Hakikat Manusia Menurut Islam Document

  • 1,087 views
Uploaded on

 

More in: Education
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
1,087
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
51
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. TUGAS KELOMPOK Tugas Ini dibuat Untuk Memenuhi Mata Kuliah Pendidikan Agama Islam II Mata Kuliah : Pendidikan Agama Islam II. Dosen Pengampu : Drs.H.Muchtar Hadi.M.Ag Disusun oleh: 1. 2. 3. 4. Danang Widi Santoso Sri Wahyu Wulandari Kun Rani Hananingrum David Estu Prasetyo NIM. 10.11.0005 NIM. 10.11.0026 NIM. 10.11.0014 NIM. 10.11.0004 JURUSAN ILMU HUKUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS DARUL ULUM ISLAMIC CENTRE SUDIRMAN GUPPI (UNDARIS) TAHUN 2011
  • 2. Kata Pengantar Puji syukur kehadirat Allah swt yang telah melimpahkan rahmat, taufik dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan pengerjaan makalah mata kuliah Pendidikan Agama Islam II tentang Hakikat Manusia Menurut Islam ini. Pada kesempatan ini, kami mengucapkan terima kasih kepada Bapak Drs.H.Muchtar Hadi .M.Ag, selaku dosen pengajar mata kuliah Pendidikan Agama Islam II. Kami sebagai penyusun menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kami sangat mengharapkan saran dan kritik dari para pembaca. Semoga makalah ini dapat memberi manfaat kepada kami dan pembaca untuk kebahagiaan dunia dan akhirat, amin. Ungaran, Maret 2011
  • 3. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penulisan Teori dari konsep biologi mengatakan bahwa manusia berawal dari sebuah evolusi dari seekor binatang sejenis kera. Teori evolusi telah menjadi pondasi sebuah filsafat yang menyesatkan sebagian besar manusia. Dalam hal ini membuat kita para manusia kehilangan harkat dan martabat kita yang diciptakan sebagai mahluk yang sempurna dan paling mulia. Bagaimanakah hakikat manusia menurut islam? Insya Allah kami akan membahas masalah tersebut. B. Permasalahan Dalam kesempatan ini pemakalah mengemukakan permasalahan yang berkaitan dengan hakikat manusia menurut Islam, diantaranya: 1. Bagaimana asal mula manusia itu? 2. Apa Tugas Manusia di Bumi?
  • 4. BAB II PEMBAHASAN A. Asal Mula Manusia Manusia yang pertama dijadikan Allah S.W.T. ialah “Adam A.S.” Beliau dijadikan dari tanah, dibentuk berupa manusia dan kemudian ditiupkan ruh ke dalamnya, maka jadilah manusia. Hal ini diterangkan Allah S.W.T. dalam al-Qur’an surat Al-Hijr ayat 26: “Sesungguhnya Kami jadikan manusia dari tanah yang kering, dari tanah hitam yang busuk.” Oleh karena itu Nabi Adam A.S disebut bapak segala manusia dan dari beliaulah asal keturunan manusia semuanya. Jadi, manusia bukan berawal dari sebuah evolusi dari seekor binatang sejenis kera, seperti yang telah diungkapkan teori dari konsep biologi. Sebelum Nabi Adam A.S dijadikan Allah, terlebih dahulu Allah menjadikan bangsa jin dari api yang sangat panas. Firman Allah dalam al-Qur’an surat Al-Hijr ayat 27: “Kami jadikan Jin sebelum manusia, daripada api yang sangat panas”. Setelah Allah menjadikan Adam dengan sebaik-baik kejadian (bagus rupanya), Allah memerintahkan isi Syurga agar bersujud kepada Adam. Maka meniaraplah isi Syurga (Malaikat) kecuali Iblis yang tidak mau bersujud. Allah memerintahkan bersujud sebagai penghormatan kepada Adam, dan apabila tidak ada perintah Allah demikian, maka tentulah Malaikat pun takkan sujud. Adapun arti sujud di sini, bukanlah seperti sujud kepada Allah, yaitu menyerahkan segala jiwa raga kita kepada-Nya. Firman Allah dalam al-Qur’an surat Al-Baqarah ayat 34: “Ingatlah ketika allah berfirman kepada para Malaikat Sujudlah kamu kepada Adam, maka sujudlah mereka semua kecuali Iblis, dia enggan dan sombong, maka dia adalah termasuk golongan yang kafir”. Karena iblis tidak mau sujud kepada Nabi Adam, maka Allah berfirman, sebagaimana yang tersebut dalam Al-Qur’an surat Al-Hijr ayat 32-35: firman Allah: “Hai Iblis! Mengapakah engkau tidak mau bersujud bersama-sama dengan mereka yang bersujud itu? Sahutnya: “Tiada patut saya bersujud kepada manusia yang Engkau jadikan dari tanah kering, tanah hitam yang busuk”. Allah berfirman: “Nyahlah engkau dari sini! Sesungguhnya engkau terusir. Sesungguhnya engkau mendapat kutukKu sampai hari kemudian (Qiyamat)”.
  • 5. Semenjak itu bangsa jin tidak boleh tinggal lagi di dalam syurga. Maka syetanpun bermohon kepada Allah, agar Allah memberikan kesempatan memanjangkan umurnya untuk membalas sakit hatinya terhadap Adam, karena dia berpendapat bahwa terusirnya dari syurga itu, adalah gara-gara Adam A.S. Hal ini diterangkan Allah dalam al-Qur’an surat Al-Hijr ayat 36-40: Berkata syetan: “Ya Tuhanku! Berikanlah saya janji (kesempatan) sampai hari manusia dibangkitkan (Qiyamat)”. Allah berfirman: “Sesungguhnya engkau diberi waktu (umur panjang), sampai hari yang ditentukan”. Sahut Iblis itu: “Ya Tuhanku! Disebabkan Engkau telah menyesatkan daku, akan aku hiasi mereka (manusia) dengan kejahatan yang ada di muka bumi ini, dan akan aku sesatkan mereka semua, kecuali hamba Engkau yang ikhlas”. Al-Qur’an surat Al-Hijr ayat 41-44: Allah berfirman: “Inilah janjiKu yang betul”. Sesungguhnya terhadap hambaKu, tiada berhak engkau menguasainya, kecuali orang yang mau mengikut engkau diantara orang-orang yang sesat. Sesungguhnya neraka jahannam itulah tempat siksaan mereka semuanya. Bagi neraka itu ada 7 (tujuh) buah pintu. Bagi tiap-tiap pintu ada bahagian yang ditentukan untuk orang-orang yang berdosa”. Di dalam syurga Nabi Adam A.S telah bersenang-senang menikmati segala keindahan dan kelezatan yang ada di dalamnya, tetapi karena beliau belum mempunyai teman (isteri), maka tentulah beliau masih merasa kesepian. Karena itu Allah menjadikan seorang teman baginya yang bernama “Hawa”, sebagai firman Allah dalam Al-Qur’an surat Ar-Rum ayat 21: “Dan di antara ayat-ayat (keterangan)Nya juga, bahwa Allah menjadikan isteri bagimu, yang sebangsa dengan kamu, supaya boleh kamu diam (mengalami hidup yang tenang-tentram) bersama-sama dengan dia, serta berkasih-sayang dan cintamencintai. Sesungguhnya yang demikian itu menjadi ayat (keterangan) bagi kaum yang berpikir). Cikal bakal manusia di muka bumi diawali dari kisah Nabi Adam A.S dan Hawa yang telah berhasil terbujuk oleh rayuan syetan sehingga melanggar larangan Allah, agar tidak mendekati buah Khuldi. Lalu Nabi Adam memohon ampun kepada Allah S.W.T., yang taubatnya itu diterima, tapi semenjak itu Adam dan hawa disuruh pindah ke bumi buat sementara sampai ajalnya. Allah berfirman dalam surat Al-A’raf ayat 25:
  • 6. Firman Allah: “Di bumi itulah kamu hidup, dan di sanalah kamu mati, dan dari padanyalah kamu keluar nanti (berbangkit)”. Setelah Adam dan Hawa melanggar perintah Allah, terbukalah pakaiannya yang bagus-bagus itu dan terpaksa auratnya ditutup dengan daun-daun kayu. Keduanya dipindahkan ke muka bumi di satu tempat terpisah dengan jarak yang sangat jauh dan masing-masing cari mencari, yang akhirnya bertemulah mereka di suatu tempat yang bernama “Padang Arafah”, artinya Padang tempat kenal-mengenal antara Adam dan Hawa yang sudah lama tidak bertemu. Padang Arafah terletak di negeri Mekkah yang sampai sekarang para jema’ah Haji harus wuquf di tempat itu, selaku salah satu rukun Haji. Dan Siti Hawa mempunyai anak banyak, dan tiap-tiap beranak kembar saja. Karenanya manusia di waktu itu belum banyak, menurut hukum perkawinan yang berlaku di waktu itu, perkawinannya adalah dengan saudara kandung sendiri, asal jangan dengan yang bersama-sama dilahirkan. B. Tugas Manusia di Bumi Dahulu ketika umat manusia masih berbentuk ruh, Allah telah mengikat perjanjian dengan manusia. Allah berfirman dalam surat Al-A’raaf ayat 172-174: Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab: “Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi”. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: “Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orangorang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)”, Atau agar kamu tidak mengatakan: “Sesungguhnya orang-orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu, sedang kami ini adalah anak-anak keturunan yang (datang) sesudah mereka. Maka apakah Engkau akan membinasakan kami karena perbuatan orang-orang yang sesat dahulu?” Dan demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu, agar mereka kembali (kepada kebenaran)”. Manusia dipercaya Allah untuk menjadi khalifah di muka bumi ini. Manusia berkewajiban menegakkan kebenaran, kebaikan, mewujudkan kedamaian, menghapuskan kemungkaran serta penyelewengan dan penyimpangan dari jalan Allah. Ketika Allah akan menjadikan Adam, Beliau berfirman kepada Malaikat, sebagaimana yang tersebut dalam Al-Qur’an surat Al-Baqarah ayat 30:
  • 7. Ketika Allah berfirman kepada Malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menjadikan seorang khalifah di muka bumi, yakni Adam”. Jawab mereka: “Adakah patut Engkau menjadikan seorang khalifah di atas bumi yang akan berbuat binasa dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan); sedangkan kami tasbih memuji Engkau dan menscucikan Engkau?” Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa-apa yang tidak kamu ketahui”. Kewajiban hamba Allah hanya berbakti kepada Allah, dan segala apa yang diperbuatNya, Allah memperbuatnya menurut kehendakNya, dan perbuatan Allah tidaklah akan ditanya, tetapi perbuatan manusia yang akan ditanya oleh Allah, di kemudian hari. Seseorang yang akan menjadi khalifah (pemimpin), tentulah harus mempunyai ilmu yang banyak, dan jika tidak demikian halnya, maka tentulah orang itu tidak dapat memimpin dirinya sendiri. Maka kepada Adam, Allah memberikan beberapa pelajaran dan petunjuk, sehingga menjadilah ia seorang yang pandai. Namun, ilmu manusia ini ibarat hanya bagaikan setetes air dibandingkan dengan laut; artinya ilmu Allah itu tidak terbatas dan ilmu manusia sangat sedikit sekali. Firman Allah dalam al-Qur’an surat Isra’ ayat 85: “Tidaklah Aku berikan ilmu kepada kamu (manusia) kecuali sangat sedikit sekali”. Firman allah dalam al-Qur’an surat Al-Baqarah ayat 31-32: “Allah mengajarkan Kepada Adam segala nama benda, kemudian dibawalah benda-benda itu kepada Malaikat seraya berfirman: “Ceritakanlah kepadaKu nama barang-barang ini, jika memang kamu benar”. Jawab mereka: “Maha suci Engkau ya Allah, tidaklah kau mengetahui, melainkan apa-apa yang Engkau ajarkan kepada kami, sesungguhnya Engkau mengetahui lagi bijaksana”. Malaikat pun tidak mengetahui apa-apa yang belum diajarkan Allah kepadanya. Firman Allah surat Al-ahzab 72: “Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan menghianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat lalim dan amat bodoh”. Amanat Allah itu adalah berupa tanggung jawab memakmurkan bumi dengan melaksanakan hukumNya dalam kehidupan manusia di bumi ini. Sebagaimana yang Allah tegaskan kepada Nabi Daud A.S dalam surat Shaad 26:
  • 8. “Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi, maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, karena mereka melupakan hari perhitungan)”. Untuk menunaikan tanggung jawab yang dipikul kepadanya, manusia harus mengerahkan segala potensi (baik internal maupun eksternal) yang ada pada dirinya, yang harus sanggup berkorban dengan jiwa dan hartanya. Dengan mengerahkan potensi dan kesanggupan berkorban, maka tugas dan peran manusia untuk mewukudkan kekhalifahan dan menegakkan hukumNya pasti akan dapat terwujud. Adapun manusia yang tidak mau melaksanakan tugas enggan merealisasikan tugas dan peranannya, maka ia adalah manusia yang dzalim dan jahil. BAB III KESIMPULAN
  • 9. Adam adalah manusia pertama yang diciptakan allah S.W.T. Beliau dijadikan dari tanah yang kering, dari tanah hitam yang busuk, dibentuk berupa manusia dan kemudian ditiupkan ruh ke dalamnya, maka jadilah manusia. Jadi manusia berasal dari Nabi Adam A.S., bukan dari kera. Dosa Nabi Adam A.S. memakan buah pohon Khuldi itu telah diampuni Allah S.W.T., karena beliau telah meminta ampun kepada Allah. Peristiwa yang menimpa Nabi Adam sebagai cikal bakal manusia, yang melakukan dosa dengan melanggar larangan Allah, mengakibatkan Adam dan isterinya diturunkan dari syurga, tidak bisa dijadikan argumen bahwa manusia pada hakikatnya adalah pembawa dosa turunan. Al-Qur’an justru memuliakan manusia sebagai makhluk syurgawi yang sedang dalam perjalanan menuju suatu kehidupan spiritual yang suci dan abadi di negeri akhirat, meski dia harus melewati rintangan dan cobaan dengan beban dosa saat melakukan kesalahan di dalam hidupnya di dunia ini. Bahkan manusia diisyaratkan sebagai makhluk spiritual yang sifat aslinya adalah pembawaan baik (positif, haniif). Iblis dan syetan adalah nama sifat, yang wujudnya dapat berupa jin dan manusia --minal jinnati wan-nas--. Jin yang mau berbakti (bersujud) kepada Allah disebut jin, dan yang apabila berbuat kerusakan di muka bumi ini disebut Syetan. Mereka itu adalah musuh manusia. Makhluk Allah tidak mengetahui yang gaib-gaib, kecuali apa yang telah diberitahukan Allah tentang itu. Oleh karena itu, manusia jangan sampai tertipu oleh prasangkaannya sendiri, hingga kebanyakan suka menanyakan soal-soal gaib kepada orang-orang yang dianggap keramat dan sebagainya. Barangsiapa berbuat demikian, maka baginya dosa yang besar, sebab telah mempersekutukan Allah . Syetan meminta panjang umur kepada Allah untuk menipu daya manusia, dan tidaklah akan dapat tertipu kecuali orang yang kafir. Jelaslah bagi kita, bahwa syetan itu adalah musuh yang sangat nyata bagi manusia, maka waspadalah terhadap godaan syetan. Manusia bertugas menjadi khalifah di muka bumi ini. Amanat Allah adalah berupa tanggung jawab memakmurkan bumi dengan melaksanakan hukumNya dalam kehidupan manusia di bumi ini. Manusia berkewajiban menegakkan kebenaran, kebaikan, mewujudkan kedamaian, menghapuskan kemungkaran serta penyelewengan dan penyimpangan dari jalan Allah S.W.T. DAFTAR PUSTAKA
  • 10.  kitab “Qishashul Anbiya” yaitu kisah para Nabi dan Rasul  http://www.membuatblog.web.id/2010/02/pengertian-hakikat-manusia.html  http://www.nuansaislam.com/index.php? option=com_content&view=article&id=201:hakikat-manusia-dalam-alquran&catid=89:psikologi-islam&Itemid=277  http://menaraislam.com/content/view/115/27/  http://www.scribd.com/doc/21606090/Hakikat-Manusia-Menurut-Islam  http://subliyanto.blogspot.com/2010/04/hakikat-manusia-dalam-filsafat-islam.html  http://www.scribd.com/doc/22940959/Makalah-Agama-Islam-Hakikat-ManusiaDalam-Islam  http://semodir.blogspot.com/2010/04/fungsi-dan-tugas-manusia-di-bumi.html