Surveilans potensi klb

16,137 views

Published on

1 Comment
5 Likes
Statistics
Notes
  • cara mendownload ya giman??
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total views
16,137
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
437
Comments
1
Likes
5
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Surveilans potensi klb

  1. 1. SURVEILANS PENYAKITBERPOTENSI KLB/WABAH Oleh : Abdul Kadar, SKM,M.Kes.
  2. 2. LATAR BELAKANG• Peristiwa kesehatan termasuk kematian dan kejadian penyakit baik yang menular maupun yang tidak menular, akan berubah dari waktu ke waktu tergantung faktor-faktor yang mempengaruhinya.• Untuk mencegah berkembangnya kejadian kematian & kesakitan menjadi peristiwa diluar kendali atau menjadi masalah kesehatan masyarakat, diperlukan penetapan ukuran dimana suatu peristiwa dianggap normal atau sudah melebihi keadaan normal.• Untuk itu para ahli kesmas khususnya epidemiolog mengklasifikasikan peristiwa kesakitan menjadi Kejadian Luar Biasa (KLB), Wabah, Endemi, dan Pandemi.• Untuk peristiwa/kejadian kesakitan atau kematian yang tergolong normal, penanganannya dilakukan dengan prosedur biasa; sedangkan untuk kejadian-kejadian yang melebihi keadaan normal, penanganannya dilakukan dengan prosedur tertentu.• Untuk mengetahui peristiwa kesakitan/kematian masuk dalam klasifikasi yang mana, maka diperlukan kegiatan Surveilans Epidemiologi
  3. 3. PENGERTIAN1. SURVEILANS EPIDEMIOLOGI : Adalah kegiatan pengumpulan data tentang distribusi dan faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian/ peristiwa kesakitan, kematian,dan kesehatan lainnya pada kelompok penduduk tertentu untuk kemudian dilakukan pengolahan, analisis, dan penyebarluasan, yang dilakukan secara terus menerus untuk kepentingan penanggulangannya.2. AKTIFITAS PENTING SURVAILANS : a. Pengumpulan data epidemiologi secara sistematis. b. Pengolahan, analisa dan interpretasi data agar menghasilkan informasi epidemiologi. c. Penggunaan informasi untuk menentukan tindakan perbaikan yang perlu dilakukan atau peningkatan program dalam menyelesaikan masalah.
  4. 4. PENGERTIANKegunaan Surveilans Epidemiologi :1. Identifikasi, investigasi, serta penanggulangan KLB atauWabah sekaligus mencegah terulang.2. Identifikasi kelompok risiko tinggi.3. Menetapkan prioritas penanggulangan penyakit.4. Evaluasi keberhasilan program.5. Memonitor kecenderungan (trends) penyakit, kematian, atau peristiwa kesehatan lain.
  5. 5. SUMBER DATA SURVEILANS EPIDEMIOLOGI1. Sumber data utama surveilans epidemiologi :• Laporan KLB/wabah dan hasil penyelidikan KLB.• Data epidemiologi KLB dan upaya penanggulangannya.• Surveilans terpadu penyakit berbasis KLB.• Sistem peringatan dini KLB di rumah sakit.2. Sumber data lain :• Data surveilans terpadu penyakit• Data surveilans khusus penyakit berpotensi KLB.• Data cakupan program.• Data lingkungan pemukiman dan perilaku, pertanian, meteorologi geofisika.• Informasi masyarakat sebagai laporan kewaspadaan KLB.• Data lain terkait.
  6. 6. BEBERAPA ISTILAHWABAH Adalah kejadian berjangkitnya suatu penyakit menular dalam masyarakat yang jumlah penderitanya meningkat secara nyata melebihi dari pada keadaan yang lazim, pada waktu dan daerah tertentu serta dapat menimbulkan mala petaka (UU No.4 tahun 1984).Catatan : Dari pengertian tersebut jelas bahwa Wabah hanya digunakan untuk peristiwa/ kejadian penyakit menular. Menteri Kesehatan RI menetapkan jenis penyakit yang dapat menimbulkan wabah. Menteri Kesehatan RI menetapkan dan mencabut penetapan daerah dalam wilayah Indonesia sebagai daerah terjangkit wabah.
  7. 7. EPIDEMI : Terjadinya kasus-kasus dengan sifat-sifat yg sama pada sekelompok manusia pada suatu area geografis tertentu dengan efek yang nyata pada masyarakat lebih dari insidens yg normalPANDEMI : Terjadinya epidemi yang mengenai penduduk beberapa negara atau benuaENDEMI : Keadaan dimana penyakit atau penyebab penyakit tertentu secara terus menerus tetap ada
  8. 8. Kejadian Luar Biasa (KLB)Adalah timbulnya atau meningkatnya kejadiankesakitan/kematian yang bermakna secara epidemiologi padasuatu daerah dalam suatu kurun waktu tetentu (Permenkes RINo.560/Menkes/Per/VIII/1989).Catatan : Dari batasan tersebut diatas jelas bahwa KLB tidak hanya terbatas pada penyakit menular saja, akan tetapi juga pada penyakit yang tidak menular. Pemerintah daerah yang menetapkan dan bertanggung jawab terjadinya KLB KLB penyakit menular merupakan indikasi ditetapkannya suatu daerah menjadi suatu wabah, atau dapat berkembang menjadi wabah
  9. 9. KRITERIA KERJA KLB1. Timbulnya suatu penyakit menular yang sebelumnya tidak ada atau tidak dikenal. Contoh : saat ini di Indonesia belum ada Penyakit Yellow Fever, apabila suatu saat terjadi penyakit Yellow Fever (walaupun hanya 1 kasus), maka saat itu di Indonesia dikatakan KLB Yellow Fever.2. Peningkatan kejadian penyakit atau kematian secara terus menerus selama 3 kurun waktu berturut-turut menurut jenis penyakit (jam,hari,mg,…)3. Peningkatan kejadian penyakit atau kematian 2 kali atau lebih dibandingkan dengan periode sebelumnya (jam,hari,minggu,bulan,tahun)4. Jumlah penderita baru dalam 1 bulan naik 2 kali lipat atau lebih dibandingkan rata-rata per bulan pada tahun sebelumnya. Contoh : penderita penyakit Malaria pada bulan April 2006 jumlahnya 20 orang atau lebih, jumlah penderita Malaria rata-rata per bulan tahun 2005 sebanyak 10 orang, maka bulan April 2006 dikatakan KLB Malaria.5. Angka rata-rata per bulan selama setahun naik 2 kali lipat atau lebih dibanding dengan rata-rata per bulan tahun sebelumnya. Contoh : jumlah penderita Malaria rata-rata per bulan tahun 2005 sebanyak 30 orang atau lebih, jumlah penderita Malaria rata-rata per bulan tahun 2004 sebanyak 15 orang, maka tahun 2005 dikatakan KLB Malaria.
  10. 10. 6. Case Fatality Rate (CFR) suatu penyakit dalam satu kurun waktu naik 50 % atau lebih dibanding CFR penyakit tersebut periode sebelumnya. Contoh : CFR penyakit TBC bulan Juni 2006 sebanyak 1,5 % atau lebih, sedangkan CFR penyakit TBC bulan Mei 2006 sebanyak 1 %, maka bulan Juni 2006 dikatakan KLB TBC.7. Proportional Rate (PR) penderita pada suatu periode naik 2 kali lipat atau lebih dibandingkan periode sebelumnya. Contoh : PR bulan Juli 2006 sebanyak 10 % atau lebih, sedangkan PR bulan Juni 2006 sebanyak 5 %, maka bulan Juli 2006 dikatakan KLB.8. Untuk Kholera dan Demam Bedarah Dengue (DBD) : -Tiap peningkatan kasus dari periode sebelumnya (daerah endemis) -Terdapat satu atau lebih penderita baru apabila 4 minggu sebelumnya daerah tersebut dinyatakan bebas9. Beberapa penyakit menetapkan 1 kasus sudah dapat dikatakan KLB, seperti : keracunan pestisida, Tetanus Neonatorum (di daerah yang sudah baik pelayanan KIA).
  11. 11. PENYAKIT-PENYAKIT BERPOTENSI KLB/WABAH1. Penyakit Karantina/penyakit wabah penting: Kholera, Pes, Yellow Fever2. Penyakit potensi wabah/KLB yng menjalar dalam waktu cepat/mempunyai mortalitas tinggi & penyakit yang masuk program eradikasi/eliminasi dan memerlukan tindakan segera : DHF, Campak, Rabies, Tetanus neonatorum, Diare, Pertusis, Poliomyelitis.3. Penyakit potensial wabah/KLB lainnya dan beberapa penyakit penting : Malaria, Frambosia, Influenza, Anthrax, Hepatitis, Typhus abdominalis, Meningitis, Keracunan, Encephalitis, Tetanus.4. Penyakit-penyakit menular yang tidak berpotensi wabah dan atau KLB, tetapi masuk program : Kecacingan, Kusta, Tuberkulosa, Syphilis, Gonorrhoe, Filariasis, dll
  12. 12. SISTEM PELAPORANNYA1. Penyakit yang masuk KLB/Wabah dilaporkan dalam laporan 24 jam (W1)2. Kelompok 1 & 2 : walau tidak KLB/wabah dilaporkan mingguan (W2)3. Kelompok 1, 2, 3 & 4 : dilaporkan bulanan dalam LB14. Kelompok 3 : apabila ada KLB/wabah dilaporkan mingguan (W2), sesudah selesai KLB/Wabah masuk laporan bulanan
  13. 13. PENGERTIAN1. Sistem Kewaspadaan Dini KLB : Merupakan kewaspadaan terhadap penyakit berpotensi KLB beserta faktor-faktor yang mempengaruhinya dengan menerapkan teknologi surveilans epidemiologi dan dimanfaatkan untuk meningkatkan sikap tanggap kesiap-siagaan, upaya-upaya dan tindakan penanggu- langan KLB yang cepat dan tepat.2. Peringatan Kewaspadaan Dini KLB : Merupakan pemberian informasi adanya ancaman KLB pada suatu daerah dalam periode waktu tertentu.3. Deteksi Dini KLB : Adalah intesifikasi pemantauan secara terus menerus dan sistematis terhadap perkembangan penyakit berpotensi KLB dan perubahan kondisi rentan KLB agar dapat mengetahui secara dini terjadinya KLB.4. Kondisi rentan Kondisi masyarakat, lingkungan, perilaku dan Yankes yang dapat menjadi faktor risiko terjadinya KLB
  14. 14. TUJUAN SISTEM KEWASPADAAN DINI KLBTUJUAN UMUM : Terselenggaranya kewaspadaan dan kesiap-siagaan terhadap kemungkinan terjadinya KLBTUJUAN KHUSUS :1. Teridentifikasi adanya ancaman KLB2. Terselenggaranya peringatan kewaspadaan dini KLB3. Terselenggaranya kesiap-siagaan menghadapi kemungkinan terjadinya KLB4. Terdeteksi secara dini adanya kondisi rentan KLB5. Terdeteksi secara dini adanya KLB6. Terselenggaranya penyelidikan dugaaan KLB
  15. 15. PENYELENGGARAN SKD-KLBPengorganisasian : Sesuai peran dan fungsinya maka setiap unit pelayanan kesehatan, Dinkes Kab/Kota, Dinkes Prop. Dan Depkes wajib menyelenggarakan SKD-KLB dengan membentuk Unit Pelaksana yang bersifat fungsional maupun struktural.Sasaran : Meliputi penyakit berpotensi KLB dan kondisi rentan KLB.Kegiatan SKD-KLB :- Kajian epidemiologi untuk mengidentifikasi ancaman KLB.- Peringatan kewaspadaan dini KLB KLB.- Peningkatan kewaspadaan dan kesiap-siagaan terhadap KLB.- Kewaspadaan terhadap KLB berupa deteksi dini KLB, deteksi dini kondisi rentan KLB, serta penyelidikan dugaan adanya KLB.
  16. 16. KAJIAN EPIDEMIOLOGI ANCAMAN KLBUntuk mengetahui adanya ancaman KLB, dilakukan kajiansecara terus menerus dan sistematis terhadap berbagai jenispenyakit berpotensi KLB. Berdasarkan kajian epidemiologidirumuskan suatu peringatan kewaspadaan dini KLB padadaerah dan periode waktu tertentu.1. Bahan kajian :• Data surveilans epidemiologi penyakit berpotensi KLB.• Kerentananan masyarakat, al : status gizi dan imunisasi.• Kerentanan lingkungan.• Kerentanan pelayanan kesehatan.• Ancaman penyebaran penyakit berpotensi KLB dari daerah atau negara lain.• Sumber data lain dalam jejaring surveilans epidmeiologi.2. Sumber data surveilans epidemiologi penyakit berpotensi KLB :• Sumber utama.• Sumber data lain.
  17. 17. PENINGKATAN KEWASPADAAN DAN KESIAPSIAGAAN TERHADAP KLBMeliputi :1. Peningkatan kegiatan surveilans untuk deteksi dini kondisi rentan KLB2. Peningkatan kegiatan surveilans untuk deteksi dini KLB3. Deteksi dini KLB melalui pelaporan kewaspadaan KLB oleh masyarakat4. Kesiap-siagaaan menghadapi KLB5. Penyelidikan epidemiologi dugaan adanya KLB6. Tindakan penanggulangan KLB yang cepat dan tepat7. Advokasi dan Asistensi Penyelenggaraan SKD-KLB8. Pengembangan SKD-KLB darurat
  18. 18. DETEKSI DINI KONDISI RENTAN KLB1. Merupakan kewaspadaan terhadap timbulnya kerentanan masyarakat, kerentanan lingkungan-perilaku, dan kerentanan pelayanan kesehatan terhadap KLB dengan menerapkan cara-cara surveilans epidemiologi atau Pemantauan Wilayah Setempat (PWS)-kondisi rentan KLB.2. Identifikasi timbulnya kondisi rentan KLB dapat mendorong upaya-upaya pencegahan terjadinya KLB dan meningkatkan kewaspadaan berbagai pihak terhadap KLB.3. Kegiatannya meliputi :a. Identifikasi kondisi rentan KLBb. PWS kondisi rentan KLBc. Penyelidikan dugaan kondisi rentan KLB
  19. 19. DETEKSI DINI KONDISI RENTAN KLB1. Identifikasi kondisi rentan KLB Mengidentifikasi secara terus menerus perubahan kondisi lingkungan, kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan, kondisi status kesehatan masyarakat yang berpotensi menimbulkan KLB di daerah.2. PWS kondisi rentan KLB Setiap sarana pelayanan kesehatan merekam data perubahan kondisi rentan KLB menurut desa/kelurahan atau lokasi tertentu, menyusun tabel dan grafik PWS kondisi rentan KLB.
  20. 20. PENYELIDIKAN DUGAAN KONDISI RENTAN KLBTahapan kegiatan :• Sarana Yankes secara aktif mengumpulkan informasi kondisi rentan KLB dari berbagai sumber termasuk laporan perubahan kondisi rentan, oleh perorangan, kelompok, maupun masyarakat,• Di sarana Yankes, petugas kesehatan meneliti serta mengkaji kondisi rentan KLB.• Petugas kesehatan mewawancarai pihak-pihak terkait yang patut diduga mengetahui adanya perubahan kondisi rentan KLB• Mengunjungi daerah yang dicu.rigai terhadap perubahan kondisi rentan KLB.
  21. 21. DETEKSI DINI KLBMeliputi :• Identifikasi kasus berpotensi KLB Setiap kasus berpotensi KLB yang datang di unit Yankes diwawancarai kemungkinan adanya penderita lain di sekitar tempat tinggal, lingkungan sekolah/perush/asrama. Bila dicurigai ada KLB dilanjutkan penyelidikan.2. PWS penyakit berpotensi KLB Setiap unit Yankes merekam data epidemiologi penderita berpotensi KLB menurut desa/kelurahan, kemudian disusun tabel/grafik PWS-KLB. Melakukan analisis terus menerus dan sistematis thd perkembangan penyakit berpotensi KLB untuk mengetahui secara dini adanya KLB. Dugaan peningkatan kasus dan faktor risiko dilanjutkan penyelidikan.3. Penyelidikan Dugaan KLB
  22. 22. DETEKSI DINI KLB MELIPUTI LAPORAN KEWASPADAAN KLB OLEH MASYARAKAT1. Laporan kewaspadaan KLB Merupakan laporan adanya seseorang atau sekelompok penderita atau tersangka penderita penyakit berpotensi KLB pada suatu daerah atau lokasi tertentu.2. Isi laporan kewaspadaan : Jenis penyakit, gejala penyakit, desa/lurah, kecamatan dan kabupaten/kota tempat kejadian, waktu kejadian, jumlah penderita, dan jumlah kematian.3. Yang wajib membuat laporan kewaspadaan :a. Orang tua penderita, orang dewasa serumah penderita, Ketua RT/RW/dukuhb. Petugas kesehatan yang memeriksa penderita/spesimenc. Kepala stasiun/pelabuhan/bandara/asrama/sekolah/kantor/ perusahaan/unit Yankesd. Nahkoda/Pilot/Pengemudi/Masinis.
  23. 23. KESIAPSIAGAAN MENGHADAPI KLBKesiapsiagaan menghadapi KLB, dilakukan terhadap :• Kesiapsiagaan Sumber Daya Manusia• Kesiapsiagaan Sistem Konsultasi dan Referensi• Kesiapsiagaan Sarana Penunjang dan Anggaran Biaya• Kesiapsiagaan Strategi dan Tim Penanggulangan KLB• Kesiapsiagaan Kerjasama Penanggulangan KLB Kabupaten/Kota, Propinsi dan Pusat
  24. 24. PENINGKATAN KEWASPADAAN DAN KESIAPSIAGAAN TERHADAP KLBKesiapsiagaan menghadapi KLB, dilakukan terhadap :• Kesiapsiagaan Sumber Daya Manusia Tenaga yang harus disiapkan : dokter, perawat, Surveilans Epidemiologi, Sanitarian, Entomolog, dan tenaga lain sesuai kebutuhan. Di daerah yang sering KLB, Nakes harus siap sampai Rumah Sakit dan Puskesmas.• Kesiapsiagaan Sistem Konsultasi dan Referensi Karena sifat/pola KLB yang berbeda, setiap daerah harus mengidentifikasi dan berkonsultasi dengan para ahli (lokal, Kab/Kota, Prop./Prop.lain, laboratorium, dll. Dan harus siap juga perpustakaan/referensi tentang berbagai penyakit berpotensi KLB.
  25. 25. PENINGKATAN KEWASPADAAN DAN KESIAPSIAGAAN TERHADAP KLBKesiapsiagaan menghadapi KLB, dilakukan terhadap :• Kesiapsiagaan Sarana Penunjang dan Anggaran Biaya Sarana penunjang penting yang harus dimiliki adalah : peralatan komunikasi, transportasi, obat-obatan, laboratorium, termasuk anggaran.• Kesiapsiagaan Strategi dan Tim Penanggulangan KLB Setiap daerah harus menyiapkan pedoman penyelidikan penanggulangan KLB dan membentuk Tim Penyelidikan dan Penanggulangan KLB yang melibatkan lintas program dan Unit- unit Pelayanan Kesehatan.• Kesiapsiagaan Kerjasama Penanggulangan KLB Kabupaten/Kota, Propinsi dan Pusat Dinkes Kab/Kota, Dinkes Propinsi, Ditjen PP&PL serta unit terkait membangun jejaring kerjasama penanggulangan KLB.
  26. 26. KEGIATAN LAIN KEWASPADAAN DAN KESIAPSIAGAAN TERHADAP KLB1. Tindakan Penanggulangan KLB Yang Cepat dan Tepat. Setiap daerah menetapkan mekanisme agar setiap kejadian KLB dapat terdeteksi dini dan dilakukan tindakan penanggulangan dengan cepat dan tepat.2. Advokasi dan Asistensi Penyelenggaraan SKD-KLB. Penyelenggaran SKD-KLB dilaksanakan terus menerus secara sistematis di tingkat nasional, propinsi, kabupaten/kota dan dimasyarakat yang membutuhkan dukungan politik dan anggaran yang memadai di berbagai tingkatan3. Pengembangan SKD-KLB Darurat. Apabila diperlukan untuk menghadapi ancaman KLB penyakit yang sangat serius, dapat dikembangkan atau ditingkatkan SKD-KLB penyakit tertentu dalam periode waktu dan wilayah terbatas.
  27. 27. J NIS P L ORAN K B : E E AP L1. Laporan kewaspadaan2. Laporan Kejadian L B uar iasa/ abah W (W 1)3. Laporan Penyelidikan K B & Rencana L Penanggulangan K BL4. Laporan Penanggulangan K BL5. Laporan mingguan W abah (W 2)6. Laporan bulanan K B (L -K B L B L)
  28. 28. LAPORAN KEWASPADAAN (dilaporkan 24 jam)1. Merupakan laporan adanya penderita/tersangka yang dapat atau berpotensi menimbulkan wabah.2. Yang harus melaporkan :  Orang tua, orang dewasa yang serumah, KK, RT, RW, Kepala dusun  Dokter, Nakes yang memeriksa, dokter hewan yang memeriksa hewan tersangka  Nahkoda, Pilot  Ka stasiun, Ka terminal, Ka Asrama, Kasek, Pimpinan perusahaan, Ka unit Kesehatan pemerintah/swasta
  29. 29. KETENTUAN PENYAMPAIAN LAPORAN1. Masyarakat segera (maksimum 24 jam) melapor kepada Ketua RT/RW/Kepala Dusun dan atau Petugas kesehatan/Putu, apabila di sekitarnya ada kasus penyakit (penderita/ tersangka), secara lisan atau tertulis2. Petugas Kesehatan/Pustu/Ketua RT/RW/Kepala Dusun segera (maksimum 24 jam) melaporkan kepada Kepala Puskesmas dan Kepala Desa/Lurah3. Kepala Puskesmas segera (maksimum 24 jam) melakukan penyelidikan epidemiologi dan melaporkan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota4. Isi laporan : Nama-nama penderita yang meninggal, golongan umur, tempat dan alamat kejadian, waktu kejadian, jumlah penderita meninggal.
  30. 30. ISI L ORAN K W AP E ASPADAAN :1. Nama-nama penderita yang meninggal2. Golongan umur3. Tempat dan alamat kejadian4. Waktu kejadian5. Jumlah penderita meninggal
  31. 31. AL L ORAN K W UR AP E ASPADAAN Dinas KesehatanRumah Sakit Camat PuskesmasPustu/ ides B Kades/ urah L Penyelidkan Epidemiologi &Penanggulangan K B L Ka Dusun/ /RW RT MASYARAKAT
  32. 32. LAPORAN KLB (W1) :1. Dibuat oleh Unit kesehatan (Puskesmas, Dinkes Kabupaten/kota, Dinkes Propinsi)2. Merupakan peringatan dini adanya KLB3. Azas : dini, cepat, dapat dipercaya, bertanggung jawab4. Lisan atau tertulis5. Harus Diikuti laporan hasil penyelidikan & rencana penanggulangan KLB6. Menggunakan format WI (untuk 1 penyakit), isi :• Nama daerah KLB (desa, Kecamatan, Kab/Kota, Puskesmas)• Jumlah penderita & meninggal saat laporan• Nama penyakit (tersangka) + gejala umum• Langkah-langkah yang sedang dilakukan
  33. 33. ISI LAPORAN W11. Nama daerah KLB (desa, Kecamatan, Kab/Kota, Puskesmas)2. Jumlah penderita & meninggal saat laporan3. Nama penyakit (tersangka) dan gejala umum4. Langkah-langkah yang sedang dilakukan
  34. 34. Alur Laporan KLB (W1)1. Puskesmas segera ( maksimum 24 jam), melaporkan KLB kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.2. Kabupaten/Kota segera ( maksimum 24 jam), melaporkan KLB kepada Bupati/Walikota dan Dinas Kesehatan Propinsi3. Dinas Kesehatan Propinsi segera ( maksimum 24 jam), melaporkan KLB kepada Gubernur dan Departemen Kesehatan cq. Direktorat SEPIM & KESMA
  35. 35. AL L OR UR AP AN K B (W L 1) M NK S E E(Dirjen P & L PM P ) GUB RNUR E B AT W IK A UP I/ AL OT W1Pr W r 1P W a 1K Dinkes Propinsi Dinkes K K ab/ ota W a 1K W u 1P Puskesmas Camat W u 1P Penyelidikan Laporan Epidemiologi awal Kewaspadaan
  36. 36. L ORAN P NYE IDIK AP E L AN E IDE IOL P M OGI K B & L RENCANA P NANGGUL E ANGANNYA1. Dibuat segera setelah W12. Kewaspadaan bagi penerima & rencana pemberian dukungan3. Bahan penjelasan kepada masyarakat bagi Pemerintah4. Laporan ini diikuti dengan laporan berkala perkembangan KLB, isinya sama tetapi disesuaikan dengan keadaan terakhir
  37. 37. ISI LAPORAN PENYELIDIKAN EPIDEMIOLOGI KLB& RENCANA PENANGGULANGANNYA1. Kebenaran terjadinya KLB penyakit tertentu2. Daerah yang terkena : desa, kecamatan, kabupaten/kota, Puskesmas3. Penjelasan diagnosis penyebab,sumber penularan dan pencemaran yang sudah diidentifikasi, bukti laboratorium4. Waktu mulai KLB dan keadaan saat penyelidikan5. Kelompok penduduk terserang beserta jumlah kesakitan & kematian (kurva epidemiologi, Attack Rate, Case Fatality Rate)6. Keadaan yang memperberat ( gizi,musim,banjir )7. Upaya yang sedang dan akan dilakukan8. Jenis dan jumlah bantuan yang diperlukan9. Tim penyelidikan10. Tanggal penyelidikan.
  38. 38. LAPORAN PENANGGULANGAN KLBTATA CARA DAN KEGUNAAN :• Dibuat setelah KLB berakhir, oleh Dinkes Kab/Kota• Berguna untuk :• Menjelaskan data epidemiologi KLB Untuk merumuskan kebijakan & rencana kerja program penanggulangan• Sumber daya yang telah digunakan• Kemungkinan KLB lanjutan/di masa mendatang• Kemungkinan penyebaran ke daerah lain.
  39. 39. ISI L OR AP AN P NANGGUL E ANGAN K B L1. Kebenaran terjadinya KLB penyakit tertentu2. Daerah yang terkena : desa, kecamatan, kabupaten/ kota, Puskesmas3. Penjelasan diagnosis penyebab, sumber penularan dan pencemaran yang sudah diidentifikasi, bukti laboratorium4. Waktu mulai KLB & berakhir (periode KLB)5. Kelompok penduduk terserang beserta jumlah kesakitan & kematian (kurva epidemiologi, Attack Rate, Case Fatality Rate)6. Keadaan yang memperberat (gizi,musim,banjir)7. Upaya yang telah dilakukan8. Upaya pencegahan & kesiapsiagaan terhadap KLB di masa mendatang9. Tim penanggulangan KLB10. Tanggal pembuatan laporan.
  40. 40. LAPORAN MINGGUAN WABAH ( W2 ) Merupakan bagian dari SKD KLB yang dilaksanakan oleh unit kesehatan terdepan ( puskesmas ) Isi : kelompok 1 & 2 + potensial KLB lokal Sumber data : data rawat jalan dan inap pustu, puskesmas, rumah sakit dengan kelengkapan dan ketepatan > 80 % per tahun Sebaiknya laporan masyarakat dengan kelengkapan rendah tidak dimasukkan dalam W2 Berdasarkan laporan ini Puskesmas dan Dinas Kesehatan Kabupaten / Kota membuat kurva mingguan Pelaksana ; Puskesmas
  41. 41. AL L OR UR AP AN MINGGUAN W AH (W AB 2)- Membuat kurva mingguan/Pkm- Membuat tabel mingguan/Pkm Dinas Kesehatan- Analisis deteksi dini KLB Kabupaten/Kota- Membuat kurva mingguan/desa- Membuat tabel mingguan/desa- Analisis deteksi dini KLB Puskesmas Bidan di Desa Puskesmas Pembantu Poliklinik
  42. 42. KURVA MINGGUANKasus 20 15 10 5 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Minggu ke
  43. 43. LAPORAN BULANAN KLBISI :1. Nama KLB2. Lokasi KLB : Desa, Kecamatan/puskesmas, Kabupaten/ Kota3. Tanggal mulai dan berakhirnya KLB (periode serangan)4. Jumlah kasus dan kematian5. Populasi rawan6. Keterangan lain : data laboratorium
  44. 44. PROPAGATED SOURCEKasus 20 15 10 5 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Minggu ke
  45. 45. COMMON SOURCEKasus 20 15 10 5 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Minggu ke
  46. 46. PENUGASAN• Lakukan pengkajian sistem surveilans penyakit yang berpotensi KLB/wabah di tempat PKN• Kumpulkan datanya sejak Januari s/d Oktober 2010• Buat grafiknya dari laporan mingguan• Lakukan pengkajian SKD-KLB yang ada di tempat PKN

×