Strategi pemasaran manajemen pemasaran

15,731 views

Published on

Published in: Business
0 Comments
13 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
15,731
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
678
Comments
0
Likes
13
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Strategi pemasaran manajemen pemasaran

  1. 1. STRATEGI PEMASARAN DALAM PERUSAHAAN Karya Tulis Manajemen Pemasaran OLEH: MUHARNI JUITA 224411168 MLM D 2011SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN TRANSPOR TRISAKTI
  2. 2. BAB IPENDAHULUAN
  3. 3. BAB II LATAR BELAKANG Sebagaimana kita ketahui bahwa produk ataupun jasa yang dihasilkan olehperusahaan tidak mungkin dapat mencari sendiri pembeli ataupun peminatnya. Olehkarena itu, produsen dalam kegiatan pemasaran produk atau jasanya harusmembutuhkan konsumen mengenai produk atau jasa yang dihasilkannya. Sebagaimana diketahui bahwa keadaan dunia usaha bersifat dinamis, yang selalumengalami perubahan yang terjadi setiap saat dan adanya keterkaitan antara satudengan yang lainnya. Oleh karena itu strategi pemasaran mempunyai peranan yangsangat penting untuk keberhasilan perusahaan umumnya dan pada bidang pemasarankhususnya. Disamping itu strategi pemasaran yang diterapkan harus ditinjau dandikembangkan sesuai dengan perkembangan pasar dan lingkungan pasar tersebut.Dengan demikian strategi pemasaran harus dapat memberikan gambaran yang jelas danterarah tentang apa yang dilakukan perusahaan dalam menggunakan setiapkesempatan atau paduan pada beberapa sasaran pasar. Melihat pentingnya strategi pemasaran terhadap peningkatan volume penjualanperusahaan, maka penulis tertarik untuk lebih memperjelas lagi topik tersebut dalampenulisan karya ilmiah ini.
  4. 4. BAB III PEMBAHASAN A. Pengertian Pemasaran Orientasi ekonomi masyarakat dewasa ini sudah tertuju kepada orientasipemasaran, yang berusaha untuk menjawab atau memecahkan secara keseluruhanterhadap usaha-usaha guna mencapai profit dalam kemajuan teknologi yang sangatpesat dan perubahan-perubahan masyarakat yang sangat cepat, persaingan yangsedemikian tajam, serta keinginan-keinginan konsumen yang sulit untuk diduga. Masih banyak orang yang menduga pemasaran hanya penjualan dan periklanan,dewasa ini pemasaran harus dipahami tidak dalam arti lama yaitu melakukan penjualan,tetapi dalam arti baru, yaitu memuaskan kebutuhan pelanggan. Bila pemasaranmelakukan tugas memahami kebutuhan pelanggan dengan baik, mengembangkanproduk yang memberikan nilai superior, dan menetapkan harga, mendistribusikan, sertamempromosikan secara effektif, produk tersebut akan dijual dengan amat mudah. Pemasaran itu sendiri telah didefinisikan oleh banyak ahli, antara lain: 1. Philip Kotler Pemasaran adalah suatu proses sosial dan manajerial yang didalamnya individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan menciptakan, menawarkan, dan mempertukarkan produk yang berrnilai dengan pihak lain. (Kotler, 1997:8) 2. William J. Stanton
  5. 5. Pemasaran adalah sistem keseluruhan dari kegiatan usaha yang ditujukan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan, dan mendistribusikan barang dan jasa yang dapat memuaskan kebutuhan kepada pembeli yang ada maupun pembeli potensial. (Stanton, 1991:68) Definisi pemasaran bersandar pada konsep : kebutuhan (needs), keinginan (wants),dan permintaan (demands), produk (barang, jasa, dan gagasan), nilai, biaya, dankepuasan, pertukaran, dan transaksi, hubungan dan jaringan pasar, serta pemasar danprospek. Beberapa faktor yang paling utama terbentuknya pemasaran diantaranya - Kebutuhan : adalah ketidakberadaan beberapa kepuasan dasar - Keinginan : Bentuk kebutuhan manusia yang dihasilkan oleh budaya dan kepribadian individual - Permintaan : Keinginan manusia yang didukung oleh daya beli - Pasar : pada masa lampau dipandang sebagai tempat di mana pembeli dan penjual berkumpul untuk mempertukarkan barang-barang mereka, tetapi pandangan tersebut telah berubah menjadi semua pelangggan potensial yang memiliki kebutuhan atau keinginan tertentu yang sama, yang mungkin bersedia dan mampu melaksanakan pertukaran untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan itu.Manajemen Pemasaran didefinisikan sebagai: Proses perencanaan dan pelaksanaan pemikiran, penetapan harga, promosi, serta penyaluran gagasan, barang, dan jasa untuk menciptakan pertukaran yang memuaskan tujuan-tujuan individu dan organisasi. (Kotler,1997:13) Definisi ini mengakui bahwa manajemen pemasaran adalah proses yang melibatkananalisa, perencanaan, pelaksanaan, dan pengendalian; yang mencakup barang, jasa, dan
  6. 6. gagasan; yang tergantung pada pertukaran; dan dengan tujuan menghasilkan kepuasanbagi pihak-pihak yang terlibat. Dalam melakukan kegiatan pemasaran, perusahaan menjalankan kegiatannyaberdasarkan falsafah pemasaran yang efisien, efektif, dan bertanggung jawab sosial,serta telah dipikirkan dengan matang. B. Konsep Strategi Pemasaran a. Pengertian dan Pentingnya Strategi Pemasaran dalam Perusahaan Suatu organisasi selalu berusaha mencari kesesuaian antara kekuatan internalperusahaan dan kekuatan eksternal. Suatu perusahaan dapat mengembangkan strategiuntuk mengatasi ancaman eksternal dan merebut peluang yang ada dengan kekuatanyang ada. Jadi perencanaan strategis penting untuk memperoleh keunggulan bersaingdan memiliki produk yang sesuai dengan keinginan konsumen dengan dukungan yangoptimal dari sumber daya yang ada. Untuk memahami konsep perencanaan strategis, kita perlu memahami pengertiankonsep mengenai strategi, definisi yang pertama dikemukakan oleh Chandler sebagaiberikut : Strategi adalah tujuan jangka panjang dari suatu perusahaan, serta pendayagunaan dan alokasi semua sumber daya yang penting untuk mencapai tujuan tersebut.( Chandler, 1962:13) Dalam perkembangannya konsep mengenai strategi terus berkembang, salah satudefinisi yang baru sebagai berikut : Strategi adalah rencana yang disatukan, menyeluruh dan terpadu yang mengaitkan keunggulan strategi perusahaan dengan tantangan lingkungan dan yang dirancang untuk memastikan bahwa tujuan utama perusahaan dapat dicapai melalui pelaksanaan yang tepat oleh perusahaan.( Jauch, 1997:12)
  7. 7. Semua perusahaan harus memandang ke depan dan mengembangkan strategijangka panjang untuk memenuhi perubahan kondisi dan industrinya. Tak ada satupunstrategi yang merupakan terbaik untuk semua perusahaan. Masing-masing perusahaanharus menemukan rencana permainan yang paling berarti memberikan kepadanyasituasi khusus, peluang, sasaran , dan sumberdaya.Manfaat Perencanaan Strategi Pemasaran bagi Perusahaan ialah: 1. Berpikir masa depan secara sistematik 2. Memperbaiki interaksi eksekutif 3. Memperbaiki kebijakan dan mempertajam sasaran 4. Memudahkan koordinasi dan pengendalian 5. Antisipatif terhadap perubahan dan perkembangan lingkungan b. Langkah-Langkah dalam Perencanaan Strategi Pemasaran Strategi pemasaran dirumuskan dalam batas yang ditentukan oleh misi dan tujuanperusahaan. Penetapan misi perusahaan berkaitan dengan definisi dari bidang bisnisdan maksudnya, serta penilaian terhadap perubahan lingkungan, dan mengevaluasikekuatan dan kelemahan perusahaan. Tujuan perusahaan memberikan tuntunandimana pokok-pokok tujuan pemasaran disusun. 1. Menetapkan Misi Pemasaran Perusahaan Misi Pemasaran Perusahaan adalah Suatu pernyataan tentang maksud perusahaan, apa yang ingin dicapai pemasaran perusahaan dalam lingkungan yang luas, serta harus bersifat khas, realistic, dan bisa memotivasi. 2. Menetapkan Tujuan dan Sasaran Perusahaan Dari misi pemasaran perusahaan yang telah ditentukan, maka perlu dirinci lagi menjadi rangkaian sasaran pendukung (visi) untuk pencapaian pada setiap tingkat manajemen. Agar setiap manajer bertanggung jawab atas pencapaian sasaran tersebut.
  8. 8. 3. Merancang Portfolio Bisnis Portfolio bisnis merupakan suatu kumpulan pencatatan bisnis dan produk yang dipasarkan oleh perusahaan selama jalan masa periode perusahaan. Portfolio bisnis harus mampu menyesuaikan kekuatan dan kelemahan perusahaan dengan peluang yang ada dalam lingkungan perusahaan, agar portfolio bisnis ini dapat dijadikan pegangan dalam pergerakan perusahaan ke depannya. 4. Merencanakan Strategi Pemasaran yang sesuai dengan keadaan perusahaan.c. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Strategi Pemasaran Perusahaan 1. Lingkungan Mikro Perusahaan Lingkungan mikro perusahaan terdiri dari para pelaku dalam lingkungan yanglangsung berkaitan dengan perusahaan yang mempengaruhi kemampuannya untukmelayani pasar, yaitu: a. Perusahaan Yaitu struktur organisasi perusahaan itu sendiri. Strategi pemasaran yang diterapkan oleh bagian manajemen pemasaran harus memperhitungkan kelompok lain di perusahaan dalam merumuskan rencana pemasarannya. b. Pemasok (Supplier) Para pemasok adalah perusahaan-perusahaan dan individu yang menyediakan sumber daya yang dibutuhkan oleh perusahaan dan para pesaing untuk memproduksi barang dan jasa tertentu. Perkembangan dalam lingkungan pemasok dapat memberi pengaruh yang amat berarti terhadap pelaksanaan pemasaran suatu perusahaan. Manajer pemasaran perlu mengamati kecenderungan harga dari masukan-masukan terpenting bagi kegiatan produksi perusahaan mereka.
  9. 9. c. Para Pelanggan Yaitu pasar sasaran suatu perusahaan yang menjadi konsumen atas barang atau jasa yang ditawarkan perusahaan. d. Para Pesaing Sistem pemasaran dan strategi yang diterapkan perusahaan dikelilingi dan dipengaruhi oleh sekelompok pesaing. Para pesaing ini perlu diidentifikasi dan dimonitor segala gerakan dan tindakannya didalam pasar. e. Masyarakat Umum Sebuah perusahaan juga harus memperhatikan sejumlah besar lapisan masyarakat yang tentu saja besar atau kecil menaruh perhatian terhadap kegiatan-kegiatan perusahaan, apakah mereka menerima atau menolak metode- metode dari perusahaan dalam menjalankan usahanya. Masyarakat umum dapat memperlancar atau sebaliknya dapat sebagai penghambat kemampuan perusahaan untuk mencapai sasarannya. 2. Lingkungan Makro Perusahaan Lingkungan makro terdiri dari kekuatan-kekuatan yang bersifat kemasyarakatanyang lebih besar dan mempengaruhi semua pelaku dalam lingkungan mikro dalamperusahaan, yaitu: a. Lingkungan Demografis/Kependudukan Lingkungan demografis/kependudukan menunjukkan keadaan dan permasalahan mengenai penduduk. b. Lingkungan Ekonomi. Lingkungan ekonomi menunjukkan sistem ekonomi yang diterapkan, kebijakan- kebijakan pemerintah yang berkenaan dengan ekonomi, penurunan dalam
  10. 10. pertumbuhan pendapatan nyata, tekanan inflasi yang berkelanjutan, perubahan pada pola belanja konsumen, dan sebagainya yang berkenaan dengan perkonomian. c. Lingkungan Fisik Lingkungan fisik menunjukkan kelangkaan bahan mentah tertentu yang dibutuhkan oleh perusahaan, peningkatan biaya energi, peningkatan angka pencemaran, dan peningkatan angka campur tangan pemerintah dalam pengelolaan dan penggunaan sumber-sumber daya alam. d. Lingkungan Teknologi Lingkungan teknologi rnenunjukkan peningkatan kecepatan pertumbuhan teknologi, kesempatan pembaharuan yang tak terbatas, biaya penelitian dan pengembangan, yang tinggi, perhatian yang lebih besar tertuju kepada penyempurnaan bagian kecil produk daripada penemuan yang besar, dan semakin banyaknya peraturan yang berkenaan dengan perubahan teknologi. e. Lingkungan sosial/budaya Lingkungan ini menunjukkan keadaan suatu kelompok masyarakat mengenai aturan kehidupan, norma-norma dan nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat, pandangan masyarakat dan lain sebagainya yang merumuskan hubungan antar sesama dengan masyarakat lainnya serta lingkungan sekitarnya.d. Strategi Pemasaran Kompetitif Strategi bersaing bergantung pada besar dan posisi masing-masing perusahaandalam pasar. Perusahaan besar mampu menerapkan strategi tertentu, yang jelas tidakbisa dilakukan oleh perusahaan kecil. Dan bukanlah merupakan sesuatu hal yang jarangterjadi bahwa perusahaan kecil dengan strateginya sendiri mampu rnenghasilkan tingkatkeuntungan yang sama atau bahkan lebih baik daripada yang diperoleh perusahaanbesar.
  11. 11. 1. Market Leader (menguasai 40% Pasar) Perusahaan seperti ini memegang bagian terbesar dalam pasar, biasanyaperusahaan-perusahaan lain mengikuti tindakan-tindakan perusahaan dalam halperubahan harga, pengenalan produk baru, pencakupan saluran distribusi, danintensitas promosi. Perusahaan ini menjadi titik pusat orientasi para pesaing. Iamerupakan perusahaan yang ditantang, ditiru, atau dijauhi. Kehidupan pemimpin pasarsungguh tidaklah mudah, terkecuali bila perusahaan itu memang memiliki promosiresmi. Perusahaan tersebut senantiasa mempertinggi kewaspadaannya sebab parapesaingnya selalu mencari dan mencoba memanfaatkan kelemahannya, meski sekecilapapun. Perusahaan yang dominan selalu ingin tetap menjadi nomor satu, oleh sebabitu, perusahaan-perusahaan seperti ini bjasanya mengembangkan strategi: a. Mengembangkan pasar keseluruhan, hal ini dapat dilakukan dengan cara: Mencari konsumen baru dengan cara strategi penerobosan pasar, strategi pasar baru, dan strategi perluasan geografis Mencari dan mengenalkan kegunaan baru suatu produk Meyakinkan masyarakal konsumen agar menggunakan produk lebih banyak pada setiap kesempatan. b. Melindungi bagian-bagian pasar yang telah dikuasai. c. Meningkatkan bagian pasar. 2. Market Challanger (Menguasai 30% Pasar) Perusahaan yang mempunyai urutan kedua atau lebih rendah lagi didalam pasarbisa disebut "runner up" atau "Penyusul". Mereka dapat menyerang Market leader danpesaing-pesaing lainnya dalam suatu usaha yang gencar merebut bagian pasar,perusahaan inilah yang disebut Market Challanger.
  12. 12. Beberapa strategi penyerangan yang bisa digunakan oleh market challanger : a. Menetapkan sasaran straregi lawan.Langkah awal yang harus dilakukan oleh penantang pasar adalah menetapkan sasaranstrategis dan memilih lawan yang dihadapi, untuk itu perusahaan harus melakukananalisis persaingan yang sistematis. b. Memilih strategi penyerangan.Secara umum ada lima strateg penyerangan yang dapat dipilih dan dilakukan marketchallanger : �Serangan Frontal. Serangan ini dilakukan dengan mengerahkan seluruh kekuatan yang dimiliki tepat berhadapan dengan lawan. �Serangan melambung. Konsentrasi kekuatan untuk menyerang kelemahan. Ada dua strategi yang dapat dilakukan oleh market challanger yaitu serangan geografis, yaitu serangan-serangan yang ditujukan pada daerah-daerah pemasaran dimana pesaing tidak menanganinya dengan baik. Dan kedua adalah serangan dengan menutup segmen pasar yang selama ini belum dipenuhi oleh market leader. �Serangan mengepung. Usaha menembus daerah pemasaran lawan, yaitu dengan mengadakan penyerangan secara besar-besaran terhadap seluruh pasar lawan dan pada saat bersamaan perusahaan penantang memasarkan segala apa saja yang dipasarkan oleh pesaing, dan melebihi apa yang dimiliki oleh pesaing, sehingga tawaran perusahaan ini tidak mungkin ditolak oleh konsumen. �Serangan gerilya. Serangan ini dilakukan perusahaan-perusahaan yang kekurangan modal dengan menyerang pada berbagai wilayah lawan dengan serangan kecil yang tiba-tiba dan terputus-putus. Tujuannya adalah untuk mengganggu konsentrasi lawan.
  13. 13. 3. Market Follower (Menguasai 20% Pasar) Perusahaan seperti ini lebih suka menawarkan hal-hal yang serupa, biasanyadengan meniru produk perusahaan yang memimpin. Setiap market follower selalumenonjolkan sifat khasnya kepada target pasar, misalnya lokasi, jasa pelayanan, ataukeuangannya. Strategi umum yang biasa dilakukan oleh maeket follower yaitu: �Mengikuti dari dekat. Market follower berusaha menyamai perusahaan pemimpin pasar pada sebanyak mungkin segmen pasar dan wilayah bauran pemasaran. � Mengikuti dari jauh. Dalam strategi ini market follower membuat beberapa differensiasi, namun tetap mengikuti market leader dalam hal pembauran pasar. �Mengikuti secara selektif. Market follower mengikuti dengan dekat beberapa hal yang dilakukan market leader, namum pada hal-hal yang lain perusahaan berjalan dengan sendiri. 4. Market Nicher (Menguasai 10% Pasar) Perusahaan seperti ini, menyandang berbagai nama seperti; penggarap relungpasar, spesialisasi pasar, perusahaan ambang pintu, atau perusahaan tumpuan. Marketnicher menempati sebagian kecil dari seluruh pasar yang ada. Perusahaan jenis inimencoba masuk ke satu atau lebih celah-celah pasar yang aman dan menguntungkanyang dilupakan atau terlewatkan oleh perusahaan besar. Umumnya market micheradalah perusahaan yang mempunyai spesialisasi tertentu dan keahlian yang khasdidalam pasar, konsumen, produk atau lini-lini dalam bauran pemasaran.
  14. 14. BAB IV KESIMPULAN Berdasarkan uraian diatas dapatlah kita mengambil kesimpulan bahwa sudahlayaknyalah perusahaan memiliki Strategi Pemasarannya sendiri sebelum merekamenjalankan ataupun memasarkan produk/jasanya. Strategi pemasaran yang dibuat hendaknya haruslah mempertimbangkan situasidan keadaan perusahaan baik keadaan intern perusahaan itu sendiri atau lingkunganmikro perusahaan, maupun keadaan ekstern perusahaan atau yang dikenal denganlingkungan makro perusahaan. Perusahaan yang berjaya dan mampu mempertahankan serta meningkatkan lagipenjulannya ditengah-tengah pesaingnya adalah perusahaan yang telah berhasilmenetapkan strategi pemasarannya serta strategi bersaingnya dengan tepat. Adapun penentuan strategi bersaing hendaknya dilakukan denganmempertimbangkan kepada besar dan posisi masing-masing perusahaan dalam pasar.Karena perusahaan yang besar mungkin dapat menerapkan stretegi tertentu yang jelastidak bisa dilakukan oleh perusahaan kecil. Demikian pula sebaliknya, bukanlah menjadisesuatu hal yang jarang terjadi bahwa perusahaan kecil dengan strateginya sendirimampu menghasilkan tingkat keuntungan yang sama atau bahkan lebih baik daripadaperusahaan besar. Dengan memperhatikan dan mempertimbangkan semua hal diatas, maka dapatdipastikan perusahaan akan dapat menentukan dengan baik strategi pemasarannyaserta strategi bersaingnya, untuk tetap maju dan berkembang di tengah-tengahpersaingannya.

×