Your SlideShare is downloading. ×
0
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Pertemuan ke  1
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Pertemuan ke 1

4,822

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
4,822
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
103
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. BAB I PENDAHULUAN Pertemuan Ke – 1
  • 2. 1.1 Pengertian Statistika <ul><li>Pada awalnya statistik hanya berkaitan dengan sekumpulan angka mengenai penduduk suatu daerah atau Negara dan pendapatan masyarakat. Data yang dihimpun merupakan jumlah penduduk menurut umur, jenis kelamin dan pekerjaan. Data itu dipakai untuk keperluan wajib militer dan penarikan pajak. </li></ul><ul><li>Hasan, I, Pokok-pokok Materi Statistik 1 (Statistik Deskriptif), Edisi Kedua, 1999. </li></ul>
  • 3. <ul><li>Statistika adalah Suatu ilmu yang mempelajari cara pengumpulan, pengolahan, penyajian dan analisis data serta cara pengambilan kesimpulan secara umum berdasarkan hasil penelitian yang tidak menyeluruh. </li></ul><ul><li>Dalam arti sempit Statistik adalah data ringkasan berbentuk angka (kuantitatif). </li></ul>
  • 4. <ul><li>Sebagai suatu bidang studi, statistik memiliki dua bagian utama, yaitu : </li></ul><ul><li>Statistika Deskriptif adalah ilmu statistika yang mempelajari tentang pengumpulan, pengolahan, dan penyajian data. </li></ul><ul><li>Statistika Inferensi (Statistika Induktif) adalah ilmu statistika yang mempelajari tentang cara pengambilan kesimpulan secara menyeluruh (populasi) berdasarkan data sebagian (sampel) dari populasi tersebut. </li></ul>
  • 5. <ul><li>Pengetahuan tentang statistik membantu untuk : </li></ul><ul><li>Menjelaskan hubungan antar variabel. </li></ul><ul><li>Membuat keputusan lebih baik. </li></ul><ul><li>Mengatasi perubahan-perubahan. </li></ul><ul><li>Membuat rencana dan ramalan. </li></ul><ul><li>Dan masih banyak manfaat yang lain. </li></ul>
  • 6. <ul><li>Tahap-tahap dalam statistik adalah : </li></ul><ul><ul><li>Mengidentifikasikan persoalan. </li></ul></ul><ul><ul><li>Pengumpulan fakta-fakta yang ada. </li></ul></ul><ul><ul><li>Mengumpulkan data asli yang baru. </li></ul></ul><ul><ul><li>Klasifikasi data. </li></ul></ul><ul><ul><li>Penyajian data. </li></ul></ul><ul><ul><li>Analisa data. </li></ul></ul><ul><li>1.2 Populasi, Sampel dan Data. </li></ul><ul><li>Populasi adalah seluruh elemen yang akan diteliti. </li></ul><ul><li>Sampel adalah elemen yang merupakan bagian dari populasi. </li></ul><ul><li>Data adalah fakta-fakta yang dapat dipercaya kebenarannya </li></ul>
  • 7. <ul><li>Jenis-jenis pengambilan sampel yaitu : </li></ul><ul><li>Random sederhana (simple random sampling). </li></ul><ul><li>Adalah pengambilan sampel secara acak sehingga setiap anggota populasi mempunya kesempatan yang sama untuk menjadi sampel, misalnya dengan cara undian. </li></ul><ul><li>Random berstrata (Stratified Random Sampling) </li></ul><ul><li>Adalah pengambilan sampel yang populasinya dibagi-bagi menjadi beberapa bagian/stratum. Anggota-anggota dari stratum dipilih secara random, kemudian dijumlahkan, jumlah ini membentuk anggota sampel </li></ul>
  • 8. <ul><li>Sistematis (Systematic Sampling). </li></ul><ul><li>Adalah pengambilan sampel berdasarkan urutan tertentu dari populasi yang telah disusun secara teratur dan diberi nomer urut. </li></ul><ul><li>Luas/Sampel Kelompok (Cluster sampling). </li></ul><ul><li>Adalah pengambilan sampel tidak langsung memilih anggota populasi untuk dijadikan sampel tetapi memilih kelompok terlebih dahulu. Yang termasuk sebagai sampel adalah anggota yang berada dalam kelompok terpilih tersebut. </li></ul><ul><li>Jika kelompok-kelompok tersebut merupakan pembagian daerah-daerah geografis, maka cluster sampling ini disebut juga area sampling. </li></ul>
  • 9. <ul><li>Pembagian data dapat dibedakan menurut : </li></ul><ul><li>Sifatnya </li></ul><ul><ul><li>Data kualitatif ialah data yang disajikan bukan dalam bentuk angka, misalnya agama, jenis kelamin, daerah, suku bangsa, pangkat pegawai, jabatan pegawai dan sebagainya. </li></ul></ul><ul><ul><li>Data kuantitatif ialah data yang disajikan dalam bentuk angka. </li></ul></ul><ul><ul><li>Data ini terbagi menjadi : </li></ul></ul><ul><ul><ul><li>Data kontinu adalah data yang satuannya bisa dalam pecahan. </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Data diskret adalah data yang satuannya selalu bulat dalam bilangan asli, tidak berbentuk pecahan, </li></ul></ul></ul>
  • 10. <ul><li>Waktunya. </li></ul><ul><ul><li>Data silang (Cross Section) ialah data yang dikumpulkan pada suatu waktu tertentu yang bisa menggambarkan keadaan/kegiatan pada waktu tersebut, misalnya jumlah warga DKI Jakarta menurut asal dan agama pada tahun 1999. </li></ul></ul><ul><ul><li>Data Berkala (Time Series) ialah data yang dikumpulkan dari waktu ke waktu, misalnya data angka kematian dan kelahiran dari tahun ke tahun di Indonesia yang cenderung membesar dan mengecil </li></ul></ul>
  • 11. <ul><li>. </li></ul><ul><li>3. Cara memperolehnya. </li></ul><ul><ul><li>Data primer ialah data yang didapatkan langsung dari responden misalnya data pegawai negeri sipil di BKD, data registrasi mahasiswa di suatu universitas dan sebagainya. </li></ul></ul><ul><ul><li>Data Sekunder ialah data yang diambil dari data primer yang telah diolah, untuk tujuan lain, misalnya data perkawinan antara umur 10 s/d 20 tahun di Indonesia yang diambil dari departemen Agama untuk tujuan analisa pola perkawinan setiap suku bangsa di Indonesia. </li></ul></ul>
  • 12. <ul><li>Sumbernya. </li></ul><ul><ul><li>Data Internal ialah data yang menggambarkan dari keadaan di dalam suatu organisasi, misalnya dari suatu universitas ialah data dosen, jumlah mahasiswa, data kelulusan dan sebagainya. </li></ul></ul><ul><ul><li>Data Eksternal ialah data yang dibutuhkan dari luar untuk kebutuhan suatu organisasi tersebut. </li></ul></ul><ul><li>Syarat Data yang baik adalah </li></ul><ul><ul><li>Benar/Obyektif. </li></ul></ul><ul><ul><li>Mewakili/Wajar (representative). </li></ul></ul><ul><ul><li>Dipercaya, artinya kesalahan bakunya kecil. </li></ul></ul><ul><ul><li>Tepat waktu (up to date). </li></ul></ul><ul><ul><li>Relevan (data yang dikumpulkan ada hubungannya dengan permasalahannya). </li></ul></ul>
  • 13. <ul><ul><li>1.3 Proses Pengukuran dan Jenis-jenis Skala Pengukuran. </li></ul></ul><ul><ul><li>Variabel (peubah) adalah karakteristik-karakteristik yang terdapat pada elemen-elemen dari populasi tersebut. </li></ul></ul><ul><ul><li>Contoh : Pada masyarakat, elemennya adalah manusia, karakteristiknya misalnya penghasilan, umur, pendidikan, jenis kelamin dan status perkawinan yang merupakan variabel-variabel dalam penelitian. </li></ul></ul><ul><li>Variabel terbagi atas : </li></ul><ul><ul><ul><li>Variabel kualitatif (kategori). </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Contoh:Tingkat Pendidikan ,Jenis kelamin dsb. </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>2. Variabel kuantitatif (Numerik). </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>Contoh : Penghasilan, umur, jumlah keluarga, dsb </li></ul></ul></ul>
  • 14. <ul><li>Untuk analisa data penelitian, diperlukan macam-macam ukuran skala yaitu : </li></ul><ul><li>Skala Nominal (Skala Klasifikasi). </li></ul><ul><li>Adalah skala yang hanya mempunyai ciri untuk membedakan skala ukur yang satu dengan skala ukur yang lain. </li></ul><ul><li>Skala Ordinal. </li></ul><ul><li>Adalah skala yang selain mempunyai ciri untuk membedakan juga mempunyai untuk mengurutkan pada rentangan tertentu. </li></ul>
  • 15. <ul><li>3. Skala Interval. </li></ul><ul><li>Adalah skala yang selain mempunyai ciri untuk membedakan dan mengurutkan juga mempunyai ciri jarak yang sama. </li></ul><ul><li>4. Skala Rasio. </li></ul><ul><li>Adalah skala yang mempunyai 4 ciri yaitu membedakan, mengurutkan , mempunyai jarak yang sama dan mempunyai titik nol yang berarti sehingga dapat menghitung rasio atau perbandingan diantara nilai. </li></ul>
  • 16. <ul><ul><li>1.4 Simbol Sigma </li></ul></ul><ul><ul><li>n </li></ul></ul><ul><li>Rumus :  X i dibaca sigma X i , i dari 1 s/d n </li></ul><ul><li>i = 1 </li></ul><ul><li>Aturan Penjumlahan : </li></ul><ul><li> n n n n </li></ul><ul><li>a.  ( X i + Y i + Z i ) =  X i +  Y i +  Z i </li></ul><ul><li> i = 1 i=1 i=1 i=1 </li></ul><ul><li> n n </li></ul><ul><li>b.  kX i = k  X i , k = bilangan konstan </li></ul><ul><li>i = 1 i=1 </li></ul>
  • 17. <ul><li> n </li></ul><ul><li> c.  k = k + k + … + k = nk </li></ul><ul><li> i = 1 </li></ul><ul><li> n n </li></ul><ul><li> d.  (X i – k) 2 =  (X i 2 – 2kX i + k 2 ). </li></ul><ul><li> i = 1 i =1 </li></ul><ul><li> n n n </li></ul><ul><li> e.  (Y i – a – bX i ) =  Y i – na – b  X i </li></ul><ul><li> i = 1 i =1 i =1 </li></ul>

×