Daftar IsiEditorialDédé Oetomo                                                       4ArtikelAri Setyorini            Perf...
4   Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
Editorial                         Dédé Oetomo                       Pemimpin Redaksi        Sesudah 1½ tahun vakum, Jurnal...
Dédé Oetomoseksualitas yang juga akrab dengan kajian film queer dan belakangankian mendalam mengaji fenomena waria dan tran...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas        pada Weblog Lesbian di Indonesia                           Ari Set...
Ari SetyoriniPendahuluan        Kemajuan teknologi informasi yang melahirkan internet ten-gah dirayakan banyak orang. Peny...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                              di Indonesiatelah banyak...
Ari Setyorinidan ketertindasan dari tindakan opresif stuktur berkuasa. Sejalandengan pemikiran tersebut, Gauntlett (2002) ...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia    A.1 Perbi...
Ari Setyorini           relationship dan bahkan jatuh cinta dengan Lushka. Tapi           saying myself a lesbian? Lah, I’...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                              di Indonesia       tas l...
Ari Setyorini     tidak kemudian menjadi sebuah hal negatif karena ambi-     guitas tersebut menurut Butler (1993, 29) jus...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                              di Indonesia            ...
Ari Setyorini          lip gloss ketika berada di toilet, setelah buang air kecil.          M juga selalu membawa peralata...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                              di Indonesia            ...
Ari Setyorini          hanya menggunakan rok jika menghadiri acara resmi,          misalnya resepsi pernikahan.           ...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia           be...
Ari Setyorini          antara penampilan dan identitas ini, sebenarnya M          telah membuktikan bahwa apa yang disebut...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia           pe...
Ari Setyorini          perempuan yang “tidak benar” atau nakal. Namun,          bagi M sebutan tersebut diberikan kepada d...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                              di Indonesia       A. 2 ...
Ari Setyorini     as well…” (Ibid.). “The right spot” digunakan untuk menggam-     barkan G-Spot. Persoalan seksualitas ba...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia    oleh L da...
Ari Setyorini           maunya kalo nikah itu harus sah, legal dan halal. Which           mean, harus siap, ikhlas, sesuai...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                              di Indonesia      dengan...
Ari Setyorini     jadi penanda akan identifikasi Alex sebagai “in-betweeness”’.     Perempuan (yang disimbolkan melalui Her...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia    pemandang...
Ari Setyorini          (“Pasangan yang Sempurna,” 2008)             “Membaca peta”, “menyetir”, serta “tegas dan ber-     ...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia           na...
Ari Setyorini          menempatkan identitas seksual mereka sebagai          heteroseksual. Identifikasi gender dan seksual...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia           B....
Ari Setyorini          payudara). Namun, dengan menggunakan “dada”,          A menunjukkan netralitas atas makna bagian de...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia           to...
Ari Setyorini          bapak-ibu, maskulin-feminin “hanya” merupakan aksi          tiru, di mana A dan Laksmi dapat saja m...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia           be...
Ari Setyorini     bertujuan sebagai hiburan (to make people sexually excited) juga     sekaligus membuat orang lain tergan...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia    kalimat s...
Ari Setyorini     diri. Media ini memberikan keleluasaan bagi lesbian untuk     mempermainkan kuasa atas pengetahuan yang ...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                             di Indonesia    agen mema...
Ari Setyorini      kan confession dengan keluar dari kloset di weblog, speaking      back terhadap homofobia dengan merepr...
Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian                              di Indonesia      Cambri...
Ari Setyorini       Press.Kadir, Hatib Abdul. 2007. Tangan Kuasa dalam Kelamin. Jogjakarta:       Insist Press.Kellner, Da...
Coklat Stroberi: Satu Roman Indonesia                    dalam Tiga Rasa1                               Ben MurtaghAbstrak...
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)

2,430

Published on

Diterbitkan oleh GAYa NUSANTARA

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
2,430
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
38
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Jurnal gandrung vol2 no1 (e jurnal)"

  1. 1. Daftar IsiEditorialDédé Oetomo 4ArtikelAri Setyorini Performativitas Identitas Gender dan 7 Seksualitas pada Weblog Lesbian di IndonesiaBen Murtagh Coklat Stroberi: Sebuah Roman Indonesia 45 dalam Tiga RasaIrwan M. Hidayana Tentang Pekerja Seks Laki-Laki dan 73 Pasangan SeksualnyaIskandar P. Nugraha Dinamika Kehidupan Seksual Kelompok 99& Maimunah Munir LSL di Jayapura PapuaNgerumpiMaimunah Munir & Ahmad Zainul Hamdi 125ResensiMichael G. Peletz, Gender Pluralism: Southeast Asia Since Early 139Modern TimesKathleen Azali Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 3
  2. 2. 4 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  3. 3. Editorial Dédé Oetomo Pemimpin Redaksi Sesudah 1½ tahun vakum, Jurnal Gandrung Vol. 2 No. 1 inipun tampil di hadapan anda peminat dan pengaji studi gender danseksualitas. Permintaan maaf sedalam-dalamnya saya ajukan ataskevakuman itu. Kami tim pengelola jurnal ini berusaha hal ini tidakakan terjadi lagi, sesuatu yang akan menjadi lebih mudah kalau andamenyumbangkan tulisan bijak bestari anda untuk nomor-nomorjurnal ini berikutnya. Dalam menyiapkan volume kedua ini, pekerjaan awalnyadipimpin oleh Soe Tjen Marching, namun karena alasan pribadimaupun kelembagaan kemudian oleh Dewan Pengurus YayasanGAYa NUSANTARA, rumah penerbitan ini, diputuskan sayalahyang meneruskan pekerjaan itu. Kepada Soe Tjen diucapkan banyakterima kasih atas rintisannya yang telah mendobrakkan jurnalpertama dalam sejarah negeri ini yang secara khusus membahasstudi gender dan seksualitas dalam segenap keanekaragamannyadan dengan pendekatan yang membebaskan dan menyetarakan. Dalam nomor ini ada dua artikel yang membahas representasiseksualitas dalam dua jenis media, yakni blog dan film. Ari Setyorinimembahas performativitas lesbian dalam blog, sementara BenMurtagh membahas film “Coklat Stroberi” (2007), yang menampilkankompleksitas homoseksualitas masa kini. Rubrik Ngerumpi menampilkan wawancara Ahmad ZainulHamdi dengan Maimunah Munir, seorang pengaji gender dan Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 5
  4. 4. Dédé Oetomoseksualitas yang juga akrab dengan kajian film queer dan belakangankian mendalam mengaji fenomena waria dan trans* lainnya. Seksualitas laki-laki dibahas dalam artikel Irwan Hidayanamengenai pekerja seks laki-laki, dan dalam artikel kolaborasi IskandarNugraha dan Maimunah Munir tentang laki-laki di Papua. Yang tak kalah penting untuk disimak adalah resensi KahtleenAzali atas buku Michael Peletz, Gender Pluralism: Southeast Asia SinceEarly Modern Times, yang kiranya akan mengusik rasa ingin tahu dankecendekiaan anda untuk menelaah bukunya yang merupakan karyamumpuni tentang kemajemukan gender di Asia Tenggara. Demikianlah hidangan kami kali ini. Kritik dan saran tetapkami harapkan, dan terlebih lagi, tulisan cendekia anda untuk nomor-nomor berikutnya.6 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  5. 5. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia Ari SetyoriniAbstrak: Kajian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana identi-tas gender dan seksualitas ditampilkan dalam weblog lesbian Indone-sia. Melalui tampilan tersebut, penelitian ini bertujuan mengetahuimakna ideologis di balik tampilan identitas gender dan seksuali-tas blogger lesbian Indonesia, serta sejauh mana praktik resistensiatas subordinasi terhadap lesbian ditampilkan dalam weblog. Kajianini mengambil dua weblog, yakni Fried Durian dan Rahasia Bulan.Sementara, post yang dipilih sebagai teks analisa adalah post yangmemuat isu mengenai gender dan seksualitas. Kajian ini merupa-kan penelitian multidisiplin-kualitatif. Teori perfomativitas dipakaimengungkap bagaimana bahasa memperformativitaskan identitasgender dan seksualitas. Hasil penelitian mengkonfirmasi bahwaidentifikasi gender dan seksualitas lesbian cenderung merupakankombinasi terhadap femininitas dan maskulinitas. Melalui prosescriss-crossing, lesbian memperformativitaskan diri mereka dengan“aksi panggung”, menempelkan identifikasi identitas feminin danmaskulin melalui dandanan, pakaian, gesture tubuh, dan seksuali-tas. Lesbian dalam konteks sosial masih menanggung beban tubuhsosial sebagai perempuan. Identitas perempuan sebagai ibu dan is-tri menjadikan lesbian tak juga bisa lepas dari tuntutan reproduksidan femininitas yang diproduksi oleh kuasa dari rezim kebenaran.Senyatanya, blogger merupakan produser kreatif atas wacana lesbiandi mana mereka mereproduksi wacana heteronormativitas, hinggawacana tersebut tidak menjadi satu-satunya wacana dominan.Kata kunci: performativitas, lesbian, gender, seksualitas, weblog. Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 7
  6. 6. Ari SetyoriniPendahuluan Kemajuan teknologi informasi yang melahirkan internet ten-gah dirayakan banyak orang. Penyebabnya adalah karena mediabaru ini memiliki kemampuan memunculkan sebuah bentuk ko-munikasi baru, di mana seseorang tidak lagi harus berkomunikasisecara face to face pada satu tempat yang sama, namun dapat dilaku-kan dari satu tempat ke tempat lain yang letaknya sangat berjau-han. Terlebih dengan penawaran akan anonimitas, sehingga iden-titas pengguna dapat disembunyikan karena dimensi tubuh tidaklagi dibutuhkan. Sebagaimana yang diungkapan Rheingold (1994),people in virtual communities do just about everything people do in reallife, but we leave our bodies behind. Dengan kata lain, komunikasi hadirmelalui tulisan, gambar, suara, video dalam layar komputer, dalamdunia virtual. Identitas hanyalah berdasar pada apa yang penggunatampilkan. Seseorang dapat menjadi siapa saja dan apa saja sesuaidengan apa yang mereka inginkan. Tidak heran jika kemudian adaungkapan yang mengatakan “on the internet, no one knows if you area dog.” Penawaran akan disembodied performativity ini kemudian di-manfaatkan oleh individu dan komunitas marjnal untuk menyuara-kan kepentingan mereka yang selama ini tidak mampu diekspresi-kan secara bebas di dunia nyata. Dengan tidak hadirnya tubuh,individu dapat menampilkan identitas yang berbeda dari identitasmereka di dunia nyata. Dipahami bahwa selama ini kelompok termarjinalkan,utamanya LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender/Transeksual) belum mendapat tempat sebagaimana heteroseks. DiIndonesia sendiri, heteronormativitas menjadi ideologi dominanyang dilanggengkan oleh rezim kebenaran, misalnya oleh negara,agama, kedokteran, bahkan oleh keluarga. Media pun tak luputdari perpanjangan tangan rezim kebenaran untuk membentukstereotip LGBT. Isu-isu LGBT dan homoseksualitas akhirnyadianggap kebanyakan orang sebagai sesuatu yang negatif danterlarang. Alimi (2004) dalam bukunya, Dekonstruksi SeksualitasPoskolonial: Dari Wacana Bahasa hingga Wacana Agama, menyimpulkanbahwa heteronormativitas masih menjadi wacana dominan yangdikonstruksi oleh media mainstream. Satu hal menarik yang terlihat dari kontestasi diskursus(homo)seksualitas pada media Indonesia adalah bahwa meskipun8 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  7. 7. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesiatelah banyak media yang menggulirkan wacana tandingan atascitra negatif lesbian ini, namun senyatanya masyarakat masihmemberi citra negatif bagi lesbian. Tingginya jumlah penontonfilm dan pembaca novel bertema lesbian, ternyata belum jugamemberikan pengaruh yang cukup signifikan terhadap perubahancitra negatif mereka. Ini tampak dari MUI yang beberapa kali harusmemberikan larangan terhadap beberapa film bertema (homo)seksual, serta peran lembaga sensor film yang berhak memotongmana yang dianggap boleh ditayangkan (bermoral) dan mana yangharus dibuang (tak bermoral). Contoh-contoh tersebut menegaskan bahwa LGBT masihdianggap sebagai hal yang melenceng di Indonesia. Akibatnya,banyak individu LGBT yang harus menutupi identitas merekadalam dunia nyata. Kehadiran cyberspace dengan kecairan sifatnyadianggap mampu menjadi media alternatif untuk menyuarakanketertindasan LGBT dalam mengekspresikan identitas mereka, atausebagai media untuk coming out of the closet. Selain itu, pergeseranposisi subyek dalam kacamata postmodernitas, di mana subyek-subyek kecil mulai memiliki suara untuk menentang struktur kuasa,memungkinkan lesbian Indonesia sebagai subyek kecil untuk dapatberbicara, mengungkap identitas gender dan seksualitas mereka. Berangkat dari pendapat Bryson (2004) bahwa masihsedikit penelitian yang mengkaji tentang komunitas perempuanmarjinal, utamanya perempuan lesbian, biseksual dan transgender/transeksual dalam kaitannya dengan cyberspace, maka penelitian iniakan mengkaji mengenai hal tersebut. Penelitian difokuskan padaperformativitas blogger lesbian Indonesia dalam mengkonstruksikanidentitas gender dan seksualitas mereka melalui weblog. Weblog dipilihsebagai media obyek kajian dengan alasan bahwa sejauh penelusuranpeneliti, belum ada penelitian yang membahas mengenai blogspheredi Indonesia. Alasan lain adalah karena blog memiliki kelebihandari bentuk cyberspace lainnya, di antaranya adalah karateristiknyasebagai jurnal online pribadi yang mengutamakan personalitas danindividualitas pemiliknya. Individualitas inilah yang melahirkanekspektasi terhadap blog sebagai media alternatif. Williams(via Mitra dan Gajjala 2008) mengatakan bahwa blog dianggapmampu menjadi ruang yang memungkinkan lahirnya resistensi-resistensi atas struktur kuasa yang ada melalui cara “speakingback”. Cara ini mungkin dilakukan ketika blogger menampilkansubyektivitas sebagai individu yang menyuarakan keterasingan Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 9
  8. 8. Ari Setyorinidan ketertindasan dari tindakan opresif stuktur berkuasa. Sejalandengan pemikiran tersebut, Gauntlett (2002) juga menjelaskanmengenai kemampuan new media (khususnya website pribadi danweblog–pen.) menyediakan alternatif-alternatif lain bagi individuatau grup sebagai tandingan atas ide dominan tentang perempuandan laki-laki. Terdapat dua blog yang dikaji, yaitu Fried Durian (http://frieddurian.blogspot.com) dan Rahasia Bulan (http://rahasiabulan.blogspot.com). Fried Durian (FD) adalah blog milik sepasang partnerlesbian bernama Lushka dan Mithya (selanjutnya disingkat L danM). Blog FD ini mulai dijalankan sejak Juni 2007. Rahasia Bulan(selanjutnya disingkat RB) adalah jurnal pribadi milik seoranglesbian dengan nama virtual Alex (selanjutnya disingkat A). Blogini cukup dikenal dalam komunitas lesbian karena latar belakangpemilik blog sebagai founder sebuah majalah online lesbian, sepocikopi.com. RB mulai ada dalam blogsphere sejak tahun 2006. Kedua blogtersebut, menurut peneliti, mampu menjadi objek kajian yangrepresentatif untuk mewakili bagaimana blogger lesbian Indonesiamenampilkan identitas gender dan seksualitas mereka dalamruang virtual. Anggapan peneliti ini didasarkan pada keragamandiskursus offline yang mengelilingi blogger di kedua blog tersebutyang memengaruhi cara bagaimana mereka menggambarkanidentitas gender dan seksualitas yang tampak melalui tampilantema, bahasa, maupun gambar pada blog tersebut.PembahasanA. Weblog Fried Durian Sebagaimana yang disinggung di atas, Fried Durian (FD)adalah weblog milik sepasang partner bernama virtual Lushka (L)dan Mithya (M). Struktur weblog ini terdiri dari tiga bagian. Bagianpertama berisi judul weblog, yakni Fried Durian, dan deskripsiterhadap identitas weblog. Bagian kedua merupakan struktur utamablog memuat post. Post terdiri dari waktu post, judul post, isi post,nama blogger yang melakukan posting, komentar dari pembacaweblog, dan identifikasi topik pembicaraan. Bagian ketiga adalahbagian tambahan, berisi arsip post, comment box, web hit counter,Yahoo Messenger!, dsb.10 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  9. 9. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia A.1 Perbincangan Mengenai Identifikasi Femme, Butch, Andro, dan No Label Weblog FD ini menarik karena dari awal L-M tidak menempatkan identitas mereka ke dalam kategorisasi identitas gender dan seksualitas manapun, baik dalam kategori identitas lesbian, maupun dalam kategori identitas normatif lain. Identifikasi identitas L-M pada FD ini pertama kali tampak pada deskripsi yang terletak di bawah judul weblog mereka, yakni “Bisexual is an overstatement. Lesbian is an understatement. We just know how to enjoy live by being in each other arms [ibid]. This is our fun queer story from Indonesia.” Melalui deskripsi ini, L-M menggambarkan queer-itas identitas mereka. Perbandingan identitas yang tampak dalam pemilihan kata overstatement (sebagai biseksual) dan understatement (sebagai lesbian) menunjukkan bahwa kategorisasi identitas tersebut tidak cukup mewakili mereka. Bagi L-M, penyebutan biseksual sebagai identitas mereka merupakan sesuatu yang berlebihan. Sementara, identifikasi sebagai lesbian, bagi L-M, terlalu menyempitkan dan kurang cukup mewakili kompleksitas identitas mereka. Di sinilah tampak bagaimana identitas gender dan seksualitas merupakan sebuah hal yang tidak cukup hanya dibatasi melalui kategorisasi-kategorisasi tertentu, pun bukan pula sebagai sesuatu yang stabil dan koheren. Inkoherensi tampak pada identifikasi L-M terhadap seksualitas yang bukan sebagai biseksual maupun lesbian (homoseksual), juga bukan sebagai heteroseksual. L-M bahkan dengan gamblang menyebut identitas mereka sebagai queer, di mana gender dan seksualitas bagi mereka adalah sebuah kecairan. Identitas menjadi sebuah hal yang tidak ajeg, karena L-M menempatkannya sebagai yang dapat diubah, sebuah proses criss-crossing (Sedgwick via Beasley 2005, 108). Deskripsi tersebut diperjelas melalui beberapa post- ing L-M dalam FD. M mendeskripsikan identifikasi dirinya (“Don’t Label Yourself,” Senin, 8 Desember 2008), …gue nggak suka memasukkan diri gue ke kategori mana pun…dalam dunia kategori lesbian (femme, butch, andro)…. Gue lebih suka mengelaborasi atau menggam- barkan perilaku daripada menamai. Yep, saat ini gue in a Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 11
  10. 10. Ari Setyorini relationship dan bahkan jatuh cinta dengan Lushka. Tapi saying myself a lesbian? Lah, I’m not that in to women juga. Masih bisa ngiler liat cowok berbadan atletis dan ber- wajah lutcu…. M tidak melakukan kategorisasi dirinya berdasar identitas gender yang telah ada. Penggunaan istilah “mengelaborasi (identitas)” mendeskripsikan tindakan untuk memperlakukan identitas sebagai sebuah hal yang dapat diubah atau diuraikan—pendeknya berada dalam sebuah proses, ketimbang sebuah hasil ajeg dalam kategorisasi. M memilih untuk tidak mengkategorisasikan dirinya menjadi femme, butch, atau andro, karena kategorisasi lesbian tersebut tidak cukup mewakili dirinya. M menampilkan diri sebagai lesbian melalui partnership yang dilakukannya dengan L. Akan tetapi, M mengakui bahwa dirinya juga memiliki ketertarikan pada laki-laki (secara boduly sex). Namun, hal tersebut tidak menjadikan M termasuk dalam kategori perempuan biseksual. M (“Film Twilight + Chauvinis Mithya,” Senin, 7 Desember 2008) mengungkapkan, “…soul gue itu sebenernya dilahirkan sebagai cowok biseksual. Jadi untuk jatuh cinta dengan cewek itu normal tapi diem-diem dan takut-takut sangat tertarik dengan cowok lain (especially gay man).” Boduly sex M adalah sebagai seorang perempuan. Na- mun, M menilai dirinya secara gender adalah laki-laki yang memiliki ketertarikan seksual pada perempuan (secara boduly sex dan gender), sekaligus kepada laki-laki (secara boduly sex) yang feminin (gay man). M menilai jika ketertarikannya dengan perempuan adalah sebuah hal yang “normal”, sebagaimana normativitas laki-laki tertarik kepada perempuan. Lebih lan- jut, ketertarikan M pada laki-laki dinilainya sebagai sebuah hal “kesalahan”, karena M menilai dirinya adalah laki-laki pula. Karenanya, M menilai, ketertarikannya dengan laki-laki dilakukan secara diam-diam dan takut-takut. Bahkan, secara spesifik dalam kutipan sebelumnya, M menjelaskan bahwa ia tertarik dengan laki-laki yang “bertubuh atletis” dan “berwa- jah lucu”. Kombinasi tubuh atletis dan berwajah lucu men- jadi hal yang menarik, karena pada dasarnya kedua deskripsi tersebut menunjukkan hal yang saling bertentangan. Tubuh atletis kerap diidentikan dengan kejantanan atau maskulini-12 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  11. 11. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia tas laki-laki. Sebaliknya, diksi “lucu” acapkali diasosiasikan dengan sesuatu yang tidak maskulin (feminin). Berwajah lucu dapat diartikan sebagai berwajah polos, innocent, dan menggemaskan. Di sini ditunjukkan bagaimana identitas dan atribut diri bisa diotak-atik sedemikian rupa. Maskulin dikom- binasikan dengan feminin, homoseksual dipadu-padankan dengan heteroseksual. Hingga pada akhirnya, tidak ada yang disebut sebagai identitas utama dalam diri M. M tidak bisa dikategorikan sebagai lesbian (homoseks) seutuhnya, bukan juga sebagai heteroseks. M melakukan kombinasi-kombinasi terhadap identitas-identitas gender dan seksual. Melalui FD, L juga menggambarkan identitas dirinya sebagai “lesbian yang bersyarat”. Maksudnya adalah part- nership yang dijalaninya dengan M merupakan partnership lesbian. Tetapi, sebagaimana M, dirinya juga memiliki ke- mungkinan untuk tertarik secara seksual terhadap laki-laki. Ditegaskan oleh L, “Gue dan Mithya –ga ngeklaim diri kita murni lesbian tapi juga ga menolak kenyataan kalau saat ini gue berdua dalam hubungan sesama jenis” (“Tobat Jadi Lesbian?,” http:// www.narth,com, Selasa, 14 Juli 2009). Lesbian juga ditampilkan melalui pilihan nama virtual mereka, Lushka dan Mithya. Nama ini diambil dari nama pasangan lesbian dari Inggris, Violet Trefusis dan Vita Sack- ville-West. Kisah cinta kedua perempuan tersebut diabadikan oleh Virginial Woolf dalam novel yang berjudul Orlando: A Biography. Kisah cinta kedua perempuan tersebut dikenal sebagai skandal percintaan Inggris. Disebut sebagai skandal karena pada masa tersebut (mereka hidup pada saat Inggris di bawah otoritas ratu Victoria), homoseksual (gay) dianggap sebagai sebuah kriminalitas. Sementara lesbian, belum men- jadi isu yang diungkap karena anggapan pada masa tersebut bahwa perempuan tidak selayaknya mengurusi seksualitas mereka. Pasangan ini saling memanggil satu dengan lain dengan nama Lushka (Violet) dan Mithya (Vita)1. Nama ini kemudian dipakai sebagai nama virtual mereka. Deskripsi-deskripsi identitas tersebut menunjukkan ambiguitas L-M dalam memaknai dirinya. Namun, hal ini1 Lebih lanjut mengenai kedua lesbian Inggris tersebut lihat http://en.wikipedia.org dan http://scandalouswomen.blogspot.com. Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 13
  12. 12. Ari Setyorini tidak kemudian menjadi sebuah hal negatif karena ambi- guitas tersebut menurut Butler (1993, 29) justru merupakan sebuah strategi untuk menggoyang apa yang disebut sebagai identitas center-margin. Normativitas masyarakat mengang- gap identitas yang koheren adalah identitas center, identitas yang paling benar. Artinya, seseorang akan dianggap benar jika identitas gender yang mereka tampilkan sesuai dengan boduly sex dan hasrat seksualitas mereka. Dengan kata lain, jika individu memiliki boduly sex sebagai perempuan, maka gender mereka harus menunjukkan femininitas dan tertarik secara seksual kepada laki-laki. Namun, yang dilakukan L-M ini justru mensubyektifkan identitas tersebut dan menunjuk- kan bahwa apa yang disebut sebagai gender dan seksualitas hanyalah persoalan bagaimana hal tersebut diperformativi- taskan atau diperagakan. Hal ini akan nampak pada perilaku- perilaku dalam menampilkan identitas-identitas mereka yang dibahas dalam subjudul selanjutnya. Pernyataan L-M untuk tidak mengkategorisasikan dirinya, senyatanya juga merupakan sebuah bentuk kategori lain, yakni no label. No Label menjadi sedikit banyak mewakili apa yang dijelaskan L-M ketika memilih untuk tidak memasukkan diri mereka ke dalam kategori lesbian sebagai femme, butch, dan andro. Sebagaimana pemikiran queer bahwa a refusal of a set identity adalah identitas itu sendiri (Ibid.). Melalui no label, L-M mensubversi identitas yang telah ajeg dengan melakukan serangkaian percampuran terhadap normativitas identitas gender dan seksualitas sebagaimana ide Butler atas gender trouble. A. 1. 1 Performativitas Penampilan dan Fisik Penolakan L-M untuk tidak mengategorikan di- rinya ke dalam femme-butch-andro mempengaruhi cara bagaimana mereka menampilkan identitas gender dan seksualitas melalui tampilan fisik. Mereka cenderung mengombinasikan penanda-penanda gender yang tam- pak melalui penampilan tubuh. Misalnya ketika L men- ceritakan tentang kebiasaan-kebiasaan L-M yang ber- hubungan dengan penampilan dan atribut fisik. “Siapa bilang kita se-tomboy or se-andro gitu. Emang penampakan gue lebih cewek dari Mithya, tapi kalo buat urusan kerapi- an Mithya ratunya” (“Mithya and Me,” Rabu, 10 Maret14 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  13. 13. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia 2009). Agaknya, banyak yang mengira L-M berpenampi- lan “kelaki-lakian”. Hal ini tampak dari pertanyaan re- toris L terhadap penampilannya yang cenderung dia- sumsikan banyak orang sebagai penampilan tomboy2. L menolak asumsi tersebut dengan menampilkan gam- baran sisi “keperempuanan” L-M yang tampak dalam kebiasaan mereka terkait penampilan atribut fisik. M memiliki kebiasaan-kebiasaan berdandan yang “lazim- nya” dilakukan oleh perempuan. Digambarkan oleh L, bagaimana kepedulian M terhadap rambutnya, Turun dari motor, buka helm, dia akan langsung bilang ‘rambutku berantakan ga?’ –trus gue jawab ‘engga’ –dia akan ngerapiin lagi, terus nanya ‘berantakan ga?’, gue tetep akan bilang ‘engga’ –dia megang2 rambut terus nanya ‘beneran?’ –nah, di bagian ini gue udah muter bola mata kalo engga melototin dia, ngunci motor terus ngeloyor dengan rambut gue berantakan. Fact: gimana mau berantakan, tiap mau pasang helm dia ngerapiin rambut, trus dijepit, trus dirapiin lagi helmnya. (Ibid.) Pada post ini, L menjelaskan perbandingan pe- nampilan antara dirinya dengan partner-nya, M. Dalam konteks ini, L menilai M memiliki sisi femininitas dalam penampilan yang lebih dominan daripada L. M memili- ki kecenderungan berperilaku womanly, yang “khawat- ir” dengan penampilan rambutnya. Rambut menjadi penanda penting bagi perempuan dalam normativitas masyarakat. Bahkan ada ungkapan yang menyebutkan bahwa rambut adalah mahkota perempuan. Lebih lan- jut, L menegaskan bagaimana M memiliki kegemaran berdandan sebagaimana normativitas perempuan da- lam masyarakat. Misalnya, M memiliki “ritual” menyi- sir rambut, membersihkan wajah, memakai bedak, me- nyemprotkan minyak wangi, dan terkadang memakai2 Tomboy/i adalah perempuan YANG memiliki sifat “kelaki-lakian” (fe-male-to-male transgenders), yang salah satunya tampak dari penampilan. Lihatpenjelasan mengenai tomboy/i dalam Boellstroff (2003) dan Blackwood (2008). Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 15
  14. 14. Ari Setyorini lip gloss ketika berada di toilet, setelah buang air kecil. M juga selalu membawa peralatan kosmetik di dalam tasnya. “Isi tas: Mithya, selain ada buku, pulpen, dan kertas pasti ada perlengkapan ceweknya, tissue, kertas minyak, sisir, bedak, kaca, lip gloss, perfume, jepitan rambut.” Penyebu- tan “perlengkapan cewek” di sini menegaskan bahwa kosmetik memang melulu menjadi penanda bagi gender perempuan. Kebiasaan-kebiasaan M membuat L tertular un- tuk ikut-ikut menunjukkan femininitas dirinya melalui tampilan tubuh dengan berdandan. Disebutkan oleh L, “ Dulu, gue boro2 di tas ada bedak, sisir aja ada udah ajaib, yang wajib ada di tas itu buku, pulpen, dan notes. Sekarang, gue jadi ketularan Mithya, kemana-mana bawa peralatan ngelenong” (Ibid.). L mengumpamakan peralatan ko- smetik sebagai peralatan ngelenong (lenong). Hal ini mengindikasikan bahwa, bagi L, berdandan yang meli- batkan peralatan kosmetik, tak ubahnya sebagai sebuah aksi pertunjukan lenong. Ketika L menampilkan dirinya yang berdandan menggunakan perlengkapan kosme- tik, tak ubahnya seperti ketika pemain-pemain lenong yang akan melakukan pertunjukan. Pada pertunjukan lenong, setiap pemain akan menunjukkan sebuah kara- kter lain yang berbeda dengan karakter mereka sebe- narnya. Pada akhirnya, berdandan bagi L adalah untuk menampilkan sebuah karakter fiktif, karakter rekaan yang berbeda dengan dirinya “sebenarnya”. Menyitir pendapat Butler (1990, 174) bahwa per- soalan gender hanya semata persoalan performativitas, proses imitasi dan pengulangan yang tidak pernah ber- henti. Begitu juga yang dilakukan oleh L-M. Penampi- lan fisik yang diidentifikasi oleh masyarakat sebagai identitas gender dijadikan sebagai sarana untuk mem- performansi gender mereka sebagaimana normativitas masyarakat. Mereka oleh masyarakat dianggap seba- gai perempuan melalui performatif ritual-ritual ber- dandan. Sebagaimana dikemukakan oleh Bordo (1986) bahwa tubuh perempuan medium femininitas, di mana16 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  15. 15. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia diskursus budaya dan gender berlaku padanya3. Bordo (via Davis 1995, 155) menilai bahwa mela- lui kontrol terhadap tubuh, perempuan tidak melulu menjadi korban atas tekanan “collective cultural fantasy” namun justru dapat membebaskan perempuan untuk memperoleh male-power. Sebagaimana penilaian Bor- do, dalam konteks lesbian dengan mengikuti kontrol atas tubuh L-M justru dapat dengan bebas memakai topeng femininitas untuk menutupi identitas lesbian mereka. L-M justru memperoleh tidak hanya male-pow- er namun heteronormatif-power untuk mengelabuhi nor- matif masyarakat atas feminintas yang mereka tunjuk- kan melalui pendisiplinan tubuh. Hal yang menarik, L-M tak hanya berhenti pada tataran berdandan sebagai penanda identitas perempuan. L-M menggambarkan pertentangan-pertentangan dalam penampilan fisik mereka sebagai bentuk instabilitas gender. Misalnya, ketika L menjelaskan dominansi sisi femininitas dirinya yang tampak dari pilihan-pilihan pakaian, aksesoris, dan sepatu. Beda halnya ketika L yang merasa kurang menyukai berdandan, sehingga sisi maskulinitas dirinya lebih dominan dalam hal berdandan. Sebaliknya, Mithya justru sangat tidak “perempuan” ketika berurusan dengan busana, sepatu, dan aksesoris. L menjelaskan, “Rok untuk dipake harian itu adalah big no no buat Mithya. Paling kalo mau kondangan aja dia baru mau. … Mithya sekarang baru belajar pake sepatu-sepatu cewek. Untuk harian dia masih setia ama Converse-nya” (Ibid.). Pakaian berbentuk rok, bagi masyarakat, adalah pakaian bagi perempuan. Karenanya, lazim jika perempuan memakai rok sebagai penanda keperempuanan mereka. Seragam sekolah hingga baju bekerja perempuan hampir semua memiliki pakaian bawahan berbentuk rok. Rok pun kemudian identik dengan simbol femininitas. Namun, M menampilkan bentuk lain dari pilihan penggunaan rok sebagai identifikasi gender dirinya. Bagi M, rok bukanlah pakaian sehari-hari yang merepresentasikan dirinya. Ia3 “… the female body as a kind of text which can be “read as a cultural statement,a statement about gender.” (Lihat Bordo 1989, 16). Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 17
  16. 16. Ari Setyorini hanya menggunakan rok jika menghadiri acara resmi, misalnya resepsi pernikahan. Selanjutnya, dijelaskan pula jika M lebih menyu- kai menggunakan Converse, merk sepatu jenis kasual yang biasanya dikenakan oleh laki-laki. Pada pilihan ini, M menunjukkan sisi maskulinitas dirinya. Masku- linitas M ditegaskan L dalam post-nya yang lain, “Have I told you that Mithya is very handsome” (“Mamerin Pacar Ah…,” Sabtu, 28 November 2008). Penyebutan “hand- some” menjelaskan penampakan M yang ganteng mirip laki-laki secara fisik. Lebih lanjut, L menjelaskan pe- nampilan M yang maskulin membuat beberapa teman L mengira M adalah pacar L, yang tentunya dalam ang- gapan mereka M adalah laki-laki. Penggambaran-penggambaran tersebut menun- jukkan nonkonformitas M dalam menentukan pilihan- pilihan terhadap tampilan tubuh. Di satu sisi, ritual berdandan M menandakan gender femininitas dirinya, namun di sisi lain maskulinitas muncul dari pilihan M akan model pakaian dan sepatu yang cenderung manly. Nonkonformitas juga ditunjukkan M saat menjelaskan bahwa soul dirinya terlahir sebagai laki-laki, namun di sisi lain M juga melakukan ritual-ritual yang menanda- kan identitas keperempuannya. Meski L-M menempatkan diri mereka sebagai “a refusal of a set identity” atau no label, namun dari peng- gambaran penampilan fisik, L-M cenderung menunjuk- kan penampilan androgini dalam hubungan lesbian. Baik L maupun M melakukan pemilihan terhadap be- berapa identitas feminin yang kemudian dikombinasi- kan dengan identitas maskulin. Pada akhirnya criss- crossing identitas tersebut membentuk identitas lain yang berbeda dari identitas normatif dalam masyarakat, identitas androgini. Melalui criss-crossing, seperti yang dilakukan oleh L-M, apa yang disebut identitas gender center yang normatif tersebut dipermain-mainkan. Bahwa individu dapat saja melakukan modifikasi dengan menampilkan gender act secara subversif seperti yang dilakukan L-M dalam penampilannya. M yang memiliki ritual18 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  17. 17. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia berdandan, akan tetapi kurang menyukai penggunaan rok dan sepatu perempuan. L yang kurang suka memakai kosmetik, namun menyukai rok, sepatu dan aksesoris perempuan. Performansi gender act yang dilakukan oleh L-M memang tak selamanya mulus. Terkadang mereka harus menerima “hukuman” dari orang-orang di sekeliling mereka jika ternyata gender act yang mereka tampilkan tidak sesuai dengan “lazimnya”. Misalnya ketika M menceritakan bagaimana dirinya harus menampilkan identitas gender yang selaras dengan penampilan sebagaimana normatif masyarakat. Diceritakan M (“I Hate Wedding Reception,” Senin, 12 Oktober 2009), … gue …ngga suka dengan acara resepsi pernikahan. Gue kayak alergi dengan baju-baju pesta perempuan. Setiap hadir di resepsi pernikahan gue bakal sesak napas dan mulai banjir keringat karena canggung. Gue pasti jadi pusat perhatian. Gimana ngga, Mithya yang tomboy dan kayak laki itu dateng dengan full make up dan dress cantik. … a lot of people said that I am beautiful kalo mau didandanin dan pakai baju feminin. But it’s just not me. M harus menampilkan pilihan-pilihan gender yang selaras sebagaimana normativitas masyarakat jika sedang menghadiri resepsi pernikahan, meski hal tersebut membuat dirinya tidak nyaman. M mencerita- kan bahwa suatu saat dirinya mencoba berpenampilan tidak seperti normativitas gender perempuan ketika menghadiri acara resepsi. Kemudian, ternyata hal terse- but dinilai orang-orang sekitarnya sebagai sebuah hal yang tidak lazim, M “ditegur” karena penampilannya tersebut. Pada akhirnya, M harus “tunduk” terhadap normativitas masyarakat akan keselerasan penampilan tubuhnya dengan gender. “Akhirnya gue harus menerima norma masyarakat yang satu ini. … For now Mithya harus dateng … mengenakan pakaian perempuan lengkap dan dan- danan tebal, berusaha menjadi cewek-cewek kebanyakan di sekitarnya” (Ibid.). Di balik ketundukan M terhadap keselarasan Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 19
  18. 18. Ari Setyorini antara penampilan dan identitas ini, sebenarnya M telah membuktikan bahwa apa yang disebut sebagai gender perempuan hanyalah bentuk-bentuk peniruan. M meniru tampilan gender perempuan dengan mengikuti normatif masyarakat akan “kepantasan”, yakni berdandan dan berpakaian perempuan (rok) untuk acara-acara formal seperti resepsi pernikahan, meskipun sebenarnya diri M merasa tidak sesuai dengan tampilan tersebut. Namun, justru aksi tiru itu, membuat M dikategorikan sebagai perempuan dan akhirnya diterima oleh masyarakat. Karenanya, tak ada yang dapat disebut sebagai identitas asli, yang ada hanya bentuk-bentuk peniruan yang diulang- ulang di bawah tekanan, melalui apa yang disebut sebagai larangan, penyebutan atas tabu (Butler 1993, 95) atau apa yang dinyatakan sebagai pantas-tidak pantas. Pada konteks identitas lesbian sebagai Butch- femme-andro-no label, penampilan acapkali menjadi identifikasi atas kategori tersebut. Butch biasanya ber- penampilan kelaki-lakian, femme tampak feminin se- bagaimana normativitas perempuan. Dikotomi butch- femme, yang kerap kali dikritik dalam partnership lesbian karena seolah-olah “meniru” dikotomi atas perempuan- laki-laki, tampaknya tidak berlaku bagi L-M. Selain menyebut diri mereka sebagai no label, performativitas yang mereka lakukan menunjukkan bahwa mereka bisa berpenampilan sebagaimana butch maupun femme. A. 1. 2 Perilaku dan Peran Identifikasi criss-crossing gender tampak pula dari perilaku dan peran yang ditampilkan L-M. Beberapa performativitas L menunjukkan bahwa terdapat sisi femininitas dan sekaligus maskulinitas dalam dirinya. Identifikasi femininitas muncul ketika ia menjelaskan dirinya yang gampang sekali menangis. L mendeskripsi- kan perilaku dirinya dan M sebagai berikut, “Nah, yang paling cewek banget dari kita… kita itu mewekan. Baca buku sedih, mewek. Nonton pelem, mewek. Nonton Oprah, mewek. Nonton konser, mewek…“ (“Mithya and Me,” Rabu, 10 Maret 2009). Dipahami bahwa perilaku menangis selalu diidentikkan dengan perempuan. L mengidentifikasi20 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  19. 19. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia perilaku mereka yang gampang mewek (menangis) se- bagai sisi femininitas utama mereka. Beberapa perilaku yang kerap diidentikkan dengan perempuan tampak pada perilaku L yang lebih mendahulukan emosi. Sena- da dengan L, M pun memiliki perilaku yang menampil- kan sisi femininitas. Digambarkan L, “Mithya suka ama boneka-boneka lucu, sedangkan gue tidak terlalu. Dia bisa menarik-narik gue di depan toko mainan terus dengan suara imut bilang, ‘aa, ayang lucu banget yaa…’ sambil peluk-peluk bonekanya” (Ibid.). M yang sedari awal mengidentifikasi bahwa soul dirinya sebenarnya adalah laki-laki, namun dengan menunjukkan kegemarannya terhadap boneka –yang identik dengan mainan anak perempuan, sekali lagi menunjukkan ambiguitas identitas gender M. Partnership yang dijalankan oleh L-M menunjuk- kan bahwa mereka bisa berperan sebagai siapa pun da- lam hubungan tersebut. Maksudnya, tidak ada aturan sebagaimana normativitas masyarakat yang mengung- gulkan peran maskulin daripada feminin. Misalnya, gender maskulin “diharuskan” mengurusi urusan pub- lik, menjadi kepala rumah tangga, sementara gender feminin memiliki peran domestik rumah tangga (Fakih 1996, 10-1). Konstruksi peran gender dalam masyarakat tersebut tidak berlaku dalam partnership L-M. Peran bagi L-M digambarkan M ketika dirinya sedang berangan- angan membayangkan bagaimana nantinya jika mereka berdua hidup serumah. … Kalo aku udah kerja sih kayaknya aku yang baka- lan tukang pulang malem atau mepet pagi, hehehe.. It’s nice kalo di YM kita nanya, ‘Makan malem apa?’, ‘Makan di rumah ngga?’… atau kalo pu- lang kantor, aku uda siapin air anget buat kamu mandi…. (“Waiting for Your Call,” Jumat, 8 Juni 2007). Penyebutan M akan tukang pulang malam (pagi) bagi kontruksi masyarakat biasa dilekatkan pada laki-la- ki. Bahkan jika perilaku tersebut dilakukan oleh perem- puan, maka perempuan tersebut akan dinilai sebagai Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 21
  20. 20. Ari Setyorini perempuan yang “tidak benar” atau nakal. Namun, bagi M sebutan tersebut diberikan kepada dirinya send- iri untuk menunjukkan bahwa peran dirinya di ranah publik, yang memungkinkan dirinya untuk kembali ke rumah lebih larut daripada L. Akan tetapi, angan-angan M selanjutnya menggambarkan peran-peran dirinya da- lam wilayah domestik, misalnya, menyiapkan makanan bagi mereka. Bahkan, M menggambarkan dirinya dan L memiliki peran yang sama yakni di wilayah domes- tik sekaligus publik. Hal ini tampak dari bagaimana M membayangkan jika L-M sedang berkomunikasi mela- lui Yahoo Messenger! mereka akan saling menanyakan persoalan domestik, misalnya mengenai menu maka- nan, yang identik dengan peran perempuan. Wacana-wacana tersebut secara tidak langsung menjadi counter wacana bagi konstruksi masyarakat tentang keharusan keselarasan antara boduly sex dan gender. Keharusan bahwa perempuan wajib berting- kah laku feminin dan berperan dalam ruang domestik, tampaknya telah menjadi sesuatu yang old-fashioned. Performativitas-performativitas yang ditampilkan oleh L-M mempertegas bahwa identitas adalah sesuatu yang dapat diubah, dapat di-mix-match-kan. Individu dapat menjadi sosok feminin dan maskulin sekaligus. Indi- vidu tidak dapat dibatasi hanya dengan role tertentu yang ajeg. Butler memang mengajukan performativitas identitas untuk menunjukkan bahwa identitas dapat diubah-ubah dan dipilah-pilah, sebagaimana jika ses- eorang memilih pakaian yang hendak mereka kenakan. Namun, yang patut dicatat adalah pilihan-pilihan terse- but tidak dapat dilakukan dengan bebas, karena ter- batasnya pilihan akan identitas yang ada dalam budaya dominan. Singkat kata, performativitas adalah bebas namun terikat (Butler via Salih, 2002), gender diper- lakukan sebagai aksi performatif yang bebas namun terikat. Baik L maupun M, tak mampu lepas dari iden- titas yang terlanjur dilekatkan pada perempuan dalam budaya Indonesia.22 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  21. 21. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia A. 2 Aktivitas Seksual Post L-M dalam FD beberapa kali menggambarkan ak- tivitas seksual mereka sebagai partner lesbian. Seperti misal- nya diceritakan oleh M (“While You Sleep…,” Kamis, 7 Juni 2007), I spread kissess along your lips, neck, then to your breast where I lingered, gently squeezing every each one of them. … my lips eagerly returned to you back, your neck, and my hand cupped each and one of your breast. … my hand be- tween your thigh, touching you. Your legs opened for me, and I slip between them, thrusting deeply as I can into you. As I make love to you, your breathing became frantic. … suddenly you screamed out as I touched the right spot, and as I felt the trembling wrack of your body, the pleasure burst through me as well…. Gambaran M tersebut menunjukkan aktivitas seksual mereka, mulai dari foreplay hingga “aktivitas utama.” Yang menarik, M menyebut seks oral sebagai aktivitas utama seks mereka, bukan sebagai foreplay. “I slip between them, thrusting deeply as I can into you” menggambarkan aktivitas seksual oral yang M dan L lakukan. Hal ini menjadi kritik bagi konstruksi masyarakat yang menyebut aktivitas seksual di luar penetrasi adalah aktivitas seksual tambahan, aktivitas seksual pemana- san, atau foreplay. Hal ini tampak dari pilihan kata “make love”4 yang biasanya dikaitkan dengan aktivitas seksual penetratif, namun mereka gunakan untuk menggambarkan seks utama mereka, seks oral. Salah satu hal terpenting dalam aktivitas seksual, yakni orgasme, dapat terjadi tanpa melibatkan perbedaan anatomi tubuh. Seperti yang dijelaskan M saat menggambarkan proses orgasme, “…you screamed out as I touched the right spot, and as I felt the trembling wrack of your body, the pleasure burst through me4 Bandingkan pemakaian diksi ‘make love’ (have sex) dengan ‘make out’.Diksi pertama acap kali diidentikkan dengan seksual penetratif, sementara diksiselanjutnya sering terkait dengan aktivitas seksual nonpenetratif, salah satunyaadalah seks oral (Lihat Encarta Dictionary 2008). Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 23
  22. 22. Ari Setyorini as well…” (Ibid.). “The right spot” digunakan untuk menggam- barkan G-Spot. Persoalan seksualitas bagi L-M adalah perso- alan ketepatan menemukan spot yang benar, karenanya dapat dilakukan baik itu dengan sesama jenis maupun berbeda jenis kelamin. Di sini, karena perkara seksualitas bukan lagi perka- ra penetrasi penis, karenanya fungsi dari penis digantikan dengan anggota tubuh lainnya. Penggunaan kata “touched” (sentuh) menunjukkan aktivitas tangan, sebagaimana fungsi tangan untuk menyentuh. Selanjutnya, my hand between your thigh, touching you, semakin menegas aktivitas seksual non- penetratif. Penggunaan “between you thigh” (di antara paha- mu) menunjukkan letak pleasure perempuan, yakni klitoris yang ada di vagina. Leksikon ini menggambarkan aktivitas masturbasi mutual, di mana (M) melakukan stimulasi seksual klitoris kepada pasangannya. Seksualitas sebagai bentuk kesenangan juga digam- barkan oleh L-M melalui post “Our Own Made Drama.” L menceritakan aktivitas seksual yang biasa mereka lakukan di toilet umum mall. Sebelum melakukan aktivitas seksual, L-M biasanya melakukan “drama” agar keduanya dapat berada di dalam toilet yang sama untuk melakukan aktivitas seksual. Diceritakan L, mula-mula salah satu dari mereka akan masuk ke dalam toilet, kemudian pura-pura sakit dan meminta part- ner yang lainnya untuk masuk ke dalam toilet juga untuk membantunya. Ketika keduanya berada di dalam toilet itu- lah, mereka melakukan aktivitas seksual. L menggunakan is- tilah plop-plop (“Our Own Made Drama,” Rabu, 13 Mei 2009) untuk menjelaskan aktivitas seksual masturbasi (handjob) yang mereka lakukan di dalam toilet. Plop-plop sendiri meru- juk pada suara yang ditimbulkan dari aktivitas seksual yang melibatkan tangan. L-M menentang apa yang dianggap tabu dalam masyarakat. Aktivitas seksual di tempat umum, seper- ti toilet mall, bagi masyarakat seringkali dianggap bukan ak- tivitas seksual yang benar. Karenanya, L-M harus melakukan “drama” terlebih dahulu untuk melakukan aktivitas seksual “tabu” tersebut. Aktivitas seksual lain digambarkan oleh L dalam post, “...ngarep bisa megang tangan kamu, nyium kamu dikit di bibir, meluk kamu, gesekan...” (Jumat, 15 Juni 2007). Leksikon gesekan menggambarkan aktivitas seksual yang dilakukan24 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  23. 23. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia oleh L dan partnernya. Aktivitas ini biasa disebut dengan tribadisme, pasangan lesbian saling menggesekkan vagina mereka. Aktivitas seksual ini menggantikan fungsi penis sebagai alat penetratif karena vagina “dilawankan” dengan vagina. Variasi aktivitas seksual, seperti hand-job, seks oral, dan seks di tempat umum, dilakukan oleh L-M lebih karena hasrat seksual itu sendiri. Apa yang dilakukan L-M dengan melakukan kombi- nasi terhadap identitas gender-seksualitas dengan tidak men- jalankan keduanya sebagaimana normativitas masyarakat, sesuai dengan apa yang disebut Butler (1990, 36-37) sebagai pastiche. L-M melakukan perpaduan terhadap identitas gen- der feminin-maskulin dan seksualitas perempuan dan laki- laki. Melalui cara ini L-M, melakukan mockering terhadap apa yang disebut oleh masyarakat sebagai normativitas gender dan seksualitas utama. Seksualitas bagi L-M bukanlah per- soalan dikotomisasi anatomi tubuh atau pula perkara halal- haram, tapi lebih pada pleasure itu sendiri. A. 3 Pernikahan Pernikahan bisa disebut sebagai hal termewah bagi part- ner lesbian. Beberapa post menjelaskan angan-angan L-M akan pernikahan sejenis, namun dengan segera mereka menyadari bahwa angan-angan tersebut merupakan hal yang utopis be- laka. “… tunggu kita selesai kuliah, terus … nikah deh … hehehe (gila agaknya … kekekeek)” (Lushka, Selasa, 12 Juni 2007). Ini- lah salah satu keinginan yang sebenarnya bisa dibilang kon- servatif. Mereka yang tampak no label, ternyata masih juga memerlukan suatu “status” yang lebih diamini masyarakat heteroseksual, sehingga L kerap kali membayangkan pernika- han sebagai ujung dari partnership mereka. Mungkin ini bisa dianggap sebagai pengaruh dari idealisme pernikahan dalam dunia heteroseksual. Namun, sanggahan yang muncul segera setelah men- gangankan pernikahan, “gila agaknya”, menegaskan bahwa bagi masyarakat adalah hal yang gila jika sepasang lesbian melakukannya. Hal tersebut disadari benar oleh L-M, seperti yang tampak pada post L selanjutnya, … what if kita nikah. Standar ngayal kita deh. Kita sih Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 25
  24. 24. Ari Setyorini maunya kalo nikah itu harus sah, legal dan halal. Which mean, harus siap, ikhlas, sesuai dengan agama yang kita anut, legal di mata hukum negara dan restu orang tua. MANTAB. Masalahnyaaaaaa! … gue berdua untuk dapat nikah dengan kondisi tersebut di atas, harus memiliki syarat sebagai berikut: 1). Ikhlas/ Siap  … siap banget dah, 2). Restu orang tua  nyokap Mithya klik banget ama gue.. hihihi. Mithya kayanya juga bisa get along dengan baik ama keluarga gue, 3). Beda Kelamin… errrr, 4). Beragama sama … errrr. Itu dia masalahnya pemirsa! Gue berdua udah sama kelaminnya, eeehhh ditambah pake beda agama! (“Ayo Pilih Mana,” Rabu, 13 Mei 2009). L menggambarkan hal-hal yang harus dipenuhi jika mereka akan melakukan pernikahan. Pertama dan mendasar adalah persyaratan akan perbedaan kelamin dalam sebuah pernikahan. Selanjutnya adalah persamaan agama atau ke- percayaan. Kedua masalah tersebut tidak dapat dipenuhi oleh L-M karena mereka sama-sama perempuan, namun berbeda agama (Lushka beragama Katholik, Mithya beragama Islam). Bagi pasangan lesbian, hal yang kerap mereka temui adalah keterpaksaan mereka untuk menikah dengan laki-laki demi atribut sosial yang nantinya akan melekat pada mereka. L-M menceritakan bahwa banyak lajang lesbian yang dijodoh- kan oleh orang tua mereka. Sebagaimana digambarkan L, …para lajang yang dijodohkan oleh orang tua untuk para Queer, punya masalah apa ya? Apakah homo? Psycho? Kuper? Jelek? Terlalu sibuk? Terlalu pintar? Tidak percaya dengan pernikahan? Sakit keras? Punya masa lalu yang buruk? Why?! Kenapa para ‘calon korban pengorbanan’ lesbian ini sampai perlu dijodohkan? (Lushka, Selasa, 22 Desember 2009). MenarikuntukdicermatiketikaLmenyorotipermasalahan justru kepada individu yang dijodohkan kepada lesbian, bukan kepada lesbian itu sendiri. Kecurigaan L terhadap kualitas laki- laki yang dijodohkan kepada lesbian menunjukkan pesimisme dirinya. Dia menggambarkan imej-imej “negatif” seperti homo, psycho, kuper, jelek, terlalu sibuk, terlalu pintar, tidak percaya26 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  25. 25. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia dengan pernikahan, sakit keras, punya masa lalu yang buruk terhadap laki-laki yang dijodohkan dengan lesbian. L juga menilai bahwa yang bermasalah bukanlah lesbian tersebut, tapi justru laki-laki yang mau “dikorbankan” sebagai jodoh lesbian. L melakukan redefinisi bahwa yang “bersalah” jika terjadi perjodohan antara lesbian dengan laki-laki straight adalah justru si laki-laki tersebut. Orang biasanya berpikir bahwa perjodohan antara lesbian dan laki-laki straight akan “menyembuhkan” lesbian. Pada konteks ini, laki-laki yang dijodohkan tersebut seringkali dianggap sebagai hero bagi masyarakat, namun nyatanya bagi L, laki-laki tersebut tak ubahnya sebagai “korban” yang terpaksa menuruti sistem budaya. Hingga akhirnya, mereka mau saja dijodohkan dengan lesbian karena asas heteronormativitas.B. Weblog Rahasia Bulan (RB) Weblog ini adalah milik seorang lesbian bernama virtual Alex(A). Blog ini cukup dikenal oleh komunitas lesbian karena A meru-pakan pengelola salah satu majalah lesbian online, sepocikopi.com.Struktur blog ini terdiri dari tiga bagian utama. Bagi pertama adalahjudul weblog, yakni Rahasia Bulan. Bagian selanjutnya adalah post,bagian ini merupakan inti dari weblog tersebut karena memuat tu-lisan A dan juga komentar-komentar blogger atas post yang dilaku-kan A. Bagian terakhir berisi deskripsi blog, twitter, tagline, arsipblog, kategori post, web hit counter, dsb. B. 1 Perbincangan Mengenai Identifikasi Femme, Butch, Andro, dan No Label Berbeda dengan weblog milik L-M, yang dengan gamb- lang menjelaskan bahwa mereka adalah no label, A tidak secara gamblang menjelaskan identitas dirinya dalam kategorisasi femme-butch-andro maupun no label. Identifikasi tampak per- tama kali melalui pemilihan nama virtual yakni “Alex”. Nama “Alex” merupakan kependekan dari Alexander atau Alexan- dria, berasal dari bahasa Yunani yang biasanya dihubungkan dengan Hera, istri Zeus. Nama ini juga kerap dihubungkan dengan Alexander the Great dan kerap dikaitkan dengan ke- beranian dan kekuatan fisik. “Alex” merupakan nama untuk unisex yang umum dipakai baik bagi laki-laki maupun perem- puan (http://www.wikipedia.org). Nama ini kemudian men- Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 27
  26. 26. Ari Setyorini jadi penanda akan identifikasi Alex sebagai “in-betweeness”’. Perempuan (yang disimbolkan melalui Hera) yang memiliki sifat maskulin sebagaimana Alexander the Great. Pada beberapa post, dia menggambarkan isu identifikasi lesbian ini, namun tidak mengategorikan dirinya ke dalam salah satunya. Alex menyoroti identifikasi tersebut melalui sosok idola yang dinilainya mewakili ketertarikan dia terhadap perempuan yang maskulin. Misalnya, ketika dia menggambarkan artis-artis perempuan yang berperan sebagai jagoan, dan dinilainya sebagai sosok perempuan yang menarik. Dia menulis, “… temukan perempuan-perempuan jagoan ini, lalu nikmati pesta mata bersama mereka. Perempuan-perempuan cantik, berotak, berani, berkepribadian kuat, dan jagoan di antara jagoan.” (“10 Cewek /Jagoan dalam Film Sci-Fi/ Fantasi,” 2008). Hal menarik untuk dicermati adalah pilihan kategori terhadap perempuan idola bagi A adalah cantik, berotak, berani, berkepribadian kuat, dan jagoan di antara jagoan. Kategori perempuan idola ini menunjukkan perpaduan antara maskulinitas dan feminitas dalam sosok perempuan. Cantik merupakan kata sifat yang lekat dengan femininitas perempuan. Sementara, diksi berotak, berani, berkepribadian kuat, dan jagoan adalah penanda bagi maskulinitas. Perempuan yang menarik bagi A adalah perpaduan antara feminin dan maskulin. Bahkan A kemudian menyebut beberapa karakter perempuan jagoan yang merupakan idola dirinya, misalnya, Lara Croft (karakter yang diperankan oleh Angelina Jolie dalam film Tomb Rider), Trinity (karakter yang diperankan oleh Carrie Anne Moss dalam The Matrix), Keira Knightley (karakter yang diperankan oleh Elizabeth Swann dalam Pirates of Carribean), Mystique (karakter yang diperankan oleh Rebecca Rojimn dalam X-men), Alice (karakter yang diperankan oleh Milla Jovovitch dalam Resident Evil), Sarah Connor (karakter yang diperankan oleh Linda Hamilton dalam Terminator), dan Princess Leila Organa (karakter dalam Star Wars). Hal yang menarik, A memberikan penjelasan pada masing-masing karakter berkaitan dengan maskulinitas para karakter perempuan jagoan tersebut. Pada karater Lara Croft, Alex menilai sosok tersebut menjadi idola bagi kebanyakan lesbian. Fisiknya membuat Jolie menjadi idola. Dia men- jelaskan, “ … melihat payudara 36 DD-nya Lara Croft menjadi28 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  27. 27. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia pemandangan mengasyikan tersendiri” (Ibid.). Pada konteks ini, pendapat Alex menyerupai male-gaze karena melihat sosok Lara Croft berdasarkan tubuhnya yang menarik secara sek- sual. Karakter Knightley diidolakan oleh Alex karena “… cantik, cerdas, jagoan, dan tidak menye-menye atau manja.” Me- narik ketika A menjelaskan karakter jagoan yang disebutnya adalaha cantik (penanda bagi femininitas), akan tetapi sekali- gus dengan karakter tidak menye-menye atau manja. Kata sifat menye-menye atau manja biasanya dilekatkan sebagai peri- laku perempuan. A menolak karakter tersebut sebagai karak- ter jagoan perempuan. A melakukan pemilihan atas penanda femininitas. Penanda mana yang harus dimiliki sebagai jago- an perempuan yang diidolakannya, serta penanda feminini- tas mana yang seharusnya tidak dilekatkan pada sosok idola tersebut. A juga menggambarkan beberapa adegan yang diper- ankan oleh karakter tersebut yang sedikit banyak meng- gambarkan identifikasi dirinya. Dia menyukai adegan yang dilakukan oleh Sarah Connor (Linda Hamilton) ketika menem- bakkan senapan. Dia menjelaskan bahwa tampilan Connor saat itu sangatlah andro. Andro merupakan identifikasi yang digunakan untuk menunjukkan pembagian peran yang sama dalam karakter maskulin dan feminin pada lesbian. Istilah ini berasal dari bahasa Yunani. Dalam konteks identitas gender, androgini adalah orang yang tidak sepenuhnya cocok den- gan peranan gender maskulin dan feminin yang tipikal da- lam masyarakat. Mereka menggambarkan dirinya di antara laki-laki dan perempuan atau sama sekali tidak bergender (Serean, 2005). Identifikasi identitas memang tak begitu tampak da- lam weblog RB ini. Hanya saja, A kerap kali mengambarkan ketidaktertarikannya terhadap femme. Seperti dijelaskannya, Aku ingin perempuan yang bisa membaca peta, karena aku bisa membuatmu tersesat. Aku bisa menunjukkan jalan padamu, tapi kamu yang harus menyetiriku sepa- njang jalan. Dan di saat-saat tegang, aku nggak mau perempuan femme kelemer-kelemer pemarah... aku mau kamu, “my butch”, yg tegas dan berwibawa, hahaha. :) Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 29
  28. 28. Ari Setyorini (“Pasangan yang Sempurna,” 2008) “Membaca peta”, “menyetir”, serta “tegas dan ber- wibawa” adalah penanda bagi maskulinitas, atau dalam identifikasi lesbian merupakan penanda bagi butch. Hal ini, pada satu sisi dapat diartikan bahwa A adalah seorang femme (karena memiliki ketertarikan pada butch). Akan tetapi, se- baliknya, hal tersebut juga dapat diartikan bahwa A adalah seorang butch, karena tidak menyukai identifikasi femme. Ba- gaimanapun juga, hal ini menjelaskan bahwa persoalan iden- titas adalah persoalan yang tidak akan pernah pasti. Kecairan identitas A, bagi sebagian orang, membuat- nya dikategorikan sebagai andro. Akan tetapi, A sendiri justru tidak dengan jelas menyebut dirinya sebagai androgini. Pada konteks ini, sebagai lesbian yang merupakan negasi dari hete- ro, A telah menunjukkan instabilitas atas heteronormativitas. Sementara dalam dunia lesbian sendiri, A juga menunjuk- kan bahwa identifikasi atas butch-femme-andro-no label justru hanya akan mereduksi instabilitas gender dan seksualitas itu sendiri. Tak ada identifikasi yang pasti atas identitas gender dan seksualitas individu. Penjelasan lebih lanjut dipaparkan dalam subjudul berikut. B. 1. 1 Performansi Penampilan dan Fisik A adalah lesbian yang telah out of the closet baik pada keluarganya maupun pada teman-temannya. Meski demikian, bagi sebagian temannya, penampilan sebagai penanda identitas A tidak menunjukkan identi- fikasi tersebut. Sebagaimana diungkapkan A, Dari segi penampilan saya bukan tipe “bapak-ba- pak”, demikian teman-teman straight saya sering menyebut mereka yang “butch”, …karena menu- rut mereka saya tipe lesbian yang bisa “menya- mar” di antara manusia hetero (“Opini: To Out or Not to Out,” 2006). A memang tidak menunjukkan secara spesifik penampilan dan fisiknya melalui deskripsi. Namun, dari post di atas, sedikit banyak diketahui bahwa pe-30 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  29. 29. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia nampilan A adalah tidak maskulin seperti butch. Hal ini menegaskan kembali bahwa apa yang disebut gen- der adalah performativitas. Ketika lesbian, bagi teman- teman hetero A, diidentifikasi melalui penampilan dengan tipe “bapak-bapak”, justru hal tersebut tidak tampak pada A. Ketika perfomativitas A “hanya” se- bagaimana perempuan hetero lainnya, maka identitas yang melekat padanya tak ubahnya seperti perempuan lain, perempuan “normal”. Penampilan A sebagaimana perempuan hetero lainnya membuatnya dapat “me- nyamar” sebagai manusia hetero (namun senyatanya A lebih memilih untuk out). “Menyamar” merupakan aksi menyaru, mengubah rupa (tidak memperlihatkan keadaan yang sebenarnya) (http://www.artikata.com). Aksi ini menurut Foucault menjadi sebuah teknologi diri, sebuah strategi untuk memproduksi diri sesuai dengan pengetahuan kita akan diri kita sendiri, strategi yang memungkinkan kita untuk memilih bagaimana kita hendak menampilkan diri di antara berbagai pili- han. Karenanya, seseorang bisa saja menampilkan diri mereka tidak sesuai dengan kenyataannya. Pemakaian kata “menyamar” menunjukkan bagaimana sebenarnya individu “hanya” teridentifikasi melalui tampilan- tampilan yang tampak pada tubuh sehingga memung- kinkan individu untuk memperformatifkan penampi- lan yang tidak sesuai dengan identitas diri mereka yang “sebenarnya” (Gauntlet 2002, 128). Penampilan sebagai penanda gender juga dipertanyakan oleh A ketika membandingkan identitas perempuan tomboy dengan lesbian. A menulis, “… perempuan yang mengenakan kemeja, jins, rambut cepak paling-paling hanya dibilang tomboi, tidak langsung dicap lesbian” ( “Opini: Watch Your Step, How Far Can You Go?” 2006). Penanda identitas melalui penampilan adalah hal yang dapat dimanipulasi. Jika perempuan berdandan a la laki-laki dengan mengenakan kemeja, jeans, dan berpotongan rambut cepak, maka tidak lantas perempuan tersebut disebut butch atau lesbian. Identifikasi atas perempuan tersebut hanyalah disebut sebagai perempuan tomboy, tentunya dengan Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 31
  30. 30. Ari Setyorini menempatkan identitas seksual mereka sebagai heteroseksual. Identifikasi gender dan seksualitas ini, sekali lagi, hanya merupakan persoalan performativitas melalui appearance of substance (Butler 1990, 141). Bedanya, jika lesbian memparodikan apa yang dianggap normativitas atas gender dan seksualitas, sebaliknya, perempuan heteroseksual menampilkan identitas mereka sesuai dengan normativitas yang telah ada. Sebagaimana yang ditegaskan Butler (Ibid.), That gender reality is created through sustained social performances means the very notions of an essential sex and a true or abiding masculinity and femininity are also constituted as part of the strategy that conceals gender performative’s character and the performative possibilities for proliferating gender configurations outside the restricting frames of masculinist domina- tion and compulsory of heterosexuality. Hanya saja, kerap kali yang terjadi ketika seorang perempuan menunjukkan ketidaksesuaian antara gen- der dan seksualitas, antara penampilan tubuh dan kon- struksi identitas, antara jenis kelamin dan pilihan seksu- al, maka yang muncul adalah pelabelan abnormal pada perempuan tersebut. Misalnya, melalui pelabelan tom- boy, nonkonfromitas atas penampilan tubuh dan gen- der dinilai sebagai sebuah abnormalitas, bahwa perem- puan tersebut gagal menjadi “perempuan sebenarnya”, gagal menunjukkan femininitas dirinya melalui pe- nampilan. Karenanya, dia disebut perempuan tomboy, bukan “perempuan” tanpa embel-embel apapun di be- lakangnya. Akan tetapi, identifikasi sebagai perempuan tomboy lebih bisa diterima bagi masyarakat daripada lesbian. Preferensi seksualitas tomboy terhadap laki- laki yang bagi masyarakat dianggap normal membuat- nya masih dicap “normal”. Beda halnya dengan lesbian, meskipun gender mereka menunjukkan normativitas femininitas, namun jika preferensi seksualitas mereka tidak sesuai dengan heteronormativitas, maka punish- ment masyarakat akan berlaku pada mereka.32 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  31. 31. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia B. 1. 2 Perilaku dan Peran Tampilan tubuh memang kerap kali menjadi pen- anda identitas gender seseorang. Diceritakan bagaima- na gesture tubuh menjadi penanda identitas individu, “Kenapa sih kamu kalau berdiri mengangkang begitu? Apa itu ciri khas lesbi? Jadi inget si xxx, yang kalau jalan keliatan lesbi banget ya? Dia keliatan lesbi dari cara jalannya... sama kaya si xyz” … cara jalan saya tidak bergaya “lesbi”. Tapi cara berdirinya, iya. Waks, pikir saya, lebih parah lagi dong. Belum jalan aja, udah ketauan. … partner saya menjelaskan lagi tentang cara berjalan “mengayun” ala lesbian. Dan dia menambahkan gerakan-gerakan seperti menyilangkan tangan di depan dada atau memasukkan tangan ke saku celana yang sering dilakukan lesbian. ... Ayunan langkah, bahasa tubuh, serta gerakan-gerakan tanpa sadar yang mereka lakukan (“Opini: To Out or Not to Out,” 2006). A menceritakan kometar Laksmi, partnernya, mengenai “ciri khas” lesbian yang tampak dari gesture mereka. “Berdiri ngangkang” adalah gesture yang bagi Laksmi sering dilakukan oleh lesbian. Berdiri dengan cara seperti ini biasanya dilakukan untuk menunjukkan maskulinitas. Selanjutnya, dijelaskan oleh A pandangan Laksmi mengenai cara berjalan lesbian yang “mengayun” sembari “menyilangkan tangan di depan dada” atau “memasukkan tangan ke saku celana”. Cara jalan tersebut tidak menunjukkan femininitas perempuan. “Menyilangkan tangan di depan dada” seolah-olah menutupi bagian tubuh penanda perempuan, yakni payudara. Leksikon “dada” lebih dipilih daripada “payudara” karena menunjukkan netralitas. Maksudnya, leksikon “payudara” memang selalu diidentikkan dengan perempuan, karena selain sebagai simbol seksualitas juga merupakan simbol kewanitaan (perempuan menyusui bayi melalui Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 33
  32. 32. Ari Setyorini payudara). Namun, dengan menggunakan “dada”, A menunjukkan netralitas atas makna bagian depan tubuh perempuan ini. Dada memiliki makna unisex. Setiap anatomi tubuh manusia memiliki bagian yang disebut dada. Akan tetapi pada konteks ini, diksi dada terkait dengan sesuatu yang ingin ditutupi. Ini kemudian menjadi sebuah ironi karena dalam rangkaian kata- kata tersebut terdapat ambiguitas. Kalimat tersebut tidak hendak menunjukkan netralitas. Cara jalan— menyilangkan tangan di depan dada, menggambarkan ketidaknyamaan terhadap nonkonfromitas gender dan seksualitas lesbian atas penanda-penanda tubuh yang melekat pada diri mereka, yakni seksualitas dan wom- anhood yang ingin ditutupi oleh perempuan tersebut. Perilaku ini kerap dilakukan oleh lesbian karena non- konformitas tersebut adalah patologi bagi budaya het- eronormativitas. Perilaku-perilaku tersebut, kemudian bagi Laksmi banyak ditampilkan oleh lesbian. Anggapan Laksmi tersebut membuat A memikirkan apakah ketidaksesuaian penampilan perempuan terhadap normativitas femininitas serta-merta menunjukkan identitas perempuan sebagai lesbian? A menulis, Seberapa jauh keakraban sesama perempuan masih dinilai wajar?” Saya selalu merasa tingkat toleransi keakraban terhadap sesama perempuan jauuuuh lebih tinggi terhadap pasangan lelaki. Di tempat-tempat umum seperti di mal, kita sering melihat sesama perempuan bergandengan tangan, atau bahkan berpelukan tanpa merasa aneh atau menganggap mereka lesbian. Coba bayangkan dua lelaki yang bergandengan tangan... ugh, pasti dibilang gay, homo, atau banci atau apalah.... (Ibid.). Kutipan di atas menjelaskan bahwa yang disebut sebagai identitas, apakah perempuan tersebut dinilai hetero atau lesbian, sangatlah cair batasannya. Buda- ya heteronormatif, bagi A, lebih permisif bagi sesama perempuan untuk bertingkah laku akrab. A mencon-34 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  33. 33. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia tohkan bergandengan tangan atau berpelukan antar perempuan adalah wajar. Beda halnya jika hal tersebut dilakukan oleh laki-laki, serta-merta laki-laki tersebut dianggap gay atau banci, atau singkatnya, tidak menun- jukkan maskulinitas. Sebagaimana L-M pada weblog FD, peran yang berlaku dalam partnership A dan Laksmi tidak menun- jukkan pembagian peran yang kaku sebagaimana ang- gapan mengenai butch-femme. Identifikasi peran antara butch dan femme biasanya memisahkan keduanya dalam lingkup dikotomis. Butch cenderung dianggap memiliki peran aktif dan publik, sementara femme sebaliknya. A, Laksmi dan kedua anak biologis Laksmi hidup bersama seatap. Baik A maupun Laksmi sama-sama memiliki peran ganda, sebagai ibu sekaligus ayah. Jika Laksmi, sebagai ibu biologis, dipanggil dengan sebutan mami, maka A dipanggil sebagai tante mami. Keduanya sa- ma-sama berperan dalam mengasuh anak, memasak, mengurus rumah, sebagaimana peran sosial yang oleh masyarakat dilekatkan pada perempuan; juga berperan mencari nafkah untuk kehidupan mereka bersama. Na- mun, tak dipungkiri sisi femininitas A dan Laksmi lebih dominan dalam partnership yang mereka jalani. Diceri- takan A (“Hari Minggu,” 2009), Inilah parahnya memiliki dua mami, karena dua- duanya cenderung menjadi cerewet. Suara femi- nin yang khas memenuhi udara sampai-sampai aku terkadang tidak tahan. “Say, kayaknya harus ada yang bersikap seperti para ayah deh, bersikap seperti bapak-bapak kebanyakan.” Kami berdua tertawa karena sama-sama menyadari kami sulit bersikap seperti “bapak-bapak” dalam satu kelu- arga. Kalimat “…harus ada yang bersikap seperti para ayah deh, bersikap seperti bapak-bapak kebanyakan”. Kata “seper- ti” menunjukkan perbandingan langsung (simile) antara perilaku dan peran “bapak” dan “ibu”. Menariknya, perbandingan tersebut menunjukkan bahwa dikotomi Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 35
  34. 34. Ari Setyorini bapak-ibu, maskulin-feminin “hanya” merupakan aksi tiru, di mana A dan Laksmi dapat saja meniru perilaku sebagaimananya figur “bapak” yang maskulin. Dengan demikian, perkara gender dalam pembagian rumah tangga merupakan perkara performativitas. B. 2 Aktivitas Seksual A hidup seatap dengan partnernya, Laksmi. Hal tersebut sedikit banyak berengaruh terhadap performativitas aktivitas seksual mereka di weblog. Hal ini tampak dari sedikitnya narasi mengenai aktivitas seksual mereka di weblog (jika dibandingkan dengan narasi aktivitas seksual L-M). Ini dapat dimaknai bahwa jarak menjadi salah satu penentu dalam hubungan seksualitas lesbian. Akan tetapi, jumlah yang sedikit tersebut tetap menunjukkan bahwa aktivitas seksual yang dilakukan A dan Laksmi sebagai partner lesbian, di mana dikotomisasi penis- vagina tidak melulu menjadi standar akan seksualitas karena melalui aktivitas seksual lesbian, apa yang dianggap maskulin (agresif) dan feminin (pasif) menjadi sebuah permainan seksualitas belaka. Seperti yang ditampilkan berikut, Aku berguling di ranjang sementara jari-jari halusmu menjelajahi pundak telanjangku. Kau mendesakku – kelembutan yang penuh tenaga, mengunci tubuhku di sepanjang sisi sampai aku tidak mampu bergerak da- lam pelukanmu (“Tanda,” 2009). Kutipan post tersebut menggambarkan aktivitas seksual yang dilakukan oleh A dan partnernya. Kalimat “kelembutan yang penuh tenaga, mengunci tubuhku di sepanjang sisi sampai aku tidak mampu bergerak dalam pelukanmu” menggambarkan aktivitas seksual lesbian, di mana leksikon “kelembutan” digabungkan dengan “penuh tenaga,” feminin digabungkan dengan maskulin. Post ini selanjutnya menceritakan, Aku pernah meninggalkan noda lipstik di bahu keme- jamu kala kita berpelukan. Noda merah jambu tam- pak samar-samar sebenarnya, kecuali kalau seseorang berdiri agak dekat denganmu. Dalam hati aku berharap seorang teman kantormu memperhatikan dan mem-36 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  35. 35. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia beri komentar isengnya. .… Komentar yang sudah pasti akan mengantarkanku sebagai si tertuduh dengan rasa yang menyenangkan bagi kita berdua (Ibid.). Lipstik merupakan penanda bagi femininitas perempuan. Namun dalam konteks ini, lipstik digabungkan dengan kata “noda” yang memiliki makna negatif. “Noda lipstik” kemudian menjadi penjelas bagi aktivitas seksual A yang dilakukan dengan partner-nya. A mengharapkan noda lipstik tersebut dilihat oleh teman-teman partner A. Ini menunjukkan bahwa bagi A, aktivitas seksual lesbian yang dilakukannya dengan partner-nya adalah tidak tabu untuk ditutup-tutupi. Ia bahkan mengharapkan komentar orang lain atas aktivitas seksual mereka. Hal ini tentunya bertentangan dengan budaya dominan, di mana seksualitas adalah hal yang tersembunyi dan ditutup-tutupi. Selanjutnya, A menceritakan mengenai hobinya terhadap film bertema seksualitas. Diceritakannya mengenai pendapatnya terhadap film jenis ini, “Sejatinya film semacam ini harus diperlakukan sama seperti jenis hiburan lain yang nggak boleh dibuat asal-asalan dan harus digarap dengan serius” (“Menonton Film Dewasa,” 2009). Pada titik ini, A menilai bahwa film seksual ini seharusnya tidak hanya diperlakukan sebagai film kacangan. Tidak hanya sebagai film kacangan, film seksual ini juga kerap dilekati dengan penanda negatif, ini tampak pada berbagai penyebutan terhadap film seksual ini pada post A, misalnya, bokep, film porno atau film dewasa. Pilihan kata terakhir lebih menunjukkan denotatif, yakni menunjukkan segmentasi terhadap film tersebut. Sementara bokep merupakan kata gaul yang berasal dari blue film (http://www.kamusgaul.com/). Blue dalam blue film diartikan sebagai suggestive of sexual improperty. Istilah ini dianggap senada dengan penyebutan film porno (Encarta Dictionary. 2008), di mana makna yang diciptakan cenderung berkonotasi negatif. Porno berasal dari kata porn yang merupakan kependekan dari pornography yang berarti “(dissaproving) videos that describe or show naked people and sexual acts in order to make people feel sexually excited, especially in a way that many other people find offensive” (Welhmeier, Sally (ed.) 2010). Ini berarti film porno dikaitkan dengan perilaku yang “menyimpang” karena melalui film tersebut selain Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 37
  36. 36. Ari Setyorini bertujuan sebagai hiburan (to make people sexually excited) juga sekaligus membuat orang lain terganggu karena tayangan tersebut yang dianggap menjijikkan (offensive). Pornografi sendiri oleh Undang-Undang Pornografi didefinisikan sebagai substansi dalam media atau alat komunikasi yang dibuat untuk menyampaikan gagasan-gagasan yang mengekspolitasi seksual, kecabulan dan/atau erotika. Seksualitas memang dibingkai menjadi sebuah hal ter- tutup oleh normativitas, bukan menjadi tontonan sebagaima- na film. Akibatnya, orang yang menonton jenis film ini akan merasa bersalah sebagaimana diceritakan oleh A yang “pernah gara-gara berusaha “insaf” akibat memandang film porno secara salah”. Penggunaan kata insaf menegaskan bagaimana film seksualitas ini dianggap sebagai hal buruk yang jika orang menontonnya dianggap melakukan sebuah dosa. B. 3. Pernikahan A menceritakan bahwa ia dan partnernya, Laksmi, hidup bersama. Partner A, Laksmi, adalah perempuan lesbian yang bercerai dari suaminya dan memiliki 2 orang anak dari pernikahan heteroseksual yang dijalani sebelumnya. Seba- gaimana partnership lesbian, pernikahan secara hukum meru- pakan sebuah hal yang hampir mustahil terjadi di Indonesia. Dituliskan oleh A (“Opini: Happy Ending = Utopia?,” 2009) Dalam dunia utopia versi saya, dengan atau tanpa legali- tas pernikahan sesama jenis, seharusnya kita bisa punya hak untuk bersama orang yang kita cintai. Namun jelas itu cuma utopia. Kita hidup berpagarkan norma-norma yang seharusnya jadi penjaga diri kita. Atau agama, misalnya, yang jadi pondasi hidup kita. Atau keluarga yang jadi atap dalam kehidupan kita. Dan semuanya tentu saja tidak bisa tinggalkan begitu saja. Untuk bisa hidup bersama orang yang kita cintai, sebagai homo/ lesbi, banyak dari kita yang harus meninggalkan rumah yang nyaman tersebut, yang selama ini jadi tempat kita bernaung. Jelas tidak banyak yang memilih untuk itu. A, di sini, menyoroti mengenai hak individu untuk hidup bersama individu lain yang mereka cintai. A menggunakan38 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  37. 37. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia kalimat syarat, “dengan atau tanpa legalitas pernikahan sesama jenis”, untuk menjelaskan bahwa A cukup terbuka untuk sebuah hubungan hidup bersama tanpa adanya syarat pernikahan sekalipun. Inti dari yang hendak disampaikan oleh A adalah bahwa setiap individu, mengesampingkan jenis kelamin mereka, berhak untuk hidup bersama di bawah pernikahan maupun tanpa pernikahan. A menjelaskan institusi yang menentukan norma-norma di mana pernikahan dianggap sah dilakukan atau tidak sah dilakukan, yakni institusi agama dan keluarga. Selanjutnya diceritakan A, Kebanyakan perempuan (lesbian) memutuskan menikah karena tidak tahan atas desakan orangtua. Mungkin 9 dari 10 lesbian yang menikah dengan laki2 melakukannya karena merasa terdesak ...Menikah adalah kesempatan untuk melepaskan diri dari orangtua. Melepaskan diri dari tekanan/ocehan/desakan dari orangtua yang bertanya-tanya kenapa dia tidak menikah/kapan akan menikah dst,dsb. Tapi apakah menikah dengan laki2 adalah solusinya? Mungkin jawabannya ya, untuk sebagian perempuan. Atau ini justru lolos dari mulut singa masuk ke mulut buaya? (Ibid.). A mengasumsikan bahwa sembilan dari sepuluh lesbian menikah karena terpaksa, tidak tahan akan desakan keluarga yang bertanya mengenai rencana pernikahan. Pernikahan dengan laki-laki bagi lesbian diumpamakan oleh A seperti “lolos dari mulut singa, masuk ke mulut buaya”. Maksudnya, lesbian tersebut lolos dari desakan menikah atau bahkan lolos dari pencitraan sebagai “perawan tua”, tapi pada saat yang sama mereka justru mengalami subordinasi dari pernikahan yang tidak sesuai dengan identitas diri mereka yang “sebenarnya”. Akibatnya, perempuan seolah-olah memang wajib menikah (tentunya secara heteroseksual). Lesbian pada konteks ini tetap saja menerima beban tubuh sosial perempuan. Cyberlesbian sebagai Diskursus Kreatif dan Media Trans- formasi atas Heteronormativitas Weblog memberikan sebuah dunia baru bagi lesbian untuk memperformativisasi identitas mereka melalui narasi Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 39
  38. 38. Ari Setyorini diri. Media ini memberikan keleluasaan bagi lesbian untuk mempermainkan kuasa atas pengetahuan yang dimilikinya untuk membentuk counter wacana tanpa takut identitas off line mereka diketahui oleh masyarakat online. Dalam konteks L-M dan A, mereka mereproduksi iden- titas diri mereka menjadi dua identitas yang berbeda sesuai dengan space yang mereka hadapi, atau mempresentasikan ilusi untuk memberikan impresi identitas yang benar terhadap audience tertentu jika menyitir pendapat Erving Goffman (via Gauntlett 2002). Identitas ganda yang mereka tampilkan berdasarkan impresi identitas “benar” yang diharapkan audi- ence, membuat L-M menampilkan identitas ilusi dalam dunia off line agar tidak dianggap liyan oleh masyarakat heterosek- sual. Sementara, mereka menampilkan identitas lain sebagai lesbian pada dunia online karena anonimitas yang diberikan oleh dunia tersebut membuat mereka leluasa menarasikan diri dengan mereproduksi identitas ilusi di dunia off line dan membentuk identitas baru di dunia anonimitas. Hal ini sejalan dengan ide Foucault (1990 dan 1986) atas teknologi diri, di mana dijelaskannya bagaimana diri bertin- dak terhadap praktik ethics –standar yang menjadikan diri sebagai sosok tertentu guna digambarkan kepada khalayak. Narasi diri sebagai lesbian pada weblog ini sebagai teknologi berstrategi yang memungkinkan subyek untuk memilih ba- gaimana hendak menampilkan diri mereka, berbeda dengan narasi yang diproduksi oleh diskursus heteroseksual. Di sini diketahui bahwa subyek adalah aktif, tidak sebagaimana kon- sep Althusser mengenai agen yang hanya berperan sebagai wayang yang menerima perannya karena tekanan dari apar- tus-aparatus. Performativitas identitas lesbian yang L-M dan A tampil- kan di weblog menunjukkan bahwa identitas gender dan sek- sualitas apa pun tak lebih dari aksi permainan “tampilan” yang diulang-ulang. Bahwa tak ada refleksi moralitas atau pun normalitas dalam identitas lesbian, sebagaimana angga- pan diskursus dominan. Seksualitas lesbian bagi L-M dan A tidak merupakan sebuah abnormalitas karena pada dasarnya L-M dan A “mengembalikan” fungsi seksualitas sebagai plea- sure. Namun, sebagaimana pilihan bebas yang terbatas da- lam ide perfomativitas, hal ini sekaligus menunjukkan bahwa40 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  39. 39. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia agen memang dapat melakukan reproduksi identitas yang berbeda dari diskursus dominan, tapi yang patut diingat ada- lah bawa normativitas tersebut tetap ada. Beberapa narasi mereka masih menunjukkan betapa hegemoni heteroseksual patriarki masih mempengaruhi perilaku mereka. Bagaimanapun juga, L-M dan A merupakan produser kreatif atas wacana lesbian di mana mereka mereproduksi dan mengombinasikan wacana heteronormativitas, hingga wacana tersebut tidak menjadi satu-satunya wacana domi- nan dalam weblog. Diskursus lesbian yang distereotipkan oleh rezim kuasa ditransformasikan oleh L-M melalui sebuah ide bahwa perkara gender dan seksualitas hanyalah bagaimana perkara aksi performatif antara tubuh, penampilan, seksu- alitas, dan identitas-identitas lainnya. Karena aksi tersebut performatif, maka identitas bukanlah hal yang tetap. Pada akhirnya, heteronormativitas juga merupakan bentuk dari performativitas saja. Dua identitas yang mereka ciptakan merupakan sebuah aksi mockering akan anggapan adanya satu identitas tunggal. Narasi diri pada weblog merupakan sebuah “pengakuan dosa”, sebagaimana diceritakan Foucault dalam History of Sexuality bagaimana gereja memberlakukan pengakuan dosa akan seksualitas individu. Namun, berbeda dengan Foucault yang menilai pengakuan dosa tersebut sebagai sebuah hal negatif, narasi diri pada weblog ini malahan menunjukkan ba- gaimana agen-agen dapat mentranformasikan identitas gen- der lesbian sebagai identitas yang berbeda dari anggapan nor- matif. Berbeda dengan konsep agen Althusser di mana tiap agen seolah-olah hanya melakoni perannya sebagai wayang dari aparatus-aparatus ideologi dominan, Foucault mela- lui teknologi diri dan perfomativitas Butler menyebut agen memiliki kemampuan untuk melakukan “speaking back” ini sebagai strategi. Agen memiliki kemampuan untuk melaku- kan tindakan yang dilingkupi dengan pengetahuan. L-M dan A memiliki kuasa untuk mereproduksi narasi diri mereka melalui “pengakuan dosa”, yang justru melawan anggapan negatif atas diskursus heteroseksual. Melalui FD dan RB, L-M dan A sebagai agen tahu dengan benar apa yang mereka lakukan, juga paham benar bagaimana normativitas sosial masyarakat dan aturan main di mana mereka dapat melaku- Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 41
  40. 40. Ari Setyorini kan confession dengan keluar dari kloset di weblog, speaking back terhadap homofobia dengan mereproduksi diskursus normatif. Resistensi atas kuasa/pengetahuan dominan begitu didukung dalam karakteristik weblog, di mana blogger dimung- kinkan melakukan navigasi atas pengetahuan apa yang hen- dak dimunculkan atau pengetahuan mana yang hendak dis- embunyikan. Ini sebagaimana fungsi censorship yang dimiliki oleh rezim kebenaran atas diskursus normatif. Misalnya tam- pak pada kemungkinan bagi L-M dan A untuk memilih ko- mentar apa yang akan dimunculkan atas post dalam narasi mereka. Ini merupakan bentuk empowerment karena mereka dapat menampilkan identitas mereka di luar kontrol media konvensional, yang hampir dapat dipastikan penuh dengan editing dan censoring dari media dan rezim kebenaran lainnya. Inilah alasan mengapa weblog sebagai ruang dalam proses membentuk identitas baru yang berbeda dari identitas sebel- umnya menjadi penting.ARI SETYORINI: Alumni Kajian Budaya dan Media, Pasca-SarjanaUniversitas Gajah Mada, Yogyakarta. Dosen Muda di UniversitasMuhammadiyah Surabaya.RUJUKANAlimi, M. Yasir. 2004. Dekonstruksi Seksualitas Poskolonial: dari Wacana Bangsa hingga Wacana Agama. Yogyakarta: LKiS.Althusser, Louis. “Ideology and Ideological State Apparatuses (Notes towards an Investigation).” dalam Douglass Kellner. (ed.) 2006. Media and Cultural Studies. Cornwall: Blackwell Publishing Ltd.Arimbi, Indriaswari D. S dan Sri Sulistyani (eds.). 1998. Perempuan dan Politik Tubuh Fantastis. Jogjakarta: Kanisius.Beasley, Chris. 2005. Gender & Sexuality: Chritical Theories, Critical Thinkers. London: Sage Publication.Bell, David dan Barbara M. Kennedy (eds.). 2000. The Cybercultures Reader. London dan New York: Routledge.Blackburn, Susan. 2004. Women and the State in Modern Indonesia.42 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  41. 41. Performativitas Identitas Gender dan Seksualitas pada Weblog Lesbian di Indonesia Cambridge: Cambridge University Press.Buletin GN 31/ Tahun 04. 2009. Lesbian Housewife. Surabaya: GAYa NUSANTARA.Butler, Judith. 1990. Gender Trouble: Feminism and the Subversion of Identity. London dan New York: Routledge.______________. 1993. Bodies That Matter. New York: Routledge.______________. 1993. “Critically Queer” dalam GLQ: A Journal of Lesbian and Gay Studies . 1.Bryson, Mary. 2004. When Jill Jack in Queer Women and the Net. Feminist Media Studies (Vol. 4, No. 3). New York: Routledge.Davis, Kathy. 1995. Reshaping the Female Body: the Dilemma of Cosmetic Surgery. London dan New York: Routledge.Fairclough, Norman, 1989. Language and Power. London & New York: Longman.Fakih, Mansour. 1996. Analisis Gender & Transformasi Sosial. Yogyakarta: Pustaka PelajarFoucault, Michel. 1978. The History of Sexuality: Volume1 An Intorduction (terjemahan dari Histoire de la Sexualite). New York: Random House Inc.______________. 1990. The Use of Pleasure: Volume 2 of the History of Sexuality. New York: Vintage Books.______________. 1986. The Care of The Self: Volume 3 of the History of Sexuality. New York: Pantheon Books.Gauntlett, David. 2002. Media, Gender and Identity. New York: Rountledge.Hall, Stuart dan Paul du Gay (eds.) 1996. Question of Cultural Identity. London dan New Delhi: Sage Publication.Holliday, Ruth. “Performances, Confession, and Identities.” dalam Gregory C. Stanzak (ed.). 2007. Visual Research Methods: Image, Society, and Representation. London: Sage Publication.Jeumpa, Bunga dan Ulil. “Quo Vadis Lesbian Indonesia.” dalam Inside Indonesia 66. Juni-Juli 2001.Jagose, Anamarie. 1996. Queer Theory. Melbourne: Melbourne University Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 43
  42. 42. Ari Setyorini Press.Kadir, Hatib Abdul. 2007. Tangan Kuasa dalam Kelamin. Jogjakarta: Insist Press.Kellner, David. 1995. Media Culture. New York: Routledge.Mann, Chris dan Fiona Steward. 2000. Internet Communication and Qualitative Research. London: Sage Publication.Mills, Sarah. 2003. Michel Foucault. London dan New York: Routledge.Munti, Ratna Batara. 2005. Demokrasi Keintiman: Seksualitas di Era Global. Yogkayakarta: LKiS.Noviani, Ratna. 2009. “Performativitas Gender dalam Iklan Kontak Jodoh.” dalam Dinamika Masyarakat dan Kebudayaan Kontemporer. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.Oetomo, Dede. 2003. Memberi Suara pada yang Bisu, Yogyakarta: Pus- taka Marwa.Rabinow, Paul. Foucault: The Reader. New York: Pantheon Books.Rubin, Gayle. 1984. “Thinking Sex: Notes for a Radical Theory of the Politics of Sexuality.” dalam C.Vance (ed.) Pleasure and Dan- ger—Exploring Female Sexuality. Boston: Routledge & Kegan Paul.Sadli, Saparinah. 2010. Berbeda tetapi Setara: Pemikiran tentang Kajian Perempuan. Jakarta: Kompas.Salih, Sarah. 2002. Judith Butler. London dan New York: Routledge.Serean, Antok. “Androgini sebagai Identitas” dalam Buletin GN no.41/ tahun 05.Wilton, Tamsin. 1995. Lesbian Studies: A Setting Agenda. London dan New York: Routledge.44 Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011
  43. 43. Coklat Stroberi: Satu Roman Indonesia dalam Tiga Rasa1 Ben MurtaghAbstrak: Artikel ini memfokuskan pada film Indonesia tahun 2007berjudul Coklat Stroberi serta novel adaptasi dan video pop yangmenyertainya. Novelnya, ditulis oleh Christian Simamora, dibuatberdasarkan skenario filmnya. Lagu ‘Di sini Untukmu’ dituliskhusus untuk film ini, di mana band Ungu membuat penampilancameo, sementara video popnya menampilkan banyak adegan darifilm tersebut. Meskipun dalam tahun- tahun terakhir, beberapafilm Indonesia menampilkan karakter gay, film ini penting karenamenampilkan hubungan gay* pada pusat komedi romantis, yangjelas ditujukan pada penonton muda (17-25 tahun). Coklat Stroberitidak dapat disangkal berusaha menunjukkan hubungan sesamajenis dalam dalam pandangan progresif. Namun, representasi darikarakter dan akhir film menggarisbawahi sikap ambivalen terhadaphomoseksualitas yang umum dijumpai dalam film-film Indonesia.Artikel ini memusatkan perhatian pada ketidakpadanan yangtampak dalam imajinasi filmis mengenai karakter gay dan realitakehidupan gay sebagaimana terjadi di Indonesia saat ini.Kata kunci: homoseksualitas, sinema Indonesia, sastra Indonesia,Indonesia.Pendahuluan Sejak periode sekitar jatuhnya Orde Baru dan revitalisasi in-1 Untuk diskusi awal singkat dari film ini, lihat Murtagh (2008).* Keterangan penerjemah: Dalam artikel aslinya, penulis dengan merujuk padapendekatan Boellstorff (2005), secara konsisten membedakan konsep gay, lesbiandan waria sebagai subjek lokal Indonesia (yang dalam artikel aslinya ditulisdengan huruf miring, sedangkan dalam artikel ini tidak) sebagai berbeda dengangay dan lesbian sebagai subjek global atau Barat (yang dalam versi aslinya tidakdimiringkan hurufnya, sebaliknya dalam artikel ini dimiringkan). Jurnal Gandrung Vol.2 No.1 Juni 2011 45

×