IESBA CODE OF ETHICS FOR PROFESSIONAL ACCOUNTANTS (Group Translated)

839 views
766 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
839
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
186
Actions
Shares
0
Downloads
24
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

IESBA CODE OF ETHICS FOR PROFESSIONAL ACCOUNTANTS (Group Translated)

  1. 1. INTERNATIONAL ETHICS STANDARDS BOARDS FOR ACCOUNTANTS KELOMPOK 2 ANGGI MAHARANI (20210823) KARIMA AFIFAH (23210833) YANITA UTAMI (28210595) BOUMEDIN AKBAR (21210437) PRASTIAN BAYANG JANUAR (25210371) Etika Profesi Akuntansi 4EB15 DR Imam Subaweh , SE., AK., MM
  2. 2. BAGIAN B AKUNTAN PUBLIK PROFESIONAL            Bagian 200 Pendahuluan Bagian 210 Perjanjian Professional Bagian 220 Permasalahan Kepentingan Bagian 230 Opini Kedua Bagian 240 Biaya dan Macam-macam Penggajian Bagian 250 Pelayanan Pemasaran Professional Bagian 260 Hadiah dan Keramahan Bagian 270 Keamanan Harta Klien Bagian 280 Objektivitas-Pelayanan Semua Bagian 290 Independen - Audit dan Ulasan Kerja Sama Bagian 291 Independen - Keterlibatan Asuransi yang lain Interpretasi 2005–1
  3. 3. BAGIAN 200 PENDAHULUAN 200.1 Bagian dari dalam kode ini menjelaskan bagaimana kerangka konseptual yang terdapat dalam Bagian A berlaku dalam situasi tertentu untuk akuntan profesional dalam praktek umum. Bagian ini tidak menjelaskan semua keadaan dan hubungan yang bisa dihadapi oleh seorang akuntan profesional dalam praktek umum. Oleh karena itu, akuntan profesional di praktek publik didorong untuk mewaspadai keadaan dan hubungan tersebut. 200.2 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum tidak seharusnya secara sengaja terlibat dalam setiap bisnis, pekerjaan, atau kegiatan yang mengganggu atau mungkin merusak integritas, objektivitas atau reputasi yang baik dari profesi dan sebagai hasilnya akan bertentangan dengan prinsip-prinsip dasar. 200.3 Kepatuhan terhadap prinsip-prinsip dasar berpotensi terancam oleh berbagai situasi dan hubungan. Ancaman mencakup satu atau lebih dari kategori berikut, yaitu adalah kepentingan diri sendiri, ulasan diri, pembelaan, keakraban,dan intimidasi.
  4. 4. 200.4 CONTOH KEADAAN YANG MENIMBULKAN ANCAMAN KEPENTINGAN PRIBADI UNTUK SEORANG AKUNTAN PROFESIONAL DALAM PRAKTEK UMUM MELIPUTI:        Seorang anggota tim assurance memiliki kepentingan keuangan langsung dalam klien assurance. Sebuah perusahaan yang memiliki ketergantungan berlebihan terhadap total biaya dari klien. Seorang anggota tim assurance memiliki hubungan bisnis yang dekat yang signifikan dengan klien assurance. Sebuah perusahaan yang khawatir tentang kemungkinan kehilangan klien yang signifikan. Seorang anggota tim audit memasuki negosiasi kerja dengan klien audit. Sebuah perusahaan masuk ke dalam pengaturan biaya kontingen yang berkaitan dengan keterlibatan jaminan. Seorang akuntan profesional menemukan kesalahan yang signifikan ketika mengevaluasi hasil dari layanan profesional sebelumnya dilakukan oleh anggota perusahaan akuntan profesional.
  5. 5. 200.5 CONTOH KEADAAN YANG MEMBUAT ANCAMAN ULASAN DIRI UNTUK AKUNTAN PRAKTEK UMUM MELIPUTI: PROFESIONAL DALAM Sebuah perusahaan mengeluarkan laporan jaminan terhadap efektivitas operasi sistem keuangan setelah merancang atau menerapkan sistem.  Sebuah perusahaan telah menyiapkan data asli yang digunakan untuk menghasilkan catatan yang subyek keterlibatan jaminan.  Seorang anggota tim assurance yang, atau telah baru saja, seorang direktur atau pejabat klien.  Seorang anggota tim assurance ini, atau setelah barubaru ini, digunakan oleh klien dalam posisi untuk memberi pengaruh signifikan pada subyek perikatan.  Perusahaan melakukan layanan bagi klien assurance yang secara langsung mempengaruhi informasi subyek keterlibatan jaminan. 
  6. 6. 200.6 CONTOH KEADAAN YANG MENIMBULKAN ANCAMAN ADVOKASI UNTUK SEORANG AKUNTAN DALAM PRAKTEK UMUM MELIPUTI: PROFESIONAL Perusahaan mempromosikan saham klien audit.  Seorang akuntan profesional bertindak sebagai advokat atas nama klien audit dalam litigasi atau sengketa dengan pihak ketiga. 
  7. 7. 200.7 CONTOH KEADAAN YANG MENIMBULKAN ANCAMAN KEAKRABAN UNTUK SEORANG AKUNTAN PROFESIONAL DALAM PRAKTEK UMUM MELIPUTI:      Seorang anggota tim keterlibatan memiliki anggota keluarga dekat atau dekat yang merupakan direktur atau pejabat klien. Seorang anggota tim keterlibatan memiliki anggota keluarga dekat atau dekat yang merupakan karyawan dari klien yang berada dalam posisi untuk memberi pengaruh signifikan pada subyek perikatan. Seorang direktur atau pejabat klien atau pegawai dalam posisi untuk memberi pengaruh signifikan pada subyek pertunangan setelah baru-baru menjabat sebagai mitra perikatan. Seorang akuntan profesional menerima hadiah atau perlakuan istimewa dari klien, kecuali nilainya sepele atau tidak penting. Personil senior yang memiliki hubungan panjang dengan klien assurance.
  8. 8. 200.8 CONTOH KEADAAN YANG MENIMBULKAN INTIMIDASI UNTUK SESEORANG PROFESIONAL AKUNTAN PRAKTEK UMUM MELIPUTI ANCAMAN DALAM : Sebuah perusahaan yang diancam akan dipecat dari keterlibatan klien.  Sebuah klien audit menunjukan bahwa hal itu tidak mendapat penghargaan non jaminan yang direncanakan kontrak untuk perusahaan jika perusahaan terus tidak setuju dengan perlakuan akuntansi klien untuk transaksi tertentu.  Sebuah perusahaan terancam dengan gugatan hukum oleh klien.  Sebuah perusahaan dipaksa untuk mengurangi tidak tepat tingkat pekerjaan dilakukan untuk mengurangi biaya. 
  9. 9. 200.9 PERLINDUNGAN YANG DAPAT MENGHILANGKAN MENGURANGI ANCAMAN KE TINGKAT YANG DAPAT MENJADI DUA KATAGORI BESAR DITERIMA ATAU JATUH : Perlindungan yang dibuat oleh profesi, undang-undang atau peraturan, dan  Pengamanan di linkungan kerja.  Contoh pengamanan yang dibuat oleh profesi, undangundang atau peraturan dijelaskan dalam paragraf 100.14 bagian A dari kode Etik ini.
  10. 10. 200.10 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum harus melaksanakan penilaian untuk menentukan cara terbaik menangani ancaman yang tidak pada tingkat yang dapat diterima. Apakah dengan menerapkan perlindungan untuk menghilangkan ancaman atau mengurangi ancaman atau dengan mengakhiri atau menurun keterlibatan relevan. Dalam penilaian ini, seorang akuntan profesional dalam praktek umum akan mempertimbangkan apakah masuk akal dan informasi pihak ketiga, menimbang semua faktafakta tertentu dan keadaan tersedia untuk akuntan profesional disaat itu, akan cenderung untuk menyimpulkan bahwa ancaman akan dieliminasi atau dikurangi ke tingkat yang dapat diterima oleh aplikasi perlindungan, seperti yang sesuai dengan prinsip-prinsip dasar tidak terganggu.
  11. 11. 200.11 DALAM LINGKUNGAN KERJA, PENGAMANAN TERKAIT AKAN BERVARIASI TERGANTUNG PADA KEADAAN. PERLINDUNGAN LINGKUNGAN KERJA TERDIRI DARI PERUSAHAAN-BESAR PERLINDUNGAN DAN PENGAMANAN KETERLIBATAN KHUSUS.
  12. 12. 200.12 CONTOH PENGAMANAN PERUSAHAAN- BESAR DALAM LINGKUNGAN KERJA MELIPUTI     : Kepemimpinan perusahaan yang menekankan pentingnya pemenuhan prinsip-prinsip dasar. Kepemimpinan perusahaan yang menetapkan harapan bahwa anggota jaminan tim akan bertindak dalam kepentingan publik. Kebijakan dan proseur untuk memantau dan menerapkan pengawasan mutu komitmen Di dokumentasikan kebijakan mengenai kebutuhan untuk mengidentifikasi ancaman terhadap sesuai dengan prinsipprinsip dasar, mengevaluasi signifikansi dari ancamanancaman, dan menerapkan perlindungan untuk menghilangkan atau mengurangi ancaman untuk tingkat yang dapat diterima atau, ketika perlindungan sesuai tidak tersedia atau tidak dapat diterapkan, mengakhiri atau menolak perjanjian relevan.
  13. 13. 200.12 TERGANTUNG PADA SIFAT KETERLIBATAN, SEORANG AKUNTAN PROFESIONAL DIPRAKTEK UMUM JUGA DAPAT MENGANDALKAN PERLINDUNGAN BAHWA KLIEN MEMILIKI DIIMPLEMENTASI. NAMUN ITU TIDAK MUNGKIN HANYA MENGANDALKAN PENGAMANAN TERSEBUT UNTUK MENGURANGI ANCAMAN KE TINGKAT YANG DAPAT DITERIMA.
  14. 14. 200.13 CONTOH PENGAMANANAN KERJASAMA KHUSUS DI LINGKUNGAN KERJA MELIPUTI: Memiliki seorang akuntan profesional yang tidak terlibat dengan layanan non-asuransi review kerja non-jaminan yang dilakukan atau sebaliknya menyarankan seperlunya.  Memiliki seorang akuntan profesional yang bukan anggota jaminan ulasan tim jaminan kerja atau sebaliknya menyarankan seperlunya.  Konsultasi pihak ketiga yang independen, seperti komite direktur independen , badan pengawas profesional atau yang lain akuntan profesional.  Mendiskusikan masalah etika dengan pihak yang bertanggung jawab atas tata kelola yang 
  15. 15. 200.14 Tergantung pada sifat kerjasama, seorang akuntan profesional dipraktek umum juga dapat mengandalkan perlindungan bahwa klien memiliki diimplementasi. Namun itu tidak mungkin hanya mengandalkan pengamanan tersebut untuk mengurangi ancaman ke tingkat yang dapat diterima.
  16. 16. 200.15 CONTOH PENGAMANAN SISTEM DAN PROSEDUR KLIEN MELIPUTI DALAM : Klien membutuhkan orang lain selain manajemen meratifikasikan atau menyetujui penunjukan perusahaan untuk melakukan perjanjian.  Klien memiliki karyawan yang kompeten dengan pengalaman dan senioritas untuk membuat keputusan manajerial.  Klien telah menerapkan prosedur internal yang menjamin tujuan pilihan dalam komisioning keterlibatan non-jaminan.  Klien memiliki struktur tata kelola perusahaan yang menyediakan sesuai pengawasan dan kominikasi mengenai layanan perusahan. 
  17. 17. BAGIAN 210 PERJANJIAN PROFESIONAL Penerimaan Klien 210.1 Sebelum menerima hubungan klien yang baru, seorang akuntan professional di dalam praktik public harus menentukan apakah penerimaan akan menciptakan ancaman terhadap kepatuhan prinsip dasar. Potensi ancaman terhadap integritas atau perilaku professional mungkin dibuat dari, misalnya, isu yang dipertanyakan terkait dengan klien (pemilik, manajemen atau kegiatan). 210.2 Masalah klien yang, jika diketahui, dapat mengancam kepatuhan prinsip dasar meliputi, misalnya, keterlibatan klien dalam kegiatan illegal (seperti pencucian uang), ketidakjujuran atau praktek pelaporan keuangan yang dipertanyakan. 210.3 Seorang akuntan publik profesional harus mengevaluasi setiap ancaman yang signifikan dan mengimplementasi perlindungan keamanan ketika dibutuhkan untuk menghilangkan ancaman atau mengurangi ancaman sampai ke level yang dapat di terima.
  18. 18. Contoh pengamanan tersebut meliputi :   Mendapatkan pengetahuan dan pemahaman dari klien, pemilik, manajer dan pihak yang bertanggung jawab atas tata dan kegiatan bisnis; atau Mengamankan komitmen klien untuk meningkatkan praktek tata kelola perusahaan atau control internal. 210.4 Bila tidak memungkinkan untuk mengurangi ancaman ke tingkat yang dapat diterima, akuntan public professional harus menolak untuk menerima hubungan dengan klien. 210.5 Disarankan bahwa seorang akuntan publik professional untuk peninjauan berkala keputusan penerimaan untuk keterlibatan klien berulang.
  19. 19. Penerimaan Perjanjian 210.6 Prinsip dasar kompetensi professional dan ketelitian karena memberlakukan kewajiban seorang akuntan public professional untuk memberikan mereka layanan akuntan public professional yang kompeten untuk disajikan. Sebelum menerima perjanjian klien tertentu, seorang akuntan public professional harus menentukan apakah penerimaan tersebut akan menciptakan ancaman terhadap kepatuhan prinsip dasar. Sebagai contoh, ancaman kepentingan pribadi terhadap kompetensi profesional dan ketelitian akan tercipta jika Tim tidak memiliki, atau tidak dapat memperoleh, kompetensi diperlukan untuk benar-benar melaksanakan perjanjian. 210.7 Seorang akuntan public professional harus mengevaluasi signifikansi dari setiap ancaman dan menerapkan pengamanan, ketika diperlukan, untuk menghilangkan ancaman atau mengurangi ancaman ke tingkat yang dapat diterima.
  20. 20. Contoh pengamanan tersebut meliputi :        Mendapatkan pemahaman yang tepat tentang jenis bisnis klien, kompleksitas usaha, syarat spesifik dan tujuan perjanjian, sifat dan lingkup pekerjaan yang akan dilakukan ; Mendapatkan pengetahuan dari industry yang relevan atau materi; Memiliki atau mendapatkan pengalaman dengan peraturan relevan atau pelaporan; Menugaskan cukup staf dengan kompetensi yang dibutuhkan; Menggunakan tenaga ahli jika diperlukan; Menyetujui kerangka waktu yang realistis untuk kinerja perjanjian; atau Mematuhi kebijakan dan prosedur Quality Control yang di rancang untuk memberikan keyakinan yang memadai bahwa perjanjian yang spesifik diterima hanya jika mereka dapat menyajikan secara kompeten. 210.8 Ketika seorang akuntan publik profesional bermaksud untuk bergantung pada saran atau kerja seorang tenaga ahli, akuntan publik profesional harus menentukan apakah ketergantungan tersebut dijamin. Factor-faktor yang perlu dipertimbangkan meliputi : reputasi, keahlian, sumber daya yang tersedia dan standard etika dan professional yang berlaku. Beberapa informasi mungkin bisa di peroleh dari hubungan sebelumnya dengan tenaga ahli atau dari konsultasi lain.
  21. 21. Perubahan dalam Perjanjian Profesional 210.9 Seorang akuntan publik profesional yang diminta untuk menggantikan akuntan publik profesional lainnya, atau siapa yang sedang mempertimbangkan penawaran untuk perjanjian yang saat ini dipegang oleh akuntan publik profesional lain, harus menentukan apakah ada alasan apapun, alasan profesional atau sebaliknya, untuk tidak menerima kerja sama, seperti keadaan yang menciptakan ancaman terhadap kepatuhan prinsip dasar yang tidak bisa di hilangkan atau di kurangin ke tingkat yang dapat di terima oleh aplikasi pengamanan. Sebagai contoh, mungkin ada sebuah ancaman profesional kompetensi dan keteilitian jika seorang akuntan publik professional menerima kerja sama sebelum mengetahui seluruh fakta yang relevan.
  22. 22. 210.10 Seorang akuntan publik profesional harus mengevaluasi signifikansi dari setiap ancaman. Tergantung pada jenis dari kerja sama, ini memerlukan komunikasi langsung dengan akuntan yang ada untuk menetapkan fakta-fakta dan keadaan mengenai perubahan yang diusulkan sehingga akuntan publik profesional dapat memutuskan apakah baik untuk menerima kerja sama tersebut. Sebagai contoh, alasan nyata untuk mengubah perjanjian mungkin tidak sepenuhnya mencerminkan fakta-fakta dan mungkin menunjukkan ketidaksetujuan dengan akuntan yang ada yang dapat mempengaruhi keputusan untuk menerima perjanjian.
  23. 23. 210.11 PERLINDUNGAN HARUS DITERAPKAN KETIKA DIPERLUKAN UNTUK MENGHAPUS SETIAP ANCAMAN ATAU MENGURANGI ANCAMAN KE TINGKAN LEVEL YANG DAPAT DITERIMA. Contoh prlindungan tersebut meliputi :  Ketika membalas permintaan untuk menyerahkan tender, menyatakan dalam tender itu, sebelum menerima perjanjian, hubungan dengan akuntan yang ada akan diminta sehingga pertanyaan dapat dibuat sesuai dengan apakah ada alasan professional atau alasan lain mengapa perjanjian tidak boleh diterima.  Meminta akuntan yang ada untuk memberikan informasi yang diketahui pada fakta-fakta atau keadaan yang, dalam pendapat akuntan yang ada, akuntan yang diusulkan sadar sebelum memutuskan apakah kerja sama diterima: atau  Mendapatkan informasi yang diperlukan dari sumber-sumber yang lain.  Ketika ancaman tidak dapat dihapus atau dikurangi ke tingkat yang dapat diterima melalui penerapan perlindungan, akuntan publik profesional harus, kecuali ada kepuasan mengenai faktafakta yang diperlukan dengan cara lain, menolak kerja sama.
  24. 24. 210.12 Seorang akuntan publik profesional mungkin diminta untuk melakukan pekerjaan yang gratis atau tambahan untuk pekerjaan akuntan yang ada. Keadaan seperti itu dapat menimbulkan ancaman terhadap kompetensi profesional dan ketelitian yang disebabkan dari, kurangnya atau ketidak lengkapan informasi. Signifikansi dari setiap ancaman harus dievaluasi dan pengamanan diterapkan ketika dibutuhkan untuk menghapus atau mengurangi ancaman ke tingkat yang dapat diterima. Sebuah contoh pengaman tersebut adalah memberitahukan akuntan yang ada tentang pekerjaan yang diusulkan, yang akan memberikan akuntan kesempatan untuk memberikan informasi yang relevan yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan yang benar. 201.13 Seorang akuntan adalah terikat dengan kerahasiaan. Baik apakah akuntan profesional tersebut diijinkan atau disayaratkan untuk mendiskusikan urusan klien dengan akuntan yang diusulkan tergantung pada jenis kerja sama dan pada:  Apakah izin klient untuk melakukannya telah diperoleh; atau  Persyaratan hukum atau etika yang berkaitan dengan komunikasi dan pengungkapan, yang mungkin berbeda di setiap yurisdiksi.  Keadaan dimana akuntan professional mungkin diperlukan untuk mengungkapkan informasi rahasia atau dimana pengungkapan tersebut sebaliknya diperbolehkan diatur dalam Pasal 140 Bagian A dari Kode Etik ini.
  25. 25. 210.14 Seorang akuntan profesional dalam praktek umumnya akan perlu untuk mendapatkan izin klien, sebaiknya secara tertulis, untuk memulai diskusi dengan seorang akuntan yang ada. Setelah izin diperoleh, akuntan yang ada harus sesuai dengan peraturan hukum dan lainnya yang relevan yang mengatur permintaan tersebut. Dimana akuntan yang ada memberikan informasi, maka harus diberikan secara jujur ​dan jelas. Jika akuntan yang diusulkan tidak dapat berkomunikasi dengan akuntan yang ada, akuntan yang diusulkan harus mengambil langkahlangkah untuk memperoleh informasi tentang kemungkinan ancaman dengan cara lain, seperti melalui pertanyaan dari pihak ketiga atau investigasi latar belakang manajemen senior atau pihak yang bertanggung jawab atas tata kelolaklien.
  26. 26. BAGIAN 220 KONFLIK KEPENTINGAN 220.1 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum harus mengambil langkah-langkah untuk mengidentifikasi situasi yang dapat menimbulkan konflik kepentingan. Keadaan seperti itu dapat menimbulkan ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar. Misalnya, ancaman terhadap objektivitas dapat dibuat ketika seorang akuntan profesional dalam praktek umum bersaing secara langsung dengan klien atau memiliki usaha patungan atau pengaturan yang sama dengan pesaing utama klien. Sebuah ancaman bagi objektivitas atau kerahasiaan juga dapat dibuat ketika seorang akuntan profesional dalam praktek umum melakukan layanan bagi klien yang kepentingannya dalam konflik atau klien dalam sengketa dengan satu sama lain dalam kaitannya dengan materi atau transaksi yang bersangkutan
  27. 27. 220.2 Seorang akuntan profesional publik harus mengevaluasi secara signifikan setiap ancaman dan menerapkan pengamanan bila diperlukan untuk menghilangkan ancaman atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Sebelum menerima atau melanjutkan hubungan dengan klien atau keterlibatan tertentu, akuntan profesional dalam praktek umum harus mengevaluasi secara signifikan setiap ancaman yang dibuat oleh kepentingan bisnis atau hubungan dengan klien atau pihak ketiga
  28. 28. 220.3 Tergantung pada keadaan yang menimbulkan konflik, penerapan salah satu pengamanan berikut umumnya diperlukan: a) Memberitahukan klien kepentingan bisnis perusahaan atau kegiatan yang mungkin merupakan konflik kepentingan dan mendapatkan persetujuan mereka untuk bertindak dalam keadaan seperti itu, atau b) Memberitahukan semua pihak terkait diketahui bahwa akuntan profesional dalam praktek umum bertindak untuk dua atau lebih pihak sehubungan dengan peduli di mana kepentingan masing-masing dalam keadaan konflik dan memperoleh persetujuan mereka untuk jadi bertindak, atau c) Memberitahukan klien bahwa akuntan profesional dalam praktek umum tidak bertindak secara eksklusif untuk salah satu klien dalam penyediaan layanan yang diusulkan (misalnya, di sektor pasar tertentu atau sehubungan dengan layanan tertentu) dan mendapatkan persetujuan mereka untuk bertindak
  29. 29. 220.4 AKUNTAN PROFESIONAL JUGA HARUS MENENTUKAN APAKAH AKAN MENERAPKAN SATU PENGAMANAN TAMBAHAN BERIKUT : ATAU LEBIH DARI a) Penggunaan tim keterlibatan terpisah; b) Prosedur untuk mencegah akses ke informasi (misalnya, pemisahan fisik ketat tim seperti, rahasia dan aman pengajuan data); c) Pedoman yang jelas bagi anggota tim menghadapi masalah-masalah keamanan dan kerahasiaan; d) Penggunaan perjanjian kerahasiaan yang ditandatangani oleh karyawan dan mitra perusahaan , dan e) Ulasan Reguler penerapan pengamanan oleh individu senior yang tidak terlibat dengan keterlibatan klien yang relevan.
  30. 30. 220.5 APABILA KONFLIK KEPENTINGAN MENCIPTAKAN ANCAMAN TERHADAP SATU ATAU LEBIH DARI PRINSIP-PRINSIP DASAR, TERMASUK OBJEKTIVITAS, KERAHASIAAN, ATAU PERILAKU PROFESIONAL, YANG TIDAK DAPAT DIHILANGKAN ATAU DITEKAN HINGGA DITERIMA TINGKAT MELALUI PENERAPAN SAFEGUARD, AKUNTAN PROFESIONAL DI PRAKTEK UMUM TIDAK AKAN MENERIMA KETERLIBATAN TERTENTU ATAU HARUS MENGUNDURKAN DIRI DARI SATU ATAU LEBIH KETERLIBATAN BERTENTANGAN.
  31. 31. 220.6 Dimana seorang akuntan profesional dalam praktek umum telah meminta persetujuan dari klien untuk bertindak untuk pihak lain (yang mungkin atau mungkin tidak menjadi ada client) sehubungan dengan peduli di mana kepentingan masing-masing dalam konflik dan persetujuan yang telah ditolak oleh klien , akuntan profesional dalam praktek umum tidak akan terus bertindak untuk salah satu pihak dalam penting sehingga menimbulkan konflik kepentingan .
  32. 32. BAGIAN 230 PENDAPAT KEDUA 230.1 Situasi di mana seorang akuntan profesional dalam praktek umum diminta untuk memberikan pendapat kedua tentang penerapan akuntansi, audit, pelaporan atau standar lain atau prinsip-prinsip keadaan tertentu atau transaksi yang dilakukan oleh atau atas nama suatu perusahaan atau badan yang bukan ada klien dapat menimbulkan ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar. Untuk misalnya, mungkin ada ancaman terhadap kompetensi profesional dan hati dalam keadaan dimana pendapat kedua tidak didasarkan pada set yang sama fakta yang dibuat tersedia untuk akuntan ada atau didasarkan pada bukti tidak memadai . Keberadaan dan pentingnya ancaman akan tergantung pada keadaan permintaan dan semua fakta lain yang tersedia dan asumsi yang relevan dengan ekspresi pertimbangan profesional.
  33. 33. 230,2 Ketika diminta untuk memberikan pendapat semacam itu, seorang akuntan profesional di depan umum. Praktek harus mengevaluasi signifikansi setiap ancaman dan menerapkan pengamanan bila perlu untuk menghilangkan mereka atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Contoh perlindungan tersebut termasuk meminta izin klien untuk menghubungi akuntan yang ada, menggambarkan keterbatasan sekitarnya opini apapun dalam komunikasi dengan klien dan menyediakan akuntan yang ada dengan salinan pendapat.
  34. 34. 230,3 Jika perusahaan atau badan mencari pendapat tidak akan mengizinkan komunikasi dengan akuntan yang ada, seorang akuntan profesional dalam praktek umum akan menentukan apakah, mengambil semua keadaan diperhitungkan, adalah tepat untuk memberikan pendapat yang dicari.

×