• Like
Presentasi Fiqh 12 (Waris)
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Presentasi Fiqh 12 (Waris)

  • 4,619 views
Uploaded on

 

More in: Spiritual , Technology
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
No Downloads

Views

Total Views
4,619
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2

Actions

Shares
Downloads
671
Comments
2
Likes
6

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. FAR Â IDH (FIQH WARIS) Membahas Terminologi Faraidh, Dalil, Hukum Mempelajari Faraidh, Rukun dan Syarat serta Mawani’, Ashhabul Furudh, ‘Ashabah, Dzawil Arham, al-Hajb, Munasakhat, al-Takharruj min al-Tarikah Oleh: Hj. Marhamah Saleh, Lc. MA Presentasi Ke-11
  • 2. Agenda Terminologi Waris dan Faraidh Dalil-dalil Tentang Hukum Waris Bagian-bagian Ahli Waris Penghalang (al-Hajb) dalam Waris
  • 3. Terminologi Waris
    • Kata waris dari al-m î r â ts الميراث , dalam bahasa Arab adalah bentuk mashdar (infinitif) dari kata waritsa-yaritsu-irtsan-m î r â tsan ورث – يرث – إرثا - ميراثا . Maknanya menurut bahasa ialah 'berpindahnya sesuatu dari seseorang kepada orang lain', atau dari suatu kaum kepada kaum lain. Pengertian menurut bahasa ini tidaklah terbatas hanya pada hal-hal yang berkaitan dengan harta, tetapi mencakup harta benda dan non harta benda. Ayat-ayat Al-Qur'an banyak menegaskan hal ini, demikian pula sabda Rasulullah saw. Diantaranya Allah berfirman: "Dan Sulaiman telah mewarisi Daud ..." (an-Naml: 16). "... Dan Kami adalah pewarisnya." (al-Qashash: 58). Selain itu kita dapati dalam hadits Nabi saw: 'Ulama adalah pewaris para nabi'.
    • Sedangkan makna al-m î r â ts الميراث menurut istilah yang dikenal para ulama ialah berpindahnya hak kepemilikan dari orang yang meninggal kepada ahli warisnya yang masih hidup, baik yang ditinggalkan itu berupa harta (uang), tanah, atau apa saja yang berupa hak milik legal secara syar'i.
    • Ilmu yang mempelajari tentang warisan disebut ilmu maw â rits atau dikenal dengan ilmu Far â idh, yang merupakan bentuk jamak (plural) dari far î dhah . Far î dhah diambil dari kata fardh yang artinya taqd î r (ketentuan). Fardh secara syar'i adalah bagian yang telah ditentukan bagi ahli waris.
    • وَيُطْلَقُ الْإِرْثُ وَيُرَادُ مِنْهُ انْتِقَالُ الشَّيْءِ مِنْ قَوْمٍ إلَى قَوْمٍ آخَرِينَ . وَيُطْلَقُ وَيُرَادُ مِنْهُ الْمَوْرُوثُ . وَيُقَارِبُهُ عَلَى هَذَا الْإِطْلَاقِ فِي الْمَعْنَى التَّرِكَةُ . وَعِلْمُ الْمِيرَاثِ - وَيُسَمَّى أَيْضًا عِلْمَ الْفَرَائِضِ - هُوَ عِلْمٌ بِأُصُولٍ مِنْ فِقْهٍ وَحِسَابٍ تُعَرِّفُ حَقَّ كُلٍّ فِي التَّرِكَةِ . وَالْإِرْثُ اصْطِلَاحًا : عَرَّفَهُ الشَّافِعِيَّةُ وَالْقَاضِي أَفْضَلُ الدِّينِ الْخُونَجِيُّ مِنْ الْحَنَابِلَةِ بِأَنَّهُ حَقٌّ قَابِلٌ لِلتَّجَزُّؤِ يَثْبُتُ لِمُسْتَحِقِّهِ بَعْدَ مَوْتِ مَنْ كَانَ لَهُ ذَلِكَ لِقَرَابَةٍ بَيْنَهُمَا أَوْ نَحْوِهَا .
  • 4. Terminologi Far â idh
    • Kata faridhah (jamak / plural dari faraidh) mempunyai beberapa arti:
    • القَطْع (al-qath’) yang berarti ketetapan atau kepastian.   نَصِيْبًا مَفْرُوضًا … . “ sebagai suatu bagian yang telah ditetapkan.” (An-Nisa`:7).
    • التَقْدِيرْ ( at-taqdir ) yang berarti suatu ketentuan. فريضة فَنِصْفُ ما فَرَضْتُم “ karena itu bayarlah separuh dari jumlah yang telah kau tentukan itu (al-Baqarah:237).
    • الإنزال (al-inzal) yang berarti menurunkan. (al-qashash: 85)
    • التبيين (at-tabyin) yang berarti penjelasan. (at-tamrin: 2)
    • الإحلال (al-ihlal) yang berarti mengalahkan. (al-Ahzab:38)
    • العطاء (al-’Atha`) yang berarti pemberian, seperti dalam pepatah Arab yang berbunyi, لا أصَبْتُ مِنْهُ فَرْضًا وَلاَ قَرْضًا أَى عَطَاءً Aku tidak mendapatkan pemberian atau pun pinjaman darinya’.
    • Definisi faraidh menurut Muhammad al-Syarbiny dalam Mughni al-Muhtaj :
    • الفِقْهُ المُتَعَلِّقُ بِالإِرْثِ وَمَعْرِفَةِ الْحِسَابِ المُوَصِّلُ اِلَى مَعْرِفَةِ ذَالِكَ وَمَعْرِفَةِ قَدْرِ الْوَجِبِ مِنَ التَّرْكَةِ لِكُلِّ ذِىْ حَقٍّ
    • Ilmu fiqih yang berkaitan dengan pewarisan, pengetahuan tentang cara perhitungan yang dapat menyelesaikan pewarisan tersebut dan pengetahuan tentang bagian-bagian yang wajib dari harta peninggalan bagi setiap pemilik hak waris (ahli waris).
    • Hasbi Ash-Shiddieqy dalam Fiqh Mawaris mendefinisikan ilmu faraidh:
    • عِلْمٌ يُعْرَفُ بِهِ مَنْ يَرِثُ وَمَنْ لاَ يَرِثُ وَمِقْدَارُ كُلِّ وَارِثٍ وَكَيْفِيَةُ التَّوْزِيْعِ
    • Ilmu yang mempelajari tentang siapa yang mendapatkan warisan dan siapa yang tidak, kadar-kadar yang diterima oleh tiap-tiap ahli waris dan cara pembagiannya.
  • 5. Hukum Belajar Far â idh
    • Hukum Mempelajari dan Mengajarkan Ilmu Faraidh.
    • Begitu besar derajat Ilmu Faraidh bagi umat Islam sehingga oleh sebagian besar ulama dikatakan sebagai separuh ilmu. Hal ini didasarkan kepada hadis Rasulullah saw yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Nasa’i dan Daru Quthni:
    • تَعَلَّمُوا القُرْانَ وَعَلَّمُوْهُ النَّاسَ , وَتَعَلَّمُوْا الفَرَائِضَ وَعَلَّمُوْهَا النَّاسَ , فَإنِّى امْرُؤٌ مَقْبُوْضٌ وَالعِلْمُ مَرْفُوْعٌ وَيُوشِكُ أَنْ يَخْتَلِفَ اثْنَانِ فِى الفَرِيْضَةِ فَلاَ يَجِدَانِ أَحَدًا يُخْبِرُهَا
    • “ Pelajarilah Al-Qur’an dan ajarkanlah kepada orang-orang, pelajarilah ilmu faraidh dan ajarkanlah ilmu itu kepada orang-orang, karena aku adalah manusia yang akan direnggut (wafat), sesungguhnya ilmu itu akan dicabut dan akan timbul fitnah hingga kelak ada dua orang berselisih mengenai pembagian warisan, namun tidak ada orang yang memutuskan perkara mereka”.
  • 6. Dalil Hukum Waris
    • أولا : مـن الـقـرآن الكـريـم :
    • قول الله تعالى : ( للرجال نصيب مما تـرك الوالدان والأقربون وللنساء نصـيب مما تـرك الوالدان والأقربون مما قـل منه أو كثر نصيبا مفروضا وإذا حضر القسمة أولوا القربى واليتامى والمساكين فارزقوهم منه وقولوا لهم قولا معروفا ) سورة النساء آية : 7-8 .
    • قول الله تعالى : ( والذين آمنوا مـن بعد وهاجروا وجاهدوا معكم فأولئك منكم وأولوا الأرحام بعضـهم أولى ببعض فـي كتاب الله إن الله بكل شيء عليم ) سورة الأنفال آية : 75 .
    • قول الله تعالى : ( يوصـيكم الله فـي أولادكـم للذكـر مثـل حـظ الأنثيين , فإن كـن نسـاء فـوق اثنتين فلهن ثلثا ما تـرك , وإن كانت واحدة فلها النصف ولأبويه لكل واحد منهما السدس مما تــرك إن كان له ولد فإن لم يكن له ولد وورثه أبواه فلأمـه الثلث فإن كان له إخوة فلأمه السدس من بعد وصـية يوصي بها أو دين آباؤكم وأبناؤكم لا تدرون أيهم أقـرب لكم نفعا فريضة مـن الله إن الله كان عليما حكيما ) سورة النساء 11
    • قول الله تعالى : ( ولكم نصـف ما تـرك أزواجكم‏إن لم يكـن لهـن ولد , فإن كان لهن ولد فلكم الربع مما تركن مـن بعد وصية يوصين بها أو ديـن , ولهن الربع مما تركتم إن لم يكن لكم ولد فإن كان لكم ولد فلهن الثمن مما تركتم من بعد وصـية توصون بها أو دين وإن كان رجـل يـورث كلالة أو امرأة ولـه أخ أو أخـت فلكل واحـد منهما السـدس , فإن كانوا أكثر مـن ذلك فهم شركاء في الثلث مـن بعد وصـية يوصـى بها أو دين غير مضار وصـية من الله والله عليم حليم ) سورة النساء آية : 12 .
    • قول الله تعالى : ( يستفتونك قـل الله يفتيكم في الكلالـة , إن امرؤ هلك ليس له ولد وله أخـت فلها نصف ما ترك وهو يرثها إن لم يكن لها ولـد , فإن كانتا اثنتين فلهما الثلثان مما تـرك , وإن كانوا إخوة رجالا ونسـاء فللذكر مثل حـظ الأنثيين , يبين الله لكم أن تضلوا والله بكل شيء عليم ) سورة النساء آية : 176
  • 7. أدلة الإرث
    • ثانيا : مـن السنة النبوية :
    • عـن ابـن عـباس عـن النبـي ص م قـال : ( ألحقوا الفرائض بأهلها , فما بقي فلأولى رجل ذكر ) متفق عليه
    • وعـن أسامة بن زيد عـن النبي صلى الله عليه وسلم قال : ( لا يرث المسلم الكافر , ولا الكافر المسلم ) .
    • وعـن جابر قال : ( جاءت امرأة سعد بن الربيع إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم بابنتيها مـن سعد , فقالت : يا رسول الله هاتان ابنتا سعد بن الربيع , قتل أبوهما معك في أحـد شهيدا وإن عمهما أخـذ مالهما فلم يدع لهما مالا , ولا ينكحان إلا بمال , فقال : يقضي الله في ذلك , فنزلت آيـة الميراث , فأرسـل رسول الله صلى الله عليه وسـلم إلـى عـمهما فقـال : أعـط بنتي سـعد الثلثين وأمهما الثمن , وما بقي فهو لك ) رواه الخمسة إلا النسائي .
    • وعـن زيد بن ثابت : ( أنـه سـئل عـن زوج وأخـت لأبوين , فأعـطى الزوج النصـف , والأخـت النصف , وقال حـضرت رسول الله صلى الله عليه وسلم قضى بذلك ) رواه أحمد بن حنبل .
    • وعـن علي رضـي الله عنه قال : ( إنكم تقرءون هـذه الآية من بعد وصـية يوصـي بها أو ديـن وإن رسول الله صلى الله عليه وسلم قضى بالدين قبل الوصية ) رواه أحمد والترمذي وابن ماجة .
    • ثالثا : الإجماع :
    • أما الإجماع فقد حصل مـن صحابة رسول الله صلى الله عليه وسلم بتوريث الجد عند عدم الأب , وكذا نصيب ابن الابن , ونصيب الأخت لأب .
    • رابعا : اجتهاد الصحابة :
    • أما اجتهاد الصحابة : فقد ثبت اجتهاد الصحابة رضي الله تعالى عنهم فـي مسـائل كثيرة منها ميراث الجـد والإخـوة وميراث الجدة , والعول والرد .
  • 8. Perbedaan : Waris – Hibah – Wasiat WARIS HIBAH WASIAT Waktu Pemberian Setelah wafat Sebelum wafat Setelah wafat Penerima Ahli waris Siapa saja termasuk ahli waris Selain ahli waris Besarnya Ditetapkan dengan ilmu faraidh bebas Maksimal 1/3 dari peninggalan Hukum Wajib Sunnah Sunnah
  • 9. Sebelum Pembagian Warisan
    • Hak-hak yang Berkaitan dengan Harta Peninggalan (tirkah) :
    • Semua keperluan dan pembiayaan pemakaman pewaris hendaknya menggunakan harta miliknya, dengan catatan tidak boleh berlebihan. Diantaranya biaya memandikan, pembelian kain kafan, biaya pemakaman.
    • Hendaklah utang piutang yang masih ditanggung pewaris ditunaikan terlebih dahulu . Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah saw: "Jiwa (ruh) orang mukmin bergantung pada utangnya hingga ditunaikan.“ Maksud hadits ini adalah utang piutang yang bersangkutan dengan sesama manusia. Adapun jika utang tersebut berkaitan dengan Allah SWT, seperti belum membayar zakat, atau belum menunaikan nadzar, atau belum memenuhi kafarat (denda), maka di kalangan ulama ada sedikit perbedaan pandangan. Kalangan ulama mazhab Hanafi berpendapat bahwa ahli warisnya tidaklah diwajibkan untuk menunaikannya, karena hal-hal tersebut merupakan ibadah, sedangkan kewajiban ibadah gugur jika seseorang telah meninggal dunia. Sedangkan jumhur ulama berpendapat wajib bagi ahli warisnya untuk menunaikannya sebelum harta warisan (harta peninggalan) pewaris dibagikan kepada para ahli warisnya.
    • Wajib menunaikan seluruh wasiat pewaris selama tidak melebihi jumlah sepertiga dari seluruh hartanya dan bukan untuk ahli waris.
  • 10. Rukun, Syarat dan Mawani’
    • RUKUN WARIS:
    • Al-Muwarrits المورّث - Orang yang mewariskan, yaitu mayit itu sendiri, baik nyata (haqiqy / de-facto) maupun dinyatakan mati secara hukum (hukmi / de-jure), seperti orang yang hilang dan dinyatakan mati.
    • Al-Warits الوارث - Pewaris, yaitu orang yang mempunyai hubungan penyebab kewarisan dengan mayit sehingga dia memperoleh kewarisan.
    • Al-Mauruts الموروث atau h arta yang diwariskan, disebut pula peninggalan dan warisan, yaitu harta atau hak yang dipindahkan dari yang mewariskan kepada pewaris.
    • SYARAT WARIS:
    • Wafatnya Al-Muwarrits موت المورّث
    • Hidupnya Al-Warits حياة الوارث Seluruh ahli waris diketahui secara pasti, juga kedudukannya terhadap pewaris dan jumlah bagiannya masing-masing.
    • Tidak adanya mawani’ (pencegah) عدم الموانع
    • PENGHALANG WARISAN الموانع
    • Pembunuhan. Ahli waris yang membunuh muwarrits tidak berhak atas warisannya
    • Beda agama. Muslim dan kafir tidak saling mewarisi
    • Perbudakan. Budak tidak punya hak atas harta dan tidak punya hak waris.
  • 11. Sebab Mendapat Hak Waris
    • Ada tiga sebab yang menjadikan seseorang mendapatkan hak waris, diantaranya adalah: 
    • Memiliki ikatan kekerabatan secara hakiki (yang ada ikatan nasab murni atau ikatan darah), seperti kedua orang tua, anak, saudara, paman, dan seterusnya.
    • Adanya ikatan pernikahan, yaitu terjadinya akad nikah legal yang telah disahkan secara syar'i antara seorang laki-laki dan perempuan, sekalipun belum atau tidak terjadi hubungan intim (bersenggama) antar keduanya. Adapun pernikahan yang batil atau rusak, seperti nikah mut’ah, kawin kontrak dan sebagainya tidak bisa menjadi sebab untuk mendapatkan hak waris. Bagaimana bisa ada hak waris, sedangkan pernikahannya itu sendiri adalah tidak sah.
    • Al-Wala, yaitu terjadinya hubungan kekerabatan karena membebaskan budak. Orang yang membebaskan budak berarti telah mengembalikan kebebasan dan jati diri seseorang sebagai manusia yang merdeka. Karena itu Allah SWT menganugerahkan kepadanya hak mewarisi terhadap budak yang dibebaskan, dengan syarat budak itu sudah tidak memiliki satupun ahli waris, baik ahli waris berdasarkan ikatan kekerabatan (nasab) ataupun karena adanya tali pernikahan.
  • 12. Ahli Waris Laki-laki dan Wanita
    • Ahli Waris dari Golongan Laki-laki. Orang yang berhak mendapatkan warisan dari kaum laki-laki ada lima belas : ( 1) Anak laki-laki. (2) Cucu laki-laki dari keturunan anak laki-laki. Mencakup pula cicit laki-laki dari keturunan cucu laki-laki, dimana cucu laki-laki tersebut berasal dari keturunan anak laki-laki. Begitu pula keturunan laki-laki yang seterusnya ke bawah, yang penting mereka berasal dari pokok yang laki-laki yang tidak tercampuri unsur wanita. (3) Ayah. (4) Kakek sahih (bapak dari ayah) dan laki-laki generasi diatasnya yang tidak tercampuri unsur wanita. (5) Saudara laki-laki sekandung. (6)  Saudara laki-laki seayah. (7)  Saudara laki-laki seibu. (8) Anak laki-laki dari saudara laki-laki sekandung. (9) Anak laki-laki dari saudara laki-laki seayah. (10)  Paman sekandung (saudara laki-laki sekandung ayah, baik adik maupun kakak ayah). (11)  Paman seayah (saudara laki-laki seayah ayah, baik adik maupun kakak ayah). ( 12)  Anak laki-laki dari paman sekandung. (13)  Anak laki-laki dari paman seayah. ( 14) Suami. (15)  Laki-laki yang memerdekakan budak, baik budak laki-laki maupun budak perempuan.
    • Ahli Waris dari Golongan Wanita , ada sepuluh : ( 1) Anak perempuan. (2) Cucu perempuan dari keturunan anak laki-laki. Mencakup pula cicit perempuan dari keturunan cucu laki-laki, dimana cucu laki-laki tersebut berasal dari keturunan anak laki-laki. Begitu pula keturunan perempuan yang seterusnya ke bawah, yang penting mereka berasal dari pokok yang laki-laki yang tidak tercampuri unsur wanita. (3) Ibu. (4) Nenek (ibu dari ayah). (5) Nenek (ibu dari ibu). Nenek, baik ibu dari ayah maupun ibu dari ibu, semuanya bersekutu dalam satu bagian yang telah ditetapkan untuk mereka (dibagi sama rata), itupun apabila mereka mendapatkan hak waris, yakni tidak ada penghalang bagi hak waris mereka. (6) Saudara perempuan sekandung. (7) Saudara perempuan seayah. (8) Saudara perempuan seibu. (9) Istri. (10) Perempuan yang memerdekakan budak, baik budak laki-laki atau perempuan.
  • 13.  
  • 14. Prioritas Penerimaan Warisan
    • Berdasarkan pendapat jumhur (kebanyakan) ulama, para ahli waris memiliki prioritas penerimaan warisan menurut susunan berikut: 1. Ashhabul-Furudh ( Nasabiyah dan Sababiyah ); 2. ‘ Ashabah Nasabiyah; 3. Radd kepada Ashhabul-Furudh; 4. Dzawil-Arham; 5. Radd kepada salah seorang suami-isteri; 6. Ashabah Sababiyah ( Maulal-‘ataqah ); 7. ‘Ashabah laki-laki dari Maulal-‘ataqah; 8. Orang yang dibakukan nasabnya kepada orang lain; 9. Orang yang menerima wasiat melebihi 1/3 harta peninggalan; dan 10. Baitul Maal .
    • Ashhabul-furudh adalah semua ahli waris yang mendapat bagian (fardh) tertentu seperti tertulis dalam al-Qur'an, Surat An-Nisa' ayat 11, 12, dan 176, yaitu 1/2 (setengah), 1/4 (seperempat), 1/8 (seperdelapan), 2/3 (dua pertiga), 1/3 (sepertiga), dan 1/6 (seperenam).
    • Ahli waris ashhabul-furudh perempuan terdiri dari isteri, anak perempuan, cucu perempuan (dari keturunan anak laki-laki), saudara perempuan kandung, saudara perempuan sebapak, saudara perempuan seibu, ibu, dan nenek (dari pihak ibu maupun dari pihak bapak). Sementara yang laki-laki terdiri dari suami, bapak, kakek (bapak dari bapak), dan saudara laki-laki seibu. Semua ashhabul-furudh yang disebutkan ini adalah ashhabul-furudh nasabiyah (karena hubungan nasab), kecuali suami dan isteri yang termasuk ashabul-furudh sababiyah (karena hubungan perkawinan).
  • 15. Bagian Ashhabul Furudh
    • Ashhabul-furudh yang menerima bagian SETENGAH ada lima orang, yaitu 1. seorang anak perempuan (jika tidak bersama-sama dengan anak laki). 2. seorang cucu perempuan keturunan anak laki-laki (jika tidak ada cucu perempuan atau cucu laki-laki keturunan anak laki-laki). 3. suami (jika tidak ada anak). 4. seorang saudara perempuan kandung (jika tidak ada saudara laki-laki kandung). 5. seorang saudara perempuan sebapak (jika tidak ada saudara laki-laki sebapak).
    • Bagian SEPEREMPAT adalah untuk dua macam ahli waris, yaitu 1. suami (jika ada anak) dan 2. isteri (jika tidak ada anak).
    • Sementara itu, fardh SEPERDELAPAN hanya diperuntukkan bagi seorang ahli waris, yaitu isteri jika memiliki anak.
    • Adapun ahli waris yang mendapat DUA PERTIGA ada empat macam, yaitu 1. dua orang anak perempuan atau lebih (jika tidak ada anak laki-laki), 2. dua orang cucu perempuan atau lebih (jika tidak ada cucu laki-laki atau anak perempuan), 3. dua orang saudara perempuan kandung atau lebih (jika tidak ada saudara laki-laki kandung), dan 4. dua orang saudara perempuan sebapak atau lebih (jika tidak ada saudara laki-laki sebapak, anak perempuan, cucu perempuan, dan saudara perempuan kandung).
  • 16. Bagian Ashhabul Furudh
    • Bagian SEPERTIGA dimiliki oleh dua macam ahli waris, yaitu 1. ibu (jika tidak ada anak, atau tidak ada dua orang saudara atau lebih, baik kandung, sebapak, maupun seibu) dan 2. dua orang atau lebih saudara seibu, baik laki-laki maupun perempuan.
    • Bagian SEPERENAM menjadi hak dari tujuh macam ahli waris: 1. bapak (jika ada anak laki-laki atau cucu laki-laki), 2. ibu (jika ada anak, atau ada dua saudara atau lebih), 3. kakek (jika ada anak laki-laki, dan tidak ada bapak), 4. nenek (jika tidak ada ibu), 5. saudara laki-laki seibu atau saudara perempuan seibu (jika seorang diri dan tidak ada anak, bapak, dan kakek), 6. cucu perempuan (jika bersama seorang anak perempuan), dan 7. saudara perempuan sebapak (jika bersama dengan saudara perempuan kandung).
  • 17. ‘ Ashabah Nasabiyah
    • Yaitu ahli waris yang memiliki hubungan nasab yang tidak mendapat bagian yang tertentu jumlahnya, tetapi mendapatkan sisa ( 'ushubah ) dari ashhabul-furudh atau seluruh harta jika ternyata tidak ada ashhabul-furudh sama sekali. Apabila sudah tidak ada sisa sedikitpun, maka 'ashabah tidak mendapatkan apa-apa. 'Ashabah nasabiyah dapat dibedakan atas 3 macam, yaitu ashabah bin-nafsi , ashabah bil-ghair , dan ashabah ma'al-ghair .
    • 'Ashabah bin-nafsi adalah kerabat laki-laki yang dihubungkan dengan pewaris tanpa diselingi oleh orang perempuan. 'Ashabah jenis ini menerima harta warisan menurut prioritas empat jurusan sebagai berikut: 1. jurusan anak ( bunuwwah , yaitu anak laki-laki, cucu laki-laki, dan seterusnya ke bawah), kemudian 2. jurusan bapak ( ubuwwah , yaitu bapak, kakek, dan seterusnya ke atas), kemudian 3. jurusan saudara ( ukhuwwah , yaitu saudara laki-laki kandung, saudara laki-laki sebapak, anak laki-laki dari saudara laki-laki kandung atau keponakan kandung, anak laki-laki dari saudara laki-laki sebapak atau keponakan sebapak, dan seterusnya ke bawah), 4. jurusan paman ( 'umumah , yaitu paman kandung, paman sebapak, anak laki-laki dari paman kandung atau sepupu laki-laki kandung, anak laki-laki dari paman sebapak atau sepupu laki-laki sebapak, dan seterusnya ke bawah).
  • 18. ‘ Ashabah Nasabiyah
    • ‘ Ashabah bil-ghair , mereka adalah setiap perempuan yang memerlukan orang lain (yaitu laki-laki) untuk menjadikan mereka 'ashabah dan untuk bersama-sama menerima 'ushubah . Ashabah bil-ghair terdiri dari 4 orang perempuan ashhabul-furudh yang bagian mereka 1/2 jika seorang diri dan 2/3 jika lebih dari seorang. Mereka itu adalah anak perempuan, cucu perempuan, saudara perempuan kandung, dan saudara perempuan sebapak. Keempat orang ini menjadi 'ashabah jika bersama-sama dengan saudara laki-lakinya masing-masing yang sederajat, yaitu anak laki-laki, cucu laki-laki, saudara laki-laki kandung, dan saudara laki-laki sebapak. Orang yang menjadikan keempat perempuan ini 'ashabah bil-ghair disebut mu'ashshib . Setiap pasangan ini, misalnya anak laki-laki dengan anak perempuan, mendapatkan sisa harta setelah ashhabul-furudh dengan perbandingan seorang laki-laki sama dengan bagian dua orang perempuan.
    • ‘ Ashabah ma'al-ghair adalah setiap perempuan yang memerlukan orang lain (juga perempuan) untuk menjadikannya 'ashabah , tetapi orang lain tersebut tidak berserikat dalam menerima 'ushubah (sisa). Mu'ashshib (orang yang menjadikan 'ashabah ) tetap menerima bagian menurut fardh-nya sendiri. 'Ashabah ma'al-ghair hanya terdiri dari dua orang perempuan dari ahli waris ashhabul-furudh , yaitu saudara perempuan kandung dan saudara perempuan sebapak. Kedua orang ini menjadi 'ashabah ma'al-ghair jika bersama-sama dengan anak perempuan atau cucu perempuan, tidak ada anak laki-laki atau cucu laki-laki, dan tidak ada saudara lakinya, sebab kalau ada saudara laki-lakinya, mereka menjadi 'ashabah bil-ghair.
  • 19. Dzawil Arham
    • Definisi Dzawil Arham adalah bentuk jamak dari kata rahmun/rahim, yang asalnya dalam bahasa Arab berarti ' tempat pembentukan/menyimpan janin dalam perut ibu '. Kemudian dikembangkan menjadi ' kerabat ', baik datangnya dari pihak ayah ataupun dari pihak ibu. Adapun yang dimaksud dengan dzawil arham adalah setiap kerabat pewaris yang tidak termasuk ashhabul furudh dan ‘ashabah, misalnya bibi (saudara perempuan ayah atau ibu), paman dari pihak ibu (saudara laki-laki ibu), keponakan laki-laki dari saudara perempuan, cucu laki-laki dari anak perempuan, dan sebagainya.
    • Cara Pembagian Waris untuk Dzawil Arham. Diantara ulama fiqh terjadi perbedaan pendapat mengenai cara memberikan hak waris kepada para kerabat:
    • Menurut Ahlur-Rahmi menyatakan bahwa semua kerabat berhak mendapat waris secara rata, tanpa membedakan jauh-dekatnya kekerabatan, dan tanpa membeda-bedakan antara laki-laki dengan perempuan. Mazhab ini tidak masyhur, bahkan dha’if dan tertolak.
    • Menurut Ahlut-Tanzil. Disebut ahlut-tanzil dikarenakan mereka mendudukkan keturunan ahli waris pada kedudukan pokok (induk) ahli waris asalnya. Mereka tidak memperhitungkan ahli waris yang ada (yang masih hidup), tetapi melihat pada yang lebih dekat dari ashhabul furudh dan para ashabahnya. Dengan demikian, mereka akan membagikan hak ahli waris yang ada sesuai dengan bagian ahli waris yang lebih dekat, yakni pokoknya. Inilah pendapat mazhab Imam Ahmad bin Hambal, juga pendapat para ulama mutakhir dari kalangan Maliki dan Syafi'i.
    • Menurut Ahlul Qarabah. Mazhab ini merupakan pendapat Ali bin Abi Thalib r.a. dan diikuti oleh para ulama mazhab Hanafi. Menurut Ahlul Qarabah, hak waris para dzawil arham ditentukan dengan melihat derajat kekerabatan mereka kepada pewaris. Hal ini, menurut mereka, dilakukan dengan mengqiyaskannya pada hak para ‘ashabah, melihat siapa yang paling dekat hubungan kekerabatannya dengan pewaris, kemudian barulah yang lebih kuat di antara kerabat yang ada.
  • 20. Penghalang Hak Waris (al-Hajb)
    • Al-hajb bermakna penghalang atau penggugur . Menurut istilah ialah orang yang menghalangi orang lain untuk mendapatkan warisan, dan al-mahjub berarti orang yang terhalang untuk mendapatkan warisan.
    • Macam-macam al-Hajb terbagi dua, yaitu:
    • Al-hajb bil washfi (berdasarkan sifatnya), orang yang terkena hajb tersebut terhalang dari mendapatkan hak waris secara keseluruhan, misalnya orang yang membunuh pewarisnya, kafir atau murtad, serta budak. Maka hak waris untuk kelompok ini menjadi gugur atau terhalang. Al-hajb bil washfi di dalam kalangan ulama faraid dikenal pula dengan nama al-Hirman .
    • Al-hajb bi asy-syakhshi (karena orang lain), yaitu gugurnya hak waris seseorang dikarenakan adanya orang lain yang lebih berhak untuk menerimanya. Al-hajb bi asy-syakhshi ini sendiri terbagi menjadi dua, yaitu:
    • Hajb Hirman , yaitu penghalang yang menggugurkan seluruh hak waris seseorang. Misalnya, terhalangnya hak waris seorang kakek karena adanya ayah, terhalangnya hak waris cucu karena adanya anak, terhalangnya hak waris saudara seayah karena adanya saudara kandung.
    • Hajb Nuqshan , yaitu penghalangan terhadap hak waris seseorang untuk mendapatkan bagian yang terbanyak. Contohnya, suami terhalang mendapatkan bagian warisan, dari setengah (1/2) menjadi seperempat (1/4), karena adanya keturunan istri yang dapat mewarisi.
    • Ahli Waris yang tidak mungkin terkena Hajb Hirman ada enam orang: 1. Anak laki-laki. 2. Anak perempuan. 3. Ayah. 4. Ibu. 5. Suami. 6. Istri
  • 21. Hajib dan Mahjub
    • Ahli waris laki-laki yang dapat menjadi mahjub adalah sebagai berikut: 1. kakek terhalang oleh bapak; saudara laki-laki kandung terhalang oleh bapak, anak laki-laki, dan cucu laki-laki; 2. saudara laki-laki sebapak terhalang oleh saudara laki-laki kandung, penghalang saudara laki-laki kandung, dan saudara perempuan kandung yang menjadi 'ashabah ma'al-ghair; 3. saudara laki-laki seibu terhalang oleh bapak, kakek, dan anak; 4. cucu laki-laki terhalang oleh anak laki-laki; 5. keponakan laki-laki kandung terhalang oleh saudara laki-laki sebapak dan semua penghalang saudara laki-laki sebapak; 6. keponakan laki-laki sebapak terhalang oleh keponakan laki-laki kandung dan semua penghalang keponakan laki-laki kandung; 7. paman kandung terhalang oleh keponakan laki-laki sebapak dan semua penghalang keponakan laki-laki sebapak; 8. paman sebapak terhalang oleh paman kandung dan semua penghalang paman kandung; 9. sepupu laki-laki kandung terhalang oleh paman sebapak dan semua penghalang paman sebapak; 10. sepupu laki-laki sebapak terhalang oleh sepupu laki-laki kandung dan semua penghalang sepupu laki-laki kandung.
    • Sementara itu, ahli waris perempuan yang dapat menjadi mahjub adalah sebagai berikut: 1. nenek terhalang oleh ibu; 2. cucu perempuan terhalang oleh anak laki-laki, dan dua orang atau lebih anak perempuan; 3. saudara perempuan kandung terhalang oleh bapak, anak laki-laki, dan cucu laki-laki; 4. saudara perempuan sebapak terhalang oleh saudara laki-laki kandung, saudara perempuan kandung yang menjadi 'ashabah ma'al-ghair, dua saudara perempuan kandung atau lebih, dan semua penghalang saudara perempuan kandung; 5. saudara perempuan seibu terhalang oleh bapak, kakek, dan anak.
  • 22. Munasakhat
    • Munasakhat menurut ulama faraid ialah meninggalnya sebagian ahli waris sebelum pembagian harta waris sehingga bagiannya berpindah kepada ahli warisnya yang lain. Dengan demikian, bisa saja dalam satu keadaan terdapat seorang pewaris (orang yang meninggal) yang meninggalkan beberapa ahli waris, lalu ada diantara mereka, salah seorang atau lebih yang juga meninggal dunia, dimana harta warisan belum dibagikan sama sekali kepada mereka semua. Maka dalam hal ini terdapat pewaris kesatu (orang yang meninggal dunia pertama kali) dan pewaris kedua, yakni orang yang meninggal dunia kemudian, dimana sebenarnya pewaris kedua ini adalah ahli waris dari pewaris kesatu. Masing-masing mereka, yakni pewaris kesatu memiliki ahli waris tersendiri (ahli waris kesatu) dan pewaris kedua memiliki ahli waris tersendiri juga (ahli waris kedua).
    • Tata Cara Perhitungan untuk Kasus Munasakhat. Dalam hal menghitung bagian masing-masing ahli waris untuk kasus munasakhat, terdapat 4 tahap yang harus dilakukan, yakni:
    • 1. Menghitung bagian untuk seluruh ahli waris yang pertama dengan memberikan hak waris kepada setiap ahlinya, termasuk hak waris untuk ahli waris yang meninggal.
    • 2. Menghitung bagian untuk ahli waris yang kedua dengan memberikan hak waris kepada setiap ahlinya, tanpa memperdulikan bagian ahli waris pertama diatas. Kemudian hasilnya dikalikan dengan bagian yang diterima oleh pewaris kedua.
    • 3. Membandingkan pembagi antara ahli waris pertama dan ahli waris kedua, lalu disamakan sesuai dengan kelipatan persekutuan terkecilnya.
    • 4. Menghitung bagian seluruh ahli waris (jami’ah, yakni ahli waris pertama dan kedua digabungkan) sesuai dengan pembagi yang sudah dihasilkan pada tahap 3 diatas.
  • 23. Al-Takharruj min al-Tarikah
    • Maksudnya adalah pengunduran diri seorang ahli waris dari hak yang dimilikinya untuk mendapatkan bagiannya secara syar'i. Dalam hal ini dia hanya meminta imbalan berupa sejumlah uang atau barang tertentu dari salah seorang ahli waris lainnya ataupun dari harta peninggalan yang ada. Hal ini dalam syariat Islam dibenarkan dan diperbolehkan. Dikeluarkannya sebagian harta waris, karena salah seorang dari ahli waris memintanya, kemudian ia bersedia menggantinya. Menurut syara', hal tersebut boleh dilakukan, jika seluruh ahli waris ridha. Kasus seperti ini di kalangan ulama faraid dikenal dengan istilah "pengunduran diri" atau "menggugurkan diri dari hak warisnya".
    • Tata Cara Perhitungan untuk Kasus At-Takharuj min at-Tarikah. Apabila salah seorang ahli waris ada yang menyatakan mengundurkan diri, atau menyatakan hanya akan mengambil sebagian saja dari hak warisnya, maka ada dua cara yang dapat menjadi pilihannya, yaitu: 
    • 1. Ia menyatakan kepada seluruh ahli waris yang ada, bahwa ia mengundurkan diri, atau menyatakan hanya akan mengambil sebagian saja dari hak warisnya, berikut dengan imbalan yang ia inginkan. Maka dalam hal ini, carilah pembaginya, kemudian keluarkanlah bagian ahli waris yang mengundurkan diri tersebut, sehingga seolah-olah ia telah menerima bagiannya, dan sisanya dibagikan kepada ahli waris yang ada. Maka jumlah sisa bagian yang ada itulah pembagi yang harus digunakan oleh sisa ahli waris.
    • 2. Ia hanya memberitahukan kepada salah seorang dari ahli waris yang ditunjuknya dan bersepakat bersama. Maka dalam hal ini, pembagiannya hanya dengan cara melimpahkan bagian hak ahli waris yang mengundurkan diri itu kepada bagian orang yang diberi.
  • 24. Next Week
    • Hukum HUDUD
    • (had qishas, ta’zir, jenis & hikmahnya)