Oleh: Hidayat Aji Pambudi, S.Ag
 Hadits secara lughat berarti baru, tidak

lama, ucapan, pembicaraan, cerita.
 Menurut ahli hadits berarti segala
ucapan...
 Istilah lain untuk sebutan hadits ialah

sunnah, kabar dan asar.
 Menurut sebagian ulama, cakupan sunnah lebih
luas kar...
 Takrir dapat terjadi apabila salah seorang

sahabat mengucapkan sesuatu di muka
Rasulullah, atau Rasulullah mendengar
ad...
 Di kalangan ulama ada yang membedakan

antara sunnah dan hadits. Sunnah diartikan
pada kenyataan yang berlaku pada masa
...
 Dilihat dari sumbernya, hadits dibedakan dalam dua

macam, yakni:
1. Hadits Qudsi / hadits Illahi / hadits Rabbani
Hadit...
2. Hadits Nabawi (Nabi)
Hadits nabawi adalah hadits yang lafal maupun
maknanya berasal dari Nabi Muhammad SAW sendiri.
 Lafal dan makna Al-Qur’an berasal dari Allah








SWT, sedangkan hadits qudsy hanya maknanya saja yang
berasal d...
 Sebagai sumber hukum Islam ke dua setelah Al-

Qur’an.
 Sebagai juru tafsir dan pedoman pelaksanaan otentik
terhadap Al...


 Artinya : Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka

terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka
tinggalkanlah; ...
 Dalam setiap hadits pasti mengandung tiga

unsur, yakni:
 Rawi (yang meriwayatkan)
 Sanad (sandaran)
 Matan (teks / i...
 Rawi, yaitu orang yang menyampaikan atau

menuliskan hadits dalam suatu kitab apa-apa yang
pernah didengar dan diteriman...
a. As Sab'ah berarti diriwayatkan oleh tujuh
perawi, yaitu :
1. Ahmad
2. Bukhari
3. Turmudzi
4. Nasa'i
5. Muslim
6. Abu Da...
b. As Sittah berarti diriwayatkan oleh enam perawi yaitu
: Semua nama yang tersebut diatas (As Sab'ah) selain
Ahmad
c. Al ...
e. Ats Tsalasah berarti diriwayatkan oleh tiga perawi
yaitu : Semua nama yang tersebut diatas (As Sab'ah)
selain Ahmad, Bu...
 Sanad atau Thariq adalah jalan yang dapat

menghubungkan matnu'l hadits kepada Nabi Muhammad
Shallallahu 'Alaihi Wa Sall...
 Waktu meriwayatkan hadits Nabi Shallallahu 'Alaihi

Wa Sallam, Bukhari berkata hadits ini diucapkan
kepada saya oleh A, ...
Menurut istilah ahli hadits, sanad itu ada
permulaannya (awal) dan ada kesudahannya (akhir).
Seperti contoh diatas yang di...
 Matnu'l Hadits adalah pembicaraan (kalam) atau

materi berita yang berakhir pada sanad yang terakhir.
Baik pembicaraan i...
Para ulama hadits meninjau hadits dari dua segi, yaitu

segi jumlah rawi dan segi nilai sanad
Dari segi jumlah rawi dibagi...
 Disebut, manakala orang yang meriwayatkannya

mencapapai suatu batas jumlah yang mana mereka itu
tidak mungkin sepakat b...
 Hadits ahad adalah hadits yang tidak memenuhi

(mencapai) syarat-syarat mutawatir. Sedangkan
hadits masyhur adalah hadit...
1.

Hadits Shahih

2.

Hadits Makbul

3.

Hadits Hasan

4.

Hadits Dhaif (lemah)
 Adalah hadits yang memenuhi persyaratan :

1. Sanadnya bersambung

2. Diriwayatkan oleh rawi yang adil, memiliki sifat
i...
 Hadits Makbul adalah hadits-hadits yang mempunyai

sifat-sifat yang dapat diterima sebagai Hujjah. Yang
termasuk hadits ...
 Adalah hadits yang sanadnya

bersambung, diriwayatkan oleh rawi yang adil, tetapi
tidak sempurna dhabit (kuat inggatan) ...
 Dari segi keterputusan sanad hadits dhaif dibagi

menjadi:
 Hadits mursal, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh tabi’in
...
1. Hadits mudtarib, yaitu hadits yang kemampuan
ingatan dan pemahaman periwayatnya kurang
2. Hadits maqlub, yaitu hadits y...
4. Hadits syaz, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh
periwayat yang siqah, tetapi periwayatannya
menyalahi riwayat orang ba...
 Selain itu, ada pula hadits maudu’(palsu). Hadits

maudhu’ adalah sesuatu yang dinisbahkan kepada
Nabi SAW , tetapi sesu...
Ilmu hadits terbagi atas dua bagian, yakni
1. Ilmu Hadits Riwayah
Yakni bagian dari ilmu hadits yang mempelajari caracara ...
2. Ilmu Hadits Dirayah
Adalah ilmu yang mempelajari kaidah-kaidah untuk
mengetahui hal ihwal sanad, matan, cara-cara
mener...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Hadits

1,543

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
1,543
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
4
Actions
Shares
0
Downloads
80
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Hadits

  1. 1. Oleh: Hidayat Aji Pambudi, S.Ag
  2. 2.  Hadits secara lughat berarti baru, tidak lama, ucapan, pembicaraan, cerita.  Menurut ahli hadits berarti segala ucapan, perbuatan, dan keadaan Nabi Muhammad SAW atau segala berita yang bersumber dari Nabi SAW berupa perkataan, perbuatan, taqrir(peneguhan kebenaran dengan alasan), maupun deskripsi sifat-sifat nabi Muhammad.  Sedangkan menurut ahli ushul fiqih hadits berarti segala perkataan, perbuatan dan takrir Nabi SAW yang bersangkut paut dengan hukum.
  3. 3.  Istilah lain untuk sebutan hadits ialah sunnah, kabar dan asar.  Menurut sebagian ulama, cakupan sunnah lebih luas karena ia diberi pengertian segala yang dinukilkan dari Nabi SAW, baik berupa perkataan, perbuatan, takrir, maupun pengajaran, sifat, kelakuan, perjalanan hidup baik itu terjadi pada masa sebelum kerasulan maupun sesudahnya. Selain itu titik berat penekanan sunnah adalah kebiasaan normatif Nabi SAW.
  4. 4.  Takrir dapat terjadi apabila salah seorang sahabat mengucapkan sesuatu di muka Rasulullah, atau Rasulullah mendengar adanya suatu ucapan atau perbuatan sahabat yang tinggal jauh kemudian beliau diam saja atau menganggapnya baik, maka hal ini dianggap sebagai persetujuan atau penetapan (taqrir) atas perbuatanperbuatan sahabatnya itu
  5. 5.  Di kalangan ulama ada yang membedakan antara sunnah dan hadits. Sunnah diartikan pada kenyataan yang berlaku pada masa Rasulullah atau telah menjadi tradisi dalam masyarakat Islam pada waktu itu, menjadi pedoman untuk urusan muamalah dan ibadah. Sedangkan hadits adalah keterangan Rasulullah yang sampai pada kita melalui rentetan periwayatan para sahabat.
  6. 6.  Dilihat dari sumbernya, hadits dibedakan dalam dua macam, yakni: 1. Hadits Qudsi / hadits Illahi / hadits Rabbani Hadits Qudsy adalah suatu hadits yang berisi firman Allah SWT yang disampaikan kepada Nabi SAW, kemudian Nabi SAW menerangkannya dengan menggunakan susunan katanya sendiri serta menyandarkannya kepada Allah SWT. Dengan kata lain hadits qudsy adalah hadits yang maknanya berasal dari Allah SWT, sedangkan lafalnya berasal dari Nabi SAW
  7. 7. 2. Hadits Nabawi (Nabi) Hadits nabawi adalah hadits yang lafal maupun maknanya berasal dari Nabi Muhammad SAW sendiri.
  8. 8.  Lafal dan makna Al-Qur’an berasal dari Allah      SWT, sedangkan hadits qudsy hanya maknanya saja yang berasal dari Allah SWT Al-Qur’an mengandung Mukjizat hadits Qudsy tidak Membaca Al-Qur’an termasuk ibadah, sedangkan membaca hadits qudsy tidak termasuk ibadah. Al-Qur’an tidak boleh dibaca atau disentuh oleh orang yang berhadats, sedangkan hadits qudsy boleh dipegang dan dibaca oleh orang yang berhadas. Periwayatan Al-Qur’an tidak boleh hanya dengan maknanya saja, sedangkan hadits qudsy boleh. Semua ayat Al-Qur’an disampaikan dengan cara mautawatir, sedangkan tidak semua hadits qudsy disampaikan secara mutawatir.
  9. 9.  Sebagai sumber hukum Islam ke dua setelah Al- Qur’an.  Sebagai juru tafsir dan pedoman pelaksanaan otentik terhadap Al-Qur’an.  Sebagai penjelasan ketentuan-ketentuan yang masih dalam garis besar (membatasi keumuman), atau menambahkan apa yang telah disebutkan dalam AlQur’an.
  10. 10.   Artinya : Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah; dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya.
  11. 11.  Dalam setiap hadits pasti mengandung tiga unsur, yakni:  Rawi (yang meriwayatkan)  Sanad (sandaran)  Matan (teks / isi hadits)
  12. 12.  Rawi, yaitu orang yang menyampaikan atau menuliskan hadits dalam suatu kitab apa-apa yang pernah didengar dan diterimanya dari seseorang atau gurunya. Perbuatannya menyampaikan hadits tersebut dinamakan merawi atau meriwayatkan hadits dan orangnya disebut perawi hadits.
  13. 13. a. As Sab'ah berarti diriwayatkan oleh tujuh perawi, yaitu : 1. Ahmad 2. Bukhari 3. Turmudzi 4. Nasa'i 5. Muslim 6. Abu Dawud 7. Ibnu Majah
  14. 14. b. As Sittah berarti diriwayatkan oleh enam perawi yaitu : Semua nama yang tersebut diatas (As Sab'ah) selain Ahmad c. Al Khomsah berarti diriwayatkan oleh lima perawi yaitu : Semua nama yang tersebut diatas (As Sab'ah) selain Bukhari dan Muslim d. Al Arba'ah berarti diriwayatkan oleh empat perawi yaitu : Semua nama yang tersebut diatas (As Sab'a) selain Ahmad, Bukhari dan Muslim.
  15. 15. e. Ats Tsalasah berarti diriwayatkan oleh tiga perawi yaitu : Semua nama yang tersebut diatas (As Sab'ah) selain Ahmad, Bukhari, Muslim dan Ibnu Majah. f. Asy Syaikhon berarti diriwayatkan oleh dua orang perawi yaitu : Bukhari dan Muslim g. Al Jama'ah berarti diriwayatkan oleh para perawi yang banyak sekali jumlahnya (lebih dari tujuh perawi / As Sab'ah).
  16. 16.  Sanad atau Thariq adalah jalan yang dapat menghubungkan matnu'l hadits kepada Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam . Gambaran Sanad Untuk memahami pengertian sanad, dapat digambarkan sebagai berikut: Sabda Rosulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam didengar oleh sahabat (seorang atau lebih). Sahabat ini (seorang atau lebih) menyampaikan kepada tabi'in (seorang atau lebih), kemudian tabi'in menyampaikan pula kepada orang-orang dibawah generasi mereka. Demikian seterusnya hingga dicatat oleh imamimam ahli hadits seperti Muslim, Bukhari, Abu Dawud, dll.
  17. 17.  Waktu meriwayatkan hadits Nabi Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam, Bukhari berkata hadits ini diucapkan kepada saya oleh A, dan A berkata diucapkan kepada saya oleh B, dan B berkata diucapkan kepada saya oleh C, dan C berkata diucapkan kepada saya oleh D, dan D berkata diucapkan kepada saya oleh Nabi Muhammad.
  18. 18. Menurut istilah ahli hadits, sanad itu ada permulaannya (awal) dan ada kesudahannya (akhir). Seperti contoh diatas yang disebut awal sanad adalah A dan akhir sanad adalah D.
  19. 19.  Matnu'l Hadits adalah pembicaraan (kalam) atau materi berita yang berakhir pada sanad yang terakhir. Baik pembicaraan itu sabda Rosulullah Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam, sahabat ataupun tabi'in. Baik isi pembicaraan itu tentang perbuatan Nabi, maupun perbuatan sahabat yang tidak disanggah oleh Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wa Sallam .
  20. 20. Para ulama hadits meninjau hadits dari dua segi, yaitu segi jumlah rawi dan segi nilai sanad Dari segi jumlah rawi dibagi dalam dua bagian: 1. Hadits Mutawatir 2. Hadits Ahad
  21. 21.  Disebut, manakala orang yang meriwayatkannya mencapapai suatu batas jumlah yang mana mereka itu tidak mungkin sepakat berdusta. Hal ini harus dibuktikan dalam permulaannya, pertengahannya maupun akhirnya.  Contoh: Pertama-tama yang meriwayatkannya dari Rasulullah adalah suatu jama’ah, kemudian juga diriwayatkan dari mereka juga suatu jama’ah dan pada tingkat terakhir juga suatu jama’ah, hingga sampai pada kita sekarang.
  22. 22.  Hadits ahad adalah hadits yang tidak memenuhi (mencapai) syarat-syarat mutawatir. Sedangkan hadits masyhur adalah hadits yang diriwayatkan oleh tiga rawi atau lebih tetapi belum mencapai derajad mutawatir. Hadits Aziz adalah hadits yang diriwayatkan oleh dua orang rawi pada tiap tingkatan (tabaqt)-nya sekalipun setelah itu diriwaytkan pula oleh sejumlah rawi.
  23. 23. 1. Hadits Shahih 2. Hadits Makbul 3. Hadits Hasan 4. Hadits Dhaif (lemah)
  24. 24.  Adalah hadits yang memenuhi persyaratan : 1. Sanadnya bersambung 2. Diriwayatkan oleh rawi yang adil, memiliki sifat istiqamah, berakhlak baik, tidak fasik, terjaga muruah (kehormatan diri)-nya dan dhabit (kuat ingatan) 3. Matan-nya tidak syaz (tidak mengandung kejanggalan-kejanggalan) serta tidak ber illat (sebab-sebab tersembunyi atau tidak nyata yang men cacatkan hadits
  25. 25.  Hadits Makbul adalah hadits-hadits yang mempunyai sifat-sifat yang dapat diterima sebagai Hujjah. Yang termasuk hadits makbul adalah Hadits Shohih dan Hadits Hasan.
  26. 26.  Adalah hadits yang sanadnya bersambung, diriwayatkan oleh rawi yang adil, tetapi tidak sempurna dhabit (kuat inggatan) nya. Serta matannya tidak syaz dan ber illat
  27. 27.  Dari segi keterputusan sanad hadits dhaif dibagi menjadi:  Hadits mursal, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh tabi’in     langsung dari Nabi SAW Hadits Munqathi’, yaitu hadits yang salah satu rawinya gugur tidak pada sahabat. Hadits al-Mu’dal, yaitu hadits yang dua orang atau lebih hilang secara berurutan dalam rangkaian sanad Hadits mudallas, yaitu hadits yang rawinya meriwayatkan hadits tersebut dari orang yang sezaman dengannya, tetapi tidak menerimanya secara langsung dari orang tersebut Hadits mu’allal, yaitu hadits yang kelihatannya selamat, akan tetapi sebenarnya memiliki cacat yang tersembunyi
  28. 28. 1. Hadits mudtarib, yaitu hadits yang kemampuan ingatan dan pemahaman periwayatnya kurang 2. Hadits maqlub, yaitu hadits yang terjadi pembalikan didalamnya, baik pada sanad, nama periwayat, maupun matannya. 3. Hadits muda’af, yaitu hadits yang diperselisihkan oleh para ulama mengenai lemah atau kuatnya sanad atau matannya
  29. 29. 4. Hadits syaz, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh periwayat yang siqah, tetapi periwayatannya menyalahi riwayat orang banyakyang siqah pula 5. Hadits mungkar, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh seorang yang lemah dan berbeda pula riwayatnya dengan riwayat yang siqah 6. Hadits matruk, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh seseorang periwayat yang dituduh suka berdusta, nyata kefasikannya, pelupa atau ragu dalam periwayatannya
  30. 30.  Selain itu, ada pula hadits maudu’(palsu). Hadits maudhu’ adalah sesuatu yang dinisbahkan kepada Nabi SAW , tetapi sesungguhnya itu bukan merupakan perkataan, perbuatan atau takrir Nabi SAW
  31. 31. Ilmu hadits terbagi atas dua bagian, yakni 1. Ilmu Hadits Riwayah Yakni bagian dari ilmu hadits yang mempelajari caracara penukilan, pemeliharaan, dan penulisan atau pembukuan hadits (segala sesuatu yang disandarkan kepada Nabi Muhammad SAW berupa perkataan, perbuatan dan takrir. Tujuannya adalah menjadikan Nabi SAW sebagai suri tauladan dan terutama untuk memahami hadits Nabi SAW sebagai penjelas wahyu Al-Qur’an.
  32. 32. 2. Ilmu Hadits Dirayah Adalah ilmu yang mempelajari kaidah-kaidah untuk mengetahui hal ihwal sanad, matan, cara-cara menerima dan menyampaikan hadits, sifat-sifat rawi, dan lain-lain. Sasaran kajiannya adalah keadaan matan, sanad dan rawi hadits. Adapun kegunaannya adalah untuk mengetahui dan menetapkan maqbul (diterima) dan mardud (ditolaknya) suatu hadits.
  1. A particular slide catching your eye?

    Clipping is a handy way to collect important slides you want to go back to later.

×