Your SlideShare is downloading. ×
Mengajar untuk Mengubah Hidup
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×

Saving this for later?

Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime - even offline.

Text the download link to your phone

Standard text messaging rates apply

Mengajar untuk Mengubah Hidup

472
views

Published on

Published in: Spiritual

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
472
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
5
Actions
Shares
0
Downloads
30
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide
  • ATM
  • Kaizen, continuous improvement, pdca
  • Transcript

    • 1. Sumber:
    • 2. buku Edisi Asli Bahasa Inggris Judul: Teaching to Change Lives Penulis: Howard Hendricks Penerbit: Multnomah Tahun terbit: 1987 Edisi Terjemahan Bahasa Indonesia Judul: Mengajar untuk Mengubah Hidup Penerbit: Gloria Graffa Tahun terbit: 2009
    • 3. daftar isi Pendahuluan: Hasrat Kuat untuk Berkomunikasi 1. Hukum Pengajar (Teacher) 2. Hukum Pendidikan (Education) 3. Hukum Kegiatan (Activity) 4. Hukum Komunikasi (Communication) 5. Hukum Hati (Heart) 6. Hukum Motivasi (Encouragement) 7. Hukum Kesiapan (Readiness) Kesimpulan: Melakukan Investasi
    • 4. Howard Hendricks, salah seorang pengajar pendidikan Kristiani yang paling efektif dan berpengaruh di abad ini, menunjukkan bahwa semua pengajar–dari orangtua sampai pemimpin sekolah Minggu, dari pastor sampai profesor–dapat memaksimalkan kesempatan mereka yang tak ternilai harganya untuk menginspirasi, mengarahkan, dan memberi dampak permanen pada hidup banyak orang bagi kerajaan Allah. Didasarkan pada ketujuh hukum terpercaya dan mudah dipahami yang bisa diterapkan, panduan mengajar klasik ini patut dibaca oleh siapa pun yang ingin mengajar dengan penuh kuasa dan semangat menyala, dengan kegembiraan dan keunggulan. sinopsis
    • 5. Pengajar di Dallas Theological Seminary selama lebih dari 50 tahun. Ketua Centre for Christian Leadership di Dallas Theological Seminary. Pelayanan ini berupaya mengembangkan para pemimpin kristiani dan kurikulum gereja masa depan melalui mentoring. Sudah membimbing banyak pemimpin Kristen seperti Bruce Wilkinson, Chuck Swindoll, Tony Evans, Joseph Stowell, David Jeremiah, dll. Pembicara inti di Promise Keepers dan penulis banyak buku. Sudah melayani ke lebih dari 80 negara dan masih melakukan jadwal perjalanan yang padat dalam usia lebih dari 80 tahun. penulis Dr. Howard G. Hendricks
    • 6. Tidak ada yang lebih diperlukan oleh Indonesia hari-hari ini selain guru-guru sejati. Guru-guru yang tidak saja mengajar untuk hidup (nafkah), melainkan terlebih lagi yang hidup untuk mengajar (panggilan hidup). Kaum guru yang bergulat dengan dialektika mengajar sebagai nafkah dan mengajar sebagai panggilan hidup, akan mendapatkan manfaat luar biasa dengan membaca buku ini. Saya sendiri telah mengijinkan gagasan dalam buku ini mengubah hidup saya, supaya saya juga bisa menjadi gagasan lain yang mengubah hidup sejumlah orang yang berinteraksi dengan saya. Jika para guru hanya dapat membaca satu buku sepanjang tahun ini, saya tidak ragu merekomendasikan buku ini untuk dibaca berulang-ulang. BACALAH! Andrias Harefa, Penulis 30 Buku Best-seller, Trainer Coach Berpengalaman 20 Tahun (www.andriasharefa.com)
    • 7. Sebagai seseorang yang melayani dalam dunia pendidikan, saya selalu merasa kebutuhan yang besar adanya buku yang dapat memberikan inspirasi, motivasi, dan melatih para guru. Buku ini menyediakan kedua hal itu. Selain enak dibaca, mudah dipahami, dan seringkali jenaka, buku Dr. Hendricks memuat pemahaman-pemahaman mendalam tentang relasi guru-murid dan proses mengajar-belajar. Ada banyak gagasan di dalamnya yang harus dicerna, direnungkan secara mendalam, dan diaplikasikan dalam praksis pembelajaran. Buku ini terus mengingatkan kita bahwa mengajar bukan sekadar menyampaikan informasi, melainkan kita mengajar untuk mengubah hidup, bagi kemuliaan Allah. Saya sangat merekomendasikan buku ini. Ir. Winfrid Prayogi, M.Th., Direktur Pelaksana BPK Penabur Jakarta
    • 8. Tujuh Hukum Mengajar 1. Hukum Pengajar (Teacher) 2. Hukum Pendidikan (Education) 3. Hukum Kegiatan (Activity) 4. Hukum Komunikasi (Communication) 5. Hukum Hati (Heart) 6. Hukum Motivasi (Encouragement) 7. Hukum Kesiapan (Readiness)
    • 9. Pendidikan Tujuh Hukum Mengajar + Pengajar Komunikasi Hati Motivasi Kesiapan Kegiatan
    • 10. Tujuh Hukum Mengajar  Hukum-hukum ini adalah mengenai prinsip-prinsip mengajar yang efektif, untuk membuat perubahan yang menetap dalam hidup orang lain.  Hukum-hukum ini bukanlah metode yang spesifik melainkan prinsip yang berlaku umum: berapa pun usia kelompok yang diajar, apa pun topik pelajarannya, di mana pun tempat pengajaran berlangsung.  Jika disimpulkan, ketujuh hukum ini pada dasarnya merupakan panggilan agar kita memiliki hasrat yang kuat terhadap hal yang Anda ketahui dan untuk mentransferkannya kepada orang lain.
    • 11. Amanat Agung dan Mengajar Matius 28:18-20 “Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di sorga dan di bumi. Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.” +
    • 12. Hukum Pengajar Jika Anda berhenti bertumbuh hari ini, Anda akan berhenti mengajar esok hari.
    • 13. PENGERTIAN Hukum Pengajar  Pengajar yang efektif mengajar dari limpahan hidupnya yang penuh.  Pengajar yang efektif pertama-tama adalah seorang pembelajar.  Pengajar yang efektif sebagai agen perubahan, harus lebih dahulu berubah.
    • 14. PRINSIP Pertumbuhan Menyeluruh  Dimensi fisik  Dimensi intelektual  Dimensi spiritual  Dimensi sosial-emosional Anda tak bisa mengabaikan salah satu aspek tanpa membahayakan pertumbuhan Anda secara keseluruhan. Anda tak bisa berkembang di salah satu aspek tanpa memengaruhi semua aspek lainnya juga.
    • 15. Hukum Pendidikan Tujuan pendidikan adalah untuk menghasilkan perubahan hidup yang menetap (lasting life-change). +
    • 16. PENGERTIAN Hukum Pendidikan  Semua usaha pendidikan digerakkan oleh hasrat (purpose, passion, priority) untuk menghasilkan perubahan hidup yang permanen (lasting life-change) dalam diri orang yang diajar.  Pendidikan dan pengajaran yang mengubah hidup meliputi tahap penyadaran, pembelajaran, dan pembiasaan.
    • 17. PENGERTIAN Hukum Pendidikan  Ujian mengajar yang utama bukanlah apa yang Anda lakukan atau seberapa baik Anda melakukannya, tetapi apa dan seberapa baik yang dilakukan orang yang diajar. Pendidikan merupakan proses menarik minat dan mengarahkan pembelajaran mandiri murid-murid.
    • 18. PRINSIP Menghasilkan Pembelajar Mandiri 1. Ajarilah orang cara berpikir 2. Ajarilah orang cara belajar 3. Ajarilah orang cara bertindak Jika Anda hendak mengajar orang untuk berpikir, belajar dan bertindak, bantulah mereka menguasai empat ketrampilan dasar:  Bagaimana membaca  Bagaimana menulis  Bagaimana mendengarkan  Bagaimana berbicara
    • 19. Hukum Komunikasi Untuk benar-benar menyampaikan informasi harus membangun koneksi.
    • 20. PENGERTIAN Hukum Komunikasi  Kata komunikasi berasal dari kata Latin, communis, yang berarti common (sama).  Sebelum kita dapat berkomunikasi, kita harus membangun commonnes, commonality (kesamaan, persamaan). Membangun dasar kesamaan itulah yang disebut proses membangun koneksi/jembatan.  Semakin besar koneksi/jembatan, semakin besar potensi kita untuk berkomunikasi.
    • 21. PRINSIP Dinamika Komunikasi Komponen dasar komunikasi: Pikiran, perasaan dan tindakan. Semakin baik saya mengetahui sesuatu ... semakin dalam saya menghayatinya ... dan semakin konsisten saya melakukannya ... semakin besar potensi saya sebagai komunikator. Kata-kata (simbol): Memakai perkataan (simbol) dan menyusunnya secara sistematis sehingga kita memiliki bahasa sebagai sarana komunikasi.
    • 22. PRINSIP Dinamika Komunikasi Persiapan dan Penyampaian: Siapkan pembukaan, ilustrasi-ilustrasi dan alat bantu visual, penutup. Sampaikan dengan lafal jelas, variasikan volume, intonasi, dan kecepatan suara, dan perhatikan postur, posisi, dan gerak tubuh. Gangguan: Antisipasi dan singkirkanlah gangguan dari dalam dan dari luar. Umpan balik: Perlu tahu perubahan pemahaman, perasaan, dan tindakan murid setelah belajar.
    • 23. Hukum Motivasi Proses mengajar-belajar berlangsung efektif jika orang yang diajar telah dimotivasi secara tepat.
    • 24. PENGERTIAN Hukum Motivasi  Ada dua macam motivasi: motivasi ekstrinsik (berasal dari luar) dan motivasi intrinsik (berasal dari dalam).  Tujuan motivasi ekstrinsik adalah untuk memicu motivasi intrinsik.  Motivasi yang tepat adalah penting. Motivasi yang tidak tepat: dengan iming- iming, dengan rasa bersalah, dengan berbohong.
    • 25. PRINSIP Kotak Perkakas Motivasi 1. Memiliki keyakinan dan memberi peneguhan 2. Membangun hubungan antarpribadi 3. Menciptakan kebutuhan 4. Menyusun pengalaman latihan 5. Memotivasi dengan Kreatif 6. Anda sendiri termotivasi!
    • 26. Hukum Kesiapan Proses mengajar-belajar berlangsung efektif jika pengajar maupun yang diajar telah dipersiapkan secara memadai.
    • 27. Mulai membangun minat dan pemahaman sebelum dan di awal kelas. awal kelas akhir kelas PENGERTIAN Hukum Kesiapan
    • 28. PRINSIP Penugasan Filosofi: Hukum Kesiapan memberi dasar filosofi untuk pemberian tugas-tugas. Manfaat: Mempercepat proses berpikir, Menyediakan latar belakang, dan Mengembangkan kebiasaan belajar mandiri. Kualitas: Kreatif, Menggugah pikiran, Dapat dikerjakan. Masalah: Tidak mengerjakan, tidak berpartisipasi, Dominasi, Pertanyaan sulit atau mengancam
    • 29. Hukum Kegiatan Belajar yang maksimal selalu merupakan hasil dari keterlibatan yang maksimal.
    • 30. PENGERTIAN Hukum Kegiatan  Semakin banyak seseorang terlibat, semakin besar potensinya untuk belajar.  Pembelajar yang paling baik adalah yang ikut terlibat sedalam-dalamnya (partisipator) bukan hanya menonton dari luar (observator).  Mereka juga akan lebih bisa menikmatinya dibandingkan dengan mereka yang tidak ikut terlibat.
    • 31. PRINSIP Kegiatan yang Bermakna 1. Kegiatan yang memberi pengarahan tanpa paksaan 2. Kegiatan yang menekankan kegunaan dan penerapan 3. Kegiatan dengan tujuan yang terencana 4. Kegiatan yang peduli pada proses sebagaimana pada hasil 5. Kegiatan yang mencakup pemecahan-masalah hidup secara nyata Terus berproses: Belajar adalah sebuah proses, bukan satu kali kejadian/pengalaman. Seringkali suatu pengalaman perlu diulang-ulang.
    • 32. Hukum Hati Mengajar yang berdampak bukanlah dari kepala ke kepala, tetapi dari hati ke hati.
    • 33. PENGERTIAN Hukum Hati  Bagi orang Ibrani, hati mencakup seluruh pribadi manusia: pikiran, perasaan, dan kehendak.  Proses mengajar adalah proses seluruh pribadi seseorang yang diubahkan oleh anugerah Allah, yang memancar ke luar untuk mengubah pribadi- pribadi lain dengan anugerah yang sama.  Mengajar dengan kepala itu mudah. Mengajar dengan hati jauh lebih sulit. Namun sesungguh- nya, itulah mengajar yang mengubah hidup.
    • 34. PRINSIP Pentingnya Perasaan Semua pembelajaran berawal dari tingkat perasaan. Jika sikap mereka positif, mereka cenderung menerima yang mereka dengar. Jika sikap mereka negatif, mereka cenderung menolaknya. Pentingnya Pikiran Apa yang Anda percayai sangat penting, karena itulah yang menentukan perilaku Anda. Memang Anda bisa saja percaya dengan benar tetapi tidak berperilaku benar. Tetapi Anda tidak bisa konsisten berperilaku benar jika Anda tidak percaya dengan benar.
    • 35. PRINSIP Pentingnya Kehendak Proses belajar yang menyeluruh secara Alkitabiah pada akhirnya bukan hanya meliputi pikiran yang berubah dan perasaan yang berubah, melainkan juga bermuara kehendak yang berubah.
    • 36. PENERAPAN Saran-saran 1. Kenalilah murid-murid Anda 2. Dapatkan hak untuk didengarkan 3. Bersedia kelihatan lemah di depan murid Anda
    • 37. Melakukan Investasi  Semua hukum ini hanyalah prinsip. Dalam melaksanakan tujuan-Nya, yang Allah pakai bukanlah prinsip; Allah memakai orang.  Keberhasilan panggilan Anda sebagai pengajar tidak tergantung pada pemahaman Anda tentang hukum- hukum ini, melainkan pada diri Anda sebagai pribadi; tepatnya, pada keterbukaan Anda terhadap kuasa Allah dalam hidup Anda.  Kuncinya bukan apa yang Anda lakukan bagi Allah, tetapi bagaimana Anda membiarkan Allah bekerja melalui Anda.