KOMUNIKASI INTERPERSONAL / KONSELING (KIP/K)
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

KOMUNIKASI INTERPERSONAL / KONSELING (KIP/K)

on

  • 4,532 views

 

Statistics

Views

Total Views
4,532
Slideshare-icon Views on SlideShare
4,532
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
47
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    KOMUNIKASI INTERPERSONAL / KONSELING (KIP/K) KOMUNIKASI INTERPERSONAL / KONSELING (KIP/K) Presentation Transcript

    • KOMUNIKASI INTERPERSONAL / KONSELING (KIP/K) Kristyawan S.,SKM
    • PENGERTIAN KIP/K Komunikasi interpersonal adalah interaksi yang dilakukan dari orang ke orang, bersifat 2 arah baik secara verbal dan non verbal, dengan saling berbagi informasi dan perasaan antara individu dengan individu atau antar individu di dalam kelompok kecil.
    • • Konseling adalah proses pemberian informasi objektif dan lengkap, dilakukan secara sistematik dengan panduan komunikasi interpersonal, teknik bimbingan dan penguasaan pengetahuan klinik, bertujuan untuk membantu seseorang mengenali kondisinya saat ini, masalah yang sedang dihadapi, dan menentukan jalan keluar atau upaya mengatasi masalah tersebut. (Saifudin, Abdul Bari : 2002 ).
    • Suatu komunikasi interpersonal belum tentu suatu konseling tetapi konseling selalu merupakan komunikasi interpersonal.
    • TUJUAN KONSELING MELIPUTI 1. Mencapai kesehatan psikologi yang positif. 2. Memecahkan masalah meningkatkan efektifitas pribadi individu. 3. Membantu perubahan pada diri individu yang bersangkutan. 4. Membantu mengambil keputusan secara tepat dan cermat. 5. Adanya perubahan perilaku dari yang tidak menguntungkan menjadi menguntungkan.
    • FAKTOR PENGHAMBAT KIP/K 1. Faktor Individual  Orientasi kultural ( keterikatan budaya )  Faktor fisik: kepekaan panca indera ( kemampuan untuk melihat, mendengar), usia, jender ( jenis kelamin  Sudut pandang : nilai- nilai  Faktor sosial : sejarah keluarga dan relasi, jaringan sosial, peran dalam masyarakat, status sosial, peran sosial.  Bahasa.
    • 2. Faktor yang berkaitan dengan interaksi  Tujuan dan harapan terhadap komunikasi  Sikap terhadap interaksi  Pembawaan diri terhadap orang lain  Sejarah hubungan. 3. Faktor situasional Situasi selama melakukan komunikasi sangat mempengaruhi keberhasilan 4. Kompetensi dalam melakukan percakapan
    • PERBEDAAN KONSELING DAN NASEHAT Nasehat Memberitahukan klien apa yang sebaiknya klien lakukan, menghakimi perilakunya di masa lalu dan sekarang. Konseling Memberikan fakta-fakta sehingga klien dapat membuat keputusan, membuat klien bertanya dan mendiskusikan masalah pribadinya.
    • PROSES KONSELING 1. Pembinaan dan pemantapan hubungan baik (rapport). Beberapa teknik untuk menguasai rapport adalah: a. Memberikan salam b. Memperkenalkan diri c. Topik pembicaraan yangs sesuai d. Menciptakan suasanan yang aman dan nyaman: sikap hangat, realisasi tujuan bersama, 2. Pengumpulan dan pemberian informasi. 3. Perencanaan, pengambilan keputusan dan pemecahan masalah
    • KEMAMPUAN YANG HARUS DIMILIKI DALAM MELAKSANAKAN KIP/K • Empati adalah kecakapan memahami perasaan dan pengertian orang lain. • Perspektif sosial adalah kecakapan melihat kemungkinan – kemungkinan perilaku yang diambil oleh orang yang kita ajak komunikasi. • Kepekaan ( sensitivity ) terhadap sesuatu hal dalam KIP/K. • Pengetahuan akan situasi pada saat melakukan KIP/K. • Memonitor diri adalah kemampuan menjaga ketepatan perilaku dan pengungkapan komunikan. • Kecakapan dalam tingkah laku antara lain keterlibatan dalam berinteraksi
    • TEKNIK TEKNIK DALAM KONSELING 1. Pendekatan authoritatian atau directive Pusat dari keberhasilan konseling adalah dari konselor. 2. Pendekatan non-directive atau conseli centred konseli diberikan kesempatan untuk memimpin proses konseling dan memecahkan masalah sendiri. 3. Pendekatan edetic konselor menggunakan cara yang baik sesuai dengan masalah konseli.
    • LANGKAH-LANGKAH KONSELING 1. Pendahuluan (Langkah Awal) Merupakan langkah penting dalam proses konseling kebidanan, keberhasilan langkah awal akan mempermudah langkah berikutnya dalam proses konseling kebidanan. Pada langkah awal tugas bidan sebagai seorang konselor adalah: a. Mengeksplorasi perasaan, fantasi dan ketakutan sendiri b. Menganalisis kekuatan dan kelemahan diri c. Menentukan alasan klien minta pertolongan d. Membina rasa percaya (trust), penerimaan dan melakukan komunikasi e. Membuat kontrak bersama f. Mengeksplorasi pikiran, perasaan dan perbuatan klien g. Mengidentifikasi masalah klien h. Merumuskan tujuan bersama klien
    • 2. Bagian Inti/ Pokok (Langkah Inti) Bagian ini mencakup kegiatan mencari jalan keluar, memilih salah satu jalan keluar dan melaksanakan jalan keluar tersebut. Langkah ini menentukan apakah bantuan yang diberikan benar- benar sesuai dengan kebutuhan klien dan apakah konseling berhasil dengan baik. Tugas bidan pada langkah inti adalah sebagai berikut: a. Mengeksplorasi stressor yang tepat b. Mendukung perkembangan kesadaran diri klien dan pemakaian koping mekanisme yang konstruktif c. Mengatasi penolakan perilaku maladaptif d. Memberikan beberapa alternatif yang dipilih klien e. Merencanakan tindak lanjut dari alternative pilihan
    • 3. Bagian Akhir (Langkah Akhir) Merupakan kegiatan akhir dari konseling yang meliputi pengumpulan dari seluruh aspek kegiatan. Langkah ini merupakan langkah penutupan dari pertemuan dan penetapan untuk pertemuan berikutnya. Tugas bidan pada langkah akhir adalah: a. Menciptakan realitas perpisahan b. Membicarakan proses terapi dan pencapaian tujuan c. Saling mengeksplorasi perasaan, penolakan (kehilangan), sedih, marah dan perilaku lain. d. Mengevaluasi kegiatan dan tujuan konseling e. Apabila masih diperlukan, melakukan rencana tindak lanjut dengan membuat kontrak untuk pertemuan berikutnya.
    • SEKIAN………………