Kelompok 1 spai pend. geografi makalah
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Kelompok 1 spai pend. geografi makalah

on

  • 1,412 views

 

Statistics

Views

Total Views
1,412
Views on SlideShare
1,412
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
7
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Kelompok 1 spai pend. geografi makalah Kelompok 1 spai pend. geografi makalah Document Transcript

  • POLA PENDIDIKAN SAAT INI DI PONDOK PESANTREN DAARUT TAUHID DAN DARUL WALAD KECAMATAN CIDADAP KOTA BANDUNG Laporan Praktikum Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata KuliahSeminar Pendidikan Agama Islam (SPAI) Disusun oleh : Kelompok 6 Andri Endianto (1001828) Dimas Bagus Ananta (1005905) Nenden Sumarni (1000338) Revi Mainaki (1005785) Ricky P. Ramadhan (1005495) JURUSAN PENDIDIKAN GEOGRAFIFAKULTAS PENGETAHUAN ILMU PENDIDIKAN SOSIAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA BANDUNG 2012 i
  • ABSTRAK Menurut Athiyah Al-Abrasy, pendidikan Islam adalah mempersiapkanmanusia supaya hidup dengan sempurna dan bahagia, mencintai tanah air, tegapjasmaninya, sempurna budi pekertinya, pola pikirnya teratur dengan rapi,perasaannya halus, profesiaonal dalam bekerja dan manis tutur sapanya. Dengan melakukan peralatan sederhana kami melakukan observasi dipondok pesantren Daarut Tauhid dan Darul Walad kecamatan Cidadap kotaBandung. Guna mengetahui berbagai aspek pendidikan di kedua pondokpesantren tersebut dan bagaimana keislaman di dalamnya. Pola pembelajaran di kedua pondok pesantren merupakan pemberianmateri yang lebih aplikatip dan merupakan suatu pembiasaan hal-hal positif dalamislam, agar pembiasaan tersebut akan terus terbawa hingga kelak setelah santrilulus pesantren. Secara tidak langsung pondok pesantren sangat berperan dimasyarakat, diantaranya mengubah citra masyarakat mejadi lebih baik.Kata Kunci :Pendidikan, Islam, Pondok Pesantren. i
  • KATA PENGANTAR Puji dan syukur senantiasa kami panjatkan kehadirat Allah SWT,bahwasanya pada kesempatan kali ini kami dapat menyelesaikan laporan inisebagaimana yang telah ditugaskan sebelumFnya.Laporan ini merupakan wujudnyata dari hasil observasi kami mengenai pendidikan dan islam. Dengan sampelstudi pondok pesantren Daarut Tauhid dan Darul Walad yang ada di KecamatanCidadap Kota Bandung. Dalam praktiknya, proses penyusunan laporan ini melibatkan beberapapihak yang terkait. Untuk itu, kami mengucapkan terima kasih atas bimbinganyang diberikan terutama kepada yth. bapak Dr. H. Endis Firdaus, M.Ag.,yangtelah membimbing dan memberikan masukan yang sangat berharga baik pada saatdi lapangan maupun dalam penyusunan laporan ini. Namun tentunya laporan inimasih belum sempurna, untuk itu kami selaku penyusun memohon maaf apabilaterdapat kekeliruan. Kami senantiasa mengharapkan kritik yang membangununtuk perbaikan laporan kami ke depan. Semoga laporan ini dapat bermanfaat. Bandung, September 2012 Penyusun ii
  • DAFTAR ISIABSTRAK ...................................................................................................................... iKATA PENGANTAR ...................................................................................................iiDAFTAR ISI .................................................................................................................iiiBAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1 A.Latar Belakang ........................................................................................................ 1 B.Rumusan Masalah ................................................................................................... 2 C.Tujuan Penelitian .................................................................................................... 2 D.Manfaat Penelitian .................................................................................................. 2BAB II KAJIAN PUSTAKA ........................................................................................ 3 A.Pengertian Pendidikan Dalam Islam ....................................................................... 3 B.Karakteristik Pendidikan Dalam Islam ................................................................... 5 C.Tujuan Pendidikan Dalam Islam ............................................................................. 6 D.Pentingnya Pendidikan Dalam Islam ...................................................................... 8 E.Langkah Menanamkan Pendidikan Dalam Islam ................................................... 9 F.Berbagai Metode Pendidikan Dalam Islam ........................................................... 11 G.Peran Pendidikan Islam di Masyarakat ................................................................. 12 H.Pesantren Sebagai Salah Satu Lembaga Pendidikan Islam .................................. 15 1.Definisi Pesantren .............................................................................................. 15 2.Sejarah dan Perkembangan Pesantren ................................................................ 15 3.Tipologi Pesantren ............................................................................................. 17 4.Dinamika Pesantren ........................................................................................... 19BAB III METODOLOGI ........................................................................................... 21 A.Alat dan Bahan ..................................................................................................... 21 B.Teknik Pengambilan Data ..................................................................................... 21 iii
  • C.Teknik Pengolahan Data ....................................................................................... 21 D.Variabel Penelitian................................................................................................ 22 E.Populasi Sampel .................................................................................................... 22BAB IV HASIL DAN ANALISIS .............................................................................. 23 A.Profil Singkat ........................................................................................................ 23 1.Pondok Pesantren Daarut Tauhid ....................................................................... 23 2.Pondok Pesantren Darul Walad ......................................................................... 24 B.Dasar Pendidikan Kedua Pesantren ...................................................................... 25 C.Pola Pendidikan .................................................................................................... 25 1.Pondok Pesantren Daarut Tauhid ....................................................................... 25 2.Pondok Pesantren Darul Walad ......................................................................... 26 D.Peran Di Masyarakat............................................................................................. 27 1.Pondok Pesantren Daarut Tauhid ....................................................................... 27 2.Pondok Pesantren Darul Walad ......................................................................... 27 E.Pembentukan Mental Santri kedua Pondok Pesantren .......................................... 28BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................... 31 A.Kesimpulan ........................................................................................................... 31 B.Saran ..................................................................................................................... 31DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 33LAMPIRAN DOKUMENTASI DI PONDOK PESANTREN DAARUT TAUHI 34LAMPIRAN DOKUMENTASI DI PONDOK PESANTREN DARUL WALAD 35LAMPIRAN REKAPITULASI HASIL ANGKET PONDOK PESANTRENDAARUT TAUHID ..................................................................................................... 36LAMPIRAN REKAPITULASI HASIL ANGKET PONDOK PESANTRENDARUL WALAD ........................................................................................................ 38 iv
  • BAB I PENDAHULUANA. Latar Belakang Pendidikan merupakan pilar kehidupan sebuah bangsa.Hakikatnya,pendidikan mampu berperan sebagai modal kemajuan dan kekuatan yang besarbagi suatu generasi.Pendidikan menjadi hak setiap individu manusia, tanpapandang kasta atupun ras.Tak heran jika dewasa ini, pendidikan menjadi sebuahsektor yang sangat diperhatikan oleh setiap individu di berbagai negara danajaran.Begitu pula dalam ajaran Islam.Pendidikan berkembang menjadi salah satuurgensi yang erat dengan kehidupan suatu umat manusia.Melalui pendidikan yangterintegrasi dengan ajaran Islam, manusia semestinya semakin tersinergikandengan pencipta dari segalanya.Seperti halnya dengan salah satu pernyataandalam hadist nabi berikut ini. “Allah Mendidikku, maka ia memberikan kepadaku sebaik-baik pendidikan” Jelas bahwa dari hadist tersebut, tercerminkan bahwa pendidikan yangberasal dari sang pemilik segalanya, merupakan muara dari segala bentukpendidikan. Allah SWT menjadi pusat dari segala bentuk pendidikan yangmanusia jalani.Pendidikan yang bermuara dan berawal dari-Nya senantiasamemiliki nuansa yang berbeda. Itulah mengapa pendidikan Islam menjadi sangatpopuler di kalangan masyarakat muslim. Secara terminologis, beberapa ahli pendidikan Islam memiliki pengertianyang berbeda-beda tentang apa itu Pendidikan Islam. Namun dalam hal ini,Ahmad D. Marimba dalam Hamdani Ihsan (2001:15) menyatakan bahwaPendidikan Islam merupakan sebuah proses yang meliputi bimbingan jasmani danrohani manusia berdasarkan ajaran Islam dengan tujuan membentuk kepribadianutama yang memiliki nilai-nilai agama Islam dan bertanggung jawab di dalamnya. Dewasa ini, salah satu wujud implementasi hal tersebut di masyarakatadalah adanya proses pendidikan Islam berbasis pondok pesantren. Pondokpesantren banyak diyakini sebagai wadah yang tepat untuk merealisasikan 1
  • bimbingan yang mencakup jasmani dan rohani secara tersinergikan hinggamembentuk kepribadian Islami yang kuat. Untuk itulah, penulis mencoba untukmenganalisis secara sederhana tentang pola pendidikan yang diterapkan dipesantren untuk menakar kekuatan program tersebut dalam membentuk generasimoralis, agamis, serta sesuai dengan nilai dan norma agama.B. Rumusan Masalah Rumusan masalah dari penelitian ini antara lain sebagai berikut. 1. Bagaimana dasar berdirinya pendidikan di Pondok Pesantren Daarut Tauhid dan Pondok Pesantren Darul Walad, Bandung? 2. Bagaimana pola pembelajaran di Pondok Pesantren Daarut Tauhid dan Pondok Pesantren Darul Walad, Bandung? 3. Bagaimana peran pesantren dalam pembentukan mental siswanya? 4. Bagaimana peran keberadaan pesantren tersebut bagi masyarakat sekitar?C. Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian sederhana ini antara lain sebagai berikut. 1. Untuk mengetahui dasar-dasar berdirinya sebuah pondok pesantren; 2. Untuk memahami pola pembelajaran yang dilaksanakan di pondok pesantren; 3. Untuk mengetahui sejauh mana pendidikan pesantren berperan dalam membentuk mental siswanya; 4. Untuk mengetahui peranan keberadaan pesantren bagi masyarakat sekitarnya.D. Manfaat Penelitian Manfaat dari penelitian sederhana ini di antaranya sebagai berikut. 1. Mengetahui karakteristik pembelajaran di pesantren; 2. Memahami peranan dari pondok pesantren bagi masyarakat; 3. Mereduksi nilai-nilai positif dari pembelajaran di pesantren untuk di implementasikan ketika mengajar kelak di sekolah formal; 4. Menambah wawasan mengenai karakter pendidikan dalam Islam. 2
  • BAB II KAJIAN PUSTAKAA. Pengertian Pendidikan dalam Islam Pendidikan merupakan suatu proses generasi muda untuk dapatmenjalankan kehidupan dan memenuhi tujuan hidupnya secara lebih efektif danefisien. Pendidikan lebih daripada pengajaran, karena pengajaran sebagai suatuproses transfer ilmu belaka, sedang pendidikan merupakan transformasi nilai danpembentukan kepribadian dengan segala aspek yang dicakupnya. Perbedaanpendidikan dan pengajaran terletak pada penekanan pendidikan terhadappembentukan kesadaran dan kepribadian anak didik di samping transfer ilmu dankeahlian. Pengertian pendidikan secara umum yang dihubungkan dengan Islamsebagai suatu system keagamaan menimbulkan pengertian-pengertian baru, yangsecara implicit menjelaskan karakteristik-karakteristik yang dimilikinya. Pengertian pendidikan dengan seluruh totalitasnya dalam konteks Islaminheren dengan konotasi istilah “tarbiyah, ta‟lim, dan ta‟dib” yang harus dipahamisecara bersama-sama. Ketiga istilah ini mengandung makna yang mendalammenyangkut manusia dan masyarakat serta lingkungan yang dalam hubungannyadengan Tuhan saling berkaitan satu sama lain. Istilah-istilah itu pula sekaligusmenjelaskan ruang lingkup pendidikan Islam: informal, formal dan non formal.Hasan Langgulung merumuskan pendidikan Islam sebagai suatu proses penyiapangenerasi muda untuk mengisi peranan, memindahkan pengetahuan dan nilai-nilaiIslam yang diselaraskan dengan fungsi manusia untuk beramal di dunia danmemetik hasilnya di akhirat. Dari berbagai literatur terdapat berbagi macam pengertian pendidikanIslam. Menurut Athiyah Al-Abrasy, pendidikan Islam adalah mempersiapkanmanusia supaya hidup dengan sempurna dan bahagia, mencintai tanah air, tegapjasmaninya, sempurna budi pekertinya, pola pikirnya teratur dengan rapi,perasaannya halus, profesiaonal dalam bekerja dan manis tutur sapanya. Sedang Ahmad D. Marimba memberikan pengertian bahwa pendidikanIslam adalah bimbingan jasmani dan rohani berdasarkan hukum-hukum 3
  • islammenuju kepada terbentuknya kepribadian utama menurut ukuran-ukuranIslam.Sedangkan menurut Syed Muhammad Naqib Al-Attas, pendidikan adalahsuatu proses penamaan sesuatu ke dalam diri manusia mengacu kepada metodedan sistem penamaan secara bertahap, dan kepada manusia penerima proses dankandungan pendidikan tersebut. Dari definisi dan pengertian itu ada tiga unsur yang membentukpendidikan yaitu adanya proses, kandungan, dan penerima. Kemudiandisimpulkan lebih lanjut yaitu ” sesuatu yang secara bertahap ditanamkan kedalam diri manusia”.Jadi definisi pendidikan Islam adalah, pengenalan danpengakuan yang secara berangsur-angsur ditanamkan ke dalam diri manusia,tentang tempat-tempat yang tepat dari segala sesuatu di dalam tatanan penciptaan,sehingga membimbing ke arah pengenalan dan pengakuan tempat Tuhan yangtepat di dalam tatanan wujud dan kepribadian. Jadi pendidikan ini hanyalah untukmanusia saja. Kembali kepada definisi pendidikan Islam yang menurut Al-Attasdiperuntutukan untuk manusia saja.menurutnya pendidikan Islam dimasukkandalam At-ta‟dib, karena istilah ini paling tepat digunakan untuk menggambarkanpengertian pendidikan itu, sementara istilah tarbiyah terlalu luas karenapendidikan dalam istilah ini mancakup juga pendidikan kepada hewan. MenurutAl-Attas Adabun berarti pengenalan dan pengakuan tentang hakikat bahwapengetahuan dan wujud bersifat teratur secara hierarkis sesuai dengan beberapatingkat dan tingkatan derajat mereka dan tentang tempat seseorang yang tepatdalam hubungannya dengan hakikat itu serta dengan kepastian dan potensijasmaniah, intelektual, maupun rohaniah seseorang. Dari pengertian Al-Attas tersebut dibutuhkan pemahaman yang mendalam,arti dari pengertian itu adalah, “pengenalan” adalah menemukan tempat yang tepatsehubungan denagn apa yang dikenali, sedangkan “pengakuan” merupakantindakan yang bertalian dengan pengenalan tadi. Pengenalan tanpa pengakuanadalah kecongkakan, dan pengakuan tanpa pengenalan adalah kejahilan belaka.Dengan kata lain ilmu dengan amal haruslah seiring. Ilmu tanpa amal maupunamal tanpa ilmu adalah kesia-siaan. Kemudian tempat yang tepat adalah 4
  • kedudukan dan kondisinya dalam kehidupan sehubungan dengan dirinya,keluarga, kelompok, komunitas dan masyarakatnya, maksudnya dalammengaktualisasikan dirinya harus berdasarkan kriteria Al-Quran tentang ilmu,akal, dan kebaikan (ihsan) yang selanjutnya mesti bertindak sesuai dengan ilmupengetahuan secara positif, dipujikan serta terpuji.B. Karakteristik Pendidikan dalam Islam Islam diturunkan sebagai rahmatan lil „alamin. Untuk mengenalkan Islamini diutus Rasulullah SAW. Tujuan utamanya adalah memperbaiki manusia untukkembali kepada Allah SWT.Oleh karena itu selama kurang lebih 23 tahunRasulullah SAW membina dan memperbaiki manusia melalui pendidikan. Pendidikanlah yang mengantarkan manusia pada derajat yang tinggi, yaituorang-orang yang berilmu.Ilmu yang dipandu dengan keimanan inilah yangmampu melanjutkan warisan berharga berupa ketaqwaan kepada AllahSWT.Manusia mendapat kehormatan menjadi khalifah di muka bumi untukmengolah alam beserta isinya.Hanya dengan ilmu dan iman sajalah tugaskekhalifahan dapat ditunaikan menjadi keberkahan dan manfaat bagi alam danseluruh makhluk-Nya. Tanpa iman akal akan berjalan sendirian sehingga akanmuncul kerusakan di muka bumi dan itu akan membahayakan manusia. Demikian pula sebaliknya iman tanpa didasari dengan ilmu akan mudahterpedaya dan tidak mengerti bagaimana mengolahnya menjadi keberkahan danmanfaat bagi alam dan seisinya. Sedemikian pentingnya ilmu, maka tidak heranorang-orang yang berilmu mendapat posisi yang tinggi baik di sisi Allah maupunmanusia. (QS. Al Mujadilah (58) : 11). Bahkan syaithan kewalahan terhadaporang muslim yang berilmu, karena dengan ilmunya, ia tidak mudah terpedayaoleh tipu muslihat syaithan. Muadz bin Jabal ra, berkata “Andaikata orang yang beakal itu mempunyaidosa pada pagi dan sore hari sebanyak bilangan pasir, maka akhirnya diacenderung masih bisa selamat dari dosa tersebut namun sebaliknya, andaikataorang bodoh itu mempunyai kebaikan dan kebajikan pada pagi dan sore harisebanyak bilangan pasir, maka akhirnya ia cenderung tidak bisa 5
  • mempertahankannya sekalipun hanya seberat biji sawi.” Ada yang bertanya,“Bagaimana hal itu bisa terjadi?”Ia menjawab, “Sesungguhnya jika orang berakalitu tergelincir, maka ia segera menyadarinya dengan cara bertaubat, danmenggunakan akal yang dianugerahkan kepadanya. Tetapi orang bodoh itu ibaratorang yang membangun dan langsung merobohkannya karena kebodohannya iaterlalu mudah melakukan apa yang bisa merusak amal shalihnya.” Kebodohan adalah salah satu faktor yang menghalangi masuknya cahayaIslam.Oleh karena itu, manusia butuh terapi agar menjadi makhluk yang muliadan dimuliakan oleh Allah SWT.Kemuliaan manusia terletak pada akal yangdianugerahi Allah.Akal ini digunakan untuk mendidik dirinya sehingga memilikiilmu untuk mengenal penciptanya dan beribadah kepada-Nya dengan benar.Itulahsebabnya Rasulullah SAW menggunakan metode pendidikan untuk memperbaikimanusia, karena dengan pendidikanlah manusia memiliki ilmu yang benar.Dengan demikian, ia terhindar dari ketergelinciran pada maksiat, kelemahan,kemiskinan dan terpecah belah.C. Tujuan Pendidikan dalam Islam Tujuan pendidikan Islam tidak terlepas dari tujuan hidup manusia dalamIslam, yaitu untuk menciptakan pribadi-pribadi hamba Allah yang selalu bertakwakepadaNya, dan dapat mencapai kehidupan yang berbahagia di dunia dan.Dalamkonteks sosiologi pribadi yang bertakwa menjadi rahmatan lil „alamin, baik dalamskala kecil maupun besar.Tujuan hidup manusia dalam Islam inilah yang dapatdisebut juga sebagai tujuan akhir pendidikan Islam. Tujuan khusus yang lebih spesifik menjelaskan apa yang ingin dicapaimelalui pendidikan Islam. Sifatnya lebih praxis, sehingga konsep pendidikanIslam jadinya tidak sekedar idealisasi ajaran-ajaran Islam dalam bidangpendidikan. Dengan kerangka tujuan ini dirumuskan harapan-harapan yang ingindicapai di dalam tahap-tahap tertentu proses pendidikan, sekaligus dapat puladinilai hasil-hasil yang telah dicapai. Menurut Abdul Fatah Jalal, tujuan umum pendidikan Islam ialahterwujudnya manusia sebagai hamba Allah. Jadi menurut Islam, pendidikan 6
  • haruslah menjadikan seluruh manusia yang menghambakan kepada Allah.Yangdimaksud menghambakan diri ialah beribadah kepada Allah. Islam menghendakiagar manusia dididik supaya ia mampu merealisasikan tujuan hidupnyasebagaimana yang telah digariskan oleh Allah. Tujuan hidup menusia itu menurutAllah ialah beribadah kepada Allah. Seperti dalam surat a Dzariyat ayat 56 : “Dan Aku menciptakan Jin danManusia kecuali supaya mereka beribadah kepada-Ku”. Jalal menyatakan bahwasebagian orang mengira ibadah itu terbatas pada menunaikan shalat, shaum padabulan Ramadhan, mengeluarkan zakat, ibadah Haji, serta mengucapkansyahadat.Tetapi sebenarnya ibadah itu mencakup semua amal, pikiran, danperasaan yang dihadapkan (atau disandarkan) kepada Allah. Aspek ibadahmerupakan kewajiban orang islam untuk mempelajarinya agar ia dapatmengamalkannya dengan cara yang benar. Ibadah ialah jalan hidup yang mencakup seluruh aspek kehidupan sertasegala yang dilakukan manusia berupa perkataan, perbuatan, perasaan, pemikiranyang disangkutkan dengan Allah. Menurut al-Syaibani, tujuan pendidikan Islamadalah :  Tujuan yang berkaitan dengan individu, mencakup perubahan yang berupa pengetahuan, tingkah laku masyarakat, tingkah laku jasmani dan rohani dan kemampuan-kemampuan yang harus dimiliki untuk hidup di dunia dan di akhirat.  Tujuan yang berkaitan dengan masyarakat, mencakup tingkah laku masyarakat, tingkah laku individu dalam masyarakat, perubahan kehidupan masyarakat, memperkaya pengalaman masyarakat.  Tujuan profesional yang berkaitan dengan pendidikan dan pengajaran sebagai ilmu, sebagai seni, sebagai profesi, dan sebagai kegiatan masyarakat. Menurut al abrasyi, merinci tujuan akhir pendidikan islam menjadi  Pembinaan akhlak.  menyiapkan anak didik untuk hidup dudunia dan akhirat. 7
  •  Penguasaan ilmu.  Keterampilan bekerja dalam masyrakat. Menurut Asma hasan Fahmi, tujuan akhir pendidikan islam dapat diperincimenjadi :  Tujuan keagamaan.  Tujuan pengembangan akal dan akhlak.  Tujuan pengajaran kebudayaan.  Tujuan pembicaraan kepribadian. Menurut Munir Mursi, tujuan pendidikan islam menjadi :  Bahagia di dunia dan akhirat.  menghambakan diri kepada Allah.  Memperkuat ikatan keislaman dan melayani kepentingan masyarakat islam.  Akhlak mulia.D. Pentingnya Pendidikan dalam Islam Pendidikan merupakan kata kunci untuk setiap manusia agar iamendapatkan ilmu. Hanya dengan pendidikanlah ilmu akan didapat dan diserapdengan baik. Tak heran bila kini pemerintah mewajibkan program belajar 9 tahunagar masyarakat menjadi pandai dan beradab.Pendidikan juga merupakan metodependekatan yang sesuai dengan fitrah manusia yang memiliki fase tahapan dalampertumbuhan. Pendidikan Islam memiliki 3 (tiga) tahapan kegiatan, yaitu: tilawah(membacakan ayat Allah), tazkiyah (mensucikan jiwa) dan ta‟limul kitab wasunnah (mengajarkan al kitab dan al hikmah). Pendidikan dapat merubahmasyarakat jahiliyah menjadi umat terbaik disebabkan pendidikan mempunyaikelebihan. Pendidikan mempunyai ciri pembentukan pemahaman Islam yang utuhdan menyeluruh, pemeliharaan apa yang telah dipelajarinya, pengembangan atasilmu yang diperolehnya dan agar tetap pada rel syariah. Hasil dari pendidikan 8
  • Islam akan membentuk jiwa yang tenang, akal yang cerdas dan fisik yang kuatserta banyak beramal. Pendidikan Islam berpadu dalam pendidikan ruhiyah, fikriyah danamaliyah (aktivitas).Nilai Islam ditanamkan dalam individu membutuhkantahpan-tahapan selanjutnya dikembangkan kepada pemberdayaan di segala sektorkehidupan manusia.Potensi yang dikembangkan kemudian diarahkan kepadapengaktualan potensi dengan memasuki berbagai bidang kehidupan. Pendidikan yang diajarkan Allah SWT melalui Rasul-Nya bersumberkepada Al Qur‟an sebagai rujukan dan pendekatan agar dengan tarbiyah akanmembentuk masyarakat yang sadar dan menjadikan Allah sebagai Ilahsaja.Kehidupan mereka akan selamat di dunia dan akhirat. Hasil ilmu yangdiperolehnya adalah kenikmatan yang besar, yaitu berupa pengetahuan, harga diri,kekuatan dan persatuan.Tujuan utama dalam pendidikan Islam adalah agarmanusia memiliki gambaran tentang Islam yang jelas, utuh dan menyeluruh. Interaksi di dalam diri ini memberi pengaruh kepada penampilan, sikap,tingkah laku dan amalnya sehingga menghasilkan akhlaq yang baik. Akhlaq iniperlu dan harus dilatih melalui latihan membaca dan mengkaji Al Qur‟an, sholatmalam, shoum (puasa) sunnah, berhubungan kepada keluarga dan masyarakat.Semakin sering ia melakukan latihan, maka semakin banyak amalnya dan semakinmudah ia melakukan kebajikan. Selain itu latihan akan menghantarkan dirinyamemiliki kebiasaan yang akhirnya menjadi gaya hidup sehari-hari.E. Langkah Menanamkan Pendidikan dalam Islam Al-Qurthubi menyatakan bahwa ahli-ahli agama Islam membagipengetahuan menjadi tiga tingkatan yaitu pengetahuan tinggi, pengetahuanmenengah, dan pengetahuan rendah.Pengetahuan tinggi ialah ilmu ketuhanan,menengah ialah pengetahuan mengenai dunia seperti kedokteran dan matematika,sedangkan pengetahuan rendah ialah pengetahuan praktis seperti bermacam-macam keterampilan kerja.Ini artinya bahwa pendidikan iman/agama harusdiutamakan. 9
  • Menurut pandangan Islam pendidikan harus mengutamakan pendidikankeimanan.Pendidikan di sekolah juga demikian. Sejarah telah membuktikanbahwa pendidikan yang tidak atau kurang memperhatikan pendidikan keimananakan menghasilkan lulusan yang kurang baik akhlaknya. Akhlak yang rendah ituakan sangat berbahaya bagi kehidupan bersama. Ia dapat menghancurkan sendi-sendi kehidupan berbangsa dan bernegara. Lulusan sekolah yang kurang kuat imannya akan sangat sulit menghadapikehidupan pada zaman yang semakin penuh tantangan di masa mendatang.Olehkarena itu, mengingat pentingnya pendidikan Islam terutama bagi generasi muda,semua elemen bangsa, terutama guru pendidikan Islam, perlu membumikankembali pendidikan Islam di sekolah-sekolah baik formal maupun informal. Ada tiga hal yang harus secara serius dan konsisten diajarkan kepada anakdidik. Pertama, Pendidikan akidah/keimanan.Ini merupakan hal yang sangatpenting untuk mencetak generasi muda masa depan yang tangguh dalam imtaq(iman dan taqwa) dan terhindar dari aliran atau perbuatan yang menyesatkankaum remaja seperti gerakan Islam radikal, penyalagunaan narkoba, tawuran danpergaulan bebas (freesex) yang akhir-akhir ini sangat dikhawatirkan oleh sejumlahkalangan. Kedua, Pendidikan ibadah. Ini merupakan hal yang sangat penting untukdiajarkan kepada anak-anak kita untuk membangun generasi muda yang punyakomitmen dan terbiasa melaksanakan ibadah. Seperti shalat, puasa, membaca al-Quran yang saat ini hanya dilakukan oleh minoritas generasi muda kita.Bahkan,tidak sedikit anak remaja yang sudah berani meninggalkan ibadah-ibadahwajibnya dengan sengaja.Di sini peran orang tua dalam memberikan contoh danteladan yang baik bagi anak-anaknya sangat diperlukan selain guru juga harusmenanamkan secara mantab kepada anak-anak didiknya. Ketiga, Pendidikan akhlakul-karimah. Hal ini juga harus mendapatperhatian besar dari para orang tua dan para pendidik baik lingkungan sekolahmaupun di luar sekolah (keluarga). Dengan pendidikan akhlakul-karimah akanmelahirkan generasi rabbani, atau generasi yang bertaqwa, cerdas dan berakhlakmulia.Penanaman pendidikan Islam bagi generasi muda bangsa tidak akan bisa 10
  • berjalan secara optimal dan konsisten tanpa dibarengi keterlibatan serius darisemua pihak. Oleh karena itu, semua elemen bangsa (pemerintah, tokoh agama,masyarakat, pendidik, orang tua dan sebagainya) harus memiliki niat dankeseriusan untuk melakukan ini. Harapannya, generasi masa depan bangsa iniadalah generasi yang berintelektual tinggi dan berakhlak mulia.F. Berbagai Metode Pendidikan dalam Islam Menurut Mahmud (2012) berikut beberapa metode pendidikan dalamislam.  Metode Mutual Education. Adalah suatu metode mendidik secara kelompok seperti yang dicontohkan oleh Nabi SAW, misalnya praktek sholat berjama‟ah.  Metode Pendidikan dengan Cara Instruksional. Adalah mengajarkan tentang ciri-ciri orang yang beriman dalam bersikap dan bertingkah laku agar mereka dapat mengetahui bagaimana seharusnya mereka bersikap dan berbuat dalam kehidupan sehari-hari.  Metode Bercerita. Adalah mengisahkan peristiwa atau sejarah hidup manusia masa lampau yang menyangkut ketaatan dan kemungkarannya dalam hidup terhadap perintah Tuhan yang dibawakan oleh Nabi SAW yang hadir ditengah-tengah mereka.  Metode Bimbingan dan Penyuluhan. Adalah dimana manusia akan mampu mengatasi segala bentuk kesulitan hidup yang dihadapi atas dasar iman dan taqwanya terhadap Tuhan Yang Maha Esa.  Metode Pemberian, Contoh, Atau Teladan. Dimana Allah menunjukkan contoh keteladan dari kehidupan Nabi Muhammad SAW yang mengandung nilai paedagogis bagi manusia. Selain itu anak didik cenderung meneladani pendidiknya dan secara paedagogis anak memang senang meniru baik itu yang baik maupun yang buruk.  Metode Diskusi. Metode ini juga diperhatikan oleh al-qur‟an dalam mendidik dan mengajar manusia dengan tujuan lebih memantapkan pengertian dan sikap pengetahuan mereka terhadap suatu masalah. 11
  •  Metode Tanya Jawab. Metode ini merupakan metode paling tua dalam pendidikan dan pengajaran disamping metode khutbah.  Metode Imstal/Perumpamaan. Metode ini digunakan untuk menyampaikan materi tentang kekuasaan Tuhan dalam menciptakan hal-hal yang haq dan yang bathil. Contoh perumpamaan: “orang-orang yang berlindung kepada selain Allah SWT adalah seperti laba-laba yang membuat rumah”. Padahal rumah yang paling lemah adalah rumah laba-laba.  Metode Targhib dan Tarhib. Targhib adalah janji terhadap kesenangan dan kenikmatan akhirat yang disertai bujukan.  Metode Taubat dan Ampunan. Cara membangkitkan jiwa dari rasa frustasi kepada kesegaran hidup dan optimisme dalam belajar seseorang, dengan memberikan kesempatan bertaubat dari kesalahan/kekeliruan yang telah lampau yang diikuti dengan pengampunan atas dosa dan kesalahan.G. Peran Pendidikan Islam di Masyarakat Lembaga pendidikan Islam, terutama pesantren dan madrasah banyak yangmenganggapnya sebagai lembaga pendidikan “kelas dua”. Sehingga persepsi inimempengaruhi masyarakat muslim untuk memasukkan anaknya ke lembagapendidikan tersebut. Pandangan yang menganggap lembaga pendidikan Islamtersebut sebagai lembaga pendidikan “kelas dua” dapat dilihat dari outputnya,gurunya, sarana dan fasilitas yang terbatas. Dampaknya adalah jarangnyamasyarakat muslim yang terdidik dan berpenghasilan yang baik, serta yangmemiliki kedudukan/jabatan, memasukkan anaknya ke lembaga pendidikan Islamseperti di atas. Pendidikan Islam yang merupakan subsistem dari pendidikan nasional,Akan tetapi pendidikan Islam juga sekaligus sebagai entitas tersendiri yangmemiliki tradisi dan kultur akademik yang berbeda dengan karakteristikpendidikan pada umumnya. Di antara ciri substantifnya adalah, bahwa pendidikanIslam dibangun atas dasar kesadaran dan keyakinan umat Islam untuk menjadipribadi muslim yang taat. Dengan beberapa tujuan tersebut, maka pendidikanIslam harus memiliki jiwa yang berbeda dengan pendidikan pada umumnya. 12
  • Pendidikan dalam Islam harus dapat menjawab tantangan zaman sebagaipendidikan yang ideal moralistik, bukan sebagai pendidikan yangmaterialistik.Pendidikan yang ideal moralistik adalah pendidikan yangmengedepankan tercapainya tujuan utama pendidikan, yaitu mengubah sikap dansikap peserta didik agar dapat menjadi manusia yang lebih baik. Sebaliknyapendidikan yang materialistik hanya akan mengejar tuntutan zaman untuk dapatmenghasilkan sumberdaya manusia yang dapat bersaing di dunia kerja untukkesejahteraannya. Penyelenggaraan pendidikan Islam yang idealis tersebut harus dapatditunjang dengan pemenuhan kebutuhan zaman untuk dapat menghasilkansumberdaya manusia yang berdaya guna. Berdaya guna artinya mempunyai skilluntuk dapat mandiri menghidupi diri dan orang lain. Dengan pengembangan danterbukanya pikiran para ulama mengenai perkembangan zaman, maka kebutuhanuntuk memperbaharui kurikulum atau materi-materi ajar adalah sebuahkeniscayaan untuk diwujudkan. Ulama, pengasuh pesantren, pemimpin madrasahharus dapat memberikan pemahaman yang baru akan pentingnya sebuahpendidikan Islam yang tetap idealis dan bermoral luhur namun dapatmenghasilkan sumberdaya unggul dan berdaya saing. Pada tingkat madrasah dan Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI),pemenuhan kurikulum secara nasional perlu diekstensifikasi dengan bidang-bidang keIslaman dan kemampuan bahasa asing.Hal ini tidak memungkinkan jikapembelajaran dilakukan tanpa terintegrasi dengan pola pesantren (Islamicboarding school).Dengan pola pendidikan berasrama, penguatan bidang-bidangprofesional dapat dilakukan secara simultan dengan penguatan pada bidang-bidang keIslaman dan pendidikan karakter (akhlak al-karimah). Selain itu,interaksi antara peserta didik dengan pendidik dan pengelola asramamemungkinkan terciptanya pembiasaan dalam penggunaan bahasa asing,semangat kemandirian, kultur akademik yang kompetitif, bahkan yang tak kalahpenting adalah aspek keteladanan pengamalan ajaran agama. Meskipun memang secara mendasar lokus pendidikan Islam terletak padapendidikan agama dan keagamaan.Justru dengan demikian secara keilmuan 13
  • lulusan dari lembaga pendidikan Islam diharapkan memiliki nilai lebih (addedvalue) bahkan keunggulan komparatif (comparative advantage), berupa wawasandan pengetahuan keIslaman yang relatif lebih baik. Dengan bermodalkan potensi yang dimilikinya itulah manusia merealisasifungsinya sebagai khalifah Allah di bumi yang bertugas untuk memakmurkannya.Di sisi lain, di samping manusia berfungsi sebagai khalifah, juga bertugas untukmengabdi kepada Allah (Az-Zariyat, 56). Dengan demikian manusia itumempunyai fungsi ganda, sebagai khalifah dan sekaligus sebagai „abd.Fungsisebagai khalifah tertuju kepada pemegang amanah Allah untuk penguasaan,pemanfaatan, pemeliharaan, dan pelestarian alam raya yang berujung kepadapemakmurannya.Fungsi „abd bertuju kepada penghambaan diri semata-matahanya kepada Allah. Untuk terciptanya kedua fungsi tersebut yang terintegrasi dalam diripribadi muslim, maka diperlukan konsep pendidikan yang komprehensif yangdapat mengantarkan pribadi muslim kepada tujuan akhir pendidikan yang ingindicapai. Agar peserta didik dapat mencapai tujuan akhir (ultimate aim) pendidikanIslam, maka diperlukan konsep pendidikan yang komprehensif yang dapatmengantarkan pribadi muslim kepada tujuan akhir pendidikan yang ingin dicapai. Lebih lanjut dapatlah diungkapkan bahwa dalam rangka pembangunanmanusia seutuhnya dan masyarakat Indonesia seluruhnya (masyarakat pancasila),maka pendidikan agama berperan :  Dalam aspek individual adalah untuk membentuk manusia yang percaya dan bertaqwa terhadap tuhan yang maha esa.  Membina warganegara Indonesia menjadi warga Negara yang baik sekaligus ummat yang taat menjalankan agamanya.  Garda terdepan dalam pembaharu keilmuan dan kelestarian islam sebagai agama  Menghasilkan sumberdaya manusia yang memiliki kecakapan di bidang agama. 14
  • H. Pesantren sebagai Salah Satu Lembaga Pendidikan Islam 1. Definisi Pesantren Pesantren berasal dari kata santri degan awalan pe- dan akhiran -an berartitempat tinggal santri. Soegarda Poerbakawatja yang dikutip oleh Haidar PutraDaulay mengatakan pesantren berasal dari kata santri yaitu seseorang yang belajaragama Islam sehingga dengan demikian pesantren mempunyai arti tempat orangberkumpul untuk belajar agama Islam.Ada juga yang mengartikan pesantren adlsuatu lembaga pendidikan Islam Indonesia yang bersifat “tradisional” untukmendalami ilmu tentang agama Islam dan mengamalkan sebagai pedoman hidupkeseharian.Dalam kamus besar bahas Indonesia pesantren diartikan sebagaiasrama tempat santri atau tempat murid-murid belajar mengaji. Sedangkan secaraistilah pesantren adalah lembaga pendidikan Islam dimana para santri biasatinggal di pondok (asrama) dgn materi pengajaran kitab-kitab klasik dan kitab-kitab umum bertujuan utk menguasai ilmu agama Islam secara detail sertamengamalkan sebagai pedoman hidup keseharian dgn menekankan penting moraldalam kehidupan bermasyarakat. Pondok pesantren secara definitif tak dapat diberikan batasan yang tegasmelainkan terkandung fleksibilitas pengertian yang memenuhi ciri-ciri yangmemberikan pengertian pondok pesantren.Jadi pondok pesantren belum adapengertian yang lebih konkrit karena masih meliputi beberapa unsur untuk dapatmengartikan pondok pesantren secara komprehensif.Maka dengan demikiansesuai dengan arus dinamika zaman definisi serta persepsi terhadap pesantrenmenjadi berubah pula.Kalau pada tahap awal pesantren diberi makna danpengertian sebagai lembaga pendidikan tradisional tetapi saat ini pesantrensebagai lembaga pendidikan yang tidak selalu tradisional. 2. Sejarah dan Perkembangan Pesantren Sejarah awal berdirinya lembaga pendidikan pondok pesantren tidak lepasdari penyebaran Islam di bumi nusantara, sedangkan asal-usul sistem pendidikanpondok pesantren dikatakan Karel A. Steenberink peneliti asal Belanda berasaldari dua pendapat yang berkembang yaitu; pertama dari tradisi Hindu. Kedua, dari 15
  • tradisi dunia Islam dan Arab itu sendiri.Pendapat pertama yang menyatakanbahwa pesantren berasal dari tradisi Hindu berargumen bahwa dalam dunia Islamtidak ada system pendidikan pondok dimana para pelajar menginap di suatutempat tertentu disekitar lokasi guru.I.J. Brugman dan K. Meys yangmenyimpulkan dari tradisi pesantren seperti; penghormatan santri kepada kiyai,tata hubungan keduanya yang tidak didasarkan kepada uang, sifat pengajaran yangmurni agama dan pemberian tanah oleh Negara kepada para guru dan pendeta.Gejala lain yang menunjukkan azas non-Islam pesantren tidak terdapat di Negara-negara Islam. Pendapat kedua yang menyatakan bahwa system pondok pesantrenmerupakan tradisi dunia Islam menghadirkan bukti bahwa di zaman Abasiah telahada model pendidikan pondokan. Muhammad Junus, misalnya mengemukakanbahwa model pembelajaran individual seperti sorogan, serta system pengajaranyang dimulai dengan baljar tata bahasa Arab ditemukan juga di Bagdad ketikamenjadi pusat ibu kota pemerintahan Islam. Begitu juga mengenai tradisipenyerahan tanah wakaf oleh penguasa kepada tokoh religious untuk dijadikanpusat keagamaan.Terlepas dari perbedaan para pakar mengenai asal tradisinya,pesantren merupakan lembaga pendidikan tertua di Indonesia.Bahkan kita bisamengatakan bahwa pesantren adalah warisan budaya para pendahulu.Jika puntradisi pesantren berasal dari Hindu-India atau Arab-Islam, bentuk serta corakpesantren Indonesia memiliki ciri khusus yang dengannya kita bisa menyatakanbahwa pesantren Indonesia adalah asli buatan Indonesia, indigenous. Sebagaimana telah diketahui bersama bahwa sejarah pesantren setuasejarah penyebaran Islam di Indonesia.Kemudian yang menjadi pertanyaan adalahsiapa tokoh yang pertama kali mengakflikasikan system pendidikan pesantren diIndonesia? Nama Maulana Malik Ibrahim pioneer Wali Songo disebut sebagaitokoh pertama yang mendirikan pesantrenMaulana Malik Ibrahim atau lebihterkenal sebagai Sunan Gresik adalah seorang ulama kelahiran Samarkand,ayahnya Maulana Jumadil Kubro keturunan kesepuluh dari Husein bin Ali. Padatahun 1404 M, Maulana Malik Ibrahim singgah di desa Leran Gresik Jawa Timursetelah sebelumnya tingal selama 13 tahun di Champa. 16
  • Perjalanan Maulana Malik Ibrahin dari Champa ke Jawa adalah untukmendakwahkan agama Islam kepada para penduduknya. Di Jawa, beliau memulaihidup dengan membuka warung yang menjual rupa-rupa makanan dengan hargamurah. Untuk melakukan proses pendekatan terhadap warga, Maulana MalikIbrahim juga membuka praktek ketabiban tanpa bayaran. Kedermawanan sertakebaikan hati, pedagang pendatang ini membuat banyak warga bersimpatikemudian menyatakan masuk Islam dan berguru ilmu agama kepadanya.PengikutSunan Gresik semakin hari semakin bertambah sehingga rumahnya tidak sanggupmenampung murid-murid yang datang untuk belajar ilmu agama Islam.Menyadarihal ini, Maulana Malik Ibrahim yang juga dikenal sebagai Kakek Bantal mulaimendirikan bangunan untuk murid-muridnya menuntut ilmu.Inilah yang menjadicikal bakal pesantren di Indonesia. Meski begitu, tokoh yang dianggap berhasil mendirikan danmengembangkan pesantren dalam arti yang sesungguhnya adalah Raden Rahmatatau Sunan Ampel.Ia mendirikan pesantren pertama di Kembang Kuningkemudian pindah ke Ampel Denta, Surabaya dan mendirikan pesantren kedua disana.Dari pesantren Ampel Denta ini lahir santri-santri yang kemudianmendirikan pesantren di daerah lain, diantaranya adalah Syekh Ainul Yakin yangmendirikan pesantren di desa Sidomukti, Selatan Gresik dan Maulana makdumIbrahim yang mendirikan pesantren di Tuban. 3. Tipologi Pesantren Seiring dengan laju perkembangan masyarakat maka pendidikan pesantrenbaik tempat bentuk hingga substansi telah jauh mengalami perubahan. Pesantrentak lagi sesederhana seperti apayang digambarkan seseorang akan tetapi pesantrendapat mengalami perubahan sesuai dengan pertumbuhan dan perkembanganzaman. Menurut Yacub yang dikutip oleh Khozin mengatakan bahwa adabeberapa pembagian pondok pesantren dan tipologi yaitu :  Pesantren Salafi yaitu pesantren yang tetap mempertahankan pelajaran dengan kitab-kitab klasik dan tanpa diberikan pengetahuan umum. Model 17
  • pengajarannyapun sebagaimana yang lazim diterapkan dalam pesantren salaf yaitu dengan metode sorogan dan weton.  Pesantren Khalafi yaitu pesantren yang menerapkan sistem pengajaran klasikal (madrasi) memberikan ilmu umum dan ilmu agama serta juga memberikan pendidikan keterampilan.  Pesantren Kilat yaitu pesantren yang berbentuk semacam training dalam waktu relatif singkat dan biasa dilaksanakan pada waktu libur sekolah. Pesantren ini menitik beratkan pada keterampilan ibdah dan kepemimpinan. Sedangkan santri terdiri dari siswa sekolah yang dipandang perlu mengikuti kegiatan keagamaan dipesantren kilat.  Pesantren terintegrasi yaitu pesantren yang lebih menekankan pada pendidikan vocasional atau kejuruan sebagaimana balai latihan kerja di Departemen Tenaga Kerja dengan program yang terintegrasi. Sedangkan santri mayoritas berasal dari kalangan anak putus sekolah atau para pencari kerja. Sedangkan menurut Mas‟ud dkk ada beberapa tipologi atau model pondokpesantren yaitu :  Pesantren yang mempertahankan kemurnian identitas asli sebagai tempat menalami ilmu-ilmu agama (tafaqquh fi-I-din) bagi para santrinya. Semua materi yang diajarkan dipesantren ini sepenuh bersifat keagamaan yang bersumber dari kitab-kitab berbahasa arab (kitab kuning) yang ditulis oleh para ulama‟ abad pertengahan. Pesantren model ini masih banyak kita jumpai hingga sekarang seperti pesantren Lirboyo di Kediri Jawa Timur beberapa pesantren di daeah Sarang Kabupaten Rembang Jawa tengah dan lain-lain.  Pesantren yang memasukkan materi-materi umum dalam pengajaran namun dengan kurikulum yang disusun sendiri menurut kebutuhan dan tak mengikuti kurikulum yang ditetapkan pemerintah secara nasional sehingga ijazah yang dikeluarkan tak mendapatkan pengakuan dari pemerintah sebagai ijazah formal. 18
  •  Pesantren yang menyelenggarakan pendidikan umum di dalam baik berbentuk madrasah (sekolah umum berciri khas Islam di dalam naungan DEPAG) maupun sekolah (sekolah umum di bawah DEPDIKNAS) dalam berbagai jenjang bahkan ada yang sampai Perguruan Tinggi yang tak hanya meliputi fakultas-fakultas keagamaan meliankan juga fakultas-fakultas umum. Pesantren Tebu Ireng di Jombang Jawa Timur adl contohnya.  Pesantren yang merupakan asrama pelajar Islam dimana para santri belajar disekolah-sekolah atau perguruan-perguruan tinggi diluarnya. Pendidikan agama dipesantren model ini diberikan diluar jam-jam sekolah sehingga bisa diikuti oleh semua santrinya. Diperkirakan pesantren model inilahyang terbanyak jumlahnya. 4. Dinamika Pesantren Dalam perspektif sejarah lembaga penidikan yang terutama berbasis dipedesaan ini telah mengalami perjalanan sejarah yang panjang sejak sekitar abadke 18.seiring denga perjalanan waktu pesantren sedikit demi sedikit maju tumbuhdan berkembang sejalan dgn proses pembangunan serta dinamika masyarakatnya.Ini menunjukkan bahwa ada upaya-upaya yang dilakukan pesantren utkmendinamisir diri sejalan dgn tuntutan dan perubahan masyarakatnya. Dinamika lembaga pendidikan Islam yang relatif tua di Indonesia initampak dalam beberapa hal seperti : Peningkatan secara kuantitas terhadap jumlah pesantren. Tercatat diDepartemen Agama bahwa pada tahun 1977 ada 4195 pesantren dgn jumlah santri677.384 orang. Jumlah tersebut menjadi 5661 pesantren dgn 938.397 santri padatahun 1981 kemudian meningkat menjadi 15.900 pesantren dgn jumlah santri 59juta orang pada tahun 1985. Kemampuan pesantren utk selalu hidup ditengah-tengah masyarakat yangsedang mengalami berbagai perubahan. Pesantren mampu memobilisasi sumberdaya baik tenaga maupun dana serta mampu berperan sebagai benteng terhadapberbagai budaya yang berdampak negatif. Kenyataan ini juga menunjukkanbahwa pesantren merupakan lembaga pendidikan yang mempunyai kekuatan utk 19
  • survive. Dan pesantren juga mampu mendinamisir diri ditengah-tengah perubahanmasyarakatnya.Secara sosiologis ini menunjukkan bahwa pesantren masihmemiliki fungsi nyata yang dibutuhkan masyarakat. (Khozin2006:149). Sedangkan perkembangan secara kuantitatif maupun kemampuan bertahanditengah perubahan tak otomatis menunjukkan kemampuan pesantren utkbersaing dalam memperebutkan peserta didik.Seperti Dhofir mengatakan bahwadominasi pesantren di dunia pendidikan mulai menurun secara drastis setelahtahun 1950-an. Salah satu faktor adl lapangan pekerjaaan “modern” mulai terbukabagi warga Indonesia yang mendapat latihan di sekolah-sekolah umum. Akan tetapi setelah proklamasi kemerdekaan pemerintah lbh memberikanperhatian terhadap sistem pendidikan nasional dgn membangun sekolah-sekolahumum dari tingkat pendidikan dasar hingga perguruan tinggi.Perkembanganakhir-akhir ini menunjukkan bahwa beberapa pesantren ada yang tetap berjalanmeneruskan segala tradisi yang diwarisi secara turun temurun tanpa perubahandan inprovisasi yang berarti kecuali sekedar bertahan.Namun ada juga pesantrenyang mencoba mencari jalan sendiri dgn harapan mendapatkan hasil yang lbh baikdalam waktu yang singkat. Pesantren semacam ini adl pesantren yang menyusunkurikulum berdasarkan pemikiran akan kebutuhan santri dan masyarakatsekitarnya. Maka dari pada itu apapun motif perbincangan seputar dinamika pesantrenmemang harus diakui mempunyai dampak yang besar contoh semakin dituntutdgn ada teknologi yang canggih pesantrenpun tak ketinggalan zaman utk selalumengimbangi dari tiap persoalan-persoalan yang terkait dgn pendidikan maupunsistem di dalam pendidikan itu sendiri mulai dari sisi mengaji ke mengkaji.Itupunmerupakan sebuah bukti konkrit di dalam pesantren itu sendiri bahwa mengalamiperkembangan dan pertumbuhan. Karena pesantren tak akan pernah mengalamistatis selama dari tiap unsur-unsur pesantren tersebut bisa menyikapi danmerespon secara baik apa yang paling aktual. 20
  • BAB III METODOLOGIA. Alat dan Bahan Adapun alat dan bahan yang kami gunakan ketika melaksanakan observasidi lapangan antara lain adalah sebagai berikut. 1. Kamera. Guna mendokumentasikan hasil dari kondisi asli dilapangan dan membuktikan bahwa telah melaksanakan survey di lapangan. 2. Alat Tulis. Yang kami gunakan untuk mencatat berbagai temuan yang diperlukan untuk mengumpulkan data. 3. Angket. sebagai instrumen untuk mengumpulkan data dari para santri di kedua pondok pesantren tersebut. 4. Alat perekam (Handphone). Yang kami gunakan untuk merekam saat melakukan wawancara kepada pihak pesantren.B. Teknik Pengambilan Data Adapun teknik pengumpulan data dalam melakukan penelitian ini yaituadalah sebagai berikut. 1. Observasi, yakni dengan cara mendatangi langsung ke lapangan untuk mengamati objek apa saja yang ada di lapangan, guna mendapatkan data yang benar-benar aktual. 2. Studi litelatur, yakni untuk menunjang pengkayaan laporan, mencari teori- teori, konsep-konsep yang berhubungan sehingga laporan dapat tersusun dengan baik. 3. Wawancara, melalui teknik ini kami mengambil data secara langsung dari instruktur.C. Teknik Pengolahan Data Data yang kami dapatkan di lapangan, kami analisis dan kemudian di kajilebih lanjut dengan menggunakan pendekatan dalam islam, konsep dasar danteori-teori dari keislaman kami komparasikan dengan kenyataan di lapangan 21
  • berdasarkan data yang kami dapatkan, juga data-data tersebut kemudian kamilengkapi dengan dokumentasi dari objek-objek yang kami amati dilapangan,kemudian hasil dari pengolahan data tersebut dituangkan dalam bentuk makalah.D. Variabel Penelitian Yang menjadi variabel penelitian kami antara lain variabel bebas (x)adalah pendidikan di pesantren dan variabel terikat (y) adalah santri lulusan yangada di kedua pesantren tersebut. Jadi bagaimana pengaruh pola pembelajaran dikedua pesantren tersebut terhadap lulusan yang dihasilkannya.E. Populasi Sampel Populasi yang kami ambil dalam penelitian adalah seluruh santri yang adadi pesantren Daarut Tauhid dan Darul Walad.Kemudian sampel yang kami ambiladalah 30 santri berusia remaja di kedua pesantren tersebut. 22
  • BAB IV HASIL DAN ANALISISA. Profil Singkat 1. Pondok Pesantren Daarut Tauhid Tahun ‟80-an, sekitaran Jalan Gegerkalong Girang terkenal sebagai“gudang maksiat.”Tapi setelah datangnya seorang pemuda bernama AbdullahGymnastiar dengan membawa beragam aktivitas positif, justru kawasan yangsering disebut „Gerlong‟ saja itu, kini lebih dikenal sebagai pusatdakwah.Menyebut Gerlong pasti ingat Daarut Tauhid, begitu juga sebaliknya.Yayasan Daarut Tauhid didirikan oleh Abdulah Gymnastiar - seorang ulamaotodidak (belajar langsung dari K.H. Choer Affandi, pimpinan PesantrenManonjaya – Tasikmalaya, dari seorang ulama sepuh dari Garut, serta seorangulama sepuh dari Demak) secara resmi pada 4 September 1990. Cikal bakal Daarut Tauhid berasal dari kegiatan wirausaha yang dilakukanKeluarga Mahasiswa Islam Wiraswasta (KMIW) tahun 1987, dibawah komandobisnismen soleh ini.Ketika itu sebagian laba diniatkan dan sengaja digunakanuntuk menopang kegiatan dakwah.Yaitu dalam bentuk pengajian rutin untukremaja dan umum di bawah bimbingan Abdullah sendiri.Seperti biasa, jika acarapengajian disukai pasti jamaah membanjir.Jika sudah begitu keadaannya, hampirpasti tempat menjadi masalah utama.Begitupun yang dialami AbdullahGymnastiar dan kawan-kawannya.Lokasi di Jalan Intendans 44 H Gegerkalong,milik orang tua Abdullah Gymnastiar, dirasa sudah tidak representatif lagi.Makadiincarlah rumah pondokan berkamar 20 di Jalan Gegerkalong Girang 38 untukdijadikan markas baru. Selain itu pesantren Darul Tauhid Bandung juga di manfaatkan sebagaiwisata rohani olah para wisatawan-wisatawan yang berkunjung keBandung.Berbeda dengan pariwisata lainnya yang cenderung hura-hura, wisatayang satu ini terasa lebih sejuk dan menentramkan.Itu karena nafsu duniawi yangkerap mewarnai kegiatan pelesiran, justru dikekang bahkan dimatikan dalamwisata tersebut.Meski begitu peminatnya tidak pernah sepi.Bahkan di tengah rona 23
  • kehidupan duniawi yang kian hari kian keras, kebutuhan spritualitas masyarakattampak terus meningkat. Satu hal lagi yang menarik dari Pondok Pesantren Daarut Tauhiid iniadalah perhatiannya terhadap lingkungan hidup dan disiplin para anak didiknya.Mulai dari pintu masuk Jl. Geger Kalong Girang ke lokasi Pondok PesantrenDaarut Tauhid kurang lebih 500 meter, nampak bersih dan tidak ada sampah yangberserakan. Hal ini dikarenakan setiap pagi ada petugas khusus yangmembersihkan jalan di lingkungan Pesantren. Dalam hal ini jangan heran, apabila pada suatu waktu kita bertemu AaGym sendiri yang sedang membersihkan sampah di lingkungan tersebut. Padahari Sabtu, yang turun adalah pasukan anak didik ikhwan yang berseragam kausbiru dan bersepatu laras, membersihkan sampah di kawasan Jl. Geger KalongGirang. Sehingga tidak akan kita temukan secarik kertas yang berserakan dipinggir jalan. Karenanya Pondok Pesantren Daarut Tauhiid mendapatpenghargaan sebagai Lingkungan Pesantren terbaik tingkat Indonesia. 2. Pondok Pesantren Darul Walad Pondok pesantren ini merupakan pesantren yang berdiri sejak tahun 2000yang dilatarbelakangi oleh keinginan masyarakat sekitar untuk membangunkegiatan agama yang terorganisir dan untuk menumbuhkan rasa kekeluargaanantar masyarakatnya, dengan tanah wakaf dari bapak H. Oman dan bantuan darimasyarakat sekitar. Lokasi pondok pesantren ini cukup strategis, yakni berada dijalan Dr.Setiabudhi, yang lokasinya berdekatan dengan kantor kepolisian polsekCidadap. Luas dari pondok pesantren ini sekitar 40 tumbak. Kemudian sarana danprasarana yang mendukung kegiatan kerohanian antara lain mesjid ar-rahman,ruang kelas, perpustakaan dan gudang. Pesantren ini masih sangat sederhanasehingga pendidikan yang berjalan tidak terlalu formal. Walaupun TKA, TPA danMDA nya sudah terdaftar di derpartemen agama setempat. Para pengajar daripodok pesantren ini juga merupakan masyarakat sekitar atau para mahasiswa yangkebetulan bertempat tinggal dekat dengan lokasi tersebut. 24
  • B. Dasar Pendidikan Kedua Pesantren Berdasarkan data yang didapatkan di lapangan pada dasarkan keduapondok pesantren Daarut Tauhid dan Darul Walad memiliki dasar yang samayakni Al-Qur‟an dan Hadits, secara detail dasar pendidikan di kedua pesantrentersebut antara lain adalah sebagai berikut.  Q.S An-Nahl ayat 125.  Q.S Ar-Ra‟du ayat 3  Q.S Al-Imron ayat 104.  Q.S Az-Zariat ayat 56.  Q.S Al-Maidah ayat 40.  Hadist yang berkenaan dengan mencari ilmu.C. Pola Pendidikan 1. Pondok Pesantren Daarut Tauhid Pondok pesantren Daarut Tauhid merupakan pesantren yang sudahterkenal, dan memiliki pola pembelajaran yang sangat terorganisir. Dalam polapembelajarannya pondok pesantren ini membagi kedalam beberapa polapembelajaran santri antara lain sebagai berikut.  Pesantren Husnul Khatimah. Dengan pola pembelajaran yang mengkhusukan pada para santri yang lanjut usia, dengan pemberian materi berupa Menuju husnul khotimah, Karakteristik Hamba Pecinta Alloh, Ma‟rifatullah, Aqidah, Rububiyah, Aqidah Uluhiyah, Aqidah Asma wa shifat, Materi-materi Kepesantrenan, Fiqih, ibadah praktis Akhlaq (MQ) Tilawah al-qur‟an. Dan materi pembiasaan lainnya.  Santri Siap Guna (SSG). Santri Siap Guna (SSG) Daarut Tauhiid, pada awal pendiriannya dicetuskan oleh K.H. Abdullah Gymnastiar (Aa Gym) pada tanggal 25 April 1999 yang pendekatan visinya lebih dititikberatkan sebagai pelayan masyarakat baik di bidang dakwah, ekonomi, maupun soslal kemasyarakatan. Selain itu, Santri Siap Guna juga disiapkan sebagai sarana pengkaderan dan pembinaan generasi muda mandiri yang 25
  • mampu untuk menjadi motivator, stabilisator dan integrator bagi masyarakat. Santri Siap Guna Menuju Generasi Ahli Dzikir, Ahli Pikir, dan Ahli Ikhtiar. Konsep ini telah berjalan selama 10 tahun dengan dukungan kerja sama yang sinergis dan keberpihakan antara Santri Siap Guna, Aparat Pemerintahan, Ormas-Ormas dan Masyarakat yang senantlasa berjalan secara berjamaah. Disamping itu, adanya salah satu target program yaitu untuk menjadikan Kota Bandung sebagai Pilot Project untuk mewujudkan Kota Santri yang Bermartabat. Santri Siap Guna yang sudah tersebar di tiga provinsi besar, yaitu Jawa Barat (meliputi Bandung, Garut, Cianjur, Sumedang, Subang dan Depok), Banten (meliputi Tangerang dan Banten), dan DKI Jakarta.  Santri Akhlak Plus Wirausaha. Merupakan pola pembelajaran yang di khususkan agar santri memiliki akhlak dan kepribadian yang islami dalam membangun sebuah usaha. Materi yang diberikan mencapai 3 tahap yang pertama adalah pembentukan karakter, pembekalan pengetahuan agama, leadeership dan wirausaha dan praktek di lapangan  Pola pembelajaran tahfiz Qu‟an. Pola pembelajaran yang diterapkan adalah lebih terfokus pada agar santri tahfiz Qur‟an.  Santri Mukim Dauroh Qalbiyah (1 Bulan). Dauroh Qolbiyah merupakan program unggulan Pesantren Daarut Tauhiid. Program ini dilaksanakan satu bulan. Dirancang dengan pendekatan pelatihan yang mengkombinasikan berbagai metode belajar andragogi (pembelajaran orang dewasa ), sehingga dengan waktu yang singkat namun tetap efektif. Santri mendapatkan manfaat pembelajaran baik dalam menambah pengetahuan, pengembangan karakter, dan peningkatan keterampilan tertentu. Program ini bersifat tematik, dengan tetap berpijak pada materi kepesantrenan sebagai bahan pokok maupun ekstrakurikuler. 2. Pondok Pesantren Darul Walad Berbeda dengan pondok pesantren Daarut Tauhid.Pondok pesantren inimasih sangat sederhana.Dimana pola pendidikan yang diajarkan adalah cerama 26
  • dari ustadz kepada para santrinya, kemudian dilanjutkan dengan materi-materipembiasaan seperti itikaf, tahajud dan lain sebagainya, pondok pesantren inimemang tidak mengijinkan atau para santrinya tidak bermukim di kawasanpesantren, sehingga para santrinya hanya berkisar dari anggota masyarakat sekitarsaja dikarenakan belum ada penginapan khusu untuk para santrinya.D. Peran Di Masyarakat 1. Pondok Pesantren Daarut Tauhid Peran pondok pesantren Daarut tauhid dapat kita lihat. Dimana parasantrinya memiliki berbagai bekal setelah lulus dari pondok pesantren, untukmengembangkan dirinya menjadi lebih baik di masyarakat. Selain itu berdirinyapondok pesantren DT ini juga mengubah citra daerah geger kalong yang dulunyaterkenal dengan maksiat.Selain itu banyak masyarakat sekitar yang mengikutikegiatan positif yang diadakan oleh pondok pesantren.Kemudian dengandidirikannya pasar dan supermarket di DT, masyarakat menjadi lebih mudahdalam mendapatkan kebutuhan setiap harinya, dengan harga yang tidak terlalumahal.Dampak positif dari pondok pesantren ini juga dirasakan oleh banyakmasyarakat di luar Gerlong. 2. Pondok Pesantren Darul Walad Berbeda dengan Daarut Tauhid, pondok pesantren Darul Walad inimanfaatnya dirasakan oleh masyarakat sekitar dimana sebelum adanya pondokpesantren ini, kegiatan agama antar masyarakatnya kurang terorganisir denganbaik.Sehingga menyebabkan kurangnya silaturahim antar masyarakatsekitarnya.Setelah dibangn pondok pesantren ini, kegiatan keagamaan masyarakatsekitar lebih terorganisir dan teratur, sehingga lebih mempererat tali silaturahimantar masyarakatnya.Walaupun manfaat bagi masyarakatnya tidak seperti DaarutTauhid yang luas, namun pondok pesantren ini mulai dirintis untuk terusberkembang menjadi lebih baik. 27
  • E. Pembentukan Mental Santri kedua Pondok Pesantren Pembagian angket kepada para santri adalah sebuah bentuk penggalianlebih dalam mengenai muatan dan persepsi mereka terhadap pembelajaran dipesantren.Diharapkan dengan mengisi angket tersebut kami sebagai penyusundapat memahami lebih dalam mengenai pola pembelajaran, aspek pembelajaran,persepsi santri terhadap pendidikan di pesantren dan tujuan santri terhadappesantren.Dalam rangkaian 10 pertanyaan angket tersebut tergambar setidaknyabeberapa hal.Apa yang dikemukakan santri sebagai responden mengungkap lebihbanyak kejujuran dan hal alamiah dalam pandangan mereka terhadap pesantren. Kami telah siapkan 50 angket untuk setiap pesantren yang kami jadikanbahan observasi, namun karena keterbatasan waktu dan keadaan di lapangan yangtidak memungkinkan, maka hanya terkumpul 34 angket dengan masing-masing diPondok Pesantren Darul Walad sebanyak 21 buah angket dan di PondokPesantren Daarut Tauhid sebanyak 13 buah angket. Berdasarkan statistik, diperoleh jumlah 34 responden dengan jenis kelaminlaki-laki sebanyak 14 dan perempuan 20 orang.Usia rata-rata responden DarulWalad (DW) adalah 11-20 tahun, sedangkan usia responden Daarut Tauhid (DT)adalah 17-37 tahun. Pertanyaan pertama ingin mengungkap aktifitas pendidikan santri selainbelajar di pesantren.Ternyata didapat bahwa sebagian besar santri mengenyampendidikan formal. Untuk DW kecenderungannya adalah santri muda dengan usiapendidikan menengah. Untuk DT merupakan santri dewasa dengan usiapendidikan tinggi. Dengan demikian jelas taraf pendidikan dan kematangan santriDW dengan DT.Hal ini juga berkaitan dengan pertanyaan selanjutnya, diketahuibahwa kebanyakan dari mereka pernah masuk (atau mungkin sedang) mengenyampendidikan dulu sebelum masuk pesantren. Pertanyaan ketiga ingin mengetahui pandangan santri mengenaipendidikan yang dianggapnya paling baik.Ternyata 80% responden menyatakanbahwa pendidikan pesantren lebih baik. Namun tidak ada pertanyaan yangmengarah pada aspek apa pendidikan pesantren itu lebih baik. Karena 28
  • dikhawatirkan responden lebih memiliki terhadap pesantren daripada sekolahformal. Pertanyaan keempat ingin mengetahui aspek pembelajaran apa yang palingdominan di pesantren. Ternyata 95% santri menyatakan bahwa muatan belajarpaling banyak adalah ilmu agama.Disusul dengan IPS, softskill dan IPA. Dari halini tergambar bahwa siswa diajarkan materi yang sama seperti pendidikan formal,namun kadarnya berbeda. Pertanyaan kelima digunakan untuk mengetahuimindset santri terhadap pendidikan yang dilakukan oleh pesantren.Sebanyak 95%responden menjawab bahwa pendidikan di pesantren adalah disiplin dan tegas.Dari hal ini kita bias mengetahui pola yang diajarkan dan aktifitas santri dalammasa pendidikan. Pertanyaan keenam ingin mengungkap kemungkinan penyimpangan dalampendidikan di pesantren.Namun hampir seluruhnya menjawab tidak adapenyimpangan.Dalam pertanyaan ini kami ingin menekankan pada fokuspembahasan kami yaitu terorisme. Dikhawatirkan apabila ada suatu kejanggalandalam pembelajaran, akan membawa efek buruk bagi santri nantinya. Inilah yangselama ini diberitakan media, bahwa pesantren menjadi bibit terorisme.Hal itudimungkinkan apabila terdapat kejanggalan dalam menyampaikan suatumateri.Sehingga menjadi doktrinasi dan menjadi faham yang fanatis tidakbertanggungjawab. Pertanyaan ketujuh digunakan untuk mengetahui muatan ekstra apa sajayang diberikan pesantren pada santrinya agar dapat hidup mandiri kelak. Darihasil angket didapat bahwa pesantren bukan hanya tempat meninmba ilmu agama,namun juga dapat mengembangkan softskill kita untuk dapat mandiri.Beberapasoftskill yang diajarkan pesantren tersebut adalah marawis, wirausaha, publicspeaking, dan ma‟rifatullah.Pertanyaan kedelapan ingin mengetahui awal mulamereka memutuskan belajar di pesantren. Kebanyakan responden menjawabkarena ingin mengetahui ilmu agama lebih dalam, lainnya adalah karena saranorang tua dan ada hal yang bias membantunya dalam pekerjaan kelak (sehingga iamemilih ke pesantren). 29
  • Pertanyaan kesembilan ingin mengetahui tujuan hidup mereka setelahdapat lulus di pesantren.Didapat data bahwa kebanyakan santri ingin bekerjasetelah lulus.Hasil lainnya adalah, mereka ingin berdakwah, ada yang inginmenikah dan sisanya berjihad.Ada satu lagi pertanyaan sebagai pelengkapangket.Ada sebuah pertanyaan essay tentang pandangan santri terhadap tudinganbahwa pesantren merupakan bibit terorisme.Dari keseluruhan respondenberpendapat bahwa anggapan tersebut salah.Tentunya dengan kapasitas merekasebagai santri yang mengetahui pola pendidikan pesantren, mereka dapatmemberikan pandangan dan pengalaman yang riil mengenai pola pendidikanpesantren kaitannya dengan tudingan tersebut. Mereka berpendapat bahwa justru pendidikan pesantren merupakanpendidikan yang membentuk karakter manusia yang lebih baik.Tempatpendidikan yang penuh disiplin dan ketegasan, tempat belajar agama lebih dalam.Tentunya dengan ilmu agama yang mantap, akan memberikan kebijaksanaankepada mereka bagaimana bersikap dan berperilaku di masyarakat. Islammengajarkan perdamaian, islam itu indah. Mereka berpendapat bahwa selama inidunia barat telah banyak mempropagandakan hal yang salah dari dunia pesantrendan islam pada umumnya. 30
  • BAB V KESIMPULAN DAN SARANA. Kesimpulan Berdasarkan uraian di diatas, pondok pesantren pada berbeda dasarpendidikannya dengan pendidikan formal pada umumnya.dari sana kita melihatbahwa pondok pesantren dasar atau latar belakang pendidikannya adalahmerupakan Al-Qur‟an dan Hadist, berbeda dengan pendidikan formal yang jugamencantumkan peraturan atau dasar hukum yang berlaku di negaranya. Dilihat dari pola pembelajarannya baik pondok pesantren Daarut Tauhidmaupun pondok pesantren Darul Walad masing masing memiliki polapembelajaran yang berbeda, walaupun di DT sudah lebih sedikit terorganisir. Polapembelajaran tersebut didasarkan atas materi-materi yang penting untuk di kuasipasara santrinya, selain itu materi tersebut juga merupakan pembiasaan, agarketika para santri setelah lulus dari pesantren akan terbiasa dengan kebiaan-kebiasaan positif di pesantrennya. Peran pesantren di masyarakat juga sangat penting, sebagai wadah untukmengorganisir kegiatan keagamaan masyarakat.Juga sebagai wadah pendidikanmasyarakat secara informal. Banyak dampak positif bagi masyarakat akankeberadaan pesantren, yang diantaranya adalah baiknya pencitraan suatu daerah,masyarakat menjadi lebih terpacu untuk melakukan kegiatan keagamaan dan lainsebagainya.Materi yang diberikan lebih bersifat aplikatif dan sangat berperandalam pembentukan mental siswa nya. Materi lainnya yang diberikan jugamerupakan pembiasaan pada diri santri sehingga akan membentuk karakter santriyang islami. Dengan demikian pondok pesantren sangat berperan dalammembentuk santri nya memiliki mental yang baik dan islami, terbukti dari hasillsurvey para siswa nya memilih berbagai hal positif untuk kelangsungan hidupnya.B. Saran Dari berbagai uraian diatas kita dapat menyimpulkan bahwa keberadaanpesantren sangat memberikan pengaruh positif bagi masyarakat.Sehingga secara 31
  • tidak disadari bahwa pesantren merupakan lembaga pendidikan informal yangtetap harus di jaga keberadaannya.Walaupun pesantren merupakan lembagainformal, namun pola pendidikannya tidak bisa di remehkan dalam membentukmental dan karakter para santrinya.Mari kita jaga keberadaan pesantrendiantaranya dengan tidak meremehkan dan menjaga citra dari pondok pesantrenkepada orang-orang yang kita kenal. 32
  • DAFTAR PUSTAKAAl-Quran DigitalAhmad. (2001). Tafsir, Ilmu Pendidikan Dalam Islam. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.Ahnadi, Abu dan Joko Tri Prasetya.(2005). Strategi Belajar Mengajar. Bandung: CV. Pustaka Setia.Arifin, Muzayyin. (2010). Filsafat Pendidikan Islam.Jakarta : PT Bumi Aksara.Gulo, W. (2004).Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Grasindo, 2004.Ihsan, Hamdani dan Fuad Ahmad.(2007). Filsafat Pendidikan Islam.Bandung : CV Pustaka Setia.Nizar, Syamsul. (2002). Filsafat Pendidikan Islam Pendekatan Historis Teoritis dan Praktis. Jakarta: Ciputat Press.Rohman, Antoir. (2012). Pendidikan Agama Islam.Makalah.Uhbiyati, Nur. (1997). Ilmu Pendidikan Islam. Bandung: CV. Pustaka Setia.Zakiya Daradjat. (1991). Pendidikan Islam.Jakarta : PT Bumi Aksara.Bambomoeda.(24 Juni 2011).Aplikasi Sejarah Pesantren di Indonesia. [Online] Tersedia:http://bambumoeda.wordpress.com/2011/06/24/sejarah- pesantren-di-indonesia/ [14 September 2012 12:03 WIB].Rahmat.(2010). Aplikasi Pondok Pesantren Sebagai lembaga Pendidikan Islam. [Online] Tersedia: http://blog.re.or.id/pondok-pesantren-sebagai-lembaga- pendidikan-islam.htm [14 September 2012 12:03 WIB]. 33
  • LAMPIRAN DOKUMENTASI DI PONDOK PESANTREN DAARUT TAUHID 34
  • LAMPIRAN DOKUMENTASI DI PONDOK PESANTREN DARUL WALAD 35
  • LAMPIRAN REKAPITULASI HASIL ANGKET PONDOK PESANTREN DAARUT TAUHIDNo. Pertanyaan A. Ya B. Tidak Keterangan Jumlah 1. Selain sebagai santri, apakah saat 3 10 -UGM 13 ini Anda mengenyam pendidikan -ST Inten formal?No. Pertanyaan A. Ya B. Tidak Tidak Keterangan Jumlah Dijawab2. Jika tidak, apakah Anda 9 3 1 -universitas 13 mengenyam pendidikan -SMA/SMK formal sebelum menjadi -ST santri? -InstitutNo. Pertanyaan A. B. Jumlah Pesantren Pendidikan Formal3. Manakah yang lebih baik menurut Anda, 11 2 13 pendidikan pesantren atau pendidikan formal?No. Pertanyaan Agama, IPA, Agama, IPS, Agama, Softskill, Tidak Jumlah Softskill, IPS Softskill, IPA IPS, IPA Dijawab4. Urutkan nilai-nilai 1 4 4 4 13 berikut dari yang paling banyak didapat dari pesantren!No. Pertanyaan A. Tegas B. Keras C. Disiplin D. Massive Jumlah 5. Bagaimana Anda 1 - 11 1 13 menggambarkan pendidikan di pesantren?No. Pertanyaan A. Ada B. Tidak Jumlah 6. Menurut Anda, adakah ajaran yang - 13 13 tidak sesuai yang diajarkan di pesantren?No. Pertanyaan A. Ada B. Tidak Keterangan Jumlah 7. Selain ilmu agama, adakah 12 1 -memasak 13 softskill lain yang diajarkan -wirausaha di pesantren? -public speaking -ma’rifatullah 36
  • No. Pertanyaan A. B. C. D. Jumlah Murah Saran Ingin mendukung dan Orang belajar pekerjaan Mudah tua agama kelak8. Apa pertimbangan - 1 8 4 13 Anda memilih pendidikan di pesantren?No. Pertanyaan A. Menikah B. Bekerja C. Dakwah D. Jihad 9. Setelah lulus dari pesantren, 3 5 2 3 apakah tujuan hidup Anda selanjutnya? 37
  • LAMPIRAN REKAPITULASI HASIL ANGKET PONDOK PESANTREN DARUL WALADNo. Pertanyaan A. Ya B. Tidak Keterangan Jumlah1. Selain sebagai santri, apakah saat 15 6 SD, SMP, 21 ini Anda mengenyam pendidikan SMA/SMK formal?No. Pertanyaan A. Ya B. Tidak Kosong Keterangan Jumlah2. Jika tidak, apakah Anda 9 5 7 SD, SMP, 21 mengenyam pendidikan SMA/SMK formal sebelum menjadi santri?No. Pertanyaan A. Pesantren B. Pendidikan Formal Kosong Jumlah3. Manakah yang lebih baik 16 3 2 21 menurut Anda, pendidikan pesantren atau pendidikan formal?No. Pertanyaan Agama, IPA, Agama, IPS, Agama, Kosong Jumlah Softskill, IPS Softskill, IPA Softskill, IPS, IPA4. Urutkan nilai-nilai 2 0 0 19 21 berikut dari yang paling banyak didapat dari pesantren!No. Pertanyaan A. Tegas B. Keras C. Disiplin D. Massive Jumlah5. Bagaimana Anda 7 14 21 menggambarkan pendidikan di pesantren?No. Pertanyaan A. Ada B. Tidak Keterangan Jumlah6. Menurut Anda, adakah 3 18 Marawis, 21 ajaran yang tidak sesuai yang angket diajarkan di pesantren? mahasiswaNo. Pertanyaan A. Ada B. Tidak Kosong Keterangan Jumlah7. Selain ilmu agama, 4 16 1 Marawis 21 adakah softskill lain yang diajarkan di pesantren?No. Pertanyaan A. B. C. D. Jumlah Murah dan Saran Ingin mendukung Mudah Orang tua belajar pekerjaan kelak agama8. Apa pertimbangan 1 20 21 Anda memilih pendidikan di pesantren? 38
  • No. Pertanyaan A. Menikah B. Bekerja C. Dakwah D. Jihad Jumlah9. Setelah lulus dari 18 2 1 21 pesantren, apakah tujuan hidup Anda selanjutnya? 39