Your SlideShare is downloading. ×
Mengelola pembentukan usaha baru dan kewirausahaan
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×

Saving this for later?

Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime - even offline.

Text the download link to your phone

Standard text messaging rates apply

Mengelola pembentukan usaha baru dan kewirausahaan

3,725
views

Published on


0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
3,725
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
76
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Mengelola Pembentukan Usaha Baru dan Kewirausahaan Sifat kewirausahaan Kewirausahaan (entrepreneurship) adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengoprasian, dan pengambilan resiko dari suatu usaha bisnis. Seorang wirausahawan (catrepreneur) adalah seorang yang terlibat dalam kewirausahaan. • Menurut: – Arthur Kuriloff dan John Mempil Values Behavior Commitment Staying with a task until finished Moderate risk Not gambling, cut choosing a middle course Seeing oportunities And grasping them Objectivily Observing reality clearly Feedback Analyzing timely performance data to guide activity Optimism Showing confidence in novel situations Money Seeing it as resocure and not an end initself Proactive management Managing through reality bAsed on forward planning • Sumber: Fundamental Small Business Management, 1993, hal 20. Pemilik bisnis yang memperkerjakan manajer profesional untuk menjalankan bisnis mereka dan kemudian memusatkan perhatian mereka kepada kepentingan lain bukanlah seorang wirausahawan, walau mereka menerima resiko dari usaha mereka tidak secara aktif gterlibat dalam organisasi atau mengoprasikannya. Demikian pula, manajer profesional yang pekerjaannya adalah menjalankan bisnis orang lain juga bukan wirausahawan karna mereka mengasumsikan risiko pribadi total yang lebih rendah untuk keberhasilan atau kegagalan bisnis. Wirausahawan memulai bisnis baru. Suatu bisnis kecil (small business) sebagai suatu bisnis yang dimiliki secara pribadi oleh seorang individu atau suatu kelompok kecil individu yang memiliki penjualan dan aktiva yang tidak cukup besar untuk dapat mempengaruhi lingkungannya. 10
  • 2. Peran kewirausahaan dalam masyarakat Sejarah kewirausahaan dan pengembangaan bisnis baru dalam banyak hal merupakan sejarah dari kesusksesan besar dan kegagalan besar. Beberapa wirausahawan telah sangat berhasil dan setelah mengumpulkan kekayaan yang sangat banyak dari upaya wirausaha mereka. Hanya berdasarkan jumlah saja, tampak bahwa bisnis kecil merupakan suatu kehadiran yang kuat dalam ekonomi, dan merupakan hal yang terjadi di hampir semua ekonomi. Penciptaan lapangan pekerjaan Jumlah Penduduk Indonesia Angkatan Kerja Nasional Menurut Golongan Umur dan Jenis Kelamin Pebruari 2011 Usia Laki-laki Perempuan Jumlah 15-19 4.576.685 3.259.831 7.836.516 20-24 7.732.171 5.007.392 12.739.563 25-29 10.164.594 6.158.174 16.322.768 30-34 10.023.590 6.296.207 16.319.797 35-39 8.981.796 5.929.874 14.911.670 40-44 8.578.397 5.679.887 14.258.284
  • 3. 45-49 6.836.781 4.870.272 11.707.053 50-54 5.840.691 3.846.871 9.687.562 55-59 3.910.567 2.586.702 6.497.269 60-64 2.545.800 1.631.444 4.177.244 ≥ 65 3.068.752 1.872.897 4.941.649 Jumlah 72.259.824 47.139.551 119.399.375 Penganggur Terbuka Nasional Menurut Golongan Umur dan Jenis Kelamin Pebruari 2011 Usia Laki-laki Perempuan Jumlah 15-19 1.319.477 1.047.217 2.366.694 20-24 1.513.157 1.042.424 2.555.581 25-29 751.869 535.580 1.287.449 30-34 362.678 301.375 664.053 35-39 173.546 184.846 358.392 40-44 160.260 144.641 304.901 45-49 138.372 110.411 248.783 50-54 98.261 67.098 165.359 55-59 79.533 31.093 110.626 60-64 38.360 16.327 54.687 ≥ 65 1.106 0 1.106 Jumlah 4.636.619 3.481.012 8.117.631 Berdasarkan data sensus, kita dapat melihat betapa banyaknya penduduk Indonesia dengan angkatan kerja dalam jumlah besar. Namun, dapat kita lihat pula tidak semua angkatan kerja Indonesia bekerja, tabel menunjukkan bahwa sekitar 6,8 % dari angkatan kerja Indonesia merupakan penganggur terbuka. Dari 130 negara, Indonesia menempati peringkat 41 dengan 22.2 % tingkat pengangguran. Sedangkan Malaysia menempati peringkat 99 dengan 10.9%. Data ini berdasarkan tingkat pengangguran paling banyak (dengan rentang usia 15-24 tahun).
  • 4. Sumber : https://www.cia.gov/library/publications/the-world- factbook/rankorder/2229rank.html?countryName=Indonesia&countryCode=id&regionCode=eas&ra nk=41#id Setidaknya satu pesan adalah jelas; keberhasilan bisnis wirausaha, lebih dari sekedar ukuran bisnis, menciptakan sebagian besar lapangan pekerjaan. Selain itu memperhitungkan jangka panjang ketika menganalisis pertumbuhan pekerjaan. Inovasi Sejarah menunjukan bahwa inovasi besar lebih mungkin tercipta dari bisnis kecil (atau individu) dari pada bisnis besar. Sebagai contoh, perusahaan kecil dan individualah yang menemukan komputer personal dan pisau cukur baja tahan karat, radio transistor dan mesin fotokopi, mesin jet dan fotografi instan. Tidak mengejutkan sejarah terulang kembali dengan lebih cepat di era komputer dan komunikasi teknologi tinggi. Pentingnya terhadap bisnis besar Juga sebagian besar dari produk yang dibuat oleh perusahaan manufaktur besar dijual kepada konsumen melalui bisnis kecil. Peran Kewirausahaan Berdasarkan Makro, Mikro, dan Pendapat Ahli Berdasarkan Mikro Peran wirausaha adalah penanggung risiko dan ketidakpastian, mengkombinasikan sumber-sumber ke dalam cara yang baru dan berbeda untuk menciptakan nilai tambah dan usaha-usaha baru. Wirausaha berperan dalam merancang perencanaan perusahaan, strategi perusahaan, ide-ide dalam perusahaan dan organisasi perusahaan. Berdasarkan Makro Wirausaha berperan sebagai penggerak, pengendali dan pemacu perekonomian suatu bangsa. Dalam hal ini kewirausahaan menjadi kekuatan ekonomi suatu negara, sehingga negara-negara tersebut menjadi kekuatan ekonomi dunia yang kaya dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan inovasi. Menurut J.B. Say Memperkokoh perekonomian nasional melalui berbagai keterkaitan usaha, meningkatkan efisiensi ekonomi, khususnya dalam menyerap sumber daya yang ada, dan sebagai sarana pendistribusian pendapatan nasional, alat pemerataan berusaha dan pemerataan pendapatan, Strategi untuk Organisasi Wirausaha Satu dari tantangan dasar yang dihadapi oleh organisasi wirausaha adalah memilih strategi. Tiga tantangan strategi yang dihadapi oleh perusahaan kecil pada akhirnya adalah
  • 5. memilih suatu industri di mana ia akan bersaing, menekankan kompetensi khusus, dan menulis suatu rencana bisnis. Memilih Suatu Industri Tidak mengejutkan, bisnis kecil lebih lazim terdapat pada sejumlah industri tertentu dibandingkan di industri lainnya. Kelompok industri utama yang mempunyai usaha baru dan bisnis kecil yang berhasil adalah jasa, ritel, konstruksi, keuangan dan asuransi, grosir transportasi, dan manufaktur. Jelasnya, setiap kelompok berbeda dalam kebutuhannya akan karyawan, uang, bahan baku , dan mesin. Secara umum, semakin banyak sumber daya yang diperlukan oleh suatu industri, semakin sulit untuk memulai suatu bisnis dan semakin kecil pula kemungkinan bahwa industri tersebut didominasi oleh perusahaan kecil. Ingat juga, bahwa kecil merupakan suatu istilah yang relatif: kriteria (jumlah karyawan dan total penjualan tahunan ) berbeda untuk tiap industri dan sering berarti hanya jika dibandingkan dengan bisnis yang benar-benar besar. Jasa Terutama karena memerlukan sedikit sumber daya, bisnis jasa merupakan segmen perusahaan bisnis kecil yang tumbuh paling cepat. Di samping itu, tidak ada kelompok industri lain yang menawarkan pengembalian yang lebih tinggi terhadap waktu yang diinvestasikan selain dari industri jasa. Terakhir, jasa menarik bagi tenaga-tenaga yang berbakat dalam inovasi yang dicirikan oleh banyak perusahaan kecil. Ritel Bisnis ritel menjual produk yang dibuat oleh perusahaan lain secara langsung kepada konsumen. Terdapat ratusan jenis peritel yang berbeda. Namun demikian, biasanya orang yang memulai bisnis kecil lebih menyukai membuka took khusus, misalnya pakaian untuk pria berbadan besar atau kedai kopi yang membuat mereka memfokuskan sumber daya yang terbatas kepada segmen pasar yang sempit. Konstruksi Sekitar 10 persen dari bisnis yang memiliki kurang dari dua puluh orang karyawan bergerak dalam bidang konstruksi. Karena banyak dari pekerjaan konstruksi merupakan proyek lokal yang relatif kecil, perusahaan konstruksi lokal sering kali secara ideal cocok sebagai kontraktor. Banyak perusahaan semacam ini dimulai dengan tenaga kerja terampil yang mulai bekerja pada orang lain dan kemudian memutuskan untuk bekerja poda diri mereka sendiri. Contoh yang umum dari perusahaan konstruksi kecil termasuk pembangun rumah; pemasang kayu; pemasang atap; pengecat; dan pemasang pipa, tukang listrik dan kontraktor atap. Keuangan dan asuransi Tercatat sekitar 10 persen dari semua perusahaan yang memiliki kurang dari dua puluh karyawan bergerak dalam bisnis keuangan dan asuransi. Dalam banyak kasus, bisnis ini merupakan afiliasi dari dan/atau menjual produk yang disediakan oleh perusahaan nasional yang lebih besar. Walau perubahan peraturan industri
  • 6. perbankan telah mengurangi jumlah bank lokal kecil, bisnis lain di sektor ini masih berkinerja cukup baik. Grosir Pemilik bisnis kecil juga sering berkinerja dengan baik dalam usah grosir; sekitar 8 persen dari bisnis yang memiliki kurang dari dua puluh orang karyawan adalah grosir. Bisnis grosir membeli produk dari perusahaan pembuat produk atau produsen lain dan menjualnya kepada perusahaan ritel. Perusahaan grosir biasanya membeli barang dalam jumlah banyak dan menyimpannya di lokasi yang nyaman bagi perusahaan ritel. Oleh karena itu, untuk suatu volume bisnis tertentu, mereka memerlukan lebih sedikit karyawan dibandingkan perusahaan manufaktur, perusahaan ritel, atau perusahaan penyedia jasa. Transportasi Beberapa perusahaan kecil sekitar 5 persen dari semua perusahaan yang memiliki kurang dari dua puluh orang karyawan berkinerja baik di bisnis transportasi dan bisnis yang berhubungan dengan transportasi. Perusahaan semacam itu termasuk perusahaan taksi lokal dan perusahaan limosine, perusahaan jasa penyewaaan pesawat terbang, dan operator tur. Sebagai tambahan, di banyak pasar yang lebih kecil, perusahaan bis dan maskapai penerbangan lokal menyerahkan pemeliharaan peralatan lokal kepada bisnis kecil. Manufaktur Tidak seperti industri lainnya, manufaktur biasanya hanya dipunyai oleh bisnis besar dan ini bukannya tanpa alasan. Karena investasi dalam bidang manufaktur biasanya memerlukan peralatan, energi, dan bahan baku mentah, sejumlah besar uang biasanya diperlukan untuk memulai bisnis manufaktur. Manufaktur mobil, misalnya memerlukan miliaran dolar untuk investasi dan ribuan pekerja sebelum mobil pertama berjalan di jalur perakitan. Penelitian menunjukkan bahwa biaya manufaktur sering kali turun ketika jumlah unit yang diproduksi oleh organisasi meningkat. Hubungan antara biaya dan produksi ini disebut skala ekonomis (economy of scale).Organisasi kecil biasanya tidak dapat bersaing secara efektif atas dasar skal ekonomi. Menekankan Kompetensi Khusus Kompetensi khusus organisasi adalah aspek-aspek bisnis yang mana dilakukan dengan lebih baik oleh perusahaan dibanding pesaingnya. Kompetensi khusus pada bisnis kecil biasanya terbagi dalam tiga bidang: kemampuan untuk mengidentifikasi ceruk baru dalam pasar yang mapan, kemampuan untuk mengidentifikasi pasr baru, dan kemampuan untuk bergerak dengan cepat dalam mengambil keuntungan dari kesempatan baru.
  • 7. Mengidentifikasi Ceruk di Pasar yang Mapan Suatu pasar yang mapan (established market) adalah pasar di mana beberapa perusahaan besar bersaing menurut kriteria tertentu. Ceruk (niche) secara sederhana diartikan sebagai suatu segmen pasar yang belum dieksploitasi. Secara umum, bisnis wirausaha kecil lebih baik dalam menemukan ceruk ini daripada organisasi yang lebih besar. Organisasi besar biasanya memiliki begitu banyak sumber daya yang terikat pada praktek bisnis yang lebih lama ada sehingga mereka tidak menyadari adanya kesempatan baru. Wirausahawan dapat melihat kesempatan ini dan bergerak dengan cepat untuk mengambil keuntungan dari kesempatan-kesempatan tertentu. Mengidentifikasi Pasar Baru Wirausahawan yang berhasil juga unggul dalam hal menemukan pasar yang sama sekali baru. Penemuan dapar terjadi setidaknya dalam dua cara. Pertama, seorang wirausahawan dapat memindahkan suatu produk atau jasa yang telah mapan dalam satu pasar geografis ke suatu pasar kedua. Kedua, wirausahawan terkadang dapat menciptakan seluruh industri. Penemuan wirausaha mengenai proses penyalinan kertas kering dan semikonduktor telah menciptakan industri baru yang sangat besar. Tidak hanya perusahaan pertama di pasar ini (Xerox dan National Semiconductor) telah sangat berhasil, akan tetapi aktivitas wirausaha mereka telah menghasilkan pengembangan ratusan ribu perusahaan lain dan ratusan ribu pekerjaan. Tentu saja, Karena wirausahawan tidak terbebani dengan sejarah dalam melakukan bisnis dengan cara tertentu, maka mereka biasanya lebih baik dalam menemukan pasar baru daripada organisasi yang lebih besar dan lebih matang. Keuntungan penggerak pertama Suatu keuntungan penggerak pertama (first mover advantage) adalah keuntungan yang diperoleh perusahaan karena telah mengeksploitasi suatu kesempatan sebelum dilakukan perusahaan lain. Terkadang perusahaan besar menemukan ceruk dalam pasar yang ada atau pasar baru tepat pada waktu yang sama dengan perusahaan wirausah kecil, akan tetapi tidak dapat bergerak secepat perusahaan kecil untuk mengambil keuntungan dari kesempatan tersebut. Terdapat sejumlah alasan atas perbedaan tersebut. Sebagai contoh, banyak organisasi besar membuat keputusan dengan lambat karena masing-masing lapisan hierarki harus memberi persetujuan atas suatu tindakan sebelum dapat diimplementasikan. Selain itu, organisasi besar terkadang harus merisikokan sejumlah besar aktiva mereka ketika mereka mengambil keuntungan dari kesempatan baru. Menulis rencana bisnis Ketika seorang wirausahawan telah memilih suatu industri untuk terjun di dalamnya, dan menentukan kompetensi khusus mana yang akan ditekankan, pilihan ini biasanya dimasukkan ke dalam suatu dokumen yang disebut rencana bisnis. Dalam suatu rencana
  • 8. bisnis (business plan), wirausahaan meringkas strategi bisnis dan bagaimana strategi tersebut diimplementasikan. Tindakan untuk mempersiapkan suatu rencana bisnis memakasa calon wirausaha untuk mengkristalkan pemikiran mereka mengenai apa yang harus mereka lakukan dalam meluncurkan bisnis mereka agar berhasil dan mewajibkan mereka untuk menjabarkan bisnis mereka pada kertas sebelum menginvestasikan waktu dan uang di dalamnya. Ide rencana bisnis bukanlah sesuatu yang baru. Apa yang baru adalah semakin berkembang penggunaan rencana bisnis khusus oleh wirausahawan, sebagian besar karena kreditor dan investor meminta mereka untuk menggunakannya dalam memutuskan apakah akan membantu mendanai suatu bisnis kecil. Rencana tersebut seharusnya mendeskripsikan kesesuaian antara kemampuan wirausahawan dan persyaratan untuk memproduksi dan memasarkan suatu produk atau jasa tertentu. Juga mendefinisikan strategi produksi dan pemasaran, aspek hokum dan organisasi, serta akuntansi dan keuangan. Rencana bisnis seharusnya juga memperhitungkan sifat berurutan dari berbagai pengambilan keputusan strategis dalam bisnis kecil. Kewirausahaan dan Manajemen Internasional Sementara orang menghubungkan manajemen internasional dengan bisnis besar, banyak perusahaan yang lebih juga melakukan ekspansi dan menemukan kesempatan berkembang di negara asing. Dunia manajemen mengeksplorasi beberapa persoalan yang terkait dalam kewirausahaan dan bisnis internasional. Struktur Organisasi Wirausaha Dengan strategi yang tepat dan rencana bisnis di tangan, wirausahawan kemudian dapat merancang suatu struktur yang dapat mengubah visi rencana bisnis menjadi kenyataan. Wirausahawan perlu mempertimbangkan rancangan organisasi dan perlu mengembangkan deskripsi pekerjaan, bagan organisasi, dan sistem pengendalian manajemen dan calon wirausahawan masih harus membuat keputusan yang tepat ketika mereka akan memulai dan mereka harus menemukan sumber pendanaan yang sesuai dan memutuskan kapan dan bagaimana caranya untuk mencari nasihat dari para ahli. Memulai Bisnis Baru Langkah pertama adalah Komitmen individual untuk menjadi seorang pemilik bisnis. Kemudian memutuskan untuk memilih barang atau jasa yang akan ditawarkan suatu proses yang berarti menyelidiki industri dan pasar terpilih. Dalam membuat pilihan ini juga mengharuskan para calon wirausahawan untuk mengukur tidak hanya tren industri tapi juga keterampilan mereka sendiri.
  • 9. Membeli bisnis yang ada, Setelah memilih suatu produk dan memastikan bahwa pilihan mereka sesuai dengan keterampilan dan minat mereka sendiri, Wirausahawan harus memutuskan apakah akan membeli bisnis yang telah ada atau memulai dari nol. Sederhananya,kemungkinannya lebih baik jika berhasil, suatu bisnis yang telah berdiri telah membuktikan kemampuannya untuk menarik konsumen dan menghasilkan laba. Juga telah memiliki hubungan kerja dengan peminjam,pemasok dan komunitas. Bisnis baru tidak menderita efek dari kesalahan pemilik terdahulu. Pemilik juga bebas meimilih peminjam, peralatan, persediaan, lokasi, pemasok dan pekerja tidak terikat oleh komitmen dan kebijakan dari pendahulu. Pendiri dari bisnis baru hanya dapat membuat prediksi dan proyeksi mengenai prospek mereka. Oleh karena itu,keberhasilan atau kegagalan sangat bergantung pada identifikasi kesempatan bisnis. Mendanai bisnis baru, Diantara sumber pendanaan yang semakin umum adalah keluarga dan teman, tabungan pribadi, bank dan institusi peminjaman lebih mungkin membantu mendanai pembelian bisnis yang ada daripada suatu bisnis baru karena resiko nya sudah diketahui. Individu yang memulai bisnis baru, di lain pihak, lebih cenderung bergantung pada sumber dana pribadi mereka. Sumber Dana Pribadi, mencapai dua pertiga dari semua uang yang di investasikan dalam bisnis kecil baru dan setengah dari yang diinvestaisikan dalam pembelian di bisnis yang sudah ada. Aliansi Strategis, juga menjadi metode yang populer untuk mendanai perkembangan bisnis. Peminjam, bank dan investor pribadi biasa nya ingin melihat rencana bisnis formal rincian mendetail dari ringkasan bisnis dan pasar yang diusulkan, latar belakang pemilik, dan sumber pendanaan lain. Perusahaan Modal Ventura ( Venture Capital Companies ) adalah kelompok investor kecil yang berusaha mendapatkan laba dari perusahaan yang memiliki potensi pertumbuhan yang cepat. Perusahaan Investasi Bisnis Kecil, Melalui suatu pendekatan yang lebih seimbang terhadap pilihan mereka dibandingkan perusahaan modal ventura, perusahaan investasi bisnis kecil mencari laba. Program pendanaan SBA (Small Business Aministration lembaga pendanaan untuk usaha kecil di AS) telah menawarkan lebih dari 20 program pendanaan bagi bisnis kecil yang memenuhuhi standart dalam ukuran dan independensi. Selain itu perusahaaan yang memenuhi syarat adalah perusahaan yang di miliki oleh wirausaha yang tidak mampu mendanai sendiri usaha nya dengan alasan yang masuk akal. Dengan berinvestasi pada perusahaan yang memilki ppotensi untuk berkembang dengan cepat. Sumber Nasehat Manajemen Untuk pekerjaan-pekerjaan tersebut, mereka tergantung pada bantuan profesional. Akan tetapi, untuk bertahan dan berkembang bisnis kecil juga memerlukan nasehat yang berkenaan dengan manajemen. Naehat itu biasa nya tersedia dari empat sumber yaitu dewan penasehat, konsultan manajemen, SBA, dan suatu proses yang di sebut jaringan kerja. Dewan Penasehat, semua perusahaan bahkan yang secara hukum tidak memerlukan dewan direksi, dapat memanfaatkan kemempuan pemecahan masalah dari dewan penasehat. Oleh karena itu, beberapa bisnis kecil menciptakan dewan untuk memberikan nasehat dan bantuan.
  • 10. Konsultan Manajemen terdapat berbagai macam opini menyangkut nilai dari konsultan manajemen ahli yang membebankan biaya untuk membantu manajer menyelesaikan masalah. Mereka sering kali berspealisasi dalam satu bidang, seperti bisnis internasional, bisnis kecil, atau manufaktur. Small Business adminstration yang lebih penting dari peran pendanaan nya adalah peran SBA dalam membantu pemilik bisnis kecil untuk meningkatkan manajemen mereka adalah mudah bagi para wirausahawan untuk menhabiskan uang. Program SBA dirancang untuk menunjukan meraka bagaiman cara untuk menghabiskan uang dengan bijaksana. Seorang pemilik bisnis kecil yang memerlukan bantuan dalam memulai suatu bisnis baru dapat memperoleh nya dengan gratis melalui service corps of Retired executive(SCORE). Semua anggota Program active corps of executives(PACE) di rancang untuk membantu bisnis kecil yang tidak mampu menyewa konnsultan. SBA merekrut sukarelawan ACE dari hampir semua industri bakat dan keterampilan mahasiswa dan pengajar di akademi dan universitas adalah penting bagi small busines institute(SBI) terakhir,proyek konseling manajemen SBA terbaru adalah program small business development centre(SBDC). Membentuk jaringan Semakin banyak pemilik bisnis kecik yang memproleh hal-hal yang berharga ketika membentuk jarinagan(networking)bertemu satu sama lain secara berkala untuk membahas masalah dan peluang dan mingkin yang lebih penting, mengumpulkan sumber informasi adalah eksekutif-eksekutif yang sudah pensiun dan semua bekerja scara sukarela. Waralaba Perjanjian waralaba operasi yang di lakukan oleh wirausahawan dengan lisensi yang di keluarka oleh perusahaan induk(pemberi waralaba)wirausahawaan membayar kepada perusahaan induk untuk pengunaan merk, produk, formula dan rencana bisnis.waralaba menawarkan keuntungan baik bagi penjual maupun pembeli. Bagi pemegang waralaba, pengaturan tersebut mengkombinsikan insentif dari pemilik suatu bisnis dengan keuntungan akses terhadap keterampilan menajemen bisnnsi besar dan memiliki kewajiban yang berkelanjutan untuk mengkontribuskan presentase penjualan kepada perushaan induk. Membeli suatu waralaba juga melibatkan biaya tidak berwujud. Terakhir, walau waralaba meminimalkan resiko mereka tidak menjamin keberhasilan. Banyak pemegang waralaba yang telah melihat investasi mereka dan mimpi mereka hilang karena pemilihan lokasi yang buruk, biaya yang meningkat, atau kurangnya komitmen yang berkelanjutan dari pemberi waralaba . Wirausahawan harus berhati-hati dalam menimbang keuntungan dan kerugian dalam memulai suatu usaha seperti membeli bisnis yang ada atau memulai dari bawah, mereka juga seharusnya memilik suatu rencana yang jelas untuk mendanai bisnis mereka dan mengambil keuntungan dari berbagai sumber informasi dan nasehat . Kinerja Organisasi Wirausaha Tren di bisnis baru
  • 11. Beberapa faktor berkontribusi pada tren ini, yakni: Kemunculan E-commerce, tren paling signifikan dalam bisnis kecil adalah kemunculan perdagangan elektronik yang cepat. Karena internet telah menyediakan cara baru dalam melakukan bisnis, wirausahawan telah mampu menciptakan dan memperluas bisnis baru dengan lebih cepat dan mudah dibandingkan sebelumnya. Jebolan dari bisnis besar, semakin banyak bisnis yang dimulai oleh orang yang memilih untuk keluar dari perusahaan besar dan memanfaatkan pengalaman dan pengetahuan mereka untuk bekerja bagi diri mereka sendiri. Kesempatan untuk Minoritas dan wanita, disamping ekspatriat-ekspariat bisnis besar, semakin banyak bisnis kecil dimulai oleh kaum minoritas dan wanita. Posisi korporasi pada manajemen umum (25 persen ), penjualan (21 persen), serta akuntansi dan keuangan (18 persen) membentuk hampir dua pertiga dari wanita yang memulai bisnis mereka sendiri . Tingkat bertahan hidup yang lebih baik, terakhir lebih banyak orang yang terdorong untuk menguji keterampilan mereka sebagai wirausahawan karena tingkat kegagalan di antara bisnis kecil telah menurun di tahun-tahun belakangan ini. Bisnis kecil mengalami tingkat kematian yang lebih tinggi daripada bisnis besar. Namun, di antara bisnis-bisnis tersebut yang berhasil bertahan dalam bisnis selama enam hingga sepuluh tahun, tingkat bertahan hidupnya berada pada angka rata-rata. Alasan Kegagalan Empat faktor umum berkontribusi pada kegagalan bisnis baru. Salah satu faktor adalah inkompetensi manajerial atau manajer yang tidak berpengalaman. Beberapa calon wirausahawan mengasumsikan bahwa mereka dapat berhasil melalui akal sehat, menilai berlebihan keahlian manajerial mereka sendiri, atau berfikir bahwa kerja keras saja akan mengarah pada keberhasilan. Keacuhan juga dapat berkontribusikan terhadap kegagalan. Ketiga, sistem pengendalian yang lemah dapat mengarah pada masalah yang serius. Terakhir, modal yang tidak mencukupi dapat berkontribusikan pada kegagalan bisnis. Alasan Keberhasilan Empat faktor dasar yang dapat digunakan untuk menjelaskan keberhasilan bisnis. Satu rangkaian faktor adalah kerja keras, dorongan, dan dedikasi. Pemilik bisnis baru harus berkomitmen pada keberhasilan dan bersedia meluangkan waktu dan usaha untuk mewujudkannya. Analisis cermat terhadap kondisi pasar juga dapat membantu pemilik bisnis baru untuk mengukur kemungkinan penerimaan produk merekandi pasar. Kompetensi manajerial juga berkontribusi pada keberhasilan. Keberhasilan pemilik bisnis baru mungkin memerlukan kompetensi melalui pelatihan atau npengalaman atau dengan menggunakan keahlian orang lain. Beberapa wirausahaawan yang berhasil dapat berhasil sendiri atau langsung dari universitas. Terakhir,nasib baik juga memainkan suatu peran dalam keberhasilan beberapa perusahaan.