• Like
PKN Budaya Politik
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

PKN Budaya Politik

  • 4,534 views
Published

this is our team presentation the subject is PKN and the topic is 'BUDAYA POLITIK' …

this is our team presentation the subject is PKN and the topic is 'BUDAYA POLITIK'
wish that help you to do your duty and give you information :)

Published in Education
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
No Downloads

Views

Total Views
4,534
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
51
Comments
0
Likes
1

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. DISUSUN OLEH :  ALFA ANANDHIA VHITASYA  FARAH HASNA PANGESTI  GLORI AYUNI  INTAN SEPYIA ANGRAENI INTAN TSAMROTUL FU’ADAH  MENTARI ARSHARANTI  NAJLA NABILAH H.R.  PUTRI HARDIANTI DEYANA  TATA CLARISTA  VIMA HATIFA XI IPA – 2 SMA NEGERI 1 KABUPATEN TANGERANG
  • 2. PENGERTIAN BUDAYA POLITIK Budaya politik merupakan perwujudan nilai-nilai politik yang dianut oleh sekelompok masyarakat,bangsa dan negara yang diyakini sebagai pedoman dalam melaksanakan kegiatan-kegiatanpolitik kenegaraan. Pendapat beberapa ahli tentang budaya politik : • Rusadi Sumintapura, budaya politik merupakan pola tingkah laku individu dan orientasinyaterhadap kehidupan politik yang dihayati oleh para anggota suatu sistem politik • Samuel Beer, budaya politik merupakan nilai-nilai keyakinan dan sikapsikap emosi tentang bagaimana pemerintahan seharusnya dilaksanakan dan tentang apa yang harus dilakukan oleh pemerintah. • Gabriel Almod dan Sidney Verba, budaya politik merupakan suatu sikap orientasi yang khas warga negara terhadap sistem politik dan sikap warga negara terhadap peranannya dalam sistempolitik • Austin Ranney, budaya politik merupakan seperangkat pandanganpandangan tentang politik dan pemerintahan yang dipegang secara bersama, sebuah orientasi terhadap obyek-obyek politik • • Allan R. Ball, budaya politik merupakan susunan yang terdiri atas sikap, kepercayaan, emosi dan nilai-nilai masyarakat yang berhubungan dengan sistem politik dan isu-isu politik. Kay Lawson, budaya politik merupakan suatu perangkat yang meliputi seluruh nilai-nilai politik yang terdapat di seluruh bangsa.
  • 3. ORIENTASI YANG KHAS WARGA NEGARA TERHADAP OBYEK POLITIK MENURUT GABRIEL ALMOND DAN SIDNEY VERBA, MEMBAGI BUDAYA POLITIK MENJADI 2 BAGIAN YAITU : SIKAP WARGA NEGARA TERHADAP PERANANNYA DALAM SISTEM POLITIK
  • 4. Ciri – Ciri Budaya Politik 1. Adanya kebiasaan berupa nilai yang hidup dan berkembang dalam masyarakat politik. 2. Adanya hubungan timbal balik Vertikal (hubungan rakyat dengan penguasa) 3. Adanya hubungan horisontal antar lembaga politik dan lembaga negara 4. Adanya partisipasi rakyat dalam dunia politik 5. Adanya kesadaran politik 6. Adanya sosialisasi politik
  • 5. Macam-Macam Budaya Politik Gabriel Almond dan Sidney Verba mengelompokkan (mengklasifikasikan) macam-macam budaya politik sebagai berikut : 1. Budaya politik parokial (parochial political culture), pada tingkat budaya politik ini,tingkat budaya politik masyarakat sangat rendah. Hal ini disebabkan oleh faktor kognitif (rendahnya tingkat pendidikan), masih ada pada kehidupan kesukuan 2. Budaya politik kaula (subject political culture), pada tingkat ini budaya politik masyarakat sudah relatif maju (baik sosial maupun ekonominya, tetapi masih bersifat pasif (menunggu atau diam), masih ada pada kehidupan kerajaan 3. Budaya politik partisipan (participant political culture), pada tingkat ini budaya politik masyarakatnya sudah sangat tinggi terhadap kesadaran politiknya sendiri, sudah menjadi negara demokrasi.
  • 6. 4. Faktor Penyebab Berkembangnya Budaya Politik Suatu Daerah Kebudayaan daerah yang bersifat kawula gusti maupun yang bersifat Partisipan merupakan faktor berkembangnya budaya politik di daerah 1. Budaya Politik Jawa 2. Budaya Politik Minangkabau 3. Budaya Politik Sunda 5. Budaya Politik Yang Berkembang Dalam Masyarakat 4. Budaya Politik Bugis-Makassar 5. Budaya Politik Manado 6. Budaya Politik Papua 7. Budaya Politik Batak 8. Budaya Politik Bali
  • 7. PETA KONSEP Umum Pengertian PENGEMBANGAN BUDAYA POLITIK Pendapat Ahli 1. G.A. Almond 2. Irvin L. Child 3. Denis K., dll Proses Sosialisasi Politik Sosialisasi Politik Dlm Masyarakat Berkembang Sosialisasi Politik Dan Komunikasi Politik Pengertian & Konsep Peran Serta Dalam Budaya Politik Partisipan Praktik Partisipasi Politik Tingkatan Partisipasi Politik
  • 8. 1. Sosialisasi Politik a. Pengertian Sosialisasi politik adalah proses dengan mana individu-individu dapat memperoleh pengetahuan, nilai-nilai, dan sikap-sikap terhadap sistem politik masyarakatnya. Melalui sosialisasi, suatu kebudayaan dapat diwariskan kpd generasi berikutnya. Ada 3 sifat dasar mengapa sosialisasi perlu : a. Manusia tidak akan bisa hidup tanpa bantuan orang lain. b. ”Secara ekstrim” manusia tidak punya naluri sehingga sebagian besar perilaku untuk kelangsungan hidupnya harus dipelajari. c. Manusia harus belajar mengendalikan hubungan dgn sesamanya, yaitu hidup menurut nilai-nilai dan membina peranan bersama.
  • 9. Menurut Para Ahli a. Gabriel A. Almond, Sosialisasi politik menunjukkan pada proses dimana sikap-sikap politik dan polapola tingkah laku politik diperoleh atau dibentuk, dan juga merupakan sarana bagi suatu generasi untuk menyampaikan patokan-patokan politik dan keyakinan-keyakinan politik kepada generasi berikutnya. b. Irvin L. Child, Sosialisasi politik adalah segenap proses dengan mana individu, yang dilahirkan dengan banyak sekali jajaran potensi tingkah laku, dituntut untuk mengembangkan tingkah laku aktualnya yang dibatasi di dalam satu jajaran yang menjadi kebiasaannya dan bisa diterima olehnya sesuai dengan standar-standar dari kelompoknya.
  • 10. c. Richard E. Dawson dkk., Sosialisasi politik dapat dipandang sebagai suatu pewarisan pengetahuan, nilai-nilai dan pandanganpandangan politik dari orang tua, guru, dan sarana-sarana sosialisasi yang lainnya kepada warga negara baru dan mereka yang menginjak dewasa. d. Denis Kavanagh, Sosialisasi politik merupakan suatu proses dimana seseorang mempelajari dan menumbuhkan pandangannya tentang politik.
  • 11. Beberapa segi penting sosialisasi politik :  Secara fundamental merupakan proses hasil belajar, belajar dari pengalaman/ pola-pola aksi.  Memberikan indikasi umum hasil belajar tingkah laku individu dan kelompok dalam batas-batas yang luas, dan lebih khusus lagi, berkenaan pengetahuan atau informasi, motif-motif (nilai-nilai) dan sikap-sikap.  Tidak terbatas pada usia anak-anak dan remaja saja (walaupun periode ini paling penting), tetapi berlangsung sepanjang hidup.  Mrp prakondisi yang diperlukan bagi aktivitas sosial, baik secara implisit maupun eksplisit memberikan penjelasan mengenai tingkah laku sosial.
  • 12. c.Proses Sosialisasi Sosialisasi politik adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan proses dengan jalan mana orang belajar tentang politik dan mengembangkan orientasi pada politik. Dalam Proses Sosialisasi Politik, metode yang kerap digunakan adl : Pendidikan Politik dan Indoktrinasi Politik. Keluarga Sarana dalam sosialisasi politik Sekolah Partai Politik
  • 13. Sosialisasi Politik Dalam Masyarakat Berkembang Robert Le Vine, berpendapat bahwa sosialisasi politik di negara-negara berkembang cenderung mempunyai relasi lebih dekat pd sistem--sistem lokal, kesukuan, etnis, dan regional daripada dengan sistem-sistem politik nasional. Masalah terberat yang dihadapi, yaitu adanya berbagai macam kelompok dan tradisi di negara itu. 3 (tiga) faktor masalah penting Pertumbuhan penduduk Pendidikan dan nilai-nilai tradisional Pengaruh urbanisasi
  • 14. Macam-Macam Tipologi Budaya Politik : 1 BU Macam-Macam tipe budaya politik dapat dibagi menjadi 2 : 1. budaya politik konvensional 2. budaya politik non konvensional 1. Memberikan suara dalam pemilu atau pilkada DA YA PO 2. Terlibat dalam kegiatan kampanye LI TIK 3. Membentuk dan bergabung dengan kelompok kepentingan KON VEN SIO 4. Melakukan diskusi atau debat politik NAL 5. Menjalin komunikasi politik dengan pimpinan politik Atau elit politik atau pejabat pemerintah
  • 15. 1. Demonstrasi Budaya Politik 2. Mogok Non Konen- 3. Boikot sional 4. Melakukan pembangkangan sipil
  • 16. 1. DEMONSTRASI Demonstrasi, merupakan suatu kegiatan yang dilakukan oleh sekelompok atau beberapa kelompok, baik yang memiliki kepentingan yang sama maupun kepentingan saling bertentangan dengan jalan memperotes tindakan atau kebijakan pemerintah atau pihak lain yang dianggap merugikan kepentingan para demonstran atau masayarakat yang diwakili D E M O N S T R A S I 2
  • 17. Butuh aktualisasi diri, hak asasi, demonstrasi
  • 18. 2. M O G O K Mogok, merupakan suatu kegiatan yang dilakukan secara pasip atau berhenti melakukan kegiatan atau aktivitas secara bersama-sama oleh sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu, entah politis atau non politis 3. B O I K O T Boikot, merupakan bentuk penolakan terbuka oleh sekelompok warga masyarakat terhadap tindakan, kebijakan, atau produk tertentu untuk bernegosiasi dengan kelompok lain atau badan pemerintah guna memenuhi kepentingan ekonomi atau politik tertentu 4. PEMBANGKANGAN SIPIL Pembangkangan sipil, merupakan perlawanan warga masyarakat tanpa kekerasan terhadap kebijakan pemerintah yang dinilai merugikan
  • 19. PERKEMBANGAN BUDAYA POLITIK DI INDONESIA 1.MASA ORDE LAMA Budaya politik parokial (parochial political culture) Budaya parokial yaitu budaya politik yang terbatas pada wilayah tertentu bahkan masyarakat belum memiliki kesadaran berpolitik, sekalipun ada menyerahkannya kepada pemimpin lokal seperti suku. Pada budaya politik parokial umumnya tingkat partisipasi dan kesadaran politik masyrakatnya masih sangat rendah. Hal tersebut disebabkan oleh poleh faktor kognitif, yaitu rendahnya tingkat pendidikan/pengetahuan seseorang sehingga pemahaman dan kesadaran mereka terhadap politik masih sangat kecil. Pada budaya politik ini, kesadaran obyek politiknya kecil atau tidak ada sama sekali terhadap sistem politik. masyarakat. Kelompok ini akan ditemukan di berbagai lapisan
  • 20. Dampak Perkembangan Budaya Politik 2 Dalam perkembangan politik yang terjadi sekarang ini di Indonesia, yang perlu mendapatkan perhatian kita bersama diantaranya : 1. stabilitas spolitik, 2. partai politik dan penyusunan kebijakan umum 1. Stabilitas Politik Stabilitas politik, merupakan suatu keadaan, di mana proses pembentukan kebijakan-kebijakan pemerintahan dapat berjalan secara tetap, teratur tanpa menimbulkan kekacauan politik. 2. Partai Politik dan Penyusunan Kebijakan Umum Menurut Ramlan Surbakti, dari segi isinya kebijakan umum dapat dibedakan menjadi kebijakan umum yang bersifat ; 1. ekstratif, 2. distributif dan alokatif, 3. regulatif
  • 21. Budaya politik parokial dalam sistem politik biasanya terdapat tradisional dan sederhana, dengan ciri khas spesialisasi masih sangat kecil, sehingga pelaku-pelaku politik belumlah memiliki tugas. Tetapi peranan yang satu dilakukan secara bersamaan dengan peranan lain aktivitas dan peranan pelaku politik dilakukan bersamaan dengan perannya baik dalam bidang ekonomi, sosial, maupun keagamaan.
  • 22. Disebabkan sistem politik yang relatif sederhana dan terbatasnya areal wilayah dan diferensiasinya, tidak terdapat peranan politik yang bersifat khas dan berdiri sendiri-sendiri. Masyarakat secara umum tidak menaruh minat begitu besar terhadap objek politik yang lebih luas tetapi hanya dalam batas tertentu, yakni keterikatan pada obyek yang relatif sempit seperti keterikatan pada profesi.
  • 23. Orientasi parokial harapan-harapan dibandingkan menyatakan terhadap dengan ketiadaannya perubahan sistem politik yang lainnya. Dengan kata lain bahwa masyarkat dengan budaya politik parokhial tidak mengharapkan apa pun dari sistem poltik termasuk bagianbagian tehadap perubahan sekalipun. Dengan demikina parokialisme dalam sistem politik yang diferensiatif lebih bersifat orientatif dari pada kognitifnya. afektif dan
  • 24. Dalam masyarakat tradisional di indonesia unsurunsur budaya parokial masih terdapat, terutama dalam masyarakat pedalaman. Paranata, tata nilai serta unsur-unsur adat lebih banyak di pegang teguh daripada persoalan pembagian peran poltik. Pemimpin adat atau kepala suku dapat dikatakan sebagai pimpinan politik sekaligus dapat berfungsi sebagai pimpinan agama, pemimpin sosial masyarakat bagi kepentingan-kepentingan ekonomi. Dengan demikian nyata-nyata menonjol dalam budaya politik parokial ialah kesadaran anggota masyarakat akan adanya pusat kewenangan / kekuasaan politik dalam masyarakat.
  • 25. Pada masyarakat dengan bentuk budaya subjek parokial terdapat sebagian besar yang menolak tuntutan-tuntutan eksklusif masyarakat kerukunan desa atau otoritas feodal. Hal itu juga telah mengembangkan kesulitan dalam sistem politik yang lebih kompleks dengan strukturstruktur pemerintahan pusat yang bersifat kompleks. Banyak bangsa yang melaui proses-proses peralihan parokial awal dari parokialisme lokal menuju pemerintahan sentralisasi. Dapat dikatakan bahwa sebuah sebuah kebudayaan politik yang memiliki "kewibawaan" bersifat campuran. Dalam kondisi itu orientasi pribadi yang tergabung di dalamnya bersifat campuran pula. Dengan demikian, kebudayaan politik parokial yang menuju hubungan politik subjek dapatlah dimantapkan pada sebuah titik tertentu dengan menghasilkan perpaduan politik, psikologi, dan kultural yang berbeda-beda. Namun demikian jenis perbedaan tersebut merupakan manfaat yang besar terhadap stabilitas dan penampilan sistem politik itu.
  • 26. Apabila kebudayaan kebudayaan politik warga campuran negara seperti merupakan itu, di sebuah dalamnya terdapat banyak individu-individu yang aktif dalam politik, tetapi banyak pula yang mengambil peranan subjek yang lebih aktif. Peranan peserta, dengan demikian telah ditentukan ke dalam peranan subjek parochial. Hal itu berarti bahwa warga Negara yang aktif melestarikan ikatan-ikatan tradisional dan nonpolitik, dan peranan politiknya yang lebih penting sebagai seorang subjek. Oleh karena itu, orientasi subjek dan parokial, telah melunakkan orientasi keterlibatan dan aktivitas individu dalam politik.
  • 27. 2. MASA ORDE BARU Pada masa orde baru yang dipimpin oleh Presiden Soeharto, pemerintah lebih fokus dalam peningkatan ekonomi sehingga rakyat Indonesia pada saat itu not well educated in politic. Pada masa orde baru, kebebasan politik rakyat Indonesia sangat dibatasi, protes sedikit saja ujung-ujungnya hilang entah kemana. Pada masa itu juga KKN tumbuh subur dimana-mana, bukti riilnya adalah sebagian besar anggota DPR dan MPR adalah anggota militer yang merupakan orang-orang dekat keluarga Cendana. Selain itu pada masa itu Golkar yang merupakan partai pimpinan Soeharto selalu menang dalam setiap pemilu yang diadakan, ini karena Soeharto menggunakan kekuasaannya di pemerintahan dengan cara memaksa para pegawai pemerintah untuk memilih golkar, sehingga dalam rentang 32 tahun golkar selalu menang setiap diadakan pemilu.
  • 28. SEHINGGA KETIKA PADA MASA ORDE BARU budaya politik yang berkembang adalah budaya politik yang apatis (masa bodoh) terhadap berbagai kegiatan politik Rakyat dianggap Bodoh sekali cuma dipakai untuk pemilu saja itu juga ditakut takuti dan dimanipulasi. MASA ORDE BARU!!!
  • 29. 3. MASA REFORMASI Sejak negara Indonesia merdeka pada tanggal 17 Agustus 1945 sampai era reformasi saat ini dipandang dari sudut perkembangan demokrasi sejarah Indonesia, negara kita dalam menjalankan roda pemerintahan dengan menggunakan demokrasi dibagi dalam empat masa. Pertama, masa Repubik Indonesia I (1945-1959) atau yang lebih dikenal dengan era Demokrasi Liberal atau Demokrasi Parlementer. Kedua, masa Republik Indonesia II (1959-1965) atau yang lebih dikenal dengan era Orde Lama atau Demokrasi Terpimpin. Ketiga, masa Republik Indonesia III (1965-1998) atau yang lebih dikenal dengan era Orde Baru atau Demokrasi Pancasila. Dan yang terakhir yang berlaku sampai saat ini adalah masa Republik Indonesia IV (1998-sekarang) atau yang lebih dikenal dengan era Reformasi.
  • 30. REFORMASI Budaya politik yang berkembang pada saat ini atau masa reformasi. Budaya politik yang berkembang pada era reformasi ini adalah budaya politik yang lebih berorientasi pada kekuasaan yang berkembang di kalangan elit politik. Budaya seperti itu telah membuat struktur politik demokrasi tidak dapat berjalan dengan baik. Walaupun struktur dan fungsi-fungsi sistem politik Indonesia mengalami perubahan dari era yang satu ke era selanjutnya, namun tidak pada budaya politiknya. Reformasi pada tahun 1998 telah memberikan sumbangan bagi berkembangnya budaya poltik partisipan, namun kuatnya budaya politik patrimonial dan otoriterianisme politik yang masih berkembang di kalangan elit politik dan penyelenggara pemerintahan masih senantiasa mengiringi. Walaupun rakyat mulai peduli dengan input-input politik, akan tetapi tidak diimbangi dengan para elit politik karena mereka masih memiliki mentalitas budaya politik sebelumnya. Sehingga budaya politik yang berkembang cenderung merupakan budaya politik subjekpartisipan.
  • 31. REFORMASI Undang-undang dasar telah menjamin bagi bekerjanya struktur politik demokratis, tetapi budaya politik yang lebih berorientasi pada kekuasaan yang berkembang di kalangan elit politik telah membuat stuktru politik demokrasi tersebut tidak berjalan dengan baik. Struktur politik dan fungsifungsi politik mengalami perubahan, tetapi tidak pada budaya politiknya. Akibatnya terjadi semacam paradoks.
  • 32. Dampak dari perkembangan budaya politik Perkembangan politik yang terjadi sekarang ini diIndonesia, yang perlu mendapatkan perhatian kita bersama diantaranya : 1. Adanya kebebasan berpolitik yang terlalu bebas sehingga membahayakan persatuan dan kesatuan bangsa. 2. Jumlah partai politik yang terlalu banyak, sehingga membahayakan persatuan dan kesatuan bangsa 3. Sering terjadi politik uang dalam setiap pemilihan kepala daerah atau pemilihan umum. 4. Pencalonan atau pemilihan calon DPRD dan DPR sepertinya terjadi gambler (pertaruhan), contoh calon harus mengeluarkan uang banyak bila berhasil akan menang dan bila kalah akan bangkrut.
  • 33. Apakah kalian ingin bertanya??? Silahkan . . .
  • 34. THANKS FOR YOUR ATTENTION WASSALAM..............