Laporan pj kelompok besar1
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Laporan pj kelompok besar1

on

  • 1,322 views

 

Statistics

Views

Total Views
1,322
Views on SlideShare
1,322
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
49
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Laporan pj kelompok besar1 Laporan pj kelompok besar1 Document Transcript

  • LAPORAN PRAKTIKUM PEMANFAATAN CITRA SATELIT LANDSAT UNTUK KAJIAN GEOMORFOLOGI DI KECAMATANSINDANGBARANGDAN CIDAUN KABUPATEN CIANJUR Ditujukan untuk memenuhi salahsatu tugas mata kuliah Penginderaan Jauh dengan dosen pengampu Drs. Dede Sugandi, M.Si Disusun oleh Arti Siti Yanuarti (1001962) Intim Vinda G. (1001377) Avnita Miftarokhah (1001662) Ineu Handayani (1005434) Cepi Nugraha (1001960) Rahendra Andry I. (1001414) Daniel Kasidi (1005724) Rega G. Rosmika (1006355) Deris Sugiawan (1001879) Reni Nurjanah (1006178) Dimas Bagus A. (1005905) Restu Aprilianti A. (1000911) Dini Nuraftiani (1001670) Ricky P. Ramadhan (1005495) Fitri Yani (1005637) Sugiyanto Utomo (1006573) Gani Indra S. (1005788) Wiwit Nurwenda (1000919) Hilda Hamdanah (1000204) Yegi Perulama (1001436) JURUSAN PENDIDIKAN GEOGRAFIFAKULTAS PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2011
  • ABSTRAK “Pemanfaatan citra satelit landsat untuk kajian geomorfologi di kecamatanSindangbarang dan Cidaun, Kabupaten Cianjur” Laporan Hasil Praktikum, Sarjana,Fakultas Ilmu Pengetahuan Sosial Universitas Pendidikan Indonesia, 2011, vi + 60halaman. (Desember 2011) Metode yang digunakan dalam pemprosesan ini adalah menggunakanCitra_Landsat _2001. Yang mana caranya ini dengan menggunakan software ER Mapper6.4 yang didalam prosesnya tersebut antara lain mengcropping, RGB 457, Kernell, EditRegion,coordinate dan Annote. Dan dengan hasil praktikum sebagai sumber datanya.yang menjadi tujuan laporan ini adalah untuk mengetahui bentukan-bentukangeomorfologi hasil analisis citra yang ada di Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun,untuk mengetahui kondisi lapangan geomorfologi di Kecamatan Sindangbarang danCidaun, dan untuk mengetahui ketelitian citra landsat dalam mengidentifikasi bentukangeomorfologi di Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun. Penginderaan jauh merupakanaplikasi dari sebuah teknologi modern pada saat ini dan merupakan system informasigeografi. Tujuannya adalah untuk mendapatkan data dan informasi dari citra foto dan nonfoto yang terdapat di berbagai objek di permukaan Bumi.Dan penginderaan jauh tersebutdiaplikasikan dengan kajian geologi. Landsat adalah salah satu satelit sumberdaya Bumiyang di kembangkan oleh NASA dan Departemen dalam Negeri Amerika Serikat danmerupakan satelit pertama kali yang di orbitkan pada tahun 1972. Sampai sekarang telahdiorbitkan generasi ke 7 dari satelit sejenis. Satelit lain seperti SPOT, JERS, IRS,ADEOS. Penginderaan jauh suatu teknologi yang mampu menganalisis, mengidentifikasidan menyediakan kebutuhan data dan informasi kebumian seperti kajiam strukturgeologi yang cepat dan akurat dan yang bermanfaat bagi kehidupan manusia khususnyapada citra satelit. Citra Satelit landsat dapat dipergunakan untuk menganalisis kajiangeologi yang manfatnya itu adalah untuk mengetahui struktur apa saja yang terdapat didaerah sindangbarang dan sekitarnya.
  • LEMBAR PENGESAHANANALISIS CITRA SATELIT LANDSAT UNTUK KAJIAN GEOMORFOLOGIDI KECAMATAN SINDANGBARANG DAN CIDAUN, KABUPATEN CIANJUR disusun oleh Nama : Kelompok Besar Geomorfologi Hari / Tanggal Pengesahan : Selasa, 20Desember 2011 Tempat : Universitas Pendidikan Indonesia Mengetahui, Dosen Pembimbing 1 Dosen Pembimbing 2 Nanin Trianawati, ST., MT Drs. Dede Sugandi, M.Si NIP.123 326 99 NIP.195805261986031010
  • KATA PENGANTAR Assalamualaikum Wr., Wb.,Puji serta syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT., atas berkat rahmatNya lah kamidapat menyelesaikan penyusunan Laporan Praktikum Penginderaan Jauh berjudul“Pemanfaatan Citra Satelit Landsat untuk Kajian Geomorfologi di KecamatanSindangbarang Dan Cidaun Kabupaten Cianjur”. Laporan ini merupakan hasil dari kegiatan praktek mata kuliah Penginderaan Jauhpada Jumat-Minggu, 25-27 November 2011. Laporan ini ditujukan untuk mengujiinterpretasi hasil citra satelit Jawa Barat dengan kajian yang dikhususkan padaGeomorfologi. Hasil interpretasi yang dilakukan pada software ER Mapper kemudiandiamati kebenarannya di lapangan untuk melihat bentang lahan yang ada. Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada Drs. Dede Sugandi, M.Si., NaninTrianawati S, S.T.,M.T., Hendro Murtianto, S.Pd., M.Sc.,Ir. Yakub Malik, M.Pd., danLili Somantri, S.Pd yang telah membimbing kami dalam praktikum dan kamian laporanini. Kami menyadari bahwa Laporan ini memang jauh dari kata sempurna untukmemberikan sebuah khazanah baru dalam pengetahuan kita. Untuk itu dalam kesempatanini penulis mempersilahkan kepada pembaca untuk bersama-sama mengkoreksi Laporanini agar tercipta Laporan yang baik dan sesuai dengan kaidah. Akhir kata kamimengucapkan terima kasih. Wasalamualaikum Wr., Wb., Penyusun LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | KATA PENGANTAR i
  • DAFTAR ISIABSTRAK .......................................................................................................................... 0LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................................ 0KATA PENGANTAR ......................................................................................................... iDAFTAR ISI....................................................................................................................... iiDAFTAR TABEL .............................................................................................................. iiiDAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... ivBAB I PENDAHULUAN ................................................................................................... 1 A. Latar Belakang..................................................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ............................................................................................................... 2 C. Tujuan Penulisan ................................................................................................................. 2 D. Manfaat Penulisan ............................................................................................................... 2BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................ 4 A. Geomorfologi ...................................................................................................................... 4 B. Penginderaan Jauh ............................................................................................................. 25 C. Citra Landsat ..................................................................................................................... 43 D. Penginderaaan Jauh untuk Geomorfologi.......................................................................... 46BAB III METODOLOGI .................................................................................................. 50 A. Bahan dan alat ................................................................................................................... 50 B. Proses Praktikum ............................................................................................................... 50BAB IV HASIL PRAKTIKUM........................................................................................ 76 A. Deskripsi Lokasi Praktikum .............................................................................................. 76 B. Morfologi Bentang Lahan Mayor pada Citra Landsat....................................................... 93 C. Morfologi Bentang Lahan Mayor di Lapangan ................................................................. 98 D. Pembahasan ..................................................................................................................... 102BAB V PENUTUP ......................................................................................................... 127 A. Kesimpulan ...................................................................................................................... 127 B. Saran ................................................................................................................................ 128DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 129 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR ISI ii
  • DAFTAR TABELTabel 1 Karakteristik Skala dan Sifat Pemetaannya ......................................................... 19Tabel 2 Contoh Skala Peta dan Penggunaanya ................................................................. 19Tabel 3 Contoh Skala Peta dalam Satuan Geomorfologi.................................................. 21Tabel 4 Hubungan Skala Peta Terhadap Objek Geomorofologi ...................................... 21Tabel 5 Karakteristik Lereng dan Sifat, Proses dan Kondisi di Citra ............................... 23Tabel 6 Karakteristik Spektrum Elektromagnetik ............................................................ 28Tabel 7 Karakteristik ETM+ Landsat ............................................................................... 44Tabel 8 Band-band pada Landsat-TM .............................................................................. 45Tabel 9 Matrik Ketelitian .................................................................................................. 75Tabel 10 Data Interpreter dan Lokasi Plot ........................................................................ 77Tabel 11 Karakteristik Bentang Lahan Denudasional pada Citra Landsat ....................... 93Tabel 12 Karakteristik Bentang Lahan Fluvial pada Citra Landsat .................................. 94Tabel 13 Karakteristik Bentang Lahan Struktural pada Citra Landsat ............................. 95Tabel 14 Karakteristik Bentang Lahan Vulkanik pada Citra Landsat .............................. 96Tabel 15 Karakteristik Bentang Lahan Marine pada Citra Landsat ................................. 97Tabel 16 Karakteristik Bentang Lahan Karst pada Citra Landsat .................................... 98 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR ISI iii
  • DAFTAR GAMBARGambar 1 LokasiPraktikum .............................................................................................. 51Gambar 2 Membuka Pragram ER Mapper 6.4 ................................................................. 52Gambar 3 Opening Screen dan Toolbar ER Mapper ........................................................ 53Gambar 4 Lembar Kerja dan Kotak Dialog Algorithm .................................................... 53Gambar 5 Pseudo Layer .................................................................................................... 54Gambar 6 Memasukkan Data Citra................................................................................... 54Gambar 7 Kotak Dialog Input Raster Dataset .................................................................. 55Gambar 8 Data Citra dan Pseudo Layer 1 yang Sudah Terisi .......................................... 55Gambar 9 Pseudo Layer yang Sudah Terisi ...................................................................... 56Gambar 10 Rename pada Pseudo Layer ........................................................................... 56Gambar 11 Kotak Dialog Save As Dataset ....................................................................... 57Gambar 12 Save As ER Mapper Dataset .......................................................................... 57Gambar 13 ProcessingSave As ......................................................................................... 57Gambar 14 Mengubah Konfigurasi Layer ........................................................................ 58Gambar 15 Mengubah Pseudo Layer Menjadi RGB ........................................................ 59Gambar 16 Mengkonfigurasi RGB 457 ............................................................................ 59Gambar 17 Hasil Data CitraRGB 457 .............................................................................. 60Gambar 18 Proses Menyimpan Dataset dengan tipe .ers .................................................. 60Gambar 19 Proses Menyimpan Dataset dengan tipe .alg ................................................. 61Gambar 20 Menubar Process ............................................................................................ 61Gambar 21 Kotak Dialog Calculate Statistics .................................................................. 62Gambar 22 Proses Calculating Statistics .......................................................................... 62Gambar 23 Memilih ISOCLASS Unsupervised Classification ........................................ 62Gambar 24 Kotak Dialog Unsupervised Classification .................................................... 62Gambar 25 Kotak Dialog Input Dataset............................................................................ 63Gambar 26 Konfigurasi Klasifikasi .................................................................................. 63Gambar 27 Kotak Dialog Processing Status ..................................................................... 63Gambar 28 Mengganti Pesudo Layer Dengan Class Display ........................................... 64Gambar 29 Memasukkan Raster Dataset .......................................................................... 64 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR GAMBAR iv
  • Gambar 30 Data Citra yang Sudah Diklasifikasikan ........................................................ 65Gambar 31 Menubar Edit untuk mengganti Warna Kelas ................................................ 65Gambar 32 Kotak Dialog Edit Class/Region Details untuk Mengganti Warna Kelas ..... 65Gambar 33 Contoh Penggunaan Warna Pada Edit Class/Region Details......................... 66Gambar 34 Hasil Data Citra Setelah mengganti Warna ................................................... 66Gambar 35 Mengkonfigurasi Page Setup ......................................................................... 67Gambar 36 Kotak Dialog Page Setup ............................................................................... 67Gambar 37 Membuat Anotasi ........................................................................................... 68Gambar 38 Kotak Dialog Anotation ................................................................................. 68Gambar 39 Toolbox .......................................................................................................... 68Gambar 40 Map Object Select untuk Grid ....................................................................... 69Gambar 41 Editing untuk Grid Peta.................................................................................. 69Gambar 42 Data Citra Setelah Memakai Grid .................................................................. 70Gambar 43 Map Object Select untuk Legenda ................................................................. 70Gambar 44 Editing untuk Legenda Peta ........................................................................... 71Gambar 45 Data Citra Setelah Memakai Legenda ........................................................... 71Gambar 46 Map Object Select untuk Scale Bar ............................................................... 71Gambar 47 Data Citra Setelah Memakai Skala ................................................................ 72Gambar 48 Map Object Select untuk North Arrow .......................................................... 72Gambar 49 Data Citra Setelah Memakai Arah Mata Angin ............................................. 73Gambar 50 Kotak Dialog Text.......................................................................................... 73Gambar 51 Data Citra Hasil Anotasi ................................................................................ 74Gambar 52 Kecamatan Sindangbarang ............................................................................. 76Gambar 53 Kondisi Sosial ................................................................................................ 85Gambar 54 Bentang Lahan Denudasional di Lapangan ................................................... 99Gambar 55 Bentang Lahan Fluvial di Lapangan ............................................................ 100Gambar 56 Bentang Lahan Struktural ............................................................................ 100Gambar 57 Gundukan Pasir Besi .................................................................................... 101Gambar 58 Perbukitan Denudasional ............................................................................. 101Gambar 59 Bentuk di Citra dan Lapangan ..................................................................... 102Gambar 60 Bentuk di Citra dan Lapangan ..................................................................... 104 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR GAMBAR v
  • Gambar 61 Perbukitan kebun rakyat............................................................................... 105Gambar 62 Horizon Tanah.............................................................................................. 105Gambar 63 Posisi Plot 3 Kelompok Geomorfologi kajian Denudasional ...................... 107Gambar 64 Cropping Peta Lokasi Plot 3 Pada Citra Landsat ......................................... 107Gambar 65 Batuan yang tersingkap dilereng-lereng dekat dengan pemukiman warga.. 108Gambar 66 Data Citra dan Lapangan pada Plot 4........................................................... 109Gambar 67 Bentukan-bentukan pada Plot 4 ................................................................... 110Gambar 68 Kebun Kelapa di Plot 5 ................................................................................ 112Gambar 69 Bentukan di Plot 5 ........................................................................................ 113Gambar 70 Data Citra dan Lapangan di Plot 6 ............................................................... 114Gambar 71 Data Citra dan Lapangan di Plot 6 ............................................................... 115Gambar 72 Bukit Terkikis di Plot 7 ................................................................................ 116Gambar 73 Bentukan yang ada di Plot 8 ........................................................................ 118Gambar 74 Data Citra dan Lapangan di Plot 9 ............................................................... 119Gambar 75 Bentukan Marine di Data Citra .................................................................... 120Gambar 76 Muara Sungai di Plot 10............................................................................... 121Gambar 77 Muara Sungai di Plot 10............................................................................... 121Gambar 78 Spit di Plot 10 ............................................................................................... 122Gambar 79 Spit di Plot 10 ............................................................................................... 122Gambar 80 Bentukan-bentukan di Plot 10 ...................................................................... 123Gambar 81 Bentukan Fluvial di Data Citra .................................................................... 124Gambar 82 Bentukan Fluvial di Plot 10 ......................................................................... 125Gambar 83 Muara Sungai di Plot 10............................................................................... 125Gambar 84 Konservasi berupa kolam ikan air payau ..................................................... 126 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR GAMBAR vi
  • BAB I PENDAHULUANA. Latar Belakang Penginderaan Jauh sebagai sebuah disiplin ilmu dalam Geografi telah memberikanbanyak manfaat bagi kita dalam hal penggambaran spasial bumi dan juga perencanaanwilayah.Berbagai aspek dapat dikaji dengan penginderaan jauh. Berbagai cabang ilmugeografi yang lain terbantu dengan adanya citra satelit, foto udara maupun citra radaryang mampu menampilkan kenampakan bumi secara spasial untuk kemudian dapatdiolah untuk berbagai macam kajian. Hasil data citra satelit dapat digunakan oleh ilmu Geologi untuk kajian mengenaiproses-proses geologi yang terjadi dan jenis-jenis batuan yang ada di daerah tersebut.Hasil data citra dapat digunakan oleh ilmu geomorfologi untuk mengkaji bentang lahandan proses pembentukannya yang ada di daerah tersebut. Hasil data citra dapat digunakanuntuk ilmu hidrologi sebagai informasi kenampakan DAS, bentuk sungai, dan kemiringanlereng untuk kemudian dikalkulasikan kemungkinan ketercukupan sumber air di wilayahtersebut.hasil data citra juga dapat digunakan untuk melihat kenampakan pantai danpembentuknya untuk dikaji kemungkinan abrasi, perkembangan garis pantai dan lainnya.Kemudian hasil data citra dapat digunakan tentunya utnuk perencanaan wilayah.Dimanadapat diketahui penggunaan lahan di wilayah tersebut dan kesesuaiannya dengan bentuklahan, jenis tanah, morfologi dan persentase kebencanaan di wilayah tersebut. Dari banyaknya manfaat data citra dari penginderaan jauh tersebut, kami mencobamengkaji data citra untuk kajian geomorfologi.Dalam hal ini, data citra digunakansebagai pedoman dan data primer yang digunakan untuk melihat kenampakan muka bumiberikut proses-proses pembentukan (morfologi) yang ada di wilayah tersebut.Tentu sajacitra dari satelit dapat menggambarkan dengan jelas bentuk muka bumi di wilayahtersebut dengan band (saluran warna) yang disesuaikan dengan kajian kami.Setelahmendapat kesesuaian band.Kemudian citra diinterpretasi menggunakan bantuan softwareER Mapper. Disana kita dapat mengklasifikasikan citra berdasarkan warna dan ronauntuk kemudian dipisahkan dengan warna lain yang berbeda. Hasil klasifikasi tersebutdigolongkan ke dalam berbagai pembentukan wilayah.Dalam hal ini penggolongan LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | BAB I 1
  • didasarkan pada macam-macam bentang lahan mayor dan juga proses morfologi yangterjadi seperti adanya sesar, lipatan, patahan, kelurusan dan sebagainya. Setelah didapat hasil interpretasi, kemudian diadakan pengamatan di lapanganuntuk melihat bentang lahan yang ada dalam plot.Pengamatan dilakukan seputar bentuklahan, bukti-bukti lapangan, jenis tanah, sketch landscape, dan faktor-faktor pendukunglain untuk dapat membuktikan proses yang terjadi di daerah tersebut. Setelah mengamati bentang lahan dan mengkaji proses pembentukannya,diperlukan dokumentasi dalam bentuk foto sebagai bukti lapangan. Setelah itu dilihatkesesuaian interpretasi di data citra dengan bukti di lapangan.Menginterpretasi data citradan membandingkannya dengan keadaan lapangan adalah merupakan bentuk upgradingatau pembaharuan atau koreksi dari data citra yang bisa saja tidak akurat dalammemetakan wilayah atau lahan sudah berubah bentuk.B. Rumusan Masalah Berikut ini beberapa rumusan masalah dalam mengkaji laporan ini : 1. Interpretasi hasil citra di wilayah tersebut..! 2. Sebutkan hasil pengamatan di lapangan..! 3. Komparasikan hasil citra dengan pengamatan di lapangan..!C. Tujuan Penulisan Tujuan yang kami ingin capai dalam kamian laporan ini adalah : 1. Mahasiswa dapat menginterpretasi data hasil citra satelit 2. Mahasiswa dapat mengamati bentang lahan di lapangan 3. Mahasiswa dapat mengkomparasikan data hasil citra dengan lapangan utnk mendapatkan kesesuaianD. Manfaat Penulisan Dengan kamian Laporan Praktikum ini kita dapat memperoleh pengetahuan barumengenai pemanfaatan data citra satelit bagi kehidupan kita. Data citra satelit yang adadapat dolah dalam berbagai band sesuai peruntukkannya di lapangan.Masyarakat denganbantuan akademisi dapat mengkaji spasial data wilayahnya dengan menggunakan sumberdata primer berupa data citra tersebut untuk menentukan wilayah pembangunan, LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 2
  • penggunaan lahan, perencanaan wilayah dan mengenal potensi kebencanaan di wilayahtersebut sehingga tata ruang wilayah dapat lebih rapi dan sesuai untuk ditinggali manusia. Bagi kita akademisi bidang geografi, tentunya pemanfaatan data citra satelit iniharus dapat dimaksimalkan dengan berbgai pengolahan data lebih lanjut untuk kebutuhanpengetahuan dan bentukan lahan di muka bumi. Kita dapat mengetahui vegetasi yangsesuai di daerah tersebut, mengetahui jenis batuan dan tanah kemudian mengetahuipenggunaan lahan dan kerawanan akan bencana di daerah tersebut. Hasil pengamatanakan data citra satelit haruslah dapat dikomunikasikan dan disosialisasikan agar dapatberguna bagi orang banyak. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 3
  • BAB II TINJAUAN PUSTAKAA. Geomorfologi 1. Pengertian Geomorfologi a. Geomorfologi adalah studi yang mendeskripsi bentuklahan dan proses-proses yang menghasilkan bentuklahan serta menyelidiki hubungan timbal-balik antara bentuklahan dan proses-proses tersebut dalam susunan keruangan. Bentuklahan (landform) adalah suatu bagian dari bentuk permukaan bumi yang mempunyai karakteristik tertentu dan dihasilkan dari satu atau gabungan beberapa proses geomorfik dalam kurun waktu tertentu, sedangkan proses geomorfik (geomorphic processes) adalah suatu proses alami, baik fisik atau kimiawi, yang mampu merubah bentuk permukaan bumi (Thornbury,1954). b. Geomorfologi adalah ilmu yang mendeskripsikan, mendefinisikan, serta menjabarkan bentuk lahan dan proses-proses yang mengakibatkan terbentuknya lahan tersebut, serta mencari hubungan antara proses-proses dalam susunan keruangan (Van Zuidam, 1977).Penggunaan geomorfologi dapat dibagi dalam dua kelompok utama, pertama dalam berbagai pendekatan dasar dalam ilmu kebumian, kedua sebagai dasar penyelidikan sumber daya dan informasi dalam penilaian terhadap perencanaan, pengembangan, dan pemanfaatan lingkungan. 2. Prinsip dan Konsep Dasar Geomorfologi Geomorfologi memiliki beberapa konsep dasar yang harus dipahami terlebih dahulu dalam mempelajari disiplin ilmu tersebut. Konsep-konsep dasar yang dimaksud adalah : a. Proses pembentukan bentang alam, adalah sama sepanjang waktu, hanya kekuatannya yang berbeda dan berubah-ubah. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 4
  • b. Struktur geologi suatu daerah memegang peranan penting dalam pembentukan relief. Yang dimaksud dengan struktur batuan disini adalah segala sifat (fisis dan kimia). Batuan yang membedakan antara batuan yang satu dengan batuan yang lainnya. Proses geomorfologi yang sama, akan menimbulkan bentukan yang berlainan pada struktur yang berbeda.c. Proses geomorfologi yang berbeda akan menghasilkan bentuk lahan yang berbeda. Yang dimaksud dalam proses geomorfologi di sini adalah segala pengerjaan fisis dan kimiawi yang menyebabkan bentuk permukaan bumi mengalami perubahan. Yang termasuk dalam proses ini adalah pelapukan batuan, erosi oleh air mengalir, angin, gletsyer, gelombang, proses sedimentasi oleh berbagai faktor, vulkanisme, dan lain sebagainyad. Tingkat perkembangan yang berlainan meninggalkan bentukan yang berlainan pula Setiap bentukan mengalami perkembangan yang sesuai dengan proses yang terjadi padanya. Setiap proses akan menunjukan bekas atau bentukan yang berbeda-beda sehingga apabila prosesnya lebih kompleks maka bentukan yang dihasilkannya pun akan berbeda dengan apabila prosesnya sederhana.e. Siklus geomorfologi yang kompleks lebih banyak dijumpai dari pada siklus tunggal. Evolusi geomorfologi yang sederhana jarang terdapat, kebanyakan sangat kompleks. Artinya sedikit sekali bentuk-bentuk permukaan bumi yang hanya merupakan satu proses geomorfologi saja atau mengalami satu siklus saja.f. Iklim sangat berpengaruh terhadap proses pembentukan bentang alam. Pengaruh iklim terhadap kelangsungan proses pembentukan bentang alam, sangat besar. Apbila kita berbicara tentang iklim, di dalamnya terkandung unsur-unsur curah hujan, angin, kelembaban udara, suhu dan tekanan udara, yang semuanya bersumber pada penyinaran matahari.g. Makhluk hidup berpengaruh terhadap proses pembentukan dan perubahan bentang alam. Pengaruh manusia sangat jelas pada daerah-daerah tertentu yang sedang mengalami pembangunan. Misalnya saja daerah perbukitan yang berelief secara alamiah, diubah bentuknya oleh manusia dengan menggunakan alat-alat modern menjadi lahan untuk pemukiman. Di beberapa tempat dibuat LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 5
  • bendungan, pelabuhan, penyengkedan lereng bukit, pembuatan sawah bertingkat, membuat saluran air dan lain-lain.3. Bentang Lahan Mayor : a. Bentukan asal Fluvial Terbentuk akibat dari adanya aktifitas sungai yang menyebabkan terjadinya erosi, pengangkutan dan pengendapan material di permukaan bumi. Bentukan asal fluvial terbagi kedalam beberapa unit geomorfologi antara lain Terdapatnya keanekaragaman lembah-lembah, dataran aluvial, dataran banjir, Meander, Delta, endapan di sekitar rawa, endapan braided stream dan pola- pola aliran sungai yang beragam. b. Bentukan asal Vulkanik Terbentuk akibat dari adanya aktifitas vulkanik. Bentukan kubah gunung api, kawah-kawah, lereng atas, lelerng tengah, dan lereng bawah. c. Bentukan asal Struktural Terbentuk akibat dari adanya aktifitas Tektonik seperti adanya pelipatan, patahan, dan kekar. Bentukan asal struktural terbagi kedalam beberapa unit geomorfologi diantaranya pengunungan sinklin dan antiklin serta lembah sinklin dan antiklin pada daerah lipatan, gawir-gawir sesar pada daerah patahan serta kelurusan-kelurusannya, dan kubah gunung api, kawah-kawah, lereng atas, lelerng tengah, dan lereng bawah d. Bentukan asal Denudasional Bentukan ini terjadi karena proses agradasi dan degradasi. Proses ini berlangsung dalam waktu lama dapat merubah permukaan bumi menjadi suatu dataran yang seragam. Dalam perubahan bentuk permukaan bumi, proses yang paling dominan adalah proses degradasi yang ditunjukan oleh hilangnya lapisan demi lapisan dari permukaan bumi akibat terjadinya pelapukan batuan yang terangkut oleh erosi dan longsoran LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 6
  • e. Bentukan asal Marine Bentukan ini sangat dipengaruhi oleh berbagaiaktivitas-aktivitas air laut sehingga termasuk salah satu bentuk yang dapat mengalami perubahan dengan cepat. f. Bentukan asal Karst Bentukan ini tersusun dari batuan yang terdiri atas batuan kapur yang bersifat mudah larut oleh air secara alamiah baik oleh aliran permukaan, aliran vertical, maupun aliran di bawah permukaan. g. Bentukan asal Angin (Aeolin) Bentukan ini terjadi karena aktivitas tenaga angin. h. Bentukan asal Glasial Bentukan ini dicirikan oleh akumulasi hamparan es yang terjadi pada daerah dengan temperature dibawah -40oc 4. Bentang Lahan Minor Klasifikasi satuan dan detil geomorfologi berdasarkan bentukan asal adalah sebagaiberikut : a. Bentukan Asal Vulkanik ( Form Of Vulcanic Origin) Satuan geomorfologi 1) Kerucut Vulkanink (Vulkanic Cone) Suatu bentukan lahan yang merupakan bagian atas volkanik akibat erupsi volkan. Lereng curam sampai sangat curam proses geomorfologi adalah erosi dan longsonran. Jenis batuan yang dominan batuan beku, material permukaan lanau sampai kerakal. Drainase baik, jenis tanah regosol dan andosol. 2) Lereng Volakanik ( Volcanic Slopes) Suatu bentukan lahan yang terdapat di bawah kerucut volkan sampai batas ata kaki volkan. Lereng miring sampai curam, jenis batuan adalah batuan beku, material permukaan liat samapi kerikil. Drainase baik, jenis tanah bervareasi. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 7
  • 3) Kaki Volkanik (Volcanic Footslopes) Suatu bentuk lahan yang terdapat pada batas bawah sampai paling bawah dari volkan. Lereng agak miring sampai miring. Proses geomorfologi adalah erosi. Jenis batuan adalah batuan beku, jenis tanah bervariasi.4) Datran Volkanik ( Volcanic Plains) Suatu bentuk lahan yang terdapat pada batas bawah dari kaki volkan sampai dataran aluvial. Lereng datar sampai agak miring. Proses geomorfologi adalah sedimentasi dan erosi. Jenis batuan adalah batuan beku, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah bervareasi.5) Padang Lava (lava fields) Suatu bentuk lahan pada daerah volkan yang tertutup endapan lava. Lereng miring sampai agak curang, jenis batuan adalah batuan beku. Material permukaan liat sampai bongkah-bongkah batuan hasil pembekuan magma. Drainase baik, jenis tanah Andosol dan latosol.6) Padang Lahar (Mud Fields) Suatu bentuk lahan pada daerah volkan yang tertutup endapan lahar. Lereng miring sampai agak curam, jeins batuannya batuan beku, material permukaan debu sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah cenderung regosol.7) Datran Antar Volkanik ( Intervolcanic Plains) Suatu bentuk lahan yang terdapat pada batas paling bwah kaki volkan sampai dataran aluvial dan terletak diantara dua atau beberapa volkan. Lereng datar sampai agak miring, jenis batuan berupa batuan beku, material permukaan sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.8) Bukit Volkanik Denudasi (Volcanic Denudatioanal Hills) Suatu bentuk lahan volkanik yang mempunyai ketinggian 75-300 m, dan telah mengalami denudasi lanjut. Lereng miring sampai curam, proses geomorfologi adalah erosi. Jneis batuan beku, material permukaan liat sampai kerikli. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 8
  • 9) Boka (Bocca) Suatu bentuk lahan yang terjadi karena intrusi magma yang membeku di permukaan, berbentuk bulat lonjong atau tidak beraturan. Lereng curam sampai sangat terjal, jenis batuannya batuan beku, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah bervariasi. 10) Kerucut Parasiter ( Parasiter Cnes) Suatu bentukan yang terjadi akibat lava yang mengalir tidak melalui kepundan, tetapi muncul ke permukaan melalui celah baru, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.b. Bentukan Asal Struktural (Form Of Structural Origin) Satuan Geomorfologi 1) Blok Pegunungan Patahan Suatu Bentukan lahan yang tidak teratur mempunyai Ketinggian di atas 300, memberikan kenampakan yang di dominasi oleh proses-proses geotektonik seperti patahan, retakan dan rekahan kulit bumi dengan arah yang simpang siur. Lereng curang sampai sangat terjal, Proses geomorfologi erosi dan longsoran, Jenis batuannya Bervariasi. Drainase Baik, sering ditemui mata air, Jenis tanah bervariasi. 2) Blok Perbukitan Patahan Suatu bentuk lahan yang tidak teratur, mempunyai ketinggian 75-300 m, memberikan kenampakan yang di dominasi oelh proses-proses geotektonik positif seperti patahan, retakan dan rekahan kulit bumi dengan arah yang simpang siur. Lereng curam sampai terjal dengha proses erosi da longsoran. Jenis batuan bervariasi, drainase baik, sering di jumpai mata air, jenis tanah bervariasi. 3) Pegunungan Antiklinal Suatu bentuk lahan yang tidak teratur, mempunyai ketinggian diatas 300 m, dengan dip kedua sayap berlawanan arah. Lereng curam samapai sangat terjal dengan proses erosi dan longsoran. Jenis batuan terutama batuan sedimen, drainase baik, jenis tanah bervariasi. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 9
  • 4) Perbukitan Antiklinal Suatu bentukan yang tidak teratur, mempunyia ketinggian 75-300 m dengan dip pada kedua sayap berlawana arah. Lereng curam samapai sangat terjal denagn proses erosi dan longsoran. Jenis batuan terutama batuan sedimen, drainase baik, jenis tanah bervariasi.5) Pegunungan Sinklinal Suatu betuk lahan yang tidak tertur, mempunyai ketinggian diatas 300 m, dengan dip pada kedua dayap berhadapan. Lereng curma sampai terjal, dengan proses erosi dan longsoran. Jenis batuan terutama batuan sedimen, drainase sedang sampai baik, jenis tanah bervariasi.6) Perbukitan Sinklinal Suatu bentuk lahan yang tidak teratur, mempunyai ketinggian 75-300 m, dengan dip pada kedua sayap berhadapan. Lereng curam sampai sangat terjal, dengan proses erosi dan longsoran. Jenis batuan terutama batuan sedimen. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.7) Pegunungan Monoklinal Suatu bentukan lahan yang tidak tertur, mempunyai ketinggian diatas 300 m, dengan dip perlapisan satu arah, biasanya ditandai oleh lereng depan yang terjal dan lereng belakang yang lebih landai. Lereng miring sampai sangat curam, proses geomorfologi adalah erosi. Jenis batuan sedimen, drainase baik, jenis tanah bervariasi.8) Perbukitan Monoklinal Suatu bentukan lahan yang tidak tertur, mempunyai ketinggian 75-300 m, dengan dip perlapisan satu arah di tandai dengan adanya lereng depan lebih terjal dan lereng belakang lebih landai. Lereng miring sampai sangat curam, dengan proses erosi. Jenis batuan sedimen, drainase baik, jeins tanah bervariasi.9) Pegunungan Kubah Suatu bentuk lahan dengan puncak-puncak membulat, berketinggian diatas 300 m dan mempunyai dip perlapisan radial sentripental. Lereng curamLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 10
  • samapi terjal dengan proses erosi, jeins batuan sedimen, drainase baik, jenis tanah bervariasi.10) Perbukitan Kubah Suatu bebtuk lahan puncak membulat berketinggian 75-300 m dan mempunyai dip perlapisan radial sentripetal. Lereng curam samapi terjal dengan proses erosi. Jenis batuan sedimen, drainase baik, jeins tanah bervariasi.11) Datarn Tinggi (Plateau) Suatu bentuk lahan yang terbentuk dari rangkaian pegunungan lipatan yang mengalami perubahan menjadi struktur horizontal. Struktur tersebut datran nyaris (pineplain) kemudian terangkat sehingga memberikan kenampakan lebih tinngi dari sekitarnya. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses erosi. Jenis batuan sedimen, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.12) Lembah Sinklinal Suatu bentuk lahan lembah yang dicirikan oleh adanya kesan struktural dengan arah pelapisan dari kedua sisi lembah yang menujun ke satu titik. Lereng agak miring, proses geomorfologi adalah sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan aluvium. Drainase baik, jenis tanah bervariasi.13) Sembul Suatau bentuk lahan yang dipengaruhi oleh aktivitas geotektonik, sehingga dijumpai bagian yang muncul ke permukaan serta memilki kesan kelurusan. Kedua sisi bagian tersebut dibatasi oelh bidang patahan. Lereng miring sampai curam, proses geomorfologi erosi dan longsoran. Jenis batuan bervariasi, material permukaan laut sampai kerikil, setempat- setempat di jumpai batu guling.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 11
  • c. Bentukan asal Denudasioanl Satuan Geomorfologi 1) Pegunungan Terkikis Satuan bentuk lahan yang tidak teratur mempunyai ketinggian diatas 300 m. Lereng curam samapai sangat terjal, di dominasi oleh kenampakan erosi ringan samapi berat. Jenis batuan bervariasi, material permukaan lait samapi kerikil, setempat-setempat dijumpai singkapan batuan induk. Drainase baik, jenis tanah asosiasi Latosol, Podsolik dan Latosol. 2) Perbukitan Terkikis Suatu bentuk lahan yang tidak teratur mempunyai ketinggian 75-300 m. Lereng miring samapi curam, di dominasi oleh kenmapkan erosi ringan sampai berta. Jenis batuan bervariasi, material permukaan lait sampai kerikil, setempat-setempat dijumpai singkapan batuan induk. Drainase baik, jenis tanah asosiasi Latosol, Posolik dan Litosol. 3) Bukit Sisa Suatu bentuik lahan dengan ketinggian 75-300 m, yang terbentuk akibat erosi berat di masa lapau sehingga terpisah dari perbukitan yang berdekatan dengan bentuk lahan tersebut. Lereng miring sampai sangat curam, proses geomorfologi adalah erosi. Jenis batuan bervariasi, material permukaan liat samapi kerikil, setempat-setempat tersingkap batuan induk. Drainase baik, jenis tanah asosiasi Podsolik, Latosol dan Litosol. 4) Bukit Terisolasi Suatu bentuk lahan yang tidak memilki kesamaan dengan bukit sekitarnya dan terpisahkan oleh dataran dan tubuh di sekitatnya dan dipisahkan oleh dataran dan tubuh perairan. Lereng miring sampai curam, proses geomorfologi aerosi, jenis batuan bervariasi, material permukaan liat samapai kerikil. Drainase baik, jeins tanah asosiasi Latosol, Podsolki dan Litosol. 5) Dataran Nyaris Suatu bentuk lahan yang terjadi akibat proses pengrendahan pada masa lampau yang berkelanjutan dan mencapai tingkat permukaan dasar. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 12
  • Lereng datar samapi agak datar, proses geomorfologi erosi dan sedimentasi. Jenis batuan bervariasi, tetapi di dominasi oleh batuan yan mudah terkikis. Material permukaan kerikil. Drainase sedang samapi baik, jenis tanah Latosol. 6) Lerengkaki Suatu bentuk lahan yang merupakan akumulasi materi koluvium pada daerah perbukitan atau pegunungan. Lereng agak miring sampai miring, proses geomorfologi yang didominasi sedimentasi. Jenis batuan berupa rombakan lereng, material permukaan pasir sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah dominan Koluvial. 7) Pegunungan / Perbukitan Dengan Gerakan Masa Batuan Suatu bentuk lahan pegunungna atau perbukitan dengan igir maupaun lereng yang tidak teratur. Lereng miring sampai sangat curam, proses geomorfologi berupa longsoran masa batuan, dengan gejala-gejala yang tertinggal. Jenis batuah bervariasi, material permukaan pasir sampai kerakal. Drainase baik, jenis tanah bervariasi. 8) Lahan Rusak Suatu daerah perbukitan sampai pegunungan dengan bentuk tidak tertur dan berigir tajam. Lereng miring sampai sangat curam, proses erosi dari tingkat berat sampai sangat berat. Jenis batuan bervariasi, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah cenderung bersolum dangkal (Litosol).d. Bentukan asal karst/karstik Satuan Geomorfologi 1) Topografi Karst Suatu bentuk lahan yang terjadi dari hasil pelarutan yang dicirikan oleh doline, uvala, menara karts, sinhole, dan kokpit. Lereng landai sampai terjal, denganproses solusi dan longsoran batuan. Jneis batuan sedimen didominasi oleh batuan kapur, material permukaan dari liat sampai kerikil. Drainase baik, jenis tanah Renzina, dan Mediteran. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 13
  • 2) Datran Tinggi Karst Suatu bentuk lahan yang relatif datar dengan struktur horisontal pada daerah karts dan lebih tinggi daripada daerah sekitarnya. Lereng datar sampai agak miring, jenis batuan sedimen kapur. Material permukaan dari liat sampai pasir, drainase baik, jenis tanah Mediteran dan Renzina. 3) Perbukitan Kartstik Terkikis Suatu bentuk lahan berbukut yang menyerupai topografi karst tetapi tidak mempunyai karakteristik dominan dari suatu lahan karst. Lereng miring sampai terjal, proses erosi. Jenis batuan kapur dan batuan sedimen lainnya, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah Renzina dan Mediteran. 4) Dataran Aluvial Karst Suatu bentuk lahan dataran yang terdapat pada daerah topografi karst. Lereng datar sampai agak miring, proses yang dominan sedimentasi. Jenis batuan sedimen kapur, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jeins tanah Mediteran dan Renzina. 5) Lembah Kering Dan Ngarai Karst Suatu bentuk lahan depresi yang terdapat pada topografi karst. Lereng agak miring sampai agak curam dengan proses erosi. Jenis batuan sedimen kapur, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah Renzina dan Mediteran.e. Bentukan asal glasial Satuan Geomorfologi : 1) Pegunungan Tertutup Es Suatu bentuk lahan yang tertutup oleh akumulasi hamparan es, pada ketinggian diatas 5000 m. Lereng miring samapai sangat terjal, dengan proses longsoran es dan gletser. Jenis batuan tidak diketahui, material permukaan es. Jenis tanah tidak diketahui. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 14
  • f. Bentukan asal angin Satuan Geomorfologi : 1) Gumuk/Dunes Suatua bentuk lahan yang terjadi karena tenaga angin. Lereng datar sampai miring, dengan proses korasidan sedimentasi. Jenis aluvium, material permukaan lanau pasir, darinase, jenis tanah Regosol.g. Bentukan asal fluvial Satuan Geomorfologi : 1) Datran Fluvial Suatu bentuk lahan yang terbentuk oleh proses endapan anliran permukaan. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedime, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik sampai sedang, jenis tanah aluvial, Gleisol dan Grumusol. 2) Danau Suatu tubuh perairan yang tergenang, baik batuan manusia maupun alami serta mempunyai perbedaan temperatur dari dasar sampai permukaan. 3) Rawa Suatu bentuk lahan yang merupakan ledokan do daerah datarn dan terisi air dengan kedalaman relatif dangkal. Drainase buruk dengan genangan bersifat musiman sampai permanen. Jenis tanah Organosol. 4) Rawa Belakang Suatu bentuk perairan yang terbentuk di belakang tanggul alam sebagai akibat meluapnya air sungai dan tergenang secara musiman. Jenis batuan sedime, material permukaan liat sampai pasir halus. Drainase buruk, jenis tanah Gleisol. 5) Datran Banjir Suatu bentuk lahan yang terletak di kanan-kiri sungai dan masih dipengaruhi oleh luapan banjir. Lereng datar sampai agak miring ke arah sungai, proses geomorfologi adalah sedimentasi. Jenis batuan sedime, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase sedang sampai buruk. Jenis tanah aluvial dan Gleosol. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 15
  • 6) Ledok Fluvial Suatu bentuk lahan dataran aluvial, tetapi mempunyai kemungkinan untuk tergenang besar, karena merupakan daerah cekungan. Lereng datar sampai agak miring, denganproses sedimentasi. Jenis batuan sedimen. Material permukaan liat halus sampai pasir. Drainase sedang sampai buruk., jenis tanah aluvial dan Gleosol.7) Kipas Aluivial Suatu bentuk lahan yang dihasilkan oleh endapan yang kipas akibat terjadinya perubahan gradien dan arah aliran sungai. Lereng datar sampai miring, dengan proses erosi ringan maupun sedimentasi, jenis batuan sedimen, material permukaan liat sampai kerikil yang belum terkosolidasi dengan baik. Drainase baik sampai sedang, jenis tanah Aluvial.8) Dataran Delta Suatu bentuk lahan sebagai endapan sedimen yang terbentuk di muara sungai yang tidak bermuara ke laut serta sering ditemui perubahan- perubahan arah aliran sungai. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan liat sampai kerikil. Drainase baik samapai sedang, jenis tanah aluvial.9) Pantai Delta Suatu bentuk lahan delta yang muara sungainya menuju ke laut. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan liat samapai kerikil. Drainase baik sampai agak sedang, jenis tanah aluvial.10) Ledok Delta Suatu bentuk lahan yang berupa cekungan atau depresi yang terjadi di daerah delta. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batua sedimen, matereial permukaan liat sampai kerikil. Drainase sedang sampai buruk, jenis tanah aluvial.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 16
  • h. Bentukan Asal Marin Satuan Geomorfologi : 1) Laguna Suatu tubuh perairan yang terdapat di dalam atol, di antara pulau-pulau karang atau pulau-pulau. 2) Tombolo Suatu bentuk lahan berupa guguk pasir yang menghubungkan suatu pulau dengan dataran. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen. Material permukaan pasir. Drainase baik, jenis tanah Regosol. 3) Gumuk Pantai Suatu bentuk lahan di sepanjang garis pantai yang dibentuk oleh hasil endapan tenaga angin dan gelombang. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimentasi, material permukaan pasir. Drainase baik, jenis tanah Regosol. 4) Rataan Pasang-Surut Suatu bentuk lahan yang letaknya lebih rendah dari daerah sekitanya, serta masih dipengaruhi oleh pasang-surut air laut. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan pasir, banyak dijumpai rumah binatang laut. Drainase buruk, jenis tanah Gleisol dan tanah mengandung diatomae. 5) Dataran Pantai Suatu bentuk lahan berupa dataran yang terbentuk oleh akumulasi endapan laut. Lereng datar sampai agak miring, dengan proses sedimentasi, jenis batuan sedimen, material permukaan pasir. Drainase baik samapai sedang, jenis tanah Regosol. 6) Dataran Pantai Tergenang Suatu bentuk lahan berupa datarn yang terbentuk oleh akumulasi endapan laut. Lereng datar sampai agak miring dengan proses sedimentasi. Jenis batuan sedimen, material permukaan pasir. Drainase sedang sampai buruk, tergenang secara berkala, jenis tanah Regosol dan Aluvial. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 17
  • 7) Pulau Karang Suatu bentuk lahan berupa dataran yang tersusun dari bari karang dan dipisahkan dari daratan utama oleh laut. Lereng miring sampai terjal, dengan proses solusi dan erosi. Jenis tanah baruan sedimen, material permukaan pasir sampai kerikil. Drainase baik sedang, jenis tanah Renzina dan Mediteran. 8) Gosong Laut Suatu bentuk lahan dataran yang terletak di daerah yang rebentuk dari endapan pasir laut. Lereng datar sampai agak miring dengan proses sedimentasi. Jenis datar sampai agak miring dengan proses sediemtasi. Jenis batuan sedimen laut, material permukaan liat sampai pasir. Drainase baik, jenis tanah Regosol dan Aluvium. 5. Skala Peta dan Peta Geomorfologi Skala peta merupakan rujukan utama untuk pembuatan peta geomorfologi.Pembuatan satuan peta secara deskriptif ataupun klasifikasi yang dibuat berdasarkanpengukuran ketelitiannya sangat tergantung pada skala peta yang digunakan. DiIndonesia peta topografi yang umum tersedia dengan skala 1: 20.000, 1: 1.000.000, 1:500.000, 1: 250.000, 1: 100.000, 1: 50.000 dan beberapa daerah (terutama di Jawa) telahterpetakan dengan skala 1 : 25.000 untuk kepentingan-kepentingan khusus sering dibuatpeta berskala besar dengan pembesaran dari peta yang ada, atau dibuat sendiri untukkeperluan teknis, antara lain peta 1: 10.000, 1: 5.000, dan skala-skala yang lebih besarlagi. Untuk penelitian, sesuai dengan RUTR, dianjurkan menggunakan peta 1:250.000,1:100.000 untuk regional upraisal, 1: 50.000 – 1: 25.000 untuk survey dan 1: 10.000 danyang lebih besar untuk investigasi. Untuk mudahnya penggunaan peta-peta tersebut dapatdilihat pada table 1. Dari skala peta yang digunakan akhirnya dapat kita buat satuan petageomorfologi, sebagai contoh pada tabel. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 18
  • Tabel 1Tabel 1 Skala peta, sifat dan tahap pemetaan, Karakteristik Skala dan Sifat Pemetaannya serta proses dan unsur dominan. Proses dan Tahap Skala Sifat Pemetaan unsur geologi Pemetaan yang dominan Geoteknik < 1 : 250.000 Global Regional Geo Fisik Tektonik, 1 : 100.000 Regional Formasi (Batuan utama) Struktur jenis 1 : 50.000 Lokal Survey batuan/ satuan batuan Batuan, struktur, pengulangan 1 : 25.000 Lokal dan bentuk/ relief, proses eksogen Batuan, proses aksogen, 1 : 10.000 Lokal Investigasi sebagai unsur utama, bentuk akibat proses Proses eksogen, < 1 : 10.000 Sangat Kecil dan hasil proses Dimas Bagus Ananta Tabel 2 Contoh Skala Peta dan Penggunaanya Tabel 2 Contoh skala peta dan satuan geomorfologiSkala Contoh satuan geomorfologi Zona fisiografi: geoantiklin Jawa, penggunaan 1 : 250.000 Rocky, Zona patahan Semangko Sub fisiografi: Komplek dieng, perbukitan 1 : 100.000 kapur selatan, dan lainnya, Plateu Rongga Perbukitan Karst Gn. Sewu, Perbukitan Lipatan 1 : 50.000 Karangsambung, Delta Citarum, Daratan Tinggi Bandung, dan lainnya Lembah Antiklin Welaran, Hongback Brajul 1 : 25.000 - Waturondo, Bukin Sinklin Paras, Kawah Upas, dan lainnya Lensa gamping Jatibungkus, Sumbat Java 1 : 10.000 Gn.Merapi, Longsoran Cikorea Aliran Lumpur di……, rayapan di km……, < 1 : 10.000 erosi alur di……, dsb Dimas Bagus AnantaLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 19
  • 6. Interpretasi untuk Geomorfologi Pembuatan peta geomorfologi akan dipermudah dengan adanya data skunder berupapeta topografi, peta geologi, foto udara, citra satelit, citra radar, serta pengamatanlangsung dilapangan. Interpretasi terhadap data skunder akan membantu kita untukmenempatkan satuan dan batasan satuan geomorfologinya. Beberapa jenis interpretasiakan diuraikan sebagai berikut: a. Interpretasi Peta Topografi Dalam interpretasi geologi dari peta topografi, maka penggunaan skala yang digunakan akan sangat membantu. Di Indonesia, peta topografi yang tersedia umumnya mempunyai skala 1 : 25.000 atau 1 : 50.000 (atau lebih kecil). Acapkali skala yang lebih besar, seperti skala 1 : 25.000 atau 1 : 12.500 umumnya merupakan pembesaran dari skala 1 : 50.000. dengan demikian, relief bumi yang seharusnya muncul pada skala 1 : 25.000 atau lebih besar, akan tidak muncul, dan sama saja dengan peta skala 1 : 50.000. Dengan demikian, sasaran / objek interpretasi akan berlainan dari setiap skala peta yang digunakan. Perhatikan Tabel 4 dibawah. Walaupun demikian, interpretasi pada peta topografi tetap ditujukan untuk menginterpretasikan batuan, struktur dan proses yang mungkin terjadi pada daerah di peta tersebut, baik analisa secara kualitatif, maupun secara kuantitatif. Dalam interpretasi peta topografi, prosedur umum yang biasa dilakukan dan cukup efektif adalah: 1) Menarik semua kontur yang menunjukkan adanya lineament /kelurusan, 2) Mempertegas (biasanya dengan cara mewarnai) sungai-sungai yang mengalir pada peta, 3) Mengelompokan pola kerapatan kontur yang sejenis. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 20
  • Tabel 3 Contoh Skala Peta dalam Satuan Geomorfologi Tabel 3 Contoh skala peta dan satuan geomorfologi Skala Contoh satuan geomorfologi 1 : 250.000 Zona fisiografi : geoantiklin Jawa, pegunungan Rocky, Zona patahan Semangko 1 : 100.000 Sub fisiografi : Komplek dieng, Perbukitan kapur selatan, dan lainnya, Plateau Rongga Perbukitan Karst Gn. Sewu, Perbukitan Lipatan Karangsambung, Delta Citarum, Dataran 1 : 50.000 Tinggi Bandung, dan lainnya Lembah Antiklin Welaran, Hogback Brujul – Waturondo, Bukit Sinklin Paras, Kawah Upas, 1 : 25.000 dan lainnya 1 : 10.000 Lensa gamping Jatibungkus, Sumbat Lava Gn. Merapi, Longsoran Cikorea 1 : 10.000 < Aliran Lumpur di ……, rayapan di km……,Erosi alur di……, dsb Dimas Bagus Ananta Tabel 4 Hubungan antara skala peta dan pengenalan Tabel 4 Hubungan Skala Peta Terhadap Objek Geomorofologi terhadap objek geomorfologi Objek Skala Geomorfologi 1:2.500 1:10.000 Lebih Kecil dari s/d s/d 1:30.000 1:10.000 1:30.000 Regional/ Bentang alam (Contoh: Jajaran Pegunungan, Buruk Baik Sangat baik perbukitan lipatan dan lainnya) Lokal/ bentuk alam darat (Contoh: korok, Baik - Sangat Baik Baik - Sedang Sedang - Buruk gosong pasir, questa, dan lainnya) Detail/ proses geomorfik (Contoh: longsoran kecil, Sangat Baik Buruk Sangat Buruk erosi parit, dan lainnya) Dimas Bagus AnantaPada butir 1, penarikan lineament biasa dengan garis panjang, tetapi dapatjuga berpatah-patah dengan bentuk garis-garis lurus pendek. Kadangkala,setelah pengerjaan penarikan garis-garis garis-garis pendek ini selesai, dalampeta akan terlihat adanya zona atau trend atau arah yang hampir sama dengangaris-garis pendek ini.Pada butir 2, akan sangat penting untuk melihat pola aliran sungai (dalamsatu peta mungkin terdapat lebih dari satu pola aliran sungai). Pola aliransungai merupakan pencerminan keadaan struktur yang mempengaruhi daerahtersebut.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 21
  • Pada butir 3, pengelompokan kerapatan kontur dapat dilakukan secarakualitatif yaitu dengan melihat secara visual terhadap kerapatan yang ada, atausecara kuantitatif dengan menghitung persen lereng dari seluruh peta. Persenlereng adalah persentase perbandingan antara beda tinggi suatu lerengterhadap panjang lerengnya itu sendiri. Banyak pengelompokan kelas lerengyang telah dilakukan, misalnya oleh Mabbery (1972) untuk keperluanlingkungan binaan, Desaunettes (1977) untuk pengembangan pertanian, ITC(1985) yang bersifat lebih kearah umum dan melihat proses-proses yang biasaterjadi pada kelas lereng tertentu.Dalam interpretasi batuan dari peta topografi, hal terpenting yang perludiamati adalah pola kontur dan aliran sungai.1. Pola kontur rapat menunjukan batuan keras, dan pola kontur jarang menunjukan batuan lunak atau lepas.2. Pola kontur yang menutup (melingkar) diantara pola kontur lainnya, menunjukan lebih keras dari batuan sekitarnya.3. Aliran sungai yang membelok tiba-tiba dapat diakibatkan oleh adanya batuan keras.4. Kerapatan sungai yang besar, menunjukan bahwa sungai-sungai itu berada pada batuan yang lebih mudah tererosi (lunak). (kerapatan sungai adalah perbandingan antara total panjang sungai-sungai yang berada pada cekungan pengaliran terhadap luas cekungan pengaliran sungai-sungai itu sendiri).LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 22
  • Tabel 5 Kelas lereng, dengan sifat-sifat proses dan kondisi alamiah yang kemungkinan terjadi dan usulan warna untuk peta relief secara umum (disadur dan Tabel 5 Karakteristik Lereng dan Sifat, Proses dan Kondisi di Citra disederhanakan dari Van Zuidam, 1985) Kelas Sifat-sifat proses dan kondisi alamiah Warna Lereng 0 – 20 Datar hingga hampir datar; tidak ada proses denudasi yang berarti Hijau (0-2 %) 2 – 40 Agak miring; Gerakan tanah kecepatan rendah, erosi lembar dan Hijau Muda (2-7 %) erosi alur (sheet and rill erosion). rawan erosi 4 – 80 Miring;sama dengan di atas, tetapi dengan besaran yang lebih Kuning (7 – 15 %) tinggi. Sangat rawan erosi tanah. 8 – 160 Agak curam; Banyak terjadi gerakan tanah, dan erosi, terutama Jingga (15 -30 %) longsoran yang bersifat nendatan. 16 – 350 Curam;Proses denudasional intensif, erosi dan gerakan tanah Merah Muda (30 – 70 %) sering terjadi. 35 – 550 Sangat curam; Batuan umumnya mulai tersingkap, proses denudasional sangat intensif, sudah mulai menghasilkan endapan Merah (70 – 140 %) rombakan (koluvial) >550 Curam sekali, batuan tersingkap; proses denudasional sangat kuat, Ungu (>140 %) rawan jatuhan batu, tanaman jarang tumbuh (terbatas). >550 Curam sekali Batuan tersingkap; proses denudasional sangat kuat, Ungu (>140 %) rawan jatuhan batu, tanaman jarang tumbuh (terbatas). Dimas Bagus AnantaDalam interpretasi struktur geologi dari peta topografi, hal terpenting adalahpengamatan terhadap pola kontur yang menunjukkan adanya kelurusan ataupembelokan secara tiba-tiba, baik pada pola bukit maupun arah aliran sungai,bentuk-bentuk topografi yang khas, serta pola aliran sungai. Beberapa contohkenampakan Geologi yang dapat diidentikasi dan dikenal pada peta topografi:a. Sesar, umumnya ditunjukan oleh adanya pola kontur rapat yang menerus lurus, kelurusan sungai dan perbukitan, ataupun pergeseran, dan pembelokan perbukitan atau sungai, dan pola aliran sungai parallel dan rectangular.b. Perlipatan, umumnya ditunjukan oleh pola aliran sungai trellis atau parallel, dan adanya bentuk-bentuk dip-slope yaitu suatu kontur yang rapat dibagian depan yang merenggang makin kearah belakang. Jika setiapLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 23
  • bentuk dip-slope ini diinterpretasikan untuk seluruh peta, muka sumbu- sumbu lipatan akan dapat diinterpretasikan kemudian. Pola dip-slope seperti ini mempunyai beberapa istilah yang mengacu pada kemiringan perlapisannya.c. Kekar, umumnya dicirikan oleh pola aliran sungai rektangular, dan kelurusan-kelurusan sungai dan bukit.d. Intrusi, umumnya dicirikan oleh pola kontur yang melingkar dan rapat, sungai-sungai mengalir dari arah puncak dalam pola radial atau anular.e. Lapisan mendatar, dicirikan oleh adanya areal dengan pola kontur yang jarang dan dibatasi oleh pola kontur yang rapat.f. Ketidakselarasan bersudut, dicirikan oleh pola kontur rapat dan mempunyai kelurusan-kelurusan seperti pada pola perlipatan yang dibatasi secara tiba-tiba oleh pola kontur jarang yang mempunyai elevasi sama atau lebih tinggi.g. Daerah mélange, umumnya dicirikan oleh pola-pola kontur melingkar berupa bukit-bukit dalam penyebaran yang relative luas, terdapat beberapa pergeseran bentuk-bentuk topografi, kemungkinan juga terdapat beberapa kelurusan, dengan pola aliran sungai rektangular atau contorted.h. Daerah Slump, umumnya dicirikan oleh banyaknya pola dip-slope dengan penyebarannya yang tidak menunjukan pola pelurusan, tetapi lebih berkesan “acak-acakan”. Pola kontur rapat juga tidak menunjukan kelurusan yang menerus, tetapi berkesan terpatah-patah.i. Gunung api, dicirikan umumnya oleh bentuk kerucut dan pola aliran radial, serta kawah pada puncaknya untuk gunung api muda, sementara untuk gunung api tua dan sudah tidak aktif, dicirikan oleh pola aliran anular serta pola kontur melingkar rapat atau memanjang yang menunjukan adanya jenjang volkanik atau korok-korok.j. Karst, dicirikan oleh pola kontur melingkar yang khas dalam penyebaran yang luas, beberapa aliran sungai seakan-akan terputus, terdapat pola-pola kontur yang menyerupai bintang segi banyak, serta pola aliran sungai multibasinal.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 24
  • k. Pola karst ini agak mirip dengan pola perbukitan seribu yang biasanya terjadi pada kaki gunung api. Walaupun dengan pola kontur yang melingkar dengan penyebaran cukup luas, tetapi umumnya letaknya berjauhan antara satu pola melingkar dengan lainnya, dan tidak didapat pola kontur seperti bintang segi banyak. Pada peta batuan resisten diwakili oleh pola kontur yang rapat, sedangkan batuannon-resisten diwakili oleh pola kontur yang renggang. Bagian sebelah atas petamemperlihatkan bentuk dan pola kontur yang rapat dengan tekstur yang relatif tidakteratur dan ditafsirkan tersusun dari batuan metamorf. Kedudukan lapisan batuan (strike/dip) dapat ditafsirkan dengan melihat arah daripola kerapatan kontur dan arah kemiringan lapisan ditafsirkan ke arah spasi kontur yangsemakin renggang.B. Penginderaan Jauh 1. Pengertian Penginderaan Jauh Penginderaan jauh berkembang sangat pesat sejak empat dasawarsa terakhirini.Perkembangannya meliputi aspek sensor, wahana atau kendaraan pembawa sensor,jenis citra serta liputan dan ketersediaannya, alat dan analisis data, jumlah penggunaanserta bidang penggunaannya. Untuk lebih jelasnya, silahkan ada beberapa definisi berikut ini. Penginderaan jauh adalah ilmu atau seni untuk memperoleh informasi tentang objek, daerah atau gejala, dengan jalan menganalisis data yang diperoleh dengan menggunakan alat, tanpa kontak langsung dengan objek, daerah atau gejala yang akan dikaji (Lillesand dan Kiefer, 1990). Penginderaan jauh merupakan upaya untuk memperoleh, menemutunjukkan (mengidentifikasi) dan menganalisis objek dengan sensor pada posisi pengamatan daerah kajian (Avery, 1985). Penginderaan jauh merupakan teknik yang dikembangkan untuk memperoleh dan menganalisis informasi tentang bumi. Informasi itu berbentuk radiasi LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 25
  • elektromagnetik yang dipantulkan atau dipancarkan dari permukaan bumi (Lindgren, 1985). Penginderaan jauh merupakan tenik yang berkembang menjadi ilmu (Kardono Darmoyuwono, 1982). Dari beberapa batasan pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa penginderaanjauhmerupakan upaya memperoleh informasi tentang objek dengan menggunakan alatyangdisebut sensor (alat peraba), tanpa kontak langsung dengan objek. Dalam pengideraan jauh selalu saja tidak jauh dengan kata citra dan interpretasicitra. Kedua aspek ini tidak mungkin dipisahkan dengan citra maupun intwerprwetasicitra. Citra merupakan keserupaan atau tiruan seseorang atau sesuatu barang, terutamayang terbuat dari batu, kayu dsb (Hornby, 1974). Sedangkan interpretasi citra merupakanperbuatan mengkaji foto udara dan atau citra dengan maksud untuk mengidentifkasiobjek dan menilai arti pentingnya obyek tersebut (Estes & Simonett, 1975). 2. Dasar-Dasar Fisika Penginderaan Jauh Pengumpulan data dalam penginderaan jauh dilakukan dari jarak jauh denganmenggunakan sensor buatan. Dengan melakukan analisis terhadap data yang terkumpulini dapat diperoleh informasi tentang data obyek, daerah, atau gejala yang dikaji. Karena penginderaannya dilakukan dari jarak jauh, diperlukan tenaga penghubungyang membawa data tentang obyek ke sensor. Data tersebut dapat dikumpulkan dandirekam dengan tiga cara, yakni dengan mendasarkan atas variasi: (1) distribusi daya(force), (2) distribusi gelombang bunyi, dan (3) distribusi tenaga elektromagnetik. Obyek, daerah, atau gejala dipermukaan bumi dapat dikenali pada hasil rekamannyakarena masing-masing mempunyai karakteristik tersendiri dalam interaksinya terhadapdaya, gelombang bunyi, ataui tenaga elektromagnetik. Tenaga elektromagnetik ialahpaket elektrisitas dan magnetisisme yang bergerak dengan kecepatan sinar pada frekuensidan panjang gelombang tertentu, dengan sejumlah tenaga tertentu. Dalam penginderaan jauh digunakan tenaga elektromagnetik. Matahari merupakansumber utama tenaga elektromagnetik ini. Disamping matahari juga ada sumber tenagalain, baik sumber tenaga alamiah maupun sumber tenaga buatan. Sumber tenaga alamiahdigunakan dalam penginderaan jauh system pasif, sedang sumber tenaga buatandugunakan dalm penginderaan jauh sistem aktif. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 26
  • Radiasi tenaga elektromagnetik berlangsung dengan kecepatan tetap dan denganpola gelombang harmonik. Pola gelombangnya dikatakan harmonik karena komponen-komponen gelombangnya teratur secara sama dan repetitif dalam ruang dan waktu(Sabins, Jr., 1978). Disamping itu pada tiap bagian tenaga elektromagnetik ini terjalinhubungan yang serasi antara panjang gelombang dengan frekuensinya, yakni denganhubungan yang berkebalikan. Panjang gelombang banyak digunakan dalam penginderaanjauh, sedang frekuensi lebih banyak digunakan dalam teknologi radio (Beckman, 1975). Tenaga elektromagnetik terdiri dari berkas atau spektrum yang sangat luas, yaknimelipui spektra Kosmik, Gamma, X, Ultraviolet, Tampak, Inframerah, Gelombang Mikro(Microwave), dan. Jumlah total seluruh spektrum ini disebut spektrum elektromagnetik. Berdasarkan tabel dibawah, diketahui bahwa puncak tenaga matahari yang berupapantulan terletak pada panjang gelombang 0.5 m, sedang puncak tenaga bumi yangberupa pancaran terletak pada panjang gelombang 9.5 m. oleh karena itu penginderaanjauh dengan sistem fotografik menggunakan panjang gelombang sekitar 0.5 m ataugelombang tampak dan perluasannya. Penginderaan jauh sistem termal menggunakanpanjang gelombang gelombang sekitar 10 m. „Band‟ penginderaan jauh menggunakanspektrum gelombang mikro. Spektrum Gamma dan spektrum X diserap oleh atmosfer sehingga ia tak pernahmencapai bumi. Dibidang kedokteran memang digunakan sinar X, akan tetapi sinar X inimerupakan sinar buatan. Meskipun spektrum elektromagnetik merupakan spektrum yang sangat luas, hanyasebagian kecil saja yang dapat digunakan dalam penginderaan jauh. Sinar kosmik, sinargamma, dan sinar X sulit mencapai bumi karena atmosfer sulit ditembus olehnya. Padasebagian spektrum inframerah demikian pula halnya. Atmosfer hanya dapat dilalui atauditembus oleh sebagian kecil spektrum elektromagnetik. Bagian-bagian spektrumelektromagnetik yang dapat dilalui atmosfer dan mencapai permukaan bumi disebutjendela atmosfer. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 27
  • Tabel 6 Karakteristik Spektrum Elektromagnetik Panjang Spektrum / Saluran Keterangan GelombangGamma 0,03 nm Diserap oleh atmosfer, tetapi benda radioaktif dapat diindera dari pesawat terbang rendah.X 0,03 – 3 nm Diserap oleh atmosfer, sinar buatan digunakan untuk kedokteran.Ultraviolet (UV) 3 nm – 0,4 µm 0,3µm diserap oleh atmosfer, hamburanUV Fotografik 0,3 – 0,4 µm atmosfer berat sekali, diperlukan lensa kuarsa dalam kamera.Tampak Biru 0,4 – 0,5 µm Hijau 0,5 – 0,6 µm Merah 0,6 – 0,7 µmInframerah (IM) 0,7 – 1.000 µm Jendela atmosfer terpisah oleh saluran absopsiIM Pantulan 0,7 – 3 µmIM Fotografik 0,7 – 0,9 µm Film khusus dapat merekam hingga panjang gelombang hampir 1,2 µmIM Thermal 3 – 5 µm Jendela-jendela atmosfer dalam spektrum iniGelombang Mikro 8 – 14 µm Gelombang panjang yang mampu menembus awan, citra dapat dibuat dengan cara pasif dan aktifRadar Ka 0,3 – 300 cm Penginderaan jauh sistem aktif K 0,8 – 1,1 cm Yang paling sering digunakan Ku 1,1 – 1,7 cm X 1,7 – 2,4 cm C 2,4 – 3,8 cm S 3,8 – 7,5 cm LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 28
  • L 7,5 – 15 cm P 15 – 30 cmRadio 30 – 100 cm Tidak digunakan dalam penginderaan jauh Tenaga elektromagnetik dalam jendela atmosfer tidak dapat mencapai permukaanbumi secara utuh. Karena sebagian padanya mengalami hambatan oleh atmosfer.Hambatan ini terutama diakibatkan oleh butir-butir yang ada di atmosfer seperti debu,uap air, dan gas. Proses penghambatannya terjadi terutama dalam bentuk serapan,pantulan, dan hamburan. Hamburan adalah pantulan kearah serba beda yang disebabkanoleh benda yang permukaannya kasar dan bentuknya tak menentu. 3. Jenis Citra Di dalam penginderaan jauh, sensor merekam tenaga yang dipantulkan oleh obyekdipermukaan bumi. Rekaman tenaga ini setelah diproses membuahkan data penginderaanjauh. Data penginderaan jauh berupa data digital dan numerik untuk dianalisis secaramanual. Data visual dapat dibedakan lebih jauh atas data citra dan dat noncitra. Data citraberupa gambaran yang mirip ujud aslinya atau paling tidak berupa gambaran planimetrik.Data noncitra pada umumnya berupa garis dan grafik. a. Citra Foto Citra foto adalah gambaran yang dihasilkan dengan menggunakan sensor kamera. Citra foto dapat dibedakan berdasarkan: 1) Spektrum Elektromagnetik yang digunakan Berdasarkan spektrum elektromagnetik yang digunakan, citra foto dapat dibedakan atas: Foto ultra violet yaitu foto yang dibuat dengan menggunakan spektrum ultra violet dekat dengan panjang gelombang 0,29 mikrometer. Foto ortokromatik yaitu foto yang dibuat dengan menggunakan spektrum tampak dari saluran biru hingga sebagian hijau (0,4 - 0,56 mikrometer). Foto pankromatik yaitu foto yang dengan menggunakan spektrum tampak mata. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 29
  • Foto infra merah yang terdiri dari foto warna asli (true infrared photo) yang dibuat dengan menggunakan spektrum infra merah dekat sampai panjang gelombang 0,9 mikrometer hingga 1,2 mikrometer dan infra merah modifikasi (infra merah dekat) dengan sebagian spektrum tampak pada saluran merah dan saluran hijau.2) Sumbu kameraFoto udara dapat dibedakan berdasarkan arah sumbu kamera ke permukaanbumi, yaitu: Foto vertikal atau foto tegak (orto photograph), yaitu foto yang dibuat dengan sumbu kamera tegak lurus terhadap permukaan bumi .Foto condong atau foto miring (oblique photograph), yaitu foto yang dibuat dengan sumbu kamera menyudut terhadap garis tegak lurus ke permukaan bumi. Sudut ini pada umumnya sebesar 10 derajat atau lebih besar. Tapi apabila sudut condongnya masih berkisar antara 1 - 4 derajat, foto yang dihasilkan masih digolongkan sebagai foto vertikal. Foto condong masih dibedakan lagi menjadi: Foto agak condong (low oblique photograph), yaitu apabila cakrawala tidak tergambar pada foto. Foto sangat condong (high oblique photograph), yaitu apabila pada foto tampak cakrawalanya.1) Warna yang digunakanBerdasarkan warna yang digunakan, citra foto dapat dibedakan atas: Foto berwarna semua (false colour). Warna citra pada foto tidak sama dengan warna aslinya. Misalnya pohonpohon yang berwarna hijau dan banyak memantulkan spketrum infra merah, pada foto tampak berwarna merah. Foto berwarna asli (true colour). Contoh: foto pankromatik berwarna.4) Wahana yang digunakanBerdasarkan wahana yang digunakan, ada 2 (dua) jenis citra, yakni: Foto udara, dibuat dari pesawat udara atau balon.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 30
  • Foto satelit/orbital, dibuat dari satelit .b. Citra Non Foto Citra non foto adalah gambaran yang dihasilkan oleh sensor bukan kamera.Citra non foto dibedakan atas: 1) Spektrum elektromagnetik yang digunakan Berdasarkan spektrum elektromagnetik yang digunakan dalam penginderaan, citra non foto dibedakan atas: Citra infra merah thermal, yaitu citra yang dibuat dengan spektrum infra merah thermal. Penginderaan pada spektrum ini mendasarkan atas beda suhu objek dan daya pancarnya pada citra tercermin dengan beda rona atau beda warnanya. Citra radar dan citra gelombang mikro, yaitu citra yang dibuat dengan spektrum gelombang mikro. Citra radar merupakan hasil penginderaan dengan sistim aktif yaitu dengan sumber tenaga buatan, sedang citra gelombang mikro dihasilkan dengan sistim pasif yaitu dengan menggunakan sumber tenaga alamiah. 2) Sensor yang digunakan Berdasarkan sensor yang digunakan, citra non foto terdiri dari: Citra tunggal, yakni citra yang dibuat dengan sensor tunggal, yang salurannya lebar. Citra multispektral, yakni citra yang dibuat dengan sensor jamak, tetapi salurannya sempit, yang terdiri dari: Citra RBV (Return Beam Vidicon), sensornya berupa kamera yang hasilnya tidak dalam bentuk foto karena detektornya bukan film dan prosesnya non fotografik. Citra MSS (Multi Spektral Scanner), sensornya dapat menggunakan spektrum tampak maupun spektrum infra merah thermal. Citra ini dapat dibuat dari pesawat udara. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 31
  • 3) Wahana yang digunakan Berdasarkan wahana yang digunakan, citra non foto dibagi atas: Citra Dirgantara (Airborne Image), yaitu citra yang dibuat dengan wahana yang beroperasi di udara (dirgantara). Contoh: Citra infra merah thermal, citra radar dan citra MSS. Citra dirgantara ini jarang digunakan. Citra Satelit (Satellite/Spaceborne Image), yaitu citra yang dibuat dari antariksa atau angkasa luar. Citra ini dibedakan lagi atas penggunaannya, yakni:  Citra satelit untuk penginderaan planet. Contoh: Citra satelit Viking (AS), Citra satelit Venera (Rusia).  Citra satelit untuk penginderaan cuaca. Contoh: NOAA (AS), Citra Meteor (Rusia).  Citra satelit untuk penginderaan sumber daya bumi. Contoh: Citra Landsat  (AS), Citra Soyuz (Rusia) dan Citra SPOT (Perancis). d) Citra satelit untuk penginderaan laut. Contoh: Citra Seasat (AS), Citra MOS (Jepang). 4. Metode Penginderaan Jauh Metode penelitian atau metodologi suatu studi adalah rancang-bangun (design)menyeluruh untuk menyelesaikan masalah penelitian. Ssatu studi bisa meliputi beberapametodae yang masing-masing dirancang untuk melakukan satu aspek tertentu dalam studiitu. Disamping metode peelitian ada istilah teknik penelitian. Teknik ialah alat khususuntuk melaksanakan metode (Alderich et al.. 1982). Teknik dapat pula diartikan sebagaicara melaksanakan sesuatu secara ilmiah Beberapa metode penginderaan jauh: a. Perumusan masalah dan tujuan Perumusan tujuan dimulai dengan perumusan masalah secara jelas. Masalah dapat berupa sesuatu yang tidak sesuai atau dalam keadaan lapangan yang bermasalah. Perumusan masalah dapat berupa kajian terhadap keadaan lapangan berdasarkan data citra yang ada untuk kemudian dicocokan dengan keadaan sebenarnya untuk mendapatkan kebenaran di lapangan. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 32
  • b. Evaluasi kemampuan Setelah masalah dan tujuan dirumuskan dengan jelas barulah dilakukan penilaian terhadap kemampuan pelaksanaannya. Kemampuan ini menyangkut antara lain kemampuan pelaksanaan serta timnya, alat dan perlengkapannya, dana, dan waktu yang tersedia. Antara kemampuan dan tujuan yang ingin dicapai harus sesuai. Bila tidak sesuai, kemampuannya harus ditingkatkan atau tujuannya harus ditinjau kembali, dengan menyusutkan bila perlu.c. Pemilihan cara kerja Dalam tahap ini meliputi tiga rangkaian kegiatan, yaitu: 1) Memperkirakan kebutuhan akan barang dan jasa untuk saat mendatang. 2) Memperkirakan ketersediaan lahan untuk menghasilkan barang dan jasa yang akan meliputi luas lahan, lokasi, kualitas, kapabilitas, dan keksesuaiannya. 3) Mengevaluasi, melaksanakan dan memantau pengelolaan alternatif dan strategi pengawasan.d. Tahap persiapan Dengan dimasukkannya tahap keempat ini berarti telah dimulai pekerjaan dengan teknik penginderaan jauh. Pekerjaan ini dalam tahapan ini meliputi: 1) Menyuiapkan data acuan 2) Menyiapkan data penginderaan jauh 3) Menyiapkan mosaic 4) Orientasi medane. Interpretasi data Data penginderaan jauh berupa numeric maupun social. Oleh karena itu interpretasi datanya dilakukan secara digital bagi data numerik dan secara manual secara bagi data visual. Interpretasi data penginderaan jauh dilakukan mengubah dat numeric atau data visual menjadi informasi bagi keperluan tertentu.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 33
  • f. Laporan Laporan hasil penelitian penginderaan jauh sangat bergantu pada jenis penelitiannya. Laporan hasil penelitian murni berbeda dengan hasil penelitian terapan. Perbedaan itu terutama terletak pada analisisnya. Bagi penelitian murni, analisisnya berkisar pada bidang penginderaan jauh itu sendiri. Bagi penelitian terapan maka penginderaan jauh membantu didalam perolehan data, dan sering pula membantu didalam analisis spesialnya. g. Uji ketelitian Agaknya banyak penelitian yang puas dengan menyimpulkan bahwa penginderaan jauh dapat pemetaan penggunaan lahan, studi lalu lintas, pantauan luas hutan, dsb. Uji ketelitian sangat penting untuk dilaksanakan oleh para peneliti penginderaan jauh maupun peneliti lain yang menggunakan penginderaan jauh sebagai sasarannya. 5. Alat-alat Penginderaan Jauh Untuk melakukan penginderaan jarak jauh diperlukan alat sensor, alat pengolahdata dan alat-alat lainnya sebagai pendukung. Oleh karena sensor tidak ditempatkan padaobjek, maka perlu adanya wahana atau alat sebagai tempat untuk meletakkan sensor. Wahana tersebut dapat berupa balon udara, pesawat terbang, satelit atau wahanalainnya. Semakin tinggi letak sensor maka daerah yang terdeteksi atau yang dapatditerima oleh sensor semakin luas. Jadi jangkauan penginderaannya semakin luas Alat sensor dalam penginderaan jauh dapat menerima informasi dalam berbagaibentuk antara lain sinar atau cahaya, gelombang bunyi dan daya elektromagnetik. Alatsensor digunakan untuk melacak, mendeteksi, dan merekam suatu objek dalam daerahjangkauan tertentu. Tiap sensor memiliki kepekaan tersendiri terhadap bagian spektrumelektromagnetik. Kemampuan sensor untuk merekam gambar terkecil disebut resolusispasial. Semakin kecil objek yang dapat direkam oleh sensor semakin baiksensor dansemakin baik resolusi spasial pada citra. Berdasarkan proses perekamannya sensor dapatdibedakan atas: LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 34
  • a. Sensor Fotografi Proses perekamannya berlangsung seperti pada kamera foto biasa, atau yang kita kenal yaitu melalui proses kimiawi. Tenaga elektromagnetik yang diterima kemudian direkam pada emulsi film dan setelah diproses akan menghasilkan foto. Ini berarti, di samping sebagai tenaga, film juga berfungsi sebagai perekam, yang hasil akhirnya berupa foto udara, jika perekamannya dilakukan dari udara, baik melalui pesawat udara atau wahana lainnya. Tapi jika perekamannya dilakukan dari antariksa maka hasil akhirnya disebut foto satelit atau foto orbital. Menurut Lillesand dan Kiefer, ada beberapa keuntungan menggunakan sensor fotografi, yaitu: Caranya sederhana seperti proses pemotretan biasa. Biayanya tidak terlalu mahal. Resolusi spasialnya baik.b. Sensor Elektronik Sensor elekronik berupa alat yang bekerja secara elektrik dengan pemrosesan menggunakan komputer. Hasil akhirnya berupa data visual atau data digital/numerik. Proses perekamannya untuk menghasilkan citra dilakukan dengan memotret data visual dari layar atau dengan menggunakan film perekam khusus. Hasil akhirnya berupa foto dengan film sebagai alat perekamannya dan tidak disebut foto udaratetapi citra. Agar informasi-informasi dalam berbagai bentuk tadi dapat diterima oleh sensor, maka harus ada tenaga yang membawanya antara lain matahari. Informasi yang diterima oleh sensor dapat berupa: Distribusi daya (forse). Distribusi gelombang bunyi. Distribusi tenaga elektromagnetik. Informasi tersebut berupa data tentang objek yang diindera dan dikenali dari hasil rekaman berdasarkan karakteristiknya dalam bentuk cahaya, gelombang bunyi, dan tenaga elektromagnetik. Contoh: Salju dan batu kapur akan memantulkan sinar yang banyak (menyerap sinar sedikit) dan air akan memantulkan sinar sedikit (menyerap LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 35
  • sinar banyak). Informasi tersebut merupakan hasil interaksi antara tenaga dan objek. Interaksi antara tenaga dan objek direkam oleh sensor, yang berupa alat-alat sebagai berikut: Gravimeter : mengumpulkan data yang berupa variasi daya magnet. Magnetometer : mengumpulkan data yang berupa variasi daya magnet. Sonar : mengumpulkan data tentang distribusi gelombang dalam air. Mikrofon : mengumpulkan/menangkap gelombang bunyi di udara. Kamera : mengumpulkan data variasi distribusi tenaga elektromagnetikyang berupa sinar. 6. Unsur-Unsur Interpretasi Citra Unsur interpretasi citra terdiri dari Sembilan unsur, diantaranya: a. Rona dan warna b. Ukuran c. Bentuk d. Tekstur e. Pola f. Tinggi g. Bayangan h. Situs i. AsosiasiSembilan unsur interpretasi citra ini disusun secara berjenjang atau secara hirarkis dandisajikan pada gambar: a. Rona dan Warna Rona (tone / color tone / grey tone) adalah tingkat kegelapan atau tingkat kecerahanobyek pada citra. Rona pada foto pankromatik merupakan atribut bagi obyek yang berinteraksi dengan seluruh spektrum tampak yang sering disebut sinar putih, yaitu spektrum dengan panjang gelombang (0,4 – 0,7) μm. Berkaitan dengan penginderaan jauh, spektrum demikian disebut spektrum lebar, jadi rona merupakan tingkatan dari hitam ke putih atau LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 36
  • sebaliknya.Warna merupakan wujud yang tampak oleh mata dengan menggunakan spektrum sempit, lebih sempit dari spektrum tampak. Sebagai contoh, obyek tampak biru, hijau, atau merah bila hanya memantulkan spektrum dengan panjang gelombang (0,4 – 0,5) μm, (0,5 – 0,6) μm, atau (0,6 – 0,7) μm. Sebaliknya, bila obyekmenyerap sinar biru maka ia akan memantulkan warna hijau dan merah. Sebagai akibatnya maka obyek akan tampak dengan warna kuning. Berbeda dengan rona yang hanya menyajikan tingkat kegelapan, warna menunjukkan tingkat kegelapan yang lebih beraneka. Ada tingkat kegelapan di dalam warna biru, hijau, merah, kuning, jingga, dan warna lainnya. Meskipun tidak menunjukkan cara pengukurannya, Estes et al. (1983) mengutarakan bahwa mata manusia dapat membedakan 200 rona dan 20.000 warna. Pernyataan ini mengisyaratkan bahwa pembedaan obyek pada foto berwarna lebih mudah bila dibanding dengan pembedaan obyek pada foto hitam putih. Pernyataan yang senada dapat diutarakan pula, yaitu pembedaan obyek pada citra yang menggunakan spektrum sempit lebih mudah daripada pembedaan obyek pada citra yang dibuat dengan spektrum lebar, meskipun citranya sama-sama tidak berwarna. Asas inilah yang mendorong orang untuk menciptakan citra multispektral. Rona dan warna disebut unsur dasar. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya rona dan warna dalam pengenalan obyek. Tiap obyek tampak pertama pada citra berdasarkan rona atau warnanya. Setelah rona atau warna yang sama dikelompokkan dan diberi garis batas untuk memisahkannya dari rona atau warna yang berlainan, barulah tampak bentuk, tekstur, pola, ukuran dan bayangannya. Itulah sebabnya maka rona dan warna disebut unsur dasar.b. Bentuk Bentuk merupakan variabel kualitatif yang memerikan konfigurasi atau kerangka suatu obyek (Lo, 1976). Bentuk merupakan atribut yang jelas sehingga banyak obyek yang dapat dikenali berdasarkan bentuknya saja. Bentuk, ukuran, dan tekstur pada Gambar 1 dikelompokkan sebagai susunan keruangan rona sekunder dalam segi kerumitannya. Bermula dari rona yang LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 37
  • merupakan unsur dasar dan termasuk primer dalam segi kerumitannya.Pengamatan atas rona dapat dilakukan paling mudah. Oleh karena itu bentuk,ukuran, dan tekstur yang langsung dapat dikenali berdasarkan rona,dikelompokkan sekunder kerumitannya.Ada dua istilah di dalam bahasa Inggris yang artinya bentuk, yaitu shape danform. Shape ialah bentuk luar atau bentuk umum, sedang form merupakansusunan atau struktur yang bentuknya lebih rinci.Contoh shape atau bentuk luar:1) Bentuk bumi bulat2) Bentuk wilayah Indonesia memanjang sejauh sekitar 5.100 km.Contoh form atau bentuk rinci:1) Pada bumi yang bentuknya bulat terdapat berbagai bentuk relief atau bentuk lahan seperti gunungapi, dataran pantai, tanggul alam, dsb.2) Wilayah Indonesia yang bentuk luarnya memanjang, berbentuk (rinci) negara kepulauan. Wilayah yang memanjang dapat berbentuk masif atau bentuk lainnya, akan tetapi bentuk wilayah kita berupa himpunan pulau- pulau.Baik bentuk luar maupun bentuk rinci, keduanya merupakan unsur interpretasicitra yang penting. Banyak bentuk yang khas sehingga memudahkanpengenalan obyek pada citra.Contoh pengenalan obyek berdasarkan bentuk:1) Gedung sekolah pada umumnya berbentuk huruf I, L, U, atau berbentuk empat segi panjang2) Tajuk pohon palma berbentuk bintang, tajuk pohon pinus berbentuk kerucut, dan tajuk bambu berbentuk bulu-bulu3) Gunungapi berbentuk kerucut, sedang bentuk kipas alluvial seperti segi tiga yang alasnya cembung4) Batuan resisten membentuk topografi kasar dengan lereng terjal bila pengikisannya telah berlangsung lanjutLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 38
  • 5) Bekas meander sungai yang terpotong dapat dikenali sebagai bagian rendah yang berbentuk tapal kudac. Ukuran Ukuran ialah atribut obyek berupa jarak, luas, tinggi, lereng, dan volume. Karena ukuran obyek pada citra merupakan fungsi skala, maka di dalam memanfaatkan ukuran sebagai unsur interpretasi citra harus selalu diingat skalanya. Contoh pengenalan obyek berdasarkan ukuran: 1) Ukuran rumah sering mencirikan apakah rumah itu rumah mukim, kantor, atau industri. Rumah mukim umumnya lebih kecil bila dibanding dengan kantor atau industri. 2) Lapangan olah raga di samping dicirikan oleh bentuk segi empat, lebih dicirikan oleh ukurannya, yaitu sekitar 80 m x 100 m bagi lapangan sepak bola, sekitar 15 m x 30 m bagi lapangan tennis, dan sekitar 8 m x 10 m bagi lapangan bulu tangkis. 3) Nilai kayu di samping ditentukan oleh jenis kayunya juga ditentukan oleh volumenya. Volume kayu bisa ditaksir berdasarkan tinggi pohon, luas hutan serta kepadatan pohonnya, dan diameter batang pohon.d. Tekstur Tekstur adalah frekuensi perubahan rona pada citra (Lillesand dan Kiefer, 1979) atau pengulangan rona kelompok obyek yang terlalu kecil untuk dibedakan secara individual (Estes dan Simonett, 1975). Tekstur sering dinyatakan dengan kasar, halus, dan belang-belang. Contoh pengenalan obyek berdasarkan tekstur: 1) Hutan bertekstur kasar, belukar bertekstur sedang, semak bertekstur halus. 2) Tanaman padi bertekstur halus, tanaman tebu bertekstur sedang, dan tanaman pekarangan bertekstur kasar . 3) Permukaan air yang tenang bertekstur halus. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 39
  • e. Pola Pola, tinggi, dan bayangan pada Gambar 1 dikelompokkan ke dalam tingkat kerumitan tertier. Tingkat kerumitannya setingkat lebih tinggi dari tingkat kerumitan bentuk, ukuran, dan tekstur sebagai unsur interpretasi citra. Pola atau susunan keruangan merupakan ciri yang menandai bagi banyak obyek bentukan manusia dan bagi beberapa obyek alamiah. Contoh: 1) Pola aliran sungai sering menandai struktur geologi dan jenis batuan. Pola aliran trellis menandai struktur lipatan. Pola aliran yang padat mengisyaratkan peresapan air kurang sehingga pengikisan berlangsung efektif. Pola aliran dendritik mencirikan jenis tanah atau jenis batuan serba sama, dengan sedikit atau tanpa pengaruh lipatan maupun patahan. Pola aliran dendritik pada umumnya terdapat pada batuan endapan lunak, tufa vokanik, dan endapan tebal oleh gletser yang telah terkikis (Paine, 1981). 2) Permukaan transmigrasi dikenali dengan pola yang teratur, yaitu dengan rumah yang ukuran dan jaraknya seragam, masing-masing menghadap ke jalan. 3) Kebun karet, kebun kelapa, kebun kopi dan sebagainya mudah dibedakan dari hutan atau vegetasi lainnya dengan polanya yang teratur, yaitu dari pola serta jarak tanamnya.f. Bayangan Bayangan bersifat menyembunyikan detail atau obyek yang berada di daerah gelap. Obyek atau gejala yang terletak di daerah bayangan pada umumnya tidak tampak sama sekali atau kadang-kadang tampak samar-samar. Meskipun demikian, bayangan sering merupakan kunci pengenalan yang penting bagi beberapa obyek yang justru lebih tampak dari bayangannya. Contoh: 1) Cerobong asap, menara, tangki minyak, dan bak air yang dipasang tinggi lebih tampak dari bayangannya. 2) Tembok stadion, gawang sepak bola, dan pagar keliling lapangan tenis pada foto berskala 1: 5.000 juga lebih tampak dari bayangannya. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 40
  • 3) Lereng terjal tampak lebih jelas dengan adanya bayangan.g. Situs Bersama-sama dengan asosiasi, situs dikelompokkan ke dalam kerumitan yang lebih tinggi pada Gambar diatas. Situs bukan merupakan ciri obyek secara langsung, melainkan dalam kaitannya dengan lingkungan sekitarnya. Situs diartikan dengan berbagai makna oleh para pakar, yaitu: 1) Letak suatu obyek terhadap obyek lain di sekitarnya (Estes dan Simonett, 1975). Di dalam pengertian ini, Monkhouse (1974) menyebutnya situasi, seperti misalnya letak kota (fisik) terhadap wilayah kota (administratif), atau letak suatu bangunan terhadap parsif tanahnya. Oleh van Zuidam (1979), situasi juga disebut situs geografi, yang diartikan sebagai tempat kedudukan atau letak suatu daerah atau wilayah terhadap sekitarnya. Misalnya letak iklim yang banyak berpengaruh terhadap interpretasi citra untuk geomorfologi. 2) Letak obyek terhadap bentang darat (Estes dan Simonett, 1975), seperti misalnya situs suatu obyek di rawa, di puncak bukit yang kering, di sepanjang tepi sungai, dsb. Situs semacam ini oleh van Zuidam (1979) disebutkan situs topografi, yaitu letak suatu obyek atau tempat terhadap daerah sekitarnya. Situs ini berupa unit terkecil dalam suatu sistem wilayah morfologi yang dipengaruhi oleh faktor situs, seperti: 1) beda tinggi, 2) kecuraman lereng, 3) keterbukaan terhadap sinar, 4) keterbukaan terhadap angin, dan 5) ketersediaan air permukaan dan air tanah. Lima faktor situs ini mempengaruhi proses geomorfologi maupun proses atau perujudan lainnya. Contoh: 1) Tajuk pohon yang berbentuk bintang mencirikan pohon palma. Mungkin jenis palma tersebut berupa pohon kelapa, kelapa sawit, sagu, nipah, atau LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 41
  • jenis palma lainnya. Bila tumbuhnya bergerombol (pola) dan situsnya di air payau, maka yang tampak pada foto tersebut mungkin sekali nipah. 2) Situs kebun kopi terletak di tanah miring karena tanaman kopi menghendaki pengaturan air yang baik. 3) Situs pemukiman memanjang umumnya pada igir beting pantai, tanggul alam, atau di sepanjang tepi jalan. h. Asosiasi Asosiasi dapat diartikan sebagai keterkaitan antara obyek yang satu dengan obyek lain. Adanya keterkaitan ini maka terlihatnya suatu obyek pada citra sering merupakan petunjuk bagi adanya obyek lain. Contoh: 1) Di samping ditandai dengan bentuknya yang berupa empat persegi panjang serta dengan ukurannya sekitar 80 m x 100 m, lapangan sepak bola di tandai dengan adanya gawang yang situsnya pada bagian tengah garis belakangnya. Lapangan sepak bola berasosiasi dengan gawang. Kalau tidak ada gawangnya, lapangan itu bukan lapangan sepak bola. Gawang tampak pada foto udara berskala 1: 5.000 atau lebih besar. 2) Stasiun kereta api berasosiasi dengan jalan kereta api yang jumlahnya lebih dari satu (bercabang). 3) Gedung sekolah di samping ditandai oleh ukuran bangunan yang relatif besar serta bentuknya yang menyerupai I, L, atau U, juga ditandai dengan asosiasinya terhadap lapangan olah raga. Pada umumnya gedung sekolah ditandai dengan adanya lapangan olah raga di dekatnya. 7. Manfaat Penginderaan Jauh Penginderaan jauh bermanfaat dalam berbagai bidang kehidupan, khususnya dibidang kelautan, hidrologi, klimatologi, lingkungan dan kedirgantaraan. a. Manfaat di bidang kelautan (Seasat, MOSS) 1) Pengamatan sifat fisis air laut. 2) Pengamatan pasang surut air laut dan gelombang laut. 3) Pemetaan perubahan pantai, abrasi, sedimentasi, dan lain-lain. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 42
  • b. Manfaat di bidang hydrologi (Landsat, SPOT) 1) Pengamatan DAS. 2) Pengamatan luas daerah dan intensitas banjir. 3) Pemetaan pola aliran sungai. 4) Studi sedimentasi sungai. 5) Dan lain-lain. c. Manfaat di bidang klimatologi (NOAA, Meteor dan GMS) 1) Pengamatan iklim suatu daerah. 2) Analisis cuaca. 3) Pemetaan iklim dan perubahannya. d. Manfaat dalam bidang sumber daya bumi dan lingkungan (landsat, Soyuz, SPOT) 1) Pemetaan penggunaan lahan. 2) Mengumpulkan data kerusakan lingkungan karena berbagai sebab. 3) Mendeteksi lahan kritis. 4) Pemantauan distribusi sumber daya alam. 5) Pemetaan untuk keperluan HANKAMNAS. 6) Perencanaan pembangunan wilayah. e. Manfaat di bidang angkasa luar (Ranger, Viking, Luna, Venera) 1) Penelitian tentang planet-planet (Jupiter, Mars, dan lain-lain). 2) Pengamatan benda-benda angkasa. 3) Dan lain-lain.C. Citra Landsat Teknologi penginderaan jauh satelit dipelopori oleh NASA AmerikaSerikat dengandiluncurkannya satelit sumberdaya alam yang pertama, yangdisebut ERTS-1 (EarthResources Technology Satellite) pada tanggal 23 Juli1972, menyusul ERTS-2 pada tahun1975, satelit ini membawa sensor RBV(Retore Beam Vidcin) dan MSS (Multi SpectralScanner) yang mempunyairesolusi spasial 80 x 80 m. Satelit ERTS-1, ERTS-2 yangkemudian setelahdiluncurkan berganti nama menjadi Landsat 1, Landsat 2, diteruskandenganseri-seri berikutnya, yaitu Landsat 3, 4, 5, 6 dan terakhir adalahLandsat 7 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 43
  • yangdiorbitkan bulan Maret 1998, merupakan bentuk baru dari Landsat 6 yanggagalmengorbit. Landsat 5, diluncurkan pada 1 Maret 1984, sekarang ini masih beroperasipada orbitpolar, membawa sensor TM (Thematic Mapper), yang mempunyairesolusi spasial 30 x30 m pada band 1, 2, 3, 4, 5 dan 7. Sensor ThematicMapper mengamati obyek-obyek dipermukaan bumi dalam 7 band spektral,yaitu band 1, 2 dan 3 adalah sinar tampak(visible), band 4, 5 dan 7 adalah inframerah dekat, infra merah menengah, dan band 6adalah infra merah termal yangmempunyai resolusi spasial 120 x 120 m. Luas liputansatuan citra adalah 175 x185 km pada permukaan bumi. Landsat 5 mempunyaikemampuan untukmeliput daerah yang sama pada permukaan bumi pada setiap 16 hari,padaketinggian orbit 705 km (Sitanggang, 1999 dalam Ratnasari, 2000).Kemampuanspektral dari Landsat-TM, ditunjukkkan pada Tabel 2. Program Landsat merupakan tertua dalam program observasi bumi.Landsat dimulaitahun 1972 dengan satelit Landsat-1 yang membawa sensorMSS multispektral. Setelahtahun 1982, Thematic Mapper TM ditempatkan padasensor MSS. MSS dan TMmerupakan whiskbroom scanners. Pada April 1999Landsat-7 diluncurkan denganmembawa ETM+scanner. Saat ini, hanyaLandsat-5 dan 7 sedang beroperasi. Tabel 7 Karakteristik ETM+ Landsat Sistem Landsat-7 Orbit 705 km, 98.2o, sun-synchronous, 10:00 AM crossing, rotasi 16 hari (repeat cycle) Sensor ETM+ (Enhanced Thematic Mapper) Swath Width 185 km (FOV=15o) Off-track viewing Tidak tersedia Revisit Time 16 hari Band-band Spektral (µm) 0,45-0,52 (1), 0,52-0,60 (2), 0,63-0,69 (3), 0,76-0,90 (4), 1,55-1,75 (5), 10,4-12,50 (6), 2,08-2,34 (7), 0,50-0,90 (PAN) Ukuran Piksel Lapangan 15 m (PAN) (Resolusi spasial) 30 m (band 1-5, 7) 60 m band 6 Arsip data earthexplorer.usgv.govSistem Landsat merupakan milik Amerika Serikat yang mempunyai tigainstrumentpencitraan, yaitu RBV (Return Beam Vidicon), MSS (multispectralScanner) dan TM(Thematic Mapper). (Jaya, 2002) LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 44
  • 1. RBV : Merupakan instrumen semacam televisi yang mengambil citra snapshotdari permukaan bumi sepanjang track lapangan satelit pada setiap selangwaktu tertentu. 2. MSS : Merupakan suatu alat scanning mekanik yang merekam data dengan caramenscanning permukaan bumi dalam jalur atau baris tertentu 3. TM : merupakan alat scanning mekanis yang mempunyai resolusi spectral,spatial dan radiometric. Tabel 8 Band-band pada Landsat-TM PanjangGelombangBand Spektral Kegunaan (µm) Tembus terhadap tubuh air,dapat untuk pemetaan air, pantai,pemetaan tanah, pemetaantumbuhan, 1 0,45 – 0,52 Biru pemetaan kehutanandan mengidentifikasi budidaya manusia Untuk pengukuran nilai pantulhijau pucuk 2 0,52 – 0,60 Hijau tumbuhan danpenafsiran aktifitasnya, jugauntuk pengamatan kenampakan budidaya manusia. Dibuat untuk melihat daerahyang menyerap klorofil, yangdapat digunakanuntukmembantu 3 0,63 – 0,69 Merah dalam pemisahanspesies tanaman juga untukpengamatan budidaya manusia Untuk membedakan jenistumbuhan aktifitas Inframerah 4 0,76 – 0,90 dankandungan biomas untukmembatasi tubuh air dekat danpemisahan kelembaban tanah Menunjukkan kandungankelembabantumbuhan Inframerah 5 1,55 – 1,75 dankelembaban tanah, juga untukmembedakan sedang salju dan awan Untuk menganallisis tegakantumbuhan, Inframerah 6 10,4 – 12,5 pemisahankelembaban tanah dan pemetaan Termal panas Berguna untuk pengenalanterhadap mineral dan Inframerah 7 2,08 – 2,35 jenisbatuan, juga sensitif terhadapkelembaban sedang tumbuhanTerdapat banyak aplikasi dari data Landsat TM: pemetaan penutupanlahan, pemetaanpenggunaan lahan, pemetaan tanah, pemetaan geologi,pemetaan suhu permukaan laut danlain-lain. Untuk pemetaan penutupan danpenggunaan lahan data Landsat TM lebih dipilihdaripada data SPOTmultispektral karena terdapat band infra merah menengah. LandsatTM adalahsatu-satunya satelit non-meteorologi yang mempunyai band inframerah LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 45
  • termal.Data termal diperlukan untuk studi proses-proses energi pada permukaanbumiseperti variabilitas suhu tanaman dalam areal yang diirigasi.D. Penginderaaan Jauh untuk Geomorfologi Penginderaan jauh adalah suatu tehknologi yang dalam perkembangannya begitusangat dibutuhkan karena penginderaan jauh dapat membantu dalam melakukanpengkajian lahan. Begitu pula halnya dalam melakukan pengkajian lahan geomorfologimenggunakan bantuan citra satelit dari penginderaan jauh. Foto udara digunakan dalam melakukan analisis geomorfologi, untuk mempelajaribentuk-bentuk lahan dan bentang alam.Analisis geomorfologi yang dilakukan padadasarnya berkaitan dalam menentukan tingkat pengaruh struktur dan litologi pada suatubatuan yang berkembang menjadi morfologi. Analisis tersebut meliputi analisis polapenyaluran, bentuk lahan, pola patahan dan rona. Dengan bantuan data citra landsat dari penginderaan jauh dapat di ketahui bentukanasal suatu lahan dan pola-pola patahannya berdasarkan warna dan aspek-aspek tertentuyang ada pada data citra. Lalu bentukan permukaan bumi pun dapat dilihat dan diketahuiberdasarkan unsur-unsur penginderaan jauh tersebut dan pada pengkajian dibandingkandengan bentang lahan yang kita amati. Analisis kajian geomorfologi dengan penginderaan jauh merupakan suatu prosesutama utama dalam mempelajari geomorfologi, dengan memperhatikan tekstur dari setiappola penyaluran atau citra landsat yang telah dirobah kedalam kajian geomorfologi.Namun, analisis-analisis lain juga mempunyai peranan yang penting dalam mendukunginterpretasi geomorfologi secara keseluruhan.Pengetahuan geomorfologi dan analisisbentuk lahan dapat diaplikasikan pada berbagai bidang. Berdasarkan beberapa pemikiran dan pendapat beberapa ahli geomorfologi, bahwapeta geomorfologi disusun dari beberapa parameter-parameter utama, yang meliputifaktor: relief, litologi(morfostruktur pasif), dan proses-proses, baik proses yangdipengaruhi oleh adanya tenaga asal luar bumi(epigen) dan yang dipengaruhi unsuretenaga asal dalam bumi (hipogen). Dalam penelitian geomorfologi menggunakan interpretasi citra pengindraan jauhseperti : foto udara dan citra satelit, maka yang paling jelas telihat, adalah kenampakanpada bagian luar kulit bumi seperti relief dan topografi, jadi dalam hal ini aspek yang LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 46
  • berperan adalah morfologi, selain itu aspek utama yang lain yaitu morfopgenesa terdiridari morfostruktur pasif atau jenis batuan, morfodinamik tenaga yang ditimbulkan olehkekuatan alam : arus maupun gelombang laut arus pasang surut, aktifitas sungai dan airlimpasan permukaan (run-off) atau proses-proses yang berasal dari bagian luar bumi yangmampu merubah permukaan secara gradual, aspek penting yang lain yang mempengaruhiyaitu morfostruktur aktif, seperti: volkanisme dan tektonik yang akibatnya dapat secarajelas tampak secara jelas tampak dari foto udara seperti: kerucut gunung api, atauperbukitan vulkanik, daerah yang mengalami perlipatan, punggungan antiklin dan lembahsinklin dan gawir sesar atau patahan (fault scraf). Secara mendalam aspek-aspek utama yang mempengaruhi bentuklahan meliputimorfologi, yang terdiri atas morfometri,: menyangkut aspek ketinggian, perbedaan relief,dan bentuk lereng dan morfografi, yaitu : tunggul alam, dataran banjir, teras sungai,beting/gisik dan pemerian lain. Aspek morfogenesa meliputi: morfostruktur pasif seperti factor litologi danmoefodinamik yaitu aktivitas tenaga geomorfologi asal luar kulit bumi ditimbulkan olehkekuatan alam seperti : air sungai, arus pasang surut dan angin, gerakan massa yangmampu merubah bentukan permukaan bumi secara gradual disamping itu terdapat aspekmorfokronologi, yaitu penentuan umur batuan yang berdasarkan ( skala waktu geologi),baik secara relatif atau secara absolute suatu bentuk lahan dan hubunganya debganproses-proses geomorfologi. Geomorfologi memiliki konsep dasar yang dapat memberikan petunjuk kepada kitatentang faktor-faktor pendukung dalam menginterpretasi bentanglahan. Konsep dasaryang dimaksud yang dapat digunakan dalam penginderaan jauh adalah sebagai berikut: 1. Proses-proses fisikal yang sama dan hukum-hukumnya yang berkerja sama sepanjang masa geologi, meskipun dengan intensitas yang tidak sama dengan saat sekarang. 2. Struktur geologi merupakan faktor kontrol yang dominan dalam pengkajian perubahan bentuk lahan tehadap evolusi bentuk lahan. 3. Pada batas-batas tertentu permukaan bumi memiliki relief karena kerja proses geomorfik mempunyai kecepatan yang berbeda-beda. Misalnya seperti daerah LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 47
  • yang mempunyai struktur dan litologi yang sama daerah tersebut akan menunjukan perbedaan relief yang nyata. 4. Proses geomorfologi itu akan meninggalkan bekas yang nyata pada bentuk lahan dan setiap proses geomorfologi berkembang sesuai dengan karakteristik bentukan lahannya masing-masing. 5. Perbedaan tenaga erosional di permukaan bumi akan menyebabkan terjadinya suatu tingkatan perkembangan dari geomorfologi bentuk lahan. Konsep ini dapat menunjukan tingkat erosi sehingga dapat digunakan sebagai dasar untuk klasifikasi bentuk lahan suatu daerah atau wilayah. 6. Perubahan geomorfologi yang kompleks itu lebih umum terjadi dibandingkan proses geomorfologi yang terjadi secara sederhana. Banyak kenampakan bentuk lahan individual yang terbentuk oleh beberapa proses geomorfologi, dan sangat jarang di temukan bentuk lahan yang dicirikan oleh suatu proses geomorfik saja, meskipun ada suatu proses yang dominan. 7. Topografi muka bumi kebanyakan tidak lebih tua dari pada kala pleistosen dan sedikit saja yang lebih tua dari zaman tertier. 8. Interpretasi citra landsat terhadap bentang lahan masa haru dengan penilaian yang mendalam tentang pengaruh perubahan geologi dan klimatologis yang berulang kali terjadi pada masa pleistosen 9. Pengetahuan tentang iklim dunia untuk memeahami arti penting keanekaragaman proses geomorfologi. 10. Penginterpretasian geomorfologi memang lebih menekankan pada bentang lahan saat sekarang namun itu semua akan memperoleh manfaat yang maksimum untuk masak sekarang maupun masa yang akan datang apabila dalam pengkajiannya desertai dengan pendekatan historis. Proses geomorfologi sangat dipengaruhi oleh struktur geologi kerak bumi padalandform tersebut berada. Bukti terjadinya perubahan atau proses geologis itu tampakatau membekas pada landform yang terbentuk oleh proses itu. Begitupun hal nya padakajian proses geomorfologi dengan citra landsat di desa Cisalak yang akan di bahasdalam pembahasan ini. Proses geologis yang telah dan sedang terjadi yang dapat dikenali LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 48
  • dari karakteristik landform dan merupakan informasi penting bagi perencanaankonservasi lahan dan masyarakat setempat dalam memanfaatkan lahan. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENDAHULUAN 49
  • BAB III METODOLOGIA. Bahan dan alat 1. Bahan a. Peta RBI Lembar 1208-512 Sindangbarang b. Peta Geologi Lembar 1208-5 & 1208-2 Sindangbarang dan Bandarwaru c. Data Citra Landsat Jawa Barat tahun 2001 2. Alat a. GPS b. Meteran c. Kompas d. Kamera e. Alat Tulis f. Busur Derajat g. Software ER Mapper 6.4B. Proses Praktikum 1. Prosedur Penelitian a. Waktu dan Lokasi Waktu dan lokasi pengambilan data adalah sebagai berikut : Hari : Jum‟at - Minggu Tanggal : 25 – 27 November 2011 Lokasi : Wilayah Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun, KabupatenCianjur. Koordinat : 107° 8‟ 39,43” - 107º 15‟ 17,7” BT 7°27‟51,12” LS - 7º 29‟ 15,3” LS LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | BAB III 50
  • Gambar 1 LokasiPraktikumb. Sumber Data Sumber data yang kami gunakan adalah: 1) Data Primer yang langsung di peroleh dari hasil Pengamatan langsung di lapangan berdasarkan hasil interpretasi dalam Citra dan Peta Rupa Bumi (RBI). 2) Data Sekunder diperoleh dari litelatur-literatur yang berkenaan dengan topikpembahasan dan data hasil pengolahan Citra Satelit.c. TeknikPengambilan Data 1) ObservasiLapangan Observasi lapangan bertujuan untuk mendapatkan data yang jelas melalui pengamatan langsung dilapangan. Observasi dalam penelitian ini dengan mendatangi langsung lokasi-lokasi yang telah terplot sebelumnya dalam Citra dan Peta Rupa Bumi (RBI). 2) StudiKepustakaan Studi Kepusatakaan dilakukan untuk melengkapi data-data, dengan jalan membaca litelatur-litelatur yang sesuai dengan topik yang dibahas. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 51
  • 2. Analisis Data Teknik analisis data yang dilakukan oleh penulis adalah menganalisis data yangkami peroleh saat penelitian per plot.Setiap plot penuli sambil satu sampel lokasiberdasarkan analisis citra dan peta rupa bumi. Jadi saat di lapangan ploting penulislakukan berdasarkan hasil analisis citra. Ploting di lapangan penulis lakukan pada setiapbentukan atau objek garis pantai yang telah di analisis secara manual dan digital. 3. Interpretasi Citra Untuk mengawali proses praktikum ini, diperlukan pengolahan di laboratoriumterlebih dahulu untuk menginterpretasi data citra satelit yang ada dengan menggunakansoftware ER Mapper 6.4. Dengan bantuan software ini, keadaan lapangan sudah dapatdiprediksikan dan dapat kita interpretasikan dengan beragam varian sesuai kajian untukmemperoleh gambaran awal mengenai bentuk lahan daerah sekitar.Berikut ini langkah-langkah pengolahan data citra satelit menggunakan ER Mapper 6.4:a. Langkah 1 : membuka software ER Mapper 6.4 Buka software ER Mapper 6.4 dengan mengeklik di start menu, kemudian pilih ER Mapper 6.4 Gambar 2 Membuka Pragram ER Mapper 6.4 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 52
  • Akan muncul opening screen dari ER Mapper. Gambar 3 Opening Screen dan Toolbar ER Mapper Kemudian muncul toolbar ER Mapper seperti gambar di sebelah kanan.b. Langkah 2 : Buka lembar kerja (Algorithm) Langkah selanjutnya adalah, buka algoritma atau lembar kerja baru dengan mengeklik icon Akan muncul lembar kerja kosong (sebelah kanan) dan lembar tool algoritma (sebelah kiri). Gambar 4 Lembar Kerja dan Kotak Dialog Algorithm Kemudian buka data citra satelit. Untuk mengolah data citra, dibutuhkan 6 layer band yang berbeda agar memungkinkan pengolahan lebih lanjut. Langkahnya dengan menduplikasi Pseudo Layer di samping kiri. Klik Pseudo Layer seperti tampak pada gambar sebelah kanan, kemudian klik icon sebanyak 6 kali untuk menduplikasi Pseudo Layersehingga berjumlah 6 layer band. Hasilnya seperti ini. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 53
  • Gambar 5 Pseudo Layerc. Langkah 3 : Memasukkan Data Citra Untuk memasukkan data citra, pilih pada [Ps] Default Layer, kemudian akan tampak 6 buah gambar folder . Gambar 6 Memasukkan Data Citra Klik icon tersebut, kemudian akan muncul kotak dialog Raster Dataset berikut LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 54
  • Gambar 7 Kotak Dialog Input Raster DatasetPilih Raster dataset secara berurutan dari band 1 (p122r65_200110512_B10.TIF)dan klik OK this layer only. Maka lembar kerja kosong tadi akan terisi data citradan tool di band 1 akan terisi nama file. Gambar 8 Data Citra dan Pseudo Layer 1 yang Sudah TerisiUlangi langkah memasukkan masing-masing data citra berdasarkan band tersebuthingga semua band terisi dengan baik dan benar.Jangan lupa untuk mengeklik pada OK this layer only, bukan pada button OK. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 55
  • Gambar 9Pseudo Layer yang Sudah TerisiRename tiap layer dengan nama B1 sampai B7. Gambar 10 Rename pada Pseudo LayerSetelah itu file yang telah digabungkan di Save As pada pada folder tertentu danpilih ERMapper Raster Dataset (.ers) pada Files of Typenya. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 56
  • Seperti gambar berikut: Gambar 11 Kotak Dialog Save As DatasetAkan muncul kotak dialog seperti ini. Gambar 12 Save As ER Mapper DatasetKemudian klik Default lalu OK. akan muncul tampilan berikut. Klik OK. Gambar 13 ProcessingSave AsSelanjutnya data yang sama di Save As lagi dengan tipe file ER MapperAlgorithm (alg). Langkahnya sama dengan yang tadi,kemudian OK.Jangan lupa untuk lakukan cropping pada lembar kajian dengan melakukanzooming pada data citra. Gunakan tool zoom box tool untuk memperolehgambaran yang lebih rinci pada data citra kita. Kemudian save. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 57
  • d. Langkah 4 : Membuat Kombinasi RGB 457 Pada tampilan setelah melakukan cropping, merubah bandnya dan menyimpannya, selanjutnya kita close tampilan citra pada lembar kerja tersebut. Lalu kita buka data cropping yang telah kita simpan. Buka dengan mengeklik Edit Algorithm , akan terbuka tool algorithm dengan masih berbentuk pseudo layer. Buka data citra yang tadi sudah kita edit. Duplikasi kembali Pseudo layer. Kali ini hanya tiga layer saja. Kemudian ubah [Ps] Default Surface dari Pseudo layer menjadi Red Green Blue. Gambar 14 Mengubah Konfigurasi Layer Akan tampak tiga Pseudo layer dibawah yang bertanda silang. Ganti masing- masing pseudo layer dengan Red layer di bagian pseudo layer yang pertama, Green layer untuk pseudo layer kedua dan Blue layer untuk pseudo layer yang terbawah. Seperti tampak pada gambar dibawah. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 58
  • Gambar 15 Mengubah Pseudo Layer Menjadi RGBSetelah itu ganti band masing-masing layer sesuai kajian. Untuk kajiangeomorfologi, bandnya adalah 457. Berarti band 4 di Red layer, band 5 di Greenlayer, dan band 7 di Blue layer. Gambar 16 Mengkonfigurasi RGB 457Untuk melihat efek dari penggunaan band geomorfologi, klik tool Sehinggadata citra satelit yang tadinya seperti hitam putih (kiri), akan berubah menjadigambaran bentuk lahan yang beragam yang tidak Nampak di permukaan bumi(kanan) LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 59
  • Gambar 17 Hasil Data CitraRGB 457Kemudian save file dengan konfigurasi RGB 457 tadi dengan file typesERMapper Raster Dataset (.ers). Langkahnya sama dengan menyimpan file ditahap awal tadi. Beri nama sesuai kehendak. Gambar 18 Proses Menyimpan Dataset dengan tipe .ers LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 60
  • Simpan kembali file konfigurasi RGB 457 tadi dengan file types ERMapper Algorithm (.alg). Langkahnya sama dengan menyimpan file di tahap awal tadi. Beri nama sesuai kehendak. Gambar 19 Proses Menyimpan Dataset dengan tipe .alge. Langkah 5 : Membuat ISSOCLASS Unsuperviseed Clasification Langkah ini dilakukan untuk mengklasifikasikan bentukan lahan secara otomatis agar didapat interpretasi yang lebih mudah. Sekarang lihat tool bar ER Mapper 6.4, klik menu bar Process dan pilih Calculate Statistics. Gambar 20 Menubar Process Setelah itu akan muncul kotak dialog Calculate Statistics, pilih subsampling interval, dan ganti intervalnya menjadi 1. Jangan lupa untuk mencentang pada pilihan Force recalculate stats. Kemudian klik OK. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 61
  • Gambar 21 Kotak Dialog Calculate StatisticsAkan muncul kotak proses seperti ini. Tunggu hingga selesai dan klik OK. Gambar 22 Proses Calculating StatisticsClose dan tutup kotak dialog Calculate Statistics.Sekarang barulah kita mengklasifikasikan data citra ke dalam beberapa kelas.Klik menu bar Process dan pilih Classification dan pilih ISOCLASSUnsupervised Classification. Gambar 23 Memilih ISOCLASS Unsupervised ClassificationLalu akan muncul kotak dialog Unsuppervised Classification seperti dibawahini. Gambar 24 Kotak Dialog Unsupervised Classification LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 62
  • Masukkan data citra satelit yang kita simpan tadi di Input Dataset. Klik OK. Gambar 25 Kotak Dialog Input DatasetKemudian ganti Maximum number of classes menjadi 7 saja. Untukmenyederhanakan proses.Isi juga Output Dataset dengan nama file dan direktoriyang diinginkan. Gambar 26 Konfigurasi KlasifikasiKemudian akan muncul kotak proses pengklasifikasian. Tunggu hingga selesai Gambar 27 Kotak Dialog Processing StatusSetelah selesai, tutup kembali lembar kerja yang berupa data citra satelit.Kemudian buka lembar baru lewat toolbar Edit Algorithm , ganti Pseudolayer dengan Class display. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 63
  • Gambar 28 Mengganti Pesudo Layer Dengan Class DisplayLalu buka raster dataset hasil output dari ISOCLASS unsupervisedclassification yang tadi telah kita kerjakan sebelumnya. Kemudian klik OK. Gambar 29 Memasukkan Raster Dataset LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 64
  • Maka akan tampak data citra satelit yang berwarna hitam putih hasilpengklasifikasian tadi. Gambar 30 Data Citra yang Sudah DiklasifikasikanUntuk lebih memudahkan dalam mengolah kelas-kelas tersebut, maka kita harusmengubah warna-warna dasar tersebut. Klik menu bar Edit, pilih Class/RegionColor and Name. Gambar 31 Menubar Edit untuk mengganti Warna KelasAkan muncul kotak dialog Edit Class/Region Details.Gambar 32 Kotak Dialog Edit Class/Region Details untuk Mengganti Warna Kelas LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 65
  • Ubah Name dengan jenis bentukan lahan, dan pilih Colormenurut kehendak yang membedakan dengan warna kelas lainnya. Contoh hasilnya kita ambil seperti ini: Gambar 33 Contoh Penggunaan Warna Pada Edit Class/Region Details Save, kemudian close kotak dialog Edit Class/Region Details. Untuk melihat efek dari editing warna yang telah kita masukkan tadi, refresh dengan tool refresh image with 99% clip on limits . Lalu lihat hasilnya. Gambar 34 Hasil Data Citra Setelah mengganti Warnaf. Langkah 6 : membuat Anotasi Anotasi adalah layout legenda pada sebuah peta. Anotasi memungkinkan untuk menggambar secara langsung di layar langsung dengan menggunakan fasilitas teks, polygon, garis dan lain-lain. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 66
  • Langkahnya adalah, klik menu File, kemudian pilih page setup Gambar 35 Mengkonfigurasi Page SetupLalu akan muncul kotak dialog page setup Gambar 36 Kotak Dialog Page SetupPada dialog Page Setup,ubah beberapa point sesuai dengan peta yangdikehendaki. Pada background colour ubah Set Colour menjadi white.Kemudianconstraintspilih menjadi Auto Vary : Borders. Skalaharus diubahukurannya sekitar 1:50000 sampai 1:100000 kemudian posisi kertas pun di aturmenjadi A4 Landscape. Apabila telah diatur klik Apply dan OK. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 67
  • Buka algorithm, kemudian pilih edit dan klik Add Vectort Layer – AnotationMap/Map Composition seperti gambar berikut : Gambar 37 Membuat AnotasiDi kotak dialog algoritm, pilih menu Editkemudian Create Region atau kliktombol Anotate Vector Layer, maka akan muncul dialog box tool sepertigambar berikut, Gambar 38 Kotak Dialog AnotationKlik OK. Maka akan muncul toolbox berikut. Gambar 39 Toolbox LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 68
  • Tools ini akan membantu kita dalam layout peta.Klik tombol Map Rectanglekemudian akan muncul kotak dialog Map Object SelectdanMap ObjectAtribute,pilih Griddan pilih LL. Gambar 40 Map Object Select untuk Griddrag grid LLke Map Object Atribute. Klik Fit Grid pada button di samping.Grid akan secara otomatis muncul dan akanmenyesuaikan dengan peta citra. Gambar 41 Editing untuk Grid Peta LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 69
  • Edit beberapa point agar sesuai. Setelah sesuai. Hasilnya seperti berikut. Gambar 42 Data Citra Setelah Memakai GridSekarang kita akan membuat legenda peta. Lihat kembali Map Object Select.Pilih Legend_item padaCategory. Gambar 43 Map Object Select untuk LegendaKarena peta citranya hasil klasifikasi pilih jenis skalaLegend_item/Classification_legendpada Map Object Select.Kemudian drag kelayer data citra. Atur box legenda di data citra, kemudian masukkan file padaClassified Raster File dan atur Labelnya. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 70
  • Gambar 44 Editing untuk Legenda PetaHasilnya seperti berikut. Gambar 45 Data Citra Setelah Memakai LegendaSetelah legenda terpilih, lalu kita masukkan skala peta. Pilih Scale_bar padaCategory, kemudian akan muncul dialog box seperti gambar berikut. Gambar 46 Map Object Select untuk Scale Bar LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 71
  • Pada Scale bar,pilih skala mana yang akan ditampilkan pada layout. Apabilatelah memilih salah satu jenis skala, drag pada layar data citra.Hasilnya seperti berikut. Gambar 47 Data Citra Setelah Memakai SkalaSelanjutnya kita akan membuat arah mata angin (arah utara). Lihat kembali MapObject Select, Pilih North_Arrow pada Category kemudian akan munculberbagai jenis arah utara pada seperti gambar berikut. Gambar 48 Map Object Select untuk North ArrowPilih salah satu jenis arah utara kemudian drag pada layar data citra. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 72
  • Hasilnya seperti berikut. Gambar 49 Data Citra Setelah Memakai Arah Mata AnginSelanjutnya adalah membuat judul peta. Pada Tools klik kemudian klik padatempat judul layar layout, ketik judulnya dibawah textpada kotaktext style danatur besar huruf, jenis danperataan teksnya. Tampilannya seperti gambar berikut: Gambar 50 Kotak Dialog TextPada text style isikan judul peta, kemudian pengaturan hurufnya, posisi, jugawarna,apabila telah selesai klik Apply judul akan tampil pada legenda.Dengan keterangan dan layout demikian telah cukup untuk membuat sebuah peta.Namun apabila kurang dan ingin menambahkan yang lainnya, lakukan sesuaikehendak dan sesuai kaidah kartografi. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 73
  • Hasil akhirnya akan seperti berikut. Gambar 51 Data Citra Hasil Anotasi 4. Lapangan Observasi lapangan bertujuan untuk mendapatkan data yang jelas melaluipengamatan langsung dilapangan. Observasi dalam penelitian ini dengan mendatangilangsung lokasi-lokasi yang telah terplot sebelumnya dalam Citra dan PetaRupabumi.Deskripsi mengenai lapangan akan secara rinci dibahas pada BAB IV HasilPraktikum. 5. Akurasi Interpretasi Tahap uji ketelitian perlu dilakukan untuk memperbaiki dan membandingkansampai berapa jauh tingkat akurasi data yang diperoleh dari pekerjaan interpretasi,sehingga pada tahap akhir akan diperoleh suatu hasil berupa peta yang dapat diandalkankebenaran atau keakuratan datanya. Toleransi tehadap kesalahan antara 0-20% dapat dianggap baik ketelitianya,sedangkan kesalahan yang melampau 20% dianggap kurang akurat tingkat ketelitianya. Dalam penelitian ini telah diaplikasikan uji ketelitian dengan cara yang pertama.Secara umum tingkat uji ketelitian berkisar 80%, karena jika uji ketelitian beradadibawah angka tersebut, akan memberikan konsekuensi terhadap kualitas datageomorfologi yang diperoleh, jadi uji ketelitian tersebut berperanan penting menentukan LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 74
  • kualitas data yang dihasilkan dari penelitian. Sebagai gambaran mengenai uji ketelitiansuatu daerah dapat diketehui dari tabel berikut ini: Tabel 9 Matrik Ketelitian Kenyataan Lapangan A B C D E F A  - - - - - B -  - - - - Interpretasi C - -  - - - D - - -  - - E - - - -  - F - - - - - Dalam penelitian ini terjadi kesalahan interpretasi dengan kenyataan di lapangan.Berikut ketelitian interpretasi masing-masing objek:A= 1/1 x 100% = 100%B= 1/1 x 100% = 100%C= 1/1 x 100% = 100%D= 0/1 x 100% = 0%E= 1/1 x 100% = 100%F= 1/1 x 100% = 100%Ketelitian interpretasi 5/6 x 100% = 83,3%Keterangan:A= Bentukan DenudasionalB =Bentukan FluvialC = Bentukan StrukturalD = Bentukan VulkanikE = Bentukan MarineF = Bentukan Karst LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | METODOLOGI 75
  • BAB IV HASIL PRAKTIKUMA. Deskripsi Lokasi Praktikum Praktikum kali ini dilakukan dalam kelompok besar yang beranggotakan sekitar 20orang. Di dalam kelompok besar tersebut kemudian dibagi ke dalam 10 kelompok kecilyang beranggotakan dua orang pada masing-masing plotnya. Penentuan plottingdilakukan di laboratorium berdasarkan keberagaman kajian dan fenomena yang dikajipada tiap bidang. Untuk kelompok geomorfologi dikhususkan untuk mengkaji berbagaimacam bentang lahan alam. Kecamatan Sindangbarang Gambar 52 Kecamatan Sindangbarang Daerah praktikum yang kami lakukan dilaksanakan di Kabupaten Cianjur tepatnyadi daerah Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun ± 180 km dari ibu kota provinsi JawaBarat, Bandung. Luas wilayah Kabupaten Cianjur 350.148 hektar. Dengan batas wilayahsebelah selatan berbatasan dengan Samudera Hindia, sebelah utara berbatasan denganKabupaten Bogor, sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Sukabumi dan sebelahtimur berbatasan dengan Kabupaten Bandung Barat dan Kabupaten Garut. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | BAB IV 76
  • Berikut ini data lengkap daerah Plot masing-masing pada kajian Geomorfologi. Tabel 10 Data Interpreter dan Lokasi PlotPlot Interpreter Lokasi Koordinat Desa Saganten 1 Daniel – Avnita 107° 08‟ 39,43” BT Kecamatan Sindangbarang 7°27‟51,12” LS Desa Muara Cikadu 2 Yegi – Hilda 107° 08‟ 53,07” BT Kecamatan Sindangbarang 07° 25‟ 50” LS Desa Simpang 3 Rahendra – Ineu 107°10‟13,29” BT Kecamatan Sindangbarang 7°24‟58,18” LS Desa Girimukti 4 Deris – Dini 107° 09‟ 56,52” BT Kecamatan Sindangbarang 07° 24‟ 56,27” LS Desa Mekarlaksana 5 Sugiyanto – Reni 107° 09‟ 51,1” BT Kecamatan Sindangbarang 7° 28‟ 35” LS Desa Jayagiri 6 Ricky – Arti 107°11‟52” BT Kecamatan Sindangbarang 07°28‟00” LS Desa Sirnagalih 7 Rega – Restu 107º 06‟30” BT Kecamatan Sindangbarang 07º26‟20” LS Desa Cisalak 8 Gani – Fitri 107°15‟15,43” BT Kecamatan Cidaun 07°29‟19,64” LS. Desa Sukapura 9 Dimas – Wiwit 107°12‟58.89” BT Kecamatan Cidaun 07°28‟38.18” LS Desa Cisalak10 Cepi - Intim 107º 15‟ 17,7” BT Kecamatan Cidaun 7º 29‟ 15,3” LS 1. Kondisi Umum a. Kondisi Geologi Strukturgeologi daerah Sindangbarang dan Cidaun merupakan daerah sesar, lipatan, kelurusan dan kekar yang berusia Oligo-Miosen sampai Kuarter. Terdapat sesar yang terdiri dari sesar geser dan sesar normal. Pola lipatan yang dijumpai berupa antiklin, sinklin dan fleksur. Kelurusan yang ada di daerah tersebut diduga merupakan sesar berarah baratlaut-tenggara. Kekar yang berada disini dijumpai pada batuan andesit. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 77
  • Formasi yang membentuk kawasan Kecamatan Sindangbarang dan sekitar pesisir Cianjur Selatan adalah formasi Bentang dan Koleberes yang merupakan batuan sedimen dan formasi Jampang yang merupakan batuan Vulkanik serta sedimen alluvium dan endapan pantai di sebagian garis pantai. Formasi Bentang berisi runtunan turbidit berupa batupasir tuf berlapis baik, kurang mampat; tuf kristal dan tuf batuapung dengan sisipan lempung, batulanau, batulempung napalan; dan breksi andesit, konglomerat, tuf lapilli dan breksi tuf. Terdapat breksi batuapung kemudian batupasir hitam yang merupakan lapisan tipis di bagian selatan. Formasi Koleberes berisi batupasir tuf berlapis baik, kurang mampat, dan tuf Kristal; dengan sisipan tuf, breksi tuf batuapungan dan breksi bersusunan andesit. Batupasir kelabu kecoklatan, terutama terdiri dari batuan andesitan dengan sejumlah batuapung. Sedangkan formasi Jampang berisi breksi andesit yang tersemen baik, tersingkap di sepanjang lembah yang terkena erosi dalam sekali di bagian tenggara wilayah Sindangbarang. Sedangkan batuan yang berada di bagian dasar tidak tersingkap.b. Kondisi Geomorfologi Bentukan-bentukan geomorfologi secara umum di daerah kecamatan Sindangbarang dan sekitarnya adalahbentukan asalstruktural, denudasional, karst,marine, dan bentukan asal fluvial. Bentukan asal struktural secara jelas dapat dilihat dari data citra satelit yang diolah melalui software ER Mapper dengan kombinasi band 457. Bentukan ini juga diperkuat dengan data dari peta Geologi lembar Sindangbarang dan Bandarwaru yang menunjukkan hal serupa. Bentukan ini berupa kelurusan- kelurusan dan sesar-sesar. Terdapat pula bukit-bukit sisa yang terdenudasi dan sisa-sisa bentukan karst yang telah tererosi. Bentukan asal marine terdapat di sepanjang pantai dan mempengaruhi terhadap bentukan di atasnya. Karena banyak terlihat endapan pasir besi di sepanjang pantai.c. Kondisi SosialLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 78
  • Wilayah Kecamatan Sindangbarang dan cidaun marupakan daerah pesisir pantai yang berbatasan langsung dengan Samudera Hindia. Keadaan sosial warga disana hampir sama dengan keadaan wilayah pesisir pada umunya di Indonesia yang terpencil. Rumah warga berupa rumah panggung berbentuk semi permanen danada juga sebagian yang sudah permanen. Itu juga berada di sekitar pusat pemerintahan Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun. Populasi warga sekitar sangat jarang dengan kepadatan juga yang jarang.Warga sekitar bermata pencaharian sebagai petani, berdagang (mempunyai warung) dan bekerja sebagai buruh proyek pembangunan. Warga menganut agama Islam dengan sudah tidak lagi menganut adat-istiadat animisme dan dinamisme. Alat transportasi yang digunakan adalah angkutan umum minibus atau Elf. Satu-satunya trayek transportasi umum yang melintas di wilayah ini adalah trayek Elf jurusan Cidaun – Cianjur. Wilayah desa erat kaitannya dengan kegiatan bertani atau berkebun. Demikian pula di daerah ini. Pertanian disini berupa sawah irigasi dan huma dengan sistem tadah hujan. Warga memanen satu hingga dua kali selama setahun dengan hasil panen yang kurang memadai.2. Kondisi Plot a. Plot 1 Lokasi : Desa Saganten, Kecamatan Sindangbarang Koordinat : 107° 8‟ 39,43” BT dan 7°27‟51,12” LS 1) Kondisi Geologi Desa saganten dilihat dari kondisi geologinya dapat dikelompokan menjadi beberapa unit geologi, yaituMarine, dengan unit geologi berpasir besi LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 79
  • 2) Kondisi Geomorfologi Bentukan-bentukan geomorfologi secara umum di daerah saganten dan sekitarnya adalah : bentukan denudasional, marine, dataran abrasi. 3) Kondisi sosial Keadaan sosial masyarakat di daerah saganten dan sekitarnya tampak sesuai dengan wilayahnya. Dilihat dari segi ekonomi kebanyakan penduduknya bermatapencaharian sebagai petani dan nelayan. Dilihat dari segi pemukimannya di desa saganten ini didominasi yaitu oleh semi permanen walaupun ada juga di antaranya yang permanen, karena lokasi kami di desa maka kendaran umum tidak ada, hanya kendaraan pribadi saja yang melintas di daerah ini. Dilihat dari segi ekonomi wilayah ini termasuk kedalam kategoti cukup, dalam artian tidak kekurangan dalam hidupnya.Masyarakatnya sendiri cukup ramah terhadap tamu yang datang berkunjung ke wilayahnya.b. Plot 2 Lokasi : Desa Muara Cikadu, Kecamatan Sindangbarang Koordinat : 107° 8‟ 53,07” BT dan 07° 25‟ 50” LS 1) Kondisi Fisik Desa muara cikadu adalah desa yang terletak diantara dua bukit memanjang dan memiliki stukturbatuan yang sama antar kedua bentuk bukitnya tersebut. desa ini memiliki sungai memanjang dan memiliki kelokan sungai yang tajam,kelokan sungai tersebut di duga terbentuk oleh erosi lahan yang terjadi di sekitar sungai. 2) Kondisi Geomorfologi Daerah cibentang ini selain memliki kelokan sungai yang tajam juga memiliki bentukan sungai yang memanjang. Dan diidentifikasi sementara bahwa wilayah tersebut memilki patahan. Selain tersebut di atas wilayah ini juga memiliki bentukan yang bergelombang dimana di sana terlihat bentukan-bentukan bukit berbaris di antara kanan kiri sungai, setelah di identifikasi lebih lanjut ternyata dua bukit yang terpisah oleh sungai besarLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 80
  • tersebut memiki jenis batuan yang sama. Serta terlihat meiliki bentukan yang sama 3) Kondisi Geologi Batuan yang terbentuk di daerah ini kebanyakan berasal dari batuan sedimentasi laut, yang mana sedimentasi tersebut berubah menjadi tufa lempung . 4) Kondisi Sosial Daerah muara cikadu adalah daerah yang jarang penduduk, sebagian besar menganut agama islam dan banyak diantaranya menggunakan bahasa sunda sebagai salasatu bahasa kesehariannya.c. Plot 3 Lokasi : Desa Simpang, Kecamatan Sindangbarang Koordinat : 107°10‟13,29” BT dan 7°24‟58,18” LS 1) Kondisi Fisik Kondisi fisik di daerah Simpang merupakan daerah perbukitan bergelombang dengan batuan yang tersingkap berjenis batu lempung. Vegetasi daerah sekitar 30% menutupi lahan dengan jenis pepohonnan dan rumput-rumputan (semak belukar). 1) Kondisi Sosial Kampung Gempol merupakan salah satu kampung di desa Girimukti sekitar 5 km ke arah utara dari Kecamatan sindangbarang. Kampung ini berjarak sekitar 2 km dari jalan utama dan berada di balik bukit sehingga akses untuk mencapai kesana pun agak sulit. Untuk pola pemukimannya di kampung Gempol cenderung mengelompok dan tidak terlalu mengikuti pola aliran sungai ataupun jalan raya karena di daerah ini hanya terdapat jalan setapak dan berbatu. Keadaan bangunan rumah di kampung Gempol mayoritas adalah bangunan semi permanen walaupun ada juga rumah yang sudah permanen. Mata pencaharian utama masyarakat Gempol adalah seorang petani dan ada pula yang berternak hewan. JumlahLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 81
  • penduduk di kampung Gempol sendiri adalah sekitar 130 KK yang mayoritas beragama muslim dan budaya sunda.d. Plot 4 Lokasi : Desa Girimukti, Kecamatan Sindangbarang Koordinat : 107° 09‟ 56,52” BT dan 7° 24‟ 56,27” LS 1) Kondisi Fisik Kondisi fisik di daerah Simpang merupakan daerah perbukitan bergelombang dengan batuan yang tersingkap berjenis batu lempung. Vegetasi daerah sekitar 30% menutupi lahan dengan jenis pepohonnan dan rumput-rumputan (semak belukar). 2) Kondisi Sosial Lokasi penelitian di plot 4 berada di wilayah Desa Girimukti,kecamatan sindang barang kabupaten Cianjur.JawaBarat. Luas wilayah Desa Girimukti adalah 1343 Ha dengan Keadaan itu ditunjang dengan banyaknya sungai besar dan kecil yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber daya pengairan tanaman pertanian. Sungai terpanjang di Cianjur adalah Sungai Cibuni, yang bermuara di Samudra Hindia. 3) Kondisi Geomorfologi Banyak bentukan-bentukan di daerah praktikum ini, seperti: Struktural, Perbukitan, landai, denudasional, datar, Fluvial, Dataran banjir, sedimentasi, Meander, Bukit Karst, Marin, Karst dan Perbukitan tererosi. 4) Iklim Keadaan iklim di daerah praktikum ini pada umumnya beriklim tropic basah, hal ini ditandai dengan adanya hutan homogeny dengan kerapatan padat (tinggi). Namun di daerah selatannya, daerah dekat pantai, hawanya panas. Hal ini dikarenakan terpengaruh kondisi pantai.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 82
  • 5) Tanah Kondisi tanah di daerah praktikum beragam, sebab batuannya pun beragam. pH rata-rata daerah tersebut berkisar antara 6 – 7. Drainasenya pun berbeda-beda sesuai bengan batuan yang terkandung. 6) Kondisi Sosial dan Budaya Bentuk pemukimannya kebanyakan memanjang mengikuti aliran sungai, ada pula rumah yang berada di daerah perbukitan, namun yang di perbukitan kebanyakan rumahnya tidak memusat melainkan terpisah- pisah. Adapun mengenai akses jalan di desa Girimukti itu sendiri sudah muai ber hotmix sehingga jenis kendaraan baik yang beroda empat atau dua mudah untuk melaluinya. Kebanyakan dari mereka bekerja sebagai petani dan mendirikan warung/berwiraswasta. Rumah disana kebanyakan rumah semi permanen dan tahan gempa dengan penduduk yang tidak begitu padat. Permasalahan yang tejadi disana adalah masalah listrik, disana sering terjadi pemahaman listrik bergilir selama beberapa jam dalam sehari.e. Plot 5 Lokasi : Desa Mekarlaksana, Kecamatan Sindangbarang Koordinat : 107° 09‟ 51,1” BTdan 7° 28‟ 35” LS Bentukan yang ada adalah sebuah perbukitan yang membentang disepanjang pesisir pantai, dimana perbukitan itu merupakan denudasional yang terbentuk karena proses sedimentasi. Pada plot kami merupakan bentukan lahan yang relative memiliki kemiringan rata-rata 20% yang di gunakan sebagai lahan konserfasi dengan fehetasi kebun kelapa. Perhatasan kebun kelapa pada plot kami yaitu tebing tanggi mengarah ke pantai, jarak antara tebing plot kami dengan bibir pantaipun relative dekat hanya sekitar 10 meter saja. Bahan penyusun tebing atau lahan yang di gunakan sebagai lahan konserfasi dengan vegetasi kebun kelapa yang kami lihat yaitu tanah dengan horizon A, C dan R. Pada horizon R yang kami dapati yaitu batuan lempung,LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 83
  • 1) Aspek Geomorfologi Bentukan-bentukan geomorfologi secara umum di daerah kecamatan Sindangbarang dan sekitarnya adalah bentukan asalstruktural, denudasional, karst,marine, dan bentukan asal fluvial. desa mekar laksana yang kita amati adalah sebuah perbukitan yang membentang disepanjang pesisir pantai, dimana perbukitan itu merupakan denudasional yang terbentuk karena proses sedimentasi. Bukti-bukti ini kami temuklan di lapangan, diantaranya taitu bentikan da material tanah hasil erosi yang menunjukkan jenis tanah di sana. Serta pada tebing pinggir pantai yang memiliki jemis batu lempung. Batu induk jenis lempung yang kami temukan bias menjadi salah satu buktu bahwa bentukan tersebut nerupakan hasil sidimentasi. Selain itu tanah daerah plot yang kami amati tergolong ke pada tanah muda, yang masih baru memiliki horizon tanah A, B dan R yang kami lihat dari tebing pinggir pantai plot sekitar plot kami. 2) Aspek Fisikal Banyaknya perbukitan yang kemiringan lerengnya kurang dari 20% ini dipenuhi vegetasi kelapa yang sengaja ditanam oleh warga sebagai salah satu lahan konserfasi, dengan kerapatan yang sedang. Selain lahan konserfasi, di sekitar plot kami, kami menemukan satu perbukitan yang sedang di usahakan sebagai lahahn konservasi. Daerah plot kami memiliki iklim tropis kering dengan udara yang relative panas di siang hari, dan hangat pada malam hati. Hal ini di karenakan kajian plot kami yang hanya terlerak beberapa meter ari garis pantai, Pergerakan angin yang umum di daerah seperti pada kajian kami yaitu angin darat yang di manfaat kan oleh masyarakan yang berkerja sebagai nelayan untuk pergi ke laut mencai ikan, setrta angin laut yang di manfaat kan oleh masyarakan yang berkerja sebagai nelayan untuk pulang ke darat pada siang hari,LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 84
  • 3) Kondisi sosial Gambar 53 Kondisi Sosial Keadaan sosial masyarakat di kecamatan sindang barang tepatnya di desa mekar laksana adalah sebagian besar warga bermata pencaharian sebagai petani, banyak ditemui persawahan dan bukit-bukit yang dibuka warga menjadi sawah irigasi dan ladang pertanian diantaranya kacang tanah, kelapa dll. Namun ada juga masyarakat yang berada di wilayah pesisir pantai bermata pencaharian sebagai pedagang dengan mendirikan warung- warung di pingir pantai, juga menjadi penambang pasir besi. Sebagian rumah penduduk merupakan bangunan semi permanen, dan rumah pangung. Penduduk sekitar 15-20 an kepala keluarga dengan jumlah warga kurang lebih 50 orang. Yang relatif hamper semua penduduk Sesa Mekarlksana merupakan penganut agama islam, dngan sebagian besar warga merupakan penduduk asli daerah ini. Sedangkan pendatang umumnya berasal dari jawa dan sumatera (medan) yang bekerja sebagai nelayan. Kondisi jalan cukup bagus namun untuk alat transportasi dirasa sangat kurang karena masih kurangnya angkutan umum yang melintas.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 85
  • f. Plot 6 Lokasi : Desa Jayagiri, Kecamatan Sindangbarang Koordinat : 107°11‟52” BT dan 07°28‟00” LS Daerah penyelidikan terletak di Dusun Cimareme Desa Jayagiri yang secara administratif termasuk dalam wilayah Kecamatan Sindangbarang Kabupaten Cianjur. Jarak antara Desa Jayagiri ke kota Kecamatan ± 8 km dan jarak ke Ibukota Kabupaten ± 120 km serta ± 180 km ke Ibukota Provinsi. Desa Jayagiri memiliki luas 1608,325 Ha. 1) Kondisi Geologi Berdasarkan bentuk permukaan daerah praktikum secara umum termasuk ke dalam satuan morfologi pedataran dan perbukitan bergelombang halus. Satuan pedataran ini mempunyai ketinggian sekitar 5-15 mdpl, bentuknya dataran dengan kemiringan lereng 0-5% dan vegetasi penutupnya berupa pesawahan dan kebun kelapa. Satuan morfologi perbukitan bergelombang halus, satuan ini memunyai ketinggian 15-100 mdpl, bentuknya bergelombang dengan kemiringan lereng 10-20%. Satuan morfologi ini dicirikan oleh lembah dan punggungan. Lembahnya berbentuk dataran yang memanjang dengan arah relatif utara selatan, dengan tataguna lahan area pesawahan.Adapun punggungannya, mempunyai arah hampir sama dengan lembah relatif utara selatan dengan vegetasi penutupnya berupa kebun dan hutan rakyat. 2) Iklim Kabupaten Cianjur beriklim tropis dengan curah hujan per tahun rata-rata 1.000 sampai 4.000 mm dan jumlah hari hujan rata-rata 150 per-tahun. Dengan iklim tropis tersebut menjadikan kondisi alam Kabupaten Cianjur subur dan mengandung keanekaragaman kekayaan sumber daya alam yang potensial sebagai modal dasar pembangunan dan potensi investasi yang menjanjikan. Lahan-lahan pertanian tanaman pangan dan hortikultura, peternakan, perikanan dan perkebunan merupakan sumber kehidupan bagi masyarakat. Keadaan itu ditunjang dengan banyaknyaLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 86
  • sungai besar dan kecil yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber daya pengairan tanaman pertanian. 3) Kondisi Sosial Perkembangan penduduk pada batas-batas tertentu akan dapat menggambarkan tingkat perkembangan daerah, sehingga dapat diketahui laju perkembangan daerah sebagai dampak pengaruh tinggi rendahnya tingkat perkembangan penduduk secra kuantitatif maupun kualitatif di dearah bersangkutan. Berdasarkan hasil sensus penduduk tahun 2010, Kecamatan Sindangbarang memiliki jumlah penduduk sebesar 51.646 jiwa. Jumlah tersebut meliputi laki-laki 26.585 jiwa dan perempuan 25.061 jiwa dengan Sex Ratio sebesar 106,08 % yang artinya dalam setia 100 jiwa perempuan terdapat sekitar 106 jiwa laki-laki. Dan laju pertumbuhan penduduk di Kecamatan Sindangbarang adalah 1,2 %. Untuk daerah praktikum kami tidak mempunyai data mengenai kependudukan, maka kami tampilkan kependudukan Kecamatan Sindangbarang. Mayoritas mata pencaharian penduduk Desa Jayagiri didominasi oleh pertanian, perkebunan. Sedangkan untuk mata pencaharian penduduk lainnya adalah berwirausaha dalam industri rumah tangga. Contoh hasil industri rumah tangga berupan Industri bata merah, genteng, bilik bambu, dan atap “alang-alang”. Pada umumnya perumahan di Desa Jayagiri berbentuk panggung. Hapmir setiap rumah memiliki WC atau MCK walaupun masih belum memadai. Hanya sebagian kecil perumahan yang berbentuk permanen. Pada dasarnya, masyarakat di Desa Jayagiri adalah masyarakat yang religius. Di saming itu semua (100%) penduduknya beragama Islam. Jika dilihat dari kerukunan hidu mereka adalah cuku baik. Selain itu, usaha- usaha untuk meningkatkan keimanan dan ketaqwaan dengan melalui cara kegiatan pengajian rutin di desa dan kegiatan majelis ta‟lim bersama ibu- ibu PKK. Sedangkan kebudayaan Desa Jayagiri seperti Cianjuran, Reog, Calung dan setiap 17-an diakhiri dengan tabligh akbar.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 87
  • g. Plot 7 Lokasi : Desa Sirnagalih, Kecamatan Sindangbarang Koordinat : 107º 06‟30” BT dan 07º26‟20” LS 1) Kondisi Geologi Data geologi di daerah penelitian tersebut disajikan berdasarkan peta geologi lembar Sindangbarang berskala 1 : 100.000.Jenis batuan yang terdapat di daerah praktikum beragam. Yaitu seperti batu lempung ada yang berwarna Abu-abu, coklat, dan merah ke kuningan. Dan juga ada batu pasir dari fomasi Bentang. Kecamatan Sindangbarang dilihat dari kondisi geologinya dapat dikelompokan menjadi beberapa unit geologi, yaitu : a) Anggota Batu Gamping Formasi Pamutuan, dengan unit geologi batu gamping pasiran, kalsilutit, dan napal b) Endapan Aluvium, dengan unit geologi lanau, pasir, krikil, dan krakal c) Formasi Bentang, dengan unit geologi batupasir gampingan, batupasir tufan bersisipan serpih dan lensa-lensa batu gamping d) Formasi Jampang, dengan unit geologi batuan breksi dan tuf e) Anggota Genteng Formasi Jampang, dengan unit geologi tuf berseling dengan breksi dan sisipan-sisipan batu gamping 2) Kondisi geomorfologi Bentukan-bentukan geomorfologi secara umum di daerah kecamatan sindangbarang dan sekitarnya adalah bentukan struktural, bentukan denudasional, bentukan karst,bentukan marin,bentukan flufial,dataran banjir,perbukitan tererosi, perbukitan karst, dataran banjir,beserta tofografinya. 3) Iklim Kondisi iklim di kecamatan sindangbarang dan sekitarnya umumnya tropis basah hal ini ditandai dengan adanya hutan homogeny dengan kerapatan padat (tinggi), kecuali daerah selatan, daerah dekat pantai, lebih terasa panas karena sangat dekat dengan pantai.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 88
  • 4) Kondisi sosial Keadaan sosial masyarakat di daerah praktikum dan sekitarnya tampak sesuai dengan wilayahnya. Perkampungan yang memanjang jalan, memanjang mengikuti sungai dan ada juga yang mengikuti pantai. Dilihat dari segi ekonomi kebanyakan penduduknya bermatapencaharian sebagai petani namun tidak sedikit pula masyarakat yang bermata pencaharian sebagai pedagang, nelayan, bidang jasa dan pegawai negeri. Kondisi infrastukturnya belum dapat dikatakan baik, tetapi di daerah tersebut sudah didirikan berbagai TK, SD, SMP dan SMA. Untuk sarana transportasi daerah praktikum ini dikarenakan letaknya yang agak terpencil transportasi agak kurang, masih sedikit angkutan umum yang melewati daerah ini.h. Plot 8 Lokasi : Desa Cisalak, Kecamatan Cidaun Koordinat : 107°15‟15,43” BT dan 07°29‟19,64” LS. 1) Kondisi Fisik Berdasarkan peta geologi 1:100.000 lembar Sindangbarang dan Bandarwaru (1208-5 & 1208-2), plot 8 yang terletak di Dusun Kebon Kopi Desa Cisalak memiliki karakteristik Qha. Daerah ini memiliki formasi batu lempung, lanau, pasir dan kerikil. 2) Kondisi Sosial Menurut Sensus Penduduk 2000, jumlah penduduk sebanyak 1.931.480 jiwa terdiri dari penduduk laki-laki sebanyak 982.164 jiwa dan perempuan 949.676 jiwa dengan laju pertumbuhan penduduk 2,23 %. Jumlah penduduk terbesar berada di kecamatan Pacet dan Cianjur, yaitu sebanyak 170.224 dan 14.374 jiwa. Kecamatan Cibeber (105.0204 jiwa), Kecamatan Warungkondang (101.580 jiwa) dan Kecamatan Karangtengah (123.158 jiwa). Kecamatan yang jumlah penduduknya terkecil adalah Kecamatan Naringgul sebanyak 41.235 jiwa. Kecamatan lainnya yangLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 89
  • jumlah penduduknya antara 40.000 - 50.000 jiwa adalah Kecamatan Sindangbarang, Takokak, dan Sukanagara. Mayoritas penduduknya bekerja pada setor pertanian yaitu sekitar 52%, dan pada sector perdagangan sekitar 23%.Sektor pertanian merupakan penyumbang terbesar terhadap PDRB Kabupaten Cianjur yaitu sekitar 42,80 % disusul sektor perdagangan sekitar 24,62%.i. Plot 9 Lokasi : Desa Sukapura, Kecamatan Cidaun Koordinat : 107°12‟58.89” BT dan 07°28‟38.18” LS 1) Aspek Fisik Struktur geologi daerah Sukapuradan Cidaun merupakan daerah sedimentasi marin, dengan bentukan asal minornya adalah dataran aluvial pantai,karena daerah ini merupakan bentang lahan dataran sebagai akibat perkembanangan pantai yang telah lanjut dan bergeser ke arah darat,yang sekarang telah tertutup oleh material-material hasil sedimentasi proses fluviomarine ,tersusun oleh material aluvium (pasir berlempung) yang relarif subur,dan banyak digunakan untuk kawasan pertanian,sawah irigasi dan pemukinan.Bentang lahannya datar dengan kemiringan lereng sekitar 1%,dengan penggunaan lahan sekitar plot 9 ini adalah sawah irigasi,lahan pertanian,dan pemukiman warga. 2) AspekSosial Keadaan sosial masyarakat di daerah Sukapura dan sekitarnya tampak sesuai dengan wilayahnya. Dilihat dari segi ekonomi kebanyakan penduduknya bermatapencaharian sebagai petani. Namun mereka juga selain bertani juga menambang pasir besi di daerah sekitar. Bisa dikatakan masyarakat daerah Sukapura sebagian besar hidup sejahtera. Dengan pola pemukiman warga yang memanjang mengikuti pola jalansehingga pemukiman terlihat tertata.Untuk suku budaya di daerah Desa Sukapura ini,warga mayoritas beragama Islam,juga keseragaman suku yang homogen.Untuk sarana transportasi daerah ini menggunakanLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 90
  • Elf (mini bus) untuk menjangkau ke berbagai daerah,Juga menggunakan truk.j. Plot 10 Lokasi : Desa Cisalak, Kecamatan Cidaun Koordinat : 107º 15‟ 17,7” BT dan 7º 29‟ 15,3” LS 1) Kondisi Geologi Jenis batuan yang terdapat di daerah praktikum beragam. Yaitu seperti batu lempung ada yang berwarna Abu-abu, coklat, dan merah ke kuningan. Dan juga ada batu pasir dari fomasi Bentang. 2) Kondisi Geomorfologi Banyak bentukan-bentukan di daerah praktikum ini, seperti: Struktural, Perbukitan, landai, denudasional, datar, Fluvial, Dataran banjir, sedimentasi, Meander, Bukit Karst, Marin, Karst dan Perbukitan tererosi. Namun pada lokasi ploy khusus kajian bentukan geomorfologi yang ditemukan hanya marine dan fluvial. 3) Iklim Keadaan iklim di daerah praktikum ini pada umumnya beriklim tropic basah, hal ini ditandai dengan adanya hutan homogeny dengan kerapatan padat atau tinggi. Namun di daerah selatannya, daerah dekat pantai, hawanya panas. Hawa yang panas ini dikarenakan terpengaruh kondisi pantai. 4) Kondisi Sosial Tipe bentang lahan pada daerah praktikum yaitu berupa desa dengan bentuk pola pemukiman yang tidak beraturan. Keadaan warga sekitar sangat ramah dan kehidupan sosial komunikasi antar warga juga berjalan dengan baik, hal ini dapat dilihat dari keseharian warga yang suka berkelompok atau berkumpul di suatu tempat seperti warung atau pondok- pondok kolam ikan air payau di sekitar muara sungai.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 91
  • Jika dilihat dari bentuk tipe pemukiman warga disekitar lokasi plot penulis menemukan semua rumah tersebut telah permanen namun tidak tahan gempa, sedangkan gempa-gempa kecil kerap kali terjadi di daerah ini. Pernah suatu waktu warga mengalami gempa yang sangat dahsyat hingga 7,8 skala richter yang menbuat rumah, dan bangunan lainnya roboh serta berantakan. Masalah yang selalu membuat warga risau yaitu masalah penambangan pasir besi. Penambangan pasir besi secara terus menerus menyebabkan jarak antara rumah warga dan lautan semakin dekat atau laut semakin maju ke daratan. Serta menimbulkan udara yang tidak sejuk dan panas. Terkadang warga berusaha untuk melaporkan atau ingin beramai-ramai melawan dan menentang penambangan tapi tetap saja tidak ada hasilnya karena pemerintah daerah sendiri yang mengizinkan untuk adanya penambangan. Dari pihak yang melakukan penambangan pernah berjanji bahwa masyarakat akan dapat bagian dari hasil penambangan pasir besi tersebut tapi hingga saat penulis melakukan penelitian dan membicarakan hal tersebut dengan warga tak ada se dikitpun yang warga dapatkan selain hanya janji kosong. Hal yang nampak mencolok disekitar lokasi kajian adalah adanya perbedaan bentuk rumah, karena kemiskinan banyak warga yang memilih untuk pergi menjadi TKW atau TKI ke arab. Jika mereka telah pulang dari pekerjaannya atau dari Arab maka gaya hidupnya dibanding warga yang lain dan mereka akan mebangun rumah yang mewah Keragaman suku di daerah ini adalah homogen yaitu suku sunda meski ada beberapa orang luar yang tinggal dan menetap didaerah tersebut. Untuk tingkat pendidikan para warga menyekolahkan anak-anaknya dan inginnya anak-anak mereka bisa hingga sekolah tinggi namun kembali ke faktor kemiskinan mereka berhenti sekolah atau cukup sampai SMA dan bagi mereka fokus terpenting adalah mencari uang.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 92
  • B. Morfologi Bentang Lahan Mayorpada Citra Landsat Bentuk lahan yang dapat teramati dan diinterpretasi adalah bentuk lahan fluvial dandenudasional.Dalam plot ini dapat teramati warnabiru muda yang seragam, rona yangcerah dan sedikit atau tidak memiliki bayangan. Kemudian warna cokelat muda dengansedikit sekali bayangan. Berikut ditampilkan dalam data citra satelit dan fotodokumentasi lapangan. 1. Denudasional Morfologi bentang lahan denudasional dapat diketahui melalui interpretasi datacitra dengan aspek-aspek karakteristik seperti bentuk, tekstur, warna, rona dan situs.Berikut selengkapnya karakteristik bentang lahan denudasional pada data citra. Tabel 11 Karakteristik Bentang Lahan Denudasional pada Citra LandsatKarakteristik Hasil Bentang Citra Satelit Interpretasi LahanBentuk BergelombangTekstur Agak kasarWarna Cokelat muda DenudasionalRona Agak gelapSitus Dataran Morfologi denudasional memiliki bentuk bergelombang hingga datar dikarenakandenudasional merupakan bukit-bukit sisa yang kurang memiliki tekstur yang jelas.Sehingga hanya sedikit memiliki bayangan dan ronanya agak gelap hingga cerah. Situsatau kompleks yang dapat diasosiasikan untuk menginterpretasi bentang lahandenudasional adalah dataran atau sungai sebagai media transport massa tanah dari bukitmenuju dataran. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 93
  • 2. Fluvial Morfologi bentang lahan Fluvial dapat diketahui melalui interpretasi data citradengan aspek-aspek karakteristik seperti bentuk, tekstur, warna, rona dan situs. Berikutselengkapnya karakteristik bentang lahan denudasional pada data citra. Tabel 12 Karakteristik Bentang Lahan Fluvial pada Citra Landsat Hasil BentangKarakteristik Citra Satelit Interpretasi LahanBentuk DatarTekstur HalusWarna Biru muda FluvialRona CerahSitus Sungai, bukit Morfologi fluvial memiliki bentuk yang datar dan luas. Teksturnya halus karenamemiliki keseragaman vegetasi dan ketinggian. Keadaan lahan yang datar dan inimemungkinkan bentuk lahan ini memiliki rona cerah dan tidak memiliki bayangan. Situsyang dapat mempermudah interpretasi terhadap objek ini adalah sungai dan bukit-bukit. 3. Struktural Morfologi bentang lahan Struktural dapat diketahui melalui interpretasi data citradengan aspek-aspek karakteristik seperti bentuk, tekstur, warna, rona dan situs. Berikutselengkapnya karakteristik bentang lahan denudasional pada data citra. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 94
  • Tabel 13 Karakteristik Bentang Lahan Struktural pada Citra Landsat Hasil BentangKarakteristik Citra Satelit Interpretasi LahanBentuk BergelombangTekstur KasarWarna Cokelat StrukturalRona Agak gelapSitus Sungai, bukit Morfologi Struktural memiliki bentuk yang bergelombang. Teksturnya kasar karenamerupakan morfologi yang heterogen atau beragam. Keadaan lahan yang bergelombangakibat tenaga endogen ini memungkinkan bentuk lahan ini memiliki rona yang gelap danmemiliki bayangan. Situs yang dapat mempermudah interpretasi terhadap objek iniadalah sungai dan bukit-bukit. 4. Vulkanik Morfologi bentang lahan Vulkanik dapat diketahui melalui interpretasi data citradengan aspek-aspek karakteristik seperti bentuk, tekstur, warna, rona dan situs. Berikutselengkapnya karakteristik bentang lahan denudasional pada data citra. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 95
  • Tabel 14 Karakteristik Bentang Lahan Vulkanik pada Citra Landsat Hasil BentangKarakteristik Citra Satelit Interpretasi LahanBentuk BergelombangTekstur KasarWarna Cokelat tua VulkanikRona GelapSitus Sungai, bukit Morfologi Vulkanik memiliki bentuk yang datar sampai bergelombang. Teksturnyakasar karena memiliki ketidakseragaman vegetasi dan ketinggian. Keadaan lahan yangtidak seragam ini memungkinkan bentuk lahan memiliki rona gelap dan memilikibayangan. Situs yang dapat mempermudah interpretasi terhadap objek ini adalah sungaidan gunung. 5. Marine Morfologi bentang lahan Marine dapat diketahui melalui interpretasi data citradengan aspek-aspek karakteristik seperti bentuk, tekstur, warna, rona dan situs. Berikutselengkapnya karakteristik bentang lahan denudasional pada data citra. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 96
  • Tabel 15 Karakteristik Bentang Lahan Marine pada Citra Landsat Hasil BentangKarakteristik Citra Satelit Interpretasi LahanBentuk DatarTekstur KasarWarna Orange MarineRona CerahSitus Laut, pantai Morfologi Marine memiliki bentuk yang datar dan luas di pesisir pantai. Teksturnyakasar karena berupa hamparan endapan material laut yang tidak seragam. Keadaan lahanyang datar dan ini memungkinkan bentuk lahan ini memiliki rona cerah dan tidakmemiliki bayangan. Situs yang dapat mempermudah interpretasi terhadap objek iniadalah laut dan pesisir pantai. 6. Karst Morfologi bentang lahan Karst dapat diketahui melalui interpretasi data citradengan aspek-aspek karakteristik seperti bentuk, tekstur, warna, rona dan situs. Berikutselengkapnya karakteristik bentang lahan denudasional pada data citra. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 97
  • Tabel 16 Karakteristik Bentang Lahan Karst pada Citra Landsat Hasil BentangKarakteristik Citra Satelit Interpretasi LahanBentuk BergelombangTekstur Halus CokelatWarna Karst KekuninganRona Agak gelapSitus Bukit, sungai Morfologi Karst memiliki bentuk yang bergelombang. Teksturnya halus karenaberupa bentukan yang tidak seragam. Keadaan lahan yang bergelombang inimemungkinkan bentuk lahan ini memiliki rona agak gelap dan memiliki bayangan. Situsyang dapat mempermudah interpretasi terhadap objek ini adalah bukit dan sungai.C. Morfologi Bentang Lahan Mayor di Lapangan 1. Denudasional Bentuk lahan denudasional di lapangan ditandai dengan adanya erosi yang besar,transportasi massa tanah ke lahan yang lebih rendah dan vegetasi yang jarang. Buktilapangan terhadap adanya morfologi denudasional adalah dengan adanya bukit-bukitlandai dengan vegetasi sekitar 20% menutupi lahan. Meskipun tidak ditemukan buktilongsoran ataupun pergerakan massa tanah, namun diperkirakan terdapat erosi percikdengan kuantitas sedang yang mentransport massa tanah le lahan yang lebih rendah. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 98
  • Berikut ini foto bukti lapangan bentuk lahan denudasional. Bentang lahan mayor denudasional berbentuk perbukitan dengan kemiringan lereng sekitar 10-15° dengan vegetasi 15% yang menutupi lahan. Gambar 54 Bentang Lahan Denudasional di Lapangan 2. Fluvial Bentuk lahan fluvial di lapangan ditandai dengan adanya bentangan lahan yangluas, vegetasi homogen, adanya sedimentasi dan berasosiasi dengan sungai. Buktilapangan terhadap adanya morfologi fluvial adalah dengan adanya dataran sawah yangluas dengan tanah pasir berlempung hasil endapan material tanah dari bukit sekitar.Ditemukan pula fauna sawah berupa keong pada singkapan batuan. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 99
  • Berikut ini foto bukti lapangan bentuk lahan fluvial. Bentang lahan mayor fluvial berbentuk persawahan (dataran alluvial). Dengan adanya bukti fauna sawah Gambar 55 Bentang Lahan Fluvial di Lapangan 3. Struktural Gambar 56 Bentang Lahan Struktural Bentukan geomorfologi bentuk Lahan Mayor yaitu struktural yang terbukti banyaksekali erosi dan endapan-endapan sedimentasi tidak itu sajaada juga lahan bentuk minorsepertiperbukitan Dome,Perbukitan Sinklinal dan antiklinal di sekitar kawasan plot kami,juga menemukan Sawah di areal perbukitan dalam areal Plot 4. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 100
  • 4. VulkanikTidak ditemukan di lapangan 5. Marine Bentang lahan marine berupan dataran karena terletak di pantai, dipengaruhi olehombak dari pantai, di sisi pantai merupakan dataran yang tererosi oleh abrasi airlaut,dibelakang garis pantai ini terdapat perbukitan yang dimanfaatkan untuk pesawahan.Di daerah penelitian kami disana terdapat tumbuhan mangrove tetapi tidak banyak, disepanjang garis pantai yang kami lalui terdapat tumuhan rambat, Garis pantai yang adadi sekitar daerah ini ruksak oleh abrasi air laut. Maka dari itu garis pantai berdekatandengan dataran. Gambar 57 Gundukan Pasir Besi 6. Karst Perbukitan Karst ditemukan hanya beberapa bukit,dan perbukitan tersebutdidominasi oleh batuan tufa lempung, dan bukan batuan karst. Berikut bentuk otentikyang kami dapat dari hasil lapangan : Gambar 58 Perbukitan Denudasional LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 101
  • D. Pembahasan Berikut ini pembahasan pada setiap plot kajian Geomorfologi 1. Plot 1 a. Analisis geomorfologi Gambar 59 Bentuk di Citra dan Lapangan Bentukan datar karena terletak di pantai, di pengaruhi oleh ombak dari pantai, di sisi pantai merupakan dataran yang tererosi oleh abrasi air laut, plot ini berkoordinat107° 8‟ 39,43” BT dan 7°27‟51,12” LS. Di belakang garis pantai ini terdapat perbukitan yang di manfaatkan untuk pesawahan. Kami di sana tidak menemukan pemukiman warga. Di daerah penelitian kami di sana terdapat tumbuhan mangrove tetapi tidak banyak, di sepanjang garis pantai yang kami lalui terdapat tumuhan rambat, Garis pantai yang ada di sekitar daerah ini ruksak oleh abrasi air laut. Maka dari itu garis pantai berdekatan dengan dataran. b. Analisis satuan bentukan geomorfologi Analisisnya yaitu di kecamatan Sindangbarang tepatnya plot 1 ini di desa saganten, plot ini berkoordinat 1070 8‟ 39,43” BT dan 7027‟51,12” LS. Setelah melakukan analisis di sana terdapatkan yaitu : bentuk, datar. Tekstur halus. Warna biru. Rona gelap. Situs dekat dengan air laut. Hasil interpretasi yaitu marine. Maka dari itu analisisnya sesuai dengan citra dan lapangannya tidak menemukan perubahan. Tetapi di daerah sekitar plot terdapat perbukitan yang di manfaatkan untuk pesawahan dan perkebunan. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 102
  • c. Ketelitian citra landsat Data Landsat TM (Thematic Mapper) diperoleh pada tujuh saluran spektral yaitu tiga saluran tampak, satu saluran inframerah dekat, dua saluran inframerah tengah, dan satu saluran inframerah thermal. Lokasi dan lebar dari ketujuh saluran ini ditentukan dengan mempertimbangkan kepekaannya terhadap fenomena alami tertentu dan untuk menekan sekecil mungkin pelemahan energi permukaan bumi oleh kondisi atmosfer bumi. Jensen (1986) mengemumakan bahwa kebanyakan saluran TM dipilih setelah analisis nilai lebihnya dalam pemisahan vegetasi, pengukuran kelembaban tumbuhan dan tanah, pembedaan awan dan salju, dan identifikasi perubahan hidrothermal pada tipe-tipe batuan tertentu. Data TM mempunyai proyeksi tanah IFOV (instantaneous field of view) atau ukuran daerah yang diliput dari setiap piksel atau sering disebut resolusi spasial. Resolusi spasial untuk keenam saluran spektral sebesar 30 meter, sedangkan resolusi spasial untuk saluran inframerah thermal adalah 120 m (Jensen,1986). Secara umum setelah dibuktikan di lapangan semua data yang dianalisis sesuai antara citra dan lapangan yaitu sama tidak ada perubahan yang Nampak.d. Aplikasi Analisis ini untuk kajian geomorfologi dapat di aplikasikan ke dalam kehidupan, seperti kajian marine yang berada di pantai bisa di manfaatkan untuk wisata pantai, tentunya bermanfaat untuk warga di sekitar pantai tersebu. Tidak menutup kemungkinan apabila wisata pantai di daerah itu terkenal, tidak hanya warga sekitar saja yang dapat merasakan manfaatnya wilayah itu pun akan mersakan manfaatnya, yang dapat membantu perekonomian daerah itu. Tetapi apabila melihat kondisi di laut yang ada di daerah itu tidak memungkinkan untuk di jadikan tempat berenang mengingat laut tersebut mempunyai gelombang yang sangat besar.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 103
  • 2. Plot 2 Plot 2 berkoordinat 107°8‟30,42” LS dan 07°26‟10,24” BT untuk kelompok yangmengkaji kajian Geomorfologi dengan kajian Karst. Ciri ciri yang terdapat pada CitraLandsat yang membuktikan bahwa adanya Karst yaitu: Bentuk : Datar Tekstur : Halus Warna : Coklat muda, kekuningan Rona : Cerah Situs : Dekat aliran sungai Hasil Interpretasi : Bentukan Karst Uji Lapangan : Terdapat banyak batuan gamping dan ternyata bukan perbukitan karst, melainkan perbukitan tanaman rakyat Bukti bahwa disana tidak ada perbukitan karst : Gambar 60 Bentuk di Citra dan Lapangan a. Gambaran Umum Setelah melakuan interpretasi pada foto udara kami menemukan daerah Cibentang dengan kordinat 1070 8‟ 53,07” BT dan 070 25‟ 50” LS Di dalam citra teridentifikasi sebagai satuan denudasional yang terbentuk atas perbukitan karst. Namun kenyataan itu tidak terbukti setelah kami melakukan identifikasi lapangan. Karena di sana kami hanya dapat menemukan beberapa bukit yang mana bukit tersebut di dominasi oleh bataun tuffa lempung, dan LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 104
  • bukan bataun karst. Berikut bentuk otentik yang kami dapat dari hasil lapangan: Gambar 61 Perbukitan kebun rakyat Bukit diatassemula diidentifikasi sebagai bukit karst, namun setelah dilakukan pembuktian lapangan, bukit ini ternyata tidak terbukti memiliki atau teridentifkasi bataun karst, namun lebih di dominasi oleh batuan tufa lempung.selain bukit diatas yang memiliki batuan tufa lempung dalam pengamatan kami menemukan beberapa kebun dan ladang serta sawah di sekitar bukit memiliki stuktur tanah yang berbatu induk tufa lembung, berikut buktinya : Gambar 62 Horizon TanahLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 105
  • b. Aplikasi Analisis pengindraan jauh untuk kajian geomorfologi dapat diaplikasikan dalam kehidupan,diantaranya: 1) Seperti bentukan marin yang berada di pesisir sepanjang laut sangat berpotensi apabila dijadikan objek wisata marin mempunyai banyak keunikan seperti trumbu karang dan di daerah pantai Cipatujah juga terdapat trumbu karang. 2) Bentukan Karst dapat dijadikan objek pertambangan untuk batu gamping juga wisata alam, objek penelitian, juga sebagai tempat simpanan cadangan air karena berongga seperti gua, sehingga bisa melarutkan batuan. selain itu juga dapat dijadikan objek penelitian dan petualangan. 3) Bentukan denudasional dapat dijadikan cagar alam geologi karena bentukan ini merupakan bentukan paling tua dibanding bentukan vulkanik ataupun fluvial, tempat penelitian dan kajian pendidikan. Namun daerah dengan bentukan denudasional menandakan daerah itu rawan erosi dan longsor. 4) Meander mempunyai fungsi untuk mngurangi erosi. 5) Daerah dataran tentu saja menjadi area pemukiman bagi penduduk.3. Plot 3 a. Gambaran Umum Untuk kajian bentukan Denudasional merupakan plot 3 dari kelompok besar kajian Geomorfologi. Ploting tempat menunjukkan lokasi pengamatan adalah di Kampung Gempol Desa Simpang, Kecamatan Sindangbarang. Koordinat lokasinya adalah: 107°10‟13, 29” BT dan 7°24‟58,18” LS. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 106
  • Gambar 63 Posisi Plot 3 Kelompok Geomorfologi kajian Denudasional Gambar 64 Cropping Peta Lokasi Plot 3 Pada Citra LandsatLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 107
  • Gambar 65 Batuan yang tersingkap dilereng-lereng dekat dengan pemukiman warga Gambaran umum plot yang meupakan daerah perbukitan yang sebagian besar sudah terkikis. Hasil interpretasi pada tabel yang ditampilkan diawal pembahasan berupa bentukan denudasional, perbukitan terkikis, dan perbukitan merupakan bentukan geomorfologi yang menurut hasil interpretasi adalah bentukan asal dari Kampung Gempol Desa Simpang Kecamatan Sindangbarang. Setelah dilakukan penelitian yakni uji lapangan, ditemukan fakta berupa ciri-ciri yang didentifikasikan sama dengan ciri yang menandakan bahwa bentukan asal daerah tersebut adalah Denudasional. Meskipun ada hal-hal yang tidak sesuai semisal penggunaan lahannya. Dugaan awal, vegetasi di daerah tersebut adalah tumbuhan pohon kayu, ternyata tidak sepenuhnya benar. Karena yang mendominasi didaerah tersebut adalah padi (sawah), kacang-kacangan, dan jagung. Sehingga dapat disimpulkan bahwa hasil interpretasi sesuai dengan bentukan yang ada di lapangan.b. Potensi bencana Bencana longsor Jenis longsor yang terjadi di daerah plot 3 adalah creep atau rayapan tanah dengan estimasi ukuran longsor yang terjadi kecil yang dipicu oleh air hujan longsoran ini tidak terlalu berpengaruh pada masyarakat, karena berada cukup jauh dari pemukiman, namun apabila hujan di daerah ini memiliki frekuensiLAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 108
  • hujan yang besar sehingga longsoran yang terjadi pun dapat menutupi akses jalan ke daerah tersebut sehingga mengganggu aktivitas masyarakat. Bencana gempa bumi Gempa yang terjadi di daerah ini jarang sekali dan memiliki skala gempa yang kecil karena daerah ini cukup jauh dari pusat gempa. Terakhir desa Gempol merasakan gempa bumi adalah ketika terjadi gempa di tasikmalaya sekitar 3 tahun yang lalu daerah ini merasakan dampaknya yaitu ditandai dengan retaknya sebagian rumah yang bersifat permanen dan terjadi longsoran di beberapa titik lereng yang memiliki struktur tanah yang tidak rapat seperti di sawah serta membuat masyarakat menjadi trauma. Banjir Daerah Kampung Gempol juga berpotensi besar terjadinya banjir mengingat daerah ini juga berada di daerah aliran sungai Ci sadea , karena di Kampung Gempol sendiri pernah mengalami Banjir dari luapan aliran sungai Ci sadea yang cukup besar sekitar 3 tahun yang lalu. Tidak adanya usaha pencegahan atau penanggulangan di daerah ini karena pinggiran dari aliran sungai Ci sadea itu terdiri dari lahn lahan yang rusak. 4. Plot 4 Dengan menggunakan alat lapangan GPS, Kompas, Busur, Peta RBI, Citra landsat(hasil Print) dan Instrumen, saya menelusuri Plot 4 (Plot kajian) bersama teman sayauntuk mengkaji morfologi bentukan lahan yang ada pada plot 4 tersebut. Gambar 66 Data Citra dan Lapangan pada Plot 4 LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 109
  • Gambar 67 Bentukan-bentukan pada Plot 4 Dan berdasarkan pada Tabel Akurasi Interpretasi yang sudah dijelaskan dapatdijelaskan bahwa apa yang ada di Landsat relatif sama dengan apa yang dikaji dilapangan. Saya menarik kesimpulan, berarti pada morfologi yang ada pada citra landsatcianjur tahun 2001 (Karena Landsat yang didapat merupakan citra keluaran tahun 2001)masih sama / belum berubah sampai saat ini (tahun 2011) Perkiraan selama di Plot saya juga menemukan beberapa bentukan geomorfologibentuk Lahan Mayor yaitu struktural yang terbukti banyak sekali erosi dan endapan-endapan sedimentasi tidak itu sajaada juga lahan bentuk minor sepertiperbukitanDome,Perbukitan Sinklinal dan antiklinal di sekitar kawasan plot kami (berarti hasilinterpretasi di landsat benar), juga menemukan Sawah di areal perbukitan (masih dalamareal Plot 4). Dan disana kami juga melakukan interaksi wawancara dengan beberapamasyarakat yang ada.Kenampakan fenomena alam di Desa giri mukti terlihat banyaksekali bentukan lahan mayor dan minor bertipe struktural.di sepanjang kawasan kamiyang kami kaji banyak bentang alam yang memanjang seperti perbukitan, persawahan,perkebunan dan kawasan hunian penduduk. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 110
  • 5. Plot 5 Bentukan plot 5, desa mekar laksana yang kita amati adalah sebuah perbukitan yangmembentang disepanjang pesisir pantai, dimana perbukitan itu merupakan denudasionalyang terbentuk karena proses sedimentasi. Pada plot kami merupakan bentukan lahanyang relative memiliki kemiringan rata-rata 20% yang di gunakan sebagai lahankonserfasi dengan fehetasi kebun kelapa. Perhatasan kebun kelapa pada plot kami yaitutebing tanggi mengarah ke pantai, jarak antara tebing plot kami dengan bibir pantaipunrelative dekat hanya sekitar 10 meter saja. Bahan penyusun tebing atau lahan yang digunakan sebagai lahan konserfasi dengan vegetasi kebun kelapa yang kami lihat yaitutanah dengan horizon A, C dan R. Pada horizon R yang kami dapati yaitu batuanlempung, a. Aspek Geomorfologi Bentukan-bentukangeomorfologi secara umum kecamatan Sindangbarang dan sekitarnya adalah bentukan asalstruktural, denudasional, karst,marine, dan bentukan asal fluvial. desa mekar laksana yang kita amati adalah sebuah perbukitan yang membentang disepanjang pesisir pantai, dimana perbukitan itu merupakan denudasional yang terbentuk karena proses sedimentasi. Bukti-bukti ini kami temuklan di lapangan, diantaranya taitu bentikan da material tanah hasil erosi yang menunjukkan jenis tanah di sana. Serta pada tebing pinggir pantai yang memiliki jemis batu lempung. Batu induk jenis lempung yang kami temukan bias menjadi salah satu buktu bahwa bentukan tersebut nerupakan hasil sidimentasi. Selain itu tanah daerah plot yang kami amati tergolong ke pada tanah muda, yang masih baru memiliki horizon tanah A, B dan R yang kami lihat dari tebing pinggir pantai plot sekitar plot kami. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 111
  • b. Aspek Fisikal Banyaknya perbukitan yang kemiringan lerengnya kurang dari 20% ini dipenuhi vegetasi kelapa yang sengaja ditanam oleh warga sebagai salah satu lahan konserfasi, dengan kerapatan yang sedang. Selain lahan konserfasi, di sekitar plot kami, kami menemukan satu perbukitan yang sedang di usahakan sebagai lahahn konserfasi. Daerah plot kami memiliki iklim tropis kering dengan udara yang relatif panas di siang hari, dan hangat pada malam hati. Hal ini di karenakan kajian plot kami yang hanya terlerak beberapa meter ari garis pantai, Pergerakan angin yang umum di daerah seperti pada kajian kami yaitu angin darat yang di manfaat kan oleh masyarakan yang berkerja sebagai nelayan untuk pergi ke laut mencai ikan, setrta angin laut yang di manfaat kan oleh masyarakan yang berkerja sebagai nelayan untuk pulang ke darat pada siang hari,c. Gambaran Umum Hasil dari pengolahan di laboratorium dengan menggunakan software ER Mapper dengan konfigurasi band 457 digunakan untuk kajian geomorfologi. Dengan band tersebut akan terlihat jelas bentukan muka bumi yang tidak nampak pada permukaan bumi. Konfigurasi band 457 ini memberikan gambaran jelas mengenai lipatan-lipatan dan patahan-patahan. Kemudian bentukan lahan yang dipermudah dengan asosiasi dengan objek sekitar. Gambar 68 Kebun Kelapa di Plot 5LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 112
  • Penelitian plot 5 geomorfologi bertampat di sebuah bukit yang cukup dekat dengan pantai. Bentukan lahan lokasi penelitian yaitu dataran yang memiliki rata-rata kemiringan 15% - 20%. Penggunaan lahan di tempat penelitian merupakan sebuah lahan koserfasi, dengantutupan vegetasi yang didomonasi oleh pohon kelapa. Gambar 69 Bentukan di Plot 5 Tempat penelitian yang bertempat di bukit ini kemungkinan besar merupakan bentukan yang di akibatkan oleh pertumbukan lempeng benua dengan lempeng samudra yang mebentuk zona subduksi yang di tandai dengan adanya lipatan dan juga patahan, seperti yang terlihat pada Foto Cintra Satelit yang sebagian besar terdapat di daerah Cianjur Selatan. Hal ini pun terbukti dengan apa yang ada di tempat penelitian geomorfologi 5 yang belokasi di bukit. Tempat penelitian plot 5 yang berletak di bukit, ternyata berupa bukit dengan tebing yang berbatasan langsung dengan pantai. bentukan ini kemungkinan merupakan sesar yang biasa terdapat di zona subdusi. Dengan adanya sesar ini yangmengakibatkan tanah naik dan akhirnya menjadi bukit. Pengakuan dari masyarakan sekitar, bahwa di balik bukit tempat penenilitan, datarannya relatif memiliki ketinggian yang sama dengan daerah pantai.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 113
  • 6. Plot 6 Di Desa Jayagiri Kecamatan Sindangbarang Cianjur ini terdapat bentukan lahanyang salah satunya bentuk mayornya adalah Denudasional dan Fluvial. Dengan bentukanminor yang ditemukan di lapangan, setelah diindentifikasi dengan bantuan citra landsatdan Peta Rupa Bumi Indonesia, maka bentukan yang terdapat di lapangan yaitu: 1) Satuan Perbukitan Bergelombang Halus Pada citra landsat band 457 (RGB) mempunyai rona gelap (cokelat muda) bercampur dengan rona terang (biru). Pola yang ditunjukkan mengelompok dan mempunyai arah relatif utara selatan sesuai dengan arah aliran sungai utama dan bertekstur halus sampai sedang. Hasil analisis citra landsat dibandingkan dengan kondisi di lapangan, daerah tersebut termasuk dalam satuan perbukitan bergelombang halus. Gambar 70 Data Citra dan Lapangan di Plot 6 2) Satuan Morfologi Pedataran Pada citra landsat band 457 (RGB) mempunyai rona terang ( biru ). Pola yang ditunjukkan tidak mengelompok dan setempat dan bertekstur halus. Hasil analisis citra landsat dibandingkan dengan kondisi di lapangan, daerah tersebut termasuk dalam satuan morfologi pedataran. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 114
  • Gambar 71 Data Citra dan Lapangan di Plot 6 Morfologi denudasional di lapangan termasuk dalam satuan morfologi perbukitan bergelombang halus. Satuan ini memunyai ketinggian 15-100 mdpl, bentuknya bergelombang dengan kemiringan lereng 10-20%. Satuan morfologi ini dicirikan oleh lembah dan punggungan. Lembahnya berbentuk dataran yang memanjang dengan arah relatif utara selatan, dengan tataguna lahan area pesawahan. Adapun punggungannya, mempunyai arah hampir sama dengan lembah relatif utara selatan dengan vegetasi penutupnya berupa kebun dan hutan rakyat. Satuan morfologi ini tersusun oleh Batu Gamping Anggota Formasi Bentang dan Formasi Bentang.Batu Gamping Anggota Formasi Bentang terdiri dari batu gamping melensa, berpori, dan mengandung fosil foraminifera. Adapun Formasi Bentang terdiri dari runtunan turbidit berupa batu pasir tuf berlapis baik, kurang mampat, tuf kristal, tuf batu apung dengan sisipan lempung globigerina, batu lanau, batu lempung napalan, breksi andesit, konglomerat, tuf lapilin dan breksi tuf. Di lapisan atas, batu lempung dan batu lanau mendominasi. Morfologi fluvial di lapangan termasuk dalam satuan morfologi pedataran. Satuan pedataran ini mempunyai ketinggian sekitar 5-15 mdpl, vegetasi penutupnya berupa pesawahan dan kebun kelapa. Adapun batuan penyusunnya berupa endapan Aluvial sungai yang terdiri dari batu pasir, kerikil, kerakal sampai bolder, lempung dan lanau.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 115
  • 7. Plot 7 Gambar 72 Bukit Terkikis di Plot 7 Bentukan lahan di daerah yang penulis amati adalah bentukan lahan denganbentukan asal denudasional dengan kemiringan lereng30% dan banyak ditemukanbentukannya seperti perbukitan, pegunungan terkikis dan banyak ditemukan singkapanbatuan di beberapa bagian desa ini. Usaha konservasi yang dilakukan oleh masyarakat untuk menyasati topografiberbukit bergunung ini melakukan metode vegetasi dan metode teknis mekanis. Metode vegetasinya menggunakan cara penanaman menurut jalur yaitu suatu usahakonservasi tanah dimana satu bidang lahan ditanami dalam bentuk jalur-jalur atau striptanaman mengikuti kontur dan berselang-seling mengikuti tanaman lain dan carawanatani yang mampu mengurangi laju erosi dan memperbaiki kualitas tanahdibandingkan apabila lahan tersebut gundul atau hanya ditanami tanaman semusim. Metode teknis mekanis yang digunakan sebagai usaha konservasi tanah yangdilakukan oleh masyarakat adalah teras bangku miring dimana bidag olahannya miring kearah lereng asli. Pengolahan tanah dengan menggunakan metode ini relatif murah namunefektifitas terhadap menahan erosi lebih rendah. a. Potensi sumber daya alam Potensi lain di wilayah Cianjur Selatan ini antara lain obyek wisata pantai yang masih alami dan menantang investasi. Sebagai daerah agraris yang pembangunananya bertumpu pada sektor pertanian, daerah ini merupakan salah satu daerah swa-sembada padi. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 116
  • b. Potensi bencana Bencana longsor Jenis longsor yang terjadi di daerah plot 7 adalah creep atau rayapan tanah dengan estimasi ukuran longsor yang terjadi kecil yang dipicu oleh air hujan longsoran ini tidak terlalu berpengaruh pada masyarakat, namun apabila hujan yang terjadi di daerah ini memiliki frekuensi hujan yang besar maka lonsoran yang terjadi pun dapat menutupi akses jalan sehingga mengganggu aktivitas masyarakat. Bencana gempa bumi Gempa yang terjadi di daerah ini jarang dan mamiliki skala gempa yang kecil karena daerah ini tidak menjadi pusat dari gempa yang terasa, terakhir daerah ini merasakan efek gempa adalah ketika terjadi gempa di tasikmalaya daerah ini merasakan dampaknya dengan ditandai dengan retak-retaknya sebagian rumah yang bersifat permanen dan terjadi longsoran di beberapa titik lereng yang memiliki struktur tanah yang tidak rapat seperti di sawah. 8. Plot 8 Titik pengamatan plot 8 berada di Dusun Kebon Kopi Desa Cisalak KecamatanCidaun. Di lapangan penulis menemukan bahwa pada titik tersebut digunakan untuk arealpersawahan. Daerah ini berdekatan dengan sungai dan tidak terlalu jauh dari pantai. Darihasil pengamatan tersebut terbukti bahwa hasil interpretasi penulis sesuai dengan kondisidi lapangan, daerah tersebut merupakan bentukan asal Fluvial. Bidang kajian penulis dalam praktikum ini adalah mengenai geomorfologi. Objekkajian geomorfologi adalah bentuk lahan. Berdasarkan genesisnya tau faktor penentunya,bentuk lahan dibagi menjadi tujuh macam, yaitu: asal Vulkanik, Struktural, Fluvial,Marine, Karst, Aeolin, Denudasional, Glasial. Untuk bentukan lahan asal fluvial ini, sampel diambil di Dusun Kebon Kopi DesaCisalak Kecamatan Cidaun Kabupaten Cianjur, tepatnya pada titik 107°15‟15,43” BT –07°29‟19,64” LS. Bentukan lahan asal fluvial terbentuk akibat adanya aktifitas sungaiyang menyebabkan erosi, pengangkutan dan pengendapan material di permukaan bumi. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 117
  • Titik pengamatan penulis ini di dominasi oleh sawah tadah hujan. Ketikamelakukan pengamatan di daerah tersebut, sawah sedang dalam keadaan tidak ditanamdikarenakan saat itu sedang musim panas sehingga sawah di biarkan begitu saja. Daerah tersebut merupakan daerah aluvial dan sedimentasi, terlihat ketikamengambil sampel tanah di daerah sawah tersebut. Pada tanah horizon C banyakmengandung pasir yang mungkin merupakan hasil pengendapan pasir yang terbawa daripantai. Jarak antara titik pengamatanpun tidak terlalu jauh ± 1 km. titik pengamatan inijuga berdekatan dengan sungai sebagai agen dari proses terbentuknya daerah fluvial. Hasil pengamatan dilapangan, menunjukkan bahwa hasil interpretasi citra dengankondisi di lapangan sesuai. Hasil interpretasi citra ini didasarkan pada karakteristik citra,yaitu daerah tersebut memiliki bentuk yang datar dengan tekstur sedang-kasar, warnacoklat muda-biru muda, rona cerah serta dekat dengan aliran sungai. Dengan demikianhasil interpretasi dan kondisi di lapangan sesuai, yaitu betukan asal fluvial. Gambar 73 Bentukan yang ada di Plot 8 9. Plot 9 Dan untuk bentukan wilayah plot 9 Desa Sukapura adalah merupakan dataranaluvial pantai asal sedimentasi marin, karena daerah ini merupakan bentang lahan dataransebagai akibat perkembanangan pantai yang telah lanjut dan bergeser ke arah darat,yangsekarang telah tertutup oleh material-material hasil sedimentasi proses fluviomarine,tersusun oleh material aluvium (pasir berlempung) yang relarif subur,dan banyak digunakan untuk kawasan pertanian,sawah irigasi dan pemukinan.Bentang lahannya datardengan kemiringan lereng sekitar 1 %,dengan penggunaan lahan sekitar plot 9 ini adalahsawah irigasi,lahan pertanian,dan pemukiman warga. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 118
  • a. Analisis Bentukan Geomorfologi Gambar 74 Data Citra dan Lapangan di Plot 9 Bentukan Geomofologi marine di citra dan di lapangan Pada kajian geomorfologi, yang berada di plot 9.Plot ini berada pada koordinat 107° 12‟ 58,89” BT dan 7° 28‟ 38,18” LS atau berada di Desa Sukapura, Kecamatan Cidaun, Kabupaten Cianjur.Analisis berdasarkan citra satelit Landsatnya mempunyai rona cerah,teksurnya agak lembut,tidak berpola dan berasosiasi dengan laut.Yang ditafsirkan merupakan daerah dengan Geomorfoginya marin.Setelah di analisis di lapanganb. Ketelitian Citra Landsat Data Landsat TM (Thematic Mapper) diperoleh pada tujuh saluran spektral yaitu tiga saluran tampak, satu saluran inframerah dekat, dua saluran inframerah tengah, dan satu saluran inframerah thermal. Lokasi dan lebar dari ketujuh saluran ini ditentukan dengan mempertimbangkan kepekaannya terhadap fenomena alami tertentu dan untuk menekan sekecil mungkin pelemahan energi permukaan bumi oleh kondisi atmosfer bumi. Jensen (1986) mengemumakan bahwa kebanyakan saluran TM dipilih setelah analisis nilai lebihnya dalam pemisahan vegetasi, pengukuran kelembaban tumbuhan dan tanah, pembedaan awan dan salju, dan identifikasi perubahan hidrothermal pada tipe-tipe batuan tertentu. Data TM mempunyai proyeksi tanah IFOV (instantaneous field of view) atau ukuran daerah yang diliput dari setiap piksel atau sering disebut resolusi spasial. Resolusi spasial untuk keenam saluran spektral sebesar 30 meter,LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 119
  • sedangkan resolusi spasial untuk saluran inframerah thermal adalah 120 m (Jensen,1986).Secara umum setelah dibuktikan di lapangan semua data yang dianalisis sesuai antara citra dan lapangan. c. Aplikasi Analisi pengindraan jauh untuk kajian geomorfolog,marin ini dapat diaplikasikan dalam kehidupan,diantaranya:bentukan marin yang berada di pesisir sepanjang laut sangat berpotensi apabila dijadikan objek wisata marin,juga sebagai lahan pertambangan pasir besi.10. Plot 10 a. Bentukan Marine Seperti yang telah diuraikan pada deskripsi daerah desa Cisalak kecamatan Cidaun terdapat dua bentukan geomorfologi, salah satunya adalah bentukan marine, hal ini dapat dibuktikan dengan adanya dataran abrasi disekitar pantai. Marine terbentuk karena pengendapan pantai dengan suatu bagian tergabung dengan daratan dan bagian lainnya menjorok ke laut. Marine Gambar 75 Bentukan Marine di Data Citra LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 120
  • Kenampakan lahan di lapangan sesuai dengan citra yaitu berupa muara sungai. Hasil erosi gelomabang laut yang membentuk dataran baru dibawahnya atau yang dikenal dengan dikenal dengan dataran abrasi. Gambar 76 Muara Sungai di Plot 10 Morfologi di lokasi penelitian berupa morfologi pantai yang sebagian merupakan bentukan lahan mayor yaitu marin, hal tersebut dapat dilihat dari banyaknya dataran abrasi dan spit di sepanjang pantai dan pesisir. Gambar 77 Muara Sungai di Plot 10 Menurut informasi yang di dapat dari pekerja peneambang pasir besi yang sempat kami temui dan para warga yang memiliki kolam ikan air payau di sekitar pesisir pantai adalah jika air laut pasang maka air laut akan naik ke arah pantai 2 – 5 meter. Bahkan menutupu kolam perternakan ikan air payau milik warga.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 121
  • Gambar 78 Spit di Plot 10 Gambar ini adalah spit yang terdapat di sekitar pantai bahkan hampir di sepanjang pantai tempat lokasi pengamatan penulis. Merupakan endapan pantai yang suatu bagiannya tergabung dengan daratan dan bagian lainnya menjorok ke laut. Gambar 79 Spit di Plot 10 Gambar di atas merupakan bagian dari spit yang menjorok ke laut dan gambar di bawah ini adalah bagian dari spit yang tergabung dengan daratan.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 122
  • Gambar 80 Bentukan-bentukan di Plot 10 Bentukan spit tersebut merupakan ciri dari bentukan marine atau bentukan minor dari dari bentukan lahan mayor berupa marine. Hal ini sesuai dengan citra landsat yang berwarna sedang dan cerah. Dalam pembahasan yang penulis lakukan citra landsat dan lapangan memiliki data yang akurat dan sama pada kenyataannya, seperti pada bentukan dataran abrasi yang juga penulis temukan di sekitar pantai, dataran abrasi merupakan suatu dataran hasil erosi gelomabang laut yang menhancurkan dinding pantai.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 123
  • b. Bentukan Fluvial Terbentuk akibat dari adanya aktifitas sungai yang menyebabkan terjadinya erosi, pengangkutan dan pengendapan material di permukaan bumi. Bentukan asal fluvial terbagi kedalam beberapa unit geomorfologi antara lain Terdapatnya keanekaragaman lembah-lembah, dataran aluvial, dataran banjir, Meander, Delta, endapan di sekitar rawa, endapan braided stream dan pola-pola aliran sungai yang beragam. Pada pembahasan Fluvial berikut akan terlihat kenampakan-kenampakan sebagai bukti adanya bentukan fluvial pada plot kajian yaitu seperti rawa, delta dan saluran atau yang biasa disebut sungai mati. Fluvial Gambar 81 Bentukan Fluvial di Data Citra Sebagian dataran di sekitar sungai digunakan sebagai area persawahan dan terdapat rawa yang merupakan bukti adakan bentukan fluvial.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 124
  • Sawah, sebagian bentukan lahan fluvial datarannya digunakan sebagai area persawahan Di balik perbukitan yang tampak ada bagian dari spit yang tergabung dengan daratan. Dan yang di tunjukan oleh panah adalah saluran atau yang di sebut dengan sungai mati. Gambar 82 Bentukan Fluvial di Plot 10 Dalam pembahasan yang dilakukan hal ini menunjukan adanya keakurasian data citra dengan bentukan lahan di lapangan. Gambar dibawah adalah sungai yang bermuara kelaut: Gambar 83 Muara Sungai di Plot 10LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 125
  • Gambar 84 Konservasi berupa kolam ikan air payau Maka pada hasil pembahasan pengkajian interpretasi ini dapat di simpulkan bahwa keadaan bentukan lahan di lapangan sama dengan interpretasi citra penginderaan jauh.LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | HASIL PRAKTIKUM 126
  • BAB V PENUTUPA. Kesimpulan 1. Penginderaan jauh memiliki beberapa definisi yang beragam, salah satu pengertian Penginderaan jauhadalah ilmu atau seni untuk memperoleh informasi tentang objek, daerah atau gejala, dengan jalan menganalisis data yang diperoleh dengan menggunakan alat, tanpa kontak langsung dengan objek, daerah atau gejala yang akan dikaji (Lillesand dan Kiefer, 1990). 2. Untuk menganalisis citra satelit,dianalisis dengan 9 unsur interpretasi yang sangat penting yaitu rona, bentuk, tekstur, bayangan, asosiasi, pola, situs, ukuran, dan konvergensi bukti. 3. Geomorfologi dapat dikaji dengan menggunakan citra yaitu dengan perbandingan analisis citra dan lapangan. Adapun software yang digunakan adalah ER Mapper dengan RGB 457 dengan isoclass. 4. Geomorfologi adalah ilmu yang mendeskripsikan, mendefinisikan, serta menjabarkan bentuk lahan dan proses-proses yang mengakibatkan terbentuknya lahan tersebut, serta mencari hubungan antara proses-proses dalam susunan keruangan (Van Zuidam, 1977). 5. Objek kajian utama geomorfologi adalah bentukan-bentukan dasar geomorfologi yaitu bentukanDenudasional, bentukan Fluvial, bentukan Struktural, bentukan Karst, bentukan Marine, bentukan Vulkanik dsb. Topografinya seperti dataran, landai, dan struktur yang ditimbulkan oleh adanya perbedaan proses Geologi. 6. Secara umum citra landsat yang digunakan sesuai dengan kenyataan yang kami peroleh di lapangan. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | BAB V 127
  • B. Saran Berikut ini beberapa saran terhadap praktikum yang dapat dipakai sebagai evaluasidan perbaikan untuk praktikum selanjutnya. 1. Harus dilakukan kegiatan Pra-praktikum sekitar 1 minggu sebelumnya untuk dilakukan interpretasi citra, klasifikasi lahan dan plotting tempat. 2. Survey dilakukan minimal dua kali untuk mengetahui kondisi lapangan dan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi saat praktikum 3. Pembekalan dilakukan secara optimal, baik saat di laboratorium dan di lapangan 4. Harus dilakukan upgradding software ER Mapper dan data citra yang terbaru dengan resolusi spasial yang lebih kecil. 5. Peralatan harus diperbanyak dan lebih canggih untuk meminimalisir kekurangan yang dapat menghambat praktikum dan dapat menghasilkan praktikum yang memuaskan. Berikut ini beberapa saran terhadap warga Masyarakat di KecamatanSindangbarang dan Cidaun sebagai evaluasi terhadap permasalahan yang ada. 1. Bagi Penduduk di Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun agarlebih mengelola kembali infrastruktur yang telah ada seperti jalur transportasi,sumber daya air dan sumber daya alam yang terdapat di kawasan tersebut 2. Bagi pihak berwenang yang pengelola hutan dan perbukitan senantiasa harus lebih menggalakan lagi program rekonservasi sumber daya alam yang terdapat disana serta menggali potensi yang terdapat di Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun. 3. Setiap warga Kecamatan Sindangbarang dan Cidaun harus mempunyai kesadaran bahwa pada hakikatnya sumber daya yang terdapat di disana haruslah dikelola,dijaga dan digunakan dengan bijaksana tanpa adanya penrusakan terhadap kelestarian alamnya. LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | PENUTUP 128
  • DAFTAR PUSTAKAAchmad Sidik T, (2008). Karakteristik Citra Satelit. Makalah pada Departemen Kehutanan, Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara.Lillesand and Kiefer, 1993. Remote Sensing And Image Interpretation, Jhon Villey and Sons, New York.Lo, C.P, 1986. Penginderan Jauh Terapan, UI- Press, Jakarta.Murtianto, Hendro (2006). Interpretasi Geomorfologi Citra Satelit Sebagai Dasar Analisis Potensi Fisik Wilayah Selatan Yogyakarta.Makalah pada Praktikum Geomorfologi Terapan, Program Pascasarjana, Program Studi Geografi, Universitas Gajah Mada.Noor,djauhari. 2006. Geologi lingkungan. Bandung:Graha Ilmu,YogyakartaSugandi, Dede. (2010). Penginderaan Jauh dan Aplikasinya. Bandung: Buana Nusantara Press.Purnomo,Hadi. 2000. Pemanfaatan Foto Udara Inframerah Berwarna Untuk Pemetaan Geomorfologi Daerah Aliran Sungai Bagian Hilir, Sentolo, Yogyakarta.Tesis Program Studi Penginderaan Jauh Jurusan Ilmu-ilmu Matematika Dan Ilmu Pengetahuan Alam. Program Pasca SarjanaUniversitas Gadjah Mada YogyakartaSutanto. 1999. Penginderaan Jauh Jilid 1. Yogyakarta : Universitas Gajah Mada University Press.Sutanto. 1999. Penginderaan Jauh Jilid 11. Yogyakarta : Universitas Gajah Mada University Press.Tisnasomantri, Akub. 1998. Geomorfologi Umum. Bandung : Jurusan Pendidikan Geografi FPIPS – IKIP UPIVamela, Eva (2009). Penginderaan Jauh untuk Kajian Geomorfologi.Makalah pada Laporan Praktikum Penginderaan Jauh, Jurusan Pendidikan Geografi, Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial, Universitas Pendidikan Indonesia.Yanti, (2008).Penginderaan Jauh Kajian Geomorfologi. Makalah pada Laporan Praktikum Penginderaan Jauh, Jurusan Pendidikan Geografi, Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial, Universitas Pendidikan Indonesia.Yusuf. 1999. Penginderaan Jauh Jilid 11. Yogyakarta : Universitas Gajah Mada University Press._______Soetrisno Fadly (2011). Analisis Foto Udara Pada GeomorfologiTeknik.[Online] Tersedia: http://fadlysoetrisnoinstitute.worldpress.com/analisis-foto-udara-pada-geomorfologi-teknik.html [1 Desember 2011 19:49 WIB]_______Pertambangan UNSRI. Definisi, Ruang Lingkup, Konsep Dasar, danPeristilahan dalam Geomorfologi [Online].Tersedia:http://tambangunsri.blogspot.com/2011/03/definisi-ruang-lingkup-konsep-dasar-dan.html [29 November 2011]________Simorangkir, Samuel Richard Natanael. (2011). Paper Studi B.A Denudasional[Online]. Tersedia:http://samuelmodeon.blogspot.com/2011/04/paper-studi-ba-denudasional.html [7 Desember 2011]_______Subhi, Muhammad (2010). Geomorfologi. [Online] Tersedia:http://wartawarga.blogspot.com [14 Desember 2011 12:52 WIB] LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR PUSTAKA 129
  • ________Erstayudha. (2009). Pengantar Penginderaan Jauh [Online].Tersedia:http://udhnr.blogspot.com/2009/06/pengantar-penginderaan-jauh.html [29November 2011]_______Kastolani, wanjat. "Degradasi Lahan Sub Daerah Aliran Sungai (Sub DAS)Citarik Hulu di Kab. Bandung dan Sunedang". makalah yang diunggah dalam bentukPDF._______Arman. (2009). Aplikasi Penginderaan Jauh dalam StudiGeomorfologi [Online].Tersedia:http://geography-arman.blogspot.com/2009/09/aplikasi-penginderaan-jauh-dalam-studi.html [29 November 2011] LAPORAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK GEOMORFOLOGI | DAFTAR PUSTAKA 130
  • LAMPIRAN
  • DATA HASIL INTERPRETASI Karakteristik Citra Landsat HasilPlot Hasil Uji Lapangan Kesimpulan Bentuk Tekstur Warna Rona Situs Interpretasi Dataran yang dipengaruhi oleh Datar Dekat 1 Kasar Orange Cerah Marine ombak. Terdapat mangrove dan Marine dengan laut semak belukar. Hasil yang ditemukan bukan berupa pegunungan karst ,namun Kekuningan Dekat aliran berupa bukit yang didominsi oleh 2 Datar Halus Cerah Karst Karst Kecokelatan sungai batuan tufa lempung, yang digunakan sebagai kebun tanam rakyat. Ditemukannya batuan-batuan Halus- Cokelat Dekat 3 Bergelombang Cerah Denudasional yang tersingkap ke permukaan Denudasional Sedang muda perbukitan akibat erosi Bentukan minor seperti perbukitan Dome,Perbukitan 4 Bergelombang Kasar Hijau Cerah Dekat sungai Perbukitan Struktural Sinklinal dan antiklinal di sekitar kawasan bentangan lahannya merupakan denudasional, dengan berbukit- Perbukitan Halus- Cokelat Dekat 5 Cerah Denudasional bukit dengan kemiringan sekitar Denudasional Landai Sedang muda perbukitan 15-50%. dengan ciri singkapan batuan Dekat sungai Ditemukan dataran alluvial 6 Datar Halus Biru muda Cerah Fluvial Fluvial Perbukitan berupa sawah dan bukit terkikis
  • banyak ditemukan perbukitan, pegunungan terkikis dan banyak Perbukitan Halus- Cokelat Dekat7 Cerah Denudasional ditemukan singkapan batuan di Denudasional Landai Sedang muda perbukitan beberapa bagian. Agak dekat aliran Dataran digunakan sebagai area8 Datar Halus Biru muda Fluvial Fluvial kasar sungai persawahan Dataran yang dipengaruhi oleh Datar Dekat9 Kasar Orange Cerah Marine ombak. Terdapat mangrove dan Marine dengan laut semak belukar. Sungai Hitam Bagian Sungai berkelak- kelok Halus -10 berkelak – Gelap, Sungai Meander membentuk pola seperti tapal Meander sedang kelok kuda
  • DOKUMENTASILokasi Plot 1 Lokasi Plot 1Lokasi Plot 2 Lokasi Plot 2Lokasi Plot 3 Lokasi Plot 3
  • Lokasi Plot 4 Lokasi Plot 4Lokasi Plot 5 Lokasi Plot 5Lokasi Plot 6 Lokasi Plot 6
  • Lokasi Plot 7 Lokasi Plot 7Lokasi Plot 8 Lokasi Plot 8Lokasi Plot 9 Lokasi Plot 9
  • Lokasi Plot 10 Lokasi Plot 10 Proses plotting Brieffing Dengan Warga SekitarSuasana Brieffing Proses Interpretasi Data Citra