Your SlideShare is downloading. ×
Laporan Tahunan PN Batang 2010
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Laporan Tahunan PN Batang 2010

749

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
749
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
9
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. LAPORAN TAHUNAN PENGADILAN NEGERI BATANG T TAHUN 2010 PENGADILAN NEGERI BATANG JLN. BRIGJEND SLAMET RIYADI NO. 5TELP. (0285) 391106-391103 FAX. (0285) 391106 WEBSITE : www.pn-batang.go.id EMAIL : pn_batang@yahoo.com BATANG - 51215 PENGANTAR
  • 2. Laporan tahunan Pengadilan Negeri Batang ini disusun sebagai salah satu bentukpertanggungjawaban Pengadilan Negeri Batang kepada publik sesuai dengan keputusan KetuaMahkamah Agung Republik Indonesia Nomor 144/KMA/SK/VIII/2007 Tahun 2007 tentangKeterbukaan Informasi di Pengadilan. Informasi yang dimuat dalam Laporan Tahunan Pengadilan Negeri Batang tahun 2010 iniantara lain memberi gambaran umum pengadilan dan wilayah hukumnya.Selain itu, laporantahunan ini juga mencantumkan informasi tentang data jumlah perkara, laporan keuangan, danlaporan kepegawaian. Pada tahun 2010 ini, berbagai pengembangan dan perubahan telahdilakukan terutama yang berhubungan dengan pengolahan data, penyediaan informasi bagimasyarakat dan peningkatan SDM bagi para staf pengadilan dan para hakim. Laporan Tahunan 2010 ini terlaksana berkat usaha dan kerja sama seluruh pegawaiPengadilan Negeri Batang sesuai dengan bidangnya masing-masing. Kami berusaha semaksimalmungkin dalam menyusun laporan tahunan ini dan disadari terdapat kekuranagan yang perlupenyempurnaan. Oleh karena itu kami mengharapkan saran dan kritik membangun demikesempurnaan pelaksanaan tugas untuk masa-masa yang akan datang. Semoga laporan tahunanini mempunyai makna dan arti dalam kegiatan keseharian kita. Penyusunan laporan tahunan 2010 ini telah diupayakan sebaik mungkin walaupundemikian tidak terlepas dari kekurangan-kekurangan sehubungan dengan kendala-kendala yangdihadapi, misalnya keterbatasan tenaga. Walaupun demikian para hakim dan staf PengadilanNegeri Batang telah mengupayakan untuk mengatasai kendala-kendala tersebut melaluikomitmen untuk menyelesaikan laporan tahunan ini. Semoga Laporan Tahunan 2010 PengadilanNegeri Batang dapat mencerminkan kinerja Pengadilan Negeri Batang dan bermanfaat bagimasyarakat. DAFTAR ISI Halaman
  • 3. Pengantar ................................................................................................................................................... 1Daftar Isi ...................................................................................................................................................... 2Bab I Pendahuluan .......................................................................................................................... 4 A. Kebijakan Umum Peradilan ..................................................................................... 5 B. Visi dan Misi ................................................................................................................... 5 C. Renstra .............................................................................................................................. 5Bab II Struktur Organisasi (Tupoksi) ....................................................................................... 10 A. Penyusunan alur Tupoksi ………………………………………………………………….11 B. Penyusunan Standart Operasional Prosedur (SOP) …………………………….16Bab III Keadaan Perkara .................................................................................................................. 28Bab IV Pengawasan Internal .......................................................................................................... 30Bab V Pembinaan dan Pengelolaan ........................................................................................... 31 A. Sumber Daya Manusia Teknis Yudicial ............................................................... 31 1. Sumber Daya Manusia Teknis Yudicial ........................................................ 31 2. Sumber Daya Manusia Non Teknis Yudicial ............................................... 32 3. Promosi dan Mutasi ............................................................................................. 33 4. Pengisian Jabatan Struktural ............................................................................ 33 B. Pengelolaan Sarana dan Prasarana ....................................................................... 35 1. Sarana dan Prasarana Gedung ......................................................................... 35 a) Pengadaan ………………………………………………………………………………..35 b) Pemeliharaan ………………………………………………………............................35 c) Penghapusan ……………………………………………………………………………36 2. Sarana dan Prasarana Fasilitas Gedung ....................................................... 36 a) Pengadaan ………………………………………………………………………………..38 b) Pemeliharaan ………………………………………………………............................38
  • 4. c) Penghapusan ……………………………………………………………………………38 C. Pengelolaan Keuangan ............................................................................................... 39 1. Belanja Pegawai ..................................................................................................... 39 - Pagu ......................................................................................................................... 39 - Realisasi ................................................................................................................. 39 - Sisa ......................................................................................................................... 39 2. Belanja Barang ....................................................................................................... 41 - Pagu ......................................................................................................................... 41 - Realisasi ................................................................................................................. 41 - Sisa ......................................................................................................................... 41 3. Belanja Modal ......................................................................................................... 43 - Pagu ......................................................................................................................... 43 - Realisasi ................................................................................................................. 43 - Sisa ......................................................................................................................... 43 D. Pengelolaan Administrasi ......................................................................................... 45 1. Administrasi Perkara ........................................................................................... 45 2. Administrasi Umum ............................................................................................. 49Bab VI Kesimpulan dan Rekomendasi ....................................................................................... 53 BAB I PENDAHULUANA. KEBIJAKAN UMUM PERADILAN
  • 5. Pengadilan Negeri Batang, sebagai salah satu Badan Peradilan Tingkat Pertamamempunyai tugas untuk memeriksa, memutus dan menyelesaikan perkara baik perkarapidana maupun perkara perdata. Disamping tugas pokok tersebut masih ada tugas - tugas lainyang oleh peraturan perundang - undangan yang diamanatkan kepada Pengadilan Negeriuntuk melaksanakann tugas non kedinasan. . Tugas - tugas tersebut antara lain Non Yudisial,administrasi umum dan pendukung ke dinasan antara lain, Kemuspidaan, IKAHI, Dharmayukti,Koperasi, Olah raga / PTWP dan lain sebagainya. Dalam menyusun Laporan Tahunan ini dilakukan dengan menginvestarisir lebih dahulukondisi kantor yang ada baik personilnya maupun keadaan administrasinya serta kondisigedungnya dengan menyadari adanya kendala - kendala yang ada antara lain keterbatasantenaga, ruang, dana dan fasilitas lainnya (sebagai input). Kondisi yang ada tersebut diusahakanuntuk membenahi, meningkatkan dan merobah keadaan kantor, personil dan administrasimenjadi lebih baik yaitu bersih, rapi, teratur dan tertib. Disamping itu diusahakan agar prosespenanganan dan penyelesaian suatu perkara diselesaikan dalam waktu ± 6 (enam) bulan yaitudengan jalan meningkatkan kwalitas sumber daya manusianya dan prasarananya. Sebagai acuan menata administrasi kantor adalah ketentuan - ketentuan yang termuatdalam surat keputusan, surat edaran dan intruksi - intruksi dari pejabat yang berwenang.Sedangkan untuk menata Administrasi Perkara disesuaikan dan berpedoman pada BukuPedoman Pelaksanaan Tugas dan Administrasi dan Buku Pedoman Pelaksanaan Pengawasandi Lingkungan Lembaga Peradilan. Seluruh kegiatan tersebut direncanakan dalam tahapan jangka pendek dan menengah,namun apabila dalam batas waktu jangka pendek dan menengah belum dapat dilaksanakanmaka usaha pembenahan tersebut terus secara kontinyu dilaksanakan dalam tahapanberikutnya, demikian seterusnya sampai tujuan akhir dapat diwujudkan. Sasaran akhir dalam Laporan tahunan ini adalah keadaan Kantor dan Administrasi yangeffektif, efisien dalam memberi pelayanan hukum kepada masyarakat sebaik - baiknya sesuaidengan keperluan / kebutuhan yaitu : a. Memberi pelayanan hukum yang cepat, tepat dan biaya ringan kepada para pencari keadilan atau anggota masyarakat dan instansi yang membutuhkan.
  • 6. b. Dapat meningkatkan kepercayaan masyarakat didalam menangani permasalahan yang berkembang dimasyarakat.B. VISI DAN MISI a.. Visi Mewujudkan Supremasi Hukum melalui Kekuasaan Kehakiman yang mandiri, efektif dan efisien serta mendapatkan kepercayaan publik. Profesional dalam memberi layanan hukum yang berkualitas, etis, terjangkau dan berbiaya rendah bagi masyarakat serta mampu menjawab panggilan pelayanan public. b. Misi 1. Pemberian rasa keadilan yang cepat dan jujur 2. Peradilan yang mandiri dan independent dari campur tangan pihak luar 3. Memperbaiki kwalitas input eksternal pada proses peradilan 4. Institusi peradilan yang efisien, efektif dan berkwalitas 5. Melaksanakan tugas kekuasaan kehakiman dengan bermartabat, intregritas bisa dipercaya dan transparanC. RENCANA STRATEGIS (RENSTRA) I. Rencana Kerja Yustisial 1. Proses Pemeriksaan Dan Memutus / Menyelesaikan Perkara Untuk kelancaran tugas yudisial agar setiap perkara baik pidana maupun perdata dapat diputus dalam jangka waktu 6 (enam ) bulan, setelah perkara diterima di Kepaniteraan maka diusahakan : 1. Paling lambat satu minggu setelah perkara didaftar maka Ketua Pengadilan harus menunjuk Majelis Hakim yang akan menyidangkan ; 2. Majelis Hakim yang ditunjuk untuk menyidangkan perkara, segera menentukan hari sidang ;
  • 7. 3. Sidang Pengadilan dimulai tepat jam 09.00 pagi ; 4. Hakim Ketua Majelis bertanggung jawab atas penyelesaian setiap perkara yang ditanganinya dan keterlambatan minutering Berita Acara maupun putusan, menjadi tanggung jawab Hakim Ketua ; 5. Untuk kelancaran pemeriksaan perkara, Hakim Ketua Majelis membagi tugas kepada Hakim Anggota untuk aktif, mengkoreksi Berita Acara dan menyususn putusan ; 6. Panitera Pengganti, setelah sidang selesai segera menyususn berita acara yang isinya melukiskan keadaan sebenarnya yang terjadi dipersidangan ; 7. Pada hari sidang berikutnya, Panitera Pengganti harus sudah selesai menyusun berita acara sidang sebelumnya ; 8. Konsep putusan harus sudah siap waktu putusan diucapkan, kemudian setelah sidang ditutup segera diserahkan kepada Panitera Pengganti untuk diketik dan diminutering ; 9. Pada waktu putusan diucapkan, maka seluruh berita acara harus sudah seelsai diminutering dan ditanda tangani oleh Ketua Majelis dan Panitera Pengganti ; 10. Selambat-lambatnya 2 (dua) minggu setelah putusan diucapkan , konsep putusan harus sudah selesai pengetikannya dan ditanda tangani oleh Majelis Hakim dan Panitera Pengganti, selanjutnya diserahkan kepada Panitera Muda Pidana atau Perdata.2. Penertiban Penyelenggaraan Administrasi Perkara 1. Register Induk Perkara - melengkapi pengisian kolom-kolom dalam Register Induk Perkara, baik perkara Pidana atau Perdata sesuai dengan petunjuk dan edaran dari Mahkamah Agung ; 2. Kelancaran Administrasi perkara meliputi : a. Kecepatan dan ketepatan menyelenggarakan administrasi, pendaftaran perkara masuk, banding, kasasi dan peninjauan kembali baik perkara perdata atau pidana. b. Kecepatan minutering perkara
  • 8. c. Kecepatan pengiriman berkas perkara ke Pengadilan TInggi dan Mahkamah Agung yaitu : Dalam perkara perdata - Banding : paling lambat 1 (satu) bulan setelah pernyataan banding dibuat harus sudah dikirim ke Pengadilan Tinggi - Kasasi : paling lambat satu bulan (30 hari) setelah diterimanya pemberitahuan kasasi harus dikirim ke Mahkamah Agung - Peninjauan Kembali : paling lambat 30 (tiga puluh) hari setelah diterimanya jawaban Peninjauan Kembali Dalam Perkara Pidana - Banding : paling lambat 14 (empat belas) hari sejak pernyataan banding berkas harus dikirim ke Pengadilan Tinggi (pasal 236 (!) KUHAP) - Kasasi : paling lambat 14 (empat belas) hari setelah tenggang waktu sebagaimana tersebut dalam pasal 249 (1) KUHAP. berarti paling lama 56 (lima puluh enam) hari setelah pernyataan permohonan kasasi, berkas perkara sudah dikirim ke Mahkamah Agung. - Peninjauan Kembali : segera dilanjutkan ke Mahkamah Agung setelah berkas perkara, Berita Acara Pemeriksaan sudah siap.3. Menertibkan administrasi keuangan perkara (uang fihak ketiga) Mencatat kegiatan penerimaan dan pengeluaran dalam Buku Jurnal Keuangan, Buku Induk Keuangan Perkara, Buku Induk Keuangan Eksekusi dan Buku Induk Penerimaan Uang Hak-Hak Kepaniteraan.4. Tugas di Staf Kepaniteraan Pidana dan Perdata Memfungsikan tugas meja pertama, meja kedua dan meja ketiga dalam perkara perdata juga memfungsikan meja pertama dan meja kedua dalam perkara pidana.5. Penertiban Pengeluaran Keuangan Perkara
  • 9. Menertibkan setiap pengeluaran uang fihak ketiga oleh Panitera dan harus dibuat kuitansi yang diketahui dan disetujui oleh Ketua Pengadilan Negeri. 6. Pelaksanan yang efektif untuk Pembuatan Court Calender bagi Hakim-Hakim 7. Pengiriman Pembuatan laporan perkara baik laporan bulanan, triwulan dan tahunan yang sesuai dengan data yang ada. 8. Pembuatan Data Perkara dalam papan data dan pembuatan grafik perkara 9. Penertiban Tunggakan Perkara Memprioritaskan untuk menyidangkan dan memeriksa serta mengadili perkara yang lebih 6 (enam) bulan yang belum diputus. 10. Penataan Arsip berkas Perkara - Melakukan pembenahan arsip perkara aktip maupun in aktif. - Meningkatkan pembuatan grafik perkara berdasarkan kwalifikasi perkara. - Laporan - laporan perkara diusahakan tepat waktu. 11. Mengaktifkan Tugas - tugas Hakim Pengawas antara lain Kim Was-Mat, Hakim Pengawas Bidang dan Memberikan Bimbingan serta petunjuk. 12. Memberikan Bimbingan petunjuk Teknis kepada Jurusita Pengganti dalam melaksanakan tugas-tugas kejurusitaan.II. Rencana Kerja Bidang Non Yustisiil a. Administrasi Umum - Meningkatkan usaha pembenahan perpustakaan dengan melengkapi kartu katalog serta menginvestarisir kembali jumlah Buku yang ada di perpustakaan. - Menggalakkan untuk memanfaatkan buku - buku perpustakaan bagi Hakim, Karyawan / Karyawati Pengadilan. - Meningkatkan pengelolaan arus surat menyurat sampai pengarsipan surat dengan sistem kendali.
  • 10. - Mendata kembali / check opname pisik setiap sebulan sekali BMN (barang milik Negara) / barang - barang inventarisasi kantor dan meningkatkan membuat laporan - laporan barang inventaris dalam bentuk aplikasi SIMAK-BMN ; - Pengiriman berkas dan surat kedinasan baik yang mengenai masalah perkara atau non perkara ke kantor pos dengan cepat dan tepat kesasaran yang dituju. - Mendata kembali / check opname pisik BMN (Barang Milik Negara) yang sudah rusak berat untuk segera dilaksanakan penghapusan. - Setiap bulan sekali mengadakan check opname pisik Persediaan khususnya ATK.b. Administrasi Keuangan - Mengefektifkan penggunaan / belanja uang rutin sesuai dengan Petunjuk Operasional DIPA sesuai dengan Rencana Program Kerja yang telah dibuat setelah DIPA turun. - Dalam menyusun program kerja perlu diprioritaskan hal-hal yang perlu segera dilaksanakan sesuai dengan anggaran rutin yang ada dan merencanakan biaya pengeluaran setiap bulan secara efisien dan efektif sesuai kebutuhan kantor dan kemampuan biaya rutin. - Dalam pemeliharaan barang inventaris yang tercantum di DIPA, sedapat mungkin digunakan untuk barang inventaris yang dibutuhkan untuk kepentingan kegiatan perkantoran. - Mengefektifkan penggunaan belanja barang yaitu pemeliharan gedung dan bangunan sesuai dengan perencanaan pemeliharaan gedung dan bangunan sesuai dengan DIPA (Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran)c. Administrasi Kepegawaian - Penertiban penyusunan berkas - berkas kepegawaian, serta pembuatan laporan Triwulan, Semester dan Tahunan, Pengiriman berkas usul kepangkatan secara periodik setiap April dan Oktober, Pengusulan Usul Pengangkatan Calon Pegawai Negeri menjadi Pegawai Negeri Sipil, Pengusulan Karpeg, Karis dan Karsu, Pengisian Absensi sesuai tepat waktu datang dan pulang untuk Hakim dan Karyawan juga dalam setiap pengajuan pengusulan diprioritaskan untuk penambahan tenaga
  • 11. pegawai ke Mahkamah Agung RI melalui Pengadilan Tinggi Jawa Tengah, untukmengisi kekurangan tenaga seperti : Operator komputer baik berupa tenaga ITmaupun tenaga yang mampu mengerjakan tugas-tugas dalam bentuk aplikasikomputer.
  • 12. BAB II
  • 13. A. Penyusunan Alur Tupoksi1. Ketua/Wakil Ketua Pengadilan : - Ketua Pengadilan selaku pimpinan bersama-sama dengan Wakil Ketua memimpin dan bertanggung jawab atas terselenggaranya tugas pengadilan secara baik dan lancar. - Melaksanakan pembagian tugas antara Ketua dan Wakil Ketua serta bekerja sama dengan baik. - Membagi dan menetapkan tugas dan tanggung jawab secara jelas dalam rangka mewujudkan keselarasan dan kerja sama antar sesama pejabat dan petugas yang bersangkutan. - Menyelenggarakan administrasi keuangan rutin/pembangunan. - Melaksanakan pertemuan berkala sekurang-kurangnya 2 (dua) bulan sekali dengan seluruh karyawan Pengadilan.2. Hakim : - Menetapkan hari sidang perkara pedata dan pidana. - Menyelesaikan setiap perkara yang ditangani sesuai ketentuan yang berlaku. - Menyiapkan dan memaraf naskah putusan lengkap pada saat diucapkan dipersidangan - Menandatangani putusan yang sudah diucapkan di persidangan. - Menetapkan terdakwa ditahan dirubah jenis tahanannya. - Menandatangani BAP oleh hakim ketua.3. Panitera/Sekretaris : - Membantu pimpinan pengadilan dalam membuat program kerja jangka pendek dan jangka panjang, pelaksanaannya serta pengorganisasiannya, di lingkungan kepaniteraan dan kesekretariatan - Mengatur pembagian tugas pejabat kepaniteraan. - Panitera dengan dibantu oleh Wakil Panitera dan Panitera Muda harus menyelenggarakan administrasi secara cermat mengenai jalannya perkara perdata dan pidana maupun situasi keuangan perkara perdata.
  • 14. - Bertanggung jawab atas pengurusan berkas perkara, putusan, dokumen, akta, buku daftar, biaya perkara, uang titipan pihak ketiga, surat-surat bukti dan surat-surat lainnya yang disimpan di Kepaniteraan.4. Wakil Panitera : - Membantu pimpinan pengadilan dalam membuat program kerja jangka pendek dan jangka panjang, pelaksanaannya serta pengorganisasiannya. - Membantu panitera dalam membina dan mengawasi pelaksanaan tugas administrasi perkara.5. Wakil Sekretaris : - Membantu Panitera/Sekretaris dalam membina dan mengawasi pelaksanaan tugas administrasi Keuangan, administrasi Kepegawaian dan Aaministrasi Umum; - Membantu Panitera/Sekretaris selaku Pejabat Kuasa Pengguna Anggaran dengan menjabat sebagai Pejabat Pembuat Komitmen ; - Memberikan penilaian DP3 setiap akhir tahun kepada pejabat Kepala Urusan Kepegawaian. Kepala Urusan Umum dan Kepala Urusan Kepegawaian ;6. Panitera Pengganti - Membantu hakim dengan mengikuti dan mencatat jalannya sidang - Membuat penetapan penahanan atau serta membuat berita acara sidang dan melaporkan kalau ada titipan barang bukti kepada Panitera - Melaporkan kepada panitera muda perdata maupun pidana tentang penundaan hari sidang, menyerahkan berkas perkara bila telah selesai diminutasi.7. Panmud Hukum - Membantu Hakim dengan mengikuti dan mencatat jalannya sidang pengadilan. - Mengumpulkan, mengolah dan mengkaji data, menyajikan statistik perkara, menyurun laporan perkara, menyimpan arsip berkas perkara, daftar Notaris, Penasihat Hukum , serta tugas lain yang diberikan berdasarkan peraturan perundang-undangan.8. Panmud Pidana : - Melaksanakan tugas di Kepaniteraan Pidana sebagai Koordinator di Kepaniteraan Pidana.
  • 15. - Membantu Hakim dalam persidangan penyelesaian perekara pidana. - Menyerahkan berkas perkara kepada Panmud Hukum untuk disimpan diarsip jika telah selesai diminutasi. - Menyusun rencana kerja pada bagian pidana.9. Panmud Perdata : - Melaksanakan tugas di Kepaniteraan Perdata sebagai Koordinator di Kepaniteraan Perdata - Membantu Hakim dalam persidangan penyelesaian perekara Perdata - Menyerahkan berkas perkara kepada Panmud Hukum untuk disimpan diarsip jika telah selesai diminutasi. - Menyusun rencana kerja pada bagian Perdata10. Jurusita : - Melaksanakan tugas kejurusitaan Pengadilan antara lain pemangggilanuntuk hari sidang baik sidang perkara perdata dan pidana juga panggilam somasi ; - Melaksanakan Pemberitahuan putusan baik perkara perdata dan pidana ; - Melaksanakan Sita Jaminan dan Eksekusi yang telah ditetapkan oleh Hakim / Ketua Pengadilan Negeri11. Jurusita Pengganti : - Membantu tugas Jurusita jika berhalangan yaitu : Membantu tugas Hakim dengan melaksanakan pemangggilan sidang baik sidang perkara perdata dan pidana juga panggilam somasi ; - Membantu tugas Hakim dengan melaksanakan Pemberitahuan putusan baik perkara perdata dan pidana ;12. Kaur Umum : - Membuat daftar isi ruangan. - Membuat daftar inventaris ruangan. - Membuat laporan SABMN
  • 16. - Membuat Laporan tahunan Semester dan Tahunan ; - Mengurusi surat-surat. - Kebersihan, keamanan dan perlengkapan.13. Kaur Keuangan : - Mengerjakan / membantu pembukuan - Membuat RAB tahunan - Membuat laporan bulanan - Mengerjakan semua kegiatan keuangan rutin - Mengerjakan pembukuan keuangan - Mengajukan anggaran ke KPPN dan pertanggung jawabannya - Mengerjakan pembukuan keuangan14. Kaur Kepegawaian : - Mengusulkan kenaikan pangkat - Mengusulkan Promosi jabatan Struktural dan fungsional - Mengusulkan Calon Pegawai menjadi Pegawai Negeri Sipil - Membuat surat izin cuti Hakim dan Karyawan - Membuat kenaikan gaji berkala. - Membuat usulan bendaharawan dan PPDG. - Membuat SK. Penghunian Rumah Dinas. - Membuat realisasi biaya pindah. - Membuat DP3. - Membuat laporan rutin ke bagian umum. - Membuat Bezetting Hakim dan Pegawai - Membuat Absensi Hakim dan Karyawan15. Staf Pidana :
  • 17. - Mengisi Register Banding, Kasasi dan PK. - Membuat Laporan Bulanan. - Mengisi Daftar Hari Sidang.16. Staf Perdata : - Menerima uang panjar perkara. - Melaporkan pemasukan dan pengeluaran uang setiap hari kepada panitera untuk dicatat dalam buku induk keuangan. - Menyerahkan penerimaan hak-hak kepaniteraan kepada bendahara penerima seminggu sekali.17. Staf Hukum - Membantu Panitera Muda Hukum untuk membuat laporan bulanan, triwulan, semester dan tahunan secara berkala ; - Menyimpan berkas perkara yang sudah non aktif ke tempat penyimpanan perkara.18. Staf Umum : - Membuat daftar isi ruangan. - Membuat daftar inventaris ruangan. - Membuat laporan DARIK. - Mengurusi surat-surat. - Kebersihan dan perlengkapan.19. Staf Keuangan : - Membuat daftar gaji. - Membuat laporan bulanan dan triwulan. - Menata arsip keuangan.20. Staf Kepegawaian : - Membuat absensi pegawai/hakim. - Laporan bulanan dll.
  • 18. B .Penyusunan Standard Operasional Prosedur (SOP)Pengertian SOP 1. Suatu standar/pedoman tertulis yang dipergunakan untuk mendorong dan menggerakkan suatu kelompok untuk mencapai tujuan organisasi. 2. SOP merupakan tatacara atau tahapan yang dibakukan dan yang harus dilalui untuk menyelesaikan suatu proses kerja tertentu.Tujuan SOP 1. Agar petugas/pegawai menjaga konsistensi dan tingkat kinerja petugas/pegawai atau tim dalam organisasi atau unit kerja. 2. Agar mengetahui dengan jelas peran dan fungsi tiap-tiap posisi dalam organisasi 3. Memperjelas alur tugas, wewenang dan tanggung jawab dari petugas/pegawai terkait. 4. Melindungi organisasi/unit kerja dan petugas/pegawai dari malpraktek atau kesalahan administrasi lainnya. 5. Untuk menghindari kegagalan/kesalahan, keraguan, duplikasi dan inefisiensiFungsi : 1. Memperlancar tugas petugas/pegawai atau tim/unit kerja. 2. Sebagai dasar hukum bila terjadi penyimpangan. 3. Mengetahui dengan jelas hambatan-hambatannya dan mudah dilacak. 4. Mengarahkan petugas/pegawai untuk sama-sama disiplin dalam bekerja. 5. Sebagai pedoman dalam melaksanakan pekerjaan rutin.Kapan SOP diperlukan 1. SOP harus sudah ada sebelum suatu pekerjaan dilakukan 2. SOP digunakan untuk menilai apakah pekerjaan tersebut sudah dilakukan dengan baik atau tidak 3. Uji SOP sebelum dijalankan, lakukan revisi jika ada perubahan langkah kerja yang dapat mempengaruhi lingkungan kerja.
  • 19. Keuntungan adanya SOP 1. SOP yang baik akan menjadi pedoman bagi pelaksana, menjadi alat komunikasi dan pengawasan dan menjadikan pekerjaan diselesaikan secara konsisten 2. Para pegawai akan lebih memiliki percaya diri dalam bekerja dan tahu apa yang harus dicapai dalam setiap pekerjaan 3. SOP juga bisa dipergunakan sebagai salah satu alat trainning dan bisa digunakan untuk mengukur kinerja pegawai.Dalam menjalankan operasional pekerjaan , peran pegawai memiliki kedudukan dan fungsi yangsangat signifikan. Oleh karena itu diperlukan standar-standar operasi prosedur sebagai acuankerja secara sungguh-sungguh untuk menjadi sumber daya manusia yang profesional, handalsehingga dapat mewujudkan visi dan misi.dalam melaksanakan tugas.
  • 20. STANDART OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) PENGADILAN NEGERI BATANG Pelaksana Aktivitas Uraian Kegiatan Dokumen / Data Pendukung 1 2 3 4KEPEGAWAIAN Kenaikan Pangkat Kepala Urusan Kepegawaian menyiapkan dokumen DP3, SK Terakhir,Daftar Riwayat kepegawaian dari Pegawai yang akan kenaikan pangkat. Pekerjaan, Karpeg, Setelah diteliti, Kepala Urusan Kepegawai membuat konsep dan di ketik pengantar usulan kenaikan pangkat beserta memfotocopy data-data pendukung untuk kenaikan pangkat. Setelah selesai pengetikan, ditanda tangani Ketua Pengadilan Negeri dan data-data file kepegawaian yang telah difotocopy dilegalisir oleh Pan/sek dan selanjutnya pemberkasan untuk segera dikirim ke Pengadilan Tinggi selaku Korwil untuk segera diteruskan ke Mahkamah Agung. Kenaikan gaji Berkala Kepala Urusan Kepegawaian menyiapkan dokumen Arsip Surat Kenaikan Gaji kepegawaian dari Pegawai yang akan Kenaikan Gaji Berkala. Berkala tahun yang lalu Setelah diteliti, Kepala Urusan Kepegawain membuat konsep dan di ketik usulan Kenaikan Gaji Berkala selanjutnya ditanda tangani Ketua Pengadilan Negeri dan dikirim ke KPPN dan arsipnya diserahkan ke Bagian Keuangan. Cuti Kepala Urusan Kepegawaian menyiapkan dokumen Arsip file cuti Pegawai kepegawaian dari Pegawai yang akan mengajukan Cuti. Setelah meneliti arsip cuti pegawai yang bersangkutan selanjutnya Kepala Urusan Kepegawaian membuat surat izin cuti berdasarkan hak cuti pegawai 12 hari dikurangi hari libur nasional.Dan selanjutnya surat permohonan cuti ditanda tangani Ketua Pengadilan Negeri untuk sebagian dikirim dan disisanya di arsipkan.
  • 21. KEUANGAN Membuat Laporan Keuangan SAKPA Membuat laporan keuangan melalui aplikasi SAKPA, yang setiap Neraca SAKPA bulan yang lalu awal bulan melakukan rekonsiliasi dengan KPPN Membuat SPM (Surat Perintah Memeriksa dan merinci dokumen pendukung SPP (Surat Dokumen tagihan , DIPA Membayar) Perintah Pembayaran) sesuai ketentuan yang berlaku.Serta memeriksa pagu anggaran yang ada dalam DIPA untuk selanjutnya dibuatkan dalam bentuk SPM (Surat Perintah Membayar) termasuk didalamnya gaji, uang makan, lembur dan sebagainya UMUM Inventarisir Barang Milik Negara Melakukan check opname phisikBarang Milik Negara (BMN) Daftar Barang Ruangan (DBR), setiap tahunnya dengan berpedoman pada Daftar Barang sertifikat tanah, Surat-surat Ruangan (DBR) dan melakukan Rekonsiliasi aplikasi Barang kendaraan dan sebagainya Milik Negara (BMN) dengan Keuangan (SAKPA) setiap semester dan akhir tahun dan juga melakukan Rekonsiliasi dengan KPKPNL setiap semester dan akhir tahun dan hasilnya dilaporkan ke Korwil Pengadilan Tinggi Agama Semarang untuk diteruskan ke Mahkamah Agung Inventarisir Barang Persediaan Melakukan check opname pisik barang persediaan dengan Kuitansi Pembelanjaan ATK meneliti jumlah barang-barang ATK yang ada sekarang di gudang persediaan dan melaporkan melalui aplikasi Persediaan untuk selanjutnya rekonsiliasi dengan SABMN (Sistem Aplikasi Barang Milik Negara) setiap bulannya dan setiap semester dan akhir tahun dilaporkan ke Korwil Pengadilan Tinggi Agama SemarangPERDATA Pengajuan Gugatan / Permohonan / a. Pihak berperkara datang ke Pengadilan Negeri dengan Banding / Kasasi / Peninjauan membawa surat gugatan atau permohonan, Kembali b. Pihak berperkara menghadap petugas Meja Pertama dan menyerahkan surat gugatan atau permohonan, minimal 2 (dua) rangkap. Untuk surat gugatan ditambah sejumlah Tergugat. c. Petugas Meja Pertama (dapat) memberikan penjelasan yang dianggap perlu berkenaan dengan perkara yang diajukan dan menaksir panjar biaya perkara yang kemudian ditulis
  • 22. dalam Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM).d. Besarnya panjar biaya perkara diperkirakan harus telah mencukupi untuk menyelesaikan perkara tersebut dan Bagi yang tidak mampu dapat diijinkan berperkara secara prodeo (cuma-cuma). Ketidakmampuan tersebut dibuktikan dengan melampirkan surat keterangan dari Lurah atau Kepala Desa setempat yang dilegalisasi oleh Camate. Petugas Meja Pertama menyerahkan kembali surat gugatan atau permohonan kepada pihak berperkara disertai dengan Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM) dalam rangkap 3 (tiga).f. Pihak berperkara menyerahkan kepada pemegang kas (KASIR) surat gugatan atau permohonan tersebut dan Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM).g. Pemegang kas menyerahkan asli Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM) kepada pihak berperkara sebagai dasar penyetoran panjar biaya perkara ke bank.h. Pihak berperkara datang ke loket layanan bank dan mengisi slip penyetoran panjar biaya perkara. Pengisian data dalam slip bank tersebut sesuai dengan Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM), seperti nomor urut, dan besarnya biaya penyetoran. Kemudian pihak berperkara menyerahkan slip bank yang telah diisi dan menyetorkan uang sebesar yang tertera dalam slip bank tersebut.i. Setelah pihak berperkara menerima slip bank yang telah divalidasi dari petugas layanan bank, pihak berperkara menunjukkan slip bank tersebut dan menyerahkan Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM) kepada pemegang kasj. Pemegang kas setelah meneliti slip bank kemudian menyerahkan kembali kepada pihak berperkara. Pemegang kas kemudian memberi tanda lunas dalam Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM) dan menyerahkan kembali kepada pihak berperkara asli dan tindasan pertama Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM) serta surat gugatan atau
  • 23. permohonan yang bersangkutan. k. Pihak berperkara menyerahkan kepada petugas Meja Kedua surat gugatan atau permohonan sebanyak jumlah tergugat ditambah 2 (dua) rangkap serta tindasan pertama Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM). l. Petugas Meja Kedua mendaftar/mencatat surat gugatan atau permohonan dalam register bersangkutan serta memberi nomor register pada surat gugatan atau permohonan tersebut yang diambil dari nomor pendaftaran yang diberikan oleh pemegang kas. m. Petugas Meja Kedua menyerahkan kembali 1 (satu) rangkap surat gugatan atau permohonan yang telah diberi nomor register kepada pihak berperkara. n. Pihak/pihak-pihak berperkara akan dipanggil oleh jurusita/jurusita pengganti untuk menghadap ke persidangan setelah ditetapkan Susunan Majelis Hakim (PMH) dan hari sidang pemeriksaan perkaranya (PHS).PIDANA Pemeriksaan Pidana Biasa 1. Penunjukan hakim atau majelis hakim dilakukan oleh KPN Berkas perkara dari Kejaksaan / setelah Panitera mencatatnya di dalam buku register Kepolisian perkara seterus¬nya diserahkan kepada Ketua Pengadilan Negeri untuk menetapkan Hakim / Majelis yang menyidangkan perkara tersebut. 2. Ketua Pengadilan Negeri dapat mendelegasikan pembagian perkara kepada Wakil Ketua terutama pada Pengadilan Negeri yang jumlah perkaranya banyak. 3. Pembagian perkara kepada Majelis / Hakim secara merata dan terhadap perkara yang menarik pehatian masyarakat, Ketua Majelisnya KPN sendiri atau majelis khusus. 4. Sebelum berkas diajukan ke muka persidangan, Ketua Majelis dan anggotanya mempelajari terlebih dahulu berkas perkara. 5. Sebelum perkara disidangkan, Majelis terlebih dahulu mempelajari berkas perkara, untuk mengetahui apakah
  • 24. surat dakwaan telah memenuhi-syarat formil dan materil.6. Syarat formil: nama, tempat lahir, umur atau tanggal lahir, tempat tinggal, pekerjaan terdakwa, jenis kelamin, kebangsaan dan agama.7. Syarat - syarat materiil: a. Waktu dan tempat tindak pidana dilakukan (tempus delicti dan locus delicti); b. Perbuatan yang didakwakan harus jelas di¬rumuskan unsur-unsurnya; c. Hal - hal yang menyertai perbuatan - perbuatan pidana itu yang dapat menimbulkan masalah yang memberatkan dan meringankan.8. Mengenai butir a dan b merupakan syarat mutlak, apabila syarat-syarat tersebut tidak ter¬penuhi dapat mengakibatkan batalnya surat dakwaan (pasal 143 ayat 3 KUHAP).9. Dalam hal Pengadilan berpendapat bahwa perkara menjadi kewenangan pengadilan lain maka berkas perkara dikembalikan dengan penetapan dan dalam tempo 2 X 24 jam, dikirim kepada Jaksa Penuntut Umum dengan perintah agar diajukan ke Pengadilan yang berwenang (pasal 148 KUHAP).10. Jaksa Penuntut Umum selambat-lambatnya dalam waktu 7 (tujuh) hari dapat mengajukan perlawanan terhadap penetapan tersebut dan dalam waktu 7 (tujuh) hari Pengadilan Negeri wajib mengirimkan perlawanan tersebut ke Pengadilan Tinggi (pasal 149 ayat 1 butir d KUHAP).11. Pemeriksaan dilakukan sesuai dengan prinsip - prinsip persidangan diantaranya pemeriksaan terbuka untuk umum, hadirnya terdakwa dalam persidangan dan pemeriksaan secara langsung dengan lisan.12. Terdakwa yang tidak hadir pada sidang karena surat panggilan belum siap, persidangan ditunda pada hari dan tanggal berikutnya.13. Ketidakhadiran terdakwa pada sidang tanpa alasan yang
  • 25. sah, sikap yang diambil a. Sidang ditunda pada hari dan tanggal berikutnya; b. Memerintahkan Penuntut Umum untuk memanggil terdakwa; c. Jika panggilan kedua, terdakwa tidak hadir lagi tanpa alasan yang sah, memerintahkan Penuntut Umum memanggil terdakwa sekali lagi; d. Jika terdakwa tidak hadir lagi, maka memerintahkan Penuntut Umum untuk menghadirkan terdakwa pada sidang berikutnya secara paksa.14. Keberatan diperiksa dan diputus sesuai dengan ketentuan KUHAP.15. Perkara yang terdakwanya ditahan dan diajukan permohonan penangguhan / pengalihan penahanan, maka dalam hal dikabulkan atau tidaknya permohonan tersebut harus atas musyawarah Majelis Hakim.16. Dalam hal permohonan penangguhan / pengalihan penahanan dikabulkan, penetapan ditandatangani oleh Ketua Majelis dan Hakim Anggota.17. Penahanan terhadap terdakwa dilakukan berdasar alasan sesuai Pasal 21 ayat (1) dan ayat (4) KUHAP, dalam waktu sesuai Pasal 26, Pasal 27, Pasal 28 dan Pasal 29 KUHAP.18. Penahanan dilakukan dengan mengeluarkan surat perintah penahanan yang berbentuk penetapan.19. Penangguhan penahanan dilakukan sesuai Pasal 31 KUHAP.20. Dikeluarkannya terdakwa dari tahanan dilakukan sesuai Pasal 26 ayat (3) dan Pasal 190 huruf b.21. Hakim yang berhalangan mengikuti sidang, maka KPN menunjuk Hakim lain sebagai penggantinya.22. Kewajiban Panitera Pengganti yang mendampingi Majelis Hakim untuk mencatat seluruh kejadian dalam persidangan.23. Berita Acara Persidangan mencatat segala kejadian disidang yang berhubungan dengan pemeriksaan perkara, memuat hal penting tentang keterangan saksi dan keterangan terdakwa, dan catatan khusus yang dianggap
  • 26. sangat penting. 24. Berita Acara Persidangan ditandatangani Ketua Majelis dan Panitera Pengganti, sebelum sidang berikutnya dilaksanakan. 25. Berita Acara Persidangan dibuat dengan rapih, tidak kotor, dan tidak menggunakan tip-ex jika terdapat kesalahan tulisan. 26. Ketua Majelis Hakim / Hakim yang ditunjuk bertanggung jawab atas ketepatan batas waktu minutasi. 27. Segera setelah putusan diucapkan Majelis Hakim dan Panitera Pengganti menandatangani putusan. 28. Segera setelah putusan diucapkan pengadilan memberikan petikan putusan kepada terdakwa atau Penasihat Hukumnya dan Penuntut Umum.Pemeriksaan Pidana Singkat 1. Berdasarkan pasal 203 KUHAP maka yang diartikan dengan Berkas perkara dari Kejaksaan/ perkara acara singkat adalah perkara pidana yang menurut Kepolisian Penuntut Umum pembuktian serta penerapan hukumnya mudah dan sifatnya sederhana. 2. Pengajuan perkara pidana dengan acara singkat oleh Penuntut Umum dapat dilakukan pada hari - hari persidangan tertentu yang ditetapkan oleh Ketua Pengadilan Negeri yang bersangkutan. 3. Pada hari yang telah ditetapkan tersebut penuntut umum langsung membawa dan melimpahkan perkara singkat kemuka Pengadilan. 4. Ketua Pengadilan Negeri sebelum menentukan hari persidangan dengan acara singkat, sebaiknya mengadakan koordinasi dengan Kepala Kejaksaan Negeri setempat dan supaya berkas perkara dengan acara singkat diajukan tiga hari sebelum hari persidangan. 5. Penunjukan Majelis / Hakim dan hari persidangan disesuaikan dengan keadaan di daerah masing-masing. 6. Pengembalian berkas perkara kepada kejaksaan atas alasan formal atau berkas perkara tidak lengkap. 7. Pengembalian berkas perkara dilakukan sebelum perkara
  • 27. diregister.8. Cara pengembalian kepada kejaksaan dilakukan secara langsung pada saat sidang di pengadilan tanpa prosedur adminstrasi.9. Dalam acara singkat, setelah sidang dibuka oleh Ketua Majelis serta menanyakan identitas terdakwa kemudian Penuntut Umum diperintahkan untuk menguraikan tindak pidana yang didakwakan secara lisan, dan hal tersebut dicatat dalam Berita Acara Sidang sebagai pengganti surat dakwaan (pasal 203 ayat 3 KUHAP).10. Tentang pendaftaran perkara pidana dengan acara singkat, didaftar di Panitera Muda Pidana setelah Hakim memulai pemeriksaan perkara.11. Apabila pada hari persidangan yang ditentukan terdakwa dan atau saksi-saksi tidak hadir, maka berkas dikembalikan kepada Penuntut Umum secara langsung tanpa penetapan, sebaiknya dengan buku pengantar (ekspedisi).12. Hakim dalam sidang dapat memerintahkan kepada penuntut umum mengadakan pemeriksaan tambahan untuk menyempurnakan pemeriksaan penyidikan jika hakim berpendapat pemeriksaan penyidikan masih kurang lengkap.13. Perintah pemeriksaan tambahan dituangkan dalam surat penetapan.14. Pemeriksaan tambahan dilakukan dalam waktu paling lama 14 hari, sejak penyidik menerima surat penetapan pemeriksaan tambahan.15. Jika hakim belum menerima hasil pemeriksaan tambahan dalam waktu tersebut, maka hakim segera mengeluarkan penetapan yang memerintahkan supaya perkara diajukan dengan acara biasa.16. Pemeriksaan dialihkan ke pemeriksaan acara cepat dengan tata cara sesuai Pasal 203 ayat (3) huruf b KUHAP.17. Untuk kepentingan persidangan Hakim menunda persidangan paling lama 7 hari.
  • 28. 18. Putusan perkara pidana singkat tidak dibuat secara khusus tetapi dicatat dalam Berita Acara Sidang. 19. BAP dibuat dengan rapi, tidak kotor, dan tidak menggunakan tip ex jika terdapat kesalahan tulisan diperbaiki dengan renvoi. 20. Ketua Majelis Hakim / Hakim yang ditunjuk bertanggung- jawab atas ketepatan batas waktu minutasi. 21. Paling lambat sebulan setelah pembacaan putusan, berkas perkara sudah diminutasi. 22. Hakim memberikan surat yang memuat amar putusan kepada terdakwa atau penasihat hukumnya, dan penuntut umum.Tindak Pidana Cepat/Ringan 1. Pengadilan menentukan hari tertentu dalam 7 (tujuh) hari untuk mengadili perkara dengan acara pemeriksaan tindak pidana ringan. 2. Hari tersebut diberitahukan Pengadilan kepada Penyidik supaya dapat mengetahui dan mempersiapkan pelimpahan berkas perkara tindak pidana ringan. 3. Pelimpahan perkara tindak pidana ringan, dilakukan Penyidik tanpa melalui aparat Penuntut Umum. 4. Penyidik mengambil alih wewenang aparat Penuntut Umum. 5. Dalam tempo 3 (tiga) hari Penyidik menghadapkan segala sesuatu yang diperlukan ke sidang, terhitung sejak Berita Acara Pemeriksaan selesai dibuat Penyidik. 6. Jika terdakwa tidak hadir, Hakim dapat menyerahkan putusan tanpa hadirnya terdakwa; 7. Setelah Pengadilan menerima perkara dengan Acara Pemeriksaan Tindak Pidana Ringan, Hakim yang bertugas memerintahkan Panitera untuk mencatat dalam buku register. 8. Pemeriksaan perkara dengan Hakim tunggal. 9. Pemeriksaan perkara tidak dibuat BAP, karena Berita Acara
  • 29. Pemeriksaan yang dibuat oleh penyidik sekaligus dianggap dan dijadikan BAP Pengadilan. 10. BAP Pengadilan dibuat, jika ternyata hasil pemeriksaan sidang Pengadilan terdapat hal-hal yang tidak sesuai dengan Berita Acara Pemeriksaan yang dibuat Penyidik. 11. Putusan dalam pemeriksaan perkara tindak pidana ringan tidak dibuat secara khusus dan tidak dicatat/ disatukan dalam BAP. Putusannya cutup berupa bentuk catatan yang berisi amar-putusan yang disiapkan / dikirim oleh Penyidik. 12. Catatan tersebut ditanda tangani oleh Hakim. 13. Catatan tersebut juga dicatat dalam buku register. 14. Pencatatan dalam buku register ditandatangani oleh Hakim dan Panitera sidang.HUKUM Pendaftaran Badan Hukum/Kuasa Fihak yang berkepentingan datang ke Pengadilan Negeri KTP. Surat Keterangan dari Hukum Perkara Perdata atau Pidana / Batang, untuk melakukan pendaftaran Badan Hukum/Kuasa Kelurahan/Kepala Desa,dan Surat Keterangan Tidak Pernah Hukum Perkara Pidana atau Perdata/Surat Keterangan Tidak Surat Permohonan Dihukum Pernah Dihukum dengan membawa surat-surat atau data pendukung yang dibutuhkan untuk syarat-syarat tersebut. Selanjutnya Bagian Hukum Membuat Surat Keterangan yang dibutuhkan oleh fihak yang berkepentingan tadi untuk ditanda tangani dan diketahui Ketua Pengadilan Negeri dan catat dalam register pendaftaran. Setelah jadi dibuat surat keterangan tersebut diserahkan kepada yang berkepentingan untuk dapat dipergunakan sebagai mana mestinya.
  • 30. B A B III KEADAAN PERKARA Keadaan perkara baik perkara perdata maupun pidana di Pengadilan Negeri Batangterhitung mulai tanggal 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2010 dibandingkan dengan tahun2009 jumlahnya mendekati sama baik berupa perkara perdata maupun perkara pidana. hal initerlihat jelas pada laporan perkara perdata dan pidana yang terlampir pada laporan tahunan inidibuat.a. PERKARA PIDANAUntuk Perkara Pidana tahun 2010 keadaan Perkara Pidana yang masuk masih menunjukangrafik yang menurun dibandingkan tahun 2009, , hal ini terlihat jelas pada Rekapitulasi PerkaraYang diputus pada Pengadilan Negeri Batang (lihat lampiran terlampir) baik itu berupa perkaraPidana Biasa Pidana Singkat dan Pidana Cepat (Tipiring dan Lalu Lintas). Sedangkan untukperkara pidana Banding, Kasasi dan Peninjauan Kembali juga tidak berubah jumlahnya samadengan tahun 2009.b. PERKARA PERDATAUntuk Perkara Perdata tahun 2010 keadaan Perkara Perdata yang masuk menunjukan grafikyang meng tahun 2009 alami kenaikan dan penurunan dibandingkan dengan 2009. Hal initerlihat jelas pada rekapitulasi perkara yang masuk pada Pengadilan Negeri Batang (lihatlampiran terlampir) untuk perkara Perdata Gugatan mengalami penurunan dan PerkaraPerdata Permohonan mengalami kenaikan dibandingkan dengan tahun 2009. . Sedangkan untukperkara pidana Banding, Kasasi dan Peninjauan Kembali juga tidak berubah jumlahnya samadengan tahun 2009.Untuk lebih jelasnya Rekapitulasi jumlah perkara perdata dan pidana yang masuk ke PengadilanNegeri Batang terlampir pada halaman ini. Lampiran BAB III
  • 31. Contoh Matrik REKAPITULASI PERKARA DIPUTUS PADA PENGADILAN NEGERI BATANG PERKARA PIDANA DAN PERDATA PERKARA PIDANA PERDATA JUMLAHNo SATKER KET PANITERA MASUK SELESAI MASUK SELESAI SISA SISA MINUTASI MINUTASI MINUTASI MINUTASI PN1 242 206 36 39 31 8 13 ORANG BATANG B A B IV
  • 32. PENGAWASAN INTERNAL Pengawasan Internal di Pengadilan Negeri Batang dilaksanakan berdasarkan Undang-undang Peradilan Umum Nomor 8 Tahun 2004 Pasal 53 yang berisi bahwa Ketua Pengadilanmengadakan pengawasan antara lain terhadap pelaksanaan tugas dan tingkah laku Hakim,Panitera dan Jurusita, juga Keputusan Ketua Mahkamah Agung Nomor : KMA/006/SK/III/1994tentang Pengawasan dan evaluasi atas Hasil Pengawasan oleh Peradilan Tingkat Banding danPengadilan Tingkat Pertama, hal tersebut sudah ditindak lanjuti dan dilaksanakan dengandikeluarkannya Surat Keputusan Ketua Pengadilan Negeri Batang Nomor : W12.U33//KP.04.10/XI/2009 tanggal 30 Nopember 2009 tentang Penunjukan Hakim Pengawas Bidang,Humas dan Hakim Wasmat pada Pengadilan Negeri Batang yang susunannya adalah sebagaiberikut : No Nama Hakim Pangkat/Jabatan Melaksanakan Tugas 1 TIROLAN NAINGGOLAN, SH Pembina Tk.I (IV/ Koordinator Hakim b) Pengawas Bidang, Humas Ketua dan Hakim Wasmat 2 INDIRAWATI, SH Penata Tk.I (III/d) Hakim Pengawas Urusan Kepegawaian 3 LILIK SUGIHARTONO, SH Penata Tk.I (III/d) Hakim Pengawas Urusan Kepaniteraan Pidana dan HUMAS 4 M. IQBAL BASUKI WIDODO, Penata (III/c) Hakim Pengawas Urusan SH. Umum dan Hakim WASMAT 5 WIDYATINSRI KUNCORO Penata (III/c) Hakim Pengawas Urusan YAKTI, SH. MH. Kepaniteraan Perdata 6 NI GUSTI MADE UTAMI, SH. Penata Muda Tk.I Hakim Pengawas Urusan (III/b) Kepaniteraan Hukum BAB V PEMBINAAN DAN PENGELOLAAN
  • 33. A. SUMBER DAYA MANUSIA TEKNIS YUDISIAL 1. Sumber Daya Manusia Teknis Yudisial Di Pengadilan Negeri Batang jumlah Karyawan Teknis Yudicial termasuk Hakim, Panitera/Sekretaris, Wakil Panitera, Panitera Muda, Panitera Pengganti, Jurusita dan Jurusita Pengganti , dalam hal Sumber Daya Manusia nya dalam masalah pendidikan masih taraf standar , hal tersebut karena sebagian besar dari pendidikan belum mencapai taraf pendidikan diatasnya atau belum ada yang menduduki gelar jenjang yang diatasnya. seperti : a. H a k i m Jumlah Hakim ada 8 (delapan) orang, termasuk Ketua dan Wakil Ketua. Adapun yang mempunyai gelar S2 sebanyak 1 (satu) orang yaitu seorang Hakim dan S1 sebanyak 7 (tujuh) terdiri dari Ketua, Wakil Ketua dan para hakim ; b. Panitera /Sekretaris Di Pengadilan Negeri Batang Jabatan Panitera / Sekretaris sekarang ini sudah sesuai dengan syarat-syarat untuk menjadi Panitera/Sekretaris yaitu sudah bergelar S1. c. Wakil Panitera Di Pengadilan Negeri Batang Jabatan Wakil Panitera sekarang ini sudah sesuai dengan syarat-syarat untuk menjadi Wakil Panitera yaitu sudah bergelar S1. d. Panitera Muda Jumlah Panitera Muda di Pengadilan Negeri Batang terdiri dari 3 (tiga) orang yaitu : Panitera Muda Perdata, Panitera Muda Pidana dan Panitera Muda Hukum, dan kesemuanya sudah bergelar S1. e. Panitera Pengganti Jumlah Panitera Pengganti sebanyak 8 (delapan) orang, terdiri dari : yang bergelar S1 sebanyak 2 (dua) orang dan sisanya sebanyak 6 (enam) orang berijazah SLTA. f. Jurusita Jumlah Jurusita sebanyak 2 (dua) orang, dan berijazah SLTA
  • 34. g. Jurusita Pengganti Jumlah Jurusita Pengganti sebanyak 1 (satu) orang, dan berijazah SLTA Untuk itu dimohon kiranya dalam penerimaan Pegawai pada Mahkamah Agung untuk pegawai fungsional atau tenaga Teknis Yusdisial, khususnya di Pengadilan Negeri Batang agar dapat ditempatkan Tenaga Teknis Yusdisial yang baru berdasarkan Kriteria sesuai dengan Penerimaan Calon Pegawai pada Mahkamah Agung.2. Sumber Daya Manusia Teknis Non Yudisial Di Pengadilan Negeri Batang jumlah Karyawan Teknis Non Yudicial termasuk Wakil Sekretaris, Kepala Urusan dan Staf, dalam hal Sumber Daya Manusia nya belum mencukupi, hal tersebut karena sebagian besar dari pendidikan masih dalam taraf standar belum ada yang menduduki gelar jenjang yang diatasnya.juga sebagian jabatan masih kosong dan diduduki oleh pejabat yang belum mempunyai Surat Keputusan (SK) atau difinitif seperti : Kepala Urusan Umum , dan untuk lebih jelasnya sebagai berikut : a. Wakil Sekretaris Diduduki oleh Pejabat Wakil Sekretaris yang sudah mempunyai Surat Keputusan (SK) yang tetap Difinitif mulai pada tahun 2009.dan mempunyai ijazah SLTA b. Kepala Urusan Keuangan Diduduki oleh Pejabat Kepala Urusan Keuangan yang sudah mempunyai Surat Keputusan (SK) yang tetap atau difinitif .dan mempunyai ijazah SLTA c. Kepala Urusan Umum Sampai sekarang jabatan Kepala Urusan Umum di Pengadilan Negeri Batang masih kosong, karena pejabat lama naik menduduki jabatan sebagai Wakil Sekretaris, sedangkan untuk jabatan Kepala Urusan Umum, dijabat sementara oleh seorang Jurusita Pengganti (PLH.) dan mempunyai ijazah SLTA d. Kepala Urusan Kepegawaian
  • 35. Diduduki oleh Pejabat Kepala Urusan Kepegawaian yang sudah mempunyai Surat Keputusan (SK) yang tetap atau difinitif mulai tahun 2009, dan mempunyai ijazah SLTA e. S t a f Sekarang ini posisi kedudukan staf berjumlah 3 (tiga) orang yang masing-masing, berpendidikan SLTA 2 (satu) orang dan SD 2 (orang). Dengan melihat data-data yang ada betapa kurangnya tenaga Non Yudisial yang ada sekarang di Pengadilan Negeri Batang, Untuk itu kiranya dalam penerimaan Calon Pegawai Mahkamah Agung diutamakan tenaga-tenaga yang benar mumpuni yaitu tenaga yang siap pakai untuk melaksanaakn tugas-tugas pekerjaan , seperti tenaga Komputer, karena semua tugas dan pekerjaan sekarang digunakan dengan Metode Aplikasi, seperti aplikasi Perkara, aplikasi Website, aplikasi Keuangan (SIMAK), Aplikasi Barang (SABMN dan Persediaan).3. Promosi dan Mutasi Pengisian Jabatan Struktural dan Fungsional :  Di Pengadilan Negeri Batang telah dilantik Ketua Pengadilan Negeri Batang yang baru Pragsono, SH, yang semula menjabat sebagai Wakil Ketua Pengadilan Negeri Jombang menjadi Ketua Pengadilan Negeri Batang dan pada tanggal 3 Maret 2010 , berdasarkan Surat Keputusan Ketua Mahkamah Agung RI Nomor 1/DjU/SK/KP.04.5/I/2010 tanggal 21 Januari 2010 oleh Ketua Pengadilan Tinggi Semarang bertempat di Aula Pengadilan Tinggi Semarang.  Di Pengadilan Negeri Batang telah dilantik Ketua Pengadilan Negeri Batang yang baru Tirolan Nainggolan, SH, yang semula menjabat sebagai Wakil Ketua Pengadilan Negeri Batang, berdasarkan Surat Keputusan Ketua Mahkamah Agung RI Nomor 22/DjU/SK/KP.04.5/XI/2010 tanggal 1 Nopember 2010. dan pada tanggal22 Desember 2010 telah dilantik menjadi Ketua Pengadilan Negeri Batang yang baru oleh Ketua Pengadilan Tinggi Semarang bertempat di Aula Pengadilan Tinggi Semarang.  Sedangkan Ketua Pengadilan Negeri Batang yang lama Pragsono, SH di pindahkan menjadi Hakim Pengadilan Negeri Semarang berdasarkan Surat Keputusan Ketua Mahkamah Agung RI Nomor 22/Dju/SK/KP.04.05/XI/2010 tanggal 1 Nopember 2010.
  • 36.  Sedangkan untuk jabatan Wakil Ketua Pengadilan Negeri Batang sampai dengan tanggal 31 Desember 2010 belum terisi.4. Pengisian Jabatan Struktural dan Fungsional : Untuk pengisian Jabatan Struktural dan Fungsional di Pengadilan Negeri Batang sebagian sudah terisi semua yaitu : a. Panitera/Sekretaris b. Wakil Panitera c. Wakil Sekretaris d. Panitera Muda Perdata e. Panitera Muda Hukum f. Kepala Urusan Keuangan g. Kepala Urusan KepegawaianSedangkan jabatan yang belum terisi adalah : a. Panitera Muda Pidana Jabatan Panitera Muda Pidana di Pengadilan Negeri Batang berdasarkan surat pengunduran diri jabatan secara pribadi dari jabatan Panitera Muda Pidana untuk menjadi Panitera Pengganti pada salah satu Pengadilan Negeri di wilayah Pengadilan Tinggi Semarang oleh Sdr. Gatot Purnomo, SH, NIP. 040052393, pangkat Penata Muda Tk.I (III/b) tertanggal 14 Mei 2010, dan Pengadilan Negeri Batang telah meneruskannya ke Pengadilan Tinggi Semarang dengan Nomor : W12.U33/545/Kp.04.04/V/2010 tertanggal 18 Mei 2010 tentang pengajukan usul pengunduran diri dari jabatan Panitera Muda Pidana untuk menjadi Panitera Pengganti pada salah satu Pengadilan Negeri di wilayah Pengadilan Tinggi Semarang dan telah mendapat surat persetujuan dari Pengadilan Tinggi Semarang dengan nomor surat : W12.U/44/Kp.04.06/VI/2010 tanggal 30 Juni 2010, namun sampai sekarang Surat Keputusannya belum turun dari Direktur Jenderal Badan Peradilan Umum pada Mahkamah Agung RI di Jakarta , sedangkan untuk pengusulan jabatan Panitera Muda Pidana Pengadilan Negeri Batang yang baru telah diusulkan Sdr. Endah Winarni, SH, NIP. 19701031 199403 2 001 pangkat Penata Muda Tk.I (III/b)
  • 37. jabatan Panitera Pengganti menjadi Panitera Muda Pidana Pengadilan Negeri Batang dengan nomor :W12.U33/547/Kp.04.06./V/2010 .tanggal 18 Maret 2010 namun dari Pengadilan Tinggi Semarang sampai sekarang belum mendapat persetujuan. b. Kepala Urusan Umum Untuk jabatan Kepala Urusan Umum di Pengadilan Negeri Batang sampai saat ini belum terisi, karena dari pegawai yang ada di Pengadilan Negeri Batang saat ini belum ada yang memenuhi syarat untuk diusulkan menjadi Kepala Urusan Umum, karena untuk persyaratan untuk menjadi Kepala Urusan Umum harus mempunyai pangkat Penata Muda (III/a) dan sekarang jabatan Kepala Urusan Umum di Pengadilan Negeri Batang masih PLT (Pelaksana Tugas).B. PENGELOLAAN SARANA DAN PRASARANA 1. Sarana dan Prasarana Gedung a) Pengadaan Pengadaan Sarana dan Prasarana gedung di Pengadilan Negeri Batang masih tetap seperti tahun kemarin tidak ada perubahan karena di Pengadilan Negeri Batang tidak ada Belanja Modal Proyek Fisik, untuk pengadaan Belanja Modal Proyek Phisik terakhir dilaksanakan pada tahun 2006, dan sarana dan prasarana yang ada sampai sekarang di Pengadilan Negeri Batang saat ini terdiri dari : a. Bangunan gedung kantor permanen seluas 808 m2 dengan 2 (dua) lantai tahun pembuatan 1978 sebanyak 1 (satu) buah ; b. Bangunan gedung serba guna permanent seluas 270 m2 dengan 2 (dua) lantai tahun pembuatan 2006 sebanyak 1 (satu) buah ; c. Rumah dinas Gol II type A Permanen seluas 70 m2 tahun pembuatan 1980 sebanyak 3 (tiga) buah ; d. Rumah dinas Gol II type A Permanen seluas 70 m2 tahun pembuatan 1981 sebanyak 2 (dua) buah ; f. Rumah dinas Gol II A Type A Permanen seluas 70 m2 tahun pembuatn 1983 sebanyak 1 (satu) buah ;
  • 38. e. Rumah dinas Gol II type A Permanent seluas 70 m2 tahun pembuatan 1984 sebanyak 1 (satu) buah ;b. Pemeliharaan Dan Pengelolaan Sarana dan Prasarana Gedung untuk tahun 2010 telah berjalansesuai dengan Perencanaan dengan anggaran yang tercantum dalam DIPA tahun 2010 No :0089/005/01.2/XIII/20079 tanggal 31 Desember 2009 yaitu : Untuk Pemeliharaan Gedung dan Bangunan yang termasuk didalamnya Belanja Barang ada anggaran Perawatan Gedung Kantor dan Perawatan Sarana Gedung dengan anggaran yang tercantum dalam DIPA tahun 2009 No : 0089/005/01.2/XIII/20079 tanggal 31 Desember 2009 dengan didalamnya tercantum anggaran belanja biaya pemeliharaan gedung dan bangunan yang terdiri dari : Pemeliharaan gedung kantor dengan volume 800 m2 dengan harga satuan Rp. 60.000,- dengan anggaran sebesar Rp. 33.000.000, dengan perincian kegiatan pemeliharaan gedung adalah sebagai berikut : a. Perbaikan keliling talang air gedung dengan anggaran sebesar Rp. 3.000.000,- b. Perbaikan Pintu Ruaang Sidang I dan Ruang Sidang II sebesar Rp. 2.150,000,- c. Perbaikan dan pemeliharaan tempat parkir Hakim dan Karyawan dengana nggaran sebesar Rp. 2.350.000,- d. Perbaikan dan pemeliharaan saluran gorong-gorong sepanjang 23 m2 dengan anggaran sebesar Rp. 3.000.000,- e. Perbaikan dan pemeliharann WC Hakim dan Karyawan dengan anggaran sebesar Rp. 4.000.000,- f. Pengecetan tembok gedung dan tembok keliling pagar bumi kantor sepanjang 125 m2 dengan anggaran sebesar Rp. 5.000.000,- g. Perbaikan dan pemeliharaan atap flapond ruang serba guna dengan anggaran sebesar Rp. 3.000.000,- h. Perbaikan ruang sidang utama dengan anggaran sebesar Rp. 6.500.000,-
  • 39. i. Perbaikan dan pemeliharaan ruang tahanan dengan anggaran sebesar Rp. 4.000.000,- c. Pengahapusan Di Pengadilan Negeri Batang untuk tahun 2010 belum mengajukan penghapusan karena sebelum penghapusan akan sedang dilakukan check opname phisik Barang Milik Negara (BMN) terlebih dahulu, guna mengklasifikasikan barang yang rusak berat dan barang yang rusak ringan. Sedangkan penghapusan Barang Milik Negara terakhir dilaksanakan di Pengadilan Negeri Batang tahun 1994. 2. Sarana dan Prasarana Fasilitas Gedung Sarana dan Prasarana Fasilitas Gedung di Pengadilan Negeri Batang sesuai dengan Laporan Barang Milik Negara sampai dengan Tahun 2010 terdiri dari :No Nama Barang Jumlah Keterangan1 Kendaraan Roda 4 (empat) 1 bh - bantuan dari MA.RI -bantuan dr PT Jateng 2 bh th2 Kendaraan Roda 2 (dua) 5 bh 2006 3 Mesin Ketik Portable 11-13 inchi 7 bh 4 Mesin Ketik Standard 14-16 inchi 3 bh 5 Lemari Kayu 37 bh 6 Rak Kayu 1 bh 6 Rak Besi 7 bh 7 Brangkas Besi 1 bh 8 Filling Cabinet 15 bh 9 Brangkas 1 bh10 Buffet 1 bh11 Meja Kerja Kayu 103 bh12 Kursi Besi Metal 122 bh13 Kursi Kayu 80 bh14 Sice 8 bh14 Bangku Panjang Kayu 34 bh15 Meja Telpon 5 bh16 Meja Resepsionis 2 bh17 Jam Elektronik 12 bh Mesin Pemotong Rumput Merk18 1 bh HONDA19 AC Split 12 bh20 Kipas Angin 11 bh21 Loudspeker 2 bh
  • 40. 22 Soundsystem 2 bh23 Lambang garuda Pancasila 3 bh24 Tiang Bendera 6 bh25 Kaca Hias 5 bh26 Karpet 1 bh27 UPS Jaringan Internet 1 bh28 Telpon PABX 14 bh29 Komputer 13 bh30 Faximile 2 bh31 LCD + Aplikasi +PC 1 bh 583832 Buku Perpustakaan bh -bantuan dr PT Jateng 2 bh th33 PC Unit/ Komputer 9 bh 200634 Laptop/Komputer jinjing 7 bh36 Printer 5 bh Server Jaringan Internet merk37 1 bh IBM38 D-LINK Modem-LAN-Switch 1 bh39 Lcd Projector 1 bh40 Handycamp 1 bh a) Pengadaan Pengadaan Sarana dan Prasarana Fasilitas Gedung di Pengadilan Negeri Batang Belanja Modal untuk tahun 2010 telah berjalan sesuai dengan anggaran yang tercantum dalam DIPA tahun 2010 No : 0096/005-01/XIII/2010 tanggal 31 Desember 2009 yaitu : dengan Pengadaan Pengolah Data yaitu Laptop sebanyak 2 (dua) Laptop ,1 (satu) buah Handycamp, 1 (satu) buah Lcd Projector, 20 (dua puluh) buah kursi besi lipat dan 2 (dua) buah rak arsip. b) Pemeliharaan Untuk pemeliharaan Sarana dan Prasarana Fasilitas Gedung sesuai dengan DIPA DIPA tahun 2010 No : 0096/005-01/XIII/2010 tanggal 31 Desember 2009 yaitu : dengan jumlah anggaran pemeliharaan Untuk Komputer, Laptop dan Printer sebanyak 11 unit dengan anggaran Rp. 7.700.000,-, Untuk Pemeliharaan AC Split sebanyak 7 unit dengan anggaran Rp. 2.450.000,-, Untuk Inventaris Kantor 34 unti dengan anggaran Rp. 1.700.000c) Penghapusan
  • 41. Untuk pengahapusan Sarana dan Prasarana Fasilitas Gedung Di Pengadilan Negeri Batang untuk tahun 2010 belum mengajukan penghapusan karena sebelum penghapusan akan sedang dilakukan check opname phisik Barang Milik Negara (BMN) terlebih dahulu, guna mengklasifikasikan barang yang rusak berat dan barang yang rusak ringan. Sedangkan penghapusan Barang Milik Negara terakhir dilaksanakan di Pengadilan Negeri Batang tahun 1994.C. PENGELOLAAN KEUANGAN 1. BELANJA PEGAWAI - PAGU Di Pengadilan Negeri Batang untuk belanja pegawai dikerjakan sesuai program dan jadwal yang sudah ditentukan dan untuk gaji dikirim setiap tanggal 5 sampai dengan 7 bulan berjalan termasuk didalamnya yaitu Gaji Pegawai , Tunjangan Keluarga, Tunjangan Jabatan, Potongan Pajak Penghasilan (PPH) dan lain-lain sejak Januari sampai dengan 31 Desember 2010 dengan pagu anggaran Rp. 1.546.867.000,- - REALISASI Pelaksanaan Realisasi Anggaran untuk belanja pegawai terhitung sejak Januari sampai dengan 31 Desember 2010 adalah Rp. 1.465.988.056,- - SISA Sisa Anggaran Pelaksanaaan Pelaksanaaan untuk belanja pegawai terhitung dari bulan Januari sampai dengan 31 Desember 2010 adalah Rp. 80.878.944,-
  • 42. Lampirann Bab V.C.1 Contoh Matrik REKAPITULASI BELANJA PEGAWAI PADA PENGADILAN NEGERI BATANGNo SATKER PAGU REALISASI SISA KETERANGAN1 PN BATANG Rp. 1.546.867.000 Rp. 1.456.988.056 Rp. 80.878.944
  • 43. 2. BELANJA BARANG - PAGU Di Pengadilan Negeri Batang untuk belanja barang seperti ATK dan Kebutuhan sehari- hari dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan , dengan program perencanaan setiap bulannya yang dikelola oleh bagian umum, termasuk juga belanja pemeliharaan gedung yang untuk tahun ini difungsikan untuk pengecetan kantor dean ruangan ,perbaikan garasi, perbaikan tempat tahanan, perbaikan kamar mandi , pemeliharaan Jaringan instalasi listrik, begitu juga pengelolaan belanja barang untuk pembayaran listrik, telpon dan air disesuaikan kebutuhan dan efisiensi dalam penggunaan anggaran sehingga tidak melebihi perencanaan anggaran yang telah ditentukan. sejak Januari sampai dengan 31 Desember 2010 dengan pagu anggaran Rp. 470.980.000,- - REALISASI Pelaksanaan Realisasi Anggaran untuk belanja barang terhitung dari bulan Januari sampai dengan Desember 2010 yaitu Rp. 385.086.632,- - SISA Sisa Anggaran Pelaksanaaan untuk belanja barang terhitung dari bulan Januari sampai dengan Desember 2010 yaitu Rp 85.893.368,-
  • 44. Lampirann Bab V.C.1 Contoh Matrik REKAPITULASI BELANJA BARANG PADA PENGADILAN NEGERI BATANGNo SATKER PAGU REALISASI SISA KETERANGAN1 PN BATANG Rp. 470.980.000 Rp. 385.086.632 Rp. 85.893.368
  • 45. 3. BELANJA MODAL - PAGU Di Pengadilan Negeri Batang untuk tahun 2010 sesuai DIPA tahun 2010 nomor : : 0096/005-01/XIII/2010 tanggal 31 Desember 2009 belanja modal terdiri dari Pengadaan Pengolah Data yaitu Laptop sebanyak 2 (dua) Laptop ,1 (satu) buah Handycamp, 1 (satu) buah Lcd Projector, 20 (dua puluh) buah kursi besi lipat dan 2 (dua) buah rak arsip Rp. 75.000.000,- - REALISASI Pelaksanaan Realisasi Anggaran untuk belanja modal untuk pengadaan tersebut diatas telah dilaksanakan dengan pembelian : Pengadaan Pengolah Data yaitu Laptop sebanyak 2 (dua) Laptop ,1 (satu) buah Handycamp, 1 (satu) buah Lcd Projector, 20 (dua puluh) buah kursi besi lipat dan 2 (dua) buah rak arsip dengan pagu anggaran keseluruhannnya sebesar Rp. 68.270.000,- - SISA Sisa Anggaran Pelaksaan untuk belanja modal pengadaan pembelian tersebut diatas yaitu nihil. Rp. 6.730.000,-
  • 46. Lampirann Bab V.C.1 Contoh Matrik REKAPITULASI BELANJA MODAL PADA PENGADILAN NEGERI BATANGNo SATKER PAGU REALISASI SISA KETERANGAN1 PN BATANG Rp. 75.000.000 Rp. 68.270.000 Rp. 6.730.000
  • 47. D. PENGELOLAAN ADMINISTRASI 1. ADMINISTRASI PERKARA A. BAGIAN PERDATA 1. Setiap perkara gugatan dan perlawanan dipersidangan disidangkan dengan Hakim Majelis yang ditunjuk secara berurutan oleh Ketua Pengadilan Negeri Batang dalam suatu bentuk penetapan. 2. Pada umumnya sebagian besar perkara gugatan menyangkut masalah tanah, warisan, jual beli dan perbuatan melawan hukum. Sedangkan perkara perlawanan pada umumnya merupakan perlawanan terhadap aksekusi dan sita jaminan. Biasanya perlawanan ini bukan suatu perlawanan yang diajukan oleh pihak yang sebenarnya atau bukan suatu perlawanan yang benar dan tidak berdasarkan pemilikan, akan tetapi sekedar untuk mengulur waktu pelaksanaan eksekusi. 3. Waktu pemeriksaan perkara (persidangan) - Persidangan biasanya dimulai agak terlambat yaitu dimulai pada ± jam 10.00 WIB sampai selesai. - Keterlambatan waktu persidangan ini disebabkan oleh karena para pihak maupun saksi - saksi yang datang terlambat karena tempat tinggalnya jauh dan hambatan dalam perjalanan (transportasi macet). - Rata - rata setiap perkara gugatan ataupun perlawanan dapat diputus sebelum jangka waktu 6 (enam) bulan. 4. Pemanggilan para pihak
  • 48. - Pemanggilan para pihak dalam perkara gugatan / perlawanan / permohonan dilakukan oleh Juru Sita / Juru Sita Pengganti secara bergilir berdasarkan penunjukan oleh Ketua Pengadilan Negeri Batang. - Tata cara pelaksanaan pemanggilan telah dilakukan mengikuti petunjuk dalam Buku Jilid II.5. Proses Persidangan telah dilaksanakan dengan baik sesuai dengan petunjuk Buku Jilid II, kecuali mengenai waktu dimulainya persidangan yang agak terlambat karena alasan diatas tadi.6. Berita Acara Sidang Sebagian besar Panitera Pengganti yang mengikuti persidangan didalam membuat Berita Acara Persidangan telah cukup baik dan selesai sebelum persidangan berikutnya dimulai. Kecuali ada beberapa Panitera Pengganti yang baru dilantik perlu belajar dan mendapat bimbingan ataupun petunjuk dari pimpinan maupun para Hakim secara berkala dan intensif.7. Putusan dan Minutasi - Majelis Hakim rata - rata pada waktu putusan akan diucapkan maka konsep putusannya sudah siap untuk dibacakan, kemudian akan diselesaikan oleh Panitera Pengganti yang bersangkutan. - Setelah selesai putusan, Panitera Pengganti yang bersidang melaporkan amar putusan tersebut kepada Panitera Muda Perdata untuk kemudian dicatat dalam buku register perkara. - Dalam hal mengenai minutasi perkara maka perlu agar ditingkatkan ketepatan waktunya sehingga dapat selesai dalam waktu yang tidak lama. - Pada prinsipnya sebagian besar petunjuk atau petunjuk atau ketentuan yang ada dalam Buku Coklat Jilid II tidak dilaksanakan.Perkara Permohonan1. Proses pengajuan perkara permohonan sampai pendaftaran diKepaniteraan Pengadilan Negeri Batang pada prinsipnya sama dengan proses pengajuan perkara perdata.
  • 49. 2. Demikian pula untuk proses pemanggilan, waktu persidangan, proses persidangan serta pembuatan Berita Acara Persidangan maupun penjatuhan putusan dan minutasinya dilaksanakan menurut petunjuk dalam Buku Coklat Jilid II.3. Perkara Permohonan dipersidangan dengan Hakim Tunggal yang ditunjuk oleh Ketua Pengadilan Negeri Batang.4. Jenis perkara Permohonan pada umumnya dalam hal pengangkatan Anak, Wali dan Ganti NamaB. BAGIAN PIDANA Perkara - perkara pidana yang diperiksa dan diadili dipersidangan Pengadilan Negeri Batang terdiri dari : 1. Perkara Pidana dengan acara biasa 2. Perkara Pidana dengan acara singkat 3. Perkara Pidana dengan acara cepat Perkara pidana tersebut diperiksa dan diadili oleh suatu Majelis Hakim kecuali perkara pidana dengan acara cepat dengan Hakim Tunggal. Prosedur penerimaan perkara sejak diterima dari Jaksa Penuntut Umum sampai dengan penunjukan Majelis Hakim telah dilaksanakan secara baik oleh petugas - petugas yang berada di Kepaniteraan Pidana yang dikelompokkan dalam Meja I dan Meja II sebagaimana petunjuk Buku Coklat Jilid II.1. Perkara Pidana Biasa dan Pidana Singkat - Pada umumnya perkara pidana yang masuk ke Pengadilan Negeri Batang yang ditunjuk oleh Jaksa Penuntut Umum dengan acara pemeriksaan biasa dan pemeriksaan singkat adalah perkara tindak pidana pembunuhan, penganiayaan, pencurian, penipuan, penggelapan, perjudian, perkosaan, korupsi, narkoba dan lain - lain. - Setelah perkara didaftar dalam register perkara, segera Ketua Pengadilan Negeri menunjuk Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara tersebut, serta menunjuk Panitera Pengganti dalam bentuk Penetapan.
  • 50. - Perintah penahanan atau penangguhan penahanan ditetapkan oleh - Adapun perkara yang menonjol dan mendapat perhatian dari masyarakat anatara lain perkara pembunuhan tehadap anak dibawah umur, korupsi, narkoba, perkosaan, atau perbuatan cabul terhadap anak dibawah umur2. Perkara Pidana Cepat - Perkara pidana dengan acara pemeriksaan cepat meliputi perkara tindak pidana ringan dan tindak pidana pelanggaran lalu lintas ; - Persidangan pelanggaran lalu lintas ditetapkan pada hari kamis ; - Pemeriksaan untuk perkara pidana cepat dilakukan oleh Hakim tunggal, yang ditunjuk oleh Ketua Pengadilan negeri secara berurutan ;
  • 51. Lampiran D1 Contoh Matrik REKAPITULASI PERKARA DIMINUTASI PADA PENGADILAN NEGERI BATANG PERKARA PIDANA DAN PERDATA PERKARA PIDANA PERDATA JUMLAHNo SATKER KET PANITERA MASUK SELESAI MASUK SELESAI SISA SISA MINUTASI MINUTASI MINUTASI MINUTASI PN 1 274 251 23 39 29 10 13 ORANG BATANG2. ADMINISTRASI UMUM
  • 52. A. URUSAN KEPEGAWAIAN Tugas kerja urusan kepegawaian tercantum Undang-Undang Nomor 43 Tahun1999 perubahan Undang-Undang nomor 8 Tahun 1974 tentang pokok-pokok Kepegawaiansalah satu diantaranya adalah sebagai berikut : - Pembuatan absensi Hakim dan Karyawan ; - Mengusulkan Calon Pegawai yang akan mengikuti Prajabatan ; - Mengusulkan Calon Pegawai yang akan diangkat diangkat sebagai Pegawai Negeri Sipil - Mempersiapkan Calon Pegawai yang akan disumpah menjadi pegawai Negeri Sipil - Mengusulkan pembuatan Kartu Pegawai (KARPEG), Kartu Isteri (KARIS), Kartu Suami (KARSU) ; - Pembuatan Daftar Penilaian Pelaksanaan Pekerjaan (DP3) setiap akhir tahun dibulan Desember ; - Pengiriman usul kenaikan pangkat regular, penyesuaian Ijazah, Tugas belajar dll - Mengusulkan pegawai yang akan mengikuti ujian dinas ; - Pembuatan Daftar Urutan Kepangkatan (DUK) Hakim dan Karyawan setiap akhir tahun - Pembuatan BezettingHakim dan Pegawai ; - Pembuatan Cuti Hakim dan Pegawai ; - Pembuatan KP4 (daftar Keluarga) ; - Pembuatan Surat Izin Rumah Dinas untuk Ketua, Wakil Ketua, Hakim dan Panitera/Sekretaris - Pengusulan Jabatan untuk Fungsional dan Struktural ; - Pengusulan Pensiun bagi pegawai yang sudah selesai masa kerjanya ; - Penataan Arsip dan dokumentasi File Kepegawaian ;B. URUSAN KEUANGAN Tugas dan fungsi urusan Keuangan tersebutkan dalam Buku Mahkamah Agung RI, Edisi 2007, yaitu Admintrasi Perencanaan, Pola Kelembagaan Peradilan, Administrasi
  • 53. Kepegawaian Peradilan, Administrasi Tata Persuratan, Tata Kearsipan Dan Administrasi Keprotokolan, Kehumasan dan Keamanan, Pola Klasifikasi Surat Mahkamah Agung RI, Prototype Gedung Pengadilan dan Rumah Dinas, Pedoman Bangunan Gedung Kantor dan Rumah Jabatan Badan Peradilan dibawah Mahkamah Agung RI dan Administrasi Perbendaharaan yang salah satu tugas kerja Urusan Keuangan diantaranya berisi adalah sebagai berikut : - Mengerjakan / membantu pembukuan - Membuat RAB tahunan - Membuat laporan bulanan - Mengerjakan semua kegiatan keuangan rutin - Mengerjakan pembukuan keuangan - Mengajukan anggaran ke KPPN dan pertanggung jawabannya - Mengajukan anggaran ke KPPN dan pertanggung jawabannya - Mengerjakan pembukuan keuangan - Mengerjakan Aplikasi SAKPA dan SAIC. URUSAN UMUM Tugas dan fungsi urusan Umum tersebutkan dalam Buku Mahkamah Agung RI, Edisi 2007, yaitu Admintrasi Perencanaan, Pola Kelembagaan Peradilan, Administrasi Kepegawaian Peradilan, Administrasi Tata Persuratan, Tata Kearsipan Dan Administrasi Keprotokolan, Kehumasan dan Keamanan, Pola Klasifikasi Surat Mahkamah Agung RI, Prototype Gedung Pengadilan dan Rumah Dinas, Pedoman Bangunan Gedung Kantor dan Rumah Jabatan Badan Peradilan dibawah Mahkamah Agung RI dan Administrasi Perbendaharaan yang salah satu tugas kerja Urusan Umum diantaranya berisi adalah sebagai berikut :a. Mempersiapkan Administrasi Pelaporan , yaitu : a. Pencatatan Barang Milik Negara / Kekayaan Negara dengan cara Inventarisasi barang yaitu suatu kegiatan opname fisik terhadap barang-barang yang meliputi pengidentifikasian, perhitungan, penilaian dan mencatat seluruh barang inventaris
  • 54. secara fisik/nyata yang dimiliki/dikuasai oleh setiap Unit Pemakai Barang (pada awal dimulainya penatausahaan barang yang terdiri dari Barang Bergerak dan Barang Tidak Bergerak. b. Pembuatan KIB (Kartu Inventarsis Barang), yang digunakan untuk mencatat data asal inventaris, riwayat barang berupa tanah, bangunan gedung dan alat angkutan bermotor setiap tahunnya. c. Pembuatan DBR (Daftar Barang Ruangan) adalah daftar yang memuat barang inventaris yang berada dalam ruangan kerja ; d. Pengiriman Rekonsiliasi SIMAK-BMN dengan SAKPA setiap Semester dan Akhir Tahun ; e. Pengiriman Rekonsiliasi SIMAK BMN dan PERSEDIAAN ke KPKNL setiap Semester dan Akhir Tahun ; f. Penataan barang-barang persediaan termasuk didalamnya ATK dan kebutuhan perkantoran.b. Mempersiapkan Pengadaan KebutuhanBarang dengan cara yaitu : 1. Pelelangan 2. Pemilihan langsung 3. Penunjukan langsung 4. Swakelola yang sumbernya dananya dari APBN DIPA.c. Mempersiapkan tempat Penyimpanan, Penyaluran dan Pemeliharaan Barang - Dalam mempersiapkan tempat penyimpanan dan penyaluran barang, Pengadilan Negeri Batang mempunyai tempat penyimpanan yaitu di Gudang , dimana di Pengadilan Negeri Batang terdapat Gudang Penyimpanan Barang berjumlah 3 (tiga) buah yaitu : a. Gudang I : Untuk menyimpan Perkakas / alat Perkantoran b. Gudang II : Untuk menyimpan Barang Alat Kebutuhan Rumah Tangga c. Gudang III : Untuk menyimpan Barang Alat Tulis Kantor - Pengiriman surat baik yang mengenai perkara atau non perkara ke kantor pos dengan cepat dan tepat ke tempat tujuan ;
  • 55. Pengiriman surat baik yang berupa surat mengenai perkara dan non perkara telah berjalan dengan baik sesuai dengan petunjuk dari Pimpinan dan mengenai biaya pos telah ada anggarannya di DIPA dan bagian keuangan membayar biaya pos melalui kantor pos. - Pembuatan dan pengiriman laporan SABMN dan Persediaan setiap semester dan tahunan ; Pembuatan serta pengiriman SABMN dan Persediaan telah dilaksanakan seperti Rekonsiliasi dengan KPKNL Pekalongan sebagai Koordinator BMN dan Persediaan setiap Semester dan Akhir Tahun, termasuk juga Laporan Semester dan Tahunan yang setiap Semster (Juli) dan akhir tahun (Desember) dikirim ke Pengadilan Tinggi Agama Semarang sebagai Koordinator Wilayah di Jawa Tengah - Penataan buku-buku perpustakaan dan penjilidan buku-buku hukum mulai dari tahun pertama sampai dengan yang terakhir ; Untuk Penataan Buku di perpustakaan sudah dilaksanakan dengan adanya penataan buku yang tersimpan di lemari buku yang saat ini berjumlah ada 5 (lima) buah, serta pemberian nomor katalog untuk buku juga sudah dibuat dan termasuk pembuatan Buku pinjaman untuk anggota yang akan meminja. BAB V I KESIMPULAN DAN REKOMENDASIA. KESIMPULAN Berdasarkan Laporan Tahunan Pengadilan Negeri Batang tersebut diatas jelaslah betapa multi complex tugas dan fungsi yang diamanatkan dan harus dilaksanakan oleh Pengadilan Negeri Batang sebagai ujung tombak dari Mahkamah Agung yang bertugas
  • 56. didaerah. Maka tidak salah Pengadilan Negeri mempunyai misi dan tugas yang tidaklah cukup ringan. Sebab era reformasi ini yang penuh dengan segala keterbukaan segala macam euphoria dari masyarakat yang sebelumnya terkekang dijaman orde baru telah dilampiaskan kesegala macam permasalan, termasuk didalamnya permasalahan hukum. Dimana hukum dijaman sebelum reformasi selalu di anggap kurang begitu komitmen didalam pelaksanaan pembangunan karakter bangsa. Untuk itu Pengadilan Negeri Batang dalam tahun 2011 siap menjalankan tugas dan fungsi untuk melayani masyarakat dalam menangani permasalahan hukum yang begitu cepat dan dinamis, sebagaimana yang telah diamanatkan oleh UUD 1945 dan Pancasila untuk dapat mewujudkan masyarakat yang tertib, disiplin dan bertanggung jawab sehingga tercipta kesejahteraan masyarakat..B. REKOMENDASI Untuk menghadapi tahun 2011 ini Pengadilan Negeri Batang, berharap ada perbaikan dan penambahan pegawai dan fasilitas guna mengoptimalkan tugas dan fungsi kerja aparatur khususnya Hakim dan Pegawai Pengadilan Negeri Batang yaitu: 1. Agar segera direkrut pegawai-pegawai baru yang mempunyai latar pendidikan yang mampu ditempatkan pada bagian Sekretariat seperti bagian Keuangan yang bertugas khusus dalam perencanaan keuangan, penyusunan program dan pelaksanan anggaran dalam hal petugas operator perangkat komputer, juga pada bagian Umum untuk menangani masalah buku-buku perpustakaan, Keamanan dan kebersihan. Juga bagian Perkara seperti Bagian Pidana dan Perdata dan Hukum, karena selama ini banyak pejabat fungsional yang diperkerjakan sebagai staf untuk membantu tugas-tugas dibagian perkara seperti Pidana, Perdata dan Hukum. 2. Agar selalu dilakukan pendidikan dan latihan (Diklat), Pembinaan Teknis (Bintek), sosialiasi atau yang lainnya yang diikuti segenap unsur Hakim, Panitera, Jurusita, pejabat Struktrural maupun fungsional, agar mereka mampu melaksanakan tugas yang dikerjakan sesuai dengan pendidikan yang telah ikuti ; 3. Dalam rangka penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil di lingkungan peradilan supaya diprioritaskan bagi tenaga honorer/wiyata bakti dengan surat-surat yang telah dipenuhi oleh tenaga honorer tersebut baik umur, ijazah dan tugas-tugas hariannya serta mempunyai Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas untuk mampu melaksanakan tugas.

×