3. laporan kerja praktek

on

  • 13,103 views

 

Statistics

Views

Total Views
13,103
Views on SlideShare
13,103
Embed Views
0

Actions

Likes
3
Downloads
433
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

3. laporan kerja praktek 3. laporan kerja praktek Document Transcript

  • LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN KERJA PRAKTEK PROYEK PEMBANGUNAN JEMBATAN LUBUK GANDAR RUAS MERBAU-KUBULANGKA ( Lubuk Gandar Bridge Development Project in Ruas Merbau-Kubulangka ) Oleh : MEGA ARISTIA DEWI NPM. 0970719 Disetujui Pada : Hari : Tanggal : Mengetahui, Diketahui, Ketua Jurusan Teknik Sipil Dosen PembimbingFakultas Teknik Sang Bumi Ruwa Jurai Kerja Praktek FARIDA JUWITA, S.T Ir. ARMANSYAH GUMAY, M.M, M.T NIDN. 0223037701 NIDN. 0218015301 i
  • KATA PENGANTARKeberhasilan pembangunan suatu daerah sangat dipengaruhi oleh peran transportasisebagai urat nadi kehidupan politik, ekonomi, sosial, budaya dan pertahanankeamanan, dimana pembangunan sektor transportasi diarahkan pada terwujudnyasistem tranportasi yang handal, berkemampuan tinggi dan terpadu dengan jaringantransportasi yang ada. Hal ini sejalan dengan pertumbuhan Produk RegionalDomestik Bruto Lampung dan perubahan struktur ekonomi dimana Sektor PertanianLampung tumbuh lebih cepat dari Sektor Industri.Peningkatan pertumbuhan dan perubahan/pergeseran nilai ini memerlukanpeningkatan jasa perhubungan, khususnya transportasi. Disisi lain, transportasiberperan juga dalam penyebaran penduduk keseluruh wilayah, sehingga transportasitidak hanya berperan dalam menumbuh-kembangkan perekonomian nasional tetapijuga mendukung pemerataan pembangunan di bidang – bidang lainnya.Pembangunan sistem transportasi yang efisien, efektif dan terpadu sangat diperlukandalam upaya menekan biaya transportasi, sehingga produk-produk industri danpertanian menjadi lebih kompetitif di pasar internasional yang pada gilirannyamendatangkan devisa khususnya bagi daerah dan negara pada umumnya.Jembatan merupakan suatu bagian dari jalan raya yang berfungsiuntuk menghubungkan jalan yang terputus karena adanya rintangan seperti sungai,danau, lembah, jurang, dan lain sebagainya. Dengan melihat fungsi saranatransportasi yang cukup besar dan vital bagi kehidupan khususnya untuk menunjangperekonomian didaerah Tanggamus, maka dibangun Jembatan Lubuk Gandarsebagai pendukung pengembangan jalan alternatif Ruas Merbau-Kubulangka,kecamatan Kelumbayan Barat. Dalam perencanaan Jembatan Lubuk Gandar inidibangun dengan menggunakan konstruksi beton bertulang. Jembatan dibangundengan bentang 20 m dan lebar 7,92 m. Terdiri dari 2 abutment yang masing-masing ii
  • memiliki 2 pondasi sumuran. Dengan masa pelaksanaan selama 164 hari kalenderdan 180 hari masa pemeliharaan. Bandar Lampung, November 2012 Penulis MEGA ARISTIA DEWI iii
  • DAFTAR ISILEMBAR PENGESAHAN .........................................................................................iKATA PENGANTAR................................................................................................ iiDAFTAR ISI ..............................................................................................................ivDAFTAR GAMBAR..................................................................................................ivBAB I PENDAHULUAN.........................................................................................1 1.1. Tinjauan Umum .............................................................................................1 1.2. Latar Belakang ...............................................................................................1 1.3. Maksud dan Tujuan Proyek ...........................................................................2 1.4. Lokasi Proyek.................................................................................................2 1.5. Data-data Proyek ............................................................................................3 1.5.1. Data Kontrak ...........................................................................................3 1.5.2. Data Proyek.............................................................................................5 1.6. Ruang Lingkup Pekerjaan ..............................................................................5 1.6.1. Lingkup Pekerjaan Keseluruhan Proyek .................................................5 1.6.2. Lingkup Pekerjaan Proyek Selama Kerja Praktek ..................................6 1.7. Metode Pengumpulan Data ............................................................................6 iv
  • 1.8. Sistematika Penyusunan Laporan ..................................................................7BAB II MANAJEMEN PROYEK...........................................................................9 2.1 Uraian Umum .................................................................................................9 2.2 Unsur-Unsur Pelaksanaan Pembangunan Proyek ........................................10 2.2.1 Pemberi Tugas ( Owner ) ......................................................................11 2.2.2 Perencana ..............................................................................................12 2.2.3 Kontraktor .............................................................................................13 2.3 Susunan Organisasi Pelaksana Proyek .........................................................14 2.3.1 Struktur Organisasi Pemberi Tugas ( Owner )......................................14 2.3.2 Struktur Organisasi Perencanaan ..........................................................19 2.3.3 Struktur Organisasi Kontraktor .............................................................19 2.4 Pengendalian Proyek ....................................................................................23 2.4.1 Unsur Pengendalian Proyek ..................................................................23 2.4.2 Sistem Koordinasi dan Laporan Pekerjaan ...........................................29BAB III PERENCANAAN STRUKTUR .............................................................. 30 3.1 Uraian Umum ...............................................................................................30 3.2 Dasar dasar Perencanaan Jembatan ..............................................................31 3.3 Survey dan Penelitian ...................................................................................31 v
  • 3.4 Analisa Struktur ...........................................................................................33 3.5 Perencanaan Struktur Bawah .......................................................................34 3.5.1 Penyelidikan Tanah...............................................................................34 3.5.2 Pondasi ..................................................................................................35 3.5.3 Abutment ..............................................................................................35 3.5.4 Oprit Jembatan ......................................................................................37 3.6 Perencanaan Struktur Atas ...........................................................................37 3.7 Sarana Perlengkapan dan Pendukung ..........................................................38BAB IV BAHAN, PERALATAN dan TENAGA KERJA ...................................39 4.1 Uraian Umum ...............................................................................................39 4.2 Bahan............................................................................................................43 4.3 Peralatan .......................................................................................................53 4.4 Tenaga Kerja ................................................................................................57BAB V PELAKSANAAN PROYEK .....................................................................61 5.1 Uraian Umum ...............................................................................................61 5.2 Persiapan Pelaksanaan .................................................................................61 5.3 Persiapan Pekerjaan di Lapangan.................................................................67 5.4 Ruang lingkup Pelaksanaan Kerja Praktek ..................................................69 vi
  • 5.5 Pembangunan Bangunan Bawah ..................................................................69 5.5.1 Pekerjaan Galian dan Urugan Tanah ....................................................69 5.5.2 Pembuatan Lantai Kerja Sumuran dan Sumuran ..................................72 5.5.3 Pembuatan Lantai Kerja Abutment, Abutment dan Sayap Abutment ..77 5.5.4 Pembuatan Plat Injak ............................................................................78 5.5.5 Pemasangan Rubber Bearing Perletakan Elasromeric ..........................79 5.6 Pembangunan Bangunan Atas......................................................................81 5.6.1 Pemasangan Perancah ...........................................................................81 5.6.2 Pembuatan Gelagar,Diafragma dan Lantai Beton ................................82 5.6.3 Pekerjaan Bangunan Pelengkap ............................................................84 5.6.4 Pekerjaan Pasangan Batu Kali Untuk Leneng Jembatan ......................85 5.7 Pekerjaan Timbunan.....................................................................................85BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................87 6.1 Kesimpulan ..................................................................................................87 6.2 Saran .............................................................................................................88DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 89LAMPIRAN-LAMPIRAN .......................................................................................90 1 Foto-foto Proyek ..........................................................................................90 vii
  • 2 Lampiran Surat-surat ....................................................................................903 Absensi Kerja Praktek ..................................................................................904 Time Schedule ..............................................................................................905 Lampiran Gambar Kerja ..............................................................................906 Lembar Asistensi ..........................................................................................90 viii
  • DAFTAR GAMBARGambar I.1 Peta Kabupaten Tanggamus .................................................................3Gambar II.1 Hubungan Kerja Pengelola Proyek ..................................................11Gambar Bagan II.1 Struktur Organisasi Pemberi Tugas (Owner) .....................18Gambar Bagan II.2 Struktur Organisasi Kontraktor ...........................................22Gambar Bagan IV.1 Prosedur Bahan Konstruksi .................................................42Gambar IV.2 Besi Beton ..........................................................................................44Gambar IV.3 Besi Beton yang Dibengkokan .........................................................44Gambar IV.4 Semen Holcim ....................................................................................45Gambar IV.5 Pasir ....................................................................................................46Gambar IV.6 Split.....................................................................................................47Gambar IV.7 Batu Belah..........................................................................................48Gambar IV.8 Plywood/Triplex ................................................................................49Gambar IV.9 Batang Kelapa ...................................................................................49Gambar IV.10 Kayu Kasau .....................................................................................50Gambar IV.11 Paku ..................................................................................................51Gambar IV.12 Pipa Galvanis ...................................................................................51Gambar IV.13 Kawat Bronjong ..............................................................................52 ix
  • Gambar IV.14 Excavator Long Arm ......................................................................53Gambar IV.15 Dump Truck ....................................................................................53Gambar IV.16 Molen ................................................................................................ 54Gambar IV.17 Pompa Air ........................................................................................54Gambar IV.18 Selang Pompa Air ...........................................................................55Gambar IV.19 Gerinda Potong ...............................................................................55Gambar IV.20 Genset ............................................................................................... 56Gambar IV.21 Tenaga Kerja ...................................................................................60Gambar V.1 Direksi Keet .........................................................................................62Gambar V.2 Mobilisasi Molen .................................................................................64Gambar V.3 Obat-obatan ........................................................................................65Gambar V.4 Papan Nama Proyek ...........................................................................66Gambar V.5 Pengukuran Ulang ..............................................................................67Gambar V.6 Struktur Pekerjaan Tanah ................................................................ 70Gambar V.7 Tanah Digali dan Dimuat ..................................................................72Gambar V.8 Pondasi Sumuran................................................................................76Gambar V.9 Pembesian Abutment ........................................................................77Gambar V.10 Abutment ...........................................................................................78Gambar V.11 Penulangan Plat Injak ......................................................................79 x
  • Gambar V.12 Elastomeric ........................................................................................81Gambar V.13 Perancah ............................................................................................82Gambar V.14 Gelagar, Diafragma dan Lantai ......................................................83Gambar V.15 Tiang Sandaran ................................................................................84Gambar V.16 Bangunan Pelengkap ........................................................................85Gambar V.17 Timbunan ..........................................................................................86 xi
  • BAB I PENDAHULUAN 1.1. TINJAUAN UMUMDalam rangka memasuki era tinggal landas seperti sekarang ini, terlihat jelas usahapemerintah untuk menaikkan taraf hidup masyarakat. Salah satu bidang yangdirasakan sangat mendesak adalah pengadaan sarana dan prasarana perhubungan,mengingat pertumbuhan lalu-lintas khususnya angkutan darat di daerah Tanggamusdari waktu ke waktu terus berkembang dan perlu diadakan sarana dan prasarana yangmemadai. Pada umumnya persoalan lalu-lintas dewasa ini berkisar pada kemampuanjalan yang tidak memadai dengan beban lalu-lintas yang ada dan banyaknyajembatan yang tidak layak lagi dari segi konstruksi, begitu pula kurangnya alternatifpembangunan jembatan, karena adanya hambatan dana pembangunan. Untukmendukung pengadaan sarana dan prasarana pemerintah harus menyediakan danayang cukup besar dan dana tersebut biasanya berasal dari bantuan APBD/APBN, dll.Prasarana yang menjadi inti dalam laporan ini adalah prasarana perhubungan daratyaitu jembatan yang memungkinkan suatu daerah akan menjadi maju dan tidakterisolir dengan daerah lainya, seingga hubungan ekonomi, perdagangan, sosialbudaya, dan keperluan lainya menjadi lancar. 1.2. LATAR BELAKANGUntuk mendukung pembangunan serta perekonomian daerah khususnya, dannasional umumnya maka diperlukan sarana dan prasarana transportasi yang baikguna melancarkan arus lalu lintas dengan aman, nyaman dan efisien baik dari segiwaktu maupun biaya. Sehingga mau tidak mau memerlukan sarana penunjang haltersebut. Adapun salah satu programnya adalah jembatan Ruas Merbau-Kubulangka.Jembatan yang melintasi sungai way lubuk gandar ini menghubungkan antara dusunMerbau dan dusun Kubulangka. Jembatan ini dibangun karena pertumbuhan 1
  • perhubungan antara dua desa tersebut semakin meningkat sedangkan jembatan yangada saat ini dinilai kurang atau tidak mampu lagi melayani arus lalu-lintas yang ada. 1.3. MAKSUD DAN TUJUAN PROYEKMaksud dari Pembangunan Proyek ini adalah: 1. Meningkatkan pelayanan prasarana lalu-lintas 2. Memenuhi kebutuhan akan tersedianya akses jalan raya yang memadai sehingga menunjang efisiensi transportasi di sekitarnya. 3. Memperlancar arus lalu lintas.Adapun tujuan dari pembangunan proyek ini adalah: 1. Penambahan prasarana transportasi dalam rangka mewujudkan pengembangan wilayah kota dan daerah 2. Untuk kelancaran pelayanan jalan terhadap lalu lintas dan pertumbuhan ekonomi. 3. Penambahan sistem jaringan jalan seiring dengan meningkatnya arus lalu lintas dalam dan luar Kabupaten Tanggamus. 1.4. LOKASI PROYEKProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar ini terletak di dusun Limau GandarPekon Merbau, Kecamatan Kelumbayan Barat, Kabupaten Tanggamus. 2
  • Gambar I.1 Peta Kabupaten Tanggamus Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 1.5. DATA-DATA PROYEK 1.5.1. Data KontrakProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar (Ruas Merbau-Kubulangka) inimemiliki data kontrak sebagai berikut:o Nama Kegiatan : Pembangunan Infrastruktur Jembatan Kabupaten Tanggamuso Nama Paket : Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar (Ruas Merbau-Kubulangka) 3
  • o Pemilik Proyek : Pemerintah Kabupaten Tanggamus selaku Pengguna Anggaran/Pengguna Barang dan Jasa Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Tanggamuso Nomor Kontrak : 600/002/27/34/2012o Tanggal Kontrak : 6 juli 2012o Lokasi Proyek : Kecamatan Kelumbayan Barato Sumber Dana : APBD Kabupaten Tanggamus Tahun Anggaran 2012o Nilai Kontrak : - Nilai Fisik : Rp. 2.553.498.182,00 - Nilai PPN 10%: Rp. 255.349.818,00 + - Nilai Kontrak: Rp. 2.808.848.000,00 Terbilang : Dua Milyar Delapan Ratus Delapan Juta Delapan Ratus Empat Puluh Delapan Ribuo Kontraktor Pelaksana : CV INDOTEKNIK PRIMA SOLUSIo Konsultan Perencana : CV REKA KARYA KONSULTANo Konsultan Pengawas : Chandra Po Waktu Pelaksanaan : 164 (seratus enam puluh empat) hari kalendero Waktu Pemeliharaan : 180 (seratus delapan puluh) hari kalendero Tanggal SPMK : 6 Juli 2012o PHO : 18-20 Desember 2012o FHO :- 4
  • 1.5.2. Data Teknis o Nama Jembatan : Jembatan Lubuk Gandar o Bentang : 20 m o Lebar : 7,92 m o Pekerjaan Struktur Bawah terdiri dari  Pondasi : Pondasi tiang pancang/sumuran Ø 2 m  Abutment : Beton K-225 o Pekerjaan Lantai Kerja : Beton K-175 (tebal = 10 cm) o Jumlah tiang pancang/sumuran  Abutment 1 : 2 buah  Abutment 2 : 2 buah o Bentuk Profil : IWF 1.6. RUANG LINGKUP PEKERJAAN 1.6.1. Lingkup Pekerjaan Keseluruhan Proyek Secara keseluruhan, Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar ini dibagi menjadi beberapa lingkup pekerjaan yaitu : I. Pekerjaan Persiapan : a. Direksi Keet b. Mobilisasi Peralatan c. Persiapan Obat-obatan d. Pemasangan Papan Nama Proyek e. Pengukuran Ulang dan Pemasangan BouplankII. Tahap Pembangunan Bangunan Bawah : a. Pekerjaan Galian dan Urugan Tanah b. Pekerjaan Pemasangan Acuan atau Bekisting 5
  • c. Pembuatan Lantai Kerja Bawah Sumuran/Pondasi, Sumuran, Lantai Kerja Bawah Abutment dan Abutment d. Pekerjaan Pembesian e. Pemasangan Rubber Bearing Perletakan ElasromericIII. Tahap Pembangunan Bangunan Atas : a. Persiapan Perancah b. Pembuatan Gelagar Jembatan c. Pembuatan Diafragma d. Pembuatan Plat Injak dan Lantai Beton e. Pemasangan Bangunan Pelengkap seperti Tiang Sandaran, Pipa Sandaran, Pipa-Pipa Pembuangan dan Pembuatan Trotoar JembatanIV. Pekerjaan Timbunan 1.6.2. Lingkup Pekerjaan Proyek Selama Kerja Praktek Sehubungan dengan keterbatasan waktu yang diberikan dalam melaksanakan kegiatan Kerja Praktek, tidak seluruh pekerjaan dapat diikuti. Pekerjaan yang diamati selama Kerja Praktek meliputi: 1. Pembesian Abutment 2. Pengecoran Abutment dan Sayap 3. Pembuatan Plat Injak 4. Pemasangan Perancah 1.7. METODE PENGUMPULAN DATA Laporan ini menyajikan pandangan–pandangan secara umum dengan uraian dan penjelasan berdasarkan data dari proyek untuk dapat memberikan gambaran secara 6
  • jelas mengenai proyek. Metode pengumpulan data sebagai dasar untuk menyusunlaporan ini diperoleh dari berbagai sumber, antara lain : Pengamatan secara langsung di lapangan selama masa kerja praktek. Penjelasan langsung dari orang–orang yang terkait dengan proyek tersebut. Data–data tertulis dan gambar bestek proyek. Buku catatan dan literatur yang terkait 1.8. SISTEMATIKA PENYUSUNAN LAPORANLaporan Kerja Praktek ini disusun dalam 6 (enam) bab yang mencakup hal–hal yangberhubungan dengan pelaksanaan Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar.Secara garis besar sistematika penulisan Laporan Kerja Praktek ini adalah sebagaiberikut : 1. BAB I. PENDAHULUANMerupakan pendahuluan Laporan Kerja Praktek yang berisi latar belakang, maksuddan tujuan proyek, lokasi proyek, data–data proyek, ruang lingkup pekerjaan, metodepengumpulan data dan sistematika penyusunan laporan. 2. BAB II. MANAJEMEN PROYEKBerisi uraian tentang manajemen proyek yaitu : uraian umum, unsur–unsur pelaksanapembangunan proyek, susunan organisasi pelaksana proyek dan pengendalianproyek. 3. BAB III. PERENCANAAN SRUKTURBerisi tentang uraian umum, dasar–dasar perencanaan jembatan, survey danpenelitian, analisis struktur, perencanaan struktur bawah, perencanaan struktur atasserta sarana pelengkap dan pendukung. 7
  • 4. BAB IV. BAHAN DAN PERALATANBerisi tentang bahan / material serta peralatan-peralatan yang digunakan, baik tipe,klasifikasi serta fungsinya. 5. BAB V. PELAKSANAAN PROYEKMembahas tentang pelaksanaan pekerjaan yang meliputi urutan pekerjaan, syarat–syarat yang harus dipenuhi. 6. BAB VI KESIMPULAN DAN SARANMerupakan kesimpulan uraian, bahasan yang terdahulu, serta saran yang dibutuhkanuntuk proyek yang bersangkutan. Disamping itu juga disertai foto–foto dokumentasidan lampiran– lampiran yang berupa data–data maupun gambar–gambarperencanaan. 8
  • BAB II MANAJEMEN PROYEK 2.1 URAIAN UMUMDalam penyelenggaraan suatu proyek, kegiatan yang akan dihadapi sangat kompleks.Hal ini tentu memerlukan suatu manajemen yang baik sehingga pada akhirnyaproyek dapat berjalan sesuai dengan rencana. Pelaksanaan proyek harusdiselenggarakan secara menyeluruh mulai dari perencanaan, pembangunan fisik ,sampai dengan pemeliharaan yang melibatkan bermacam-macam unsur dankomponen pendukung. Salah satu bagian dari manajemen proyek yang memegangperanan cukup penting adalah organisasi proyek. Sebuah proyek akan berhasil jika didalamnya terdapat pengorganisasian yang baik. Pengorganisasian tersebutmerupakan pengelolaan proyek dengan tujuan mengatur tahap–tahap pelaksanaanpekerjaan dalam mencapai sasaran. Sedangkan organisasi proyek merupakan suatusistem yang melibatkan banyak pihak yang bekerja sama dalam melaksanakanserangkaian kegiatan. Oleh karena itu unsur-unsur yang terlibat dalam pengelolaanharus saling bekerja sama dan mempunyai rasa tanggung jawab terhadap tugas,kewajiban serta wewenang yang telah diberikan sesuai bidang dan keahlian masing-masing. Keuntungan dari adanya organisasi dalam suatu proyek adalah :  Pekerjaan dapat dilaksanakan secara matang.  Pekerjaan yang tumpang tindih dapat dihindari dengan dilaksanakannya pembagian tugas serta tanggung jawab sesuai keahlian.  Meningkatkan pendayagunaan dana, fasilitas, serta kemampuan yang tersedia secara maksimal.Manajemen proyek konstruksi merupakan suatu sistem manajemen yang dilakukanoleh sebuah tim atau kelompok orang yang mewakili owner, perencana, danperusahaan kontraktor dalam suatu pekerjaan proyek konstruksi.Proses dari manajemen konstruksi meliputi kegiatan perencanaan, koordinasi danpengendalian sumber daya (material, alat, dan tenaga kerja) dalam jangka waktu, 9
  • biaya, dan kualitas yang telah ditetapkan agar mencapai tujuan / sasaran proyekkonstruksi.Cepat lambatnya suatu pekerjaan juga tergantung pada banyaknya jumlah pekerja.Makin banyak jumlahnya maka pekerjaan tersebut akan makin cepat selesainya.Namun hal ini belum tentu menjamin seberapa efektif pekerja tersebut melakukanpekerjaannya. Sebaiknya jumlah pekerja disesuaikan dengan banyaknya pekerjaan,tingkat kesulitan, dan target waktu yang telah ditetapkan. Sebab jumlah pekerja yangbanyak akan menambah beban biaya yang harus dikeluarkan. 2.2 UNSUR-UNSUR PELAKSANAAN PEMBANGUNAN PROYEKSecara garis besar unsur-unsur yang terlibat dalam pelaksana pembangunan proyekmeliputi pemberi tugas ( Owner ), kontraktor pelaksana dan perencana. Ketiga unsurpengelola proyek tersebut mempunyai wewenang dan tanggung jawab sesuaikedudukan dan fungsinya. Hubungan kerja dalam pengelolaan Proyek PembangunanJembatan Lubuk Gandar adalah sebagai berikut : 10
  • PEMBERI TUGAS (OWNER) Pemerintah Kabupaten Tanggamus selaku Pengguna Anggaran/Pengguna Barang dan Jasa Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Tanggamus KONTRAKTOR PELAKSANA PERENCANAAN CV. INDOTEKNIK PRIMA CV. REKA KARYA SOLUSI KONSULTAN Gambar II.1 Hubungan Kerja Pengelola Proyek Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk GandarKeterangan : Hubungan Kontrak = Hubungan Kerja = 2.2.1 Pemberi Tugas ( Owner )Pemberi tugas ( pemilik proyek ) adalah seseorang atau badan hukum atau instansiyang memiliki proyek dan menyediakan dana untuk merealisasikannya. Pemilikproyek mempunyai tugas dan kewajiban sebagai berikut:  Mengendalikan proyek secara keseluruhan untuk mencapai sasaran baik segi kualitas fisik proyek maupun batas waktu yang telah ditetapkan.  Mengadakan kontrak dengan kontraktor yang memuat tugas dan kewajiban sesuai prosedur.  Menunjuk kontraktor pemenang tender untuk melaksanakan proyektersebut.  Menyediakan dana yang diperlukan untuk merealisasikan proyek.  Menandatangani surat perjanjian pemborongan dan surat perintah kerja. 11
  •  Menetapkan pekerjaan tambahan atau pengurangan pekerjaan.  Mengeluarkan semua instruksi dan menyerahkan semua dokumen pembayaran kepada kontraktor.  Menerima hasil pekerjaan dari pelaksanaan proyek atau kontraktor.Pemilik Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar adalah PemerintahKabupaten Tanggamus selaku Pengguna Anggaran/Pengguna Barang dan JasaDinas Pekerjaan Umum Kabupaten Tanggamus. 2.2.2 PerencanaPerencana adalah badan yang menyusun program kerja, rencana kegiatan danpelaporan serta ketatalaksanaan sesuai ketentuan yang berlaku. Perencanaanmempunyai tugas dan kewajiban sebagai berikut :  Membuat perencanaan lengkap meliputi gambar bestek,Rencana Kerja dan Syarat (RKS),perhitungan struktur ,serta perencanaan anggaran biaya.  Menyiapkan dokumen untuk proses lelang.  Membantu dalam pelelangan proyek seperti memberikan penjelasan dalam rapat pemberian pekerjaan,membuat berita acara penjelasan.  Memberikan usulan,saran dan pertimbangan kepada pemberi tugas (owner) tentang pelaksanaan proyek.  Memberikan jawaban dan penjelasan kepada kontraktor tentang hal-hal yang kurang jelas dari gambar bestek dan Rencana Kerja dan Syarat (RKS).  Membuat gambar revisi jika ada perubahan.  Menghadiri rapat koordinasi pengelola proyek.  Mempelajari petunjuk–petunjuk teknis,Peraturan Perundang-undangan yang berlaku sebagai pedoman kerja.  Mengadakan koordinasi dengan Sub Dinas lain dan instansi terkait sesuai dengan bidangnya.  Menyusun rencana strategis dinas. 12
  •  Melaksanakan pembinaan,pengawasan dan pengendalian dibidang bina program.Pada proyek ini pihak yang bertindak sebagai perencanaan adalah CV. REKAKARYA KONSULTAN. 2.2.3 KontraktorKontraktor adalah pihak yang diserahi tugas untuk melaksanakan pembangunanproyek oleh owner melalui prosedur pelelangan. Pekerjaan yang dilaksanakan harussesuai dengan kontrak ( Rencana Kerja dan Syarat-Syarat serta Gambar-GambarKerja ) dengan biaya yang telah disepakati. Kontraktor mempunyai tugas dankewajiban sebagai berikut :  Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan peraturan dan syarat-syarat yang telah ditetapkan dalam dokumen kontrak.  Membuat gambar kerja (shop drawing) sebelum memulai pelaksanaan pekerjaan.  Membuat dokumen tentang pekerjaan yang telah dilaksanakan dan diserahkan kepada owner.  Membuat laporan hasil pekerjaan berupa laporan kemajuan proyek.  Mengasuransikan pekerjaan dan kecelakaan kerja bagi tenaga kerja.  Melakukan perbaikan atas kerusakan atau kekurangan pekerjaan akibat kelalaian selama pelaksanaan dengan menanggung seluruh biayanya.  Menyerahkan hasil pekerjaan setelah pekerjaan proyek selesai.Pada proyek ini pihak yang bertindak sebagai kontraktor adalah CV INDOTEKNIKPRIMA SOLUSI. 13
  • 2.3 SUSUNAN ORGANISASI PELAKSANA PROYEKOrganisasi merupakan alat yang vital dalam pengendalian dan pelaksanaan proyek.Organisasi proyek dikatakan berhasil jika mampu mengendalikan tiga hal utamayaitu mutu, waktu dan biaya. Suatu organisasi mempunyai ciri-ciri adanyasekelompok orang yang bekerja sama atas dasar hak, kewajiban dan tanggung jawabmasing-masing.Dalam organisasi suatu proyek dijelaskan batasan-batasan tugas dan tanggung jawabsesuai dengan kedudukan dan fungsi masing-masing. Dengan adanya batasan-batasan tersebut dapat dihindari adanya tumpang tindih tugas, maupun pelemparantanggung jawab, sehingga semua permasalahan yang timbul dapat ditanggulangisecara menyeluruh, terpadu dan tuntas. 2.3.1 Struktur Organisasi Pemberi Tugas ( Owner )Pemberi tugas (owner) dari Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar adalahPemerintah Kabupaten Tanggamus selaku Pengguna Anggaran/Pengguna Barangdan Jasa Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Tanggamus. 1. Pengguna Anggaran.Tugas dan kewajiban Pengguna Anggaran antara lain :Mengembangkan tujuan dan sasaran proyek yang ingin dicapai dari segi biaya danwaktu serta membuat perkiraan biaya awal.  Menyusun pembagian paket pekerjaan sebagai dasar untuk tahapanperencana.  Membuat master network planing yang terpadu sebagai pedoman bagi semua pihak yang terlibat.  Memimpin dan mengkoordinasi kegiatan pelaksanaan bagian proyek.  Mengambil tindakan yang menyangkut penyalahgunaan anggaran dari jumlah yang telah ditetapkan. 14
  •  Membentuk Panitia Pelelangan Pekerjaan Bagian Proyek yang dipimpinnya.  Menetapkan HPS ( Harga Perhitungan Sendiri ) untuk Pelelangan Pekerjaan dari bagian proyek yang dipimpinnya.  Menetapkan pemenang pelelangan pekerjaan proyek yang dipimpinnya.  Menandatangani SPK / Kontrak Pekerjaan Proyek yang dipimpinnya.  Bertanggung jawab atas penyelesaian proyek. 2. Pemegang Kas.Tugas dan kewajiban Pemegang Kas antara lain :  Membantu dan bertanggung jawab kepada pengguna anggaran sebagai atasan langsung dalam hal pengurusan administrasi dan keuangan.  Menyelenggarakan pengurusan keuangan negara yang diserahkan kepadanya (menerima, menyimpan dan mengeluarkan serta mempertanggung jawabkan).  Menyelenggarakan Buku Kas Umum ( BKU ) dengan buku-buku pembantunya. 3. Direksi Pekerjaan.Tugas dan kewajiban Direksi Pekerjaan antara lain :  Menyusun program kerja dan rencana kegiatan pelaksanaan proyek  Memberiakan saran,pendapat dan pertimbangan kepada atasan sesuai bidang tugasnya .  Mengkaji ulang hasil evaluasi pengawas lapangan saat berada di proyek.  Mengeluarkan instruksi kepada pengawas lapangan untuk melakukan tindakan tegas kepada kontraktor yang menyalahgunakan anggaran.  Melakukan pengawasan dan pengendalian terhadap semua unit pekerja selama pelaksanaan proyek.  Membagi dan menyerahkan tugas pada pihak yang benar-benar berkompeten / ahli di bidangnya. 15
  • 4. Pembukuan.Tugas dan tanggung jawab Pembukuan antara lain :  Menyelenggarakan pencatatan keuangan bagian proyek.  Mencatat, mengurus dan melaksanakan semua peraturan / keperluan yang berlaku berkaitan dengan administrasi keuangan.  Menghimpun bendel administrasi keuangan  Mencatat dan menyusun penerimaan dan pengeluaran bagian proyek.  Membuat neraca pada akhir tahun anggaran bersama Pemegang kas.  Melaksanakan pencatatan, mengklasifikasikan serta mengakumulasikan semua bukti bukti transaksi penerimaan dan pengeluaran yang dibebankan kepada anggaran proyek (DIP) baik lewat Pemegang Kas maupun KPKN ke dalam buku pembantu dan buku tambahan.  Pada akhir bulan dan setiap saat bila diperlukan harus dilaksanaan penutupan buku-buku tersebut sehingga dapat diketahui saldo atau jumlah penerimaan maupun pengeluaran dari masing-masing bukubuku tersebut.  Memberi data mengenai pembukuan tersebut kepada urusan SPPP.  Memeriksa tagihan pembayaran pada sertifikat pembayaran bulanan.  Melaporkan semua hasil tugasnya 5. Juru BayarTugas dan kewajiban Juru Bayar antara lain :  Memeriksa kebenaran tanda bukti/tagihan kepada proyek berdasarkan peraturan-peraturan dan ketentuan yang berlaku dan tersedianya dana.  Menangani semua pembayaran yang dibutuhkan untuk pelaksanaan proyek sesuai dengan anggaran yang direncanakan.  Pengawasan dana yang bersumber dari : o DIPNAS dan DIPDA o PO (Petunjuk Operasional) 16
  • o LOAN, OECF  Memeriksa laporan keuangan rutin dan insidentil.  Memeriksa laporan keuangan yang akan dikirim.  Mempersiapkan Surat Permintaan Pembayaran Pembangunan  (SPPP) baik Beban Tetap ( BT ) maupun Beban Sementara ( BS ). 6. Pengawas LapanganTugas dan tanggung jawab Pengawas Lapangan antara lain :  Memberi petunjuk dan mengarahkan kontraktor sehubungan dengan pelaksanaan pekerjaan.  Meninjau dan menguji semua data perhitungan teknis dan desain.  Meneliti dan menguji kebenaran serta kelengkapan dokumen kontrak dan melaksanakannya.  Menguji program mobilisasi kontraktor seperti kedatangan alat, ketetapan, waktu dan lain-lain.  Menguji progress schedule dan finansial budgeting beserta realisasinya.  Mengadakan pengawasan dan pengendalian terhadap kontraktor tentang pelaksanaan pekerjaan di lapangan.  Mengadakan pengawasan kualitas dan kuantitas pekerjaan di lapangan.  Melaksanakan dan menyajikan pengumpulan data, pencatatan, pembukuan, pelaporan dan evaluasi pelaksanaan pekerjaan.  Memeriksa kebenaran tagihan-tagian dari kontraktor.  Mengurus perijinan yang diperlukan untuk kelancaran pekerjaan di lapangan.  Mengetahui dan memahami isi dari dokumen kontrak sebagai pedoman kerja di lapangan.  Membuat laporan-laporan kegiatan pekerjaan di lapangan. 17
  • 7. Laboratory Technician Tugas dan tanggung jawab Laboratory Technician antara lain :  Melaksanakan pengendalian mutu dan tes material di laboratoriumdan lapangan.  Melakukan pengawasan harian dan pemeriksaan mutu bahan di laboratorium dan lapangan.  Mengambil sampel material yang akan diuji di laboratorium.  Memberikan saran dalam memecahkan masalah yang menyangkut material.  Bertanggung jawab terhadap semua tes supply material.  Membuat laporan hasil uji laboratorium. PENGGUNA ANGGARAN Drs. Hi. Muklis Basri, ST. MT. Msi NIP. 19610203 1981 1101 001PEMEGANG KAS DIREKSI PEKERJAAN PEMBUKUAN JURU BAYAR PENGAWAS LAPANGAN LABORATORY TECHNICIAN ARIANTONI, ST Gambar Bagan II.1 Struktur Organisasi Pemberi Tugas (Owner) Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 18
  • 2.3.2 Struktur Organisasi PerencanaanPerencanaan dari Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar adalah CV. REKAKARYA KONSULTAN. (Informasi terbatas, Penulis tidak mendapatkan informasitentang bagan struktur organisasi perencana). 2.3.3 Struktur Organisasi KontraktorKontraktor dari Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar adalah CV.INDOTEKNIK PRIMA SOLUSI, struktur organisasinya dapat dilihat pada baganII.3. 1. General SuperintendentTugas dan tanggung jawab General Superintendent antara lain :  Bertanggung jawab mengkoreksi terhadap semua penyimpangan mutu.  Memberikan pengarahan dan pembinaan kepada staf di bawahnya agar proses quality plan dan quality control terlaksana dengan baik.  Menjalin kerja sama dengan pihak luar seperti client, perencana, atau pihak lain.  Meningkatkan efektifitas dan efesiensi kerja dalam rangka mencapai QCD (Quality, Cost, Delivery) yang akan dipertanggung jawabkan. 2. Deputy General SuperintendentTugas dan tanggung jawab Deputy General Superntandent antara lain :  Membantu General Superintendent dalam hal penyelenggaraan proyek secara umum seperti pelaksanaan kontrak proyek, perencanaan dan laporan biaya, material, man power, kualitas kerja dan procurement. 19
  •  Membuat laporan bulanan serta evaluasinya dengan mengacu kepada laporan harian dan mingguan dari Construction Engineer.  Membuat laporan secara berkala mengenai status pemakaian material dan keuntungan proyek.  Menolak material dari suplier yang tidak memenuhi standar. 3. Quality ControlTugas dan tanggung jawab Quality Control antara lain :  Mengadakan pengujian terhadap semua jenis pekerjaan, misalnya menguji jenis bahan atau material, jenis produk tertentu yang akan dipakai sebagai langkah pengendalian mutu.  Memelihara peralatan tes dan melaksanakan kalibrasi alat.  Menyiapkan laporan kinerja dari penerapan sistem manajemen mutu di proyek. 4. Quality AssuranceTugas dan tanggung jawab Quality Assurance antara lain :  Bertanggung jawab atas hasil kerja di lapangan.  Mengawasi hasil pekerjaan pelaksana lapangan.  Membantu General Superintendent dalam penyelenggaraan pengendalian project quality plan. 5. Administration and Finance ManagerTugas dan tanggung jawab Administration and Finance Manager antara lain : 20
  •  Membantu pengendalian dalam melaksanakan perencanaan dan monitoring pelaksanaan pekerjaan yang diperlukan proyek.  Mengelola tugas-tugas perencanaan teknis dan material.  Mengelola tugas-tugas metode pelaksanaan. 6. SuperintendentTugas dan tanggung jawab Superintendent antara lain :  Melaksanakan kegiatan suatu pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya sesuai dengan rencana yang telah ditentukan.  Mengajukan permintaan kebutuhan bahan, alat dan tenaga kerja dalam rangka menyelesaikan pekejaannya.  Melakukan perhitungan kemajuan pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya. 21
  • GENERAL SUPERINTENDENT YAN HARDMAN, S.T. DEPUTY GENERAL SUPERINTENDENT NIKOYANTECHNICAL QUALITY ADMINISTRATION & PROCUREMENT MANAGER ASSURANCE FINANCE MANAGER MANAGER UDIN AGUS AYU SEPTIANA ANTONSCHEDULING QUALITY FINANCE PROCUREMENTANDI AGUNG CONTROL ANGGUN ANGGIN ROBERT QUANTITY SAFETYSURVEYOR ENGINEERING WIJI EMANENGINEERING SUPERTINTENDENT SOEHARTO HANAFI Gambar Bagan II.2 Struktur Organisasi Kontraktor Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 22
  • 2.4 PENGENDALIAN PROYEKPengendalian proyek adalah suatu sistem untuk mengawasi pelaksanaan proyek agarpihak-pihak yang terlibat dalam proyek dapat berfungsi dan bekerja secara optimal,efisiensi waktu dan tenaga kerja. Pengendalian proyek tidak hanya dilakukan padasatu aspek saja, melainkan pada semua aspek yang mempengaruhi jalannyapembangunan. Pengendalian dalam setiap aspek dituntut untuk memberikan hasilyang optimal dan sesuai standar dan spesifikasi yang ada. Dengan demikianefesiensi, efektifitas waktu, mutu dan biaya dapat tercapai. Suatu keadaan yangmenyimpang dari standar dan spesifikasi yang ada yang harus diatasi. 2.4.1 Unsur Pengendalian ProyekPada pelaksanaan pembangunan ini pihak kontraktor berusaha untuk mencapaiunsur-unsur pengendalian proyek yaitu : a. Pengendalian Kualitas Bahan dan PekerjaanPengendalian kualitas bahan dilakukan dengan cara pemeriksaan dan pengujianbahan bangunan yang dipakai dalam proyek. Sebagai contoh adalah pengujian mutubeton yang digunakan dalam pengecoran dengan compression test. b. Pengendalian BiayaPengendalian biaya dimaksudkan agar biaya yang dikeluarkan proyek tersebut sesuaidengan anggaran yang telah direncanakan dan telah disetujui. Pengendalian biaya inidilakukan dengan cara pengontrolan masing-masing bagian pekerjaan denganperhitungan dari analisa harga satuan. Dari perhitungan dan pengontrolan setiap saatmaka akan terlihat jika ada penyimpangan yang tidak sesuai dengan anggaran yangdirencanakan. 23
  • c. Pengendalian WaktuPelaksanaan suatu proyek harus tepat waktu sesuai dengan rencana sehinggamempunyai nilai ekonomis yang tinggi, Pengendalian waktu dimaksudkan untukmengetahui apakah proyek berjalan sesuai dengan waktu yang telah direncanakan.Pengendalian waktu dilakukan dengan menggunakan Time Schedule, Bar Chart danNetwork Planning. Secara rinci dapat dijabarkan sebagai berikut : 1. Time ScheduleTime schedule adalah suatu pembagian waktu terperinci yang disediakan untukmasing-masing bagian pekerjaan, mulai dari permulaan sampai dengan pekerjaanberakhir. Time schedule diperlukan oleh semua pihak sebagai pedoman koordinasidan kerjasama antar bagian pelaksana proyek di lapangan. Dalam time schedulewaktu pekerjaan diatur sedemikian rupa sehingga setiap pekerjaan dapat berjalanbaik dan lancar.Sebelum proyek dilaksanakan pelaksana harus mengetahui rencana kerja yang telahdicantumkan dalam time schedule agar waktu yang tersedia benar-benar efektif danefisien untuk pekerjaan tersebut. Time schedule digunakan sebagai dasarpertimbangan penambahan personalia sesuai dengan perkembangan pelaksanaanpekerjaan. Dalam hubungan dengan bahan dan alat yang digunakan, time scheduleini akan mencegah penyimpangan bahan yang tepat diperoleh, serta menjagakeefektifan pemakaian alat-alat berat yang disewa, dengan demikian penghematanbiaya dan waktu akan lebih baik.Tetapi pelaksanaan time schedule secara umumsering mengalami hambatanhambatan yang disebabkan oleh:  Keadaan cuaca yang tidak memungkinkan dilaksanakan pekerjaan.  Kesalahan yang dibuat pelaksana.  Ketidakteraturan penyediaan bahan.  Perubahan-perubahan yang diinginkan pemberi tugas. 2. Bar ChartBar chart merupakan metode yang bersifat praktis dan sederhana yang berfungsiuntuk pengendalian proyek, sangat memudahkan pelaksana proyek dalam 24
  • mengerjakan bagian pekerjaannya. Bar chart yang dibuat kontraktor harus diperiksadan disetujui Direksi. Hal-hal yang dapat dilihat pada suatu bar chart adalah :  Jenis-jenis pekerjaan yang ada di proyek.  Waktu yang disediakan untuk setiap jenis pekerjaan.  Kapan waktu pekerjaan harus dimulai dan dilaksanakan. 3. Network PlanningNetwork planning adalah gambar yang memperlihatkan susunan urutan pekerjaandan logika ketergantungan antara kegiatan yang satu dengan yang lainnya sertarencana waktu pelaksanaannya berupa lintasan kritis maupun yang bukan lintasankritis. Lintasan kritis adalah lintasan terpanjang yang menentukan waktu pelaksanaanpekerjaan proyek yang apabila salah satu kegiatan terlambat, maka pelaksanaanpekerjaan yang lain ikut terlambat.Dalam pelaksanaan suatu proyek, suatu ketika dapat menyimpang dari rencana, makapengawasan dan pengendalian proyek sangat diperlukan agar kejadian-kejadian yangmenghambat tercapainya tujuan proyek dapat segera diselesaikan dengan baik.Pengawasan (supervising) adalah suatu proses pengevaluasian atau perbaikanterhadap pelaksanaan kegiatan dengan pedoman pada standar dan peraturan yangberlaku dengan bertujuan agar hasil dari kegiatan tersebut sesuai dengan perencanaanproyek.Pengendalian (controlling) adalah usaha yang sistematis untuk menentukan standartyang sesuai dengan sasaran perencanaan, merancang system informasi,membandingkan pelaksanaan dengan standart, menganalisis kemungkinan adanyapenyimpangan antara pelaksanaan dan standart, kemungkinan mengambil tindakanperbaikan yang diperlukan agar sumber daya digunakan secara efektif dan efisiendalam rangka mencapai sasaran.Bertitik tolak pada definisi-definisi diatas, maka proses pengawasan danpengendalian proyek dapat diuraikan menjadi langkah-langkah sebagai berikut: 25
  • 1. Menentukan sasaran. 2. Menentukan standart dan criteria sebagai acuan dalam rangka mencapai sasaran. 3. Merancang atau menyusun system informasi, pemantauan, dan laporan hasil pelaksanaan pekerjaan. 4. Mengumpulkan data info hasil implementasi (pelaksanaan dari apa yang telah direncanakan). 5. Pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan perencanaan. 6. Mengkaji dan menganalisa hasil pekerjaan dengan standart, criteria, dan sasaran yang telah ditentukan.Setelah mengetahui prosesnya, langkah berikutnya adalah mengidentifikasi unsur-unsur pengawasan dan pengendalian yang juga merupakan sasaran proyek yaitu: 1. Pengawasan dan pengendalian biaya proyek (cost control). 2. Pengawasan dan pengendalian mutu proyek (quality control). 3. Pengawasan dan pengendalian waktu proyek (time control).Pengawasan dan Pengendalian Biaya Proyek (Cost Control)Pada suatu proyek, manajer proyek perlu memperhatikan tentang anggaran yangtelah ditetapkan dalam perencanaan proyek, manajer tidak dapat menafsirkan bahwasebesar anggaran itulah akhir biaya proyek. Anggaran adalah suatu perkiraan yangdisusun berdasarkan informasi yang tersedia pada saat pembuatan anggaran. Adabeberapa asumsi yang digunakan untuk merumuskan ketidakpastian yang dihadapiproyek sehingga menjadi bagian dari anggaran proyek. Oleh sebab itu, rencanaproyek yang dibuat sebelum dimulai dan dituangkan dalam Petunjuk Operasional(PO) haruslah memuuat sifat: 1. Rencana proyek yang mengalami perubahan selama proyek itu berjalan. 2. Rencana proyek dapat menjadi landasan bersama semua pihak dalam komunikasi mengenai proyek selama masa kerja proyek. 26
  • Dengan dimilikinya sifat-sifat ini dalam rencana proyek, semua pihak akan dapatmengetahui bahwa anggaran proyek dapat meningkat lebih besar selama proyekberjalan dan dapat pula realisasi biaya proyek lebih kecil dari pada anggarannyasetelah proyek selesai asalkan proyek tersebut dapat berjalan secara efektif danefisien.Penyimpangan realisasi biaya proyek dari anggarannya terutama terjadi karenaketidakpastian, sehingga dapat menambah beban atau dapat sama sekali tidakmenimbulkan beban proyek seperti yang diperkirakan sebelumnya. Sehubungandengan itu, program menghemat biaya proyek wajib menjadi bagian dari disiplinmanajemen proyek. Manajer proyek wajib mempertimbangkan alternatif kerja untukdapat menekan biaya proyek sebagai kesatuan. Karenanya pengawasan danpengendalian biaya proyek setidak-tidaknya perlu mencakup pengawasan danpengendalian: 1. Jadwal pembiayaan (cash flow) 2. Besarnya keseluruhan biiaya proyek.Manajer proyek perlu mengawasi dan mengendalikan para pegawainya yangbertanggung jawab menimbulkan pengeluaran-pengeluaran. Pengawasan danpengendalian bukan hanya melalui prosedur dan metode serta kebijaksanaan, namunperlu diperhatikan pula bagaimana jalannya koordinasi untuk memecahkanhambatan-hambatan dan perbedaan pendapat diantara mereka dan perbedaanpendapat dalam unit kerjanya sendiri, kecepatan mereka mengambil keputusanterhadap masalah yang dibawahnya, bagaimana mereka memberi petunjuk kepadabawahan dalam memecahkan masalah, apakah mereka menyarankan cara kerja yanglebih baik, dan apakah mereka berusaha menciptakan iklim atau lingkunganpengawasan dan pengendalian menghargai pelaksanaan tugas yang baik danmemberikan kritik terhadap pelaksanaan tugas yang tidak memuaskan.Dalam proyek ini pengendalian biaya dilakukan dengan memeriksa apakah biayayang sudah dikeluarkan sesuai dengan kemajuan atau progress prestasi yang telahdicapai. Hal ini dapat diketahui dengan melihat kurva S, kurva S secara grafis 27
  • menyajikan beberapa ukuran kemajuan komulatif pada suatu sumbu tegak, terhadapwaktu pada sumbu mendatar. Kurva S ini digambarkan pada suatu diagram yangmenunjukkan jadwal pelaksanaan pekerjaan. Diagram ini disebut bar chart. Jumlahbiaya yang dikeluarkan dapat diukur menurut kemajuan yang dicapai.Bar chart adalah diagram batang yang menggambarkan berbagai pekerjaan yangdapat diselesaikan dalam satu-satuan waktu tertentu. Dalam suatu proyek, bar chartdiuraikan menjadi beberapa macam pekerjaan kemudian diperkirakan waktu yangdibutuhkan untuk menyelesaikan masing-masing pekerjaan tersebut. Lamanya waktuini diperkirakan data-data yang dipakai serta pengalaman kerja sebelumnya dandibuat secara parallel tanpa mengabaikan cash flow dari biaya. Bar chart dilengkapidengan kurva S untuk membandingkan antara lamanya suatu pekerjaan denganbobot.Karena satuan waktu yang dipakai adalah mingguan, maka elevasi terhadap biayayang telah dikeluarkan dilakukan mingguan pula. Besarnya biaya yang telahdikeluarkan ini dibandingkan dengan rencana anggaran biaya dan dicariprosentasenya. Dengan mengetahui nilai prosentase dan posisi waktu saat ini dapatdigambarkan kurva S actual ke bar chart yang memuat kurva S rencana.Dengan membandingkan kurva S actual dengan kurva S rencana dapat diketahuiapakah pembiayaan proyek berjalan sesuai dengan rencana atau tidak.Dari perbandingan kurva S actual dan kurva S rencana akan diperoleh kemungkinan:  Kurva S actual berada dibawah kurva S rencana, ini berarti pelaksanaan pekerjaan mengalami keterlambatan.  Kurva S actual berhimpit dengan kurva S rencana, ini berarti pelaksanaan pekerjaan tepat sesuai dengan pekerjaan.  Kurva S actual berada diatas kurva S rencana, ini berarti pelaksanaan pekerjaan lebih cepat dari rencana. 28
  • 2.4.2 Sistem Koordinasi dan Laporan PekerjaanUntuk mengetahui kemajuan suatu proyek perlu diadakan rapat koordinasidan prestasi pekerjaan (reporting). 1. Rapat KoordinasiRapat koordinasi membahas permasalahan yang ada yaitu permasalahan yang dapatmenghambat berlangsungnya pelaksanaan pekerjaan proyek. Rapat koordinasi yangdilakukan bersifat insidentil, yaitu rapat diadakan jika timbul masalah dalampelaksanaan proyek dan harus segera dipecahkan. 2. ReportingReporting (Laporan Prestasi Kerja) yang dilakukan dalam proyek ini adalah laporanharian, laporan mingguan dan laporan bulanan.  Laporan Harian merupakan segala kegiatan pekerjaan yang dilakukan pada hari tersebut.  Laporan Mingguan berisi kegiatan harian selama satu minggu dan masalah- masalah atau hambatan yang terjadi.  Laporan Bulanan merupakan rekapitulasi dari Laporan Mingguan yang disertai laporan visual yang berupa foto-foto proyek. 29
  • BAB III PERENCANAAN STRUKTUR 3.1 URAIAN UMUMPerencanaan merupakan suatu tahapan awal dari suatu pekerjaan pembangunanjembatan maupun pekerjaan sipil lainnya. Hasil perencanaan harus merupakanproduk yang didukung oleh peraturan atau ketentuan yang sah, yang dapatdipertanggung jawabkan secara teknis maupun secara hukum. Perencanaan strukturbertujuan untuk menghasilkan suatu struktur yang stabil, cukup kuat, mampu/layak,awet, dan memenuhi tujuan-tujuan lainnya seperti ekonomi dan kemudahanpelaksanaan. Suatu struktur disebut stabil bila ia tidak mudah terguling, miring atautergeser selama umur bangunan yang direncanakan. Suatu struktur disebut cukupkuat dan mampu / layak bila kemungkinan terjadinya kegagalan struktur dankehilangan kemampuan kelayakan selama masa hidup yang direncanakan adalahkecil dan dalam batas yang dapat diterima. Suatu struktur disebut awet bila strukturtersebut dapat menerima keausan dan kerusakan yang diharapkan terjadi selamaumur bangunan yang direncanakan tanpa pemeliharaan yang belebihan. Untukmencapai tujuan perencanaan tersebut, perencanaan struktur harus mengikutiperaturan perencanaan yang ditetapkan oleh pemerintah berupa Standar NasionalIndonesia (SNI).Pada umumnya suatu jembatan terdiri dari bagian-bagian sebagai berikut :Di dalam bab ini akan diuraikan perencanaan struktur jembatan yang meliputiperencanaan struktur atas dan perencanaan struktur bawah, dengan mengacu padastandar dan ketentuan sebagai berikut :  Pedoman Perencanaan Pembebanan Jembatan Jalan Raya  Perencanaan Bangunan Tahan Gempa  Peraturan Beton Bertulang Indonesia 30
  • 3.2 DASAR DASAR PERENCANAAN JEMBATANDalam merencanakan suatu jembatan, perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut : 1. Pemilihan Lokasi/AlinyemenPada umumnya jembatan-jembatan direncanakan dengan mengikuti rencanaalinyemen dari jalan raya yang telah ditentukan terlebih dahulu, akan tetapi dalamkondisi khusus dimana kemungkinan-kemungkinan untuk membangun jembatanyang telah ditentukan tersebut tidak memungkinkan (karena kondisi tanah ataukondisi aliran sungai) maka dimungkinkan alinyemen jalan sedikit dikorbankan. 2. Penentuan Kondisi Eksternal ( geometri jembatan, panjang, lebar dan tinggi )Pada pemilihan bentang panjang, posisi abutment, pier dan arah jembatan harusmempertimbangkan unsur-unsur yang paling dominan, yaitu :  Topografi daerah setempat  Kondisi tanah dasar  Kondisi aliran sungai 3. Stabilitas KonstruksiStabilitas jembatan tentu saja menjadi tujuan utama dari perencanaan jembatan,dengan selalu terikat pada prinsip bahwa konstruksi harus memenuhi kriteria : kuat,kokoh dan stabil. Dalam perencanaan dimungkinkan dilakukan kajian alternatif,sehingga dipilih alternatif yang paling baik. 4. EkonomisPertimbangan konstruksi juga harus memperhitungkan faktor ekonomis. Denganbiaya seekonomis mungkin dapat dihasilkan jembatan yang kuat dan aman. 5. Pertimbangan PelaksanaanMetode pelaksanaan harus mempertimbangkan kondisi lalu lintas yang ada agar tetapberjalan dengan aman dan lancar. 31
  • 6. Pertimbangan PemeliharaanPertimbangan aspek pemeliharaan dalam perencanaan jembatan akan tetapmendapatkan perhatian perencana dalam memilih bahan konstruksi dan tipekonstruksinya, misalnya faktor pengaruh air, garam zat korosif dan sebagainya. 7. Keamanan dan KenyamananAspek keamanan merupakan faktor utama dalam perencanaan jembatan, misalnyadalam pemasangan railing, trotoar tinggi dan lain-lain. Aspek kenyamanan terletakpada alinyemen di sekitar jembatan ( terutama bila di tikungan ) yang perlu dibuatdengan jari-jari yang cukup besar dan perbedaan kelandaian yang kecil. 8. EstetikaBentuk penampilan yang sesuai dengan lingkungan sekitarnya perlu dpertimbangkandalam pemilihan tipe setiap elemen konstruksi jembatan. 3.3 SURVEY DAN PENELITIANPada perencanaan konstruksi jembatan diperlukan data-data yang digunakan sebagaidasar perencanaan. Survey perlu dilaksanakan dengan cermat sehingga akandiperoleh data yang akurat. Adapun data-data yang diperlukan dalam perencanaankonstruksi jembatan antara lain : a. Data tanah setempat dimana jembatan akan dibangun. Hal ini penting untuk menentukan tipe pondasi yang akan digunakan. b. Data banjir sungai, guna mengetahui tinggi muka air banjir yang akan digunakan untuk menentukan peil lantai jembatan. Sedangkan kecepatan aliran sungai dan debit banjir digunakan sebagai dasar untuk merencanakan konstruksi abutment jembatan. c. Data tentang kepadatan lalu lintas serta tekanan gandar yang direncanakan akan melewatinya. d. Data topografi untuk memperoleh karakteristik topografi daerah perencanaan. 32
  • e. Data penunjang lainnya untuk mendapatkan informasi lapangan kaitannya dengan aspek pelaksanaan dan analisis lainnya, misalnya tentang tenaga kerja, material, harga satuan dan lain-lain.Setelah data-data teknis lengkap maka diadakan analisis dan selanjutnyaakan ditetapkan antara lain :  Lebar jembatan  Bentang jembatan  Konstruksi jembatan, meliputi konstruksi bagian bawah dan konstruksi bagian atas jembatan  Material yang dibutuhkanSetelah perumusan-perumusan selesai, maka dibuat gambar rencana yang sesuaidengan kondisi lapangan, bagian-bagian pekerjaan dan detail-detail serta dilengkapidengan anggaran biaya beserta syarat-syarat teknis dan administrasi. 3.4 ANALISA STRUKTURBeban-beban yang diperhitungkan dalam analisis struktur untuk sebuah bangunanjembatan adalah sebagai berikut : 1. Beban Primer, yang terdiri dari : a. Beban mati (berat sendiri) b. Beban hidup (beban yang bekerja di atas jembatan) c. Beban kejut d. Tekanann Tanah 2. Beban Sekunder, yang terdiri dari : a. Beban angin b. Perbedaan suhu c. Rangkak susut d. Rem dan traksi 33
  • e. Gempa bumi f. Gesekan pada tumpuan 3. Beban Khusus, yang terdiri dari : a. Gaya sentrifugal b. Gaya aliran dan benda hanyutan c. Gaya dan beban pada saat pelaksanaan 3.5 PERENCANAAN STRUKTUR BAWAHStruktur bawah berfungsi menerima/memikul beban-beban yang diberikan bangunanatas dan kemudian menyalurkannya ke pondasi. Beban-beban tersebut selanjutnyaoleh pondasi disalurkan ke tanah. Untuk mengetahui jenis pondasi yang akandigunakan harus diketahui terlebih dahulu mengenai keadaan, susunan dan sifatlapisan tanah serta daya dukungnya. Masalah-masalah teknik yang sering dijumpaioleh ahli-ahli teknik sipil adalah dalam menentukan daya dukung dan kemungkinanpenurunan/settlement yang terjadi. 3.5.1 Penyelidikan TanahPenyelidikan tanah mencakup penyelidikan di lapangan dan penyelidikan dilaboratorium. Penyelidikan tanah dilaksanakan untuk mengetahui sifat tanah dandaya dukungnya.Dari penyelidikan tanah dapat ditentukan urutan,ketebalan dan jenislapisan tanah kearah lateral dan bila diperlukan elevasi batuan dasar.Penyelidikantanah biasanya ditentukan dengan melakukan pengeboran maupun trial pit (sumuruji).Apabila diinginkan sampel tanah yang mendekati / mewakili kondisi asli makapenyelidikan tanah dilakukan dengan trial pit.Penyelidikan tanah yang memadaimerupakan suatu pekejaan pendahuluan yang sangat penting pada pekerjaankonstruksi. Informasi yang cukup harus diperoleh agar didapatkan perencanaan yangaman,ekonomis dan mudah dalam pelaksanaannya.Mengingat keadaan tanahdisekitar lokasi yang akan dibangun sangat baik maka pihak DISKIMPRASmemutuskan untuk tidak melakukan penyelidikan tanah,sehingga biaya anggaran 34
  • untuk pembangunan jembatan Kali Serang Jepara dapat ditekan seminimalmungkin,namun tetap memperhitungkan kekuatan konstruksi ,keamanan dankelayakan selama umur rencana bangunan.Biaya anggaran yang semestinyadigunakan untuk penyelidikan tanah bisa dimanfaatkan untuk menambah saranapelengkap dan pendukung.Untuk menghindari adanya penyalahgunaan anggaranmaka pengawas lapangan sesuai dengan wewenangnya mengontrol danmengevaluasi setiap pengeluaran diluar rencana awal. 3.5.2 PondasiPondasi adalah bagian struktur yang berada dibawah jembatan dan berfungsimeneruskan beban-beban di atasnya ke tanah keras.Setelah diadakan analisispendahuluan dan dengan mempertimbangkan kondisi tanah dasar serta beban yangdidukung,maka proyek ini memilih pondasi Tiang Pancang 3.5.3 AbutmentAbutment atau kepala jembatan merupakan bangunan yang berfungsi untukmendukung bangunan atas dan juga sebagai penahan tanah. Pada proyek ini bagianabutmen menggunakan struktur beton bertulang dengan mutu beton K-225.Adapunfungsi abutmen ini antara lain :  Sebagai perletakan balok jembatan atau beam.  Sebagai perletakan plat injak.  Sebagai penerus gaya-gaya yang bekerja pada struktur atas ke pondasi.  Sebagai penahan tekanan tanah aktif. 1. Pembesian Beton.Pada saat besi diambil dari pabrik maka akan disertai sertifikat tes pabrik sehinggadapat diketahui kekuatan tarik besi.Apabila tidak ada tes dari pabrik,maka tesdilakukan di laboratorium. Penempatan besi di lapangan ditata sedemikian rupasesuai dengan diameter dan potongan, sehingga memudahkan pengecekan dan 35
  • pengambilan pada saat akan dipasang.Pemotongan besi digunakan bar-cutter danpembengkokan dilaksanakan dengan bar- bender. 2. Pembesian Pile Cap.Urutan pelaksanaan pembesian Pile Cap adalah sebagai berikut :  Kebutuhan panjang dan diameter besi rencana diukur.  Semua besi yang telah diukur diberi tanda  Besi dipotong sesuai dengan kebutuhan.  Masing-masing jenis pemotongan dikelompokkan, diikat dan diberi tanda.  Dibuat denah pembantu dengan kayu hingga diperoleh jarak antara besi pada lokasi pekerjaan.  Penulangan dimulai dari arah tepi pada jarak yang telah ditentukan.  Tulangan pokok diikat dan dibagi dengan kawat pengikat.  Beton decking dipasang dengan ketebalan sesuai rencana. 3. Pekerjaan Bekisting.Untuk cetakan beton pada abutmen digunakan multipleks diperkuat kayu-kayu stut,agar memudahkan pembongkaran bekisting dan juga untuk menjaga permukaanbeton maka permukaan bekisting dilapisi dengan minyak bekisting. 4. Pekerjaan Cor betonPekerjaan ini dilaksanakan pada abutmen jembatan. Mutu beton yang dipakai adalahbeton K-225 dengan menggunakan beton Ready Mix dan Site Mix.Pemadatan betonmenggunakan concrete vibrator (beton thriller),untuk menjaga kualitas beton padaproses perkerasan / pengeringan beton dilakukan curing dengan disiram air ataupenutupan dengan menggunakan karung goni yang dibasahi dengan waktu sesuaiinstruksi / spesifiaksi.Urutan pelaksanaan cor beton antara lain :  Pengukuran / check posisi dan marking / tanda As kolom serta dimensinya.  Membuat sepatu kolom.  Memasang besi struktur kolom. 36
  •  Chek-list pembesian kolom,bersama direksi / pengawas.  Memasang panel bekisting dan perkuatan yang diperlukan.  Chek list bersama dengan pihak terkait terhadap posisi,dimensi serta kekokohan bekisting.  Memasang perancah untuk alat bantu kerja.  Menyiapkan beton Ready Mix.  Pelaksanaan cor beton. 3.5.4 Oprit JembatanOprit jembatan berfungsi untuk melandaikan jalan yang menuju dan meninggalkanjembatan sehingga pada waktu memasuki jembatan tidak terlalu menanjak.Perencanaan oprit dibuat seekonomis mungkin sehingga dari segi biaya rendah sertasegi estetikanya memenuhi syarat keindahan. 3.6 PERENCANAAN STRUKTUR ATASStruktur atas merupakan bagian atas suatu jembatan yang berfungsi menampungbeban-beban yang ditimbulkan oleh lalu lintas orang dan kendaraan maupun lainnya,yang kemudian menyalurkannya ke bangunan bawah. Pada Proyek PembangunanJembatan Kali Serang Jepara ini struktur atas direncanakan menggunakan RangkaBaja dan Beton Bertulang. 37
  • 3.7 SARANA PERLENGKAPAN DAN PENDUKUNGSarana pelengkap dan pendukung berguna untuk menunjang bangunan pokok agardapat berfungsi dengan baik, antara lain : 1. Sandaran (Railling )Railling jembatan berfungsi sebagai pagar pengaman bagi para pengguna jasa jalan,selain itu juga berfungsi sebagai nilai estetika. 2. Saluran Pembuang (Drainase )Saluran ini berfungsi untuk mengalirkan air dari perkerasan ke luar jembatan. 38
  • BAB IV BAHAN, PERALATAN DAN TENAGA KERJA 4.1 URAIAN UMUMPenyediaan alat kerja dan bahan bangunan serta tenaga kerja pada suatu proyekmemerlukan manajemen yang baik untuk menunjang kelancaran pekerjaan.Penggunaan alat dan bahan yang dipilih, serta tenaga kerja harus sesuai denganstandar dan kondisi lapangan.Peralatan kerja yang digunakan terdiri dari alat-alat berat dan alat-alat pelengkaplainnya, baik yang digerakan secara manual atau mekanis. Pemilihan jenis peralatanyang digunakan dalam suatu pekerjaan merupakan faktor penting yangmempengaruhi proses penyelesaian suatu pekerjaan secara cepat dan tepat.Pertimbangan dari segi biaya sehubungan dengan penggunaan peralatan harus tetapada, artinya harus ada optimasi dari harga produksi per satuan waktu untuk setiapperalatan yang digunakan. Selama pelaksanaan pekerjaan diproyek, pemeliharaandan perawatan terutama untuk alat-alat berat harus dilakukan secara rutin, sehinggakondisi alat selalu baik dan siap pakai. Hal ini sangat penting agar dalampelaksanaan nanti tidak terhambat karena adanya kerusakan pada peralatan kerja.Penyimpanan bahan-bahan bangunan perlu mendapat perhatian khusus, mengingatbahan yang sangat peka terhadap kondisi lingkungan, seperti semen dan tulanganyang sangat dipengaruhi oleh air dan udara. Penempatan bahan yang tepat dabseefisien mungkin juga perlu diperhatikan untuk dapat mempercepat danmempermudah pekerjaan. Disamping itu, penempatan bahan yang baik dan tertatarapi akan mendukung efektifitas kerja dan keselamatan kerja. Pengaturanpenyimpanan bahan-bahan bangunan dan peralatan pada suatu proyek menjaditanggung jawab bagian logistik (material management) dan gudang (warehouse).Bahan/material yang digunakan harus sesuai dengan RKS (Rencana Kerja danSyarat-Syarat Teknis) dan telah mendapat persetujuan dari konsultan MK 39
  • (Manajemen Konstruksi) dengan menunjukan contoh-contohnya. Pihak konsultanMK memeriksa bahan/material yang datang secara langsung, apakah bahan itu sesuaidengan contoh atau tidak. Jika disetujui, maka pekerjaan dapat dilanjutkan, namunjika tidak, maka diganti sesuai dengan permintaan konsultan MK atau sesuai denganRKS.Tenaga kerja merupakan salah satu unsur penting dalam pelaksanaan suatu proyekkarena pengaruhnya yang cukup besar terhadap biaya dan waktu penyelesaian suatupekerjaan proyek. Namun perlu diperhatikan juga bahwa manusia merupakan sumberdaya yang kompleks dan sulit diprediksi sehingga diperlukan adanya usaha danpemikiran lebih mendalam dalam pengelolaan tenaga kerja. Dalam manajementenaga kerja terdapat proses pengambilan keputusan yang berhubungan dengan : a. Penentuan ukuran dan jumlah tenaga kerja b. Recruitment dan pembagian tenaga kerja kedalam kelompok kerja c. Komposisi tenaga kerja untuk setiap jenis pekerjaan d. Pengendalian jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan selama proyek berlangsung e. Perencanaan, scheduling, pengarahan dan pengawasan kegiatan tenaga kerjaPengadaan peraatan konstruksi dilakukan dengan 2 cara yaitu : 1. Pengadaan yang dilakukan sendiri oleh pihak kontraktor, yaitu dengan menggunakan peralatan yang dimilikinya sendiri berupa inventaris perusahaan ataupun yang dibeli saat proyek berjalan. 2. Pengadaan yang dilakukan dengan melibatkan pihak luar, yakni pihak pemilik persewaan peralatan konstruksi. Cara ini harus dilakukan jika pihak kontraktor tidak memiliki sendiri peralatan-peralatan konstruksi tertentu yang perlu untuk digunakan dalam pembangunan proyek, sehingga harus menyewa dari pihak luar,Ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam pemesanan bahan/material,yaitu : 40
  • a. Identifikasi jenis dan jumlah bahan. Pemesanan suatu bahan harus didahului dengan proses pengamatan dan pemilihan bahan sesuai dengan spesifikasi yang telah ditentukan desain. Setelah diketahui spesifikasi bahan yang digunakan, maka dilanjutkan dengan penentuan jumlah bahan yang dibutuhkan untuk setiap pekerjaan konstruksi. Perhitungan jumlah kebutuhan bahan disesuaikan dengan rencana pekerjaan yang nantinya akan dibagi berdasarkan satuan yang tersedia di pasaran, dalam hal ini bahan disediakan oleh supplier. b. Pertimbangan akan kualitas bahan biasanya didasarkan pada nama baik produsen dan supplier yang menyediakan bahan bermutu baik, yang telah diketahui oleh kontraktor. c. Faktor harga menjadi hal yang perlu dipertimbangkan karena semakin murahnya harga bahan maka biaya pengeluaran proyek dapat diperkecil. Hal ini tentu saja akan menguntungkan kontraktor. Saat kontraktor memutuskan untuk menggunakan bahan dengan harga termurah, aspek kualitas bahan tidak perlu dikesampingkan.Waktu pengiriman bahan sejak pemesanan dilakukan juga harus menjadipertimbangan. Walaupun lokasi supplier dekat dengan proyek, namun jika pihaksupplier tidak tanggap merespon pemesanan dan pendistribusian bahan, maka adakemungkinan schedule akan terganggu akibat keterlambatan pengadaan bahan.Bahan konstruksi yang akan digunakan juga harus melalui beberapa prosedurterlebih dahulu. Adapun prosedur tersebut adalah seperti pada gambar berikut : 41
  • Gambar Bagan IV.1 Prosedur Bahan KonstruksiProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 42
  • 4.2 BAHAN 1. Besi Beton dan Besi SikuBesi beton yang digunakan adalah hasil produksi pabrik-pabrik baja yang terkenal,dengan standar mutu besi beton U-32. Sebelum mendatangkan besi beton, seluruhukuran dan daftar bengkokan besi beton disiapkan dan dimintakan persetujuan dariDireksi Pekerjaan. Besi beton yang telah datang disimpan pada tempat yangterlindung, ditumpuk dan tidak menyentuh tanah serta dijaga agar tidak berkaratataupun rusak karena cuaca.Besi beton yang digunakan dalam pembangunan Jembatan Lubuk Gandar beranekamacam ukuran dan panjang, disesuaikan dengan perencanaan dan kebutuhan pakaibesi. Ada besi beon yang telah dibengkokan oleh pekerja yang disesuaikan denganfungsinya.Besi siku digunakan sebagai pelindung beton trotoar untuk mengantisipasi terjadinyapenggerusan terhadap beton.Siku yang digunakan dalam pembangunan Jembatan Lubuk Gandar adalah besi sikuberukuran 70 x 70 x 7. 43
  • Gambar IV.2 Besi BetonProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar Gambar IV.3 Besi Beton yang DibengkokanProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 44
  • 2. SemenSemen adalah zat yang digunakan untuk merekat batu, bata, batako, maupun bahanbangunan lainnya. Semen yang digunakan dalam pembangunan Jembatan LubukGandar adalah semen Holcim. Gambar IV.4 Semen Holcim Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk GandarSemen hendaknya disimpan pada tempat yang tidak lembab. Kelembabanlingkungan sekitar dapat mempengaruhi kondisi semen.Karena sifatnya mudah mengeras, material dengan penanganan khusus seperti semensebaiknya disimpan di tempat yang terlindung dari air. Beri naungan yangmelindunginya dari air hujan dan jangan menempatkan semen bersentuhan langsungdengan tanah. Untuk itu, beri balok-balok kayu yang dilapisi tripleks sebagaipelindungnya. 3. PasirPasir adalah contoh bahan material butiran. Butiran pasir umumnya berukuran antara0,0625 sampai 2 milimeter. Materi pembentuk pasir adalah silikon dioksida, tetapi di 45
  • beberapa pantai tropis dan subtropis umumnya dibentuk dari batu kapur. Pasir tidakdapat di tumbuhi oleh tanaman, karena rongga-rongganya yang besar-besar.Agregat halus pasir tidak boleh mengandung Lumpur lebih dari 5% berat kering dantidak boleh mengandung bahan-bahan organis terlalu banyak. Pasir untuk spesipasangan dan plesteran, harus seluruhnya dapat melalui saringan dengan lubang-lubang persegi 3 mm.Saat menyimpan pasir, usahakan tidak berceceran sehingga mengganggu jalan.Pastikan juga pasir tidak menyumbat saluran selokan. Karena mudah terbawa air,simpan pasir di tempat yang rata dan tidak terkena air hujan. Gambar IV.5 Pasir Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 46
  • 4. SplitBatu Split Untuk Cor Beton Bertulang ternyata mempunyai bentuk bervariasi sesuaidengan kebutuhan pekerjaan dalam membuat sebuah konstruksi bangunan. Istilahbentuk atau tipe Batu Split Untuk Cor Beton Bertulang disebutkan sesuai ukurannyaada 1-2, 2-3, dan 3-4 dalam ukuran centi meter. Gambar IV.6 Split Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 5. Batu BelahBatu belah merupakan batu bulat yang dipecah menjadi bongkahan-bongkahan yanglebih kecil. Batu belah sangat baik untuk pondasi lajur dan pondasi setempat karenaujungnya runcing sehingga satu dan yang lainnya akan saling mencengkram cukupkuat dalam pondasi. Batu belah yang baik harus keras, padat, bersih dan tidak lapuk.Batu belah sebagai batuan dari lava, komponen breksi gunung api dan batuan beku 47
  • intrusi, umumnya menempati daerah resapan dan lingkungan mata air sehinggapenambangannya memerlukan kehati-hatian agar tidak merusak lingkungan. Gambar IV.7 Batu Belah Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 6. Plywood/Kayu Acuan, Batang Kelapa dan Kayu KasauPlywood atau sering disebut tripleks adalah sejenis papan pabrikan yang terdiri darilapisan kayu (veneer kayu) yang direkatkan bersama-sama. Plywood merupakansalah satu produk kayu yang paling sering digunakan. Plywood bersifat fleksibel,murah, dapat dibentuk, dapat didaur ulang, dan tidak memiliki teknik pembuatanyang rumit. Plywood biasanya digunakan untuk menggunakan kayu solid karenalebih tahan retak, susut, atau bengkok 48
  • Gambar IV.8 Plywood/Triplex Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk GandarBatang kelapa digunakan sebagai tiang penyangga pada perancah. Gambar IV.9 Batang Kelapa Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 49
  • Gambar IV.10 Kayu Kasau Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar7. PakuPaku adalah logam keras berujung runcing, umumnya terbuat dari baja, yangdigunakan untuk melekatkan dua bahan dengan menembus keduanya. Pakuumumnya ditembuskan pada bahan dengan menggunakan palu atau nail gun yangdigerakkan oleh udara bertekanan atau dorongan ledakan kecil. Pelekatan olehpaku terjadi dengan adanya gaya gesek pada arah vertikal dan gaya teganganpada arah lateral. Ujung paku kadang ditekuk untuk mencegah paku keluar. 50
  • Gambar IV.11 Paku Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 8. Pipa GalvanisPipa galvanis adalaah pipa besi lunak yang dilapisi dengan timah, pipa galvanisdiproduksi dengan berbagai ukuran maupun ketebalan dindingnya, disesuaikandengan kegunaannya ukuran panjang standar adalah 6 m. Gambar IV.12 Pipa Galvanis Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 51
  • 9. Kawat BronjongBronjong kawat adalah kotak yang terbuat dari anyaman kawat baja berlapis sengyang pada penggunaannya diisi batu-batu untuk pencegah erosi yang dipasang padatebing-tebing, tepi-tepi sungai, yang proses penganyamannya menggunakan mesin.Acuannya adalah SNI 03-0090-1987 tentang Mutu dan Cara Uji Bronjong dan KawatBronjong, dan syarat bahan baku mengacu pada SNI 03-6154-1999 tentang KawatBronjong. Gambar IV.13 Kawat Bronjong Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 52
  • 4.3 PERALATAN Gambar IV.14 Excavator Long Arm Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar Gambar IV.15 Dump Truck Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 53
  • Gambar IV.16 Molen Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar Gambar IV.17 Pompa AirProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 54
  • Gambar IV.18 Selang Pompa AirProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar Gambar IV.19 Gerinda PotongProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 55
  • Gambar IV.20 GensetProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 56
  • 4.4 TENAGA KERJADalam hal ini tenaga kerja yaitu semua orang yang terlibat dalam pelaksanaan suatuproyek, baik yang ahli/profesional sampai tenaga kerja pemborong/buruh.Penempatan tenaga kerja harus dsesuaikan antara keahlian tertentu sehinggapekerjaan yang dihasilkan menjadi efisien dan efektif. Dalam pelaksanaan pekerjaan,tenaga kerja dibagi beberapa bagian sebagai berikut : 1. Tenaga kerja ahli adalah pegawai yang ditempatkan dalam pekerjaan proyek yang sedang berlangsung. Jenis tenaga kerja ini memegang peranan yang penting terhadap sistem koordinasi dan sistem manajemen dengan tenaga kerja lainnya untuk menghasilkan prestasi yang baik dalam melaksanakan pekerjaan. Meliputi tenaga pelaksana yang tingkat pendidikannya sarjana, sarjana muda dan memiliki pengalaman dibidang masing-masing, 2. Mandor, dituntut untuk memiliki pengetahuan teknis dalam taraf tertentu, misalnya: dapat membaca gambar konstruksi, dapat membuat perhitungan ringan, dapat membedakan kualitas bahan bangunan yang akan digunakan, menangani pekerjaan acuan, pembesian, pengecoran dan mengawasi pekerjaan tenaga kerja bawahannya. 3. Tenaga tukang harus ahli dalam bidangnya berdasarkan pengalaman dan cara kerja yang sederhana. Tukang dalam proyek ‘tempat penulis kerja praktek’ dibagi menjadi lima bagian yaitu tukang besi (rebarmen), tukang batu (mason), tukang kayu (carpenter), tukang las dan tukang listrik. Tukang besi mengurusi segala macam kegiatan yang berhubungan dengan pembesian/pemasangan tulangan, tukang batu bertugas dalam pengecoran dan pembuatan lantai kerja, tukang kayu bertugas untuk mengurusi segala macam pekerjaan yang berhubungan dengan kayu baik bekisting hingga servis lainnya. 4. Tenaga kasar, memerlukan kondisi yang kuat dan sehat untuk pengangkutan bahan, alat dan lain-lain. 57
  • 5. Tenaga keamanan (security), bertugas menjaga keamanan lokasi proyek, prosedur penerimaan tamu serta membuka dan menutup pintu jika ada truk bahan bangunan atau mobilisasi alat yang akan masuk kelokasi proyek.NO TENAGA KERJA KEAHLIAN1. Project Manager Mempunyai jiwa kepemimpinan untuk mengordinasi jalannya suatu proyek2. Construction Manager Memimpin dan mengatur jalannya proyek dilapangan3. Site Manager Mengkoordinasikan para supervisor dilapangan dan memberikan solusi jika terjadi masalah4. Supervisor Structure Ahli dalam menyusun rencana kerja dan mengkoordinasi para mandor5. Chief Surveyor Memimpin dalam bidang pengukuran dan memberikan solusi jika terjadi masalah6. Surveyor Ahli dalam mengoperasikan alat pengukuran7. Fabrikasi Formwork Ahli dalam perencanaan formwork, penentuan formwork yang aman dan efisien8. Finishing Tampak & Ahli dalam perancanaan pekerjaan finishing Eksternal yang cepat dan efisien9. Quality Control Manager Memimpin dan mengkoordinasikan para QC, serta ahli dalam pengujian material dan metode pelaksanaan10. Quality Control Ahli dalam bidang metode pelaksanaan11. Safety Manager Menguasai bidang kesehatan dan keselamatan kerja diproyek12. Commercial Manager Ahli dalam bidang perencanaan dan pengendalian biaya proyek13. Cost Control Ahli dalam pengendalian biaya proyek14. Quantity Surveyor Ahli dalam perhitungan volume pekerjaan dan analisa satuan 58
  • 15. Engineering Manager Ahli dalam perencanaan teknik dan pembuatan desain16. Site Engineering Ahli dalam teknologi pelaksanaan pekerjaan17. Scheduler & Monitoring Ahli dalam pengendalian waktu proyek dan pembuatan time schedule18. drafter Ahli dalam pembuatan gambar teknik baik manual maupun dengan komputer19. BBS Ahli dalam penjadwalan pekerjaan besi tulangan20. Chief Temporary Ahli dalam bidang alat berat baik perbaikan Technision maupun pemeliharaan21. Chief Warehouse Ahli dalam manajemen/pengaturan tata letak penumpukan material22. Accountant and Ahli dalam bidang administrasi proyek, surat Administration menyurat dan sebagainya (bagian umum)23. Operator Alat Berat Ahli dalam mengoperasikan dan mengemudikan alat berat24. Mandor Ahli dalam pemilihan tenaga kerja serta mengkoordinakan para tukang25. Tukang Besi Ahli dalam pemasangan tulangan26. Tukang Batu Ahli dalam pekerjaan pengecoran27. Tukang Kayu Ahli dalam pekerjaan kayu (pembuatan bekisting)28. Tukang Listrik Ahli dalam instalasi listrik29. Tukang Las Ahli dalam pengelasan (pekerjaan bekisting dan besi) 59
  • Gambar IV.21 Tenaga KerjaProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 60
  • BAB V PELAKSANAAN PROYEK 5.1 URAIAN UMUMPelaksanaan proyek merupakan bagian terpenting, oleh karena dengan kegiataninilah nantinya diciptakan suatu bangunan yang diharapkan dapat memenuhikebutuhan dan mencapai tujuan akhir. Jelas bahwa jauh sebelum dilaksanakanproyek sudah dilakukan kegiatan-kegiatan “pra-konstruksi” yang mungkin meliputikegiatan survai lapangan untuk mengetahui hal-hal yang berhubungan dengan lokasiproyek, fasilitas administratip, pemukiman, penggunaan alat berat sertatelekomunikasi, tanah, survei teknis.Selanjutnya perlu diciptakan struktur organisasi proyek sehingga pelaksanaannyaberjalan lancar. Pelaksanaan proyek biasanya dilakukan oleh yang ahli. Hubungan,wewenang, tanggung jawab dan pelaporan perlu digariskan sehingga tujuan dapattercapai dengan efisien dan efektif. Jelas alokasi sumber daya sangatlah penting.Perlu diatur siapa melakukan apa, bilamana dimulai, kapan selesainya, danmemerlukan biaya berapa. 5.2 PERSIAPAN PELAKSANAANTahap persiapan pelaksanaan pembangunan Jembatan Lubuk Gandar (Ruas Merbau-Kubulangka) Kecamatan Kelumbayan Barat terdiri dari : 1. Pembuatan direksi keetDireksi keet adalah tempat untuk melaksanakan pengawasan, pengendalianpekerjaan, pekerjaan adminitrasi proyek, dan didalam direksi keet terdapat gambarschedule proyek, gambar bestek, dll. 61
  • Direksi keet dapat berupa bangunan darurat yang terbuat dari tiang kaso, dindingpapan susun ataupun bangunan permanent yang mana selanjutnya dapat digunakansebagai tempat penjaga malam, tempat penyimpanan material ataupun bangunanyang terdapat disekitar proyek yang telah mendapat perseujuan pengguna jasa (owner ). Ukuran direksi keet ditentukan oleh skala proyek yang dikerjakan.Penempatan nya tidak terlalu jauh dari lokasi bangunan yang di kerjakan, sehinggadapat mempermudah mobilisasi pekerja maupun bahan material jembatan. Padapembangunan jembatan Lubuk Gandar, lokasi yang di pilih untuk menjadi direksikeet adalah rumah salah satu pelaksana pekerjaan. Letaknya sangat dekat denganlokasi jembatan yang akan dibangun. Kurang lebih berjarak 50 m. Gambar V.1 Direksi Keet Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 62
  • 2. Mobilisasi peralatanMobilisasi terdiri dari pekerjaan persiapan dan pelaksanaan, termasuk, tapi tidakterbatas pada kebutuhan-kebutuhan untuk mobilisasi personil, peralatan, pemasokan,dan suplemen lainnya yang diperlukan ke lokasi pekerjaan, untuk pembangunankantor, gudang dan fasilitas lainnya yang diperlukan untuk bekerja di proyek, danuntuk seluruh pekerjaan dan operasi lainnya yang harus dilakukan atau biaya yangdiperlukan sebelum mulainya berbagai item pekerjaan kontrak di lokasi pekerjaan.Mobilisasi dianggap selesai bila Kontraktor dapat melaksanakan dan diterima olehKonsultan mengenai pemenuhan masing-masing persyaratan yang terkait yangdisebutkan dalam kontrak.Pada tahap awal kegiatan pelaksanaan pembangunan jembatan, peralatan utama yangharus didahulukan untuk dimobilisasi adalah mesin pengaduk beton (concretemixer), peralatan galian tanah dan alat pompa air (water pump)Adapun rencana dari mobilisasi alat dapat dilihat pada dokumen penawaran.Lamanya mobilisasi ini akan disesuaikan dengan kebutuhan peralatan berat dilapangan sehingga tidak perlu menyediakan lapangan khusus untuk parkir alat beratdi proyek. Untuk bangunan dan fasilitas penunjang akan dipersiapkan segera diproyek dan termasuk pada kegiatan mobilisasi yang paling awal. Pekerjaandemobilisasi akan dilaksanakan bertahap untuk peralatan dimana peralatan yangsudah tidak dibutuhkan akan dikembalikan ke pool. Untuk mobilisasi alat – alat beratkontraktor berkoordinasi dengan owner (Pemilik Proyek) dan aparat terkait. 63
  • Gambar V.2 Mobilisasi MolenProyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 64
  • 3. Penyediaan obat-obatan yang diperlukanPenyediaan obat-obatan sangat diperlukan guna mengantisipasi terjadinyakecelakaan kerja didalam proses pembangunan jembatan. Tidak hanya pada saatterjadi kecelakaan saja, obat-obatan sangat dibutuhkan para pekerja yang kurangsehat. Seperti misalnya obat antibiotik, obat sakit kepala, obat untuk luka, obat fludan batuk dan sebagainya. Gambar V.3 Obat-obatan Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 65
  • 4. Pemasangan papan nama proyekPemasangan papan nama proyek dilakukan pada tahap awal pelaksanaan pekerjaanagar pekerjaan atau pembangunan jembatan dapat diketahui banyak orang dandinyatakan legal serta terbukti kebenarannya bahwa pekerjaan tersebut sebelumnyatelah direncanakan oleh berbagai pihak. Dibawah ini adalah gambar/foto papan namaproyek pembanguna jembatan Lubuk Gandar. Gambar V.4 Papan Nama Proyek Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 5. Persiapan penyusunan dokumentasi dan pelaporanTahap ini dilakukan guna mempersiapkan berbagai peralatan atau berkas-berkasuntuk dokumentasi dan pelaporan pada saat PHO. Pengumpulan berupa gambar/fotoyang terjadi dilapangan serta dokumen-dokumen lain yang dibutuhkan sebagai hasilkerja di lapangan. 66
  • 5.3 PERSIAPAN PEKERJAAN DI LAPANGANPelaksanaan pekerjaan dilapangan dilakukan sepenuhnya oleh kontraktor pelaksanayang telah ditunjuk dan diawasi langsung konsultan pengawas dan DepartemenPekerjaan Umum. Pelaksanaan pekerjaan dilakukan berdasarkan atas gambar-gambarkerja dan spesifikasi tekhnik umum dan khusus yang telah tercantum dalam dokumenkontrak, rencana kerja & syarat-syarat (RKS) dan mengikuti perintah atau petunjukdari konsultan, sehingga hasil yang dicapai akan sempurna dan sesuai dengankeinginan pemilik proyek. Gambar V.5 Pengukuran Ulang Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk GandarPekerjaan persiapan dilaksanakan sebelum pekerjaan fisik dimulai. Adapunpekerjaan-pekerjaan yang dilaksanakan dalam pekerjaan persiapan tersebut, yaitu : 1. Pekerjaan pematokan dan pengukuran ulang Pekerjaan pematokan dan pengukuran ulang dilaksanakan oleh kontraktor pelaksana dengan tujuan pengecekan ulang pengukuran. Pemasangan patok pengukuran untuk profil memanjang dipasang pada setiap jarak 25 meter. Pekerjaan 67
  • pematokan dan pengukuran ulang. Pekerjaan pematokan dan pengukuran ulang dilakukan bersama-sama dengan pihiak pengguna barang/jasa atau Dinas Pekerjaan Umum kab. Tanggamus, bersama dengan konsultan perencana atau konsultan pengawas. Pengukuran ulang dilakukan terhadap kondisi fisik alur sungai, jalan masuk kendaraan, pemasangan titik acuan, titik awal penempatan abutment dan lain-lain. Setelah dilakukan pengukuran dibuat laporan detail dari hasil survey tersebut.2. Survey kelayakan struktural konstruksi perkerasan. Kelayakan struktural konstruksi perkerasan dilaksanakan dengan pemeriksaan destruktif yaitu suatu cara pemeriksaan dengan menggunakan alat Benkelman.3. Penyiapan Badan Jalan Pekerjaan ini meliputi pembersihan lokasi, penutupan jalan dan lainnya. Sehingga pelaksanaan proyek ini berjalan dengan lancar. 68
  • 5.4 RUANG LINGKUP PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK 1. Pembesian Abutment 2. Pengecoran Abutment dan Sayap 3. Pembuatan Plat Injak 4. Pemasangan Perancah 5.5 PEMBANGUNAN BANGUNAN BAWAHPekerjaan pembangunan bawah terdiri dari pekerjaan galian dan urugan tanah,pembuatan lantai kerja sumuran dan sumuran, lantai kerja abutment, abutment dansayap abutment, plat injak dan pemasangan rubber bearing perletakn elasromeric.Pembangunan tersebut terbuat dari beton bertulang dengan mutu yang telahditentukan dalam kontrak. Pada pelaksanaan pembuatan struktur beton bertulang,bahan material yang diperlukan dikirim oleh pemasok ke lokasi pembangunanjembatan. Pelaksanaan pembuatan mortar beton dilakukan dilokasi pekerjaan,demikian halnya dengan pelaksanaan pembesian. 5.5.1 Pekerjaan Galian dan Urugan TanahPekerjaan pertama yang harus dilakukan dalam pembuatan bangunan bawah adalahpekerjaan galian tanah untuk pondasi abutment. Pekerjaan galian harus dilaksanakanhingga garis, ketinggian dan elevasi yang telah ditentukan dalam gambar atauditunjukan oleh Direksi Pekerjaan. Permukaan galian tanah maupun batu yang telahselesai dan terbuka terhadap air permukaan harus cukup rata dan harus memilikicukup kemiringan untuk menjamin pengaliran air yang bebas dari genangan.Pekerjaan galian tanah menggunakan bulldozer, kemudian dimuat kedalam dumptruck, setelah dihampar dilakukan perataan tanah dengan menggunakan grader.Meratakan dengan memadatkan lapis demi lapis, dengan tebal lapis 15 cm. Hasil 69
  • pekerjaan pengurugan dengan alat berat ini rata-rata 120 m3/hari. Material diperolehdari penggalian didaerah jalan atau tempat lain yang diperbolehkan. Jarak angkutpulang pergi dump truck tidak lebih dari 4 km. Gambar V.6 Struktur Pekerjaan Tanah Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk GandarPekerjaan galian adalah pekerjaan pemotongan tanah dengan tujuan untukmemperoleh bentuk serta elevasi permukaan sesuai dengan gambar yang telahdirencanakan. Adapun prosedur pekerjaan dari pekerjaan galian, yaitu :Lokasi yang akan dipotong (cutting) haruslah terlebih dahulu dilakukan pekerjaanclearing dan grubbing yang bertujuan untuk membersihkan lokasi dari akar-akarpohon dan batu-batuan.Untuk mengetahui elevasi jalan rencana, surveyor harus melakukan pengukurandengan menggunakan alat ukur (theodolit). Apabila elevasi tanah tidak sesuai makatanah dipotong kembali dengan menggunakan alat berat (motor grader), sampaielevasi yang diinginkan.Memadatkan tanah yang telah dipotong dengan menggunakan Vibrator Roller. 70
  • Melakukan pengujian kepadatan tanah dengan tes kepadatan (uji Density Sand ConeTest) di lapangan.Pekerjaan galian dapat diklasifikasikan menjadi beberapa bagian : a. Galian Biasa (Commond Excavation) Dalam pekerjaan ini dilakukan penggalian untuk menghilangkan atau membuang material yang tidak dapat dipakai sebagai struktur jalan, yang dilakukan menggunakan excavator untuk memotong bagian ruas jalan sesuai dengan gambar rencana, sedangkan pengangkutan dilakukan dengan menggunakan dump truck. b. Galian Batuan / Padas Pekerjaan galian batu (padas) mencakup galian bongkahan batu dengan volume 1 meter kubik atau lebih. Pada pekerjaan galian batu ini biasa dilakukan dengan menggunakan alat bertekanan udara (pemboran) dan peledekan. c. Galian Struktur Pada pekerjaan galian struktur ini mencakup galian pada segala jenis tanah dalam batas pekerjaan yang disebut atau ditunjukkan dalam gambar untuk struktur. Pekerjaan galian ini hanya terbatas untuk galian lantai pondasi jembatan. 71
  • Gambar V.7 Tanah Digali dan Dimuat Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 5.5.2 Pembuatan Lantai Kerja Sumuran dan SumuranPondasi ini terbuat dari beton bertulang atau beton pracetak, yang umum digunakanpada pekerjaan jembatan di Indonesia adalah dari silinder beton bertulang dengandiameter 250 cm, 300 cm, 350 cm, dan 400 cm. Pekerjaan ini mencakup penyediaandan penurunan dinding sumuran yang dicor di tempat atau pracetak yang terdiri unit-unit beton pracetak. Penurunan dilakukan dengan menggali sedikit demi sedikit dibawah dasarnya. Berat beton pada sumuran memberikan gaya vertical untukmengatasi gesekan (friction) antara tanah dengan beton, dan dengan demikiansumuran dapat turun.Ketepatan pematokan pada sumuran sangat penting karena tempat yang digunakanoleh sumuran sangat besar. Akibat kesalahan pematokan, bersama-sama dengankemiringan yang terjadi pada waktu sumuran diturunkan, dapat menyebabkansumuran itu berada di luar daerah kepala jembatan atau pilar. Hal ini merupakan 72
  • tambahan pekerjaan untuk memperbesar kapala jembatan atau pilar, dan akanmeneruskan beban vertical dari bangunan atas kepada bangunan bawah secaraeksentris.Garis tengah memanjang jembatan dan garis tengah melintang dari sumuran harusditentukan dan dioffset sejauh jarak tertentu untuk memastikan bahwa titik-titikreferensi tersebut tidak terganggu pada saat pembangunan sumuran.Harus diperhatikan penentuan letak tiap segmen untuk memastikan bahwa segmenbaru akan mempunyai alinyemen yang benar sepanjang sumbu vertical.Hal ini penting terutama pada waktu suatu segmen ditambahkan pada sumuran yangtidak (keluar dari) vertical. Secara ideal kemiringan ini harus diperbaiki sebelumpenambahan segmen berikutnya. Setelah pekerjaan pematokan selesai, dilakukanpenggalian pendahuluan untuk memberikan jalan awal melalui mana sumuran akanditurunkan. Sisi galian ini harus sedapat mungkin vertical.Pembuatan Pondasi Sumuran 1. Unit Beton Pracetak Unit beton pracetak harus dicor pada landasan pengecoran yang sebagaimana mestinya. Cetakan harus memenuhi garis dan elevasi yang tepat dan terbuat dari logam. Cetakan harus kedap air dan tidak boleh dibuka paling sedikit 3 hari setelah pengecoran. Unit beton pracetak yang telah selesai dikerjakan harus bebas dari segregasi, keropos, atau cacat lainnya dan harus memenuhi dimensi yang disyaratkan. Unit beton pracetak tidak boleh digeser paling sedikit 7 hari setelah pengecoran, atau sampai pengujian menunjukkan bahwa kuat tekan beton telah mencapai 70 persen dari kuat tekan beton rancangan dalam 28 hari. Unit beton pracetak tidak boleh diangkut atau dipasang sampai beton tersebut mengeras paling sedikit 14 hari setelah pengecoran, atau sampai pengujian menunjukkan kuat tekan mencapai 85 persen dari kuat tekan rancangan dalam 28 hari. 73
  • 2. Dinding Sumuran dari Unit Beton Pracetak Beton pracetak yang pertama dibuat harus ditempatkan sebagai unit yang terbawah. Bilamana beton pracetak yang pertama dibuat telah diturunkan, beton pracetak berikut-nya harus dipasang di atasnya dan disambung sebagimana mestinya dengan adukan semen untuk memperoleh kekakuan dan stabilitas yang diperlukan. Penurunan dapat dilanjutkan 24 jam setelah penyambungan selesai dikerjakan.3. Dinding Sumuran Cor Di Tempat Cetakan untuk dinding sumuran yang dicor di tempat harus memenuhi garis dan elevasi yang tepat, kedap air dan tidak boleh dibuka paling sedikit 3 hari setelah pengecoran. Beton harus dicor dan dirawat sesuai dengan ketentuan dari Spesifikasi ini. Penurunan tidak boleh dimulai paling sedikit 7 hari setelah pengecoran atau sampai pengujian menunjukkan bahwa kuat tekan beton mencapai 70 persen dari kuat tekan rancangan dalam 28 hari. Penggalian dan Penurunan Bilamana penggalian dan penurunan pondasi sumuran dilaksanakan, perhatian khusus harus diberikan untuk hal-hal berikut ini : 1. Semua pekerjaan harus dilaksanakan dengan aman, teliti, mematuhi undang-undang keselamatan kerja, dan sebagainya. 2. Penggalian hanya boleh dilanjutkan bilamana penurunan telah dilaksanakan dengan tepat dengan memperhatikan pelaksanaan dan kondisi tanah. Gangguan, pergeseran dan gonjangan pada dinding sumuran harus dihindarkan selama penggalian. 3. Dinding sumuran umumnya diturunkan dengan cara akibat beratnya sendiri, dengan menggunakan beban berlapis (superimposed loads), dan mengurangi ketahanan geser (frictional resistance), dan sebagainya. 4. Cara mengurangi ketahanan geser : Bilamana ketahanan geser diperkirakan cukup besar pada saat penurunan din-ding sumuran, maka disarankan untuk 74
  • melakukan upaya untuk mengurangi geseran antara dinding luar sumurandengan tanah di sekelilingnya.5. Sumbat Dasar SumuranDalam pembuatan sumbat dasar sumuran, perhatian khusus harus diberikanuntuk hal-hal berikut ini :i) Pengecoran beton dalam air umumnya harus dilaksanakan dengan caratremies atau pompa beton setelah yakin bahwa tidak terdapat fluktuasi mukaair dalam sumuran.ii) Air dalam sumuran umumnya tidak boleh dikeluarkan setelah pengecoranbeton untuk sumbat dasar sumuran.6. Pengisian SumuranSumuran harus diisi dengan beton siklop K175 sampai elevasi satu meter dibawah pondasi telapak. Sisa satu meter tersebut harus diisi dengan betonK250, atau sebagaimana yang ditunjukkan dalam Gambar.7. Pekerjaan Dinding Penahan Rembesan (Cut-Off Wall Work)Dinding penahan rembesan (cut-off wall) harus kedap air dan harus mampumenahan gaya-gaya dari luar seperti tekanan tanah dan air selama prosespenurunan dinding sumuran, dan harus ditarik setelah pelaksanaan sumuranselesai dikerjakan.8. Pembongkaran Bagian Atas Sumuran TerbukaBagian atas dinding sumuran yang telah terpasang yang lebih tinggi dari sisidasar pondasi telapak harus dibongkar. Pembongkaran harus dilaksanakandengan menggunakan alat pemecah bertekanan (pneumatic breakers).Peledakan tidak boleh digunakan dalam setiap pembongkaran ini.Baja tulangan yang diperpanjang masuk ke dalam pondasi telapak harusmempunyai panjang paling sedikit 40 kali diameter tulangan 75
  • Pada pekerjaan pembangunan Jembatan Lubuk Gandar, telah direncanakan bahwaukuran untuk lantai kerja sumuran adalah sebesar 10 cm, dan untuk sumurannyaberdiameter 200 cm. Untuk lantai kerja menggunakan mutu beton struktur K-175,sedangkan untuk sumuran digunakan mutu beton struktur K-225. Pekerjaanpembesian yang dilakukan untuk sumuran dilakukan dilokasi pembangunan. Begitupula pemasangan acuan atau bekisting untuk sumuran. Pada tahap pemasangantulangan struktur untuk sumuran dilakukan dengat cermat, ditempatkan sesuaigambar rencana. Besi tulangan didudukan dengan kuat dan diganjal denganmenggunakan beton tahu berukuran 5 x 5 x 2 cm. Gambar V.8 Pondasi Sumuran Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 76
  • 5.5.3 Pembuatan Lantai Kerja Abutment, Abutment dan Sayap AbutmentLantai kerja untuk abutment sama ukurannya dengan sumuran. Berukuran 10 cm.Ukuran panjang abutmentnya adalah 5 m dengan tinggi 8,06 m. Mutu beton untukabutment dan sayap abutment yang dipakai sesuai dengan ketentuan pembangunanJembatan Lubuk Gandar yaitu menggunakan beton struktur K-225. Gambar V.9 Pembesian Abutment Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 77
  • Gambar V.10 Abutment Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 5.5.4 Pembuatan Plat InjakPelat Injak adalah suatu konstruksi yang berada sebelum konstruksi utama jembatan.Pelat injak berfungsi memberi bidang datar sebelum memasuki lantai jembatansehingga dapat meminimalisir kerusakan pada lantai jembatanYang membedakan proses pembesian dan perakitan tulangan pada plat injak adalahadanya lapisan plastik yang sengaja dihamparkan seluas plat injak. Maksud adanyaplastik tersebut adalah supaya kadar air yang berada pada cor beton plat injak tidakberpindah ke tanah atau sebaliknya, bila plat injak langsung diletakkan tepat di atastanah tanpa lapisan plastik tersebut.Walaupun struktur plat injak posisinya berada di belakang back wall abutmentnya,namun sebenarnya struktur plat injak itu merupakan struktur tersendiri yang terpisahdari struktur jembatan utama, pada saat perakitan tulangan pun tidak ada tulangandari plat injak yang diikat dengan tulangan dari abutment. Plat injak berfungsimenghubungkan jalan dan jembatan sehingga tidak terjadi perubahan ketinggian 78
  • yang terlalu mencolok pada keduanya. Secara khusus, fungsi dari struktur plat injakadalah untuk mencegah terjadinya penurunan setempat (settlement) pada tanah dasardi belakang jembatan, yang diakibatkan adanya beban kendaraan sebagai bebanterpusat pada daerah di belakang back wall abutment, dimana kendaraan cenderungmengurangi kecepatan bila hendak memasuki jembatan tepat di belakang back wallabutment, sehingga diperlukan suatu struktur beton bertulang yang harus mampumenahan beban rencana tersebut akibat gaya rem kendaraan dan beban matikendaraan. Gambar V.11 Penulangan Plat Injak Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 5.5.5 Pemasangan Rubber Bearing Perletakan ElasromericElastomer Bearing Pads (Elastomer Perletakan Jembatan ) digunakan secaraekstensif dalam industri konstruksi saat ini. Meskipun Elastomer Bearing Pad /Bantalan Karet lebih banyak digunakan dalam pembangunan jembatan, namun saat 79
  • ini penggunaan Elastomer Bearing Pad ada dalam berbagai aplikasi di manadukungan struktural yang fleksibel dan / atau getaran isolasi diperlukan.Aplikasi yang umum dalam penggunaan Elastomeric Bearing Pad antara lain :  Rel Kereta Api  Beton bangunan;  Area Garasi Parkir  Walkways  Peredam Storage tank  Support Boiler/Peredam Boiler  Support Pipa dan Pompa  Support Mesin/Peredam Getaran segala MesinElastomeric Bearing Pad fungsi berikut:  Beban Dukungan vertikal dengan defleksi minimum  Gerakan horisontal dengan resistensi minimal  Mengurangi dampak merugikan karena penyusutan dan perubahan suhu  Meminimalisasi gerakan rotasi dengan resistensi minimalElastomer Bearing Pad/Bantalan Elastomer Jembatan Type 1 (300×350×36 mm)digunakan pada Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar.Pemasangan rubber bearing perletakan elasromeric diletakan langsung diatas kepalaabutment, dimana kerataan dan kedataran masih dalam toleransi. Perletakan-perletakan tersebut dipasang sebelum lantai beton jembatan di cor ditempat, tetapidijaga sedemikian sehingga rubber bearing tidak sampai terkena mortar beton. Bahanrubber bearing sendiri disesuaikan dengan persyaratan yang diberikan oleh DireksiPekerjaan yaitu menggunakan bahan bantalan karet. 80
  • Gambar V.12 Elastomeric Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 5.6 PEMBANGUNAN BANGUNAN ATASPekerjaan pembangunan atas terdiri dari pembuatan gelagar, diafragma dan lantaibeton, pemasangan perancah, pekerjaan bangunan pelengkap seperti pembuatan tiangsandaran, trotoar, pipa sandaran, dan pipa-pipa pembuangan, dan pekerjaan pasanganbatu kali untuk leneng jembatan. 5.6.1 Pemasangan Perancah Konstruksi komposit dengan penunjang sementara (shored construction) disebut juga "komposit penuh". Maksudnya ialah bahwa selama pengerjaan/pengecoran beton, diperlukan penopang sebagaimana lazimnya pada pengecoran beton bertulang biasa. Maka penopang berfungsi memikul semua beban mati yaitu berat sendiri balok baja, cetakan dan beton cor termasuk pekerja. Dalam hal ini gelagar/balok baja tidak memikul beban-beban mati tadi. Hal ini dimaksudkan untuk mengurangi tegangan beban kerja pada balok baja. Keuntungannya adalah lebih ekonomis (ditinjau dari bahan gelagar baja) dan lendutan (deflection) menjadi 81
  • lebih kecil. Untuk penyelenggaraan konstruksi jembatan komposit, hal ini patut dipertimbangkan terutama apabila diperlukan perancah-perancah yang cukup mahal sehingga menjadi kurang ekonomis. Gambar V.13 Perancah Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 5.6.2 Pembuatan Gelagar,Diafragma dan Lantai BetonGelagarBerfungsi sebagai pemikul lantai jembatan. Gelagar merupakan komposit denganplat beton dan disambungkan dengan shear connector jenis paku yang di las padagelagarnya. Dimensi gelagar memanjang yang digunakan padad semua bentangadalah IWF-300.200.8.12. 82
  • DiafragmaDalam rekayasa struktur, diafragma adalah sebuah sistem struktur yang digunakanuntuk memindahkan beban lateral dinding geser atau bingkai terutama melaluipesawat tegangan geser.Beban lateral ini biasanya angin dan gempa beban, tetapi beban lateral lainnyaseperti tekanan tanah lateral atau tekanan hidrostatik juga bisa ditangkal olehtindakan diafragma.Diafragma struktur sering melakukan tugas ganda sebagai sistem lantai atau sistematap di sebuah gedung, atau dek jembatan, yang sekaligus mendukung bebangravitasi.Lantai JembatanBerfungsi untuk memikul beban lalu lintas yang melewati jembatan sertamelimpahkan beban dan gaya-gaya tersebut ke gelagar memanjang melalui gelagar-gelagar melintang.Pelat lantai ini dapat terdiri dari pelat panel yang dipasang diantara gelagarmemanjang ataupun cor setempat. Panel ini berfungsi sebagai bekisting padapengecoran pelat lantai. Pelat lantai dari beton ini mempunyai ketebalan total 20 cm. Gambar V.14 Gelagar, Diafragma dan Lantai Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 83
  • 5.6.3 Pekerjaan Bangunan Pelengkap 1. Tiang SandaranBerfungsi untuk mengaman kan pejalan kaki. Direncanakan menahan gaya 100 kg/msetinggi 90 m dari lantai trotoar dengan jarak tiang sandaran 200 cm. Tiang sandarandengan trotoar terbuat dari beton bertulang dan untuk sandarannya dari pipa besigalvanis dengan diameter 3”, serta parapet dari plat besi. Gambar V.15 Tiang Sandaran Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 2. Trotoar Yang dimaksud dengan trotoar adalah jalur pejalan kaki yang terletak didaerah manfaat jalan, diberi lapisan permukaan, diberi elevasi lebih tinggi dari permukaan perkerasan jalan dan pada umumnya sejajar dengan jalur lalu lintas kendaraan. Fungsi utama trotoar adalah untuk memberikan pelayanan kepada pejalan kaki tersebut. Trotoat juga berfungsi memperlancar lalu lintas jalan raya karena tidak terganggu oleh lalu lintas pejalan kaki. Ruang dibawah 84
  • trotoar dapat digunakan sebagai ruang untuk menempatkan utilitas dan pelengkap jalan lainnya. Gambar V.16 Bangunan Pelengkap Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 5.7 PEKERJAAN TIMBUNANPerlu diingat sebelum pekerjaan galian maupun timbunan harus didahului denganpekerjaan clearing dan grubbing, maksudnya adalah agar lokasi yang akandilakerjakan tidak mengandung bahan organik dan benda-benda yang menggangguproses pemadatan. Timbunan dilaksanakan lapis demi lapis dengan ketebalantertentu dan dilakukan proses pemadatan.Proses penimbunan dapat diklasifikasikan menjadi 2, yaitu : 85
  • 1. Timbunan Biasa Pada timbunan biasa ini material atau tanah yang biasa digunakan berasal dari hasil galian badan jalan yang telah memenuhi syarat.2. Timbunan Pilihan Pada pekerjaan timbunan ini tanah yang digunakan berasal dari luar yang biasa disebut borrowpitt. Tanah ini digunakan apabila nilai CBR tanah dari timbunan kurang dari 6%. Gambar V.17 Timbunan Proyek Pembangunan Jembatan Lubuk Gandar 86
  • BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 KESIMPULANDari hasil pengamatan, data dan informasi yang telah diperoleh dapatdiambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Sistem kerja atau metode pelaksanaan pekerjaan yang profesional akan memudahkan pelaksanan di lapangan sehingga schedule pekerjaan diharapkan tidak mengalami keterlambatan. 2. Keberhasilan suatu proyek sangat ditentukan oleh perencanaan yang matang serta kerja sama dan manajemen yang baik dari semua pihak. 3. Pengawasan yang intensif selama pelaksanaan proyek sangat diperlukan dalam upaya menghindari penyimpangan anggaran . 4. Pengendalian mutu, waktu dan biaya secara teratur dan kontinue dapat mengurangi kendala – kendala yang mungkin terjadi selama pelaksanaan proyek. 5. Fasilitas dan peralatan proyek yang memadai serta tenaga kerja yang terampil ,berpengalaman dan disiplin sangat menentukan keberhasilan proyek. 6. Bahan - bahan yang akan digunakan untuk pelaksanaan proyek harus masuk dalam spesifikasi bahan standart dan disesuaikan dengan rencana beban yang akan diterima. 87
  • 6.2 SARANAdapun saran yang dapat diberikan adalah sebagai berikut : 1. Pihak perencana proyek harus mempertimbangkan dan memperhitungkan segala kemungkinan dan resiko yang bisa terjadi, sehingga tidak mengakibatkan kerugian dan kegagalan dalam pelaksanaan. 2. Pengawas lapangan hendaknya selalu berada di lokasi proyek untuk mengontrol semua hasil pekerjaan sesuai dengan syarat – syarat yang telah ditentukan. 3. Kontraktor proyek Jembatan Kali Serang dalam hal ini CV INDOTEKNIK PRIMA SOLUSI harus tetap memperhatian K-3, yaitu : a. Keselamatan kerja, khususnya keselamatan para pekerja. b. Keamanan kerja. c. Kesejahteraan pekerja / karyawan. 4. Persediaan material untuk keperluan proyek hendaknya diperhitungkan secara cermat sehingga tidak mengalami kekurangan atau kelebihan stok material yang digunakan sebagai bahan baku. 5. Sebelum semua peralatan dipergunakan maka pihak kontraktor harus mengecek terlebih dahulu sesuai dengan petunjuk teknis alat yang akan dipakai. 6. Melakukan pengawasan terhadap para pekerja supaya memakai alat-alat pengaman baik berupa sarung tangan, helm dan sepatu pelindung, serta memperingatkan pekerja agar jangan bertindak ceroboh yang bisa menimbulkan bahaya bagi dirinya sendiri maupun orang lain. 7. Mobilisasi alat diusahakan tepat pada waktunya sehingga tidak menyebabkan keterlambatan pekerjaan di lapangan. 8. Menerapkan kaidah manajemen kontruksi yaitu perencanaan, perancangan, pengorganisasian, koordinasi dan pengawasan. 9. Meningkatkan hubungan kerja sama dan pembagian tugas yang jelas antara unsur pelaksana proyek. 88
  • DAFTAR PUSTAKAG. Djatmiko Soedarmo, Ir & S.J. Edy Purnomo, Edisi 1, 1993. MekanikaTanah 1, Penerbit Kanisius, Jakarta.G. Djatmiko Soedarmo, Ir & S.J. Edy Purnomo, Edisi 1, 1993. MekanikaTanah 2, Penerbit Kanisius, Jakarta.Harry Christady Hardiatmo, Edisi 1, 1999. Teknik Pondasi 1, Penerbit PT.Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.Karl Terzaghi, Ralph. B.Peck, Edisi 2, 1991. Mekanika Tanah Dalam PraktekRekayasa Jilid II, Penerbit Erlangga, Jakarta.Sardjono H.S, Ir, Edisi Kedua, 1991. Pondasi Tiang Pancang Jilid I, CV.Sinar Wijaya, Surabaya.Sardjono H.S, Ir, Edisi Kedua, 1991. Pondasi Tiang Pancang Jilid II, CV.Sinar Wijaya, Surabaya.Catatan-cacatan kuliah. 89
  • LAMPIRAN-LAMPIRAN1 FOTO-FOTO PROYEK2 LAMPIRAN SURAT-SURAT3 ABSENSI KERJA PRAKTEK4 TIME SCHEDULE5 LAMPIRAN GAMBAR KERJA6 LEMBAR ASISTENSI 90
  • 91