Your SlideShare is downloading. ×
Juknis usaha kesehatan sekolah
Juknis usaha kesehatan sekolah
Juknis usaha kesehatan sekolah
Juknis usaha kesehatan sekolah
Juknis usaha kesehatan sekolah
Juknis usaha kesehatan sekolah
Juknis usaha kesehatan sekolah
Juknis usaha kesehatan sekolah
Juknis usaha kesehatan sekolah
Juknis usaha kesehatan sekolah
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Juknis usaha kesehatan sekolah

11,490

Published on

0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
11,490
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
349
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  PETUNJUK TEKNIS  KEGIATAN USAHA KESEHATAN SEKOLAH ( UKS )  DALAM PNPM MANDIRI PERDESAAN  Disusun oleh :  Konsultan Manajemen Nasional  BIDANG PENGEMBANGAN PROGRAM  2010 1 SUHARTINIIAYIDPI0709 
  • 2. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  DAFTAR ISI  I.  PENDAHULUAN  ( 1 )  II.  PENGERTIAN  ( 2 )  III.  TUJUAN  ( 2 )  IV.  SASARAN  ( 2 )  V.  RUANG LINGKUP  ( 2 )  VI.  STRATEGI  VII.  TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PELAKU  ( 4 )  VIII.  PENGENDALIAN PELAKSANAAN  ( 5 )  IX.  HAL – HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN  ( 6 )  X.  PENUTUP  ( 7 ) 2 SUHARTINIIAYIDPI0709 
  • 3. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  3 SUHARTINIIAYIDPI0709
  • 4. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  PETUNJUK TEKNIS  KEGIATAN UKS  ( USAHA KESEHATAN SEKOLAH )  DI PNPM  I.  PENDAHULUAN  Bahwasanya menjaga kesehatan adalah bukan tanggung jawab pemerintah semata dalam  hal ini Puskesmas sebagai ujung tombak pelayanan kesehatan. Namun dalam kenyataan  kemampuan menjaga kesehatan individu dalam hal ini masyarakat miskin masih jauh dari  harapan. Hal tersebut dikarenakan terbatasnya pengetahuan, biaya dan akses  orang  miskin dalam memperoleh layanan kesehatan.  Derajat Kesehatan dipengaruhi empat  faktor yaitu :  1. Lingkungan  2. Perilaku Hidup  3.Pelayanan Kesehatan  4. Keturunan  Dari empat faktor diatas adalah Lingkungan dan Perilaku yang sangat berpengaruh  terhadap status kesehatan seseorang atau masyarakat. Upaya meningkatkan derajat  kesehatan dapat dilaksanakan dengan upaya perbaikan lingkungan, mengubah perilaku  yang tidak sehat menjadi perilaku yang sehat,dan meningkatkan layanan kesehatan  Tujuan Pemerintah Indonesia  dalam pembangunan kesehatan adalah  meningkatkan  derajat kesehatan salah satunya melalui perubahan perilaku yaitu perilaku yang tidak sehat  menjadi sebuah Pola Perilaku Hidup Bersih Sehat .  Siswa / pelajar dimasa sekarang adalah generasi yang akan datang merupakan penerus  dan asset suatu bangsa maka pendidikan kesehatan perlu diupayakan sejak usia dini pada  golongan usia siswa ini. Sekolah mempunyai peranan penting dalam menyampaikan  informasi kesehatan kepada murid dan masyarakat sebab perilaku hidup sehat merupakan  kebiasaan yang perlu upaya keras (ketlatenan) dalam penanaman hidup bersih sehat harus  diawali dari orangtua, anak dan guru di sekolah.  Perilaku hidup sehat harus ditanamkan sedini mungkin, maka untuk perubahan perilaku  yang kurang sehat menjadi perilaku gaya hidup sehat melalui perubahan perilaku salah  satu strateginya adalah melalui upaya pendidikan kesehatan dengan sasaran siswa /  pelajar dengan wadah UKS yaitu Usaha Kesehatan Sekolah.  Upaya perilaku hidup bersih dan sehat harus ditanamkan sejak usia dini, dengan adanya  kegiatan kesehatan melalui kegiatan UKS diharapkan juga membawa dampak yang baik  untuk perubahan perilaku di lingkungan keluarga, siswa sebagai penggerak perubahan  perilaku sehat di lingkungan keluarganya  Di Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM Perdesaan)  dengan “ open menu  “  maka kegiatan Usaha  Kesehatan Sekolah dapat menjadi salah satu menu yang harus  diinformasikan  dan disosialisasikan kepada masyarakat sasaran sehingga masyarakat  miskin diharapkan lebih responsif terhadap kebutuhan kesehatan mereka. 4 SUHARTINIIAYIDPI0709 
  • 5. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  II.  PENGERTIAN  Pengertian program dan fungsi UKS kepanjangan dari Usaha Kesehatan Sekolah adalah  suatu wadah yang mengurus berbagai hal terkait dengan kesehatan masyarakat sekolah  yaitu siswa, guru, kepala sekolah dan semua pegawai di sekolah. UKS juga merupakan  wadah /sarana yang digunakan oleh program­program kesehatan untuk mencapai tujuan  pembangunan kesehatan .  Tujuan dari kegiatan UKS adalah diselenggarakan untuk meningkatkan kemampuan hidup  sehat peserta didik dalam l;ingkungan sehat sehingga murid dapat belajar, tumbuh dan  berkembang sebagai sumber daya manusia yang berkualitas  Fungsi UKS yang sangat penting adalah memupuk, membudayakan kebiasaan hidup  bersih dan sehat pada anak sekolah agar memiliki pengetahuan, sikap dan ketrampilan  untuk melaksanakan hidup sehat dan lebih lanjut agar berperan serta dalam peningkatan  kesehatan baik di sekolah, rumah tangga maupun lingkungan. Murid lebih lanjut  diharapkan menjadi kader pembangunan  di bidang kesehatan, kader pembudayaan  perilaku hidup sehat di lingkungan keluarganya. (UU Kesehatan RI 1992: 18 – 63)  III.  TUJUAN  Tujuan umum dari panduan UKS adalah untuk meningkatkan derajat kesehatan melalui  perubahan perilaku dengan meningkatkan pendidikan kesehatan melalui UKS.  Sedangkan tujuan khusus disusunnya panduan UKS ini adalah :  1.  Fasilitator paham dan mengetahui bahwasanya usulan kegiatan untuk mencapai  tujuan pembangunan kesehatan dapat melalui usulan kegiatan Usaha Kesehatan  Sekolah  2.  Fasilitator dapat mentransformasi kegiatan UKS kepada KPMD dan memfasilitasi  masyarakat  dibidang kesehatan masyarakat  3.  KPMD dapat memahami dan memfasilitasi masyarakat dalam kegiatan kesehatan /  UKS  IV. SASARAN  Sasaran pengguna panduan ini adalah :  1.  Spesialis Training Provinsi  2.  Fasilitator Kabupaten / Kecamatan  3.  Kader Pemberdayaan Masyarakat desa  4.  Kader kesehatan  V.  RUANG LINGKUP KEGIATAN  Wadah UKS pada dasarnya dibentuk oleh sektor terkait yaitu Dinas Kesehatan /  Puskesmas dengan Dinas pendidikan / Sekolah, namun dalam pelaksanaan kelangsungan 5 SUHARTINIIAYIDPI0709 
  • 6. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  lembaga ini perlu dukungan dari berbagai pihak, karena permasalahan kesehatan perlunya  peran serta juga dari masyarakat.  Kegiatan UKS dalam Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Perdesaan dapat  diusulkan jika kegiatan UKS yang berupa kegiatan pembinaan dan bimbingan tidak ada /  kurang di dalam perencanaan / pembiayaan oleh  Instansi terkait dalam hal ini Puskesmas  – Dinas Kesehatan dan Kantor Cabang Diknas ­ Dinas Pendidikan sehingga tidak terjadi  perencanaan dan pendanaan yang tumpang tindih melainkan perencanaan yang  terintegrasi dan berkesinambungan.  Sasaran dari kegiatan UKS adalah :  1.  Siswa SD/MI, SMP/ MTs , SMA / Madrasah di lokasi Program Nasional  Pemberdayaan Masyarakat Perdesaan  2.  Masyarakat sekolah dalam hal ini Guru, Kepala Sekolah, Pegawai , Penjaja makanan  3.  Orang tua wali murid/ Komite Sekolah  Terdapat tiga hal utama kegiatan di UKS yaitu :  1.  Pendidikan Kesehatan  2.  Pelayanan Kesehatan  3.  Pembinaan Lingkungan Sekolah Sehat  Dari tiga hal tersebut diatas , dapat dikembangkan kegiatan ­ kegiatan UKS melalui PNPM  Perdesaan adalah :  1.  Pendidikan Kesehatan antara lain : · Peningkatan pengetahuan / wawasan pelaku UKS dalam hal ini guru pembimbing  UKS melalui pelatihan, seminar atau lokakarya di tingkat Kecamatan · Kegiatan peningkatan pendidikan kesehatan bagi kader UKS / Dokter Kecil di sekolah · Peningkatan pengetahuan Komite sekolah melalui pelatihan, penyuluhan · Pelatihan dokter kecil · Memfasilitasi terbentuknya kegiatan UKS dan kelanjutan bimbingannya  /  membimbing  Kader UKS di sekolah / Dokter Kecil · Gerakan cuci tangan bersama misal  Gebyar – Gerakan Cuci Tangan Pakai Sabun  bersama, untuk siswa SD/MI · Gerakan sikat gigi bersama · Pengadaan Media Penyuluhan sesuai muatan lokal misal Majalah Dinding, poster,  papan slogan mengenai Perilaku Hidup Bersih Sehat, Pengadaan Sampul buku  dengan tema kesehatan untuk siswa · Penyuluhan  dengan berbagai materi sesuai kebutuhan (misal PHBS, DBD, Diare,  Typhus abdominalis, Makanan Sehat, Flu Burung – Avian Influinza dan HIV,  Hepatitis, Narkoba ,kesehatan reproduksi untuk siswa SMP dll) · Pelatihan kader UKS / murid  tentang Pembuatan Majalah dinding tema kesehatan · Penyuluhan bagi Penjaja makanan di sekolah · Lomba – lomba memacu perilaku hidup bersih sehat sesuai tingkatan sekolah misal  lomba sekolah sehat, lomba membuat majalah dinding, lomba membuat kliping,  Menggambar, pidato, karya tulis dengan tema kesehatan bagi siswa 6 SUHARTINIIAYIDPI0709 
  • 7. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  · Membudayakan kegiatan jaminan pemeliharaan kesehatan secara mandiri, (JPKM)  melalui penyuluhan, pembentukan kegiatan jaminan pemeliharaan kesehatan mandiri · Lomba sekolah sehat, lomba UKS antar sekolah SD · dll  2.  Pelayanan Kesehatan misal : · Pemeriksaan kesehatan melalui kegiatan penjaringan rutin tiap semester bagi seluruh  siswa · Pelayanan pengobatan sederhana, melakukan rujukan ke Puskesmas atau Balai  Pengobatan terdekat · Pemberian pola makanan tambahan (PMT Anak Sekolah) untuk siswa SD/MI  untuk  siswa kurang gizi /BB kurang dari normal secara kontinyu dalam waktu tertentu (  misal   dalam satu minggu 1 – 2 x pemberian dalam jangka waktu 3 bulan) · Pemeriksaan kecacingan bagi siswa dan pemberian obat cacing untuk siswa untuk  lokasi angka kasus kecacingan tinggi · Kegiatan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Mandiri bagi siswa dan guru  3.  Pembinaan lingkungan sekolah sehat · Penyediaan Sarana Sanitasi misal Jamban Sekolah, Tempat Cuci Tangan, Tempat  Pembuangan Sampah sementara · Pengelolaan sampah di sekolah · Pengadaan Medicine Kit / kotak P3K  untuk pertolongan pertama dan paket hand  wash kit sebagai stimulan · Penyediaan ruang UKS dan fasilitas mebelair dan sarana penunjang misal torso  tubuh, alat peraga rahang dll · Penyediaan alat ukur timbang BB dan Meter TB, termometer, Snellen card · Pengadaan Kartu Inspeksi Siswa untuk sarana monitoring status kesehatan siswa  oleh guru / Kader UKS (Kartu monitoring pemeriksaan kesehatan siswa) · Gerakan kebersihan lingkungan sekolah., · Dll  VI. STRATEGI  1.  Strategi pelaksanaan di lapangan akan kegiatan dapat dilakukan dengan  analisa  kebutuhan  secara cepat  melalui : · Saat penggalian gagasan bersama masyarakat lakukan fasilitasi dengan  pertanyaan –pertanyaan sederhana yang mengacu bagaimana kebiasaan anak  anak dalam menunjang kesehatannya, sudahkah kebiasaan cuci tangan dengan  sabun menjadi kebiasaan,  apa, yang sudah dilakukan, kapan, siapa dan  bagaimana pencegahan, adakah pembinaan kegiatan UKS dari Puskesmas  setempat, berapa sering kegiatan dilakukan, adakah kader UKS (Dokter Kecil )  yang dilatih, adakah kegiatan rutin ? dll 7 SUHARTINIIAYIDPI0709
  • 8. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  · Transect walk ke sekolah ( apakah sudah terdapat jamban berfungsi / tidak, tempat  cuci tangan ada tidak, digunakan tidak , tempat pembuangan sampah sementara,  pengeloaan sampah bagaimana, kondisi lingkungan sekitar) · Data sekunder/primer tentang jenis penyakit yang sering di derita · Cakupan kehadiran siswa  2.  Peningkatan kapasitas kader pemberdayaan desa agar dapat memfasilitasi usulan  kegiatan UKS melalui IST, OJT, materi dalam Pelatihan masyarakat sehingga selain  menggali permasalahan kesehatan sekaligus juga menstranformasi pengetahuan  kesehatan  3.  Peningkatan kapasitas Fasilitator Kecamatan, Fasilitator Kabupaten melalui IST, OJT,  dalam rapat bulanan oleh Spesialis Training Provinsi secara berjenjang  4.  Peningkatan wawasan SPTr tentang materi UKS  VII.  TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PELAKU  1.  SPTr (Spesialis Training) yang berkedudukan di Provinsi · Menyusun TOR Pelaksanaan Pelatihan Pembekalan, Penguatan dan  Pengembangan sesuai kebutuhan daerah (IST) · Melakukan penguatan kemampuan FasKab dibidang kegiatan  Kesehatan  khususnya UKS · Membantu dan membimbing FasKab menyusun panduan yang dibutuhkan  2.  Fasilitator Kabupaten · Memverifikasi kegiatan usulan UKS · Melakukan peningkatan kemampuan FK di bidang kesehatan masyarakat khususnya  kegiatan UKS  3.  Fasilitator Kecamatan · Bersama masyarakat melakukan need assessment akan kebutuhan kegiatan UKS · Melakukan penguatan KPMD / Fasilitator Desa dalam penggalian gagasan  khususnya kegiatan UKS · Bersama PJOK melakukan verifikasi proposal kegiatan kesehatan · Memfasilitasi dilakukan verifikasi oleh Tim Verifikasi yang melibatkan dari kesehatan /  Puskesmas untuk suatu usulan kegiatan UKS 8 SUHARTINIIAYIDPI0709
  • 9. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  · Memantau, mensupervisi dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan Promosi  kesehatan · Melakukan rekapitulasi pelaporan kegiatan UKS  4.  Kader Pemberdayaan Masyarakat Desa · Melakukan identifikasi ada tidaknya kegiatan UKS yang berjalan di sekolah, ada  tidaknya jadwal kegiatan rutin atau perencanaan UKS · Memfasilitasi  transec walk ke sekolah, · Melakukan penggalian gagasan bersama masyarakat melakukan analisa kebutuhan  secara cepat dan sederhana untuk kegiatan UKS · Memfasilitasi penulisan usulan kegiatan UKS dengan tim penulis usulan dan  pelaporan kegiatannya  VIII.  PENGENDALIAN PELAKSANAAN  Merujuk pada panduan pelaksanaan dan pengendalian bidang kesehatan masyarakat ,  PTO PNPM Mandiri Perdesaan  IX.  HAL YANG PERLU MENJADI PERHATIAN  Dalam pengusulan gagasan / penyampaian kegiatan UKS perlu diperhatikan hal – hal  sebagai berikut :  1.  Jamban Sekolah  Dalam pembangunan sarana jamban sekolah perlu diperhatikan :  §  Ada tidaknya sarana air bersih yang tersedia, bilamana SAB belum tersedia namun  ada potensi untuk tersedianya sarana air bersih  pengusulan jamban bisa  satu  paket dengan penyediaan SAB.  §  Macam jenis  sarana jamban dapat disesuaikan dengan ketersediaan sarana air  bersih yang sudah ada sehingga  menu pilihan jamban dapat dengan melihat menu  di tangga sanitasi ( Cubluk/ Jumbleng tertutup langsung, Cubluk modifikasi terpisah  dengan lubang resapan, WC leher angsa).  §  Dalam pembangunan Jamban Sekolah (Jamlah) dalam pelaksanaannya tanah  disediakan sekolah atau desa tidak ada ganti rugi dari pihak Program.  §  Dianjurkan untuk adanya surat pernyataan tidak keberatan dan kesanggupan dalam  pengelolaan dan pemeliharaan Jamban Sekolah dari  Kepala Sekolah atau Ketua  Yayasan untuk sekolah swasta.  §  Juga adanya pendataan jumlah siswa dan kondisi sebelumnya sarana sanitasi di  sekolah tersebut. Proporsional ideal kebutuhan jamban dan jumlah siswa yaitu satu  jamban untuk digunakan 30 – 50 siswa, minimal dalam satu sekolah terdapat dua  jamban.  §  Dalam pembangunan jamban sekolah di dalam design mencakup tempat sabun  (permanen/tidak permanen) dan mengikuti kaidah teknis dan jarak dari sumber air 9 SUHARTINIIAYIDPI0709
  • 10. Panduan Usaha Kesehatan Sekolah / KesMas / 2009  minimal 10 m untuk tanah keras, lebih 25m tanah sedang, dan lebih 100 m untuk  kondisi tanah berpasir  §  Dapat diusulkan satu paket dengan tempat cuci tangan  2.  Tempat Cuci Tangan  §  Pembangunan sarana tempat cuci tangan juga harus melihat kondisi ketersediaan  air bersih, jika Sarana Air Bersih  tersedia maka pembangunan tempat cuci tangan  permanen dapat jadi pilihan, namun jika ketersediaan SAB menjadi kendala /belum  tersedia  maka  tempat cuci tangan yang diadakan bisa tempat cuci tangan tidak  permanen misal Timba /Ember/Gentong air dengan pelengkap kran air  dan sarana  menampung air kotor bisa berupa ember.  §  Penempatan sarana cuci tangan hendaknya di luar kelas agar akses siswa untuk  cuci tangan  lebih mudah.  §  Pembangunan tempat cuci tangan harus disertai tempat sabun dan sarana  pembuangan air kotor harus ada sehingga tidak menimbulkan pencemaran  lingkungan sekitar.  §  Dalam usulan pembangunan tempat cuci tangan hendaknya dibarengi usulan  kegiatan PHBS ­ Perilaku Hidup Bersih Sehat misal Gerakan Simulasi Cuci Tangan  bersama. (Ingat perencanaan yang terpadu – holistik )  3.  Pengadaan Media Penyuluhan (Poster, Media kalender bertema pesan kesehatan,  Banner, papan slogan, spanduk dll)  §  Harus jelas media yang diusulkan, spesifikasi media (Ukuran, jenis bahan, volume,  harga satuan RAB,isi pesan yang akan disampaikan, frekuensi pelaksanaan, design  rancang bangun).  §  Isi pesan dalam slogan jelas, menarik, mudah diingat.  §  Media promosi untuk peningkatan kegiatan UKS dapat berupa papan slogan,  poster, pengadaan alat peraga tubuh manusia ( torso, rahang untuk menunjang  penyuluhan perawatan gigi) ,APE. Alat Peraga Edukasi  4.  Rincian kegiatan harus jelas, TOR kegiatan, RAB pembiayaan harus jelas,jumlah  sasaran, sarana/media yang digunakan, spesifikasi bahan, harga satuan  5.  Usulan kegiatan harus diverifikasi oleh Tim Verifikator yang salah satu anggotanya dari  UPTD Kesehatan/Puskesmas.  X.  PENUTUP · Petunjuk teknis UKS ini merupakan bagian tidak terpisahkan dari Panduan Umum  Pelaksanaan dan Pengendalian bidang Kesehatan masyarakat Masyarakat maka  pelaksanaan dan pengendalian merujuk panduan tersebut dan PTO PNPM Mandiri  Perdesaan · Petunjuk teknis UKS ini disusun bagi fasilitator yang ditujukan untuk memperkaya cara  fasilitasi penggalian gagasan di masyarakat, sehingga akan meningkatkan wawasan  masyarakat dalam penyelesaian permasalahan kesehatan di masyarakat 10 SUHARTINIIAYIDPI0709 

×