BAB I
PENDAHULUAN
1.1.Latar Belakang
Evaluasi merupakan suatu proses sistematis membandingkan atau
menggunakan hasil pengu...
BAB II
PEMBAHASAN
2.1.Kedudukan Evaluasi Hasil Belajar dalam Evaluasi Pendidikan
Kedudukan evaluasi dalam belajar dan pemb...
proses belajar mengaja, sehingga hasil evaluasi itu belum dapat
menggambarkan hasil belajar secara keseluruhan.
c. Evaluas...
g. Evaluasi bukanlah tujuan, melainkan adalah cara untuk mencapai suatu
tujuan.
Banyak kesalahan yang mungkin terjadi pada...
2. mengukur sampel yang representatif dari hasil belajar dan bahan-bahan
yang tercakup dalam pengajaran,
3. mencakup jenis...
BAB III
PENUTUP
3.1.Kesimpulan
Dari pembahasan makalah di atas, dapat disimpulkan bahwa kedudukan
evaluasi dalam belajar d...
DAFTAR PUSTAKA

Prof. DR. A. Muri Yusuf, M.Pd. 1998. Dasar-dasar dan Teknik Evaluasi
Pendidikan. FIP IKIP: Padang.
Prof. D...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Makalah kddukan

137

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
137
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
2
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Makalah kddukan"

  1. 1. BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Evaluasi merupakan suatu proses sistematis membandingkan atau menggunakan hasil pengukuran dan cara lainnya terhadap norma sehingga melahirkan suatu keputusan. Untuk dapat memberikan gambaran yang maksimal tentang kegiatan belajar mengajar, perlu dilakukan penilaian yang benar, baik ditinjau dari komponen evaluasi itu sendiri maupun dari prinsip-prinsip evaluasi yang domain. Dalam proses pendidikan disekolah atau dalam proses belajar mengajar evaluasi itu berada pada beberapa posisi, sesuai dengan konsep pengajaran yang dianut. 1.2.Rumusan Masalah 1. Bagaimana kedudukan evaluasi hasil belajar dalam evaluasi pendidikan? 2. Apasaja prinsip-prinsip umum evaluasi? 1.3.Tujuan Agar kita dapat mngetahui serta memahami kedudukan serta prinsip dari evaluasi hasil belajar dalam evaluasi pendidikan. 1
  2. 2. BAB II PEMBAHASAN 2.1.Kedudukan Evaluasi Hasil Belajar dalam Evaluasi Pendidikan Kedudukan evaluasi dalam belajar dan pembelajaran sungguh sangat penting, dan bahkan dapat dipandang sebagai bagian yang tak terpisahkan dengan keseluruhan proses belajar dan pembelajaran. Penting karena dengan evaluasi diketahui apakah belajar dan pembelajaran tersebut telah mencapai tujuan ataukah belum. Dengan evaluasi juga akan diketahui faktor-faktor apa saja yang menjadikan penyebab belajar dan pembelajaran tersebut berhasil dart faktor-faktor apa saja yang menjadikan penyebab belajar dan pembelajaran tidak atau belum berhasil. Tidak hanya itu, dengan evaluasi juga diketahui dimanakah letak kegagalan dan kesuksesan belajar dan pembelajaran. Padahal dikehuinya hal tersebut, akan dapat dijadikan sebagai titik tolak dalam mengadakan perbaikan belajar duo pembelajaran. Evaluasi juga punya kedudukan yang tak terpisahkan dari belajar dan pembelajaran secara keseluruhan, karena strategi belajar dan pembelajaran, proses belajar dan pembelajaran menempatkan evaluasi sebagai salah satu langkahnya. Hampir semua ahli prosedur sistem instruksional menempatkan evaluasi ini sebagai langkah-langkahnya. 2.2.Prinsip-prinsip Umum Evaluasi a. Evaluasi yang baik bersifat komprehensif dan internal Prinsip ini menunjukkan pada betapa pentingnya cakupan yang luas dari alat ukur yang digunakan, sesuai dengan materi pelajaran. Cakupan itu bukan semata-mata dilihat dari luas materi yang di ujikan, tetapi juga domain (aspek) yang diukur. b. Evaluasi hendaklah kontinu Evaluasi yang baik bukanlah dilakukan pada awal dan akhir suatu kegiatan saja atau sesuatu bersifat sewaktu atau momentum, melainkan hendaklah dilakukan secara terus menerus. Evaluasi yang dilakukan secara tidak kontinu, kurang dapat merekam semua keadaan dalam 2
  3. 3. proses belajar mengaja, sehingga hasil evaluasi itu belum dapat menggambarkan hasil belajar secara keseluruhan. c. Evaluasi yang baik bersifat objektif Hasil belajar yang terkumpul dengan menggunakan alat ukur selanjutnya ditafsirkan dengan jelas dan tegas, serta tidak memihak. Artinya, gambaran hasil belajar itu tidak dipengaruhi oleh factor-faktor lain di luar hasil yang dicapai siswa. Hendaknya ada patokan atau norma yang jelas dengan klasifikasi yang tegas, sehingga apa yang di dapat siswa itu akan menjamin ketepatan kecakapan siswa yang sebenarnya. d. Evaluasi yang baik berpijak pada tujuan yang jelas Perumusan tujuan yang jelas dan mendapat prioritas, akan dapat membantu terwujudnya evaluasi kegiatan belajar yang baik. Tujuan itu hendaklah terjabar dengan baik, jelas dan mudah diukur atau dinilai, sehingga dapat memberi bimbingan dalam menyusun alat ukur yang tepat. e. Evaluasi yang baik menggunakan alat ukur yang ganda dan sahih Tidak ada alat penilaian tunggal yang dapat menilai semua kemajuan siswa dalam belajar. Untuk menilai pengetahuan dapat digunakan tes dalam bentuk true false: tetapi bentuk ini tidak baik digunakan untuk mengetahui tingkat pemahaman, keterampilan berpikir atau perubahan sikap siswa. Untuk yang terakhir itu, guru hendaklah mencari atau menyusun alat ukur lain yang lebih cock. Oleh karena itu gunakan bermacam-macam tipe alat ukur atau alat penilaian, sehingga dapat merangkum semua yang dibutuhkan sesuai dengan keadaan siswa yang sesungguhnya. f. Evaluasi yang baik hendaknya dilakukan oleh suatu tim Cara ini dapat mengurangi beberapa subjektivitas yang mungkin timbul dibanding dengan apabila penilaian itu dilakukan oleh satu orang saja. 3
  4. 4. g. Evaluasi bukanlah tujuan, melainkan adalah cara untuk mencapai suatu tujuan. Banyak kesalahan yang mungkin terjadi pada alat penilaian yang dipakai. Kesalahan pertama aka nada pada waktu menyusun instrument. Kesalahan lain terletak pada betulkah yang diuji telah mencakup semua aspek ataukah aspek-aspek yang dimunculkan itu telah mewakili keadaan yang sebenarnya? Mengingat kelemahankelemahan mungkin terjadi, baik pada alat ukur maupun asepk yang dinilai, maka hendaklah di pandang bahwa penilaian itu adalah untuk menyediakan informasi tentang siswa yang digunakan sebagai dasar untuk mengambil keputusan. Ada satu prinsip umum dan penting dalam kegiatan evaluasi, yaitu adanya triangulasi atau hubungan erat antara tiga komponen, yaitu : Tujuan pembelajaran, kegiatan pembelajaran atau KBM, dan evaluasi. 1. Hubungan antara tujuan dengan KBM Kegiatan belajar mengajar yang dirancang dalam bentuk rencana mengajar disusun oleh guru dengan mengacu pada tujuan yang hendak dicapai. 2. Hubungan antara tujuan dengan evaluasi Evaluasi adalah kegiatan pengumpuln data untuk mengukur sejauh mana tujuan sudah tercapai. 3. Hubungan antara KBM dengan evaluasi Selain mengacu pada tujuan, evaluasi juga harus mengacu atau disesuaikan dengan KBM yang dilaksanakan. Gronlund mengemukakan enam prinsip penilaian, yaitu tes hasil belajar hendaknya: 1. mengukur hasil-hasil belajar yang telah ditentukan dengan jelas dan sesuai dengan tujuan pembelajaran, 4
  5. 5. 2. mengukur sampel yang representatif dari hasil belajar dan bahan-bahan yang tercakup dalam pengajaran, 3. mencakup jenis-jenis pertanyaan/soal yang paling sesuai untuk mengukur hasil belajar yang diinginkan, 4. direncanakan sedemikian rupa agar hasilnya sesuai dengan yang akan digunakan secara khusus, 5. dibuat dengan reliabilitas yang sebesar-besarnya dan harus ditafsirkan secara hati-hati, dan 6. dipakai untuk memperbaiki hasil belajar. Sejalan dengan pendapat di atas, Nana Sujana mengemukakan bahwa penilaian hasil belajar hendaknya: 1. dirancang sedemikian rupa sehingga jelas kemampuan yang harus dinilai, materi penilaian, alat penilaian dan iterpretasi hasil penilaian, 2. menjadi bagian yang integral dari proses belajar mengajar, 3. agar hasilnya obyektif, penilaian harus menggunakan berbagai alat penilaian dan sifatnya komprehensif, 4. diikuti dengan tindak lanjutnya. 5
  6. 6. BAB III PENUTUP 3.1.Kesimpulan Dari pembahasan makalah di atas, dapat disimpulkan bahwa kedudukan evaluasi dalam belajar dan pembelajaran sungguh sangat penting, dan bahkan dapat dipandang sebagai bagian yang tak terpisahkan dengan keseluruhan proses belajar dan pembelajaran. Sedangkn prinsip-prinsip evaluasi yaitu: a. Evaluasi yang baik bersifat komprehensif dan internal b. Evaluasi hendaklah kontinu c. Evaluasi yang baik bersifat objektif d. Evaluasi yang baik berpijak pada tujuan yang jelas e. Evaluasi yang baik menggunakan alat ukur yang ganda dan sahih f. Evaluasi yang baik hendaknya dilakukan oleh suatu tim g. Evaluasi bukanlah tujuan, melainkan adalah cara untuk mencapai suatu tujuan. 3.2.Saran Semoga makalah ini dapat dimanfaatkan dan dijadikan sebagai bahan untuk menambah informasi bagi pembaca maupun bagi pemakalah sendiri. 6
  7. 7. DAFTAR PUSTAKA Prof. DR. A. Muri Yusuf, M.Pd. 1998. Dasar-dasar dan Teknik Evaluasi Pendidikan. FIP IKIP: Padang. Prof. Dr. Suharsimi Arikunto. 2005. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan (edisi Revisi). Jakarta ; Bumi aksara. Ari Juniar Susanto.2011. Makalah Kedudukan Evaluasi dalam Proses Pendidikan. http://juniarari.blogspot.com. Jum’at, 18 november 2011. http://sites.google.com/site/tirtayasa/kawasan-teknologi-pembelajaran/hakikatevaluasi 7

×