Your SlideShare is downloading. ×
Makalah Akuntansi Pajak Bumi dan Bangunan
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×

Introducing the official SlideShare app

Stunning, full-screen experience for iPhone and Android

Text the download link to your phone

Standard text messaging rates apply

Makalah Akuntansi Pajak Bumi dan Bangunan

15,939
views

Published on

Published in: Economy & Finance

3 Comments
1 Like
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
15,939
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
346
Comments
3
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. KEADILAN PENETAPAN NJOP PBB BAGI WAJIB PAJAK DAN KESADARAN WAJIB PAJAK DALAM MELAPORKAN PERUBAHAN TANAH DAN ATAU BANGUNAN TUGAS AKHIR Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Nilai Akhir Mata Kuliah Akuntansi Sektor Publik Program Studi Akuntansi Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Pontianak OLEH: NOVI DWI AZHAR NIM. 3201005004 JURUSAN AKUNTANSI POLITEKNIK NEGERI PONTIANAK 2012 ii
  • 2. KATA PENGANTAR Puji dan syukur atas karunia Allah SWT dengan kemurahan-Nya, sehingga saya bisamenyelesaikan tugas akhir yang berjudul “Keadilan Penetapan NJOP PBB bagi Wajib Pajak danKesadaran Wajib Pajak dalam melaporkan Perubahan Tanah dan atau Bangunan”. Tugas akhir ini disusun dan diajukan untuk memenuhi syarat memperoleh nilai akhir semestermata kuliah akuntansi sektor publik pada Program Studi Akuntansi Politeknik Negeri Pontianak.Penulis menyadari tugas akhir ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu diharapkan agarmemberikan saran, masukan, dan kritik bagi penulis untuk penulisan yang lebih baik lagi di masayang akan datang. Proses penyelesaian tugas akhir ini tidak terlepas dari bimbingan, saran, petunjuk, dan arahandari Bapak Oscar Rynandi Andjioe, S.E, M.Si, Ak sebagai dosen pengampu mata kuliah akuntansisektor publik, semoga Allah SWT akan mencatat hal ini semua sebagai amalan yang terus mengalirbagi beliau dan juga bagi dosen-dosen saya yang lain. Akhirnya kepada semua pihak yang namanya tidak dapat disebutkan satu persatu, sayamengucapkan banyak terima kasih atas semua bantuan yang diberikan. Semoga Allah melimpahkanberkah dan rahmat-Nya bagi bapak, ibu, dan saudara yang telah berbuat baik untuk saya. Pontianak, Februari 2012 Novi Dwi Azhar ii
  • 3. ABSTRAK Salah satu sumber penerimaan Daerah yang bersumber dari Dana Perimbangan antaraPemerintah Pusat dan Daerah adalah bagian Daerah dari penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan(PBB). Proses pelaksanaan PBB meliputi pendataan, penilaian, dan penetapan. Pengenaan PBBdidasarkan pada Nilai Jual Objek Pajak (NJOP), sedangkan proses penetapan NJOP diawali darikegiatan pendataan dan penilaian. Hasil pendataan dan penilaian digunakan sebagai dasarpenetapan. Pajak Bumi dan Bangunan yang dikenakan terhadap bumi dan bangunan, menjangkausemua lapisan masyarakat dengan berbagai unsur sosial oleh karenanya ketentuan dalam pengenaanPajak Bumi dan Bangunan harus dibuat sedemikian rupa agar dapat menampung kepentingansemua lapisan masyarakat. Salah satu peraturan yang berkaitan dengan Pajak Bumi dan Bangunanadalah peraturan tentang penetapan NJOP sebagai dasar pengenaan Pajak Bumi dan Bangunan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah besaran nilai jual objek pajak sudah sesuaidan menganut azas keadilan bagi masyarakat dan mengetahui sebab mengapa masyarakat kurangproaktif dalam melaporkan perubahan atas tanah dan bangunannya. Solusi atas masalah yang berkenaan dengan keadilan dan meningkatkan kesadaran wajibpajak untuk melaporkan adalah dengan menetapkan nilai jual objek pajak sesuai dengan tingkatmanfaat yang dirasakan oleh pemilik tanah dan bangunan dan pemerintah seharusnya melakukantinjauan ke lapangan untuk mengecek para wajib pajak yang belum melaporkan pajak yang terutangdengan melakukan sensus pajak.Keywords: nilai jual objek pajak, bumi dan bangunan, azas keadilan. iii
  • 4. ABSTRACK One of regional acceptance resource that is taken from balance fund between centralgovernment and regional from acceptance of land and building (PBB). The application process ofPBB contains income assessment, decision, pressing a clime and of transfer the title of ownership ofland and building. The payment of PBB is based on the value of object sale (NJOP), while thedecision process of NJOP is begun from income activity and tax object assessment. The result ofincome and assessment is used as basic of decision. The land and building tax that puts on land andbuilding have reached all the member of citizen in different social level. Because of that thedetermination in the land and building tax collection is created with a consideration of fulfilling theneeds and different condition of the citizen as tax payers. One of the important rules that connectedto the land and building tax is the rule of the determination of the tax object sales value as paymentbase. This research aims to know is the value of object sale (NJOP) already suits and taken the fairbasic for every citizenship and to reveal the reason why the citizens are less participated inreporting the changes of theirs land and building. The solutions given for this case is by determining the value of object sale as suit as the levelof profits and advantages that feels by the owner of the land and building itself and the governmentshould doing some surveys on the fields to checking if there’s any tax payers which haven’treported their ownership of lands and buildings.Keywords: value of object sale, acceptance tax of land and building, equality and fair basis. iv
  • 5. DAFTAR ISI HalamanHALAMAN JUDUL................................................................................................................ iKATA PENGANTAR ............................................................................................................. iiABSTRAK ............................................................................................................................... iiiABSTRACK ............................................................................................................................ ivDAFTAR ISI ............................................................................................................................ vBAB I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan ............................................................................. 1 1.2 Rumusan Masalah ...................................................................................................... 2 1.3 Tujuan Penelitian ....................................................................................................... 2 1.4 Manfaat Penelitian ..................................................................................................... 2BAB II. LANDASAN TEORI DAN ATURAN 2.1 Pengertian Pajak ........................................................................................................ 3 2.2 Pajak Bumi dan Bangunan ......................................................................................... 3 2.3 Bumi........................................................................................................................... 3 2.4 Bangunan ................................................................................................................... 3 2.5 Tanah ......................................................................................................................... 4 2.6 Azas Pemungutan Pajak............................................................................................. 4 2.7 Nilai Jual Objek Pajak ............................................................................................... 4 2.8 Dasar Perhitungan Pajak Bumi dan Bangunan .......................................................... 5 2.9 Sejarah Pajak Bumi dan Bangunan ............................................................................ 5 2.10 Subjek Pajak Bumi dan Bangunan............................................................................. 6 2.11 Objek Pajak Bumi dan Bangunan .............................................................................. 6 2.12 Surat Pemberitahuan Objek Pajak ............................................................................. 7 2.13 Surat Ketetapan Pajak ................................................................................................ 7 2.14 Pengecualian Objek Pajak Bumi dan Bangunan........................................................ 7 2.15 Hak dan Kewajiban Wajib Pajak ............................................................................... 7 2.16 Pembagian Hasil Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan......................................... 8 2.17 Dasar Hukum Pajak Bumi dan Bangunan ................................................................. 8 2.18 Ciri Utama Pajak ....................................................................................................... 9 2.19 Sistem Pemungutan Pajak .......................................................................................... 10 2.20 Syarat Pemungutan Pajak .......................................................................................... 10 2.21 Hambatan-hambatan Pemungutan Pajak ................................................................... 11 2.22 Azas Pengenaan Pajak ............................................................................................... 11 2.23 Teori Pemungutan Pajak ............................................................................................ 12 2.24 Ekstensifikasi ............................................................................................................. 13BAB III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Sifat dan Jenis Penelitian ........................................................................................... 15 3.2 Teknik Pengumpulan Data......................................................................................... 15 3.3 Bahan Data ................................................................................................................. 15 3.4 Analisis Data .............................................................................................................. 15 v
  • 6. BAB IV. PEMBAHASAN MASALAH ............................................................................... 16BAB V. REKOMENDASI DAN SOLUSI............................................................................ 20BAB VI. KESIMPULAN ....................................................................................................... 21DAFTAR PUSTAKA vi
  • 7. BAB I PENDAHULUAN1.1 LATAR BELAKANG DAN PERMASALAHAN Angka pertumbuhan ekonomi negara merupakan salah satu tolak ukur keberhasilan tingkatekonomi suatu negara. Peran pemerintah sebagai stabilisator perekonomian dapat dijalankan dengancara mengeluarkan kebijakan untuk mengurangi anggaran dalam perekonomian. Salah satukebijakan yang sangat penting dilakukan oleh pemerintah dalam pengendalian perekonomian adalahdengan melakukan kebijakan fiskal, yaitu tindakan yang diambil oleh pemerintah dalam bidanganggaran belanja negara dengan maksud untuk mempengaruhi jalannya perekonomian, yang tiaptahunnya dilaksanakan oleh pemerintah melalui Anggaran Pendapatan Dan Belanja Negara. Salah satu sumber pendapatan daerah yang mempunyai peranan yang sangat penting dalammembiayai Pemerintahan Daerah dan Pembangunan Daerah adalah Pajak, yang mana pajak daerahini banyak jenisnya dan berbeda pemungutnya di antaranya adalah jenis-jenis pajak daerah tingkat Iterdiri dari Pajak Kendaraan Bermotor, Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor dan Kendaraan diAtas Air. Sedangkan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), Bea Perolehan Hak Atas Tanah danBangunan (BPHTB), termasuk Pajak Pusat. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) merupakan salah satu jenis pajak pusat yang dikenakankepada setiap orang atau badan yang mempunyai hak/manfaat atas Bumi dan Bangunan dandiwajibkan untuk membayar Pajak Bumi dan Bangunan. Pemungutan pajak bumi dan bangunan ini menggunakan sistem pemungutan OfficialAssessment. Official Assessment merupakan suatu sistem pemungutan pajak yang memberikanwewenang kepada pemerintah (fiskus) untuk menentukan besarnya pajak yang terutang yang harusdibayar oleh wajib pajak. Dalam sistem ini, wajib pajak bersifat pasif dan menunggu penetapanpajak oleh fiskus, kemudian membayar pajak yang terutang sesuai dengan besarnya ketetapan pajakyang ditetapkan oleh fiskus. Salah satu permasalahan yang dihadapi oleh pemerintah dalam pemungutan pajak bumi danbangunan adalah penetapan nilai jual objek pajak (NJOP) dalam mematuhi asas keadilan yangberdampak pada kesadaran dan ketaatan wajib pajak untuk melaporkan pajak yang terutang atastanah dan bangunan. Perhatian masyarakat terhadap Pajak Bumi dan Bangunan semakin besar,terutama berkaitan dengan masalah Nilai Jual Objek Pajak (NJOP). Fungsi NJOP sudah mengarahpada Multi fungsi, artinya NJOP tidak hanya digunakan untuk kepentingan Pajak Bumi danBangunan saja, tetapi sudah digunakan untuk keperluan/instansi lain. Tidak sedikit para wajib pajakyang menyatakan tidak puas dengan penentuan NJOP atas properti yang dimilikinya, karenadianggap kurang sesuai dengan nilai pasar dan manfaat yang dirasakan sehubungan dengankepemilikan tanah dan bangunan, hal inilah yang menyebabkan rendahnya kesadaran wajib pajakdalam melaporkan perubahan atau tanah yang dikuasai oleh wajib pajak. Dengan latar belakang inilah penulis merasa tertarik untuk membahas dan melakukanpenelitian mengenai PBB sehingga hasil pembahasan dan penelitian yang dilakukan penulisakhirnya dituangkan ke dalam bentuk tugas akhir dengan judul Keadilan Penetapan NJOP PBB bagiWajib Pajak dan Kesadaran Wajib Pajak dalam melaporkan Perubahan Tanah dan atau Bangunan. 1
  • 8. 1.2 RUMUSAN MASALAH Berdasarkan uraian dalam latar belakang di atas, maka yang menjadi permasalahan pokokdalam penulisan tugas akhir ini adalah sebagai berikut: a. Bagaimanakah metode penilaian dan penentuan nilai jual objek pajak bumi dan bangunan b. Upaya-upaya pemerintah dalam mengatur kebijakan agar meningkatkan rasa sadar wajib pajak untuk melaporkan perubahan tanah dan bangunan c. Bagaimana sistem penetapan NJOP yang berlaku saat ini1.3 TUJUAN PENELITIAN Tujuan penelitian yang dilakukan dalam tugas akhir mengenai keadilan penetapan NJOP PBBbagi wajib pajak dan kesadaran wajib pajak dalam melaporkan perubahan tanah dan atau bangunanadalah sebagai berikut: a. Mengetahui bagaimanakah metode penilaian dan penentuan nilai jual objek pajak bumi dan bangunan. b. Mengetahui upaya-upaya pemerintah dalam mengatur kebijakan agar meningkatkan rasa sadar wajib pajak untuk melaporkan perubahan tanah dan bangunan c. Mengetahui sistem penetapan NJOP yang berlaku saat ini.1.4 MANFAAT PENELITIAN Penelitian dalam tugas akhir ini diharapkan dapat memberikan manfaat dan kegunaan berupa: 1.4.1 Kegunaan teoritis Penulis berharap hasil penelitian ini mampu memberikan kontribusi bagi perkembangan hukum dalam kepatuhan undang-undang khususnya dalam bidang perpajakan. 1.4.2 Kegunaan praktis Selain kegunaan teoritis, hasil penelitian yang dilakukan penulis diharapkan juga mampu menghasilkan sumbangan praktis yaitu: a. Memberikan wacana akademis kepada semua pihak yang terkait dengan masalah perpajakan khususnya bagi wajib pajak, Notaris / PPAT dan petugas pajak khususnya mengenai PBB. b. Memberikan sumbangan pikiran dalam upaya pelaksanaan pembayaran pajak yang baik khususnya PBB. 2
  • 9. BAB II LANDASAN TEORI DAN ATURAN2.1 Pengertian Pajak Terdapat bermacam-macam batasan atau definisi tentang pajak yang dikemukakan oleh paraahli di antaranya adalah :Menurut Prof. Dr. P. J. A. Adriani: “Pajak adalah iuran masyarakat kepada negara (yang dapat dipaksakan) yang terutang oleh yang wajib membayarnya menurut peraturan-peraturan umum (undang-undang) dengan tidak mendapat prestasi kembali yang langsung dapat ditunjuk dan yang gunanya adalah untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran umum berhubung tugas negara untuk menyelenggarakan pemerintahan”.Kemudian menurut Prof. Dr. H. Rochmat Soemitro SH: ”Pajak adalah iuran rakyat kepada Kas Negara berdasarkan undang-undang (yang dapat dipaksakan) dengan tiada mendapat jasa timbal (kontra prestasi) yang langsung dapat ditunjukkan dan yang digunakan untuk membayar pengeluaran umum. Definisi tersebut kemudian dikoreksinya yang berbunyi sebagai berikut: Pajak adalah peralihan kekayaan dari pihak rakyat kepada Kas Negara untuk membiayai pengeluaran rutin dan surplusnya digunakan untuk public saving yang merupakan sumber utama untuk membiayai public investment”.2.2 Pajak Bumi Dan Bangunan (PBB) Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) adalah Pajak Negara yang dikenakan terhadap bumi danatau bangunan dan/atau dapat dikatakan PBB adalah pajak atas harta tak bergerak yang terdiri daritanah dan bangunan (property tax). Jadi sudah jelas bagi kita bahwa Objek Pajak Bumi DanBangunan / PBB adalah tanah dan atau bangunan sedangkan yang dimaksud dengan Subjek PajakBumi dan Bangunan / PBB adalah orang pribadi atau badan yang menikmati, memanfaatkan ataumemiliki obyek pajak berupa tanah dan atau bangunan tersebut (Pemilik atau Penyewa).2.3 Bumi Bumi sebagaimana yang dimaksud dalam Undang-undang nomor 12 Tahun 1985 tentangPajak Bumi dan Bangunan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang nomor 12 Tahun1994 tanggal 9 November 1994 adalah permukaan bumi (tanah dan perairan) dan tubuh bumi yangada di bawahnya. Contoh : sawah, ladang, kebun, tanah, pekarangan, tambang, dan lain-lain.2.4 Bangunan Bangunan sebagaimana yang dimaksud dalam Undang-undang nomor 12 Tahun 1985 tentangPajak Bumi dan Bangunan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang nomor 12 Tahun 3
  • 10. 1994 tanggal 9 November 1994 adalah konstruksi teknik yang ditanamkan atau dilekatkan secaratetap pada tanah dan/atau perairan di wilayah Republik Indonesia. Contoh: rumah tempat tinggal,bangunan tempat usaha, gedung bertingkat, pusat perbelanjaan, jalan tol, kolam renang, anjunganminyak lepas pantai, dan lain-lain. Bangunan menurut PSAP no.7 mengenai akuntansi aset tetap gedung dan bangunanmencakup seluruh gedung dan bangunan yang diperoleh dengan maksud untuk dipakai dalamkegiatan operasional pemerintah dalam kondisi siapa dipakai.2.5 Tanah Tanah sebagaimana yang dimaksud dalam PSAK no.47 mengenai akuntansi tanah, terdiriatas tanah dalam negeri dan tanah luar negeri. Tanah dalam negeri adalah tanah yang berada diwilayah geografis Indonesia, terbagi menjadi tiga wilayah: yaitu wilayah kawasan berikat, wilayahyurisdiksi negara perwakilan, dan wilayah pabean. Hukum pertanahan mengatur secara umum hak-hak atas tanah kedua wilayah tersebut, dan mengatur secara khusus wilayah berikat. Wilayahyurisdiksi negara perwakilan terkait dengan kantor perwakilan negara asing atau wilayah kedutaan,sedangkan tanah luar negeri adalah tanah yang berada di luar wilayah Indonesia, berada padawilayah hukum pertanahan lain di luar hukum pertanahan Indonesia. Substansi aktiva tetap tanahdalam kaidah hukum tersebut adakalanya menyebabkan pencatatan manfaat ekonomik darikepemilikan absolut dan penggunaannya ke dalam kelompok aktiva tetap.2.6 Asas Pemungutan Pajak Menurut Adam Smith dalam bukunya Wealth of Nations dengan ajaran yang terkenal "TheFour Maxims", asas pemungutan pajak adalah sebagai berikut. a. Asas Equality (asas keseimbangan dengan kemampuan atau asas keadilan): pemungutan pajak yang dilakukan oleh negara harus sesuai dengan kemampuan dan penghasilan wajib pajak. Negara tidak boleh bertindak diskriminatif terhadap wajib pajak. b. Asas Certainty (asas kepastian hukum): semua pungutan pajak harus berdasarkan UU, sehingga bagi yang melanggar akan dapat dikenai sanksi hukum. c. Asas Convinience of Payment (asas pemungutan pajak yang tepat waktu atau asas kesenangan): pajak harus dipungut pada saat yang tepat bagi wajib pajak (saat yang paling baik), misalnya di saat wajib pajak baru menerima penghasilannya atau di saat wajib pajak menerima hadiah. d. Asas Efficiency (asas efisien atau asas ekonomis): biaya pemungutan pajak diusahakan sehemat mungkin, jangan sampai terjadi biaya pemungutan pajak lebih besar dari hasil pemungutan pajak.2.7 Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) Nilai jual objek pajak adalah harga rata-rata yang diperoleh dari transaksi jual beli yangterjadi secara wajar, dan bilamana tidak dapat transaksi jual beli, NJOP ditentukan melaluiperbandingan harga dengan objek lain yang sejenis, atau nilai perolehan baru atau nilai objek pajakpengganti. Besarnya nilai jual objek pajak ditetapkan oleh Menteri Keuangan setiap tiga tahunsekali, kecuali untuk daerah tertentu ditetapkan setiap tahun sesuai dengan perkembangandaerahnya. 4
  • 11. 2.8 Dasar Perhitungan PBB Dasar Perhitungan yang digunakan untuk menghitung pajak terutang adalah Nilai Jual KenaPajak (NJKP) ditetapkan serendah-rendahnya 20% dan setinggi-tingginya 100% dari Nilai JualKena Pajak (Peraturan Pemerintah. Besarnya persentase NJKP yang ditetapkan dengan peraturanpemerintah dengan memperhatikan kondisi ekonomi nasional. Berdasar PP No. 74 tahun 1998 ketentuan mengenai NJKP untuk perhitungan Pajak Bumi danBangunan ditetapkan sebesar 20% atau 40% dari Nilai Jual Objek Pajak. Ketentuan mengenai NJKP berdasarkan PP 74 tahun 1998 : NJKP pada umumnya ditetapkan 20% dari Nilai jual obyek pajak, kecuali untuk obyek-obyekdi bawah ini ditetapkan sebesar 40% dari Nilai Jual Objek Pajak : a. Perumahan dengan NJOP sama atau lebih besar dari Rp. 1 Miliar, kecuali yang dimiliki atau dikuasai oleh PNS, ABRI, dan para pensiunan termasuk janda dan duda. b. Perkebunan dengan luas sama atau lebih besar dari 25 hektar yang dimiliki, dikuasai, atau dikelola oleh Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Swasta c. Perhutanan termasuk areal blok tebangan dalam rangka penyelenggaraan kegiatan pemegang Hak Penguasaan hutan, pemegang Hak pemungutan Hasil Hutan dan pemegang izin pemanfaatan kayu. PP No. 46 Tahun 2000 Memperbarui PP 74 Tahun 1998 Besarnya NJKP sebagai dasar perhitungan kena pajak yang terutang sebagaimana dimaksuddalam pasal 6 ayat (3) Undang-undang Nomor 12 tahun 1994 ditetapkan untuk: a. Obyek Pajak Perkebunan sebesar 40% dari Nilai Jual Ojek pajak. b. Objek Pajak kehutanan sebesar 40% dari Nilai Jual Objek pajak c. Objek Pajak pertambangan sebesar 20% (dua puluh persen) dari Nilai Jual Objek pajak. d. Objek pajak lainnya : Sebesar 40% dari Nilai Jual Objek Pajak apabila nilai jual Objek pajaknya Rp. 1.000.000.000,- (satu Milyar) atau lebih. Sebesar 20% dari Nilai Jual Objek Pajak apabila nilai jual Objek pajaknya kurang dari Rp. 1.000.000.000,-. PP 25 Tahun 2002 Memperbarui PP 46 tahun 2000 . berisi ketentuan sebagai berikut: a. Obyek Pajak Perkebunan, kehutanan dan pertambangan sebesar 40% dari Nilai Jual Ojek pajak. b. Obyek Pajak lainnya : Sebesar 40% dari Nilai Jual Objek Pajak apabila NJOPnya Rp. 1.000.000.000,- (satu Miliar) atau lebih. Sebesar 20% dari Nilai Jual Objek Pajak apabila NJOPnya kurang dari Rp. 1.000.000.000,-2.9 Sejarah Pajak Bumi Dan Bangunan Kalau kita melihat kembali ke masa lalu sampai pada asal mula Pajak Bumi Dan Bangunan,maka di zaman kolonial, sudah dipungut bermacam-macam pajak dari tanah yang dimiliki ataudigarap oleh rakyat Indonesia seperti “Contingenten” dan “Verplichte Leverantieen” yang lebih 5
  • 12. dikenal dengan Tanam Paksa. Kemudian oleh Gubernur Jenderal Raffles, pajak atas tanah disebut“Landrent” yang artinya adalah “sewa tanah”. Tapi diganti oleh Pemerintah Belanda dengan namaLandrente. Pada waktu Indonesia merdeka Landrente ini tetap diberlakukan oleh Pemerintah Indonesiatetapi diganti nama dengan Pajak Bumi. Kemudian diubah dengan nama Pajak Hasil Bumi. Yangdikenal pajak tidak lagi nilai tanah melainkan hasil yang keluar dari tanah, sehingga timbulfrustrasi, karena hasil yang keluar dari tanah merupakan obyek dari Pajak Penghasilan (PajakPeralihan atau Overgangsbelasting). Akibat dari frustrasi maka Pajak Hasil Bumi ini dihapuskanmulai tahun 1952 karena hasil yang keluar dari tanah dan bangunan telah dikenakan PajakPeralihan, Ketetapan Kecil (Kleine Aanslag). Hal ini berlangsung sampai tahun 1959. RupanyaPemerintah menginsafi kekeliruannya sehingga sejak tahun 1959 dipungut lagi Pajak Hasil Bumiatas Nilai Tanah (bukan lagi atas hasil yang keluar dari tanah dan bangunan). Dengan pemberian Otonomi dan Desentralisasi kepada Pemerintah Daerah, Pajak Hasil Bumiyang namanya kemudian diubah menjadi Iuran Pembangunan Daerah (IPEDA), hasilnya diserahkanpada Pemerintah Daerah walaupun pajak tersebut masih merupakan pajak pusat. Hasil IuranPembangunan Daerah (IPEDA) tersebut digunakan untuk membiayai Pembangunan Daerah. Tetapi yang disayangkan bahwa dasar hukum Iuran Pembangunan Daerah (IPEDA) sangatlemah atau dapat di katakan tidak ada dasar hukumnya. Memang maksud Iuran PembangunanDaerah (IPEDA) adalah untuk menggantikan Verponding. Inlands Verponding dan Pajak HasilBumi pada waktu itu merupakan pajak atas harta tak gerak, tetapi belum pernah ada undang-undangyang menghapuskan Verponding dan Pajak Hasil Bumi. Selanjutnya masing-masing daerah dapatmengubah peraturan Iuran Pembangunan Daerah (IPEDA). Maka Pajak Bumi dan Bangunan yangbaru merupakan suatu jalan keluar yang sangat berharga yang memberikan dasar hukum yang kuat,dan memberikan keseragaman sehingga pungutan itu tidak dilakukan secara simpang siur dimasing-masing daerah.2.10 Subjek Pajak Bumi Dan Bangunan Pajak Bumi dan Bangunan dikenakan atas bumi dan atau bangunan. Subyek Pajak Bumi danBangunan adalah orang atau badan yang secara nyata mempunyai suatu hak atas bumi, dan ataumemperoleh manfaat atas Bumi, dan atau memperoleh manfaat atas bangunan. Dengan demikiansubyek pajak tersebut di atas menjadi wajib pajak Pajak Bumi dan Bangunan.2.11 Objek Pajak Bumi Dan Bangunan Sebagaimana penjelasan di atas bahwa Pajak Bumi dan Bangunan dikenakan atas Bumi danatau Bangunan, maka obyek pajaknya adalah bumi dan atau bangunan. Pengertian bumi adalahpermukaan bumi yang ada di bawahnya, sedangkan bangunan adalah konstruksi teknik yangditanam atau dilekatkan secara tetap pada tanah atau perairan. Termasuk dalam pengertian bangunan adalah : a. Jalan lingkungan yang terletak dalam suatu kompleks bangunan seperti hotel, pabrik, dan emplasemennya, dan lain-lain yang merupakan satu kesatuan dengan kompleks bangunan tersebut; b. Jalan tol; c. Kolam renang; d. Pagar mewah; 6
  • 13. e. Tempat olahraga; f. Galangan kapal; g. Taman mewah; h. Tempat penampungan/kilang minyak, air dan gas, pipa minyak; i. Fasilitas lain yang memberikan manfaat2.12 Surat Pemberitahuan Objek Pajak Surat Pemberitahuan Obyek Pajak (SPOP) adalah surat yang digunakan oleh Wajib Pajakuntuk melaporkan data obyek pajak. Sehubungan dengan pendataan, subyek pajak tersebut wajibmendaftarkan obyek pajaknya dengan mengisi Surat Pemberitahuan Obyek Pajak (SPOP). Sebagaisyaratnya Surat Pemberitahuan Obyek Pajak (SPOP) harus diisi dengan jelas, benar dan lengkapserta ditandatangani dan disampaikan kepada Direktorat Jenderal Pajak yang wilayah kerjanyameliputi letak obyek pajak. Batas waktu penyampaiannya selambat-lambatnya tiga puluh (30) hari.2.13 Surat Ketetapan Pajak Atas dasar Surat Pemberitahuan Obyek Pajak, Direktur Jenderal Pajak menerbitkan SuratPemberitahuan Pajak Terutang (SPPT). Surat Pemberitahuan Pajak Terutang (SPPT) dimaksudadalah untuk memberitahukan besarnya pajak yang terutang kepada wajib pajak dan SuratPemberitahuan Pajak Terutang (SPPT) dapat diterbitkan berdasarkan data obyek pajak yang adapada Direktorat Jenderal Pajak. Surat Ketetapan Pajak dapat dikeluarkan oleh Direktur JenderalPajak, dalam hal: 1. Surat Pemberitahuan Obyek Pajak (SPOP) tidak disampaikan dalam jangka waktu yang telah ditetapkan dan telah ditegur secara tertulis tidak disampaikan sebagaimana ditentukan dalam surat teguran; 2. Berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain ternyata jumlah pajak yang terutang lebih besar dari jumlah yang dihitung berdasarkan Surat Pemberitahuan Obyek Pajak (SPOP) yang disampaikan oleh wajib pajak.2.14 Pengecualian Objek Pajak Bumi dan Bangunan Sebenarnya Pajak Bumi dan Bangunan tidak mengenal adanya pengecualian terhadap subjekpajak, karena pajak ini bersifat objektif. Yang ada hanya pengecualian objek pajak. Wakil-wakil diplomatik (konsulat) dan wakil-wakil organisasi internasional yang ditentukanoleh Menteri Keuangan untuk tidak dikenakan pajak bumi dan bangunan, bukan berartipengecualian subjektif, melainkan karena pembebasan /pengecualian objektif, yaitu yang digunakanoleh wakil-wakil tersebut, pengecualian /pembebasan pajak tersebut dengan syarat timbal balik ataupembebasan itu baru diberlakukan, jika negara yang bersangkutan juga memberikan pembebasanyang sama dari pajak yang dikenakan kepada wakil-wakil diplomatik Indonesia. Bila syarat initidak dipenuhi, maka dengan sendirinya pembebasan pajak itu tidak berlaku.2.15 Hak dan Kewajiban Wajib Pajak Dalam melaksanakan proses perpajakan wajib pajak mempunyai hak dan kewajiban yangharus ditaati untuk: 7
  • 14. a. Hak Wajib Pajak. b. Hak untuk memperoleh SPOP, SPPT, STTS beserta informasinya dari Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan. c. Hak untuk memperbaiki atau mengisi ulang SPOP apabila terjadi kesalahan. d. Hak untuk menunjuk pihak lain selain pegawai pajak dengan surat kuasa untuk mengisi dan menandatangani SPOP. e. Hak untuk mengajukan permohonan mengenai penundaan penyampaian SPOP sebelum batas waktu dilampaui dengan menyebutkan alasan-alasan yang sah. f. Hak untuk mengajukan keberatan dan pengurangan atas penetapan PBB. Kewajiban Wajib Pajak yaitu mendaftarkan Objek Pajak, mengisi SPOP dengan jelas, benar,dan lengkap, menyampaikan kembali SPOP yang telah diisi ke Kantor Pelayanan PBB, melaporkanperubahan data objek pajak atau wajib pajak ke Kantor Pelayanan PBB setempat apabila adaperubahan dengan cara mengisi SPOP baru sebagai perbaikan.2.16 Pembagian Hasil Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan Hasil penerimaan pajak merupakan penerimaan negara yang dibagi antara Pemerintah Pusatdan Pemerintah Daerah dengan imbangan sekurang-kurangnya 90% untuk Pemerintah DaerahTingkat I dan Tingkat II sebagai Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan sisanya untuk PemerintahPusat. Kebijakan seperti ini dimaksudkan untuk merangsang masyarakat dalam memenuhikewajibannya dalam membayar pajak sekaligus mencerminkan sifat gotong-royong rakyat dalammembiayai pembangunan. Pembagian hasil penerimaan PBB antara pemerintah pusat dan daerah adalah sebagai berikut: 1. 10% dari jumlah hasil penerimaan PBB merupakan bagian Pemerintah Pusat dan harus disetorkan ke Rekening Kas Negara untuk dibagikan kepada seluruh Daerah Kabupaten /kota. 2. 90% dari jumlah penerimaan PBB merupakan bagian Pemerintah Daerah. Dengan pembagian setelah dikurangi biaya pemungutan sebesar 10%. Pemda Provinsi 20% Pemda Kabupaten/Kota 80% Jadi masing-masing penerimaan PBB adalah sebagai berikut: 1. Pemerintah pusat = 10% 2. Biaya pemungutan (10% x 90%) = 9% 3. Pemerintah Daerah Provinsi 20% x (90% - 9%) = 16,2% 4. Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota 80% x (90% - 9%) = 64,8%2.17 Dasar Hukum Pajak Bumi dan Bangunan Dasar hukum pemungutan pajak bumi dan bangunan adalah: 1. Undang-undang No. 12 Tahun 1985 sebagaimana telah diubah dengan undang-undang No. 12 Tahun 1994 tentang Pajak Bumi dan Bangunan. 8
  • 15. 2. Peraturan pemerintah No. 25 Tahun 2002 tentang Penetapan Besarnya Persentase Nilai Jual Kena Pajak untuk Pajak Bumi dan Bangunan. 3. Keputusan Menteri Keuangan No. 1002/KMK.04/1985 tentang Tata Cara Pendaftaran Objek Pajak Bumi dan Bangunan. 4. Keputusan Menteri Keuangan No. 1006/KMK.04/1985 tentang Tata Cara Penagihan Pajak Bumi dan Bangunan dan penunjukan Pejabat yang berwenang mengeluarkan surat paksa. 5. Keputusan Menteri Keuangan No. 1007/KMK/1985 tentang pelimpaham wewenang penagihan Pajak Bumi dan Bangunan kepada Gubernur Kepala Daerah Tingkat I dan / Bupati/ Walikota Madya Kepala Daerah Tingkat II. 6. Keputusan Menteri Keuangan No. 523/KMK. 04/1998 tentang penentuan Klasifikasi dan Besarnya Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) sebagai Dasar Pengenaan Pajak Bumi dan Bangunan. 7. Keputusan Menteri Keuangan No. 201/KMK.04/2000 tentang penyesuaian besarnya Nilai Jual Objek Pajak Tidak Kena Pajak (NJOPTKP) sebagai dasar penghitungan Pajak Bumi dan Bangunan. 8. Keputusan Menteri Keuangan No. 82/KMK. 04/2002 sebagaimana telah diubah dengan Keputusan No. 552/KMK. 03/2002 tentang Pembagian Hasil Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. 9. Peraturan Menteri Keuangan No. 150/PMK.03/2010 tentang klasifikasi dan penetapan objek pajak sebagai dasar pengenaan pajak bumi dan bangunan. 10. Peraturan Dirjen Pajak No. PER-60/PJ/2010 tentang tata cara penetapan nilai jual objek pajak sebagai dasar pengenaan pajak bumi dan bangunan.2.18 Ciri Utama Pajak Dari berbagai definisi yang diberikan terhadap pajak baik pengertian secara ekonomis (pajaksebagai pengalihan sumber dari sektor swasta ke sektor pemerintah) atau pengertian secara yuridis(pajak adalah iuran yang dapat dipaksakan) dapat ditarik kesimpulan tentang ciri-ciri yang terdapatpada pengertian pajak antara lain sebagai berikut : 1. Pajak dipungut berdasarkan undang-undang. Asas ini sesuai dengan perubahan ketiga UUD 1945 pasal 23A yang menyatakan : "pajak dan pungutan lain yang bersifat memaksa untuk keperluan negara diatur dalam undang-undang." 2. Tidak mendapatkan jasa timbal balik (kontraprestasi perseorangan) yang dapat ditunjukkan secara langsung. 3. Pemungutan pajak diperuntukkan bagi keperluan pembiayaan umum pemerintah dalam rangka menjalankan fungsi pemerintahan, baik rutin maupun pembangunan. 4. Pemungutan pajak dapat dipaksakan. Pajak dapat dipaksakan apabila wajib pajak tidak memenuhi kewajiban perpajakan dan dapat dikenakan sanksi sesuai peraturan perundang- undangan. 5. Selain fungsi budgeter (anggaran) yaitu fungsi mengisi Kas Negara/Anggaran Negara yang diperlukan untuk menutup pembiayaan penyelenggaraan pemerintahan, pajak juga berfungsi sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan kebijakan negara dalam lapangan ekonomi dan sosial (fungsi mengatur / regulatif). 9
  • 16. 2.19 Sistem Pemungutan Pajak Menurut Waluyo (2004:52), sistem pemungutan pajak dibagi menjadi 4 (empat) sistem yaitu: 1. Official Assesment System Adalah suatu sistem pemungutan pajak yang memberi wewenang kepada pemerintah (fiskus) untuk menentukan besarnya pajak yang terutang. 2. Semi Official Assesment System Adalah suatu sistem pemungutan pajak yang wewenangnya ada pada 2 (dua) pihak, yaitu fiskus dan pembayaran pajak. Pada awal tahun pajak, wajib pajak menaksir dulu berapa pajak terutangnya di mana pada akhir tahun, pajak yang sesungguhnya terutang ditentukan oleh fiskus. 3. Full Official Assesment System Adalah suatu sistem pemungutan pajak yang memberi wewenang, kepercayaan, tanggung jawab kepada wajib pajak untuk menghitung, membayar, dan melaporkan sendiri besarnya pajak yang harus dibayar. 4. With Holding Sistem Adalah suatu sistem pemungutan pajak yang memberi wewenang kepada pihak ketiga untuk memotong atau memungut besarnya pajak yang terutang oleh wajib pajak.2.20 Syarat Pemungutan Pajak 1. Adil Sama halnya produk hukum pajak pun mempunyai tujuan untuk menciptakan keadilan dalam hal pemungutan pajak. Adil dalam perundang-undangan maupun adil dalam pelaksanaannya, misalnya: a. Dengan mengatur hak dan kewajiban para wajib pajak b. Pajak diberlakukan bagi setiap warga negara yang memenuhi syarat sebagai wajib pajak c. Sanksi atas pelanggaran pajak diberlakukan secara umum sesuai dengan berat ringannya pelanggaran 2. Pengaturan Pajak Harus Berdasarkan Undang-Undang Sesuai dengan Pasal 23 UUD 1945 yang berbunyi: "Pajak dan pungutan yang bersifat untuk keperluan negara diatur dengan Undang-Undang". Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penyusunan UU tentang pajak, yaitu: a. Pemungutan pajak yang dilakukan oleh negara yang berdasarkan UU tersebut harus dijamin kelancarannya b. Jaminan hukum bagi para wajib pajak untuk tidak diperlakukan secara umum c. Jaminan hukum akan terjaganya kerahasiaan bagi para wajib pajak. 3. Pemungutan Pajak tidak Mengganggu Perekonomian Pemungutan pajak harus diusahakan sedemikian rupa agar tidak mengganggu kondisi perekonomian, baik kegiatan produksi, perdagangan, maupun jasa. Pemungutan pajak jangan sampai merugikan kepentingan masyarakat dan menghambat lajunya usaha masyarakat pemasok pajak, terutama masyarakat kecil dan menengah. 4. Pemungutan Pajak harus Efisien Biaya-biaya yang dikeluarkan dalam rangka pemungutan pajak harus diperhitungkan. Jangan sampai pajak yang diterima lebih rendah daripada biaya pengurusan pajak tersebut. 10
  • 17. 5. Sistem Pemungutan Pajak harus Sederhana Bagaimana pajak dipungut akan sangat menentukan keberhasilan dalam pungutan pajak. Sistem yang sederhana akan memudahkan wajib pajak dalam menghitung beban pajak yang harus dibiayai sehingga akan memberikan dapat positif bagi para wajib pajak untuk meningkatkan kesadaran dalam pembayaran pajak. Sebaliknya, jika sistem pemungutan pajak rumit, orang akan semakin enggan membayar pajak.2.21 Hambatan-hambatan Pemungutan Pajak Menurut Mardiasmo (2002:93), hambatan – hambatan pemungutan pajak terdiri dari 2 (dua) jenis, yaitu: 1. Perlawanan Pasif 2. Perlawanan Aktif Penjelasan dari hambatan-hambatan pemungutan pajak di atas yaitu: 1. Perlawanan Pasif Yaitu berupa hambatan yang mempersulit pemungutan pajak dan memiliki hubungan erat dengan struktur ekonomi. 2. Perlawanan Aktif Yaitu secara nyata terlihat pada semua usaha dan perbuatan yang secara langsung ditujukan kepada pemerintah (fiskus) dengan tujuan untuk menghindari pajak.2.22 Azas Pengenaan Pajak Agar negara dapat mengenakan pajak kepada warganya atau kepada orang pribadi atau badanlain yang bukan warganya, tetapi mempunyai keterkaitan dengan negara tersebut, tentu saja harusada ketentuan-ketentuan yang mengaturnya. Sebagai contoh di Indonesia, secara tegas dinyatakandalam Pasal 23 ayat (2) Undang-Undang Dasar 1945 bahwa segala pajak untuk keuangan negaraditetapkan berdasarkan undang-undang. Untuk dapat menyusun suatu undang-undang perpajakan,diperlukan asas-asas atau dasar-dasar yang akan dijadikan landasan oleh negara untuk mengenakanpajak. Terdapat beberapa asas yang dapat dipakai oleh negara sebagai asas dalam menentukanwewenangnya untuk mengenakan pajak, khususnya untuk pengenaan pajak penghasilan. Asasutama yang paling sering digunakan oleh negara sebagai landasan untuk mengenakan pajak adalah: 1. Asas domisili atau disebut juga asas kependudukan (domicile/residence principle), berdasarkan asas ini negara akan mengenakan pajak atas suatu penghasilan yang diterima atau diperoleh orang pribadi atau badan, apabila untuk kepentingan perpajakan, orang pribadi tersebut merupakan penduduk (resident) atau berdomisili di negara itu atau apabila badan yang bersangkutan berkedudukan di negara itu. Dalam kaitan ini, tidak dipersoalkan dari mana penghasilan yang akan dikenakan pajak itu berasal. Itulah sebabnya bagi negara yang menganut asas ini, dalam sistem pengenaan pajak terhadap penduduknya akan menggabungkan asas domisili (kependudukan) dengan konsep pengenaan pajak atas penghasilan baik yang diperoleh di negara itu maupun penghasilan yang diperoleh di luar negeri (world-wide income concept). 2. Asas sumber, Negara yang menganut asas sumber akan mengenakan pajak atas suatu penghasilan yang diterima atau diperoleh orang pribadi atau badan hanya apabila penghasilan 11
  • 18. yang akan dikenakan pajak itu diperoleh atau diterima oleh orang pribadi atau badan yang bersangkutan dari sumber-sumber yang berada di negara itu. Dalam asas ini, tidak menjadi persoalan mengenai siapa dan apa status dari orang atau badan yang memperoleh penghasilan tersebut sebab yang menjadi landasan pengenaan pajak adalah objek pajak yang timbul atau berasal dari negara itu. 3. Asas kebangsaan atau asas nasionalitas atau disebut juga asas kewarganegaraan (nationality/citizenship principle).Dalam asas ini, yang menjadi landasan pengenaan pajak adalah status kewarganegaraan dari orang atau badan yang memperoleh penghasilan. Berdasarkan asas ini, tidaklah menjadi persoalan dari mana penghasilan yang akan dikenakan pajak berasal. Seperti halnya dalam asas domisili, sistem pengenaan pajak berdasarkan asas nasionalitas ini dilakukan dengan cara menggabungkan asas nasionalitas dengan konsep pengenaan pajak atas world wide income. Terdapat beberapa perbedaan prinsipiil antara asas domisili atau kependudukan dan asasnasionalitas atau kewarganegaraan di satu pihak, dengan asas sumber di pihak lainnya. Pertama,pada kedua asas yang disebut pertama, kriteria yang dijadikan landasan kewenangan negara untukmengenakan pajak adalah status subjek yang akan dikenakan pajak, yaitu apakah yangbersangkutan berstatus sebagai penduduk atau berdomisili (dalam asas domisili) atau berstatussebagai warga negara (dalam asas nasionalitas). Di sini, asal penghasilan yang menjadi objek pajaktidaklah begitu penting. Sementara itu, pada asas sumber, yang menjadi landasannya adalah statusobjeknya, yaitu apakah objek yang akan dikenakan pajak bersumber dari negara itu atau tidak.Status dari orang atau badan yang memperoleh atau menerima penghasilan tidak begitu penting.Kedua, pada kedua asas yang disebut pertama, pajak akan dikenakan terhadap penghasilan yangdiperoleh di mana saja (world-wide income), sedangkan pada asas sumber, penghasilan yang dapatdikenakan pajak hanya terbatas pada penghasilan-penghasilan yang diperoleh dari sumber-sumberyang ada di negara yang bersangkutan. Kebanyakan negara, tidak hanya mengadopsi salah satu asas saja, tetapi mengadopsi lebihdari satu asas, bisa gabungan asas domisili dengan asas sumber, gabungan asas nasionalitas denganasas sumber, bahkan bisa gabungan ketiganya sekaligus. Indonesia, dari ketentuan-ketentuan yang dimuat dalam Undang-Undang Nomor 7 Tahun1983 sebagaimana terakhir telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1994, khususnyayang mengatur mengenai subjek pajak dan objek pajak, dapat disimpulkan bahwa Indonesiamenganut asas domisili dan asas sumber sekaligus dalam sistem perpajakannya. Indonesia jugamenganut asas kewarganegaraan yang parsial, yaitu khusus dalam ketentuan yang mengaturmengenai pengecualian subjek pajak untuk orang pribadi2.23 Teori Pemungutan Pajak Menurut R. Santoso Brotodiharjo (2008:102), ada beberapa teori yang mendasari adanyapemungutan pajak, yaitu: 1. Teori Asuransi Menurut teori ini, negara mempunyai tugas untuk melindungi warganya dari segala kepentingannya baik keselamatan jiwanya maupun keselamatan harta bendanya. Untuk perlindungan tersebut diperlukan biaya seperti layaknya dalam perjanjian asuransi diperlukan adanya pembayaran premi. Pembayaran pajak ini dianggap sebagai 12
  • 19. pembayaran premi kepada negara. Teori ini banyak ditentang karena negara tidak boleh disamakan dengan perusahaan asuransi. 2. Teori Kepentingan Menurut teori ini, dasar pemungutan pajak adalah adanya kepentingan dari masing-masing warga negara. Termasuk kepentingan dalam perlindungan jiwa dan harta. Semakin tinggi tingkat kepentingan perlindungan, maka semakin tinggi pula pajak yang harus dibayarkan. Teori ini banyak ditentang, karena pada kenyataannya bahwa tingkat kepentingan perlindungan orang miskin lebih tinggi daripada orang kaya. Ada perlindungan jaminan sosial, kesehatan, dan lain-lain. Bahkan orang yang miskin justru dibebaskan dari beban pajak.2.24 Ekstensifikasi Ekstensifikasi dalam kegiatan perpajakan di Indonesia adalah kegiatan yang dilakukan untukmemberikan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) kepada Wajib Pajak Orang Pribadi yang berstatussebagai pengurus, komisaris, pemegang saham/pemilik dan pegawai, maupun Wajib Pajak OrangPribadi yang melakukan kegiatan usaha dan/atau memiliki tempat usaha di pusat perdagangandan/atau pertokoan. Kegiatan ekstensifikasi ini dilaksanakan oleh Kantor Pelayanan Pajak Pratama melalui SeksiEkstensifikasi Perpajakan. Dasar Peraturannya: 1. Per-16/PJ/2007 tentang Pemberian Nomor Pokok Wajib Pajak Orang Pribadi yang berstatus sebagai pengurus, komisaris, pemegang saham/pemilik dan pegawai melalui pemberi kerja/bendaharawan pemerintah. 2. Per-116/PJ/2007 tentang Ekstensifikasi Wajib Pajak Orang Pribadi melalui Pendataan Objek Pajak Bumi dan Bangunan, sebagaimana telah digubah melalui Per-32/PJ/2008. 3. Per-35/PJ/2008 tentang Kewajiban Pemilikan Nomor Pojok Wajib Pajak dalam rangka pengalihan hak atas tanah dan/atau bangunan. Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor : KEP-157/PJ.6/2000 tentang Tata Cara Penyusunan dan Pengusulan Rencana Penggunaan BP PBB yaitu : Pasal 2 1. Pendaftaran objek Pajak Bumi dan Bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 huruf a dilakukan oleh subjek Pajak dengan cara mengisi Surat Pemberitahuan Objek Pajak (SPOP). 2. Wajib Pajak yang memiliki NPWP mencantumkan NPWP dalam kolom yang tersedia dalam SPOP. 3. SPOP diisi dengan jelas, benar dan lengkap serta ditandatangani dan disampaikan ke Kantor Pelayanan PBB yang wilayah kerjanya meliputi letak objek pajak, selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah tanggal diterimanya SPOP oleh Subjek Pajak atau kuasanya. 4. Formulir SPOP disediakan dan dapat diperoleh dengan cuma-cuma di Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan atau di tempat-tempat lain yang ditunjuk. 13
  • 20. Pasal 31. Pendataan objek dan subjek Pajak Bumi dan Bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 huruf b dilakukan oleh Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan dengan menuangkan hasilnya dalam formulir SPOP.2. Pendataan objek dan subjek Pajak Bumi dan Bangunan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) dapat dilakukan dengan alternatif : a. Penyampaian dan pemantauan pengembalian SPOP, b. Identifikasi objek pajak, c. Verifikasi data objek pajak, d. Pengukuran bidang objek pajak. Pasal 41. Penilaian objek Pajak Bumi dan Bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 huruf c dilakukan oleh Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan baik secara massal maupun secara individual dengan menggunakan pendekatan penilaian yang telah ditentukan.2. Hasil penilaian objek pajak sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) digunakan sebagai dasar penentuan Nilai JuaI Objek Pajak (NJOP). Khusus hasil penilaian objek bumi, sebelum ditetapkan oleh Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak perlu dikonfirmasikan terlebih dahulu kepada Pemerintah Daerah untuk mendapatkan pertimbangan. 14
  • 21. BAB III METODOLOGI PENELITIAN3.1 Sifat dan Jenis Penelitian Jenis penelitian yang diterapkan adalah memakai metode penulisan dengan pendekatanyuridis normatif (penelitian hukum normatif), yaitu penelitian yang mengacu kepada norma-normahukum, yang terdapat dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku sebagai pijakan normatif,yang berawal dari premis umum kemudian berakhir pada suatu kesimpulan khusus. Hal inidimaksudkan untuk menemukan kebenaran-kebenaran baru (suatu tesis) dan kebenaran-kebenaraninduk (teoritis). Pendekatan yuridis normatif disebut demikian karena penelitian ini merupakan penelitiankepustakaan atau penelitian dokumen yang ditujukan atau dilakukan hanya pada peraturanperundang-undangan yang relevan dengan permasalahan yang diteliti atau dengan perkataan lainmelihat hukum dari aspek normatif.3.2 Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah melalui penelitiankepustakaan (library research) untuk mendapatkan konsepsi teori atau doktrin, pendapat ataupemikiran konseptual dan penelitian pendahulu yang berhubungan dengan objek telaah penelitianini, yang dapat berupa peraturan perundang-undangan, dan karya ilmiah lainnya.3.3 Bahan Data A. Bahan primer, yang terdiri dari :  Norma atau kaidah dasar.  Peraturan perundang-undangan yang terkait dengan perpajakan khususnya mengenai Nilai Jual Objek Pajak dan Pajak Bumi dan Bangunan. B. Bahan sekunder, seperti hasil-hasil penelitian, laporan-laporan, artikel, hasil-hasil seminar atau pertemuan ilmiah lainnya yang relevan dengan penelitian ini. C. Bahan hukum atau bahan penunjang yang mencakup bahan yang memberi petunjuk maupun penjelasan terhadap hukum primer dan hukum sekunder, seperti kamus umum, kamus hukum, majalah dan jurnal ilmiah, serta bahan-bahan primer, sekunder dan tersier (penunjang) di luar bidang hukum, misalnya yang berasal dari bidang teknologi informasi dan komunikasi, ekonomi, filsafat dan ilmu pengetahuan lainnya yang dapat dipergunakan untuk melengkapi atau sebagai data penunjang dari penelitian ini.3.4 Analisis Data Analisis data merupakan hal yang sangat penting dalam suatu penelitian dalam rangkamemberikan jawaban terhadap permasalahan yang diteliti, untuk kebutuhan analisis data dalampenelitian ini. Analisis data terhadap data sekunder yang diperoleh dikumpulkan dan selanjutnyaevaluasi data secara kualitatif. Selanjutnya data yang terkumpul dipilah-pilah dan di olah, kemudian di analisis danditafsirkan secara logis dan sistematis dengan menggunakan metode deduktif. Atas dasarpembahasan dan analisis ini maka dapat ditarik kesimpulan yang dapat digunakan dalam menjawabpermasalahan dan tujuan penelitian. 15
  • 22. BAB IV PEMBAHASAN MASALAH Pajak merupakan salah satu unsur penting dalam keuangan pemerintah. Pajak juga merupakansalah satu sumber pendanaan pemerintah yang akan digunakan untuk membiayai infrastrukturnegara maupun daerah serta untuk melaksanakan kebijakan-kebijakan lainnya untuk pembangunanbangsa. Salah satu pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah sebagai pendapatan asli daerah adalahpajak bumi dan bangunan. Pajak bumi dan bangunan adalah pajak yang dikenakan atas harta takbergerak yang terdiri dari tanah dan bangunan yang dimiliki oleh wajib pajak. Subjek Pajak Bumidan Bangunan / PBB adalah orang pribadi atau badan yang menikmati, memanfaatkan ataumemiliki obyek pajak berupa tanah dan atau bangunan tersebut (Pemilik atau Penyewa). Permasalahan yang dihadapi oleh pemerintah dalam hal pemungutan atas pajak bumi danbangunan adalah asas keadilan terhadap penetapan nilai jual objek pajak, wajib pajak menilaibahwa metode yang digunakan untuk menilai nilai jual objek pajak tidak mencerminkan nilai wajarsehingga nilai jual objek pajak menghasilkan nilai wajar yang besar dan hal ini juga mengakibatkansemakin besar pula pajak yang akan ditanggung oleh wajib pajak atas bumi dan bangunan.Besarnya pajak yang akan ditanggung oleh wajib pajak inilah yang menyebabkan rendahnyakesadaran wajib pajak untuk melaporkan perubahan atas tanah dan bangunan. Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) merupakan dasar pengenaan Pajak Bumi dan Bangunan, olehkarena itu dalam penetapannya harus mencerminkan rasa keadilan bagi masyarakat, agar besaranpajak yang dikenakan sesuai dengan keadaan objek pajak yang sebenarnya, sama dengan kondisiyang ada di lapangan. Permasalahannya adalah bagaimana agar keadilan dalam penetapan Nilai JualObjek Pajak dapat terlaksana sehingga masyarakat rela membayar sesuai dengan nilai pajak yangditetapkan. Komponen dalam penetapan Pajak Bumi dan Bangunan adalah penilaian terhadap ObjekPajak Bumi (Tanah) dan atau Bangunan. Penilaian Objek Pajak Bumi/Tanah pada dasarnya adalahproses penetapan nilai bumi/tanah yang diperoleh dari harga transaksi/jual beli yang terjadi secarawajar dalam artian bahwa harga transaksi tersebut mencerminkan harga normal yang terjadi. Dalam proses penetapan nilai bumi/tanah, penentuan nilai ditentukan berdasarkan posisirelatif objek pajak dengan pengertian bahwa posisi objek pajak adalah benar di lokasi jalan yangbersangkutan sehingga akan diketahui nilai relatif pada satu zona atau kawasan tertentu. Metode yang umumnya digunakan adalah dengan melakukan pendekatan penilaian terhadapnilai jual objek pajak. Pendekatan dalam menentukan nilai jual objek pajak umumnya terdiri atastiga metode yaitu: a. Pendekatan data pasar (Market data approach), yaitu suatu pendekatan/metode penentuan nilai jual suatu objek pajak dengan cara membandingkan dengan objek lain yang sejenis yang letaknya berdekatan dan fungsinya sama dan telah diketahui harga jualnya. Umumnya digunakan untuk menentukan nilai jual objek pajak bumi atau tanah. b. Pendekatan biaya/nilai perolehan baru (cost approach), yaitu suatu pendekatan/metode penentuan nilai jual suatu objek pajak dengan cara menghitung seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh objek tersebut pada saat penilaian dilakukan, yang dikurangi dengan penyusutan berdasarkan kondisi fisik objek tersebut. Umumnya digunakan untuk menentukan nilai jual objek pajak bangunan. c. Pendekatan pendapatan/nilai jual pengganti (income approach), yaitu suatu pendekatan/metode penentuan nilai jual suatu objek pajak yang berdasarkan pada hasil produksi objek pajak tersebut. Umumnya digunakan untuk menentukan nilai jual objek pajak sektor perkebunan, perhutanan, perhotelan, perdagangan dan lain-lain. 16
  • 23. Metode penilaian nilai jual objek pajak umumnya menggunakan dua cara yaitu: a. Penilaian Massal (Mass Appraissal): - NJOP bumi dihitung berdasarkan Nilai Indikasi Rata-rata (NIR) yang terdapat pada setiap Zona Nilai Tanah (ZNT). - NJOP bangunan dihitung berdasarkan Daftar Biaya Komponen Bangunan (DBKB) dikurangi dengan biaya penyusutan fisik. - Perhitungan penilaian massal dilakukan berbasis komputer. b. Penilaian Individu (Individual Appraissal): - Metode penilaian suatu objek pajak untuk masing-masing objek pajak yang bersifat unik/khusus. - Diterapkan untuk objek khusus yang bernilai tinggi atau keberadaannya mempunyai sifat khusus seperti: jalan tol, pelabuhan laut/sungai/ udara, lapangan golf, industri semen/pupuk, PLTA, PLTU, PLTG, pertambangan, tempat rekreasi, rumah mewah, pompa bensin, PBB sektor perkebunan, perhutanan, pertambangan, dan lain-lain. Bangunan menurut Undang-undang Pajak Bumi dan Bangunan, adalah konstruksi teknik yangditanam atau dilekatkan secara tetap pada tanah dan/atau perairan. Proses penentuan nilai bangunanpada umumnya menggunakan nilai perolehan baru. Nilai perolehan baru, adalah suatu pendekatan/metode penentuan nilai jual suatu obyek pajakdengan cara menghitung seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh obyek tersebut padasaat penilaian dilakukan, yang dikurangi dengan penyusutan berdasarkan kondisi fisik obyektersebut. Pendekatan ini didasarkan pada prinsip bahwa seseorang yang mempunyai pengetahuan didalam membangun suatu properti, tidak akan sudi membeli suatu properti yang lebih tinggidaripada biaya untuk membangun properti tersebut. Jenis penggunaan bangunan yang berbeda seperti rumah sakit, hotel, kantor, rumah, pabrikdan lain sebagainya memerlukan cara penilaian yang berbeda pula karena komponen untukmembangun antara bangunan yang satu dengan bangunan lainnya berbeda, sehingga petugaspenghitung pajak dituntut untuk memahami secara utuh proses penentuan nilai bangunan tersebut. Di samping itu bangunan yang baru tentu berbeda dengan bangunan yang lama disebabkanadanya faktor penyusutan yang akan mempengaruhi nilai bangunan. Dengan memaknai filosofi diatas serta penetapan yang sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku diharapkan akanmenciptakan rasa persamaan dan kesamaan sehingga akan meningkatkan kemampuan dan kemauanbayar Wajib Pajak. Persiapan sumber daya manusia, regulasi daerah serta sarana dan prasarana sistem padapemerintah daerah yang dilakukan dengan efektif dan efisien akan memperlancar peralihan danpenerapan Pajak Bumi dan Bangunan. Dengan demikian pendapatan daerah akan lebih meningkatdalam mewujudkan kesejahteraan masyarakat. Persiapan sumber daya manusia adalah persiapan para petugas pajak yang lebih proaktif danmelakukan survei ke lapangan yang akan menilai besarnya objek pajak yang terutang oleh wajibpajak, dalam hal ini pihak pemerintah (fiskus) sebagaimana yang diketahui pajak bumi danbangunan adalah pajak yang sistem pemungutannya menganut Official Assessment System di manapajak dipungut langsung oleh pemerintah. Pajak yang dipungut membutuhkan kontribusi darimasyarakat yaitu kesadaran rakyat untuk melaporkan perubahan tanah dan bangunan yang dimiliki. Berdasarkan peraturan dirjen Pajak Nomor PER -70/PJ/2010 mengenai pemeriksaan pajakbumi dan bangunan menetapkan bahwa Direktur Jenderal Pajak berwenang melakukan Pemeriksaandengan tujuan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban PBB dan/atau tujuan lain dalamrangka melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan. 17
  • 24. Pemeriksaan dilakukan pada KPP Pratama oleh tim Pemeriksa. Tim Pemeriksa sebagaimanadimaksud terdiri dari 1 (satu) orang ketua tim dan 1(satu) orang atau lebih anggota tim. kegiatanPemeriksaan didokumentasikan dalam Kertas Kerja Pemeriksaan, sebagai dasar pembuatan LHPPBB. LHP PBB digunakan untuk membuat Nota Penghitungan sebagai dasar penerbitan: a. Surat Ketetapan Pajak, apabila ternyata jumlah pajak yang terutang lebih besar dari jumlah pajak yang dihitung berdasarkan SPOP yang disampaikan oleh Wajib Pajak; b. Keputusan atas permohonan pengembalian kelebihan pembayaran PBB yang berupa: - Surat Keputusan Kelebihan Pembayaran, apabila jumlah PBB yang dibayar ternyata lebih besar dari yang seharusnya terutang; - Surat Pemberitahuan, apabila jumlah PBB yang dibayar sama dengan jumlah PBB yang seharusnya terutang; - Surat Ketetapan Pajak, apabila jumlah PBB yang dibayar ternyata kurang dari jumlah PBB yang seharusnya terutang. Kembali kepada permasalahan penetapan nilai jual objek pajak, nilai jual objek pajak harusmenganut asas keadilan di mana pemungutan pajak yang dilakukan oleh negara harus sesuai dengankemampuan dan penghasilan wajib pajak. Negara tidak boleh bertindak diskriminatif terhadapwajib pajak, tetapi dalam beberapa kasus yang dipandang dari perspektif masyarakat terhadappenentuan nilai jual objek pajak masyarakat menginginkan NJOP yang rendah, tetapi manakaladitujukan untuk tujuan ganti rugi, maka masyarakat tidak mau menggunakan NJOP karenadianggap terlalu rendah nilainya. Selain itu masyarakat juga menuntut keadilan terhadappemerintah, misalnya lahan tanah yang tidak produktif, tidak ada irigasi, atau gagal panen dikenaipajak. Rakyat di bawah garis kemiskinan pun dikenai pajak Penetapan NJOP diatur agar wajib pajak dapat mengurangi besarnya biaya pajak atas tanahdan bangunan. Akan tetapi ada kalanya masalah NJOP (Nilai Jual Objek Pajak) ini memberatkan,misalnya ketika melakukan transaksi jual beli rumah yang harganya sudah sah dengan pembelidalam transaksi tersebut ternyata NJOP lebih besar dari harga jual rumah itu sendiri. Inimengakibatkan kewajiban yang harus dibayar melebih dari kewajiban seharusnya, ini sama dengannegara melakukan perampokan pada warga negaranya atas nama undang-undang. Pajak itu tidak bisa di target hasilnya, karena pajak itu bukan produksi negara, akan tetapikewajiban warga negara pada negara, yang didasarkan pada persentase atau ketetapan pada hasilproduktivitas setiap warganya Jadi, seharusnya berapa pun hasil pajak yang diterima, itulah hasilpendapatan pajak negara. Jika hasil tersebut di target, maka ketika target tersebut tercapai, sisanyaakan dimanipulasi karena telah melebihi target. Penetapan nilai jual objek pajak yang baik adalah harus mencerminkan nilai keadilan dantidak memberatkan berbagai pihak terutama adanya tidak diskriminatif bagi masyarakat terutamamasyarakat tidak mampu. Penetapan nilai jual objek pajak harus disesuaikan dengan kondisi tanahserta bangunan yang dikuasai oleh wajib pajak. Aspek penting yang dinilai adalah manfaat yangdiperoleh oleh wajib pajak atas kepemilikan tanah dan bangunan, semakin produktif maka semakinbesarlah nilai jual objek pajak yang dikenakan atas objek pajak sebab atas dasar manfaat, wajibpajak memperoleh manfaat yang besar dari kepemilikan tanah dan bangunan sedangkan bagi wajibpajak yang kurang mendapat atau tidak memperoleh sama sekali manfaat atas kepemilikan tanahdan bangunan, nilai jual objek pajak harusnya ditetapkan lebih kecil atau tidak sama sekali dipungutpajak. Pajak Bumi dan Bangunan untuk membangun daerah dalam suatu Negara harus didasarkanpada perekonomian yang riil dan berkesinambungan agar pembangunan yang di cita-citakan bangsaini cepat tercapai, peran pajak bumi dan bangunan daerah sangat vital dan dapat mengembalikanuang tersebut ke daerah untuk pembangunan dan pemberdayaan daerah itu sendiri. 18
  • 25. Melihat bertapa pentingnya Pajak Bumi dan Bangunan dalam membangun daerah yang sangatpotensial, maka diperlukan strategis dalam pemungutannya lapangan, karena sering sekali parawajib pajak tidak taat membayar pajak. Hal tersebut di akibatkan para wajib pajak sering melihathantu koruptor di lembaga tersebut dan penerapan NJOP yang tidak adil sehingga menguntungkanbeberapa pihak saja. Dalam hal pembangunan daerah maka diperlukan kesadaran dalam membayar pajak bumi danbangunan agar pembangunan daerah melalui pajak bumi dan bangunan cepat terealisasi denganbaik, dan paling tidak daerah pun dapat meningkatkan kemampuan dan kemandirian denganpendapatannya sendiri. 19
  • 26. BAB V REKOMENDASI DAN SOLUSI Berdasarkan pembahasan masalah mengenai keadilan penetapan nilai jual objek pajak bagiwajib pajak dan kesadaran wajib pajak dalam melaporkan perubahan tanah dan bangunan, makapenulis memberikan saran: 1. Penentuan nilai jual objek pajak harus mencerminkan azas keadilan bagi wajib pajak. Azas keadilan tersebut ialah dengan menetapkan nilai jual objek pajak sesuai dengan manfaat yang diperoleh oleh wajib pajak sehubungan dengan kepemilikan atas tanah dan bangunan. Semakin besar manfaat yang diperoleh maka semakin besar nilai objek pajak yang ditetapkan, penetapan nilai jual harus tetap menggunakan metode yang berlaku sesuai dengan Peraturan Dirjen Pajak No. PER-60/PJ/2010 tentang tata cara penetapan nilai jual objek pajak sebagai dasar pengenaan pajak bumi dan bangunan, dan apabila semakin kecil atau tidak diperolehnya manfaat atas kepemilikan tanah dan bangunan maka semakin rendah nilai jual objek pajaknya sehingga pajak yang ditanggung lebih kecil atau pembebasan pajak terhadap wajib pajak yang kurang memperoleh manfaat dan termasuk golongan masyarakat tidak mampu. 2. Pemerintah melakukan survei dan sensus data kelapangan untuk menilai langsung tanah dan bangunan yang seharusnya wajib dilaporkan oleh wajib pajak. 3. Pajak ialah iuran wajib yang diatur dalam undang-undang dari masyarakat kepada pemerintah, oleh karena itu seharusnya wajib pajak wajib untuk melakukan pembayaran pajak untuk kelancaran pembangunan daerah. 4. Perbaikan tarif pajak terhadap nilai jual objek pajak yang memiliki nilai sangat besar. 5. Penyesuaian terhadap batas Nilai jual objek tidak kena pajak bagi golongan masyarakat berpenghasilan rendah. 6. Pemberian sanksi atas pelanggaran pajak yang diberikan diberlakukan secara umum sesuai dengan berat ringannya pelaksanaan. 7. Pemerintah harus lebih gencar lagi melakukan promosi dan ekstensifikasi terhadap urgensi pembayaran pajak bumi dan bangunan, walaupun sudah banyak promosi yang dilakukan oleh pemerintah melalui media dengan slogannya “hari gini belum bayar pajak, apa kata dunia”. 8. Biaya-biaya yang dikeluarkan dalam rangka pemungutan pajak harus diperhitungkan. Jangan sampai pajak yang diterima lebih rendah daripada biaya pengurusan pajak tersebut. Oleh karena itu, sistem pemungutan pajak harus sederhana dan mudah untuk dilaksanakan. Dengan demikian, wajib pajak tidak akan mengalami kesulitan dalam pembayaran pajak baik dari segi penghitungan maupun dari segi waktu. 20
  • 27. BAB VI KESIMPULANKesimpulan dari hasil pembahasan di atas adalah:1. Pajak adalah iuran rakyat kepada kas negara yang diatur dalam undang-undang sehingga pemungutannya dapat dipaksakan.2. Pajak bumi dan bangunan merupakan golongan pajak daerah yang digunakan untuk membayar pengeluaran-pengeluaran dan belanja daerah dalam rangka mewujudkan kesejahteraan rakyat.3. Pajak bumi dan bangunan menganut azas pemungutan Official Assessment System di mana pihak pemerintah yang melakukan perhitungan terhadap pajak yang terutang oleh wajib pajak.4. Dasar perhitungan pajak bumi dan bangunan adalah nilai jual objek pajak.5. Nilai jual objek pajak ditentukan dengan tiga metode yaitu pendekatan data pasar, pendekatan biaya, dan pendekatan pendapatan sedangkan penilaian nilai jual objek pajak menggunakan penilaian massal dan penilaian individual.6. Pemungutan pajak harus menganut azas keadilan yaitu pemungutan pajak yang dilakukan oleh negara harus sesuai dengan kemampuan dan penghasilan wajib pajak. Negara tidak boleh bertindak diskriminatif terhadap wajib pajak.7. Surat Pemberitahuan Obyek Pajak (SPOP) adalah surat yang digunakan oleh Wajib Pajak untuk melaporkan data obyek pajak.8. Hambatan dalam pemungutan pajak terdiri atas perlawanan pasif dan perlawanan aktif oleh wajib pajak, perlawanan aktif yaitu berupa hambatan yang mempersulit pemungutan pajak dan memiliki hubungan erat dengan struktur ekonomi sedangkan hambatan aktif yaitu pelawanan secara nyata terlihat pada semua usaha dan perbuatan yang secara langsung ditujukan kepada pemerintah (fiskus) dengan tujuan untuk menghindari pajak.9. Penetapan nilai jual objek pajak merupakan suatu masalah dalam pemungutan pajak sebab berdampak terhadap kesadaran wajib pajak untuk melaporkan perubahan tanah dan bangunannya. Nilai jual objek pajak tetap dikenakan walaupun objek pajak tidak produktif dan tetap dikenakan terhadap masyarakat golongan berpenghasilan rendah sehingga tidak mencerminkan azas keadilan di mana tidak adanya perbedaan antara golongan wajib pajak yang mampu dan tidak mampu.10. Pajak Bumi dan Bangunan untuk membangun daerah dalam suatu Negara harus didasarkan pada perekonomian yang riil dan berkesinambungan agar pembangunan yang di cita-citakan bangsa ini cepat tercapai, peran pajak bumi dan bangunan daerah sangat vital dan dapat mengembalikan uang tersebut ke daerah untuk pembangunan dan pemberdayaan daerah itu sendiri.11. Pajak itu tidak bisa di target hasilnya, karena pajak itu bukan produksi negara, akan tetapi kewajiban warga negara pada negara, yang didasarkan pada persentase atau ketetapan pada hasil produktivitas setiap warganya Jadi, seharusnya berapa pun hasil pajak yang diterima, itulah hasil pendapatan pajak negara. Jika hasil tersebut di target, maka ketika target tersebut tercapai, sisanya akan dimanipulasi karena telah melebihi target.12. Perlunya kesadaran dalam membayar pajak bumi dan bangunan agar pembangunan daerah melalui pajak bumi dan bangunan cepat terealisasi dengan baik, dan paling tidak daerah pun dapat meningkatkan kemampuan dan kemandirian dengan pendapatannya sendiri. 21
  • 28. 13. Penetapan NJOP diatur agar wajib pajak dapat mengurangi besarnya biaya pajak atas tanah dan bangunan. Akan tetapi ada kalanya masalah NJOP (Nilai Jual Objek Pajak) ini memberatkan bagi pihak wajib pajak. 22
  • 29. DAFTAR PUSTAKAhttp://afrizalwszaini.wordpress.com/2011/05/28/pajak-bumi-dan-bangunan-sebagai-penunjang- pembangunan-di-daerah diakses tanggal 10 Februari 2012http://tax-center.pajak.go.id/tkb/PBB/29/PBB-176 diakses tanggal 10 Februari 2012http://www.tarif.depkeu.go.id/Bidang/?bid=pajak&cat=pbb diakses tanggal 11 Februari 2012http://pusatperpajakan.blogspot.com/2011/01/penentuan-njop.html diakses tanggal 10 Februari 2012Muljono, Djoko. (2006). Akuntansi Pajak, CV ANDI OFFSET, YogyakartaKomite Standar Akuntansi Pemerintahan. (2004). Standar Akuntansi Pemerintahan Pernyataan No.7. Jakarta; Ikatan Akuntan IndonesiaHadyanto, Indra. (2007). “Penyelesaian Sengketa Pajak Bumi Dan Bangunan Di Kantor Pelayanan Pajak Bumi Dan Bangunan Semarang”. Tesis. Semarang: Fakultas Hukum Universitas DiponegoroPeraturan Menteri Keuangan No. 150/PMK.03/2010 tentang klasifikasi dan penetapan objek pajak sebagai dasar pengenaan pajak bumi dan bangunan diakses tanggal 10 Februari 2012