DIKTAT PANJAT TEBING (ROCK CLIMBING) ASTACALA - Bagian 7 Teknik Lanjut

7,878 views
7,741 views

Published on

Please contact me trough lailiaidi at gmail.com for further corespondency

Published in: Sports
2 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
7,878
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
161
Actions
Shares
0
Downloads
394
Comments
2
Likes
3
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

DIKTAT PANJAT TEBING (ROCK CLIMBING) ASTACALA - Bagian 7 Teknik Lanjut

  1. 1. DIKTAT PANJAT TEBING (ROCK CLIMBING) ASTACALA Perhimpunan Mahasiswa Pecinta Alam ITTelkom 1
  2. 2. Judul Buku : Diktat Rock Climbing (Panjat Tebing) Edisi Beta Release, 2009 Bahasa Indonesia Penulis : Laili Aidi (A – 062 – Kabut Fajar) Dokumen ini dikeluarkan Oleh : BADAN PENDIDIKAN DAN LATIHAN ASTACALA Perhimpunan Mahasiswa Pecinta Alam ITTelkom Gd. Student Center, Lantai 1 Ruang 103 Kampus ITTelkom Jl. Telekomunikasi 1 Dayeuh Kolot 40257 Bandung, Jawa Barat Telp (022) 7564108 ext 2021 Website http://www.astacala.org 2
  3. 3. Lucy Creamer on Flying Buttress Direct, (HVS 5b), Stanage Edge, Peak District, UK. Photo: Simon Carter, wild country cam book 3
  4. 4. Ketentuan Penggunaan Seluruh atau sebagian isi tulisan yang ada di dalam dokumen ini dapat digunakan, disebarluaskan, dijadikan sebagai sumber acuan (referensi) secara bebas bagi yang membutuhkan isi tulisan ini bukan untuk tujuan komersial (non profit), dengan syarat tidak menghapus, merubah atau menghilangkan atribut atau pernyataan penulis. Seluruh materi dari tulisan dibuat untuk kalangan sendiri dengan skenario latihan yang sesuai dengan kebutuhan. ASTACALA tidak bertanggung jawab apabila terjadi kecelakaan pada kegiatan di lapangan yang mempergunakan tulisan ini sebagai referensi dan atau tidak dikonsultasikan dahulu dengan Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA. Hak cipta dan intelektual terdapat pada penulis dan tidak diperbolehkan melakukan penulisan ulang, kecuali melakukan konfirmasi dan mendapatkan izin tertulis dari Penulis dan / atau Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA. Apabila akan menggunakan dan / atau melakukan penulisan ulang ataupun memberikan saran atas dokumen ini, dapat menghubungi ASTACALA dengan alamat : ASTACALA PMPA ITTelkom Gd. Student Center, Lantai 1 Ruang 103 Kampus ITTelkom Jl. Telekomunikasi 1 Dayeuh Kolot 40257 Bandung, Jawa Barat Telp (022) 7564108 ext 2021 Website www.astacala.org Bandung, Agustus 200 Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA xxxx A – 0xx – xxxxx 4
  5. 5. Daftar Isi KETENTUAN PENGGUNAAN ........................................................................................ 4  DAFTAR ISI ....................................................................................................................... 5  1.  PENDAHULUAN  ......................................................................................................... 6  . 2.  KLASIFIKASI PANJAT TEBING ......................................................................... 17  2.1  KLASIFIKASI  ............................................................................................................... 17  . 2.2  GRADING  .................................................................................................................... 20  . 3.  ALAT ............................................................................................................................. 24  3.1  ALAT ............................................................................................................................ 24  3.2  PENGGUNAAN DAN PERAWATAN  ................................................................................ 37  . 4.  ETIKA  .......................................................................................................................... 40  . 5.  PENGENALAN TEBING DAN TEKNIK DASAR ............................................... 42  5.1  KOMPONEN DASAR ..................................................................................................... 42  5.2  KARAKTERISTIK TEBING ............................................................................................. 43  5.3  TEKNIK PEMANJATAN .................................................................................................. 45  5.4  BOULDERING ............................................................................................................... 47  5.5  BUILDERING ................................................................................................................ 47  6. SIMPUL  ........................................................................................................................ 48  . 6.1  JENIS SIMPUL ............................................................................................................. 48  6.2  PENGURANGAN KEKUATAN TALI ................................................................................ 52  7. TEKNIK LANJUT ........................................................................................................ 54  7.1  MANAJEMEN PEMANJATAN .......................................................................................... 54  7.2  ABA – ABA PEMANJATAN  ........................................................................................... 54  . 7.3  PROSEDUR PEMANJATAN ............................................................................................ 55  7.4  LEADING ...................................................................................................................... 57  7.5  BELAYING .................................................................................................................... 61  7.6  RAPELLING / ABSEILING ............................................................................................ 62  8.LINTASAN..................................................................................................................... 65  8.1  PEMBUATAN LINTASAN ............................................................................................... 65  8.2  TOPO MAP ................................................................................................................... 66  9.  VERTICAL RESCUE ................................................................................................. 67  DAFTAR PUSTAKA  ........................................................................................................ 70  . TENTANG PENULIS ....................................................................................................... 71  5
  6. 6. 7. Teknik Lanjut I prepared to jump, the weather was perfect, clear sky, hard frost and a scattering of snow. The camera team was in position and waiting, the ‘radio mike’ was turned on and recording. I climbed past the top Friend, got my feet above it, climbed a little higher – ‘Hell I’ll give them a real show’ – and climbed a little higher still. Then I jumped. Mark Vallance, Climbers Club Journal 1998 7.1 Manajemen Pemanjatan Untuk pemanjatan dalam panjat tebing (rock climbing) pada umumnya 2 macam, yaitu : • Pemanjatan dengan tali tunggal, yaitu pemanjatan yang menggunakan 1 tali utama. • Pemanjatan dengan tali ganda, yaitu pemanjatan yang menggunakan 2 tali utama. Kedua teknik ini pada intinya mengenai penggunaan tali pemanjatan dan penguasaan tentang tali-tali dalam suatu kegiatan Rock Climbing. Dalam pelaksanaan Rock Climbing semua unsur pengaman bagi pemanjatan baik yang ada pada Climber ataupun yang dipasang di tebing harus menyesuaikan simpul dan tali. Penempatan dari ketrampilan tali - temali ini harus menggunakan simpul yang tepat dan efektif, agar sewaktu – waktu dapat membantu menolong diri sendiri ataupun orang lain jika diperlukan. 7.2 Aba – Aba Pemanjatan 1. “Ready”, merupakan aba – aba Belayer kepada Leader menginformasikan bahwa Belayer telah siap. 2. “Slack”, merupakan aba – aba ucapan Leader kepada Belayer menginformasikan bahwa tali terlalu kencang minta dikendurkan. 3. “full / pull”, merupakan aba – aba Leader kepada Belayer menginformasikan bahwa tali terlalu kendur sehingga minta untuk dikencangkan. 4. “fall”, merupakan aba – aba Leader kepada Belayer menginformasikan bahwa Leader akan jatuh. 5. “rock”, merupakan aba – aba Leader kepada Belayer menginformasikan ada batu / objek jatuh. 54
  7. 7. 7.3 Prosedur Pemanjatan Langkah-langkah dalam suatu Pemanjatan, diantaranya : 1. Mengamati lintasan dan merencakan teknik yang akan digunakan Jalur yang dipilih berdasarkan data yang telah ada, baik melalui literatur, informasi dari Climber lain serta pengamatan langsung. Pengamatan langsung merupakan cara yang paling baik, karena dapat mengetahui kondisi tebing yang sebenarnya, sering disebut orientasi jalur. Dalam orientasi jalur ada beberapa hal penting yang sangat berguna dalam Pemanjatan, antara lain : • Dapat memperkirakan tinggi, jenis batuan, berapa pitch yang akan dipanjat. • Menentukan titik awal pemanjatan. • Menentukan jenis alat pengaman yang akan digunakan. • Memperhitungkan penempatan anchor untuk istirahat, pergantian Leader untuk hanging belay maupun hanging bivaak. 2. Mempersiapkan dan memakai perlengkapan yang diperlukan. Peralatan yang dibawa disesuaikan dengan jalur yang akan dipanjat dengan susunan yang rapi dan sistematis. Adapun faktor yang mempengaruhi pemakaian alat adalah : • Jenis batuan • Cacat batuan • Kemampuan Leader • Pengaman yang tersedia Belayer merapikan alat-alat serta bersiap mengamankan Leader . 3. Mempersiapkan Pemanjatan a. Leader mempersiapkan diri, yaitu seluruh peralatan pemanjatan ditempatkan pada gantungan yang tersedia atau pada sekeliling harness. b. Belayer mempersiapkan diri, yaitu dengan mengikatkan diri pada anchor, merapikan alat-alat serta bersiap mengamankan Leader bila terjatuh 4. Memulai Pemanjatan a. Leader naik menuju pitch (Belayer harus seksama memperhatikan seluruh gerakan yang dilakukan oleh Leader, cara memasang chock, melewati lintasan, tebing yang digunakan untuk menggantung istirahat, memasang sling, dsb) b. Leader menyangkutkan tali pengaman pada runner yang dibuatnya. Kadang- kadang Leader melakukan gerakan khusus atau menggunakan tangga untuk dapat terus naik. Bila Leader jatuh akan tertolong oleh Belayer bila runner telah terpasang kuat. 55
  8. 8. c. Setelah cukup tinggi sekitar 40 – 50 meter (1 pitch), Leader mencari tempat yang cukup aman untuk memasang anchor. Adakala sebelum setinggi itu terdapat teras lebih baik anchor dipasang di sini. Bila Leader merasa cukup aman terikat pada anchor yang dibuat dia akan berkata “belay off” d. Bila Leader telah sampai pada satu pitch atau tali habis, ia memberi aba-aba untuk memulai pemanjatan, Leader yang sudah memasang anchor di atas selanjutnya berfungsi sebagai Belayer, untuk mengamankan Climber selanjutnya. 5. Meneruskan ke pitch selanjutnya Belayer / pemanjat selanjutnya mempersiapkan diri untuk menyusul Leader ke pitch tersebut a. Langkah pertama ia akan membuat anchor dan ujung tali yang dipakai untuk mem-belay disangkutkan pada tubuhnya b. Melakukan cleaning up (membersihkan runner yang dibuat oleh Leader ). Biasanya ia dilengkapi oleh hammer yang berguna untuk menlepas piton. c. Belayer sebagai Climber kedua tiba di pitch tersebut. Namun setelah Leader menyelesaikan pitch 1, dapat juga dipasang fixed rope. Personel kedua dapat melakukan Ascending dan berfungsi sebagai cleaner dengan sekaligus menyapu pengaman yang telah dipasang Leader. Agar cleaner tidak terlalu jauh dengan runner yang akan dilepas, maka antara tali utama dengan fixed rope harus dihubungkan. Tugas cleaner : • Membersihkan jalur dan menyapu runner • Mencatat pengaman yang digunakan berikutnya. • Sebagai Leader untuk pitch berikutnya. • Membawa tali untuk Pemanjatan. Ascending (contoh Jummaring) ini dapat dilakukan dengan berbagai keuntungan: • Tali dalam keadaan lurus vertikal sehingga tidak terjadi pendulum. • Tali tidak tertambat pada runner yang akan diambil sehingga memudahkan pengambilan. • Gerakan lebih bebas. 56
  9. 9. 7.4 Leading Adalah instalasi jalur Pemanjatan yang dilakukan oleh Leader . Hal yang perlu diperhatikan : 1. Sudut yang dibentuk oleh anchor akan mempengaruhi beban yang diterimanya, semakin kecil sudut semakin baik (namun jangan terlalu dekat sebagai antisipasi ketika salah satu anchor jebol). Hindari besar sudut lebih besar dari 1200 2. Usahakan kekuatan back up anchor lebih besar dari main anchor, karena anchor ini dipersiapkan untuk menerima beban ketika main anchor jebol sehingga ia akan menerima beban yang lebih besar : beban hentakan (fall) dan beban grafitasi / climber (massa x grafitasi). Perhatikan fall factor yang timbul ketika terjadi hentakan dan kekuatan anchor menerima hentakan tersebut. Usahakan fall factor tidak lebih besar dari 2 FF = Jarak Jatuh / Panjang Tali FF 1 FF 2 3. Perhatikan posisi carabiner selalu dalam keadaan terkunci (untuk jenis screw gate) dan arah gate keluar terbing, selain itu pastikan carabiner tidak dalam posisi tertekan ke arah dinding. Sangat disarankan menggunakan carabiner screw gate untuk anchor. 57
  10. 10. 4. Pada pemasangan anchor usahakan menghindarkan tali dari friksi. Untuk menjaga anchor dari keruntuhan, harus dipasang jauh dari roof atau batuan yang menggantung, terutama pada batuan yang lapisannya tipis. Posisi Kualitas Batuan Failure (kg) ideal keras 1400-2200 2 mm dibawah keras 2200 permukaan batuan 2 mm diatas permukaan keras 1000 batuan 6 mm diatas permukaan keras 900 batuan 12 mm diatas permukaan keras 600 batuan sudut positif 120 keras 1000 sudut negatif 120 Pemasangan piton baik yang bertipe blade maupun angle, harus memperhitungkan arah beban terhadap arah rekahan vertikal maupun horisontal. 58
  11. 11. Baik Salah Baik Salah Jika sebagian dari tubuh piton masih berada diluar rekahan. Untuk itu pemasangannya harus ditambah pita yang dipasang merapat pada dinding (Hero Loop), 5. Jika menggunakan model loop seperti dibawah, perhatikan agar tali tetap terkunci, sehingga jika salah satu anchor gagal, tidak akan berdampak buruk pada keseluruhan sistem anchor. 59
  12. 12. 6. Penempatan runner pada sebuah jalur tujuannya adalah untuk mengurangi akibat jatuh yang sangat fatal, maka penempatan runner pada jarak-jarak tertentu di tebing perlu dilakukan. Menempatkan runner sebanyak mungkin berarti memperkecil fall factor (resiko Climber jatuh dengan tali yang terulur). 7. Seorang Leader yang jatuh tanpa memasang anchor atau runner sebelumnya mempunyai nilai fall factor 2. Hal ini akan sangat membahayakan karena Belayer akan sulit sekali menahannya, meskipun jarak jatuh tidak terlalu jauh. Beban yang harus ditahan Belayer sangat berat dan hanya bisa dikurangi apabila tali yang tersangkut pada runner atau anchor meredamnya dengan daya lentur yang dimiliki tali. Semakin kecil fall factor semakin aman dan ringan beban yang diterima Belayer . Perhitungan penempatan anchor atau runner setiap 1 - 2 m adalah tindakan yang tepat dan aman. Perhatikan juga friksi tali dari tebing yang tajam, terjepit ke dalam celah dan berbelok-belok yang menyebabkan tercerai berainya anchor atau runner. 60
  13. 13. 7.5 Belaying Beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh Belayer : 1. Selalu beri simpul pada ujung tali ketika melakukan hanging belay Teknik Belay pada Hanging Belay 2. Selalu usahakan agar sistem belay tidak langsung bergantung pada Belayer tapi tumpukan pada sistem anchor sehingga ketika terjadi fall beban yang ada tidak langsung mengenai Belayer, hal ini untuk mengurangi cedera Belayer maupun menjaga keamanan climber 61
  14. 14. 3. Perhatikan posisi pembebanan belay device agar dapat dikontrol dan mendapat pembebanan yang sesuai dengan prinsip kerja alat itu sendiri 7.6 Rapelling / Abseiling Yaitu teknik turun / descending dalam suatu Pemanjatan. Prinsip Rappeling : 1. Menggunakan tali rappel sebagai jalur lintasan dan tempat bergantung. 2. Menggunakan gaya berat badan dan gaya tolak kaki pada tebing sebagai pendorong gerak turun. 3. Menggunakan salah satu tangan untuk keseimbangan dan tangan lainnya untuk mengatur kecepatan turun. 62
  15. 15. Teknik – teknik dalam Rapelling : 1. Teknik Dulfer. Cara klasik dalam turun tebing menggunakan tali luncur (abseiling rope) yang diletakkan diantara dua kaki lalu menyilang dada dan melalui bahu. Laju turun ditahan dengan satu tangan. 2. Teknik Modified Dulfer. 3. Teknik Komando. Dengan melilitkan karabiner dengan tali sebanyak dua kali, dan dengan melewati antara kaki maka laju badan dikontrol dengan gerakan tali luncur tersebut pada salah satu tangan. Adakalanya tali luncur tersebut tidak melalui dua kaki tetapi hanya satu paha, lalu gerakan friksinya diatur oleh tangan yang sejajar dengan paha tersebut. 4. Dengan menggunakan alat descender 5. Dengan menggunakan simpul (lihat bagian yang membahas descender) 63
  16. 16. 6. Teknik Brake Bar. 4 buah karabiner disusun melintang sedemikian rupa sehingga merupakan sistem friksi (lihat kembali: descendeur), lalu tali luncur melewatinya dengan dikontrol oleh satu tangan Climber. Sistem friksi kemudian dikembangkan dengan sistem descendeur khusus yang disebut bar crab. Selain itu juga dapat digunakan jenis descender lain yang prinsip kerjanya sama (rack, whaletail, dll). Lihat bagian yang membahas descender 64
  17. 17. Daftar Pustaka Attaway, Stephen W. - . “Rope System Analysis”. New South Wales : Oberon State Emergency Service ASC. 2004. ”Diktat Pelatihan Dasar Susur Goa”. Jogjakarta : Acintyacunyata Speleological Club (Tidak diterbitkan) ASTACALA. 2002. “Diktat Pendidikan Dasar Astacala”. Bandung : Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA (Tidak Diterbitkan) CDEM. 2001. “General Rescue Manual”. New Zeland : New Zealand Civil Defence Emergency Management GEGAMA. 2004. ”Materi Dasar Kepecintaalaman”. Yogyakarta : mahasiswa Pecinta Alam Fakultas Geografi (Tidak diterbitkan) Laidlaw, Kenneth N. 2002. “Considerations For Rope Rescue in 2002”. http://basarc.org/papers/roperescue/RopeRescue2002.pdf PACI. 2005. ”Mechanical Advantage (hauling)”. Profesional Association Climbing Instructur Sheehan B.E, Alan. “Vector Analysis for Vertical Rescue”. URL http://recycle.subterra.or.id (Arikel Terjemahan) Rizaldi, Ahmad dan Setyo Ramadi. ”Panjat Tebing”. URL http://www.mapalaui.com Rescue 3 International. “Instruction Phylosophy”. URL http://www.rescue3.com WANADRI. 1996. “Diktat Pendidikan Dasar Wanadri”. Bandung : Badan Pendidikan dan Latihan WANADRI (Tidak Diterbitkan) Warild, Allan. “Vertical”. URL http://www.caves.com -. “5 Komponen Dasar Panjat Tebing”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Alat Belay dan Rapel”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Aneka Panjat Tebing”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Gerak, Gaya dan Tehnik memanjat”. URL http://www.tebingcadas.com -. ”Perawatan Sepatu Panjat Tebing”. URL http://www.tebingcadas.com -. ”Petzl Catalog 2006”. URL http://www.petzl.com -. “Sejarah Dan Perjalanan Climbing”. http://www.majestic-55.or.id -. “Simpul dan Tali-temali”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Sepatu Panjat Tebing”. URL http://www.tebingcadas.com -. “Tali Kernmantel (Kernmantle)”. URL http://www.tebingcadas.com -. ”The Cam Book”. URL http://www.wildcountry.com -. “Yang harus diperhatikan oleh para Pemanjat Tebing “. URL http://www.tebingcadas.com -. -. URL http://www.rockclimbing.com 70
  18. 18. Tentang Penulis Lahir sebagai anak kembar dari 6 bersaudara di Padang, 19 Mei 1984 dengan nama lengkap Laili Aidi. Adek menyelesaikan pendidikan di banyak tempat : Dilli – Timor Leste, Padang, Bukittinggi, Solok dan Bandung. Menjadi Anggota ASTACALA melalui Pendidikan Dasar ASTACALA XII tahun 2003 dengan nomor anggota AM – 018 – Kabut Fajar dan selanjutnya mengikuti seluruh rangkaian Pendidikan Lanjut yang dilaksanakan Badan Pendidikan dan Latihan ASTACALA tahun 2003 hingga 2004, Adek bersama 2 rekan lain menempuh perjalanan wajib Anggota Muda dengan pendakian dan pendataan jalur gunung diatas 3000 mdpl di Gunung Slamet – Jawa Tengah, Agustus 2004. Sejak 2005, turut serta merintis cabang kegiatan dan Divisi penelusuran gua (caving) ASTACALA. Resmi menjadi Anggota Penuh ASTACALA dengan nomor anggota A - 062 – Kabut Fajar pada tahun 2006, dan bergabung dengan Dewan Pengurus ASTACALA periode 2005 – 2007 sebagai Badan Pendidikan dan Latihan, selanjutnya memegang amanah sebagai Ketua ASTACALA periode kepengurusan 2007 - 2009. Saat ini bekerja sebagai Software Developer, mengisi waktu dengan menulis artikel sambil mencoba menyelesaikan buku ke - 3. Untuk kepentingan korespondensi bagi perbaikan dokumen ini, Adek dapat dihubungi pada alamat lailiaidi@gmail.com 71

×