Your SlideShare is downloading. ×
Sambutan Kunci Menristek pada Pertemuan Ilmiah HATTI - Jakarta, 04 Desember 2012
Sambutan Kunci Menristek pada Pertemuan Ilmiah HATTI - Jakarta, 04 Desember 2012
Sambutan Kunci Menristek pada Pertemuan Ilmiah HATTI - Jakarta, 04 Desember 2012
Sambutan Kunci Menristek pada Pertemuan Ilmiah HATTI - Jakarta, 04 Desember 2012
Sambutan Kunci Menristek pada Pertemuan Ilmiah HATTI - Jakarta, 04 Desember 2012
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Sambutan Kunci Menristek pada Pertemuan Ilmiah HATTI - Jakarta, 04 Desember 2012

297

Published on

Sambutan resmi Menteri Negara Riset dan Teknologi pada Pembukaan Pertemuan Ilmiah Tahunan ke-16, Himpunan Ahli Teknik Tanah Indonesia (HATTI) di Jakarta, 04 Desember 2012

Sambutan resmi Menteri Negara Riset dan Teknologi pada Pembukaan Pertemuan Ilmiah Tahunan ke-16, Himpunan Ahli Teknik Tanah Indonesia (HATTI) di Jakarta, 04 Desember 2012

Published in: Technology
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
297
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
2
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1.     MENTERI  NEGARA  RISET  DAN  TEKNOLOGI   REPUBLIK  INDONESIA       SAMBUTAN  KUNCI   MENTERI  RISET  DAN  TEKNOLOGI     PADA   PERTEMUAN  ILMIAH  TAHUNAN  (PIT)  -­‐  XVI   HIMPUNAN  AHLI  TEKNIK  TANAH  INDONESIA  (HATTI)         “GEOTECHNICAL  CHALLENGES  IN  PRESENT  AND   COMING  NATIONWIDE  CONSTRUCTION   ACTIVITIES“     Jakarta,  04  Desember  2012  Assalamualaikum  wa  rahmatullahi  wa  barakatuh  Selamat  pagi  dan  salam  sejahtera  bagi  kita  semua,    Yang  kami  hormati  (daftar  tamu  terhormat)  Yang  kami  hormati  Ketua  Umum  HATTI;    Hadirin  yang  kami  hormati,  Syukur  alhamdullilah  marilah  kita  panjatkan  ke  hadirat  Allah  SWT,  atas  kehendakNya  pada  pagi  ini  kita  semua  masih  diberikan  rahmat  sehat,   untuk   dapat   menjalankan   dan   mengisi   hari   ini   dengan   satu  
  • 2. kegiatan   yang   Insya   Allah   dapat   sedikit   banyak   memberikan  sumbangan  bagi  perubahan  bangsa  menuju  yang  lebih  baik.  Saya   sangat   berbahagia   dan   bangga   diberi   kesempatan   untuk  menyampaikan   sambutan   kunci   di   hadapan   para   pakar   teknik  tanah  Indonesia  dengan  tema  yang  sangat  optimis  dan  menantang:  “Geotechnical   Challenges   in   Present   and   Coming   Nationwide  Construction  Activities”.    Hadirin  yang  Saya  hormati,  Seiring   dengan   pertumbuhan   ekonomi   yang   terus   menerus   baik  selama   beberapa   tahun   ini,   pembangunan   konstruksi   prasarana  akhir-­‐akhir   ini   berkembang   semakin   cepat.   Seluruh   pembangunan  prasarana   selalu   disertai   dengan   penelitian,   penyelidikan   ataupun  perbaikan   dan   pembangunan   struktur   tanah.   Hampir   dua   tahun  lalu,   Pemerintah   menetapkan   Peraturan   Presiden   32   tahun   2011  tentang   Masterplan   Percepatan   dan   Perluasan   Pembangunan  Ekonomi  Indonesia  (MP3EI),  2011  –  2025.  Dengan  adanya  perpres  tersebut,   ditetapkan  pola  percepatan  dan  perluasan  pembangunan  ekonomi  yang  diharapkan  mampu  menempatkan  Indonesia  sebagai    negara    maju  pada  tahun  2025  dengan  pendapatan  per  kapita  yang  berkisar   antara   USD   14.250   –   USD   15.500   dengan   nilai   total  perekonomian  (PDB)  berkisar  antara  USD    4,0   –   4,5   triliun.   Untuk  mewujudkannya  diperlukan  pertumbuhan  ekonomi  riil  sebesar  6,4  –  7,5  persen  pada  periode  2011  –  2014,  dan  sekitar  8,0  –  9,0  persen  pada   periode   2015   –   2025.   Pertumbuhan   ekonomi   tersebut   akan  dibarengi   oleh   penurunan   inflasi   dari   sebesar   6,5   persen   pada  periode  2011  –  2014    menjadi   3,0   persen   pada   2025.   Kombinasi  pertumbuhan  dan   inflasi   seperti   itu   mencerminkan   karakteristik  negara    maju.  Seperti   kita   ketahui,   peningkatan   pertumbuhan   ekonomi   dan  penurunan   inflasi   tersebut   hanya   dapat   terjadi   jika   tersedia  infrastruktur   yang   mendukung   aktifitas   ekonomi.   Dalam   kaitan  dengan   infrastruktur   inilah,   HATTI   dapat   berperan   banyak   karena  semua   infrastruktur   tersebut   dibangun   di   atas   tanah,   padahal  pembangunan   di   atas   tanah   baru   dapat   dilaksanakan   setelah  
  • 3. adanya   penyelidikan   tanah   untuk   memastikan   tanah   tersebut  mempunyai   daya   dukung   yang   diperlukan   terhadap   berdirinya  prasarana  tersebut.    Hadirin  yang  Saya  hormati,  Berdasarkan   Perpres   No.   32   Tahun   2011   tentang   MP3EI   tersebut,  Pemerintah   jug   abertekad   bahwa   pada   masa   mendatang   anggaran  APBN  akan  lebih  diprioritaskan  untuk  pembangunan  infrastruktur  selain   perbaikan   pelayanan   publik   dan   perlindungan   sosial   untuk  keluarga   masyarakat   miskin.   Meskipun   demikian,   Pemerintah   juga  menyadari   bahwa   pembangunan   infrastruktur   secara   besar-­‐besaran   tidak   mungkin   dapat   dilakukan   sendirian   oleh   Pemerintah.  Karena   itu,   pembangunan   pra-­‐sarana   ini   diharapkan   dapat  dilakukan  tidak  hanya  dengan  belanja  pemerintah,  namun  juga  oleh  dunia  usaha.  Upaya   mempercepat   pembangunan   pra-­‐sarana   ini   sudah   mulai  nampak  hasilnya.  Indikasi  penanaman  modal  bidang  infrastruktur,  dari   sejak   diluncurkannya   MP3EI   (2011)   hingga   April   2012   telah  mencapai   Rp.   2.373   trilyun   dengan   pulau   Jawa   menempati   posisi  terbesar   yaitu   Rp.   1.156   trilyun   diikuti   oleh   Sumatera   Rp.   577  trilyun.   Dengan   dana   yang   sebesar   ini,   kiprah   pakar   teknik   tanah  tentu   menjadi   sangat   penting.   Namun   perlu   diingat   bahwa   dalam  waktu   dekat,   anggota   HATTI   tidak   bisa   begitu   saja   menikmati   kue  pembangunan  tersebut.  Seperti  yang  disebutkan  oleh  Ketua  Umum  HATTI,   pasar   bebas   ASEAN   akan   berlaku   sejak   1   Januari   2016.  Pekerjaan   menyediakan   infrastruktur   dengan   dana   yang   sangat  besar   tadi   akan   diperebutkan   secara   bebas   diantara   tenaga   ahli   di  ASEAN.  Seperti  kita  ketahui  perebutan  tersebut  akan  dimenangkan  oleh   tenaga   ahli   yang   terus   menerus   mengembangkan  kemampuannya   dan   melakukan   inovasi   dalam   menyelesaikan  permasalahan.  Tanpa  usaha  terus  menerus  untuk  melakukan  kedua  hal   tersebut,   keahlian   kita   akan   semakin   lama   semakin   kalah   dari  persaingan  yang  semakin  ketat  ini.    
  • 4. Hadirin  yang  Saya  hormati,  HATTI   sebagai   organisasi   profesi   merupakan   bagian   dari   yang  disebut   oleh   Presiden   SBY   sebagai   komunitas   Iptek.   Komunitas  iptek  mempunyai  tugas  memberikan  nilai  tambah  pada  barang  dan  jasa   sehingga   permasalahan   di   masyarakat   dapat   diselesaikan  dengan   lebih   cepat,   lebih   baik   dan   lebih   murah.   Seperti   telah  disinggung  sebelumnya,  dalam  menghadapi  persaingan,  kepakaran  harus   dijaga   dengan   memberikan   standar   /   acuan   tertentu.  Organisasi  profesi  seperti  HATTI  bertugas  menjaga  agar  para  pakar  dalam   melaksanakan   tugas   pada   bidang   keahliannya   senantiasa  memenuhi   standar   tersebut   dengan   memberikan   sertifikasi   kepada  anggota-­‐anggotanya.   Hanya   dengan   cara   inilah,   persaingan   dapat  dimenangkan   dan   pada   akhirnya,   keahlian   anggota   HATTI   dapat  lebih  dirasakan  manfaatnya  oleh  masyarakat.    Hadirin  yang  Saya  hormati,  Kemenristek  sebagai  salah  satu  wakil  pemerintah  menyambut  baik  pertemuan   ilmiah   tahunan   HATTI   seperti   ini,   karena   hal   ini   dapat  meningkatkan   kemampuan   para   ahli   teknik   tanah   dengan  memperluas   cakrawala   berfikir   melalui   pertukaran   informasi  dengan   pakar   mancanegara.   Kemenristek   juga   menyambut   baik  adanya   kesempatan   bertukar   pikiran   antara   pakar   Indonesia  dengan  pelaku  mancanegara  yang  didasarkan  pada  asas  kesetaraan.  Pemerintah  yakin  bahwa  penelitian  yang  dilakukan  bersama  antara  pakar   Indonesia   dengan   pakar   manca   negara   tidak   hanya  bermanfaat  bagi  Indonesia,  tapi  juga  oleh  dunia.  Dan  karena  kondisi  tanah   di   setiap   permukaan   bumi   adalah   unik,   berbagai  permasalahan   tanah   dapat   dijumpai   di   Indonesia.   Karena   itu  Indonesia   membuka   diri   untuk   dijadikan   laboratorium   alam   bagi  perkembangan  ilmu  teknik  tanah  di  dunia.  Dengan  adanya  fasilitas  laboratorium  alam  itu,  pemerintah  yakin  bahwa  para  pakar  teknik  tanah   dapat   menghasilkan   karya   ilmiah   dan   paten   untuk  menyelesaikan  permasalahan  tanah  di  masyarakat.      Hadirin  yang  saya  hormati,  
  • 5. Akhir  kata,  kepada  para  pakar,  peneliti  dan  praktisi  teknik  tanah  di  seluruh   Indonesia,   kami   yang   mewakili   komunitas   iptek   lainnya  mengucapkan   selamat   melakukan   pertemuan   dan   silaturahim  tahunan.   Kami   yakin   bahwa   dari   hasil   pertemuan   ilmiah   tahunan  ini,   akan   dapat   diberikan   suatu   usulan   atau   rekomendasi   yang  nyata   dan   berarti   bagi   perkembangan   riset   terutama   riset-­‐riset  yang   terkait   dengan   penyelesaian   masalah   daya   dukung   tanah,  sehingga  dapat  memberikan  sumbangan  bagi  kemajuan  bangsa  dan  negara  Indonesia.      Terima  kasih.  Billahi  Taufik  Wal  Hidayah,    Wassalamualaikum  Warrahmatullahi  Wabarrakatuh.  Menteri  Negara  Riset  dan  Teknologi,    Gusti  Muhammad  Hatta    

×