• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Slaid Peribahasa Men 1
 

Slaid Peribahasa Men 1

on

  • 5,089 views

Slaid Pengajaran

Slaid Pengajaran

Statistics

Views

Total Views
5,089
Views on SlideShare
4,909
Embed Views
180

Actions

Likes
0
Downloads
135
Comments
0

2 Embeds 180

http://norlianti.blogspot.com 167
http://www.slideshare.net 13

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Slaid Peribahasa Men 1 Slaid Peribahasa Men 1 Presentation Transcript

    • Peribahasa Menengah 1
    • Perbalahan atau pergaduhan antara saudara-mara tidak akan berpanjangan kerana mereka akan berbaik-baik semula. Air dicencang tiada putus
    • Keadaan seseorang yang sangat bengis, garang dan sebagainya. Bagai harimau beranak muda
    • Bagai itik berebutkan tembolok Perbalahan kerana sebab terlalu kecil. Perbalahan kerana makanan atau keuntungan yang sedikit.
    • Bagaimana acuan begitulah kuihnya Seseorang itu akan menurut budi dan perangai ibu bapanya. Keadaan sesuatu itu menurut asalnya.
    • Hal orang yang tamak; diberi sedikit hendak banyak, diberi banyak hendak semuanya. Bagai Belanda minta tanah
    • Orang yang hina apabila mendapat keistimewaan (mendapat pangkat dll) akan menjadi mengada-ngada. Bagai kaduk naik junjung
    • Hal seseorang yang hidupnya senang, tiada khuatir akan kekurangan apa-apa. Bagai ayam bertelur di padi
    • Kebaikan (pertolongan dll) yang sia-sia (tidak berbalas). Bagai hujan jatuh ke pasir
    • Seseorang yang cuba memperbaiki sesuatu yang tidak diketahuinya, akhirnya merosakkannya. Bagai tikus membaiki labu
    • Seseorang yang bodoh sekalipun, jika diajar betul-betul akan menjadi pandai. Belakang parang pun jikalau diasah nescaya tajam Orang yang sabar dan setia, jika dihasut boleh juga menjadi jahat.
    • Meminta pengadilan kepada seseorang yang tamak, akhirnya kedua-dua pihak akan mengalami kerugian. Berhakim kepada beruk
    • Diam seseorang yang berilmu itu berfikir, sementara diam orang yang bodoh itu sia-sia sahaja. Bukannya diam penggali berkarat
    • Orang kaya juga yang bertambah kekayaannya. Busut juga ditimbuni anai-anai Orang yang pernah bersalah juga yang dituduh jika berlaku sesuatu kejahatan.
    • Seseorang yang sangat cepat menerima dan mudah memahami sesuatu nasihat atau pengajaran yang diberikan kepadanya. Garam jatuh di air
    • Tidak guna seseorang itu cantik molek jika dia tidak berbudi bahasa yang mulia. Ibarat bunga dedap, sungguh merah berbau tidak
    • Menolong orang yang tidak tahu membalas budi, melainkan kadang-kadang membalas dengan perbuatan jahat. Melepaskan anjing tersepit
    • Membuat sesuatu pekerjaan dengan tidak bersungguh-sungguh. Melepaskan batuk di tangga
    • Jika rajin dan tekun berusaha melakukan sesuatu pekerjaan, maka akan murahlah rezeki. Ringan tulang, berat perut
    • Daripada tingkah laku seseorang itu, kita dapat mengetahui atau mengenali watak dan asal seseorang. Sebab buah dikenal pohonnya
    • Perihal kasih sayang yang mendalam sekali dan sukar diceraikannya. Seperti labah-labah cinta kepada telurnya
    • Memperoleh barang yang sangat diharapkan. Seperti pucuk yang layu disiram hujan Orang yang susah memperoleh kesenangan, atau orang yang sakit beroleh penawar.
    • Orang yang mendapat kedudukan yang mewah. Seperti tikus jatuh ke beras Seseorang yang beroleh kekayaan atau keuntungan tetapi tidak mahu menceritakannya kepada orang lain.
    • Orang yang bijaksana tetapi menyembunyikan pengetahuan dan kebolehannya. Seperti harimau menyembunyikan kukunya
    • Tiada berguna menasihati orang lain, kalau kelakuan sendiri tiada sesuai dengan apa yang dinasihatkannya itu. Seperti ketam menyuruh anaknya berjalan betul
    • Hendak mengelakkan kerugian kecil akhirnya mendapat kerugian besar. Takut titik lalu tumpah
    • Apabila kita menetap di sesebuah negeri (kampung, masyarakat dll), kita perlulah mematuhi peraturan dan undang-undang di tempat tersebut. Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung Segala suruhan atau nasihat dituruti dan dikerjakan dengan sepenuh hati.
    • Lain negeri lain adat resam dan lain cara pemerintahannya. Lain padang lain belalangnya, lain lubuk lain ikannya
    • Bagaimana perintah, begitulah yang harus dituruti. Bagaimana bunyi gendang, begitulah tarinya Bagaimana perbuatan/perkataan, demikianlah balas dan jawapannya.
    • Sekumpulan orang yang tidak tentu arah atau berpecah belah akibat kehilangan pemimpin atau tempat tumpuan dan pengharapan. Seperti ayam kehilangan ibu
    • Orang yang lemah dan bodoh kalau diserang atau menyerang orang yang berani dan pintar akan menerima kekalahan juga. Seperti mentimun dengan durian; menggolek rosak, kena golek binasa