Your SlideShare is downloading. ×
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Sepotong hati untukmu mahasiswa
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Sepotong hati untukmu mahasiswa

884

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
884
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
29
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. 2 | I k h w a h L i d a h Hak Cipta © 2013 pada Penulis Hak Cipta TIDAK dilindungi Undang-undang. DIANJURKAN untuk memperbanyak, menyebarkan, atau memindahkan sebagian atau seluruh isi buku ini dalam bentuk apapun, secara elektrinis maupun mekanis, termasuk memfotocopy, merekam atau dengan sistem penyimpanan lainnya, biarpun tanpa izin tertulis dari Penulis dan Penerbit. Hanya saja kami meminta untuk tetap MENCANTUMKAN SUMBERNYA. Penulis : Ikhwah Lidah Editor : Sirot Fajar Anik Andri Asnanik Pemeriksa Aksara : Sirot Fajar Desain Cover & Isi : Rofi’I Nurdika Diterbitkan oleh: Muslim Youth Club Universitas Negeri Surabaya Kampus Lidah Wetan Alamat : Rumah Baca Yayasan Tunas Teladan, Jl. Lidah Wetan X/6A Lakarsantri Surabaya Email : ikhwahlidah@yahoo.com FB : Klub Da’wah Kampus Unesa Twitter : @dakwah_unesa Website : myclubunesa@blogspot.com
  • 2. Sepotong Hati untukmu… | 3 ‘Sepotong Hati’ Untukmu Mahasiswa (Persembahan Untuk Sebuah Cita-cita) Oleh: Ikhwah Lidah Editor: Sirot Fajar Anik Andri Asnanik
  • 3. 4 | I k h w a h L i d a h
  • 4. Sepotong Hati untukmu… | 5 ‘Sepotong Hati’ untuk Sebuah Cita-cita “Berawal dari kata, peristiwa besar bisa terjadi. Berawal dari kata, perubahan-perubahan mengejutkan bisa mengguncang hati. Berawal dari kata pula, seorang yang keras bisa lunak hatinya. Sebaliknya, orang baik-baik bisa berubah menjadi orang yang rusak karena mendengar, mencerna atau membaca tulisan yang merusak hati dan pikiran..” (Inspiring Words for Writers) Yahudi, mengapa mereka berprestasi? Begitulah pertanyaan yang diajukan KH. Toto Tasmara melalui judul bukunya. Tentu buku itu tidak mengajak kita untuk mengagumi dan mengikuti orang Yahudi. Tidak! Yang perlu kita contoh dari Yahudi adalah semangatnya. Biarpun jumlahnya hanya sedikit tapi mereka bisa mengendalikan dunia ini. Biarpun secara kuantitas mereka sedikit, namun secara kualitas tidak ada lagi yang meragukan mereka.
  • 5. 6 | I k h w a h L i d a h Seharusnya ini patut ditiru para aktivis da’wah, dimana jumlah mereka sangat sedikit jika dibandingkan dengan jumlah orang yang harusnya didakwahi. Di manapun itu, baik di kampus, kampung, parlemen, pasar dan tempat lainnya, selalu saja jumlah para penyeru kebaikan itu lebih sedikit. Namun biarpun demikian, kita harus optimis bahwa kita juga bisa memenangkan dakwah ini. Syaratnya hanya satu: sabar. Ya, sabar. Sebab kesabaran itu lah yang akan menguatkan kita untuk terus menapaki jalan dakwah ini. “Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.” (QS. Al-Baqarah [2]: 249) Ada satu hal yang mengejutkan ketika saya membaca buku Inspiring Words for Writers yang ditulis Ustadz Mohammad Fauzil Adhim. Bahwa, Negara Yahudi Raya yang begitu kejam itu, berdiri hanya karena sebuah buku tipis yang bertajuk Der Judenstaat (The Jewish State) dan satu novel menggugah yang berjudul Altneuland (Old New Land). Keduanya ditulis Benyamin Se’eb alias Theodore Herzl. Kedua buku itu mengharu biru manusia-manusia Yahudi sehingga mereka menyatukan langkah dalam meraih cita-cita yang sama: sebuah negara Yahudi yang kelak bernama Israel. Cita-cita kami untuk memenangkan dakwah kampus pun ingin kami mulai dengan ‘kata’. Sebab, sebagaimana kata pemikir
  • 6. Sepotong Hati untukmu… | 7 dan pemimpin pergerakan Islam di India, Abul Hasan Ali Al- Hasani An-Nadawai, bahwa “Kata adalah sepotong hati”. Maka ketika syura evaluasi akhir tahun, kami sepakat membuat program “Semangat Lima Halaman”. Maksudnya, semua pengurus Muslim Youth Club wajib menulis essai, renungan, motivasi, kisah- hikmah, atau apapun namanya yang penting tulisan sebanyak lima halaman. Kriterianya sederhana: tulisan tersebut harus bisa menggugah dan menggerakkan kader untuk terus berdakwah. Ada beberapa pertimbangan kenapa kami memilih ‘sepotong hati’ untuk menjadi kenang-kenangan. Pertama: sebagaimana kata Mark Levy, penulis Accidental Genius, bahwa menulis bagaikan merekam jejak-jejak pikiran. Dan bagi kami, ‘semangat lima halaman’ ini bukan saja merekam jejak-jejak pikiran para senior, namun juga merekam jejak-jejak dakwah yang ada di kampus Unesa beberapa tahun terakhir ini. Kedua: untuk menunjukkan identitas kami. Maraknya gerakan yang ada di kampus, menjadikan mahasiswa sulit untuk membedakan gerakan satu dengan yang lainnya. Dan ini adalah upaya kami untuk menunjukkan identitas. Seperti kata Sindhunata, “Menulis adalah pergulatan hidup dalam intinya yang terdalam, semacam upaya untuk menemukan identitas kita yang paling orisinal.”
  • 7. 8 | I k h w a h L i d a h Terakhir, dan ini yang paling penting, adalah memberi semangat para kader dakwah kampus Unesa pada khususnya, dan seluruh ADK di Indonesia pada umumnya. Semangat untuk apa? Tentunya semangat untuk terus berdakwah. Dan juga semangat untuk mulai berkarya, sekecil apapun itu. Semoga yang kecil itu diberi barakah oleh Allah. O, ya. Karena jumlah tulisan pengurus masih sedikit, maka kami juga meminta beberapa orang yang kami anggap bisa untuk menulis. Kami haturkan Jazaakumullah khoiri jazaa’ kepada teman-teman yang meluangkan waktunya untuk menulis. Semoga mendapat balasan yang terbaik menurut Allah.. Alhamdulillah.. Mungkin kata itulah yang seharusnya kami ucapkan pertama kali. Segala puji hanya untuk Allah. Tulisan sederhana ini tidak akan pernah ada jika bukan karena rahmat dan karunia-Nya. Dan shalawat serta salam semoga tercurahkan kepada Nabi Muhammad saw yang telah membimbing kita sehingga berhasil menapaki jalan yang diridhoi Allah swt. Sebagaimana diriwayatkan Imam Tirmidzi, “Siapa yang tidak pandai bersyukur (berterima kasih) kepada manusia, berarti ia belum bersyukur kepada Allah.” Maka dalam kesempatan kali ini pun kami ingin menyampaikan terima kasih yang tak terhingga
  • 8. Sepotong Hati untukmu… | 9 kepada para murabbi kami: Ustadz Sobikh, Ustadz Nailul, Pak Amir, Pak Wendi, dan Ustadz Bahtiar. Baarakallahu fiikum. Tidak lupa kepada Our Brother yang berada jauh di negeri seberang: Mas Suwandi. Syukran katsir telah meluangkan waktu di tengah kesibukannya mengajar di Negeri Jiran. Dan juga kepada mas-mas dan mbak-mbak pengurus 2011 yang baik hati: Mas Farich, Mas Ribeh, Mas Agus, Akh Taufiq, Mbak Dian, Mbak Tina, Mbak Indah, Mbak Nisa’, Mbak Nur Arofi, Mbak Pifa, Mbak Lestari, Mbak Hefi, Mbak Moza, Mbak Ismi, Mbak Laila, dan Mbak Ika, afwan jika kami sedikit memaksa. Dipaksa pun yang menulis cuma beberapa saja, hehe..^_^. Jazaakumullah khoiron katsira.. Salam juga kepada para ukhayyah yang telah berkenan mendukung—dan juga mengirim—‘semangat lima halaman’: Dyah Retna, Anik Andri, Nike, dan Yulianti. Tidak lupa kepada para mujahid(ah) Klub Dakwah Kampus yang ada di Al-Farisi, Zam-Zam, Al-Aqsho, Al-Khonsa, Al-Banna, Nabila, dan Haqqiya. Afwan tidak bisa menyebut namanya satu persatu. Ayo jadikan Unesa menjadi kampus madani. Dan kepada para aktivis dakwah kampus di berbagai penjuru negeri ini, mari kita nyanyikan Lagu Sarasehan Nasional ADK 1432,
  • 9. 10 | I k h w a h L i d a h Wahai kawan ADK Indonesia Mari bersatu membangun nusantara Satukan iman di dalam islam Menjunjung ibu pertiwi Akhirnya, sebagaimana judulnya, ‘Sepotong Hati’ Untukmu… Mahasiswa, maka mungkin isi dari buku ini pun hanya potongan- potongan yang tidak utuh dan banyak kekurangan. Kami nantikan tanggapan, saran dan kritik yang baik dari saudara untuk buku ini di facebook Klub Da’wah Kampus Unesa atau email di ikhwahlidah@yahoo.com. Semoga Allah senantiasa memudahkan semua upaya kita untuk memperoleh keridhaan-Nya. “Jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (QS. Muhammad [47]: 7) Surabaya, 1 Jumadil Tsani 1433 Editor 1
  • 10. Sepotong Hati untukmu… | 11 DAFTAR ISI Pengantar Editor: ‘Sepotong Hati’ untuk Sebuah Cita-cita 1. Beginilah seharusnya pemuda  MY Me I  Pemuda Dewasa  Pemuda Berkarakter 2. Saatnya Untuk Berdakwah  Mengukir Cerita Dakwah  Kita dan Anak Kecil Itu  Siapakah Hudzaifah Baru 3. Menikmati Dakwah kampus  Menikmati Dakwah di Kampus  Say Yes to Dakwah  Terkadang Semua Itu Butuh Paksaan  Nuansa Bening di Jingganya Langit-MU 4. Selalulah di Jalan Ini  Yang Tidak Terpengaruh  Teruslah di Jalan Ini  Antara Rekrutmen dan Dakwah  Give up? No Way!
  • 11. 12 | I k h w a h L i d a h  Kuliah di Jalan Cahaya 5. Menjalin Ukhuwah  Indahnya Ukhuwah  Kakak, Ajak Aku Terbang  Tunjukkan Dirimu Saudaraku 6. Inilah Yang Akan Menguatkan Kita  Di Majlis Iman Kita Berhenti Sejenak  Setiap Momen Dari Hidup Kita Adalah Up-Grading  Islam di Dadaku 7. Profil Penulis
  • 12. Sepotong Hati untukmu… | 13 BAB I Beginilah Seharusnya Pemuda Ketika orang berkata Siapa dia pemuda itu? Yang dimaksud itu adalah aku Sebab aku tak pernah malas dan bersikap bodoh (Tharfah bin al-‘Abd)
  • 13. 14 | I k h w a h L i d a h
  • 14. Sepotong Hati untukmu… | 15 MY Me I “Para pemuda yang bersifat Islam adalah suatu hal dan para pemuda tanpa Islam adalah suatu hal yang lain dan tidak ada apa- apa selain dari itu. Para pemuda dengan Islam berarti pemberi kebaikan dan pembinaan dan yang tanpa Islam ialah celaka dan bala'.” (Fathi Yakan, Generasi Muda dan Perubahan) Awal abad XX, Mesir dan dunia islam lainnya -termasuk Indonesia- banyak yang berada dalam keterjajahan dan penindasan. Akibatnya, umat ini berada dalam kebodohan, kemiskinan, keterbelakangan, dan kerusakan sosial. Umat ini begitu jauh dari nilai-nilai islam. Di tengah lingkungan seperti itulah Hasan Al-Banna tumbuh. Ia risau. Ia ingin membangkitkan kejayaan islam kembali. Maka ia melakukan pengamatan panjang terhadap kondisi umat yang akhirnya sampai pada suatu kesimpulan bahwa: "Umat harus
  • 15. 16 | I k h w a h L i d a h kembali bangkit. Namun aset umat ini untuk kembali bangkit telah terkuras habis, kecuali satu: Itulah pemuda!!!.” Yang muda Lebih Perkasa Dengan berbagai alasan, sekitar 80-an orang munafik menghindari mobilisasi perang tabuk. Menjelang kedatangan Rasulullah dari perang yang disebut Al-Qur'an sebagai "sa'atul 'usrah" (saat-saat sulit), mereka telah menunggu Beliau di masjid. Mereka menyampaikan berbagai dalih, alasan dan argumen sebab- sebab ketidakikutsertaannya dalam perang tersebut. Mereka memohon kepada Rasulullah agar beliau memohonkan ampun kepada Allah. Maka sesuai dhohirnya Rasulullah menerima alasan itu. Tapi tidak dengan Ka'ab bin Malik. Kader yang ditarbiyah oleh Rasulullah dan termasuk jajaran sahabat terhormat, penulis wahyu, serta tak pernah absen dalam setiap pertempuran -kecuali perang badar- mengajukan kalimat terang dan jujur. Ia mengaku tak memiliki alasan untuk tidak mengikuti perang tersebut. Ia mengalahkan dirinya sendiri dan memenangkan keimanan atas dusta dan kemunafikan. "Adapun orang ini, maka ia telah berkata benar," begitu kata Rasul mengenai Ka'ab. Kemudian Beliau SAW berkata kepada Ka'ab, "Wahai Ka'ab, berdirilah, sampai Allah memutuskan sesuatu untukmu." Sejak saat itu pun Ka’ab beserta
  • 16. Sepotong Hati untukmu… | 17 dua orang sahabatnya, Murarah bin Rabiah dan Hilal bin Umayah, mendapat hukuman pemboikotan sosial. Dunia terasa sempit bagi mereka. Murarah dan Hilal terus mengurung diri mereka. Dan Ka’ab, yang paling muda di antara mereka, tetap pergi ke pasar, masjid, dan tetap bersosialisasi dengan kaum muslimin lainnya. Biarpun sapaan diabaikan, senyum dibalas keberpalingan, dan salam tidak dijawab, tapi Ka’ab tidak mengikuti jejak kedua sahabatnya. Ia tetap berbaur dengan kaum muslimin lainnya. Tatkala ada seorang sahabat yang memberi tahu Ka’ab bahwa Rasulullah memerintahkannya untuk menjauhi istrinya, ia segera menyuruh istrinya untuk pulang ke rumah keluarganya. Sementara istri Hilal minta keringanan kepada Rasulullah agar ia tetap bisa melayani keperluan Hilal, karena sudah tua. Itulah sekelumit contoh bahwa yang 'muda' lebih tangguh daripada yang tua. Sebagai orang yang paling muda di antara ketiga sahabat yang tidak ikut perang Tabuk, Ka’ab menunjukkan ketangguhannya sebagai anak muda. Ia tetap berbaur dengan kaum muslimin di saat kedua sahabatnya hanya bisa menangisi kesalahannya dan mengurung diri di rumah. Penggerak Roda Kejayaan Umat
  • 17. 18 | I k h w a h L i d a h Roda kejayaan umat ini tak akan melaju dengan cepat apabila digerakkan oleh anak-anak yang terlalu belia. Tenaga mereka masih terlalu lemah untuk menggerakkan roda kejayaan itu, sehingga lajunya pun lambat. Tidak juga orang tua. Karena kekuatan mereka mulai luntur seiring bertambahnya usia. Mereka tak lagi sekuat seperti tatkala masih muda. Seperti mentari yang menyinari bumi. Pagi yang cerah adalah anak-anak yang penuh ceria. Siang terik yang panas ibarat kekuatan pemuda yang sedang membara. Dan memasuki senja, sinar sang surya akan kembali lemah; persis seperti manusia bila sudah tua. Kekuatan mereka kembali melemah. Dalam bahasa Al- Quran, mereka dikembalikan ilaa ardalil 'umur (sampai usia yang paling lemah). Mimpi kaum muslimin untuk membebaskan konstantinopel akhirnya tercapai delapan ratus tahun kemudian oleh pasukan Utsmaniyah yang dipimpin seorang pemuda berusia 23 tahun, Muhammad Al-Fatih. Dan Tanah Suci Palestina akhirnya dapat dibebaskan dari cengkraman pasukan salib melalui kepemimpinan seorang pemuda juga, Shalahuddin Al-Ayyubi. Dua peristiwa besar yang tercatat dengan tinta emas sejarah tersebut ditorehkan oleh para pemuda. Maka tidak berlebihan kalau ada seorang penyair yang mengungkapkan, "Inna fii yadisy syubbaaniamrol ummati, wa fii aqdaamihim khayaataha"
  • 18. Sepotong Hati untukmu… | 19 (Sesungguhnya di tangan para pemuda ada urusan suatu umat, dan di kakinya ada kehidupan suatu umat). Bukan Sekedar Pemuda Generasi muda, kata Herry Nurdi, adalah bahan baku utama sebuah peradaban, di mana pun dan di zaman apapun. Potensi- potensi muda ini jika diolah dan dipelihara akan menjadi bahan bakar perjuangan. Para pemuda adalah besi-besi yang siap ditempa. Adapun para empu yang menempanya haruslah ulama-ulama yang membaktikan hidupnya untuk tujuan akhirat, bukan tujuan dunia. Seperti Muhammad Al-Fatih. Sejak kecil, ia berada dalam bimbingan Syaikh Aaq Syamsuddin. Mufti di istana sultan Murad itulah yang menempa dan mendidiknya, sehingga ia menjadi pemuda islam yang militan. Begitu pula dengan Shalahuddin Al- Ayyubi. Ia lahir di masa khalifah Nuruddin Zanki, seorang khalifah yang menempatkan pendidikan sebagai prioritas utama dalam pembangunan masyarakatnya. Bukan hanya dalam hal keilmuan, tapi juga militer. Maka tumbuhlah Shalahuddin menjadi pemuda islam yang matang nan perkasa. Tak hanya dalam soal fisik, tapi juga matang dalam bidang keilmuan, tsaqofah, akhlak, dan akidah. Dari sinilah akhirnya kita dapat memahami, mengapa Imam Hasan Al-Banna suatu ketika mengungkapkan, "Perbaikan suatu
  • 19. 20 | I k h w a h L i d a h umat tidak akan terwujud kecuali dengan perbaikan individu, yang dalam hal ini adalah pemuda." Bangkitlah Para Pemuda Islam Jika hanya sebatas pemuda, maka mayoritas penghuni bumi ini adalah anak-anak muda. Tapi yang dibutuhkan umat ini tidak hanya pemuda. Tidak! Umat ini membutuhkan lebih dari seorang pemuda. Dan yang dibutuhkan umat saat ini adalah bangkitnya 'pemuda islam'. Yang dalam bahasa inggrisnya bisa disebut ''Moslem Youth" (MY). Ya, yang kita butuhkan saat ini adalah "MY" yang ideal. Yaitu pemuda islam yang memiliki kepribadian utuh, memiliki visi dan misi dalam hidup serta nilai-nilai yang membentuk paradigma, mentalitas dan karakter secara islam. Dan yang terpenting: mau berjuang demi kejayaan islam. Bangkitlah para pemuda... karena di tangan kalianlah urusan umat ini akan dapat terselesaikan. Dan di kaki kalianlah hidup matinya umat ini. Bangkitlah para pemuda..!!! jika kalian bangkit, saya yakin, bahwa tidak lama lagi umat ini akan mengalami kejayaan. Karena saya percaya, "Moslem Youth Membawa kejayaan Islam".. InsyaAllah.. Aamiin..
  • 20. Sepotong Hati untukmu… | 21 Pemuda Dewasa “Jangan lihat hidup dari fenomena-fenomena, tapi lihatlah hidup dari hakikat....” (KH. Rahmat Abdullah) Zaman kini telah berubah era digital. Segalanya serba digital. Bahkan ada beberapa pemuda di negeri ini, yang tergabung dalam komunitas bernama Indonesia Optimis, membuat gagasan upacara bendera digital. Jika dulu orang lahir tidak membawa apa-apa, maka kini, kata Rhenald Kasali, seorang lahir dengan membawa mouse di tangan kanannya. Di era digital ini segala informasi, berita, ratapan, curahan hati, motivasi, nasihat dan lain sebagainya berseliweran di sekitar kita. Begitu mudah kita memperoleh sebuah ilmu pengetahuan. Jika dulu Imam Bukhari harus berjalan berbulan-bulan untuk memperoleh satu hadits, maka kini dengan sekali klik bisa mendapat puluhan bahkan ratusan hadits bahkan lebih dari itu.
  • 21. 22 | I k h w a h L i d a h Di tengah banjirnya ilmu dan pengetahuan itu, tentu banyak di antaranya yang bertentangan. Di sana lah bertemu semua gagasan dan pemikiran yang ada. Mulai dari yahudi, nasrani, alim ulama, free thinker, kejawen, kiai mbeling, generasi alay lebay, dan lain sebagainya. Maka istilah Ghozwul Fikr (Perang Pemikiran) benar- benar menemukan tempat yang cocok di sana. Di saat itu lah diperlukan ‘kedewasaan’ berpikir bagi para pemuda. Menurut para psikolog, bahwa tahap-tahap perkembangan kejiwaan dan alam pikiran manusia dalam menilai suatu ide atau pemikiran, umumnya melalui tiga fase. Fase pertama, menilai baik buruknya suatu ide dengan kebendaan (materi) atau berdasarkan pada panca indera yang timbul dari kebutuhan-kebutuhan primer. Golongan pertama ini mengukur baik buruknya suatu ide, pemikiran, gerakan dan hal lainnya dengan ukuran materi. Jika gerakan dan pemikiran itu mampu memberikan materi, kesenangan (bukan kebahagiaan) dan hal-hal lain yang bisa ‘dinikmati’ maka ia akan segera mengikuti gerakan dan pemikiran tersebut. Dan saya menyebut fase ini sebagai ‘fase anak-anak’. Dan para pemuda yang masuk kategori ini adalah pemuda yang kekanak-kanakan. Atau dalam bahasanya Ustadz Fauzil Adhim, “Bayi yang berkumis dan berjenggot rapi” Fase kedua, menilai suatu ide, pemikiran atau gerakan atas keteladanan yang diberikan oleh seseorang, dan atau tidak terlepas
  • 22. Sepotong Hati untukmu… | 23 dari penjelmaan dalam diri pribadi seseorang. Suatu ide, gerakan ataupun pemikiran akan dianggap baik jika tokoh yang ia ikuti yang melakukannya. Atau paling tidak tokoh tersebut telah menilai baik terhadap ide, gerakan atau pemikiran tersebut. Dan ia menjadi jelek jika dinyatakan jelek oleh tokoh tersebut. Saya menyebut fase ini sebagai ‘fase remaja’ karena seorang remaja biasanya akan mudah sekali terpengaruh dengan teman dan lingkungannya. Orang-orang yang tahap perkembangan pemikirannya masih berada pada fase pertama adalah orang yang materialis. Orang materialis ini mengukur segala sesuatu dengan kebendaan saja. Fase kedua adalah orang-orang yang Taqlid, yaitu orang yang mengikuti sesuatu namun tidak mengetahui dasarnya. Orang-orang seperti itu biasa disebut membebek/mengekor. Ia akan hengkang dan mencampakkan sebuah gerakan atau tak memercayai suatu pemikiran jika tokoh yang diikutinya tidak lagi sepaham terhadap pemikiran yang terdapat berada dalam gerakan tersebut. Ketika Perang Uhud, ada sekelompok kaum muslimin yang segera meninggalkan medan pertempuran ketika mendengar berita bahwa Rasulullah SAW wafat. Padahal berita tersebut hanyalah berita bohong yang dihembuskan kaum musyrikin untuk melemahkan barisan orang beriman. Dan apa yang mereka lakukan itupun berhasil, karena ternyata ada juga pasukan kaum muslimin yang terpengaruhi berita tersebut. Kejadian seperti ini muncul
  • 23. 24 | I k h w a h L i d a h karena pandangan sebagian kaum muslimin terhadap suatu ide (keyakinan) -pada waktu itu- baru sampai fase kedua. Maka Al- Qur’an pun menegur mereka dengan turunnya ayat 144 dari surat Ali ‘Imron: “Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah Jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” Fase ketiga adalah fase kedewasaan. Dalam fase ini, seseorang menilai suatu ide didasarkan atas nilai-nilai yang terdapat pada unsur-unsur ide itu sendiri. Ia tidak terpengaruh dengan faktor lain yang menguatkan atau melemahkan ide tersebut. Ia tidak lagi melihat materi dan pribadi di balik ide, pemikiran dan gerakan tersebut. Ia tidak lagi melihat dari fenomena-fenomena yang dimunculkan gerakan dan pemikiran, tapi ia melihat pada hakikat kebenaran sebuah gerakan dan pemikiran. Di hari-hari semakin banyaknya serangan pemikiran di kehidupan ini, maka kedewasaan berpikir menjadi sebuah keniscayaan yang harus dimiliki para pemuda. Dan hanya mereka yang menyandarkan setiap pandangannya pada Al-Quran dan Hadis-lah yang akan akan memiliki pandangan imani, yakni
  • 24. Sepotong Hati untukmu… | 25 sebuah pandangan yang tidak lagi melihat hidup dari fenomena- fenomena tapi pada hakikatnya. Seperti yang telah diwasiatkan Syaikhut Tarbiyah, “Jangan lihat hidup dari fenomena-fenomena, tapi lihatlah hidup dari hakikat..” Sudahkah Anda dewasa..??? Inspirasi: M. Quraisy Syihab, Membumikan Al-Qur’an KH. Rahmat Abdullah, Warisan Sang Murabbi Rhenald Kasali, Cracking Zone
  • 25. 26 | I k h w a h L i d a h Pemuda Berkarakter “Seandainya filosof terbesar dunia diminta untuk meringkas solusi problematika kemanusiaan dalam dua kata, niscaya dia tidak akan mengatakan lebih dari dua kata ini: keteguhan akhlak” (Musthafa Shadiq Ar-Rafi’i) Apa kabar teman-teman yang luar biasa? Semoga senantiasa dalam naungan Islam dan selimut iman. Alhamdulillah puji syukur saya panjatkan kepada Allah SWT yang telah menyatukan dan mempersaudaran kita semua dalam persaudaraan seiman ini. Semoga kita senantiasa istiqomah dalam menjaga persaudaraan ini. Aamiin. Siapakah pemuda? Kita sering mendengar kata pemuda. Pemuda selalu diidentikkan dengan kelompok manusia berusia 15 sampai 35 tahun. Apakah hanya sebatas itu saja yang dimaksud dengan pemuda itu? Pemuda adalah harapan bangsa. Bangsa yang maju bukan terletak pada orang-orang dewasa melainkan pada pemudanya. Karena pemuda yang akan mewarisi estafet
  • 26. Sepotong Hati untukmu… | 27 kepemimpinan suatu bangsa. Jika pemuda gagal dalam membentuk dirinya dan tidak siap dalam membangun bangsa maka suatu bangsa atau peradaban pasti akan hancur. Pun demikian halnya dengan kondisi pemuda muslim saat ini. Pemuda muslim harus bangkit dari keterpurukan dari tipu daya dunia yang menjerumuskan pada kemaksiatan dan kebodohan. Terletak pada kita lah masa depan agama dan bangsa ini. Untuk menjadi pemuda harapan bangsa yang berahlak mulia membutuhkan usaha untuk mewujudkannya. Pemuda adalah mereka yang berjuang. Pemuda itu adalah KITA. Jadilah pemuda yang berkarakter. Karakter dalam islam didefinisakan sebagai akhlak. Mari kita lihat bagaimana Sang Suri tauladan kita, Rasulullah Muhammad SAW berakhlak dalam kehidupan sehari-hari beliau. Semenjak muda beliau sudah menunjukkan sebagai pemuda yang berakhlak mulia yang tercermin dalam sifat-sifatnya. Bahkan beliau telah digelari Al- Amin sebelum diangkat menjadi nabi. Orang yang terpercaya. Saat ini sedang gencar-gencarnya tentang pendidikan karakter. Sebagai seorang muslim kita sebenarnya telah mendapatkan ilmu tentang pendidikan karakter dari Nabi Muhammad SAW. Hanya saja kadang kita sebagai umat islam kurang menyadarinya. Lalu bagaimana menjadi mahasiswa berkarakter?
  • 27. 28 | I k h w a h L i d a h Pertama, jadilah mahasiswa yang aktif dalam berbagai kegiatan. Dengan aktif diberbagai kegiatan mahasiswa akan memiliki wawasan dan pengalaman yang luas yang mungkin tidak didapatkan di dalam meja perkuliahan. Pengalaman dan wawasan itulah yang nantinya akan bermanfaat dikemudian hari. Dengan aktif diberbagai kegiatan kita bisa membangun koneksi dan jaringan atau kata lainnya kita bisa bersilaturahim dengan saudara- saudara dan teman-teman yang lain. Aktiflah di kegiatan yang benar-benar bermafaat. Dalam mengikuti kegiatan kita harus mempunyai sikap yang profesional. Jangan beralasan karena ikut kegiatan, kuliah jadi berantakan. Saya sering menjumpai kasus demikian. Karena alasan banyak kegiatan, kuliah jarang masuk dan IPK jeblok. Itu sangat tidak dibenarkan. Kedua, pandai-pandailah mengatur waktu. Mengatur waktu bukan hal yang mudah jika kita tidak berusaha untuk melakukannya. Pernah dengar ungkapan ini? “Semua orang punya waktu sama 24 jam dalam satu hari. Dalam satu hari ada orang yang mampu memimpin sebuah negeri tapi ada juga yang dalam satu hari tidak mampu mengatur dirinya sendiri”. Bagaimana mengatur waktu yang baik? Pertama, buatlah jadwal kegiatan kita. Dengan membuat jadwal kita akan mampu menentukan prioritas-priorias kegiatan kita. Kedua, jangan menghabiskan waktu untuk hal-hal yang kurang bermanfaat seperti
  • 28. Sepotong Hati untukmu… | 29 cangkrukan atau bergadang tanpa manfaat. Bukankah Rasulullah telah bersabda, “Termasuk dari bagusnya keislaman seseorang adalah meninggalkan apa yang tidak bermanfaat” Ketiga, milikilah cita-cita dan tujuan yang tinggi. Manusia yang tidak punya mimpi bagaikan berjalan tanpa arah dan tujuan. Mimpi adalah kunci untuk menggerakan syaraf dan otot kita untuk terus bergerak karena cita-cita itulah sebagai penggerak dan penyemangat dalam perjuangan kita dalam menuju sukses. Pernah mendengar ungkapan ini? “The dream is not what you see in sleep but the thing which does not let you sleep (mimpi bukanlah sesuatu yang kita lihat saat tidur melainkan sesuatu yang membuat kita tidak bisa tidur).” Apa maknanya? Bahwa mimpi itu adalah penyemangat saat kita malas dan jatuh. Malas bisa diidentikan dengan tidur. Sibuk= sithik-sithik bubuk (Sedikit-sedikit tidur). Termasuk kebiasaan yang kurang baik adalah tidur setelah sholat Subuh. Kebiasaan yang harus dihindari. Keempat, milikilah sifat pekerja keras, pantang menyerah dan sabar. Pekerja keras artinya mau berusaha sekuat tenaga dalam meraih cita-cita. Kita bisa asalkan kita mau berusaha. Pantang menyerah mempunyai arti jika kita menemui kesulitan dan hambatan dalam meraih mimpi itu, namun kita tidak lantas menyerah begitu saja. Untuk itu, teruslah bergerak hingga kita mampu meraihnya.
  • 29. 30 | I k h w a h L i d a h Saya analogikan begini, jika Allah menakdirkan kita meraih mimpi kita pada saat kita berjalan sejauh 10 kilometer tetapi ditengah perjalanan kita mendapat ujian dan kita menyerah, apakah kita akan mendapatkan kesuksesan itu? Tentu tidak. Mungkin kita sudah pernah mendengar cerita tentang seorang pendaki yang ingin mendaki sebuah gunung. Ditengah perjalanan ia bertemu dengan seorang kakek lalu ia bertanya kepada kakek itu tentang jalan termudah menuju puncak gunung. Pada saat itu terdapat tiga jalan menuju puncak gunung. Setelah ditunjukkan jalan pemuda itu berjalan tetapi sampai ditengah pendakian ia menjumpai jalan berbatu yang amat terjal dan ia pun kembali turun dan bertanya kepada kakek tadi. Lalu kakek itu menunjukkan jalan yang lain. Pemuda itu lalu menyusuri jalan itu. di tengah perjalan ia menjumpai jalan semak belukar yang penuh duri yang tajam dan ia pun memutuskan untuk kembali. Dan Ia kembali bertanya kepada kakek tadi. Kakek itu menunjukkan jalan terakhir lalu pemuda itu bergegas menyusuri jalan itu. ditengah pendakian ia menjumpai jalan berpasir yang penuh badai. Lalu ia kembali turun lagi untuk menjumpai kakek itu dan menceritakan apa yang telah ia alami. Lalu kakek itu menjelaskan bahwa tidak ada jalan yang mudah untuk mencapai puncak. Semua ada rintangannya dan sama beratnya pula. Lalu ia bergegas menuju salah satu jalan menuju puncak dengan penuh semangat dan mantap hingga akhirnya ia
  • 30. Sepotong Hati untukmu… | 31 pun sampai dipuncak gunung. Itulah jalannya, jika kita benar-benar ingin meraih mimpi-mimpi kita. semua membutuhkan tekad yang kuat. Kelima, bergaulah dengan orang-orang yang dekat dengan Allah dan orang-orang yang mempunyai misi dan visi serta cita- cita hidup yang sama dengan kita. Orang baik pasti akan memilih berteman dengan orang yang baik pula dan demikian juga dengan orang yang buruk akhlaknya juga akan memilih teman yang sama dengannya. seseorang bisa dilihat bagaimana akhlaknya hanya dari temannya karena teman adalah cermin dari diri kita. Teman atau sahabat yang baik adalah mereka yang saling mengingatkan dalam kebaikan. Dengan bergaul dengan orang yang mempunyai cita-cita yang sama akan mempermudah kita dalam meraih cita-cita itu karena kita bisa saling menyemangati, saling berbagi ilmu dan pengalaman bahkan saling mendoakan satu sama lain. Tapi bukan berarti orang-orang yang buruk akhlaknya tidak kita sapa.akan tetapi jadikan mereka sebagai khasanah hidup kita agar kita semakin tahu tentang mereka dan menjadi pribadi yang mampu mewarnai. Bukan tidak mungkin orang yang buruk akhlaknya bisa menjadi baik karena kita ajak menuju kebaikan. Bertemanlah hanya sebatas pada hal-hal yang pantas saja dan jangan sampai kita malah yang terseret ke dalam ‘dunia’ mereka. Itu juga menjadi kunci suksesnya dakwah kita. Apabila kita hanya
  • 31. 32 | I k h w a h L i d a h berdakwah kepada teman-teman yang sudah bagus agamanya dan akhlaknya saja, hal itu sangatlah mudah. Tapi bagaimana caranya agar kita bisa memahami berbagai macam objek dakwah kita sehingga kita bisa menentukan strategi untuk objek dakwah yang beraga. Keenam, berdoalah serta mintalah doa restu dari kedua orang tua kita. Doa adalah senjatanya orang mukmin. Usaha tanpa doa adalah sombong dan doa tanpa usaha adalah sia-sia. Dan tinggallah kita untuk mengamalkan rumus 3M yaitu Mulai dari diri sendiri, Mulai dari hal-hal kecil dan Mulai dari sekarang juga. Semua cara dan strategi yang tidak diamalkan ibarat sabit yang tajam tapi tidak digunakan untuk memotong rumput hingga sabit itupun menjadi berkarat dan tumpul. Dan akhirnya rumput-rumput itu menutupi tanah tempat bercocok tanam. Semua terjadi atas kehendak Allah. Maka mintalah kepada Allah dengan cara berdoa yang sungguh- sungguh dan bertawakal atas segala kehendak-Nya. Tawakal yang sempurna ialah apabila kita sudah berusaha dan berdoa. Wallahua’lam.
  • 32. Sepotong Hati untukmu… | 33 BAB II Saatnya Untuk Berdakwah Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. (Qs. Ali-‘Imran [3]: 110)
  • 33. 34 | I k h w a h L i d a h
  • 34. Sepotong Hati untukmu… | 35 Mengukir Cerita Dakwah “Jangan sampai kita meninggal tanpa menghasilkan jejak-jejak sejarah dalam hidup kita....” (BS. Wibowo) Dakwah merupakan sebuah fenomena peradaban yang benar- benar tidak ternilai harganya. Sebagaimana yang telah diteladankan oleh Rasulullah SAW, dakwah adalah sebuah perkara besar yang tidak bisa dianggap enteng sehingga bisa dilakukan sambil lalu. Jauh dari itu semua, dakwah adalah tantangan bagi semua manusia yang sadar akan kerinduan mendalam terwujudnya sebuah kehidupan madani dan indahnya kampung akhirat. Berapa nyawa yang telah ditakdirkan tercerabut dari raganya, yang malu untuk sekedar merasakan malas, karena kesungguhan cita-cita besar yang bersenyawa dalam keseharian untuk terus menjadi pejuang-pejuang Allah. Bahkan jauh dari itu semua, ghirah yang kemudian mendapatkan apresiasi terbaik itu, menjadikan manusia yang memilikinya mampu tegar bertahan bak
  • 35. 36 | I k h w a h L i d a h karang di lautan. Ghirah inilah yang kemudian bertransformasi menjadi sebuah energi ketaatan yang tiada ternilai harganya. Jama’ah dakwah ini hanyalah sebuah keluarga sekaligus organisasi kecil yang dibangun dengan berbagai perencanaan. Hingga Allah akhirnya mempercayakan bagi sekelompok manusia untuk berjalan bersama jama’ah tersebut. Menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kesehariannya, menjadi sibuk karenanya, menjadi lelah karenanya. Semua ini adalah episode yang Allah rencanakan sebelumnya. Jama’ah dakwah ini hanyalah sebagian kecil dari sekian banyak manusia yang beriltizam untuk beramal jama’i, menyeru sebagian manusia pada kebaikan dan mengingkari thaghut. Bukan sebuah hal baru. Bukan juga sebuah hal yang patut disombongkan. Hanya sebuah transformasi dari sebagian kecil mahasiswa muslim untuk terus berkiprah menjaga sebuah “awal” agar terus mampu mencetak pejuang-pejuang baru. Mereka hanyalah sekumpulan manusia, bukan malaikat yang selalu benar dan patuh. Terkadang rasa capek, lelah dan jumud (bosan) itu begitu menyiksa. Kembali mempertanyakan di relung hati yang paling dalam dimana letak komitmen yang pernah dibangun. Terkadang air mata yang keluar tidak mampu menghibur rasa malu akan lemahnya diri memikul amanah dakwah ini.
  • 36. Sepotong Hati untukmu… | 37 Terkadang rasa jenuh justru membuat akal menjadi buntu dan begitu terlarut, sedangkan waktu terus berjalan. Ibarat sebuah kolam ikan. Ikan didalamnya tidak hanya berenang dan makan lumut-lumut yang ada di dindingnya. Namun sekumpulan ikan ini juga ada kalanya saling beradu, saling berebut, saling bertarung dan kadang kala ada yang terluka. Mereka saling meneriaki begitu kerasnya hingga salah satu ikan merasa bosan dan akhirnya pergi. Adapula ikan yang merasa canggung ketika bertemu temannya yang lain. Merasa sendirian dan merasa tidak pernah berguna berada di kolam itu. ”Lalu apa yang bisa saya lakukan disini?” tanya seekor ikan. Nampaknya pemimpin ikan yang ditanya juga tidak memiliki bahasa yang tepat sehingga membuat sang ikan itu merasa nyaman. Adapula ikan yang merasa ditinggal oleh kawan-kawannya, begitu sering ia menyendiri hingga akhirnya merasa terasing. Hal ini terus saja berjalan. Ada sebagian ikan yang menyadari hal ini. Namun apa daya, doa yang ia panjatkan kepada Allah ternyata belum diijabah. Hingga akhirnya ikan yang merasa terasing itu justru menikmati keterasingannya. Entah kemana…… Namun mereka juga bukan kelompok yang lemah yang kemudian hanya bisa terdiam, terpaku tak berdaya. Paling tidak mereka pernah merasakan kebanggan bermanfaat bagi orang lain. Paling tidak mereka pernah merasakan bahagia karena mampu
  • 37. 38 | I k h w a h L i d a h berkorban lebih untuk saudaranya. Sungguh, sinar harapan itu terasa hangat dan suatu hari menampakkan cahanya terbaiknya. Hingga segala yang hijab (Penghalang) yang menutupnya dari kemenangan itu akan terhapus sirna. Sungguh, bergabung bersama tentara Allah dalam menegakkan syari’at-Nya adalah sebuah kebanggaan. Merasakan manisnya pengorbanan dalam tiap-tiap episode cinta adalah bagian yang tidak mampu tergantikan oleh apapun. Setiap zaman memiliki sejarahnya masing-masing dan tiap sejarah memilih tokohnya. Maka, setiap pengorbanan akan berbalas kebaikan yang tidak ternilai harganya di kampung akhirat kelak. Selamat berjuang kawan! Dimanapun kita berada, semoga kelak Alloh mempertemukan kita dalam kondisi yang jauh lebih baik di Jannah-Nya nanti dan bersama meneguk sejuk dan nikmatnya kebenaran janji Allah. Allahu Akbar…!!!
  • 38. Sepotong Hati untukmu… | 39 Kita dan Anak Kecil Itu “Seandainya seseorang tidak boleh memerintahkan kebaikan dan mencegah kemungkaran sehingga ia menjadi orang yang bersih dari semua dosa, maka tidak ada seorang pun yang memerintahkan kebaikan dan mencegah kemungkaran.” (Sa’id bin Zubair) Anak kecil itu membaca surat An-Nashr. Begitu merdu ia membaca. Apalagi logat kekanak-kanakannya semakin membuat semua orang yang melihatnya menjadi gemas. Idha jaa’a nashrullahi wal fath, begitu ia membaca. Al-Hajjaj bin Yusuf dan orang-orang yang melihatnya pun semakin kagum. Tapi mereka mendadak ricuh ketika anak kecil itu membaca ayat berikutnya, wa ra’aita an-naasa yahrujuuna fii diinillahi afwaaja. Ia mengganti kata yadhuluuna (mereka semua masuk) menjadi yakhrujuuna (mereka semua keluar). Sehingga ayat kedua dari surat Al-Ashr itu pun artinya berubah menjadi: Dan kamu melihat manusia berbondong-bondong keluar dari agama Allah.
  • 39. 40 | I k h w a h L i d a h “Hai anak kecil, bacaanmu keliru. Yang benar adalah, wa ra’aita an-naasa yadhuluuna fii diinillahi afwaaja,” Begitu Al- Hajjaj bin Yusuf, seorang panglima yang kejam dan dzolim pada masanya itu, mencoba membenarkan bacaan anak kecil itu. Tapi anak kecil itu dengan tegas dan keras mengatakan, “Tidak! Bacaanku benar, dan engkau lah yang salah. Memang, dahulu mereka berbondong-bondong masuk islam, tapi kini mereka semua berbondong-bondong keluar dari agama islam, sebab kedzolimanmu.” Ketika membaca kisah tersebut di cover belakang buku Da’i- da’i Cilik yang ditulis Syekh Nashir Asy-Syafi’i (Judul asli Al- Athfaal lakin du’at), saya pun tidak bisa menahan diri untuk tidak membeli buku tersebut. Ternyata, yang kita lakukan selama ini belumlah seberapa. Terlalu naif jika membandingkan apa yang kita lakukan dengan yang dilakukan anak itu. Di usia kita yang entah berapa, dakwah yang kita lakukan ternyata masih jauh jika dibanding dengan anak kecil itu. Paling tidak ada beberapa hal yang menjadikan anak kecil itu lebih unggul dari kita. Pertama, usia. Di usia yang begitu belia, anak itu telah mulai berdakwah. Coba bandingkan dengan kita, umur berapakah kita mulai berdakwah? Umumnya kita mengenal aktivitas dakwah itu saat memasuki perguruan tinggi. Memang, dalam buku tersebut penulisnya tidak menyebut usia anak kecil itu. Tapi dalam
  • 40. Sepotong Hati untukmu… | 41 Psikologi perkembangan, seseorang itu masih disebut anak-anak jika usia belum lebih dari 12 tahun. Kedua, objek atau sasaran dawah. Jika kita melihat di kalangan aktivis dakwah kampus (ADK) sekarang, umumnya objek dakwahnya adalah mahasiswa lain yang kesadaran keislamannya masih kurang. Yang lebih maju mungkin mulai mengepakkan sayapnya ke kalangan dosen atau masyarakat sekitar bahkan ada yang sampai lingkup negara. Ke pemimpin? Mungkin pernah, tapi itu pun kebanyakan melalui demontrasi. Coba kita bandingkan dengan anak kecil itu. Di usia yang begitu belia, ia berani melakukan dakwah ke pemimpin yang dzalim lagi kejam. Ketiga, bekal dakwah. Di usia yang begitu belia, anak itu telah hafal al-Qur’an. Coba bandingkan dengan kita, berapa ayat yang telah kita hafalakan. Bahkan hafalan penulis sendiri juga masih sangat sedikit. Mungkin diantara kita ada yang hafal, tapi ketika hafal usia kita mungkin tidak sebelia anak tersebut. Sekali lagi kita kalah dengan anak kecil tersebut. Kisah di atas hanyalah cermin bagi kita. Agar kita tergugah untuk mulai berdakwah. Atau kalau sudah mulai meniti jalan dakwah agar lebih semangat dalam berdakwah. Jangan sampai karena kisah tersebut kita justru membuat kita lemah dalam berdakwah. Lemah karena merasa tidak pantas untuk berdakwah. Percayalah bahwa kita pun harus berdakwah, karena:
  • 41. 42 | I k h w a h L i d a h Pertama, Maa laa yudroku kulluhu fa laa yutroku kulluhu, begitu kata kaidah ushul fiqih yang ke-33 dalam buku Mabaadi Awwaliyah yang ditulis Abdul Hamid Hakim. Artinya: “Sesuatu yang tidak bisa kita lakukan semuanya maka jangan ditinggal semuanya.” Misal, ada seseorang yang jumlah tanggungannya itu lima orang. Ketika waktu pembayaran zakat fitrah ia pun harus membayar untuk lima orang. Tapi ternyata ia hanya sanggup membayar untuk tiga orang saja. Maka yang tiga itu harus ia bayarkan. Tidak bisa ia meninggalkan semuanya atau tidak membayar zakat sama sekali hanya gara-gara kurang dua orang saja. Begitu pun kita dalam berdakwah. Ketika kita baru sadar untuk berdakwah di usia senja, maka itupun tidak jadi soal. Jangan sampai karena berdalih “sudah terlalu tua” atau “sudah terlanjur tidak berdakwah,” kemudian kita tidak berdakwah sepanjang hidup kita. Tidak ada kata terlambat dalam berdakwah. Justru kita harus super semangat untuk mengejar ketertinggalan kita dalam menapaki jalan dakwah. Kedua, Laa yukallifullahu nafsan illa wus’ahaa, begitu kata Allah sebagaimana yang termaktub dalam surat Al-Baqarah. Yang artinya “Allah tidak membebani seseorang melebihi kesanggupannya.” Kalau kita hanya sanggup berdakwah kepada teman-teman kita sendiri, maka mari kita lakukan hal itu dengan
  • 42. Sepotong Hati untukmu… | 43 sungguh-sungguh. Tapi jangan sampai kita tidak meningkatkan kualitas diri dan dakwah kita karena berdalih dengan ayat tersebut. Sesuai kesanggupan kita adalah batas maksimum dari kemampuan kita, yaitu sesuai dengan usaha maksimum yang telah kita lakukan. Jika kita belum berusaha maksimal, maka jangan sekali-kali berdalih dengan ayat tersebut. Ketiga, Ballighuu ‘anni wa lau aayatan. Sampaikanlah dariku walaupun satu ayat, begitu pesan Rasulullah. So, biar pun ilmu kita tidak seberapa, sampaikanlah! Kalau kita menunggu pintar baru berdakwah, emang kapan kita pintar? Imam Ghozali bahkan mengatakan, “Siapa yang mengatakan dirinya telah mengetahui, sebenarnya dia termasuk orang yang bodoh.” Segera berdakwah, InsyaAllah ilmu yang kita miliki pun akan ditambah oleh Allah. Ada satu hal yang cukup sering digunakan orang untuk tidak melakukan dakwah. Yaitu merasa masih banyak kekurangan, banyak melakukan kesalahan dan dosa, serta sering melalaikan kewajiban agama. Padahal, sebagai manusia yang tidak ma’shum, kita semua pasti pernah melakukan kesalahan dan banyak berkurang. Keengganan itu sering kali diperkuat dengan firman Allah yang belum dipahaminya secara benar: “Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaktian, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal
  • 43. 44 | I k h w a h L i d a h kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidaklah kamu berpikir?” (Al-Baqarah [2]: 44) “Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan”. (Ash-Shaff [61]: 2-3) Suatu ketika seorang berkata kepada Al-Hasan, “Sesungguhnya Fulan tidak mau memberi nasihat seraya berdalih, “Aku takut mengatakan sesuatu yang tidak aku laksanakan.” Al-Hasan menjawab, “Siapakah di antara kita yang yang mampu melaksanakan apa-apa yang ia katakan? Setan ingin menguasai orang ini, sehingga tidak ada seorang pun yang akan memerintahkan kebaikan dan mencegah kemungkaran.” Al-Hasan benar. Jika kita menunggu baik untuk memulai berdakwah, mungkin di dunia ini tidak ada orang yang berdakwah. Dalam sebuah riwayat Rasulullah bersabda, “Perintahkanlah yang ma’ruf meskipun kamu belum mengamalkannya, dan cegahlah kemungkaran meskipun kamu belum meninggalkan seluruhnya.” (Dihasankan Imam As-Suyuthi dalam Al-Jami’ush Shaghir [8177] diriwayatkan dari banyak jalur diantaranya riwayat Ibnu Abi Dunya dari Abu Hurairah dan riwayat Thabrani dari Anas. Masing-masing memiliki kelemahan, namun riwayat itu naik
  • 44. Sepotong Hati untukmu… | 45 ke peringkat hasan lighoirihi sebab saling menguatkan. Arba’in Da’awiyah no: 13) Memerintah pada kebaikan dan mencegah kemungkaran adalah suatu kewajiban seorang muslim. Begitu pun dengan mengerjakannya. Sebagaimana koidah ushul fiqih di atas, maka kita tidak bisa meninggalkan salah satunya, dengan beralasan belum bisa melakukan keduanya. Lebih baik kita melakukan salah satunya dari pada tidak melakukan kedua-duanya. Akhirnya, bagaimanapun kondisi kita, jika kita senantiasa memerintah pada kebaikan dan mencegah kemungkaran, serta memberikan nasihat pada orang lain, maka kita akan lebih berpeluang untuk menjadi lebih baik. Sebab, sebagaimana Kulwit@salimafillah, “Menjadi da’i adalah memperbaiki diri; agar lebih mudah dinasihati; sebab telinga sendiri lebih dekat dari pada milik sesama.” “Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani (orang- orang yang sempurna ilmu dan ketakwaannya kepada Allah), karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya” (Ali ‘Imraan [3]: 79)
  • 45. 46 | I k h w a h L i d a h Siapakah Hudzaifah-Hudzaifah Baru Itu? “Diperlukan suatu hentakan yakin yang akan melahirkan keberanian, keteguhan, dan kesabaran, bertolak dari jaminan yang tak pernah lapuk.” (KH. Rahmat Abdullah) Dalam buku Rijaal Khaular Rasuul, Khalid Muhammad Khalid menceritakan sepenggal kisah Saat perang Khandaq: Ketika itu malam gelap gulita dan menakutkan, sementara angin topan dan badai meraung dan menderu-deru, seolah-olah hendak mencabut dan menggulingkan gunung-gunung sahara yang berdiri tegak di tempatnya. Dan suasana di kala itu mencekam hingga menimbulkan kebimbangan dan kegelisahan, mengundang kekecewaan dan kecemasan, sementara kelaparan telah mencapai saat-saat yang gawat di kalangan para sahabat Rasulullah SAW. Maka siapakah ketika itu yang memiliki kekuatan, apa pun kekuatan itu, yang berani berjalan ke tengah-tengah perkemahan musuh di tengah-tengah bahaya besar yang sedang mengancam,
  • 46. Sepotong Hati untukmu… | 47 menghantui dan memburunya, untuk secara diam-diam menyelinap ke dalam, yakni untuk menyelidiki dan mengetahui keadaan mereka? Rasulullah menawarkan tugas ini kepada para sahabat dan menanyakannya hingga tiga kali tapi tidak ada satupun dari barisan para sahabat yang berani berdiri. Mereka ketakutan. Maka Rasulullah SAW memilih di antara para sahabatnya, orang yang akan melaksanakan tugas yang amat sulit ini! Dan tahukah anda, siapa kiranya pahlawan yang dipilihnya itu...? Itulah dia Hudzaifah ibnu Yaman Radhiyallahu 'Anhu. Ia dipanggil oleh Rasulullah SAW untuk melakukan tugas, dan dengan patuh dipenuhinya. Dan sebagai bukti kejujurannya, ketika ia mengisahkan peristiwa tersebut dinyatakannya bahwa ia mau tak mau harus menerimanya. Hal itu menjadi petunjuk, bahwa sebenarnya ia takut menghadapi tugas yang dipikulkan atas pundaknya serta khawatir akan akibatnya. Apalagi bila diingat bahwa ia harus melakukannya dalam keadaan lapar dan timpaan hujan es, serta keadaan jasmaniah yang amat lemah, sebagai akibat pengepungan orang-orang musyrik selama satu bulan bahkan lebih. Sebagai seorang yang beriman, mujahid Allah, ia menerima tugas tersebut tak peduli betapapun takut dan lemahnya diri. Dan sungguh, peristiwa yang dialami oleh Hudzaifah malam itu, amat
  • 47. 48 | I k h w a h L i d a h menakjubkan sekali. Ia telah menempuh jarak yang terbentang di antara kedua perkemahan dan berhasil menembus kepungan, lalu secara diam-diam menyelinap ke perkemahan musuh. Ketika itu angin kencang telah memadamkan alat-alat penerangan pihak lawan hingga mereka berada dalam gelap gulita, sementara Hudzaifah telah mengambil tempat di tengah-tengah prajurit musuh tersebut. Abu Sufyan, panglima besar Quraisy, takut kalau-kalau kegelapan malam itu dimanfaatkan oleh mata-mata Kaum Muslimin untuk menyusup ke perkemahan mereka. Maka ia pun berdirilah untuk memperingatkan anak buahnya. Seruan yang diucapkan dengan keras kedengaran oleh Hudzaifah Radhiyallahu 'Anhu, bunyinya sebagai berikut: "Hai segenap golongan Quraisy, hendaklah masing-masing kalian memperhatikan kawan duduknya dan memegang tangan serta mengetahui siapa namanya!" Kata Hudzaifah Radhiyallahu 'Anhu: "Maka segeralah saya menjabat tangan laki-laki yang duduk di dekatku, kataku kepadanya: "Siapa kamu ini ...?" Ujarnya: "Si Anu anak si Anu ..." Demikianlah Hudzaifah, mengamankan kehadirannya di kalangan tentara musuh itu hingga selamat. Abu Sufyan mengulangi lagi seruan kepada tentaranya, katanya: "Hai orang-orang Quraisy, kekuatan kalian sudah tidak
  • 48. Sepotong Hati untukmu… | 49 utuh lagi. Kuda-kuda kita telah binasa. Demikian juga halnya unta. Bani Quraidhah telah pula mengkhianati kita hingga kita mengalami akibat yang tidak kita inginkan. Dan sebagaimana kalian saksikan sendiri, kita telah mengalami bencana angin badai, periuk-periuk berpelantingan, api menjadi padam dan kemah- kemah berantakan Maka berangkatlah kalian, dan aku pun akan berangkat." Lalu ia naik ke punggung untanya dan mulai berangkat, diikuti dari belakang oleh tentaranya. "Kalau tidaklah pesan Rasulullah kepada saya agar saya tidak mengambil sesuatu tindakan sebelum menemuinya lebih dulu, tentulah saya bunuh Abu Sufyan itu dengan anak panah," begitu kata Hudzaifah. Hudzaifah kemudian kembali kepada Rasulullah SAW dan menceritakan keadaan musuh, serta menyampaikan berita gembira itu. Siapakah yang akan menjadi Hudzaifah-hudzaifah dakwah kampus yang baru? Atau kalian hanya akan memilih menjadi pengecut dan kalah oleh rasa takut kalian? Objek dakwah kampus yang kita hadapi saat ini, kebanyakan hanyalah teman-teman seakidah yang kesadaran akan keislamannya masih kurang. Yang mungkin tantangannya tidaklah seberapa. Sementara tantangan yang dihadapi oleh Hudzaifah pada
  • 49. 50 | I k h w a h L i d a h saat itu adalah angin kencang yang bunyinya bagai guntur, hawa dingin yang menusuk tulang, dan malam gelap yang membutakan hingga untuk melihat telapak tangan saja tidak bisa. Berada di tengah kepungan dua kaum dari atas dan dari bawah. Siapakah yang akan menjadi Hudzaifah-hudzaifah dakwah kampus yang baru? Siapakah yang menjadi mukmin mujahid yang baru, yang berani menerima tugas berat dakwah ini? Atau kalian hanya akan memilih aman, memilih menjadi pengecut dan kalah dimakan habis oleh rasa takut kalian? Jangan Jangan menoleh ke kanan pun ke kiri Jangan melihat orang lain Lihatlah pada dirimu sendiri Antumlah hudzaifah baru itu Dakwah telah menunjuk Antum sebagaimana Rasulullah menunjuk hudzaifah pada waktu itu Tidak ada kata tidak bagi seorang mujahid Walau lemah Walau takut Tetap tidak ada kata tidak
  • 50. Sepotong Hati untukmu… | 51 Antumlah hudzaifah baru itu Allahu Akbar, Allahu Akbar, Walillahilhamdu
  • 51. 52 | I k h w a h L i d a h
  • 52. Sepotong Hati untukmu… | 53 BAB III Menikmati Dakwah Kampus “Melalui dakwah kampus diharapkan lahir intelektual- intelektual muda yang profesional dalam bidang yang digelutinya dan tetap memiliki ikatan dan keberpihakan yang tinggi terhadap Islam. Merekalah pembaharu-pembaharu yang dapat melakukan perubahan-perubahan kondisi masyarakat menuju kehidupan islami hingga akhirnya terwujudlah cita-cita kebangkitan Islam.” (Risalah Manajemen Dakwah Kampus, 12)
  • 53. 54 | I k h w a h L i d a h
  • 54. Sepotong Hati untukmu… | 55 Menikmati Dakwah di Kampus “Kita semua pasti menang dan tidak akan ada yang bisa mengalahkan kita walaupun jumlah kita sedikit, kurangnya sarana dan alat-alat pendukung atau karena banyaknya musuh kalian karena mereka tidak dapat membahayakan kecuali apa yang telah ditentukan oleh Alloh kepada kalian. Tetapi ada sebab yang dapat menghancurkan kalian dan menyebabkan kalian kehilangan segala-galanya yaitu jika hati kalian telah rusak, Allah tidak memperbaiki amal kalian, suara kalian terpecah dan saling bertentangan pendapat.” (Hasan Al-Banna) Menikmati dakwah bagaikan menikmati secangkir susu coklat panas di tengah gerimis hujan yang menggigilkan tubuh. Dalam menikmatinyapun kita juga memiliki pilihan. Apakah kita menikmatinya dengan seni ataukah hanya sekadar menikmatinya dengan dorongan nafsu, atau bahkan menikmatinya sambil lalu saja?
  • 55. 56 | I k h w a h L i d a h Ketika kita menikmatinya dengan semangat menggebu akibat dorongan nafsu maka kenikmatan segelas susu coklat hangat tersebut tidak akan terasa, hanya mampu mencium aroma yang terasa nikmat setelah itu susu tersebut hanya akan membakar lidah kita dan habislah kenikmatan tersebut sebelum kita mampu meneguknya. Namun jika kita memilih seni dalam menikmatinya, dengan kita syukuri, memenuhi adab minum lantas meneguknya perlahan hingga tandas, pastilah kenikmatan tercicipi dan kehangatannya mampu mengahangatkan tubuh kita. Sama halnya dengan dakwah. Kuncinya SABAR dan IKHLAS! Sayangnya sedikit kader yang mau belajar seni dakwah. Banyak kader militan yang Allah hadirkan di tengah-tengah. Semangat mereka di awal begitu luar biasa, penuh inovasi, berani mengambil resiko, menginginkan suatu perubahan yang cepat. Namun sayangnya semangat tersebut tidak dibarengi dengan kematangan berfikir, kematangan emosi, ketsiqohan hati dan bekal ruhiyah yang cukup. Akibatnya mereka banyak yang dilanda virus futur. Dalam bahasa Ustadz Fathi Yakan, mereka adalah kader “Yang Berjatuhan di Jalan Dakwah”. Belum sampai melihat hasil kerjanya, mereka telah pergi dari medan Afghan ini. Maka aku katakan, hanya orang-orang tangguh saja yang mampu bertahan di medan ini. Sampai saat ini aku juga belum tahu kenapa belum banyak mahasiswa yang bersedia
  • 56. Sepotong Hati untukmu… | 57 menginfakkan dirinya untuk menghadonahi dakwah kampus. Namun keyakinanku satu, mungkin Allah Sang Sutradara terbaik telah menyiapkan skenario terindah untuk dakwah di kampus kita. Bagiku, kampus ini bagai sebuah kanvas putih yang masih bersih belum ternoda tinta hingga menarik setiap diri yang memiliki semangat juang tinggi untuk menggoreskan warna diatasnya. Mewarnainya dengan goresan warna terindah agar ia menjadi bermakna. Banyak mimpi yang terangkaikan untuk dakwah di kampus tercinta. Terkadang dalam perjalan meniti mimpi-mimpi indah yang tergantung di medan Afghan ini, ia bagaikan menjauh namun tiba-tiba Alloh menakdirkannya mendekat atau bahkan mengizinkannya menjelama nyata satu per satu. Memang misteri dakwah kampus ini tidak akan pernah dapat terungkap. Namun kami mampu merasakannya, karena kami masih bertahan disini bersamanya, bersama dalam keseharian kami, tertawa karenanya, menangis karenanya, semua aktivitas kami bersenyawa dengannya. Maka hidup inipun makin semarak dengan rentetan cerita perjuangan yang berpeluh, ukhuwah yang menawan, dan sederet realita yang tersaji apik. Keyakinan akan kemenangan dakwah kampus semakin mengokohkan semangat juang kami meski kami tak tahu kapan waktu itu akan datang. Mungkin kami tak akan mengecap indahnya
  • 57. 58 | I k h w a h L i d a h kemenangan tersebut, namun biarlah kami menjadi batu bata terbaik pada zaman kami. Karena setiap zaman memiliki tokohnya masing-masing. Tokoh yang menjadikan zaman itu tercatat dengan tinta emas sejarah peradaban. Dan kami pun yakin Allah akan menakdirkan satu persatu doa kami terijabah. Kelak dakwah kampus ini berdiri dengan gagahnya menggenggam erat panji Islam hingga menjadi salah satu madrasah peradaban yang akan mencerahkan negeri ini. Saat itu kami akan tersenyum melihat indahnya Islam merasuk relung qalbu setiap mahasiswa, dosen dan karyawan yang menjadikan setiap kata yang terucap dari lisan penuh barokah, setiap laku dalam sikap penuh cahaya dan kehangatan ukhuwah makin rekat terasa. Ya Allah, kami sangat rindu masa-masa itu, mimipi-mimpi dan pengharapan yang kami gantungkan pada perjuangan para generasi penerus dakwah di kampus ini. Hingga masa itu tiba, pada akhirnya kami hanya mampu bersyukur dan terus berharap. Beginilah cara Allah mengajari kami untuk semakin dewasa memaknai hidup. Beginilah jalan dakwah mentarbiyah kami menjadi tangguh. Dan beginilah ukhuwah mengajari kami makna cinta hakiki…
  • 58. Sepotong Hati untukmu… | 59 Hingga kelak Allah mengizinkan kita bercengkrama di telaga Salsabila dan membuat para sahabat iri karena cerita cinta, dakwah dan ukhuwah kita berlandas aqidah…. Selamat menikmati tiap episode cinta yang tersaji…
  • 59. 60 | I k h w a h L i d a h Say Yes to Dakwah Allah pasti ‘kan bersamamu Bila kau selalu bersama-Nya Allah pasti ‘kan menolongmu Bila kau menolong agama-Nya (Izzatul Islam, Allah Bersamamu) Kampus merupakan tempat mahasiswa menuntut ilmu dan proses mencari jati diri masing-masing. Mahasiswa sangat berperan penting dalam kelanjutan estafet kepemimpinan. Peran mahasiswa disebut sebagai agent of change atau agen perubahan yang mengarah pada kebaikan. Oleh karena itu, sebagai mahasiswa harus memiliki peran yang besar untuk menjadikan kampus hijau yang Islami. Da’wah kampus merupakan da’wah yang memfokuskan dirinya untuk bergerak dalam sebuah miniatur masyarakat kecil yang bernama masyarakat kampus. Di dalam bangunan dakwah
  • 60. Sepotong Hati untukmu… | 61 kampus, dibutuhkan serpihan-serpihan material berupa aktivis dakwah kampus (ADK). ADK memiliki peran yang sangat penting dalam medan dakwah kampus internal dan eksternal sehingga mampu mentransformasi masyarakat kampus menjadi masyarakat islami. ADK sangat dibutuhkan dalam sumbangsihnya baik di organisasi ekstra kampus maupun intra kampus. Memang untuk menjadi ADK tidak harus bersekolah formal, tapi ADK itu terbentuk ketika seseorang tersebut dapat terbina dengan baik, memiliki akhlaqul karimah, dan senantiasa menjalankan perintah- Nya dan menjauhi Larangan-Nya. Semangat gerak dakwah sangat diperlakukan bagi generasi yang cinta akan dunia islam dan mau untuk berjuang bersama dalam menghimpun satu tujuan: Allah. Inilah yang harus dimiliki oleh ADK agar apa yang dilakukan benar-benar Rahmatan Lil ‘Alamiin. Pada mulanya mendengar kata Dakwah Kampus begitu berat rasanya mengemban dan memikul, apalagi kita sebagai aktivis dakwah yang memperoleh amanah tersebut, pastilah mindset awal berat, berat, dan berat. Ketika pikiran dan rasa itu muncul maka pertama yang perlu kita ingat adalah apa yang akan kita lakukan semata-mata berniat karena Allah, karena yakinlah jika kita menolong agama Allah, maka Allah akan menolong kita. Hal ini sudah banyak terbukti, begitupun bagi kalian yang pernah
  • 61. 62 | I k h w a h L i d a h merasakan hal itu. Ketika kita ada deadline tugas kuliah, amanah yang belum kelar apalagi keuangan yang menipis. Kita tidak akan luput dari penglihatan-Nya ketika seorang hamba membutuhkan pertolongan-Nya. Dalam kondisi itulah, Allah benar-benar menunjukkan kasih sayang kepada hamba-Nya, sehingga dimudahkan apa yang dirasa sulit menjadi lebih mudah. Pertolongan-pertolongan itulah yang menjadikan kita menikmati apa itu dakwah kampus. Yakinlah, bahwa Allah bersama kita di setiap langkah, setiap detik dan Allah itu lebih dekat daripada urat nadi kita. Dalam hal ini, kita lebih sering untuk bersyukur terhadap apa yang telah Allah berikan. Jika kita lebih banyak bersyukur maka banyak pula apa yang kita peroleh tanpa disangka-sangka. Maka ikhlaskanlah apa yang sudah kita terima dari Allah. Ketika kita sudah berusaha dengan maksimal dan tanggung jawab, maka mintalah pertolongan pada Allah dalam munajat kita. Sebab, doa lah yang membantu kelancaran dalam dakwah yang kita lakukan. "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. beri maaflah kami; ampunilah kami; dan
  • 62. Sepotong Hati untukmu… | 63 rahmatilah kami. Engkaulah penolong kami, Maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir." (Al-Baqarah [2]: 286) Betapa pentingnya gerak dakwah kampus ini berkembang dan terus berkembang. Jangan sampai dakwah Alloh ini terputus, terhenti dan mati suri. Lanjutkan perjuangan dakwah ini. Kalian adalah penerus dakwah dan kalian adalah orang-orang pilihan Allah yang terbaik untuk berjuang bersama-sama menegakkan Agama Allah dalam dakwah ini. Semangat wahai saudara-saudariku! Satukan niat, luruskan tujuan, rapatkan barisan karena Allah, oleh Allah dan untuk Allah hingga menjadi Rahmatan Lil ’Alamiin Jalan yang lurus Jalan yang berliku-liku Jalan yang terjal Itulah kehidupan yang dilalui Skenario Alloh sangat indah Alloh punya rahasia terindah untuk kehidupan kita Berusaha terus Istiqomah di jalanNya Ibadah wajib dan sunah terlaksana
  • 63. 64 | I k h w a h L i d a h Berikan amal terbaik kita Sampai batas umur yang Alloh tentukan Innalloha ma’anaa
  • 64. Sepotong Hati untukmu… | 65 Terkadang Semua Itu Butuh Paksaan “Nak, tahukah engkau, segala udhur telah dihapus dengan firman Allah, ‘Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan maupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah yang lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.’ (Q.S At-Taubah: 41)” (Abu Ayyub Al-Anshori) Allah menciptakan manusia dalam keadaan yang sempurna. Manusia dikaruniai akal, pikiran, naluri, perasaan, syahwat, dan fasilitas yang patut disyukuri dan dikelola dengan baik. Semua yang telah Allah karuniakan itu, jika tidak disyukuri dengan baik, maka tidak akan berarti apa-apa. Dan jika kita bisa mensyukurinya, maka itu lah yang akan menentukan derajat kita di sisi-Nya. Sering kali kita melihat orang lain itu lebih baik dari kita. Sehingga kita kurang bisa mensyukuri nikmat yang ada, karena merasa masih kurang, kurang, dan kurang. Atau memang kita
  • 65. 66 | I k h w a h L i d a h sendirilah yang suka melihat orang di ‘atas’ kita. Maka Rasulullah pun berpesan, “Lihatlah kepada orang yang lebih rendah dari kalian, dan janganlah kalian melihat orang yang lebih tinggi dari kalian, sesungguhnya hal itu lebih baik agar kalian tidak meremehkan nikmat Allah.” (Hr. Ibnu Majah & Ahmad) “Rumput tetangga lebih indah dan hijau dari rumput kita sendiri,” begitu kata pepatah bahasa Indonesia yang saya pelajari. Nah, bagaimana jika kita tak mampu mempunyai atau memperoleh rumput seperti yang kita inginkan? Tenang aja sobat. Dunia belum kiamat. Waktu akan bergulir dan mengalir dengan cepat. Jadi gak perlu karena disebabkan perkara yang remeh seperti itu kita gantung diri dan minum obat anti nyamuk rasa strawberry, hehe… Astagfirullah. Ada sebuah nasihat yang mungkin dapat menjadi penyejuk hati, “Allah akan memberikan apa yang dibutuhkan oleh hamba- Nya namun tidak apa yang diinginkan hamba-Nya.” Dengan kita mensyukuri apa yang telah dikaruniakan-Nya, maka hati kita akan menjadi lebih tenang. Beginilah yang seharusnya kita pikirkan. So, daripada cuma menggerutu tidak tentu, lebih baik berfikir untuk menjadikan hidup lebih bermutu! Dalam perjalanannya, seringkali dakwah yang kita lakukan itu tidak sesuai yang kita inginkan. Ketika sebuah rencana dakwah telah disepakati bersama melalui syuro, kadang masih ada juga di
  • 66. Sepotong Hati untukmu… | 67 antaranya yang tidak menjalankan dengan semestinya. Atau mungkin juga masih ada saja kader yang yang tidak memperhatikan taklimat dari pemimpinnya (kalau yang ini kayaknya banyak). Jika saudara menjumpai seorang mas’ul (Ketua) yang sering melanggar ketetapan syuro’, atau mungkin menjalankannya tapi tidak dengan sepenuh hati, maka segera ingatkan, sebagai bukti kepedulian kita terhadap sesama. Juga kepada jundi (Anggota) yang sering melanggar taklimat, nasihatilah ia. Atau jangan-jangan kita sendiri yang masuk salah satu dari keduanya? Jika demikian, mari sama-sama beristighfar. Astaghfirullah. Suatu ketika seorang mas’ul mengingatkan kepada jundinya tentang suatu acara yang ada di kampus pusat, “Afwan dek, apa hari ini anti tidak ikut acara di kampus pusat. Kok jam segini masih santai?” Dengan santai Si Adik menjawab, “Afwan mbak soalnya tidak ada boncengan dan juga saya tidak punya kendaraan sendiri....” Mendengar alasan yang menurut saya bukan termasuk kategori alasan Syar’ie itu, Sang Mas’ul pun memberi usulan kepada Si Jundi untuk naik angkutan umum saja, namun tak ada respon dan tanggapan yang ia dengar dari sang jundi.
  • 67. 68 | I k h w a h L i d a h Mungkin kita sendiri juga sering melakukannya: membuat alasan yang terlalu dipaksakan karena kelemahan jiwa kita. Hati- hatilah, karena sebagian besar alasan adalah fiktif belaka, yang biasanya kita gunakan untuk mencari pembenaran terhadap kesalahan dan kemalasan kita. Memang, adakalanya fasilitas berpengaruh besar terhadap kelancaran dakwah yang kita lakukan. Namun, kayaknya kita perlu lebih banyak mempelajari perjuangan dakwah Rasulullah. Tersediakah fasilitas lengkap dengan segala kemudahan seperti jaman sekarang? Kondisi aman untuk nyawanya saja masih dikhawatirkan. Astagfirullah... Mari kita pelajari kembali siroh Rasulullah dan pejuang dakwah terdahulu agar tak selalu menggerutu ketika ada tantangan tertentu. Selama kita yakin, berusaha dan berserah diri pada Yang Maha Memberi kehidupan, semua itu pasti ada jalan keluar. Allah juga telah mengatakan tidak akan menguji hambanya melebihi batas kemampuannya. So, mengapa kita takut dengan keadaan yang mungkin tidak sedang bersahabat dengan kita? Kalau Dewa berbunyi Hadapi dengan senyuman, semua yang terjadi biar terjadi Hadapi dengan tulus jiwa, karena semua ini akan baik-baik saja
  • 68. Sepotong Hati untukmu… | 69 Maka kini kunyanyikan: Hadapi dengan semangat apa yang ku buat penuh manfaat Tak ada kata terlambat jika kita cepat-cepat tuk berbuat Semua itu bergantung pada diri kita. Orang yang lemah adalah orang yang selalu mengasihani dirinya sendiri. Sekali lagi, kesadaran, paksaan diri, dan keyakinan penuh akan pertolongan Allah terhadap apa yang kita upayakan akan nampak indah pada waktunya. Apa yang kita upayakan benar-benar cermin apa yang akan kita hasilkan. Dan siapa penilainya?? Tidak Main-main sobat. Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Masih ragu untuk berbisnis yang full royalti ini? Pikirkan dech? Hal ini sangat jelas. Seperti yang dijelaskan dalam Al-Quran, “Wahai orang-orang yang beriman! Maukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? Yaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan Berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui.” (Q.S As- Shaff:10-11) Nampak jelas janji Allah kepada makhluknya atas jaminan kecukupan di dunia dan di akhirat. Pertanyannya adalah, bagaimana cara dan usaha kita untuk menghindari rasa takut akan
  • 69. 70 | I k h w a h L i d a h kesempitan setiap kali kita menghadapi persoalan? Persoalan, kesempitan yang kita alami sebenarnya dapat kita atasi dengan usaha dan paksaan dari pribadi kita untuk segera bangkit dan menyelesaikan semua itu, tidak justru lari dari semuanya dan berfikir semua telah selesai. Justru itu menambah panjang persoalan-persoalan berikutnya. Ketika bayi lahir ia dipaksa untuk menangis bahkan dengan tepukan atau timbukan dari seorang bidan. Anak dipaksa untuk belajar berjalan untuk bisa berjalan. Anak dipaksa untuk berlatih berbicara supaya bisa berbicara. Bahkan kita memaksa diri kita untuk bangun tahajjud agar bisa melaksanakannya hingga kemudian menjadi terbiasa. Banyak lagi yang bermula karena dipaksa namun menjadikan kita terbiasa. Kata “dipaksa” seolah bermakna kasar, tidak bersahabat, dan melanggar HAM. Aduh berat banget ya? Tenang sobat. Namun jika paksaan tersebut untuk kebaikan dan memang sesuai porsi yang dibutuhkan itu perlu dikaji ulang. Maksudnya, konsep pemahan kita terhadap HAM itu lah yang perlu dikaji ulang. Perlu kita ketahui bahwa paksaan itu bersumber pada dua hal yaitu paksaan diri sendiri dan paksaan dari luar dirinya. Manakah yang paling cespleng untuk digunakan? Tentu paksaan dari diri kita. Ketika kita telah memaksa diri kita untuk melakukan apa yang kita rencanakan meski terkadang banyak tantangan, maka rasa
  • 70. Sepotong Hati untukmu… | 71 kebahagiaan dan kepuasan ketika kita mencapainya akan benar- benar mengena dan tahan lama. Sedangkan paksaan dari luar berfungsi sebagai penyemangat dan reminder saja. Ketika kita telah mampu memaksa dan memotivasi diri kita sendiri, maka orang lain dan lingkungan hanya sebagai tambahan penyulut untuk tetap terus mengobarkan api yang sejatinya telah menyala. Dengan paksaan, semangat dan motivasi diri kita hanya satu: mengharap ridho Allah Rabbul Izzati. Gunung tinggi pasti mampu kan kudaki, laut luas pati kan ku sebrangi, kemalasan, ketakutan dan keterbatasan kan kuatasi. Allahu Akbar!!!
  • 71. 72 | I k h w a h L i d a h Nuansa Bening di Jingganya Langit-MU ”Hanya dengan kegelapan kita dapat menyaksikan indahnya bintang. Kadang kita harus merasakan kekurangan, kesusahan,kesempitan, agar kita mampu merasakan kesyukuran. Saat yang kita dapatkan tidak seperti yang kita harapkan, semoga Alloh masih menyembunyikan pemberian-Nya, karena hidup tak akan berwarna tanpa kejutan.” Sebuah melodi ikut menjangkau langkahku menuju bangunan tua nan megah yang saat itu ku butuhkan. Berjalan menuju ke tempat penuh kenangan perjuangan. Selain jatuh bangunku untuk menyelesaikan studi yang mengharuskanku rela menginap beberapa hari di kampus, kebanjiran dikampus sampai sinar mentari menyapa, padahal pukul 5 aku harus sudah datang ke suatu tempat untuk membahas sesuatu perencanaan dalam dunia dakwah. Kalimat ’kita adalah dai sebelum apapun’ ternyata cukup melekat dalam jiwaku, meski aku sendiri tak yakin bahwa aku
  • 72. Sepotong Hati untukmu… | 73 adalah salah satu dari da’i itu. Oleh sebab itu aku selalu semangat menjalani hari-hariku. Setahuku da’i adalah orang yang kerjanya koar-koar mengajak menuju kebaikan sesuai dengan risalah yang dibawa oleh Rosul Muhammad SAW, tapi gak tau lagi kalau arti yang sebenarnya. Rasanya sudah lama sekali aku tak jalan kaki, maka pagi itu sebelum ketemu adik-adik, sengaja aku berjalan menuju ke kampus hijauku. Sambil lirih suara dzikir Al-Ma’tsurat berganti ke lagu nasyid dari salah satu albumnya Snada. Ku berpijak di tanahmu menghirup udara-Mu Ku berjalan dibumi-Mu hidup dengan rizki-Mu Nikmat-Mu yang manakah kan kudustai Warna bunga dimataku gambar indah dari-Mu Sepoi angin menerpaku bagai belai kasih-Mu Nikmat-Mu yang manakah kan kudustai Terima kasih ya Alloh untuk semua yang tlah Engkau beri Segala puji bagi-Mu atas karunia dan rahmat-Mu padaku Ku bisa melihat ku bisa mandengar semua karena izin-Mu Nikmat-Mu yg manakah kan kudustai....
  • 73. 74 | I k h w a h L i d a h Akupun langsung terbayang ke surat Ar-Rahman dan mulai berflashback kebeberapa tahun silam. Ketika aku masih jadi ABG (Anak Baru Ghirohnya), semangat-semangatnya mengahadiri kajian, undangan syuro dan seabreg kegitan lainnya. Itensitas aktifku berorganisasi dan mengenal banyak macam “suku” pada awal-awal semester, membuat hampir tak ada hari yang kulalui dengan sekedar bersih-bersih kos-kosan atau nyari makan bersama teman-teman, atau bahkan sekadar nonton teve sama ibu kos lalu cerita ini dan itu. Saking gayane sampai sering lupa kalau sudah akhir bulan. Uang mesti nipis karena untuk ikut pelatihan ini, pelatihan itu, mulai dari yang Ormawa hingga UKM. Setahun berlalu dengan aktivitas yang bervariasi, sampai pada akhirnya aku memutuskan untuk bergabung secara resmi ke salah satu wadah dakwah yang sealur dengan apa yang pernah kudapati di SMA dulu. Yah, aku masuk ke Klub Dakwah Kampus. Selain untuk menekan angka keborosanku dalam hal makan juga untuk mencari tempat aman bagi pendidikan ruhiyahku. Awalnya aku tak mau terlibat ke dalam jajaran ini, namun ternyata aku merasa terpanggil untuk masuk keranah ini. Sudah saatnya aku membuktikan apa yang pernah dikatakan oleh seniorku SMA dulu, bahwa ADK dan ADS itu sangat beda jauh. Dan aku telah membuktikan kata-kata itu.
  • 74. Sepotong Hati untukmu… | 75 Masuk ke Klub Dakwah Kampus, berarti aku harus siap untuk “tidak nyaman”. Liku-liku dakwah mulai terasa menajam dan aku belum punya banyak amunisi untuk mempelajari pemetaan para hizbullah disini. Belajar sedikit demi sedikit mulai mencoba mengakselerasikan diri. Memulai dari ketidaknyamanan berujung pada kekuatan untuk tegas. Kekuatan baru yang tersusun dari partikel-partikel haus pengalaman yang membawaku ke dalam jalan yang menikung dan menanjak. Mengenal banyak amanah, mengenal banyak karakter dan mengenal banyak strategi dari satu tempat ke tempat yang lain. Uniknya, ketika aku bingung dan bertanya pada para senior, kebanyakan mereka akan menjawab, “Lha menurut anti bagaimana?” Atau sekadar memberi jawaban lewat senyum simpul. Karena jawaban itu akhirnya aku terdidik untuk mandiri, gak rewel untuk banyak tanya. Secara sengaja atau tidak para seniorku yang bersikap seperti itu malah membantuku mengasah ketajaman dalam membaca situasi dan isyarat. Ketika salah, maka aku akan ditegur, dan harus bisa mencari kesalahan yang dimaksud dan membenahinya. Itulah nikmatnya ditempa disini. Jiwa muda yang masih terus bergelora, menghantarkan aku pada sebuah pemahaman, bahwa dakwah itu tidak hanya untuk dicermati namun juga dijalani. Tak mudah menjadi bagian dari hal ini. Namun karena adanya dakwah, maka aku mengenal arti
  • 75. 76 | I k h w a h L i d a h pengorbanan, kesabaran (walau terkadang aku tak bisa menjabarkan arti sabar itu) dan keikhlasan. Disini aku juga kembali menemukan sahabat yang menenangkan. Ukhuwah yang terbangun begitu tak terlupakan, mulai dari gesekan yang terjadi hingga air mata keharuan atas kebahagiaan saudaranya. Awal masuk ke dalam dakwah kampus, bahasa yang digunakan tidak lagi akhi dan ukhti namun sudah Pak! dan ukhti. Yang membuatku tersenyum karena pernah ada celetukan ikhwan “Ana kan masih muda dan akhwat itu curang, mereka memanggil ikhwan dengan sebutan Pak, tapi mereka tak mau dipanggil dengan Bu”. Awalnya terasa aneh, namun lambat laun telingakupun terbiasa. Eh, sekarang bukan lagi pak atau ukhti, namun sudah berganti lagi menjadi ‘mas dan mbak, atau dik’. Pernah merasa tak nyaman, namun setelah share dengan teman yang ada di kota dan kampus lain, disana sudah tidak jamannya lagi antum, ana dan semacamnya, namun sudah kang, yu dan seterusnya. Berarti sekarang untuk mengawali metode itu, harus dimulai dari kalangan minoritas dulu. Pengalaman demi pengalaman cukup banyak jika dijadikan sebuah antologi. Mulai dari pengalaman DS (Direct Selling) belajar jadi sales dakwah, belajar dari keterpaksaan menjadi seorang pemimpin wanita diantara laki-laki yang ada, belajar memanajemen amarah terhadap ulah partner dakwah yang
  • 76. Sepotong Hati untukmu… | 77 “sekate-kate”, belajar dan terus belajar, hingga masaku di kampus habis. Suka duka menjadi orang muda hingga menjadi orang tua (Di kampus), dan sekarang aku memasuki orang yang masih sangat muda di kalangan dakwah kampung. Paling tidak, siklus kampus itu telah selesai dilewati. Seperti ketika awal semester di kampus, kita akan banyak mendapati orang memamnggil kita dik, namun setelah tengahan panggilan mulai bervariasi, nah masuk ke tingkat akhir, panggilan berubah jadi “mbak/mas”. Sejatinya panggilan itupun adalah masa memasuki babak baru, siap meninggalkan keceriaan dakwah di kampus dan mulai menapaki kehidupan dakwah yang lebih nyata lagi. Sekadar informasi untuk yang merasa masih muda dan dipercayai beramanah khususnya yang lagi pede-pedenya merasa mendapat amanah yang tidak main-main (Padahal tidak ada amanah yang bisa dibuat main-main). Semua menempati ruangan yang sudah disediakan oleh Allah. Entah jundinya entah qiyadahnya, entah yang masih junior atau senior, semua punya catatan pertanggungjawaban sendiri-sendiri. Jadi jangan pernah terbersit dalam benak kita, bahwa amanah kita itu adalah amanah yang paling berat atau sebaliknya. Kembali pada likuan dakwah kampus. Persaingan antara para pendengar “Fastabikhul Khoirot” sangat ketat. Perebutan kader sering dilakukan, uniknya aku dan saudara-saudaraku sering
  • 77. 78 | I k h w a h L i d a h kecolongan, beberapa kader dari “rumahku” dibawa lari “tetangga”. Beberapa koreksi dari itu: Pertama, keluargaku tak mampu memberikan kenyamanan dalam berdakwah versinya keder yang lari tadi. Kedua, keluargaku teralalu sibuk dengan dinastinya masing- masing sehingga si kader tadi merasa tak diorangkan. Ketiga, atau tetanggaku yang mulai meranggas? Kerena saking seringnya aku kehilangan maka akupun juga berfikir, mungkinkah karena dakwah kami mulai tak barokah. Pasalnya, makin menjamurnya virus-virus merah jambu diantara kader kami, atau karena iri dalam amanah (Yang banyak amanah iri pada yang amanahnya sedikit karena berfikir yang sedikit amanahnya bisa lebih sering mengurusi urusannya sendiri. Sebaliknya yang amanahnya sedikit iri pada yang banyak amanah sehingga merasa yang banyak amanahnya itu yang disayang oleh qiyadahnya), padahal porsi amanah itu disesuaikan juga dengan kepasitas pendewasaan si penerima amanah dan tentunya dari berbagai jalan penentuan. ‘Alaa kulli haal, yang pasti sekarang aku hanya bisa menjadi penonton dalam kancah dakwah kampus, adik-adikku yang masih merasa memiliki jiwa muda telah berkarya, dan semoga jauh lebih baik daripada kami. Yang aku bangga dari sini dan aku tak mendapatinya ditempat lain adalah tentang kesigapan dalam
  • 78. Sepotong Hati untukmu… | 79 bergerak, rasa berterima yang terkadang sering dibanding- bandingkan dengan kampus-kampus yang sudah punya nama dalam kancah dakwah di kota pahlawan ini, atau semangat 45 ketika diajak berfikir. Akhirnya, doa yang tak ingin kulewati dalam senandung dzikirku adalah, jangan sampai aku terlempar dari jalan dakwah ini, karena ku terlanjur mencintai jalan ini. Kita sedang meniti dakwah tak berujung. Betapapun beratnya, NIAT adalah penentu. Semangat adalah pemacu. Komitmen dan Kesabaran menentukan panjangnya nafas keberanian. Maka ringankanlah kaki kita untuk menghapus kekecewaan karena kita bekerja bukan untuk manusia tetapi untuk Allah, dengan janji Jannah-Nya.
  • 79. 80 | I k h w a h L i d a h
  • 80. Sepotong Hati untukmu… | 81 BAB IV Selalulah di Jalan Ini “Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu'min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.” (Al-Maidah [5]: 54)
  • 81. 82 | I k h w a h L i d a h
  • 82. Sepotong Hati untukmu… | 83 Yang Tak Terpengaruh ”Kita harus berhenti membebankan kesalahan kita pada lingkungan, dan belajar menerapkan tanggung jawab pribadi kita.” (Albert Schweizer) Seringkali kali saya mendengar keluhan dari adik-adik. Ada yang beralasan karena pergaulan di kampusnya tidak ada yang ikut ngaji, sehingga ia pun malas untuk menghadiri halaqah. Ada yang memang bawaannya sejak SMA tidak kenal islam, sehingga di saat kuliah agak parno dengan hal-hal yang berbau islam. Ada yang SMA-nya rajin ngaji tapi karena salah pergaulan akhirnya tidak mau ikut ngaji lagi. Bahkan ada yang dari pesantren, tetapi saat kuliah kehilangan identitas kesantriannya. Dan berbagai curahan hati lainnya. Tak terkecuali, masalah-masalah itu pun menyapa kader- kader yang telah lama terjun di dunia dakwah. Berapa banyak kader yang begitu getol berdakwah saat dikampus tapi ia
  • 83. 84 | I k h w a h L i d a h menghilang begitu saja dari arena dakwah setelah diwisuda. Atau mungkin kader yang begitu semangat dakwahnya ketika di masjid dan syuro’, tapi ketika saatnya kuliah di kampus, ia kembali ke habitat semula: menjadi orang yang pantas untuk didakwahi. Semoga Allah menjaga dan senantiasa memberikan rahmat-Nya kepada kita agar tidak futur dari jalan dakwah ini. Yang sering menjadi alasan ke-futur-an adalah karena sebab lingkungan dan kondisi. Karena temannya tidak ada yang mau diajak ngaji, maka ia pun tidak ngaji juga, karena kalau tetap ngaji dibilang ‘sok alim’. Karena teman-temannya pada lepas jilbab atau mungkin pake tapi ‘jilbab gaul’ dan pakaiannya kekurangan bahan, maka ia pun segera meminjam pakaian adiknya untuk menyesuaikan dengan teman-temannya. Naudzubillah... Dan berbagai contoh yang lainnya. Dalam berinteraksi sosial, seseorang hanya dihadapakan pada dua pilihan: mempengaruhi dan dipengaruhi. Kalau ada orang yang tidak bertekad ‘mempengaruhi’, maka ada kemungkinan bahwa dia ingin menjadi orang yang ‘dipengaruhi’, biarpun ia tidak menyadarinya. Kalau kita tidak mampu—atau mungkin juga tidak mau—mempengaruhi teman-teman kita untuk berbuat kebajikan, maka diri kita akan berpotensi untuk dipengaruhi agar berbuat keburukan. Ketika kita punya kesungguhan untuk memengaruhi
  • 84. Sepotong Hati untukmu… | 85 lingkungan kita, paling tidak kita tidak akan mudah untuk di pengaruhi. Jika sekarang banyak yang curhat karena telah dipengaruhi lingkungannya, semoga nantinya banyak yang bilang dan bertekad, “Karena lingkungan saya seperti itu, maka saya harus mempengaruhi lingkungan dengan pengaruh yang ada dalam diri saya. Saya harus merubah lingkungan menjadi lebih baik”. Seseorang yang kuat melawan arus lingkungan yang menghanyutkan hanyalah orang-orang yang kuat, kuat kepribadiannya, kuat karakternya, kuat tsaqofahnya, kuat tarbiyahnya, kuat ibadahnya, dan kuat imannya. Mereka menjadi orang yang kuat karena memiliki konsep diri yang jelas. Dalam bahasa para ulama, mereka adalah orang-orang yang ma’rifatun nafs atau orang yang mempunyai pengetahuan tentang dirinya. Ma’rifatun nafs adalah sebuah ilmu yang berdiri paralel dengan ma’rifatullah. Maka Ibnu Qoyyim Al-Jauziyah memasukkan ilmu ma’rifatun nafs sebagai ilmu kedua setelah ma’rifatullah. Sebab, seperti kata Ali bin Abi Thalib, “man ‘arofa nafsahu, ‘arofa Rabbahu, barang siapa yang mengenal dirinya maka ia mengenal Tuhan-Nya” Seorang yang mengetahui ‘dirinya’ dengan baik maka ia akan berpeluang untuk dapat menumbuhkan dan memaksimalkan sisi-
  • 85. 86 | I k h w a h L i d a h sisi positif yang ada dalam dirinya. Dengan mengetahui kadar kemampuannya maka seseorang akan mampu mengoptimalkan quwwatul khair (kekuatan kebaikan) yang ada dalam dirinya. Dan di saat yang sama ia akan mampu meminimalisir quwwatus syarr (kekuatan kejahatan) yang ada dalam dirinya. Aktivis Dakwah Kampus sejati adalah orang yang senantiasa siap menghadapi bagaimanapun kondisi lingkungannya. Ia senantiasa teguh menghadapi arus dan badai kerusakan umat. Ia akan selalu bersama kebenaran biarpun hanya ia seorang diri yang bersama kebenaran tersebut. Mereka seakan-akan adalah wujud dari pesan Imam Hasan Al-Banna, “Antum ruhun jadidah tarsi fi jasadil ummah”. Kamu adalah ruh baru, kamu adalah jiwa baru yang mengalir di tubuh ummat, yang menghidupkan tubuh yang mati itu dengan Al-Qur’an. Rasulullah SAW bersabda, “Bertakwalah kamu kepada Allah dimana saja kamu berada dan ikutilah setiap keburukan dengan kebaikan niscaya dapat menghapuskannya, serta pergauilah manusia dengan akhlak yang baik”. (HR. Tirmidzi) Aktivis dakwah kampus sejati adalah orang yang senantiasa bertakwa kepada Allah di mana pun ia berada. Ia tidak pernah risau dengan lingkungannya. Sebab di mana pun ia berada, baginya
  • 86. Sepotong Hati untukmu… | 87 adalah tempat yang tepat untuk melakukan kebaikan; ia terus menebar kebajikan. Ia selalu bergaul dengan akhlak yang baik. Ia senantiasa memperlakukan saudaranya yang lain dengan sebaik- baik perlakuan, biarpun mungkin yang diterimanya tidak sebaik yang diharapkannya. Maka ia pun menjadi cahaya bagi lingkungan sekitarnya. Aktivis dakwah kampus sejati adalah orang yang senantiasa teguh dalam kebenaran, di mana pun dan kapan pun. Ia tidak terpengaruh dengan apa yang di luar dirinya. Ia senantiasa teguh pendiriannya. Sebab ia telah memiliki pegangan yang kokoh dalam dirinya. Maka ia pun berusaha untuk mempengaruhi sekitarnya. Ia berbaur dengan masyarakatnya, namun ia tidak melebur. Ia senantiasa tetap teguh pada kebenaran biarpun ia sendirian. Akhirnya, para aktivis dakwah kampus sejati itu mengingatkanku pada pesan Syaikhut Tarbiyah KH. Rahmat Abdullah, ”Selalulah bersama Kebenaran, walaupun Engkau sendirian.” Dan para aktivis dakwah kampus sejatipun memahami betul nasihat tersebut. Inspirasi: Anis Matta, Menuju Cahaya Rahmat Abdullah, Warisan Sang Murabbi.
  • 87. 88 | I k h w a h L i d a h Teruslah di Jalan Ini Aku Rindu Aku rindu zaman ketika halaqah adalah kenikmatan, bukan sekadar sambilan apalagi hiburan Aku rindu zaman ketika membina adalah kewajiban , bukan pilihan, apalagi beban dan paksaan Aku rindu zaman ketika douroh menjadi kebiasaan bukan sekedar pelengkap pengisi program yang dipaksakan Aku rindu zaman ketika tsiqoh menjadi kekuatan, bukan keraguan apalagi kecurigaan Aku rindu zaman ketika tarbiyah adalah pengorbanan bukan tuntutan, hujatan, dan objekan Aku rindu zaman ketika nasehat menjadi kesenangan, bukan suudzon atau menjatuhkan Aku rindu zaman ketika kita semua memberikan segalanya untuk dakwah ini Aku rindu zaman ketika nasyid ghuraba menjadi lagu keseharian
  • 88. Sepotong Hati untukmu… | 89 Aku rindu zaman ketika hadir liqo adalah kerinduan dan keterlambatan adalah kelalaian Aku rindu zaman ketika malam gerimis pergi ke puncak mengisi dauroh dengan ongkos terbatas dan peta tak jelas Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah benar-benar berjalan kaki dua jam di malam buta sepulang tabligh dakwah di desa sebelah Aku rindu (K.H. Rahmat Abdullah- Allahu Yarham) Subhanallah... Mungkin kata itu yang akan kita ucapkan pertama kali ketika membaca kata demi kata dari K.H. Rahmat Abdullah, seseorang yang begitu luar biasa perannya dalam dakwah ini. Pertama kali saya membaca puisi di atas seakan menjadi suatu tamparan, begitu berbedanya zaman dahulu dengan zaman sekarang. Dulu kader militan, sekarang meletan, bahkan kadang ada yang memlesetkan juga menjadi kader moletan. Meski ironis, tapi itulah kenyataan yang ada. Tak perlu jauh-jauh mencari contoh, saya melihat diri saya sendiri. Saya belumlah kader yang militan, mungkin bisa saja saya termasuk ke dalam kader meletan, yang kalau diberi amanah banyak mengeluhnya daripada melaksanakannya. Mungkin juga saya termasuk kader moletan, yang lebih suka bogi (bobo pagi),
  • 89. 90 | I k h w a h L i d a h boci (bobo ciang), bore (bobo core), ketimbang ikut syuro’ dan kegiatan-kegiatan full manfaat lainnya. Kalau diajak teman dan mbak-mbak, selalu saja ada 1001 alasan buat nolak. Yah mungkin saya termasuk salah satu, salah dua, bahkan salah tiga diantaranya. Astaghfirullahal ’adzim... Tapi melalui fase- fase inilah yang menentukan perjalanan kader dakwah kedepannya. Akankah ia terus menerus dalam keadaan dan kefuturan seperti itu, ataukah berpijak dari kefuturan itu untuk bertolak menjadi kader yang militan full manfaat? Pilihan ada di tangan pribadi masing- masing. “Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa apabila dikatakan kepada kamu, ‘Berangkatlah (untuk berjuang/berperang) di jalan Allah,’ kamu merasa berat dan ingin tinggal ditempatmu? Apakah kamu lebih menyenangi kehidupan di dunia daripada kehidupan di akhirat? Padahal kenikmaatan hidup di dunia ini (dibandngkan dengan kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit.”(QS At Taubah: 38) Namun untuk keluar dari lingkaran kefuturan ini tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Kita harus mau keluar dari zona nyaman kita. Harus mau berkorban waktu, tenaga, pikiran, dan sedikit harta(karena harta kita kan memang masih sedikit, hehe....) untuk dakwah ini. Dan yang tidak kalah penting selain motivasi dari diri sendiri yaitu kesadaran akan perannya di dalam
  • 90. Sepotong Hati untukmu… | 91 jalan dakwah ini dan lingkungan yang ada di sekitarnya, segala sesuatu yang dekat dengan kita. Tak sedikit kita jumpai kader dakwah yang masih belum menyadari keberadaannya dan perannya dalam jalan dakwah ini. Ini merupakan PR kita bersama. Dan tak kalah pentingnya yaitu lingkungan kader tersebut. Apakah berada di lingkungan yang bisa dibilang sudah kondusif ataukah masih labil, sehingga mempersulit kader tersebut untuk melakukan perubahan. Dapat saya rasakan sendiri, saat saya berada di dekat orang- orang yang cenderung statis, maka saya pun akan ikut statis. Semisal ada kajian atau syuro (Rapat), sementara teman-teman yang lain masih pada tidur atau mengerjakan tugas dan alasan- alasan lain, sehingga kita yang awalnya berniat ikut syuro atau kajian, ikut-ikutan tidak datang. Berbeda saat saya berada dekat dengan orang-orang yang begitu bersemangat, kita pun akan termotivasi untuk melakukan kegiatan-kegitan yang bermanfaat. Rajin syuro, ikut kajian dan berbagai kegiatan serta berbagai organisasi yang bermanfaat. “Seseorang itu akan mengikuti agama teman akrabnya, maka hendaklah kalian memperhatikan dengan siapa berteman akrab.” (HR. Abu Dawud)
  • 91. 92 | I k h w a h L i d a h Sebagai ADK (Aktivis Dakwah Kampus) pastinya kita harus dapat menjadi teladan, contoh yang baik bagi teman-teman di sekeliling kita. Meski begitu, tak ada gading yang tak retak. Tak ada manusia dengan akhlak yang sempurna, tanpa kesalahan sekalipun. Maka dari itu perlulah kita berkumpul dengan orang- orang shalih yang alim. Agar kita dapat men-charge kembali kefuturan iman kita. Seperti yang saya alami ketika saya berada di Depag BEM Jurusan, saat itu kader ikhwah hanya ada 1 ikhwan dan 1 akhwat. Seiring berjalannya waktu, gugurlah yang kader ikhwan tadi. Tinggal 1 kader akhwat yang berjuang di jurusan itu. Tentunya saya tidak sendiri, banyak masukan dan bantuan dari mbak-mbak senior terkait peran saya di jurusan. Namun tak dapat saya pungkiri, dalam arus pergaulan BEM yang begitu bebas dan longgar, sementara saya hanya sendirian, jikalau kita tidak kuat, bukannya kita yang mewarnai mereka, namun kita yang diwarnai. Tak jarang saya disidang mbak-mbak kalau ada penyimpangan atau sesuatu yang kurang tepat. Dulu saya pun sempat marah, karena merasa ini adalah hak saya, kenapa saya harus dipantau, diawasi dan diperlakukan seperti itu. Namun lambat laun saya menyadari bahwa itu adalah salah satu bentuk kasih sayang mbak-mbak pada saya. Meski kadang penyampaian yang mereka berikan membuat luka di hati dan stress di pikiran.
  • 92. Sepotong Hati untukmu… | 93 Tak jarang saya menangis karena itu. Tapi kembali lagi, bahwa itu memang seharusnya dilakukan supaya saya tidak terjatuh lebih dalam. Kalau saja saya dibiarkan melakukan tindakan-tindakan yang melanggar syariat, mungkin penyesalanlah yang akan saya rasakan. Dua tahun berorganisasi di Depag BEM cukup mendewasakan saya dan menambah banyak pengalaman berharga, banyak koneksi dan banyak ilmu yang didapat. Saya tak pernah merasa rugi ikut organisasi, karena dari sana lah gudang ilmu saya. Pun begitu dengan organisasi dakwah yang saya ikuti ini. Meski saya tak jarang futur, tapi alhamdulillah ada banyak saudara- saudara yang senantiasa mengingatkan dan menuntun pada jalan kebaikan. Pada awal berorganisasi saya merasa keberadaan saya tidak terlalu dianggap ada, saya hanya ditempatkan pada jabatan atau posisi yang menurut saya itu bukanlah posisi yang penting, dan terkadang saya iri dengan teman-teman saya yang begitu menonjol kemampuannya, sehingga sering ditempatkan pada posisi strategis. Hingga suatu waktu, saya mendengarkan taujih dari seorang ustad bahwasanya seperti apapun kita, ditempatkan diposisi apa, dan sekecil serta seringan apapun tugas yang diberikan kepada kita itu adalah amanah yang telah diberikan Allah pada kita melalui tangan-tangan-Nya. Maka dari itu harus dilakukan dengan sepenuh
  • 93. 94 | I k h w a h L i d a h hati dan ikhlas demi menggapai ridha Allah SWT. Mulai saat itu saya merasa terbuka pikiran saya, mulai meluruskan niat, dan melakukan amanah-amanah yang diberikan kepada saya dengan sepenuh hati. Teringat saya dengan ungkapan Sufyan At-Tsauri, “Tidak ada yang lebih berat bagiku melebihi beratnya mengobati niatku, karena ia selalu berubah-ubah dalam diriku”. Memang tiada kenikmatan hidup yang bisa kita rasakan melainkan adanya rasa syukur dalam hati terhadap ketentuan Allah dan selalu berbaik sangka atas setiap ketentuan-Nya. Baik itu musibah atau nikmat. Karena kita tidak tahu, apakah yang kita sangka nikmat tenyata cobaan yang hanya akan mendatangkan murka dan adzab Allah, sementara yang kita rasa itu musibah malah ladang pahala yang akan mengantarkan kita pada ridha Allah Swt. Dimanapun kita, dengan amanah sebesar dan sekecil apapun itu, asal kita menjalankannya dengan sepenuh hati, diniatkan Lillahi Ta’ala, insyaAllah akan berbuah manis nantinya. Karena Allah telah berfirman dalam QS Muhammad (47) ayat 7 yang artinya berbunyi, “Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”.
  • 94. Sepotong Hati untukmu… | 95 Teringat SMS tausiyah dari teman saya yang cukup menggelitik namun dapat dijadikan untuk bahan perenungan : SMS Tausiyah 1 Militansi itu, Tidak diukur dari tebalnya jenggot dan hitamnya dahi seorang ikhwan, Atau dari lebarnya jilbab seorang akhwat. Bukan pula dilihat dari banyaknya amanah yang melenngkapi curriculum vitae-nya. Bukan juga dirasa dari kerasnya takbir atau cemerlangnya gagasan ketika syuro atau diskusi Karena militansi itu hanya dapat diukur dari ketulusan dan kejujuran dalam berjuang menjalankan amanah dakwahnya. Ada sifat TOTALITAS dan loyalitas pada dirinya. SMS Tausiyah 2 Saudaraku, Kadang tanpa disadari, Yang kita berikan di jalan dakwah ini hanyalah sisa,
  • 95. 96 | I k h w a h L i d a h Sisa waktu. Sisa tenaga, Sisa dana, Sisa pikiran, Bahkan sisa perasaan.. Namun kita menuntut lebih, Islam kembali berjaya.. Sesungguhnya TIDAK! Islam hanya akan kembali berjaya hanya dengan TOTALITAS. JIHAD! Tinggal kini pilihlah jalanmu! Melebur dalam dakwah ini, Hingga mewarnai seluruh kehidupan kita. Atau hanya selingan , memberi hanya sisa-sisa aktivitas lain? Ketahuilah kawan, Dakwah tidak butuh kita, Dia akan tetap diperjuangkan oleh mereka yg dipilih-Nya “Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan
  • 96. Sepotong Hati untukmu… | 97 mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan- Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.” (QS Al Maidah 5:54)
  • 97. 98 | I k h w a h L i d a h Antara Rekrutmen & Dakwah “Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu.” (KH. Rahmat Abdullah) Sebagai seorang aktivis pastinya kita tak asing lagi dengan dua kata itu: rekrutmen dan dakwah. Sebuah kata yang sering kali “diteriakkan” oleh para mas’ul kita. Tapi banyak juga yang hanya tahu artinya tapi tak mengerti urgensinya. Sehingga akibatnya banyak yang tidak tergerak untuk melakukannya. Yah, walaupun banyak sekali para pemateri yang sudah menyampaikan hal ini kepada kita. Karena saya bukan orang dari jurusan Bahasa Indonesia, saya tidak akan mengartikannya menurut kaidah bahasa. Secara gampangnya, rekrutmen itu adalah mengajak orang sebanyak-
  • 98. Sepotong Hati untukmu… | 99 banyaknya untuk melakukan apa yang kita harapkan. Contohnya, rekrutmen untuk kerja kelompok, rekrutmen anggota, rekrutmen JJM (Jalan-Jalan ke Mall), dll. Jadi tak hanya kebaikan saja yang melakukan rekrutmen, tapi ‘kejahatan’pun melakukan rekrutmen. Seperti kisah bagaimana iblis akan dikeluarkan oleh Allah dari surga. Apa yang diminta iblis dari Allah? Mengajak manusia sebanyak-banyaknya untuk menemani iblis di neraka. Jadi mana yang akan kita pilih? Rekrutmen untuk menuju surga atau rekrutmen untuk menuju neraka? Jika memilih untuk menuju surga maka ajaklah teman- temanmu sebanyak-banyaknya untuk membersamaimu menuju surga. Inilah yang dimaksud dengan dakwah. Jadi sudah terlihat kalau dakwah itu sangat dekat kaitannya dengan rekrutmen. Karena sesungguhnya keberhasilan dakwah kita dapat dilihat dari seberapa banyakkah rekrutmen yang sudah dilakukan? Mungkin, akan ada yang protes “Lho, kok bisa?”. Begini, ibaratnya sebagai seorang mahasiswa yang mengambil jurusan tertentu, darimanakah kita bisa melihat tolok ukur keberhasilannya? Yup! Ketika dia berhasil mengamalkan ilmunya, apalagi berhasil mengajarkan ilmu itu untuk orang lain. Masih mau protes? Tadi pagi saya melihat sebuah acara di salah satu stasiun televisi swasta yang selalu menghadirkan orang- orang berprestasi. Dan pada pagi hari tadi yang hadir adalah para
  • 99. 100 | I k h w a h L i d a h pembuat robot. Mereka dikatakan berhasil dalam belajar/menuntut ilmu jika mereka berhasil membuat sebuah robot. Jadi, jika dia belum membuat robot, maka bisa dibilang ilmu yang dia dapatkan menjadi sia-sia. Nah, begitu juga dalam dakwah. Dakwah itu kan menyeru atau mengajak. Jadi bisa dikatakan seseorang itu berhasil dalam dakwah, jika dirinya telah mengajak orang lain untuk menuju jalan-Nya. Lalu apa yang harus dilakukan setelah melakukan rekrutmen? Yakni menjaga keistiqomahan yang sudah direkrut. Karena sama saja jika kita berhasil melakukan rekrutmen besar-besaran setelah itu hilang semua. Kalau hal ini sampai terjadi, bisa mengakibatkan efek buruk bagi yang pernah direkrut. Misalnya, munculnya image negatif terhadap kita. Dia merasa kecewa dengan kita. Yang awalnya begitu bersemangat mendekatinya, tapi setelah ada “pernyataan” yang keluar dari mulutnya, dia ditinggalkan. Jadinya, perasaan patah hati itu bisa muncul akibat kita tidak menjaga keistiqomahannya. Secara psikologis, orang yang pertama kali menemukan sesuatu hal yang baru dan mengikutinya, dia akan cenderung lebih bersemangat. Tapi semangatnya ini biasanya akan menggebu-gebu, sehingga jika tidak segera disalurkan dengan baik, besar kemungkinannya semangat yang dia miliki akan patah. Oleh
  • 100. Sepotong Hati untukmu… | 101 karena itu, jangan sekali-kali membuat orang patah hati (Baca: patah semangat). Lalu, bagaimana cara menjaga keistiqomahan yang sudah direkrut? Caranya tak lain adalah membina. Konteks membina disini bukan berarti langsung menempatkan dia pada suatu halaqoh dan langsung diajari tentang materi-materi seperti ma’rifatullah, makna syahadatain, ma’rifatul rasul, dll. Tidak harus selalu seperti itu. Akan tetapi, konsep awal bisa menyesuaikan dengan kondisi dan situasi. Contohnya, jika saat ini sedang beramanah di sebuah departemen BEM Jurusan, maka ketika rapat, tawarkan dirimu untuk membuka rapat. Lalu ketika membuka rapat, sisipkanlah beberapa taujih. Tak usah berlama-lama, seperti halnya kultum (Kuliah Tujuh Menit). Sebentar tapi membuat mereka tertarik dengan apa yang disampaikan. Pada awalnya dari rapat ke rapat. Lalu bisa jadi akan ada permintaan untuk membuat kajian untuk internal BEM itu sendiri. Pelan-pelan, tapi pasti. Yang penting selama itu berlangsung, usahakan senantiasa menjaga pemilihan katanya, agar bisa diterima dengan baik dan tidak menyakitkan hati sang pendengarnya. Masalahnya sekarang, berani atau tidak? Mau atau tidak? Kalau sudah tidak mau dan tidak berani, tidak akan bisa berjalan. Apa sih yang membuat perasaan tidak berani dan tidak mau itu
  • 101. 102 | I k h w a h L i d a h muncul? Karena masih kecil? Atau karena merasa belum cukup ilmu? Atau merasa gugup ketika bertemu audience? Sampai kapankah kita akan terperangkap dengan ketidaksiapan itu? Padahal waktu itu akan terus berjalan. Jadi bukan saatnya terperangkap dalam keterpurukan atas ketidaksiapan, tapi saatnya berperang melawan ketidaksiapan. Jika tidak siap karena ilmu yang terbatas, maka saatnya belajar dengan giat. Banyak-banyak membaca. Jika tidak siap karena gak Pede, maka mulailah latihan ketika membuka dan menutup acara di halaqoh kita sendiri. Latihan, latihan, dan latihan. Akan tetapi bukan berarti ketika latihan, kita berhenti berdakwah? Tidak! Justru sambil latihan, kita juga menerapkan apa yang sudah kita terima. Jangan bingung-bingung mencari materi taujih, sampaikan saja apa yang menjadi taujih di dalam halaqohmu pada pekan itu. Pastinya juga tidak akan lupa-lupa banget dengan apa yang disampaikan pada pertemuan halaqoh sebelumnya. Insyaallah ingatan masih sedikit fresh. Trus, jika itu tidak dilakukan, apa yang akan terjadi? Pertama: Ilmu Tidak Bermanfaat Ibarat sebuah air. Jika dibiarkan menggenang di sebuah tempat, lama kelamaan dia akan menjadi penyakit, walaupun air itu bersih. Akan tetapi jika dibiarkan mengalir, air yang
  • 102. Sepotong Hati untukmu… | 103 kotorpun lama kelamaan akan menjadi bersih. Ilmu itu juga tak akan ada gunanya jika disimpan untuk diri sendiri, tapi jika disampaikan kepada orang lain maka akan lebih berguna. Coba kalau disimpan untuk diri sendiri, ketika lupa mungkin tak ada yang mengingatkan. Tapi jika kita menyampaikannya kepada orang lain maka ketika kita lupa, insyaallah akan ada yang mengingatkan. Dan bukankah sudah jelas, bahwa salah satu amal jariyah adalah ilmu yang bermanfaat. Kedua: Terhentinya Regenerasi Jika rekrutmen itu tidak dilakukan, maka proses regenerasi akan berhenti. Maka, kiamatpun akan segera datang. Karena kiamat itu akan terjadi jika sudah tidak ada orang yang beriman di bumi ini. Dan bagaimanakah kejadian kiamat sudah Allah tunjukkan di QS At-Takwir. Jadi tidak seperti film 2012 yang endingnya ada manusia yang selamat. Tak akan mungkin seperti itu. Saat kiamat sebenarnya, tak ada satupun manusia yang hidup. Ketiga: Umat Yang Sesat Lihatlah disekeliling kita. Saat ini, fenomena hamil di luar nikah sudah menjadi suatu hal yang dimaklumi oleh masyarakat. Padahal dulu, jika ada orang yang hamil di luar nikah, dia akan diusir dari kampungnya dan tak akan diterima. Yang paling dekat dengan anak kampus adalah pacaran.
  • 103. 104 | I k h w a h L i d a h Lihatlah gaya pacaran teman-temanmu di kampus saat ini. Kalau sudah pacaran seolah-olah sudah seperti suami-istri sendiri. Dan itulah PR kita. Relakah kita orang-orang yang ada di sekeliling kita menjadi orang-orang yang sesat seperti itu? Segera ambillah peran untuk memperbaiki orang-orang disekelilingmu. Keempat: Umat Yang Lemah Lemah disini bukan berarti lesu, loyo. Tapi lemah disini maksudnya dalam konteks pemahaman. Pernahkah kita bertanya pada orang-orang disekeliling kita, mereka sudah bisa ngaji (baca Al-Qur’an) atau belum? Jika ia tidak bisa atau bisa tapi masih banyak yang salah, tawarkan dirimu untuk mengajari mereka. Awalnya belajar baca Al-Qur’an saja, lalu seiring berjalannya waktu ditambah dengan pengetahuan ilmu agama yang lain. Masih banyak orang-orang yang ada disekeliling kita membutuhkan “rangkulan” kita. Dan, itulah tugas kita! Kelima: Kehilangan Eksistensi Firman Allah dalam QS. Muhammad ayat 7 yang artinya: “Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong agama Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”. Dan sebuah kalimat “Tarbiyah bukanlah segala-galanya, tapi segala-galanya berawal dari tarbiyah”. Dengan dakwah
  • 104. Sepotong Hati untukmu… | 105 kita berubah dari orang biasa menjadi luar biasa. Jika tak bersama dakwah mungkin di kampus hanyalah mengenal teman-teman sekelas saja. Tapi karena bersama dakwah, kita bisa kenal dengan teman-teman jurusan lain, fakultas yang lain, bahkan dari universitas lain. Dari sinilah terlihat eksistensi kita. Eksistensi ini telah mengubah diri kita, yang awalnya pendiam sekarang jadi pandai bicara, yang awalnya tidak pede kini jadi pede, bahkan terlalu kepedean (Wah-wah, kalo ini jangan!), yang awalnya galak kini jadi semakin sabar, dll. Inilah mengapa kita harus melakukan rekrutmen, dakwah, dan membina. Tapi ingatlah firman Allah dalam QS. Al-Baqarah : 272 yang artinya “.... akan tetapi Allah-lah yang memberi petunjuk (Memberi taufiq) siapa yang dikehendakinya....” Jadi, sertakanlah Allah dalam hidupmu. Kekuatan ruhiyah menjadi salah satu hal yang berpengaruh dengan hasil kerja dakwah. Itulah mengapa ada mutaba’ah setiap pekannya. Mungkin memang pada awalnya kita masih dengan terpaksa, tapi Insyaallah lama kelamaan itu menjadi suatu amalan yang memang kita butuhkan setiap hari. Sudah banyak terbukti di beberapa wilayah, jika amalan ruhiyahnya bagus maka hasilnya pun akan luar biasa. Orang yang berbicara dengan ruhiyah yang bagus akan dapat dirasakan oleh sang mad’u (target dakwah). Tapi
  • 105. 106 | I k h w a h L i d a h jika orang yang berbicara ruhiyahnya sedang menurun, akan kurang dirasakan oleh mad’unya. Karena orang yang ruhiyahnya bagus, ada tangan-tangan Allah yang ikut campur di dalamnya. Ya Allah, sesungguhnya Engkau tahu bahwa ditiap tepi waktu, terlampau banyak ajakan untuk meninggalkan jalan hidup Rasul-Mu. Dan di beberapa tepian waktu itu aku berharap tetap istiqomah. Ya Allah kumohon jaga harapan itu sampai akhir hayatku. Karena tak sedikit yg kehilangan sekedar rasa ‘ingin’ untuk istiqomah.
  • 106. Sepotong Hati untukmu… | 107 Give Up? No Way..! ”jangan biarkan kekuatan atau kehebatan dalam diri jiwa antum terhempas dengan kebanyakan alasan untuk tidak melakukan sebuah kebaikan dalam Agama dan jama’ah”. Saudaraku, apakah anda pernah melihat beberapa iklan di TV? Saya yakin pernah. Mereka menawarkan sebuah barang dengan kata-kata yang indah dan bahkan kata-kata optimisme. Seperti pada iklan salah satu minuman bersuplemen, yang mana ada seorang pekerja keras kelihatan lesu dan lemas, tapi setelah minum minuman tersebut, dia menjadi kelihatan penuh kegembiraan. Harapan dan semangat mereka muncul kembali. Menjalani kehidupan juga seperti itu. Tidak perlu bersusah hati atau putus asa, bila menghadapi kesulitan-kesulitan. Bila kita menjalani kehidupan dengan semangat dan dengan tujuan yang jelas, maka beban seberat apapun akan terasa ringan. Bila kita tidak pernah membiarkan harapan dan optimis kita hilang, maka kita
  • 107. 108 | I k h w a h L i d a h akan selalu menemukan jalan keluar untuk menyelesaikan sebuah masalah. Ikhwah fillah, kita harus tau bahwa disetiap kejadian yang menurut kita nyaman belum tentu nyaman bagi Allah SWT. Banyak kejadian-kejadian yang kadang membuat kita sebal, namun dibalik itu sebenarnya baik buat kita. Seperti pada saat hujan menguyur sehingga kita basah kuyup karena lupa tidak membawa jas hujan.Ketika kita siapkan jas hujan, justru panas dan terik matahari yang kita jumpai sepanjang hari. Atau mungkin kita pernah terburu-buru mengejar waktu, tetapi perjalanan malah tersendat, seolah membiarkan kita terlambat. Namun ketika kita ingin melaju dengan tenang, pengendara lain malah membunyikan klakson agar kita mempercepat kendaraan kita. Mengapa keadaan seringkali tak bersahabat? Mereka seakan meledek, mengecoh, sinis bahkan tertawa terbahak-bahak. Inikah yang disebut ketidakmujuran? Para pejuang dakwah, ikhwan wa akhwat fillah. Sadari saja bahwa dengan cara itulah alam menghibur kita. Itulah cara alam mengajak kita tersenyum, menertawakan diri sendiri, dan bergurau secara nyata. Kejengkelan itu muncul karena kita tak mencoba bersahabat dengan keadaan.Kita hanya mementingkan diri sendiri. Kita lupa bahwa jika keinginan tidak tercapai itu tidak ada gunanya untuk disesali.
  • 108. Sepotong Hati untukmu… | 109 Ikhwah fillah, semua masalah itu adalah bumbu-bumbu kehidupan yang memang sudah melekat dalam diri kita, yang terkadang asin, tawar atau bahkan terlalu manis. Yang perlu kita lakukan adalahbagaimana meramu bumbu itu agar menjadi sebuah perpaduan rasa yang meghasilkan masakan yang sedap sehingga semua orang suka. Sobat jangan biarkan diri dan pikiran kita menimbulkan kata keluhan, karena itu akan menghambat kekuatan dalam diri kita. Jangan biarkan kelelahan menghujamkan keunggulan kita. Ambillah nafas dalam-dalam. Tenangkan semua apa yang ada dalam jiwa dan pikiran anda lalu temukan secercah cahaya lilin dibalik hati nurani anda dan mulailah dengan langkah baru dengan ucapan, Bismillahirrohmanirrohiim. Saya ingatkan kembali secercah pesan dari Amir Syakib dalam pembuka tulisan ini, ”jangan biarkan kekuatan atau kehebatan dalam diri jiwa antum terhempas dengan kebanyakan alasan untuk tidak melakukan sebuah kebaikan dalam Agama dan jama’ah”. Wallahu’alam bissawab...
  • 109. 110 | I k h w a h L i d a h Kuliah di Jalan Cahaya “Dakwah akan terus berjalan, dengan atau tanpa kita. Kalau tidak bersamamu dakwah akan bersama yang lain. Kalau tidak bersama dakwah, engkau mau bersama siapa?” (New Quantum Tarbiyah, 136) Seorang Ibu guru BK di sebuah SMA pernah berkata pada salah seorang siswa laki-laki yang akan segera lulus, yang intinya, “Saat akhir masa kelas 3 sekarang ini, kamu merasa bingung, nanti saat lulus kuliah kamu akan jauh lebih bingung lagi”. Sebut saja siswa tersebut bernama Ahmad. Pada saat itu, Ahmad tidak yakin apa yang dimaksud oleh sang guru, maklum ia belum pernah kuliah jadi tidak punya bayangan, namun ia bepikir tentunya ada alasan kuat seorang konselor berpengalaman berbicara seperti itu. Ketika menginjak di bangku kuliah, Ahmad mulai memiliki gambaran jelas apa yang dimaksud oleh Ibu guru tersebut, semakin lama semakin jelas. Ibu guru tersebut secara tersirat ingin memberi peringatan kepada
  • 110. Sepotong Hati untukmu… | 111 Ahmad agar benar-benar memaksimalkan masa-masa kuliahnya agar kelak ketika selesai, Ahmad bisa mendapatkan apa yang ia inginkan dengan mudah. Namun sesungguhnya Ahmad pada saat itu masih bingung tentang apa sih sebenarnya yang ingin ia lakukan setelah lulus kuliah. Ia bingung bukan karena tidak punya pilihan, namun karena terlalu banyak pilihan, bingung setelah lulus, apakah mau kerja, meneruskan ke S2, buka usaha, menikah, dll. Pertimbangannya pun belum berhenti sampai disitu, misal mau kerja, kerjanya dimana; misal mau ke S2 biaya darimana; misal mau buka usaha, buka usaha apa; dan misal mau nikah, nikah dengan siapa? (Ya sama jodohnya lah!). Seseorang dengan gelar sarjana memang akan mendapat tuntutan yang lebih besar dari masyarakat sekitar, ia dianggap telah benar-benar matang dan sanggup memikul tanggung jawab apapun. Pada akhirnya Ahmad tidak mau pusing-pusing memikirkannya, ia menyimpulkan bahwa selama ia mempunyai IPK yang bagus ketika lulus kuliah, semuanya akan mudah dan saat itu pula ia akan memutuskan apa yang akan ia lakukan dengan masa depannya. Maka mulailah perjalanan Ahmad kuliah dengan target IPK akhir yang diatas rata-rata. Ia berusaha aktif di kelas, mencari teman-teman untuk diskusi, dan mengikuti berbagai organisasi dan macam-macam kegiatan ekstra kampus, hal itu
  • 111. 112 | I k h w a h L i d a h dilakukannya untuk meningkatkan sikap dan kebiasaan ilmiah yang pada akhirnya akan berefek pada peningkatan prestasi akademisnya. Pada saat mencari-cari organisasi dan kegiatan ekstrakurikuler itulah Ahmad berkenalan dengan sebuah organisasi dakwah islam, namun ia tidak memiliki minat sedikitpun untuk mengetahui organisasi tersebut lebih lanjut. Ia sama sekali asing dengan kata dakwah sebab di sekolahnya dulu tidak ada organisasi semacam itu. Ia berpikir bahwa dakwah adalah urusan para ustad yang telah belajar bertahun-tahun di pondok pesantren. Ahmad sebenarnya ingin segera menjauh, namun di dalam hatinya ada rasa penasaran tentang organisasi keislaman ini, ia berpikir jika ada teman-teman sesama mahasiswa juga yang nyaman dalam mengikuti organisasi ini, pasti ada sesuatu yang tidak ia ketahui. Pada hari itu juga Ahmad mendaftar menjadi anggota organisasi tersebut dengan tujuan hanya untuk menjawab rasa penasarannya dan segera berhenti apabila semua sudah terjawab. Namun semua pemikiran dan harapan Ahmad sedikit demi sedikit berubah, sepertinya memang benar ketika seseorang melakukan sedikit saja hal yang baik, maka hal itu akan mengantarkan pada hal-hal baik yang lain, ia mulai berteman dengan teman-teman yang sama namun berbeda yaitu sama-sama manusia namun berbeda pola pikir dan perilaku, Ahmad mulai
  • 112. Sepotong Hati untukmu… | 113 belajar hal-hal yang menentramkan hati dan mulai berubah dalam memandang kehidupan. Ahmad yang awalnya kurang suka dalam mengikuti kajian islam, akhirnya malah menjadikannya suatu kebutuhan, seminggu tidak bertemu dengan pemateri maupun teman-temannya, rasanya ada sesuatu yang hilang. Seperti merindukan bulan di siang hari, sungguh tak sabar. Cukup lama juga rasanya Ahmad maju-mundur, ia rupanya belum sepenuhnya lepas dari kebiasaan-kebiasaan lamanya, terutama ketika berkumpul bersama teman-teman dekatnya, perkembangannya tidak semudah dan secepat harapannya. Namun Ahmad diajari untuk yakin bahwa apabila ada seorang hamba yang ingin mendekat kepada Allah dengan berjalan, maka Allah akan menyambutnya dengan berlari. Allah selalu mempermudah semua hamba-Nya yang berusaha untuk mendapatkan cahaya-Nya. Ahmad yang dulunya jika shalat fardhu telatnya satu jam, dua jam, mulai benar-benar memperhatikan panggilan Allah ini dengan berusaha shalat berjamaah atau tepat waktu. Ahmad yang dulunya oleh orang tuanya kurang perhatian, perlahan mulai mementingkan mereka. Jika orang tua Ahmad punya banyak anak sih mungkin agak bisa diterima, lah anaknya cuma satu, ya gak masuk akal. Ahmad pun belajar bahwa cara berbakti kepada orang tua adalah dengan berbuat hal-hal yang baik, melakukan amal-amal sholeh, karena perbuatan seorang anak akan
  • 113. 114 | I k h w a h L i d a h berimbas kepada orang tuanya juga, sehingga orang tua bisa mendapatkan manfaatnya di dunia dan akhirat. Karena itu juga, sebuah kedurhakaan yang paling besar adalah jika seorang anak senang melakukan hal-hal yang tidak baik, karena orang tuanya akan mendapat dampak negatif dari anaknya itu tidak hanya di dunia namun juga di akhirat. Ahmad kemudian menyadari bahwa kampus tempatnya kuliah itu bagaikan sebuah medan magnet, di mana terjadi tarik menarik antara magnet berkutub positif dan magnet berkutub negatif, dan Ahmad masuk di dalamnya sebagai sebuah jarum yang siap ditarik oleh salah satu dari kedua belah pihak, bergantung kutub mana yang lebih kuat, atau kutub mana yang lebih dekat dengan Ahmad. Seperti yang diketahui, ada macam-macam manusia dengan latar belakang dan mindset yang berbeda-beda di dalam kampus. Saking banyaknya, jadi sangat mudahnya ditemui kelompok-kelompok yang dibentuk berdasarkan oleh persamaan-persamaan yang dimiliki oleh setiap anggotanya dari sekelompok teman sekelas yang kemana-mana selalu bersama hingga sebuah organisasi besar dengan aturan yang jelas. Sedikit banyak kelompok-kelompok itu memberikan pengaruh pada mahasiswa-mahasiswa yang berhubungan dengannya, seperti yang dialami juga oleh Ahmad. Oleh karenanya Ahmad ingin berusaha meningkatkan jumlah magnet-magnet berkutub positif tersebut.
  • 114. Sepotong Hati untukmu… | 115 Semakin lama Ahmad semakin sering terlibat untuk berpartisipasi dalam kegiatan dakwah islam yang diikutinya, sesuatu yang dirasakannya cukup rumit, karena dakwah membuatnya berinteraksi dan bersinggungan dengan banyak hati yang sensitif, pribadi-pribadi dengan sifat dan latar belakang yang bermacam-macam. Seringkali ia merasa bahwa dakwah yang dilakukannya beserta dengan teman-temannya tidak berkembang alias jalan di tempat, namun di sisi lain ia meyakini bahwa dakwah itu bagaikan riak air ketika kita melempar sebuah batu kedalam sungai, gelombangnya menyebar namun kita tidak dapat melihat langsung kapan gelombangnya sampai di tepian, begitupun Insyaallah kinerja dakwah ini. Ahmad tidak dapat memastikan siapa saja yang mendengar atau melihat apa yang ia sampaikan, namun ia berharap suatu saat, entah itu dalam hitungan bulan, atau hitungan tahun, orang-orang tersebut akan merasakan efek positif dari apa yang disampaikan oleh Ahmad dan teman-temannya, meskipun pada saat itu Ahmad tidak dapat melihat dan merasakan perubahan mereka secara langsung. Salah satu hal yang membuat Ahmad senang adalah ketika ia dapat menyaksikan proses ketika orang-orang yang berubah dari yang semula jauh dari Allah menjadi lebih dekat dengan-Nya. Seperti musim kemarau yang panas tiba-tiba hilang dalam sekejap, terhapus dengan datangnya hujan yang sejuk, yang menandakan
  • 115. 116 | I k h w a h L i d a h dimulainya masa yang penuh dengan keberkahan, orang-orang yang meninggalkan kedzaliman dan melaksanakan amal shalih untuk meraih ridha Allah, Tuhan mereka. Hal itu membuat Ahmad ingat ketika pertama kali ia membaca beberapa ayat yang membuat dadanya bergetar dan air matanya menetes, seakan-akan Allah dengan lembut menyapa hamba-hamba-Nya: “Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridai-Nya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hamba-Ku, dan masuklah ke dalam surga-Ku.” (Q.S. Al- Fajr: 27-30). Pada akhirnya memang semua orang akan kembali ke asalnya, cepat atau lambat tinggal menunggu habisnya jatah waktu. Manusia hanya bisa mengusahakan yang terbaik bagi dirinya sambil menunggu ketentuan Allah yang akan terjadi. Dan menjalani hidup dengan ketenangan jiwa adalah dambaan semua orang tanpa terkecuali, sebab ketenangan jiwa itu merupakan tanda bahwa ridha Allah menyertai mereka. Ahmad sadar bahwa ketika Allah sudah berkenan menyertai hamba-Nya dalam setiap urusan, maka semuanya akan menjadi lebih mudah dan lebih baik. Untuk memperoleh hal itu Ahmad berusaha ngerutinin beberapa amal shalih, dan sedikit demi sedikit ketenangan batin ia dapatkan, meskipun masalah-masalah selalu ada, namun selama ada Allah bersamanya, Ahmad tak pernah khawatir.
  • 116. Sepotong Hati untukmu… | 117 Ahmad mencoba menerapkan prinsipnya itu pada kehidupannya ketika kuliah, dan semuanya pun menjadi lebih mudah. Misalnya pada awal kuliah dulu tiap semester ia berusaha keras mengejar tujuannya yaitu IPS minimal 3,5 tapi nggak pernah dapat, namun setelah ia melibatkan Allah dan mengutamakan Allah dalam segala macam kegiatannya, meminta pertolongan hanya pada Allah, IPS-nya menjadi jauh lebih baik dari 3,5 meskipun sesungguhnya Ahmad lebih santai dari sebelumnya. Jika mengatur siang menjadi malam atau malam menjadi siang sangat gampang bagi Allah SWT, tentu mengatur hati bapak ibu dosen dalam memberi nilai yang baik, tentu akan jauh lebih mudah bagi Allah SWT, bahkan kalau perlu sistem penilaian kampus pun bisa diubah agar menjadi lebih menguntungkan. Ahmad kadang merasa rugi tidak mendapatkan cahaya petunjuk ini sesaat ketika mulai kuliah, namun segera ia ganti dengan rasa syukurnya yang lebih besar karena ia dapat merasakan kuliah di jalan cahaya. “Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau beri rezeki siapa yang Engkau kehendaki tanpa hisab (batas)." (Q.S. Ali Imron: 27) Teruslah di jalan cahaya itu..!!!
  • 117. 118 | I k h w a h L i d a h
  • 118. Sepotong Hati untukmu… | 119 BAB V Menjalin Ukhuwah “Sesungguhnya orang-orang beriman itu bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.” (Al-Hujuraat [49]: 10)
  • 119. 120 | I k h w a h L i d a h
  • 120. Sepotong Hati untukmu… | 121 Indahnya Ukhuwah “…jika tetes-tetes itu digabung menjadi satu, dia akan menjadi arus. Dan itulah yang diperlukan dalam dakwah. Begitu dia menjadi arus, dia akan menghanyutkan. Begitulah amal ukhuwah. Seperti menggabungkan huruf yang terpisah-pisah agar menjadi satu dan bisa terbaca.” (Anis Matta, Demi Hidup Lebih Baik) Terjalinnya ukhuwah menjadikan kita memiliki banyak saudara. Seperti kata pepatah, “Sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit.” Tidak sedikit diantara kita yang memiliki banyak teman ketika kita berada di lingkungan yang baru. Bemula ketika menjadi seorang pendatang, kita berlaku seolah-olah seperti anak santun dan salih. Akan tetapi lama-kelamaan mereka pun tahu watak, perilaku dan kebiasaan kita. Di saat itu lah kita mulai diuji kesetiaan dan rasa saling menghargai diantara saudara-saudara kita, yang semuanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing- masing.
  • 121. 122 | I k h w a h L i d a h Tidak jarang diantara kita terkadang saling berbeda pendapat, bersikukuh dengan pendapatnya masing-masing hingga tidak ada yang mau mengalah. Dalam kebersamaan itu kita mulai belajar untuk menjalin ukhuwah: bagaimana kita bisa menerima kekurangan orang lain, bagaimana kita bisa menerima dan mengubah lebih baik disaat nasehat dari saudara kita datang, bagaimana kita bisa berbagi dalam material maupun non material, bagaimana kita menolong saudara kita di kala dia membutuhkan bantuan kita, dan bagaimana kita bisa belajar bersama. Di situlah kita akan tahu makna ukhuwah itu sendiri, persaudaraan dengan sesama muslim dan mukmin bersatu. Alangkah indahnya kebersamaan dalam menapaki jalan dakwah ini. Alangkah indahnya bila kita bisa saling berbagi, saling memberi, saling menyanyangi, saling menghargai, saling menasehati dalam kebaikan dan kesabaran. Alangkah indahnya bila kita bisa saling memotivasi untuk bersama-sama berjuang menegakkan agama Allah. Ukhuwah adalah sebuah kenyataan naluriyah setiap insan yang saling membutuhkan orang lain. Tidak pandang etnis, budaya, letak geografis maupun yang lain. Hanya satu yang membatasi kita yakni adanya perbedaan aqidah. Ketika kita dalam satu aqidah, kita bersaudara karena Allah. Ketika aqidah Islam kita terpelihara maka ukhuwah akan terbentuk. Tumbuh dan
  • 122. Sepotong Hati untukmu… | 123 berkembangnya perasaan cinta dan kasih sayang di hati antar saudara seiman itu adalah karunia Allah yang telah berkenan mengikat hati orang-orang yang beriman dalam sebuah jalinan ukhuwah. Ada sebuah kisah pada zaman Rasulullah yang riwayatkan oleh Imam Bukhari dari abu Hurairah. Ada salah seorang sahabat Anshar berkata kepada Nabi, “Ya Rasulullah, bagikan kebun kami dengan Muhajirin.” “Tidak, aku tidak akan membagikan dengan mereka,” jawab Nabi. “Kalau demikian, bantulah kami dalam bekerja agar kami dapat membantu mereka dalam membagi hasilnya,” ungkap sahabat Anshar. “Saudara kamu muhajirin itu adalah yang keluar ke tempatmu dengan membawa harta dan keluarganya,” jawab Nabi SAW. “Kami akan membagikan kepada mereka kebun kami,” jawab orang Anshar. Rasulullah bertanya lagi, “Apa selain itu?” Kayaknya, sahabat Anshar itu belum memahami perkataan Nabi. Maka ia bertanya, “Ya Rasulullah, apa yang Engkau maksudkan?”
  • 123. 124 | I k h w a h L i d a h “Mereka itu datang dari Mekah dan mereka tidak bisa bercocok tanam sepertimu, karena itu bertanamlah kamu dan berikan kepada kaum Muhajirin sebagian hasilnya,” demikian penjelasan Nabi SAW. Seketika itu mereka berseru, “Kami rela dengan keputusan Nabi.” Dari kisah tersebut sebuah contoh bagaimana itu ukhuwah itu terjalin dalam kehidupan para penggerak dakwah Islam dengan diwarnai dengan kasih sayang karena Allah. Dengan ukhuwah yang terjalin indah mereka saling melakukan kebaikan. Karena melakuakn kebaikan dengan saudara kita merupakan salah satu ladang amal kita untuk ber fastabiqul khoirot untuk senantiasa bersyukur terhadap apa yang yang telah dilakukan untuk mengapai ridho Allah. Hingga Allah membalasnya kebaikan di dunia atau di akhirat. Ingatlah wahai saudariku, ukhuwah itu terjalin di kala kita mampu dan mau untuk saling nasehat menasehati serta menerima hingga ukhuwah itu bisa beriringan dengan melakukan amal sholih. “Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya menaati kebenaran dan
  • 124. Sepotong Hati untukmu… | 125 nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran.” (QS. Al-Ashr [103]: 1-3) Inilah senjata ampuh untuk meniti jalan dakwah. Selain itu, firman Allah itu juga sebagai alarm diri kita untuk untuk menjadikan ukhuwah ini lebih indah dan bermakna dalam sejarah hidup kita. Karena disinilah Alloh telah memberikan kesempatan bagi kita untuk mengenal arti hidup. Jagalah ukhuwah, jadikan hal yang positif dari ukhuwah itu, sehingga output yang dihasilkan pun akan positif. Ayo jalinkan ukhuwah, eratkan ukhuwah, hingga satukan ukhuwah dalam satu iman dan Islam.
  • 125. 126 | I k h w a h L i d a h Kakak, Ajak Aku Terbang Bersamamu… Bismillah... Sedikit cerita. Semoga dia tak membacanya, sebab... dia pasti akan sedih, karena menyadari betapa cepat waktu berlalu... Dia adalah kakakku, dalam dekapan ukhuwah. Saudara yang baru ku kenal ketika kami sama-sama berada dalam satu atap di awal Semester. Kakak angkatan yang terpaut jauh 4 tahun di atasku. Dia juga bukan asli Orang Jawa. Dan, sebentar lagi dia akan pulang ke rumahnya yang jauh di sana –karena skripsinya sudah selesai–. Sedih? Pasti. Hanya satu semester, kami merajut ukhuwah di dalam satu rumah. Waktu yang terlalu singkat untuk merangkai kenangan bersamanya. Seperti lagunya ST 12, “Satu jam saja, ku telah bisa, cintai kamu, kamu, kamu di hatiku Namun bagiku, melupakanmu, butuh waktuku seumur hidup....” *Lagunya sedikit gak syar’ie :-)
  • 126. Sepotong Hati untukmu… | 127 Kuingat, selepas tiap ku pulang kuliah, dia selalu bertanya, ‘dapat tugas dek?,’ atau ‘kuliah apa dek?’. Sebuah pertanyaan sapaan yang selalu diutarakannya untuk menyapaku. Begitulah, pertanyaan yang kini tak ada lagi yang bertanya begitu padaku selepas kuliah. Dialah yang mengajariku akan indahnya mengkaji ilmu, memperbaiki diri dan merajut ukhuwah dalam barisan Tarbiyah. Ah, aku rindu. Banyak kenangan manis yang membekas dalam ingatan. Dia juga yang mengenalkanku pada “dunia” ini, pada lagu-lagu haroki dan aksi-aksi beserta seluruh jajarannya. Izinkan kali ini aku berbagi cerita tentangnya, di suatu hari... My Beloved Sister. Suatu pagi, dikala itu (3 tahun silam) kulangkahkan kaki menuju kampus hijauku sambil memburu waktu karena jam sudah menunjukkan angka tujuh (dulu masih terlalu takut untuk terlambat). Di tengah ketergesaan, Allah sungguh telah mengirimkan seseorang untuk menolongku. Tiba-tiba dia, kakakku sudah berada di depanku dengan sepeda ontelnya. “Alhamdulillah…” tanpa basa-basi dan tanpa ada tawaran langsung saja kududuk di belakangnya. Di perjalanan, aku banyak bercerita tentang ini-itu. Sudah 2 hari ini dia mabit dan tak berjumpa denganku. Dan dia, entah mengapa, diam saja. Tak seperti biasanya –biasanya dia selalu
  • 127. 128 | I k h w a h L i d a h bertanya tentang perkembanganku–. Aku terus bercerita, sampai akhirnya dia angkat suara, “Dek, ana ingin terbang ke sana, tinggiiii sekali!” Aku menghentikan ‘ocehan’-ku. Terbang? Kesana? Batinku heran. Kok gak nyambung sama yang kuceritakan ya? Kudongakkan kepala, memandang langit biru yang kala itu dihuni oleh gerombolan awan putih dengan mentari yang tersenyum sangat hangat seolah menyapaku, "selamat pagi"… Ah, cerah sekali hari ini! Subhaanallaah… “Aku juga ingin terbang mbak.” sambungku. “Aku ingin rekreasi ke syurga.” Kali ini kuungkapkan dengan sepenuh hati. Entah mengapa, akhir-akhir ini (Dikala itu) indahnya syurga memang menggelayuti pikiranku. Kapan ya mbak, aku akan rekreasi ke sana? Ah, semoga. “Kadang, hidup itu kalau dirasa, melelahkan ya mbak” kataku lagi. Tak ada respon. Sunyi, hanya deru bunyi ringkikan ayunan sepeda dan bunyi bel yang otomatis berdering ketika jalan sungguh tak rata. “Mbak merasa lelah ya?” kututup monologku dengan kalimat tanya. “Sudah sampe dek.” katanya datar.
  • 128. Sepotong Hati untukmu… | 129 “Oh, iya.” Aku segera turun. Kutatap wajahnya, mencoba mencari jawaban itu di matanya. Namun, kosong. Tak kutemukan apapun di sana. Hanya sorot matanya yang menerawang jauuuuuh… Entah ke mana. “Jazaakillah mbakku atas ‘ojek’ gratisnya. Hehe.” kataku sambil tersenyum. “Waiyyaki,” balasnya tanpa menoleh sedikitpun ke arahku. “Assalaamualaikum”. Segera ia membelokkan ontelnya dan melesat meninggalkanku yang masih diam terpaku. Kulihat sosoknya yang semakin jauh, jauh, lalu hilang di persimpangan. Kami memang beda angkatan, meskipun sebenarnya kami adalah satu jurusan. Ada apa denganmu, kakak? Segera aku tersadar, aku belum membalas salamnya, “Waalaikumsalaam Warahmatullaah Wabarakaatuh. Semoga Allah selalu memberkahimu, hari ini, dan di sisa usiamu,” doaku untuknya. Astaghfirullah!…. telaaaaaaaatttt!!! Saat kuliah, konsentrasiku pecah. Kalimat singkatnya tadi pagi masih terngiang-ngiang di telinga. “Dek, ana ingin terbang ke sana, tinggiiii sekali!” Apa maksudnya? Apa dia benar-benar lelah? Ya, mungkin. Aku tahu akhir-akhir ini dia sibuk dengan skripsinya yang baru selesai dan urusan-urusan lain yang tak kalah menyibukkan. Apalagi sekarang sedang musim-musimnya ganti
  • 129. 130 | I k h w a h L i d a h kepengurusan. Ditambah aktivitas dakwah yang gak ada musimnya, karena dakwah akan terus berjalan sepanjang musim. Intinya, dia sangat sibuk saat ini. Aku pun sama sibuknya denganmu mbak. Dan tidak hanya kita berdua, masih banyak “pejuang-pejuang” lain yang juga merasakan hal yang sama, bahkan lebih sibuk dari mbak. Atau mungkin, kau sedang dilanda masalah yang cukup berat hingga kau benar-benar merasa letih dan penat? Atau mungkin karena kegalauan hatimu yang masih terlalu berat untuk meninggalkan Surabaya kala itu? Seharusnya kesibukan tak cukup menjadi alasan untuk tidak meluangkan waktu bersama saudara dan adik-adiknya. Ah, ke mana saja aku selama ini? Kucoba merangkai pesan cinta lewat SMS untuknya, “Rabb, kulihat letih di wajah kakakku, sapulah dengan air syurga yang menyejukkan… Ya Rabb, kulihat memudar senyumnya hari ini, maka perlihatkan padanya kisah kasih penduduk syurga yang membahagiakan Hingga hilanglah kepenatan dalam dirinya.” Kutunggu beberapa saat, namun tak ada tanggapan. Selesai kuliah pun aku tak mendapatkan ucapan yang selalu ia lontarkan padaku. Ternyata Ia sedang pergi, menemui seseorang dan akan
  • 130. Sepotong Hati untukmu… | 131 bermalam disana. Selepas malam, Ba’da Isya’ kuketik lagi kata- kata cinta selanjutnya: “Mbak, mbak ingin terbang tinggi kesana kan? Ajak aku terbang bersamamu ya. Malam ini, aku ingin ikut bersamamu. Tunggu aku yaa. Aku akan mengajakmu menjelajah angkasa. Kita akan terbang bersama, tinggi, tinggiii sekali.. hingga mencapai puncaknya. Hanya ada aku, kau, dan Dia. Mbak, akhir-akhir ini aku sangat merindukanNya, sejak kau mengenalkanku pada-Nya. Rinduuuu sekali…” Waktu berlalu. Aku tahu, dia takkan membalasnya. Tiba-tiba kurasakan hangat di mataku. Hatiku gerimis… Malam harinya, tepat jam 2 dini hari, ku terbangun karena ada pesan masuk untukku, “Assalaamualaikum Adek chanyank… apa anti dah bangun? Bersiaplah, qta akan segera terbang tinggi, tinggiii sekali. Ambil air wudhu yaaa… Luv u.” Tak terasa, air mata menderas. Belum sempat ku membalasnya, langsung Hpku berdering, ada namanya dilayar. Segera ku langsung mengangkatnya. Dan malam itu, terasa begiiiitu indah! Kami menyelami samudera cintaNya, hanyut dalam lautan kasih-Nya. Lalu kami terbang tinggi menjelajah angkasa, ke ufuk nirwana. Robbi, saksikanlah! Ada dua orang hamba yang datang menghadap-Mu,
  • 131. 132 | I k h w a h L i d a h mengetuk pintu maghfirah-Mu, berharap dapat berjumpa dengan- Mu. Wahai Dzat Yang Maha Tinggi dan Agung, bukalah pintu Rahmat-Mu…. Keesokan harinya, dia –sahabatku, kakakku, guruku, satu diantara “keluarga” kecilku– telah kembali dari mabitnya dan langsung datang menemuiku sambil berkata, “Jazaakillaah dek, sudah menemaniku terbang tinggi.” Alhamdulillaah…Terima kasih Rabb. Kulihat senyumnya kembali berseri… seperti pertama kita saling menyapa diawal kuliah. NB: Buat semua IKHWAH FILLAH di manapun antunna berada: Saudaraku, aku ingin kau tahu... Ada pundak yang bisa kau jadikan sandaran kepalamu, Ada telinga yang siap mendengar keluh kesahmu dan menampung segala uneg-unegmu, Ada tangan yang akan membelaimu dan menyeka bulir-bulir air mata yang menetes di pipimu, Ada mulut yang bisa menghiburmu, memberi senyum manisnya untukmu, dan siap menyumbang solusi jika kau
  • 132. Sepotong Hati untukmu… | 133 mau, Ada hati yang telah memberikan cintanya untukmu, Saudaraku, aku mencintaimu… fillah, lillah… Kini ia telah terbang tinggi bersama asanya, di kota seberang...
  • 133. 134 | I k h w a h L i d a h Tunjukkan Dirimu, Saudaraku! “Orang-orang yang bertekad baja selalu menyebarkan kepastian, keyakinan, kepercayaan, dan ketenangan kepada orang-orang yang ada disekitarnya” (Anis Matta, Delapan Mata Air Kecemerlangan) KEGIGIHAN. Mungkin ini adalah sebuah kata yang penting untuk di tiru. Namun yang kurang ahsan janganlah di banggakan dan di tiru. Sebuah kritik juga tersandarkan di bahu para tentara dakwah kampus, ketika belajar memperjuangkan sebuah manhaj yang tak kunjung terealisasi hanya karena masalah waktu. Menjadi ghuraba adalah suatu yang sedang kami tempuh. Menjadi yang sedikit dan terasing. Dalam keterasingan itu, kami tidak hanya tinggal diam menyaksikan kesemrawutan tata pemerintahan. Namun kami mengadakan gerak nyata dalam menggapai apa yang kami tuju, bukan hanya sebagai penilik layaknya komentator sepak bola. Kami tak hanya menghendaki
  • 134. Sepotong Hati untukmu… | 135 pandai dalam berorasi, namun juga pandai dalam berinteraksi demi mencapai apa yang disebut ustadziyatul alam. Ketahuilah saudaraku, kita terlahir disini, dididik dan dibina, bukan untuk menjatuhkan pesaing, namun kita dididik menjadi manusia yang peka terhadap keadaan, dibina akhlak kita dan diajari bagaimana mencapai sebuah tujuan akhir yang penuh keridhoan dari-Nya. Tak sekedar membuat konsep, tak sekedar menjadi teknisi dan tak sekedar menjadi pemerhati. Banyak sekali halangan, rintangan yang telah kita lalui. Dalam skala kecil, ketika kita menduduki wajihah-wajihah di kampus, interaksinya adalah miniatur interaksi kelak ketika kita terjun dalam organisasi yang lebih besar lagi. Duri-duri kecil pemecah ukhuwah bukan untuk sekedar dihindari, namun dimusnahkan. Kalau kita berhasil menghindarinya, tak pelak orang yang bersama kita dan ada dibelakang kitalah yang akan terkena duri itu. Namun jika kita mengetahui duri itu, hedaknya sesegera mungkin kita mencari cara untuk memmusnahkannya, agar tak menghambat gerak generasi selanjutnya. Karena generasi selanjutnya pun pastinya sudah disediakan rintangan-rintangan sesuai dengan kemampuannya. Jika kita mampu menyelamatkan batang mengapa harus menunggu rantingnya patah terlebih dahulu karena jatuh tertiup angin? Bukankah kita ada karena ukhuwah?. Jangan
  • 135. 136 | I k h w a h L i d a h menyalahartikan kemurnian ukhuwah, namun jangan pula mengklaim keberadaan ukhuwah sebagai amunisi kita untuk saling menjatuhkan atau saling meninggikan, karena kesempurnaan hanyalah milik pencipta dan penguasa jiwa-jiwa kita, Allah Robbul Izzati. Teringat akan sebuah syair yang menyemai semangat dalam jiwa-jiwa perindu kesyahidan: Kau lelah dalam dakwah Inilah dakwah. Dan kau lemah? Jangan ! Bangkitlah! Belum seluruh harta kau infaq-kan, seperti Abu Bakar. Belum seberani Ali bin Abi Tholib yang menggantikan jasad Rosul ketika dikejar musuh Alloh. Belum setangkas Khalid bin Abi Walid yang senantiasa bergegas menyambut seruan jihad dimedan laga. Beginilah dakwah, dan kau menyerah? Jangan! Bangkitlah!
  • 136. Sepotong Hati untukmu… | 137 Sebab perhentian kita bukan didunia, sebab istirahat kita di jannah. Sebab musuh-musuh Allah tak akan berhenti sampai dien ini padam, jangan biarkan. Sebab jika bukan engkau, siapa lagi yang akan mengembalikan binar kejayaan islam. Ya...inilah dakwah. Jika kau lelah berhentilah, tetapi jangan berleha-leha. Sebab kewajiban kita lebih banyak dari pada waktu yang tersedia. Sebab panji-panji itu telah tersedia dari jiwa yang setia. Sebab engkaulah singa yang siangnya berjihad tak kenal lelah. Sebab engkaulah rabi yang malamnya padat dengan munajah Sebab engkaulah Abu Bakar itu. Engkaulah Khalid bin Walid itu. Sebab engkaulah Shalahuddin al-Ayubi itu Engkaulah Yahya Ayyash, Imad Aqil, Muhammad Farahat, dan jutaan pahlawan Islam. Jika engkau lelah dalam berdakwah, berhentilah sejenak.
  • 137. 138 | I k h w a h L i d a h Berhenti mencari kekuatan diri. Berhentilah dalam menata hati dan fikiran. Setelah kekuatan itu terhimpun, maka Bangkitlah!! Bangkit kemedan nyata, lawan nafsumu, bakar ghirahmu. Dan songsonglah jayanya cahaya islammu Atau kita bersama membuatjanji, untuk berhenti dan berjalan bersama kesyurga. Melalui Syahid dijalanNya. Jika tadi secara universal memandang arti sebuah ke’ghuraba’an sebagai jalan yang sedang dilalui, maka lebih mengerucut kepada sebuah perjuangan sekelompok anak manusia yang belajar menata kemaslahatan ummat itu. Walau kami, masih sebatas memberikan pelayanan kegiatan, belum sampai memberikan pelayanan secara langsung pada masyarakat disekitar kami. Namun, memang target kami adalah mahasiswa. Dulu, ketika menjadi salah satu batu-bata yang ditata dan diletakan dijajaran nama ADK yang sering menjadi pertanyaan adalah setelah diketemukan mau dirawat yang seperti apa anak- anak yang sudah terjaring? Karena pada nyatanya mereka yang sudah terjaring, lama-lama menjauh dan merasa kerja kami lambat. Kegiatan-kegiatan yang kami lakukan terkesan hanya formalitas
  • 138. Sepotong Hati untukmu… | 139 belaka. Lelah dalam bekerja? Bukan, lalu sia-sia dalam bekerja? Tidak! Karena tak ada sesuatu di dunia ini yang jika dikerjakan dengan tujuan yang mulia itu sia-sia. Ataukah kurang barokah kerja kita? Kalau ini bisa jadi. Astaghfirullah.. Hati dan tindakan, bisa saja tidak terjalin dengan benar, maka karenanya kebarokahan itu sulit tercipta. Jika hati dalam berjuang sudah menghendaki akhir yang beda maka Alloh itu sesuai dengan prasangka hambaNya. Segala amal perbuatan adalah berdasarkan niatnya. Jika dakwah itu diniatkan demi ridho Allah semata Insyaallah tak ada kecolongan kekuatan ataupun strategi yang “loyo”, namun jika niatan awal sudah bukan dakwah mencari ridho Allah (bisa berorientasi ke manusia entah pemimpin, anak buah atau si fulan/fulanah) maka sudah dapat dipastikan konsep yang matang, terencana dan hampir tak ada kelemahan, bisa hilang, laksana debu yang tertiup angin. Keikhlasan itu memang bukan hal yang mudah. Tertib tandzim sebenarnya juga bukan sesuatu yang sulit. Ketaatan juga bukan hal yang memalukan. Namun anehnya terkadang kebiasaan kita mencari hal baru itu menjadikan boomerang bagi dakwah yang kita tempuh. Maka hal yang kecil terkadang luput dari perhatian kita. Kita disibukan melihat hal-hal yang spektakuler dalam syi’ar, namun pembinaan juga terbatas pada yang sudah tersave saja.
  • 139. 140 | I k h w a h L i d a h Yang pada akhirnya kita hanya mampu memandang hasil kerja kita diakui dan diambil orang lain. Jika kau berteman dengan pandai besi maka baumu akan seperti karat, namun jika kau berteman dengan penjual minyak wangi maka kau pun akan ikut terkena wanginya. Itulah perumpamaan yang sering kita jadikan dalil untuk berteman dengan yang ‘save’. Jarang kita mampu meniru beberapa metode pendekatan terhadap target dakwah yang nota bene adalah orang- orang yang belum bisa dikategorikan ke salah satu ciri ‘tombo ati ke-3’. Mereka hanya sebagai target dakwah saja, jika tak berhasil maka kita ya sudah, seolah putuslah hubungan dengan mereka begitu saja. Jika pertemanan itu adalah sesuatu yang bisa dijadikan sebagai alat untuk meraih mereka dan mengajak mereka ke dalam dunia ‘putih’ mengapa kita hanya setengah-setengah? Bukankah kita sering mendapat materi tentang sibghah? Kenapa belum teraplikasi? Karena kita masih belum berani. Dan kemungkinan besar, akupun bisa dikatakan seperti itu. Mudahnya kita mengatakan “Ya sudah, jangan buang energi kalau dia tidak mau”. Padahal kita baru melakukan pendekatan satu kali dan mengapa malah berusaha mendramatisasi: “Wah kayaknya susah mbak/mas, anaknya. Dia itu bla…bla…bla…”, padahal kita
  • 140. Sepotong Hati untukmu… | 141 mengenalnya baru sepintas saja. Kalau dikatakan tahupun hanya saat aktivitasnya diluar. Banyak sekali fenomena seperti itu yang dijumpai. Kita masuk ke jajaran kebirokrasian pun, tak mampu mewarnai dengan signifikan, karena alasan partner kerja kita yang a-z sifatnya atau karena birokrasi itu sendiri. Malah terkadang kita yang terseret arus. Mengerjakan kerja bidang lain dengan semangat, sementara kerja bidang kita mendapat peringkat paling akhir atau bahkan terkadang tak nampak. Hidup adalah berkesenian. Seni mengolah emosi, seni mengolah organisasi, seni membudayakan penghargaan terhadap waktu dan seni dalam beribadah. Tak ada jaringan dalam sel manusia yang membenci seni (bukan berarti harus menjadi penyanyi atau pandai memainkan alat musik, karena seni tak tebatas hanya pada definisi itu saja). Bahkan dalam dzikirpun kita sudah menjadikan sebuah kesenian itu dalam tubuh kita. Partikel- partikel yang tersusun manjadi lebih luwes, lentur dan fleksibel. Kalau kita tak memiliki jiwa seni, mungkin saja usia 20 tahun sudah mengisyaratkan kalau usianya sudah 50 tahun, saking sepanenge (seriusnya) menjalani hidup. Ritme yang tak dimanajemen, menjadikan nada-nada dalam diri kita mendapatkan ketimpangan notasi.
  • 141. 142 | I k h w a h L i d a h Kembali pada awal pembicaraan. Jangan berjalan dengan pandangan lurus, karena berjalan lurus bukan berarti pandangan lurus ke depan tanpa melihat kanan kiri. Fokus memang harus, namun juga perhatikan dan dengarkan kanan-kirimu. Saran dan kritik yang membangun jangan disia-siakan. Dari siapapun dan dalam bentuk apapun. Jangan menjadikan diri kita memiliki jiwa yang tertaqlid buta. Perintah dan peringatan dari para qiyadah juga bukan sesuatu yang menekan kreativitas kita, namun membantu kelancaran dalam berjamaah. Masukan dari jundi juga bukan hal yang merendahkan wibawa. Semua berjalan beriringan sesuai dengan apa yang sudah menjadi sunatullah. Tak ada manusia yang memiliki semua kemampuan. Ada yang memimpin ada yang di pimpin. Ada yang menata dan ada yang ditata. Kalau ada pembangkang, bukan berarti harus dimusnahkan, namun bagaimana pembangkang tadi kita dudukkan, kita nyamankan dan kita tarik kembali menjadi seseorang yang memiliki militansi dan loyalitas yang tinggi, kalau memang kita memiliki kacerdasan mengolah seni emosi. Manusia hanya berikhtiar, pada Allahlah tempat kembalinya segala urusan. Bisa dikatakan sahabat yang sebenarnya adalah pesaing kita. Karena pesaing kita adalah orang yang mampu dan berani mengungkapkan kekurangan kita dan mau membarikan beberapa masukan, bukan orang yang berpura-pura membeberkan kebaikan
  • 142. Sepotong Hati untukmu… | 143 yang sebenarnya semu dan bahkan tak pernah kita miliki. Walau secara etimologi sahabat adalah orang yang dapat kita jadikan tempat menumpahkan segala keluh kesah kita dan ia mampu menjaga rahasia kita, namun bisa jadi pengertian sahabat itu menjadi sesuatu yang berbeda jika kondisinya sudah seperti apa yang menjadi preambule diatas tadi. Astaghfirullohaladzim, astaghfirullohaladzim, astaghfirullohhaladzim…
  • 143. 144 | I k h w a h L i d a h
  • 144. Sepotong Hati untukmu… | 145 BAB IV Inilah Yang Akan Menguatkan Kita “Iman adalah sumber energi jiwa yang senantiasa memberikan kita kekuatan untuk bergerak menyemai kebaikan, kebenaran dan keindahan dalam zaman kehidupan, atau bergerak mencegah kejahatan, kebatilan dan kerusakan di permukaan bumi” (Anis Matta, Menuju Cahaya)
  • 145. 146 | I k h w a h L i d a h
  • 146. Sepotong Hati untukmu… | 147 Di Majelis Iman Ini, Kita Istirahat Sejenak... Ikatlah hati-hati ini dengan iman Isilah dengan ilmu dan tumbuhkan dengan cinta Karena cinta adalah energi Energi untuk menjadi pribadi yang bermanfaat bagi orang lain Yang mampu menjadi pintu bagi sejuta ilmu Ladang sejuta hikmah, dan senyum penuh inspirasi *** Ketika hidup menyuguhkan beragam persepsi, saat semua orang beradu argumen, dan melempar retorika, merasa paling benar, menutup mata dengan kacamata kefanatikan, menyumbat telinga dengan kapas keegoisan, menolak setiap kritikan dan menangkisnya dengan sejuta alasan, maka cobalah untuk menghindar. Menuju kesendirian. Kesendirian yang akan mengajakmu lebih banyak berpikir, lebih lama merenung. Menyelam ke dalam lubuk pikiran mereka, menerka apa yang
  • 147. 148 | I k h w a h L i d a h mereka rasakan, menilai cara mereka berpikir, sesungguhnya tiap orang punya cara pandang yang berbeda tentang apapun, hingga kemudian kau akan tenggelam dalam labirin penafsiran. Sendirian. “Tapi, nanti aku dikira pengecut.” Bukan! Kau bukan pengecut atau pecundang yang bersembunyi di balik keapatisan. Yang kau lakukan adalah kontemplasi, agar kau mengerti betapa Allah Sang Penulis Skenario benar-benar punya cara sendiri dalam mentarbiyah hamba-Nya. Teringat ungkapan seorang ukhti, “Ukh, anti ngerasa ada yang beda nggak sama semangat dan greget dakwah sekarang?” Maksud pertanyaannya bukan untuk membanding-bandingkan kerja dakwah penggerak-penggerak dahulu dengan saat ini. Dia tahu betul, saya paling sensitif kalau sudah bicara tentang ‘perbandingan’. Karena, sesuatu itu baru boleh dibandingkan jika memiliki dua sisi yang sama. Jika keadaannya sama, kondisinya sama, posisinya juga sama, baru bisa dilihat perbedaannya. Sementara, hidup itu dinamis, zaman terus berkembang, iman naik- turun, dan hati mudah sekali terbolak-balik. Ada transformasi, ada evolusi. Aku lebih suka menyebutnya “tantangan yang berbeda”. Kita punya episode sendiri, sekarang adalah saat ini. "Li kulli da’watin marhalatuha, wa likulli marhalatin muthallibatuha, wa lukulli muthallibatin rijaluha..."
  • 148. Sepotong Hati untukmu… | 149 Mari... kawan. Kita renungi sejenak. Menuju proses perenungan yang panjang. Sebenarnya tak perlu repot untuk mencari jawaban, tinggal berkata “Lain ladang, lain belalang. Lain dulu, lain sekarang,” maka semuanya selesai. Tapi cobalah untuk membongkar file-file memori, memutar kembali kaleidoskop proses tarbiyah yang selama ini telah kita jalani. Ya.. begitulah dakwah, kata Hasan Al-Banna, "Dakwah ini tidak mengenal sikap ganda. Ia hanya mengenal satu sikap totalitas. Siapa yang bersedia untuk itu, maka ia harus hidup bersama dakwah dan da'wah pun melebur dalam dirinya. Sebaliknya, barangsiapa yang lemah dalam memikul beban ini, ia terhalang dari pahala besar mujahid dan tertinggal bersama orang-orang yang duduk. Lalu Allah SWT akan mengganti mereka dengan generasi lain yang lebih baik dan lebih sanggup memikul beban dakwah ini." Terlepas dari adanya peningkatan atau malah degradasi, ada banyak faktor yang menyebabkan hal itu terjadi. Apa sesungguhnya yang menjadikan perbedaan dari tiap generasi? Cobalah kita renungkan dalam kontemplasi. Seperti menimba air dengan ember. Mengapa bak mandi yang selalu diisi air itu begitu terasa lama sekali penuh. bukan karena ember itu berlubang, tapi bisa saja kita terlau sedikit mengambil air, sehingga perjalanan ini terasa sangat melelahkan padahal yang kita hasilkan
  • 149. 150 | I k h w a h L i d a h tak terlalu banyak. Itulah yang kurang dalam perjalanan kita selama ini, kurang bersyukur, dan kurang adanya evaluasi. Mungkin juga karena kita masih terlalu banyak yang harus diperbaiki. Ada banyak yang kekurangan yang harus kita tambah, atau bahkan kita masih jauh dari standar iman seorang pengemban dakwah? Seperti dalam hadist yang diriwayatkan Imam Ahmad: ”Demi Dzat yang jiwa Muhammad ada dalam genggaman- Nya, sesungguhnya perumpamaan seorang mukmin adalah seperti lebah, ia makan yang baik-baik, mengeluarkan yang baik-baik, bila ia hinggap tidak membuat dahan patah dan rusak” (HR. Ahmad, 6577) Jika seorang mukmin diibaratkan seekor lebah, maka sebagai da’i yang tugasnya menyeru, mungkin kita belum memiliki “daya sengat” seperti yang dimiliki lebah. Sehingga yang terjadi adalah ucapan kita tidak didengar, ajakan kita tidak direspon. Proses tarbiyah yang kita jalani hanya sebagai ajang tatap muka dan transfer ilmu. Tidak membekas, dan sangat berpengaruh pada pemegang tongkat estafet dakwah selanjutnya. Maka bekal ilmu dan iman yang kita perkuat dan semai dalam jiwa masih perlu banyak revolusi. Kata pepatah Arab, “Faqidusy-syai’i la yu’thihi”
  • 150. Sepotong Hati untukmu… | 151 (orang yang tidak memunyai sesuatu, tidak akan bisa memberikan sesuatu itu pada orang lain). Kurang akrab dengan Al-Quran. Mungkin juga adalah penghambat adanya regresi dakwah dalam tiap generasi. Terkadang kita tak menyadari betapa rindunya hati ini untuk mendapatkan oase ruhiyah yang hadir dalam bacaan Al-Quran kita. Kesibukan kita untuk sekadar hanya menghafalkan apa yang telah dihafal, atau bahkan mengingat ‘sudahkan hari ini ku baca Al- Quran?’. Itulah salah satu penyebab kelesuan dalam berwajihah, kader yang ‘terlalu’ sibuk. Syuro yang tak kenal musim, keisbukan mencari nafkah, aksi ‘untuk kemaslahatan ummat’ yang padat, atau bahkan tugas kuliah yang melebihi seorang Profesor seolah mengorbankan waktu untuk rihlah ruhiyah kita dengan hanya sedikit Ayat yang dilantunkan. Kekeringan hati ini tanpa sadar akan mengikis iman dan semangat dakwah kita dalam berniat dan keistiqomahan terhadap jalan ini yang tak mudah. “Ya Allah, jadikanlah Al-Quran sebagai hujan pertama setelah kemarau panjang yang menimpa hatiku dan jadikanlah ia penerang dadaku serta hilangnya kesedihanku…” (HR. Ahmad). Kemungkinan yang lain adalah Hubbud Dunya. Rasa cinta kepada sesuatu hingga dapat melupakan yang sesungguhnya harus kita cinta dapat menghilangkan rasa greget dakwah ini menjadi terlalu melankolis. Aktivis melankolis? Bukannya tak boleh. Tapi
  • 151. 152 | I k h w a h L i d a h jika hal tersebut membuat sedikitnya produktivitas yang dihasilkan dalam dakwah maka hal tersebut menjadi masalah yang perlu dihindari. Dari dulu hingga sekarang, godaan inilah yang paling berpengaruh terhadap semangat kerja kader dakwah. Mari kita tengok sejarah: Godaan duniawi inilah yang membuat pasukan Islam kocar- kacir dalam pertempuran Poiters di jantung pertahanan Perancis tahun 732 M melawan tentara kafir di bawah pimpinan Charles Martel. Sebuah pertempuran yang menjadi titik balik kelemahan ummat Islam dan kejayaannya. Di Poiters, kekalahan Uhud terulang kembali dengan sangat mengenaskan. Dua kekalahan umat Islam di dua pertempuran agung tersebut faktornya sama: keterpalingan pasukan Islam pada harta benda dan tidak mengindahkan moral perjuangan. Andai pasukan Islam di bawah pimpinan Abdurrahman Ghafaqi mampu memenangkan pertarungan di Poiters, niscaya dominasi umat Islam di ranah Eropa akan terus berlanjut hingga detik ini, bahkan di era yang akan datang. Claudio Parera, sejarawan agung dan anggota dewan akademia Perancis mengakui dengan penuh kejujuran, kekalahan umat Islam di perang Poiters itu, tidak saja menghancurkan dominasi mereka di ranah Eropa, namun juga menjadi petaka besar bagi Perancis, Spanyol dan semua Negara-negara Eropa, bahkan kerugian bagi kemanusiaan universal.
  • 152. Sepotong Hati untukmu… | 153 Memang benar, yang menginginkan dunia (baca: cinta dunia) bukanlah keseluruhan pasukan Islam (hanya beberapa oknum). Akan tetapi, bukankah ini menunjukkan bahwa barisan pasukan Islam tidak lagi satu? Bukankah ini menunjukkan bahwa tujuan dan target mereka tidak lagi sama? Sebagian menginginkan akhirat dan sebagian lagi menginginkan dunia? Bukankah hal ini menunjukkan bahwa kejernihan dan kebeningan ikhlas telah terkotori oleh polusi interest pribadi atau kelompok dan cinta dunia? Semoga Allah memberikan kekuatan kepada kita untuk tetap tabah, sabar, dan tsabat dalam meniti jalan Allah yang lurus. Pun, tabah, sabar, dan tsabat dalam menghadapi godaan harta dan ‘ghanimah’ era Reformasi. Aamiin… Akhirnya, keberhasilan dakwah bukanlah semata-mata karena keprofesionalan kita dalam mengolah tutur kata, mengembangkan materi dan kekreatifan kita dalam mengajak. Keberhasilan dakwah kita dalam membentuk kepribadian orang lebih karena kekuatan ruhiyah kita. Kekuatan yang muncul karena kuatnya tafarrugh (mengosongkan diri) untuk beribadah kepada Alloh saja, Lillah… Wallohu tabaaroka wa ta’aalaa a’lam.. Mari -setelah perhentian kita di majelis ini usai- kita nantikan pintu perjuangan di hadapan kita terbuka. Pintu yang menutup kita dalam zona aman. Rasanya sudah terlalu lama kita tinggal di
  • 153. 154 | I k h w a h L i d a h dalamnya. Rasa penasaran kembali menggelitik untuk bertanya, ada apa di balik pintu itu? Akankah kita jumpai badai yang siap menerjang? Apa ada terik matahari yang siap membakar? Petir menyambar? Gumpalan awan hitam? Deras hujan? Angin kencang? Pohon tumbang? Atau, sebuah taman bunga dengan kicau burung bernyanyi riang? Atau bisa juga, pagar tinggi yang akan kembali mengekang? "Biarkan Allah dan Rasul-Nya saja yang menilai. Ikhlaskan semua dan mendekatlah kepada-Nya. Agar tunduk di saat yang lain angkuh, agar teguh di saat yang lain runtuh, agar tegar di saat yang lain terlempar." Kami akan tetap menanti, musim perjuangan di medan baru. Wallohu a’lam…
  • 154. Sepotong Hati untukmu… | 155 Setiap Momen dari Hidup Kita Adalah Up Grading “Orang yang berakal mengerti bahwa dunia ini tidak diciptakan untuk mencari kesenangan di dalamnya. Karenanya, dalam kondisi apapun ia harus konsisten dalam menggunakan waktunya secara tepat.” (Ibnu Qoyyim Al-Jauziyah) Saudaraku, cobalah kembali mengingat saat-saat kita berada dalam masa sulit yang menjadi ujian besar bagi keimanan kita. Cobalah kembali mengingat apa yang kita rasakan ketika pada saat itu kita memilih jalan keimanan, jalan ketaqwaan. Ada sebuah rasa yang memenuhi dada kita yang tak dapat dijelaskan dengan kata- kata. Sensasi iman yang kita rasakan itulah yang menjadi upgrading bagi keimanan kita. Cobalah kembali mengingat apa yang kita rasakan ketika kita berbagi rezeki dengan orang lain. Subhanallah sensasi rasa itu belum tentu bisa kita dapatkan dalam tahajud-tahajud kita tiap malam. Belum tentu bisa kita dapatkan dalam tilawah-tilawah kita
  • 155. 156 | I k h w a h L i d a h tiap hari. Cobalah juga kembali mengingat apa yang kita rasakan ketika kita mengeluarkan harta kita untuk aktivitas dakwah dan ingatlah juga pada saat kita memutuskan bahwa jiwa dan raga kita kita hibahkan untuk islam dan dakwah ini. Ada sebuah sensasi keimanan yang meluap, ada sebuah energi besar yang merasuk ke dalam dada kita yang menggelorakan iman dalam jiwa kita. Maka tak salah bila dikatakan ”Al imaanu yaziidu bithoati wa yangkusu bima’asi” Iman itu bertambah dengan ketaatan dan berkurang dengan kemaksiatan. Saudaraku, setiap ketaatan yang kita kerjakan adalah up grading bagi diri kita. Semakin berat ketaqwaan yang kita laksanakan itu semakin besar pula nilai up-gradingnya bagi diri kita. Karena itulah Allah memerintahkan kita untuk memaksakan diri dalam mengarjakan ketaqwaan, memiliki jiddiyah dalam melaksanakan ketaqwaan, berjihad dalam melaksanakan ketaqwaan. ”Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.” (Qs. At-Taubah: 41) Namun jangan sekali-kali kita melakukan kemaksiatan karena setiap kemaksiatan akan menjerumuskan kita ke dalam dosa dan
  • 156. Sepotong Hati untukmu… | 157 kefuturan. Bahkan dapat menjerumuskan kita dalam neraka sebagaimana sabda Rasulullah, َ‫ﯾ‬ ‫َﺎ‬‫ﻣ‬ ‫ﱠﻰ‬‫ﺘ‬َ‫ﺣ‬ ِ‫ر‬‫ﱠﺎ‬‫ﻨ‬‫اﻟ‬ ِ‫ﻞ‬ْ‫ھ‬َ‫أ‬ ِ‫ﻞ‬َ‫ﻤ‬َ‫ﻌ‬ِ‫ﺑ‬ ُ‫ﻞ‬َ‫ﻤ‬ْ‫ﻌ‬َ‫ﯾ‬ َ‫ﻞ‬ُ‫ﺟ‬‫ﱠ‬‫ﺮ‬‫اﻟ‬ ْ‫َو‬‫أ‬ ْ‫ﻢ‬ُ‫ﻛ‬َ‫ﺪ‬َ‫ﺣ‬َ‫أ‬ ‫ِنﱠ‬‫إ‬ ِ ‫ﱠ‬‫َﷲ‬‫ﻮ‬َ‫ﻓ‬‫َﺎ‬‫ﮭ‬َ‫ﻨ‬ْ‫ﯿ‬َ‫ﺑ‬َ‫و‬ ُ‫ﮫ‬َ‫ﻨ‬ْ‫ﯿ‬َ‫ﺑ‬ ُ‫ُﻮن‬‫ﻜ‬ َ‫ُﻞ‬‫ﺟ‬‫ﱠ‬‫ﺮ‬‫اﻟ‬ ‫ِنﱠ‬‫إ‬َ‫و‬ ‫َﺎ‬‫ﮭ‬ُ‫ﻠ‬ُ‫ﺧ‬ْ‫ﺪ‬َ‫ﯿ‬َ‫ﻓ‬ ِ‫ﺔ‬‫ﱠ‬‫ﻨ‬َ‫ﺠ‬ْ‫ﻟ‬‫ا‬ ِ‫ﻞ‬ْ‫ھ‬َ‫أ‬ ِ‫ﻞ‬َ‫ﻤ‬َ‫ﻌ‬ِ‫ﺑ‬ ُ‫ﻞ‬َ‫ﻤ‬ْ‫ﻌ‬َ‫ﯿ‬َ‫ﻓ‬ ُ‫َﺎب‬‫ﺘ‬ِ‫ﻜ‬ْ‫ﻟ‬‫ا‬ ِ‫ﮫ‬ْ‫ﯿ‬َ‫ﻠ‬َ‫ﻋ‬ ُ‫ﻖ‬ِ‫ﺒ‬ْ‫ﺴ‬َ‫ﯿ‬َ‫ﻓ‬ ٍ‫ع‬‫ا‬َ‫ر‬ِ‫ذ‬ ْ‫َو‬‫أ‬ ٍ‫ع‬‫َﺎ‬‫ﺑ‬ ُ‫ﺮ‬ْ‫ﯿ‬َ‫ﻏ‬ َ‫ِر‬‫ذ‬ ْ‫َو‬‫أ‬ ٍ‫ع‬‫ا‬َ‫ر‬ِ‫ذ‬ ُ‫ﺮ‬ْ‫ﯿ‬َ‫ﻏ‬ ‫َﺎ‬‫ﮭ‬َ‫ﻨ‬ْ‫ﯿ‬َ‫ﺑ‬َ‫و‬ ُ‫ﮫ‬َ‫ﻨ‬ْ‫ﯿ‬َ‫ﺑ‬ ُ‫ُﻮن‬‫ﻜ‬َ‫ﯾ‬ ‫َﺎ‬‫ﻣ‬ ‫ﱠﻰ‬‫ﺘ‬َ‫ﺣ‬ ِ‫ﺔ‬‫ﱠ‬‫ﻨ‬َ‫ﺠ‬ْ‫ﻟ‬‫ا‬ ِ‫ﻞ‬ْ‫ھ‬َ‫أ‬ ِ‫ﻞ‬َ‫ﻤ‬َ‫ﻌ‬ِ‫ﺑ‬ ُ‫ﻞ‬َ‫ﻤ‬ْ‫ﻌ‬َ‫ﯿ‬َ‫ﻟ‬ُ‫ﻖ‬ِ‫ﺒ‬ْ‫ﺴ‬َ‫ﯿ‬َ‫ﻓ‬ ِ‫ْﻦ‬‫ﯿ‬َ‫ﻋ‬‫ا‬ ‫َﺎ‬‫ﮭ‬ُ‫ﻠ‬ُ‫ﺧ‬ْ‫ﺪ‬َ‫ﯿ‬َ‫ﻓ‬ ِ‫ر‬‫ﱠﺎ‬‫ﻨ‬‫اﻟ‬ ِ‫ﻞ‬ْ‫ھ‬َ‫أ‬ ِ‫ﻞ‬َ‫ﻤ‬َ‫ﻌ‬ِ‫ﺑ‬ ُ‫ﻞ‬َ‫ﻤ‬ْ‫ﻌ‬َ‫ﯿ‬َ‫ﻓ‬ ُ‫َﺎب‬‫ﺘ‬ِ‫ﻜ‬ْ‫ﻟ‬‫ا‬ ِ‫ﮫ‬ْ‫ﯿ‬َ‫ﻠ‬َ‫ﻋ‬ "... demi Allah, sungguh salah seorang diantara kalian, atau sungguh ada seseorang yang telah mengamalkan amalan-amalan penghuni neraka, sehingga tak ada jarak antara dia dan neraka selain sehasta atau sejengkal, tetapi takdir mendahuluinya sehingga ia mengamalkan amalan penghuni surga sehingga ia memasukinya. Dan sungguh ada seseorang yang mengamalkan amalan-amalan penghuni surga, sehingga tak ada jarak antara dia dan neraka selain sehasta atau dua hasta, lantas takdir mendahuluinya sehingga ia melakukan amalan-amalan penghuni neraka sehingga ia memasukinya." (HR. Bukhari) Nah, saudaraku marilah senantiasa kita up-grade iman kita.
  • 157. 158 | I k h w a h L i d a h Islam Tetap di Dadaku Perjalanan hidup yang terus bergulir terkadang seakan melenakan kita. Membuat kita lupa akan jati diri kita yang sebenarnya. Eksistensi seorang manusia yang jika diibaratkan hanyalah sebiji tepung bila dibandingkan dengan pemilik hidup dan mati. Manusia terlahir ke dunia menyandang fitrah sebagai makhluk yang suci. Hamparan kertas kehidupanlah yang menentukan tulisan apa yang akan menghiasinya. Manusia hidup di dunia dengan beragam pemikiran dan keyakinan. Membuka cakrawala baru tentang sebuah perbedaan antara satu dengan yang lainnya. Termasuk di dalamnya adalah agama. Suatu keyakinan yang digunakan sebagai pedoman hidup. Hubungan batin antara manusia dengan Tuhannya. Ada bermacam- macam keyakinan yang diyakini oleh manusia dan diterapkan dengan cara yang berbeda-beda pula. Saya tidak akan berpanjang lebar membahas tentang persoalan agama yang beragam. Namun saya akan menitik beratkan pada agama yang tertera di judul tulisan ini yakni Islam.
  • 158. Sepotong Hati untukmu… | 159 Agama Islam yang dianut oleh setiap muslim didapatkan dengan cara yang berbeda-beda. Ada yang merupakan warisan, ada yang melalui serangkaian pencarian, dan ada yang didapatkan dari pernikahan. Hal itu tidak penting untuk dipermasalahkan. Yang penting disini ialah sejauh mana seorang muslim mengenal agamanya. Seperti yang telah kita ketahui bersama. Ada lima rukun Islam yang harus kita jalankan agar diri kita legal mendapatkan agama Islam sebagai landasan hidup kita. Kelima rukun Islam tersebut yakni membaca dua kalimat syahadat, mengerjakan shalat fardhu, mengeluarkan zakat, menjalankan ibadah puasa wajib di bulan Ramadhan, dan pergi haji bila mampu. Di samping kelima rukun Islam tersebut, kita juga mengenal adanya rukun iman yang berjumlah enam. Keenam rukun iman tersebut yakni percaya kepada Allah, percaya kepada malaikat Allah, percaya kepada kitab-kitab Allah, percaya kepada rasul- rasul Allah, percaya kepada hari kiamat, serta percaya kepada qadha dan qadar. Rukun Islam dan rukun Iman tersebut bukan hanya sekadar untuk dihafalkan, tetapi untuk diamalkan atau dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari dalam rangka mencapai ridha Allah.
  • 159. 160 | I k h w a h L i d a h Terlepas dari rukun Islam dan rukun iman yang telah dibahas sebelumnya, banyak orang yang mengaku muslim tetapi sesungguhnya dia tidak atau belum mengenal agamanya. Agama Islam dapat dimasuki dengan pintu syahadatain. Dua kalimat syahadat yang manjur unktuk membuktikan bahwa kita benar- benar dalam kondisi percaya bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah. Cukup mengucapkan dua kalimat syahadat, maka kita akan mendapatkan label sebagai seorang muslim. Sungguh suatu syarat yang sangat mudah. Tetapi, apa sebenarnya urgensi syahadatain sebagai penanda keislaman kita? Pertama, syahadatain adalah pintu gerbang Islam. Ketika seseorang telah memasuki pentu gerbangnya, berarti orang tersebut telah resmi menjadi umat muslim, terlepas dari persoalan dia ikhlas ataukah tidak saat mengucapkannya, itu adalah kewenangan Allah. Kedua, syahadatain merupakan intisari ajaran Islam. Syahadatain yang terdiri dari syahadat tauhid dan syahadat rasul sangat menentukan terhadap tatanan hidup manusia. Apabila syahadatain tersebut diucapkannya baik, ibadah, akhlak, dan muamalahnya juga baik. Hal itu berlaku sebaliknya. Salah satu perwujudan dari syahadat tauhid yaitu ibadah kepada Allah dengan ikhlas tanpa kemusyrikan sedikit pun. Sedangkan implementasi dari syahadat rasul yaitu cara ibadah yang harus mencontoh kepada Rasulullah SAW. dengan tidak menambah dan menguranginya.
  • 160. Sepotong Hati untukmu… | 161 Ketiga, syahadatain merupakan asas perubahan. Hal ini terbukti dari perjalanan dakwah Rasulullah SAW. yang mengawali langkah dengan mengubah keyakinan para masyarakat jahiliyah. Jika hati dan jiwa mereka telah bersih dan meyakini bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah, Rasulullah SAW melanjutkan langkah berikutnya dengan pembangunan fisik berupa masjid dan bangunan lain yang mendukung terhadap dakwah yang diembannya. Langkah selanjutnya yakni menghamba kepada Allah dan menebarkan rahmat bagi seluruh alam. Terbukti dari perjalanan dakwah Rasulullah SAW tersebut, kehidupan masyarakat muslim pascajahiliyah menjadi sangat tenteram dan penuh dengan kedamaian. Keempat, syahadatain adalah inti dakwah para rasul. Syahadatain dengan konsep yang semacam itulah yang diajarkan oleh semua rasul dari yang pertama sampai rasul yang terakhir. Mereka mengatakan “Sembahlah Allah dan ikuti aku”. Perbedaan yang ada pada agama-agama samawi hanyalah aspek syariat, karena zaman selalu berubah dan berkembang, sedangkan skidah tidak mengalami perubahan sama sekali. Setelah mengetahui tentang urgensi syahadatain, selanjutnya kita harus mengenal Dzat yang tlah menciptakan kita, yakni Allah SWT. Dzat yang gaib dan hanya melalui ayat-ayat-Nya kita dapat
  • 161. 162 | I k h w a h L i d a h berkenalan dengan-Nya. Ayat-ayat Allah secara global dapat diklasifikasikan menjadi dua bagian yaitu ayat-ayat qauliyah (ucapan) yang berupa firman-firman Allah dalam kitab-kitab-Nya dan ayat-ayat kauniyah (fenomena alam), yaitu berupa tanda-tanda kekuasaan-Nya yang tersebar di alam semesta ini. Kebaikan seseorang berbanding lurus dengan pengenalannya terhadap Allah. Semakin seseorang mengenal Allah, maka semakin baik atau shaleh orang tersebut, begitupun sebaliknya. Imam Ibnu Qayyum dalam kitab Al Fawa’id mengatakan bahwa apabila seseorang telah bertekad untuk mengenal Allah, mendekatkan diri kepada-Nya, ia akan digoda oleh berbagai tipu daya dan penghalang, sehingga di awal perjalanannya ia akan terhambat dan tertipu oleh berbagai kesenangan, kekuasaan, kelezatan, pakaian, nafsu, dan sejenisnya. Kemudian ulama yang sangat terkenal ini kemudian berkata: “Bila dilihat dari sumber dan penyebabnya, hal-hal yang menghalangi ma’rifatullah itu ada dua macam: Pertama, syahwat atau penyakit-penyakit nafsu, yaitu penyakit-penyakit yang ada kaitannya dengan hati, yaitu nafsu dan kesenangan. Kedua, syubuhat atau penyakit-penyakit intelektual, yaitu informasi- informasi dan pikiran yang menimbulkan keraguan. Apabila seseorang terjangkiti oleh penyakit-penyakit itu, akan sulit baginya untuk mengenal Tuhannya.”
  • 162. Sepotong Hati untukmu… | 163 Tidak sedikit orang yang bertanya-tanya tentang bukti keberadaan Allah. Ada yang sekadar ingin tahu dan ada juga mempergunakan pertanyaan tersebut untuk memperkuat keyakinan. Ada lima bukti yang dapat memperkuat keyakinan bahwa sesungguhnya Allah memang ada. Bukti yang pertama yakni bukti fitrah. Fitrah merupakan sifat dasar asli yang belum terpengaruh oleh faktor-faktor eksternal. Di dalam Al Quran disebutkan bahwa persaksian manusia akan ketuhanan Allah bahkan sudah dilakukan sejak ia masih berada di dalam sulbi orang tuanya (Al A’raf [7]: 172). Rasulullah SAW dalam haditsnya yang diriayatkan oleh Bukhari juga menjelaskan bahwa setiap anak dilahirkan dalam kondisi fitrah. Maka orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi atau Nasrani. Kalau manusia dibiarkan dalam fitrahnya, pasti dia akan mengakui Allah sebagai Dzat Mahahebat. Bukti kedua yaitu bukti indrawi. Bukti yang dapat ditangkap oleh indra kita dengan cara melihat, mendengar, merasakan, mencium, dan menyentuhnya. Berbagai objek yang ada di sekeliling kita telah membuktikan tentang keberadaan Allah. Ada siang dan ada malam; ada yang lahir dan ada yang mati; ada yang hitam dan ada yang putih. Berbagai objek di dunia ini dapat kita amati. Mengapa kita tidak lahir sesempurna yang kita inginkan?
  • 163. 164 | I k h w a h L i d a h Karena ada yang menciptakan kita, yaitu Allah. Kita tidak lahir dengan sendirinya sesuai dengan kehendak kita. Bukti ketiga yakni bukti rasional. Bukti rasional didukung oleh teori sebab-akibat (kausalitas) Teori ini mengatakan bahwa apa pun yang terjadi pasi ada penyebabnya. Logika mengatakan di sana ada penyebab pertama dan utama yang memulai sebab-sebab akibat (causa prima) itu. Ia adalah sesuatu yang tidak berasal dari sesuatu. Dia-lah Tuhan semesta alam. Dia-lah Allah Yang Maha Esa. Terbukti dalam kitab Al Quran Surat Al-Ikhlas yang menjelaskan tentang keesaan Allah. Bukti keempat yaitu bukti nash. Bukti petunjuk nash (teks) berupa firman Allah dam kitab suci-Nya. Selain itu bukti-bukti nash juga ditemukan dalam hadits-nadits Rasulullah SAW yang membicarakan tentang Allah. Di antaranya terdapat dalam surat Al-Hasyr: “Dia-lah Allah yang tiada tuhan selain Dia. Yang mengetahui hal-hal yang gaib maupun hal-hal yang nyata. Dia Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Dia-lah Allah, Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membuat rupa, Yang Mempunyai nama-nama yang baik. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”(Al-Hasyr [59]: 22 dan 24)
  • 164. Sepotong Hati untukmu… | 165 Bukti kelima yakni bukti sejarah. Banyak peristiwa bersejarah mulai dari Nabi Adam a.s. hingga hari ini yang menunjukkan tentang keberadaan Allah. Banyak peninggalan-peninggalan sejarah yang menunjukkan kejayaan bangsa di masa lampau, namun pada waktu yang sama juga memberikan pelajaran berharga kepada manusia yang hidup di masa kini bahwa kebesaran dan keangkuhan mereka tidak kuasa menghadapi kekuasaan Allah; bahwa mereka terlalu kecil untuk dibandingkan dengan penciptanya. Kelima bukti itulah yang dapat memperkuat dan memperkokoh keyakinan kita terhadap Allah SWT apabila kita memandangnya dengan arif dan bijaksana, maka akan kita dapatkan genggaman iman yang kuat dan rengkuhan keyakinan yang tidak akan mudah tergoyahkan. Yakin terhadap keberadaan allah tentu saja bukanlah muara dari segala-galanya. Maish banyak hal yang perlu kita lakukan untuk mencapai keridhaan Allah. Untuk membuktikan keislaman kita bukan hanya sekadar status, terlebih status KTP. Ada pertanyaan besar yang harus kita jawab. Apa artinya saya mengaku muslim? Jawaban dari pertanyaan itu kini menjadi tanggung jawab kita masing-masing. Jawaban yang harus dijawab oleh hati yang bersih dan pikiran yang jernih.
  • 165. 166 | I k h w a h L i d a h Seseorang yang mengaku muslim hendaknya memiliki karakteristik yang harus dilakukan untuk menjadi seorang muslim yang sejati. Harus ada komitmen yang dipegang sebagai wujud dari status seornag muslim sejati. Pertama, saya harus mengislamkan akidah saya. Komitmen itu hendaknya dipegang dan benar-benar dijalankan. Syarat seseornag mengaku muslim ialah akidah yang benar dan sahih. Akidah yang sesuai dengan Al Quran dan Sunnah Rasulullah saw. Ia harus mengimani apa yang diimani oleh manusia pertama, oleh para rasul, sampai kepada para ulama dan imam yang telah diakui kesalehan, ketakwaan, dan pemahaman yang lurus mengenai agama Allah swt. Kedua, saya harus mengislamkan ibadah saya. Ibadah merupakan puncak ketundukan terhadap Allah swt. yang menjadi tangga penghubung antara makhluk dengan Sang Khaliq. Selain itu juga menjadi penentu hubungan atau interaksi dengan sesama hamba Allah. Logika Islam menetapkan agar kehidupan ini seutuhnya merupakan ibadah dan ketaatan. Untuk mengislamkan ibadah saya, maka konsekuensinya adalah ibadah saya harus hidup dan tersambung kepada ma’bud (Tuhan yang diibadahi), ibadah saya harus khusyuk, hati saya harus hadir sepenuh hati ketika beribadah, saya harus rakus dalam beribadah, saya harus memiliki keinginan yang besar untuk
  • 166. Sepotong Hati untukmu… | 167 melaksanakan shalat malam sampai terbiasa, saya harus menyediakan waktu untuk membaca dan merenungi Al-Quran, dan doa harus menjadi tangga bagi saya untuk memohon kepada Allah da;lam segala keadaan. Ketiga, saya harus mengislamkan akhlak saya. Akhlak mulia merupakan tujuan pokok dari risalah Islam. Sesuai dengan Hadits riwayat Ahmad, Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Aku diutus oleh Allah untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.” Akhlak mulia merupakan bukti keimanan seseorang. Selain itu, akhlak akan menjadi timbangan amal seorang hamba menjadi berat pada hari kiamat. Begitulah komitmen muslim sejati. Muslim yang seluruh hidupnya diniatkan sebagai ibadah untuk mendapatkan ridha Allah SWT. Semoga kita termasuk di antaranya.
  • 167. 168 | I k h w a h L i d a h
  • 168. Sepotong Hati untukmu… | 169 PROFIL PENULIS Ikhwah Lidah adalah para ikhwah yang ada di Universitas Negeri Surabaya kampus Lidah Wetan. Di kampusnya sana, ia dikenal dengan Muslim Yout Club (MY Club), sebuah organisasi kecil yang bergerak di bidang dakwah. Di facebook ia dikenal dengan nama Klub Da’wah Kampus Unesa Berawal dari kumpulan manusia yang ingin membuat study club, Allah meridhoi kami untuk meresmikan MY Club sebagai transportasi yang lebih mantab untuk mengangkut harapan-harapan kami terhadap hijaunya kampus yang lebih bening. Hijau luar dan dalam, sungguh menyenangkan, aduhai!. Alkisah, MY Club berawal dari organisasi yang menamakan dirinya dengan Fosil (Forum Silaturrahim Lidah Wetan) yang terbentuk pada 2003. Fosil ini diprakarsai oleh para punggawanya yakni, akh Agung, akh Trival, akh Nailul, ukh Nisa, ukh Umi dan ikhwah lainya. Pada mulanya fosil merupakan study club yang
  • 169. 170 | I k h w a h L i d a h ingin menyalurkan pengetahuan lebih pada mahasiswa dalam pengetahuan agama dan umum. Berbagi bersama dalam event-event tertentu sehingga diharapkan mahasiswa lebih mantab untuk melangkah di Universitas Negeri Surabaya, serta masyarakat pada umumnya. Dalam perjalananya, kegiatan Fosil bertempat di masjid, joglo, gazebo dan tempat lain yang memungkinkan dijadikan ajang berdiskusi. Lambat laun Fosil dianggap kurang efektif dan membutuhkan suatu organisasi tertentu untuk merealisasikan semua cita-cita itu. Akhirnya pada tahun 2005 dibentuklah MY Club untuk mewadahi itu semua. Di tahun pertama, masih tidak terlalu banyak kegiatan yang bisa diusulkan dan diadakan oleh MY Club. Jumlah asrama yang bernaung di bawahnya pun masih sangat sedikit. Di tahun 2003 jumlah asrama hanya ada satu, kemudian mengalami peningkatan menjadi 2, dan kini terhitung di tahun 2012 ada empat asrama akhwat (al-Banna, al-Khonsah, Nabila, dan Haqqiya) dan tiga asrama ikhwan (al-Aqso, al-Farisi, dan Zam-zam), Alamdulillah… Di tahun 2005 MY Club dipimpin oleh presiden pertamanya yakni akh Agung Putu Iskandar, kemudian presiden kedua yakni akh Trival, presiden ketiga yakni Amir Syakib, keempat akh Wendy Anton, dan presiden kelima dan masih beramanah sampai
  • 170. Sepotong Hati untukmu… | 171 tahun 2012 adalah akh Sirot Fajar, bersama seluruh staf yang berandil di dalamnya. Dalam perjalanannya, eratnya kekeluargaan yang mendasari aspek sosial terbentuknya MY Club senantiasa ingin kami lekatkan selalu, menjadi keluarga yang bersama dalam senang dan susah, yang selalu berbagi cinta di dalam rumah hati yang selalu melukiskan senyum dengan secangkir pemanis. Meski penuh onak dan duri kami yakin kami ingin tetap berdiri di bumi yang hanya Allah SWT yang punya. Bersama kita bisa wahai kawan. Di penjuru dunia manapun, di kendaraan apapun, di keadaan hati bagaimanapun, dan di waktu kapanpun mari kita semangat dakwah. Allahu Akbar. Untuk bersilaturrahim dengan kami bisa lewat facebook Klub Da’wah Kampus atau melalui Email ikhwahlidah@yahoo.com.
  • 171. 172 | I k h w a h L i d a h Daftar Penulis Ikhwah Lidah MY Me I : Sirot Fajar Pemuda Dewasa : Sirot Fajar Pemuda Berkarakter : Suwandi Mengukir Cerita Dakwah : Ardian Kenthy P Kita dan Anak Kecil Itu : Sirot Fajar Siapakah Hudzaifah Baru : Nailul Author Menikmati Dakwah di Kampus : Ardian Kenthy P. Say Yes to Dakwah : Daniatin Nisa’ Terkadang Semua Itu …. : Pifa Nuryani Nuansa Bening ... : Indah Sulistyowati Yang Tidak Terpengaruh : Sirot Fajar Teruslah di Jalan Ini : Dyah Retna Sari Antara Rekrutmen dan Dakwah : Nur Arofiah Give up? No Way! : Amir Syakieb
  • 172. Sepotong Hati untukmu… | 173 Kuliah di Jalan Cahaya : Ribeh Najib M. Indahnya Ukhuwah : Daniatin Nisa’ Kakak, Ajak Aku Terbang : Anik Andri Asnanik Tunjukkan Dirimu Saudaraku : Indah Sulityowati Di Majlis Iman … : Anik Andri Asnanik Setiap Momen Dari Hidup Kita : Nailul Author Islam di Dadaku : Nike Shinta N. Profil Ikhwah Lidah : Muzayanah
  • 173. 174 | I k h w a h L i d a h

×