4. kemiskinan, ketimpangan, dan pembangunan
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Like this? Share it with your network

Share

4. kemiskinan, ketimpangan, dan pembangunan

on

  • 9,151 views

 

Statistics

Views

Total Views
9,151
Views on SlideShare
9,117
Embed Views
34

Actions

Likes
0
Downloads
666
Comments
0

1 Embed 34

http://blogmiracle88.blogspot.com 34

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

4. kemiskinan, ketimpangan, dan pembangunan Presentation Transcript

  • 1. KEMISKINAN, KETIMPANGAN, DAN PEMBANGUNAN mateRi_px mini
  • 2. MENGUKUR KETIMPANGAN DAN KEMISKINANPenanggulangan kemiskinan dan ketimpangan distribusi pendapatan. Inti dari semua masalah pembangunan Tujuan utama kebijakan pembangunanKemiskinan ekonomi dan ketimpangan dalam hal distribusipendapatan dan aset merupakan masalah ketimpangan kecil dalammasalah ketimpangan sebenarnya.Ketimpangan yang mungkin lebih penting adalah ketimpangankekuasaan, prestise, status, gender, kepuasan kerja, kondisi kerja,derajat pertisipasi, kebebasan memilih dan berbagai dimensi lainyang berkaitan dengan komponen makna pembangunan.
  • 3. Dua ukuran pokok untuk membedakan distribusi pendapatan:1. Distribusi pendapatan perseorangan (personal distribution of income) atau distribusi ukuran pendapatan (size distribution of income)  Menghitung secara langsung jumlah penghasilan yang diterima oleh setiap individu atau rumah tangga  Sumber penghasilan tidak dipermasalahkan (berasal dari gaji tempatnya berkerja, bunga deposito, hasil sewa, hadiah, ataupun warisan)  Lokasi sumber penghasilan (desa/kota) maupun sektor bidang kegiatan yang menjadi sumber penghasilan (pertanian, manufaktur, perdagangan, jasa) diabaikan
  • 4. Metode:1) Tabel distribusi ukuran pendapatan perseorangan Mengurutkan semua individu/rumah tengga berdasarkan pendapatan yang diterimanya, kemudian membagi total populasi menjadi sejumlah kelompok atau ukuran, dengan lima kelompok atau kuintil (quintiles) dan sepuluh kelompok atau desil (decile)2) Kurva Lorenz (Lorenz Curve) Memperlihatkan hubungan kuantitatif aktual antara persentase penerima pendapatan dengan persentase pendapatan total yang benar-benar diterima individu/rumah tangga, misalnya satu tahun3) Koefisien gini dan ukuran ketimpangan agregat Menghitung rasio bidang yang terletak antara garis diagonal dan Kurva Lorenz dibagi dengan luas separuh segi empat dimana Kurva Lorenz itu berada
  • 5. Perhatikan Contoh Masing-masing Metode1) Tabel distribusi ukuran pendapatan perseorangan Tabel 1. Distribusi Ukuran Pendapatan Perseorangan di Sebuah Negara Berkembang Berdasarkan Pangsa Pendapatan– Kuintil dan Desil
  • 6. Pangsa (%) dari Pendapatan Total Pendapatan Individu Perorangan (unit uang) Kuintil Desil 1 0,8 2 1,0 1,8 3 1,4 4 1,8 5 3,2 5 1,9 6 2,0 3,9 7 2,4 8 2,7 9 5,1 9 2,8 10 3,0 5,8 11 3,4 12 3,8 13 7,2 13 4,2 14 4,8 9,0 15 5,9 16 7,1 22 13,0 17 10,5 18 12,0 22,5 19 13,5 20 15,0 5,1 28,5 Total 100,0 100 100,0 Total (Pendapatan Nasional)Catatan: ukuran ketimpangan = rasio 20 persen terkaya dibagi dgn 40 persen termiskin 51/14=3,64
  • 7. Keterangan:a. Kuintil  Rumah tangga digolongkan menjadi 5 kelompok yang masing- masing terdiri 4 dari individu/ruma h tangga (kolom 3)b. Desil Kuintil  Desil pertama, 10% populasi terbawah (2 individu pertama paling miskin) (individu 1-4) hanya menerima 1,8% dari pendapatan total, sedangkan 10% menunjukkan kelompok teratas (2 individu terkaya) menerima 28,5%  Ukuran ketimpangan = rasio 20% terkaya dibagi20% populasi dengan 40% termiskin = 22,5/5,1 = 4,41 terbawah pada skala pendapatan.
  • 8. 2) Kurva Lorenz (Lorenz Curve) Gambar 1. Kurva Lorenz (Lorenz Curve)
  • 9. Keterangan: Kurva Lorenz menggunakan data desil (populasi terbagi menjadi 10 kelompok, dengan kata lain sumbu horisontal dan sumbu vertikal dibagi menjadi 10 kelompok desil Titik A menunjukkan bahwa 10% kelompok terbawah (termiskin) dari total penduduk hanya menerima 1,8% dari pendapatan total, titik B menunjukkan bahwa 20% kelompok terbawah hanya menerima 5% dari pendapatan total Semakin jauh jarak Kurva Lorenz dari garis diagonal (yang merupakan garis pemerataan sempurna), semakin timpang atau tidak merata distribusi pendapatannya
  • 10. Gambar 2. Distribusi Pendapatan yang Relatif Merata (a) dan Distribusi Pendapatan yang Relatif tidak Merata (b)
  • 11. 3) Koefisien gini dan ukuran ketimpangan pendapatan Gambar 3. Memperkirakan Koefisien Gini
  • 12. Keterangan:Koefisien gini = ukuran ketimpangan agregat yang angkanya berkisarantara nol (pemerataan sempurna) hingga satu (ketimpangansempurna). Koefisien gini untuk negara-negara yang derajatketimpangannya tinggi berkisar antara 0,5 – 0,70. Untuk negara-negara yang distribusi pendapatannya relatif merata berkisar antara0,20 – 0,35.Beberapa kriteria untuk memenuhi koefisien gini:1. Prinsip Anonimitas (Anonimity Principle) = ukuran ketimpangan tidak tergantung pada siapa yang mendapatkan pendapatan yang lebih tinggi2. Prinsip Independensi Skala (Scale Independence Principle) = ukuran ketimpangan tidak tergantung pada ukuran perekonomian suatu negara3. Prinsip Independensi Populasi (Population Independence Principle) = pengukuran ketimpangan tidak didasarkan pada jumlah penerima pendapatan (jumlah penduduk)4. Prinsip Transfer (Transfer Principle) = mengasumsikan semua pendapatan yang lain konstan, jika kita mentransfer sejumlah pendapatan dari orang kaya ke orang miskin, maka akan dihasilkan distribusi pendapatan baru yang lebih merata
  • 13. 2. Distribusi pendapatan fungsional atau pangsa distribusi pendapatan per faktor produksi (functional or factor share distribution of income)  Ukuran ini berfokus pada bagian dari pendapatan nasional total yang diterima oleh masing-masing faktor produksi (tanah, tenaga kerja, dan modal)  Pada dasarnya ukuran ini mempersoalkan persentase penghasilan tenaga kerja secara keseluruhan, bukan sebagai unit-unit usaha atau faktor produksi yang terpisah secara individual, dan membandingkannya dengan persentase pendapatan total yang dibagikan dalam bentuk sewa, bunga, dan laba  Analisis pendekatan fungsional ini tidak memperhatikan penerimaan individu yang berasal dari seluruh sumberdaya yang dimilikinya
  • 14. Cakupan kemiskinan absolut = sejumlah penduduk yang tidak mampumendapatkan sumberdaya yang cukup untuk memenuhi kebutuhandasarPengukuran kemiskinan absolut dapat dihitung dengan menggunakantiga buah pendekatan, yaitu:1) Melihat tingkat pendapatan riil yang diterima Bank Dunia Masyarakat yang hidup di bawah tingkat pendapatan riil minimum tertentu atau di bawah garis kemiskinan internasional Rumus: Keterangan: TPG = Jurang Kemiskinan Total (Total Poverty Gap) = jumlah uang per hari yang diperlukan untuk mengangkat perekonomian setiap orang miskin di suatu negara sampai pada standar pendapatan minimum yang telah ditentukan Yi = Jumlah pendapatan orang miskin Yp = Jumlah pendapatan yang berada di bawah garis kemiskinan absolut
  • 15. Rumus: APG = TPG/NKeterangan:APG = Jurang Kemiskinan Rata-rata (Average Poverty Gap)TPG = sdaN = Populasi totalRumus: AIS = TPG/HKeterangan:AIS = Jumlah rata-rata pendapatan kaum miskin yang berada dibawah garis (Average Income Shortfall)TPG = sdaH = Kaum miskin per kapitaRumus: NIS = AIS/YpKeterangan:NIS = Garis kemiskinan yang menghasilkan ukuran fraksional(dapat dipilah) (Normalized Income Shortfall)AIS = sdaYp = Kaum miskin per kapita
  • 16. 2) Ukuran Foster-Greer-Thorbecke Kemiskinan absolut dapat dihitung dengan melihat ketimpangan distribusi pendapatan dari orang miskin Rumus: Keterangan: Pα = Indeks Foster-Greer-Thorbecke (FGT) N = Jumlah penduduk (populasi) Yi = Jumlah pendapatan orang miskin Yp = Jumlah pendapatan yang berada di bawah garis kemiskinan absolut H = Kaum miskin per kapita Indeks Pα mempunyai bentuk yang berbeda-beda, tergantung pada nilai α
  • 17. Jika α = 2, ukuran yang dihasilkan P2, dapat ditulis sebagai berikut:P2 = (H/N) [NIS2 + (1 – NIS)2 (CVp)2]Keterangan: Jika P2 meningkat, maka H/N, NIS, dan CVp (variasi pendapatan antar kaum miskin) meningkat Pada rumus tersebut terdapat penekanan yang lebih besar pada distribusi pendapatan diantara kaum miskin (CVp) jika NIS kecil dan penekanan yang lebih kecil bila NIS besar Ukuran P2 banyak digunakan sebagai ukuran kemiskinan standar oleh Bank Dunia, Bank Pembangunan Regional, dan sebagian besar lembaga PBB, dan untuk penelitian empiris mengenai kemiskinan karena sensitivitasnya terhadap kedalaman dan parahnya kemiskinan
  • 18. 3) Indeks Kemiskinan Manusia (Human Poverty Index – HPI) Indeks Pembangunan Manusia (Human Development Index – HDI) Kemiskinan manusia harus diukur dalam satuan hilangnya tiga hal utama (three key deprivations), yaitu: 1. Kehidupan (lebih dari 30% penduduk negara-negara yang paling miskin cenderung hidup kurang dari 40 tahun) 2. Pendidikan dasar (diukur oleh persentase penduduk dewasa yang buta huruf) 3. Keseluruhan ketetapan ekonomi (economic provisioning, diukur oleh persentase penduduk yang tidak memiliki akses terhadap pelayanan kesehatan dan air bersih ditambah persentase anak-anak di bawah usia 5 tahun yang kekurangan berat badan)
  • 19. KEMISKINAN, KETIMPANGAN, DAN KESEJAHTERAAN SOSIALKesejahteraan sosial berhubungan positif dengan pendapatan perkapita, namun berhubungan negatif dengan kemiskinan dan tingkatketimpangan distribusi pendapatanPersamaan: W = W (Y, I, P)Keterangan:W = Kesejahteraan sosialY = Pendapatan per kapita (berhubungan (+))I = Ketimpangan distribusi pendapatan (berhubungan (-))P = Kemiskinan absolut (berhubungan (-))Pentingnya mempelajari ketimpangan distribusi pendapatan yangterjadi diantara orang-orang yang berada di atas garis kemiskinan:1. Ketimpangan yang ekstrim menyebabkan inefisiensi ekonomi  Ketimpangan yang semakin tinggi akan menyebabkan semakin kecilnya bagian populasi yang memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman atau sumber kredit yang lain
  • 20. 2. Disparitas (perbedaan) pendapatan yang ekstrim melemahkan stabilitas sosial dan solidaritas  Ketimpangan yang tinggi akan memperkuat kekuatan politis golongan kaya dan kekuatan tawar-menawar ekonomi mereka  Kekuatan yang dimiliki golongan kaya akan digunakan untuk mengarahkan berbagai hasil pembangunan demi kepentingannya sendiri3. Ketimpangan distribusi pendapatan dipandang tidak adil  Seandainya manusia bisa memilih dalam hidupnya, maka dia akan memilih dalam keadaan memiliki tingkat pendapatan yang tinggi dan tinggal di daerah yang mempunyai tingkat ketimpangan distribusi pendapatan yang merata
  • 21. KEMISKINAN ABSOLUTKemiskinan di dunia diharapkan bisa hilang selamanya denganbergantinya abad. Hasil ini tergantung pada:1. Tingkat pertumbuhan ekonomi  Pertumbuhan ekonomi dapat berjalan secara berkesinambungan2. Jumlah sumberdaya yang dialokasikan untuk program-program pengentasan kemiskinan dan kualitas dari program-program tersebutKeterangan: Pertumbuhan yang cepat dan berkesinambungan, sertaprogram pengentasan kemiskinan yang terancang baik dandilaksanakan tepat waktu benar-benar dapat mengurangi kemiskinanabsolut dengan lebih cepat, namun tanpa kedua faktor ini tujuantersebut tidak akan tercapai sama sekali
  • 22. KARAKTERISTIK EKONOMI KELOMPOK MASYARAKAT MISKINPaling miskin: pengeluaran kurang dari 180 kg beras bagi pendudukpedesaan dan 270 kg beras penduduk pedesaan dan 270 kg berasbagi penduduk perkotaanMiskin sekali: batas tingkat pengeluaran per kapita per tahun kurangdari 240 kg beras bagi penduduk pedesaan dan 360 kg beras bagipenduduk perkotaanMiskin: mereka yang mempunyai tingkat pengeluaran kurang dari320 kg beras bagi penduduk pedesaan dan 480 kg beras untukpenduduk perkotaan
  • 23. Beberapa pendekatan kebijakan atas masalah kemiskinan terkaitdengan ketimpangan distribusi pendapatan di negara-negaraberkembang:1. Serangkaian kebijakan yang dirancang guna mengoreksi berbagai distorsi harga-harga relatif dari masing-masing faktor produksi untuk menjamin pembentukan harga-harga pasar, Tujuan: yang selanjutnya akan mampu memberikan sinyal-sinyal dan insentif yang tepat (sesuai dengan kepentingan sosial), bagi para produsen maupun pemasok sumber-sumber daya2. Serangkaian kebijakan yang khusus dibuat untuk memodifikasi ukuran distribusi pendapatan:  Pada kelompok masyarakat berpenghasilan tinggi, melalui pajak progresif atas pendapatan dan kekayaan mereka  Pada kelompok masyarakat berpendapatan rendah, melalui: tunjangan langsung, upaya-upaya penyediaan berbagai macam barang konsumsi, peningkatan jasa-jasa pelayanan yang dibiayai oleh pemerintah, misalnya program ketenagakerjaan3. Seperangkat target kebijakan yang secara langsung memperbaiki kaum miskin dan komunitasnya, melalui skema jaring pengaman yang menawarkan program pengembangan kapabilitas serta modal manusia dan sosial dari kaum miskin, antara lain: keuangan mikro, kesehatan, pendidikan, pembangunan pertanian, keberlangsungan lingkungan, program pengembangan dan pemberdayaan
  • 24. BAHAN DISKUSI MENURUT SAUDARA/I KEBIJAKAN-KEBIJAKANPEMERINTAH INDONESIA DALAM MENANGGULANGIKEMISKINAN APAKAH SUDAH EFEKTIF ATAU TIDAK?
  • 25. DAFTAR PUSTAKATodaro, M.P. dan Stephen C.S. 2011. Pembangunan Ekonomi Edisi Kesembilan. Erlangga. Jakarta.www.almasdi.unri.ac.id