Sistem Gerak Pada Manusia
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Sistem Gerak Pada Manusia

on

  • 3,225 views

MATERI PRESENTASI BIOLOGI UNTUK SISWA SMP KELAS VIII. SUDAH SAYA SUSUN RUNTUT, MENARIK DAN DETAIL. KUNJUNGI SAYA PADA http://aguspurnomosite.blogspot.com

MATERI PRESENTASI BIOLOGI UNTUK SISWA SMP KELAS VIII. SUDAH SAYA SUSUN RUNTUT, MENARIK DAN DETAIL. KUNJUNGI SAYA PADA http://aguspurnomosite.blogspot.com

Statistics

Views

Total Views
3,225
Slideshare-icon Views on SlideShare
3,223
Embed Views
2

Actions

Likes
1
Downloads
226
Comments
1

1 Embed 2

http://www.docseek.net 2

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel

11 of 1

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Sistem Gerak Pada Manusia Sistem Gerak Pada Manusia Presentation Transcript

    • SISTEM GERAK PADA MANUSIA Drs. Agus Purnomoaguspurnomosite.blogspot.com
    • SISTEM GERAK PADA MANUSIA
    • SISTEM GERAK PADA MANUSIA G erak pada m anusiaAlat gerak pasif Alat gerak aktif Rangka O tot
    • FUNGSI RANGKA1. Formasi Bentuk Tubuh2. Formasi Sendi-Sendi3. Pelekatan Otot-Otot4. Sebagai Pengungkit5. Penyokong Berat Badan6. Proteksi7. Tempat Pembentukan Sel Darah8. Fungsi Immunologis9. Penyimpan Kalsium
    • TULANG PENYUSUN RANGKATulang Penyusun Rangka ada 3 bagian :1.Tulang Tengkorak2.Tulang Anggota Badan a.Tulang Belakang b.Tulang Dada c.Tulang Rusuk d.Tulang Panggul3.Tulang Anggota Gerak a.Tulang Anggota Gerak Bagian Atas (tangan) b.Tulang Anggota Gerak Bagian Bawah (kaki)
    • TULANG TENGKORAK
    • TULANG TENGKORAK Kerangka atau tulang tengkorak ini melindungi kepala dan organ-organ dalam kepala. Kerangka manusia - tampak belakang Bagian-bagian tengkorak ialah: Kranium Orbit Tulang hidung Rahang atas (atau maksila) Rahang bawah (atau mandibula) Foramen magnum
    • TULANG ANGGOTA BADANTulang anggota badan terdiri dari beberapa bagian,yaitu:1.Tulang belakang a.7 ruas tulang leher b.12 ruas tulang panggul c.5 ruas tulang pinggang d.5 ruas tulang kelangkang e.4 ruas tulang ekor2.Tulang dada3.Tulang rusuk4.Tulang gelang panggul
    • 7 Ruas Tulang Leher 12 Ruas Tulang Punggung5 Ruas Tulang Pinggang5 Ruas Tulang Kelangkang4 Ruas Tulang Ekor
    • TULANG BELAKANG Tulang-tulang belakang terdiri dari 33 ruas tulang bersendi. Pada setiap ujungnya terbentuk suatu turus yang dapat luntur. Kolumna vertebralis berfungsi untuk melindungi medula spinalis yang terletak di bagian tengahnya. Bagian kolumna vertebralis ialah: 7 vertebra servikalis - Bagian leher 12 vertebra torakalis - Bagian dada 5 vertebra lumbalis - Bagian pinggang 5 vertebra sakrum - Bagian punggung 4 vertebra koksigealis - Bagian ujung tulang belakang
    • TULANG DADATulang dada terletak dekat tulang rusuk atau lebihtepatnya di tengah-tengah dada. Tulang dadaterdiri atas bagian hulu, badan, dan taju pedang.
    • TULANG RUSUK Tulang rusuk berfungsi untuk melindungi jantung dan paru. Tulang-tulang yang membentuk sangkar rusuk ialah: 12 pasang tulang rusuk bersendi dengan vertebra torakalis dan melengkung ke hadapan. 7 pasang tulang rusuk bersendi dengan tulang dada secara berkelanjutan. 3 pasang yang lain dihubungkan secara tidak langsung dengan tulang rawan. 3 pasang tulang rusuk terakhir tergantung bebas dan tidak dihubungkan kepada sternum.
    • TULANG PANGGUL Tulang panggul mencakup os koksa (yi, os ilium, os iskium, os pubis), os sakrum, dan os koksigeus. Tulang-tulang ini satu sama lain saling berhubungan. Pada bagian depan terdapat hubungan antara kedua os pubis kanan dan kiri yang disebut simfisis. Pada bagian belakang, terdapat artikulasio sakro-iliaka yang menghubungkan os sakrum dengan os ilium. Pada bagian bawah, terdapat artikulasio sakrokoksigeal yang menghubungkan os sakrum dengan os koksigeus. Di luar kehamilan, artikulasio ini memungkinkan pergeseran sedikit, namun pada saat kehamilan dan persalinan, dapat bergeser lebih jauh dan lebih longgar.
    •  Secara fungsional, panggul terdiri atas 2 bagian yang disebut pelvis mayor dan pelvis minor. Pelvis mayor adalah bagian pelvis yang terletak di atas linea terminalis disebut pula false pelvis. Pelvis minor adalah bagian pelvis yang terletak di bawah linea terminalis disebut pula true pelvis karena bagian ini mempunyai peranan penting dalam obstetrik dan harus dapat dikenal dan dinilai sebaik-baiknya untuk dapat meramalkan dapat tidaknya bayi melewatinya.
    •  Ruang panggul mempunyai ukuran yang paling luas di bawah pintu atas panggul, namun menyempit di panggul tengah untuk kemudian menjadi lebih luas lagi sedikit. Penyempitan di panggul tengah ini disebabkan oleh adanya spina iskiadika yang kadang-kadang menonjol ke dalam ruang panggul. Sumbu carus adalah garis yang menghubungkan titik persekutuan antara diameter transversa dan konjugata vera pada pintu atas panggul dengan titik-titik sejenis di Hodge II, III, dan IV. Begitu mendekati Hodge III, sumbu itu lurus, sejajar dengan sakrum yang selanjutnya melengkung ke depan sesuai dengan lengkungan sakrum.
    • TULANG ANGGOTA GERAK Tulang lengan tangan (os.extremitas anterior) 2 tulang lengan atas (os.humerus) 2 tulang hasta (os.ulna) 2 tulang pengumpil (os.radius) Tulang tungkai kaki (os.extremitas posterior) 2 tulang paha (os.femur) 2 tulang tempurung lutut (os.patella) 2 tulang kering (os.tibia) 2 tulang betis (os.fibula) 2 tulang tumit (os.calcaneus)
    • TULANG ANGGOTA GERAK BAGIAN ATAS (TANGAN)  2 tulang pengumpil 2 tulang lengan atas 2 tulang hasta 16 tulang pergelangan tangan 10 tulang telapak tangan 28 ruas tulang jari tangan
    • TULANG ANGGOTA GERAK BAGIAN BAWAH (KAKI)2 tulang paha 2 tulang tempurung lutut 2 tulang kering 2 tulang betis 14 tulang pergelangan kaki 10 tulang telapak kaki 28 ruas tulang jari kaki
    • TULANG ANGGOTA GERAK BAGIAN BAWAH (KAKI)
    • JENIS-JENIS TULANGJenis-jenis tulang ada 2 macam :1. Tulang Keras Tulang keras tersusun atas campuran antara kalsium dan kolagen.Contoh: Tulang tengkorak, Tulang tangan, dan Tulang kaki.2. Tulang Rawan Tulang rawan tersusun dari sel-sel tulang rawan yang sifatnya kenyal dan lentur.Contoh: Tulang hidung dan Tulang telinga.
    • CONTOH GAMBAR TULANG KERAS :
    • CONTOH GAMBAR TULANG RAWAN :
    • BENTUK TULANGBentuk tulang di bedakan menjadi 4 jenis:1.Tulang Pipa Tulang ini memiliki bentuk memanjang dan tengahnya berlubang.Contoh: tulang paha, tulang betis, dan tulang lengan.2.Tulang Pendek Tulang ini bersifat ringan dan kuat.Mampu menahan beban yang cukup berat.Contoh: tulang pergelangan tangan, telapak tangan, dan telapak kaki.3.Tulang Pipih Tulang ini memiliki bentuk pipih seperti pelat.Contoh: tulang rusuk, dan tulang dada.4.Tulang Tidak Beraturan Tulang ini merupakan gabungan dari berbagai bentuk tulang.Contoh: tulang wajah.
    • CONTOH GAMBAR TULANG PIPA :
    • CONTOH GAMBAR TULANG PENDEK :
    • CONTOH GAMBAR TULANG PIPIH :
    • CONTOH GAMBAR TULANG TIDAK BERATURAN:
    • PERSENDIANSendi di bedakan menjadi 3 macam,yaitu:1.Sendi Mati (sinartrosis).2.Sendi Kaku (amfiartrosis).3.Sendi Gerak (diartorsis): a.Sendi Peluru. b.Sendi Engsel. c.Sendi Putar. d.Sendi Geser. e.Sendi Pelana.
    • 1. SENDI MATI (SINARTROSIS) Sinartrtosisadalah persendian yang tidak memperbolehkan pergerakan. Dapat dibedakan menjadi dua: Sinartrosis sinfibrosis: sinartrosis yang tulangnya dihubungkan jaringan ikat fibrosa. Contoh: persendian tulang tengkorak. Sinartrosis sinkondrosis: sinartrosis yang dihubungkan oleh tulang rawan. Contoh: hubungan antarsegmen pada tulang belakang.
    • 2. SENDI KAKU (AMFIARTROSIS) Persendian yang dihubungkan oleh jaringan tulang rawan sehingga memungkinkan terjadinya sedikit gerakan Sindesmosis: Tulang dihubungkan oleh jaringan ikat serabut dan ligamen. Contoh:persendian antara fibula dan tibia. Simfisis: Tulang dihubungkan oleh jaringan tulang rawan yang berbentuk seperi cakram. Contoh: hubungan antara ruas-ruas tulang belakang.
    • 3. SENDI GERAK (DIARTORSIS) Diartrosis adalah persendian yang memungkinkan terjadinya gerakan.
    • GERAK KARENA ADANYA PERSENDIAN Ekstensi, gerak meluruskan >< Fleksi, gerak menekuk, membengkok misalnya gerak siku, lutut, ruas jari. Abduksi, gerak menjauhi badan >< Adduksi, gerak mendekati badan Depresi, gerak menurunkan >< Elevasi, gerak mengangkat Supinasi, gerak menengadahkan tangan >< Pronasi, menelungkupkan tangan Inversi, gerak memiringkan telapak kaki ke arah dalam tubuh >< Eversi, gerak memiringkan telapak kaki ke arah luar
    • A. SENDI PELURU Persendian yang memungkinkan pergerakan ke segala arah. Contoh: hubungan tulang lengan atas dengan tulang belikat.
    • B. SENDI ENGSEL Persendian yang memungkinkan gerakan satu arah. Contoh: sendi siku antara tulang lengan atas dan tulang hasta.
    • C. SENDI PUTAR Persendian yang memungkinkan gerakan berputar (rotasi). Contoh: hubungan tulang tengkorak dengan tulang belakang I (atlas).
    • D. SENDI GESER Persendian yang memungkinkan gerak rotasi pada satu bidang datar. Contoh: hubungan tulang pergerlangan kaki.
    • E. SENDI PELANA Persendian yang memungkinkan beberapa gerakan rotasi, namun tidak ke segala arah. Contoh: hubungan tulang telapak tangan dan jari tangan.
    • KARAKTERISTIK OTOT Kontraktibilitas, yakni kemampuan otot u/ mengadakan perubahan menjadi lebih pendek dari ukuran semula atau berkontraksi. Ekstensibilitas, yakni kemampuan otot u/ berelaksasi atau memanjang dari ukuran semula Elastisitas, yakni kemampuan u/ kembali pada ukuran semula setelah berkontraksi atau ekstensi. Otot yg kembali ke ukuran semula disebut dalam keadaan relaksasi
    • KERJA OTOT Otot Sinergis, yaitu 2 otot yang kerjanya bersamaan. mis : otot-otot antar tlg rusuk bekerjasama mengangkat dan menurunkan tlg rusuk dan dada. Otot Antagonis : yaitu 2 otot yang kerjanya berlawanan. mis : otot bisep dan trisep ketika meluruskan dan membengkokan lengan bawah.
    • OTOTOtot dapat dibedakan menjadi 2, yaitu:1. Otot lurik Otot ini jika di lihat akan tampak bagian gelap dan terang .Memendeknya (kontraksi) otot lurik dapat di kendalikan sesuai dengan kamauan manusia.2. Otot Polos Otot ini jika di lihat mengguanakan mikroskop tampak polos.Otot polos bekerja di luar kesadaran manusia.3. Otot Jantung Otot ini tampak seperti otot lurik, namun kontraksi otot ini tidak dapat di kendalikan secara sadar.
    • GANGGUAN PADA OTOT> Kejang Otot (keram)  karena lelah> Stiff (kaku leher)> Tetanus (kejang otot karena toksin bakteri Clostridium tetani)> Myasthenia gravis (lemah otot) Hernia (otot dinding perut lemah, usus melorot ke bawah dan masuk ke rongga perut) Hypertrofi (otot membesar karena aktivitas berlebihan)
    • CONTOH GAMBAR OTOT LURIK :
    • CONTOH GAMBAR OTOT POLOS :
    • CONTOH GAMBAR OTOT JANTUNG
    • GANGGUAN PADA SISTEM GERAKContoh kelainan pada sistem gerak:1.Rickets (Kelainan pada tulang)2.Osteoporosis (Pengeroposan pada tulang)3.Fraktura (Patah tulang)4.Arthritis (Peradangan pada sendi)5.Lepas Sendi6.Kebiasaan posisi duduk yang salah: a.Lordosis (tulang bengkok ke depan) b.Kifosis (tulang bengkok ke belakang) c.Skoliosis (tulang bengkok ke kanan atau ke kiri)
    • 1. RICKETS (KELAINAN PADA TULANG) Rickets adalah pelunakan tulang pada anak-anak karena kekurangan atau gangguan metabolisme vitamin D, magnesium, fosfor atau kalsium , berpotensi menyebabkan patah tulang dan kelainan bentuk. Rakitis adalah salah satu penyakit anak yang paling sering di banyak negara berkembang.Penyebab dominan adalah vitamin D kekurangan, namun kekurangan yang cukup kalsium dalam diet juga dapat menyebabkan rakhitis (kasus diare berat dan muntah dapat menjadi penyebab kekurangan). Meskipun dapat terjadi pada orang dewasa, sebagian besar kasus terjadi pada anak-anak menderita dari parah kekurangan gizi , biasanya dihasilkan dari kelaparan atau kelaparan selama tahap awal masa kanak- kanak.
    • 2. OSTEOPOROSIS (PENGEROPOSAN PADA TULANG) Osteoporosis adalah penyakit tulang yang mempunyai sifat-sifat khas berupa massa tulang yang rendah, disertai mikro arsitektur tulang dan penurunan kualitas jaringan tulang yang dapat akhirnya menimbulkan kerapuhan tulang.
    • 3. FRAKTURA (PATAH TULANG) Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan sesuai jenis dan luasnya (Smeltzer S.C & Bare B.G, 2001) atau setiap retak atau patah pada tulang yang utuh. Fraktur adalah masalah yang akhir-akhir ini sangat banyak menyita perhatian masyarakat, pada arus mudik dan arus balik hari raya idulfitri tahun ini banyak terjadi kecelakaan lalu lintas yang sangat banyak yang sebagian korbannya mengalami fraktur. Banyak pula kejadian alam yang tidak terduga yang banyak menyebabkan fraktur. Sering kali untuk penanganan fraktur ini tidak tepat mungkin dikarenakan kurangnya informasi yang tersedia contohnya ada seorang yang mengalami fraktur, tetapi karena kurangnya informasi untuk menanganinya Ia pergi ke dukun pijat, mungkin karena gejalanya mirip dengan orang yang terkilir.
    • 4. ARTHRITIS (PERADANGAN PADA SENDI) Radang sendi atau artritis reumatoid (bahasa Inggris: Rheumatoid Arthritis, RA) merupakan penyakit autoimun (penyakit yang terjadi pada saat tubuh diserang oleh sistem kekebalan tubuhnya sendiri) yang mengakibatkan peradangan dalam waktu lama pada sendi. Penyakit ini menyerang persendian, biasanya mengenai banyak sendi, yang ditandai dengan radang pada membran sinovial dan struktur-struktur sendi serta atrofi otot dan penipisan tulang.
    • 5. LEPAS SENDISendi lepas dapat dari tempatnya sehingga ligamen putus/ sobek. Hal ini dapat terjadi karena kecelakaan ataupun ketika melakukan olahraga berat.
    • 6. KEBIASAAN POSISI DUDUK YANG SALAH Posisi duduk yang salah dapat mengakibatkan pertumbuhan dan posisi tulang seseorang mengalami kelainan. Kelainan tulang ini dapat terjadi karena kebiasaan posisi duduk yang salah. Contoh kelainan akibat kebiasaan duduk yang salah adalah skoliosis, kifosis, dan lordosis.
    • A. LORDOSIS (TULANG BENGKOK KE DEPAN) Lordosis adalah istilah medis yang digunakan untuk menggambarkan suatu kelengkungan batin sebagian dari lumbalis dan serviks kolom tulang belakang .Dua segmen dari kolom tulang belakang, yaitu serviks dan lumbal, biasanya lordotic, yaitu, mereka diatur dalam kurva yang memiliki kecembungan yang anterior (depan) dan cekung posterior (belakang), dalam konteks anatomi manusia. Ketika mengacu pada anatomi mamalia lain, arah kurva disebut ventral. Lengkung dalam arah yang berlawanan, yaitu, puncak posterior (manusia) atau dorsal (mamalia) disebut kyphosis . Berlebihan atau hyperlordosis sering disebut sebagai swayback atau kembali pelana, sebuah istilah yang berasal dari kondisi yang sama yang muncul dalam beberapa kuda.
    • LORDOSIS
    • B. KIFOSIS (TULANG BENGKOK KE BELAKANG) Kifosis merupakan kelainan dengan melengkungnya tulang belakang yang berlebihan di bagian dada ke arah belakang. Penderita kifosis tubuhnya terlihat bungkuk. Kifosis bisa disebabkan karena, penyakit (misalnya TBC dan riketsia) atau kebiasaan duduk yang salah.
    • C. SKOLIOSIS (TULANG BENGKOK KE KANAN ATAU KE KIRI) Skoliosis adalah kelainan pada rangka tubuh yang berupa kelengkungan tulang belakang.[1] Sebanyak 75- 85% kasus skoliosis merupakan idiofatik, yaitu kelainan yang tidak diketahui penyebabnya.[1] Sedangkan 15- 25% kasus skoliosis lainnya merupakan efek samping yang diakibatkan karena menderita kelainan tertentu, seperti distrofi otot, sindrom Marfan, sindrom Down, dan penyakit lainnya.[1] Berbagai kelainan tersebut menyebabkan otot atau saraf di sekitar tulang belakang tidak berfungsi sempurna dan menyebabkan bentuk tulang belakang menjadi melengkung.[1]
    • SKOLIOSIS
    • Jangan lupa selalumembaca & belajar yaa …
    • aguspurnomosite.blogspot.com