• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Roadmap program percepatan pembangunan sanitasi permukiman ppsp
 

Roadmap program percepatan pembangunan sanitasi permukiman ppsp

on

  • 7,446 views

Roadmap program percepatan pembangunan sanitasi permukiman ppsp

Roadmap program percepatan pembangunan sanitasi permukiman ppsp

Statistics

Views

Total Views
7,446
Views on SlideShare
5,389
Embed Views
2,057

Actions

Likes
3
Downloads
352
Comments
4

7 Embeds 2,057

http://www.nawasis.com 1568
http://www.sanitasi.net 397
http://www.weebly.com 85
http://sanimo.weebly.com 3
http://www.slideshare.net 2
http://translate.googleusercontent.com 1
http://sanitasitesting.weebly.com 1
More...

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel

14 of 4 previous next Post a comment

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Roadmap program percepatan pembangunan sanitasi permukiman ppsp Roadmap program percepatan pembangunan sanitasi permukiman ppsp Document Transcript

    •   Draft versi 7  Agustus ‐ 2009
    • DAFTAR ISI  1.  Roadmap Pembangunan Sanitasi 2010‐2014 .................................................................... 1 2.  Konsep Pelaksanaan Roadmap PPSP 2010‐2014 ............................................................... 4 3.  Organisasi Pelaksana Roadmap PPSP 2010‐2014 .............................................................. 6 4.  Kebutuhan dan sumber pendanaan ................................................................................... 8 5.  Kegiatan Tahun 2009 ........................................................................................................ 12 6.  Pendanaan kegiatan persiapan Tahun 2009 .................................................................... 16   i
    • 1.  Roadmap Pembangunan Sanitasi 2010‐2014  a.  Dasar  pertimbangan  diperlukannya  Roadmap  Percepatan  Pembangunan  Sanitasi,  adalah sebagai berikut :  Konferensi  Sanitasi  Nasional  bulan  November  tahun  2007,  telah  merintis  kesepakatan menyiapkan langkah‐langkah penting bagi pembangunan sanitasi ke  depan sejalan dengan pencapaian sasaran MDGs,  Penyelenggaraan  International  Year  of  Sanitation,  IYOS  tahun  2008,  turut  meningkatkan kesadaran dan komitmen, baik di Pusat maupun di Daerah,  Konvensi Strategi Sanitasi Perkotaan pada bulan April 2009 telah mengidentifikasi  permasalahan dan sasaran pembangunan sanitasi ke depan, serta menyandingkan  pendekatan dan mengenalkan pendekatan strategi sanitasi kota yang lebih praktis,  Percepatan  pembangunan  sanitasi  dapat  dilakukan  melalui  pendekatan  strategi  sanitasi  kota  (SSK)  yang  menggambarkan  keinginan  pemerintah  kabupaten/kota  dan  masyarakat  melalui  proses  dari  bawah  (bottom  up)  dengan  kerangka  kebijakan  dan  strategi  nasional  yang  ditetapkan  oleh  pemerintah  pusat,  selanjutnya  diperlukan  skenario  untuk  memandu  rencana  kegiatan  (action  plan)  dalam membangun sanitasi kota yang bersangkutan.  b.  Adapun target dari pembangunan sanitasi pada jangka waktu 2010‐2014, adalah :  Bebas  tidak  atau  stop  Buang  Air  Besar  sembarangan  (BABs),  baik  di  perkotaan  maupun  di  perdesaan  dengan  target  yang  akan  ditentukan  kemudian  sesuai  dengan Renstra Sanitasi tahun 2010‐2014 masing‐masing departemen/lembaga di  Pusat,  Pengurangan  timbunan  sampah  dari  sumbernya  dan  penanganan  sampah  yang  berwawasan lingkungan seperti penerapan sistem sanitary landfill atau controlled  landfill untuk TPA, serta teknologi lain yang aman,  Pengurangan genangan di sejumlah kota/kawasan perkotaan.  Pencapaian target tersebut dilakukan melalui :  Penambahan layanan jaringan air limbah terpusat sampai dengan 5% dari jumlah  penduduk  perkotaan  atau  lima  juta  jiwa  penduduk,  pada  16  kota,  pembangunan  sanimas di setiap kota, dengan prioritas di 226 kota terpilih,  Pelaksanaan  praktik  3R  untuk  mengurangi  timbulan  sampah  sebesar  20%  dan  perbaikan manajemen pelayanan persampahan kota di 240 kota prioritas.  Sasaran lokasi Percepatan Pembangunan Sanitasi Perkotaan adalah:  Kota‐kota megapolitan, metropolitan, besar, dan sedang,  Kota‐kota yang merupakan ibu kota provinsi,  Kota‐kota yang berstatus otonom, serta  Kawasan perkotaan di wilayah kabupaten/kota yang kondisi sanitasinya rawan.  c.  Jumlah kota dan kawasan perkotaan yang menjadi sasaran Percepatan Pembangunan  Sanitasi :  Sebanyak  57  kota/kawasan  perkotaan  yang  rawan  masalah  air  limbah,  persampahan dan drainase lingkungan;  Sebanyak  87  kota/kawasan  perkotaan  yang  rawan  masalah  air  limbah  dan  persampahan;  1
    • Sebanyak  19  kota/kawasan  perkotaan  yang  rawan  masalah  air  limbah  dan  drainase perkotaan;  Sebanyak  16  kota/kawasan  perkotaan  yang  rawan  masalah  persampahan  dan  drainase perkotaan ;  Sebanyak 63 kota/kawasan perkotaan yang rawan masalah air limbah;  Sebanyak 80 kota/kawasan perkotaan yang rawan masalah persampahan;  Sebanyak 8 kota/kawasan perkotaan yang rawan masalah drainase perkotaan. Komposisi  kota/kawasan  perkotaan  sesuai dengan  irisan  permasalahan  sanitasi  tersebut  Air Limbah Persampahandi  atas  dapat  digambarkan  sebagaimana diagram di sebelah kanan ini.  63 87 80Berdasarkan  kajian  sementara,  jumlah  57kota/kawasan  perkotaan  yang  rawan  sanitasi  19 16secara  keseluruhan  adalah  330  kota/kawasan perkotaan.  8   DrainaseDari  sejumlah  330  kota/kawasan  perkotaan yang  menjadi  sasaran  Percepatan  Jumlah kota dengan permasalahan sanitasiPembangunan  Sanitasi,  saat  ini  telah  ada sebanyak  24  kota  yang  telah  memiliki  SSK.  Diharapkan  pada  akhir  tahun  2014, seluruh  330  kota  tersebut  di  atas  sudah  memiliki  SSK  dan  160  kota  di  antaranya sudah  mulai  melaksanakan  pembangunan  fisiknya.  Kota‐kota  yang  terpilih  sebagai kota/kawasan perkotaan yang mengikuti program percepatan pembangunan sanitasi perlu  mengikuti  pentahapan  proses  pembangunan  sanitasi.  Tahapan  proses pembangunan sanitasi tersebut meliputi 4 (empat) tahapan, yaitu : Tahapan proses percepatan pembangunan sanitasi, adalah :  Kampanye, Edukasi, Advokasi dan Pendampingan;  Pengembangan Kelembagaan dan Peraturan;  Penyusunan Rencana Strategis (SSK);  Penyiapan Memorandum Program;  Pelaksanaan/implementasi;  Pemantauan, Pembimbingan, Evaluasi, dan Pembinaan. Kegiatan dalam Roadmap Percepatan Pembangunan Sanitasi Perkotaan tahun 2010‐2014 dijelaskan sebagai berikut :        2
    • Jumlah Kota Sasaran  Peran & tanggung  Tahapan  2009  2010 2011 2012 2013 2014 jawab Kampanye, edukasi,  Pusat, Propinsi, advokasi dan  41  49  62  72  82  (100)  dan Donor pendampingan Pengembangan Kelembagaan dan  41  49  62  72  82  (100)  Pusat, Provinsi Peraturan Penyusunan Rencana  24  41  49  62  72  82  Kabupaten/Kota Strategis (SSK) Penyusunan  3  21  35  45  56  65  Pusat Memorandum Program Implementasi (akumulasi  Pusat,  Propinsi,    3  24  59  104  160 dan dalam proses)  Kab/Kota Pemantauan, Pembimbingan, Evaluasi,  27  65  108  166  232  307  Pusat, Propinsi dan Pembinaan  3
    • 2.  Konsep Pelaksanaan Roadmap PPSP 2010‐2014  Proses pelaksanaan Roadmap PPSP akan dilakukan melalui dua tahapan besar, yaitu :   1. Tahap pertama : Tahap Persiapan Roadmap PPSP yang dilaksanakan pada tahun  2009,  2. Tahap Kedua : Tahap Pelaksanaan Roadmap yang akan dilaksanakan setiap tahun  sepanjang 5 tahun dari tahun 2010 sampai dengan tahun 2014.  Pada  tahap  pertama,  yaitu  tahap  persiapan  akan  dilakukan  berbagai  kegiatan,  baik  dalam  rangka  penyiapan  program  secara  keseluruhan,  mencakup  dukungan  berbagai  aspek, yaitu :  Aspek  politis.  Secara  politis  program  PPSP  harus  menjadi  satu  kesatuan  yang  tidak  terpisahkan  dalam  rumusan  kebijakan  dan  strategi  pembangunan  sanitasi  sebagaimana tercantum dalam RPJMN.  Aspek administratif. Secara administratif program sanitasi harus secara jelas termuat  didalam  salah  satu  prioritas  pembangunan  di  daerah  sebagai  perwujudan  pelaksanaan  urusan  wajib  daerah.  Dukungan  untuk  pengarusutamaan  sanitasi  di  daerah  telah  termuat  dalam  Permendagri  No.  25  tahun  2009  tentang  Pedoman  Penyusunan  APBD  tahun  2010,  sebagaimana  yang  termuat  dalam  lampiran  hal‐hal  khusus butir 9.  Aspek  pendanaan.  Dari  sisi  pendanaan,  program  PPSP  harus  dapat  didukung  berbagai sumber pembiayaan baik yang menjadi kewajiban Daerah, kewajiban Pusat  dan sumber lain yang berasal dari bantuan teknis Negara/lembaga donor. Pada tahap  persiapan  ini  diharapkan  juga  telah  dapat  direalisasikan  kontrak  bantuan  teknis  selama  4‐5  tahun  ke  depan  berupa  bantuan  bilateral,  khususnya  hibah  dari  Negeri  Belanda. (penjelasan lengkap lihat bagian 5).  Pada  tahap  kedua,  yaitu  tahap  pelaksanaan  program  PPSP  akan  mencakup  setiap  kegiatan  yang  harus  dilakukan,  baik  untuk  pelaksanaan  kegiatan  tahun  yang  berjalan,  maupun kegiatan persiapan untuk tahun depannya, terutama terkait kegiatan advokasi  dan kelembagaan. Untuk  kegiatan tahun yang berjalan akan meliputi  penyusunan SSK,  penyiapan  memorandum  proyek  dan  implementasi.  Sedangkan  untuk  persiapan  tahun  berikutnya,  kegiatan  diperkirakan  akan  sama  sebagaimana  yang  dilakukan  pada  tahap  pertama yang dilakukan pada tahun 2009.  Secara lebih detail pelaksanaan Roadmap PPSP dijelaskan pada tabel berikut :                  4
    • Tahapan Kegiatan  Tahun No  Roadmap  2009  2010  2011  2012  2013  2014 1  Tahap Persiapan* :  a.  Lokakarya Nasional  1 kali  1 kali  1 kali  1 kali  1 kali    3 kali  3 kali  3 kali  3 kali  3 kali  (penjaringan  (penjaringan  (penjaringan  (penjaringan  (penjaringan  41 perkotaan  49 perkotaan  62 perkotaan  72 perkotaan  82 perkotaan  dari 60  dari 70  dari 80  dari 100  dari 110  b.  Roadshow**  perkotaan  perkotaan  perkotaan  perkotaan  perkotaan    peserta)  peserta)  peserta)  peserta)  peserta)  untuk  untuk  untuk  untuk  untuk  pelaksanaan  pelaksanaan  pelaksanaan  pelaksanaan  pelaksanaan  tahun 2010  tahun 2011  tahun 2012  tahun 2013  tahun 2014  Penjaringan  Penjaringan  Penjaringan  Penjaringan  Penjaringan  & pelatihan  & pelatihan  & pelatihan  & pelatihan  & pelatihan  c.  Penyiapan fasilitator  41 fasilitator  49 fasilitator  62 fasilitator  72 fasilitator  82 fasilitator    untuk tahun  untuk tahun  untuk tahun  untuk tahun  untuk tahun  2010  2011  2012  2013  2014  d.  Lokakarya  3 kali  3 kali  3 kali  3 kali  3 kali    pembentukan Pokja  (regional)  (regional)  (regional)  (regional)  (regional)  e.  Pengembangan  Kelembagaan dan  41 perkotaan  49 perkotaan  62 perkotaan  72 perkotaan  82 perkotaan    Peraturan 2  Tahap Pelaksanaan  41 perkotaan  49 perkotaan  62 perkotaan  72 perkotaan  82 perkotaan  a.  Penyusunan SSK***    baru  baru  baru  baru  baru  b.  Pemantauan,  41 perkotaan  49 perkotaan  62 perkotaan  72 perkotaan  82 perkotaan  Pembimbingan, Evaluasi    baru  baru  baru  baru  baru  dan Pembinaan  b.  Penyusunan  memorandum  3 perkotaan  21 perkotaan  35 perkotaan  45 perkotaan  56 perkotaan  65 perkotaan  program****  104  160  c.  Implementasi*****    3 perkotaan  24 perkotaan  59 perkotaan  perkotaan  perkotaan  Catatan:  *  Koordinator pelaksana adalah Ketua Pokja Bidang Advokasi dan Kesehatan, TTPS.  **  Dilaksanakan  di  tiga  wilayah  (regionalisasi)  :  (1)  Barat  mencakup  Sumatera,  Jawa  Barat,  dan  DKI  Jakarta:  (2)  Tengah  mencakup Kalimantan, Jawa Tengah, DIY, Jawa Timur dan Bali, dan Bali; (3) Timur mencakup Sulawesi, NTB, NTT, Maluku  Utara, dan Papua Barat.  Tujuannya adalah untuk menjaring kota/kabupaten yang akan diikutsertakan dalam roadmap.  ***  Pelaksana tahap ini adalah Pemerintah Daerah (Kota/Kabupaten).  ****  Pelaksana tahap ini adalah Departemen Pekerjaan Umum.  *****  Pelaksana tahap ini adalah Pemerintah Pusatdan Pemerintah Daerah (Provinsi serta Kota/Kabupaten).    5
    • 3.  Organisasi Pelaksana Roadmap PPSP 2010‐2014  Pelaksanaan  Roadmap  PPSP  memerlukan  pengaturan  kelembagaan  pelaksana  yang  memungkinkan  tercapainya  sasaran  program  sesuai  dengan  langkah‐langkah  kegiatan  yang  masing‐masing  dapat  dilaksanakan  oleh  berbagai  instansi  dan  lembaga  yang  tergabung  dalam  Tim  Teknis  Pembangunan  Sanitasi  sesuai  dengan  tugas  dan  tanggungjawabnya.  Secara  internal  koordinasi  penanganan  program  dilakukan  melalui  pendayagunaan  peran dari berbagai Pokja Bidang di lingkungan TTPS yang dapat terbagi pada berbagai  kegiatan, yaitu:  Koordinasi terpusat untuk pengelolaan perencanaan dan pemrograman,  Koordinasi kegiatan peningkatan kepedulian, kesadaran dan penyiapan masyarakat,  Koordinasi kegiatan pemberdayaan pemerintah daerah dan kesiapan fasilitasi,  Koordinasi  kegiatan  teknis  dalam  penyiapan  rencana  strategis,  penyiapan  memorandum proyek dan pelaksanaan pembangunan.  Struktur  koordinasi  atas  berbagai  penanganan  kegiatan  diatas  disepakati  untuk  dilakukan  melalui  pembentukan  organisasi  pelaksanaan  program  dengan  membentuk  satu  Unit  Pengelola  Program  atau  disebut  Program  Management  Unit  (PMU)  dan  tiga  Unit  Pelaksana  Program  atau  disebut  Program  Implementation  Unit  (PIU)  sekaligus  berperan  sebagai  koordinator  masing  masing  kegiatan  koordinatif.  Setiap  PIU  pada  dasarnya merupakan unit pelaksana dari tugas dan tanggung jawab berbagai kelompok  kerja  (Pokja)  terkait.  Ketiga  PIU  di  atas  akan  tersebar  masing‐masing  di  bawah  Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Kesehatan dan Departemen Dalam Negeri.  Struktur kelembagaan pelaksanaan roadmap PPSK adalah sebagaimana skema di bawah  ini.  Struktur Pengorganisasian  TIM PENGARAH Kegiatan PPSP BAPPENAS DEPDAGRI PU DEPERIN DEPKEU KLH DEPKES TTPS Pokja Bidang Advokasi /  Pokja Bidang Kelembagaan /  Kesehatan PMU – (TTPS) Pokja Teknis PIU | DEPKES Proses  PIU | DEPDAGRI Advokasi Peningkatan  Perencanaan Kelembagaan Pembentukan Pokja kesadaran Programming Peningkatan kapasitas Keterlibatan  Pelatihan masyarakat Koordinasi Pengkaderan  fasilitator Pokja Teknis , Pokja Pendanaan  dan Pokja Monev PIU | DEPPU Produk SSK Rencana Investasi Pelaksanaan     6
    • Terkait  dengan  aspek  pembiayaan  bagi  pelaksanaan  kegiatan  program,  khususnya  pembiayaan implementasi SSK yang sebagian bersumber dari DAK, maka kelembagaan  di tingkat pusat yang akan masuk dalam PIU koordinasi kegiatan teknis perlu dilengkapi  dengan  adanya  unit  pengendalian  atas  manfaat  DAK.  Untuk  optimalisasi  pemanfaatan  DAK tersebut maka dalam kelembagaan di tingkat PIU ini perlu memperhatikan untuk :  Membentuk  unit  Monev  terkait  pelaksanaan  teknis  dan  akuntabilitas  penggunaan  DAK  sanitasi  yang  anggotanya  terdiri  dari  perwakilan  berbagai  K/L  sejalan  dengan  fungsi Pokja Bidang Monev Tim Teknis Pembangunan Sanitasi (TTPS),  Menambahkan  fungsi  pengendalian  pemanfaatan  DAK  sanitasi  yang  melekat  pada  fungsi Monev,  Hasil  penilaian  unit  Monev  harus  menjadi  masukan  bagi  pelaporan  pengelolaan  pelaksanaan DAK yang dibuat kepala daerah.  Struktur  Eksternal:  Selain  itu  akan  terdapat  organisasi  berdasarkan  struktur  eksternal,  mengingat  Roadmap  PPSP  ini  akan  dilaksanakan  dengan  memanfaatkan  bantuan  atau  hibah  dari  berbagai  donor,  khususnya  dari  Kerajaan  Belanda.  Struktur  eksternal  ini  memungkinkan  adanya  pengorganisasian  Bantuan  Teknis  atau  Technical  Assistant/TA  yang  ditangani  Konsorsium  Perusahaan  Konsultan  yang  nantinya  melekat  pada  organisasi  internal  yang  dibentuk  Pemerintah.  Manajemen  Konsorsium  Perusahaan  Konsultan  ini  nantinya  yang  ditugasi  membantu  pengelolaan  fasilitasi  yang  akan  dilakukan kepada Pemerintah, Pemerintah Provinsi, Kota dan Kabupaten.  Pokja  sanitasi  propinsi  dan  kota/kabupaten:  Mengingat  pengelolaan  sanitasi  sudah  menjadi  urusan  wajib  daerah,  maka  pelaksanaan  kegiatan  program  harus  sejalan  dengan  prinsip  penanganan  kegiatan  dengan  pendekatan  bottom‐up  dan  top‐down  secara  sinerjik.  Maka  untuk  itu  di  tingkat  daerah  akan  dikembangkan  pembentukan  lembaga koordinatif baik ditingkat Provinsi maupun di  tingkat Kota/Kabupaten  dengan  membentuk  Kelompok  Kerja  (Pokja)  Sanitasi  atau  Pokja  Air  minum  dan  Penyehatan  Lingkungan (Pokja AMPL).   Koordinasi  Pokja  di  daerah:  Pembentukan  kelembagaan  di  tingkat  daerah  untuk  pembangunan sanitasi benar‐benar bersifat koordinatif, mengingat penanganan sanitasi  tidak dapat ditangani sendiri oleh dinas teknis atau SKPD tertentu karena bersifat lintas  sektor.  Kelompok  kerja  sanitasi  dibentuk  dengan  melibatkan  semua  satuan  perangkat  daerah yang terkait dengan pembangunan sanitasi.  Koordinasi yang perlu terbentuk dalam kelembagaan Pokja Sanitasi atau Pokja AMPL di  propinsi  dan  kota/kabupaten  akan  mencakup  paling  sedikit  6  (enam)  aspek  kegiatan,  yaitu:  Aspek regulasi,  Aspek kelembagaan,  Aspek komunikasi, termasuk kampanye dan promosi,  Aspek teknis,  Aspek keuangan atau pendanaan,  Aspek monitoring dan evaluasi.    7
    • 4.  Kebutuhan dan sumber pendanaan  Kebutuhan  pendanaan  pelaksanaan  program  didasarkan  pada  asumsi  penghitungan  biaya  dasar  sesuai  dengan  tahapan‐tahapan  kegiatan,  yang  terbagi  atas  tahapan  persiapan  dalam  bentuk  advokasi  dan  kelembagaan,  penyusunan  rencana  strategis  sanitasi  (SSK),  penyusunan  memorandum  proyek  dan  tahapan  implementasi.  Asumsi  perhitungan biaya dasar ini juga disesuaikan dengan tugas dan tanggung jawab berbagai  tingkatan pemerintahan baik Pusat, Provinsi dan Kota/Kabupaten.  Asumsi kebutuhan pendanaan program setiap tahapan adalah sebagai berikut :  a. Kebutuhan pendanaan kegiatan Kampanye, Edukasi, Advokasi dan Pendampingan  Kebutuhan  pendanaan  meliputi  pembiayaan  untuk:  kegiatan  operasional,  lokakarya  nasional  dan  daerah,  pelatihan  fasilitator,  serta  kegiatan  studi  banding.  Biaya  rata‐ rata untuk setiap lokasi adalah sebesar Rp. 425 juta.    b. Kebutuhan pendanaan Pengembangan kelembagaan dan peraturan  Kebutuhan  pendanaan  meliputi  pembiayaan  untu  :  kegiatan  operasional,  lokakarya  nasional  dan  daerah  untuk  mengidentifikasi  stakeholder,  lokakarya  nasional  dan  daerah pembentukan pokja, serta biaya perjalanan dinas. Biaya rata‐rata untuk setiap  lokasi adalah sebesar Rp. 325 juta.    c. Pendanaan penyusunan rencana strategis (SSK)  Kebutuhan  pendanaan  meliputi  pembiayaan  untuk  :  pengadaan  fasilitator,  kegiatan  operasional,  kegiatan  survei  dan  studi  banding,  kegiatan  pelatihan.  Biaya  rata‐rata  untuk setiap lokasi adalah sebesar Rp. 800 juta. Kebutuhan biaya penyusunan SSK ini  belum  termasuk  biaya  operasianal  kegiatan  Kelompok  Kerja  (Pokja)  Sanitasi  yang  dibentuk Pemerintah Daerah yang diperkirakan sebesar Rp. 500 juta per tahun, yang  menjadi  alokasi  pendanaan  yang  harus  disiapkan  Pemerintah  daerah  baik  Propinsi  maupun Kota/Kabupaten.     b. Pendanaan penyiapan memorandum program  Kebutuhan pendanaan meliputi pembiayaan untuk: pengadaan jasa konsultan dalam  pembuatan  studi  kelayakan,  pengaturan  pelaksanaan,  Amdal/LARAP  dll.,  biaya  kegiatan  operasional,  dan  kegiatan  lokakarya.  Biaya  rata‐rata  untuk  setiap  lokasi  adalah sebesar Rp. 1 milyar.    c. Pendanaan kegiatan pelaksanaan  Kebutuhan  pendanaan meliputi  pembiayaan  untuk:  perluasan sistim  sewerage  yang  ada  yang  meliputi  11  lokasi  kota  yang  memiliki  sistim  off  site,  biaya  penambahan  Sanimas,  implementasi  proyek‐proyek  SSK  di  160  lokasi  kota/kawasan  perkotaan,  kegiatan CLTS++, penambahan layanan persampahan dan pemeliharaan drainase.    d. Pendanaan kegiatan pemantauan, pembimbingan, evaluasi, dan pembinaan  Kegiatan  pemantauan,  pembimbingan,  dan  evaluasi  atas  ssk  yang  telah  dibuat    ini  ada  di  level  pusat  dan  level  daerah.  Asumsi  untuk  pusat  adalag  Rp.  500  juta  per  tahun, sedangkan di daerah, per lokasi rata – rata adalah Rp. 200 juta  8
    • Asumsi  pendanaan  untuk  masing  masing  pembiayaan  kegiatan  diatas  adalah  sebagai berikut:    Unit Cost   Total Cost  Kegiatan   Cakupan  Unit   (Rp. Juta)   (Rp. Milyar)   Peningkatan Utilisasi  1 jt  SR  8  9.800  dan ekspansi sistem  sewerage existing, dan  pembangunan baru di  16 kota  Stimulasi sanitasi  5.650  Sistem  300  1.695  berbasis masyarakat   kelompok  masyarakat  Replikasi / peningkatan  Kelompok  Open menu sesuai  300  6000  sanitasi berbasis  masyarakat  Petunjuk Teknis  masyarakat melalui DAK  Implementasi SSK di  1,7 jt Rumah  5 8.500 160 perkotaan   Tangga  CLTS++ (50% subsidi) di  7,3 jt  Rumah  0,5  3.650  perdesaan  Tangga  Pengurangan timbulan  20% penduduk        sampah melalui pola 3R   kota  Penambahan layanan  40% penduduk  ‐  ‐  2.000  persampahan*   kota  Pemeliharaan        26.000  drainase**   Rehabilitasi &  22.500  Ha      normalisasi suta sistem  perkotaan  Total  27.845    Pendanaan untuk setiap tahapan di atas berasal dari berbagai sumber, antara lain : a. Kegiatan  kampanye,  edukasi,  advokasi  dan  pendampingan,  baik  dalam  rangka  persiapan maupun dalam pelaksanaan program dapat dibiayai oleh Pemerintah Pusat  dan  Provinsi  serta  dapat  bersumber  dari  bantuan  atau  hibah  dari  lembaga/Negara  donor, ataupun dari dunia usaha. b. Kegiatan  penyusunan  SSK,  akan  menyangkut  kegiatan  operasional  seperti  penyediaan  fasilitator,  survei,  studi  dibiayai  oleh  program  pemerintah  dan  juga  sebagaian  dapat  merupakan  bantuan  teknis  dari  lembaga  donor.  Sedangkan  pendanan  untuk  kegiatan  operasional  Pokja  Sanitasi  dibiayai  oleh  masing‐masing  Pemerintah Daerah baik Provinsi maupun Kota/Kabupaten  9
    • c. Kegiatan  penyusunan  memorandum  program,  dibiayai  pemerintah  pusat  melalui  penyediaan  APBN  yang  dialokasikan  pada  Departemen  PU  serta  pembiayaan  yang  bersumber dari bantuan teknis Negara/lembaga donor.   d. Kegiatan  implementasi,  yang  umumnya  merupakan  biaya  fisik  dan  konstruksi  bersumber dari APBN sektor, DAK, Pemerintah Provinsi dan Kota/Kabupaten.     Berdasarkan  asumsi  kebutuhan  pendanaan  di  atas,  maka  kebutuhan  seluruh  kegiatan  program adalah sebagai berikut :   Perkiraan Biaya (Rp. Miliar)  Tahapan  Sumber pendanaan  2009  2010 2011 2012 2013 2014 Kampanye, edukasi,  Pusat, Propinsi,  advokasi dan  16,4  17,9  23,9  29,6  36,0    dan Donor  pendampingan  Pengembangan  Pusat,  Provinsi,  Kelembagaan dan  12,3  13,7  18,7  23,4  28,7    Donor  Peraturan  Penyusunan Rencana  24  32,8  37,6  48  56    Kabupaten/ Kota   Strategis (SSK)  Penyusunan  3  19 23 44 53 65 Pusat , Donor  Memorandum Program  Implementasi (akumulasi  3.233  6.087  5.695  16.739  20.737  Pusat,  Propinsi,  dan dalam proses),  Kab/Kota     Termasuk impl. sewerage  di 11 kota mulai thn 2011  Pemantauan,  Pembimbingan, Evaluasi,  Pusat,  Propinsi,  dan Pembinaan  4,85  8,25  9,85  12,45  14,45  16,45  Donor  (@Rp.200jt/kota dan  Pusat Rp. 500jt/thn)  Jumlah   61,0  3.325  6.200,5  8.303  16.928  20.819  55.636    Perhitungan  di  atas  belum  termasuk  pembiayaan  untuk  penyiapan  memorandum  proyek  serta  implementasi  SSK  yang  tengah  berjalan,  seperti  yang  telah  dialokasikan  untuk  APBN  tahun  2009  yang  telah  disepakati  DPR.    Demikian  juga  terdapat  asumsi  pengelolaan  sewerage  system  hanya  di  11  kota  yang  diprogramkan  meningkat  pelayanannya sebesar 20%.  Dalam sub‐sektor persampahan, belum memperhitungkan  peningkatan  status  TPA.    Sedangkan  untuk  sub‐sektor  drainase  diasumsikan  terbatas  untuk tahapan normalisasi.  Untuk  tahapan  implementasi,  berdasarkan  pengalaman,  pendanaan  yang  bersumber  dari  DAK  akan  dialokasikan  agar  lebih  efektif.    Dalam  hal  ini  pengalokasian  DAK  akan  didistribusikan  dengan  lebih  cermat,  yaitu  dialokasikan  kepada  daerah  yang  memiliki  kepedulian  serta  komitmen  yang  tinggi  dalam  peningkatan  layanan  sanitasi,  termasuk  juga  daerah  yang  memiliki  kinerja  layanan  sanitasi  dasar  yang  baik  dan  yang  telah  memiliki SSK.  10
    • Untuk keperluan pengalokasian DAK bagi pembangunan sanitasi yang efektif, maka akan dikembangkan beberapa kriteria untuk daerah.  Kriteria yang disusun, meliputi : a.  Kriteria Umum alokasi DAK sanitasi sesuai ketentuan Departemen Keuangan  DAK diperuntukkan terutama untuk daerah dengan kapasitas fiskal yang rendah,  Sebagai  pengecualian,  daerah  dengan  kapasitas  fiskal  di  atas  rata‐rata  namun  kondisi sanitasinya buruk dapat memperoleh DAK. b.  Kriteria  Teknis  disusun  dengan  mempertimbangkan  indikator‐indikator  kondisi  sanitasi di daerah.  Kriteria teknis yang telah ada tetap berlaku bagi daerah untuk mendapatkan DAK,  Kota/Kabupaten yang telah memiliki SSK akan memperoleh jumlah DAK yang lebih  besar,  Kota/Kabupaten  dengan  kinerja  dan  akuntabilitas  yang  baik  akan  memperoleh  DAK. c.  Kriteria  Khusus,  sesuai  dengan  undang‐undang  yang  berlaku  terutama  untuk  mendorong  daerah  agar  meningkatkan  prioritas  pembangunan  sanitasi  serta  mengalokasikan APBD lebih signifikan bagi pembangunan sanitasi di daerahnya. Dengan demikian pemanfaatan belanja DAK akan lebih disesuaikan dengan rencana aksi yang tercantum dalam SSK dan bagi kota/kabupaten yang belum memiliki SSK, belanja DAK dialokasikan untuk pembangunan prasarana sanitasi sederhana.    11
    • 5.  Kegiatan Tahun 2009  Dalam tahun 2009 akan dilakukan berbagai persiapan pelaksanaan Roadmap Percepatan  Pembangunan  Sanitasi  untuk  tahun  2010,  yang  menargetkan  41  kota  telah  menyusun  Strategi Sanitasi Kota (SSK).  Untuk itu direncanakan 2 (dua) kegiatan persiapan sebagai  berikut ini :  a.  Kegiatan  kampanye,  edukasi,  advokasi  dan  pendampingan,  yang  terdiri  dari  sub‐ kegiatan berikut :  a).  Konsolidasi Tim Pelaksana  Tim  Pelaksana  disusun  sebagai  Tim  Adhoc  lintas  Departemen/Kementerian  sehingga perlu dilakukan konsolidasi (telah dilakukan pada bulan Juni 2009).  b).  Penyusunan Petunjuk Teknis (Juknis)  Juknis  ini  merupakan  lampiran  Surat  Edaran  yang  akan  diterbitkan  oleh  Dirjen  Bina  Bangda  Departemen  sebagai  tindak  lanjut  Pedoman  Penyusunan  APBD  tahun  2010  yang  telah  disebarluaskan  ke  Daerah  oleh  Departemen  Dalam  Negeri. Saat ini draft awal Juknis telah disiapkan untuk dibahas lebih lanjut oleh  Tim Pelaksana.  c).  Persiapan Lokakarya Nasional  Kegiatan ini akan menghasilkan disain dan konsep lokakarya nasional yang akan  dilaksanakan.  Saat ini TTPS telah menyusun kerangka acuan serta daftar peserta  daerah sesuai kriteria dan prioritas kota yang telah disepakati.  Peserta tersebut  berasal dari 59 kota/kabupaten dan 15 propinsi.  d).  Lokakarya Nasional  Melalui  kegiatan  lokakarya  nasional  peserta  diharapkan  dapat  memahami  roadmap  percepatan  pembangunan  sanitasi  2010‐2014.  Lokakarya  ini  juga  sekaligus  sebagai  tahap  awal  penjaringan  kota‐kota  yang  akan  mengadopsi  pendekatan  penyusunan  SSK.  Dalam  lokakarya  nasional  ini  juga  akan  disusun  kriteria pemilihan kota/kabupaten yang disepakati bersama oleh seluruh peserta.  e).  Roadshow  Kegiatan roadshow merupakan tahapan advokasi bagi pemerintah daerah untuk  memperkuat  pemahaman  dan  kesadaran  akan  pentingnya  pembangunan  sanitasi. Dalam pelaksanaannya, roadshow berupa kunjungan Tim Pengarah atau  TTPS  ke  daerah  selain  untuk  berdialog  dan  menyampaikan  isu‐isu  sanitasi,  juga  untuk  menindaklanjuti  pemilihan  kota/kabupaten  sebagaimana  telah  disampaikan  dalam  lokakarya  nasional.  Bentuk  roadshow  berupa  lokakarya  regional sesuai dengan pembagian regionalisasi yang telah ditetapkan di atas.  f).  Penetapan 41 kota/kabupaten tahap pertama  Dalam  tenggang  waktu  3  (tiga)  minggu  setelah  roadshow,  41  kota/kabupaten  terseleksi direncanakan telah ditetapkan.  Penetapan ini dilakukan melalui surat  Ketua TTPS yang dikirimkan kepada seluruh peserta lokakarya nasional.  g).  Lokalatih Nasional  41  kota/kabupaten  terpilih  selanjutnya  akan  mengikuti  lokalatih  untuk  meningkatkan pemahaman tentang isu‐isu sanitasi secara komprehensif.  Melalui  lokalatih  ini  juga  Pemerintah  Daerah  didorong  untuk  dapat  membentuk  Pokja  Sanitasi Kota/Propinsi serta mampu dalam pengoperasiannya.     12
    • Secara  detail  tahapan  kegiatan  digambarkan  dalam  time  schedule  seperti  di  bawah ini.   No Tahapan Kegiatan   Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Januari I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV  1 Konsolidasi Tim Pelaksana2 Penyusunan Juknis  3   Persiapan Lokakarya Nasional4   Lokakarya Nasional (18‐19 Ags 2009)5 Roadshow  6 Penetapan 41 Kota Terpilih7 Lokalatih Nasional       b.  Kegiatan Penyiapan Fasilitator, yang terdiri dari sub‐kegiatan sebagai berikut :  a).  Konsolidasi dan pembentukan Tim Pelatihan Fasilitator   Saat  ini  Tim  Pelaksana  Pelatihan  Fasilitator  telah  dibentuk  yang  berasal  dari  unsur‐unsur  dalam  TTPS  yang  paling  terkait  tupoksinya  dengan  peningkatan  kapasitas.  b).  Rekrutmen tenaga konsultan  Konsultan  diperlukan  untuk  melaksanakan  Training  Need  Assessment  (TNA),  serta penyiapan dan pelaksanaan Pelatihan Fasilitator.  Sebagian dari konsultan  juga  akan  membantu  Tim  Pelaksana  Advokasi  dan  Penyiapan  Kelembagaan  dalam  pelaksanaan  pelatihan  nasional  untuk  penyiapan  kelembagaan  bagi  pemerintah daerah.  c).  Pelaksanaan Training Need Assessment (TNA)   Kegiatan ini merupakan persiapan untuk pelatihan para calon pelatih (Training of  Trainer/ToT).  Dalam sub‐kegiatan ini akan juga dihasilkan modul pelatihan untuk  ToT.  d).  Pelaksanaan ToT  Kegiatan  ini  bertujuan  untuk  menghasilkan  pelatih  yang  diperlukan  untuk  pelatihan calon fasilitator yang akan ditempatkan di daerah (provinsi dan kota).  e).  Rekrutmen peserta pelatihan fasilitator  Kegiatan  ini  bertujuan  untuk  menjaring  calon‐calon  peserta  pelatihan  dari  sejumlah kurang lebih 100 calon fasilitator.  Kriteria dan mekanisme penyaringan  dilakukan oleh Tim Pelaksana dengan dukungan konsultan yang ada.  f).  Pelaksanaan pelatihan fasilitator.  Pelatihan  bertujuan  untuk  menghasilkan  fasilitator‐fasilitator  yang  akan  ditempatkan  di  kota/kabupaten  dan  propinsi.  Kegiatan  dilakukan  selama  2,5  bulan,  1  bulan  di  antaranya  merupakan  kerja  praktik  di  lapangan  (on  job  training).   g).  Penetapan fasilitator terpilih  Proses  ini  merupakan  seleksi  terhadap  calon‐calon  fasilitator  yang  paling  potensial  untuk  ditempatkan  di  setiap  kota/kabupaten  serta  propinsi  tertentu.  Tidak  setiap  propinsi  mempunyai  fasilitator  propinsi.  Fasilitator  pada  propinsi  tertentu dapat memberikan fasilitasi pada kota lain di propinsi terdekat. Seleksi  dilakukan  2  kali  secara  bertahap,  hingga  diperoleh  jumlah  fasilitator  sesuai  kebutuhan pada tahun 2010.  13
    • Daftar Kota/Kabupaten untuk Penjaringan 41 Kota/Kabupaten tahun 2010 1. Kota Sabang 2. Kab. Aceh Barat 3. Kab. Bireun  19.  Kota Tangerang4. Kota Lhokseumawe  20.   Kab. Serang  35.   Kab. Sleman5. Kota Langsa  21.  Kota Bandung  36.   Kab. Bantul  50. Kota Pare‐Pare6. Kota Binjai  22.  Kota Bogor  37.   Kab. Gunung Kidul  51.  Kab. Luwu 7. Kota Tebing Tinggi  23.  Kota Bekasi  38.   Kota Surabaya  52.  Kab. Maros 8. Kota Pematang Siantar  24.  Kota Depok  39.   Kota Pasuruan  53.  Kab. Badung 9. Kab. Deli Serdang  25.  Kota Cirebon  40.   Kota Mojokerto  54.  Kab. Gianyar 10. Kab. Toba Samosir  26.  Kab. Bandung  41.  Kab. Jombang  55.  Kab. Buleleng 11. Kota Solok  27.  Kab. Jepara  42.  Kab. Jember  56.  Kab. Tabanan 12. Kota Pariaman  28.  Kab. Demak  43.   Kab. Banyuwangi  57.  Kota Mataram 13. Kota Padang Panjang  29.  Kab. Brebes  44.  Kota Pontianak  58.  Kab. Lombok Tengah14. Kota Sawahlunto  30.   Kab. Cilacap  45.  Kota Singkawang  59.   Kab. Bima 15. Kab. Muara Enim  31.   Kab. Purbalingga  46.  Kab. Sanggau   16. Kab. Banyuasin  32.   Kab. Purworejo  47.  Kota Balikpapan 17. Kota Palembang  33.   Kab. Kebumen  48.  Kota Samarinda 18. Kota Prabumulih  34.   Kota Magelang  49.  Kota Tarakan 
    • Secara detail tahapan kegiatan digambarkan dalam time schedule seperti di bawah ini.    Juni Juli Agustus September Oktober November Desember JanuariNo Tahapan Kegiatan I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV1   Konsolidasi dan Pembentukan Tim Pelatihan  Fasilitator2 Penjaringan calon fasilitator3 Penyusunan TNA (Training Need Assessment)4 Pelaksanaan TOT (pelatih)5 Pelatihan fasilitator6 Pemagangan fasilitator (on the job training)7 Workshop fasilitator 15
    • 6.  Pendanaan kegiatan persiapan Tahun 2009  Perhitungan  kebutuhan  anggaran  untuk  tahap  persiapan  Percepatan  Pembangunan  Sanitasi  Perkotaan  (PPSP)  disesuaikan  dengan  jenis  kegiatan  yang  telah  dijabarkan  di  atas.  Kebutuhan anggaran tersebut diharapkan dapat diperoleh dari anggaran K/L yang  ada serta  dukungan pendanaan dari negara/lembaga donor.  Dalam hal ini pendanaan  tahap persiapan merupakan bagian yang dapat tidak terpisahkan dari pendanaan donor  untuk  keseluruhan  kegiatan  PPSP  sampai  dengan  tahun  2014.  Sejalan  dengan  penjabaran kegiatan persiapan di atas, maka kebutuhan anggaran juga dibagi menjadi 2  bagian  secara  garis  besar,  yaitu  (1).  anggaran  untuk  kegiatan  kampanye,  edukasi,  advokasi dan pendampingan, serta (2). anggaran untuk kegiatan penyiapan fasilitator.  A. Anggaran untuk kegiatan kampanye, edukasi, advokasi dan pendampingan  Kebutuhan  anggaran  untuk  kegiatan  kampanye,  edukasi,  advokasi  dan  pendampingan diturunkan berdasarkan cakupan kegiatan serta komponen anggaran  untuksetiap  kegiatan  tersebut.    Selengkapnya  besaran  anggaran  untuk  tahap  ini  dijelaskan sebagai di bawah ini.  a).  Komponen anggaran  Sebagaimana  dijelaskan  di  atas,  kegiatan  kampanye,  edukasi,  advokasi  dan  pendampingan yang ditetapkan besaran anggarannya adalah sebagai berikut :  1. Penyusunan Petunjuk Teknis dari Pedoman Umum penyusunan APBD 2010  sebagaimana ditegaskan dalam Permendagri 25/2009.  2.  Lokakarya  Nasional,  untuk  advokasi  yang  penjaringan  awal  minat  kota/kabupaten  untuk  ikut  dalam  roadmap,  kegiatan  pada  tahap  ini  meliputi :  Penyiapan Lokakarya Nasional.  Pelaksanaan Lokakarya Nasional.  3.  Roadshow atau lokakarya regional guna menindaklanjuti lokakarya nasional  terutama dalam penjaringan kota/kabupaten.  4.  Lokalatih  Regional,  untuk  meningkatkan  kapasitas  kota/kabupaten  terpilih  dalam  mempersiapkan  kelembagaan  bagi  pelaksanaan  pembangunan  sanitasi ke depan.  b).  Asumsi dan  Perhitungan besaran anggaran untuk kegiatan kampanye, edukasi,  advokasi dan pendampingan  Berdasarkan  asumsi  yang  telah  disusun  di  atas,  maka  perhitungan  besaran  anggaran  kegiatan  advokasi  dan  penyiapan  kelembagaan  dijelaskan  sebagai  berikut :   Anggaran   No  Komponen Anggaran  Asumsi  (Rp.)  1  Pedoman Teknis  2  Lokakarya Nasional  59 kota+15 prop (@2org – 148org); plus 4 kons  611,700,000  dan 20org  TTPS; rata‐rata @3.52jt/org 3 hari  3  Lokalatih regional  Asumsi pembagian dalam 3 region : Barat   (Sumatera, Jabar,`DKI), Tengah (Kalimantan,  837,000,000  Jateng,DIY, Timur (Sulawesi, Jatim,Bali) Masing2  di kirim 3org;  Acara selama 3 hari.      16 
    • Anggaran   No  Komponen Anggaran  Asumsi  (Rp.)  4  Komunikasi dan  1 kons comexp. 1 paket  buku panduan  (300  150,000,000  publikasi  copies)  5  Personal   TA :  3 konsultan lokal @ 25jt/m‐ @3 bulan :  225,000,000  6  Overhead operasional    182,370,000  TOTAL  2,006,070,000      B.  Anggaran Kegiatan Penyiapan Fasilitator   Sebagaimana penghitungan anggaran untuk tahap kampanye, edukasi, advokasi dan  pendampingan,  maka  penghitungan  anggaran  untuk  kegiatan  penyiapan  fasilitator  dimulai dari penetapan jenis kegiatan yang dicakupi.  a).  Komponen anggaran  Kegiatan  yang  termasuk  ke  dalam  tahap  penyiapan  fasilitator  adalah  sebagai  berikut :  1.  Penyusunan skenario penyiapan fasilitator.  2.  Pelaksanakan penjaringan calon fasilitator, yaitu melalui media:  Advertensi dan komunikasi, serta  Penempatan di 3 website (Departemen PU, AMPL dan Sanitasi)  3.  Penyusunan Training Need Assessment (TNA)  4.  Penyiapan para pelatih (TOT)  5.  Penyelenggaraan pelatihan untuk calon fasilitator (2 bulan)  6.  Penyelenggaraan pe‐magang‐an (on job training)   7.  Workshop peserta  8.  Overhead Perusahaan Konsultan    b).  Asumsi dan Perhitungan besaran anggaran untuk penyiapan fasilitator  Berdasarkan  asumsi  yang  telah  disusun  di  atas,  maka  perhitungan  besaran  anggaran kegiatan penyiapan fasilitator dijelaskan sebagai berikut :   Anggaran  No  Komponen Anggaran  Asumsi  (Rp.)  1  Penyusunan skenario  Pedoman SSK ; (24 orang, @ 600.000  penyiapan Fasilitator SSK  /mth, 3 mm)  43,200,000    2  Melaksanakan penjaringan  Jumlah `calon fasilitator yang akan dilatih  582,500,000  calon Fasilitator  (15prop.+41 kota/kab)x1,2 Fas.= 67    Calon CF dan PF  a)  Advertensi dan  1x, di  4 harian nasional ; Total biaya     komunikasi  Rp. 80,000,000         b)  Penempatan di 3  Tidak ada biaya website (AMPL dan    Sanitasi dan PU)  c)  Penjaringan /  67 kandidat @ Rp. 5.000.000 ; total biaya  interview, tes, psikotes,  Rp. 502,500,000     dll    17 
    • Anggaran  No  Komponen Anggaran  Asumsi  (Rp.)  3  Penyusunan Training Need  3 kons lokal @ Rp. 25jt ; 3mm, Assessment (TNA)  2 mw kons. Expat (PM)  75,000,000    4  Penyiapan para pelatih  6 kons lokal @ Rp. 25jt/mth ; 0,5mm  (TOT)  1 mw kons. Expat (PM)  75,000,000    5  Penyelenggaraan Kursus  6 kons. lokal @ Rp.25jt/mth – 1 mm + 70  1,423,500,000  Singkat  calon fasilitator (1  candidates 1mm), 3 mw kons. Expat    bulan)    6  Penyelenggaraan pe‐ (15 PF dan 41 CF 1mm @ Rp. 25 jt ‐ masa  magang‐an (on job  magang ‐ 40% dari honor  1.204,000,000  training)    7  Workshop peserta  41 CF dan 15  PF; 4 konsultan dan 20org.  TTPS =  82 orang ; uang tiket, akomodasi  329,640,000  dll@4jt/org      8  Penempatan Facilitator di  41 CF dan 15 PF di 41 kota dan 15  1,484,000,000 kota‐kota pada periode  Propinsi 1 bulan honor @ Rp.15 jt    Bridging Activities  9  Perjalanan dinas  41 CF dan 15 PF ditempatkan di kota ‐  kota fasilitator  ke JKT @ rata‐rata  449,120,000  Rp.4.4jt/org ; 2 kali/thn      10  Overhead operasional  5% dari total biaya  205,487,000    TOTAL  5,874,227,000    Keterangan:  • MW = Man Week  • Candidates / On job trainers : Eq. to 40% standard billing Rates     C.  Anggaran total kegiatan persiapan Roadmap Percepatan Pembangunan Sanitasi  Perkotaan  Total  kebutuhan  anggaran  untuk  persiapan  Roadmap  Percepatan  Pembangunan  Sanitasi  Perkotaan  tahun  2009  merupakan  akumulasi  dari  anggaran  untuk  kegiatan  advokasi  dan  penyiapan  kelembagaan  serta  anggaran  untuk  penyiapan  fasilitator.   Adapun total kebutuhan anggaran dijabarkan sebagai berikut :    No.  Komponen Anggaran  Jumlah  1  Kegiatan kampanye, edukasi, advokasi dan pendampingan 2,006,070,000 5,874,227,000  2  Kegiatan penyiapan fasilitator    TOTAL                     7,805,297,000 18 
    •   Perkiraan Kebutuhan  Biaya Persiapan PPSP tahun 2009      I  Advokasi, Edukasi, dan  Asumsi TTPS  ISSDP WSP  KOTA PUBLIC WORK BALANCE JUMLAH  Pendampingan    Komponen Biaya     Akomodasi Transportasi Trans,  akomodasi,  honor  1  Penyusunan Pedoman Teknis  59 kota @2 orang, 15 prov @2 orang;  251,700,000  360,000,000  611,700,000   2  Lokakarya Nasional  total 148 orang; 4 konsultan dan 20  orang TTPS; perkiraan@ Rp. 3,52  juta/orang; 3 hari   3  Lokalatih regional  Asumsi : Dibagi menjadi 3 wilayah   60,000,000  444,000,000  333,000,000  837,000,000   regional : barat (Sumatera, Jabar,  DKI); tengah: (Kalimantan, Jateng,  DIY); timur (Sulawesi, Jatim,  Bali);setiap kota mengirim 3 orang; 3  days training  4  Komunikasi dan publikasi  1 tenaga ahli komuinikasi  ‐  3 mm   150,000,000  150,000,000   (Rp. 25 juta/mth); 300 paket panduan  komunikasi @Rp.250.000; biaya  akomodasi menggunakan alokasi  study tour WSP  5  Personil  3 konsultan lokal ‐ Rp. 25 juta/mth @   75,000,000  150,000,000  225,000,000   3 mm; 1 oleh TTPS, 2 oleh donor  6  Biaya operasional  10% dari total 182,370,000  182,370,000           0     Sub Total A     317,370,000  0  401,700,000  804,000,000  0  483,000,000  2,006,070,000     19 
    •   II  Practitioner Team of Facilitator     Preparation   1  Penyusunan skenario penyiapan  Pedoman SSK ; (24 orang, @ Rp 600   43,200,000  0  43,200,000   Fasilitator SSK  ribu/mth, 3 mm)  2  Penjaringan calon Fasilitator  Jumlah calon fasilitator yang akan  0   dilatih (15prov.+41 kota/kab)x1,2  Fas.= 67 Calon CF dan PF      a) Iklan dan sosialisasi   1x di 4 surat kabar nasional 80,000,000  80,000,000       b) Sosialisasi di website   Website AMPL , SANITASI, dan PU gratis 0       c) Proses seleksi ( ujian, interview,  67 x 1,5 calon@ Rp. 5.000.000 502,500,000  502,500,000   psikotest, dll)  3  Penyusunan Training Need  3 konsultan lokal @Rp.25jt ; 3mm 75,000,000  75,000,000   Assessment (TNA)  4  Training of Trainer  1 konsultan lokal@ Rp. 25 jt/mth 75,000,000  75,000,000   5  Pelaksanaan kursus singkat  5 konsultan lokal @ Rp. 25 juta/mth ‐ 1,398,000,000  1,413,000,000   fasilitator  1 mm +  67 peserta ‐ 1mm, honor  @25jt x 40%;    6  Pelaksanaan magang fasilitator (on  (15 PF dan 41 CF ; 1mm @ Rp. 25 juta            1,204,000,000  1,204,000,000   the job)  x 40%   7  Lokakarya fasilitator  41 CF and 15 PF; 4 konsultan and 20  332,920,000  332,920,000   orang TTPS; tiket, aodasi,dll  8  Penempatan fasilitator terpilih (masa  Penempatan fasilitator di 41 kota             1,484,000,000   bridging)  dan15 Provinsi selama  1 bulan; honor  1,484,000,000   @ Rp. 15 jt  9  Perjalanan  Alokasi untuk 41 CF dan 15 PF dari  449,120,000  449,120,000   kota ke Jakarta @ perkiraanRp. 4,4  jt/orang; 2 kali/tahun  10  Overhead operasional  5%    2,160,000  203,327,000  205,487,000     Sub Total B      45,360,000  0  0  1,484,000,000  4,269,867,000  5,874,227,000             Total  A + B 362,730,000  401,700,000  804,000,000  1,484,000,000  4,752,867,000  7,805,297,000     20