Your SlideShare is downloading. ×
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
BKSN 2012 : OMK
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

BKSN 2012 : OMK

2,201

Published on

Bahan Bulan Kitab Suci Nasional untuk Orang Muda Katolik

Bahan Bulan Kitab Suci Nasional untuk Orang Muda Katolik

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
2,201
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
93
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. “Hari ini kami telah menyaksikanhal-hal yang sangat mengherankan” (Luk. 5:26)PERTEMUAN KAUM MUDABulan Kitab Suci Nasional 2012
  • 2. MENYAKSIKAN MUKJIZAT TUHANPertemuan Kaum MudaLEMBAGA BIBLIKA INDONESIA©2012
  • 3. KATA PENGANTARBulan September telah ditetapkan oleh Gereja Katolik Indonesiasebagai Bulan Kitab Suci Nasional (BKSN). Pada bulan ini, selu-ruh umat Katolik diajak untuk mendalami Kitab Suci lewat mem-baca dan merenungkannya. Kita semua, baik orangtua, kaummuda, remaja maupun anak-anak, diajak untuk memberi hati padaKitab Suci. Ingat bahwa Kitab Suci merupakan landasan yangpaling dasar bagi iman kita sebagai seorang kristiani. Karena itukita harus mencintai Kitab Suci dengan cara membaca, merenung-kan dan mengamalkannya dalam hidup kita sehari-hari.Pada tahun 2012 ini, kita diajak untuk menyelami kisah-kisahmukjizat yang dibuat oleh Yesus. Dalam Kitab Suci, peristiwamukjizat sering dikisahkan untuk memperlihatkan betapa besarkuasa Allah. Ada banyak kisah mukjizat yang dituliskan dalamKitab Suci. Ada kisah mukjizat penampakan Yesus (Luk 24:13-49), penyembuhan orang sakit (Luk 18:35-43; Luk 17:11-19; Mrk7:31-37), berjalan di atas air (Mat 14:22-33), membangkitkanorang mati (Luk 7:11-17), mukjizat pergandaan roti (Mrk 8:1-10)dan masih banyak mukjizat lainnya. Beberapa dari antara kisahmukjizat itu akan kita dalami bersama selama Bulan Kitab SuciNasional tahun 2012 ini, secara khsusus yang ada dalam PerjanjianBaru, tepatnya dalam Injil. 3
  • 4. Tema BKSN untuk tahun 2012 adalah: Menyaksikan MukjizatTuhan. Ada empat kisah mukjizat yang akan kita dalami, yaitu: 1. Orang Lumpuh disembuhkan (Mat. 9:1-8) 2. Mengusir Roh Jahat dari Orang Gerasa (Mrk. 5:1-20) 3. Membangkitkan Anak Muda di Nain (Luk. 7:11-17) 4. Perkawinan di Kana (Yoh. 2:1-11)Lewat keempat kisah mukjizat di atas kita akan diajak untuk sema-kin mengenal kebesaran Allah yang menjelma dalam diri YesusKristus. Keyakinan kitalah yang membuat kita meyakini bahwaAllah bisa melakukan apa saja. Tak ada yang mustahil bagi Allah.Setiap mukjizat yang dilakukan oleh Allah sungguh nyata dalamhidup kita.Akhirnya, semoga lewat pendalaman Kitab Suci selama BulanKitab Suci Nasional ini, iman kita semakin berkembang dan kira-nya kita semakin mencintai Kitab Suci serta mau membaca, mere-nungkan dan mengamalkannya dalam hidup kita sehari-hari. Kamiberharap semoga bahan yang kami persiapkan ini berguna bagikita semua, secara khusus bagi seluruh kaum Muda Katolik yangada di Indonesia. 4
  • 5. Pertemuan 1 Orang Lumpuh Disembuhkan Matius 9:1-8Gagasan Dasar Solidaritas terhadap sesama yang menderita sudah jarang ditemukan pada zaman sekarang ini. Akibatnya, banyak orang tidak lagi memikirkan kebutuhan sesama. Sikap mementingkan diri sendiri seolah semakin tampak dalam diri setiap orang. Sikap dan perilaku yang selalu mementingkan diri sendiri sangat bertentangan dengan ajaran Yesus yang dituliskan dalam Kitab Suci. Kitab Suci mengajarkan kita untuk saling mengasihi. Kiranya sikap orang banyak yang menggotong seorang yang menderita lumpuh kepada Yesus menjadi gambaran bagaimana seharusnya kita peduli terhadap beban penderitaan yang dialami sesama kita. Mereka peka (tanggap) terhadap kebutuhan orang yang menderita dan mereka rela berkurban demi orang lain. Dalam Mat. 9:1-8 dikisahkan bahwa orang banyak berupaya membawa orang lumpuh itu kepada Yesus dengan harapan bahwa Yesus akan menyembuhkan orang lumpuh tersebut. Mereka turut ambil bagian dalam usaha penyembuhan orang lumpuh itu dan ternyata keyakinan merekalah yang menjadi alasan mengapa Yesus bertindak untuk menyembuhkan. Kisah penyembuhan orang lumpuh ini menyadarkan kita bahwa iman seseorang ternyata bisa membantu menyelamatkan orang lain. Yesus tidak hanya memperhitungkan iman orang yang menderita karena 5
  • 6. lumpuh, tetapi Ia juga memperhitungkan iman orang banyak yang telah membantu membawa orang lumpuh itu kepada-Nya. Dalam mewujudkan sikap solider, kita harus rela berkorban baik itu secara materi, waktu dan tenaga. Kita bisa saja meluangkan uang saku kita untuk membantu orang lain. Kita juga bisa memberikan tenaga kita untuk meringankan derita orang lain, atau meluangkan waktu kita untuk membantu orang lain. Masih banyak orang yang membutuhkan bantuan kita. Tentu perhatian kita bukan lagi tertuju kepada orang lumpuh sebagaimana dikisahkan dalam Mat 9:1-8. Kita bisa memberi perhatian kita kepada mereka yang lumpuh secara material maupun spiritual (dalam hal iman). Mereka perlu digotong dan dibawa ke hadapan Yesus supaya mereka mendapat pertolongan dari Yesus sesuai dengan kebutuhan mereka masing-masing.1. Nyanyian Pembuka2. Tanda Salib dan SalamP: Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.U: Amin.P: Semoga Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, mempersa- tukan kita.U: Sekarang dan selama-lamanya.3. PengantarP: Saudara-saudari, Orang Muda yang terkasih di dalam Tuhan kita Yesus Kristus, pada hari ini kita berkumpul di tempat ini dalam rangka mendalami Kitab Suci. Pada pertemuan ini kita akan mendalami kisah mukjizat penyembuhan seorang lumpuh yang dikisahkan dalam Injil Matius. Dalam hidup sehari-hari kita sering tampak begitu sibuk dengan rutinitas kita sehari-hari. Ada banyak rutinitas yang biasa kita lakukan dan kesibukan itu terkadang membuat kita lupa pada sesama kita yang mengalami beban penderitaan, padahal Yesus 6
  • 7. mengajak kita untuk selalu peduli dengan sesama, terlebih mereka yang mengalami beban penderitaan. Rasa peduli yang bagaimanakah yang dimaksudkan oleh Yesus? Kita akan mendalaminya lewat kisah penyembuhan orang lumpuh.4. Pendarasan Mazmur (Mzm. 33)Ulangan dibacakan pemimpin sekali dan diulang bersama umat sekali:“Orang yang mencari Tuhan takkan kekurangan suatu pun.” Bersoraklah, orang jujur, bagi Tuhan* patutlah orang saleh memuji-muji. Bersyukurlah kepada Tuhan dengan kecapi* bermazmurlah bagi-Nya dengan iringan gambus. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan,* padukanlah seruanmu dengan petikan dawai. Sebaba firman Tuhan selalu benar,* segala sesuatu dikerjakan-Nya dengan setia. Tuhan mencintai keadilan dan hukum, * bumi penuh dengan kasih setia-Nya Oleh Firman Tuhan langit dijadikan,* Dan segala binatang oleh nafas mulut-Nya. Bagaikan dalam kantung, air laut dikumpulkan-Nya,* dan samudera raya dalam bejana. Hendaknya segenap bumi takut akan Tuhan,* semua penduduk gentar terhadap-Nya. Sebab Tuhan menggagalkan rencana para bangsa,* Ia meniadakan maksud segala kaum. Rencana Tuhan tetap selamanya,* rencana Tuhan turun-temurun. Berbahagialah bangsa yang Allahnya Tuhan,* umat yang terpilih menjadi milik-Nya Dari Surga Allah mengamati,* memandang umat manusia. Dari kediaman-Nya Ia menilik* semua penduduk bumi. Hati setiap orang dibentuknya,* 7
  • 8. segala tingkah laku diselami-Nya. Raja tak akan menang karena besarnya tentara,* orang perkasa takkan selamat karena kekuatannya. Kuda tidak berguna untuk merebut kemenangan* betapapun kuat dan tangkasnya. Sebab Tuhan menjaga hamba-Nya yang takwa,* yang berharap akan kasih setia-Nya. Untuk melepaskan mereka dari maut,* dan menghidupi mereka di masa kelaparan. Maka kita berharap akan Tuhan,* Dialah penolong dan perisai kita. Demi Dialah hati kita bergembira ,* pada nama-Nya yang kudus kita percaya. Tunjukkanlah kiranya kasih setia-Mu, ya Tuhan,* sebab pada-Mulah kami berharap. Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus* Seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin.Ulangan dibacakan bersama umat: “Orang yang mencari Tuhan takkan kekurangan suatu pun.”5. Doa PembukaP: Marilah kita berdoa! Allah Bapa yang Mahabaik, kami bersyukur kepada-Mu atas segala kebaikan-Mu yang selalu kami rasakan dalam hidup kami. Secara khusus kami mau bersyukur kepada-Mu untuk kesempatan yang baik ini, di mana kami boleh kembali berkumpul untuk mendalami sabda-Mu yang suci. Semoga lewat penyertaan kasih-Mu kami semakin mampu mendalami sabda-Mu dan menemukan setiap makna sabda-Mu yang ada dalam Kitab Suci. Doa ini kami mohonkan dengan peng- antaraan Yesus Kristus, Tuhan kami.U: Amin 8
  • 9. 6. Menggali PengalamanMencari perikop tentang mukjizat Tuhan Yesus dalam Injil.P: Saudara-saudari Orang Muda terkasih, kalau kita membolak- balik injil – khususnya injil Sinoptik (Matius, Markus , Lukas), kita akan bertemu dengan sekian banyak kisah-kisah mukji- zat. Terus terang tidak mudah menentukan secara persis berapa mukjizat yang sebenarnya dikerjakan oleh Yesus. Bisa terjadi satu peristiwa diceritakan beberapa kali dengan detil yang sedikit agak berbeda. Demikian pun peristiwa mukjizat yang terdapat dalam Injil Yohanes. Silahkan membuka Injil dan carilah perikop yang mengisahkan mukjizat yang dilaku- kan Tuhan Yesus, dalam empat Injil !Peserta dipersilahkan membuka Injil dan mencari perikop yang mengisahkanperistiwa mukjizat Yesus. Nama Injil Jumlah Mukjizat Injil Matius Injil Markus Injil Lukas Injil YohanesP: Apa yang dapat kita simpulkan dari permainan ini? Kita disa- darkan bahwa begitu banyak mukjizat yang telah dilakukan Tuhan Yesus. Kita dapat belajar bahwa karya mukjizat seperti ini tentu bukan suatu pekerjaan sampingan saja. Mukjizat Yesus rasanya merupakan bagian integral dari seluruh karya pelayanan bagi manusia yang ditemui-Nya setiap saat. Kalau demikian kita bisa bertanya: apa sebenarnya tugas utama yang mesti dilaksanakan oleh Yesus? Jawabannya adalah: bahwa semua mukjizat dilakukan oleh Tuhan Yesus untuk mewarta- kan Kerajaan Allah. Tuhan Yesus menghendaki agar semua orang menjadi bahagia. Marilah kita sekarang membaca kisah 9
  • 10. mukjizat dari Injil Matius.7. Mendalami Firman Tuhana. Membaca Firman Tuhan (Mat. 9:1-8)Petugas yang telah ditunjuk membacakan Firman Tuhan kemudian diulangbersama-sama sambil mengamati apa yang dikatakan dan dilakukan TuhanYesus.Sesudah itu naiklah Yesus ke dalam perahu lalu menyeberang.Kemudian sampailah Ia ke kota-Nya sendiri.Maka dibawa oranglah kepada-Nya seorang lumpuh yangterbaring di tempat tidurnya.Ketika Yesus melihat iman mereka, berkatalah Ia kepada oranglumpuh itu:"Percayalah, hai anak-Ku, dosamu sudah diampuni."Maka berkatalah beberapa orang ahli Taurat dalam hatinya:"Ia menghujat Allah."Tetapi Yesus mengetahui pikiran mereka, lalu berkata:"Mengapa kamu memikirkan hal-hal yang jahat di dalam hatimu?Manakah lebih mudah, mengatakan: Dosamu sudah diampuni,atau mengatakan: Bangunlah dan berjalanlah? Tetapi supaya kamutahu, bahwa di dunia ini Anak Manusia berkuasa mengampunidosa"-- lalu berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu --:"Bangunlah, angkatlah tempat tidurmu dan pulanglah kerumahmu!"Dan orang itu pun bangun lalu pulang.Maka orang banyak yang melihat hal itu takut lalu memuliakanAllah yang telah memberikan kuasa sedemikian itu kepadamanusia.Demikianlah Firman Tuhanb. Mendalami firman bersama Apa yang dilakukan Yesus ketika melihat seorang lumpuh? 10
  • 11. Jawaban sebagai renungan: Ketika Yesus melihat iman mereka, berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu: “Percayalah, hai anak-Ku, dosamu sudah di- ampuni.” Tuhan Yesus melakukan perbuatan dengan melihat apa yang ada dalam hati orang lumpuh tersebut, yaitu iman akan Yesus. Maka Tuhan Yesus mengampuni dosa orang lumpuh itu dan akhirnya menjadi sembuh. Apa yang dikatakan Tuhan Yesus kepada orang lumpuh itu? Jawaban sebagai renungan: Lalu berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu --: "Bangunlah, angkatlah tempat tidurmu dan pulanglah ke rumahmu!" Dan ternyata kata-kata Tuhan Yesus yang sederhana itu mempunyai kekuatan ilahi yang luar biasa, orang lumpuh tersebut mampu menjalankan apa yang dikatakan Tuhan Yesus kepadanya. Dan orang itu pun bangun lalu pulang. Keselamatan terjadi pada orang yang menderita karena percaya kepada-Nya. Apa tantangan yang dihadapi Tuhan Yesus saat melakukan penyembuhan kepada orang lumpuh? Jawaban sebagai renungan: Beberapa orang ahli taurat menyebut-Nya sebagai perbuatan yang menghujat Allah. Kita menyadari bahwa yang mendapat tantangan bukan saja berbuat tidak baik, melainkan tindakan yang mulia pun sering mendapat tantangan dari orang lain. Namun iman akan mengalahkan kejahatan.8. RenunganDalam sebuah kisah mukjizat penyembuhan, Yesus ditampilkansebagai Sang Penyembuh. Penyembuhan yang dibawa Yesus me-rupakan simbol kemenangan Kerajaan Allah atas kuasa jahat yangmembelenggu dan menindas manusia. Yesus tidak hanya tampil 11
  • 12. sebagai penyembuh penyakit tubuh, tetapi penyembuh penyakityang terdapat di dalam jiwa manusia, yaitu dosa, akar segala pen-deritaan umat manusia.Saudara-saudari yang terkasih, lewat Injil yang baru saja kitadalami bersama ada banyak pelajaran yang perlu kita teladani danterapkan dalam kehidupan kita sehari-hari. Kita diajak untuk pekadan tanggap terhadap beban dan penderitaan sesama kita. Hal inibukanlah sesuatu yang mudah untuk dilaksanakan. Kita harusmenyadari bahwa untuk mewujudkan perhatian dan cinta kasihkepada sesama itu dibutuhkan sikap rela berkorban.Yesus sangat senang melihat kesediaan orang-orang yang denganrela hati membawa si lumpuh kepada-Nya. Melihat iman dan ke-sediaan mereka, hati Yesus langsung tergerak oleh belas kasihan.Yesus begitu peduli dengan apa yang terjadi dan Yesus siapmenolong. Pertolongan yang diberikan oleh Yesus tidak hanyaberupa kesembuhan fisik saja, tetapi juga kesembuhan batin.Dengan demikian orang lumpuh itu telah disembuhkan secarasempurna, yakni jiwa dan raganya. Pada zaman sekarang ini, disekitar kita ada banyak kelumpuhan yang terjadi. Asal dan penye-babnya pun beragam. Apa pun asal dan penyebab kelumpuhanitu, yang perlu ditegaskan adalah bahwa mereka harus ditolong.Kepada mereka harus diwartakan Kerajaan Allah dan ulurantangan kitalah yang akan membantu mereka lepas dari beban pen-deritaan yang mereka alami. Kelumpuhan/penderitaan itu harusdisembuhkan demi kebaikan dan kebahagiaan bersama. Danakhirnya semoga lewat uluran tangan kita semakin banyak orangyang terselamatkan.9. Doa PermohonanP: Saudara-saudari terkasih, pada zaman sekarang ini, di sekitar kita ada banyak kelumpuhan yang terjadi. Asal dan penyebab- nya pun beragam. Apapun asal dan penyebab kelumpuhan itu, yang perlu ditegaskan adalah bahwa mereka harus ditto- 12
  • 13. long. Kepada mereka harus diwartakan Kerajaan Allah dan uluran tangan kitalah yang akan membantu mereka lepas dari beban penderitaan yang mereka alami. Kelumpuhan/penderitaan itu harus disembuhkan demi ke- baikan dan kebahagiaan bersama. Dan akhirnya semoga lewat uluran tangan kita semakin banyak orang yang terselamatkan. Maka marilah kita dengan penuh iman menyampaikan doa permohonan kita. Peserta menyampaikan doa-doa secara bergantian. Marilah kita satukan doa kita dalam Doa Bapa kami secara bersama-sama……..10. Doa PenutupP: Marilah kita berdoa. Ya Allah kami yang Mahabaik, kami berterimakasih karena Engkau telah menyertai kami selama pertemuan kami ini. Lewat sabda-Mu, Engkau mengajarkan kami untuk percaya pada kuasa-Mu yang menyelamatkan. Semoga hati kami semakin terbuka untuk membantu sesama kami yang menderita dengan membawanya kepada-Mu, karena Engkaulah Tuhan yang kami puji kini dan sepanjang masa.U: Amin11. Nyanyian Penutup 13
  • 14. Pertemuan 2 Mengusir Roh Jahat dari Orang Gerasa Markus 5:1-2Gagasan Dasar Manusia adalah makhluk sosial yang tak bisa hidup sendiri. Manusia, di mana pun ia berada, pastilah membutuhkan orang lain untuk bisa melanjutkan hidupnya. Dalam masyarakat yang majemuk sekarang ini, ada banyak hal yang bisa membedakan antara manusia yang satu dengan manusia lainnya. Perbedaan itu bisa dilihat dari segi budaya, suku bangsa, bahasa, tingkat ekonomi, pendidikan, status sosial dsb. Jika manusia pada umumnya mengutamakan sesuatu berdasarkan ikatan emosionalnya, ternyata tidak demikian dengan Yesus. Karya keselamatan Yesus tidak hanya dirasakan di sekitar daerah Yahudi saja (suku Yesus), melainkan juga di luar daerah orang Yahudi. Kisah penyembuhan orang yang kerasukan roh jahat di Gerasa menjadi bukti bahwa Yesus tidak mengabaikan orang-orang non-Yahudi. Orang yang disembuhkan Yesus kali ini bukanlah orang Yahudi dan Yesus melakukan mukjizat penyembuhan ini di luar daerah Yahudi, yakni di tempat yang bagi orang Yahudi dianggap najis. Kenajisan ini bisa dilihat dari adanya babi di tempat itu. Bagi orang Yahudi, babi merupakan binatang yang najis. 14
  • 15. Karena itu hewan ini tidak ada di daerah orang Yahudi. Yesus tak memandang kepada siapa dan di mana Dia harus berbuat baik demi menunjukkan kuasa-Nya. Yang menjadi pokok keprihatinan-Nya adalah manusia, secara khusus, mereka yang sedang mengalami kesusahan, teraniaya dan menderita serta butuh pertolongan. Sikap Yesus ini kiranya menjadi teladan bagi kita yang mengikutinya. Kita telah diciptakan oleh Allah secitra dengan-Nya. Kita ini merupakan gambaran Allah (Imago Dei). Karena itu kita harus mencintai semua orang dan dalam melakukan perbuatan baik, kita tidak boleh membeda- bedakan satu sama lain. Kita dipanggil bukan saja untuk membantu orang yang kita kenal dan kasihi, melainkan juga mereka yang tidak kita kenal bahkan mereka yang hina.1. Nyanyian Pembuka2. Tanda Salib dan SalamP: Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.U: Amin.P: Semoga Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, mempersatu- kan kita.U: Sekarang dan selama-lamanya.3. PengantarP: Saudara-saudari orang muda yang terkasih, selamat jumpa kembali untuk kita semua. Pertemuan kita ini adalah kelanjut- an pertemuan pertama. Waktu itu kita diajak peka terhadap masalah penderitaaan sesama kita. Kita diutus untuk melan- jutkan karya Tuhan Yesus untuk meringankan sesama yang menderita. Adapun tema pada pertemuan kita saat ini adalah: Mukjizat Tuhan Yesus Mengusir Roh Jahat dari Orang Gerasa (Mrk. 5:1-2). Ada ungkapan yang berbunyi demikian: “Lebih mudah 15
  • 16. mengatakan dari pada melaksanakan”. Mungkin kita pernah mengatakan kepada sesama kita untuk saling mengasihi. Namun, sering kali terjadi bahwa kita sendiri pun tidak me- laksanakannya dan kalaupun kita melaksanakannya mungkin kita akan cenderung untuk membeda-bedakan. Lewat kisah penyembuhan orang yang kerasukan roh jahat di Gerasa, kita akan diajak untuk memahami cinta kasih tanpa ada sikap membeda-bedakan. Karena itu, marilah kita siapkan hati dan pikiran kita untuk mengikuti pendalaman ini!4. Pendarasan Mazmur (Mzm. 27)Ulangan dibacakan pemimpin sekali, kemudian diulang bersama umat: “Tuhan cahaya dan penyelamatku, siapa’kan kutakuti?” Tuhanlah cahaya dan penyelamatku, siapa’kan kutakuti?* Tuhanlah benteng hidupku, siapa’kan kugentari? Bila penjahat menyerang untuk memangsa aku,* maka seteru dan lawanku sendirilah yang tergelincir dan jatuh. Biarpun pertempuran berkecamuk di sekelilingku,* aku tetap percaya. Hanya satu yang kuminta kepada Tuhan, hanya inilah yang kukehendaki:* diam di rumah Tuhan sepanjang hidupku. Untuk merasa kebaikan Tuhan,* dan menikmati rumah-Nya. Tuhan melindungi aku terhadap bahaya,+ menyembunyikan daku dalam kemah-Nya,* memindahkan daku ke benteng yang tinggi. Kini aku berjaya,* atas musuh di sekelilingku. Kini aku mempersembahkan kurban syukur dengan gembira,* aku menyanyikan mazmur dalam kemah Tuhan. Tuhan, dengarkanlah suara seruanku,* 16
  • 17. kasihanilah aku dan kabulkanlah doaku. Seturut firman-Mu kucari wajah-Mu.* wajah-Mu kucari, ya Tuhan. Janganlah wajah-Mu Kausembunyikan dari padaku,* jangan hamba-Mu Kautolak dengan murka. Sebab Engkau penolongku, jangan membuang aku,* Jangan meninggalkan daku, ya Allah penyelamatku- Sekalipun ayah dan ibu meninggalkan daku,* namun Tuhan selalu menyambut aku. Tunjukkan jalan-Mu, ya Tuhan,* bimbinglah aku di jalan yang aman sentosa. Jangan aku Kauserahkan kepada kekuasaan lawanku,* Sebab mereka bersaksi dusta dan bersumpah palsu melawan daku. Aku yakin akan merasakan kebaikan Tuhan,* selagi aku masih hidup Berharaplah kepada Tuhan, teguhkan dan kuatkan hati-Mu,* berharaplah kepada Tuhan Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus* Seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad. Amin.Ulangan dibacakan bersama umat: “Tuhan cahaya dan penyelamatku, siapa’kan kutakuti?”5. Doa PembukaP: Marilah kita berdoa, Ya Yesus, Tuhan kami, kami bersyukur atas kehidupan yang begitu indah yang telah Engkau berikan kepada kami. Pada kesempatan ini, kami hadir di tempat ini untuk mendalami sabda-Mu. Semoga hati dan pikiran kami terbuka pada sabda-Mu dan semoga kami dapat semakin mencintai Engkau dan tekun merenungkan dan mengamal- kan sabda-Mu yang suci dalam hidup kami sehari-hari, karena Engkaulah Tuhan dan Pengantara kami. 17
  • 18. U: Amin.6. Mendalami Firman Tuhana. Membaca Firman Tuhan dengan pola pasio:Pembina memilih tiga orang peserta yang akan membacakan kutipan Mrk 5:1-20. Karena kutipan ini cukup panjang, baiklah kutipan ini dibaca dengan gayapasio yang terdiri dari: Narator, Orang Kerasukan, dan Yesus.Narator:Bacaan di ambil dari Injil Markus.Lalu sampailah mereka di seberang danau, di daerah orang Gera-sa. Baru saja Yesus turun dari perahu, datanglah seorang yangkerasukan roh jahat dari pekuburan menemui Dia. Orang itu diamdi sana dan tidak ada seorang pun lagi yang sanggup mengikatnya,sekalipun dengan rantai, karena sudah sering ia dibelenggu dandirantai, tetapi rantainya diputuskannya dan belenggunya dimus-nahkannya, sehingga tidak ada seorang pun yang cukup kuatuntuk menjinakkannya. Siang malam ia berkeliaran di pekuburandan di bukit-bukit sambil berteriak-teriak dan memukuli dirinyadengan batu. Ketika ia melihat Yesus dari jauh, berlarilah ia men-dapatkan-Nya lalu menyembah-Nya, dan dengan keras ia berte-riak:Orang Kerasukan:"Apa urusan-Mu dengan aku, hai Yesus, Anak Allah YangMahatinggi? Demi Allah, jangan siksa aku!"Narator:Karena sebelumnya Yesus mengatakan kepadanya:Yesus:"Hai engkau roh jahat! Keluar dari orang ini!"Narator:Kemudian Ia bertanya kepada orang itu: 18
  • 19. Yesus:"Siapa namamu?"Narator:Jawabnya:Orang Kerasukan:"Namaku Legion, karena kami banyak."Narator:Ia memohon dengan sangat supaya Yesus jangan mengusir roh-roh itu keluar dari daerah itu. Adalah di sana di lereng bukitsejumlah besar babi sedang mencari makan, lalu roh-roh itumeminta kepada-Nya, katanya:Orang Kerasukan:"Suruhlah kami pindah ke dalam babi-babi itu, biarkanlah kamimemasukinya!"Narator:Yesus mengabulkan permintaan mereka. Lalu keluarlah roh-rohjahat itu dan memasuki babi-babi itu. Kawanan babi yang kira-kiradua ribu jumlahnya itu terjun dari tepi jurang ke dalam danau danmati lemas di dalamnya. Maka larilah penjaga-penjaga babi itu danmenceritakan hal itu di kota dan di kampung-kampung sekitar-nya. Lalu keluarlah orang untuk melihat apa yang terjadi. Merekadatang kepada Yesus dan melihat orang yang kerasukan itu duduk,sudah berpakaian dan sudah waras, orang yang tadinya kerasukanlegion itu. Maka takutlah mereka. Orang-orang yang telah melihatsendiri hal itu menceritakan kepada mereka tentang apa yang telahterjadi atas orang yang kerasukan setan itu, dan tentang babi-babiitu. Lalu mereka mendesak Yesus supaya Ia meninggalkan daerahmereka. Pada waktu Yesus naik lagi ke dalam perahu, orang yangtadinya kerasukan setan itu meminta, supaya ia diperkenankanmenyertai Dia. Yesus tidak memperkenankannya, tetapi Ia berkatakepada orang itu: 19
  • 20. Yesus:"Pulanglah ke rumahmu, kepada orang-orang sekampungmu, danberitahukanlah kepada mereka segala sesuatu yang telah diperbuatoleh Tuhan atasmu dan bagaimana Ia telah mengasihani engkau!"Narator:Orang itu pun pergilah dan mulai memberitakan di daerahDekapolis segala apa yang telah diperbuat Yesus atas dirinya danmereka semua menjadi heran.Demikianlah Injil Tuhan.b. Mencari pesan Kitab Suci: Yang disembuhkan oleh Tuhan Yesus adalah orang Gerasa, dimana daerah ini meruapakan daerah asing. Ini menunjukkan bahwa karya Allah tidak dibatasi oleh wilayah. Mengapa seka- rang sering terjadi orang mementingkan kelompoknya, suku- nya, agamanya sendiri? Kasih Tuhan Yesus tidak memandang siapa orang yang akan dikasihi, melainkan memberikan yang terbaik kepada siapa pun. Mengapa sifat egois masih menguasai diri kita saat ini ?7. RenunganMukjizat Yesus harus diletakkan dalam kerangka pewartaan-Nyatentang Kerajaan Allah. Oleh karena itu, pesan umum yang bisaditarik dari masing-masing kisah mukjizat adalah “Tetapi jika Akumengusir setan dengan kuasa Roh Allah, maka sesungguhnyaKerajaan Allah sudah datang kepadamu” (Mat. 11:28; Luk. 11:20).Kisah mukjizat pada dasarnya merupakan penampakkan darikedaulatan Allah sebagai raja. Ini saja sebenarnya bisa menjadipesan yang baik untuk direnungkan.Hanya saja, tiap-tiap kisah mempunyai kekhasan masing-masing.Oleh karena itu, kita bisa bertanya lebih jauh: apa kira-kira pesanyang bisa diwartakan dari kisah mukjizat dalam Mrk. 5:1-20 ini? 20
  • 21. Kekhasan kisah mukjizat ini adalah lokasi kejadiannya, yaitu ‘diseberang danau, di daerah orang Gerasa.’ Dengan kata lain, settingkisah ini adalah di tanah asing, di daerah non-Yahudi; sementarayang disembuhkan adalah juga orang non-Yahudi. Peristiwa inimenunjukkan bahwa Allah rupanya tidak bisa dibatasi oleh batas-batas geografis yang memisahkan tanah Yahudi dengan teritorinon-Yahudi. Allah adalah Allah yang merdeka yang tidak bisadibatasi oleh batas-batas yang ditentukan oleh manusia. Dengandemikian, juga karya keselamatan-Nya mencakup seluruh bumi.Yang menjadi pokok keprihatinan-Nya adalah manusianya, --secara khusus, manusia yang sedang teraniaya- dan bukan‘siapa’nya atau ‘darimana’nya. Seorang pemazmur mengungkap-kan kekagumannya akan Allah yang berada di mana-mana untukmenyelamatkan manusia.Sabda dan karya Yesus, kiranya menjadi dasar bagi kita sebagaikawula muda kristiani untuk semakin mengedepankan cinta kasihdalam bertindak kepada semua orang, secara khusus bagi merekayang teraniaya dan tersingkirkan. Kita dipanggil untuk terlibatmengangkat harkat dan martabat manusia yang luhur. Sebab darisemula Allah menciptakan kita sungguh amat baik seturut gambardan rupa Allah sendiri. Kita adalah gambaran Allah (Imago Dei).Karena itu kita juga harus memancarkan cinta kasih kepada sesa-ma, sebagaimana Allah telah mengasihi kita. Kiranya batas dansekat yang dibuat oleh manusia tidak lagi menjadi penghalang bagikita untuk mewartakan Kerajaan Allah di dunia ini.Sebagai kawula muda, kita harus mampu meretas batas yang adadengan terobosan kasih Kristus yang hidup dalam hati kita,meskipun dalam perwujudannya mungkin kita akan mendapatbanyak tantangan, tetapi tetaplah bersinar dalam kegelapan duniasampai mereka melihat Allah yang memanggil dan mengutus kitamenjadi pembawa kabar baik bagi dunia. 21
  • 22. 8. Doa PermohonanP: Saudara-saudari, Allah adalah kasih. Kebaikan-Nya terpancar setiap saat tanpa mengenal batas dan waktu. Cinta Allah se- makin nyata dalam diri Yesus Kristus yang menghendaki kita untuk saling mencintai tanda pandang bulu. Yesus sungguh mencintai semua orang tanpa terkecuali. Yesus tidak meman- dang perbedaan yang ada, dan sekalipun ada perbedaan yang dibuat oleh manusia yang ditujukan untuk membatasi orang najis/kafir dengan orang bersih ataupun suci, tetapi Yesus tidak menjadikan semua itu penghalang untuk menyatakan kasih-Nya. Dia tetaplah Allah yang merdeka dan tak bisa di- batasi oleh apa pun. Dia adalah Allah yang penuh belaska- sih-an. Maka marilah kita dengan penuh iman menyampaikan doa permohonan kita. Peserta berdoa secara spontan bergantian. Marilah kita satukan doa kita dalam Doa Bapa kami secara bersama-sama……..9. Doa PenutupP: Marilah kita berdoa. Ya Tuhan Yesus, Engkau telah memberi teladan kepada kami agar kami saling mencintai satu sama lain. Lewat sabda-Mu kami kembali Engkau sadarkan untuk tidak memilih-milih dalam berbuat kasih. Semoga kami semakin mampu mengamalkannya dalam hidup kami sehari- hari. Dikau kami puji kini dan sepanjang masa.U: Amin.10. Nyanyian Penutup 22
  • 23. Pertemuan 3Membangkitkan Anak Muda di Nain Lukas 7:11-17Gagasan Dasar Setiap orang pasti masih memiliki sikap belaskasih sekalipun itu hanya ia nyatakan kepada orang yang dia kenal atau mungkin keluarganya saja. Sikap peduli dan mau menolong cenderung harus dilatarbelakangi oleh permintaan dan permohonan dari orang yang butuh bantuan. Kita seolah menunggu permohonan dari orang yang membutuhkan bantuan dari kita. Inisiatif spontan dari diri kita kurang, sehingga kita membiar- kan mereka menanggung kesusahan dan penderitaannya sekalipun sebenarnya kita tahu apa yang sedang mereka rasakan. Padahal mungkin kita bisa membantu meringankan beban mereka. Kitab Suci mengajarkan kepada kita agar kita saling mengasihi. Dalam ajaran-Nya, Yesus mengajak kita untuk saling mencintai: mencintai Allah dan mencintai sesama. Yesus berulangkali memberikan teladan pada kita agar kita mau melakukan tindakan kasih. Dalam bertindak, Yesus tidak selalu menunggu orang memohon kepada-Nya. Tindakan Yesus yang menolong janda di Nain menjadi buktinya. Yesus berupaya untuk membantu menghilangkan penderitaan seorang janda yang anaknya meninggal dengan membangkitkan kembali anaknya. Kematian anak dari seorang janda telah membuat hidup sang janda terasa semakin menderita, hancur dan tiada harapan. Pada waktu itu, janda dipandang sebagai kelompok yang lemah, kecil, tersingkir di tengah masyarakat. Mereka ini digolongkan sebagai kaum anawim. 23
  • 24. Sebenarnya ia masih mempunyai harapan jika anaknya masih hidup, akan tetapi kematian anaknya telah membuat semuanya seolah sudah berakhir. Yesus datang dan memberi pengharapan kepada si janda. Pengharapan yang diberikan Yesus itu membuat dia terangkat dari situasi yang di- alaminya. Betapa bahagia perasaannya di saat pertolongan yang dibutuh- kan datang secara tak terduga, tepat pada waktunya. Ada sejuta rasa bahagia terpancar di wajahnya, karena apa yang diharapkannya telah tercapai. Inilah gambaran perasaan seseorang yang terhimpit oleh beban penderitaan yang tak terperikan yang kemudian berubah menjadi kebahagiaan.1. Nyanyian Pembuka2. Tanda Salib dan SalamP: Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.U: Amin.P: Semoga Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, mempersatu- kan kita.U: Sekarang dan selama-lamanya.3. PengantarP: Saudara-saudari orang Muda terkasih, pertemuan kita ini merupakan pertemuan yang ketiga dalam bulan ini. Apakah kita semua masih ingat apa inti dari pertemuan yang kedua? Dalam pertemuan kedua yang lalu kita diajak untuk mencintai semua orang tanpa membeda-bedakan. Pada pertemuan keti- ga ini, kita diajak untuk belajar tentang bagaimana kita seha- rusnya memperlakukan orang kecil, lemah, miskin, dan ter- singkirkan dalam masyarakat. Kita akan menggali pesan dari kisah Yesus membangkitkan anak seorang janda dalam Injil Luk 7:11-17. Karena itu, marilah kita mempersiapkan diri kita 24
  • 25. untuk mendalami sabda Allah.4. Pendarasan Mazmur (Mzm. 62:6-9)Mazmur ini dibacakan secara bersama-sama.Ulangan:“Allah ialah tempat perlindungan kita”Hanya pada Allah saja kiranya aku tenang, *sebab dari pada-Nyalah harapanku. Hanya Dialah gunung batuku * dan keselamatanku, kota bentengku, aku tidak akan goyah.Pada Allah ada keselamatanku dan kemuliaanku; *gunung batu kekuatanku, tempat perlindunganku ialah Allah. Percayalah kepada-Nya setiap waktu, hai umat, * curahkanlah isi hatimu di hadapan-Nya;Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus*Seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad.Amin.Ulangan:“Allah ialah tempat perlindungan kita”5. Doa PembukaP: Marilah kita berdoa. Ya Bapa, Engkaulah kekuatan kami dalam mengarungi hidup kami. Kami senantiasa berharap akan rahmat keselamatan dari-Mu dalam hidup kami sehari- hari. Kami yakin dengan mengamalkan sabda-Mu kami akan menjadi selamat. Karena itu terangilah kiranya kami ketika kami mendalami sabda-Mu. Dikaulah Allah yang kami puji kini dan sepanjang masa.U: Amin. 25
  • 26. 6. Menggali PengalamanP: Marilah kita mendengarkan cerita berikut ini. Pernahkah kamu merasa khawatir tentang apa yang akan terjadi dengan hidupmu? Apakah kamu mengkhawatirkan angin badai yang mungkin menerjang rumahmu atau hujan badai yang mung- kin akan turun pada saat kamu sedang berbaris dalam sebuah parade? Kalau memang demikian, dengarkan kata-kata Yesus berikut ini, “Apakah dengan merasa khawatir, kamu dapat menambah sehasta pada jalan kehidupanmu?” Maksud Yesus ialah agar kamu tidak usah membuang-buang waktu untuk kekhawatiran akan hal-hal yang tidak dapat diubah! Nah ubahlah apa yang dapat diubah dan berhentilah mengkhawa- tirkan segala sesuatu yang tidak dapatnkauubah. Kamu dapat mengganti kaos kakimu, mengubah nilai raportmu, dan ting- kah lakumu. Berubahlah menjadi lebih baik !P: Apakah Anda menyimpan suatu kekhawatiran dalam hidup Anda saat ini? Tulislah kekhawatiran Anda itu ! Jika memungkinkan apa yang telah ditulis peserta dibacakan satu persatu. Melalui cerita tersebut kita diajak untuk memaknai sebuah kekhawatiran. Artinya kita harus meyakini bahwa kekhawatir- an itu tidak ada gunanya tanpa didasari dengan iman akan Tuhan. akhirnya kita sadar bahwa kehawatiran yang paling besar adalah takut mati. Tetapi hanya satu jalan keluar dari kekawatiran itu, yaitu percaya bahwa Tuhanlah yang membe- rikan keselamatan. Marilah kita baca bersama perikop Kitab Suci yang berkaitan dengan pemenuhan keselamatan dari Tuhan kepada seorang janda yang mengalami kekhawatiran karena ditinggal mati oleh anak laki-lakinya. 26
  • 27. 7. Mendalami Firman Tuhana. Membaca Firman Tuhan (Lukas 7:11-17)Kemudian Yesus pergi ke suatu kota yang bernama Nain.Murid-murid-Nya pergi bersama-sama dengan Dia, dan jugaorang banyak menyertai-Nya berbondong-bondong.Setelah Ia dekat pintu gerbang kota, ada orang mati diusung keluar, anak laki-laki, anak tunggal ibunya yang sudah janda, danbanyak orang dari kota itu menyertai janda itu.Dan ketika Tuhan melihat janda itu, tergeraklah hati-Nya olehbelas kasihan, lalu Ia berkata kepadanya:"Jangan menangis!"Sambil menghampiri usungan itu Ia menyentuhnya, dan sedangpara pengusung berhenti, Ia berkata:"Hai anak muda, Aku berkata kepadamu, bangkitlah!"Maka bangunlah orang itu dan duduk dan mulai berkata-kata, danYesus menyerahkannya kepada ibunya.Semua orang itu ketakutan dan mereka memuliakan Allah, sambilberkata:"Seorang nabi besar telah muncul di tengah-tengah kita," dan"Allah telah melawat umat-Nya."Maka tersiarlah kabar tentang Yesus di seluruh Yudea dan diseluruh daerah sekitarnya.Demikianlah Injil Tuhan.b. Mendalami bersamaP: Pada kesempatan sebelumnya, kita sudah melihat dua jenis mukjizat, yaitu mukjizat penyembuhan dan mukjizat pengu- siran roh jahat. Sekarang kita melihat jenis mukjizat ketiga yaitu kisah Yesus membangkitkan orang mati. Sebagaimana bisa diamati, kisah ini tidak terdapat dalam injil-injil lain. Mari kita amati bersama kisah tersebut dengan menjawab pertanyaan berikut: 27
  • 28.  Peristiwa apa yang terjadi sebelum Tuhan Yesus mengada- kan mukjizat? Jawaban sebagai renungan: Ketika Yesus pergi ke suatu kota yang bernama Nain ber- sama-sama dengan murid-murid-Nya, dan juga orang banyak, di dekat pintu gerbang kota ada orang mati di- usung ke luar, anak laki-laki, anak tunggal ibunya yang sudah janda. Waktu itu banyak orang dari kota itu me- nyertai janda itu. Apa yang dilakukan Tuhan Yesus dalam situasi yang dihadapi-Nya itu? Jawaban sebagai renungan: Ketika Tuhan melihat janda itu, tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan, lalu Ia berkata kepadanya: "Jangan mena- ngis!" Sambil menghampiri usungan itu Ia menyentuhnya, dan sedang para pengusung berhenti, Ia berkata: "Hai anak muda, Aku berkata kepadamu, bangkitlah!" Apa dampak dari perbuatan Tuhan Yesus kepada Janda itu ? Jawaban sebagai renungan: Yang terjadi ketika Yesus berbuat adalah: Pertama, ba- ngunlah orang muda itu dan duduk dan mulai berkata- kata, dan Yesus menyerahkannya kepada ibunya. Kedua, semua orang itu ketakutan dan mereka memuliakan Allah. Apakah kita termasuk orang muda yang peka dan peduli kepada kesedihan orang lain, ataukah kita adalah orang muda yang sedang mati dan butuh dibangkitkan? 28
  • 29. 8. RenunganKisah ini adalah satu dari beberapa kisah mukjizat membangkit-kan orang mati yang diceritakan dalam Injil. Secara umum, orangbisa saja berpikir bahwa mukjizat yang dibuat Yesus ini merupa-kan sebuah pewartaan bahwa kedatangan Kerajaan Allah yangmenjadi pusat pewartaan Yesus berarti terjungkalnya kuasa setan(bdk. Luk. 11:20; Mat. 12:28), yang terwujud dalam dosa dankematian.Secara lebih spesifik kita bisa melihat hal-hal ini dalam kisah pem-bangkitan anak muda di Nain. Yang pertama, berbeda dengankisah mukjizat pada umumnya, di sini tidak ada permintaan darimanusia yang membutuhkan pertolongan Yesus. Yesus begitusaja, dengan murah hati, menghidupkan kembali orang yang sudahmati itu. Inisiatif melulu dari Yesus sendiri. Apa yang dibuatYesus adalah wujud nyata dari Allah yang datang mengunjungiumat-Nya untuk menyelamatkannya. Pokok kedua adalah bahwasasaran karya penyelamatan Allah terutama adalah mereka yangkecil, lemah, miskin, tersingkir, dan difabel. Mereka adalah orang-orang yang tidak memiliki apa-apa dan siapa-siapa.Sebagai umat kristiani, kita merasa bahagia karena kita mempunyaiTuhan yang peduli dan terlibat dengan apa yang kita alami dalamkehidupan kita. Penghiburan dan pengharapan yang dibawa olehYesus bukanlah penghiburan dan pengharapan yang hampa, me-lainkan nyata dalam hidup kita. Cinta kasih Allah tertuju kepadasemua orang, terutama kepada mereka yang kecil, lemah, miskin,dan tesingkir. Yesus mau menjadi sahabat bagi mereka yang tidakpunya apa-apa dan siapa-siapa. Kita harus mengikuti teladanYesus yang mau peduli kepada mereka yang kecil, lemah, miskindan tersingkir. Kita diajak menjadi sesama yang meringankanbeban orang dan membawa harapan bagi mereka yang putus asa.Kita tak perlu menunggu sampai orang memohon bantuan kita.Inisiatif dari kita sangat penting. Mari kita dengarkan hati nuranikita. 29
  • 30. 9. Doa PermohonanP: Saudara-saudari terkasih, kita telah merenungkan makna per- kawinan di Kana yang mempunyai arti mesianis bagi Yesus. Tempayan yang tadinya adalah tempat air yang menjadi sara- na penyucian menurut adat Yahudi, kini diubah menjadi tempat untuk anggur. Yesus mengatakan bahwa Dia adalah pokok anggur yang benar. Pantaslah kita sebagai orang muda yang mengalami banyak kekurangan menyampaikan permo- honan kepada Tuhan agar diberkati dan menjadi tanda keha- diran-Nya: Peserta berdoa secara spontan bergantian. Marilah kita satukan doa kita dalam Doa Bapa kami secara bersama-sama……..10. Doa PenutupP: Marilah kita berdoa. Ya Allah yang Maharahim, Engkau tahu segala keluh kesah kami sekalipun kami tidak mengungkap- kannya kepada-Mu. Engkau memberi kepada kami seturut keperluan kami. Engkau juga memberi kepada kami sekali- pun kami tidak memintanya. Karena itu, buatlah agar kami mampu menolong sesama kami sekalipun mereka tidak me- mohonkannya kepada kami sehingga kami hidup dalam cinta kasih karena Engkau. Inilah doa yang kami mohonkan kepa- da-Mu, dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan dan Pengantara kami kini dan sepanjang masa.U: Amin.11. Nyanyian Penutup 30
  • 31. Pertemuan 4 Perkawinan di Kana Yohanes 2:1-11Gagasan Dasar Kebersamaan dan kesatuan sebuah keluarga bisa kita lihat dalam sebuah pesta. Semua keluarga pasti berusaha ikut dalam suasana gembira, semangat dan sukacita yang diselenggarakan keluarganya. Karena itu, pesta harus sungguh dipersiapkan baik itu dalam hal acara maupun dalam hal makanan dan minuman. Bisa dibayangkan betapa malunya pihak yang berpesta jika dalam pesta itu terjadi kekurangan makanan ataupun minuman. Tentu rasa malu itu akan terimbas pula kepada keluarga pihak yang berpesta. Untuk itu, seharusnya keluarga dari pihak yang berpesta juga harus memberi perhatian dalam pesta itu. Sikap peduli karena suatu ikatan kekeluargaan ini tampak dalam diri Maria, ibu Yesus. Suatu ketika Maria dan Yesus pergi menghadiri pesta di Kana. Maria turut merasa prihatin saat pihak yang berpesta itu kehabisan anggur. Rasa prihatin ini disampaikan oleh Maria kepada Yesus dengan mengatakan bahwa mereka kehabisan anggur. Menanggapi perkataan Maria ini, Yesus sendiri tidak langsung bertindak dengan perbuatan ataupun dengan perkataan. Ia hanya menyuruh pelayan untuk mengisi enam tempayan yang kosong dengan air sampai penuh. Mukjizat pun terjadi, air yang diisi para pelayan itu ke dalam tempayan berubah menjadi anggur yang baik. 31
  • 32.  Ketika sang pemimpin pesta meminum anggur itu, ia memuji para pelayan. Ini sungguh merupakan pujian yang salah. Tampaknya dia tak tahu bahwa Yesuslah yang seharusnya dipuji karena dialah sang pengantin pria dan pokok anggur yang benar yang menyediakan anggur yang berkelimpahan. Yesus mau menunjukkan suatu pembaruan yang berhubungan dengan adat. Pembaruan ini tampak dari pergantian fungsi tempayan yang biasanya disediakan untuk tempat pembasuhan kaki menjadi tempat minuman. Air yang dipahami sebagai sarana penyucian kini telah digantikan oleh anggur. Tata lama telah diganti dengan tata yang baru. Yesuslah pokok anggur yang benar. Kedatangan-Nya adalah untuk membarui tata penyelamatan lama. Pihak yang berpesta terhindar dari rasa malu. Dalam adat Yahudi, menurut hukumnya, pesta seorang gadis akan dilaksanakan selama 7 hari, janda 3 hari dan janda yang menikah dengan duda 1 hari. Pesta yang digelar kali ini tampaknya pesta seorang gadis. Bayangkan jika anggur benar-benar telah habis, dengan apakah semua orang yang ada di tempat itu minum? Peran Maria telah menghindarkan mereka dari rasa malu. Mukjizat telah terjadi karena peran serta Maria.1. Nyanyian Pembuka2. Tanda Salib dan SalamP: Dalam nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus.U: Amin.P: Semoga Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, mempersatu- kan kita.U: Sekarang dan selama-lamanya.3. PengantarP: Saudara-saudari orang muda yang terkasih, kami senang Anda sekalian berkenan berkumpul bersama dalam nama Tuhan. Pertemuan ini adalah yang ke-empat dan merupakan kelanjutan pertemuan sebelumnya. Pada pertemuan yang 32
  • 33. pertama kita diajak untuk peduli dengan penderitaan orang lain dengan mau membantu mereka. Pada pertemuan kedua kita diajak untuk mencintai sesama kita tanpa pandang bulu., Pertemuan ketiga kita diajak untuk rela membantu orang orang-orang kecil, lemah, miskin dan tersingkirkan. Pada per- temuan yang keempat ini, kita akan mendalami tentang bagai- mana kita peduli dengan situasi yang terjadi serta mau mem- barui diri. Nah, untuk semakin mendalami hal ini, marilah kita menyiapkan hati untuk kegiatan kita ini!Pendarasan Mazmur (Mzm. 116:1-9)Ulangan dibacakan oleh pemimpin sekali, kemudian diulang bersama umat:“Tuhan membebaskan jiwaku dari kesesakan maut.”Tuhan mengasihi aku,*Ia mendengarkan seruan dan permohonanku. Ia menaruh perhatian padaku* bila aku berseru kepada-Nya.Jerat maut meliliti aku, utusan pratala menyergap aku,*aku dirundung kesusahan maka aku menyerukan nama Tuhan* ya Tuhan, bebaskanlah aku.Berbelaskasihlah Tuhan dan adil,*Allah kita penuh kerahiman. Orang yang bersahaja dilindungi-Nya,* dari kesesakan aku diselamatkan-Nya.Hai jiwaku, tenangkanlah dirimu,*Ia mengusap air mataku dan menguatkan kakiku. Aku boleh menikmati hidup di dunia ini* dihadapan wajah Tuhan.Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus*Seperti pada permulaan sekarang selalu dan sepanjang segala abad.Amin.Ulangan dibacakan bersama: 33
  • 34. “Tuhan membebaskan jiwaku dari kesesakan maut.”Doa PembukaP: Marilah kita berdoa. Ya Yesus, dalam kehidupan kami sehari- hari kami sering melupakan kebaikan-Mu. Kami hanya puas dengan semua itu dan kami melupakan kebaikan-Mu. Kini ya Tuhan, kami berkumpul bersama untuk mendalami sabda- Mu sehingga kami semakin mampu untuk mensyukuri setiap rahmat dan kebaikan-Mu, karena Engkaulah Tuhan dan pengantara kami, kini dan sepanjang masa.U: Amin.Menggali Pengalaman (Permainan)a. Kerjakan perintah berikut ini: 1. Pilihlah salah satu peserta pertemuan ini yang menurut Anda sifatnya belum dewasa! Ingatlah dalam hati dan tu- lislah namanya dalam kertas jawaban! 2. Sebutkan satu sifat yang baik dari teman yang Anda pilih tersebut! 3. Tulislah pesan atau nasehat agar ia lebih menjadi dewasa dengan kalimat yang menarik dan sopan ! Tulislah dalam kertas.b. Jawaban dikumpulkan oleh pemandu. Kemudian pemandu membagikan kertas sesuai dengan nama yang ditulis di kertas tersebut.c. Menanggapi pesan: Tiap peserta secara bergantian diminta untuk mengungkapkan perasaannya atau tanggapan atau ucapan terimakasih atas nasi- hat yang berharga tersebut.P: Saudara-saudari terkasih, dengan permainan ini kita menya- dari bahwa kita sebenarnya diperhatikan oleh orang lain di 34
  • 35. sekitar kita. Kehadiran orang lain sangat berguna bagi per- kembangan kepribadian dan perkembangan iman kita. De- ngan kata lain, kebaikan orang lain adalah tanda kehadiran Tuhan dalam kehidupan nyata yang kita alami saat ini. Marilah sekarang kita menimba ajaran yang lebih mendalam dari Sabda Tuhan. Tuhan Yesus begitu peduli terhadap orang yang membutuhkan pertolongan. Bahkan dalam Kitab Suci secara jelas, apa yang diperbuat Tuhan Yesus menjadikan tanda kehadiran Kerajaan Allah.Mendalami Firman Tuhana. Membaca Firman Tuhan (Yohanes 2:1-11)Pada hari ketiga ada perkawinan di Kana yang di Galilea, dan ibuYesus ada di situ; Yesus dan murid-murid-Nya diundang juga keperkawinan itu.Ketika mereka kekurangan anggur, ibu Yesus berkata kepada-Nya: "Mereka kehabisan anggur."Kata Yesus kepadanya: "Mau apakah engkau dari pada-Ku, ibu? Saat-Ku belum tiba."Tetapi ibu Yesus berkata kepada pelayan-pelayan: "Apa yang dikatakan kepadamu, buatlah itu!"Di situ ada enam tempayan yang disediakan untuk pembasuhanmenurut adat orang Yahudi, masing-masing isinya dua tigabuyung.Yesus berkata kepada pelayan-pelayan itu: "Isilah tempayan-tempayan itu penuh dengan air."Dan mereka pun mengisinya sampai penuh.Lalu kata Yesus kepada mereka: "Sekarang cedoklah dan bawalah kepada pemimpin pesta."Lalu mereka pun membawanya. 35
  • 36. Setelah pemimpin pesta itu mengecap air, yang telah menjadianggur itu --dan ia tidak tahu dari mana datangnya, tetapi pelayan-pelayan, yang mencedok air itu, mengetahuinya -- ia memanggilmempelai laki-laki,dan berkata kepadanya: "Setiap orang menghidangkan anggur yang baik dahulu dan sesudah orang puas minum, barulah yang kurang baik; akan tetapi engkau menyimpan anggur yang baik sampai seka- rang."Hal itu dibuat Yesus di Kana yang di Galilea, sebagai yang per-tama dari tanda-tanda-Nya dan dengan itu Ia telah menyatakankemuliaan-Nya, dan murid-murid-Nya percaya kepada-Nya.Demikianlah Injil Tuhan.b. Mendalami bersama Masalah apa yang muncul dalam pesta perkawinan di Kana? Jawaban: Pihak yang berpesta kehabisan anggur. Solusi atau jalan keluar apa yang ditempuh? Jawaban: Maria tanggap dengan situasi yang terjadi dan memberitahu- kannya kepada Yesus. Yesus membuat kisah mukjizat dengan mengubah air menjadi anggur. Bagaimana akhir ceritanya? Jawaban: Pihak yang berpesta terhindar dari rasa malu, pemimpin pesta memuji pelayan dan para murid percaya kepada Yesus. 36
  • 37. RenunganKita sebagai pembaca tahu apa yang terjadi di perkawinan itu.Kita tahu bahwa telah terjadi sesuatu yang tidak biasa, yaitu airmenjadi anggur, dan ini berkaitan dengan Yesus. Tetapi tidak se-mua tokoh yang bermain dalam cerita itu mengetahui. Oleh kare-na itu kita baca dalam ay. 9-10, “Setelah pemimpin pesta itumencicipi air yang telah menjadi anggur itu -- dan ia tidak tahudari mana datangnya, tetapi pelayan-pelayan, yang mencedok airitu, mengetahuinya -- ia memanggil mempelai laki-laki, 10 danberkata kepadanya, “Setiap orang menghidangkan anggur yangbaik dahulu dan sesudah orang puas minum, barulah yang kurangbaik; akan tetapi engkau menyimpan anggur yang baik sampaisekarang.”Disebutkannya ‘enam tempayan’ yang secara eksplisit dikatakan‘disediakan untuk pembasuhan menurut adat orang Yahudi’ kira-nya bisa menjadi petunjuk yang jelas tentang pembaruan terse-but.Air biasanya dipahami sebagai sarana penyucian, dan kini airtersebut digantikan oleh anggur – dan Yoh. 15:1 mengatakanbahwa Yesus adalah pokok anggur yang benar! Tata lama digantidengan tata yang baru.Di sini kita bisa mengingat apa yang terdapat dalam Prolog Yoha-nes, “Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerimaanugerah demi anugerah; sebab hukum Taurat diberikan melaluiMusa, tetapi anugerah dan kebenaran datang melalui Yesus Kris-tus” (Yoh. 1:16-17). Kedatangan Kristus adalah untuk membaruitata penyelamatan lama. Dalam kisah di Kana, pembaruan inimenyentuh soal adat, dan bagian berikutnya (Yoh. 2:13-25) men-cakup soal ibadat. Pembaruan ini merupakan salah satu perwujud-an dari karya perutusan Yesus yang diberikan oleh Allah untukmembawa keselamatan kepada semua umat manusia.Kisah ditutup dengan ay. 11 yang berbunyi “Hal itu dilakukanYesus di Kana yang di Galilea, sebagai yang pertama dari tanda- 37
  • 38. tanda-Nya dan dengan itu Ia telah menyatakan kemuliaan-Nya,dan murid-murid-Nya percaya kepada-Nya.” Dalam kisah itu,para pelayan, para murid Yesus dan kita sebagai pembaca menjadisaksi mukjizat yang dibuat Yesus. Tentang para pelayan tidakdikatakan apa-apa. Tentang para murid, dikatakan bahwa merekapercaya kepada Yesus.Kehabisan anggur merupakan sesuatu peristiwa yang memalukanjika terjadi dalam sebuah acara penting dalam tradisi Yahudi.Dalam pesta perkawinan di Kana, keluarga yang berpesta hampirsaja merasa malu karena kehabisan anggur. Masalah ini diketahuioleh Maria dan dia memberitahukannya kepada Yesus. Yesus me-nyuruh agar para pelayan mengisi enam tempayan penuh denganair. Air yang diisi ke dalam tempayan itu ternyata berubah menjadianggur yang baik. Anggur itu dihidangkan di pesta dan sang pe-mimpin pesta memuji para pelayan. Pihak keluarga yang berpestaterhindar dari rasa malu, karena kepedulian Maria dan Yesus.Perubahan air menjadi anggur sungguh merupakan suatu mukjizatyang luar biasa. Hal ini mau menunjukkan suatu pembaruan.Lewat kisah mukjizat di Kana, Yesus mau menunjukkan suatupembaruan yang berhubungan dengan adat. Pembaruan ini tam-pak dari pergantian fungsi tempayan yang biasanya disediakanuntuk tempat pembasuhan kaki menjadi tempat minuman. Airyang dipahami sebagai sarana penyucian kini telah digantikan olehanggur. Tata lama telah diganti dengan tata yang baru. Yesuslahpokok anggur yang benar. Kedatangan-Nya adalah untuk mem-barui tata penyelamatan lama.Mengungkapkan ImanP: Saudara-saudari terkasih, perubahan air menjadi anggur sung- guh merupakan suatu mukjizat yang luar biasa. Hal ini mau menunjukkan suatu pembaruan. Lewat kisah mukjizat di Kana, Yesus mau menunjukkan suatu pembaruan yang ber- hubungan dengan adat. Pembaruan ini tampak dari pergan- 38
  • 39. tian fungsi tempayan yang biasanya disediakan untuk tempat pembasuhan kaki menjadi tempat minuman. Air yang dipa- hami sebagai sarana penyucian kini telah digantikan oleh ang- gur. Tata lama telah diganti dengan tata yang baru. Yesuslah pokok anggur yang benar. Kedatangan-Nya adalah untuk mem-barui tata penyelamatan lama. Membarui diri: 1. Membarui sikap-sikap yang buruk yang selama ini dimi- liki dengan sikap-sikap yang lebih baik. 2. Membuat niat untuk membarui diri ke arah hidup yang lebih baik dan menuliskannya dalam secarik kertas. Niat ini kita satukan sebelum kita menutup dengan doa penu- tup.Doa PenutupP: Marilah kita berdoa. Ya Yesus, kemuliaan-Mu begitu besar dan sangat kami rasakan. Tak ada yang tak bisa Engkau laku- kan. Kami bersyukur karena Engkau mau menjadikan kami sebagai milik-Mu. Kini ya Tuhan, berikanlah kami kekuatan untuk semakin mampu berterimakasih terhadap-Mu. Semoga berkat pendalaman yang kami lakukan selama bulan ini membuat kami semakin percaya akan keagungan-Mu, karena Engkaulah Tuhan dan Pengantara kami.U: Amin.Nyanyian Penutup 39

×