Sistem Reproduksi Manusia                           Oleh:                Metha Widyana (311.E.0013)                Mu’mina...
Kata pengantar      Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT, karena denganrahmat dan ridha-Nya kami masih dibe...
Daftar Isi…Kata Pengantar                                              1Daftar Isi                                        ...
BAB I                                PendahuluanLatar Belakang       Sistem reproduksi adalah suatu rangkaian dan interaks...
BAB II                                      Pembahasan                        Sistem Reproduksi Manusia        Sistem repr...
Saluran Pengeluaran        Saluran pengeluaran pada organ reproduksi dalam pria terdiri dari epididimis, vas deferens,salu...
Kelenjar Asesoris        Selama sperma melalui saluran pengeluaran, terjadi penambahan berbagai getah kelamin yangdihasilk...
2. Organ Reproduksi Luar        Organ reproduksi luar pria terdiri dari penis dan skrotum.Penis        Penis, adalah organ...
dartos berfungsi untuk menggerakan skrotum sehingga dapat mengerut dan mengendur. Di dalamskrotum juga tedapat serat-serat...
Gangguan pada Sistem Reproduksi Pria          A. Hipogonadisme: Hipogonadisme adalah penurunan fungsi testis yang disebabk...
4. Clitoris              Clitoris analog dengan penis pada pria, tetapi lebih kecil dan tidak memiliki mulut uretra.    Kl...
8. Mulut Vagina       Terletak bawah orifiseum eretra. Himen (selaput darah) adalah suatu membran yang bentuk danukurannya...
2. Alat Kelamin Dalam (Genitalia Interna)                          Terdiri dari ovarium, tuba fallopii, uterus dan vagina....
Pada tuba di bedakan 4 bagian, yaitu:     1) Infundubullum, adalah ujung terbuka yang menyerupai corong (ostium abdibinale...
2. Fudus Uterus, yang merupakan bagian bundar yang letaknya superior terhadap mulut tuba   falopii.3. Badan uterus, merupa...
Uterus di dalam perut terapung-apung tetapi terfiksasi oleh jaringan-jaringan ikat & ligamentumLigamentum-ligamentum yang ...
Vagina mempunyai faal penting:             1. Sebagai saluran keluar dari uterus yang dapat mengalir darah waktu haid dan ...
Oogenesis         Oogenesis merupakan proses pembentukan ovum di dalam ovarium. Di dalam ovarium terdapatoogonium (oogonia...
dengan atau tanpa perkembangan seksual. Amenore sekunder adalah tidak terjadinya        menstruasi selama 3 – 6 bulan atau...
1) Korpus, Alveolus, yaitu unit terkecil yang memproduksi susu. Bagian dari alveolus adalah sel      Aciner, jaringan lema...
kadang dilengkapi puting susu juga,” lanjutnya. Besar-kecilnya kelenjar payudara tambahan ini punbervariasi. “Lebih sering...
BAB III                                           PenutupKesimpulan                                       ALAT REPRODUKSI ...
Daftar Pustaka   GuruNgeblog, (2008). Sistem Reproduksi pada Manusia – Pria. From   http://gurungeblog.wordpress.com/2008/...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Makalah sistem reproduksi manusia

77,805

Published on

Published in: Health & Medicine
9 Comments
63 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
77,805
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
5
Actions
Shares
0
Downloads
0
Comments
9
Likes
63
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Makalah sistem reproduksi manusia

  1. 1. Sistem Reproduksi Manusia Oleh: Metha Widyana (311.E.0013) Mu’minah (311.E.0014) Nina Mutmainah (311.3.0015) Nurul (311.E.0016) Nurendah (311.E.0017) Reni Kartika Julianti (311.E.0018) STIKes Mahardika CirebonjL. Terusan Sekar Kemuning no. 199 Karya Mulya Cirebon 45135 (0231) 336010 – 488123 Fax. (0231) 488123 ©2011 0
  2. 2. Kata pengantar Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah SWT, karena denganrahmat dan ridha-Nya kami masih diberi kesempatan untuk menyelesaikanmakalah ini. Terima kasih tak lupa kami ucapkan pada semua pihak yang ikut sertamendukung atas pembuatan makalah ini sehingga makalah ini dapat selesai tepatpada waktunya. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masihbanyak kekurangan juga jauh dari sempurna, oleh sebab itu penulis sangatmengharapkan kritik dan saran yang membangun. Semoga denganTerselesaikannya makalah ini dapat memberikan ilmu, informasi, pengetahuan,dan wawasan baru yang bermanfaat, guna untuk mengembangkan wawasan danpeningkatan ilmu pengetahuan bagi kita semua. Amin. 1
  3. 3. Daftar Isi…Kata Pengantar 1Daftar Isi 2BAB I (Pendahuluan) 31.1 Latar Belakang 31.2 Tujuan 3BAB II (Pembahasan) 42.1 Sistem Reproduksi Manusia 42.2 Sistem Reproduksi Pria 42.3 Organ Reproduksi 42.4 Organ Reproduksi Dalam 4 2.4.1 Saluran Pengeluaran 5 2.4.2 Kelenjar Aksesoris 62.5 Organ Reproduksi Luar 72.6 Spermatogonesis 82.7 Gangguan pada Sistem Reproduksi Pria 92.8 Sistem Reproduksi Wanita 92.9 Alat Kelamin Luar (Genetalia Externa) 11 2.9.1 Hymen Menurut Bentuknya 112.10 Alat Kelamin Dalam (Genetalia Interna) 12 2.10.1 Produksi Telur Pada Wanita Sesuai Usia 12 2.10.2 Perbedaan Ovarium 12 2.10.3 Perbedaan Tuba Falopii 13 2.10.4 Fungsi-fungsi Rahim 13 2.10.5 Bagian-bagian Uterus 13 2.10.6 Bentuk dan Ukuran Uterus 14 2.10.7 Panjang Uterus 14 2.10.8 Panjang Corpus Uteri terhadap Cervix Uteri 14 2.10.9 Letak Uterus 142.11 Gangguan Pada Sistem Reproduksi Wanita 172.12 Anatomi Payudara 182.13.1 Bagian-bagian Payudara 182.13.2 Bentuk-bentuk Putting Payudara 192.13 Gangguan Pada Payudara 19BAB III (Penutup) 213.1 Kesimpulan 21Daftar Pustaka 22 2
  4. 4. BAB I PendahuluanLatar Belakang Sistem reproduksi adalah suatu rangkaian dan interaksi organ dan zat dalamorganisme yang dipergunakan untuk berkembang biak. Sistem reproduksi pada suatuorganisme berbeda antara pria dan wanita. Sebagai mahasiswa kebidanan semester 1, mahasiswa di haruskan mempelajarianatomi dan fisiologi Sistem Reproduksi Manusia. Yaitu guna memenuhi kompetensimahasiswa kebidanan untuk profesinya kelak.Tujuan Dengan dibuatnya makalah ini bertujuan menyelesaikan tugas yang diberikan olehdosen Anatomi (dr. Walyanah), serta sekaligus kami dituntut untuk belajar, memahami, sertamempelajari mengenai Sistem Reproduksi Manusia demi memenuhi kompetensi kami sebagaimahasiswa Kebidanan semester 1 STIKes Mahardika Cirebon. Juga bertujuan memberi ilmupengetahuan mengenai Sistem Reproduksi Manusia kepada pembaca khususnya teman-temansesama mahasiswa kebidanan semester 1. Penulis berharap makalah ini bermanfaat bagi kitasemua. Amin. 3
  5. 5. BAB II Pembahasan Sistem Reproduksi Manusia Sistem reproduksi berkaitan dengan kelangsungan keberadaan spesies manusia, oleh karena itusistem ini berbeda dengan sistem yang lainnya yang berhubungan dengan homeostatis dan kemampuanbertahan hidup manusia. Proses reproduksi meliputi maturasi seksual (perangkat fisiologis untukreproduksi), pembentukan gamet (spermatozoa dan ovum), fertilisasi (penyatuan gamet), kehamilandan laktasi. Sistem Reproduksi Pria Organ Reproduksi Organ reproduksi pria terdiri atas organ reproduksi dalam dan organ reproduksi luar 1. Organ Reprodusi DalamTestis Testis (gonad jantan) Adalah organ lunak berbentuk oval dengan panjang 4-5 cm dan diameter2,5 cm yang terletak di dalam kantung pelir (skrotum). Testis berjumlah sepasang (testes = jamak). Testisterdapat di bagian tubuh sebelah kiri dan kanan. Testis kiri dan kanan dibatasi oleh suatu sekat yangterdiri dari serat jaringan ikat dan otot polos.Fungsi testis secara umum merupakan alat untuk memproduksi sperma dan hormon kelamin jantanyang disebut testoteron. Di bagian kelenjar testis ada beberapa bagian , yaitu : a) Tunika albuginea , yaitu kapsul yang membungkus testis yang merentang ke arah dalam yang terdiri dari sekitar 250 lobulus. b) Tubulus seminiferus , yaitu tempat berlangsungnya sperma togenesis yang terlilit dalam lobules. di dalamnya terdapat sertoli yang fungsinya adalah memberi nutrisi pada sperma tozoa yang sedang berkembang , pembentukan hormone testosterone dan estrogen serta produksi hormone inhibin ( negative feedback ) sehingga fesh turun . c) Duktus, yang membawa sperma masuk dari testis ke bagian exterior tubuh . Dalam testis sperma bergerak ke lumen tubulus seminiferus , kemudian menuju tubulus rekti , kemudian menuju jaringan-jaringan kanal testis yang bersambung dengan 10-15 duktus deferen yang muncul dari bagian testis. 4
  6. 6. Saluran Pengeluaran Saluran pengeluaran pada organ reproduksi dalam pria terdiri dari epididimis, vas deferens,saluran ejakulasi dan uretra A. Epididimis Epididimis merupakan tuba terlilit dengan saluran berkelok-kelok yang panjangnya 4-6 meter yang terletak di dalam skrotum yang keluar dari testis. Epididimis berjumlah sepasang di sebelah kanan dan kiri. Epididimis berfungsi sebagai tempat penyimpanan sementara sperma sampai sperma menjadi matang dan bergerak menuju vas deferens. . Epididimis menyimpan sperma dan mapu mempertrahankanya sampai 6minggu . selama 6 minggu ini sperma akan menjadi motil , matur , sempurna dan mampu melakukan fertilisasi . B. Vas deferens Vas deferens atau saluran sperma (duktus deferens) merupakan saluran lurus yang mengarah ke atas dan merupakan lanjutan dari epididimis. Vas deferens tidak menempel pada testis dan ujung salurannya terdapat di dalam kelenjar prostat. Vas deferens berfungsi sebagai saluran tempat jalannya sperma dari epididimis menuju kantung semen atau kantung mani (vesikula seminalis). Duktus deferens terletak dalam korda spermatic yang mengandung pembuluh darah dan pembuluh limfatik , syaraf SSO , otot kresmater dan jaringan ikat . duktus ini mengalir di balik kandung kemih bagian bawah untuk bergabung dengan duktus ejaculator. C. Saluran ejakulasi (Duktus Ejaculator) Saluran ejakulasi merupakan saluran pendek yang menghubungkan kantung semen dengan uretra. Saluran ini berfungsi untuk mengeluarkan sperma agar masuk ke dalam uretra. Merupakan tempat pertemuan pembesaran ( ampula ) di bagian kedua ujung duktus deferen dan duktus dari vesika seminalis . panjang mencapai sekitar 2cm dan menembus kelenjar postat untuk bergabung dengan uretra yang berasal dari kandung kemih. D. Uretra Uretra merupakan saluran akhir reproduksi yang terdapat di dalam penis. Uretra berfungsi sebagai saluran kelamin yang berasal dari kantung semen dan saluran untuk membuang urine dari kantung kemih dan sperma. 5
  7. 7. Kelenjar Asesoris Selama sperma melalui saluran pengeluaran, terjadi penambahan berbagai getah kelamin yangdihasilkan oleh kelenjar asesoris. Getah-getah ini berfungsi untuk mempertahankan kelangsungan hidupdan pergerakakan sperma. Kelenjar asesoris merupakan kelenjar kelamin yang terdiri dari vesikulaseminalis, kelenjar prostat dan kelenjar Cowper. 1. Vesikula seminalis (Vesikel Seminalis) Vesikula seminalis atau kantung semen (kantung mani) merupakan kelenjar berlekuk-lekuk(Terkonvulsi) yang terletak di belakang kantung kemih dan bermuara di dalam duktus ejaculator yangkemudian menghasilkan secret berupa airan kental dan basah yang kaya akan fruktosa, yang berfungsiuntuk melindungi dan memberi nutrisi sperma, meningkatkan PH ejakulat dan mengandungprostaglandin yag menyebabkan gerakan spermatozoa lebih cepat . Dinding vesikula seminalismenghasilkan zat makanan yang merupakan sumber makanan bagi sperma. 2. Kelenjar prostat Kelenjar prostat mengeluarkan cairan basa yang menyerupai susu yang menetralisir asiditasvagina selama senggama dan meningkatkan motilitas sperma yang optimum pada PH 6.0 sampai 6.5Kelenjar ini membesar saat remaja dan mencapai ukuran optimalnya usia 20 tahun. Pada banyak lelakiukuranya bertambah besar seiring bertambahnya usia, sehingga saat berusia tujuh puluhan tahun duapertiga dari semua laki-laki mengalami pembesaran prostat yang menganggu perkemihan. Kelenjarprostat melingkari bagian atas uretra dan terletak di bagian bawah kantung kemih. Kelenjar prostatmenghasilkan getah yang mengandung kolesterol, garam dan fosfolipid yang berperan untukkelangsungan hidup sperma. 3. Kelenjar Cowper Kelenjar Cowper (kelenjar bulbouretra) adalah sepasang kelenjar kecil yang ukurannya danbentuknya menyerupai kacang polong. Kelenjar ini mensekresi ciran basah yang mengandung mucuskedalam uretra penis untuk melumasi dan melindungi serta ditambahkan pada semen (spermatozoa +secret). Kelenjar cowper merupakan kelenjar yang salurannya langsung menuju uretra. Kelenjar Cowpermenghasilkan getah yang bersifat alkali (basa). 6
  8. 8. 2. Organ Reproduksi Luar Organ reproduksi luar pria terdiri dari penis dan skrotum.Penis Penis, adalah organ yang berfungsi untuk tempat keluar urine, semen serta sebagai organkopulasi. Penis terdiri dari 3 bagian, yaitu akar, badan dan glans penis yang banyak mengandung ujung-ujung syaraf sensorik. Badan penis dibentuk dari 3 massa jaringan erektil silindris, yang terdiri dari 2korpus kavernosum dan satu korpus spongiusum ventral disekitar uretra. Penis terdiri dari tiga rongga yang berisi jaringan spons. Dua rongga yang terletak di bagian atasberupa jaringan spons korpus kavernosa. Satu rongga lagi berada di bagian bawah yang berupa jaringanspons korpus spongiosum yang membungkus uretra. Uretra pada penis dikelilingi oleh jaringan erektilyang rongga-rongganya banyak mengandung pembuluh darah dan ujung-ujung saraf perasa. Bila adasuatu rangsangan, rongga tersebut akan terisi penuh oleh darah sehingga penis menjadi tegang danmengembang (ereksi). Mekanisme ereksi penis Ereksi adalah salah satu fungsi vascular korpus kavernosum di bawah pengendalian system syaraf otak. Jika penis lunak maka stimulus simpatis terhadap arterial penis menyebabkan kontriksi sebagian organ ini, sehingga aliran darah melalui penis tetap hanya sedikit. Saat stimulasi mental atau seksual, stimulasi parasimpatis menyebabkan vasodilatasi arterial yang memasuki penis sehingga lebih banyak darah yang memasuki vena dibandingkan yang dapat didrainase vena. Sinusoid korpus kavernosum berdistensi karena berisi darah dan menekan vena yang dikelilingi tunika albugiena nonditensi. Setelah ejakulasi, impuls simpatis menyebabkan terjadinya vasokontriksi arteri dan darah akan mengalir ke vena untuk di bawah menjauhi korpus. Penis mengalami detumesensi, atau kembali ke kondisi lunak. Ejakulasi Adalah saat pengeluaran sperma yang merupakan titik kulminasi aksi seksual pada laki-laki. Semen diejakulasi melalui serangkaian semprotan. Impuls simpatis dari pusat reflek medulla spinalis menjalar disepanjang syaraf spinal lumbal (L1 dan L2) menunju organ dan menyebabkan kontriksi peristaltic dalam duktus testis, epididimis, dan duktus deferen. Kontraksi ini menggerakkan sperma disepanjang saluran. Impuls pada parasimpatis menjalar pada saraf pundedal dan menyebabkan otot bulbokavernosum pada dasar penis berkontraksi secara berirama. Kontraksi yang stimulan pada vesika seminlais, prostat dan kelenjar bulbouretral menyebabkan terjadinya sekresi cairan seminal yang bercampur dengan sperma untuk membentuk semen. Kuantitas dan komposisi semen Volume ejakulasi berkisar antara 1 ml – 10 ml dan rata-rata 3 ml. Semen terdiri dari 90% air mengandung 50-120 juta sperma per ml. Volume sperma mencapai 5% volume semen. Bagian pertama ejakulasi mengandung spermatozoa, cairan epididimal, dan sekresi kelenjar prostat dan bulbouretra. Bagian terakhir ejakulasi berisi sekresi dari vesikal seminalis. Setelah ejakulasi, spermatozoa bertahan hidup hanya 24-27 jam dalam saluran reproduksi perempuan. Sperma dapat disimpan beberapa hari pada suhu rendah atau dibekukan jika akan disimpan lebih dari satu tahun. Spermatozoa bergerak dengan ekornya 1-4 mm/mt.Skrotum Skrotum (kantung pelir) merupakan kantong longgar yang tersusun atas kulit, fasia, dan ototpolos yang membungkus dan menopang testis di luar tubuh yang pada suhu optimum untuk produksispermato-zoa. Skrotum berjumlah sepasang, yaitu skrotum kanan dan skrotum kiri. Di antara skrotumkanan dan skrotum kiri dibatasi oleh sekat yang berupa jaringan ikat dan otot polos (otot dartos). Otot 7
  9. 9. dartos berfungsi untuk menggerakan skrotum sehingga dapat mengerut dan mengendur. Di dalamskrotum juga tedapat serat-serat otot yang berasal dari penerusan otot lurik dinding perut yang disebutotot kremaster. Otot ini bertindak sebagai pengatur suhu lingkungan testis agar kondisinya stabil. Prosespembentukan sperma (spermatogenesis) membutuhkan suhu yang stabil, yaitu beberapa derajat lebihrendah daripada suhu tubuh.Spermatogenesis Spermatogenesis adalah proses perkembangan spermatogonia menjadi spermatozoa danberlangsung sekitar 64 hari ( lebih atau kurang 4 hari). Spermatogonia terletak berdekatan denganmembrane basalis tubulus seminiferus yang berproliferasi melalui mitosis dan berdiferensiasi menjadispermatosis primer. Setelah itu mengalami pembelaan meiosis untuk membentuk 2 spermatositsekunder. Tahap akhir spermatogenesis adalah maturasi spermatid menjadi spermatozoa (sperma).Sperma matur memiliki 1 kepala, 1 badan ,1 flagelum(ekor).Kepala berisi nucleus dan dilapisi akrosom (tutup kepala) yang mengandung enzim diperlukan untukmenembus ovum.Badan mengandung mitochondria yang memproduksi ATP yang diperlukan untuk pergerakan.Goyangan flagellum mengakibatkan motilitas sperma (untuk berenang).Spermatogenesis terjadi di dalam di dalam testis, tepatnya pada tubulus seminiferus. Spermatogenesismencakup pematangan sel epitel germinal dengan melalui proses pembelahan dan diferensiasi sel, yangmana bertujuan untuk membentu sperma fungsional. Pematangan sel terjadi di tubulus seminiferusyang kemudian disimpan di epididimis. 8
  10. 10. Gangguan pada Sistem Reproduksi Pria A. Hipogonadisme: Hipogonadisme adalah penurunan fungsi testis yang disebabkan oleh gangguan interaksi hormon, seperti hormon androgen dan testoteron. Gangguan ini menyebabkan infertilitas, impotensi dan tidak adanya tanda-tanda kepriaan. Penanganan dapat dilakukan dengan terapi hormon. B. Kriptorkidisme: Kriptorkidisme adalah kegagalan dari satu atau kedua testis untuk turun dari rongga abdomen ke dalam skrotum pada waktu bayi. Hal tersebut dapat ditangani dengan pemberian hormon human chorionic gonadotropin untuk merangsang terstoteron. Jika belum turun juga, dilakukan pembedahan. C. Uretritis: Uretritis adalah peradangan uretra dengan gejala rasa gatal pada penis dan sering buang air kecil. Organisme yang paling sering menyebabkan uretritis adalah Chlamydia trachomatis, Ureplasma urealyticum atau virus herpes. D. Prostatitis: Prostatitis adalah peradangan prostat. Penyebabnya dapat berupa bakteri, seperti Escherichia coli maupun bukan bakteri. E. Epididimitis: Epididimitis adalah infeksi yang sering terjadi pada saluran reproduksi pria. Organisme penyebab epididimitis adalah E. coli dan Chlamydia. F. Orkitis: Orkitis adalah peradangan pada testis yang disebabkan oleh virus parotitis. Jika terjadi pada pria dewasa dapat menyebabkan infertilitas. Sistem Reproduksi Wanita Sistem reproduksi perempuan terdiri atas genetalia externa dan genetalia interna.1.Alat Kelamin Luar (Genetalia Externa) Genetalia eksternal secara kesatuan disebut vulva atau pudendum. 1. Mons pubis (mons veneris) Mons Pubis adalah bagian yg menonjol dan terdiri dari jaringan lemak yg menutupi bagian depan simpisis pubis. Fungsi Mons pubis adalah sebagai pelindung terhadap benturan-benturan dari luar dan dapat menghindari infeksi dari luar. Setelah pubertas kulit dari mons veneris tertutup oleh rambut. 2. Labia Mayora (Bibir mayor/besar) Labia Mayora adalah 2 lapisan kulit longitudinal (sinistra & dextra). Berbentuk lonjong dan menonjol yang merentang ke bawah berasal dr mons veneris. Labia majora sisistra dan dextra bersatu (pada sisi posterior perineum) di sebelah belakang dan merupakan batas depan dari perenium, disebut: Commisura Posterior (Frunullum). Bagian luar labia mayora terdiri dari kulit berambut, kelenjar lamak, dan kelenjar keringat. Bagian dalamnya tidak berambut dan mengandung kelenjar lemak. Labium mayor homoloog dengan skrotum pada alat kelamin pria. 3. Labia Minora (bibir minor/kecil) Labia Minora adalah lipatan kulit diantara labium mayora, kedua lipatan tersebut (kiri & kanan) bertemu di atas (prepitium clitoris) dan di bawah clitoris (frenulum clitoridis). Labium mayora mengandung kelenjar sebasea dan beberapa kelanjar keringat. 9
  11. 11. 4. Clitoris Clitoris analog dengan penis pada pria, tetapi lebih kecil dan tidak memiliki mulut uretra. Klitoris terdiri terdiri dr 2 krura (akar), satu batang (korpus) dan satu glans clitoris bundar yang banyak mengandung banyak ujung syaraf dan pembuluh-pembuluh darah yg sangat sensitif. Batang klitoris mengandung dua korpora kavernosum yang tersusun dari jaringan erektil. Saat mengembung dengan darah selama eksitasi seksual, Bagian ini bertanggung jawab untuk reaksi klitoris. 5. Vestibulum (Vestibula) Vestibulum (Vestibula) adalah area yang dikelilingi oleh labia minora yang menutupi mulut uretra, mulut vagina dan duktus kelenjar bartholini.(kelenjar bartholini homolog dengan kelenjar bolbouretral pada pria). Kelenjar ini memproduksi beberapa tetes sekresi mukus untuk membantu melumasi orifisium vaginal seksual. Gl. Vestibularis majoris Bartholini (Merupakan kelenjar terpenting di daerah vulva dan vagina dan mengeluarkan secret murcus terutama pada waktu coitus). Pada vestibulum terdapat muara-muara dari vagina uretra dan terdapat 4 lubang kecil yaitu: › 2 muara dr kelenjar Bartholini › 2 muara dr kelenjar Skene Kelenjar-kelenjar ini akan mengeluarkan cairan pada saat permainan pendahuluan dalamhubungan seks sehingga memudahkan penetrasi penis. Bulbura vestibular adalah massa jaringan erektil dalam disubstansi jaringan labial. Bagian ini sebanding dengan corpora spongiosum penis. 6. Orivisium uretra Orivisium uretra adalah jalur keluar urine dr kandung kemih, tapi lateralnya mengandung duktusuntuk kelenjar parauretral (skene) yang dianggap homolog dengan kelenjar prostat pada pria. 7. Hymen ( selaput darah ) Berupa lapisan yang tipis dan menutupi sebagian besar dari introitus vaginae.Biasanya hymenberlubang sebesar ujung jari hingga getah dari getenalia interna dan darah haid dapat mengalir ke luar.Bila hymen tertutup sama sekali di sebut hymen occlusivum. Setelah partus, hanya tinggal sisa-sia kecilpada pinggir introitus dan disebut: carunculae myrtiformis. Pada virgo intacta introitus vagina sebagian ditutupi oleh suatu selaput yang disebut hymen,menurut bentuknya dapat dibedakan: 1. Hymen anularis ( sebagai cincin) 2. Hymen seminularis( sebagai bulan sabit) 3. Hymen cribriformis ( berlubang2 sebagai saringan) 4.Hymen fimbriatus ( dengan tepi sebagai jari2) 5. Hymen imperforatus ( tidak berlubang) 10
  12. 12. 8. Mulut Vagina Terletak bawah orifiseum eretra. Himen (selaput darah) adalah suatu membran yang bentuk danukurannya bervariasi, melingkari mulut vagina. 9. Perineum Yaitu kulit antara pertemuan dua lipatan labia mayora dan anus yang merupakan areaberbentuk seperti intan yang terbentang dari simpisis pubis dan sisi anterior sampai ke koksiks disisiposterior dan ketuberiositas iskial disisi lateral. 11
  13. 13. 2. Alat Kelamin Dalam (Genitalia Interna) Terdiri dari ovarium, tuba fallopii, uterus dan vagina. 1. Ovarium (Indung Telur) Indung telur terletak antara rahim dan dinding panggul, dan digantung ke rahim olehligamentum ovarii proprium dan ke dinding panggul oleh ligamentum infundibulo-pelvikum disiniterdapat pembuluh darah untuk ovarium yaitu a & v ovarica. Indung telur memiliki panjang 3-5 cm,lebar 2-3 cm dan tebal 1 cm, dengan bentuk seperti kacang kenari. Indung telur juga merupakan sumberhormonal perempuan yang paling utama, sehingga mempunyai dampak keperempuanan dalampengatur proses menstruasi. Indung telur mengeluarkan telur (ovum) setiap bulan silih berganti kanandan kiri. Pada saat telur (ovum) dikeluarkan perempuan disebut “dalam masa subur”. Struktur ovariumdilapisi epitelium germinal (permukaan). jaringan ovarium terdiri dari: a) Medulla ovarium (bagian dalam), merupakan area terdalam yang mengandung pembuluh darah dan limfatik, serabut syaraf, sel-sel otot polos dan sel-sel jaringan ikat. b) Korteks (Bagian luar), merupakan lapisan stroma luar yang rapat yang mengandung folikel ovarium/ folikel-folikel primodial (unit fungsional pada ovarium). Umumnya setiap ovarium menghasilkan ovum setiap 28 hari. Ovum yang dihasilkan ovarium akanbergerak ke saluran reproduksi. Fungsi ovarium yakni menghasilkan ovum (sel telur) serta hormonestrogen dan progesteron.Produksi telur pada wanita sesuai dengan usia adalah sebagai berikut: Saat lahir bayi: mempunyai sel telur 750.000 Umur 6-15 tahun: mempunyai sel telur 439.000 Umur 6-25 tahun: mempunyai sel telur 159.000 Umur 26-35 tahun: mempunyai sel telur 59.000 Umur 35-45 tahun: mempunyai sel telur 34.000 Masa menopause semua telur menghilangPada ovarium dibedakan: a. Permukaan medial yang menghadap ke arah cavum Douglasi dan permukaan lateral. b. Ujung atas yang berdekatan dengan tuba dan ujung bawah yang lebih dekat dengan uterus (extreminas tubaria dan extreminas uterina) c. Pinggir yang mengahadap ke muka (margomesovaricus) melekat pada lembar belakang ligament latum dengan perantaran mesovarium dan pinggir yang menghadap ke belakang (margo liber). 2. Tuba Falopii (Tuba Uterina Falopii) Alat ini terdapat pada tepi atas ligament latum, berjalan ke arah lateral, mulai dari cornu uterukanan kiri. Panjangnya sekitar 12 cm dan diameter 3-8 mm. Fungsinya yaitu menerima danmentransport oosit keuterus setelah ovulasi. Tuba falopii panjang 10 cm dan diameter 0,7 cm, yangditopang ligament besar uterus. Salah satu ujungnya melekat pada uterus dan ujung lainnya membukakedalam rongga pelvis. Fertilisasi biasanya terjadi di 1/3 bagian atas tuba falopii. 12
  14. 14. Pada tuba di bedakan 4 bagian, yaitu: 1) Infundubullum, adalah ujung terbuka yang menyerupai corong (ostium abdibinale tubae). Bagian ini memiliki prosesus motil mnyerupai jarring atau rumbai-rumbai (fimbria) sehingga dapat menangkap ovum (telur) saat terjadi pelepasan telur (ovulasi). 2) Pars Ampullaris (Ampula), Bagian tuba antara inthmica dan infundibulum (merupakan bagian tengah segmen tuba) merupakan bagian tuba yang paling lebar dan berbentuk S. 3) Pars interstitialis: bagian tuba yang berjalan dalam dinding, uterus, mulai pada ostium internum tubae. 4) Pars inthmica: Bagian tuba setelah keluar dari dinding uterus, merupakan bagian tuba yang lurus dan sempit. Saluran telur ini menyalurkan saluran hasil konsepsi (hasil pembuahan) menuju rahim. Tubafallopii merupakan bagian yang paling sensitif terhadap infeksi dan menjadi penyebab utama terjadinyakemandulan (infertilitas). Fungsi tuba fallopii sangat vital dalam proses kehamilan, yaitu menjadi saluran tempatbertemunya spermatozoa dan ovum, mempunyai fungsi penangkap ovum, tempat terjadinyapembuahan (fertilitas), menjadi saluran dan tempat pertumbuhan hasil pembuahan sebelum mampumenanamkan diri pada lapisan dalam rahim. Fungsi tuba:- Tempat terjadinya fertilisasi- Saluran yang mengeluarkan hasil konsepsi- Fimbria mengangkat ovum yang keluar dari ovarium 3. Uterus / Rahim (Kantung peranakan) Uterus merupakan organ tunggal muscular dan berongga berbentuk seperti buah pir terbalik dengan ukuran (saat tidak hamil) panjang 7 cm, lebar 5 cm dan diameter 2,3 cm, dengan berat sekitar 30 gr. Organ ini terletak di panggul kecil diantara rektum (bagian usus sebelum dubur) dan di depannya terletak kandung kemih. Hanya bagian bawahnya disangga oleh ligamen yang kuat, sehingga bebas untuk tumbuh dan berkembang saat kehamilan. Ruangan rahim berbentuk segitiga, dengan bagian besarnya di atas. Dari bagian atas rahim (fundus) terdapat ligamen menuju lipatan paha (kanalis inguinalis), sehingga kedudukan rahim menjadi ke arah depan. Lapisan otot rahim terdiri dari tiga lapis, yang mempunyai kemampuan untuk tumbuh-kembang sehingga dapat memelihara dan mempertahankan kehamilan selama sembilan bulan. Rahim juga merupakan jalan lahir yang penting dan mempunyai kemampuan untuk mendorong jalan lahir. Segera setelah persalinan otot rahim dapat menutup pembuluh darah untuk menghindari perdarahan. Setelah persalinan, rahim dalam waktu 42 hari dapat mengecil seperti semula. Fungsi rahim 1) Sebagai alat tempat terjadinya menstruasi 2) Sebagai alat tumbuh dan berkembangnya hasil konsepsi 3) Tempat pembuatan hormon misal HCG Bagian-bagian uterus: 1. Dinding Uterus, Terdiri dari bagian terluar serosa (perimetrium), bagian tengah (meometrium) yang merupakan lapisan otot polos dengan bagian terdalam (endometrium), bagian inilah yang menjalani perubahan siklus selama menstruasi dan membentuk lokasi implantasi untuk ovum yang dibuahi. 13
  15. 15. 2. Fudus Uterus, yang merupakan bagian bundar yang letaknya superior terhadap mulut tuba falopii.3. Badan uterus, merupakan luas berdinding tebal yang membungkus rongga uterus.4. Serviks, merupakan leher bawah uterus yang terkontriksi.5. Portio vaginalis, merupakan bagian serviks yang menonjol kedalam ujung bagian atas vagina.Bentuk dan ukuran uterus sangat berbeda-beda tergantung dari pada:a) Usiab) Pernah melahirkan anak atau belum Panjang Uterus: a. Pada anak-anak panjangnya uterus : 2-3 cm b. Pada nullipara : 6-8 cm c. Pada multipara : 8-9 cm Panjangnya corpus uteri terhadap cervix uteri juga berbeda-beda: a) Pada anak-anak, panjangnya corpus uteri ½ dari panjangnya corpus uteri. b) Pada gadis remaja, sama panjangnya dengan cervix uteri. c) Pada multipara, corpus uteri 2x panjangnya cervix uteri. Cavum Uteri (Rongga rahim) berbentuk segitiga, lebar di daerah fundus dan sempit ke arah cervix. Sebelah atas rongga rahim berhubungan dengan saluran telur (Tuba falopii) dan sebelah bawah dengan saluran leher rahim (cenalis cervicalis). Hubungan antara cavum uteri dan canalis cervixalis disebut ostium uteri internum, sedangkan muara canalis cervicalis ke dalam vagina disebut ostium uteri externum. Secara Histologis dinding rahim terdiri dari 3 lapisan: 1) Perimetrium (Lapisan peritoneum), yang meliputi dinding uterus bagian luar. (Terdiri dari jaringan ikat) 2) Myometrium (Lapisan otot), merupakan lapisan yang paling tebal. Terdiri dari otot polos yang disusun sedemikian rupa hingga dapat mendorong isinya keluar pada persalinan. 3) Endometrium, Diantara serabut-serabut otot terdapat pembuluh darah, pembuluh limfa dan urat saraf. Yaitu lapisan uterus yang paling dalam yang tiap bulan lepas sebagai darah menstruasi. Letak uterus A. Ante & Retroflexio uteri, Sumbu cervix dan sumbu corpus uteri membentuk sudut. Jika sudut ini menbuka ke depan, disebut ante flexio, jika membuka ke belakang, didebut retro flexio B. Ante & Retroversio Uteri, Sumbu vagina dan sumbu uterus membentuk sudut. Jika sudut ini membuka ke depan, disebut ante versio, jika membuka ke belakang disebut retro versio C. Positio, Uterus biasanya tidak terletak tepat pada sumbu panggul, bisa lebih ke kiri, ke kanan, lebih ke depan, lebih ke belakang, disebut sinistro, dextro, antero, dorso positio. D. Torsio, Letak uterus biasanya agak berputar. 14
  16. 16. Uterus di dalam perut terapung-apung tetapi terfiksasi oleh jaringan-jaringan ikat & ligamentumLigamentum-ligamentum yang mengfiksir uterus :1. Ligamentum cardinale sinistra & dextra (Mackenrodt)Ligamen ini fungsinya:a. Mencegah supaya uterus tidak turunb. Di dalamnya terdapat pembuluh darah yang arteria & vena uterinaLigamen ini berjalan dari servix uteri dan puncak vagina ke arah lateral dinding panggulPenyebab uterus turun:a. Sering melahirkanb. Perempuan yang sering melahirkan sering dipijatc. Orang yang sudah tua2. Ligamentum Sakro Uterinum sinistra & dextraFungsi : menahan uterus supaya didak dapat bergerakBerjalan dari servik bagian belakang kiri kanan ke Os sacrum3. Ligamentum Rotundum sinistra & dextraLigamen ini berjalan dari daerah Fundus uteri ke dinding panggulPada perempuan hamil sering mengalami nyeri pada daerah kaki bawah dikarenakan ligamenrotundum tegang4. Ligamentum Latum sinistra & dextraMerupakan suatu jaringan lapis tipis yang menutupi tuba uterina dan uterus di sebelah belakangligamentum latum terdapat ovarium/indung telur5. Ligamentum infundibulum pelvikum sinistra & dextraDi dalam ligamen ini terdapat urat-urat syaraf kelenjar limfa serta arteria dan vena ovarika untukdarah yang memberikan ke ovarium dan uterus6. Ligamentum ovarii propriumYang berjalan dari ovarium menuju ke bagian belakang Fundus uteriLigamentum ini secara embriologi berasal dari Gubernaculum seperti juga ligamentum rotundum.4. Vagina (Saluran Senggama) Vagina adalah tuba fibromuskularis atau saluran muskulo-membranasea (otot-selaput yangdapat bersdistansi yang merupakan jalan lahir bayi dan aliran menstrual yang fungsinya sebagaiorgan kopulasi perempuan. Organ ini menghadap uterus pada sudut sekutar 45 derajat. Vaginadilembabkan dan dilumasi oleh cairan yang berasal dari kapiler pada dinding vaginal dan sekresi darikelenjar-kelenjar serviks.Vagina merupakan suatu saluran muscola-membranosa yang menghubungkan uterus dengan vulva.A. Vagina terletak antara kandung kencing dan rectumB. Dinding depan vagina 8-10 cm lebih pendek dari dinding belakang ( 11cm ).C. Pada dinding vagina terdapat lipatan-lipatan yang berjalan circulair dan disebut : rugae, terutama pada bagian bawah vagina.D. Setelah melahirkan,sebagian dari rugae akan menghilang.E. Walaupun sedikit selaput lendir vagina, selaput ini tidak mempunyai kelenjar-kelenjar sama sekali sehingga tak dapat menghasilkan lendir, mungkin lebih baik disebut kulit.F. Ke dalam puncak vagina menonjol ujung dari servix.G. Bagian dari servix yang menonjol ke dalam vagina disebut partio.H. Oleh portio ini puncak vagina dibagi dalam 4 bagian yaitu fornix anterior, fornix posterior, fornix lateral kanan dan kiri. 15
  17. 17. Vagina mempunyai faal penting: 1. Sebagai saluran keluar dari uterus yang dapat mengalir darah waktu haid dan secret dari uterus. 2. Sebagai alat persetubuhan. 3. Sebagai jalan lahir pada waktu partus. Sel-sel dari lapisan atas epitheel vagina mengandung glycogen. Glycogen ini menghasilkan asamsusu oleh karena adanya bacil-bacil Doderlein hingga vagina mempunyai reaksi asam dengan pH=4.5dan ini member proteksi terhadap invasi Kuman-kuman.Bagian ototnya berasal dari otot levator ani dan otot sfingter ani (otot dubur) sehingga dapatdikendalikan dan dilatih. Dinding vagina mempunyai lipatan sirkuler (berkerut) yang disebut “rugae”.Sebagian dari rahim yang menonjol pada vagina disebut “porsio” (leher rahim). Vagina (saluran senggama) mempunyai fungsi penting : a) sebagai jalan lahir bagian lunak, b) sebagai sarana hubungan seksual c) saluran untuk mengalirkan lendir dan darah menstruasi. 5. Parametrium (Penyangga Rahim) Merupakan lipatan peritonium dengan berbagai penebalan, yang menghubungkan rahimdengan tulang panggul. Lipatan atasnya mengandung tuba fallopii dan ikut serta menyangga indumgtelur. Bagian ini sensitif terhadap infeksi sehingga mengganggu fungsinya.Hampir keseluruhan alat reproduksi perempuan berada di rongga panggul. Setiap individu perempuanmempunyai rongga panggul (pelvis ) yang berbeda satu sama lain. Bentuk dan ukuran ini mempengaruhikemudahan suatu proses persalinan. Dan perubahan ukuran pada panggul ini pula untuk mengukurumur kehamilan seorang perempuan. 16
  18. 18. Oogenesis Oogenesis merupakan proses pembentukan ovum di dalam ovarium. Di dalam ovarium terdapatoogonium (oogonia = jamak) atau sel indung telur. Oogonium bersifat diploid dengan 46 kromosom atau23 pasang kromosom. Oogonium akan memperbanyak diri dengan cara mitosis membentuk oositprimer.. Gangguan pada Sistem Reproduksi Wanita A. Gangguan menstruasi Gangguan menstruasi pada wanita dibedakan menjadi dua jenis, yaitu amenore primer dan amenore sekunder. Amenore primer adalah tidak terjadinya menstruasi sampai usia 17 tahun 17
  19. 19. dengan atau tanpa perkembangan seksual. Amenore sekunder adalah tidak terjadinya menstruasi selama 3 – 6 bulan atau lebih pada orang yang tengah mengalami siklus menstruasi. B. Kanker genitalia Kanker genitalia pada wanita dapat terjadi pada vagina, serviks dan ovarium. C. Kanker vagina Kanker vagina tidak diketahui penyebabnya tetapi kemungkinan terjadi karena iritasi yang diantaranya disebabkan oleh virus. Pengobatannya antara lain dengan kemoterapi dan bedah laser. D. Kanker serviks Kanker serviks adalah keadaan dimana sel-sel abnormal tumbuh di seluruh lapisan epitel serviks. Penanganannya dilakukan dengan mengangkat uterus, oviduk, ovarium, sepertiga bagian atas vagina dan kelenjar limfe panggul. E. Kanker ovarium Kanker ovarium memiliki gejala yang tidak jelas. Dapat berupa rasa berat pada panggul, perubahan fungsi saluran pencernaan atau mengalami pendarahan vagina abnormal. Penanganan dapat dilakukan dengan pembedahan dan kemoterapi. F. Endometriosis Endometriosis adalah keadaan dimana jaringan endometrium terdapat di luar uterus, yaitu dapat tumbuh di sekitar ovarium, oviduk atau jauh di luar uterus, misalnya di paru-paru. Gejala endometriosis berupa nyeri perut, pinggang terasa sakit dan nyeri pada masa menstruasi. Jika tidak ditangani, endometriosis dapat menyebabkan sulit terjadi kehamilan. Penanganannya dapat dilakukan dengan pemberian obat-obatan, laparoskopi atau bedah laser. G. Infeksi vagina Gejala awal infeksi vagina berupa keputihan dan timbul gatal-gatal. Infeksi vagina menyerang wanita usia produktif. Penyebabnya antara lain akibat hubungan kelamin, terutama bila suami terkena infeksi, jamur atau bakteri Anatomi PayudaraPayudara (mammae, susu) adalah kelenjar yang terletak di bawah kulit, di atas otot dada. Fungsidari payudara adalah memproduksi susu untuk nutrisi bayi. Manusia mempunyai sepasang kelenjarpayudara, yang beratnya kurang lebih 200 gram, saat hamil 600 gram dan saat menyusui 800 gram. Pada payudara terdapat tiga bagian utama, yaitu : a) Korpus (badan), yaitu bagian yang membesar. b) Areola, yaitu bagian yang kehitaman di tengah. c) Papilla atau puting,yaitu bagian yang menonjol di puncak payudara. 18
  20. 20. 1) Korpus, Alveolus, yaitu unit terkecil yang memproduksi susu. Bagian dari alveolus adalah sel Aciner, jaringan lemak, sel plasma, sel otot polos dan pembuluh darah. Lobulus, yaitu kumpulan dari alveolus. Lobus, yaitu beberapa lobulus yang berkumpul menjadi 15-20 lobus pada tiap payudara. ASI dsalurkan dari alveolus ke dalam saluran kecil (duktulus), kemudian beberapa duktulus bergabung membentuk saluran yang lebih besar (duktus laktiferus). 2) Areola Sinus laktiferus, yaitu saluran di bawah areola yang besar melebar, akhirnya memusat ke dalam puting dan bermuara ke luar. Di dalam dinding alveolus maupun saluran-saluran terdapat ototpolos yang bila berkontraksi dapat memompa ASI keluar. 3) Papilla Bentuk puting ada empat, yaitu bentuk yang normal, pendek/ datar, panjang dan terbenam(inverted). Gangguan Pada Payudara Payudara ternyata juga butuh perawatan agar bisa sehat dan indah terawat. Kelainan padapayudara timbul dalam berbagai bentuk. Ada pula yang karena faktor bawaan, pula karena kelainanhormon. Menurut dr. Sonar Soni Panigoro, SpB.K-Onk dari Klinik Swadana Bedah Tumor RSCM, Jakarta,secara garis besar kelainan-kelainan pada payudara wanita terbagi dalam 5 kelompok besar, yakni: A. Infeksi Payudara Infeksi ini terbagi dua, infeksi pada masa menyusui dan infeksi yang umumnya sering terjadi.“Bisa akibat kuman atau virus dari luar yang masuk ke dalam tubuh. Biasanya, payudara akanmembengkak dan muncul keluhan rasa nyeri,” tutur Sonar. Infeksi payudara lebih sering terjadi padawanita yang sedang menyusui. Pasalnya, air susu ibu (ASI) merupakan media paling subur bagipertumbuhan kuman-kuman penyakit. Jika ada hambatan dalam proses pengeluaran air susu, makakuman jadi lebih mudah masuk. “Wanita yang sedang menyusui kerap mengeluh demam. Selain itu,payudara akan terasa sakit dan memerah. Kalau infeksi sudah parah, bisa pecah seperti bisul,” tambahSonar. Namun, bukan tak mungkin infeksi juga dialami wanita yang tidak sedang menyusui. “Ini akibatmasuknya kuman pada lapisan kelenjar payudara.” B. Kelainan Bawaan Payudara manusia sebenarnya seperti pada binatang. Manusia memiliki 6 pasang payudara.Posisi yang akan menjadi cikal bakal payudara dimulai dari pangkal ketiak hingga selangkangan. Padasaat kehamilan 10 minggu, ini akan hilang, kecuali di kiri-kanan dada. Pada beberapa orang, fasetersebut bisa saja terhambat. “Ini dapat menyebabkan tumbuh payudara lebih dari sepasang. Olehsebab itu, beberapa wanita memiliki payudara lebih dari sepasang. Bahkan, payudara tambahan ini 19
  21. 21. kadang dilengkapi puting susu juga,” lanjutnya. Besar-kecilnya kelenjar payudara tambahan ini punbervariasi. “Lebih sering terjadi, adanya gumpalan kelenjar payudara pada salah satu sisi ketiak. Tapi,ada pula yang kelenjar payudaranya tidak terbentuk sama sekali, atau perkembangan kedua payudaratidak berjalan normal,” tambah Sonar. Wanita dengan kelainan seperti ini biasanya tak nyaman dengankondisi tubuhnya. Tak jarang, kelainan bawaan ini membuat wanita kehilangan rasa percaya dirinya.Dokter biasanya akan mengambil langkah operasi estetika. Menurut Sonar, munculnya kelenjarpayudara tambahan ini juga perlu diwaspadai. “Soalnya, benjolan yang tumbuh sebagai payudaratambahan ini kemungkinan bisa berkembang menjadi tumor.” C. Status Hormon Kelainan hormonal cukup sering dikeluhkan wanita. Timbul nyeri dan pegal pada payudara.Keluhan sering terjadi menjelang atau ketika tiba masa menstruasi. “Rasa sakit bervariasi, ada yang nyeribiasa, tapi ada juga yang merasa nyeri luar biasa,” tutur Sonar. Payudara disiapkan tubuh untukmemproduksi air susu pada akhir masa kehamilan. Ketika menstruasi, kondisi payudara dipengaruhi olehhormon kewanitaan. “Ini yang membuat payudara terasa lebih padat dan kencang. Tak jarang disertaimunculnya benjolan, selain keluar cairan dari kedua puting susu.” Sonar mengganggap kelainanhormonal ini merupakan reaksi wajar. “Kecuali bila muncul rasa sakit yang hebat, sebaiknya segerakunjungi dokter.” D. Neoplasma-Tumor Tumor terbagi tumor jinak dan ganas. “Selama 30 tahun ini, pasien di Indonesia lebih banyakmendatangi dokter setelah tumor yang diidapnya memasuki stadium lanjut,” ungkap Sonar. Hal itutentu saja mengakibatkan pengobatan medis yang diberikan tidak maksimal. E. Kelainan Lain Salah satunya adalah trauma pada payudara. “Trauma dapat terjadi karena adanya benturankeras pada payudara,” 20
  22. 22. BAB III PenutupKesimpulan ALAT REPRODUKSI LAKI-LAKI Sistem reproduksi laki-laki terdiri atas testis, vesika seminalis, kelenjar prostat, epidermis, vasdeferen, semen, uretra, penis, skrotum. SALURAN ALAT REPRODUKSI LAKI-LAKISkrotum, Adalah kantong longgar yang tersusun atas kulit, fasia, dan otot polos yang membungkus danmenopang testis di luar tubuh yang pada suhu optimum untuk produksi spermato-zoa.Testis, Adalah organ lunak , berbentuk oval dengan panjang 4-5 cm dan diameter 2,5 cm . fungsi untukmenghasilkn hormone testosterone dn sperma.Duktus ejaculator, Merupakan tempat pertemuan pembesaran ( ampula ) di bagian kedua ujung duktusdeferen dan duktus dari vesika seminalis .Uretra , yang merentang dari kandung kemih sampai ujung penis sebagai saluran sperma dan urine.Penis, adalah organ yang berfungsi untuk tempat keluar urine, semen serta sebagai organ kopulasi.Penis terdiri dari 3 bagian, yaitu akar, badan dan glans penis yang banyak mengandung ujung-ujungsyaraf sensorik. TEMPAT SPERMATOGENESIS Spermatogenesis adalah proses perkembangan spermatogonia menjadi spermatozoa danberlangsung sekitar 64 hari ( lebih atau kurang 4 hari). ALAT REPRODUKSI PEREMPUAN Sistem reproduksi perempuan terdiri atas genetalia externa dan genetalia internaGenetalia eksterna terdiri dari:Mons PubisLabia Minora (bibir minora), Klitoris, Vestibula, Mulut Vagina dan PerineumGenitalia Interna terdiri dari:Ovarium, Dua tuba uterin ( tuba fallopi ), Uterus, Dinding uterus, Fundus uterus, Badan uterus, Servixs,Vagina 21
  23. 23. Daftar Pustaka GuruNgeblog, (2008). Sistem Reproduksi pada Manusia – Pria. From http://gurungeblog.wordpress.com/2008/10/31/sistem-reproduksi-pada- manusia-pria/ Setiadi, (2007). Anatomi dan Fisiologi Manusia. Yogyakarta: Graha Ilmu Lusa.web.id, (2009) Anatomi dan fisiologi Payudara. From http://www.caramembesarkanpayudara.net/kelainan-pada-payudara/ Prof. Sastrawinata, Sulaiman, (1983). Obstetri Fisiologi. Bandung: Bagian Obstetri Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran Bandung. Presentasi dr. Denianto, Lukman 22

×