muncul. Di manaterdapat kesenjangan antara harapan dan realitas. Dalam hal ini,keterbatasan kondisi keuangan adalah suatu realitas namunkeinginan untuk membeli pakaian adalah harapan.Adanya pembahasan di atas mendorong munculnya rumusanmasalah dalam ilmu pengetahuan. Rumusan masalah dibuatdengan harapan agar objek kajian yang dipelajari dalam penelitiantidak meluas, melainkan terfokus pada titik masalahnya. Contohrumusan masalah: Mengapa terjadi kerusuhan sosial? Bagaimanacara mencegah kerusuhan sosial? Contoh tersebut merupakanperumusan masalah yang berupa pertanyaan. Sedangkan contohrumusan masalah berbentuk pernyataan seperti ketidakpuasanterhadap kinerja pemerintah mampu menimbulkan kerusuhansosial. Dari rumusan-rumusan masalah tersebut, memungkinkankita untuk mencari alternatif pemecahannya melalui suatupenelitian yang tepat disertai dengan kekritisan.
  • 23. SOSIOLOGI Kelas X18f. AsumsiKetika ingin meneliti penyebab terjadinya suatu kerusuhan sosial,pada umumnya setiap peneliti telah mempunyai dugaan ataujawaban sementara. Misalnya, peneliti menduga terjadinyakerusuhan sosial disebabkan adanya solidaritas antarwarga yangdirugikan atau mungkin karena ingin mendapatkan pengakuandari pemerintah. Praduga atau jawaban sementara ini dalam ilmupengetahuan dinamakan asumsi. Melalui asumsi itulah penelitiakan dituntun dalam mencari fakta yang tepat. Dengan kata lain,asumsi adalah anggapan dasar atau dugaan awal. Asumsidikembangkan berdasarkan pengalaman dan pengetahuan penelitisebelumnya. Jika seorang ilmuwan akan meneliti suatu topik,terlebih dahulu dia mengembangkan asumsi-asumsi tentang topikyang sedang diteliti. Seperti pada contoh di atas, satu catatanbahwa asumsi yang dikemukakan peneliti tidak selama-lamanyabenar. Asumsi penelitian dibuktikan kebenarannya berdasarkanfakta yang ditemui peneliti.g. HipotesisHipotesis merupakan suatu pernyataan yang belum pasti. Untukmembuktikan benar salahnya suatu hipotesis maka dilakukansuatu penelitian melalui analisis secara cermat terhadap data-data yang terkumpul. Misalnya, semua orang yang terlibatkerusuhan sosial adalah orang-orang miskin atau hipotesis yangmenyatakan bahwa orang yang terlibat kerusuhan hanya inginmenunjukkan keberadaannya sebagai warga negara. Padaumumnya, hipotesis diperoleh dengan menjabarkan asumsi-asumsi. Secara garis besar dapat disimpulkan bahwa hipotesisadalah kesimpulan awal yang harus dibuktikan kebenarannya.Hipotesis dapat pula diartikan sebagai suatu kesimpulan yangbelum final dan dianggap berpeluang besar untuk menjadi benar.Dalam hipotesis ditentukan pula kriteria-kriteria hipotesis yangbaik. Kriteria-kriteria tersebut antara lain adanya ruang lingkupyang terbatas, hipotesis yang disajikan sesuai dengan fakta-faktayang ada, hipotesis tersebut dapat diuji kebenarannya, hipotesisdinyatakan secara sederhana serta menggunakan variabel-variabelyang tegas.Contoh hipotesis dalam suatupenelitian sosial, semakintingginya kemajuan bangsamaka nilai dan norma sema-kin diabaikan.Dari deskripsi di depan setidaknya kamu mampu memahami perbedaanantara hipotesis dan masalah. Antara kedua konsep tersebut tidak dapatdipisahkan. Keduanya mempunyai keterikatan satu sama lain dalam ilmupengetahuan. Bersama teman sekelompokmu cobalah membuat rumusanmasalah disertai dengan hipotesisnya mengenai masalah-masalah sosialyang ada di negara kita. Pilihlah satu masalah bidang politik, sosial, ekonomi,maupun hankam. Pada dasarnya sosiologi mampu mengkaji segala bidangkehidupan. Tulislah hasilnya pada tabel seperti contoh berikut ini.
  • 24. 19Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan Masyarakath. BuktiBukti merupakan kenyataan atau gejala sosial yang cukup untukmemperlihatkan sesuatu hal. Wujud bukti berupa data atau faktayang relevan dengan permasalahan yang hendak dibuktikan.Namun, teknik dan metode penelitian yang tidak tepat dapatmenyebabkan kegagalan mendapatkan bukti yang akurat. Dalampenelitian mengenai kerusuhan sosial, terdapat bukti-buktiadanya perusakan fasilitas-fasilitas umum, senjata tajam yangmasih tertinggal, dan lain-lain.i. GeneralisasiGeneralisasi yaitu proses memperoleh suatu kesimpulan umum.Kesimpulan umum diperoleh seseorang karena berbagaipengalaman atau hasil pengamatan yang berulang kali. Sebagaicontohnya, pada kerusuhan di Ambon, ditemukan adanya pe-rusakan fasilitas publik. Demikian pula kerusuhan yang terjadidi Makassar polisi menangkap oknum-oknum yang melakukantindakan perusakan. Sebagaimana di ibu kota akibat kerusuhanfasilitas-fasilitas publik menjadi rusak. Oleh karena itu, penelitidapat mengambil kesimpulan bahwa dalam kerusuhan selaluterdapat perusakan atau tindakan anarkis oleh para perusuhnya.Suatu generalisasi tidak selamanya benar. Tidak jarang generalisasimenjadi salah karena pengambilan kesimpulan yang tergesa-gesa.Sering kali peneliti langsung menarik kesimpulan hanya denganmelihat satu sebab saja, generalisasi semacam ini disebut hastygeneralization.j. TeoriTeori yaitu prinsip-prinsip dasar yang terwujud dalam bentukrumusan atau aturan yang berlaku umum, dapat menjelaskanhakikat suatu gejala, hakikat hubungan suatu gejala, hakikathubungan antara dua gejala atau lebih, relevan dengan kenyataanyang ada dan operasional, alat untuk memperjelas, dapat diveri-fikasi atau dibuktikan, serta berguna dalam meramalkan suatukejadian. Teori berfungsi untuk menyimpulkan generalisasi danfakta-fakta hasil pengamatan, memberi kerangka orientasi untukanalisis dan klasifikasi fakta-fakta yang diperoleh, memberiramalan terhadap gejala-gejala baru yang akan terjadi, serta mengisilowongan-lowongan dalam pengetahuan tentang gejala-gejala yangtelah atau sedang terjadi.k. ProporsisiProporsisi merupakan ungkapan yang dapat dipercaya, disang-sikan, disangkal, atau dibuktikan benar tidaknya. Hubungan yanglogis antara dua konsep disebut juga proporsisi. Contoh kenakalananak ditentukan oleh kondisi atau keadaan keluarga anak itu1. . . . . . . . .2. . . . . . . . .3. . . . . . . . .4. . . . . . . . .5. . . . . . . . .No. Rumusan Masalah Hipotesis
  • 25. SOSIOLOGI Kelas X20sendiri. Latar belakang pendidikan orang tua dapat memengaruhiprestasi belajar anak. Dalam ilmu sosial, realitas sosial biasanyadideskripsikan sebagai hubungan dua konsep.l. HukumHukum atau postulat sering terdapat pada ilmu pengetahuan alamatau matematika. Contoh 1 × 2 = 2. Dalam ilmu pengetahuansosial, sukar ditemukan pernyataan sampai pada tingkat postulat.Hal ini disebabkan asas sebab akibat dalam gejala sosial tidaksemata-mata disebabkan oleh satu faktor, melainkan oleh banyakfaktor. Terlebih dalam kehidupan sosial yang bersifat dinamis,sehingga sulit membuat suatu postulat yang bersifat mutlak.Berdasarkan pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwahukum atau postulat yaitu suatu pernyataan yang tidak perlu lagidibuktikan kebenarannya sehingga tidak perlu diuji dalampenelitian.Merebaknya KenakalanKenakalan lebih melekat pada remaja. Mencoret-coret dinding, bolossekolah, dan kebut-kebutan adalah jenis-jenis kenakalan yang umumdilakukan remaja kita. Dalam dekade terakhir, remaja cenderung sangatmemprihatinkan. Media massa, baik cetak maupun elektronik seringmemberitakan aktivitas remaja yang membahayakan. Seperti perkelahiansecara perorangan, tawuran pelajar, mabuk-mabukan, pemerasan,pencurian, perampokan, penganiayaan, dan penyalahgunaan obat-obatansepeti psikotropika, yang bisa berjuang dengan kematian.Dapat dicatat kejahatan narkoba pada tahun 1999 tercatat 1.833 kasus,kemudian pada tahun 2003 meningkat menjadi 7.140 kasus. Hal ini beratiselama empat tahun kejahatan narkoba meningkat 58%. Bahkan, kasusini telah merambah di kalangan anak sekolah dasar (SD). Pada tahun 2004dari 25 juta murid SD seluruh Indonesia ternyata 500 anak telahmengonsumsi narkoba. Sebelumnya, tahun 2003 tercatat 173 siswa berusia15 tahun menjadi konsumen narkoba. Tahun 1973, bahwa dari 13.710 siswaSD sampai mahasiswa sebanyak 3,9% mengaku pernah menggunakannarkoba.Demikianjuganarapidanadari1.968,napiyangberadadisembilanlembaga pemasyarakatan (LP) dan satu tempat tahanan, ternyata 19,3%adalah penyalah guna dan pengedar narkoba.Sumber: www.pikiran-rakyat.comDari kasus di atas dapat dilihat seberapa parah kondisi Indonesiaakibat narkoba. Dengan menggunakan ilmu sosiologi kita dapat mengkajimasalah ini bahkan mampu menciptakan suatu solusi yang terbaik.Bersama kelompokmu, lakukanlah penelitian sederhana mengenai kasusdi atas, tentukanlah rumusan masalah untuk memfokuskan objek penelitianyang kalian lakukan. Setelah itu buatlah suatu hipotesis-hipotesis yangberkaitandenganpenelitianmu.Lakukantugasinisecarakerjasamadenganteman-teman sekelompokmu. Hasilnya presentasikan di depan kelas,sebagai bahan diskusi sederhana.
  • 26. 21Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan Masyarakat2. Metode-Metode dalam SosiologiUntuk memudahkan dalam memahami suatu ilmu pengetahuan,diperlukan metode-metode atau cara-cara tertentu. Cara-cara inilahyang akan kita pelajari pada pembahasan kali ini. Sosilogi merupakanilmu pengetahuan yang mempunyai objek kajian mengenai perilakusosial yang ada dalam suatu masyarakat. Oleh karenanya, SoerjonoSoekanto membagi metode penelitian menjadi dua macam yaitumetode kualitatif dan kuantitatif.Metode kualitatif mengutamakan bahan yang sukar diukur denganangka. Misalnya tingkat partisipasi warga terhadap kebersihan desaatau bagaimana persepsi hidup sehat kaum pemulung, dan lain-lain.Metode ini kemudian diperluas menjadi tiga metode yang lebihspesifik antara lain metode historis, komparatif, dan case study.Metode historis yaitu metode yang menggunakan analisis atasperistiwa dalam masa lampau untuk merumuskan prinsip-prinsipumum. Pengumpulan data dalam metode ini dengan cara menelusurisuatu histori/sejarah melalui dokumen-dokumen, benda-bendapeninggalan sejarah yang dapat dijadikan sumber keterangan di masalampau. Contoh, seorang sosiolog ingin menyelidiki akibat-akibatrevolusi secara umum.Metode komparatif, yaitu metode yang menggunakan perbedaan,persamaan, dan penyebabnya. Perbedaan dan persamaan tersebutbertujuan untuk mendapatkan petunjuk mengenai perilakumasyarakat pada masa silam dan sekarang. Hal ini juga digunakanuntuk mengetahui tingkat peradaban yang dicapai suatu masyarakat.Metode case study yaitu metode untuk mempelajari sedalam-dalamnya satu gejala nyata dalam masyarakat. Metode case studydigunakan untuk menelaah suatu keadaan kelompok, komunitas,lembaga, maupun individu. Peneliti yang menggunakan metode iniyakin bahwa penelaahan suatu persoalan khusus dapat menghasilkandalil-dalil umum. Alat yang dipakai dalam metode case study berupawawancara, kuesioner, atau observasi partisipasif.Berbeda dengan metode kualitatif, metode kuantitatif lebihmenggunakan bahan-bahan keterangan dengan angka-angka. Olehkarenanya gejala-gejala yang diteliti dapat diukur dengan mengguna-kan skala, indeks, tabel, dan formula yang menggunakan perhitunganmatematika.Secara umum terdapat tigametode sosiologi, yaitu:• Metode historis.• Metode komparatif.• Metode case study.Pada pelajaran ini tentunya kamu telah memahami mengenai sosiologisebagai ilmu ataupun realitas sosial yang ada dalam sosiologi. Kini, cobalahmenemukan realitas sosial masyarakat melalui telaah media massa. Carilahminimal lima realitas sosial. Kemudian kemukakan pendapatmu tentangrealitas sosial tersebut. Tulislah hasilnya dalam bentuk kliping sederhanadan presentasikan di depan kelas!
  • 27. SOSIOLOGI Kelas X22Sosiologi adalah pengetahuan atau ilmu tentang sifat masyarakat,perilaku masyarakat, dan perkembangan masyarakat. Oleh karenanya,selama masyarakat tetap ada maka ilmu sosiologi tetap hidup danberkembang. Sosiologi dicetuskan pertama kali oleh Aguste Comte. Untukmemahami materi ini lebih dalam, cobalah salin dan lengkapi beberapapengertian di bawah ini ke dalam buku catatanmu dengan menggunakanberagam sumber pustaka dan internet.1. Unsur-unsur ilmu pengetahuan:a. Ilmu pengetahuan mempunyai objek dan tujuan.b. Ilmu pengetahuan disusun secara sistematis.c. . . . .d. . . . .2. Sifat-sifat ilmu pengetahuan:a. Rasionalb. Objektifc. . . . .d. . . . .e. . . . .3. Karakteristik dan sifat-sifat sosiologi:a. Sosiologi bersifat empiris.b. Sosiologi bersifat teoretis.c. . . . .d. . . . .4. Manfaat dan kegunaan sosiologi:a. Sosiologi dapat memberikan pengetahuan mengenai pola-polainteraksi sosial yang terjadi dalam masyarakat.b. Sosiologi dapat membantu kita untuk mengontrol atau mengen-dalikan setiap tindakan dan perilaku kita dalam kehidupan ber-masyarakat.c. . . . .d. . . . .5. Konsep-konsep dasar dalam metode ilmu pengetahuan:a. Kenyataanb. Informasic. Faktad. Datae. Makalahf. Asumsig. . . . .h. . . . .i. . . . .j. . . . .k. . . . .l. . . . .
  • 28. 23Sosiologi sebagai Ilmu dalam Hubungan MasyarakatA. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Apa yang dimaksud dengan ilmu pengetahuan?2. Jelaskan proses terjadinya suatu ilmu pengetahuan!3. Sebut dan jelaskan sifat-sifat ilmu pengetahuan!4. Sebutkan macam-macam ilmu pengetahuan berdasarkantujuan pengkajiannya! Berikan contohnya!5. Jelaskan perbedaan ilmu pengetahuan dengan pengetahuanawam!6. Apa yang menjadi objek kajian dari sosiologi?7. Jelaskan mengapa sosiologi dapat dikatakan sebagai ilmu!8. Sebut dan jelaskan konsep-konsep dalam ilmu pengetahuan!Berikan contohnya!9. Sebut dan jelaskan metode-metode dalam sosiologi!10. Apa yang dimaksud dengan masyarakat?B. Belajar dari masalah.Tinggal di Tenda Pengungsian(Babakan Baru Kehidupan Sosial Warga Yogya)Pascabencana alam yang datang bertubi-tubi di wilayahYogyakarta, mulai dari bencana Gunung Merapi sampai dengangempa bumi yang menyebabkan banyak korban berjatuhan rupa-nya telah memberikan suatu fenomena baru dalam kehidupan wargamasyarakat yang terkena musibah. Tercatat kurang lebih 109.100bangunan rumah tinggal rusak total dan 6.234 korban jiwa.Korban bencana yang masih hidup, saat ini kembali menerus-kan dinamika kehidupannya. Hidup dengan sisa-sisa harta bendayang dimiliki dalam tenda-tenda pengungsian, entah itu sumbang-an dari pemerintah atau pihak lain. Tidur beralaskan tikar denganperabotan seadanya serta kondisi sosial yang berbeda, merupakansebuah kehidupan baru bagi para korban bencana tersebut.Hari baru dimulai dengan kegiatan sehari-hari seperti men-cuci, memasak serta aktivitas lainnya selayaknya hari-hari normalsebelum bencana datang. Namun, kehidupan sosial yang baru bagimasyarakat pengungsi yang tinggal di tenda juga mengalamibeberapa masalah.Ketiadaannya privasi bagi setiap KK (kepala keluarga), menjadisebuah ganjalan tersendiri bagi sebagian tenda yang dihunibeberapa KK. Terutama bagi pasangan suami istri, hal tersebutdirasa sangat mengganggu.Jaminan keamanan juga dikeluhkan, ”Setiap saat menjadi was-pada kalau hidup di tenda seperti sekarang ini,” ungkap Ibu Juarsiyang tinggal satu tenda dengan dua keluarga lainnya. Untuk me-nyimpan barang-barang berharga di tenda warga tidak tenang,sehingga memunculkan saling curiga antara satu penghuni tenda.
  • 29. SOSIOLOGI Kelas X24Tidur bersama dengan keluarga lainnya dalam satu tendamenyebabkan kehidupan sosial mereka semakin akrab. Namun,di balik itu semua permasalahan privasi dan keamanan menjadiganjalan tersendiri, sehingga gesekan sosial dapat dimungkinkanterjadi antarpenghuni tenda.Selain itu, kenyamanan penghuni tenda juga tidak terjamin.Masalah kesehatan banyak bermunculan, mulai dari terserangdiare sampai radang paru-paru. Hal tersebut menjadikan segalasesuatunya tambah tidak mengenakan. Ditambah lagi dengansanitasi yang tidak memadai dan bersih. ”Belum lagi apabila hujandatang, tinggal di tenda seperti tinggal di bawah air terjun,” ungkapTumirin.Sumber: http://trulyjogja.com/index.php?action=news.details&cat_id=7&news_id=670Inilah fenomena sosial yang perlu dikaji melalui sudut pandangsosiologi. Analisislah kasus di atas dengan pertanyaan-pertanyaanberikut ini.1. Sebutkan konsep-konsep dasar yang ada dalam kasus di atas!2. Temukan dalam artikel tersebut akibat gempa bumi Yogyakartaapabila dilihat dari sudut pandang sosiologi!3. Temukan kenyataan dan informasi serta data kualitatif dankuantitatif yang tertuang dalam kasus tersebut!4. Menurutmu adakah manfaat sosiologi dalam mengkaji kasustersebut!Sosiologi merupakan ilmu sosial yang mempelajari perilaku manusia denganorang lain. Oleh karena itu, sosiologi akan tetap ada selama manusiaberinteraksi dalam masyarakat. Pada dasarnya mempelajari ilmu sosiologisangat besar manfaat dan kegunaannya dalam kehidupan sosial. Secarateoretis sosiologi membentuk sikap sosial yang kritis memandang masalah-masalah sosial, politik, dan budaya. Secara praktiknya, sosiologi meng-ajarkan bagaimana bersikap dan berperilaku yang tepat dalam kehidupansosial dan di tengah masalah sosial. Akhirnya, kemampuan pemahamanfenomena sosial didapat melalui sosiologi. Dengan belajar sosiologi, kamuakan mampu membawa diri dalam kehidupan bermasyarakat secara lebihbaik.
  • 30. 25Nilai dan Norma dalam MasyarakatSaya ingin mempelajari nilai dannorma yang berlaku dalam masya-rakat.Saya akan menggali informasitentang definisi nilai dan normasosial dari beberapa ahli melaluitelaah pustaka.Melalui telaah berita media massa,saya akan mencari contoh peran nilaidan norma dalam masyarakat.Melalui diskusi dan pengkajianterhadap fenomena-fenomenasosial, saya akan mengelompokkankasus-kasus pelanggaran nilai dannorma. Selanjutnya, saya akanmerumuskan solusi yang tepat untukkasus pelanggaran nilai dan normatersebut.Pada akhirnya, saya mampu ber-perilaku hidup teratur sesuai nilaidan norma yang berlaku dalammasyarakat.
  • 31. SOSIOLOGI Kelas X26Perhatikan gambar di atas! Pernahkah kamu melihat tandatersebut? Gambar di atas bukanlah sekadar tanda tanpa makna,melainkan tanda yang mampu memaksa orang untuk menaatinya.Inikah yang disebut aturan? Aturan yang terwujud dalam gambardi atas diharapkan mampu menciptakan suasana yang aman danteratur di jalan raya. Oleh karena itu, terdapat sanksi yang tegasbagi pelanggarnya.Aturan erat kaitannya dengan nilai sosial. Antara aturan dannilai merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Lantas,apa itu nilai sosial? Apa pula bedanya dengan norma sosial?Sumber: Dokumen PenulisRambu-rambu lalu lintas merupakan satu contoh aturan yang harus ditaati.
  • 32. 27Nilai dan Norma dalam MasyarakatSumber: Dokumen PenulisGambar 2.1 Ketertiban berlalu lintas merupakan nilaisosial.A. Nilai SosialSetiap manusia memiliki kriteria yang berbeda-beda mengenaibaik buruknya sesuatu. Tidak terkecuali dirimu. Pandangan mengenaibaik buruknya sesuatu dalam sosiologi dinamakan nilai sosial.Menurut Koentjaraningrat, nilai sosial merupakan konsepsi-konsepsiyang hidup dalam alam pikiran sebagian besar dari warga masyarakatmengenai hal-hal yang mereka anggap bernilai dalam hidup. Olehkarena itu, suatu nilai berfungsi sebagai pedoman perilaku dalammasyarakat. Seperti kerja sama, persaudaraan, rasa kekeluargaan,ketaatan, kedisiplinan, kebersihan, ketertiban, dan lain-lain. Begitupentingnya nilai bagi masyarakat, maka nilai diaktualisasikan dalambentuk norma-norma sosial yang dilengkapi dengan sanksi-sanksi bagipelanggarnya. Lantas, apa sebenarnya nilai sosial itu?1. Pengertian Nilai SosialSetelah melihat gambar di samping, apa yang dapatkamu pahami? Apa kaitan tugas polisi lalu lintas tersebutdengan nilai sosial? Nilai dalam hal ini, bukanlah angkayang menunjukkan ukuran tertentu mengenai sesuatu.Misalnya nilai 8, 9, atau 10 dalam matematika. Atau nilaiakhir pertandingan sepak bola 1 : 0 antara Inggris danParaguay dalam Piala Dunia. Namun, nilai dalam artisosiologi merupakan sesuatu yang dianggap baik dandiharapkan oleh masyarakat. Ketaatan, keramahan, ke-sopanan, kecantikan jiwa, kebersihan, dan keindahanmerupakan beberapa contoh nilai sosial dalam kacamatasosiologi. Dengan kata lain, nilai sosial adalah ukuran-ukuran, patokan-patokan, anggapan-anggapan, keyakinan-keyakinan, yang hidup dan berkembang dalam masyarakatserta dianut oleh banyak orang dalam lingkunganmasyarakat mengenai apa yang benar, pantas, luhur, danbaik untuk dilakukan.nilai sosial, norma sosial,sanksi, konformitas, ke-teraturan sosial, nilai ke-tertiban, norma agamaNilai dan NormaPengertianNilai danNormaPerbedaanNilai danNormaPeran Nilaidan Norma diMasyarakatPelanggaranNilai dan Normadi Masyarakat
  • 33. SOSIOLOGI Kelas X28Setiap masyarakat mempunyai tata nilai berbeda-beda. Nilai-nilaisosial merupakan aktualisasi dari kehendak masyarakat mengenaisegala sesuatu yang dianggap benar dan baik. Menurut Soeleman, nilai-nilai juga memberikan perasaan identitas masyarakat dan menentukanseperangkat tujuan yang hendak dicapai. Oleh karenanya, nilai sosialsecara umum dapat dinyatakan sebagai keyakinan relatif kepada yangbaik dan buruk, yang benar dan salah, kepada apa yang seharusnyaada dan apa yang seharusnya tidak ada. Kemudian pengertian tersebutdipertegas kembali oleh Polak. Beliau mengemukakan bahwa nilaidimaksudkan sebagai ukuran-ukuran, patokan-patokan, anggapan-anggapan, keyakinan-keyakinan tertentu, mengenai apa yang benar,pantas, luhur dan baik untuk dikerjakan, dilaksanakan atau diperhati-kan.Selain pengertian tersebut, terdapat pula beberapa pengertiannilai sosial menurut para ahli. Charles F. Andrian misalnya mengarti-kan nilai sosial sebagai konsep-konsep yang sangat umum mengenaisesuatu yang ingin dicapai serta memberikan arah tindakan-tindakanyang harus diambil.Dari pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa nilai sosialadalah anggapan-anggapan umum yang ada dalam alam pikiranmasyarakat dan menjadi acuan dalam bersikap dan bertingkah laku.Pendapat beberapa ahli mengenai pengertian nilai sosial.1. GreenMenurutnya, nilai sosial sebagai kesadaran yang berlangsung secararelatif dan disertai emosi terhadap objek, ide, dan orang perorangan.2. YoungNilai sosial adalah asumsi-asumsi yang abstrak dan sering tidak disadaritentang apa yang benar dan apa yang penting.3. WoodsNilai sosial adalah petunjuk-petunjuk umum yang telah berlangsunglama, yang mengarahkan tingkah laku dan kepuasan dalam kehidupansehari-hari.Nilai bersifat relatif, apa yangdianggap baik oleh suatumasyarakat belum tentubaik bagi masyarakat yanglain. Oleh karena itu, dalambermasyarakat kita haruspandai-pandai menyesuai-kan diri dengan nilai-nilaiyang berlaku dalam suatumasyarakat.Setelah memahami beberapa pengertian di atas, pernahkah kamumerenungkan mengapa nilai ada dalam masyarakat? Atau darimanakah asal nilai itu? Apakah secara tiba-tiba muncul dalammasyarakat kemudian disepakati bersama sebagai nilai? Atau adakahlangkah-langkah yang sistematis dan prosedural serta melewati waktuyang lama untuk menempatkan sesuatu menjadi sebuah nilai dalammasyarakat?Pada intinya, adanya nilai sosial dalam masyarakat bersumberpada tiga hal yaitu dari Tuhan, masyarakat, dan individu.a. Nilai yang Bersumber dari TuhanSumber nilai sosial berasal dari Tuhan biasanya diketahui melaluiajaran agama yang ditulis dalam kitab suci. Dalam ajaran agama,terdapat nilai yang dapat memberikan pedoman dalam bersikapdan bertingkah laku terhadap sesamanya. Sebagai contoh, adanyanilai kasih sayang, ketaatan, kejujuran, hidup sederhana, dan lain-lain. Nilai yang bersumber dari Tuhan sering disebut nilai theonom.Sumber: Dokumen penulisGambar 2.2 Nilai ketaatan berasal dariTuhan.
  • 34. 29Nilai dan Norma dalam Masyarakatb. Nilai yang Bersumber dari MasyarakatMasyarakat menyepakati sesuatu hal yang dianggap baik danluhur, kemudian menjadikannya sebagai suatu pedoman dalambertingkah laku. Sebagai contohnya, kesopanan dan kesantunanterhadap orang tua. Nilai yang berasal dari hasil kesepakatanbanyak orang disebut nilai heteronom.c. Nilai yang Bersumber dari IndividuPada dasarnya, setiap individu memiliki sesuatu halyang baik, luhur, dan penting. Sebagai contohnya,kegigihan dalam bekerja yang dimiliki oleh seseorang.Seseorang beranggapan bahwa kerja keras adalahsesuatu yang penting untuk mencapai suatu ke-suksesan/keberhasilan. Lambat laun nilai ini diikutioleh orang lain yang pada akhirnya akan menjadikannilai tersebut milik bersama. Dalam kenyataannya,nilai sosial yang berasal dari individu seringditularkan dengan cara memberi contoh perilaku yangsesuai dengan nilai yang dimaksud. Nilai yang berasaldari individu disebut nilai otonom.Sumber: Dokumen PenulisGambar 2.3 Semangat kerja keras timbul dalam diriindividu.Sumber: www2.mw.nlGambar 2.4 Sebagian orang menganggap uang adalahhal penting dan utama.Dari deskripsi di atas, setidaknya kamu telah memahami dengan benar artinilai sosial dari kacamata sosiologi. Nah, tugasmu sekarang, cobalah bacadan pahami dari sekian banyak definisi nilai sosial tersebut. Kemudian tulislahpemahamanmu mengenai nilai sosial dengan bahasamu sendiri. Melaluikegiatan ini terlihat sejauh mana kamu memahami materi di atas.2. Tolok Ukur Nilai SosialSetiap masyarakat mempunyai nilai yang berbeda-beda.Hal ini disebabkan setiap masyarakat mempunyai tolokukur nilai yang berbeda-beda pula. Selain itu, perbedaancara pandang masyarakat terhadap nilai mendorongmunculnya perbedaan nilai. Misalnya, suatu masyarakatmenjunjung tinggi anggapan tentang waktu adalah uangdan kerja keras. Sedang di masyarakat lain menganggapkedua hal tersebut tidak penting atau dianggap sebagaigejala materialisme.Contoh lain adalah kebiasaan dan perilaku seorangmenjaga kebersihan tubuhnya dengan mandi setiap hari.Tindakan mereka didasarkan pada nilai kebersihan dannilai kesehatan. Masyarakat menganggap bahwa kebersihanitu baik. Berbeda dengan masyarakat yang tinggal di daerahmiskin air. Mandi bukanlah hal yang harus dilakukan.Menurut mereka menjaga kebersihan tidak harus denganmandi.Dari dua peristiwa di atas, terlihat adanya perbedaan nilai antaramasyarakat satu dengan masyarakat lainnya. Selain itu, tatanan nilaidalam suatu masyarakat dapat mengalami pergeseran atau perubahan.
  • 35. SOSIOLOGI Kelas X30Contoh, dalam keluarga tradisional beranggapan bahwaseorang istri adalah konco wingking suami. Dalam keluargatradisional, tugas seorang perempuan hanya menguruskeluarga dan melayani suami. Kebebasan perempuan untukmengembangkan potensi serta berkarier menjadi terbatas.Namun, seiring dengan perkembangan zaman serta me-ningkatnya kebutuhan hidup, keberadaan perempuanmulai diakui. Saat ini peran perempuan tidak terbatas padaibu rumah tangga. Namun, pekerjaan yang biasa dilakukanoleh laki-laki tidak jarang pula dilakukan oleh kaum hawa ini.Lantas, apa yang menjadi tolok ukur suatu nilai dalammasyarakat? Suatu nilai dapat tetap dipertahankan apabilanilai tersebut mempunyai daya guna fungsional, artinyamempunyai kebermanfaatan bagi kehidupan masyarakatitu sendiri, seperti pada contoh di atas. Dengan kata lain,tolok ukur nilai sosial ditentukan dari kegunaan nilai tersebut. Jikaberguna dipertahankan, jika tidak akan terbuang seiring denganberjalannya waktu sebagaimana dikutip Arif Rohman dkk.; 2003).Sumber: Dokumen PenulisGambar 2.5 Wanita bekerja merupakan contoh per-geseran nilai.Sumber: Indonesian Heritage 9, halaman 35Orang sedang memberikan sesajisebagai wujud penghormatan kepadaarwah leluhur.3. Jenis-Jenis Nilai SosialSetiap individu mempunyai sesuatu yang dianggap baik danluhur. Oleh karenanya, perkembangan nilai sosial dalam masyarakatsemakin banyak. Banyaknya nilai-nilai sosial yang digunakan sebagaipedoman dalam bertingkah laku, mendorong Prof. Notonegoromengklasifikasikan nilai-nilai tersebut. Menurut beliau, nilai sosialdikelompokkan menjadi tiga macam yaitu:a. Nilai material, merupakan nilai yang muncul karena materitersebut. Sebagai contoh, batu kali. Secara materi batu kali mem-punyai nilai tertentu. Hal ini disebabkan batu kali dapat diguna-kan untuk membangun sebuah rumah tinggal. Nilai yang yangterkandung dalam batu kali ini dinamakan nilai material.Perhatikan peristiwa di samping!Setelah melihatnya, bagaimanapendapatmu? Adakah nilai-nilai sosialyang terkandung di dalamnya?Bagaimana perkembangan nilaitersebut dalam masyarakat saat ini?Berikan penjelasanmu sesuaidengan materi di atas. Tulislah dalamselembar kertas dan presentasikandi depan kelas.
  • 36. 31Nilai dan Norma dalam Masyarakatb. Nilai vital, merupakan nilai yang muncul karena daya kegunaan-nya. Contoh payung. Payung mempunyai kegunaan untukmenaungi tubuh dari air hujan. Apabila payung ini bocor makanilai kegunaan payung menjadi berkurang. Nilai payung olehkarena kegunaannya dinamakan nilai vital.c. Nilai kerohanian, bersifat abstrak yang berguna bagi rohanimanusia. Menurut beliau, nilai spiritual meliputi nilai kebenaran(kenyataan) yang bersumber dari akal manusia, nilai keindahanyang bersumber pada unsur rasa manusia, nilai kebaikan yangbersumber pada unsur kehendak dan nilai religius yangmerupakan nilai ketuhanan yang bersumber pada kepercayaan/keyakinan manusia.Selain itu, apabila dilihat dari segi orientasinya terdapat lima nilaimendasar dalam kehidupan manusia, yaitu nilai mengenai hakikathidup, nilai mengenai hakikat karya, nilai mengenai hakikat hubunganmanusia dengan sesama, nilai mengenai hubungan manusia denganalam, serta nilai mengenai hakikat kedudukan manusia dalam ruangwaktu. Kesemua nilai tersebut dicetuskan oleh seorang sosiolog yangjuga seorang antropolog yang bernama Clyde Kluckhonn (Arif Rohmandkk.; 2003).Berdasarkan fungsinya, nilai dapat dikelompokkan menjadi duabentuk, yaitu nilai integratif dan disintegratif.a. Nilai integratif adalah nilai-nilai di mana akan memberikantuntutan atau mengarahkan seseorang atau kelompok dalam usahauntuk mencapai cita-cita bersama. Sifat nilai integratifdalam universal, misalnya sopan santun, tenggang rasa,kepedulian, dan lain-lain.b. Nilai disintegratif adalah nilai-nilai sosial yang berlakuhanya untuk sekelompok orang di wilayah tertentu.Jadi, sifat nilai disintegratif adalah lokal dan sangatetnosentris. Oleh karena itu, jika diterapkan padalingkungan sosial budaya lain akan mengakibatkankonflik sosial, karena terjadi benturan-benturan nilaiyang berbeda. Contoh: dalam hal memberi sesuatukepada seseorang. Orang Prancis menerima ataumemberi dengan tangan kiri adalah sesuatu yang wajar,namun bagi orang Indonesia memberi dengan tangankiri diartikan sebagai penghinaan.4. Ciri-Ciri Nilai SosialSegala sesuatu mempunyai penanda khas ataukarakteristik tertentu. Di mana melalui penanda itulah,sesuatu dapat diidentifikasi. Begitu pula dengan nilaisosial. Tidak semua hal atau sesuatu yang baik di matamasyarakat dapat dianggap sebagai nilai sosial. Olehkarena itu, tanda-tanda atau ciri-ciri nilai sosial antara lain(sebagaimana dikutip Abdulsyani; 2002):a. Nilai merupakan hasil interaksi antaranggota masya-rakat. Nilai tercipta secara sosial bukan secara biologisatau bawaan sejak lahir.b. Nilai sosial ditularkan di antara anggota-anggotamasyarakat melalui pergaulan.Nilai sosial menurutProf. Notonegoro:• Nilai material• Nilai vital• Nilai kerohanianSumber: Dokumen PenulisGambar 2.6 Berjabat tangan dengan menggunakantangan kanan merupakan contoh nilaidisintegratif.Sumber: Dokumen PenulisGambar 2.7 Interaksi sosial memunculkan nilai sosial.
  • 37. SOSIOLOGI Kelas X32c. Nilai terbentuk melalui proses belajar yang panjang melaluisosialisasi.d. Nilai sebagai alat pemuas kebutuhan sosial. Artinya, nilaiberfungsi sebagai sarana untuk mencapai cita-cita bersama.e. Nilai berbeda-beda antara kebudayaan yang satu dengan yang lain.f. Masing-masing nilai dapat mempunyai efek yang berbeda terhadaporang perorangan dan masyarakat secara keseluruhan.g. Nilai dapat memengaruhi perkembangan pribadi dalammasyarakat baik positif maupun negatif.h. Nilai merupakan hasil seleksi dari berbagai macam aspekkehidupan di dalam masyarakat.Pergeseran Nilai sebagai Akibat Pers BebasDi era globalisasi ini, kekencangan arus informasi internasional didukungoleh kemajuan dan kecanggihan teknologi media telekomunikasi massa,baik media cetak (majalah, surat kabar, tabloid, jurnal) maupun mediaelektronik (radio, film, televisi, internet, dunia maya (cyber). Pada hakikatnya,media komunikasi massa (MKM) tersebut dengan fungsi dan kemampuan-nya yang khas untuk mencapai dan memengaruhi masyarakat komunikan(pembaca, pendengar, dan pemirsa), benar-benar merupakan media ataujalur pendidikan nonformal yang paling mudah dan praktis.Saat ini, dalam kondisi kencangnya arus globalisasi melalui MKM,terutama media elektronik, banyak terjadi proses pendidikan berupa propa-ganda mengenai konsep HAM dan demokrasi ala Barat, atau tayangan-tayangan yang bersifat destruktif seperti tema kekerasan/sadis, pornografis,dan acara-acara misteri yang melenceng dari tata nilai, kesopanan sertamoral-etika dan kaidah agama.Belum lagi pengaruh global penyebaran narkoba serta gaya hiduppermissif, materialistis, dan konsumtif yang membolehkan segala cara danperbuatan apa saja yang bisa memuaskan kebutuhan lahir batin meskipunmelanggar kaidah agama dan nilai-nilai sosial budaya yang dianutmasyarakat bangsa ini. Selain itu, masalah kecanduan rokok, narkoba,minuman keras dan gaya hidup bebas (free sex) sekarang telah memasukibukan saja dunia remaja dan preman, namun anak-anak SD sampai kebangku perguruan tinggi.Kenyataan-kenyataan di atas menunjukkan bahwa betapa besarnyapengaruh pers dalam kehidupan manusia dan anak-anak pada khususnya.Oleh karenanya, para insan pers (elektronik maupun cetak) harus menyadaridan bertanggung jawab terhadap pendidikan generasi muda bangsa secarabaik dan benar. Untuk itulah dibuatnya Undang-ndang Nomor 40 Tahun1999tentang Pers di Era Presiden B.J. Habibie, bahwa kemerdekaan persmerupakan salah satu wujud kedaulatan menjadi unsur yang sangat pentinguntuk menciptakan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegarayang demokratis serta kemerdekaan mengeluarkan pikiran dan pendapatsebagaimana diatur dalam pasal 28 UUD 1945. Selain itu, mengenaikebebasan penyiaran tercakup pula dalam pasal 2 dan 3. Undang-ndangNomor 31 Tahun 2002 tentang Penyiaran yang disahkan oleh PresidenMegawatiSoekarnoputri.Tujuandanfungsisiaranadalahuntukmemperkukuhintegrasi nasional, terbinanya watak dan jati diri bangsa yang beriman danbertakwa, mencerdaskan kehidupan bangsa, memajukan kesejahteraanumum dalam rangka membangun masyarakat yang mandiri, demokratis,dan lain-lain. Melalui undang-undang tersebut, diharapkan proses penyiaran
  • 38. 33Nilai dan Norma dalam Masyarakatoleh media massa tetap mengingat fungsinya sebagai media informasi,media pendidikan, hiburan yang sehat, kontrol sosial dan pemersatu sertamemelihara keutuhan dan kedaulatan, keamanan, perdamaian bangsa dannegara. Tanda disadari kekuatan pers sangatlah luar biasa untuk dapatmemengaruhi sistem tata nilai dalam masyarakat. Tidak dapat dimungkirimedia pers berperan dalam pergeseran nilai dalam masyarakat.Sumber: www.waspada.comB. Norma SosialManusia tidak pernah lepas dari peraturan. Di mana pun dankapan pun di sekeliling kita terdapat aturan yang membatasi perilakumanusia. Sebagai contohnya, di jalan raya kita harus menaati rambu-rambu lalu lintas yang ada, di sekolah kita harus menaati peraturansekolah. Melalui aturan-aturan ini, nilai-nilai dapat diciptakan. Apayang terjadi jika masyarakat hidup tanpa adanya suatu peraturan?Jelas, bukanlah hal yang baik. Oleh karena itu, dalam masyarakatterdapat aturan-aturan yang diberlakukan secara tegas dan disertaisanksi-sanksi nyata. Ketika seseorang melanggar suatu aturan, makaorang tersebut akan dikenai sanksi. Di sinilah peran norma sosialsedang bekerja, mengatur, dan memberi sanksi.1. Pengertian Norma SosialUntuk mewujudkan suatu keadaan yang diharapkan olehmasyarakat, maka diperlukan adanya suatu peraturan yang menjaminterbentuknya kondisi tersebut. Oleh karena itu, dibuat norma sosialyang mana berisi perintah dan larangan yang dilengkapi dengan sanksiyang tegas bagi pelanggarnya. Adanya sanksi yang tegas dimaksudkanagar setiap warga masyarakat dapat bertingkah laku sesuai dengannilai-nilai yang ada.Di dalam hal ini, norma sosial berarti suatu ketentuan baik tertulismaupun tidak tertulis yang mengatur tingkah laku antarindividu.Seiring dengan perkembangan zaman, norma sosial pun mengalamisuatu pertumbuhan. Muncullah berbagai macam norma sosial dalammasyarakat seperti norma cara, mode, hukum, adat, dan lain-lain.Pernahkah kamu berpikir sejak kapan norma sosial itu ada danbagaimana terbentuknya norma sosial tersebut? Cobalah diskusikandua pertanyaan di atas dengan teman sebangkumu.Pada hakikatnya, manusia adalah makhluk sosial. Sebagaimakhluk sosial, manusia tidak dapat hidup tanpa keberadaan oranglain. Manusia harus berhubungan dengan manusia lain untukmemenuhi kebutuhan hidupnya. Oleh karena itu, dibutuhkan suatuaturan yang membatasi tingkah laku setiap mereka. Sehinggaterciptanya suatu hubungan yang baik tanpa adanya salah satu pihakyang dirugikan. Tidak dapat dimungkiri bahwa keberadaan normasosial digunakan sebagai pelindung dari pengaruh-pengaruh negatifatau buruk dari individu lain.Norma sosial adalah petun-juk hidup bermasyarakatyang berisi larangan danperintah untuk tercapainyasuatu nilai dalam masya-rakat.
  • 39. SOSIOLOGI Kelas X34Awalnya, norma sosial merupakan suatu petunjuk yang dipakaioleh beberapa orang saja. Namun, lambat laun petunjuk tersebut di-sepakati secara bersama sebagai pedoman dalam bertingkah laku.Dengan adanya norma, seseorang tidak dapat bertingkah laku sesukahatinya dalam kehidupan bermasyarakat. Selain itu, adanya normasosial membuat seseorang berpikir dua kali terhadap tingkah lakumereka dalam masyarakat, terlebih di dalam norma terdapat adanyasanksi yang tegas dan mengikat. Sanksi-sanksi tersebut biasanyaberupa teguran, denda, pengucilan, atau hukuman fisik.Dapat disimpulkan bahwa norma merupakan petunjuk hidupbermasyarakat yang berisi larangan dan perintah untuk tercapainyasuatu nilai dalam masyarakat.Nilai Solidaritas dalam Kehidupan Suku MentawaiDalam kehidupan suku bangsa Mentawai terdapat beragam nilai dannorma yang hingga kini masih hidup dan dipertahankan kelangsungannya.Misalnya di dalam hubungan-hubungan antaruma. Mereka hidup secaradamai dan tidak mengganggu satu sama lain. Meskipun begitu, ada jugasemangat pertentangan di antara uma yang satu dengan uma yang lain.Ada semacam kebanggaan apabila bisa mengungguli uma yang lain. Untukitu, setiap uma menjadi hak dan kedudukannya dengan penuh kewaspadaanserta mencurigai uma tetangganya.Di dalam masyarakat Siberut juga terdapat rasa ketidakpercayaan,persaingan, dan ketegangan yang bisa menyebabkan permusuhan terbuka.Namun, ada kecenderungan bahwa persaingan yang mengarah ke konflikterbuka tersebut diimbangi oleh kebutuhan akan kerja sama antaruma. Kerjasama dan solidaritas di dalam masyarakat ini memang kuat.Uma tetangga biasanya dimintai bantuannya untuk membangun rumahyang memang memerlukan biaya yang banyak. Apalagi, di kalangan uma-uma tersebut terdapat kesamaan kebutuhan di dalam mencari istri. Seluruhkeluarga di dalam sebuah uma di Siberut merupakan keturunan dari satugaris laki-laki yang sama. Para istri diambil dari masyarakat uma yang lain.Setelah menikah, seorang wanita akan menjadi anggota uma suaminya.Kebutuhan untuk mencari dan menerima wanita untuk dijadikan istripada masyarakat Siberut, sangat membantu mereka di dalam menjalinhubungan kerja sama antaruma. Apalagi dalam masyarakat Siberut tidakterdapat pemimpin tradisional yang bisa memaksakan perdamaian.Sebaliknya, perdamaian dipelihara melalui persekutuan antaruma. Setiapuma berusaha menjalin persekutuan dengan sebanyak mungkin uma yanglain. Persekutuan ini didasarkan atas prinsip perkawinan. Dalam sebuahperkawinan, uma pengambil maupun penerima istri menyumbang berbagaikebutuhan sebagai mas kawin dan hadiah balasannya. Ikatan antarkeluargainilah yang bisa memperkuat persekutuan dan solidaritas.Seiring dengan perkembangan masyarakat maka norma sosial punmengalami pertumbuhan. Hal ini dibuktikan dengan munculnyanorma-norma sosial baru. Di mana setiap norma-norma sosialmempunyai daya ikat yang berbeda-beda. Berdasarkan daya ikatnya,norma sosial dapat dibedakan menjadi empat macam (SoerjonoSoekanto; 1987), yaitu:Amati masyarakat di sekitar-mu! Cari dan tulislah norma-norma sosial yang ada,kemudianbincangkandenganorang tua atau tokoh masya-rakat tentang pelaksanaannorma sosial tersebut!
  • 40. 35Nilai dan Norma dalam Masyarakata. Norma Cara (Usage)Norma ini lebih menunjuk pada suatu perbuatan di dalamhubungan antarindividu. Norma cara mempunyai daya ikat yangsangat lemah di antara norma-norma lainnya. Penyimpanganterhadap norma ini tidak mengakibatkan hukuman yang berattetapi hanya sekadar ejekan, celaan, dan cemoohan. Misalnya,seorang laki-laki yang memakai anting di telinga, seorang wanitayang memakai celana jins di acara resmi, dan lain-lain.b. Norma Kebiasaan (Folkways)Norma ini mempunyai kekuatan mengikat lebih tinggi daripadanorma cara. Terbentuknya norma kebiasaan berawal dari perbuatanyang diulang-ulang dalam bentuk yang sama hingga terbentuklahsuatu kebiasaan. Pengulangan tindakan dalam hal ini membukti-kan bahwa perbuatan itu dianggap baik. Contoh: apabila bertemusahabat lama, kita selalu berjabat tangan atau ketika kita memasukirumah orang lain, kita selalu permisi dahulu dengan mengetukpintu.c. Norma Tata Kelakuan (Mores)Dalam masyarakat, norma ini digunakan sebagai alatpengawas tingkah laku yang diyakini sebagai normapengatur. Jadi, tata kelakuan merupakan alat agar paraanggota masyarakat menyesuaikan perbuatan-per-buatannya dengan tata kelakuan tersebut. Padaumumnya, tata kelakuan diwujudkan dalam kebiasaan-kebiasaan yang dilakukan oleh sebagian masyarakat.Oleh karenanya, antara masyarakat satu denganmasyarakat lainnya mempunyai tata kelakuan yangberbeda-beda. Misalnya, dalam suatu masyarakatkegiatan kerja bakti adalah suatu keharusan bagi warga-nya namun pada masyarakat lain memberi kebebasanbagi warganya untuk tidak mengikuti kegiatan ini.d. Adat Istiadat (Custom)Norma ini berasal dari aturan nenek moyang yang di-wariskan secara turun-temurun. Oleh karenanya,norma adat istiadat merupakan tata kelakuan yang telahmendarah daging dan berakar kuat dalam masyarakatserta memiliki kekuatan yang mengikat. Pelanggaranterhadap norma akan dikenai sanksi yang keras baiklangsung maupun tidak langsung. Misalnya dalam adatJawa, jika seorang wanita tengah mengandung dalamusia tujuh bulan, maka harus diadakan upacara tujuhbulan untuk keselamatan bayi dan ibunya. Namun,apabila upacara tersebut tidak dilakukan maka orangtersebut akan dicemooh dan dihina oleh wargamasyarakat karena telah dianggap tidak mematuhinorma adat sebagaimana masyarakat lain.Sumber: Dokumen PenulisGambar 2.9 Kerja bakti sebagai wujud norma mores.Sumber: www.sillyjokes.co.ukGambar 2.8 Laki-laki berambut panjangsalah satu contoh penyim-pangan norma cara.Sumber: www.trulyjogja.comGambar 2.10 Melakukan upacara mitoni sebagai wujudketaatan pada norma adat.
  • 41. SOSIOLOGI Kelas X36Tata Cara BerkenalanSetiap masyarakat mempunyai nilai pergaulan masing-masing. Terlebihsuatu negara, memiliki tata cara pergaulan yang berbeda-beda pula. Hal inidapat dilihat dari tata cara berkenalan dari setiap daerah mempunyaikarakteristik tertentu, antara lain:a. Pada masyarakat Indonesia, saat berkenalan biasanya dengan caraberjabat tangan.b. Di Jepang pada umumnya orang berkenalan atau berjumpa tidakberjabat tangan, melainkan kedua pihak berdiri sambil agak mem-bungkuk dan posisi tangan lurus.c. Pada beberapa negara di Eropa, ada pula kebiasaan saling memelukdan mencium kalau berjumpa.d. Di India dan beberapa negara tetangga menganut tradisi Hindu danBuddha yaitu kalau bertemu masing-masing mengatubkan tangan danmenaruhnya di dada.e. Di daerah Sunda, ada kebiasaan bersalaman dengan mengatupkantangan, saling menyentuh ujung jari-jari, lalu menarik tangan yang ter-katub ke arah hidung.f. Di kalangan masyarakat Jawa ada kebiasaan menaruh tangan kanandi dada setelah berjabatan tangan. Selain itu, sudah menjadi kebiasaanyang lazim di mana-mana jika anak atau yang muda menjabat danmencium tangan orang tua yang lebih tua.Sumber: Ringkasan Sosiologi Antropoli, Mitra Gama WidyaMengenali komunitas anakpunk sangat mudah, sepertitampak pada gambar di samping.Mereka memiliki ciri khas rambutyang kerap disebut mohawk,berdiri kaku, berwarna-warni danterkesan tajam. Terlebih, se-perangkat atribut lainnya sepertirantai, gembok, peniti, spike(gelang berbahan kulit dan besiseperti paku yang terdapat di se-kelilingnya) menghiasi pakaian mereka.Bagi mereka kesemua itu adalah identitas, namun bagi masyarakatmerupakansebuahpelanggarannorma.Mengapaperbedaaninidapatterjadi?Apabila dipandang dari sudut masyarakat, norma apakah yang telahdilanggar komunitas ini? Diskusikanlah persoalan di atas bersamakelompokmu. Kemudian hasilnya presentasikan di depan kelas.Sumber: www.inca.ncKomunitas para punkers.
  • 42. 37Nilai dan Norma dalam Masyarakat2. Macam-Macam Norma SosialKamu telah mampu memahami norma sosial yang ada dalammasyarakat. Cobalah berhenti sejenak, arahkan pikiranmu padalingkungan sekitar. Dapatkah kamu menemukan norma-norma sosial?Ada begitu banyak norma sosial dalam masyarakat. Selama masyarakatmasih ada maka norma sosial pun masih tetap bertahan. Norma sosialberlaku kepada siapa pun dan kapan pun tanpa mengenal usia danstatus sosial. Norma sosial dapat berlaku pada lingkungan pergaulanformal atau pergaulan nonformal. Lingkungan pergaulan formal dalamhal ini berarti lingkungan pemerintahan, sedangkan pergaulannonformal seperti lingkungan keluarga, kerabat, teman sepermainan,dan lain-lain. Di antara kedua tempat tersebut memiliki kekuatansanksi yang berbeda-beda. Oleh karenanya, apabila dilihat darikeformalan, serta kekuatan sanksinya, norma dibedakan menjadi duamacam yaitu norma resmi dan utama.Norma resmi dikelompokkan menjadi dua kelompok yaitu normaresmi dan tidak resmi. Norma resmi merupakan patokan yang di-rumuskan dan diwajibkan dengan jelas serta tegas oleh yang berwenangkepada semua warga masyarakat. Misalnya, hubungan tata kerjakedinasan di Departemen Kehakiman. Norma tersebut berbeda dengannorma pergaulan dalam keluarga dan kerabat. Hal ini disebabkannorma keluarga merupakan norma tidak resmi. Norma tersebuttumbuh dari kebiasaan bertindak yang seragam kemudian diterimaoleh masyarakat sebagai suatu aturan yang ditaati. Walaupun tidakdiwajibkan namun setiap warga memiliki kesadaran untuk menaatinorma tersebut.Selain norma resmi, terdapat pula norma utama yang mempunyaiperanan sangat besar dalam tata pergaulan dalam masyarakat. Normaagama, kesusilaan, kesopanan, kebiasaan, adat dan hukum merupakanwujud dari norma utama.a. Norma AgamaPernahkah kamu mendengar istilah ”dosa”? Di lingkunganmana kamu mendengar istilah ini? Tentu di lingkungan agama.Ketika kita mendengarkan ceramah dari seorang ustaz ataupendeta, istilah ini tidak jarang diucapkan oleh mereka. Dosamerupakan sanksi bagi pelanggar norma agama. Lantas, apa itunorma agama?Norma agama merupakan wahyu langsung dari Tuhan danbiasanya tertulis dalam kitab suci. Dalam norma ini tidak terdapatsanksi tegas bagi pelanggarnya. Hanya orang-orang beragama yangpercaya bahwa bagi pelanggarnya akan mendapat hukuman diakhirat. Dengan kata lain, norma agama lebih menekankan padakepatuhan masing-masing individu terhadap agamanya.b. Norma Kesusilaan (Mores)Norma kesusilaan atau mores merupakan suatu aturan yangberasal dari hati nurani individu mengenai apa yang baik danapa yang buruk. Norma kesusilaan atau mores berkaitan eratdengan keyakinan seseorang terhadap agamanya. Bagi pelanggarnorma ini biasanya mengalami pertentangan dalam dirinyasendiri. Hal ini disebabkan pembuat aturan adalah individuDi sekolahmu tentu terdapatnorma-norma yang harusdipatuhi. Coba sebutkan apasaja norma di sekolahmu!Sudahkah kamu mematuhi-nya?Sumber: www.jameasr.tripod.comGambar 2.11 Norma agama merupakanwahyu Tuhan yang tertulisdalam kitab suci.
  • 43. SOSIOLOGI Kelas X38sendiri. Sebagai contohnya, sepasang suami istri berpelukan danbermesraan di depan umum dianggap bertentangan dengan normakesusilaan.c. Norma AdatNorma adat merupakan kebiasaan-kebiasaan yang telah menyatudengan tata kehidupan masyarakat serta mengandung nilai-nilairitual yang diyakini dinamakan norma adat. Contoh: upacarakematian, pernikahan, dan lain-lain.d. Norma KebiasaanNorma kebiasaan merupakan kumpulan petunjuk hidup mengenaiperilaku yang diulang-ulang dalam bentuk yang sama, sehinggamenjadi kebiasaan masyarakat. Contoh: membawa oleh-olehketika pulang dari bepergian.e. Norma KesopananNorma kesopanan merupakan aturan yang mengajarkan agarseseorang bersikap sopan terhadap orang lain sebagai anggotamasyarakat. Contoh: meludah di sembarang tempat, memasukirumah orang lain hendaknya permisi terlebih dahulu.f. Norma HukumNorma hukum merupakan aturan-aturan baik tertulis maupuntidak tertulis yang dibuat oleh pemerintah. Norma hukum meng-atur, melarang, serta memaksa orang untuk berperilaku sesuaidengan yang diterapkan oleh hukum dan undang-undang. Normaini berfungsi untuk menertibkan kehidupan sosial. Contoh:undang-undang hukum pidana, undang-undang hukum perdata.Sumber: www.kutaikartanegara.comGambar 2.12 Acara mendi-mendi pe-ngantin wanita Kutaikarta-negara wujud pelaksana-an norma adat.Sumber: www.liputan6.comGambar 2.13 Pengadilan sebagai simbolberlakunya norma hukum.Merosotnya Nilai dan Norma Generasi MudaMasyarakat Indonesia sudah mengalami suatu kemunduran moral. Apayang ditabur oleh para elite pemimpin bangsa selama tiga dasawarsa itulahyang dituai sekarang. Pranata dan tatanan hukum tidak lagi mampu untukmemberikan rasa aman dan damai pada mayoritas rakyat kita. Tanah Aceh,bumi Poso, daerah Ambon masih lembap dengan darah, duka nestapa,dan cucuran air mata. Martabat bangsa Indonesia beradab semakin terpurukdi pergaulan dunia internasional dan di dalam negeri sendiri.Mayoritas generasi penerus tidak dibiasakan dididik dengan disiplindan self control. Setiap hari mereka terpengaruh nilai-nilai moral, kekerasan,enaknya narkoba, ketamakan materi, keangkuhan hidup yang ditayangkanmelalui media audio dan video, tv, bacaan dan internet. Pikiran merekatelah rusak, sehingga dilakukanlah hal-hal yang dilarang. Hari mereka penuhdengan semua yang jahat, yang tidak benar, penuh dengan keserakahan,dan perasaan dengki, penuh dengan keinginan berkelahi, menipu, danmendendam. Mereka suka membicarakan orang lain, suka memburuk-burukkan nama orang lain, sombong dan kurang ajar, dan suka membual.Pandai mencari cara-cara baru untuk melakukan kejahatan. Merekamelawan, membodohi, dan menghina orang tua, banyak orang tua sekarangtakut terhadap anaknya sendiri.Generasi penerus menjadi sasaran empuk untuk ditanamkan sistemnilai berorientasi kepada membela diri ketimbang membela kebenaran.Mereka mengejar pemenuhan kebutuhan sesaat, berdedikasi mencarijawabaninstandaripadapemikiranjauhkedepan.Malasberpikirmerumuskansolusi tuntas berjangka panjang demi kesejahteraan semua komponenbangsa.
  • 44. 39Nilai dan Norma dalam MasyarakatNilai dan norma ibarat dua mata uang yang tidak dapat dipisahkan.Keduanya saling berkaitan untuk mencapai suatu masyarakat yang ideal.Nilai merupakan suatu yang baik dan dicitakan, sedangkan norma adalahcara untuk mencapainya.Nah, sekarang bersama kelompokmu temukanlah perbedaan antaranilai dan norma sosial. Dalam memudahkan kelompokmu mengerjakan tugasini, lakukanlah pengamatan sekilas. Bacalah berita-berita atau carilah buku-buku referensi mengenai norma dan nilai sosial. Kemudian kumpulkansumber-sumber data tersebut sebagai bahan dalam menentukan perbedaandi antara keduanya. Lakukan kegiatan ini dengan berdiskusi dengan anggotakelompokmu. Tulislah hasilnya pada selembar kertas dan jadikan sebagaiwacana dalam diskusi interaktif di dalam kelas.Di bidang karier, kaum eksekutif muda dipicu selalu dalam top condi-tion untuk memperbesar laba perusahaan. Kemegahan di bidang materi,nyamannya memiliki power to dicide, makan-makanan enak dan kenikmatanmemiliki harta benda. Banyak yang akhirnya mengalami stres dan ambrukterkena stroke.Sedangkan kelompok masyarakat yang masih menjunjung tinggikesopanan, kejujuran, disiplin, tanggung jawab, keramahtamahan, sukamenolong, mudah memanfaatkan, toleran pada kesalahan yang tidakdisengaja, menyusut secara tajam.Inilah kenyataannya, bahwa telah terjadi kemerosotan nilai dalam dirigenerasi penerus.Sumber: www.hamline.eduC. Peran Nilai dan Norma SosialKamu telah mampu mengidentifikasi dan menjelaskan nilai dannorma sosial. Coba renungkanlah apa yang terjadi jika tidak ada normadan nilai? Kehidupan masyarakat menjadi tidak teratur, orang mulaibertindak sesuka hatinya, tanpa memedulikan kepentingan orang lain.Orang yang berkuasa dan mempunyai kekuatan akan menjadi semakinkuat, sedangkan orang yang lemah akan semakin tertindas. Terjadiketidakjelasan antara mana yang baik dan buruk sehingga segalasesuatu yang dilakukan hanya dipandang dari sudut si pelakutindakan. Situasi ini mendorong munculnya anomic society.Oleh karena itulah, norma serta nilai sosial dibentuk dandisepakati bersama. Tidak dapat dimungkiri bahwa nilai dan normadijadikan sebagai pelindung dari tindakan destruktif orang lainterhadap diri. Secara umum, adanya nilai dan norma membentukkeadaan masyarakat yang teratur serta harmonis.Secara garis besar, nilai dan norma sosial memiliki peranan yangberarti bagi individu anggota suatu masyarakat maupun masyarakatsecara keseluruhan. Peran-peran tersebut antara lain:
  • 45. SOSIOLOGI Kelas X401. Sebagai Petunjuk Arah (Orientasi) Bersikap dan BertindakNilai dan norma sosial berfungsi sebagai petunjuk arah dalambersikap dan bertindak. Ini berarti nilai dan norma telah melekatpada diri individu atau masyarakat sebagai suatu petunjukperilaku yang diyakini kebenarannya. Misalnya, sebagai seorangkepala RT, Pak Jaya memegang teguh nilai kejujuran. Setiaptindakan dan tutur katanya mencerminkan kejujuran. Suatu saatia mengetahui bahwa salah satu teman sekerjanya menyeleweng-kan dana pemerintah untuk kepentingan sendiri, tanpa ragu-raguia menegurnya dan meminta untuk tidak mengulanginya. Darisinilah terlihat adanya nilai dan norma menjadi petunjuk arahbersikap dan bertindak seseorang. Nilai kejujuran yang dipegangoleh Pak Jaya membatasinya untuk bersikap dan bertingkah lakusama seperti teman sekerjanya walaupun hal itu menguntungkan.Sikap dan tindakan Pak Jaya selanjutnya dapat dicontoh olehwarga masyarakat yang lain dalam berbagai segi kehidupan.Dengan demikian, warga masyarakat akan berperilaku sebagaimanayang diinginkan oleh sistem nilai dan norma.2. Sebagai Pemandu dan Pengontrol bagi Sikap dan TindakanManusiaSelain sebagai petunjuk arah bagi manusia untuk bersikap danbertindak, nilai dan norma sosial juga berfungsi sebagai pemandudan pengontrol sikap dan tindakan manusia. Melalui nilai dannorma inilah, setiap individu dapat mengetahui mana yang benardan mana yang salah. Dengan acuan ini pula sikap dan tindakanmanusia dapat dikontrol, apakah sudah sesuai atau telahmenyimpang dari nilai.3. Sebagai Pendorong Sikap dan Tindakan ManusiaNilai dan norma sosial dapat pula berfungsi sebagaialat pendorong (motivator) seseorang untuk bertingkahlaku sesuai dengan nilai. Selain itu, mampu pulamenuntun orang untuk bersikap baik. Hal ini disebab-kan nilai sosial yang baik memunculkan harapan dalamdiri seseorang. Sebagai contohnya, Pak Uli adalahseorang pengrajin yang berhasil. Dahulu ia hanyalahseorang pengrajin biasa. Karena tekad dan kerja kerasserta jiwa pantang menyerah yang ia miliki, ia mampumenjadi pengrajin yang berhasil. Keberhasilan dalamusaha mendorong rekan-rekan sekerjanya melakukanhal yang sama. Memegang nilai-nilai dan norma yangsama dengan harapan mampu mencapai sebuahkeberhasilan yang sama pula.4. Sebagai Benteng Perlindungan bagi Keberadaan MasyarakatSebagaimana telah diungkapkan pada pembahasan di atas, bahwaadanya nilai dan norma dalam suatu tatanan pergaulan merupa-kan pelindung terhadap perilaku-perilaku yang menyimpang.Terutama bagi pihak-pihak yang lemah. Tanpa adanya nilai dannorma dalam masyarakat, terkadang kepentingan-kepentinganpihak lemah akan dirampas secara paksa oleh pihak-pihak yangkuat. Oleh karena itu, nilai dan norma berfungsi sebagai bentengperlindungan.Sumber: Dokumen PenulisGambar 2.14 Kesuksesan seseorang akan menjaditeladan bagi rekan-rekannya.
  • 46. 41Nilai dan Norma dalam Masyarakat5. Sebagai Alat Pemersatu Anggota MasyarakatDengan adanya nilai dan norma yang sama dalam suatumasyarakat, maka antara satu anggota dengan anggota yang lainmempunyai hubungan yang erat. Hal ini berarti, semakin kuatpemahaman dan penghayatan nilai sosial oleh para anggotanya,semakin kuat pula ikatan dalam suatu kelompok. Lihat saja dilingkungan sekitarmu! Adakah kelompok-kelompok yang kamutemukan? Sebagai contohnya, kelompok orang-orang yangmenjunjung tinggi nilai kejujuran pada saat ujian, kelompok orang-orang yang menjunjung tinggi nilai keorganisasian, dan lain-lain.Di antara setiap anggota tersebut memiliki ikatan yang erat satusama lain.Peran nilai dan norma sosialadalah:• Petunjuk arah bersikapdan bertindak.• Pengontrolsikapmanusia.• Pendorong tindakanmanusia.• Benteng perlindungan.• Alat pemersatu.Dalam kehidupan bermasyarakat terdapat beraneka macam nilai dan norma.Setiap masyarakat mempunyai nilai dan norma yang berbeda-beda.Keberadaan nilai dan norma dalam masyarakat mempunyai peranan pentingdalammengaturataumembatasiperilakuwarganya.Nah,tugasmusekarang,carilah artikel dari koran atau internet yang isinya tentang keberadaan nilaidan norma dalam masyarakat. Selanjutnya, analisis dan kajilah artikeltersebut dalam kelompokmu. Temukan peranan nilai dan norma dalammasyarakat tersebut. Tulislah hasilnya dalam bentuk laporan singkat. Selamatbekerja!D.Pelanggaran Nilai dan Norma Sosialbeserta SolusinyaSebagaimana diungkapkan di awal pembelajaran bahwa nilaimerupakan sesuatu yang dianggap baik oleh masyarakat. Sedangkannorma merupakan aturan-aturan yang digunakan untuk menciptakannilai tersebut. Sebagai aturan sosial, norma memiliki sanksi yang tegasdan mengikat guna memaksa masyarakat untuk menaatinya. Namun,pada kenyataannya tidak sedikit pelanggaran nilai dan norma terjadisetiap hari. Lihat saja, banyaknya pelanggar-pelanggar lalu lintas,meningkatnya aksi kejahatan, adanya perkelahian pelajar, hinggapenyalahgunaan narkoba. Keadaan ini menunjukkan kurangnyakesadaran masyarakat akan nilai dan norma sosial. Lantas, bagaimanasolusi terbaik untuk memecahkan masalah ini? Pertanyaan inilah yangakan kita kaji pada materi ini.1. Pelanggaran Nilai dan NormaPada dasarnya, segala perilaku yang melanggar norma dinamakanpenyimpangan norma. Penyimpangan norma sering terjadi dalamkehidupan sehari-hari. Cobalah bersama teman sebangkumumenemukan minimal lima contoh pelanggaran norma yang terjadi disekitarmu. Dengan contoh-contoh tersebut dapat diketahui seberapabesar individu di sekitarmu memandang nilai dan norma sebagaipedoman hidup.Secara umum, pelanggarannorma dapat terjadi di manapun tempatnya tanpa ter-kecuali. Mengapa demikian?Sumber: www.ohsincGambar 2.15 Penggunaan obat-obatanterlarang merupakan wujudnyata pelanggaran norma.
  • 47. SOSIOLOGI Kelas X42Secara umum, pelanggaran norma dapat terjadi di mana puntempatnya tanpa terkecuali. Terjadinya pelanggaran norma disebabkankarena sikap apatis masyarakat dalam melaksanakan nilai dan normamasyarakat. Sehingga wibawa nilai dan norma sebagai pedomantingkah laku menjadi memudar. Alhasil timbullah perilaku yangmelanggar norma.Menurut Robert M.Z. Lawang (1985), perilaku pelanggaran normadibedakan menjadi empat macam, yaitu:a. Pelanggaran nilai dan norma yang dilihat dan dianggap sebagaikejahatan, misalnya: pemukulan, pemerkosaan, penodongan, danlain-lain.b. Pelanggaran nilai dan norma yang berupa penyimpangan seksual,yaitu perzinahan, homoseksualitas, dan pelacuran.c. Bentuk-bentuk konsumsi yang sangat berlebihan, misalnyaalkohol, candu, morfin, dan lain-lain.d. Gaya hidup yang lain dari yang lain, misalnya penjudi profesional,geng-geng, dan lain-lain.Sebagaimana telah diungkapkan di depan, bahwa adanya normasecara singkat selalu muncul untuk mempertahankan atau memeliharanilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat. Oleh karena itu,pelanggaran terhadap norma berarti juga pelanggaran terhadap nilai-nilai yang dimiliki oleh suatu kelompok masyarakat.2. Solusi Pelanggaran NormaApabila kita berbicara tentang pelanggaran norma, secara otomatiskita akan berbicara tentang solusi yang tepat bagi pelanggaran normatersebut. Sebagaimana kita ketahui bersama, dewasa ini pelanggarannorma kerap terjadi. Sebagai generasi yang peduli situasi bangsa,cobalah temukan satu contoh solusi tepat dalam mengatasi pelanggarannorma yang terjadi di sekolahmu pada khususnya dan masyarakatsekitarmu pada umumnya.Dalam Sosiologi, solusi tepat dalam menangani pelanggarannorma menggunakan pengendalian sosial. Lantas, apa yang dimaksuddengan pengendalian sosial itu? Seorang ahli sosial yang bernamaPeter L. Berger (1978) mengartikan pengendalian sosial adalah cara-cara yang digunakan masyarakat untuk menertibkan anggotanya yangmembangkang. Sedangkan menurut Roucek (1965), pengendaliansosial mengacu pada proses terencana di mana individu dianjurkan,dibujuk ataupun dipaksa untuk menyesuaikan diri pada kebiasaandan nilai hidup suatu kelompok. Dengan demikian, pengendaliansosial adalah cara dan proses pengawasan yang direncanakan atautidak direncanakan, guna mengajak, mendidik, serta memaksa wargamasyarakat untuk berperilaku sesuai dengan norma sosial.Selain melalui pengendalian sosial, seorang ahli sosial bernamaKoentjaraningrat mengemukakan pula beberapa usaha agar masyarakatmenaati aturan-aturan yang ada, seperti:a. Mempertebal keyakinan para anggota masyarakat akan kebaikanadat istiadat yang ada. Jika warga yakin pada kelebihan yangterkandung dalam aturan sosial yang berlaku, maka dengan relawarga akan mematuhi aturan itu.Pada dasarnya, pengendali-an sosial sebagai solusipelanggaran norma dapatdilakukan melalui empatcara, yaitu:• sosialisasi,• secara persuasif ataumemengaruhi,• koersif atau memaksa,dan• kekuatan.
  • 48. 43Nilai dan Norma dalam MasyarakatSumber: Kompas, 15 Februari 2006Gambar 2.16 Pemberian hukuman dilakukan sebagaisolusi tepat bagi masalah pelanggarannorma.b. Memberi ganjaran kepada warga masyarakat yang biasataat. Pemberian ganjaran melambangkan penghargaanatas tindakan yang dilakukan individu. Hal inimemotivasi individu untuk tidak mengulangi tindakantersebut.c. Mengembangkan rasa malu dalam jiwa masyarakat yangmenyeleweng dari adat istiadat. Individu yangmenyimpang dari aturan dihukum agar jera dan tidakmengulangi kembali.d. Mengembangkan rasa takut dalam jiwa wargamasyarakat yang hendak menyeleweng dari adatistiadat dengan berbagai ancaman dan kekuasaan. Rasatakut itu mencegah individu untuk melakukanpelanggaran aturan.Perhatikanlah kasus-kasus di bawah ini!1. Dalam sebuah tayangan Reality Show di stasiun TV swastamenggambarkan bahwa remaja-remaja sekolah saat ini mulai bergayahidup glamor, stylist, modis, dan tentunya konsumtif, snob, dan hedonis.Untuk menunjang life style, tidak jarang mereka menjadi ”teenagewhore” (PSK belia), bahkan ada pula yang menjadi ”young mommy”.Padahal, mereka adalah pelajar yang berusia 16 sampai dengan18 tahun (www.kpi.go.id). Inilah realitas sosial saat ini. Para generasitumpuan bangsa mudah terbawa arus modernisasi yang cenderungberupa pelanggaran nilai dan norma.2. Momen kelulusan merupakan momen penting pelajar. Bagi pelajar yanglulus, keceriaan diluapkan dengan cara mencoret-coret baju seragamdengan menggunakan cat semprot warna-warni hingga berubah menjadiwarna ”pelangi”. Selanjutnya, baju seragam dihiasi tanda tangan ataukata-kata dari rekan mereka. Tidak hanya itu, untuk melengkapikeceriaannya, para pelajar mengecat rambut mereka. Puncak keceriaanmereka diluapkan secara bersama-sama melakukan konvoi kelilingkota. Dalam aksi ini cenderung mengabaikan peraturan lalu lintas,seperti tidak mengenakan helm dan berboncengan tiga. Ada juga yangugal-ugalan berdiri di atas motor. Tidak jarang aksi ini menyulutterjadinya perkelahian pelajar. Aksi pelanggaran norma ini, seolah-olahtelah menjadi budaya kelulusan yang setiap tahun selalu ada.Denganmelihatkasusdiatas,apayangadadalambenakmusebagaiseorangyang peduli dengan masa depan bangsa? Cobalah menganalisis gejala sosialdi atas. Menyedihkan memang melihat generasi penerus bangsa mengalamiketerpurukan moral hingga mudah sekali terlibat dalam tindakan pelanggarannorma. Sebenarnya, apa yang terjadi pada mereka apabila dilihat dari materiyang sedang kita pelajari saat ini? Serta nilai dan norma apakah yang telahdilanggar? Bagaimana solusi terbaik dalam penanganannya?Belajarlah menganalisis suatu fenomena sosial dengan menjawabpertanyaan di atas. Diskusikanlah dengan teman sekelompokmu. Hasilnyabacakan di depan kelas.
  • 49. SOSIOLOGI Kelas X44Kehidupan masyarakat selalu bergerak secara dinamis. Masyarakatmempunyai suatu tipe-tipe ideal yang hendak dicapai. Oleh karena itu, didalam kehidupan masyarakat muncullah nilai dan norma. Nilai merupakansesuatu yang dianggap baik dan benar, sedangkan norma adalah tata aturandalam mencapai nilai tersebut. Oleh karenanya, antara nilai dan normasaling berhubungan satu sama lain.Untuk memahami lebih lanjut, salin dan lengkapilah beberapa pengertiandi bawah ini ke dalam buku catatanmu dengan menggunakan beragamsumber pustaka.1. Sumber Nilai Sosiala. Masyarakatb. Tuhanc. . . . .2. Ciri-Ciri Nilai Sosiala. Nilai merupakan hasil interaksi antaranggota masyarakat.b. Nilai sosial ditularkan di antara anggota-anggota masyarakatmelalui pergaulan.c. Nilai sebagai alat pemuas kebutuhan sosial.d. . . . .e. . . . .f. . . . .g. . . . .h. . . . .3. Macam-Macam Norma Sosiala. Norma agama.b. Norma kesusilaan.c. Norma kesopanan.d. Norma kebiasaan.e. . . . .f. . . . .4. Peran Nilai dan Norma Sosiala. Sebagai petunjuk arah (orientasi) bersikap dan bertindak.b. Sebagai pemandu dan pengontrol bagi sikap dan tindakanmanusia.c. . . . .d. . . . .e. . . . .5. Upaya-upaya agar masyarakat menaati aturan-aturan, menurutKoentjaraningrat.a. Mempertebal keyakinan para anggota masyarakat akan kebaikanadat istiadat yang ada.b. . . . .c. Mengembangkan rasa malu dalam jiwa masyarakat yangmenyeleweng dari adat istiadat.d. . . . .
  • 50. 45Nilai dan Norma dalam MasyarakatA. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Jelaskan tolok ukur sebuah nilai dalam masyarakat!2. Jelaskan apa yang terjadi jika norma sosial tidak disertaisanksi!3. Berikan dua contoh penanaman nilai lewat teman sebaya!4.Berakit-rakit ke huluBerenang-renang ke tepianBersakit-sakit dahuluBersenang-senang kemudianDari peribahasa di atas, adakah kandungan nilai dan norma?Jelaskan!5. Sebut dan jelaskan fungsi nilai dan norma dalam masyarakat!6. Jelaskan mengapa setiap masyarakat memiliki nilai dan norma!7. Sebutkan ciri-ciri nilai sosial!8. Sebutkan nilai-nilai sosial menurut Prof. Notonegoro!9. Sebutkan tiga contoh norma hukum!10.Antara nilai dan norma ibarat duamata yang tidak dapat dipisahkan.Jelaskan pernyataan di atas!B. Belajar dari masalah!1. RRC salah satu negara dengan jumlah penduduk yang relatifbesar. Walaupun dengan jumlah penduduk yang luar biasa,RRC memiliki banyak sekali keunikan-keunikan. Salah satukeunikan terletak pada kondisi jalan kota metropolitan diRRC. Pada jam sibuk, saat berangkat dan pulang kerja, orang-orang begitu sibuk lalu lalang, khususnya di Nangkhing Rood.Mereka berjalan dengan cepat seakan mengejar waktu, tetapianehnya tidak pernah saling bertabrakan. Rupanya, pejalankaki di sana patuh pada suatu pola, yaitu berjalan dengankecepatan yang sama dengan orang yang berjalan di depannya,tidak mencoba mendahului apabila tidak terpaksa, dan waktuberjalan pandangan di arahkan ke depan.Sumber: The Small Stuff of WisdomKaji dan analisislah kasus di atas! Adakah nilai-nilai sosialyang terkandung di dalamnya? Temukan nilai yang menjadipedoman mereka bertingkah laku sehingga membentuk suatukondisi yang teratur.
  • 51. SOSIOLOGI Kelas X462.Tidak dapat dimungkiri bahwa peristiwa ini dapat ditemuidi kota-kota besar. Banyak pengendara motor yang melewatibatas penyeberangan. Cobalah menganalisis peristiwa di atasberdasarkan materi yang telah kita dapatkan dengan menjawabpertanyaan-pertanyaan di bawah ini.a. Adakah unsur nilai dan norma dalam peristiwa tersebut?b. Nilai dan norma apakah yang telah dilanggar padaperistiwa tersebut?c. Menurutmu, bagaimanakah seharusnya tindakan mereka?Sumber: Kompas, 11 April 2006Keberadaan nilai dan norma dalam masyarakat mempunyai peranan yangamat besar bagi keberlangsungan kehidupan sosial. Melalui norma yangberwujud aturan tercapailah suatu konformitas atau kenyamanan sosial.Setiap perilaku individu menjadi lebih terkontrol tanpa merugikan pihak lain.Namun, tidak dapat dimungkiri terdapat pula pelanggaran-pelanggaran yangterjadi. Oleh karena itu, dibentuknya sanksi yang tegas dan mengikat bagipelanggar nilai dan norma. Sebagai individu yang mendambakan suatukenyamanan, kita harus menaati setiap nilai dan norma yang berlaku dalambermasyarakat.
  • 52. 47Latihan Ulangan BlokA. Pilihlah jawaban yang tepat!1. Lahirnya ilmu pengetahuan dalammasyarakat berawal dari adanya . . . .a. common senseb. cipta, rasa, dan kehendak dalam dirimanusiac. rasa ingin tahu manusia yang besard. perkembangan penelitiane. perkembangan metode ilmiah2. Ilmu pengetahuan adalah suatu hasilaktivitas manusia yang merupakankumpulan teori, metode, dan praktikkemudian menjadi pranata dalammasyarakat. Pernyataan di atas adalahpengertian ilmu pengetahuan menurut. . . .a. J. Habererb. J.D. Bernalc. E. Cantoted. Cambridge-Dictionarye. Gillin and Gillin3. Pernyataan-pernyataan di bawah iniyang termasuk sifat-sifat ilmu penge-tahuan adalah . . . .a. rasional, fiksi, objektif, dan aku-mulatifb. tergantung pada suasana hati danfiksic. rasional, objektif, akumulatif, danempirisd. fiksi, adanya prasangka, dan empirise. andal dan dirancang, akumulatif danfiksi4. Pernyataan di bawah ini yang merupakansifat empiris dalam ilmu pengetahuan. . . .a. ilmu pengetahuan didasarkan ataskegiatan berpikir secara logis denganmenggunakan rasio (nalar) danhasilnya dapat diterima oleh nalarmanusiab. ilmu yang merupakan kebenaranmengenai pengetahuan yang jujur,apa adanya sesuai dengan kenyataanobjeknyac. ilmu dibentuk dengan dasar teorilama yang disempurnakan, ditam-bah dan diperbaiki sehingga sema-kin sempurnad. ilmu harus dapat dibuktikan mela-lui pemeriksaan dan pembuktianpancaindra, serta dapat diuji ke-benarannya dengan faktae. ilmu pengetahuan dapat diujikembali secara terbuka menurutpersyaratan dengan hasil yang dapatdiandalkan5. Perhatikan pernyataan di bawah ini!1) Jurnalistik2) Antropologi3) Sosiologi4) Metalurgi5) Ilmu perencanaan kotaManakah dari pernyataan di atas yangtermasuk dalam Applied Science?a. 1), 2), dan 3)b. 1), 3), dan 4)c. 1), 4), dan 5)d. 2), 3), dan 5)e. 3), 4), dan 5)6. Manakah pernyataan di bawah ini yangtidak benar?a. Pengetahuan awam merupakanpengetahuan manusia dalam kehi-dupan sehari-hari.b. Bukti adalah pengamatan faktualyang dapat dilihat, ditimbang,dihitung, dan diperiksa.c. Menurut E. Cantote, ilmu penge-tahuan adalah suatu hasil aktivitasmanusia yang mempunyai maknadan metode.d. Berpikir secara logis dan menggu-nakan rasio merupakan salah satusifat ilmu pengetahuan.e. Applied Science merupakan ilmuyang bermaksud mendalami suatuteori dan isi alam yang hidup.
  • 53. SOSIOLOGI Kelas X487. Perhatikan pernyataan berikut ini!1) Reaksivitas suatu benda2) Kenakalan anak3) Sistem organ tubuh4) Sistem kemasyarakatan5) Struktur sosialManakah pernyataan-pernyataan di atasyang termasuk konsep-konsep dalamsosiologi?a. 1), 2), dan 3)b. 2), 3), dan 4)c. 2), 4), dan 5)d. 3), 4), dan 5)e. semua benar8. Pernyataan di bawah ini merupakanmanfaat mempelajari sosiologi, kecuali. . . .a. sosiologi dapat memberikan penge-tahuan mengenai pola-pola interaksisosial yang terjadi dalam masyarakatb. sosiologi dapat membantu kitauntuk mengontrol dan mengen-dalikan setiap tindakan dan perilakuseseorang dalam masyarakatc. sosiologi mampu mengkaji statusdan peran seseorang dalam masya-rakatd. adanya kepekaan dan kekritisanmenghadapi gejala-gejala sosiale. adanya keuntungan secara materiil9.Dampak Virus Flu Burung terhadapDunia Pariwisata Kebun BinatangJudul penelitian di atas merupakan salahsatu kajian sosiologi . . . .a. politikb. hukumc. pendidikand. pariwisatae. keluarga10. Manakah pernyataan di bawah ini yangtermasuk suatu hipotesis?a. Adanya tindakan-tindakan kejahatanyang dilakukan oleh anak-anak.b. Semakin tinggi tingkat interaksiantara keluarga maka semakin kecilkenakalan anak terjadi.c. Polisi menemukan pisau, pedang,dalam tindakan tawuran pelajar.d. Mengapa kenakalan anak dapatterjadi?e. Seberapa buruk akibat dari kena-kalan anak?11. Menurut Suriasumantri, pengertianpenalaran adalah . . . .a. kegiatan berpikir menurut pola, alur,dan kerangka tertentub. konsekuensi dari adanya suatu polaberpikir analisis, sintesis berdasar-kan langkah-langkah tertentuc. proses berpikir dalam menarik suatukesimpulan yang benar dan bukanhasil perasaand. pengamatan faktual yang dapat diujidan diperiksae. kegiatan berpikir secara logis denganmenggunakan rasio12. Perhatikan preposisi berikut ini!1) Dita, siswa SMA Tanjung Jayamembenci tawuran pelajar.2) Siska, siswa SMA Tanjung Jayamembenci tawuran pelajar.3) Lusi, siswa SMA Tanjung Jayamembenci tawuran pelajarKesimpulan: semua siswa SMA TanjungJaya membenci adanya tawuran pelajar.Metode penalaran tersebut disebutmetode . . . .a. induktifb. ilmiahc. deduktifd. case studye. komparatif13. Pejuang kemerdekaan melawan penjajahBelanda hingga titik darah penghabisan.Nilai yang dijunjung tinggi oleh parapejuang tersebut adalah . . . .a. kerja samab. patriotismec. kedisiplinand. gotong royonge. kepedulian14. Di bawah ini adalah contoh-contoh nilai.1) Menerima tamu dengan rapi.2) Mematuhi aturan lalu lintas.3) Meningkatkan prestasi kerja.4) Menjaga kebersihan lingkungan.5) Etika pergaulan pria dan wanita.Dari contoh di atas, yang tergolong kedalam prinsip moral adalah nomor . . .dan . . . .
  • 54. 49Latihan Ulangan Bloka. 1), 4)b. 1), 2)c. 2), 3)d. 3), 4)e. 1), 5)15. Berikut ini merupakan contoh pe-nanaman nilai melalui media massaadalah . . . .a. persaingan merebut medali emasantara dua negarab. hubungan yang akrab antara duabersaudara sepupuc. sejak kecil mereka saling mengenalkarena bertetanggad. melalui pendidikan formal merekadilatih disipline. pejabat itu menunda penggusuransetelah ada gosip di surat kabar16. Dipertahankan atau tidaknya suatu nilaitergantung pada aspek . . . .a. kegunaan nilai tersebutb. beratnya sanksi dalam nilaic. cara pandang masyarakat terhadapnilaid. keefektifan nilai tersebute. kekuatan nilai tersebut17. Manfaat nilai keyakinan diri bagiindividu adalah . . . .a. mampu bekerja sama dalam men-jalankan tugasb. lebih memikirkan diri sendiri dari-pada orang lainc. dapat mengandalkan kemampuanberpikird. dapat mengambil keputusan denganbaike. mampuberinteraksidenganoranglain18. Salah satu realitas sosial yang menun-jukkan fungsi norma dalam mewujudkanketeraturan sosial adalah . . . .a. sebelum ujian nasional berlangsung,sekolah menyelenggarakan Pra-Unasatau Latihan Ujian Nasionalb. segala bentuk pelanggaran yangterjadi di masyarakat harus dikena-kan sanksi yang tegasc. bekerja sama dengan beberapa ke-lompok dapat mewujudkan kesatu-an dan persatuand. keharusan antre membeli tiket keretaapi dapat menertibkan penumpange. penyelesaian konflik kedua belahpihak melibatkan pihak ketiga yangnetral19. Contoh gejala sosial yang menggambar-kan adanya keterkaitan antara normadengan keteraturan sosial adalah . . . .a. praktik ajaran agama berjalan denganbaik dengan semangat kekeluargaanb. larangan berhenti di jalan raya/tol,menciptakan kelancaran arus lalulintasc. kedisiplinan dalam belajar, mem-perkuat kepribadian suka bekerjatidak mengenal waktud. rajin belajar bersama dalam ke-lompok, meningkatkan prestasibelajare. semakin tinggi ilmu pengetahuan-nya, semakin luas pandangannya20. Pada saat Aman datang ke salah satudaerah Aceh, ia menyaksikan suatukenyataan yang disebut tahu mertua,yaitu antara mertua dan menantu tidakboleh saling bertemu. Sedangkan didaerahnya tidak demikian. Dari per-bedaan tersebut, Aman dapat mengambilkesimpulan bahwa . . . .a. ada perbedaan tata nilai menuruttempatnyab. tiap daerah mempunyai sistemkekeluargaan yang berbedac. tiap daerah memiliki peranan yangberbeda-bedad. hidup harus dalam keanekaragamankebudayaan dan tata nilaie. seharusnya tiap daerah mempunyaikesamaan nilai21. Adanya norma digunakan sebagaipelindung dari tindakan-tindakandestruktif orang lain merupakan fungsinilai dan norma sebagai . . . .a. pendorong sikap dan tindakanmanusiab. benteng perlindungan bagi ke-beradaan masyarakatc. pemersatu anggota masyarakatd. pemandu dan pengontrol bagi sikapdan tindakan manusiae. petunjuk arah bersikap dan ber-tindak
  • 55. SOSIOLOGI Kelas X5022. Menurut Hasan Sadily, norma sosialmerupakan patokan hidup berbentukkode-kode. Segala bentuk kriminalitasyang ada dalam masyarakat termasukdalam kode . . . .a. etikb. moralc. agamad. estetikae. hukum23. Bagi keutuhan masyarakat, fungsi nilaisosial adalah . . . .a. mendorong solidaritas kelompokb. memberikan batas pada kelakuanindividuc. mengidentifikasi individu dengankelompokd. menjaga interaksi antaranggotamasyarakate. alat untuk mengetahui sifat individu24. Manakah pernyataan berikut yang bukanmerupakan ciri-ciri nilai sosial?a. Hasil interaksi antaranggota masya-rakat.b. Terbentuk melalui proses belajar.c. Adanya aspek kegunaan.d. Merupakan anggapan dari berbagaiobjek di dalam masyarakat.e. Berbeda-beda antarkebudayaan yangsatu dengan yang lainnya.25. Sebelum berangkat sekolah, Mira danYudi selalu berpamitan dengan keduaorang tuanya dengan cara menciumtangan mereka. Norma yang ditanamkanoleh kedua orang tua Mira dan Yuditermasuk dalam . . . .a. moresb. customc. folkwaysd. usagee. adatB. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Jelaskan fungsi nilai sosial bagi keutuhanmasyarakat!2. Jelaskan mengapa norma dijadikanpedoman hidup dalam memenuhikebutuhan sosial!3. Jelaskan pengertian nilai disintegratif!4. Jelaskan mengapa Aguste Comte di-nobatkan sebagai Bapak Sosiologi!5. Sebutkan beberapa macam kegiatanilmiah!
  • 56. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 51Melalui telaah pustaka, saya akanmenggali informasi tentang pe-ngertian interaksi dan dinamikasosial.Melalui pengkajian serta analisissuatu kasus sosial, saya akanmenemukan faktor-faktor yangmendorong interaksi sosial dandinamika sosial.Saya akan melakukan penelitiansederhana untuk mengetahuihubungan antara interaksi sosialdan keteraturan sosial.Pada akhirnya, saya mampumenerapkan pola-pola interaksisosial agar terbentuk keteraturansosial.Saya ingin mempelajari prosesinteraksi sosial sebagai dasarpengembangan pola keteraturan dandinamika kehidupan sosial.
  • 57. SOSIOLOGI Kelas X52Perhatikan gambar di atas! Sebagai seorang calon sosiolog, apa yangdapat kamu temukan dari peristiwa tersebut? Banyak orang berkumpuldi suatu tempat, saling bertukar pikiran satu sama lain. Dengan katalain, mereka saling berinteraksi.Melalui interaksi ini individu menyampaikan ide, gagasan,keinginan kepada individu lain. Lalu, kira-kira apa dampak fenomenaini bagi masyarakat?Sumber: Dokumen PenulisKerumunan orang di tengah kota.
  • 58. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 53interaksi sosial, keteraturansosial dan dinamika ke-hidupan sosialA.Pengertian Interaksi Sosial danDinamika SosialInteraksi sosial dan dinamika sosial merupakan kata kunci yang akankita pelajari pada materi ini. Adanya interaksi dan dinamika sosialmempunyai hubungan satu sama lain. Tanpa adanya interaksi sosial,dinamika kehidupan sosial tidak dapat terjadi. Lantas, yang menjadipertanyaan apa interaksi dan dinamika sosial itu?1. Interaksi SosialAmati gambar di samping. Apa yang dilakukan olehanak-anak itu? Ya, anak-anak itu tengah bermain catur.Apakah anak-anak itu hanya berdiam diri saat memainkanbidak-bidak catur? Lihat sekali lagi, mereka tampak salingbertukar pikiran, adu strategi, dan berkomunikasi. Dengankata lain mereka saling berinteraksi.Interaksi sosial selalu dilakukan oleh setiap individudalam bermasyarakat. Hal ini dikarenakan kondisi manusiayang terbatas dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.Interaksi sosial adalah hubungan dan pengaruh timbalbalik antara individu dengan individu, individu dengankelompok, dan kelompok dengan kelompok. Melalui interaksi akanterjadi perubahan-perubahan yang memungkinkan terbentuknya hal-hal baru sehingga dinamika masyarakat menjadi hidup dan dinamis.Oleh karena itu, interaksi sosial merupakan dasar terbentuknyadinamika sosial yang ada di masyarakat.Sumber: Kompas, 29 Mei 2006Gambar 3.1 Anak-anak tengah menikmati permainancatur.Interaksi dan DinamikaSosialSyarat:• kontaksosial• komunikasiPendorong:• sugesti• imitasi• identifikasi• simpati• motivasi• empatiPerubahan sosialdan keteraturansosial
  • 59. SOSIOLOGI Kelas X542. Dinamika SosialDalam sosiologi, dinamika sosial diartikan sebagai keseluruhanperubahan dari seluruh komponen masyarakat dari waktu ke waktu.Keterkaitannya dengan interaksi adalah interaksi mendorongterbentuknya suatu gerak keseluruhan antara komponen masyarakatyang akhirnya menimbulkan perubahan-perubahan dalam masyarakatbaik secara progresif ataupun retrogresif. Wujud konkret dari dinamikasosial antara lain perubahan jumlah penduduk, perubahan kualitaspenduduk, perubahan struktur pemerintahan, perubahan matapencaharian, perubahan komposisi penduduk, dan lain-lain.Dari deskripsi di atas telah dijelaskan secara singkat mengenai pengertianinteraksi sosial dan dinamika sosial. Untuk membantumu memahami keduakonsep tersebut, cobalah mencari informasi tentang interaksi dan dinamikasosial serta keterkaitan di antara dua konsep tersebut! Bacalah buku-bukureferensi di perpustakaan untuk memudahkanmu dalam mengerjakan tugasini. Tulislah hasilnya dalam bentuk portofolio dengan gaya bahasa yangmudah dipahami. Presentasikan di depan kelas untuk mengambil satukesimpulan umum tentang interaksi dan dinamika sosial. Selamat bekerja!B.Faktor Pendorong Interaksi Sosial danDinamika SosialTerjadinya interaksi sosial bermula dari individumelakukan tindakan sosial terhadap orang lain. Tindakansosial merupakan perbuatan-perbuatan yang ditunjukkanatau dipengaruhi orang lain untuk maksud serta tujuantertentu. Sebagai contoh, seorang anak melempar batu disungai. Tindakan ini bukanlah tindakan sosial. Berbedaapabila di sungai tersebut ada seseorang yang tengahmemancing. Tindakan tersebut dikatakan tindakan sosial(social action). Hal ini disebabkan tindakan melempar batudi sungai dilakukan mempunyai tujuan tertentu sertamampu menimbulkan reaksi dari individu lain.Semua tindakan sosial melahirkan adanya aksi ataupengaruh dari individu satu serta adanya reaksi atauterpengaruh dari individu lain. Karena adanya sifatpengaruh memengaruhi satu sama lain, maka tindakan inimenyebabkan hubungan sosial. Jika hubungan sosial tersebutberlangsung secara timbal balik maka akan menyebabkan terjadinyainteraksi sosial. Selain itu, munculnya interaksi sosial dapat puladidorong oleh faktor-faktor tertentu.Sumber: Dokumen PenulisGambar 3.2 Tindakan yang saling memengaruhimemunculkan interaksi.Adanya interaksi sosialmendorong terjadinyaperubahan-perubahanyangakhirnya membentuk suatudinamika sosial yangdinamis.
  • 60. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 551. Faktor-Faktor Pendorong Interaksi SosialManusia adalah makhluk sosial. Setujukah kamu denganpernyataan tersebut? Sebagaimana makhluk sosial, manusia tidakdapat hidup sendiri tanpa keberadaan orang lain. Oleh karena itulah,manusia selalu mengadakan interaksi dengan manusia lainnya. Selainmembutuhkan orang lain, manusia melakukan interaksi terdorongadanya faktor-faktor tertentu. Faktor-faktor tersebut antara lain sugesti,imitasi, simpati, identifikasi, motivasi, dan empati.a. SugestiSugesti biasanya berupa pengaruh psikis yang ada pada seseorangyang berasal dari diri sendiri ataupun orang lain karena adanyakepercayaan terhadap sesuatu hal dari orang yang dipercayai.Pengaruh ini biasanya datang secara tiba-tiba dan tanpa adanyapemikiran terlebih dahulu. Hal ini disebabkan pengaruh tersebutmenggugah emosi spontan yang membuat terhambatnya rasionalseseorang. Kondisi ini biasanya terjadi ketika seseorang sedangmengalami suatu kebingungan, kesedihan, kekalutan, ke-khawatiran, dan lain-lain. Oleh karenanya, individu tersebut akanmenerima masukan orang lain tanpa pikir panjang. Sebagaicontohnya, karena sudah terlalu lama larut dalam kebimbanganakan penyakit ayahnya yang tidak kunjung sembuh, Rosyid datangkepada Pak Didin mantan dosennya sewaktu kuliah. Beliaumenyarankan agar Rosyid membawa ayahnya ke pengobatanalternatif. Rosyid pun menerima saran tersebut. Peristiwa inidinamakan sugesti. Lantas, apakah sugesti? Proses sugestidiartikan sebagai suatu proses pemberian pandangan ataupengaruh oleh seseorang kepada orang lain dengan cara tertentusehingga pandangan atau pengaruh tersebut diikuti tanpa berpikirpanjang. Seperti yang telah terjadi pada Rosyid.b. ImitasiSebagai seorang calon sosiolog, pernahkah kamu mengamatilingkungan sekitarmu? Fenomena-fenomena apa yang sedangterjadi? Pernahkah kamu melihat seseorang berpenampilan bakseorang selebriti? Atau seorang yang mirip dengan artis terkenalmulai dari penampilan, gaya rambut, gaya hidup serta tingkahlakunya? Proses ini secara sosiologis dinamakan imitasi.Imitasi pada hakikatnya adalah proses belajar seseorangdengan cara meniru atau mengikuti perilaku orang lain. Dalamhal ini bukan hanya sikap yang ditiru namun penampilan(performance), tingkah laku (behaviour), maupun gaya hidup (lifestyle), bahkan apa saja yang dimiliki orang tersebut. Seperti padacontoh di atas, pada dasarnya ketika seseorang melakukanpeniruan terhadap sesuatu yang menarik dari orang yang dikagumiakan muncul suatu kebanggaan dalam jiwa orang yang ber-sangkutan. Selain peniruan terhadap pola pikir dan perilaku oranglain, imitasi dapat pula berwujud peniruan terhadap benda-bendahasil karya atau artefak. Masih ingat, lukisan Monalisa yangtersebar di dunia adalah salah satu wujud imitasi terhadap benda-benda hasil karya.Sumber: www.puzzlehouse.comGambar 3.3 Merebaknya lukisanMonalisa wujud nyataimitasi hasil karya.Presiden Republik Indonesiapertama Ir. Soekarno me-rupakan tokoh yang dikenalpaling mahir mensugestirakyatnya untuk bersatu padumelawan kolonialisme. Me-lalui pidatonya yang ber-semangat dan meluap-luap,rakyat percaya dan mengikutiperintahnya.
  • 61. SOSIOLOGI Kelas X56Tidak dapat dimungkiri, melalui proses imitasi seseorangdapat belajar nilai dan norma dalam masyarakat. Namun, dapatpula menyimpang dari nilai dan norma yang berlaku.c. IdentifikasiProses identifikasi berawal dari rasa kekaguman seseorangkepada tokoh idolanya. Namun, lambat laun kekaguman tersebutmendorong seseorang untuk menjadikan dirinya sama atau identikdengan tokoh tersebut. Dalam proses ini seseorang tidak sekadarmeniru gaya hidup, tingkah laku ataupun perbuatan sang idolanya.Namun, menempatkan kepercayaan dan nilai yang dianut sangidola menjadi kepercayaan dan nilainya sendiri. Oleh karenanya,dalam identifikasi seseorang mengenal betul tokoh idolanya. Padadasarnya, proses identifikasi jauh lebih mendalam daripadaimitasi. Berdasarkan pembahasan di atas, pernahkah kamumelakukan identifikasi? Coba, ceritakan di depan kelas!Sebagai contoh, Aldo salah satu penggemar grup band Slank.Sikap serta keyakinan setiap anggota Slank seolah-olah telahmenjadi bagian hidup Aldo. Paham serta pandangan grup bandSlank menjadi falsafah hidupnya. Lirik lagunya bagaikan mantrayang selalu dibawa ke mana pun Aldo pergi. Sedapat mungkin,Aldo menyamakan diri dengan anggota grup band Slank. Prosesinilah yang dinamakan identifikasi.d. SimpatiJika kita merenungkan keadaan bangsa Indonesia saat ini,memang inilah saatnya kita kembali ingat kepada Yang Kuasa.Bencana datang silih berganti menerjang bangsa ini.Mulai dari badai, longsor, gempa, hingga tsunami dimana menelan korban jiwa yang tidak sedikit. Padatanggal 26 Desember 2004 bencana tsunami di Aceh,21 Februari 2005 longsor sampah di Cimahi, 14 Mei2006 Gunung Merapi menunjukkan aktivitasnya, 27Mei 2006 gempa tektonik di Yogya dan Jawa Tengah,20 Juni 2006 longsor dan banjir bandang di Sinjai,Sulawesi Selatan. Sebagian besar dari merekakehilangan harta benda, tempat tinggal, bahkan sanaksaudara mereka. Kehidupan mereka berubah drastis.Mereka harus hidup di daerah pengungsian dengankondisi yang memprihatinkan.Melalui peristiwa ini, rasa simpati kita sebagaimanusia tergugah. Tidak jarang hati kita ikut merasakankesedihan mereka. Oleh karena perasaan-perasaan tersebut, kitamelakukan tindakan-tindakan untuk meringankan bebanpenderitaan para korban. Proses inilah yang disebut simpati.Sekilas simpati tampak sama dengan identifikasi karenamenuntun seseorang untuk memosisikan diri pada keadaan or-ang lain. Hanya saja, dalam simpati perasaan yang memegangperanan. Walaupun demikian, dorongan utama adalah bekerjasama dengan pihak lain tanpa memandang status sosialnya. Selainitu, simpati dapat menjadi dorongan yang sangat kuat pada diriseseorang untuk melakukan kontak dan komunikasi dengan or-ang lain.Sumber: Dokumen PenulisGambar 3.4 Gempa 27 Mei 2006 menimbulkan simpatibanyak orang.
  • 62. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 57e. MotivasiMotivasi dalam suatu interaksi sosial merupakandorongan yang mendasari seseorang untuk melakukanperbuatan berdasarkan pertimbangan rasionalistis.Sebagai contohnya, seseorang bekerja keras siang danmalam bertujuan untuk mencukupi kebutuhankeluarganya. Motivasi dalam diri seseorang dapatmuncul disebabkan faktor atau pengaruh dari oranglain sehingga individu melakukan kontak dengan oranglain.f. EmpatiDalam hal ini, rasa empati merupakan rasa haru ketikaseseorang melihat orang lain mengalami sesuatu yangmenarik perhatian. Empati merupakan kelanjutan rasasimpati yang berupa perbuatan nyata untuk me-wujudkan rasa simpatinya. Sebagai contohnya, ketika melihat parakorban bencana gempa di Yogya, tanpa sadar air mata kita menetes,seolah-olah kita merasakan penderitaan mereka. Segala bentukbantuan akan kita lakukan untuk menolong mereka. Tindakan inidalam sosiologi dinamakan empati.2. Syarat-Syarat Terjadinya Interaksi SosialPada pembelajaran di depan dapat diketahui bahwainteraksi sosial merupakan suatu hubungan sosial. Sebagaicontohnya, peristiwa di samping. Seorang anak yang tengahbermain dengan temannya. Dalam bermain keduanyamelakukan hubungan timbal balik serta saling me-mengaruhi yang menimbulkan aksi dan reaksi.Namun, menurut Gillin dan Gillin (Soerjono Soekanto:1987) tidak semua hubungan sosial dapat dikatakaninteraksi sosial. Suatu hubungan sosial dikatakan interaksisosial jika terdapat dua syarat yang terpenuhi. Syarat-syaratterjadinya interaksi sosial adalah adanya kontak sosial(social contact) dan komunikasi (communication).a. Kontak Sosial (social contact)Kontak sosial lebih menunjuk pada suatu hubungansosial yang bersifat langsung. Sebagai contohnya,sentuhan, percakapan, maupun tatap muka. Namun,seiring dengan perkembangan zaman serta majunyateknologi saat ini telah memungkinkan terjadinyakontak sosial yang bersifat tidak langsung. Di manapihak-pihak yang bersangkutan menggunakan mediaperantara untuk melakukan kontak sosial sepertie-mail, SMS, telepon, dan lain-lain.b. Komunikasi (communication)Komunikasi terjadi setelah kontak sosial berlangsung.Pada umumnya komunikasi mengacu pada prosespenyampaian pesan dari seseorang kepada orang lainyang dilakukan secara langsung maupun melalui alat bantu agarorang lain memberikan tanggapan atau respons tertentu. DalamSumber: Dokumen PenulisGambar 3.5 Kebutuhan hidup memotivasi seorangnenek mencangkul di sawah.Sumber: Dokumen PenulisGambar 3.7 Adanya interaksi diawali dengankomunikasi.Sumber: Bundel ”Ayahbunda” No. 08–13, April – Juli 2005Gambar 3.6 Dua anak bermain.
  • 63. SOSIOLOGI Kelas X58proses ini diperlukan suatu pemahaman makna atas suatu pesan.Oleh karenanya, muncul komunikasi positif dan negatif. Dalamkomunikasi orang yang menyampaikan pesan disebutkomunikator, sedangkan orang yang menerima pesan disebutkomunikan.Nongkrong Tanpa Narkoba di Markas SlankSlank ternyata tidak cuma bisa menyanyi. Kelompok musik ini jugaaktif dalam upaya memerangi penyalahgunaan narkoba. Buktinya, bertempatdi markas besarnya Gang Potlot, Duren Tiga, Jakarta Selatan, para personelSlank mengadakan acara yang cukup kreatif yaitu ngobrol bareng bertajuk”Nongkrong without Drugs with Slank.” Acara ini berlangsung selama duahari,dalamrangkamemperingatiharimadatsedunia.Sesuaidenganjudulnya,acara yang merupakan hasil kerja sama antara pihak Slank dengan SahabatRekan Sebaya (SRS) serta FAN. Keduanya merupakan pusat rehabilitasinarkoba di Jakarta. Acara ini diisi dengan bincang-bincang dan berbagaipengalaman, penyuluhan disertai ajakan untuk memerangi penyalahgunaannarkoba, penayangan slide, pemutaran film Slank berjudul Peace Move-ment, hingga permainan kuis, bazar serta pertunjukan musik. Pada acarainilah, para anggota Slank yang pernah pakai narkoba mensharingkanpengalamannyamasing-masing.Misalnya,Bimbimmengakuseringtergangguemosinya saat jadi pecandu. Sementara Kaka, sejak mengonsumsi narkoba,waktunya banyak terbuang percuma. Acara ini berlangsung seru dankomunikatif. Tidak lupa mereka pun mengajak para Slankers yangmengonsumsi narkoba untuk tobat dan menjauhi barang haram itu.Alhasil, selama dua hari diselenggarakannya acara ini, Tidak kurang600 anggota Slankers mendaftar ke posko konsultasi dan bersedia untukbertobat. Mereka pun janji untuk berhenti pakai narkoba. Salah satu anggotaSlankers yang tobat adalah seorang perempuan yang masih berusia 16tahun. Dia adalah anggota Slankers Lubang Buaya, Jakarta Timur. ”Guesebenarnya sadar, hidup gue jadi nggak teratur akibat narkoba. Setelahacara ini, gue jadi mantap untuk stop narkoba,” ungkapnya. Hal senadadiungkapkan oleh Slankers asal Pandeglang, Jawa Barat. ”Gue akan bertobatdan bertekad untuk berhenti pakai narkoba. Para personel Slank bisa berhentimasa gue nggak bisa sih,” kata Slankers berusia 21 tahun ini.Sumber: www.republika.comSetelah membaca sepenggal peristiwa di atas, cobalah untuk meng-analisisnya dengan menjawab pertanyaan di bawah ini.a. Adakah interaksi sosial yang terjadi?b. Berdasarkan materi di atas, faktor apa yang mendorong 600 Slankersbertobat dari pecandu narkoba?Tulislah hasilnya dalam selembar kertas. Presentasikan di depan kelas.Herbert SpencerHerbert Spencer lahir di Inggris pada tahun 1820. Selain bidangmatematika dan pengetahuan alam yang ia tekuni, ia juga tertarik menekunibidang ilmu sosial.Ia mengemukakan sebuah teori tentang evolusi masyarakat danmembaginya menjadi tiga sistem, yaitu sistem penahan, pengatur, dan
  • 64. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 59pembagi. Sistem penahan berfungsiuntuk memberikan kecukupan bagikelangsungan hidup masyarakat.Sistem pengatur berperan memeliharahubungan antarsesama anggotamasyarakat dan dengan masyarakatlain. Sistem pembagi dapat dilihatwujudnya dalam proses evolusi yangsemakin maju. Ia memandang, ketigasistem itu dapat memainkan perananyang sangat penting dalam prosespembangunansebuahnegara.Pahamevolusi dari Spencer meyakini bahwamasyarakat akan berubah, dari ma-syarakat yang homogen dan simpelkepada masyarakat yang heterogendan kompleks, selaras dengankemajuan masyarakat. Spencermelihat bahwa masyarakat bukan sebagai satu kelompok individu tetapisebagai satu organisme yang hidup dan mempunyai berbagai keinginan.Hasil karya Herbert Spencer antara lain buku-buku berjudul, SocialStatics (1850), The Study of Sociologi (1873), dan Descriptive Sociology(1874). Herbert Spencer meninggal pada tahun 1903.3.Perubahan Sosial sebagai PendorongDinamika Kehidupan SosialCobalah amati lingkungan sosialmu! Misalnya dalam hal gayahidup, cara berkomunikasi, cara berpakaian, dan lain-lain. Adakahperubahan-perubahan sosial yang terjadi? Perubahan-perubahan akantampak setelah kamu membandingkan kehidupan masyarakat yangbaru dengan kehidupan masyarakat yang lama. Pada dasarnyaperubahan-perubahan itu selalu ada dalam kehidupan manusia. Halini disebabkan setiap manusia memiliki keinginan-keinginan yangtidak terbatas. Sedangkan untuk mencapai keinginan itu manusiadiharuskan berinteraksi dengan manusia lain. Melalui proses interaksisosial inilah masyarakat akan bergerak secara dinamis baik secaraprogresif maupun regresif, menimbulkan perubahan sosial. Di manaperubahan sosial yang terjadi mendorong terbentuknya dinamikakehidupan sosial. Dengan kata lain, adanya interaksi sosialmewujudkan suatu dinamika sosial melalui perubahan sosial. Apaitu perubahan sosial? Bagaimana proses perubahan sosial itu, akandipelajari di bawah ini.a. Pengertian Perubahan SosialPerubahan sosial sebagai proses sosial yang terjadi dalammasyarakat merupakan suatu gejala umum yang berlaku di manapun selama hidup manusia. Perubahan-perubahan yang terjadidapat berupa suatu kemajuan dapat pula berupa suatukemunduran. Secara umum unsur-unsur kemasyarakatan yangSumber: www.econ.duke.edu/economistsHerbert Spencer
  • 65. SOSIOLOGI Kelas X60mengalami perubahan antara lain nilai-nilai sosial, norma-normasosial, pola-pola perilaku, organisasi sosial, lembaga-lembagakemasyarakatan, stratifikasi sosial, kekuasaan, tanggung jawab,kepemimpinan, dan sebagainya.Menurut Selo Soemardjan (1974), perubahan sosial adalahperubahan yang terjadi pada lembaga-lembaga kemasyarakatandalam suatu masyarakat yang memengaruhi sistem sosialnyatermasuk nilai, sikap-sikap dan pola perilaku di antara kelompok-kelompok dalam masyarakat. Hal ini dikarenakan sifat perubahansosial yang berantai dan saling berhubungan antara satu unsurdengan unsur kemasyarakatan yang lainnya. Dalam pengkajianmengenai perubahan sosial yang relatif sangat luas, dikhawatirkanterjadi suatu kekaburan materi. Oleh karena itu, beberapa ahliberusaha mendefinisikan pengertian perubahan sosial, seperti:1) Kingsley DavisPerubahan sosial sebagai perubahan-perubahan yang terjadidalam struktur dan fungsi masyarakat.2) Samuel KoeningPerubahan sosial menunjuk pada modifikasi-modifikasi yangterjadi pada kehidupan masyarakat.3) Mac IverPerubahan sosial adalah perubahan-perubahan dalamhubungan sosial atau perubahan terhadap keseimbangansosial.4) Roucek dan WarrenPerubahan sosial adalah perubahan dalam proses sosial ataudalam struktur masyarakat.5) Gillin dan GillinPerubahan sosial adalah suatu variasi dari cara-cara hidupyang telah diterima dan yang disebabkan baik karenaperubahan-perubahan kondisi geografis, kebudayaan materiil,komposisi penduduk, ideologi maupun adanya difusiataupun penemuan-penemuan baru dalam masyarakattersebut.Perubahan-perubahan sosial dapat bersifat progress danregress. Progress merupakan perubahan sosial yangmembawa kemajuan terhadap masyarakat di manakesejahteraan masyarakat meningkat. Perubahan yangbersifat progress dapat berupa planned progress sertaunplanned progress. Planned progress berarti kemajuanyang sengaja direncanakan dan dilakukan oleh masyarakat.Misalnya, program KB, program listrik masuk desa,program intensifikasi pertanian, pembangunan jalurtransportasi, perluasan jaringan telekomunikasi, dan lain-lain. Sedangkan unplanned progress menunjuk padaadanya kemajuan yang tidak direncanakan sebelumnya olehmasyarakat. Misalnya, meningkatnya kesuburan lahanpertanian karena lava yang dimuntahkan gunung berapisaat meletus. Adapun perubahan sosial yang bersifat regress adalahperubahan sosial yang membawa kemunduran terhadap masyarakat.Misalnya peperangan, pemberontakan, konflik yang menimbulkanjatuhnya korban jiwa.Sumber: Dokumen PenulisGambar 3.8 Adanya program listrik masuk desameningkatkan kesejahteraan warga.Sejak masa reformasi, diIndonesia telah terjadiperubahan sosial. Identifikasi-lah perubahan-perubahanyang terjadi, baik yang bersifatproses maupun regress.
  • 66. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 61b. Faktor-Faktor Penyebab Perubahan SosialPada dasarnya perubahan-perubahan sosial terjadi oleh karenaanggota masyarakat merasa tidak puas lagi terhadap keadaankehidupan yang lama. Norma-norma dan lembaga-lembaga sertasarana-sarana penghidupan dianggap tidak memadai untukmemenuhi kebutuhan hidup yang baru. Oleh karena itulah,masyarakat menuntut adanya perubahan. Menurut SoerjonoSoekanto, secara umum timbulnya perubahan sosial dipengaruhioleh dua faktor utama yaitu faktor endogen dan eksogen.1) Faktor-Faktor EndogenFaktor endogen merupakan faktor-faktor yang berasal daridalam masyarakat. Menurut David Mc. Clellad (sebagaimanadikutip Arif Rohman : 2003) adanya faktor ini didorong olehneed for achievment (motivasi berprestasi) dari individu-individu dalam masyarakat itu. Apabila setiap individumemiliki motivasi untuk meraih prestasi terbaik, kelompoktersebut secara otomatis akan mengalami perubahan.Sebagaimana yang dicetuskan oleh Everette Hagen dalamkonsep N-Ach (Need for Achievment). Everette Hagenmengemukakan pentingnya kepribadian kreatif (creative per-sonality) dalam mendorong perubahan sosial. Menurutnyaperubahan sosial tidak akan terjadi manakala tidak adaperubahan dalam kepribadian kreatif/kepribadian inovatif.Berbeda dengan pendapat Alvin L. Bertrand, menurutnyadengan adanya perubahan komunikasi dalam masyarakat akantercapai suatu pemahaman antaranggota masyarakat yangmendorong munculnya perubahan sosial. Secara umumfaktor-faktor dalam yang menyebabkan terjadinya perubahansosial adalah:a) Bertambah dan Berkurangnya Jumlah PendudukBesar kecilnya penduduk akan menentu-kan cepat lambatnya perubahan sosial.Penduduk yang padat lebih cepat terjadiperubahan-perubahan yang menyangkutstruktur dan kultur masyarakat dibandingkandengan yang kurang padat. Contoh: perubahanakibat transmigrasi. Akibat transmigrasi suatudaerah tertentu mengalami pertambahanpenduduk. Dengan adanya pendatang baruyang terampil dan siap bekerja di tempat yangbaru, maka besar kemungkinan justru tidakhanya menguntungkan bagi pihak transmigran,melainkan dapat berpengaruh terhadappenduduk asli, sehingga kehidupan masyarakat pun akanberubah.Sementara itu, perubahan sosial yang disebabkan olehberkurangnya penduduk mengakibatkan kekosongan padadaerah permukiman yang lama. Jika tempat tersebutsebelumnya tandus, tidak cocok untuk lahan pertanian,kemudian dibangun fasilitas pasar atau peralihan padabidang industri, maka terjadi perubahan terhadap berbagaiaspek kehidupan masyarakat, seperti pola pekerjaan,sistem ekonomi, kebudayaan, dan lain-lain.Sumber: Profil Propinsi Republik Indonesia (Kalimantan Timur)Gambar 3.9 Keberadaan transmigran mendorongperubahan.
  • 67. SOSIOLOGI Kelas X62b) Penemuan-Penemuan Baru (Inovasi)Penemuan-penemuan baru mendorong perubahansosial dalam masyarakat. Perkembangan teknologi yangpesat telah terjadi dalam masyarakat sejak zaman dahulu.Sebagai contoh, penemuan mobil, dengan adanya mobilsebagai alat transportasi mengubah kemampuanmasyarakat dalam hal transportasi. Mobil kini dijadikansebagai alat pengangkutan manusia yang praktis dan aman.Contoh lainnya, ditemukanlah mesin uap oleh James Wattyang berguna untuk menjalankan berbagai macam mesin.Penemuan ini mendorong munculnya Revolusi Industridi Prancis yang memengaruhi seluruh aspek kehidupanmasyarakat.Penemuan-penemuan baru sebagai sebabterjadinya perubahan dapat dibedakanmenjadi discovery dan invention. Di mana dis-covery merupakan penemuan unsur-unsurkebudayaan yang baru baik berupa alatataupun gagasan baru. Sebagai contoh,ditemukannya mobil yang didahului pem-buatan motor gas oleh S. Marcus. Selanjutnyadiscovery menjadi invention jika masyarakatsudah mengakui, menerima, bahkan me-nerapkan penemuan tersebut. Adanya mobilyang telah disempurnakan menjadi sebuahalat pengangkutan manusia merupakan salahsatu wujud invention. Invention menunjuk pada upayamenghasilkan suatu unsur kebudayaan baru denganmengombinasi atau menyusun kembali unsur-unsurkebudayaan lama yang telah ada dalam masyarakat.Menurut Koentjaraningrat, faktor-faktor yangmendorong individu untuk mencari penemuan barusebagai berikut.a) Kesadaran dari orang perorangan akan kekurangandalam kebudayaannya.b) Kualitas dari ahli-ahli dalam suatu keadaan.c) Perangsang bagi aktivitas-aktivitas penciptaan dalammasyarakat.c) Konflik dalam MasyarakatPertentangan atau konflik dalam masyarakatmampu pula menjadi sebab terjadinyaperubahan sosial. Pertentangan-pertentangantersebut dapat berupa pertentangan antar-individu, antara individu dengan kelompok,antarkelompok, serta konflik antargenerasi.Pada umumnya individu-individu yangtengah berada dalam suatu konflik sangatmudah terpengaruh terhadap hal-hal baru.Oleh karenanya, terjadi perubahan. Sebagaiakibatnya, kedamaian serta ketenangan hidupwarga menjadi terusik. Perlahan-lahan sikapwarga menjadi berubah.d) RevolusiSumber: Kompas, 4 Juni 2005Gambar 3.10 Diakuinya mobil sebagai alat transportasimerupakan invention.Sumber: Kompas, 16 Mei 1998Gambar 3.11 Akibat konflik terjadi perubahan sosial.Jika kamu ingin mengetahuisesuatu, maka berusahalahuntuk mendapatkan jawaban-nya. Dengan sikap seperti itu,bukan mustahil kelak kamumenjadi seorang penemuyang dapat menghasilkankarya yang spektakuler.
  • 68. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 63Pada umumnya revolusi terjadi karena adanyaketidakpuasan anggota masyarakat terhadap suatu sistempemerintahan yang ada. Adanya revolusi akan membawaperubahan-perubahan yang besar dan berlangsung cepat.Misalnya, revolusi yang terjadi bulan Oktober 1917 diRusia, menyebabkan terjadinya perubahan-perubahanbesar di negara tersebut. Pada mulanya negara tersebutberbentuk kerajaan yang absolut, berubah menjadi diktatorproletariat yang didasarkan pada doktrin Marxsisme.Segenap lembaga-lembaga kemasyarakatan, mulai daribentuk negara sampai pada keluarga batih mengalamiperubahan-perubahan besar sampai ke akar-akarnya.2) Faktor-Faktor EksogenFaktor-faktor eksogen adalah faktor-faktor yang berasal dariluar masyarakat yang bisa mendorong terjadinya perubahansosial. Faktor-faktor tersebut antara lain:a) Pengaruh Kebudayaan Masyarakat LainMasyarakat selalu mengadakan hubungan denganmasyarakat lainnya. Melalui hubungan itu menimbulkanpengaruh timbal balik yang berarti masing-masingmasyarakat memengaruhi masyarakat lainnya, tetapi jugamenerima pengaruh dari masyarakat yang lain sehinggaterjadi penyebaran kebudayaan. Penyebaran kebudayaansecara damai dapat melalui difusi, akulturasi, maupunasimilasi. Difusi yaitu penyebaran kebudayaan ataupengaruh dari satu daerah ke daerah lain yang terjadi secaralangsung ataupun tidak langsung. Akulturasi yaitumerupakan dua buah kebudayaan yang menghasilkansuatu bentuk kebudayaan baru dengan tidak meng-hilangkan unsur aslinya. Sedangkan asimilasi adalahbercampurnya dua buah kebudayaan yang menghasilkankebudayaan baru di mana kebudayaan setempat berangsur-angsur lenyap.b) PeperanganPeperangan dalam hal ini berarti pertikaian antaramasyarakat yang satu dengan masyarakat yang lain di luarbatas-batas negara. Dengan adanya peperangan dalamsuatu negara memunculkan implikasi negatif, misalnyarakyat mengalami kehidupan tegang dan mencekam,kebutuhan hidup menjadi susah dipenuhi, harta bendamenjadi hancur menimbulkan kemiskinan. Sebagaimana,negara Jepang mengalami perubahan setelah kalah dalampada Perang Dunia II. Hal ini terlihat dari negara agrarismiliter berubah menjadi suatu negara industri.c) Kondisi Alam yang BerubahTerjadinya gempa bumi, topan, banjir, tsunami, dan lain-lain menyebabkan masyarakat yang tinggal di daerahtersebut terpaksa meninggalkan tempat tinggalnya.Sebagai pengungsi yang menempati tempat tinggal baruPenyebaran kebudayaanberlangsung sangat cepat.Sebagai generasi muda kitaharus senantiasa waspadaagar tidak terpengaruhdengan kebudayaan yangtidak sesuai dengankepribadian kita. Selain itu,kita harus senantiasamemupuk rasa cinta akankebudayaan Indonesia yangsangat beragam bentuknya.
  • 69. SOSIOLOGI Kelas X64menyebabkan mereka harus beradaptasidengan lingkungan sekitarnya baik itulingkungan fisik maupun lingkungan sosial.Kondisi ini mendorong timbulnya perubahanpada lembaga-lembaga kemasyarakatannya.Seperti tampak pada masyarakat di pesisirpantai Pangandaran, Ciamis. Akibat gempa dangelombang tsunami mereka terpaksameninggalkan tempat tinggalnya dan untuksementara waktu mereka tidak bekerja.Akibatnya kondisi ekonomi keluarga menjadiberkurang.Tepat tanggal 17 Juli 2006, pantai Pangandaran, Ciamis dihantam gelombangtsunami yang menimbulkan ribuan korban jiwa. Pantai wisata Pangandaranmengalami kerusakan parah. Lebih dari 1.000 kios dan penginapan hancurditerpa gempa dan tsunami. Akibat peristiwa ini sektor bisnis pariwisatamengalami keterpurukan. Hal ini dikarenakan tingkat kunjungan wisatawanmengalami penurunan. Kondisi ini menyebabkan turunnya pendapatanpemerintah Kabupaten Ciamis. Sepinya Pangandaran membuat lebih dari130 hotel dengan pekerja sekitar 1.800 tidak menentu nasibnya. Dampakyang sama dirasakan pula oleh sektor industri sekitar lebih dari 15.000nelayan kehilangan pekerjaannya untuk sementara waktu dan 7.000 perahuyang ada sebanyak 90% rusak berat. Selain itu, roda perekonomian dibeberapa tempat pelelangan ikan (TPI) di Pangandaran dan Batu Karasberhenti seketika.Sumber: http//www.gatra.com/versi-cetak.php?id = 96366Kasus di atas menunjukkan betapa besarnya dampak yang ditimbulkandari gempa bumi dan tsunami yang melanda pantai Pangandaran, Ciamis.Kenyataan ini dapatkah membentuk suatu dinamika sosial? Bersama temansekelompokmu kaji dan analisislah peristiwa di atas dengan menjawabpertanyaan di bawah ini.a. Adakah proses perubahan sosial yang terjadi dalam peristiwa tersebut?b. Perubahan sosial apakah yang mampu menimbulkan dinamika sosialdalam peristiwa tersebut?c. Berdasarkan materi ini, faktor apakah yang mendorong terjadinyaperubahan sosial?Tulislah hasilnya dalam selembar kertas dan bentuk uraian bebas sesuaidengan pemahamanmu terhadap materi ini.C.Hubungan Antara Keteraturan Sosialdan Interaksi SosialDalam kehidupan sosial setiap individu melakukan hubunganyang saling pengaruh-memengaruhi dengan individu lain. Hubunganini biasa disebut dengan interaksi sosial. Adanya interaksi sosial yangsesuai dengan nilai dan norma diyakini mampu membentukketeraturan sosial. Oleh karena itu, perlu dilaksanakan suatuSumber: Dokumen PenulisGambar 3.12 Rumah rusak akibat gempa.
  • 70. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 65kehidupan normatif dalam bermasyarakat. Inilah gambaran sederhanatentang hubungan interaksi sosial dengan terbentuknya keteraturansosial dalam masyarakat.1. Keteraturan SosialKeteraturan sosial adalah suatu keadaan di mana hubungan-hubungan sosial berlangsung dengan selaras, serasi, dan harmonismenurut nilai-nilai dan norma-norma yang berlaku. Artinya, setiapindividu ataupun kolektif dapat memenuhi kebutuhan masing-masingtanpa adanya pihak yang dirugikan. Selain itu, terciptanya keteraturansosial dan masyarakat diperlukan tiga persyaratan yang mendasar,yaitu pertama adanya kesadaran warga masyarakat akan pentingnyamenciptakan keteraturan. Kedua adanya norma sosial yang sesuaidengan kebutuhan serta peradaban manusia. Ketiga adanya aparatpenegak hukum yang konsisten dalam menjalankan tugas fungsi darikewenangannya.Namun, berbeda apabila dalam suatu masyarakat tidak terdapatsalah satu atau keseluruhan persyaratan tersebut. Dalam masyarakatakan terjadi suatu kekacauan. Di mana setiap individuberperilaku tanpa memerhatikan nilai dan norma. Orangbertindak sesuai dengan keinginannya sendiri tanpamemedulikan kepentingan orang lain. Di mana kesemuaini akan menimbulkan pertikaian, pertentangan,kekacauan, dan ketidakselarasan. Kondisi inilah yangdinamakan ketidakteraturan.Bentuk konkret dari keteraturan sosial adalah adanyakeselarasan yang diwujudkan dalam kerja sama antar-anggota masyarakat. Contoh: kehidupan masyarakat yangsaling membantu, saling menghargai, saling menghormati,bergotong royong, dan lain-lain. Sedangkan contohketidakteraturan antara lain tidak adanya rasa kekeluargaan,tidak menghormati perbedaan, dan lain-lain.Kamu telah memahami apa itu interaksi dan keteraturan sosial. Nah, cobaungkapkan pengalamanmu berinteraksi sosial di dalam masyarakat sertadampaknyaterhadapkehidupansosial.Apakahmembentuksuatuketeraturanatau ketidakteraturan dalam masyarakat? Tulislah dalam bentuk uraiansederhana dengan gaya bahasamu sendiri. Bacakanlah di depan kelas.2.Pola Interaksi Sosial yang MembentukKeteraturan SosialSetiap individu melakukan hubungan sosial dengan individu lain.Hubungan tersebut dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan hidupbaik jasmani maupun rohani. Dalam berhubungan sosial, tindakanindividu diatur oleh aturan-aturan sosial yang dinamakan nilai danSumber: www.bankbali.comGambar 3.13 Sikap antre wujud nyata dari keteraturansosial.
  • 71. SOSIOLOGI Kelas X66norma. Jika tindakan individu dalam berinteraksi sesuai dengan nilaidan norma maka akan terbentuk keteraturan sosial. Adanya keteraturansosial dalam masyarakat memungkinkan individu mencapaikebutuhannya dengan wajar tanpa merugikan pihak lain. Misalnya,menjaga kebersihan, membayar pajak melaksanakan hak dankewajibannya, menjaga keutuhan dan lain-lain. Dengan kata lain,interaksi yang sesuai nilai dan norma membentuk keteraturan sosial.Secara umum terdapat tiga bentuk atau pola interaksi yang mampumembentuk keteraturan sosial antara lain:a. Kerja Sama (cooperation)Tidak dapat dimungkiri bahwa sebagian besarbentuk interaksi adalah kerja sama. Kerja samaterbentuk karena orang-orang menyadari bahwa merekamempunyai kepentingan-kepentingan yang sama dankemudian bersepakat untuk bekerja sama dalammencapai tujuan bersama. Melalui kerja sama inilahketeraturan sosial terbentuk dengan mudah.Sehubungan dengan pelaksanaannya, terdapatempat bentuk kerja sama, yaitu:1) Bergaining (tawar-menawar) yaitu pelaksanaanperjanjian mengenai pertukaran barang dan jasaantara dua organisasi atau lebih.2) Cooptation (kooptasi) yaitu proses penerimaan.Unsur-unsur baru oleh pemimpin atau organisasisebagai salah satu cara untuk menghindari terjadinyakeguncangan dalam organisasi.3) Condution (kondisi) yaitu kombinasi antara dua organisasiatau lebih dengan tujuan yang sama. Awalnya dapatmenimbulkan keadaan yang tidak stabil, dikarenakanperbedaan struktur. Namun, tujuan utamanya untuk mencapaitujuan bersama, sehingga terbentuklah kerja sama.4) Joint-Venture (usaha patungan) yaitu kerja sama dalampengusaha proyek-proyek tertentu.b. Akomodasi (Accomodation)Sebagai individu yang mendambakan suatu kedamaian dalambentuk keteraturan masyarakat, sering kali kita berusahamenyamakan kepentingan kita dengan orang lain. Walaupunterkadang kepentingan tersebut jauh dari apa yang kita inginkan.Pengorbanan ini dilakukan sebagai upaya untuk mengurangiketegangan yang terjadi akibat perbedaan. Proses ini dalamsosiologi dinamakan sebagai bentuk akomodasi. Dengan kata lain,akomodasi merupakan suatu proses penyesuaian antara individudengan individu, individu dengan kelompok, atau kelompokdengan kelompok guna mengurangi, mencegah, atau mengatasiketegangan dan kekacauan.Menurut Kimball Young yang dikutip oleh Soerjono Soekanto(1987), kata akomodasi memiliki dua pengertian. Pertama,akomodasi menunjuk pada suatu keadaan. Artinya, suatukenyataan adanya keseimbangan dalam berinteraksi yang dilandasidengan nilai dan norma yang ada. Kedua, akomodasi sebagaiproses. Sebagai proses, akomodasi mengarah pada usaha-usahamanusia untuk meredakan suatu pertentangan dalam rangkaProses akomodasi adalahsuatu proses menyesuai-kan antarindividu denganindividu, individu dengankelompok atau kelompokdengan kelompok gunamengurangi, mencegahatau mengatasi ketegang-an dan kekacauan.Sumber: Dokumen PenulisGambar 3.14 Dengan bekerja mampu meringankanbeban bersama.
  • 72. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 67mencapai keseimbangan. Dalam kehidupan sehari-hari akomodasidapat pula diartikan sebagai suatu proses kesepakatan antarakedua belah pihak yang tengah bersengketa yang bersifat darurat(sementara) dengan tujuan mengurangi ketegangan. Berdasarkantujuan itulah, proses akomodasi, dibedakan menjadi beberapabentuk antara lain pemaksaan (coersion), kompromi (compromise),penggunaan jasa perantara (mediation), penggunaan jasa peneng-ah (arbitrase), peradilan (adjudication), toleransi, dan stalemate.c. Asimilasi (Assimilation)Pernahkah kamu melihat pertunjukan barongsai?Biasanya pertunjukan barongsai sering digelar padaperayaan tahun baru Cina. Pertunjukan barongsaimerupakan salah satu hasil asimilasi di Indonesia.Dengan kata lain, proses asimilasi menunjuk padapembauran dua kebudayaan yang berbeda. Selainbarongsai, perkawinan campur antardua warga negarayang berbeda pun tergolong asimilasi.Lantas, apa itu proses asimilasi? Pada umumnyaproses asimilasi menunjuk suatu proses yang ditandaiadanya usaha mengurangi perbedaan yang terdapat diantara beberapa orang atau kelompok serta usahamenyamakan sikap, mental, dan tindakan demitercapainya tujuan bersama. Oleh karenanya, prosesini termasuk dalam proses asosiatif. Di mana masing-masing pihak saling memerlukan dengan tujuanmembentuk kehidupan baru yang saling menguntung-kan serta membentuk corak kehidupan yang berbeda.Menurut Prof. Koentjaraningrat terdapat beberapa syaratterjadinya asimilasi. Syarat-syarat tersebut antara lain:a) Adanya kelompok-kelompok manusia yang berbeda ke-budayaan.b) Adanya interaksi yang langsung dan intensif untuk waktuyang lama dalam kelompok tersebut.c) Sebagai akibatnya maka kebudayaan dari masing-masingkelompok berubah dan saling menyesuaikan.Interaksi sosial yang sesuai dengan nilai dan norma mampu membentukketeraturan sosial. Nah, kali ini kita akan membuktikan pernyataan tersebutdengan melakukan penelitian sederhana. Bersama teman sekelompokmu,tentukan satu masyarakat yang menurut kalian memiliki keteraturan sosial.Tentunya suatu masyarakat yang mudah dijangkau dalam penelitian.Kemudian adakan penelitian tentang interaksi sosial yang terjadi padamasyarakat tersebut. Bagilah tugas dalam kelompokmu. Adakan wawancaradan observasi untuk mendapatkan data-data yang benar. Kerjakan tugas inidengan bekerja sama antaranggota kelompok. Dengan begitu, secara tidaklangsung kalian telah menerapkan salah satu pola interaksi sosial yangmembentuk keteraturan sosial. Tulislah hasilnya dalam bentuk laporan tertulisdengan bahasa yang menarik. Tambahkan satu lembar untuk menuliskanpengalaman masing-masing anggota kelompok dalam bekerja sama selamapenelitian berlangsung. Selamat bekerja!Sumber: student.ukdw.ac.idGambar 3.15 Hasil asimilasi antara budaya Hong Hoadengan Indonesia.
  • 73. SOSIOLOGI Kelas X68Setiap individu dalam masyarakat melakukan interaksi sosial dalamrangka memenuhi kebutuhan hidupnya. Dalam interaksi sosial, tindakanindividu diatur oleh seperangkat aturan-aturan sosial yang berfungsi untukmembatasi perilaku individu, sehingga terciptalah interaksi sosial yangteratur di mana antarindividu tidak saling merugikan. Situasi ini mendorongterbentuknya keteraturan sosial. Selain itu, interaksi sosial yang teraturmemicu munculnya dinamika sosial.Untuk memahami lebih lanjut, salin dan lengkapilah beberapa pengertiandi bawah ini ke dalam buku catatanmu dengan menggunakan beragamsumber pustaka.1. Syarat terjadinya interaksi sosial:a. komunikasib. . . . .2. Faktor pendorong interaksi sosial:a. Sugestib. Imitasic. Identifikasid. . . . .e. . . . .f. . . . .3. Faktor pendorong perubahan sosial:a. Faktor Endogen1) Bertambah dan berkurangnya jumlah penduduk2) Penemuan-penemuan baru3) . . . .4) . . . .b. Faktor eksogen1) Pengaruh kebudayaan masyarakat lain2) . . . .3) . . . .4. Pola interaksi yang mampu membentuk keteraturan sosial:a. Kerja samab. Akomodasic. . . . .A. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Jelaskan mengapa interaksi sosial mampu memengaruhikehidupan sosial!2. Apa yang dimaksud dinamika sosial?3. Jelaskan keterkaitan antara interaksi sosial dengan dinamikasosial!
  • 74. Interaksi Sosial dan Dinamika Sosial 694. Jelaskan mengapa perubahan sosial mampu mendorongdinamika kehidupan sosial!5. Apa yang dimaksud dengan keteraturan sosial?6. Jelaskan mengapa kondisi alam yang berubah mampumendorong terjadinya perubahan sosial!7. Bilamana keteraturan sosial dapat terbentuk dalam kehidupansosial masyarakat?8. Sebutkan tiga persyaratan mendasar terbentuknya keteraturansosial!9. Sebutkan tiga bentuk interaksi sosial yang mampu membentukketeraturan sosial?10. Jelaskan mengapa kerja sama mampu membentuk keteraturandalam kehidupan sosial masyarakat!B. Belajar dari masalah!1. Pada masyarakat suku pedalaman terdapat desa-desa terpencil,dengan jumlah warga yang banyak. Keadaan mereka jauhtertinggal dibanding dengan masyarakat lainnya. Kebutaanakan teknologi baru semakin membawa mereka ke arahketertinggalan serta menjadikannya sebagai masyarakatterpinggirkan. Ketika kebutuhan hidup mereka belumtercukupi sepenuhnya, mereka dihadapkan pada dunia baruyang penuh dengan kecanggihan teknologi. Situasi inimenjadikan mereka hidup di dunia baru yang berlari jauhmeninggalkan cara hidup lama mereka. Inilah kehidupansebagian besar masyarakat Papua. Tradisional dan tertinggal.Kaji dan pahamilah kasus di atas! Apa yang menyebabkanketertinggalan masyarakat papua? Tinjaulah bagaimana prosesinteraksinya bila dikaitkan dengan lambatnya DinamikaSosial yang terjadi.2. Keberagaman suku dan budaya yang dimiliki bangsa inimenyebabkan Indonesia berpotensi konflik. Lihat saja satubagian dari bangsa ini yang tengah dilanda konflikantarwarganya yaitu Poso. Deklarasi-deklarasi perdamaianguna menciptakan poso aman dan damai terus dilakukan.Namun, upaya ini belum membuahkan hasilnya. Sampaisekarang masih saja muncul kekerasan yang menimbulkanketakutan. Kekerasan dalam bentuk penembakan misteriusmasih berlanjut. Situasi dan kondisi ini mampukahmemengaruhi Dinamika Sosial masyarakat Poso? Dari sedikitketerangan di atas cobalah ungkapkan bagaimana interaksisosial yang terjadi?
  • 75. SOSIOLOGI Kelas X70Dari pembahasan materi ini dapat diketahui bahwa interaksi sosialantarindividu mempunyai dampak yang luar biasa bagi kehidupan sosialsebuah masyarakat. Selain sebagai sarana pemenuhan kebutuhan hidupinteraksi sosial mampu mendorong suatu perubahan sosial baik progressmaupun regress yang akhirnya menimbulkan dinamika kehidupan sosial.Selain itu, interaksi yang sesuai nilai dan norma dapat membentuk suatuketeraturan sosial. Oleh karenanya sebagai pelaku-pelaku interaksi sosial,hendaknya berinteraksi dengan benar dan tepat sehingga keteraturan sosialdapat tercapai, serta dinamika kehidupan sosial ke arah kemajuan dapatterwujud sikap-sikap tersebut misalnya, saling menghargai, menghormatiperbedaan suku bangsa dan agama, menjaga kerukunan dan keutuhan,menjaga kebersihan, membayar pajak, menaati aturan-aturan sekolah,menaati peraturan lalu lintas, dan lain-lain.
  • 76. 71Latihan Ulangan SemesterA. Pilihlah jawaban yang tepat!1.Ilmu pengetahuan didasarkan atas kegiatanberpikir secara logis dengan menggunakanrasio atau nalar.Pernyataan di atas merupakan syaratilmu pengetahuan yang bersifat . . . .a. rasionalb. empirisc. andal dan dirancangd. akumulatife. objektif2. Sosiologi termasuk kelompok ilmu . . . .a. nature scienceb. phisical sciencec. social scienced. ilmu terapane. ilmu-ilmu mekanik3. Sosiologi merupakan perpaduan daridua kata yang artinya ”teman” dan ”ilmu”,kata yang dimaksud adalah . . . .a. societa dan logosb. socius dan logiusc. socius dan logosd. social dan logose. socius dan logika4. Pernyataan di bawah ini yang bukan sifatdan karakteristik sosiologi adalah . . . .a. empiris d. kumulatifb. andal e. bukan etikac. teoretis5. Yang dianggap sebagai bapak sosiologiserta penganut positivisme adalah . . . .a. Gillin dan Gillinb. Aristotelesc. Auguste Comted. Kinsley Davise. Plato6. Perhatikan pernyataan berikut ini!1) Perilaku menyimpang.2) Metabolisme.3) Masyarakat.4) Nilai dan norma.5) Patriotisme.Manakah pernyataan-pernyataan di atasyang merupakan konsep-konsep dalamsosiologi?a. 1), 2), dan 3) d. 1), 3), dan 5)b. 2), 3), dan 4) e. 1), 3), dan 4)c. 3), 4), dan 5)7. Sebagai ilmu pengetahuan sosial, sosio-logi menitikberatkan analisisnyamengenai . . . .a. kelompok sosial, khusus manusia,dan modernisasib. kelompok sosial, hubungan sosial,dan proses sosialc. kelompok sosial, manusia dalamusaha memenuhi kebutuhan keluar-gad. kelompok sosial, khusus manusia,dan hasil kebudayaannyae. kelompok sosial, khusus manusiadengan anggota keluarga8.Semakin tinggi tingkat pendidikan sese-orang maka semakin rendah perilakumenyimpang yang dilakukan.Berkenaan dengan metode ilmu pengeta-huan, pernyataan di atas berupa . . . .a. faktab. kenyataanc. asumsid. hipotesise. rumusan masalah9.Bagaimanakah etos kerja para sopir taksidi Kota Solo?Berdasarkan metode ilmu pengetahuan,pernyataan di atas berupa . . . .a. faktab. kenyataanc. asumsid. hipotesise. rumusan masalah
  • 77. SOSIOLOGI Kelas X7210.Penelitian dilakukan dengan menganalisisatas peristiwa di masa lalu untuk me-rumuskan prinsip-prinsip umum.Penelitian di atas menggunakan metode. . . .a. kualitatif d. komparatifb. kuantitatif e. historisc. case study11. Ukuran-ukuran atau patokan-patokanyang dianut oleh masyarakat mengenaiapa yang benar, pantas, dan luhur untukdilakukan disebut . . . .a. nilai d. sistem normab. sistem nilai e. norma subjektifc. norma12. Untuk mendukung tercapainya nilai-nilai yang diharapkan oleh masyarakat,diperlukan adanya . . . .a. etika d. sistem normab. lembaga e. kaidahc. norma13. Sebagai pemersatu masyarakat, nilaisosial berfungsi . . . .a. membatasi tingkah laku warganyab. membentuk interaksi yang kuatantaranggotanyac. alat untuk menghukum orang laind. sebagai media dalam memahamisifat orang laine. mendorong terbentuknya solidaritaskelompok14. Manakah pertanyaan di bawah ini yangmerupakan nilai sosial bersumber dariTuhan?a. Nilai kesopanan.b. Nilai kasih sayang.c. Nilai kerja keras.d. Nilai kedisiplinan.e. Nilai ketertiban.15. Perhatikan contoh nilai di bawah ini!1) Berdandan itu penting.2) Hormat kepada orang tua.3) Berpakaian serasi.4) Memberikan suguhan kepada tamu.5) Ruang tamu harus bersih dan rapi.Di antara kelima nilai di atas yang ter-masuk dalam prinsip nilai estetis adalah. . . .a. 1), 3), dan 4) d. 1), 3), dan 5)b. 1), 2), dan 3) e. 2), 4), dan 5)c. 1), 4), dan 5)16. Nilai yang terbentuk dari hasil kesepa-katan masyarakat kemudian dijadikansebagai suatu pedoman dalam berting-kah laku, merupakan nilai-nilai yangbersumber dari masyarakat. Nilai-nilaidemikian disebut . . . .a. otonom d. organumb. heteronom e. ketuhananc. theonom17.Sebagai ketua RT, Pak Didin selalumemberi penyuluhan dan petunjuk kepadasetiap anggota masyarakat untuk selaluhidup rukun agar persatuan dapat ter-bentuk.Berdasarkan kasus di atas, Pak Didinmemegang teguh nilai . . . .a. etika d. kemandirianb. estetis e. integratifc. kemanusiaan18. Manakah pernyataan di bawah ini yangbukan merupakan ciri-ciri nilai?a. Nilai terbentuk melalui prosesbelajar.b. Nilai berbeda-beda antara kebuda-yaan satu dengan yang lain.c. Nilai sebagai pelengkap kebutuhansosial dalam masyarakat.d. Nilai merupakan hasil seleksi dariberbagai aspek kehidupan.e. Nilai merupakan hasil interaksi.19. Cara-cara yang dianut dan diterimadalam masyarakat disebut . . . .a. custom d. moresb. folkways e. norma hukumc. kelaziman20.Wati seorang anak perempuan Jawa, sudahmerasa lega hanya mendapatkan warisansepertiga dari total harta peninggalan orangtuanya yang sudah meninggal dibanding-kan Budi kakaknya yang memperoleh 2/3bagian.Hal ini menunjukkan Wati menaatinorma . . . .a. modeb. adat istiadatc. kebiasaand. norma agamae. norma hukum
  • 78. 73Latihan Ulangan Semester21.Ira seorang remaja putri, lebih sukamengecat rambutnya dengan warna merahkecokelat-cokelatan sebagaimana umum-nya dilakukan remaja putri lainnya.Perbuatan Ira tersebut merupakantindakan mengikuti norma . . . .a. usage d. folkwaysb. customs e. moresc. mode22. Suatu norma yang biasanya timbul kare-na adanya proses imitasi disebut . . . .a. norma hukum d. modeb. norma adat e. kebiasaanc. norma agama23. Manakah dari pernyataan di bawah iniyang termasuk syarat-syarat interaksisosial?a. Dilakukan minimal dua orang ataulebih.b. Adanya kontak sosial dan proseskomunikasi.c. Berpedoman pada norma-normaatau kaidah-kaidah yang berlaku.d. Interaksi menghasilkan bentuk-bentuk tertentu.e. Dilakukan banyak orang.24. Jika seseorang menjadikan dirinyasebagai orang lain atau menjadi samadengan tokoh idolanya, maka proses diatas dinamakan . . . .a. sugesti d. identifikasib. imitasi e. interaksic. simpati25.Konflik yang terjadi secara tidak terbukamelalui pertarungan fisik, melainkanmelalui pertarungan ide, gagasan, ataudiplomasi politik.Konflik di atas dinamakan . . . .a. perang bintangb. perang dinginc. konflik ideologid. konflik kebudayaane. konflik ras26. Berikut ini merupakan faktor-faktor yangmendorong munculnya interaksi sosial,kecuali . . . .a. imitasi dan sugestib. identifikasi dan simpatic. imitasi dan simpatid. sugesti dan identifikasie. edukasi dan imitasi27. Dari pernyataan berikut, manakahpernyataan yang tidak benar?a. Pada dasarnya kontak sosial meru-pakan aksi individu atau kelompokdalam bentuk isyarat yang memilikimakna bagi si pelaku dan si peneri-ma membalas aksi itu dengan reaksi.b. Adanya beberapa kerja sama antarabeberapa orang merupakan hasil darikontak sosial positif.c. Berdasarkan tingkat pemahamanterhadap pesan yang diterima,komunikasi dapat dibedakan men-jadi dua yaitu komunikasi primerdan komunikasi sekunder.d. Begitu banyak bantuan yang disa-lurkan kepada korban bencana alammerupakan salah satu bentuk tin-dakan simpati terhadap orang lain.e. Proses sugesti biasanya terjadi padaorang-orang yang tengah kehilanganakal rasionya.28. Jika semua kegiatan manusia tundukpada pembiasaan, hal ini berarti tin-dakan yang dilaksanakan cenderungdiulang-ulang dan memiliki pola ter-tentu. Proses menjadikan sesuatu men-jadi kebiasaan atau biasa untuk sese-orang dinamakan . . . .a. institusionalisasib. habitalisasic. tipifikasid. internalisasie. sosialisasi29. Berikut ini yang tidak termasuk definisilembaga sosial adalah . . . .a. suatu sistem norma untuk mencapaisuatu tujuan yang dianggap pentingoleh masyarakatb. himpunan norma-norma pentingc. gambaran struktur sosial masyarakatd. semua norma yang mengatur ber-bagai aktivitas dalam kehidupanmasyarakate. tradisi tertulis/tidak tertulis yangmerumuskan tujuan, tata tertib, danlain-lain
  • 79. SOSIOLOGI Kelas X74➩➩➩➩➩30. Perubahan sosial yang menuju padasuatu masyarakat yang lebih baikdisebut dengan . . . .a. agresif d. progresb. regress e. developmentc. regresif31. Pembangunan dalam suatu masyarakatmerupakan perubahan sosial yangbersifat . . . .a. cultural-changeb. planned-changec. unplanned-changed. social-changee. unintended-change32.Perubahan dalam proses sosial atau dalamstruktur masyarakat.Pernyataan di atas merupakan pengertianperubahan sosial menurut?a. Gillin dan Gillinb. Roucek dan Warrenc. Kingley Davisd. Samuel Koeninge. Mac Iver33. Perhatikan contoh-contoh berikut!1) Berpakaian minim meniru orangBarat.2) Penemuan komputer untuk menyim-pan dokumen.3) Meningkatkan pemakaian produkimpor.4) Pemakaian robot untuk memper-cepat produksi.Dari contoh-contoh di atas yang ter-golong perubahan progress dan perubah-an tersebut termasuk ke dalam perubah-an yang . . . .a. 1) dan 2), tidak direncanakanb. 1) dan 4), tidak dikehendakic. 2) dan 3), berpengaruh kecild. 2) dan 4), dikehendakie. 3) dan 4), berpengaruh besar34. Penemuan dari suatu unsur kebudayaanyang baru disebut dengan . . . .a. inovasi d. difusib. invention e. intensifc. discovery35. Pergantian kekuasaan dari rezim OrdeBaru yang represif kepada penguasaOrde Reformasi yang demokratis meru-pakan contoh kejadian . . . sosial.a. mobilitas d. diferensiasib. interaksi e. stratifikasic. perubahanB. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Sebut dan jelaskan penggolongan ilmupengetahuan!2. Jelaskan sifat hakikat sosiologi sebagaiilmu pengetahuan!3. Sebutkan tiga contoh hipotesis yangbaik!4. Jelaskan fungsi nilai dan norma sebagaipetunjuk arah bersikap dan bertindak!5. Jelaskan pengertian nilai sosial menurutCharles F. Andrian!6. Jelaskan hubungan antara nilai dengannorma sosial!7. Jelaskan mengapa komunikasi pentingdalam interaksi sosial!8. Sebutkan perbedaan antara organisasiformal dan organisasi informal!9.Movitasi berprestasi PerubahanJelaskan hubungan di antara dua konsepdi atas!10. Jelaskan hal-hal apa saja yang men-dorong seseorang melakukan suatuinovasi baru!
  • 80. 75Proses Sosialisasi dalam Pembentukan KepribadianMelalui diskusi kelompok, saya akanmenganalisis suatu kasus gunamengetahui pengaruh sosialisasidan kebudayaan terhadap pem-bentukan kepribadian.Saya ingin mempelajari prosessosialisasi dalam pembentukankepribadian.Saya akan mengamati prosessosialisasi di lingkungan terdekat.Saya akan berdiskusi dan mengkajisuatu kasus sosial untuk meng-identifikasi faktor-faktor pembentuk-an kepribadian seseorang.Pada akhirnya, saya memilikikepribadian yang sesuai dengannilai dan norma yang berlaku dalammasyarakat.
  • 81. SOSIOLOGI Kelas X76Kamu tentu pernah melihat anak-anak jalanan.Coba amati pola perilaku dan gaya hidupnya.Samakah mereka dengan kamu? Siapa yang telahmengajari hingga mereka memiliki kepribadianseperti itu? Pembelajaran berikut akan mem-bantumu menemukan sebab musababnya.Sumber: Republika, 24 September 2004Sekelompok anak jalanan tengah menikmati sebungkus nasi.
  • 82. 77Proses Sosialisasi dalam Pembentukan KepribadianSumber: Dokumen PenulisGambar 4.1 Bermain wujud nyata proses sosialisasi.A. Proses SosialisasiKamu tentu masih ingat dengan pelajaran di kelas VII.Setidaknya proses sosialisasi telah dijelaskan secarasederhana. Cobalah mengingatnya kembali!Pada dasarnya, setiap manusia melakukan prosessosialisasi dari lahir hingga meninggalnya. Manusia sebagaimakhluk sosial yang senantiasa mempunyai kecenderung-an untuk hidup bersama dalam suatu bentuk pergaulanhidup yang disebut masyarakat. Di dalam kehidupanmasyarakat, manusia dituntut untuk mampu menyesuaikandiri dengan lingkungan sosialnya melalui suatu proses.Proses penyesuaian diri terhadap masyarakat dalamsosiologi dinamakan proses sosialisasi. Melalui proses ini,secara lambat laun kepribadian seseorang terbentuk.Dengan kata lain, baik buruknya kepribadian seseorangditentukan oleh proses sosialisasi yang dialami individutersebut.1. Pengertian SosialisasiSecara umum, sosialisasi dapat diartikan sebagai proses belajaryang dilakukan oleh seseorang (individu) untuk berbuat ataubertingkah laku berdasarkan patokan yang terdapat dan diakui dalammasyarakat. Melalui proses ini seseorang kemudian mengadopsikebiasaan, sikap, dan ide-ide orang lain kemudian seseorangmemercayai dan mengakui sebagai milik pribadi. Dalam arti sempit,proses sosialisasi diartikan sebagai proses pembelajaran seseorangmengenal lingkungan sekitarnya baik itu lingkungan fisik maupunsosialisasi, conditioning,komunikasi, kepribadian,media sosialisasi, imitationstage, play stage, gamestage, generalized other,warisan biologis, lingkungansosial, lingkungan alamPembentukan KepribadianFaktor pembentuk:• Warisan biologis• Lingkungan alam• Lingkungan sosialSosialisasi Kepribadian individu
  • 83. SOSIOLOGI Kelas X78lingkungan sosial. Pengenalan ini dilakukan individu untukmenyesuaikan diri dengan lingkungan sekitar yang akan membekalidirinya dalam pergaulan yang lebih luas. Sedangkan dalam arti luas,proses sosialisasi diartikan sebagai proses interaksi dan pembelajaranseseorang mulai dari lahir hingga meninggalnya dalam suatukebudayaan masyarakat. Dalam hal ini, bayi yang baru lahir pun akanmelakukan sosialisasi. Seorang bayi mula-mula mengenal lingkungansosialnya, yaitu lingkungan yang paling dekat yaitu keluarga dankerabatnya. Seiring dengan berjalannya waktu pengenalan ini akanmeluas ke lingkungan masyarakat seperti lingkungan pergaulan,lingkungan masyarakat sosial, lingkungan kerja, dan lain-lain.Keberhasilan seseorang dalam proses sosialisasi terlihat ketikaseseorang tersebut mampu menyesuaikan diri dengan lingkungansekitarnya. Dengan demikian, sosialisasi adalah suatu proses di manaindividu mulai menerima dan menyesuaikan diri dengan unsur-unsurkebudayaan (adat istiadat, perilaku, bahasa, dan kebiasaan-kebiasaan)masyarakat, yang dimulai dari lingkungan keluarganya dan kemudianmeluas pada masyarakat luas, lambat laun dengan keberhasilanpenerimaan atau penyesuaian tersebut, maka individu akan merasamenjadi bagian dari keluarga atau masyarakat.Menurut pendapat Soejono Dirdjosisworo (1985), sosialisasimengandung tiga pengertian penting, yaitu:a. Proses sosialisasi adalah proses belajar, yaitu suatu prosesakomodasi yang mana individu menahan, mengubah impuls-impuls dalam dirinya dan mengambil cara hidup atau kebudayaanmasyarakatnya.b. Dalam proses sosialisasi itu individu mempelajari kebiasaan,sikap, ide-ide, pola-pola nilai dan tingkah laku, dan ukurankepatuhan tingkah laku di dalam masyarakat di mana ia hidup.c. Semua sifat dan kecakapan yang dipelajari dalam prosessosialisasi itu disusun dan dikembangkan sebagai suatu kesatuandalam diri pribadinya.Sedangkan Charlotte Buhler (sebagaimana dikutip Anis da Rato:1988) memberikan pengertian sosialisasi sebagai proses yangmembantu individu-individu belajar dan menyesuaikan diri terhadapbagaimana cara hidup dan bagaimana cara berpikir kelompoknya, agaria dapat berperan dan berfungsi dalam kelompoknya.Berdasarkan deskripsi di atas, dapat diketahui bahwa prosessosialisasi merupakan hasil interaksi antarmanusia. Selama manusiamasih berinteraksi, maka proses sosialisasi masih berlangsung.Dengan berinteraksi dalam proses sosialisasi, individu memperolehhasil sebagai berikut.a. Individu mampu menyesuaikan tingkah lakunya dengan harapanmasyarakat.b. Individu menyadari keberadaan dirinya.c. Individu mampu menjadi anggota masyarakat yang baik.Sumber: Dokumen PenulisGambar 4.2 Sejak lahir individu melaku-kan sosialisasi.Bagaimana denganmu?Sudahkah kamu mampumenyesuaikan diri denganlingkungan masyarakat ataulingkungan sekolahmu? Jikabelum, teruslah berusahaagar kamu dapat memahamimasyarakatmu sehinggakamu akan merasa nyamantinggal di dalamnya.
  • 84. 79Proses Sosialisasi dalam Pembentukan KepribadianPendapat beberapa ahli sosial mengenai pengertian proses sosialisasi:1. Peter L. BergerSosialisasi adalah suatu proses seorang anak belajar menjadi anggotayang berpartisipasi dalam masyarakat.2. Robert M.Z. LawangSosialisasi adalah proses mempelajari norma, nilai, peran, dan semuapersyaratan lainnya yang diperlukan untuk memungkinkanberpartisipasi yang efektif dalam kehidupan sosial.3. Prof. Dr. Nasution, S.H.Sosialisasi adalah proses membimbing individu ke dalam dunia sosial.4. Sukandar Wiraatmaja, M.A.Sosialisasi adalah suatu proses yang dimulai sejak seseorang itudilahirkan untuk dapat mengetahui dan memperoleh sikap, pengertian,gagasan, dan pola tingkah laku yang disetujui oleh masyarakat.5. Drs. SupraptoSosialisasi adalah suatu proses belajar berinteraksi dalam masyarakatsesuai dengan peranan yang dijalankan.6. Hasan ShadilySosialisasi adalah proses di mana seseorang mulai menerima danmenyesuaikan diri terhadap adat istiadat suatu golongan. Di manalambat laun ia akan merasa sebagian di golongan itu.7. Jack Levin dan James L. SpatesSosialisasi adalah proses di mana kebudayaan diteruskan dandiinternalisasikan oleh kepribadian individu.8. John C. MacionisSosialisasi adalah pengalaman sosial seumur hidup, di mana individudapat mengembangkan potensinya dan mempelajari pola-polakebudayaan mereka.9. Edwar A. RossSosialisasi adalah pertumbuhan perasaan ”kita”. Di mana perasaan iniakan menimbulkan tindakan segolongan.10. LaurenceSosialisasi adalah proses pendidikan atau latihan seseorang yang belumberpengalaman dalam suatu kebudayaan dan berusaha menguasaikebudayaan sebagai aspek berikutnya.Melalui proses sosialisasi, seorang individu mendapatkan banyakpengetahuan dari kehidupan sosial masyarakat. Salah satunyaindividu mengetahui tentang nilai-nilai dan norma sosial yang berlakudalam masyarakat. Selain itu, melalui sosialisasi prinsip-prinsiphidup seorang individu akan terbentuk yang pada akhirnyamemunculkan suatu kepribadian yang tetap dalam diri individu.Lantas, yang menjadi pertanyaan, bagaimanakah proses terjadinyasosialisasi?2. Proses Terjadinya SosialisasiSosialisasi dapat terjadi secara langsung bertatap muka dalampergaulan sehari-hari, dapat juga terjadi secara tidak langsung melaluitelepon, surat atau melalui media massa. Sosialisasi dapat berjalan
  • 85. SOSIOLOGI Kelas X80lancar jika seseorang tersebut sadar mensosialisasikebudayaan suatu masyarakat. Namun, sosialisasi dapatpula terjadi secara paksa, kejam, dan kasar karena adanyakepentingan tertentu. Misalnya, segolongan atau se-kelompok tertentu memaksakan kehendaknya terhadapindividu lain.Keadaan lingkungan di mana individu berada berperanpenting dalam proses sosialisasi. Keadaan lingkunganmenyebabkan individu mengaktualisasi dirinya untukmemperoleh sikap dan pola tingkah laku yang sesuaidengan masyarakat. Oleh karena itu, individu melakukansosialisasi untuk mempelajari pola kebudayaan yangmendasar seperti bahasa, cara berjalan, cara makan, danlain-lain.Sosialisasi dapat pula terjadi melalui interaksi dan komunikasi.Melalui komunikasi, seseorang memperoleh pengalaman-pengalamanhidup, kebiasaan-kebiasaan yang menjadi bekal pergaulan dimasyarakat luas. Selain itu, komunikasi dapat pula melalui mediamassa seperti surat kabar, majalah, buletin, dan tabloid. Denganmemperoleh informasi dari media massa, individu akan belajar nilaidan norma secara umum yang mampu menghasilkan tingkah laku yangdiharapkan masyarakat.3.Faktor-Faktor yang Memengaruhi ProsesSosialisasiPada intinya, setiap manusia melakukan proses sosialisasi tanpaterkecuali. Terlebih kita sebagai makhluk sosial yang selaluberhubungan dengan orang lain, menuntut kita untuk menyesuaikandiri dengan lingkungan sekitar melalui sosialisasi. Secara tidaklangsung, proses sosialisasi mampu membentuk kepribadianindividu. Menurut F.G. Robins (sebagaimana dikutip Arif Rohmandkk.; 2003), terdapat lima faktor yang memengaruhi perkembangankepribadian manusia sebagai hasil sosialisasi. Faktor-faktor tersebutantara lain:a. sifat dasar,b. lingkungan prenatal,c. perbedaan perorangan,d. lingkungan, dane. motivasi.Sifat dasar merupakan keseluruhan potensi yangdiwarisi seseorang dari ayah dan ibunya. Sifat dasar iniberupa karakter, watak serta sifat emosional. Sifat dasardalam diri seseorang terbentuk melalui proses pembuahan.Proses di mana sel jantan dan sel betina bertemu sehinggamembentuk embrio yang mewarisi sifat-sifat ayah dan ibu.Sel telur yang dibuahi berkembang menjadi embrio danberada dalam rahim ibu untuk beberapa waktu. Lingkunganinilah yang disebut lingkungan prenatal. Pada masa ini,seseorang mendapat pengaruh-pengaruh baik langsungmaupun tidak langsung dari sang ibu. Pengaruh-pengaruhlangsung misalnya, ibu hamil mengonsumsi susu denganmaksud untuk mencerdaskan otak bayi atau mengajakSumber: Dokumen PenulisGambar 4.3 Permainan di atas tidak akan terjadi tanpakomunikasi dan interaksi.Sumber: Dokumen PenulisGambar 4.4 Adanya perbedaan proses sosialisasiantara laki-laki dan perempuan.
  • 86. 81Proses Sosialisasi dalam Pembentukan Kepribadiankomunikasi sang bayi saat berada dalam kandungan. Sedangkanpengaruh-pengaruh tidak langsung secara sederhana dapat berupapenyakit sang ibu yang dapat memengaruhi sang bayi, gangguanendoktrin yang mampu memengaruhi keterbelakangan dan emosionalbayi, penyakit bawaan karena faktor keturunan serta shock pada saatkelahiran.Perbedaan perorangan dimiliki setiap manusia, artinya satu orangdengan orang lainnya tidak ada yang sama, misalnya: ciri-ciri fisik(bentuk badan, warna kulit, warna mata, bentuk rambut, dan lain-lain), ciri-ciri mental, emosional personal dan sosial.Lingkungan yang dimaksud yaitu kondisi di sekitar individu baiklingkungan alam, kebudayaan, dan masyarakat yang dapat me-mengaruhi proses sosialisasi. Kondisi lingkungan tidak menentukandalam proses sosialisasi, namun dapat memengaruhi dan membatasiproses sosialisasi.Motivasi merupakan kekuatan-kekuatan dalam diri individu yangmenggerakkan individu untuk berbuat sesuatu. Motivasi dapatdibedakan menjadi dua macam yaitu dorongan dan kebutuhan.Dorongan adalah keadaan yang tidak seimbang bagi individu karenapengaruh baik dari dalam maupun dari luar, sehingga memengaruhiindividu untuk bergerak mencapai keseimbangan kembali. Sedangkankebutuhan adalah dorongan yang telah terpola baik secara personal,sosial, maupun kebudayaan.Tiga teori yang menjelaskanproses pembelajaran dalamsosialisasi, antara lain:• Teori pembelajaran sosial(social learning theory).• Teori perkembanganindividu (developmenttheory).• Teori interaksi simbolis(symbolic interactiontheory).Bebebong sebagai Proses Sosialisasi di LingkunganKeluarga Orang RimbaProses sosialisasi selalu terjadi dalam kehidupan sosial seorang individudi mana pun mereka berada. Sebagai contohnya, pada orang Rimba ataumasyarakat umum lebih mengenalnya dengan sebutan kubu, sebuahkomunitas masyarakat asli (indigenous people) yang tinggal di dalam hutandan hidupnya bersifat nomaden. Proses sosialisasi terhadap nilai telahdiajarkan sejak individu masih bayi oleh sang ibu.”Den lahukna tidurlah ngana lahu sokupe Biray tidur lah ngana tidurkupe Biray tidur . . . tidur ngana au au anak . . . anak sokupe Biray tidurlahngana au au sokupe Biray jangan meratop anak, tidurlah ngana kupe Biraytidurlah ngana tidurlah ngana tidurlah kupe Biray”Sepintas kalimat di atas bagi orang awam yang tidak mengetahui artinyamungkin hanya diterjemahkan sebagai sebuah kalimat biasa ataupercakapan pendek tanpa makna. Namun penggalan kalimat di atas ternyatalebih dari sekadar mengandung makna tapi juga ritme nada, suatu bentukkesenian berupa nyanyian yang biasa digunakan oleh seorang ibu untukmenidurkan anaknya (balita) yang menangis pada komunitas Orang Rimba.Bebebong, begitu Orang Rimba menyebut nyanyian tradisional ini,nyanyian bernada melankolis di atas tidak hanya dilakukan oleh seorangibu, tetapi bisa juga dinyanyikan oleh ayah, kakak, atau nenek dan kakekdari anak balita itu. Pada saat membebong budak (anak) seorang ibu atauanggota keluarga yang lain melakukannya sambil menggendong anak itu,baik digendong di belalakang (didukung), di depan (didahamban), maupundi ayun di atas tempat tidurnya yang terbuat dari kain dan diikatkan padakayu genah (rumah) mereka bagian atas. Nyanyian tradisional ini merupakansalah satu cara bagi Orang Rimba dalam melakukan pola pengasuhan anak
  • 87. SOSIOLOGI Kelas X82atau tahapan dari proses sosialisasi yang harus dijalani setiap individu baruuntuk memperoleh nilai-nilai dan pengetahuan mengenai kelompok tempatdi mana ia lahir dan berinteraksi hingga dewasa bahkan sampai tuasekalipun.Sebagai salah satu cara dari pola pengasuhan anak yang merupakanproses sosialisasi pada Orang Rimba, Bebebong menjadi salah satu bagianyang tidak terpisahkan dalam memperkenalkan adat budaya Orang Rimbapada seorang anak ketika ia masih kecil dan dianggap menjadi anggotabaru dari suatu komunitas adat masyarakat mereka. Hal ini adalah sebagaiproses pewarisan budaya dan pembelajaran panjang (internalisasi) padadiri si anak untuk membentuk karakter ataupun sikap dalam dirinya, sehinggadapat menyesuaikan diri dengan nilai serta norma yang diterapkan dalammasyarakat adatnya untuk meminimalisir deviasi sosial. Keluarga sebagaiunit sosial terkecil, tempat di mana seorang anak tumbuh dan berinteraksidi awal hidupnya memegang peran yang penting menuju proses sosialisasiyang lebih luas ketika ia beranjak dewasa dan bergaul dengan individulainnya di dalam maupun luar masyarakatnya.Sumber: www.warsi.or.id4. Media SosialisasiTelah kita ketahui bersama bahwa sosialisasi merupakan suatuproses yang berkaitan erat dengan proses belajar berinteraksi dalammasyarakat. Sebagai suatu proses, sosialisasi berlangsung begitu saja,namun terjadinya proses sosialisasi melalui suatu perantara. Denganadanya perantara-perantara ini, menjadikan proses sosialisasi berjalanlancar. Perantara sosialisasi inilah yang dikenal sebagai mediasosialisasi. Melalui media sosialisasi, seseorang mengenal duniasosial dan masyarakat. Adapun media-media sosialisasi tersebutantara lain sebagai berikut.a. KeluargaAmati gambar di samping. Keluarga merupakan tempat pertamadan utama seorang anak belajar hidup sosial. Hal ini dikarenakan,anak mulai bergaul untuk pertama dalam lingkungan keluarganyasendiri dan mengenal lingkungan sekitarnya dimulai darilingkungan keluarga sendiri. Di dalam keluarga, seorang anak akanmengenal bapak, ibu, kakak, bibi, paman, tetangga, temansebayanya bahkan mengenal dirinya sendiri sehingga ia dapatmembedakan dirinya dengan orang lain. Oleh karenanya, pemeranutama dalam proses sosialisasi dalam media ini adalah orang tua.Pada umumnya, orang tua akan mencurahkan perhatian merekauntuk mendidik anak agar memperoleh dasar-dasar polapergaulan hidup yang benar dan baik, penanaman disiplin,kebebasan, serta keserasian terhadap semua pola tersebut.b. SekolahApa yang kamu dapatkan selama belajar di sekolah? Sebagaiagen sosialisasi, sekolah membentuk pola pikir dan perilakusecara luas. Individu akan diberi kemampuan berpikir, bekal ilmupengetahuan, dan kemampuan untuk hidup dalam suasana sosialyang lebih luas. Sekolah akan memberi pengetahuan kepadaindividu tentang kehidupan sosial budayanya serta peranannyaSumber: Dokumen PenulisGambar 4.5 Orang tua media pertamaanak bersosialisasi.
  • 88. 83Proses Sosialisasi dalam Pembentukan Kepribadiandalam masyarakat. Selain itu, sekolah juga memberikanpandangan yang lebih konkret tentang nilai-nilai,norma-norma, aturan-aturan yang ada, berikut menjadimedia penyaluran pewarisan nilai-nilai dan sikapmasyarakat. Selain itu, sekolah juga mempunyaiperanan penting terhadap pembentukan nilai-nilai danaturan yang ada dalam masyarakat.Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwaterdapat dua fungsi penting sekolah dalam prosessosialisasi, yaitu:1) Memberikan pengetahuan dan keterampilan yangdiperlukan untuk mengembangkan daya intelek-tual, agar siswa dapat hidup layak dalam masya-rakat.2) Membentuk kepribadian siswa agar sesuai dengan nilai-nilaidan norma-norma yang ada di dalam masyarakat.c. Kelompok PergaulanCoba ingat kembali masa kecilmu. Saat itu kamumempunyai banyak teman dalam satu kelompokbermain. Dalam hal ini, kelompok pergaulan berupakelompok bermain, kelompok persahabatan, dan ke-lompok kerja, di mana setiap anggota memiliki ke-dudukan dan peran yang relatif sama serta ikatan yangerat.Dalam interaksi biasanya setiap anggota mulaimeniru pola-pola tingkah laku kelompok. Individumulai mengubah pola-pola perilakunya disesuaikandengan pola perilaku kelompok tersebut. Denganmaksud supaya ia tetap diterima oleh kelompoknya.Kelompok ini menjadi penting dalam sosialisasi karenadalam kelompok seperti ini anak atau remaja dapatmempelajari bagaimana berinteraksi dengan orang laintanpa pengawasan langsung dari orang tua, guru, atau orang-orangterhormat lainnya. Pada usia remaja, kelompok pergaulanberbentuk kelompok persahabatan yang lebih luas. Perkembanganselanjutnya, dapat menuju ke terbentuknya sebuah geng atau klik.Geng adalah kelompok sosial yang memiliki kegemaran melanggarnorma dan menerjang nilai-nilai yang baku, misalnya berkelahi,membuat keributan, merusak fasilitas umum, dan lain-lain.Sedangkan klik adalah kelompok kecil tanpa strukturformal yang mempunyai pandangan atau kepentinganbersama.d. Media MassaCoba catat berapa banyak kamu menonton tayangantelevisi dalam sehari. Lalu, identifikasi apa saja yangkamu tirukan dari tayangan tersebut. Mungkin modelbaju, cara bicara atau gaya-gaya hidup yang lain. Me-dia massa merupakan alat sosialisasi yang pentingkarena dapat membantu memberikan pengetahuankepada masyarakat tentang norma-norma dan nilai-nilai yang ada dalam masyarakat. Media massa sepertitelevisi, radio, surat kabar, majalah, tabloid, film, danlain-lain dapat memberikan model peranan jati dirinya.Sumber: Dokumen PenulisGambar 4.7 Kelompok bermain sangat efektif dalamsosialisasi.Sumber: Tempo, 3 Juni 2001Gambar 4.8 Media massa ikut berperan dalamsosialisasi anak.Sumber: Dokumen PenulisGambar 4.6 Sekolah memberikan pengetahuan dankeahlian.
  • 89. SOSIOLOGI Kelas X84Glamoritas dan Kekerasan dalam Sinetron Indonesia”Orang terhadap televisi sudah tidak hanya melihat atau menontonlagi, tetapi sudah terlibat di dalamnya” (McLuhan).Pernyataan di atas mengukuhkan betapa kuatnya pengaruh televisibagi kehidupan para penontonnya. Jelas, separuh hidup kita dibenamkandalam tayangan-tayangan yang membuai imaji, ilusi, dan impresi kita. Nikmatmemang menjalani hidup dengan ”si kotak ajaib” ini, ia membantu kitamelepaskan realitas yang terjadi pada diri kita. Bius program-programnyamengantarkan kita ke alam antah berantah yang tidak pernah kita sentuh,bahkan kita bayangkan. Lihat saja si Clara dalam sinetron ”Dara Manisku”yang ditayangkan di RCTI setiap Rabu pukul 08.00 malam yang hidupdalam limpahan materi, bergaya hidup bak putri raja yang keinginannyaselalu bisa dipenuhi. Ini memang sengaja dihadirkan televisi hanya untukmeraih rating yang tinggi, tanpa melihat dampaknya yang luas bagi generasibangsa ini. Akibatnya, tidak jarang kehidupan remaja saat ini terpengaruh.Kehidupan glamor, merebaknya hp, hedonisme, konsumerisme menjadipaham yang dipegang teguh. Terlebih budaya shooping menjadi hobi utamapara remaja saat ini.Selain program-program sinetron glamor yang mencengangkan di atas,tayangankekerasan(violence)berupapembunuhan,perkelahian,perkosaan,pelecehan seksual, dan sejenisnya yang mengandung adegan-adeganantisosial meneror anak-anak yang masih labil dan berpotensi tinggimelakukanpeniruanterhadapadegan-adegantersebut.Cobasajakitatengoksejenak tayangan sinetron ”Tangisan Anak Tiri” yang diperankan Dea Imutdi SCTV. Sinetron tersebut memang berkategori anak-anak, tetapi sangattidak layak dikonsumsi anak-anak, bahkan cenderung mengarah padapraktik-praktik kekerasan pada anak-anak (child abuse). Adegan-adegankekerasan, yang tersaji di layar kaca kita selama ini tampaknya memangsengaja mengeksploitasi ketegangan dan kengerian kepada parapenontonnya. Imbasnya, pada tahun lalu kita dikejutkan oleh sebuah beritakriminal dari program ”Sergap” di RCTI yang menyiarkan tragedi memilukantentang seorang bocah yatim berumur 5 tahun yang babak belur, bahkanbeberapa tulangnya patah akibat ”dismack-down” oleh dua kakak angkatlaki-lakinya gara-gara meniru adegan perkelahian di sinetron.Sumber: http//www.kpi.id/index.php? Categoryid = 10&P 2000_articleid = 22Himmelewipert dalam Televi-sion and Child menyatakan,siaran televisi mengajarianak untuk mengenal ke-hidupan masyarakatnya danmasyarakat lain. Siarantelevisi berfungsi sebagaiwahana proses sosialisasi.Anak-anak diajari mengenalnilai-nilai luhur tetapi merekajugadisuguhinilai-nilaiburuk.Oleh karena itu, hendaknyakita selalu menyeleksitayangan-tayangan apayang harus ditonton danyang tidak perlu ditonton?5. Macam-Macam SosialisasiProses sosialisasi dilakukan oleh setiap individu sejak ia lahir dimuka bumi. Bahkan, seorang bayi yang baru lahir melakukansosialisasi, belajar membuka mata untuk melihat dunia, belajarmemegang sesuatu dan belajar merasakan sesuatu. Bersamaan denganberjalannya waktu, pembelajaran bayi mengenai dunia terusNamun di lain pihak, media massa dapat pula mengubah perilakumasyarakat. Iklan-iklan yang ditayangkan media cetak danelektronik mempunyai potensi untuk mengubah pola konsumsiatau bahkan gaya hidup masyarakat. Media massa dapat puladipergunakan untuk memengaruhi bahkan mengubah pendapatumum.
  • 90. 85Proses Sosialisasi dalam Pembentukan Kepribadianberlangsung. Belajar berjalan, belajar berbicara, belajar makan, belajarmengenal sesuatu. Pada intinya, sosialisasi tidak mungkin terhentiselama individu tersebut masih hidup. Berdasarkan tahapannya,sosialisasi dapat dibedakan menjadi dua tahap, yaitu sosialisasiprimer dan sekunder (Mayor Polak: 1979).a. Sosialisasi PrimerSosialisasi primer terjadi pada anak berusia di bawahlima tahun. Pada saat sosialisasi primer, seseorang akandapat mengenal lingkungan terdekatnya, misalnya ibu,bapak, kakak, adik, paman, bibi, nenek, kakek, temansebaya, tetangganya, dan bahkan dirinya sendiri.Dengan demikian, proses sosialisasi primer adalahproses sosialisasi di lingkungan keluarga. Pada prosesini, seorang anak akan melakukan pengenalan akandirinya sendiri, yang pada akhirnya si anak akan me-miliki jati diri yang berbeda dengan orang lain.b. Sosialisasi SekunderSosialisasi sekunder terjadi setelah sosialisasi primerberlangsung, namun sosialisasi primer merupakandasar dari sosialisasi sekunder. Sosialisasi iniberlangsung di luar keluarga. Dalam proses sosialisasisekunder, anak akan mendapat berbagai pengalamanyang berbeda dengan keluarga. Jika dalam sosialisasiprimer yang berperan adalah orang tua dan keluargadekatnya, maka dalam sosialisasi sekunder yangberperan adalah orang lain seperti teman sepermainan,teman sekolah, dan teman sebaya. Hal ini terlihatsetelah anak berumur lebih dari 5 tahun, anak akanmemperluas pergaulan. Ia mulai mengenal guru disekolahnya, teman bermain, tetangganya, dan lain-lain.Sumber: Dokumen PenulisGambar 4.10 Teman bermain berperan besar dalamsosialisasi sekunder.Sumber: quasar.net.idGambar 4.9 Keluarga berperan penting dalam so-sialisasi primer.SosialisasiMenurut Hasan Mustafa, sosialisasi adalah sebuah proses di manakita belajar melalui interaksi dengan orang lain, tentang cara berpikir,merasakan, dan bertindak, di mana kesemuanya itu merupakan hal-halyang sangat penting dalam menghasilkan partisipasi sosial yang efektif.Peran sosialisasi dalam kehidupan manusia sangat penting, antara lainmampu memberikan dasar bagi manusia untuk berpartisipasi dalamkehidupan bermasyarakat dan mampu melestarikan kehidupan masyarakatitu sendiri. Tanpa adanya sosialisasi, mustahil manusia untukmengembangkan kehidupan sosial dengan sesamanya. Sementara itu, tanpaadanya sosialisasi nilai-nilai budaya maka generasi penerus akan kesulitanmenemukan identitas budayanya.Ada beberapa syarat terjadinya sosialisasi, antara lain sebagai berikut.Pertama, secara biologis memungkinkan manusia untuk selalu mengadakanpembelajaran. Ia lebih mudah beradaptasi dengan lingkungan yangsenantiasa berubah dari waktu ke waktu. Sosialisasi manusia senantiasaberkembang seiring dengan perkembangan biologisnya. Kedua, lingkunganyang baik juga akan mempermudah manusia dalam bersosialisasi.Sosialisasi dilakukan manusia sejak ia dilahirkan di dunia. Semenjakbayi, manusia telah hidup dalam lingkungan sosial. Oleh karena itu, fungsi
  • 91. SOSIOLOGI Kelas X86Dikenal dua pola sosialisasi,yaitu:• Sosialisasi represif, dimana kebijakan orangtua berupa hukuman ter-hadap kesalahan anakserta lebih menekankankepada kepatuhan anakkepada orang tua dan ke-inginan orang tua ter-hadap anak.• Sosialisasi partisipatif, dimana akan menjadipusat sosialisasi, keutuh-an anak menjadi penting.sosialisasi adalah mengalihkan segala macam informasi yang ada dalammasyarakat tersebut kepada anggota-anggota barunya agar mereka dapatsegera dapat berpartisipasi di dalamnya. Artinya, yang disosialisasikanoleh manusia adalah kebudayaan yang berintikan nilai yang berkaitandengan hal baik dan buruk serta norma yang berkaitan dengan aturan bakuyang harus dipatuhi manusia. Sosialisasi bisa berlangsung karena peraninstitusi, media massa, individu, dan kelompok.Ada tiga teori yang menjelaskan proses pembelajaran dalam sosialisasi.1. Teori pembelajaran sosial (social learning theory)Menurut B.F. Skinner (1953), proses pembelajaran sosial bisa dilakukandengan mengkondisikan. Orang tua yang menginginkan anaknya taatdan patuh, bisa mengkondisikan keadaan di lingkungan rumahnyadengan memberi contoh, menasihati, memuji, atau memberi hukuman.Menurut Albert Bandura, proses pembelajaran dalam sosialisasi bisadilakukan dengan meniru perilaku orang lain. Anak bisa berperilakudisiplin dengan meniru kedisiplinan yang diterapkan kedua orang tuanya.2. Teori perkembangan individu (developmental theory)Menurut Erik Ericson (1950), dalam sosialisasi ada delapan tahapperkembangan: rasa percaya pada lingkungan, kemandirian, inisiatif,kemampuan psikis dan pisik, identitas diri, hubungan dengan oranglain secara intim, pembinaan keluarga/keturunan, penerimaankehidupan.3. Teori interaksi simbolis (symbolic interaction theory)Inti dari teori ini adalah memusatkan pada kajian tentang bagaimanaindividu menginterpretasikan dan memaknakan interaksi-interaksisosialnya. Menurut Herbert Mead (1934) ada tiga proses tahapanpengembangan diri: preparatory stage saat anak mencoba memberikanmakna pada perilakunya, play stage saat anak mulai belajar berperanseperti orang lain, dan game stage saat anak melatih ketrampilansosialnya.Sumber: dikutip secara bebas dari tulisan Hasan Mustafa dalamhttp://home.unpar.ac.id/~hasan/SOSIALISASI.docB. Faktor-Faktor Pembentuk KepribadianPada dasarnya, kepribadian diartikan sebagai suatu kebiasaan dansikap yang bersifat tetap serta menjadi karakteristik dalam diriseseorang. Kepribadian menentukan bagaimana seseorang berpikir,merasa dan bertindak dalam kehidupan sehari-harinya. Sedangkanmenurut Koentjaraningrat, kepribadian adalah beberapa ciri watakyang diperlihatkan seseorang secara lahir, konsisten, dan konsekuenSetiap manusia melakukan proses sosialisasi, tidak terkecuali dirimu.Proses sosialisasi berlangsung selama manusia masih hidup di dunia ini.Melalui proses sosialisasi, kepribadian seseorang individu dapat terbentuk.Untuk memahami lebih jauh mengenai proses sosialisasi, cobalah lakukanpengamatan sederhana terhadap proses sosialisasi yang ada di lingkungansekitarmu. Temukan pula kepribadian yang dapat terbentuk dalam sosialisasitersebut. Tulislah hasilnya dalam bentuk tulisan dengan gaya bahasa yangmudah dipahami. Selanjutnya, kumpulkan pada guru.
  • 92. 87Proses Sosialisasi dalam Pembentukan Kepribadiandalam bertingkah laku, sehingga individu memiliki identitas khususyang berbeda dengan orang lain. Adanya kepribadian dalam diri sese-orang tidaklah semata-mata diperoleh sejak lahir, namun lingkungansosial ikut berperan dalam pembentukannya. Dalam hal ini,kepribadian seseorang diperoleh karena adanya proses sosialisasi dimana individu belajar dari lingkungan sosial sedikit demi sedikit,bagaimana bertingkah laku dan mengenal kebudayaan masyarakat.Misalnya, anak belajar bergaul, menghormati orang tuanya, meng-hormati hak milik orang lain, berlaku jujur, rajin beribadah, dan lain-lain.George Herbert Mead menyatakan bahwa kepribadian manusiaterjadi melalui perkembangan diri. Perkembangan kepribadian dalamdiri seseorang berlangsung seumur hidup. Menurutnya, manusia yangbaru lahir belum mempunyai diri. Diri manusia akan berkembangsecara bertahap melalui interaksi dengan anggota masyarakat. Meadmengemukakan pengembangan diri atau kepribadian seseorangberlangsung melalui beberapa tahap sebagai berikut.1. Imitation Stage (Tahap Peniruan)Tahap ini merupakan tahap permulaan di mana seorangbayi menanggapi orang lain hanya sebagai bentukimitasi atau peniruan. Mereka mengikuti perilaku-perilaku tertentu tanpa mengetahui maksud perilakutersebut. Mereka belum mampu menggunakan simbol-simbol sehingga Mead menyimpulkan bahwa padatahap ini seorang bayi belum memiliki diri.2. Play Stage (Tahap Bermain)Pada tahap ini, seorang anak kecil mulai belajarmengambil peran orang yang berada di sekitarnya.Misalnya, menirukan peranan yang dijalankan orangtuanya atau orang dewasa lain yang sering berinteraksidengannya, seperti kakak, nenek, polisi, dokter, sopir,dan lain-lain.3. Game Stage (Tahap Bermain Peran)Pada tahap ini, seorang anak mengetahui peran yangharus dijalankan bahkan mengetahui peran yang harusdijalankan oleh orang lain. Hal ini terlihat pada seoranganak yang tengah bermain kasti. Anak tersebut tahuperanannya sendiri dalam permainan, misalnyasebagai pelempar bola. Ia mengetahui pula bagaimanaperanan temannya yang menjadi pemukul bola,penangkap bola, pemain tengah atau pemain belakang.4. Generalized Others (Tahap Umum Lainnya)Pada tahap ketiga ini, seorang anak telah mampumengambil peranan yang ada di dalam masyarakat. Iamampu berinteraksi dengan orang lain karena telahmemahami peranannya sendiri serta peran orang lainyang menjadi mitra interaksinya. Contoh: sebagai se-orang siswa, ia mengetahui peranan gurunya atau sebagaiseorang cucu, ia pun memahami peranan neneknya.Sumber: Dokumen PenulisGambar 4.12 Pada peristiwa inilah anak telah memasukitahap bermain peran.Sumber: id.wikipedia.orgGambar 4.11 Semua bayi mengalami imitation stage.
  • 93. SOSIOLOGI Kelas X88Setiap individu satu dengan individu lainnya memiliki kepribadi-an yang berbeda-beda dan khas. Walaupun ada beberapa kepribadianyang tampak sama, namun secara keseluruhan mereka berbeda pula.Lalu, bagaimana dengan anak kembar? Perbedaan ini pun berlaku padaanak kembar. Walaupun secara fisik mereka tampak sama, namun sifat-sifat khas dalam dirinya berbeda.Perbedaan kepribadian terjadi karena dipengaruhi oleh beberapafaktor. Faktor-faktor tersebut antara lain warisan biologis, lingkunganalam, dan lingkungan sosial. Warisan biologis biasanya berupa bawaandari ayah, ibu, nenek, dan kakek. Pengaruh ini tampak pada inteligensidan kematangan fisik. Seperti ciri-ciri fisik, tingkat IQ, bakat seseorang,dan sifat-sifat khas yang diturunkan oleh orang tuanya. Namun,warisan biologis mempunyai potensi untuk berkembang yangdipengaruhi oleh pengalaman sosialnya. Misalnya, seorang yangberbakat bermain musik. Didukung dengan rasa cinta terhadap musikdan latihan keras, ia berhasil menjadi seorang pemetik gitar yang hebat.Perbedaan kepribadian dapat pula disebabkan oleh faktorlingkungan alam. Perbedaan iklim, topografi, dan sumber daya alammenyebabkan manusia harus menyesuaikan diri terhadap alam. Olehkarena itu, kepribadian orang yang hidup di daerah kutub berbeda dengankepribadian orang yang tinggal di daerah tropis ataukepribadian penduduk yang tinggal di daerah pegunungan,serta kepribadian orang Indonesia tentu berbeda dengankepribadian orang Amerika.Selain kedua hal di atas, kelompok tempat bergabungpun dapat memengaruhi kepribadian seseorang, sepertilingkungan keluarga, sekolah, kerja, dan masyarakat luas.Hal ini disebabkan setiap kelompok mempunyai nilai dannorma yang disosialisasi secara terus-menerus olehanggotanya. Oleh karenanya, sebagian besar kepribadianseseorang dipengaruhi oleh lingkungan sosialnya. Misal-nya, kepribadian seorang tukang becak tentu berbedadengan kepribadian seorang guru atau kepribadian anakrumahan berbeda dengan kepribadian anak jalanan.Hidup Tanpa SosialisasiTahun 1938, tepat di musim dingin, seorang pekerja sosial denganrasa ingin tahu berjalan ke sebuah pintu di rumah pertanian daerah pedesaanPennsylvania. Dalam upaya menyelidiki kemungkinan terjadinya kasuspenyiksaan anak, pekerja sosial itu segera menemukan seorang anakberusia lima tahun yang disembunyikan di gudang lantai kedua. Anak itubernama Anna yang terjepit di atas sebuah kursi tua dengan tangan terikatdi atas kepalanya sehingga ia tidak dapat bergerak. Begitu pun kakinyaterlihat begitu lemah sehingga ia tidak dapat menggunakannya.Anna dilahirkan tahun 1932 dari seorang wanita berusia 26 tahun yangmenikah dan terganggu secara mental yang tinggal bersama ayahnya.Sedangkan ayahnya sendiri tidak bisa menerima cucu tidak sah dari anakperempuannya itu di rumah. Sebab itu, Anna menghabiskan enam bulanpertamanya di berbagai klinik perawatan. Karena ibunya tidak mampumembayar biaya perawatan, Anna kembali ke rumah kakeknya yang tidakmenyukainya.Sumber: Dokumen PenulisGambar 4.13 Seorang tukang becak memiliki ke-pribadian tersendiri.Pembentukan kepribadianseseorang dipengaruhi oleh:• Warisan biologis.• Lingkungan alam.• Lingkungan sosial.
  • 94. 89Proses Sosialisasi dalam Pembentukan KepribadianC.Pengaruh Sosialisasi Nilai (Budaya)terhadap Pembentukan KepribadianKepribadian tidak akan tumbuh jika seorang individu tidakmemiliki pengalaman-pengalaman sosial. Di dalam kelompok sosialseorang individu akan mempelajari berbagai nilai, norma, dan sikap.Dengan mengetahui dari mana lingkungan sosial seseorang berasal,dapat diketahui kepribadian seseorang tersebut. Dengan kata lain,sosialisasi berperan dalam membentuk kepribadian seseorang. Jikaproses sosialisasi berlangsung dengan baik, maka akan baik pulakepribadian seseorang. Begitu sebaliknya, jika sosialisasi berlangsungkurang baik, maka kurang baik pula kepribadian seseorang. Misalnya,seorang anak yang berasal dari keluarga yang broken home tentunyasi anak mengalami sosialisasi yang kurang baik, akibatnya anaktersebut menjadi nakal. Dengan demikian, proses pembentukankepribadian dimulai dari proses sosialisasi baik di lingkungankeluarga, teman sepermainan, lingkungan sosial, lingkungan kerja,maupun lingkungan masyarakat luas. Lebih jelasnya, dapat dilihatpada bagan berikut ini.Dari bagan di atas, kita bisa melihat bahwa kepribadian seseorangbanyak dipengaruhi oleh faktor lingkungan dan media massa. Tidakaneh apabila ada anak yang telah dibekali oleh orang tuanya denganProses SosialisasiLingkunganmasyarakat luasLingkungankeluargaLingkunganpendidikanLingkunganpergaulanMediamassaIndividu denganwarisan biologistertentuIndividu dengankepribadianSumber: Dokumen PenulisGambar 4.14 Bagan pengaruh sosialisasi.Untuk mengurangi kemarahan ayahnya, ibu Anna memindahkannyake loteng di mana ia hanya menerima sedikit perhatian dan sususecukupnya. Di sanalah ia tinggal hari demi hari, bulan demi bulan, tanpaberhubungan dengan manusia lain selama lima tahun lamanya.Kondisi Anna sangat kurus dan lemah dalam berpikir. Dia tidak dapattertawa, tersenyum, bicara atau bahkan tidak dapat menunjukkankemarahannya. Dia sama sekali tidak mampu memberikan tanggapan apa-apa, seolah-olah hidup sendiri di dunia yang kosong.Sumber: Sociology, John C. Macionis, 6th edition, Prentice Hall Inc., New Jersey, 1997Kaji dan analisislah kasus di atas! Dari kasus di atas terlihat betapa penting-nya proses sosialisasi bagi individu. Sebagai seorang calon sosiolog, apayang dapat kamu tangkap dari kasus di atas berdasarkan materi yang telahkamu peroleh, apabila dilihat dari proses sosialisasinya dan faktor pem-bentukan kepribadian Anna? Kerjakanlah kegiatan ini dengan temankelompokmu. Hasilnya tulislah dalam selembar kertas dan kumpulkan padaguru.
  • 95. SOSIOLOGI Kelas X90beragam nilai dan norma, menjadi berantakan karena bergaul denganlingkungan yang tidak sehat. Apalagi di era globalisasi ditandai denganpergaulan bebas. Nilai dan norma yang telah ditanamkan oleh keduaorang tua seakan-akan menjadi absurd dan ketinggalan zaman.Benarkah?Selain itu, kepribadian seseorang dipengaruhi pula oleh kebudaya-an yang berlaku di lingkungan sekitar. Kebudayaan merupakan pola-pola tindakan yang sering diulang-ulang yang akhirnya menjadi sebuahkebiasaan. Kebiasaan-kebiasaan ini digunakan untuk memberikan arahkepada individu ataupun kelompok, bagaimana seharusnya iaberhubungan atau berinteraksi dengan orang lain bahkan, telahmenjadi tuntutan masyarakat di mana pun dan dalam kurun waktukapan pun. Oleh karena itu, kebiasaan-kebiasaan melekat dalam dirimasyarakat, diperkenalkan dan dipelajari oleh individu-indivitu secara terus-menerus. Dalam proses yang panjanginilah, kepribadian terbentuk seiring dan sesuai dengankebudayaan setempat. Oleh karena itu, kebudayaanantarsatu daerah dengan daerah lain berbeda, maka dapatdipastikan kepribadian dari dua kebudayaan tersebutberbeda pula. Misalnya, seorang yang berasal dari sukuJawa tentu memiliki kepribadian yang berbeda denganseorang yang berasal dari suku Batak. Orang yang berasaldari suku Jawa terkesan lebih halus dan lembut. Namun,orang Batak terkesan tegas dan keras. Perbedaan inimenunjukkan adanya pengaruh kebudayaan terhadap pem-bentukan kepribadian seseorang.Selain proses sosialisasi, kebudayaan setempat dapat memengaruhikepribadian seseorang. Misalnya, orang asing yang berasal dari budayaBarat akan memiliki kepribadian yang berbeda dengan orang yang berbudayaTimur. Sebagai tugas terakhirmu dalam bab ini, cobalah bersama temansekelompokmu membuat sebuah kliping yang menunjukkan adanyapengaruh kebudayaan terhadap kepribadian individu. Selanjutnya, berikankesimpulan sederhana mengenai isi kliping yang telah kalian buat. Hasilnyakumpulkan kepada guru tepat pada waktu yang telah ditentukan. Selamatbekerja!Sumber: Indonesian Heritage 9, halaman 76Gambar 4.15 Melakukan upacara adat merupakan satuwujud nilai budaya yang mampu me-mengaruhi kepribadian seseorang.Pada dasarnya, pembentukankepribadian seorang individudipengaruhi oleh prosessosialisasi individu tersebutdan juga kebudayaan di manaindividu tinggal dan menetap.Sosialisasi merupakan suatu proses di mana individu mulai menerimadan menyesuaikan diri dengan unsur-unsur kebudayaan (adat istiadat,perilaku, bahasa, dan kebiasaan-kebiasaan) masyarakat, mulai darilingkungan keluarga sampai pada masyarakat luas. Proses sosialisasi yangdialami oleh individu mampu membentuk kepribadian diri individu tersebut.Dengan kata lain, sosialisasi merupakan salah satu proses dalampembentukan kepribadian.Untuk memahami lebih lanjut, salin dan lengkapilah beberapa pengertiandi bawah ini ke dalam buku catatanmu dengan menggunakan beragamsumber pustaka.
  • 96. 91Proses Sosialisasi dalam Pembentukan Kepribadian1. Faktor yang Memengaruhi Proses Sosialisasia. Sifat dasarb. Lingkunganc. . . . .d. . . . .e. Motivasi2. Media-Media Sosialisasia. Keluargab. Sekolahc. . . . .d. Media3. Faktor-Faktor Pembentukan Kepribadiana. Warisan biologisb. . . . .c. Lingkungan sosial4. Tahap Pengembangan Diri/Kepribadian Menurut Meada. Imitation stageb. . . . .c. . . . .d. Generalized OthersA. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Jelaskan pengertian sosialisasi menurut Hasan Shadily!2. Sebutkan dan jelaskan dua cara terjadinya sosialisasi!3. Jelaskan fungsi umum sosialisasi!4. Sebutkan faktor-faktor pembentuk kepribadian!5. Jelaskan peranan sosialisasi dalam membentuk kepribadian!6. Jelaskan mengapa keluarga disebut tempat pertama ber-langsungnya sosialisasi!7. Sebutkan fungsi penting sekolah dalam proses sosialisasi!8. Sebutkan tujuan dari proses sosialisasi itu sendiri!9. Bilamana proses sosialisasi dikatakan berhasil?10. Jelaskan hubungan antara sosialisasi dengan kepribadian!B. Belajar dari masalah.Tika anak terakhir keluarga Dahlan. Ayah Tika seorangpengusaha yang hebat. Bisnisnya ada di segala bidang mulai daribisnis otomatik, bahan bangunan, oli dan gas, bahkan tekstil.Perusahaannya tersebar di seluruh Indonesia. Oleh karenanya,ayah Tika jarang berada di rumah. Interaksi antarkeluarga punjarang terjadi. Hal ini mengakibatkan kebersamaan keluarga Tikaterenggut oleh kesibukan keluarga. Sebagai seorang pemimpin,ayah Tika bersikap keras serta otoriter. Sayang, sikap ini puladiterapkan dalam keluarganya.
  • 97. SOSIOLOGI Kelas X92Memaksakan keinginan, memarahi setiap anak-anaknyaselalu dilakukan ayah Tika. Tidak dapat dimungkiri ibu Tika punmenuruti apa yang menjadi keinginan suaminya. Walaupunterkadang tidak sesuai dengan hati nuraninya.Keadaan ini membuat Tika merasa tidak nyaman berada dirumah. Tidak jarang sebagian waktunya dihabiskan bersenang-senang dengan teman-temannya. Tekanan, paksaan, dan marahandari Pak Dahlan selalu menghiasi telinganya setiap kali bertemu.Padahal, dalam lubuk hatinya ia merindukan sikap lembut,perhatian, serta dukungan dari sang ayah. Namun, apa yangdidapatkan hanyalah sebaliknya. Hal inilah yang membuat Tikaserasa ingin lari dari keluarganya. Bersenang-senang bersamateman-teman adalah jalan satu-satunya mengusir segalakepenatannya. Menurut Tika, hanya kehidupan luar rumahlahyang mengerti masalahnya. Lambat laun Tika menjadi anak nakal.Mengonsumsi minuman beralkohol, selalu pulang malam, bahkanobat-obatan terlarang merupakan hal yang biasa bagi Tika.Sebagai seorang calon sosiolog, cobalah analisis kasus di atasapabila dilihat dari sudut pandang sosiologi. Untuk memudah-kanmu dalam menganalisisnya, jawablah pertanyaan-pertanyaanberikut ini.a. Bagaimana proses dan pola sosialisasi yang diterapkan dalamkeluarga Tika?b. Bagaimana pengaruhnya terhadap kepribadian Tika?c. Dalam kasus di atas terlihat betapa pentingnya peran keluargadalam proses sosialisasi yang akhirnya membentukkepribadian, pertanyaannya mengapa keluarga berperanpenting?d. Apa yang akan kamu lakukan, seandainya kamu adalah Tika?Ketika bayi dilahirkan, dia tidak tahu apa-apa tentang diri dan lingkungannya.Walaupun begitu, bayi tersebut memiliki potensi untuk mempelajari diri danlingkungannya. Apa dan bagaimana dia belajar, banyak sekali dipengaruhioleh lingkungan sosial di mana dia dilahirkan. Kita bisa berbahasa Indonesiakarena lingkungan kita berbahasa Indonesia, kita makan menggunakansendok dan garpu, juga karena lingkungan kita melakukan hal yang sama.Demikian pula apa yang kita makan, sangat ditentukan oleh lingkungankita masing-masing. Setelah dewasa pun lingkungan sosial memengaruhikehidupan kita. Kita berbuat baik atau buruk karena lingkungan yangmembentuknya. Jika kita bergaul di lingkungan yang buruk, secara otomatisperilaku yang kita lakukan pun menjadi kurang baik. Hal ini dikarenakan,kita telah mensosialisasi nilai-nilai yang ada di lingkungan tersebut. Namun,berbeda apabila kita bergaul di lingkungan yang sehat, maka hasilnya akanbaik pula. Nilai dan norma yang telah disosialisasi akan terpatri dalam hati,yang pada akhirnya menjadi sebuah kepribadian diri yang baik. Lingkunganyang buruk akan merusak kepribadian yang baik.
  • 98. 93Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-SosialMelalui penelaahan suatu kasus,saya akan mendeskripsikan caraterbaik mengatasi perilaku me-nyimpang.Melalui diskusi kelompok, saya akanmengklasifikasikan jenis-jenis peri-laku menyimpang.Melalui telaah pustaka dan mediamassa, serta pengamatan seder-hana, saya akan mengidentifikasiperilaku menyimpang.Saya ingin mempelajari apa yangdimaksud dengan perilaku menyim-pang dan sikap antisosial.Akhirnya, saya dapat terhindar dariperilaku menyimpang dan sikap-sikap antisosial di masyarakat.
  • 99. SOSIOLOGI Kelas X94Pernahkah kamu melihat fenomena di atas? Orang-orangberkumpul dalam satu tempat, menghadap pada satu tempat yangdipenuhi dengan kartu berwarna-warni. Ini bukan permainan biasayang menghasilkan sebuah kesenangan. Namun, permainan ini luarbiasa karena dapat menghasilkan uang jika beruntung. Jika tidak, sangpemain akan merasakan luapan emosi yang bisa membuatnyakehilangan akal sehat. Aneh memang, tetapi permainan inimempunyai peminat yang banyak. Tidak jarang harta benda dankeluarga dipertaruhkan dalam permainan ini.Inilah fenomena sosial yang terjadi. Perilaku melanggar hukumsemakin lama bukan semakin menurun jumlahnya, melainkansemakin meningkat dari hari ke hari. Sebagai seorang calon sosiolog,bagaimana kamu menyikapi situasi sosial ini?Sumber: Dokumen PenulisBeberapa orang tengah melakukan peragaan permainan judi.
  • 100. 95Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-SosialA. Perilaku MenyimpangDalam era globalisasi yang sarat dengan teknologi canggih di manasetiap individu tidak peduli lagi dengan nilai dan norma, perilakumenyimpang mudah ditemukan dalam kehidupan masyarakat. Secarasadar atau tidak sadar kita pernah mengalami atau melakukan perilakumenyimpang. Perilaku menyimpang dapat terjadi di mana pun, kapanpun, dan dapat dilakukan oleh siapa pun. Sejauh mana penyimpanganitu terjadi, besar atau kecil tentu akan berakibat terganggunyakeseimbangan masyarakat.1. Pengertian Perilaku MenyimpangPernahkah kamu melihat fenomena-fenomena sosialberikut ini? Seorang laki-laki beranting dan berambutgondrong atau orang-orang komunitas punk yang ber-gerombol di pinggir jalan dengan rambut berdiri kaku danpakaian yang penuh asesoris. Atau sekelompok pelajar relaberkelahi atas nama solidaritas. Begitu juga dengan temansekelasmu yang menyontek saat ujian. Perilaku-perilakudi atas terasa janggal bukan? Sebagai laki-laki, tidakseharusnya beranting dan berambut gondrong. Sebagaiseorang siswa yang baik, tidak perlu menyontek untukmendapatkan nilai tinggi karena menyontek merupakansuatu pelanggaran terhadap aturan ujian. Semua perilaku-perilaku tersebut merupakan perilaku menyimpang.perilaku menyimpang, nilai,norma, penyimpangan in-dividu, penyimpangan ke-lompok, penyimpangan po-sitif, penyimpangan negatif,penyimpangan sekunder,penyimpangan primer, dankonformitasSumber: www.20eeuwennederland.nlGambar 5.1 Penampilan para punkers salah satuperilaku yang janggal.Perilaku menyimpangdan sikap antisosial.• Pelanggarannilai dannorma.• Sosialisasiyang tidakefektif.• Penyimpanganindividu dankelompok.• Penyimpanganprimer dansekunder.• Penyimpanganpositif dannegatif.Penanggulanganpenyimpangansosial.Masyarakat yang tertibdan beradab.
  • 101. SOSIOLOGI Kelas X96Lantas, apakah perilaku menyimpang itu? Menurut RobertM.Z. Lawang (1985), perilaku menyimpang merupakan semuatindakan yang menyimpang dari norma-norma yang berlaku dalamsistem sosial dan menimbulkan usaha dari mereka yang berwenangdalam sistem itu untuk memperbaiki perilaku yang menyimpang.Lebih luas lagi, para ahli berusaha mendefinisikan perilakumenyimpang, seperti James W. van der Zanden (www.e-dukasi.net)mendefinisikan perilaku menyimpang sebagai perilaku yang olehsejumlah besar orang dianggap sebagai hal yang tercela dan di luarbatas toleransi. Sedangkan Ronald A. Hardert (1987), perilakumenyimpang adalah setiap tindakan yang melanggar keinginan-keinginan bersama sehingga dianggap menodai kepribadian kelompokyang akhirnya si pelaku dikenai sanksi. Keinginan bersama yangdimaksudkan adalah sistem nilai dan norma yang berlaku.Selain ketiga tokoh di atas, Hendropuspito (1989) dalam bukunyayang berjudul Sosiologi Sistematik, mengemukakan bahwa orang ataukelompok yang melakukan perilaku menyimpang tidak berarti merekamelepaskan diri dari segala pola sosial budaya. Dia hanya melawanpola kelakuan tertentu yang hidup dalam masyarakatnya. Disebutmelawan karena dalam lingkungan masyarakat itu dia menggunakankaidah lain yang diambil dari lingkungan masyarakat lainnya.Dengan kata lain, dapat disimpulkan bahwa perilaku menyimpangdipahami sebagai tindakan yang dilakukan oleh individu ataukelompok sosial yang tidak sesuai atau melawan kaidah-kaidah yangberlaku dalam masyarakat. Kaidah yang berlaku di masyarakat tersebutberwujud nilai dan norma yang mengatur perbuatan mana yang bolehdilakukan dan tidak boleh dilakukan.2. Ciri-Ciri Perilaku MenyimpangSemakin hari perilaku menyimpang yang terjadi dalammasyarakat semakin meningkat. Hal ini mendorong banyak ahlimeneliti mengenai ciri-ciri perilaku menyimpang di masyarakat.Menurut Paul B. Horton dan Chester L. Hunt (1996), ciri-ciri perilakumenyimpang sebagai berikut.a. Suatu perbuatan disebut menyimpang bilamana perbuatan itudinyatakan sebagai menyimpang.b. Penyimpangan terjadi sebagai konsekuensi dari adanya peraturandan penerapan sanksi yang dilakukan oleh orang lain terhadap sipelaku menyimpang.c. Ada perilaku menyimpang yang bisa diterima dan ditolak.d. Mayoritas orang tidak sepenuhnya menaati peraturan sehinggaada bentuk penyimpangan yang relatif atau tersamar dan ada yangmutlak.e. Penyimpangan bisa terjadi terhadap budaya ideal dan budaya real.Budaya ideal merupakan tata kelakuan dan kebiasaan yang secaraformal disetujui dan diharapkan diikuti oleh anggota masyarakat.Sedangkan budaya real mencakup hal-hal yang betul-betul merekalaksanakan.f. Apabila ada peraturan hukum yang melarang suatu perbuatanyang ingin sekali diperbuat banyak orang, biasanya muncul normapenghindaran.Banyak ahli membuat de-finisi tentang penyimpangansosial. Coba buatlah definisidengan bahasamu sendiri.Apakah setiap individu yangberbeda bisa dianggapmenyimpang? Diskusikanmasalah ini bersama temansebangkumu.
  • 102. 97Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-SosialKamu telah memahami pengertian perilaku menyimpang dan ciri-cirinya.Artinya kamu mampu menunjukkan perilaku-perilaku menyimpang yangada di masyarakat. Sekarang, cobalah amati lingkungan sekitarmu dantemukan perilaku menyimpang yang terjadi. Catatlah dalam buku kecilsetiap hasil pengamatanmu. Melalui data pengamatanmu buatlah sebuahtulisan sederhana tentang perilaku menyimpang yang terjadi di daerahmu.Selanjutnya, ungkapkan hasil pengamatanmu di depan kelas.3. Macam-Macam Perilaku MenyimpangPerkembangan zaman yang semakin maju, mampu memicupertumbuhan perilaku menyimpang dalam masyarakat. Terlebihdalam era globalisasi saat ini, di mana budaya-budaya Barat masuktanpa adanya suatu filter yang kuat. Orang dengan sangat mudahmenerima hal-hal dari luar walaupun tidak sesuai dengan kepribadiankita sebagai bangsa Indonesia. Hal inilah yang menjadikan perilakumenyimpang membudaya di masyarakat. Nilai dan norma mulai tidakdiindahkan, alhasil muncullah berbagai macam perilaku menyimpangdi masyarakat. Macam-macam perilaku menyimpang tersebut antaralain sebagai berikut.a. Minuman Keras (Miras)Amati gambar di samping. Minuman keras hasilsitaan yang dikumpulkan oleh aparat itu dihancurkanoleh sebuah alat. Mengapa botol-botol berisi minumankeras tersebut harus disita dan dihancurkan? Arak atauminuman keras merupakan minuman beralkohol yangmenyebabkan seseorang menjadi mabuk, tidaksadarkan diri, terlena, dan merasa bahagia. Oleh karenaitu, ketika seseorang merasa berat menahan bebanhidupnya, orang tersebut meneguk minuman ini.Menurutnya, dengan mengonsumsi minuman kerassegala permasalahan dan beban hidup menjadi hilang.Namun, biasanya minuman keras mengakibatkan ataumenimbulkan hal negatif bagi si peminumnya.Sering kali kita mendengar atau melihat melaluimedia massa bahwa berbagai kasus-kasus kejahatanseperti perampokan, pembunuhan, pemalakan, pemer-kosaan, dan beberapa kejahatan lainnya, pada mulanyadiawali dengan hilangnya akal sehat seseorang akibatmengonsumsi minuman memabukkan. Berbedaapabila seseorang tersebut tinggal di daerah dingin,minuman keras diyakini mampu menjadi penghangat bagi tubuh-nya. Berbagai bentuk dan macam minuman keras sangat beragamtergantung pada kandungan alkoholnya, seperti wain, bir, wiski,dan lain-lain.Sumber: Kompas, 21 September 2006, halaman AGambar 5.2 Dihancurkannya minuman keras wujudketidaksetujuan pemerintah dan masya-rakat terhadap alkoholisme.
  • 103. SOSIOLOGI Kelas X98b. Penyalahgunaan NarkotikPeredaran narkotik di Indonesia dalam beberapatahun terakhir semakin marak. Berdasarkan penelitiandidapat data kejahatan narkoba pada tahun 1999tercatat 1.833 kasus. Kemudian pada tahun 2003meningkat menjadi 7.140 kasus. Para pengguna narkotikmerajalela di kalangan pemuda, pelajar, dan kaumremaja. Narkotik juga telah merambah kalangan anaksekolah dasar (SD). Terbukti pada tahun 2004 dari 25juta murid SD seluruh Indonesia ternyata 800 anaktelah mengonsumsi narkotik. Sebelumnya, tahun 2003tercatat 173 siswa berusia 15 tahun menjadi konsumennarkotik (www.pikiran-rakyat.com).Pemakaian obat-obatan narkotik sangat berbahaya dan dapatmengakibatkan pengaruh buruk baik fisik maupun psikis.Walaupun penggunaan narkotik dan zat adiktif lainnya dalamtakaran tertentu memang bermanfaat. Orang menyalahgunakannarkotik memiliki alasan yang beragam, dari sekadar coba-coba,menghilangkan rasa rendah diri, rasa takut, rasa jengkel, rasa malu,sampai dengan pelarian masalah yang sedang dihadapinya. Padaumumnya, seseorang yang memakai atau meminum obat-obatanterlarang dapat menyebabkan mabuk dan menghilangkankesadaran. Oleh karena itu, banyak kasus kejahatan sepertiperampokan, perbuatan asusila, kenakalan remaja, disebabkanpemakaian obat-obatan terlarang.Sumber: Kompas, 30 Agustus 2006Gambar 5.3 Kesuksesan aparat kepolisian menemu-kan berton-ton sabu-sabu.Untuk menyelamatkan masadepan bangsa dari kehancur-an, ”Say no to drugs” adalahsemboyan yang harus kamupegang untuk menjauhi se-gala jenis narkotik.Ciri-Ciri Penggunaan NapzaUntuk mengetahui ciri-ciri penggunaan Napza (Narkotik,Psikotropika, dan Zat Adiktif Lainnya) secara medis dan hukummenggunakan serangkaian tes darah. Namun, sebagai pengetahuan awaldapat dikenali dari beberapa ciri fisik, psikologis, maupun perilakunya. Ciri-ciri yang dapat diketahui antara lain sebagai berikut.a. Ciri Fisik1) Berat badan turun drastis.2) Mata cekung dan merah, muka pucat, dan bibir kehitaman.3) Buang air besar dan kecil kurang lancar.4) Sembelit atau sakit perut tanpa alasan yang jelas.5) Tanda berbintik merah seperti bekas gigitan nyamuk dan ada bekasluak sayatan.6) Terdapat perubahan warna kulit di tempat bekas suntikan.7) Sering batuk-pilek berkepanjangan.8) Mengeluarkan air mata yang berlebihan.9) Mengeluarkan keringat yang berlebihan.10) Kepala sering nyeri, persendirian ngilu.b. Ciri Emosi1) Sangat sensitif dan cepat bosan.2) Jika ditegur atau dimarahi malah membangkang.3) Mudah curiga dan cemas.4) Emosinya naik turun dan tidak ragu untuk memukul atau berbicarakasar kepada orang di sekitarnya, termasuk kepada anggotakeluarganya. Ada juga yang berusaha menyakiti diri sendiri.
  • 104. 99Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-Sosialc. Ciri Perilaku1) Malas dan sering melupakan tanggung jawab/tugas rutinnya.2) Menunjukkan sikap tidak peduli dan jauh dari keluarga.3) Di rumah waktunya dihabiskan untuk menyendiri di kamar, toilet,gudang, kamar mandi, ruang-ruang yang gelap.4) Nafsu makan tidak menentu.5) Takut air, jarang mandi.6) Sering menguap.7) Sikapnya cenderung jadi manipulatif dan tiba-tiba bersikap manisjika ada maunya, misalnya untuk membeli obat.8) Sering bertemu dengan orang-orang yang tidak dikenal keluarga,pergi tanpa pamit, dan pulang lewat tengah malam.9) Selalu kehabisan uang, barang-barang pribadinya pun hilang dijual.10) Suka berbohong dan gampang ingkar janji.11) Sering mencuri baik di lingkungan keluarga, sekolah, maupunpekerjaan.Selain itu, kondisi fisik penyalah guna Napza akan mudah dikenalidalam keadaan putus obat (terutama narkotik) seperti:a. Air mata berlebihan.b. Banyaknya lendir dari hidung.c. Pupil mata membesar.d. Diare.e. Bulu kuduk berdiri.f. Sukar tidur.g. Menguap.h. Jantung berdebar-debar.i. Ngilu pada sendi.Namun, perlu diperhatikan bahwa ciri-ciri tersebut hanyalah indikatordari penyalahgunaan Napza. Artinya, diperlukan keahlian-keahlian dankebijaksanaan untuk menggunakan ciri-ciri tersebut. Ciri-ciri ini digunakanuntuk meningkatkan kewaspadaan serta perhatian orang tua, guru, teman,dan sahabat untuk kemudian ditindaklanjuti dengan pemeriksaan.Sumber: www.e-psikologi.comc. PerjudianPerjudian telah ada di muka bumi seumur denganperadaban manusia. Dari zaman para raja-raja terdahulupermainan judi telah dikenal. Sedangkan di duniaBarat perilaku judi sudah dikenal sejak zaman YunaniKuno. Keanekaragaman permainan judi dan tekniknyayang sangat mudah membuat perjudian dapat dengancepat menyebar ke seluruh penjuru dunia. Perjudiandalam hal ini merupakan kegiatan sosial yang melibat-kan uang (sesuatu yang berharga di mana pemenangmemperoleh uang dari yang kalah). Perjudian dalammasyarakat kita dapat dijumpai di berbagai lapisanmasyarakat. Bentuk-bentuk perjudian pun beranekaragam mulai dari yang tradisional seperti perjudiandadu, sabung ayam, permainan ketangkasan, sampaipada penggunaan teknologi canggih seperti judi melalui telepongenggam atau internet. Walaupun perilaku berjudi memilikibanyak efek samping yang merugikan bagi si penjudi dankeluarganya, namun tetap saja mereka sulit untuk meninggalkanperilaku berjudi jika sudah terlanjur mencobanya.Sumber: www.mryrus.tripod.comGambar 5.4 Sabung ayam salah satu judi tradisional.
  • 105. SOSIOLOGI Kelas X100d. Tawuran PelajarTawuran pelajar akhir-akhir ini menjadi ciri khas ke-hidupan pelajar di kota-kota besar. Akibat tawuranpelajar bukan hanya menyangkut kepada yang terlibatsaja, namun dapat dipastikan akibat yang ditimbulkanmenjadi sangat luas. Sebagian para pelajar berpendapatbahwa dengan tawuran dapat menunjukkan kejantanandan sportivitas. Umumnya, tawuran diawali dari hal-hal yang sepele bahkan hanya menyangkut dua orangsaja dari dua sekolah yang berbeda. Namun, karenaalasan solidaritas kelompok, maka konflik menjadimeluas, menjadi antarsekolah. Jika ada yang tidak mauikut serta dianggap sebagai norak dan tidak solider,tidak jantan, penakut, dan lain sebagainya. Tawuranpelajar sebagai perilaku menyimpang seharusnyamendapat perhatian yang sungguh-sungguh, karena jikaterjadi tawuran, maka nilai-nilai dan norma-norma serta-mertadilanggar. Akibatnya, tawuran pelajar berdampak terhadap perilakumenyimpang lanjutan. Misalnya: merusak, menganiaya, me-nyakiti, dan bahkan membunuh. Tidak jarang yang menjadi korbanjustru yang tidak terlibat.e. Perilaku Seksual di Luar NikahPerilaku seksual di luar nikah merupakan perilaku menyim-pang. Naluri seksual memang merupakan karunia Tuhan YangMaha Esa bagi manusia. Dengan naluri seksual, maka eksistensimanusia dapat terus berlangsung karenanya manusia tidak akanpunah. Akan tetapi, jika penyaluran naluri seksual tidak meng-indahkan nilai-nilai dan norma yang berlaku, maka yang timbulkemudian adalah kekacauan, atau paling tidak rasa malu yangberlebihan. Agar tidak terjadi kekacauan, maka pernikahan di-perlukan untuk mengaturnya.Apabila naluri seksual disalurkan di luar pernikahan, dapatmenimbulkan berbagai akibat, misalnya penyakit kelamin, rasamalu, keributan, kesulitan menentukan keturunan, dan lain-lain.Sedangkan bagi si pelaku, terutama wanita, umumnya merasawaswas akan masa depannya. Jika sampai hamil di luar nikah,akan mendapat rasa malu dari keluarganya, tetangganya, bahkanmasyarakat di sekitarnya. Bencana akibat penyimpangan seksualyang paling menakutkan sampai saat ini yaitu penyakit AIDS.Suatu penyakit yang mengakibatkan hilangnya kekebalan tubuh,yang lambat tetapi pasti akan sampai pada kematian. Perilakuseksual di luar nikah banyak macamnya, di antaranya pelacuran,pemerkosaan, kumpul kebo, dan pelecehan seksual.Sumber: Tempo, Edisi 15–21 2001Gambar 5.5 Tawuran pelajar salah satu contoh perilakumenyimpang di kalangan remaja saat ini.Kamu telah memahami pengertian perilaku menyimpang beserta ciri-cirinya.Dengan begitu, kamu kini mampu menemukan perilaku menyimpang dimasyarakat. Nah, tugasmu sekarang cobalah temukan perilaku-perilakumenyimpang yang terjadi. Ambillah beberapa artikel dalam media massakemudian tempelkan dalam selembar kertas dan komentarilah perilaku
  • 106. 101Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-SosialB. Terjadinya Perilaku MenyimpangKamu telah memahami definisi perilaku menyimpang. Kamu jugamampu membedakan perilaku menyimpang dan tidak menyimpang.Satu hal yang perlu diperhatikan bahwa tidak selamanya perilakumenyimpang bersifat negatif dan merugikan orang lain. Namun,perilaku menyimpang sering kali disamakan dengan perilaku negatifyang melanggar aturan. Misalnya mencuri, membolos, menyonteksewaktu ujian, memalak, tawuran pelajar, mencopet, pemakaiannarkoba, dan lain-lain. Hal ini dikarenakan dalam kenyataan sehari-hari frekuensi terjadinya perilaku menyimpang negatif lebih tinggidibanding dengan perilaku menyimpang positif. Lantas, yang menjadipertanyaannya sekarang, mengapa orang lebih sering melakukantindakan melanggar norma?1.Perilaku Menyimpang sebagai Hasil SosialisasiTidak SempurnaMelalui sosialisasi, individu mempelajari nilai dan norma yangada dalam masyarakat. Lalu, apa yang akan terjadi jika individutersebut gagal melakukan sosialisasi? Individu tidak mempunyaikemampuan untuk memahami norma-norma yang berlaku. Kegagalandalam sosialisasi dapat disebabkan kurangnya komunikasi denganmasyarakat. Hal ini membuat individu tidak tahu apa yang menjadiharapan masyarakat. Oleh karenanya, perilaku yang dihasilkanmerupakan perilaku yang jauh dari harapan masyarakat. Orang yangdemikian tidak memiliki perasaan bersalah atau menyesal setelahmelakukan pelanggaran hukum.Selain itu, keragu-raguan memahami diri sendiri dapat jugamenyebabkan seseorang mengalami proses sosialisasi yang tidaksempurna, yang pada akhirnya menghasilkan perilaku menyimpang.Contoh, seorang guru adalah panutan dan teladan bagi murid-muridnya. Namun, kadang kala terjadi seorang guru justru membericontoh negatif seperti melakukan tindak kejahatan, korupsi, terlibatperkelahian, dan lain-lain.Proses sosialisasi tidak sempurna dapat pula timbul karena cacatbawaan, kurang gizi, gangguan mental, ataupun pengasingan diri.Pengasingan diri dari pergaulan menimbulkan proses sosialisasi yangtidak sempurna. Hal ini dikarenakan dalam belajar nilai-nilai dannorma masyarakat menjadi tidak sempurna. Akibatnya terjadilahperilaku menyimpang.menyimpang tersebut, berdasarkan materi yang telah kamu dapatkan. Kamudapat mengangkat perilaku menyimpang yang dilakukan oleh remaja, anak-anak, atau pejabat-pejabat pemerintah. Setelah itu, kamu dapat memberijudul yang menarik atas kekritisan artikelmu. Hasilnya dapat kamukumpulkan kepada guru sebagai bahan penilaian atas prestasimu. Namun,sebelumnya bacakanlah di depan kelas.Menurut James W. van derZanden terdapat tiga faktorutama seseorang berperilakumenyimpang antara lain:1. Longgar tidaknya nilaidan norma.2. Sosialisasi tidak sem-purna.3. Sosialisasi subkebuda-yaan yang menyimpang.
  • 107. SOSIOLOGI Kelas X102Unsur-unsur budaya yang menyimpang meliputi perilaku, nilai-nilai dominan yang dimiliki oleh anggota-anggota kelompok yangbiasanya bertentangan dengan tata tertib masyarakat. Unsur-unsurbudaya yang menyimpang memisahkan diri dari aturan-aturan, nilai,bahasa, dan istilah yang berlaku umum.2.Perilaku Menyimpang sebagai Hasil SosialisasiSub-Kebudayaan yang MenyimpangPerilaku menyimpang terjadi pada masyarakat yangmemiliki nilai-nilai subkebudayaan yang menyimpang,yaitu suatu kebudayaan khusus yang normanya ber-tentangan dengan norma-norma budaya yang dominan atauumum. Oleh karena itu, hasil dari sosialisasi ini adalahperilaku yang menyimpang dari masyarakat pada umum-nya.Menurut Robert K. Merton (1959), di antara segenapunsur-unsur sosial dan budaya, terdapat dua unsur yangterpenting. Dua unsur terpenting itu adalah kerangkaaspirasi-aspirasi dan unsur-unsur yang mengatur kegiatan-kegiatan untuk mencapai aspirasi-aspirasi tersebut. Dengankata lain, ada nilai sosial budaya yang merupakan rangkaian daripadakonsepsi-konsepsi abstrak, yang hidup dalam alam pikiran dari wargamasyarakat. Konsepsi-konsepsi abstrak tersebut yaitu tentang apa yangdianggap baik dan apa yang dianggap buruk, serta kaidah-kaidah yangmengatur kegiatan manusia untuk mencapai cita-cita.Nilai sosial budaya tadi berfungsi sebagai pedoman danpendorong perilaku manusia di dalam hidupnya. Apabila terjadiketidakseimbangan antara nilai sosial budaya dengan kaidah-kaidah,atau tidak ada keselarasan antara aspirasi-aspirasi dengan saluran-saluran yang tujuannya mencapai cita-cita, maka terjadilah kelakuan-kelakuan (perilaku) yang menyimpang.Jadi, kelakuan-kelakuan yang menyimpang akan terjadi, apabilamanusia mempunyai kecenderungan untuk lebih mementingkansuatu nilai sosial budaya, daripada kaidah-kaidah yang ada untukmencapai cita-cita.Sebagai contohnya, masyarakat yang tinggal di lingkungan kumuh,masalah etika dan estetika kurang diperhatikan, sehingga berkata-katakotor, membuang sampah sembarangan adalah hal biasa yangmerupakan nilai sosial budaya. Namun, bagi masyarakat umum,dianggap sebagai perilaku yang melanggar kaidah-kaidah yang ada.Kehidupan anak jalanan identik dengan kehidupan yang bebas tanpaaturan. Tidak jarang perilaku yang ada hanyalah perilaku menyimpang dimata masyarakat umum. Namun, tidak bagi komunitas mereka. Mengapademikian? Anak-anak jalanan memainkan peran yang selama ini dijalankanoleh kaum dewasa yang ada di sekitarnya, seperti meneguk minuman keras,ngepil, judi, serta menggemari free sex.Kebiasaan-kebiasaan yang dianggapSumber: Kompas, 10 Maret 2006Gambar 5.6 Sosialisasi subkebudayaan menyimpangsering kali terjadi di lingkungan kumuh.Menurutmu, selain ling-kungan kumuh, lingkunganbagaimanakah yang mampumensosialisasi subkebuda-yaan menyimpang?
  • 108. 103Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-Sosialtidak cocok untuk dilakukan oleh anak justru dianggap mampu membuatmereka merasa tumbuh dewasa dan menjadi jantan. Inilah fenomena sosialyang terjadi, budaya atau kebiasaan secara tidak langsung menjadikananak-anak jalanan berperilaku menyimpang.Bersama teman sekelompokmu, cobalah kaji dan analisislah fenomenaini. Mengapa terjadi perbedaan pandangan perilaku menyimpang antaramasyarakat umum dengan anak-anak jalanan? Apa yang menjadikan anakjalanan terbiasa berperilaku menyimpang?Tulislah hasilnya dalam selembarkertas. Selanjutnya, kumpulkanlah kepada guru sebagai bahan penilaianatas prestasimu.3. Penyebab Perilaku MenyimpangPerilaku menyimpang yang terjadi dalam masyarakat tidak dapatdijelaskan secara sederhana. Begitu banyak sebab-sebab orangmelakukan perilaku menyimpang. Namun, kita akan mencobamenganalisis apa sebab musababnya.a. Lingkungan PergaulanJika seseorang bergaul dengan sekelompok orangyang berperilaku menyimpang dalam jangka waktuyang lama, maka seseorang tersebut lambat laun akanberperilaku sama seperti kelompoknya. Dengan bergaulseseorang mengamati keadaan dari lingkungankelompoknya. Seiring waktu berjalan, seseorangdengan sendirinya akan mensosialisasi apa saja yangmenjadi nilai dan norma yang dianut oleh kelompoktersebut. Jika lingkungan seseorang mempertontonkananeka perilaku yang tidak sesuai dengan nilai dannorma yang berlaku dalam masyarakat, maka dapatdipastikan bahwa seseorang tersebut melakukan halserupa. Hal ini disebabkan terjadinya alih budaya(cultural transmission) dari bentuk menyimpangkepada individu tersebut. Di mana penerimaanindividu terhadap budaya baru ternyata berlawanandengan kaidah sosial yang dipatuhi masyarakat. Oleh karena itu,individu tersebut dinamakan menyimpang (deviant). Biasanyayang menjadi korban adalah anak-anak. Mereka belum mempunyaifilter yang kuat untuk memilah hal-hal baru yang datang kepadanyasementara teman pergaulannya tidak intensif mensosialisasi nilaidan norma yang ideal.Faktor inilah yang menjadi bahan kajian teori penyimpangansosial yang dikemukakan oleh Edwin H. Sutherland. MenurutShuterland, individu mempelajari berbagai perilaku menyimpangdari pergaulannya dengan sekelompok orang yang telahmenyimpang. Pernyataan inilah yang kemudian dikenal denganteori pergaulan berbeda (differential association). Misalnya,seorang anak bergaul dengan sekelompok anak nakal di sekolah.Terdapat perbedaan antara nilai-nilai dan norma yang diterapkandalam keluarga dengan nilai dan norma yang terdapat dalamkelompok anak nakal. Mereka terbiasa berperilaku sesuka hati,Sumber: Dokumen PenulisGambar 5.7 Melalui lingkungan pergaulan seseorangmelakukan cultural transmission.
  • 109. SOSIOLOGI Kelas X104menyakiti temannya, dan lain-lain. Tanpa sadar anak tersebut akanmeniru perbuatan teman-teman sekelompoknya. Walaupun didalam keluarga anak tersebut, dididik untuk bersikap baik.b. Dorongan EkonomiKebutuhan dorongan ekonomi berpotensi menimbul-kan penyimpangan sosial. Setiap orang mempunyaiharapan-harapan untuk mempunyai penghidupan yanglebih baik terutama dalam bidang ekonomi. Namun,keadaan ekonomi yang baik ternyata tidak mudahdiwujudkan, diperlukan pengorbanan dan perjuanganyang tidak mudah. Hal tersebut dapat mendorong orangberbuat jahat yang dapat merugikan orang lain. Sepertimencopet, mencuri, merampok, dan lain-lain. Yangkesemua perbuatan tersebut menyimpang dari tatanilai dan aturan dalam masyarakat.c. Keinginan untuk Dipuji atau Gaya-gayaanSiapa yang tidak ingin dipuji oleh orang lain? Tentusetiap orang ingin hasil karya atau tindakannya diakuidan dipuji oleh lingkungan sekitarnya, tidak terkecuali dirimu.Dengan pujian orang lain, keberadaan kita sebagai manusia diakui,harga diri, dan martabat kita menjadi meningkat. Perasaan inilahyang mendorong orang melakukan penyimpangan sosial.Misalnya, supaya dianggap anak yang pandai, Anto berusahamenyontek saat ujian. Atau karena ingin dianggap orang kaya Nitaberpenampilan semewah mungkin. Walaupun untuk mendapat-kan semua itu Nita harus melakukan cara-cara yang tidak halal.Anto yang berani membolos saat pelajaran sekolah serta Toni yangmerokok saat istirahat. Mereka bangga melakukan tindakantersebut. Menurut mereka tindakan membolos dan merokokmerupakan tindakan yang layak mendapat pujian. Pujian akankeberanian mereka dalam melanggar aturan sekolah. Terkadangseseorang merasa bangga ketika melakukan sesuatu yang tidakmampu dilakukan oleh orang lain, walaupun tindakan tersebutmelanggar norma dan nilai. Inilah mengapa rasa bangga dankeinginan akan pujian mampu mendatangkan penyimpangansosial. Sungguh tindakan bodoh jika hal ini dilakukan olehgenerasi muda kita.d. PelabelanApa yang dimaksud pelabelan? Lantas, mengapa pelabelanmampu mendorong munculnya penyimpangan sosial? Cobalahdiskusikan sejenak dua pertanyaan di atas dengan temansebangkumu sebagai pengantar.Istilah pelabelan dalam penyimpangan sosial dikemukakanoleh Edwin M. Lemert. Menurutnya, seseorang melakukan perilakumenyimpang karena diberi cap (label) negatif oleh masyarakat.Semula dia hanya melakukan penyimpangan primer (primarydeviation). Kemudian anggapan ini lebih dikenal dengan namateori pelabelan.Misalnya, seorang siswa ingin mendapatkan nilai baik danmendapatkan prestasi yang gemilang. Pada saat ujian dia berusahamenyontek. Namun, usahanya diketahui oleh guru yang menjadiTiga faktor pendorong peri-laku menyimpang menurutCasare Lomoroso:1. Faktor biologis.2. Faktor psikologis.3. Faktor sosiologis.Sumber: Dokumen PenulisGambar 5.8 Keadaan ekonomi berpotensi mendorongseseorang berperilaku menyimpang.
  • 110. 105Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-Sosialpengawas saat itu. Kemudian beliau menegurnya dan memberikannilai nol. Karena peristiwa itu, teman-teman mengejek danmengolok-oloknya. Teman-teman selalu menceritakan kesalahan-nya kepada siswa lain. Lambat laun dia dicap sebagai penyontek.Label itu melekat pada dirinya dan seolah-olah menjadi identitaspribadi. Kini teman-teman menjulukinya ”tuan sontek yang gagal”.Sebagai reaksi pelabelan tersebut, dia berusaha membuktikanbahwa dia ”penyontek yang lihai” pada setiap kesempatan yangada. Oleh karena itulah, menyontek kini menjadi kebiasaannyasetiap kali ujian. Bahkan dia menyiapkan bermacam-macam caramenyontek agar tidak ketahuan guru pengawas ujian.e. Gangguan Jiwa atau MentalGangguan jiwa atau mental seseorang mampu menjadi penyebabseseorang tersebut melakukan perilaku penyimpangan sosial.Pernahkah kamu melihat orang gila? Bagaimanakah tingkah lakumereka? Terkadang tindakan mereka aneh dan menggelikan sertamemalukan. Berjalan tanpa tujuan, tertawa dan berbicara sendiri,mencerca dan memaki orang-orang di dekatnya. Bahkanbertelanjang badan tanpa seutas pakaian di sepanjang jalan. Padakasus ini rusaknya kesehatan jiwa atau mental dapat menjadikanseseorang berperilaku menyimpang. Hal ini disebabkan dalamkondisi sakit jiwa seseorang tidak mampu lagi memahami nilaidan norma yang ada.f. Pengaruh Media MassaDi era globalisasi seperti saat ini perkembangan media massamengalami kemajuan pesat. Pada hakikatnya, media massamempunyai kemampuan kuat dalam memengaruhi perilakuseseorang. Sebagaimana diungkapkan oleh Sudjito Sastrodiharjoyang dikutip oleh Abdulsyani, jika seseorang menonton filmtentang kekerasan, maka setelah selesai menonton film dia akanbersikap seperti pelaku dalam film tersebut. Belum lagi pengaruhglobal penyebaran narkoba serta gaya hidup permisif, materialistisdan konsumtif. Selain itu, masalah kecanduan rokok, minumankeras dan gaya hidup bebas sekarang telah memasuki bukan sajadunia remaja, namun anak-anak SD hingga bangku perguruantinggi. Kenyataan-kenyataan ini menunjukkan betapa besarpengaruh media massa bagi perilaku seseorang.Sumber: Dokumen PenulisGambar 5.9 Kehilangan kesadaran diridapat pula mendorong se-seorang berperilaku me-nyimpang.Pengaruh Tayangan Televisi terhadap Perilaku AnakTelevisi merupakan salah satu bentuk media massa.Siapa yang tidakmengenal dengan media ini? Kecil, namun mampu memberi pengaruh yangbesar dalam kehidupan seseorang. Media ini mampu menampilkan segalacerita, peristiwa di mana pun di belahan dunia ini. Melalui media ini duniaseolah-olah mampu kita raih dengan hanya menekan tombol on/off. Mediaini menyuguhkan berbagai acara sesuai dengan kebutuhan kita. Mulai dariacara anak-anak sampai acara orang dewasa disuguhkan. Bukan media iniyang mempunyai pengaruh terhadap perilaku seseorang, namun bentukacara yang disajikan (film, sinetron, iklan dan lain-lain dalam televisi).
  • 111. SOSIOLOGI Kelas X106Apabila kita melihat keluar, begitu banyak film atau sinetron yangmenampilkan kehidupan remaja yang penuh dengan kebebasan, percintaan,perebutan, dan persaingan yang pada akhirnya memunculkan perilakupenyimpang.Nilai kesopanan, ketaatan, mulai tidak diindahkan.Kehidupanglamor, merebaknya hp di kalangan anak-anak SD, berpakaian minim,melanggaraturansekolah,budaya shopping padaanak-anak,tawuranpelajar,perkelahian, penyalahgunaan narkotik merupakan hal biasa pada saat ini.Selain itu, pengaruh media ini pun menyerang anak-anak kecil. Begitubanyak acara-acara televisi diperuntukkan untuk anak-anak mulai dari film,kuis, lagu-lagu dan lain-lain. Berbagai stasiun televisi berlomba-lombamenyuguhkan acara-acara yang menarik bagi anak-anak. Saat ini begitubanyak film-film kartun yang diputar. Mulai dari pagi sampai pada malamhari.Tidak semua film-film tersebut berdampak bagi pembentukan perilakuanak-anak.Seperti pada film ”Tom and Jerry”, kedua tokoh ini dalam setiapadegannya saling memukul satu sama lain.Sebagaimana film ”Popeye”, disetiap tayangannya terdapat tindakan kekerasan antara Brutus dan Popeye.Secara tidak langsung anak akan meniru perilaku tersebut.Contoh belum lama ini terjadi peristiwa yang mengakibatkan meninggal-nya beberapa anak akibat tayangan smack down. Banyak anak meniruadegan dalam tayangan tersebut ketika sedang bermain dengan temansebayanya. Mereka begitu antusias mempraktikkan adegan-adegankekerasan sebagaimana dalam tayangan tersebut, sehingga tidak menyadaribahwa temannya merasa kesakitan dan akhirnya meninggal.Selain itu, sebuah penelitian tentang pengaruh televisi dan kemampuanotak anak yang dilakukan para ahli dari University of Washington Seattle,Amerika Serikat menyebutkan bahwa televisi telah mengubah cara berpikiranak. Anak-anak yang terlalu banyak menonton televisi biasanya akantumbuh menjadi sosok yang sulit berkonsentrasi dan kurang perhatianterhadap lingkungan sekitar. Keadaan tersebut akan memengaruhi per-kembangan otak anak.Bersama teman sekelompokmu cobalah lakukan pengamatan secarasederhana di daerahmu mengenai perilaku menyimpang yang terjadi.Sebagai contohnya di lingkungan kumuh, sekolah, komunitas anak-anakjalanan, komunitas sopir taksi, tukang becak atau bahkan di lingkunganpejabat.Pada dasarnya di setiap komunitas tersebut selalu terdapat perilakumenyimpang. Temukan perilaku menyimpang yang sering terjadi.Selanjutnya, diskusikan apa yang menyebabkan mereka berperilakumenyimpang. Hasilnya tuliskan dalam bentuk laporan dengan judul yangmenarik. Selanjutnya presentasikan di depan kelas.C. Jenis-Jenis Perilaku MenyimpangCobalah menyimak berita di media massa. Begitu banyak tindakan-tindakan manusia yang menyimpang dari nilai dan norma yang ada.Seperti, seorang pelajar berani mencuri dompet di pasar, sekelompokpelajar yang terlibat dalam tawuran, seorang ibu yang membuang anak-nya sendiri, seorang mahasiswa yang menjadi pengedar narkoba, atausekelompok orang tertangkap gara-gara judi. Faktor-faktor ini membukti-kan banyaknya perilaku menyimpang dalam masyarakat. Dari sini dapatterlihat, bagaimana masyarakat saat ini memandang norma dan nilai.
  • 112. 107Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-SosialBanyaknya perilaku menyimpang dalam masyarakat mendorongpara ahli mengklasifikasikan bentuk-bentuk perilaku menyimpangtersebut. Akhirnya, didapat tiga bentuk pembedaan perilakumenyimpang yaitu apabila dilihat dari tujuannya, ditinjau darisifatnya, dan dikaji dari jumlah pelakunya.1. BerdasarkanTujuanSetiap tindakan yang dilakukan oleh seseorang mempunyai tujuantertentu. Demikian juga dengan perilaku menyimpang. Oleh karenaitu, berdasarkan tujuannya, perilaku menyimpang dibedakan menjadidua bentuk, yaitu penyimpangan sosial positif dan penyimpangansosial negatif.a. Penyimpangan Sosial PositifTindakan penyimpangan sosial merupakan tindakan manusiadi luar kelaziman, bahkan mengarah pada nilai-nilai sosial yangdipandang rendah oleh masyarakat. Namun demikian, tidakselamanya penyimpangan sosial bertujuan negatif yang merugikanorang lain. Perilaku di luar kelaziman dapat pula berdampak positifbagi masyarakat seperti yang dilakukan oleh I Wayan Mandra, lelakikelahiran Bali. Tindakan menyimpang yang dia lakukan didorongkeadaan desa kelahirannya mengalami paceklik di manapenduduk mengalami kesulitan air bersih. Hamparan sawah yangsebelumnya subur berubah tandus. Masyarakat terpaksa makanumbi-umbian.Tidak seperti umumnya masyarakat desa yang cenderungpasrah pada nasib, I Wayan Mandra melontarkan ide membanguntanggul tidak jauh dari desa tempat dia berada. Ia mengajak 150warga masyarakat. Namun, tanggul yang baru saja mereka bangunjebol dan tidak bisa mengalirkan air. Kegagalan itu membuatpenduduk putus asa. Tidak demikian halnya dengan I WayanMandra. Berbekal sepucuk senapan angin ia mulai merencanakanmembangun terowongan air sejauh 9 kilometer yang dipergunakanuntuk mengairi sawah penduduk. Penduduk desa mencemoohdan mengatakan ide I Wayan Mandra adalah suatu kegilaan.Akhirnya, air yang diharapkan akan mengubah tatanan kehidupanmasyarakat menjadi lebih sejahtera mulai mengalir. Awalnya airtersebut dipergunakan untuk kebutuhan minum warga, karenajumlahnya berlebihan kemudian air tersebut dialirkan ke ladangdan persawahan.Penyimpangan sosial bersifat positif pun dapat tampak padatindakan-tindakan para seniman Indonesia. Seperti pada lirik-lirik lagu ciptaan Harry Roesli (www.republika.co.id).Seratus pencuri membuat fraksi di tanahku iniSepuluh penipu, mereka bersatu di tanahku iniDapatkah Anda membayangkan kini?Si anak desa takut untuk bicaraRakyat kecil, di zaman itu memang tidak berdayaHanya bisa pasrah dan berdiam diriRepublik ini sedang mendengkurInikah tuan, kau katakan mengabdikan?
  • 113. SOSIOLOGI Kelas X108Keberanian Harry Roesli dalam menciptakansebuah lirik lagu inilah yang merupakan tindakan diluar kelaziman. Setiap lirik yang dibuatnya lugas,gamblang, dan menohok. Kesemua ini terjadi di eraOrde Baru yang cenderung represif. Setiap hasilkaryanya mengkritisi kondisi bangsa. Keadilan, korupsi,kesewenangan penguasa, tradisi suap, perang saudara,isu separatisme, pertikaian yang tidak berujungpangkal, saling tuding, dan saling menjatuhkan seolah-olah menjadi tema pokok dalam setiap lagunya. Tidakjarang barisan kata-kata dalam lirik lagunya mampumenegur tindakan para penguasa persada. Selain itu,kepedulian Harry Roesli terhadap seniman-senimanjalanan termasuk perilaku penyimpangan sosial bersifatpositif. Rasa peduli ini mendorong beliau membentukDepot Kreasi Seni yang sebagian besar anggotanya adalahpengamen-pengamen jalanan. Bahkan karena perilaku di luarkelaziman itu Harry Roesli mendapat pujian serta kehormatan dikalangan seniman.Dengan demikian, tidak semua penyimpangan sosialberdampak negatif dan merugikan orang lain. Penyimpangansosial mampu berdampak positif dan memberikan keuntunganbagi penghidupan masyarakat. Selama penyimpangan itu selarasdengan nilai-nilai sosial yang diidealkan masyarakat, maka halitu disebut penyimpangan sosial positif.b. Penyimpangan Sosial NegatifBerbeda dengan penyimpangan sosial positif, penyimpangansosial negatif merupakan perilaku menyimpang yang mengarahpada nilai-nilai yang dipandang rendah. Pendapat ini dikemuka-kan oleh Hendropuspito dalam buku Sosiologi Sistematik. Orangatau kelompok yang berbuat menyimpang pada umumnyamempunyai kedudukan rendah dalam masyarakat. Mereka tidakmendapat tempat yang terhormat. Mereka dijauhi dan dikucilkandari pergaulan. Kejahatan, korupsi, pembunuhan, tawuran, sertahubungan seks bebas merupakan wujud penyimpangan sosialnegatif.2. Berdasarkan SifatPenyimpangan sosial dapat pula dipilah berdasarkan sifatnyayaitu penyimpangan primer dan sekunder. Kedua penyimpangantersebut saling terkait satu sama lain menghasilkan hubungan sebabakibat. Timbulnya penyimpangan sekunder didahului adanyapenyimpangan primer. Seorang anak yang lupa mengerjakan PR karenaingin menghindari hukuman dari guru, anak tersebut diam-diammeninggalkan sekolah, merupakan contoh penyimpangan primer.Namun, menjadi berbeda apabila perilaku membolos dijadikan sebagaikebiasaan anak tersebut. Walaupun si anak telah mengerjakan tugasyang diberikan guru.Lantas, apa yang dimaksud dengan penyimpangan primer dansekunder? Penyimpangan primer (primary deviation) yaitupenyimpangan yang dilakukan seseorang yang bersifat temporer danSumber: img.photobucket.comGambar 5.10 Keberanian Harry Roesli mengkritisipemerintah wujud penyimpangan positif.
  • 114. 109Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-Sosialtidak berulang-ulang. Tindakan siswa di atas menjadi penyimpangansosial primer jika siswa tersebut tidak akan membolos, apabila telahmengerjakan PR. Tindakan yang dilakukan oleh siswa tersebut di luarperencanaannya sehingga bisa disebut penyimpangan primer. Pelakupenyimpangan primer masih dapat diterima secara sosial karenahidupnya tidak didominasi oleh pola perilaku tersebut. Sedangkanpenyimpangan sekunder terjadi, jika siswa tersebut mengulangiperilaku menyimpang yang pernah dilakukan. Keberhasilan dalammelakukan perilaku menyimpang mendorong seseorang melakukanperilaku yang sama. Seperti pada kasus siswa yang membolos ketikapelajaran sekolah. Tindakan membolos sering dilakukannya ketika iamerasa malas dan bosan. Pengulangan perilaku menyimpang inimemunculkan penyimpangan sekunder (secondary deviation).Kartini Kartono (1983) dalam bukunya Patologi Sosial mengemuka-kan urutan terjadinya penyimpangan sekunder, yaitu:a. Dimulai dengan penyimpangan primer.b. Muncul reaksi-reaksi sosial, hukuman, dan sanksi-sanksi.c. Pengembangan dari penyimpangan-penyimpangan primer.d. Reaksi sosial dan penolakan yang lebih ketat dari masyarakat.e. Pengembangan deviasi lebih lanjut disertai pengorganisasian yanglebih rapi, timbul sikap permusuhan, serta dendam penuhkebencian terhadap masyarakat yang menghukum mereka.f. Kesabaran masyarakat sudah sampai pada batas akhir, dibarengipenghukuman, tindakan-tindakan keras, dan mengecam tindakanpenyimpangan itu sebagai noda masyarakat atau sebagai stigmasosial.g. Timbul reaksi kedongkolan dan kebencian di pihak penyimpang,disertai intensifikasi tingkah laku yang sosiopatik sehinggaberkembang menjadi deviasi sekunder. Hilanglah kontrol-kontrolrasional dan dirinya menjadi budak dari nafsu-nafsu sertakebiasaan-kebiasaan yang abnormal.h. Masyarakat menerima tingkah laku abnormal itu dan melekatkan-nya sebagai status sosial terhadap si pelaku penyimpangan.Bentuk penyimpangan se-kunder dan primer dikemuka-kan pertama kali olehLement.Sejarah Pemberantasan Korupsi di Indonesia Sejak OrdeLama hingga Orde ReformasiBerbagai upaya pemberantasan tindak pidana korupsi telah dilakukansejak tahun 1960-an, baik berupa pembentukan komisi-komisi yang bersifatad hoc, kelembagaan yang permanen, maupun melalui penyempurnaandan pembentukan peraturan perundang-undangan. Dimulai dari Orde Lamadi bawah kepemimpinan Soekarno tercatat dua kali dibentuknya badanpemberantasan korupsi. Adapun perangkat hukum yang digunakan adalahundang-undang keadaan bahaya dengan produknya yang bernama PanitiaRetooling Aparatur Negara (Paran) dan Operasi Budhi.Pada Orde Baru di bawah kepemimpinan Soeharto dibentuklah TimPemberantasan Korupsi (TPK) yang diketuai oleh jaksa agung. Namun,tahun 1970 TPK akhirnya dibubarkan. Seiring dengan melajunya tingkatkorupsi yang ada.Maka dibentuklah Operasi Tertib (Opstib) yang tugasnyaadalah memberantas korupsi. Karena adanya perbedaan pendapatantaranggotanya keberadaan Opstib pun akhirnya bubar.
  • 115. SOSIOLOGI Kelas X110Di era B.J. Habibie dikeluarkannya Undang-Undang Nomor 28 Tahun1999 tentang penyelenggaraan negara yang bersih dan bebas dari KKNberikut pembentukan berbagai komisi/badan baru seperti KPKPN, KPPU,atau lembaga Ombudsman.Sebagaimana presiden lainnya, ketika menjabat sebagai presiden,Abdurrahman Wahid membentuk Tim Gabungan Pemberantasan TindakPidana Korupsi (TGPTPK).Melalui suatu judicial review Mahkamah AgungTGPTPK akhirnya dibubarkan.Ketidakberdayaan hukum di hadapan orang kuat, ditambah minimnyakomitmen dari elite pemerintah di era reformasi ini menjadi penyebab kenapaperilaku menyimpang KKN masih tumbuh subur.Sekarang dengan kepemimpinan Presiden Susilo BambangYudhoyonomenyatakan perang melawan korupsi yang akhirnya dibentuknya TimPemberantasan Tindakan Pidana Korupsi (Timtas Tipikor) dan KomisiPemberantasan Korupsi (KPK).Sumber: www.pdii.lipi.go.id3. Berdasarkan Jumlah PelakuApabila dilihat dari jumlah pelakunya, perilaku menyimpangdapat dibedakan menjadi penyimpangan individual dan kelompok.Lantas, bagaimana pengertian penyimpangan individual dankelompok?a. Penyimpangan Individual (Individual Deviation)Penyimpangan individual merupakan penyimpangan yangdilakukan hanya oleh satu orang. Tidak ada orang lain yang ikutmelakukan tindakan tidak sesuai dengan nilai dan normamasyarakat. Munculnya penyimpangan individual disebabkankelainan jiwa seseorang atau karena perilaku jahat. Misalnya,pecandu narkoba, melakukan tindak kejahatan, menjadi seorangpelacur, sikap arogansi kesombongan, bertindik, bertato, korupsi,dan lain-lain.b. Penyimpangan Kolektif (Group Deviation)Penyimpangan kolektif yaitu penyimpangan yangdilakukan oleh sekelompok warga masyarakat secarabersama-sama. Terjadinya penyimpangan kelompokdisebabkan mereka patuh pada norma kelompoknyayang kuat dan biasanya bertentangan dengan normamasyarakat yang berlaku. Hal ini biasanya dipengaruhioleh pergaulan. Misalnya, karena ingin membuktikankeberanian dalam melakukan hal-hal yang dianggapbergengsi, sekelompok orang melakukan tindakan-tindakan yang menyimpang seperti kebut-kebutan,membentuk geng-geng, membuat onar atau tawuranpelajar yang biasanya terjadi karena rasa solidaritaskelompok.Sumber: Dokumen PenulisGambar 5.11 Gambar di atas menunjukkan perilakupenyimpangan kolektif remaja.
  • 116. 111Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-SosialPerhatikan sepenggal wacana berikut ini!Niat pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk melokalisasikan perjudian kesebuah tempat di Kepulauan Seribu beberapa waktu yang lalu mendapatberbagai tanggapan baik pro maupun kontra. Sebagian menyambut baikusulan tersebut dengan alasan agar dapat memonitor kegiatan perjudianseperti yang juga dilakukan oleh negara tetangga seperti Malaysia atauingin mengulang kembali apa yang pernah dilakukan oleh gubernur DKItahun 1967 dengan melokalisasi perjudian liar ke tempat-tempat tertentu.Sebagian lagi menentang dengan keras usulan tersebut karena denganlokalisasi tersebut pemerintah dianggap mendukung perilaku berjudi, padahalhal tersebut jelas-jelas dilarang oleh undang-undang.Sumber: www.e-psikologi.comTerlepas dari berbagai pendapat yang pro maupun kontra terhadapperjudian, perilaku berjudi menjadi bahan menarik untuk dikaji mengingatperilaku tersebut sangat sulit untuk diberantas. Oleh karenanya, cobalahmenganalisis kasus di atas berdasarkan materi yang telah kamu terima.Untuk membantumu dalam mengkaji kasus di atas jawablah beberapapertanyaan di bawah ini.1) Sebagai seorang individu, bagaimana kamu menyikapi rencanapemerintah DKI Jakarta untuk melokalisasi perjudian?2) Apakah suatu perilaku berjudi dapat dianggap sebagai perilaku yangmenyimpang?3) Jika ya, cobalah kaji termasuk perilaku menyimpang yang bagaimanaapabila ditinjau dari sudut tujuannya dan jumlah pelakunya!4) Secara umum, apa yang memengaruhi perilaku berjudi?Kerjakan tugas ini dengan berdiskusi bersama teman sekelompokmu.Manfaatkan berita-berita dalam media massa yang relevan untukmendukung analisismu. Tulislah hasilnya dalam bentuk laporan diskusidengan bahasa yang menarik. Selanjutnya, presentasikan di depan kelassebagai wacana dalam diskusi bersama.Emile DurkheimDurkheim yang memiliki nama lengkapDavid Emile Durkheim, dilahirkan padatanggal 15 April 1858 di Epinal ibu kota bagianVosges, Lorraine Prancis bagian timur.Ibunyayang bernama Melanie, adalah seorangperempuan yang pandai menyulam. Sedangayahnya yang bernama Moise, adalahseorang Rabi (imam Yahudi) di Epinal sejakera 1830-an.Ayah Durkheim juga kepala Rabibagian Vosges dan Haute-Marne. Demikianhalnya dengan kakek dan buyut Durkheim,mereka adalah Rabi.Pendek kata Durkheimadalah keturunan keluarga Rabi. Sebagaianak dan cucu Rabi, Durkheim kecil pundididik diproyeksikan akan menjadi Rabi.Sumber: oeku.netEmile Durkheim
  • 117. SOSIOLOGI Kelas X112Dan sebagian pendidikan masa kecil Durkheim hingga remaja, dihabiskandi sekolah Rabi.Kelak Durkheim dikenal dengan teori solidaritas atau konsensussosialnya. Teorinya ini tidak terlepas dari berbagai peristiwa dan skandalyang ia saksikan di Prancis. Ia juga dipengaruhi oleh pemikiran Comtelewat tangan ahli filsafat bernama Boutrox. Mengenai minat Durkheim padakonsensus dan peran tradisi, sebagian laporan menyebutkan bahwa hal itudimulai sejak ia berkenalan dengan Fustel de Coulanges, saat belajar diEcole Normale Superieur.Teori Durkheim yang lain adalah gagasannya mengenai kesadarankolektif (conscience collective) dan gambaran kolektif (representationcollective). Gambaran kolektif adalah simbol-simbol yang memiliki maknayang sama bagi semua anggota sebuah kelompok dan memungkinkanmereka untuk merasa satu sama lain sebagai anggota-anggota kelompok.Gambaran kolektif adalah bagian dari isi kesadaran kolektif. Kesadarankolektif mengandung semua gagasan yang dimiliki bersama oleh paraanggota masyarakat dan menjadi tujuan atau maksud kolektif.Karya Durkheim dapat disebutkan antara lain De la division du travailsocial: etude des societes superieur (1893), Le suicide: etude de sociologique(1877) yang mengupas soal bunuh diri dalam tinjauan sosiologi, serta sebuahkarya mengenai sosiologi agama berjudul Les formes elementaires de lavie religique en Australie (1912). Karya-karya Durkheim antara lainmemberikan pengaruh yang besar terhadap kajian sosiologi agama-agamadan moralitas masyarakat.D.Upaya Penanggulangan PerilakuMenyimpangMerebaknya perilaku menyimpang, tidaklah dibiarkan begitu sajatanpa adanya suatu tindakan penanggulangan. Demi terciptanya suatukonformitas dalam masyarakat, pemerintah melakukan berbagai upayapencegahan penyimpangan. Namun, usaha ini tidak akan berhasiltanpa adanya kerja sama antara individu dan pemerintah. Upaya-upayatersebut antara lain sebagai berikut.1. Penanaman Nilai dan Norma yang KuatPenanaman nilai dan norma dilakukan melalui sosialisasi. Dalam halini, yang paling berperan adalah media-media sosialisasi yang ada.Adapun tujuan penanaman nilai dan norma pada diri individu yaitupembentukan konsep diri, pengembangan keterampilan, pengendaliandiri, pelatihan komunikasi, dan pembiasaan aturan. Tercapainyasemua tujuan-tujuan tersebut menjadikan proses sosialisasi menjadiideal, yang pada akhirnya seseorang tahu betul yang baik dan manayang buruk, mana yang sesuai dengan norma dan mana yang melanggarnorma. Dengan demikian, penanaman nilai dan norma yang kuat padadiri individu menjadikannya berperilaku sesuai dengan harapanmasyarakat.2. Pelaksanaan Peraturan yang KonsistenKeadaan yang nyaman dan aman dapat pula terbentuk melaluiperaturan yang tegas. Segala bentuk peraturan yang dikeluarkan padahakikatnya adalah usaha mencegah adanya tindak penyimpangan,sekaligus juga sebagai sarana/alat penindak laku penyimpangan.Namun, apa yang akan terjadi jika peraturan yang dikeluarkan tidakkonsisten? Jelas, akan menimbulkan tindak penyimpangan.Menurut pendapatmu, bagai-mana cara yang paling tepatmenanggulangi merebaknyaperilaku menyimpang?
  • 118. 113Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-SosialSuatu kekonsistenan diperlukan oleh setiap peraturan jika inginberfungsi dalam masyarakat. Selain itu, diperlukan pula sanksi-sanksiyang tegas dalam peraturan tersebut. Sehingga bagi pelanggarperaturan dikenai sanksi tegas berupa hukuman sesuai denganperaturan yang berlaku demi pemulihan kedudukan masyarakat yangtertib dan teratur. Dalam hal ini, adanya sanksi diperlukan untukmenjamin tercapainya tujuan dan dipatuhinya norma yang ada.3. Penyuluhan-PenyuluhanPemerintah berperan besar dalam upaya penanggulanganperilaku menyimpang. Melalui jalur penyuluhan,penataran ataupun diskusi-diskusi dapat disampaikankepada masyarakat tentang penyadaran kembali akanpelaksanaan nilai, norma, dan peraturan yang berlaku.Dengan upaya ini, diharapkan setiap masyarakat me-mahami nilai, norma, dan peraturan yang berlaku. Di manakesemuanya mempunyai tujuan yang baik yaitu mencipta-kan suatu kondisi yang aman, serta nyaman. Kondisi inimendukung perkembangan pribadi individu ke arah yanglebih baik. Bagi para pelaku penyimpangan sosial,penyuluhan akan nilai, norma, serta peraturan yang berlakuperlu dilakukan secara terus-menerus dan berkesinam-bungan. Terlebih-lebih pada pelaku tindak kejahatan/kriminal. Peran lembaga-lembaga agama, kepolisian,pengadilan, lembaga masyarakat (LP) sangat diharapkanuntuk mengadakan penyuluhan-penyuluhan tersebut.Di era seperti saat ini perkelahian pelajar bukan lagi menjadi hal yanganeh.Terlebih di kota-kota besar tawuran pelajar sering terjadi.Jumlah atauangka perkelahian pelajar dari tahun ke tahun semakin meningkat. Di manakita ketahui bersama bahwa perkelahian pelajar merupakan salah satuperilaku menyimpang. Hal inilah yang akan menjadi bahan kajian kita kaliini.Cobalah bersama teman sekelompokmu membuat sebuah analisismengenai tawuran pelajar.Mengapa tawuran pelajar dapat terjadi justru dikalangan para individu-individu yang berpendidikan, dan apa yangmenyebabkan perilaku tersebut? Bagaimana dampaknya? Bagaimanakahsolusi yang tepat untuk menanggulanginya? Semua ini dapat kamu ulasdalam tulisanmu. Lakukanlah diskusi kelompok, studi pustaka, penelitian,atau pengamatan sederhana untuk mendukung tulisanmu.Tidak menutupkemungkinan untuk melakukan wawancara terhadap para pelajar mengenaipandangan mereka terhadap fenomena ini. Berikan judul yang semenarikmungkin untuk tulisanmu. Hasilnya bacakanlah di depan kelas sebagaibahan untuk diskusi kelas.Sumber: narkoba (ycab.org)Gambar 5.12 Dengan penyuluhan-penyuluhan mampupula mengurangi merebaknya perilakumenyimpang.
  • 119. SOSIOLOGI Kelas X114Semakin lama perilaku menyimpang menjadi budaya masyarakat. Lihatsaja tawuran pelajar, korupsi, suap-menyuap menjadi hal yang biasa dandimaklumi. Secara umum, semua perilaku tersebut adalah perilaku yangmelanggar nilai dan norma yang berlaku. Dalam sosiologi dinamakan perilakumenyimpang.Untuk memahami lebih lanjut, salin dan lengkapilah beberapa pengertiandi bawah ini ke dalam buku catatanmu dengan menggunakan beragamsumber pustaka.1. Perilaku menyimpang adalah . . . .2. Sebab-sebab perilaku menyimpang:a. Lingkungan pergaulan.b. Dorongan ekonomi.c. Keinginan untuk dipuji atau gaya-gayaan.d. . . . .e. . . . .f. . . . .3. Jenis perilaku menyimpang berdasarkan tujuannya:a. . . . .b. Penyimpangan negatif.4. Jenis perilaku menyimpang berdasarkan sifatnya:a. Penyimpangan primer.b. . . . .5. Jenis perilaku menyimpang berdasarkan jumlah pelakunya:a. . . . .b. Penyimpangan kolektif.6. Upaya-upaya menanggulangi perilaku menyimpang:a. Penanaman nilai dan norma yang kuat.b . . . .c. Penyuluhan.A. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Apa yang dapat kamu pahami mengenai perilaku menyim-pang?2. Jelaskan mengapa penyalahgunaan narkotik dianggap sebagaisalah satu bentuk perilaku menyimpang?3. Bilamana perilaku menyimpang dikatakan penyimpanganprimer? Bilamana perilaku itu dikatakan sekunder?4. Jelaskan mengapa sosialisasi yang tidak sempurna mampumenyebabkan timbulnya perilaku menyimpang?5. Mengapa kebutuhan ekonomi yang mendesak dapat menye-babkan perilaku menyimpang?
  • 120. 115Perilaku Menyimpang dan Sikap Anti-Sosial6. Sebutkan ciri-ciri perilaku menyimpang!7. Apakah tindakan kriminalitas termasuk perilaku menyim-pang? Jelaskan!8. Sebutkan dampak perilaku menyimpang bagi pelaku danmasyarakat!9. Berilah contoh penyimpangan positif yang kamu ketahui!10. Menurut pendapatmu, bagaimanakah cara efektif untukmencegah perilaku menyimpang?B. Belajar dari masalah.1. Pelacuran atau prostitusi merupakan salah satu perilakumenyimpang seksual. Menurut Emile Durkheim dalam teorifungsi mengemukakan bahwa penyimpangan merupakanfaktor keturunan. Oleh karenanya, penyimpangan akan selaluada dalam kehidupan masyarakat. Selain itu, penyimpanganmempunyai fungsi dalam kehidupan masyarakat.Kaji dan analisislah fenomena mengenai pelacuran atauprostitusi apabila dilihat berdasarkan teori fungsi. Adakahpelacuran mempunyai fungsi bagi kehidupan masyarakat?Temukan dampak negatif dari keberadaan pelacuran atauprostitusi dalam masyarakat!2. Di berbagai kota besar, sudah menjadi pengetahuan umumbahwa ulah remaja belakangan ini semakin mengerikan danmencemaskan masyarakat. Mereka tidak lagi sekadar terlibatdalam aktivitas nakal seperti membolos sekolah, merokok,minum minuman keras, atau menggoda lawan jenisnya, tetapitidak jarang mereka terlibat dalam aksi tawuran layaknya pre-man atau terlibat dalam penggunaan Napza, terjerumus dalamkehidupan seksual pranikah, dan berbagai bentuk perilakumenyimpang lainnya. Di Surabaya, misalnya sebagian besarSMA dilaporkan pernah mengeluarkan siswanya lantarantertangkap basah menyimpang dan menikmati benda haramtersebut. Sementara itu, di sejumlah kos-kosan, tidak jarangkasus beberapa ABG menggelar pesta putauw atau narkotikhingga ada salah satu korban tewas akibat over dosis.Inilah fenomena sosial saat ini. Kaji dan analisislah fenomenatersebut. Pada dasarnya apa yang membuat para generasibangsa berperilaku menyimpang? Adakah faktor-faktor dariluar diri remaja yang membuatnya berperilaku menyimpang?Kenapa harus remaja?3. Tidak selamanya perilaku di luar kelaziman merupakanpenyimpangan negatif. Selama penyimpangan tersebutberdampak positif pada masyarakat, maka penyimpangantersebut dapat diterima. Berbeda apabila penyimpangan yangterjadi merugikan orang lain. Tindakan tersebut akan dinilairendah oleh masyarakat. Namun, dalam kenyataan sehari-harifrekuensi terjadinya penyimpangan negatif lebih tinggidibanding penyimpangan positif. Mengapa demikian?Pertanyaan inilah yang harus kamu jawab.
  • 121. SOSIOLOGI Kelas X116Lakukanlah wawancara terhadap beberapa elemen masyarakatseperti tokoh masyarakat, pelajar, mahasiswa, pegawaipemerintah, anak-anak jalanan, aparat keamanan, dan lain-lain untuk mengetahui pandangan mereka terhadap perbedaandi atas. Buatlah kesimpulan dari hasil wawancara tersebut.Dengan begitu, kamu mampu menjelaskan mengapa penyim-pangan negatif lebih banyak terjadi dibanding penyimpanganpositif berdasarkan dengan data yang dapat dipercaya.Segala bentuk perilaku menyimpang dapat terjadi di lingkungan sekitarkita. Oleh karena itu, hendaknya kita perlu bersikap bijak dalam menghadapiterjadinya penyimpangan sosial. Sikap-sikap tersebut antara lain sikap tidakmudah terpengaruh, berpikir positif, dan mengurangi arogransi/sikapeksentrik.Memiliki sikap tidak mudah terpengaruh berarti memiliki kepribadianyang kuat dan teguh. Dengan begitu, tidak akan mudah terpengaruh padahal-hal yang tidak baik atau menyimpang.Dengan berpikir positif maka akan berperilaku dan berbuat hal yangpositif pula. Penyimpangan sosial tidak akan muncul dari individu-individuyang berpikir positif (positive thinking).Selain itu, tanpa adanya kesombongan dan menonjolkan sifat unikatau eksentrik kita, maka tindakan atau pelaku penyimpangan tidak akanmuncul.
  • 122. 117Latihan Ulangan BlokA. Pilihlah jawaban yang tepat!1. Salah satu tujuan sosialisasi adalahuntuk memperoleh . . . .a. stratifikasi sosialb. kedudukan sosialc. kepribadian yang matangd. nilai sosial yang dianggap palingbenare. pengertian mengenai kebudayaan2. Hal yang terutama dipelajari seseorangdalam suatu proses sosialisasi adalah. . . .a. ideologib. nilai dan normac. peraturan perundang-undangand. cara-cara mempertahankan hidupe. cara-cara mencari mata pencaharianhidup3. Perhatikan pernyataan di bawah ini!1) Individu mampu menyesuaikantingkah lakunya dengan masyarakat.2) Individu mampu menunjukkanpotensi dan kemampuan dalammasyarakat.3) Individu menyadari keberadaandirinya.4) Individu mampu menjadi anggotamasyarakat.5) Individu mendapatkan kemudahandalam kegiatan ekonomi.Manakah pernyataan berikut ini yangmerupakan hasil dari proses sosialisasi?a. 1), 2), dan 3)b. 2), 3), dan 4)c. 1), 3), dan 4)d. 3), 4), dan 5)e. 4) dan 5)4. Perilaku yang diharapkan sebagai hasilproses sosialisasi mempunyai sifat . . . .a. dapat memenuhi kebutuhan hidupb. selaras dengan harapan masyarakatc. mampu berperan sesuai kedudukand. dapat hidup mandiri sesuai dengankeinginane. tempat pertama kali pembentukandasar kepribadian5. Keseluruhan potensi yang diwarisiseseorang dari ayah dan ibunya merupa-kan salah satu faktor proses sosialisasiyang disebut . . . .a. sifat dasarb. lingkungan prenatalc. lingkungand. motivasie. perbedaan perorangan6. Keluarga mempunyai peranan palingpenting sebagai media sosialisasi, sebab. . . .a. dibentuk melalui perkawinan yangsahb. merupakan media sosialisasi yangefektifc. fungsi keluarga adalah sebagaikontrol sosiald. terdiri atas suami istri dan anak-anake. tempat pertama kali pembentukandasar kepribadian7. Peran media massa dalam proses so-sialisasi sekunder bagi usaha pembinaanpersatuan dan kesatuan masyarakatIndonesia adalah . . . .a. menayangkan hasil pembangunanb. memberikan pendidikan politikc. mendorong proses integrasi sosiald. menyajikan informasi dan hiburane. menyebarluaskan program peme-rintah
  • 123. SOSIOLOGI Kelas X1188. Perhatikan hal-hal berikut!1) Menanamkan nilai dan norma yangdianut masyarakat.2) Membentuk kemampuan beradap-tasi dengan lingkungan yang lebihluas.3) Sarana pemenuhan kebutuhanhidup individu dan kelompok.4) Sebagai dasar pembentukan ke-pribadian seseorang.Dari pernyataan di atas, yang termasukperan sosialisasi sekunder dan sosiali-sasi primer adalah . . . .a. 1) dan 2)b. 1) dan 3)c. 1) dan 4)d. 2) dan 3)e. 3) dan 4)9. Kelompok yang paling berpengaruhdalam sosialisasi primer adalah . . . .a. keluargab. teman sebayac. teman sekolahd. media massae. tetangga sekitarnya10. Pembentukan kepribadian generasipenerus yang memiliki imtak (iman dantakwa) dan iptek (ilmu pengetahuan danteknologi) yang kuat dan seimbang secarakodrati sejak semula menjadi tugaspokok media sosialisasi . . . .a. sekolahb. keluargac. masyarakatd. pemerintahe. media massa11. Hubungan antara sosialisasi dan ke-pribadian adalah . . . .a. kepribadian terbentuk karena prosessosialisasib. sosialisasi adalah satu-satunyapembentuk kepribadianc. kepribadian menentukan terjadinyaproses sosialisasid. kepribadian berfungsi efektif dalamproses sosialisasie. kepribadian adalah satu-satunyafaktor sosialisasi12. Pada masa bayi, anak-anak meniru kata-kata tertentu, tetapi belum sempurna.Hal di atas berarti anak berada dalamtahap sosialisasi . . . .a. imitation stageb. play stagec. game staged. generalized stagee. preparatory stage13. Berikut ini merupakan ciri-ciri perilakumenyimpang, kecuali . . . .a. merupakan perilaku yang dianggapmenyimpangb. penyimpangan bisa terjadi terhadapbudaya ideal dan realc. perilaku menyimpang dapat di-terima dan ditolakd. penyimpangan terjadi sebagaikonsekuensi dari adanya peraturane. penyimpangan timbul sebagai akibatperaturan yang dilanggar14. Membeli barang hasil curian merupakansalah satu dari tindakan kriminal yaitu. . . .a. penipuanb. pencurianc. penggelapand. penuduhane. pemalsuan15. Perilaku menyimpang yang sering di-lakukan oleh sebagian besar remajahanya karena rasa solidaritas kelompokadalah . . . .a. pelecehan seksualb. perjudianc. korupsid. tawuran pelajare. pencurian
  • 124. 119Latihan Ulangan Blok16. Manakah penyimpangan berikut iniyang merupakan perilaku penyimpanganseksual?a. Transvestitisme dan korupsib. Pedophilia dan alkoholismec. Transvestitisme dan pedophiliad. Penyuapan dan pedophiliae. Alkoholisme dan transvestitisme17. Suatu perilaku menyimpang dikatakanpenyimpangan primer jika . . . .a. dilakukan oleh orang-orang tertentudalam pemerintahanb. perilaku tersebut mengarah padanilai-nilai yang dipandang rendahc. perilaku tersebut bersifat temporerdan tidak berulang-ulangd. perilaku tersebut memberi keuntung-an bagi penghidupan masyarakate. perilaku tersebut dilakukan secarabersama-sama18.1) Penyalahgunaan narkoba2) Penyimpangan seksual3) Tawuran pelajar4) Kenakalan remaja5) PelacuranManakah pernyataan di atas yang ter-masuk penyimpangan individual . . . .a. 2), 4), dan 5)b. 3), 4), dan 5)c. 1), 4), dan 5)d. 2), 3), dan 5)e. 1), 2), dan 5)19. Penyimpangan yang biasanya terjadikarena kelainan jiwa seseorang atautindakan jahat disebut penyimpangan. . . .a. positifb. negatifc. sekunderd. primere. individual20.Sejak kecil Dimas selalu dimanja olehorang tuanya. Segala permintaan dankeinginannya dipenuhi. Setelah dewasa,Dimas cenderung bertindak menghalalkansegala cara asal keinginannya terpenuhi.Dari kasus di atas dapat disimpulkanadanya perilaku menyimpang sebagaiakibat . . . .a. sosialisasi subkebudayaan menyim-pangb. pengawasan sosial yang lemahc. sosialisasi yang tidak sempurnad. pengaruh lingkungan bermaine. pengaruh media massa21. Perhatikan perilaku remaja berikut!1) Mengenakan kostum sepak bolaEropa yang terkenal.2) Mengemudikan mobil di jalan bebashambatan.3) Memakai tato gambar garuda dikedua tangan.4) Bermain layang-layang di ataprumah.Dari perilaku di atas yang termasukkenakalan remaja adalah . . . .a. 1) dan 2)b. 1) dan 3)c. 2) dan 3)d. 2) dan 4)e. 3) dan 4)22. Perhatikan pernyataan di bawah ini!1) Pengemudi yang sesekali melanggarperaturan rambu-rambu lalu lintas.2) Penjarahan yang disertai denganpembakaran ruko dan supermarket.3) Bersaing tarif tiket pesawat dalamrangka menjaring minat masyarakat.4) Perdebatan antara dua kelompokyang berbeda argumentasi.Dari pernyataan tersebut di atas yangtergolong perilaku menyimpang primerdan sekunder adalah nomor . . . .a. 1) dan 2)b. 1) dan 3)c. 2) dan 4)d. 3) dan 1)e. 4) dan 2)23. Setelah perceraian kedua orang tuanya,Dodi menjadi seorang pemabuk dansering bolos sekolah. Contoh tersebutmerupakan perilaku menyimpang yangdilatarbelakangi faktor . . . .a. masuknya unsur budaya asingb. kurangnya pengawasan sekolahc. lemahnya sanksi bagi pelanggard. proses sosialisasi yang tidak sem-purnae. adanya subkebudayaan yang me-nyimpang
  • 125. SOSIOLOGI Kelas X12024.Seorang remaja bergaul dengan kelompokorang yang mempunyai kegemaranminum minuman keras dan berkelahi.Remaja tersebut menyerap nilai-nilaidalam kelompok tersebut yang akhirnyamenjadi gemar minum minuman keras danberkelahi.Dari kasus tersebut disimpulkan bahwapenyimpangan disebabkan . . . .a. lingkungan pergaulanb. dorongan ekonomic. keinginan untuk dipujid. pelabelane. gangguan jiwa25. Perhatikan pernyataan di bawah ini!1) Dikucilkan.2) Terganggunya keseimbangan sosial.3) Terganggunya perkembangan jiwa.4) Perasaan malu.5) Kriminalitas.Manakah dari pernyataan di atas yangmerupakan dampak perilaku menyim-pang terhadap individu atau pelaku?a. 1) dan 2)b. 2) dan 3)c. 3) dan 4)d. 1), 3), dan 4)e. 2), 4), dan 5)B. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Mengapa menyontek merupakan peri-laku menyimpang?2. Sebutkan dua contoh perilaku menyim-pang individual dan penyimpangankolektif!3. Jelaskan mengapa kondisi ekonomimampu menyebabkan perilaku menyim-pang!4. Jelaskan hubungan antara pelaksanaanperaturan yang konsisten dengan peri-laku menyimpang!5. Apa yang dimaksud dengan perilakumenyimpang sebagai hasil sosialisasitidak sempurna?
  • 126. 121Ilmu Pengetahuan Sosiologi dalam Kehidupan MasyarakatSaya ingin menerapkan pengetahuansosiologi dalam kehidupan masya-rakat.Saya akan menggali informasi ten-tang pengetahuan sosiologi danperkembangannya di Indonesiamelalui telaah pustaka.Melalui telaah pustaka dan beritamedia massa, saya akan menggaliinformasi tentang kegunaan penge-tahuan sosiologi dalam masyarakat.Pada akhirnya, saya dapat berkehi-dupan sosial dan bermasyarakatdengan baik.Melalui diskusi kelompok, saya akanmendeskripsikan pentingnya penge-tahuan sosiologi dalam perencana-an dan penelitian sosial.
  • 127. SOSIOLOGI Kelas X122Pernahkah kamu melihat peristiwa di atas? Operasiini sering dilakukan polisi untuk menciptakan ketertibandalam berlalu lintas. Tidak jarang dalam operasi ini,ditemukan banyak pelanggaran lalu lintas. Sebagaipelanggar, tentunya mendapatkan hukuman sebagaimanatertuang dalam undang-undang lalu lintas.Walaupun demikian, pelanggaran lalu lintas masihtetap ada, bahkan membudaya dalam masyarakat terutamakalangan remaja. Inilah fenomena sosial masyarakat kitasaat ini. Untuk melihat berbagai fenomena sosial danpemecahannya, kita bisa menggunakan pengetahuansosiologi. Mengapa harus pengetahuan sosiologi?Sumber: Kedaulatan Rakyat, 21 September 2006, halaman 7Operasi lalu lintas yang dilakukan di jalan raya.
  • 128. 123Ilmu Pengetahuan Sosiologi dalam Kehidupan MasyarakatA. Sosiologi dan PerkembangannyaIlmu sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari tentang perilakumanusia di lingkungan sekitarnya. Oleh karena yang dipelajarimanusia, maka selama manusia masih hidup dan berinteraksi,sosiologi akan tetap ada dan berkembang. Lihat saja perkembanganilmu sosiologi sekarang ini sangat luar biasa, terbukti denganmunculnya banyak sosiolog di berbagai negeri dan diterapkannya ilmusosiologi di segala bidang kehidupan. Pada pembelajaran kali ini, kitaakan mengkaji perkembangan pengetahuan sosiologi dan penerapanbagi masyarakat. Namun, terlebih dahulu kita akan membahas sedikittentang ilmu sosiologi.1. Pengetahuan SosiologiMasih ingatkah kamu pada materi pembelajaran padabab I? Di awal pembelajaran telah diuraikan mengenai ilmusosiologi. Coba baca kembali materi tersebut! Selanjutnyakemukakan apa yang kamu ketahui tentang ilmu sosiologi.Secara umum, ilmu sosiologi adalah ilmu yangmempelajari perilaku manusia. Kata sosiologi berasal daribahasa Latin socius yang berarti teman atau kawan dan bahasaYunani logos yang berarti ilmu pengetahuan. Jadi, sosiologiadalah ilmu pengetahuan yang mempelajari hubunganantarteman, yaitu antara orang yang satu dengan yang lain.Dalam pengertian ini, seorang musuh atau lawan pun dapatdisebut teman. Selain itu, sosiologi juga mempelajarihubungan antara kelompok dengan kelompok lainnya.Sumber: Dokumen PenulisGambar 6.1 Hubungan yang terjadi antara dua orangatau lebih sebagaimana di atas merupakansalah satu kajian sosiologi.MasyarakatObservasidan PenelitianSosialSosiologisebagai llmuAplikasi dalamPembangunanMasyarakatsosiologi, objek sosiologi,masyarakat, pemecahan ma-salah, pembangunan, peren-canaan sosial, penelitian
  • 129. SOSIOLOGI Kelas X124Seiring dengan berjalannya waktu, bidang yang dipelajari sosiologimencakup segi-segi kehidupan yang semakin luas. Oleh karenanya,banyak ahli mencoba membuat batasan yang jelas tentang pengertiandari sosiologi. Seperti, Prof. Dr. P.J. Bouman, Herbert Spencer, PitirimA. Sorokin, Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi, KingsleyDavis, dan lain-lain (sebagaimana dikutip Nata Saputra: 1982).Sebagai ilmu yang mempelajari hubungan antara individu yangsatu dengan yang lain, antara individu dengan kelompok dan antarakelompok dengan kelompok, apa yang menjadi objek kajian ilmusosiologi? Menurut Meyer F. Nimkoff, terdapat tujuh hal yang menjadiobjek studi sosiologi, yaitu faktor-faktor dalam kehidupan manusia,kebudayaan, sifat hakiki manusia, kelakuan kolektif, persekutuanhidup, lembaga sosial, dan perubahan sosial.Dengan kata lain, objek studi sosiologi adalah masyarakat, yaitudengan menyoroti hubungan-hubungan antarmanusia tersebut.Masyarakat sebagai kajian sosiologi menunjuk pada sejumlah manusiayang telah sekian lama hidup bersama dan menciptakan berbagaiperaturan pergaulan hidup. Terbentuknya sistem pergaulandalam masyarakat dibatasi oleh aturan yang telah di-sepakati bersama. Oleh karena itu, masyarakat memilikikebudayaan.Namun, secara umum para ahli memusatkan perhatian-nya pada liku-liku pergaulan hidup dengan segala risikososial dalam masyarakat. Di mana masyarakat mengandungkonformitas (kepatuhan), artinya orang-orang yang terkaitdi dalamnya mempunyai kecenderungan yang sama.Dengan demikian, dalam mengkaji masyarakat berartimemandang hubungan antarmanusia dalam kehidupanmasyarakat. Hal inilah yang menjadikan ilmu sosiologidikenal sebagai ilmu masyarakat.Sumber: Dokumen PenulisGambar 6.2 Masyarakat merupakan kajian utamadalam sosiologi.Dari deskripsi di atas telah dijelaskan mengenai pengetahuan sosiologidan objek kajiannya. Untuk menambah pengetahuan tentang materi ini,cobalah menggali informasi tentang pengetahuan sosiologi melalui telaahpustaka. Manfaatkan buku-buku perpustakaan untuk mengerjakan tugasini. Tulislah hasilnya dalam bentuk tulisan yang menarik dengan gayabahasamu sendiri. Selanjutnya bacakanlah di depan kelas!2. Perkembangan Sosiologi di IndonesiaPengetahuan sosiologi pada akhir abad XIX hingga akhir abad XXlebih banyak berkembang di dua benua, yaitu Eropa dan Amerika.Hal itu disebabkan di Eropa dan Amerika, ilmu pengetahuanberkembang dengan pesat. Melalui kolonialisme, ilmu sosiologimasuk ke wilayah Asia, termasuk Indonesia.
  • 130. 125Ilmu Pengetahuan Sosiologi dalam Kehidupan MasyarakatSebagai suatu ilmu yang mandiri, sosiologi masih berusia relatifmuda. Sosiologi dipopulerkan oleh Aguste Comte sekitar tahun 1830.Di Indonesia banyak di antara para pujangga dan pemimpin Indonesiayang memasukkan unsur-unsur sosiologis di dalam ajaran-ajarannya.Contoh: ajaran ”Wulang Reh” dan ajaran Ki Hajar Dewantoro.Ajaran ”Wulang Reh” yang diciptakan oleh Sri PadukaMangkunegoro IV dari Surakarta, antara lain mengajarkan tatahubungan antara para anggota-anggota masyarakat Jawa yang berasaldari golongan-golongan yang berbeda. Ajaran ini banyak mengandungaspek-aspek sosiologi, terutama dalam bidang intergroup relations.Almarhum Ki Hajar Dewantoro, pelopor utama yang meletakkandasar-dasar bagi pendidikan nasional di Indonesia, memberikansumbangan besar pada sosiologi dengan konsep-konsepnya mengenaikepemimpinan dan kekeluargaan Indonesia, yang dengan nyatadipraktikkan dalam organisasi pendidikan Taman Siswa.Dari keterangan di atas, terlihat bahwa unsur-unsur sosiologi tidakdigunakan dalam suatu ajaran atau teori yang murni sosiologis, akantetapi sebagai landasan untuk tujuan lain, yaitu ajaran tata hubunganantarmanusia dan pendidikan. Untuk pertama kalinya sosiologi diIndonesia diperkenalkan oleh Prof. Dr. B. Schrieke, seorang guru besarsosiologi dari Belanda. Namun, pada saat itu sosiologi masih dianggapsebagai ilmu pembantu bagi ilmu-ilmu pengetahuan lainnya terutamailmu hukum pada sekolah tinggi hukum. Dengan kata lain, sosiologibelum dianggap penting dan cukup dewasa untuk dipelajari dandipergunakan sebagai ilmu pengetahuan. Pada tahun 1934/1935,kuliah-kuliah sosiologi pada sekolah tinggi hukum ditiadakan karenadianggap tidak ada hubungannya dengan sosiologi. Mulai saat itulahperkembangan ilmu sosiologi menjadi mati.Namun, setelah Indonesia merdeka, pada tahun 1948, seorangsarjana Indonesia Prof. Mr. Soenario Kolopaking, untuk pertamakalinya memberi kuliah sosiologi. Melalui titik awal inilah sosiologimulai diajarkan di perguruan tinggi, hingga muncul bermacam-macambuku mengenai sosiologi di Indonesia (Nata Saputra: 1982). Kesemuaini memunculkan tokoh-tokoh generasi tua sosiologi seperti Prof. SeloSoemardjan, Soelaeman Soemardi S.H. M.A, Prof. Harsja W. Bachtiar,Dr. Arief Budiman, Dr. Nasikun, Dr. Loekman Soetrisno, dan lain-lain.Pada deskripsi di atas telah dijelaskan tentang bagaimana perjalanan ilmusosiologi tumbuh dan berkembang menjadi sebuah ilmu yang dipelajari diIndonesia. Nah, untuk menambah wawasan tentang sejarah sosiologi,cobalah menggali informasi sebanyak-banyaknya tentang sejarah sosiologidi Indonesia. Manfaatkan buku-buku referensi, berita-berita internet-internetatau jurnal-jurnal ilmiah. Selanjutnya, buatlah tulisan ilmiah dengan topikperkembangan sosiologi kemudian presentasikan di depan kelas.Sumber: www.kitlv.neGambar 6.3 Mangkunegoro IV
  • 131. SOSIOLOGI Kelas X126Kelahiran Sosiologi ModernSosiologi modern tumbuh pesat di Benua Amerika, tepatnya di AmerikaSerikat dan Kanada. Pertumbuhan ini justru bukan di Eropa yang merupakantempat di mana sosiologi muncul pertama kalinya.Pada permulaan abad XX, gelombang besar imigran berdatangan keAmerika Utara. Gejala itu berakibat pesatnya pertumbuhan penduduk,munculnya kota-kota industri baru, bertambahnya kriminalitas dan lain-lain.Konsekuensi gejolak sosial itu, mendatangkan perubahan besar dalam tubuhmasyarakat.Perubahan masyarakat yang terjadi menggugah para ilmuwan sosialuntukberpikirkeras.Padasuatutitikmerekaberanggapanbahwapendekatansosiologi lama ala Eropa tidak relevan lagi. Oleh karenanya, mereka berupayamenemukan pendekatan baru yang sesuai dengan kondisi masyarakat padasaat itu. Maka lahirlah sosiologi modern.Berkebalikan dengan pendapat sebelumnya, pendekatan sosiologimodern cenderung mikro atau lebih sering disebut pendekatan empiris.Artinya, perubahan masyarakat dapat dipelajari mulai dari fakta sosial demifakta sosial yang muncul. Berdasarkan fakta sosial itu dapat ditarikkesimpulan perubahan masyarakat secara menyeluruh. Sejak saat itulahdisadari betapa pentingnya penelitian (research) dalam sosiologi.Sumber: id.wikipedia.orgB.Penerapan Ilmu Pengetahuan Sosiologidalam Kehidupan MasyarakatSebagaimana telah diuraikan pada awal pembelajaran, bahwapengetahuan sosiologi menelaah gejala-gejala yang wajar dalammasyarakat, seperti norma-norma, kelompok-kelompok sosial,lapisan-lapisan dalam masyarakat, lembaga-lembaga kemasyarakatan,proses sosial, perubahan-perubahan sosial dan kebudayaan, sertaperwujudannya. Namun, tidak semua unsur tersebut berjalan lancar,dalam arti sebagaimana dikehendaki oleh masyarakat yang bersangkut-an. Situasi ini mendorong munculnya kekecewaan-kekecewaan danbahkan penderitaan bagi warga masyarakat. Untuk memecahkankondisi ini banyak para ahli menerapkan pengetahuan sosiologi. Halini dikarenakan objek kajian sosiologi adalah masyarakat.Selain sebagai alat untuk memecahkan masalah, keberadaansosiologi digunakan pula dalam perencanaan sosial dan pembangun-an. Apa dan bagaimana kegunaannya, akan dipelajari pada materi dibawah ini.1. Penerapan Sosiologi dalam Perencanaan SosialPengetahuan sosiologi sering diterapkan dalam perencanaansosial. Dalam membuat sebuah perencanaan tentunya seorang ahliharus memahami betul seluk-beluk kehidupan masyarakat yangmenjadi objek perencanaan sosial. Untuk memahami masyarakatSebagai ilmu yang mempel-ajari gejala-gejala yang wajardalam masyarakat, mampu-kah sosiologi memecahkanmasalah-masalah sosial yangtimbul dalam kehidupan ma-syarakat?
  • 132. 127Ilmu Pengetahuan Sosiologi dalam Kehidupan Masyarakatinilah, seorang ahli menerapkan ilmu sosiologi. Jadi, jelaslah betapapentingnya pengetahuan sosiologi dalam perencanaan sosial. Lantasapa yang dimaksud dengan perencanaan sosial itu?Perencanaan sosial adalah suatu kegiatan untuk mempersiapkanmasa depan kehidupan manusia dalam masyarakat secara ilmiah yangbertujuan untuk mengatasi kemungkinan timbulnya masalah padamasa-masa terjadi perubahan. Perencanaan sosial lebih bersifatpreventif. Oleh karena itu, kegiatannya merupakan pengarahan-pengarahan dan bimbingan-bimbingan sosial mengenai cara-carahidup masyarakat yang lebih baik. Oleh karena itu, berbagai perencana-an sosial dibuat.Secara sosiologi, perencanaan sosial didasarkan pada perincianpekerjaan yang harus dilakukan dalam rangka mempersiapkan masadepan yang lebih baik daripada sebelumnya. Contoh, pada masaperkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi seperti saat ini,tentunya akan membawa dampak positif maupun negatif. Hal iniberarti diperlukan persiapan untuk menggunakan perencanaan denganmeningkatkan kemampuan masyarakat demi mencapai kemajuan.Sehingga teknologi bukan menjadi beban dan justru tidak bermanfaatbagi kehidupan masyarakat.Menurut Ogburn dan Nimkoft (sebagaimana dikutip SoerjonoSoekanto: 1987), terdapat beberapa persyaratan suatu perencanaandapat berjalan efektif. Syarat-syarat tersebut antara lain:a. Adanya unsur modern dalam masyarakat yang mencakup suatusistem ekonomi. Sebagai contohnya telah dipergunakan uang,urbanisasi yang teratur, inteligensia di bidang teknik dan ilmupengetahuan suatu sistem administrasi yang baik.b. Adanya sistem pengumpulan keterangan dan analisis yang baik.c. Terdapatnya sikap publik yang baik terhadap usaha-usahaperencanaan sosial.d. Adanya pimpinan ekonomis dan politik yang progresif.Selain itu, Soerjono Soekanto menambahkan bahwa suatukonsentrasi wewenang juga diperlukan untuk merumuskan danmenjalankan perencanaan sosial, supaya perencanaan tidak terseretoleh perubahan-perubahan sebagai akibat tekanan-tekanan darigolongan tertentu.Secara umum, perencanaan sosial dibuat dalam rangka mengatasiberbagai rintangan dalam pembangunan. Suatu perencanaan perluadanya kerja sama antarwarga masyarakat. Dalam hal ini, diperlukanusaha-usaha yang komunikatif dalam hubungan sosial sehinggakesepakatan bersama dalam suatu kolektif dapat tercapai.Untuk mencapai kesepakatan inilah pengetahuan sosiologimemegang peranan penting. Hal ini dikarenakan pengetahuansosiologi erat kaitannya dengan berbagai unsur kebudayaan sepertinilai, norma, sikap serta peranan-peranan sosial yang dianggap mampumengajak masyarakat untuk bekerja sama guna meningkatkan tarafkehidupan sosial.Pada dasarnya terdapat beberapa kegunaan atau manfaat penerapansosiologi dalam perencanaan sosial, kegunaan-kegunaan tersebutantara lain:a. Sosiologi mempunyai dasar kemampuan mendalam tentangperkembangan kebudayaan masyarakat dari taraf yang tradisionalsampai pada taraf kebudayaan yang modern. Dengan demikian,proses penyusunan dan pengenalan suatu perencanaan sosialrelatif lebih mudah dilakukan.Sumber: Dokumen PenulisGambar 6.4 Posyandu salah satu ben-tuk perencanaan sosial.Dalam era globalisasi dankemajuan teknologi sepertisaat ini diperlukan sebuahperencanaan sosial. Mengapademikian?
  • 133. SOSIOLOGI Kelas X128b. Sosiologi mempunyai dasar kemampuan memahamihubungan manusia dengan alam sekitarnya, hubunganantargolongan dalam masyarakat, memahami prosesperubahan dan pengaruh-pengaruh penemuan baruterhadap masyarakat. Hal ini berarti cara kerja sosiologiatas dasar kenyataan faktual dalam masyarakat,sehingga rancangan perencanaan relatif dapat diper-caya.c. Sosiologi mempunyai disiplin ilmu yang objektif. Halini berarti proses pelaksanaan kerjanya lebih didasar-kan pada spekulasi dan harapan yang ideal.d. Menurut pandangan sosiologi, perencanaan sosialmerupakan alat untuk mengetahui perkembangankehidupan masyarakat, sehingga perencanaan tersebutdapat bermanfaat dalam menghimpun kekuatan sosialdalam rangka menciptakan ketertiban masyarakat.e. Dengan berpikir secara sosiologis, maka perencanaan sosial dapatdimanfaatkan untuk mengetahui batas-batas keterbelakangan dankemajuan masyarakat di bidang kebudayaan.2. Penerapan Sosiologi dalam PenelitianSelain diterapkan dalam perencanaan sosial, keberadaan sosiologiditerapkan pula dalam dunia penelitian. Sosiologi memiliki metode-metode penelitian sebagaimana halnya dengan ilmu-ilmu lainnya.Objek penelitian sosiologi mengacu hampir seluruh aspek kehidupanmanusia, terutama aspek yang berhubungan dengan interaksiantarmanusia dalam masyarakat. Selain itu, tugas sosiologi adalahmencari dan menemukan data faktual tentang kebenaran yang terlepasdari nilai-nilai subjektif. Informasi sosiologi yang disajikansenantiasa ditemukan melalui metode-metode ilmiah yang sudahteruji.Sosiologi dalam penelitian tentang tindakan sosial dalammasyarakat selalu bersandar pada interpretasi yang logis, objekdiutamakan pada situasi yang dialami, diketahui dan dilihat, sehinggaasumsi-asumsinya dapat dibuktikan. Selain itu penelitian sosiologislebih mengutamakan hasil yang objektif serta bebas dari kecenderung-an baik dan buruk. Oleh karena itu, di abad perubahan seperti sekarangini dengan corak kehidupan sosial yang kompleks dan rumit penelitiansosiologis sangat dibutuhkan untuk mengungkap masalah yangfaktual.Atas dasar kenyataan tersebut, maka tidak mengherankan jikapengetahuan sosiologi banyak digunakan di berbagai kalangan praktisipihak-pihak swasta, pemerintah dan banyak pula dimanfaatkan olehpeneliti-peneliti dari disiplin ilmu lainnya.Banyak organisasi-organisasi swasta, lembaga-lembaga pengum-pul pendapat umum dan penelitian pasar, organisasi-organisasiindustri dan manufaktur serta lembaga-lembaga profesional, meng-gunakan penelitian sosiologi. Oleh karenanya, para sosiolog di-pandang sebagai personal yang memiliki kemampuan untuk dudukdalam berbagai jabatan, seperti bidang personalia, hubungan kerja atauSumber: www.pikiran-rakyat.comGambar 6.5 Budaya konsumerisme merupakan peri-laku masyarakat modern yang dapatdipelajari dalam sosiologi.Dalam penelitian sosiologibanyak menyangkut cara-caraberpikir ilmiah yang meliputi:1. Pemahaman terhadapsimbol-simbol, kata/kodedan berbagai istilah yangdigunakan oleh masya-rakat.2. Pemahaman terhadapteori-teori sosiologi yangmemandang pola tingkahlaku masyarakat.3. Kemampuan mempertim-bangkan berbagai feno-mena sosial.4. Kemampuan berpikir da-lam melihat pola-polaperubahan masyarakat.5. Kehati-hatian dalam men-jaga argumen logis.
  • 134. 129Ilmu Pengetahuan Sosiologi dalam Kehidupan Masyarakatperburuhan, dan berbagai anggota tim jenis evalusi tingkatkriminalitas, pencemaran lingkungan dan banyak lagi bidang yangberhubungan dengan kepentingan soal-soal kemasyarakatan.Sebagaimana telah dijelaskan di atas, bahwa pengetahuan sosiologibermanfaat dan sering digunakan sebagai dasar dalam perencanaan sosialdan penelitian. Untuk memahami materi tersebut, bersama kelompokmucobalah menjawab pertanyaan-pertanyaan pemahaman di bawah ini.1. Seberapa besar pengaruh dan peran pengetahuan sosiologi dalamperencanaan sosial?2. Bagaimana pandangan sosiologi mengenai sebuah penelitian yangbenar?3. Begitu pentingkah pengetahuan sosiologi dalam kemajuan suatumasyarakat sosial?3. Penerapan Sosiologi dalam PembangunanTahukah kamu apa yang dimaksud dengan pembangunan? Istilahpembangunan sering kita dengar pada masa Orde Baru. Pada masapertumbuhan dan perkembangan seperti saat ini konsep pembangunanmerupakan suatu ideologi yang menggambarkan kegiatan-kegiatandalam upaya mengejar pertumbuhan dan kemajuan ilmu pengetahuandan teknologi.Suatu proses pembangunan perlu adanya kemauan keras sertakemampuan untuk memanfaatkan potensi-potensi yang tersedia dalammasyarakat. Berbagai perencanaan perlu disusun dan digelar dalamrangka menghimpun kekuatan masyarakat dalam usaha mencapaitingkat kesejahteraan yang lebih tinggi. Menurut Soerjono Soekanto(1987), suatu proses pembangunan berkaitan dengan pandanganoptimis, yang berwujud usaha-usaha untuk mencapai taraf kehidupanyang lebih daripada apa yang telah dicapai.Secara sosiologi, fokus utama yang menjadi prioritas dalampembangunan adalah usaha untuk mencapai perbaikan ekonomi dantidak hanya terbatas pada golongan elite saja melainkan secaramenyeluruh dan merata sampai pada lapisan terbawah.Dengan kata lain, pembangunan dalam arti kata sosiologiditujukan pada pemberantasan terhadap angka kemiskinan.Kepekaan dan kemajuan pemikiran sosiologi inilah yangmenjadikan pengetahuan sosiologi diterapkan dalampembangunan.Selain itu, prosedur penelitian kuantitatif dan kualitatifdalam sosiologi merupakan pemikiran gabungan yang pa-ling maju. Sehingga metode ini sering digunakan untukmenuntun proses pembangunan dapat lebih objektif danefisien.Menurut Soerjono Soekanto, kegunaan sosiologi bagipembangunan dapat diidentifikasi melalui beberapa tahap.Sumber: www.pikiran-rakyat.comGambar 6.6 Masyarakat miskin merupakan sasarandalam pembangunan.Pembangunan berkaitan eratdenganupaya-upayamengejarpertumbuhan dan kemajuanilmu pengetahuan dan tekno-logi guna kesejahteraan rak-yat.
  • 135. SOSIOLOGI Kelas X130Pada tahap perencanaan, sosiologi digunakan dalam mengidentifikasikebutuhan-kebutuhan sosial, pusat perhatian sosial, stratifikasi sosial,pusat-pusat kekuasaan serta sistem dan saluran-saluran komunikasisosial. Pada tahap pelakasanaan, sosiologi digunakan untukmengadakan identifikasi terhadap kekuatan-kekuatan sosial dalammasyarakat serta mengamat-amati proses perubahan sosial yangterjadi. Sedangkan pada tahap evaluasi dapat diadakan suatu analisisterhadap efek-efek sosial dari pembangunan tersebut.Dengan demikian, pembangunan menurut konsep sosiologisadalah proses peningkatan taraf hidup masyarakat yang didasarkanpada realitas sosial.Terdapat dua cara mencapaitaraf hidup dalam pembangun-an, yaitu:1. Struktur, meliputi peren-canaan, pembentukandan evaluasi lembagakemasyarakatan.2. Spiritual, meliputi pem-bentukan watak dan pen-didikan dalam berpikir didalam ilmu pengetahuandan teknologi.4.Penerapan Sosiologi dalam PemecahanMasalah SosialSebagaimana ilmu tentang masyarakat, sosiologi mempunyaiperanan besar dalam upaya-upaya pemecahan masalah sosial. Bahkanupaya pemecahan masalah sosial secara terperinci dipelajari dalamkajian ilmu sosiologi. Oleh karena itu, sosiologi menyuguhkanmetode-metode sosial yang mampu menjadi metode penanggulanganmasalah-masalah tersebut.Menurut Roucek dan Warren, masalah sosial merupakan masalahyang ditimbulkan oleh masyarakat itu sendiri. Dengan demikian,masalah sosial adalah masalah yang melibatkan sejumlah besarSosiologi dalam GlobalisasiProf. Dr. Paulus Wirutomo (Ketua Departemen Sosiologi Fakultas IlmuSosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia) menyatakan bahwa sosiologimerupakan ”Queen of The Social Science”. Hal ini karena sosiologimerupakan dasar teori yang mempelajari masyarakat. Sosiologi dapatdijadikan bahan prediksi masalah-masalah di masyarakat yang mungkinterjadi di kemudian hari. Untuk itulah, seorang sosiolog harus memikirkanbagaimana memperlakukan masyarakat secara bijak dan harus mampumelihat lebih dalam terhadap kehidupan manusia.Berkaitan dengan globalisasi dikenal dua cakupan pengetahuansosiologi, yaitu sosiologi industri dan sosiologi pembangunan. Sosiologiindustri muncul seiring dengan terjadinya Revolusi Industri di Eropa. Banyakpermasalahan sosial muncul di masa itu seperti tingginya urbanisasi,kemiskinan, tingkat kejahatan, ataupun pengangguran. Situasi dan kondisiinilah yang mendorong terbentuknya sosiologi industri. Dengan demikian,sosiologi industri muncul dan berkembang untuk mengoreksi keadaan yangdirusak oleh Revolusi Industri. Paulus menyatakan semakin modern dantinggi sektor industri, semakin kecil peran masyarakat di dalamnya.Beberapa tokoh terkemuka yang muncul ketika Revolusi Industri di antaranyaadalah Karl Marx dan Max Weber dari Jerman. Mengenai sosiologipembangunan, Paulus mengungkapkan bahwa sosiologi pembangunandapat menjelaskan dampak-dampak pembangunan terhadap manusiamodern dan apa saja dampak sosial yang terjadi dari pelaksanaanpembangunan.Sumber: Prasetya.brawijaya.ac.id
  • 136. 131Ilmu Pengetahuan Sosiologi dalam Kehidupan Masyarakatmanusia dalam pemenuhan kehendak biologis dan sosial. Sebagaicontohnya, masalah yang berhubungan dengan terjadinya benturaninstitusi, rendahnya pengawasan sosial atau kegagalan dalam men-jalankan kaidah-kaidah.Berbagai usaha dan cara telah banyak dilakukan untuk menang-gulangi masalah-masalah sosial, akan tetapi belum ada metode yangampuh untuk mengatasinya. Kesulitan ini dikarenakan masalah-masalah yang timbul tidaklah selalu sama, baik latar belakang, waktumaupun pengaruh-pengaruh yang menyertainya. Selain itu, metodedan analisis yang ada dalam masyarakat tidak mampu mengimbangicepatnya perubahan-perubahan yang terjadi.Untuk memecahkan kesulitan ini, pengetahuan sosiologi me-nyuguhkan beberapa metode yang dirasa tepat dalam menanggulangimasalah sosial (Abdulsyani: 1987) yaitu:1. Metode coba-coba (trial and error methods), yaitu cara pe-nanggulangan masalah sosial yang paling sederhana. Metode inisering digunakan untuk menanggulangi masalah sosial padamasyarakat yang masih tergolong sederhana. Dengan bantuanseorang dukun, atau dengan memberikan sesajen yang diletakkanpada tempat-tempat tertentu.2. Metode analisis, yaitu cara penanggulangan masalah sosialdengan melakukan penelitian-penelitian secara ilmiah. Parapeneliti melakukan pengumpulan data sebagai dasar untukmencari penyebab-penyebab timbulnya masalah sosial yangsedang terjadi, atau secara langsung menerapkan hasil keputusanpemikiran-pemikiran tertentu untuk meniadakan masalah sosialtersebut. Penerapan metode ini selalu disertai oleh pertimbangan-pertimbangan tertentu terhadap nilai-nilai sosial beserta adatistiadat masyarakat setempat agar terdapat keseimbangan dan kerjasama yang harmonis dalam usaha penanggulangan masalah-masalah sosial tersebut.3. Perencanaan sosial, yaitu suatu metode yang didasarkan padafakta-fakta menurut hasil penelitian-penelitian ilmiah dan bukanberdasarkan pengalaman-pengalaman praktis atau penelitian-penelitian tanpa perhitungan. Pemikirannya adalah usaha yangberorientasi pada masa depan dengan ukuran waktu dan biayayang telah diterapkan. Perencanaan sosial berarti usahamemperhitungkan dan menciptakan kehidupan masyarakat yanglebih serasi dengan lajunya perkembangan ilmu pengetahuan danteknologi.Sumber: Kompas, 30 Agustus 2006Gambar 6.7 Pengetahuan sosiologimampu melihat lebih jelitindakan manusia dalamaksi demo.Masalah sosial adalah masa-lah yang melibatkan sejumlahbesar manusia dengan cara-cara yang menghalangi peme-nuhan kehendak-kehendakbiologis dan sosial yangditerapkan mengikuti garisyang disetujui masyarakat.Sebagaimana telah diungkapkan dalam pembelajaran di depan, bahwakeberadaan sosiologi mempunyai peran dan arti penting bagi kehidupanmasyarakat sosial. Sebagai contohnya, pengetahuan sosiologi digunakandalam penelitian, perencanaan sosial, pembangunan, dan memecahkanmasalah sosial. Pada dasarnya, keberadaan sosiologi mempunyai kegunaanlebih dari keempat hal tersebut. Nah, bersama kelompokmu cobalah galiinformasi sebanyak-banyaknya tentang kegunaan penerapan pengetahuansosiologi dalam kehidupan sosial. Manfaatkan artikel-artikel dalam media
  • 137. SOSIOLOGI Kelas X132Sosiologi adalah suatu ilmu pengetahuan yang mempunyai objek studimasyarakat. Dengan pengetahuan sosiologi, dapat membantu kita untukmengetahui dan mengungkap berbagai misteri kehidupan masyarakat yangtidak pernah berhenti berubah arah. Untuk itulah sosiologi sering diterapkandalam kehidupan bermasyarakat.Untuk memahami lebih lanjut, salin dan lengkapilah beberapa pengertiandi bawah ini ke dalam buku catatanmu dengan menggunakan beragamsumber pustaka dan internet.1. Pengetahuan sosiologi adalah . . . .2. Tujuh hal yang dipelajari dalam sosiologi:a. Faktor-faktor dalam kehidupan masyarakat.b. Kebudayaan.c. Sifat hakikat manusia.d. Kelakuan kolektif.e. . . . .f. . . . .g. . . . .3. Tokoh-tokoh generasi tua sosiologi:a. Prof. Selo Soemardjanb. Soelaeman Soemardi S.H.M.A.c. Prof. Harsja W. Bachtiard. . . . .e. . . . .f. . . . .4. Penerapan sosiologi dalam kehidupan masyarakat.a. Dalam bidang perencanaan sosial.b. Dalam bidang penelitian.c. Dalam bidang . . . .d. Dalam bidang . . . .5. Kegunaan pengetahuan sosiologi dalam perencanaan sosial:a. Sosiologi mempunyai dasar kemampuan mendalam tentangperkembangan kebudayaan masyarakat dari taraf yang tradisionalsampai pada taraf modern.b. Sosiologi mempunyai disiplin ilmu yang objektif.c. . . . .d. . . . .e. . . . .massa atau internet. Dari fakta-fakta yang ada, buatlah sebuah tulisanilmiah mengenai kegunaan pengetahuan sosial. Tulis dalam selembar kertasdan presentasikan di depan kelas.
  • 138. 133Ilmu Pengetahuan Sosiologi dalam Kehidupan MasyarakatA. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Jelaskan pengertian pengetahuan sosiologi!2. Jelaskan secara singkat perkembangan sosiologi di Indonesia!3. Sebutkan ajaran ”wulang reh” yang berkaitan denganpengetahuan sosiologi!4. Sebutkan tokoh sosiologi Indonesia!5. Sebutkan kegunaan sosiologi dalam perencanaan sosial!6. Jelaskan kegunaan sosiologi dalam penelitian!7. Jelaskan kegunaan sosiologi dalam pembangunan!8. Jelaskan kegunaan sosiologi dalam pemecahan masalah sosial!9. Sebutkan syarat-syarat terjadinya perencanaan sosial!10. Jelaskan keistimewaan sosiologi dibanding ilmu lainnyadalam penelitian sosial!B. Belajar dari masalah!1. Gelandangan dan pengemis (Gepeng), Wanita Tuna Susila(WTS) merupakan masalah sosial yang dihadapi oleh bangsakita saat ini. Kenyataannya 4.300 dari 6.800 orang perempuanpenjaja seks komersial atau WTS (63,2%) di Malaysia,ternyata datang dari Indonesia. Hal inilah mempertegas bahwamasalah gepeng dan WTS berada di mana-mana. SebagaimanaKota Tangerang sebagai penyangga Kota Jakarta, masalahserupa juga menjadi problem yang tidak terelakkan. KotaTangerang menjadi wilayah pelarian para gepeng dan WTSJakarta, ketika di kota metropolitan mereka disingkirkan olehpersaingan di antara komunitas mereka sendiri.Dengan melihat kasus di atas, cobalah berpikir kritis dalammenyikapinya, dalam memahami masalah gepeng dan WTS!Dapatkah pengetahuan sosiologi diterapkan? Jelaskan sertacobalah mencari solusi terbaik dalam penanganan gepeng danWTS apabila dilihat dari kacamata sosiologi!2. Lagi-lagi konflik terjadi di Poso. Konflik ini membawaperasaan ketakutan dan kegelisahan di setiap warga Poso.Pengeboman, pembunuhan, penembakan oleh pihak-pihaktidak dikenal mewarnai konflik Poso. Padahal berbagai upayaperdamaian telah dilangsungkan. Berbagai spanduk digelardi seluruh pesolok tanah air dengan kalimat ”. . . Damai ituindah . . . Damai itu sejahtera . . . .” serta usaha-usaha menujupemulihan telah dilakukan, tidak saja oleh pemerintah (baikpusat maupun dalam), akan tetapi lembaga-lembaga swadayamasyarakat baik internasional, nasional maupun lokal, danmasyarakat setempat telah berusaha untuk melakukannya.Namun, sampai sekarang masih muncul kekerasan yangmengganggu kehidupan warganya.
  • 139. SOSIOLOGI Kelas X134Pertanyaan yang muncul sekarang adalah mengapa konflik Posotidak kunjung usai? Apa yang menjadi faktor-faktor yangmenyebabkan kondisi Poso bagaikan api dalam sekam? Cobalahanalisis kasus di atas, dengan menerapkan pengetahuan sosiologi!Menurutmu, dengan pengetahuan sosiologi dapatkah mencipta-kan solusi yang tepat dalam masalah ini?Keberadaan pengetahuan sosiologi dalam kehidupan bermasyarakatmembawa peran penting guna menciptakan kehidupan yang teratur. Secaraumum sosiologi mempelajari masyarakat secara objektif terlepas daripenilaian baik dan buruk penulis. Karenanya ahli sosiologi dianggap memilikiketelitian dalam melihat suatu fenomena sosial dibandingkan dengan oranglain. Oleh karenanya, dalam pembelajaran ini mengajarkan kepada kita akankelebihan dan kegunaan penerapan sosiologis. Sekaligus mengajak kitauntuk berpikir kritis dalam menyikapi suatu peristiwa yang tentunya berdasarpada pengetahuan sosiologi. Dengan mengetahui besarnya kegunaan danmanfaat seorang sosiolog dalam masyarakat, adakah keinginanmu untukmenjadi seorang sosiolog?
  • 140. 135Latihan Ulangan Kenaikan KelasA. Pilihlah jawaban yang tepat!1. Pengetahuan awam yang diselidikidengan langkah-langkah sistematisdisebut . . . .a. buktib. fakta sosialc. metode ilmiahd. ilmu pengetahuane. kenyataan sosial2. Berikut ini merupakan unsur-unsurilmu pengetahuan, kecuali . . . .a. dalam ilmu pengetahuan mempu-nyai objek dan tujuanb. ilmu pengetahuan disusun secarasistematikc. ilmu pengetahuan berlaku secarauniversal dan dapat diujid. perkembangan ilmu pengetahuandilakukan dengan menggunakanmetode ilmiahe. dalam ilmu pengetahuan mempu-nyai data dan fakta3. Penalaran merupakan suatu prosespenemuan kebenaran di mana tiap-tiapjenis penalaran mempunyai kriteriakebenarannya masing-masing. Pernya-taan tersebut dikemukakan oleh . . . .a. Emile Durkheimb. Soerjono Soekantoc. Koentjaraningratd. Suriasumantrie. Roucek dan Warren4. Ilmu dibentuk dengan dasar teori lamayang disempurnakan, ditambah, dandiperbaiki sehingga semakin sempurna.Hal ini menunjukkan bahwa sosiologibersifat . . . .a. rasionalb. objektifc. akumulatifd. empirise. andal dan dirancang5. Perhatikan pernyataan berikut ini.1) sosiologi2) kedokteran3) farmasi4) sejarah5) ilmu ekonomiManakah dari pernyataan di atas yangtermasuk ilmu murni?a. 1), 2), dan 3) d. 1), 2), dan 5)b. 1), 3), dan 4) e. 3), 4), dan 5)c. 1), 4), dan 5)6. Sosiologi adalah penelitian secarailmiah terhadap interaksi sosial danhasilnya.Pernyataan di atas merupakan definisisosiologi menurut . . . .a. Peter L. Bergerb. Mayor Polakc. Roucek dan Warrend. C.J. Lammerse. William F. Ogburn7. Berikut ini merupakan sifat hakikatsosiologi, kecuali . . . .a. sosiologi merupakan ilmu sosialbukan ilmu alam atau ilmu kero-hanianb. sosiologi merupakan ilmu murnibukan ilmu terapanc. sosiologi bertujuan untuk mendapat-kan keuntungand. sosiologi merupakan ilmu empirisdan rasionale. sosiologi merupakan ilmu pengeta-huan umum dan bukan ilmu pe-ngetahuan khusus8. Sosiologi mendasarkan pada observasidan penalaran. Hal ini menunjukkanbahwa sosiologi bersifat . . . .a. empirisb. teoretisc. kumulatifd. bukan etikae. logis
  • 141. SOSIOLOGI Kelas X1369. Berikut ini manfaat dalam mempelajarisosiologi, kecuali . . . .a. sosiologi mampu mengkaji statusdan peran kita sebagai anggotamasyarakatb. sosiologi dapat mengontrol perilakudan tindakan dalam bermasyarakatc. mempelajari sosiologi, menjadikanlebih kritis dalam melihat feno-mena-fenomena sosiald. sosiologi dapat memberikan penge-tahuan mengenai pola-pola interaksisosiale. sosiologi mampu memberikan pe-ngetahuan dan wawasan di segalabidang10. Hal-hal berikut yang termasuk dalamkonsep-konsep dasar dalam sosiologiadalah . . . .a. masyarakat, organisme, dan inte-raksi sosialb. sosialisasi, perilaku menyimpang,dan metabolismec. nilai dan norma, metamorfosis, dansosialisasid. masyarakat, sosialisasi, dan perilakumenyimpange. sosialisasi, organisme, dan masya-rakat11. Suatu pernyataan yang belum pasti.Oleh karena itu, perlu dibuktikan kebe-narannya.Pernyataan di atas merupakan pengertiandari . . . .a. fakta d. masalahb. asumsi e. buktic. hipotesis12. Kelompok dalam masyarakat yang me-ngembangkan nilai yang berbeda denganarus nilai umum disebut . . . .a. substitusib. klanc. subkulturd. suburbane. etnis13. Apabila tata tertib yang ada di sekolahsesuai dan selaras dengan pandanganhidup masyarakat berarti di sekolahtersebut telah tercipta . . . .a. kerja sama antara sekolah dan ma-syarakatb. pelaksanaan tata tertib yang benarc. peraturan sekolah yang konsistend. keselarasan antara nilai dan normae. keseimbangan antara hak dan kewa-jiban14. Jika masyarakat mulai meninggalkannilai dan norma yang ada, akibat lang-sung yang akan terjadi adalah . . . sosial.a. perubahanb. adaptasic. disorganisasid. kesenjangane. kecemburuan15. Ahli ukir, pelukis, pemahat, seniman,sastrawan, dan koreografer menghasil-kan nilai . . . .a. kebenaranb. kekuasaanc. keindahan atau estetikad. etikae. penghayatan16. 1) Ibu membeli sabun seperti disarankansalah seorang teman kantor.2) Ayah membeli sepeda seperti di-iklankan di tv.3) Ibu membeli produk kecantikan sesuaisaran bintang di tv.4) Adi membeli celana jeans seperti sa-ran Arman teman sekelasnya.5) Leni membeli buku sesuai saran walikelas.Yang termasuk dalam penanaman nilailewat teman sebaya adalah . . . .a. 1) dan 3)b. 4) dan 5)c. 3) dan 5)d. 1) dan 4)e. 2) dan 4)17. Dilihat dari sanksi yang diberikankepada pelanggarnya, maka norma yangpaling berat sanksinya adalah norma. . . .a. agamab. hukumc. kesopanand. kebiasaane. kesusilaan
  • 142. 137Latihan Ulangan Kenaikan Kelas18. Perhatikan ciri-ciri norma berikut.1) Bersifat mengharuskan.2) Hukuman bagi pelanggar sekadarcelaan.3) Sanksinya berat misalnya diusir darilingkungan.4) Perbuatan yang diulang-ulang dalambentuk sama.5) Sebagai tata kelakuan yang kekal.Di antara alternatif di atas yang merupa-kan ciri-ciri mores adalah . . . .a. 1) dan 5)b. 2) dan 4)c. 1) dan 4)d. 1) dan 3)e. 3) dan 5)19. Pada umumnya suatu interaksi sosialakan dapat terjadi apabila sudah meme-nuhi dua persyaratan utama yaitu . . . .a. sugesti dan akomodasib. kontak sosial dan komunikasic. akomodasi dan akulturasid. kontak sosial dan tindakan sosiale. sugesti dan imitasi20. Berikut ini merupakan faktor-faktorpendukung asimilasi, kecuali . . . .a. adanya toleransi antarkebudayaanyang berbedab. adanya perbedaan ciri-ciri ras yangmencolokc. adanya sikap terbuka dari golonganberkuasad. terjadinya perkawinan campurane. adanya musuh bersama dari luar21. Suatu masyarakat yang anggotanyamerasa saling tergantung, bekerja samadan terkoordinasi dalam suatu pola ter-tentu.Hal ini berarti masyarakat tersebuthidup dalam masyarakat yang . . . .a. disosiatifb. asosiatifc. kooperatifd. akomodatife. asimilatif22. Perubahan sosial sebagai perubahan-perubahan yang terjadi dalam strukturdan fungsi masyarakat.Pernyataan di atas dikemukakan oleh. . . .a. Kingsley Davisb. Samuel Koeningc. Mac Iverd. Roucek dan Warrene. Gillin dan Gillin23. Perhatikan pernyataan berikut ini.1) Bertambahnya jumlah penduduk.2) Terjadinya bencana alam.3) Adanya konflik masyarakat.4) Peperangan.5) Ditemukannya produk-produk baru.Manakah dari pernyataan di atas yangmerupakan faktor endogen perubahansosial?a. 1), 2), dan 3)b. 1), 3), dan 5)c. 2), 4), dan 5)d. 3), 4), dan 5)e. 2), 3), dan 4)24. Keadaan lingkungan menyebabkan in-dividu mengaktualisasi dirinya untukmemperoleh sikap dan pola tingkah lakuyang sesuai dengan masyarakat meru-pakan salah satu proses sosialisasidengan cara . . . .a. pendekatan lingkunganb. conditioningc. komunikasid. interaksie. asimilasi25. Kekuatan-kekuatan dalam diri individuyang menggerakkan individu untukberbuat sesuatu disebut . . . .a. lingkungan prenatalb. perbedaan peroranganc. lingkungand. motivasie. sifat dasar26. 1) Otonomi anak.2) Sosialisasi berpusat kepada anak.3) Orang tua memerhatikan kepen-tingan anak.4) Sosialisasi berpusat kepada orangtua.5) Kepatuhan anak kepada orang tua.Pernyataan di atas yang termasuk ciri-ciri sosialisasi represif adalah . . . .a. 1) dan 2) d. 3) dan 5)b. 2) dan 3) e. 4) dan 5)c. 3) dan 4)
  • 143. SOSIOLOGI Kelas X13827. Peranan media sosialisasi primer dalampembentukan kepribadian adalah . . . .a. mendorong seseorang berbuat sesuaidengan tata cara yang diharapkanb. membantu orang menyesuaikan diridengan lingkungan sosialnyac. membuat batasan dalam bertingkahlaku tertentud. menanamkan pada anak tentang nilaidan normae. mendorong individu berkembangsebagai makhluk sosial28. Salah satu contoh sosialisasi yang dita-namkan oleh media primer adalah . . . .a. rela berkorban dan berbuat baikb. rajin belajar dan membantu oranglainc. cinta terhadap kemajuan dan kebe-narand. sikap pantang menyerah terhadapkeadaane. hormat dan patuh kepada orang tua29. Contoh sosialisasi sekunder yang di-lakukan secara primer adalah . . . .a. sekolahb. masyarakat luasc. media massad. kerabatnyae. teman bermain30. ”Anak dijadikan sebagai pusat sosiali-sasi”. Hal ini merupakan ciri dari polasosialisasi . . . .a. preventifb. persuasifc. partisipatifd. kuratife. represif31. Akibat sering menonton film-film yangbertemakankekerasan,seseorangdapatbertingkah laku bertentangan dengannorma-norma yang berlaku di masya-rakat.Contoh di atas menunjukkan bahwamedia film berperan sebagai media . . . .a. edukasi dan pembentukan watakb. komunikasi sosial dan budayac. interaksi antarindividu dan kelom-pokd. mobilitas status dan peranan sosiale. sosialisasi subbudaya menyimpang32. Definisi perilaku menyimpang menurutRonald A. Hordert adalah . . . .a. semua tindakan yang menyimpangdari norma-norma yang berlakudalam sistem sosialb. perilaku yang oleh sejumlah orangdianggap sebagai hal yang tercela dandi luar batas toleransic. setiap tindakan yang melanggarkeinginan-keinginan bersama yangpada akhirnya dikenai sanksid. perilaku yang melawan pola kela-kuan tertentue. perilaku yang tidak sesuai dengankaidah-kaidah yang berlaku33. Kebut-kebutan, membentuk geng mem-buat onar, dan tawuran pelajar termasukperilaku menyimpang . . . .a. individualb. kolektifc. positifd. primere. sekunder34. Sejak usia sekolah, Fulan sudah ikutmelaut mencari ikan. Dalam masyarakatnelayan tradisional, membantu orangtua lebih penting daripada pergi kesekolah. Akibatnya Fulan tidak meme-nuhi program wajib belajar 9 tahun.Penyimpangan yang dialami Fulantersebut disebabkan oleh . . . .a. proses sosialisasi tidak sempurnab. faktor budaya/tradisic. norma dalam masyarakatd. kebiasaan mencari ikane. kondisi ekonomi35. Dalam sebuah masyarakat miskin,terpencil, dan diserang paceklik, faktoryang paling mungkin menyebabkanpenyimpangan adalah . . . .a. pengaruh adegan kekerasan di me-dia massab. populasi penduduk yang padatc. desakan faktor ekonomid. keterasingane. kekecewaan
  • 144. 139Latihan Ulangan Kenaikan Kelas36. Secara umum penggunaan obat biusdianggap menyimpang, namun hal itutidak dianggap sebagai penyimpangansaat digunakan dalam praktik pembe-dahan di dunia medis. Relativitas pe-nyimpangan tersebut disebabkan oleh. . . .a. status sosial ahli medisb. konteks situasic. konteks waktud. pihak-pihak yang menyaksikane. tujuan penggunaan37. Penyimpangan bersumber dari per-gaulan dengan sekelompok orang yangtelah menyimpang.Pernyataan di atas merupakan teoripenyimpangan sosial yang dikemukakanoleh . . . .a. Edwin H. Lemertb. Sutherlandc. Robert K. Nertond. Emile Durkheime. Roucek dan Warren38. Penarikan diri dari tujuan dan cara-carakonvensional yang disertai denganupaya untuk melembagakan tujuan dancara yang baru disebut . . . .a. conformityb. innovationc. ritualismd. retreatisme. rebellion39. Perilaku menyimpang sebagai prosessosialisasi yang tidak sempurna di-sebabkan oleh adanya . . . .a. anomilb. chaosc. disorganisasi keluarga dan disorga-nisasi dalam aspek kemasyarakatand. adanya keserasian antara norma dansikape. pergeseran norma dan sikap sertatutur kata40. Pelaku tindak kriminal cenderung untukbergaul dengan sesamanya. Nilai-nilaiyang mereka anut cenderung berbedadengan nilai-nilai yang berlaku di ma-syarakat luas. Kasus di atas menunjukkanperilaku menyimpang yang terjadisebagai akibat . . . .a. iklan dagangb. produk imporc. hidup tanpa rokokd. kebudayaan yang tidak sempurnae. subkebudayaan41. Berikut ini merupakan hal-hal yangmenjadi objek studi sosiologi, menurutMeyer F. Nimkoff, kecuali . . . .a. kebudayaanb. sifat hakiki manusiac. kelakuan kolektifd. perubahan sosiale. perilaku menyimpang42. Di Indonesia pengetahuan sosiologidiperkenalkan oleh . . . .a. Prof. Dr. B. Schriekeb. Prof. Harsja W. Bachtiarc. Dr. Nasikund. Arief Budimane. Loekman Soetrisno43. Berikut ini merupakan syarat-syaratsebuah perencanaan sosial dapat ber-jalan lancar menurut Ogburn danNimkoft, kecuali . . . .a. adanya unsur modern dalam masya-rakat yang mencakup suatu sistemekonomib. adanya sistem pengumpulan kete-rangan dan analisis yang baikc. terdapatnya sikap publik yang baikterhadap usaha-usaha perencanaansosiald. adanya pimpinan ekonomis danpolitik yang progresife. adanya kesatuan dalam diri warga-nya44. Pemecahan masalah dengan bantuanseorang dukun atau dengan meletakkansesajen pada tempat tertentu merupakansalah satu contoh metode . . . .a. analisisb. perencanaan sosialc. rasionalitas simbolikd. coba-cobae. rasional instrumen
  • 145. SOSIOLOGI Kelas X14045. Perhatikan nama tokoh-tokoh berikut ini.1) Prof. Selo Soemardjan2) Prof. Harsja W. Bachtiar3) Ki Hajar Dewantoro4) Sri Paduka Mangkunegoro IV5) Dr. Arief BudimanManakah dari tokoh-tokoh di atas, yangtermasuk tokoh sosiologi Indonesia . . . .a. 1), 2), dan 3)b. 2), 3), dan 4)c. 3), 4), dan 5)d. 1), 2), dan 5)e. 1), 3), dan 4)46. Sifat perencanaan sosial adalah . . . .a. koersifb. memaksac. preventifd. edukatife. prediktif47. Berikut ini merupakan kelebihan pene-litian sosiologi, kecuali . . . .a. bersandar pada intepretasi logisb. objek diutamakan pada situasi yangdialami, diketahui, dan dilihatc. lebih mengutamakan hasil yangobjektifd. bebas dari kecenderungan baikburuke. peneliti mempunyai pengetahuanakan tindakan sosial48. Penelitian sosiologi mempunyai disiplinilmu yang objektif artinya . . . .a. pelaksanaan kerjanya lebih didasar-kan pada spekulasi dan harapan yangidealb. menggunakan pemikiran yang logisc. memiliki subjek penelitian yangobjektifd. pelaksanaan dilakukan berdasarkanmetode-metode yang tepat dan benare. penelitian sosiologi mampu meng-hasilkan kebenaran objektif49. Manakah dari pernyataan berikut iniyang bukan merupakan fungsi pengeta-huan sosiologi dalam masyarakat . . . .a. digunakan sebagai dasar dalamperencanaan sosialb. digunakan sebagai media untukmemecahkan masalah sosialc. digunakan sebagai sarana mengen-dalikan sosiald. digunakan sebagai dasar pembuatankebijakan dalam pembangunane. digunakan sebagai landasan meng-adakan penelitian sosial50. Ajaran ”Wulang Reh” diungkapkan oleh. . . .a. Arief Budimanb. Soerjono Soekantoc. Ki Hajar Dewantorod. Sri Paduka Mangkunegoro IVe. NasikunB. Jawablah pertanyaan dengan tepat!1. Jelaskan pengertian sosiologi menurutPitirim Sorokin!2. Sebutkan lima konsep-konsep dasardalam sosiologi!3. Sebutkan ciri-ciri nilai sosial!4. Jelaskan hubungan antara nilai sosialdengan interaksi sosial!5. Jelaskan mengapa penemuan-penemuanbaru mampu mendorong terjadinyaperubahan sosial!6. Sebutkan syarat-syarat terbentuknyalembaga sosial!7. Sebutkan dan jelaskan dampak positifdan negatif kelompok teman seper-mainan (peer group)!8. Sebutkan faktor-faktor yang memenga-ruhi proses sosialisasi, menurutF.G. Robins!9. Jelaskan mengapa tawuran pelajartermasuk perilaku menyimpang!10. Jelaskan peran pengetahuan sosiologidalam kehidupan bermasyarakat!
  • 146. 141GlosariumAnalisis adalah penyelidikan terhadap suatu peristiwa untuk mengetahuikeadaan yang sebenarnya.Anomi adalah keadaan masyarakat yang ditandai oleh pandangan sinis(negatif) terhadap sistem norma. Hilangnya kewibawaan hukum,dan disorganisasi hubungan antarmanusia.Community sentiment adalah perasaan senasib sepenanggungan.Custom adalah tata kelakuan yang kekal dan terintegrasi kuat denganpola-pola perilaku masyarakat.Discovery adalah unsur-unsur kebudayaan yang baru baik berupa alatataupun gagasan baru.Folkwaysadalahperbuatanyangdiulangdalambentuksamakarenabanyakorang yang menyukai perbuatan tersebut.Ilmu adalah pengetahuan yang tersusun secara sistematis, diperolehaktivitas berpikir manusia, dan dapat dikontrol secara kritis olehorang lain.Ilmu Pengetahuan Sosial adalah ilmu yang mengkaji kehidupan bersamamanusia dengan sesama.Invention adalah penemuan baru yang telah diakui, diterima, dan diterapkandalam kehidupan masyarakat.Kepribadian adalah ciri dan sifat khas seseorang yang mencakup polapikiran dan perasaan, konsep diri, perangai, serta mentalitas.Kode sosial adalah aturan-aturan yang ada dalam masyarakat di manamuncul tanpa adanya paksaan dan umumnya masyarakatmenaatinya secara sukarela.Konformitas adalah kesesuaian sikap dan perilaku dengan nilai dan kaidahyang berlaku.Konsep adalah pengertian yang menunjuk pada sesuatu.Kriminalitasadalahhal-halyangbersifatkriminal,perbuatanyangmelanggarhukum pidana.Lembaga adalah cara berperilaku yang telah distandarkan.Masyarakat adalah suatu sistem yang menghasilkan kebudayaan.Metode Penelitian Sosial adalah prosedur menyelidiki suatu fenomenasosial.Mores adalah tata kelakuan berdasarkan ajaran agama, filsafat, dankebudayaan.Pembangunan sosial adalah keadaan hidup yang harus dipandang darisudut kualitas yang dilihat dari pemikiran menyeluruh dan darisudut kuantitas yang dapat diukur dan diamati.Penelitian adalah kegiatan pengumpulan, pengolahan, analisis, danpenyajian data yang dilakukan secara sistematis dan objektif untukmemecahkan suatu persoalan atau menguji suatu hipotesis untukmengembangkan prinsip-prinsip umum.Perencanaan adalah proses, cara, pembuatan merencanakan.
  • 147. SOSIOLOGI Kelas X142Perjudian adalah hal mempertaruhkan sejumlah uang atau harta dipermainan tebakan berdasarkan kebetulan, dengan tujuanmendapat sejumlah uang atau harta yang lebih besar denganjumlah uang atau harta semula.Persuasif adalah suatu proses yang dilakukan dengan cara membujuksecara halus atau penolakan.Progresif adalah perubahan sosial yang membawa ke arah kemajuansehingga menguntungkan bagi kehidupan masyarakat.Preventif adalah upaya pencegahan.Proses sosial adalah pengaruh timbal balik antara pelbagai segi kehidupanbersama.Regresif adalah perubahan sosial yang membawa ke arah kemunduransehingga kurang menguntungkan bagi kehidupan masyarakat.Separatisme adalah paham atau gerakan untuk memisahkan diri.Sifat dasar adalah keseluruhan potensi yang diwarisi seseorang dari ayahdan ibunya.Sosiologi adalah pengetahuan atau ilmu tentang sifat, perilaku, danperkembangan masyarakat.Struktur sosial adalah jalinan antara unsur-unsur yang pokok yaitu kaidah-kaidah sosial (norma-norma sosial), lembaga-lembaga sosial,kelompok-kelompok serta lapisan-lapisan sosial.Tindak kejahatan adalah perilaku yang bertentangan dengan nilai dannorma yang berlaku yang telah disahkan oleh hukum tertulis.Value is being adalah nilai yang berasal dari hati nurani seperti kejujuran,keberanian, cinta damai, keandalan diri.Value is giving adalah nilai yang perlu dipraktikkan atau diberikan kemudianakan diterima sebanyak yang diberikan.Warisan biologis adalah ciri fisik, bakat, inteligensia, dan sifat-sifat khasyang diturunkan dari ayah, ibu, kakek, dan nenek.
  • 148. 143IndeksAAbstrak-kongkret, 4Accomodation, 66Adjudication, 67Aguste Comte, 9, 10Ahli sosial, 3, 42Aktivitas manusia, 3, 4Akulturasi, 63Akumulatif, 5Anomic society, 39Apriori-aposteriori, 4Asimilasi, 63, 67Asumsi, 18, 19, 28, 128BBerpikir analisis, 4Berpikir logis, 4CCase study, 21, 22Coersion, 67Communication, 55Compromise, 67Cooperation, 66Cooptation, 66Creative personality, 61Cultural transmission, 103Custom, 35DDeviant, 103Differential association, 103Difusi, 60, 63Dinamika sosial, 53, 54, 59, 64Discovery, 62EEmile Durkheim, 9, 111Empati, 55, 57, 58Empiris, 4, 5, 11, 17, 126FFakta, 5, 10, 12, 17, 18, 19, 20, 131, 132Fakta sosial, 11, 126Fenomena sosial, 4, 7, 16, 43, 95, 103Folkways, 35Frame of logic, 4GGame stage, 77, 87Gejala sosial, 8, 10, 12, 16, 19, 20, 43Generalisasi, 19, 20Generalized other, 87Geng, 42, 83, 110Gerak masyarakat, 8Group deviation, 110HHasty generalization, 20Herbert Spencer, 9, 58, 59, 124Hipotesis, 18, 19, 21Hubungan sosial, 54, 55, 60, 65, 127IIdentifikasi, 7, 31, 39, 55, 56, 57, 83, 129, 130Imitasi, 55, 56, 87Imitation stage, 87Individual deviation, 110Interaksi sosial, 8, 9, 14, 53, 54, 55, 57, 58, 59,64, 65, 67Intergroup relations, 125Invention, 62JJames W. Van Der Zanden, 96Joint-venture, 66KKaidah sosial, 8, 103Kajian sosiologi, 8, 9, 13, 112, 124, 126Karl Marx, 9, 130Kebutuhan sosial, 32, 130Kegiatan ilmiah, 4Kelas sosial, 8Kenyataan sosial, 17Kepribadian, 61, 63, 77, 79, 80, 83, 86, 87, 88,89, 90, 96, 97Keseimbangan sosial, 60Keteraturan sosial, 64, 65, 66, 67Ki Hajar Dewantoro, 125Komposisi penduduk, 54, 60Konflik, 6, 31, 34, 60, 62, 69, 100Konsep dasar, 13, 16, 17Konformitas, 112, 124
  • 149. SOSIOLOGI Kelas X144LLembaga sosial, 8, 124Life style, 43, 56Lingkungan prenatal, 80Logika deduksi-induksi, 4Logos, 7, 123Lokalisasi, 4, 111MMasyarakat, 3, 4, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13Masyarakat sosial, 78, 129, 131Max Weber, 9, 130Mediation, 67Metode analisis, 131Metode historis, 21Metode ilmiah, 3, 4, 5, 128Metode ilmu pengetahuan, 16, 17Metode komparatif, 21Metode kualitatif, 21, 22Metode penelitian, 19, 21Mores, 35, 37Motivasi, 43, 55, 57, 61, 80, 81NNatural science, 5, 6Need for achievment, 61Nilai disintegratif, 31Nilai heteronom, 29Nilai integratif, 31Nilai kerohanian, 31Nilai material, 30, 31Nilai otonom, 29Nilai sosial, 14, 27, 28, 29, 30, 31, 32, 39, 40,41, 60, 102, 107, 108, 131Nilai Theonom, 28Nilai vital, 31Norma resmi, 37Norma sosial, 13, 14, 27, 33, 34, 37, 39, 40, 41,42, 60, 65, 79Norma tidak resmi, 37OObjek studi, 9, 124Objektif, 5, 128, 129Observasi, 11, 22, 67PP.J. Bouman, 124Pembangunan, 12, 59, 60, 126, 127, 129, 130,131Pemecahan masalah, 130Penalaran, 4, 5, 11Penelitian, 3, 4, 6, 8, 12, 13, 18, 19, 20, 21, 67,98, 106, 113, 126, 128, 129, 131Pengendalian sosial, 15, 42Pengetahuan sosiologi, 10, 123, 124, 126, 127,128, 129, 130, 131Perbedaan perorangan, 80Perencanaan sosial, 126, 127, 128, 129, 131Performance, 56Perilaku manusia, 9, 24, 33, 102, 123Perilaku menyimpang, 15, 16, 95, 96, 97, 100,101, 102, 103, 104, 105, 106, 107, 108,109, 110, 111, 112, 113Pitirim A. Sorokin, 8, 124Planned progress, 60Play stage, 87Primary deviation, 104, 108Progresif, 54, 59, 127Proporsisi, 11, 20Proses sosialisasi, 14, 15, 77, 78, 79, 80, 81,82, 84, 85, 86, 88, 89, 90, 101, 112Pure science, 6RRasionalis-empiris, 4Realitas sosial, 13, 22, 43, 130Regresif, 54, 59Revolusi, 9, 21, 62, 63, 130Robert M.Z. Lawang, 42, 78, 96Ronald A. Hordert, 96Roucek dan Warren, 8, 9, 42, 60, 130SSecondary deviation, 109Sifat dasar, 80Simpati, 55, 57Sistem sosial, 60, 96Sistem tata nilai, 33Social contact, 55Social sciences, 5, 6Socius, 7, 123Soejono Dirdjosisworo, 78Soenario Kolopaking, 125Sosialisasi, 14, 15, 17, 32, 42, 77, 78, 79, 80,81, 82, 83, 84, 85, 88, 89, 101, 102, 103,112Stalemate, 67Stratifikasi sosial, 60, 130
  • 150. 145IndeksStruktur budaya, 15Struktur pemerintahan, 54Struktur sosial, 8, 15Studi kasus, 4Sugesti, 55, 56TTeori, 4, 5, 6, 11, 20, 58, 81, 103, 104, 112, 115,125, 128, 130Tindakan sosial, 11, 54, 128Toleransi, 67, 96Trial and error methods, 131UUnplanned progress, 60Usage, 35WWarisan biologis, 87Wulang reh, 125
  • 151. SOSIOLOGI Kelas X146Abdulsyani, (1987), Sosiologi Kelompok dan Masalah Sosial, Jakarta: Fajar Agung.________, (1992). Sosiologi Skematika Teori dan Terapan, Jakarta: Bumi Aksara.Anis dan Rato, (1988). Sosiologi Antropologi, Yogyakarta: Mitra Gama Widya.Arif Rohman, dkk., (2003). Sosiologi, Klaten: Intan Pariwara.Badan Standar Nasional Pendidikan, (2006). Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Sosiologiuntuk SMA/MA.Da Rato, Anis, (1987). Ringkasan Sosiologi Antropologi, Yogyakarta: Mitra Gama Widya.Fox, James, (2002). Indonesia Heritage Agama dan Upacara, Jakarta: Buku Antar Bangsa.Hardert, Ronald A. et all, (1977). Sociology and Social Issues, Hinsdale Alinois: The Dryden Press.Hendropuspito, D., (1989). Sosiologi Sistematik, Yogyakarta: Kanisius.Horton, Paul B., dan Chester L. Hunt, (1996). Sosiologi Jilid 1, Jakarta: Erlangga.John C. Macronis, (1997). Sociology, 6th Edition, New Jersey: Pretince Hall Inc.Johnson, Harry M., (1967). Sociology: A Systematic Introduction, Bombay: Allied Publishers Private Limited.Kartono, Kartini, (1983). Patologi Sosial Jilid 1, Jakarta: CV Rajawali.Koentjaraningrat, (1987). Pengantar Ilmu Antropologi, Jakarta: Rineka Cipta.Kompas, 15 Februari 2006Kompas, 17 Maret 2006Kompas, 19 Mei 2006Kompas, 30 Agustus 2006Lawang, Robert M.Z., (1985). Buku Materi Pokok Pengantar Sosiologi Modul 4–6, Jakarta: Departemen Pendidikandan Kebudayaan Universitas Terbuka.Merton, Robert K. et all, (1959). Sociology Today: Problems and Prospects, New York: Basic Books, Inc.Paul B. Horton dan Chester L. Hunl, (1996). Sosiologi Jilid 1, Jakarta: Erlangga.Polak, J.B.A.F Mayor, (1979). Sosiologi Suatu Pengantar Ringkas, Jakarta: Ichtiar Baru.Ritzer, George, (2003). Sosiologi Ilmu Pengetahuan Berparadigma Ganda, Jakarta: Rajawali Press.Sapatra, Nata, (1981). Pengantar Sosiologi, Yogyakarta: Multi Aksara.________, (1982). Pengantar Sosiologi, Yogyakarta: Multi Aksara.Sinaga, Dannerius, dkk., (1988). Sosiologi dan Antropologi 1 dan 2, Klaten: Intan Pariwara.Soedjono Dirdjosisworo, (1985). Asas-Asas Sosiologi, Bandung: Armico.Soekanto, Soerjono, (1987). Sosiologi Suatu Pengantar, Jakarta: Rajawali Press.Soemardjan Selo dan Soleman Soemardi, (1974). Setangkai Bunga Sosiologi, Jakarta: Lembaga Penerbitan FakultasEkonomi Universitas Indonesia.Suharko, dkk., (1996). Pengantar Sosiologi 1 dan 2, Klaten: Intan Pariwara.Susanto, Astrid, (1985). Pengantar Sosiologi dan Perubahan Sosial, Bandung: Bina Cipta.Tempo, 24 Maret 2002Tempo, 3 Juni 2001Vembriarto, St., (1982). Patologi Sosial, Yogyakarta: Yayasan Pendidikan Paramitra.www.e-dukasi.netwww.e-psikologi.comwww.gatra.comwww.hamline.eduwww.inca.ncwww.republika.comwww.sinarharapan.co.idwww.trulyjogja.comwww.unhas.ac.idwww.waspada.comZeitlin, Irving M., (1998). Memahami Kembali Sosiologi, Cetakan Kedua, Yogyakarta: Gadjah Mada UniversitasPress.

×