SKRIPSI

1,927
-1

Published on

0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
1,927
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
26
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

SKRIPSI

  1. 1. LAPORAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN MELALUI PTK UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA MATERI DASAR LAMBANG BILANGAN ROMAWI MELALUI PENGGUNAAN ALAT PERAGA DENGAN METODE DEMONSTRASI PADA SISWA KELAS IV SEMESTER 2 SD NEGERI HARJASARI 01 KECAMATAN SURADADI KABUPATEN TEGAL TAHUN 2013/2014 Diajukan untuk memenuhi tugas Matakuliah Pemantapan Kemampuan Profesional (PDGK 4501) Program S1 PGSD Oleh Nama : YOGHI JUNANDAR NIM : 821626388 Program Studi : S1 PGSD Masa Ujian : 2014.1 UNIVERSITAS TERBUKA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN (FKIP) UNIT PROGRAM BELAJAR JARAK JAUH (UPBJJ) PURWOKERTO POKJAR SLAWI
  2. 2. 2014.1 LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN HASIL PERBAIKAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA Nama Mahasiswa : YOGHI JUNANDAR NIM : 821626388 Program Studi : S 1 PGSD Tempat Mengajar : SD Negeri Harjasari 01 Jumlah Siklus Pembelajaran : 2 (dua) Hari dan Tanggal Pelaksanaan: Siklus 1, Rabu, 12 Februari 2014 Siklus 2, Rabu, 28 Februari 2014 Masalah yang Merupakan Fokus Perbaikan adalah : 1. Penggunaan metode demonstrasi untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV pada mata pelajaran matematika materi dasar lambang bilangan romawi Menyetujui, Tegal, Maret 2014 Supervisor 1 Mahasiswa ABADI SUBEKTI YOGHI JUNANDAR NIP. 19610325 198012 2 004 NIM. 821626388 ii
  3. 3. LEMBAR PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT Saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa laporan praktik Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP) yang saya susun sebagai syarat untuk memenuhi mata kuliah PKP pada Program Studi S1 PGSD Universitas Terbuka (UT) seluruhnya merupakan hasil karya saya sendiri. Adapun bagian-bagian tertentu dalam penulisan laporan PKP yang saya kutip dari hasil karya orang lain telah dituliskan dalam sumbernya secara jelas sesuai dengan norma, kaidah, dan etika penulisan karya ilmiah. Apabila di kemudian hari ditemukan seluruh atau sebagian laporan PKP ini bukan hasil karya saya sendiri atau adanya plagiasi dalam bagian-bagian tertentu, saya bersedia menerima sanksi, termasuk pencabutan gelar akademik yang saya sandang sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku. Tegal, Maret 2014 Yang membuat pernyataan, materai 6.000 YOGHI JUNANDAR NIM. 821626388 iii
  4. 4. MOTTO DAN PERSEMBAHAN MOTTO “Kemuliaan seorang mukmin itu terletak pada ketiadaan ketergantungan seseorang pada ketiadaan ketergantungan seseorang pada orang lain (HR Baihaqi dari Jabir). “Hidup di dunuia ini tidak lain hanyalah suatu kesenangan dan permainan, sungguh negeri akhirat adalah kehidupan yang sebenar nya jika mereka mengetahui secara pasti. (Q.S Al Ankabut : 64) ‘Hadapi hidup ini dengan penuh kesabaran dan keikhlasan PERSEMBAHAN : Karya ini kupersembahkan untuk : 1. Kedua orang tuaku tercinta 2. Kakakku 3. Saudara-saudaraku serta handaitolanku iv
  5. 5. 4. Dosen pembimbing PKP KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah mencurahkan segala rahmat, taufiq dan hidayahNya, karena atas izin dan bimbingan-nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Penelitian Tindakan Kelas sebagai syarat untuk memenuhi tugas mata kuliah Pemantapan Profesional Progran S1_PGSD di Universitas Terbuka. Dalam hal ini penulis mengucapkan terima kasih atas segala bantuan, bimbingan dan kerja sama dari berbagai pihak yang menyebabkan penulis dapat menyelesaikan laporan ini, terutama kepada : 1. Abadi Subekti, S.Pd. selaku supervisor satu dan dosen pembimbing yang telah membimbing dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan hasil laporan ini. 2. Bpk.H.Imron, S.Pd. selaku Kepala Sekolah SD Negeri Harjasari 01 yang telah memberikan ijin dan tempat untuk melakukan Penelitian Tindakan Kelas. 3. Bpk.Miftakhudin, S.Pd.SD selaku supervisor dua, serta Bpk.Wasroh, S.Pd.SD selaku teman sejawat yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini. 4. Bapak dan Ibu guru SD Negeri Harjasari 01 yang telah membantu pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas hingga terselesaikannya pembuatan laporan ini. 5. Pihak lain yang tidak dapat penulis sebutkan yang telah membantu dalam pembuatan laporan ini. Penulis menyadari bahwa karya ini masih banyak kekurangan, oleh sebab itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran untuk kesempurnaan penelitian di masa mendatang. v
  6. 6. Tegal, Penulis DAFTAR ISI Halaman JUDUL ............................................................................................................ i LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ ii LEMBAR PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT............................................... iii MOTTO DAN PERSEMBAHAN ..................................................................... iv KATA PENGANTAR......................................................................................... v DAFTAR ISI ...................................................................................................... vi DAFTAR TABEL / DIAGRAM......................................................................... viii DAFTAR GAMBAR........................................................................................... ix DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................... x ABSTRAK............................................................................................................ xi BAB I PENDAHULUAN............................................................................. 1 vi
  7. 7. A. Latar Belakang Masalah ............................................................. ......................................................................................................1 1. Identifikasi Masalah .............................................................. ................................................................................................1 2. Analisis Masalah .................................................................... ................................................................................................2 3. Alternatif dan Prioritas Pemecahan Masalah ......................... ................................................................................................3 B. Rumusan Masalah ........................................................................ ......................................................................................................3 C. Tujuan Penelitian Perbaikan Pembelajaran ................................. ......................................................................................................4 D. Manfaat Penelitian Perbaikan Pembelajaran ............................... ......................................................................................................4 BAB II KAJIAN PUSTAKA ........................................................................ 6 BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN ....................................................................... ............................................................................................................18 A. Subjek, Tempat, dan Waktu Penelitian, Pihak yang Membantu . ......................................................................................................18 B. Desain Prosedur Perbaikan Pembelajaran ................................... ......................................................................................................19 C. Teknik Analisis Data ................................................................... ......................................................................................................26 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................ 28 vii
  8. 8. A. Deskripsi Hasil Penelitian Perbaikan pembelajaran ..................... 28 B. Pembahasan Hasil Penelitian Perbaikan pembelajaran ................ 38 BAB V SIMPULAN DAN SARAN TINDAK LANJUT........................... 40 1. Simpulan ....................................................................................40 2. Saran Tindak Lanjut ................................................................... 41 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 42 LAMPIRAN ........................................................................................................ 43 viii
  9. 9. DAFTAR TABEL/DIAGRAM Tabel 3.2 Prosentase nilai ulangan ................................................................ 27 Diagram 3.3 Diagram prosentase nilai formatif tiap siklus ............................... 27 Tabel 4.1 Data hasil tes formatif pra siklus .................................................. 29 Diagram 4.2 Diagram nilai pra siklus ................................................................ 30 Tabel 4.3 Data hasil tes formatif siklus I ...................................................... 30 Diagram 4.4 Diagram nilai siklus I .................................................................... 30 Tabel 4.5 Data hasil tes formatif siklus II ..................................................... 31 Diagram 4.6 Diagram nilai siklus II .................................................................. 33 Tabel 4.7 Nilai keaktifan siswa ..................................................................... 33 ix
  10. 10. Diagram 4.8 Diagram keaktif............................................................................. 34 DAFTAR GAMBAR Gambar 3.1 Alur PTK…………………………………………………… 20 x
  11. 11. DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Kesediaan Supervisor 2 sebagai pembimbing PKP....................... 43 Lampiran 2 Perencanaan PKP........................................................................... 44 Lampiran 3 Berkas RP Pra Siklus, RPP Siklus I, RP Siklus II......................... 46 xi
  12. 12. Lampiran 4 Lembar Observasi.......................................................................... 60 Lampiran 5 Jurnal Pembimbingan Supervisor 2............................................... 66 ABSTRAK xii
  13. 13. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa yang ditunjukkan pada hasil evaluasi. Hal ini di duga motivasi siswa dalam mengikuti pelajaran, serta penyampaian materi yang disampaikan guru kurang maksimal. Proses kegiatan belajar mengajar dilaksanakan di kelas IV SDN Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal. Penelitian ini berjudul “Upaya meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran matematika materi dasar lambing bilangan romawi melalui metode demonstrasi pada siswa kelas IV semester 2 SD Negeri Harjasari 01 Kecamatam Suradadi Kabupaten Tegal tahun 2013/2014”, yang terdiri dari pra siklus sebagai awal permasalahan dan dua siklus sebagai perbaikan pembelajaran. Setiap siklus terdiri dari: perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan refleksi. Teknik dan alat pengumpulan data diolah dalam data kualitatif dan kuantitatif. Hasil Penelitian menunjukan hasil belajar siswa selalu mengalami peningkatan. Pada pra siklus terdapat 8 (25%) dari 32 siswa tuntas belajar dengan nilai rata-rata 47,18, siklus I terdapat 17 (53%) dari 32 siswa dengan nilai rata-rata 53,43, dan siklus II terdapat 32 (100%) dari 32 siswa tuntas belajar dengan rata-rata 74,06. Disimpulkan bahwa penggunaan alat peraga dengan metode demonstrasi dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SDN Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal Semester 2 2013/2014. Kata kunci : Alat peraga, metode demonstrasi, hasil belajar xiii
  14. 14. BAB I PENDAHULUAN Meningkatkan kemampuan belajar dan mutu pendidikan khususnya di sekolah dasar merupakan kewajiban guru sebagai pengajar juga sebagai pendidik, salah satu diantaranya adalah melakukan perbaikan pembelajaran pada mata pelajaran Matematika yang dilaksanakan melalui penelitian tindakan kelas (PTK). A. Latar Belakang Ketercapaian tujuan pendidikan Nasional adalah harapan semua insan dalam dunia pendidikan. Sebagaimana yang diamanatkan dalam undang- undang Negara Republik Indonesia No 20 Th 2003 tentang sistem pendidikan nasional yang bertujuan untuk berkembangnya peserta didik agar menjadi manusia beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Selanjutnya tujuan pendidikan nasional dijabarkan dalam tujuan Institusional SD, SMP,SLTA dan Perguruan tinggi. Kemudian tujuan pada masing-masing sekolah dijabarkan dalam tujuan Kurikuler, yaitu tujuan masing-masing pelajaran atau Matakuliah. Pencapaian berbagai tujuan kurikuler secara bersama-sama menunjang pencapaian tujuan pendidikan Nasional seperti yang digariskan dalam undang-undang sisdiknas. Keberhasilan pelaksanaan Kurikulum tingkat satuan pendidikan tidak lepas dari keberhasilan pembelajaran yang di laksanakan oleh guru ditunjukkan dengan dikuasainya materi pelajaran oleh peserta didik. Tingkat penguasaan peserta didik terhadap materi pelajaran biasanya dinyatakan dengan nilai yang berpatokan pada kriteria ketuntasan minimal (KKM). 1. Identifikasi Masalah Diantara mata pelajaran yang diajarkan di sekolah yang banyak mengalami kendala adalah mata pelajaran matematika. Dari hasil ulangan mata pelajaran matematika dengan kompetensi dasar ” Dasar Lambang Bilangan Romawi.” pada siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 1
  15. 15. Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal semester ke-2 tahun pelajaran 2013/2014 menunjukkan bahwa penguasaan siswa terhadap materi pelajaran tersebut rendah atau dibawah kriteria ketuntasan minimal (KKM) dengan standar KKM=60. Hal itu dapat diketahui dari hasil tes formatif yang diberikan guru diakhir pembelajaran. Dari jumlah 32 siswa yang mendapat nilai diatas KKM hanya 7 siswa (25%) dan yang memperoleh nilai dibawah KKM sebanyak 24 siswa (75%) dengan nilai rata-rata kelas 47,18. Hal ini di duga karena siswa belum mampu memahami materi dasar lambang bilangan romawi. 2. Analisis Masalah Melihat hasil identifikasi masalah di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa hasil belajar siswa masih sangat rendah, sebagai akibat dari rendahnya penguasaan siswa terhadap meteri pelajaran tersebut. Siswa masih mengalami kesulitan memahami dasar lambang bilangan romawi dengan benar. Dari beberapa kekurangan yang dialami siswa dalam pembelajaran matematika di atas, diketahui bahwa proses pembelajaran belum berhasil mengantarkan siswa belajar secara efektif. Hal ini terjadi karena beberapa faktor, diantaranya adalah : 1. Guru berbicara terlalu cepat 2. Bahasa guru sulit dipahami oleh siswa 3. Guru kurang memanfaatkan alat peraga 4. Guru kurang mengaktifkan siswa dalam pembahasan materi 5. Guru kurang memberikan contoh-contoh soal dan cara penyelasaiannya 6. Guru tidak memberikan buku sumber yang cukup untuk siswa 7. Siswa belum memahami konsep materi. 8. Siswa kurang motivasi dari orang tua 9. Adanya siswa yang belum lancar membaca (mengeja). 10.Adanya siswa yang belum lancar menghitung. 11.Siswa sering keluar kelas ketika pelajaran berlangsung. 2
  16. 16. 12. Siswa bercanda dengan teman saat pelajaran berlangsung. 3. Alternatif dan prioritas pemecahan masalah Berdasarkan analisa masalah itulah, penulis perlu melakukan perbaikan pembelajaran khususnya pada mata pelajaran matematika tentang lambang bilangan romawi melalui Penelitian Tindakan Kelas. Mengingat adanya masalah yang dihadapi penulis dalam pelajaran matematika, pada kegiatan awal hanya menggunakan metode ceramah dan tidak menggunakan alat peraga atau media mengakibatkan hasil tes formatif yang diberikan guru pada akhir pembelajaran rendah. Maka penulis mengadakan perbaikan melalui Penelitian Tindakan Kelas yang berjudul “ Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran Matematika Materi Dasar Lambang Bilanngan Romawi Melalui Metode Demonstrasi Pada Siswa Kelas IV SD Negeri Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupatan Tegal “ Dengan melakukan penelitian tindakan kelas ini di harapkan segala kelemahan guru dan siswa bisa teratasi. Peneliti dalam proses belajar mengajar akan menggunakan metode demonstrasi untuk meningkatkan hasil belajar siswa. B. Rumusan Masalah Berdasarkan sebab-sebab kekurangefektifan proses pembelajaran tersebut, maka usaha untuk membantu siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 agar dapat menguasai materi dengan baik penulis merumuskan masalah perbaikan pembelajaran sebagai berikut : ”Apakah dengan penerapan metode demonstrasi pada mata pelajaran matematika tentang Dasar Lambang Bilangan Romawi dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal? 3
  17. 17. C. Tujuan Penelitian Perbaikan pembelajaran melalui Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dilakukan oleh penulis bertujuan untuk : 1. Meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran matematika tentang dasar lambang bilangan romawi 2. Meningkatkan keterampilan menggunakan metode demonstrasi dalam proses perbaikan pembelajaran matematika. Penulis ingin mengetahui dampak penggunaan metode demonstrasi setelah proses belajar mengajar mata pelajaran matematika tentang dasar lambang bilangan romawi 3. Untuk memenuhi tugas akhir program mata kuliah PKP dengan kode matakuliah PDGK 4501 Program S1 PGSD Universitas terbuka UPBJJ Purwokerto. D. Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat bagi siswa, guru, dan sekolah khususnya, dan bagi dunia pendidikan pada umumnya. Manfaat penelitian ini meliputi manfaat teoritis dan manfaat praktis. Manfaat tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: a. Manfaat Teoritis  Mendapatkan pengetahuan baru tentang cara meningkatkan pemahaman siswa melalui penggunaan metode yang bervariasi.  metode yang bervariasi untuk meningkatkan hasil belajar siswa.  Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai dasar untuk mengadakan penelitian selanjutnya. b.Manfaat Praktis Penelitian 1. Bagi siswa a. Meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pembelajaran b. Meningkatkan keterampilan menyelesaikan soal-soal latihan c. Memiliki percaya diri yang tinggi 4
  18. 18. d. Meningkatkan prestasi hasil belajar 2. Bagi Guru a. Memperoleh pengalaman profesional dalam mengatasi kesulitan pada mata pelajaran matematika b. Memperoleh pengalaman profesional dalam pembelajaran matematika dengan metode demonstrasi c. Melalui PTK guru mendapat kesempatan untuk berperan aktif dalam mengembangkan pengetahuan dan keterampilan sendiri. d. Dengan PTK guru menjadi kreatif melakukan upaya inovasi. e. Melalui PTK guru dapat berkembang secara profesional karena dapat dijadikan sebagai implementasi dan adaptasi berbagai teori dan praktik pembelajaran serta berbagai bahan ajar yang dipakainya. 3. Bagi Sekolah Perbaikan pembelajaran melalui PTK memiliki manfaat bagi sekolah yaitu untuk memajukan sekolah dengan mendorong guru mengembangkan wawasan profesionalnya. Mengingat prestasi sekolah secara umum masih rendah, dengan contoh hasil penelitian ini diharapkan rekan-rekan guru mulai membuka pandangannya sebagai usaha peningkatan prestasi belajar siswa. Bila banyak guru secara serentak berupaya mengadakan perbaikan dapat dipastikan prestasi sekolah akan naik dan mendapat kepercayaan dari masyarakat. 5
  19. 19. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. LANDASAN TEORI Dalam merencanakan dan melaksanakan Penelitian Tindakan Kelas, penulis menggunakan kajian pustaka sebagai rujukan dalam membahas hasil penelitian. Teori atau konsep yang menjadi landasan bagi penulis dalam membahas hasil Penelitian Tindakan Kelas adalah sebagai berikut: 1. Pengertian Pembelajaran Dalam keseluruhan proses pendidikan di sekolah, pembelajaran merupakan aktivitas yang paling utama. Ini berarti keberhasilan pencapaian tujuan pendidikan banyak bergantung pada bagaimana proses pembelajaran dapat berlangsung secara efektif. Pemahaman seorang guru terhadap pengertian pembelajaran akan sangat mempengaruhi cara guru itu mengajar. Pembelajaran matematika menurut Gatot Muh Setyo, dkk (2012) adalah proses pemberian pengalaman belajar kepada peserta didik melalui serangkaian kegiatan yang terencana sehingga peserta didik memperoleh kompetensi tentang bahan matematika yang dipelajari (1.26). Salah satu komponen yang menentukan ketercapaian kompetensi adalah penggunaan strategi pembelajaran matematika yang sesuai dengan: 1) Topik yang sedang dibicarakan 2) Tingkat perkembangan intelektual peserta didik 3) Prinsip dan teori belajar 4) Keterlibatan aktif peserta didik 5) Keterkaitan dengan kehidupan peserta didik sehari – hari 6
  20. 20. 6) Pengembangan dan pemahaman penalaran matematis Pembelajaran yang bermakna menurut Surakhman, (2002) adalah “pembelajaran yang dirancang disesuaikan dengan kebutuhan anak”. (hal – 34) 2. Pengertian Belajar Belajar adalah perubahan suatu aktifitas dimana terdapat sebuah proses dari tidak tahu menjadi tahu, tidak mengerti menjadi mengerti, tidak bisa menjadi bisa untuk mencapai hasil yang optimal. Belajar adalah perubahan yang relatif permanen antara perilaku atau potensi perilaku sebagai hasil dari pengalaman atau latihan yang diperkuat. Pengertian belajar menurut Agus Taufik, Hera L. Mikarsa, Puji L. Prianto (2010) yang mendefinisikan beberapa pendapat (5.4) adalah: Abin Syamsudin (2000) mendefinisikan bahwa belajar adalah proses mengalami sesuatu untuk menghasilkan perubahan tingkah laku dan pribadi. Santrock dan Yusen (1994) menegaskan definisi belajar ketika dia menyatakan “learning is defined as a relatively permanenr change in behavior that occurs through experience”. Belajar didefinisikan sebagai perubahan tingkah laku yang relatif permanen yang terjadi karena pengalaman. 3. Prestai Belajar Prestasi adalah kemampuan, ketrampilan, sikap seseorang dalam menyelesaikan tugas. Prestasi belajar suatu hal yang penting dalam kehidupan manusia. Manusia selalu berusaha mengejar prestasi, menurut bidang dan kemampuan masing – masing. Suatu prestasi belajar tidak hanya sebagai indikator keberhasilan dalam bidang studi tertentu, tetapi juga sebagai indikator kuantitas instituisi pendidikan. Enveronmental Input Learning Teaching Procces sselain itu, menurut Cronbach yang dikutip oleh Arifin (1991:4) bahwakegunaan prestasi belajar adalah sebagai suatu umpan balik bagi pendidik dalam mengajar untuk keperluan diagnosis, bimbingan, dan 7
  21. 21. penyuluhan, penempatan, penentuan isi kurikulum dan yang menentukan kebijakan di sekolah. Menurut Arifin (1991:3) bahwa prestasi adalah kemampuan, ketrampilan, dan sikap seseorang dalam menyelesaikan tugas. 4. Hasil Belajar a. Hasil Belajar Siswa - Belajar dan mengajar merupakan konsep yang tidak bisa dipisahkan. Belajar merujuk pada apa yang harus dilakukan seseorang sebagai subyek dalam belajar. Sedangkan mengajar merujuk pada apa yang seharusnya dilakukan seseorang guru sebagai pengajar. Dua konsep belajar mengajar yang dilakukan oleh siswa dan guru terpadu dalam satu kegiatan. Diantara keduannya itu terjadi interaksi dengan guru. Kemampuan yang dimiliki siswa dari proses belajar mengajar saja harus bisa mendapatkan hasil bisa juga melalui kreatifitas seseorang itu tanpa adanya intervensi orang lain sebagai pengajar. b. Oleh karena itu hasil belajar yang dimaksud disini adalah kemampuan- kemampuan yang dimiliki seorang siswa setelah ia menerima perlakukan dari pengajar (guru), seperti yang dikemukakan oleh Sudjana. Hasil belajar adalah kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajarnya (Sudjana, 2004 : 22). Sedangkan menurut Horwart Kingsley dalam bukunya Sudjana membagi tiga macam hasil belajar mengajar : (1). Keterampilan dan kebiasaan, (2). Pengetahuan dan pengarahan, (3). Sikap dan cita-cita (Sudjana, 2004 : 22). Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah kemampuan keterampilan, sikap dan keterampilan yang diperoleh siswa setelah ia menerima perlakuan yang diberikan oleh guru sehingga dapat mengkonstruksikan pengetahuan itu dalam kehidupan sehari-hari. 8
  22. 22. Faktor yang mempengaruhi hasil belajar, menurut Anne Ahira com. Content Team” Di sekolah siswa diajarkan tidak hanya tentang dunia akademis, juga diajarkan untuk bisa menggali potensi dan bakat yang ada pada dirinya baik akademis atau tidak”. 3. Karakteristik Pembelajaran Matematika Pembelajaran pada hakekatnya adalah proses interaksi antara peserta didik dengan lingkungannya, sehingga terjadi perubahan perilaku ke arah yang lebih baik (Mulyasa, 2002:100). Dalam pembelajaran, tugas guru yang paling utama adalah mengkondisikan lingkungan agar menunjang terjadinya perubahan tingkah laku.Pembelajaran matematika menurut Russeffendi (1993:109) adalah suatu kegiatan belajar mengajar yang sengaja dilakukan untuk memperoleh pengetahuan dengan memanipulasi simbol-simbol dalam matematika sehingga menyebabkan perubahan tingkah laku. Dalam kurikulum 2004 disebutkan bahwa pembelajaran matematika adalah suatu pembelajaran yang bertujuan melatih cara berfikir dan bernalar dalam menarik kesimpulan, misalnya melalui kegiatan penyelidikan, eksplorasi, eksperimen, menunjukkan kesamaan, perbedaan, konsistensi dan inkonsistensi 1. Mengembangkan aktivitas kreatif yang melibatkan imajinasi, intuisi, dan penemuan dengan mengembangkan pemikiran divergen, orisinil, rasa ingin tahu, membuat prediksi dan dugaan, serta mencoba-coba 2. Mengembangkan kemampuan memecahkan masalah 3. Mengembangkan kemampuan menyampaikan informasi atau mengkomunikasikan gagasan antara lain melalui pembicaraan lisan, grafik, peta, diagram dalam menjelaskan gagasan. Menurut Soedjadi (1994:1), meskipun terdapat berbagai pendapat tentang matematika yang tampak berlainan antara satu sama lain, namun tetap dapat ditarik ciri-ciri atau karekteristik yang sama, antara lain: 1. memiliki objek kajian abstrak, 2. bertumpu pada kesepakatan, 3. berpola pikir deduktif, 9
  23. 23. 4. memiliki symbol yang kosong dari arti, 5. memperhatikan semesta pembicaraan, 6. konsisten dalam sistemnya. Matematika sebagai suatu ilmu memiliki objek dasar yang berupa fakta, konsep, operasi, dan prinsip. Dari objek dasar itu berkembang menjadi objek- objek lain, misalnya: pola-pola, struktur-struktur dalam matematika yang ada dewasa ini. Pola pikir yang digunakan dalam matematika adalah pola pikir deduktif, bahkan suatu struktur yang lengkap adalah deduktif aksiomatik. Matematika sekolah adalah bagian dari matematika yang dipilih, antara lain dengan pertimbangan atau berorientasi pada kependidikan. Dengan demikian, pembelajaran matematika perlu diusahakan sesuai dengan kemampuan kognitif siswa, mengkongkritkan objek matematika yang abstrak sehingga mudah difahami siswa. Selain itu sajian matematika sekolah tidak harus menggunakan pola pikir deduktif semata, tetapi dapat juga digunakan pola pikir induktif, artinya pembelajarannya dapat menggunakan pendekatan induktif. Ini tidak berarti bahwa kemampuan berfikir deduktif dan memahami objek abstrak boleh ditiadakan begitu saja Selain faktor sekolah, ada beberapa faktor lain yang menunjang hasil belajar seorang siswa. Faktor – faktor tersebut diantaranya: 1. Kecerdasan Hal ini merupakan modal seorang siswa untuk mengembangkan semua informasi yang didapatnya guna menghasilkan sesuatu yang lebih bagi dirinya maupun lingkungannya. 2. Bakat Komponen ini merupakan faktor yang sudah bersifat “given” atau karunia dari Tuhan. Sehingga, dalam perkembangannnya manusia hanya bertugas untuk menggali bakat apa yang menjadi kelebihan seseorang. 3. Minat Faktor ini berasal dari dalam jiwa seorang siswa. Apakah dirinya memiliki minat dan kemauan untuk belajar dan mempelajari sesuatu 10
  24. 24. atau tidak. Minat bisa berperan dominan dalam menentukan tingkat prestasi seorang siswa, karena minat merupakan pendorong yang paling besar dalam proses belajar seorang siswa 4. Motivasi Merupakan faktor pendukung yang berasal dari luar. Motivasi bisa berasal dari orang tua, keluarga atau juga sekoalh dan lingkungan bermain. 5. Lingkungan Dengan berada pada lingkungan yang mendukung proses belajar, seorang siswa akan mendapat pemacu semangat belajar. Karena suasana yang tercipta akan memberikan rangsangan bagi seorang siswa untuk selalu meningkatkan kualitas belajarnya. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar Hasil belajar yang dicapai siswa dipengaruhi oleh dua faktor yakni faktor dari dalam diri siswa dan faktor dari luar diri siswa (Sudjana, 1989 : 39). Dari pendapat ini faktor yang dimaksud adalah faktor dalam diri siswa perubahan kemampuan yang dimilikinya seperti yang dikemukakan oleh Clark (1981 : 21) menyatakan bahwa hasil belajar siswa disekolah 70 % dipengaruhi oleh kemampuan siswa dan 30 % dipengaruhi oleh lingkungan. Demikian juga faktor dari luar diri siswa yakni lingkungan yang paling dominan berupa kualitas pembelajaran (Sudjana, 2002 : 39). "Belajar adalah suatu perubahan perilaku, akibat interaksi dengan lingkungannya" (Ali Muhammad, 204 : 14). Perubahan perilaku dalam proses belajar terjadi akibat dari interaksi dengan lingkungan. Interaksi biasanya berlangsung secara sengaja. Dengan demikian belajar dikatakan berhasil apabila terjadi perubahan dalam diri individu. Sebaliknya apabila terjadi perubahan dalam diri individu maka belajar tidak dikatakan berhasil. 11
  25. 25. Hasil belajar siswa dipengaruhi oleh kamampuan siswa dan kualitas pengajaran. Kualitas pengajaran yang dimaksud adalah profesional yang dimiliki oleh guru. Artinya kemampuan dasar guru baik di bidang kognitif (intelektual), bidang sikap (afektif) dan bidang perilaku (psikomotorik). Dari beberapa pendapat di atas, maka hasil belajar siswa dipengaruhi oleh dua faktor dari dalam individu siswa berupa kemampuan personal (internal) dan faktor dari luar diri siswa yakni lingkungan. Dengan demikian hasil belajar adalah sesuatu yang dicapai atau diperoleh siswa berkat adanya usaha atau fikiran yang mana hal tersebut dinyatakan dalam bentuk penguasaan, pengetahuan dan kecakapan dasar yang terdapat dalam berbagai aspek kehidupa sehingga nampak pada diri indivdu penggunaan penilaian terhadap sikap, pengetahuan dan kecakapan dasar yang terdapat dalam berbagai aspek kehidupan sehingga nampak pada diri individu perubahan tingkah laku secara kuantitatif. B. TEORI–TEORI BELAJAR MATEMATIKA 1. Teori Belajar Jean Piaget Teori perkembangan intelektual dari Jean Piaget menyatakan bahwa kemampuan intelektual anak berkembang secara bertingkat yaitu: a. Sensasi motor (0–2 tahun) b. Pra – operasional (2–7 tahun) c. Operasional konkret (7–11 tahun) d. Operasional (≥ 11 tahun) Teori ini merekomendasikan perlunya mengamati tingkatan perkembangan intelektual anak sebelum suatu bahan pelajaran matematika diberikan, terutama untutk menyesuaikan “keabstrakan” bahan matematika dengan kemampuan berpikir abstrak anak pada saat itu. Pendapat Piaget bahwa orang selalu belajar untuk mencari tahu dan memperoleh pengetahuan dan setiap orang berusaha untuk membangun sendiri pengetahuan yang diperolehnya. Pendapat ini untuk melandasi penerapan aliran konstruktifvisme dalam pelaksanaan pembelajaran matematika, dan memposisikan peran guru sebagai fasilitator dan motivator agar 12
  26. 26. peserta didik mempunyai kesempatan untuk membangun sendiri pengetahuan mereka. 2. Teori Belajar Vygotsky Teori Vygotsky berusaha mengembangkan model konsrtuktivistik belajar mandiri dari Piaget menjadi belajar kelompok. Dalam membangun sendiri pengetahuannya, peserta didik dapat memperoleh pengetahuan melalui kegiatan yang beraneka ragam dengan guru sebagai fasilitator. Kegiatannya dapat berupa diskusi kelompok kecil, diskusi kelas, mengerjakan tugas kelompok, tugas mengerjakan ke depan kelas 2–3 orang dalam waktu yang sama dan untuk soal yang sama. (sebagai bahan pembicaraan atau diskusi kelas), tugas menulis (karya tulis, karangan), tugas bersama membuat laporan kajian matematika dan tugas menyampaikan penjelasan atau mengkomunikasikan pendapat atau presentasi tentang sesuatu yang terkait dengan matematika. 3. Teori Belajar Jerome Brimer Teori Brimer berkaitan dengan perkembangan mental yaitu lemampuan mental anak berkembang secara bertahap mulai dari sederhana ke yang rumit, mulai dari yang mudah ke yang sulit, dan mulai dari yang nyata atau konkrit ke yang abstrak. Urutan tersebut dapat membantu peserta didik untuk mengikuti pelajaran dengan lebih baik. Urutan bahan yang dirancang biasanya juga terkait usia atau umur anak. Teori Brimer menyebutkan ada 3 tingkatan yang perlu diperhatikan dalam mengakomodasikan keadaan peserta didik yaitu: Penggunaan berbagai objek, dalam berbagai bentuk dilakukan setelah pengamatan yang teliti bahwa memang benar objek itu yang diperlukan sebagai contoh bagi anak SD kelas II, tentu mereka dalam situasi enactive, artinya matematika lebih banyak diajarkan dengan memanipulasi objek langsung dengan memanfaatkan kerikil, kelereng, manik–manik, potongan kertas, bola, kotak, karet dan sebagainya, dan dihindari penggunaan langsung simbol–simbol huruf dan lambang–lambang operasi yang berlebihan. 13
  27. 27. C. Metode Mengajar Pada dasarnya guru adalah seorang pendidik. Pendidik adalah orang dewasa dengan segala kemampuan yang dimilikinya untuk dapat mengubah psikis dan pola pikir anak didiknya dari tidak tahu menjadi tahu serta mendewasakan anak didiknya. Salah satu hal yang harus dilakukan oleh guru adalah dengan mengajar di kelas. Salah satu yang paling penting adalah performance guru di kelas. Bagaimana seorang guru dapat menguasai keadaan kelas sehingga tercipta suasana belajar yang menyenangkan. Dengan demikian guru harus menerapkan metode pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik peserta didiknya. Tiap-tiap kelas bisa kemungkinan menggunakan metode pembelajaran yang berbeda dengan kelas lain. Untuk itu seorang guru harus mampu menerapkan berbagai metode pembelajaran. Disini saya akan memaparkan beberapa metode pembelajaran menurut Ns. Roymond H. Simamora, M.Kep yang dapat kita digunakan 1. Metode Ceramah Metode pembelajaran ceramah adalah penerangan secara lisan atas bahan pembelajaran kepada sekelompok pendengar untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu dalam jumlah yang relatif besar. Seperti ditunjukkan oleh Mc Leish (1976), melalui ceramah, dapat dicapai beberapa tujuan. Dengan metode ceramah, guru dapat mendorong timbulnya inspirasi bagi pendengarnya. Gage dan Berliner (1981:457), menyatakan metode ceramah cocok untuk digunakan dalam pembelajaran dengan ciri-ciri tertentu. Ceramah cocok untuk penyampaian bahan belajar yang berupa informasi dan jika bahan belajar tersebut sukar didapatkan. 2. Metode Demonstrasi Metode pembelajaran demontrasi merupakan metode pembelajaran yang sangat efektif untuk menolong siswa mencari jawaban atas pertanyaan- pertanyaan seperti: Bagaimana cara mengaturnya? Bagaimana proses bekerjanya? Bagaimana proses mengerjakannya. 14
  28. 28. Demonstrasi sebagai metode pembelajaran adalah bilamana seorang guru atau seorang demonstrator (orang luar yang sengaja diminta) atau seorang siswa memperlihatkan kepada seluruh kelas sesuatau proses. Misalnya bekerjanya suatu alat pencuci otomatis, cara membuat kue, dan sebagainya. Kelebihan Metode Demonstrasi : a) Perhatian siswa dapat lebih dipusatkan b) Proses belajar siswa lebih terarah pada materi yang sedang dipelajari c) Pengalaman dan kesan sebagai hasil pembelajaran lebih melekat dalam diri siswa. Kelemahan metode Demonstrasi : a) Siswa kadang kala sukar melihat dengan jelas benda yang diperagakan b) Tidak semua benda dapat di demonstrasikan c) Sukar dimengerti jika di demonstrasikan oleh pengajar yang kurang menguasai apa yang di demonstrasikan 3. Metode Ceramah Plus Metode Pembelajaran Ceramah Plus adalah metode pengajaran yang menggunakan lebih dari satu metode, yakni metode ceramah yang dikombinasikan dengan metode lainnya. Ada tiga macam metode ceramah plus, diantaranya yaitu: a. Metode ceramah plus tanya jawab dan tugas b. Metode ceramah plus diskusi dan tugas c. Metode ceramah plus demonstrasi dan latihan (CPDL) 4. Metode Diskusi Metode pembelajaran diskusi adalah proses pelibatan dua orang peserta atau lebih untuk berinteraksi saling bertukar pendapat,dan atau saling mempertahankan pendapat dalam pemecahan masalah sehingga didapatkan kesepakatan diantara mereka. Pembelajaran yang menggunakan metode diskusi merupakan pembelajaran yang bersifat interaktif (Gagne & Briggs. 1979: 251). 15
  29. 29. Menurut Mc. Keachie-Kulik dari hasil penelitiannya, dibanding metode ceramah, metode diskusi dapat meningkatkan anak dalam pemahaman konsep dan keterampilan memecahkan masalah. Tetapi dalam transformasi pengetahuan, penggunaan metode diskusi hasilnya lambat dibanding penggunaan ceramah. Sehingga metode ceramah lebih efektif untuk meningkatkan kuantitas pengetahuan anak dari pada metode diskusi D. Media Pembelajaran Menurut Denny Setiawan, dkk, (2011) Perkataan “media” tidak selalu identik dengan “mahal” atau “memerlukan listrik” karena media dapat dibedakan berdasarkan keadaannya menjadi media canggih (sophisticate media) dan media sederhana (simple media). Media canggih adalah media yang hanya dapat dibuat di pabrik karena komponen–komponen yang rumit dan biasanya memerlukan listrik dalam penyajiannya. Sedangkan media sederhana merupakan media yang dapat dibuat sendiri oleh penulis sebagai guru atau ahli media dan biasanya tidak memerlukan listrik untuk menyajikannya. Terdapat beberapa kelompok media sederhana yaitu gambar diam, grafis, display, dan realita. Alasasn perlunya media sederhana dalam pembelajaran menurut Denny Setiawan, dkk, (2011) adalah: 1. Keyakinan bahwa penggunaan media yang sesuai dengan materi pelajaran dan karakteristik anak didik mampu memberikan suatu pengalaman baru yang bisa mengubah perilaku (pengetahuan, nilai–nilai atau suatu kecakapan atau ketrampilan melalui aktivitas kejiwaan sendiri). 2. Optimalisasi panca indra anak dalam belajar. Dalam proses belajar mengajar panca indera dan seluruh kesanggupan seorang anak didik perlu dirangsang, digunakan dan dilibatkan, sehingga mereka tak hanya mampu mengetahui melainkan juga dapat memahami, mengingat, menganalisis, dan melakukan 3. kembali setiap peragaan yang dilakukan guru dengan baik dan benar serta kemampuan lainnya yang bersifat kognisi, afeksi dan psikomotor. 16
  30. 30. 4. Mampu merangsang imajinasi anak dan memberikan kesan yang dalam jika diciptakan dan digunakan secara seimbang dan sesuai dengan materi pelajaran. 5. Walaupun media sederhana memang sangat dibutuhkan oleh dunia pendidikan kita saat ini, namun media tersebut tidak akan efektif apabila digunakan sesukanya. (4.4 –4.7) Pentingnya media sederhana bagi pembelajaran menurut Denny Setiawan, dkk, (2011) adalah seringkali anak didik kita mengalami pendangkalan pemahaman keilmuan. Selama dalam proses belajar mengajar, acapkali anak kurang bisa memahami (apalagi memaknai) materi yang diberikan guru. Tuntutan penugasan pelajaran oleh guru terhadap muridnya seringkali juga hanyalah bersifat kognitif. Anak didik dianggap mampu menguasai pelajaran jika mereka sanggup menghafal materi yang pernah diberikan. Media sebagai atau komponen proses komunikasi diyakini oleh banyak ahli sebagai jawaban terhadap sejumlah masalah yang dihadapi dalam proses belajar mengajar. Oleh karena itu selayaknya para guru memiliki ide, gagasan, dan kreativitas setiap saat ketika akan merencanakan dan menjelaskan setiap pelajaran melalui media yang dikembangkannya. Media pembelajaran adalah sarana informasi atau peralatan yang dapat digunakan untuk menjelaskan, mendeskripsikan, mendemonstrasikan, menganalisis dan sebagainya berbagai macam materi pelajaran. Proses pengembangan media pembelajaran adalah kegiatan pembuatan dan penggunaan media, yang merupakan bagian dari keseluruhan strategi komunikasi dalam proses belajar mengajar Kita mengenal berbagai macam bentuk media, dimulai dari media tradisional hingga elektronik, papan tulis hingga komputer, dari media yang bisa dibeli di toko hingga media yang dibuat sendiri, dari media yang diciptakan sendiri hingga media yang dibeli dengan harga mahal. (4.4–4.7). Dalam rangka memanfaatkan lingkungan sekitar kita, alangkah baiknya media sederhana diciptakan, dibuat, dikreasikan, dimodifikasikan oleh diri kita sendiri. 17
  31. 31. BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN Untuk dapat melihat lebih rinci tentang pelaksanaan perbaikan pembelajaran penulis akan menguraikan dan menjelaskan langkah demi langkah pelaksanaan penelitian mulai dari subjek penelitian sampai dengan deskripsi per siklus. A. Subjek Penelitian 1. Tempat dan Tanggal Pelaksanaan a. Nama Sekolah : SD Negeri Harjasari 01 b. Mata pelajaran : Matematika c. Kelas,semester : IV / 2 d. Waktu : 2 x 35 menit (1 x pertemuan) 18
  32. 32. e. Pelaksanaan : No Siklus Sekolah Dasar Hari/Tanggal Waktu 1 I SD Harjasari 01 Rabu, 12 Februari 2014 07.00-8.10 2 II SD Harjasari 01 Rabu, 19 Februari 2014 07.00-8.10 2. Karakteristik siswa Hasil refleksi yang dilakukan penulis terhadap hasil proses pembelajaran sebelum siklus, dari 32 siswa kelas IV Tahun Ajaran 2013/2014, 24 siswa (75%) diantaranya belum dapat mengerjakan dasar lambang romawi dengan benar dan dinyatakan belum tuntas belajar, sedangkan 8 siswa (25%) yang dinyatakan tuntas belajar berdasarkan KKM masih perlu pengayaan lebih lanjut guna meningkatkan pemahaman pada materi tersebut. Melihat kenyataan seperti itu penulis melakukan refleksi diri tentang karakteristik siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01, maka terindentifikasilah pokok permasalahan lain yang menyebabkan prestasi belajar siswa sangat rendah, antara lain : a. Keadaan dan status sosial ekonomi orang tua / wali murid yang beragam menurut penulis dapat mempengaruhi hasil belajar karena konsentrasi siswa bisa terganggu akibat dari minimnya fasilitas belajar yang dimilikinya. b. Sebagian besar orang tua siswa bermata pencaharian sebagai buruh tani dan merantau di luar kota. Hal ini dapat menyebabkan perhatian orang tua terhadap aktifitas belajar anak-anaknya di rumah sangat kurang bahkan hampir tidak ada perhatian sama sekali. c. Latar belakang pendidikan orang tua / wali murid yang rata-rata hanya setingkat sekolah dasar memungkinkan kurangnya bimbingan belajar dari orangtua sehingga kemampuan awal siswa yang dibawa dari rumah sangat rendah 19
  33. 33. d. Jarak atara tempat tinggal dengan tempat belajar 50 % ( > 500 meter) 3. Pihak yang Membantu a. Ibu Abadi Subekti, S.Pd selaku Dosen Pembimbing/supervisor b. Bapak H.Imron, S.Pd. selaku Kepala Sekolah di SD Negeri Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal c. Bapak Miftakhudin, S.Pd.SD selaku Supervisor 2 d. Bapak Wasroh, S.Pd.SD selaku Teman Sejawat ( Guru di SD Negeri Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal ) e. Rekan guru di SD Negeri Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal. B. Desain Prosedur Perbaikan Pembelajaran 1. Prosedur Penelitian Pelaksanaan PTK yang meliputi penetapan fokus permasalahan, perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan yang diikuti dengan kegiatan observasi, dan analisis, serta refleksi. Apabila diperlukan, pata tahap selanjutnya disusun rencana tindak lanjut. Upaya tersebut dilakukan secara berdaur membentuk suatu siklus. Langkah-langkah pokok yang ditempuh pada siklus pertama dan siklus-siklus berikutnya adalah sebagai berikut : 1. Perencanaan tindakan 2. Pelaksanaan tindakan 3. Pengamatan 4. Refleksi Prosedur atau tahapan Penelitian menggunakan model spiral sebagaimana dikemukakan Tagart and Kemmis dalam Arikunto(2007:16), yaitu: PERENCANAAN PRA SIKLUS PELAKSANAANREFLEKSI 20
  34. 34. Gambar 1 : Desain prosedur Perbaikan Pembelajaran 2. Studi Pendahuluan Dalam proses pembelajaran mata pelajaran Matematika di kelas IV pada materi dasar lambang bilangan romawi, terdapat 24 siswa (75%) dari 32 siswa belum mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) dan yang tuntas 8 siswa (25%) dari 32 siswa. Hal itu kemungkinan disebabkan beberapa faktor antara lain kurang motivasi belajar siswa dan semangat untuk memahami suatu konsep. Hal ini diduga karena penyampaian materi yang disampaikan oleh guru masih kurang maksimal. Sehingga mengakibatkan rendahnya hasil belajar siswa terhadap mata pelajaran Matematika tentang dasar lambang bilangan romawi yang dapat dilihat dari belum tercapainya Ketuntasan Kriteria Minimal (KKM) siswa secara klasikal. Melalui Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini diharapkan adanya peningkatan hasil belajar siswa terhadap mata pelajaran matematika tentang dasar lambing bilangan romawi dengan adanya peningkatan hasil PENGAMATAN PERENCANAAN SIKLUS IREFLEKSI PELAKSANAAN PENGAMATAN PERENCANAAN SIKLUS IIREFLEKSI PELAKSANAAN PENGAMATAN 21
  35. 35. belajar atau meningkatnya Ketuntasan Kriteria Minimal (KKM) siswa secara klasikal ( minimal 80% siswa mendapat nilai diatas dari 71). 3. Langkah-langkah PTK Langkah-langkah yang harus ditempuh penulis untuk melakukan perbaikan pembelajaran melalui Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dilaksanakan dalam 2 siklus yaitu siklus I dan II adalah sebagai berikut : Siklus I 1. Perencanaan Untuk mengatasi masalah-masalah yang teridentifikasi seperti disebutkan di atas. Penulis mengadakan konsultasi dan diskusi dengan Supervisor tentang pokok-pokok yang menjadi fokus perbaikan, yaitu bagaimana cara meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pelajaran tentang dasar lambang bilangan romawi? maka penulis merumuskan langkah-langkah tindakan sebagai berikut : a. Menyususn rencana perbaikan pembelajaran yang digunakan sebagai pedoman dan bahan dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran. b. Menentukan tempat dan alokasi waktu penelitian c. Menentukan metode perbaikan pembelajaran d. Menentukan alat dan bahan pelajaran e. Menyusun alat evaluasi 2. Pelaksanaan Pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I yang dilaksanakan pada tanggal 12 Februari 2014 merupakan awal kegiatan perbaikan pembelajaran pada mata pelajaran matematika dengan kompetensi dasar “dasar lambang bilangan romawi”. Dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran tersebut secara keseluruhan pelaksanaan perbaikan pembelajaran yang dilakukan penulis sudah sesuai dengan yang direncanakan. 22
  36. 36. Setelah kegiatan perbaikan pembelajaran selesai penulis mengadakan dialog dengan pengamat tentang pelaksanaan pembelajaran pada siklus I. Dan hasil dialog tersebut sebagai bahan refleksi penulis untuk merencanakan kegiatan perbaikan pembelajaran melalui PTK pada siklus ke-2. Aktifitas yang sudah baik dipertahankan dan yang belum baik menjadi catatan penulis untuk diadakan perbaikan. Aspek pengamatan yang baik pada siklus I adalah : 1. Penjelasan materi 2. Penggunaan metode yang relevan dan bervariasi 3. Bahasa yang mudah dipahami 4. Pemberian contoh 5. Pelaksanaan demonstrasi 3. Pengamatan Demi kelancaran dan keabsahan dalam pelaksanaan penelitian, penulis diamati oleh seorang teman sejawat yang bernama Wasroh, S.Pd. guru SD Negeri Harjasari 01 dengan dilengkapi lembar pengamatan yang terdiri dari lembar pengamatan aktivitas guru dan lembar pengamatan untuk aktivitas kegiatan siswa selama proses pembelajaran. 4. Refleksi Perolehan hasil belajar siswa pada pembelajaran matematika siklus I baru dapat membawa siswa pada prestasi tingkat sedang. Tes formatif yang berfungsi untuk mengukur sejauh mana siswa memahami materi pembelajaran tentang cara membandingkan dua pecahan sederhana disusun dengan bahasa yang jelas dan mudah dipahami dan disajikan dengan betuk yang bevariasi (Objektif) dengan tingkat kesulitan yang bervariasi pula. Berdasarkan hasil tes formatif yang dilakukan penulis dapat dikatakan bahwa tes yang diberikan sudah memenuhi unsur untuk mengukur kemampuan. Yaitu betuk tes yang bervariasi, menggunakan bahasa yang mudah dipahami siswa dan penulisan soal yang baik serta 23
  37. 37. petunjuk kegiatan yang jelas sehingga tidak menjadikan pengertian ganda pada siswa. Pada bentuk soal uraian siswa banyak yang merasa kesulitan sehingga pada bentuk soal ini banyak jawaban yang salah. Tetapi secara keseluruhan perolehan hasil belajar pada materi ini baik, hanya kurang kesungguhan siswa dalam mengerjakan soal tes.  Siklus II Berdasarkan hasil perbaikan pada siklus I di atas, penulis masih merasa perlu untuk mengadakan perbaikan lagi pada siklus II karena baru 53 % siswa yang dinyatakan tuntas belajar berdasarkan KKM yang ditetapkan di SD Harjasari 01 tersebut. Adapun langkah-langkah kegiatan pada siklus II sebagai berikut : 1. Perencanaan Untuk mengatasi masalah-masalah yang teridentifikasi seperti disebutkan di atas. Penulis mengadakan konsultasi dan diskusi dengan Supervisor tentang pokok-pokok yang menjadi fokus perbaikan, yaitu bagaimana cara meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi dasar lambang bilangan romawi? Pada siklus ke-2 ini penulis merumuskan langkah-langkah tindakan terlebih dahulu seperti halnya pada siklus yang pertama. Langkah-langkah kegiatan sebagai berikut : a. Menyususn kembali rencana perbaikan pembelajaran yang digunakan sebagai pedoman dan bahan dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran. (terlampir) b. Menentukan tempat dan alokasi waktu penelitian c. Menentukan metode perbaikan pembelajaran d. Menentukan kembali alat dan bahan pelajaran e. Menyusun kembali alat evaluasi 2. Pelaksanaan 24
  38. 38. Pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II yang dilaksanakan pada tanggal 19 Februari 2014 merupakan kegiatan lanjutan dari siklus I. Dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran tersebut secara keseluruhan pelaksanaan perbaikan pembelajaran yang dilakukan penulis sudah sesuai dengan rencana. Setelah kegiatan perbaikan pembelajaran selesai penulis mengadakan dialog dengan pengamat tentang pelaksanaan pembelajaran pada siklus II. Dan hasil dialog tersebut sebagai bahan refleksi penulis untuk menentukan aktifitas perbaikan yang akan dilaksanakan. Aktifitas yang sudah baik dipertahankan dan yang belum baik menjadi catatan bagi penulis untuk diadakan bimbingan khusus secara individu di luar atau di dalam jam pelajaran. Aspek pengamatan yang baik pada siklus II adalah : 1. Penjelasan materi 2. Penggunaan metode yang relevan dan bervariasi 3. Bahasa yang mudah dipahami 4. Pemberian contoh 5. Pelaksanaan demonstrasi 3. Pengamatan Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan supervisor dapat diketahui bahwa pada pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus ke-2 yang dilakukan penulis dapat dikatakan berhasil dengan baik. Karena setelah diadakan perbaikan pembelajaran hasil belajar siswa meningkat. Perhatian siswa bertambah baik karena guru dalam mengajar menggunakan media belajar yang baik dan menarik Berdasarkan hasil pengamatan, bahwa penggunaan metode demonstrasi pada pelaksanaan perbaikan pembelajaran sudah baik. Penggunaan alat peraga baik sekali, penggunaan bahasa sudah cukup baik bisa dipahami oleh sebagian besar siswa, pemberian contoh cukup baik hanya perlu peningkatan intensitas dan aktivitas siswa. Hasil pengamatan pada siklus II adalah sebagai berikut : 25
  39. 39. a. Secara kuantitatif hasil yang dicapai terjadi peningkatan jumlah ketuntasan belajar dari 17 siswa pada siklus I menjadi 32 siswa pada siklus II b. Secara kualitatif dari 53,43 % pada siklus I menjadi 100 % pada siklus II. c. siswa sudah tuntas belajar dikarenakan belum mencapai KKM yang ditetapkan di sekolah tersebut. Sebagai tindak lanjut diadakan pembinaan khusus untuk mengerjakan soal-soal dengan tingkat kesulitan yang rendah dan tugas PR. Instrumen yang digunakan dalam perbaikan pembelajaran tersebut adalah : 1. Rencana perbaikan pembelajaran siklus II 2. Lembar Observasi siklus II 3. Lembar kerja siswa 4. Lembar soal tes formatif 4. Refleksi Perolehan hasil belajar siswa pada pembelajaran matematika siklus II telah berhasil mencapai tingkat ketuntasan minimal yang ditetapkan di SD Negeri Harjasari 01. Tes formatif yang berfungsi untuk mengukur sejauh mana siswa memahami materi pembelajaran tentang dasar lambang bilangan romawi. disusun dengan bahasa yang jelas dan mudah dipahami siswa dan disajikan dengan bentuk yang bervariasi (Objektif) dengan tingkat kesulitan yang bervariasi pula sehingga siswa dapat mengerjakan soal tes dengan benar. Penyusunan soal tes yang bervariasi, menggunakan bahasa yang mudah dipahami siswa dan penulisan soal yang baik serta petujuk yang jelas sehingga tidak menjadikan pengertian ganda pada siswa. Pada bentuk soal uraian siswa banyak yang merasa kesulitan sehingga pada bentuk soal ini masih ada jawaban siswa yang salah. Tetapi secara keseluruhan soal yang diberikan baik hanya kurang kesungguhan siswa dalam mengerjakan soal tes. 26
  40. 40. Dari serangkaian kegiatan perbaikan pembelajaran pra siklus, siklus I dan siklus II yang dilakukan penulis, dapat disimpulkan bahwa kegiatan tersebut telah berhasil dengan baik dilihat dari perkembangan jumlah ketuntasan belajar dari 8 siswa atau 25 % sebelum siklus (pra siklus) menjadi 17 siswa atau 53% pada siklus I, dan 32 siswa atau 100 % pada siklus II, C. Teknik Analisi Data 1. Data Data dalam penilitian ini berupa penilaian mata pelajaran Matematika dimana yang menjadi objek penelitian adalah siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal 2. Sumber Data Sumber data diperoleh dari pengamatan dan nilai pra siklus, siklus I, dan siklus II siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal 3. Teknik Pengumpulan Data Analisis data diolah dalam data kualitatif dan kuantitatif. Data kualitatif akan dianalisa dalam bentuk paparan naratif, sedangkan data kuantitatif akan dianalisa dalam bentuk deskripsi dan angka hasil rekapitulasi rata- rata nilai pra siklus, siklus I, dan siklus II. a. Tabel Prosentase nilai ulangan pra siklus, siklus I, dan siklus II Nilai Hasil Banyak siswa yang memperoleh Nilai 27
  41. 41. Belajar Pra Siklus Siklus I Siklus II Siswa < 60 ≥ 60 < 60 ≥ 60 < 60 ≥ 60 20 - 30 5 - 3 - - - 40 – 50 19 - 12 - - - 60 – 70 - 8 - 15 - 18 80 – 90 - - - 2 - 12 100 - - - - 2 Jumlah 24 8 15 17 0 32 Prosentase (%) 75 25 47 53 0 100 b. Diagram Prosentase Nilai Pra Siklus, Siklus I, dan Siklus II Teknik analisa data menggunakan grafik perbandingan nilai yang diperoleh pada saat pra siklus, siklus I, dan siklus II. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 28
  42. 42. Hasil penelitian pelaksanaan kegiatan perbaikan pembelajaran pada mata pelajaran Matematika kelas IV SD Negeri Harjasari 01 yang dilaksanakan melalui penelitian tindakan kelas (PTK) telah dapat dilaksanakan dengan baik. Penelitian perbaikan pembelajaran yang mengambil judul “meningkatkan kemampuan siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 tentang dasar lambang bilangan romawi melalui metode demonstrasi”. Penelitian tersebut dilaksanakan dalam dua siklus, dan masing-masing siklus mengalami perkembangan yang lebih baik dari kegiatan pembelajaran sebelumnya. Untuk mengetahui lebih jelas tentang hasil penelitian, penulis menyajikannya melalui deskripsi dan pembahasan per siklus. A. Deskripsi Hasil Penelitian Perbaikan Pembelajaran 1. Pra Siklus Hasil tes pra siklus pada mata matematika dengan materi pokok dasar lambang bilangan romawi yang memperoleh nilai diatas KKM (60) sebanyak 8 siswa (25%) dan di bawah KKM sebanyak 24 siswa (75%). Beberapa hal yang dapat ditarik dari analisis tes, sebanyak 24 siswa (75%) belum mengerti materi pelajaran matematika. Dari hasil evaluasi Pra Siklus dapat dilihat pada tabel nilai, data dan diagram di bawah ini. Tabel 4.1 Analisis Hasil Nilai Pra Siklus 29
  43. 43. Mata Pelajaran : Matematika Kelas / Semester : IV / II Materi Pokok : Lambang Bilangan Romawi Hari / Tanggal : Rabu, 5 Februari 2014 KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal): 60 No Nama Siswa Nilai Pra Siklus Tuntas Belum Tuntas 1 Frengki Setiawan 60 V 2 Dania Meliyanti 40 V 3 Anton Saputra 50 V 4 Nur Azizah 70 V 5 Danur Rohim 40 V 6 Idah Faridah 50 V 7 Tika Purwati 50 V 8 Rizal Ilham Mauludin 40 V 9 Durohim 60 V 10 Iis Setiani 50 V 11 Inggit Anggreani 50 V 12 Nur Rokhayati 40 V 13 Lia Nurmalasari H 20 V 14 Santika 70 V 15 Syahrul Fadila 50 V 16 Abdul Muslimin 40 V 17 Ade Suripto 30 V 18 Adelia Septiani 40 V 19 Aditia Edris Prayitno 50 V 20 Aditya Arifin 50 V 21 Alifa Citra Rahmatika 70 V 22 Andriyanto 60 V 23 Anis Dewi Wijayanti 60 V 24 Ari Setiawan 50 V 25 Awal Lia Lintang 40 V 26 Bayu Widianto 40 V 27 Catur Adi Wibowo 50 V 28 Dimas Ageng Prayitno 50 V 29 Edi Sunigyo 60 V 30 Elfira Sundari Santoso 30 V 31 Eva Agustia 20 V 30
  44. 44. No Nama Siswa Nilai Pra Siklus Tuntas Belum Tuntas 32 Faizza Aulia Zulfa 30 V JUMLAH NILAI 1510 NILAI RATA-RATA 47,1 JUMLAH TUNTAS 8 NILAI TERTINGGI 70 NILAI TERENDAH 20 PROSENTASE (%) 8% 24% Diagram 4.3 Ketuntasan Pra Siklus Diagram 4.4 Diagram Nilai Matematika Pra Siklus 31
  45. 45. Dari hasil diskusi dengan teman sejawat diperoleh masukan untuk melakukan penelitian perbaikan siklus I. Selanjutnya disusun rencana perbaikan pembelajaran siklus I. 2. Siklus I Untuk melihat keberhasilan pelaksanaan Perbaikan Pembelajaran, penulis mempertimbangkan nilai-nilai hasil belajar siswa melalui tes formatif. Hasil tes formatif tersebut juga dicantumkan dalam bentuk Tabel dan Grafik yang diolah dari data siklus I, sebagai bukti dari kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran dan hasil belajar siswa serta kualitas aktifitas perbaikan pembelajaran pada mata pelajaran matematika kelas IV SD Negeri Harjasari 01. Tabel 4.5 Analisis Hasil Nilai Siklus I Mata Pelajaran : Matematika Kelas / Semester : IV / II Materi Pokok : Menyederhanakan Berbagai Bentuk Pecahan Hari / Tanggal : Rabu, 12 Februari 2014 KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal): 60 No Nama Siswa Nilai Pra Siklus Tuntas Belum Tuntas 1 Frengki Setiawan 60 V 2 Dania Meliyanti 40 V 3 Anton Saputra 60 V 4 Nur Azizah 70 V 5 Danur Rohim 70 V 6 Idah Faridah 60 V 7 Tika Purwati 60 V 8 Rizal Ilham Mauludin 50 V 9 Durohim 60 V 10 Iis Setiani 60 V 11 Inggit Anggreani 50 V 12 Nur Rokhayati 40 V 13 Lia Nurmalasari H 30 V 14 Santika 80 V 32
  46. 46. No Nama Siswa Nilai Pra Siklus Tuntas Belum Tuntas 15 Syahrul Fadila 60 V 16 Abdul Muslimin 40 V 17 Ade Suripto 40 V 18 Adelia Septiani 50 V 19 Aditia Edris Prayitno 60 V 20 Aditya Arifin 60 V 21 Alifa Citra Rahmatika 80 V 22 Andriyanto 60 V 23 Anis Dewi Wijayanti 60 V 24 Ari Setiawan 50 V 25 Awal Lia Lintang 40 V 26 Bayu Widianto 50 V 27 Catur Adi Wibowo 50 V 28 Dimas Ageng Prayitno 60 V 29 Edi Sunigyo 60 V 30 Elfira Sundari Santoso 40 V 31 Eva Agustia 30 V 32 Faizza Aulia Zulfa 30 V JUMLAH NILAI 1710 NILAI RATA-RATA 53,4 JUMLAH TUNTAS 17 JUMLAH TIDAK TUNTAS 15 NILAI TERTINGGI 80 NILAI TERENDAH 30 PROSENTASE (%) 53% 47% Dari data tabel nilai hasil perbaikan pembelajaran diatas dapat disimpulkan bahwa tingkat tarap serap siswa terhadap materi yang telah diterima baru mencapai 53 %. Sedangkan peningkatan hasil belajar siklus I yang diolah berdasarkan perkembangan perolehan hasil belajar sebelum siklus seperti yang ditunjukkan pada tabel di bawah ini. 33
  47. 47. Tabel 4.6 Data Hasil Evaluasi Matematika Siklus I N o Jenis Kegiatan Tuntas Belajar Belum Tuntas Rerata Nilai Tinggi Nilai RendahAnak % Anak % 1. 2. Pra Siklus Siklus I 8 17 25 53 24 15 75 47 47,18 53,43 70 80 20 30 Diagram 4.7 Digram Ketuntasan Siklus I 34
  48. 48. Diagram 4.8 Diagram Nilai Matematika Siklus I Dari tabel dan diagram di atas dapat dijelaskan bahwa dengan menggunaka metode demonstrasi pada pembelajaran Matematika diperoleh nilai rata-rata prestasi belajar siswa adalah 53,4 dan ketuntasan belajar mencapai 53% atau ada 17 dari 32 siswa sudah tuntas belajar. Hasil tersebut menunjukan bahwa pada siklus I secara klasikal siswa belum tuntas belajar, karena belum mencapai ketuntasan 80% keatas. 2. Siklus II Secara keseluruhan kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran pada mata pelajaran matematika Kelas IV SD Negeri Harjasari 01 siklus II dapat dikatakan sudah cukup baik. Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilaksankan bahwa penggunaan metode demonstrasi pada pelaksanaan perbaikan pembelajaran sudah baik. Penggunaan alat peraga baik sekali, penggunaan bahasa sudah cukup baik bisa dipahami oleh sebagian besar siswa, pemberian contoh cukup baik hanya perlu peningkatan intensitas dan aktivitas siswa. Setelah guru melaksanakan pembelajaran Siklus II, penulis melaksanakan tes formatif unutk mengetahui sejauh mana siswa 35
  49. 49. menguasai materi pembelajaran. Data hasil evaluasi Siklus II dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 4.9 Analisis Hasil Nilai Siklus II Mata Pelajaran : Matematika Kelas / Semester : IV / II Materi Pokok : Menyederhanakan Berbagai Bentuk Pecahan Hari / Tanggal : Rabu, 19 Februari 2014 KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal): 60 No Nama Siswa Nilai Pra Siklus Tuntas Belum Tuntas 1 Frengki Setiawan 80 V 2 Dania Meliyanti 60 V 3 Anton Saputra 80 V 4 Nur Azizah 100 V 5 Danur Rohim 80 V 6 Idah Faridah 70 V 7 Tika Purwati 80 V 8 Rizal Ilham Mauludin 70 V 9 Durohim 90 V 10 Iis Setiani 70 V 11 Inggit Anggreani 70 V 12 Nur Rokhayati 60 V 13 Lia Nurmalasari H 60 V 14 Santika 100 V 15 Syahrul Fadila 70 V 16 Abdul Muslimin 60 V 17 Ade Suripto 70 V 18 Adelia Septiani 70 V 19 Aditia Edris Prayitno 80 V 20 Aditya Arifin 80 V 21 Alifa Citra Rahmatika 90 V 22 Andriyanto 80 V 23 Anis Dewi Wijayanti 80 V 24 Ari Setiawan 70 V 25 Awal Lia Lintang 70 V 26 Bayu Widianto 80 V 36
  50. 50. No Nama Siswa Nilai Pra Siklus Tuntas Belum Tuntas 27 Catur Adi Wibowo 60 V 28 Dimas Ageng Prayitno 70 V 29 Edi Sunigyo 80 V 30 Elfira Sundari Santoso 60 V 31 Eva Agustia 60 V 32 Faizza Aulia Zulfa 70 V JUMLAH NILAI 2370 NILAI RATA-RATA 74,06 JUMLAH TUNTAS 32 JUMLAH TIDAK TUNTAS 0 NILAI TERTINGGI 100 NILAI TERENDAH 60 PROSENTASE (%) 0% 100% Dari data tabel nilai hasil perbaikan pembelajaran diatas dapat disimpulkan bahwa tingkat tarap serap siswa pada siklus II terhadap materi yang telah diterima adalah 100 %, artinya bahwa peningkatan hasil belajar siswa pada siklus ini sudah baik. Peningkatan hasil belajar siklus II dapat dilihat pada tabel dibawah ini. Tabel 4.10 Data Hasil Evaluasi Matematika Siklus II N o Jenis Kegiatan Tuntas Belajar Belum Tuntas Rerata Nilai Tinggi Nilai RendahAnak % Anak % 1. 2. Siklus I Siklus II 17 32 53 100 15 0 47 0 53,43 73,5 80 100 30 60 Hasil kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II seperti yang ditunjukkan pada tabel di atas menunjukkan bahwa peningkatan prestasi belajar sudah sangat baik , artinya pemahaman siswa terhadap materi perbaikan pembelajaran sudah berhasil diserap dengan cukup baik yaitu sebanyak 100 % dari 32 siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01. Semua siswa 37
  51. 51. sudah mencapai nilai tuntas belajar pada siklus II ini dijadikan sebagai bahan refleksi penulis untuk diadakan tindak lanjut berupa bimbingan secara individu yang pelaksanaannya pada jam istirahat atau setelah selesainya kegiatan belajar mengajar selama 5 menit dan diberi tugas–tugas pekerjaan rumah (PR). Diagram 4.11 Diagram Ketuntasan Siklus II Diagram 4.12 Diagram Nilai Matematika Siklus II 38
  52. 52. B. Pembahasan Hasil Penelitian Perbaikan Pembelajaran Pada bagian ini akan di bahas beberapa temuan selama proses kegiatan penelitian perbaikan pembelajaran matematika kelas IV SD Negeri Harjasari 01 Kecamatan Suradadi Kabupaten Tegal dengan kompetensi dasar lambang bilangan romawi pada siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 Kecamatan Suradadi. 1. Siklus I Temuan-temuan yang harus diperhatikan penulis pada pelaksanaan siklus I adalah masih adanya siswa yang masih belum konsentrasi menerima penjelasan materi, siswa tidak sungguh-sungguh melakukan demonstrasi baik klasikal maupun kelompok. Hal ini yang menyebabkan hanya 47 % siswa yang dapat menyerap materi pembelajaran dan prestasi rata-rata kelas 53,43. Namun secara keseluruhan pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I ini berhasil dengan baik, terbukti adanya perkembangan prestasi belajar yaitu dari jumlah tuntas belajar pra siklus 8 siswa atau 25 % menjadi 24 siswa atau 75 %. 2. Siklus II Temuan penting pada pelaksanaan siklus II adalah masih adanya siswa yang merasa kesulitan pada pengerjaan soal bentuk uraian sehingga pada bentuk ini banyak jawaban siswa yang salah atau tidak sempurna., siswa masih kurang sungguh-sungguh mengerjakan soal-soal latihan Hal ini yang menyebabkan laju prestasi berjalan lambat. Namun secara keseluruhan pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II ini berhasil dengan baik, terbukti adanya perkembangan prestasi belajar yaitu dari jumlah tuntas belajar pra siklus 8 siswa atau 25 % menjadi 24 siswa atau 75 % pada siklus I dan 32 siswa atau 100 % pada siklus II. Keberhasilan ini terjadi berkat secara intensif guru melakukan kegiatan perbaikan pembelajaran yang direncanakan dengan metode demonstrasi untuk meningkatkan pemahaman siswa tentang membandingkan pecahan sederhana berhasil dengan baik. Pelaksanaan 39
  53. 53. perbaikan pembelajaran melalui PTK berjalan dengan baik sejalan dengan teori belajar dan prinsip pemanfaatan media. Perilaku yang tampak pada periode / tahap ini adalah kemampuan siswa untuk mengoperasikan kaidah-kaidah logika yang terikat dengan objek yang konkrit atau nyata). Keterikatan tersebut menyebabkan aktifitas proses pembelajaran semakin meningkat pula. Aktivitas tersebut mencakup 1) Pelibatan siswa dalam pemecahan masalah 2) Pemanfaatan media belajar 3) Pemberian contoh- contoh 4) Pengaktifan siswa melakukan demonstrasi dan 5) Penggunaan bahasa yang mudah dipahami siswa. 40
  54. 54. BAB V SIMPULAN DAN SARAN TINDAK LANJUT A. Simpulan Penelitian Tindakan Kelas adalah penelitian yang dilakukan oleh guru di dalam kelasnya sendiri melalui refleksi diri, dengan tujuan untuk memperbaiki kinerjanya sebagai guru, sehingga hasil belajar siswa meningkat. Setelah pelaksanaan perbaikan pembelajaran yang dilakukan penulis melalui Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dan pembahasan temuan-temuan selama penelitian berlangsung pada mata pelajaran Matematika tentang penggunaan metode demonstrasi untuk meningkatkan pemahaman siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 dalam memahami dasar lambang bilangan romawi berhasil dengan baik. Sebagai gambaran keberhasilan penelitian tersebut, penulis menarik beberapa kesimpulan sebagai berikut : 1. Melalui perencanaan yang matang dan pelaksanaan yang terorganisir dengan baik , sehingga kegiatan penelitian berlangsung efisien dan efektif. Penggunaan metode demonstrasi sangat efektif untuk meningkatkan pemahaman siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 pada mata pelajaran Matematika dengan kompetensi dasar lambang bilangan romawi. Bukti keberhasilan tersebut antara lain : a. Melalui penggunaan metode demonstrasi siswa dapat dengan mudah mengerjakan soal dasar lambang bilangan romawi dengan benar. b. Kenerja guru dan siswa dalam proses pembelajaran menjadi lebih baik, kreatif, mandiri dan profesional. c. Kemandirian dan kreativitas siswa dapat dijadikan modal pada pelaksanaan pembelajaran selanjutnya, sebab belajar merupakan suatu proses yang berkesimbungan dan berpijak pada pengalaman. 41
  55. 55. d. Hasil belajar siswa dari siklus ke siklus berikutnya mengalami peningkatan perolehan hasil belajar yang baik. B. Saran dan Tindak Lanjut Pengalaman adalah guru yang baik, demikian kata yang paling tepat untuk mengungkapkan keberhasilan pelaksanaan penelitian. Mengingat besarnya manfaat hasil penelitian ini, penulis menyarankan kepada semua pihak yang berkompeten dalam dunia pendidikan agar mereka ada kemauan yang tulus meningkatkan mutu pendidikan yang berkualitas tinggi. Kualitas mutu pendidikan tentu saja diawali dari meningkatnya mutu pembelajaran yang dilakukan guru di dalam kelasnya. Untuk itu penulis menyarankan kepada semua pihak yang peduli/ bertanggung jawab masalah pendidikan, antara lain: 1. Untuk guru a. Dalam melaksanakan pembelajaran hendaknya selalu menggunakan alat peraga yang tepat agar tidak menimbulkan verbalisme terhadap anak didiknya. b. Gunakan metode yang tepat dan bervariasi agar siswa merasa senang mengikuti dan melaksanakan proses pembelajaran. c. Jadikan siswa sebagai subjek dalam proses kegiatan pembelajaran. Untuk itu guru sebagai pembelajar dan siswa sebagai subjek belajar harus selalu aktif dalam proses belajar mengajar atau proses pembelajaran. (Sutomo dalam profesi kependidikan, 1997 : 30). 2. Untuk Kepala Sekolah Sebagai orang yang paling bertanggung jawab masalah managerial pelaksanaan pendidikan di Sekolah Dasar, hendaknya dapat membantu guru dalam melaksanakan penelitian, Untuk Pengambil kebijakan a Hendaknya dapat mensosialisasikan hasil penelitian pembiasaan penggunaan alat peraga dan metode yang bervariasi. b. Hendaknya dapat memberikan kemudahan-kemudahan untuk mengurus perbaikan nasib (kenaikan pangkat, promosi kepala 42
  56. 56. Sekolah) terhadap guru yang berhasil melakukan inovasi-inovasi pendidikan misalnya melaksanakan PTK di dalam kelasnya. DAFTAR PUSTAKA I.G..A.K, Wardani, Dr. Kuswoyo, Drs, M.Ed, Noehi Nasoetion, Drs, M.A, (2002), Penelitian Tindakan Kelas (IDIK 4420), Jakarta, Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. Bafadal, Ibrahim. 2003. Peningkatan Profesionalisme Guru Sekolah Dasar, Jakarta: Bumi Aksara Amin Suyitno, dkk (2004). Hand Out Dasar-dasar dan proses pembelajaran Matematika I. Semarang : UNNES I.G.A.K, Wardani, Prof. Dr..Siti Julecha, M.A, Ngadi Marsinah, M.Pd, (2004), Pemantapan Kemampuan Profesional (PGSD 4412), Jakarta, Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. Wardani, I.G.K. Julecha Siti, Marsinah Ngadi. 2004. Pemantapan Kemampuan Profesional, Jakarta : Universitas Terbuka. Muhsetya, Gatot. (2005). Pembelajaran Matematika SD. Jakarta : Universitas Tebuka Suciati, dkk. (2005). Belajar dan Pembelajaran 2. Jakarta : Universita Terbuka Sumantri, Mulyani. (2005). Perkembangan Peserta didik. Jakarta : Universitas Terbuka Arikunto, Suharsimi.2007. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Bumi Aksara Andayani, (2007). Pemantapan Kemampuan Profesional. Jakarta :Universitas Tebuka Gatot Muhsetyo Drs, M.Sc, dkk, 2003, Pembelajaran Matematika SD, (PGSD 4404), Jakarta, Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. UPI, 1999. Pembelajaran Matematika Kontemporer.Bandung : UPI Bandung. WS Winkel. 1991. Psikologi Pengajaran. Jakarta : Gramedia. 43
  57. 57. Lampiran 1 Kesediaan sebagai Supervisor 2 dalam Penyelenggaraan PKP Kepada Kepala UPBJJ Purwokerto Di Purwokerto Yang bertanda tangan di bawah ini, menerangkan bahwa: Nama : MIFTAKHUDIN, S.Pd.SD NIP : 19871230 201101 1 007 Tempat Mengajar : SD Negeri Harjasari 01 Alamat Sekolah : Ds.Harjasari Kec. Suradadi Kab. Tegal Telepon : 085642555281 Menyatakan bersedia sebagai supervisor 2 untuk membimbing dalam pelaksanaan PKP atas: Nama : YOGHI JUNANDAR NIM : 821626388 Program Studi : S1 PGSD Tempat Mengajar: SD Negeri Harjasari 01 Alamat Sekolah : Ds. Harjasari Kec. Suradadi Kab. Tegal Telepon : 085647815704 Demikian agar surat pernyataan ini dapat digunakan sebagaimana mestinya. Mengetahui, Harjasari, 3 Februari 2014 Mengetahui Kepala Sekolah, Supervisor 2, 44
  58. 58. H.IMRON, S.Pd. NIP. 19600310 198405 1 002 MIFTAKHUDIN, S.Pd SD NIP. 19871230 201101 1 007 Lampiran 2 PERENCANAAN PTK PERENCANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA Fakta / Data Pembelajaran yang terjadi di kelas Media sebagai alat peraga dalam proses pembelajaran dan dapat membantu siswa memahami materi yang disampaikan oleh guru sehingga siswa tidak merasa bosan atau jenuh dalam menerima pelajaran. Identifikasi masalah Dalam proses belajar mengajar dengan materi pokok ” dasar lambang bilangan romawi” pada mata pelajaran Matematika kelas IV semester 2 SD Negeri Harjasari 01, sebagaian besar siswa belum dapat memahami materi dasar lambang bilangan romawi. Analisis maslah a. Guru kurang memanfaatkan alat peraga yang sudah disiapkan b. Guru kurang melibatkan semua siswa dalam melakukan demonstrasi operasi hitung bilangan Guru kurang memberikan contoh-contoh soal dan cara penyelesaiannya c. Guru kurang memberikan penguatan- 45
  59. 59. penguatan untuk mengaktipkan siswa Melakukan demonstrasi atau mengerjakan tugas d. Guru tidak menyediakan buku sumber belajar yang cukup untuk siswa. Alternatif dan prioritas perencanaan masalah keefektifan proses pembelajaran tersebut karena guru dapat mengaktifkan siswa dalam pembahasan materi melalui demonstrasi, tanya jawab atau dalam kegiatan latihan dengan menggunakan metode, alat peraga dan materi pelajaran yang sesuai. Rumusan masalah Berdasarkan sebab-sebab kekurang efektifan proses pembelajaran matematika, maka usaha yang dilakukan untuk mengatasi kesulitan siswa kelas IV SD Negeri Harjasari 01 memahami lambang bilangan romawi Bilangan penulis merumuskan masalah tersebut yang kemudian untuk dijadikan fokus perbaikan. 46
  60. 60. 47
  61. 61. Lampiran 3 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PRA SIKLUS Sekolah : SD Negeri HARJASARI 01 Mata Pelajaran : Matematika Materi Pokok : Dasar Lambang Bilangan Romawi Kelas/semester : IV (Empat) /2 (dua) Alokasi waktu : 2 X 35 menit (1 X pertemuan) A. Standar Kompetensi : 1. Menggunakan Lambang Bilangan Romawi B. Kompetensi Dasar 1.2. Mengenal Lambang Bilangan Romawi C. Indikator 1. Menulis Dasar Bilangan Romawi 2. Mengubah Bilangan Cacah Menjadi Bilangan Romawi D. Tujuan Pembelajaran**  Melalui penjelasan guru tentang lambang bilangan romawi siswa dapat mengenal lambang bilangan romawi  Melalui penjelasan guru tentang cara menulis lambang bilangan romawi siswa dapat menulis lambang bilangan romawi E. Materi Ajar Dasar Lambang Bilangan Romawi  Dalam Penulisan Bilangan Romawi adalah 48
  62. 62.  Bila bilangan yang nilainya sama atau kecil terletak di belakang / kanan bilangan yang besar, maka hasilnya akan di tambah / di jumlahkan. Contoh : I =1=2 III = I+1+1=3 VIII = 5+1+1+1=8  Mengubah bilangan cacah menjadi bilangan romawi Contoh : 17 = XVII 11 XI XV F. Metode Pembelajaran • Penjelasan, • latihan, • tanya jawab • dan penugasan  Langkah-langkah Pembelajaran :  Kegiatan awal  Apresepsi/ Motivasi  Memberi tugas siswa untuk menulis lambang bilangan Romawi  Kegiatan Inti a. Siswa memperhatikan penjelasan guru menulis bilangan romawi b. Secara klasikal siswa menjawab pertanyaan guru tentang bilangan romawi c. Secara klasikal siswa dapat menulis bilangan cacah menjadi bilangan romawi 49
  63. 63. d. Secara individu siswa mengerjakan latihan yang diberikan oleh guru e. Siswa bersama guru membahas hasil latihan yang dikerjakan  Kegiatan Akhir Dalam kegiatan Akhir, guru:  Menyimpulkan materi  Mengevaluasi kegiatan pembelajaran  Memberikan pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya G. Alat/Bahan dan Sumber Belajar  Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .  Matematika SD untuk Kelas IV  Matematika Progesif Teks Utama SD Kelas 4  Garis bilangan Soal soal : 1. Tulis kedalam bilangan romawi dari 18 dengan benar ! 2. Penulisan bilangan asli dari VI adalah … 3. Tanggal 9 apabila ditulis dengan lambang romawi adalah … 4. Penulisan bilangan asli dari XIV adalah … 5. Kemarin tanggal 15, apabila di tulis dengan bilangan romawi adalah … Kunci Jawaban 50
  64. 64. 1. XVIII 2. 6 3. IX 4. 14 5. XVI CATATAN : Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 2. Harjasari, 5 Februari 2014 Teman Sejawat WASROH, S.Pd.SD NIP. 19620413 198405 1 003 Supervisor II MIFTAKHUDIN, S.Pd.SD NIP. 19871230 201101 1 007 Mahasiswa YOGHI JUNANDAR NIM. 821626388 51
  65. 65. Mengetahui, Kepala Sekolah H. IMRON, S.Pd. NIP. 196003 1984051 1 002 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN SIKLUS I Sekolah : SD Negeri Harjasari 01 Mata Pelajaran : Matematika Materi Pokok : Dasar Lambang Bilangan Romawi Kelas/semester : IV (Empat) /2 (dua) Alokasi waktu : 2 X 35 menit (1 X pertemuan) A. Standar Kompetensi : Menggunakan Lambang Bilangan Romawi B. Kompetensi Dasar Mengenal Lambang Bilangan Romawi C. Indikator a. Menulis Dasar Bilangan Romawi b. Mengubah Bilangan Cacah Menjadi Bilangan Romawi D. Tujuan Pembelajaran** 52
  66. 66.  Melalui penjelasan guru tentang cara menulis lambang bilangansiswa dapat menulis bilangan romawi sampai dengan 15  Melalui penjelasan guru tentang cara mengubah bilangan cacah menjadi bilangan romawi siswa dapat mengubah bilangan cacah menjadi bilangan romawi E. Materi Ajar Dasar Lambing Bilangan Romawi  Dalam Penulisan Bilangan Romawi adalah  Bila bilangan yang nilainya sama atau kecil terletak di belakang / kanan bilangan yang besar, maka hasilnya akan di tambah / di jumlahkan. Contoh : II = 1+1=2 VII = 5+1+1=7 XIII = 10+1+1+1=13  Mengubah Bilangan Cacah Menjadi Bilangan Romawi Contoh : 17 = XVII 11 XI 15 XV F. Metode Pembelajaran • Penjelasan, • latihan, • tanya jawab • dan penugasan  Langkah-langkah Pembelajaran :  Kegiatan Awal  Apresepsi/ Motivasi 53
  67. 67.  Memberi tugas siswa untuk menulis lambang bilangan romawi  Kegiatan Inti b. Siswa memperhatikan penjelasan guru tentang bilangan romawi c. Secara klasikal siswa menjawab pertanyaan guru tentang bilangan romawi d. Secara klasikal siswa dapat mengubah bilangan cacah menjadi bilangan romawi e. Secara individu siswa mengerjakan latihan yang diberikan oleh guru f. Siswa bersama guru membahas hasil latihan yang dikerjakan  Kegiatan Akhir Dalam kegiatan akhir, guru:  Menyimpulkan materi  Mengevaluasi kegiatan pembelajaran  Memberikan pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya G. Alat/Bahan dan Sumber Belajar  Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .  Matematika SD untuk Kelas IV  Matematika Progesif Teks Utama SD Kelas 4 54
  68. 68.  Garis bilangan Soal soal : 1. Tulis kedalam bilangan romawi dari 18 dengan benar ! 2. Penulisan bilangan asli dari XVI adalah … 3. Tanggal 20 apabila ditulis dengan lambang romawi adalah … 4. Penulisan bilangan asli dari XIV adalah … 5. Kemarin tanggal 19, apabila di tulis dengan bilangan romawi adalah … Kunci Jawaban 6. XVIII 7. 16 8. XX 9. 14 10.XIX CATATAN : Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 2. Harjasari, 12 Februari 2014 Teman Sejawat Supervisor II Mahasiswa 55
  69. 69. WASROH, S.Pd.SD NIP. 19620413 198405 1 003 MIFTAKHUDIN, S.Pd.SD NIP. 19871230 201101 1 007 YOGHI JUNANDAR NIM. 821626388 Mengetahui, Kepala Sekolah H. IMRON, S.Pd. NIP. 196003 1984051 1 002 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN SIKLUS II Sekolah : SD Negeri Harjasari 01 Mata Pelajaran : Matematika Materi Pokok : Dasar Lambang Bilangan Romawi Kelas/semester : IV (Empat) /II (dua) Alokasi waktu : 2 X 35 menit (1 X pertemuan) 56
  70. 70. A. Standar Kompetensi : Menggunakan Lambang Bilangan Romawi B. Kompetensi Dasar Mengenal Lambang Bilangan Romawi C. Indikator a. Menulis Dasar Bilangan Romawi b. Mengubah Bilangan Cacah Menjadi Bilangan Romawi D. Tujuan Pembelajaran**  Melalui penjelasan guru tentang bilangan romawi siswa dapat menulis bilangan romawi sampai dengan 15  Melalui penjelasan guru tentang mengubah bilangan cacah menjadi bilangan romawi siswa dapat mengubah bilangan cacah menjadi bilangan romawi E. Materi Ajar Dasar Lambang Bilangan Romawi  Dalam Penulisan Bilangan Romawi adalah  Bila bilangan yang nilainya sama atau kecil terletak di belakang / kanan bilangan yang besar, maka hasilnya akan di tambah / di jumlahkan. Contoh : II = 1+1=2 VII = 5+1+1=7 XIII = 10+1+1+1=13  Mengubah Bilangan Cacah Menjadi Bilangan Romawi Contoh : 17 = XVII 11 = XI 15 XV 57
  71. 71. F. Metode Pembelajaran • Penjelasan, • latihan, • tanya jawab • dan penugasan  Langkah-langkah Pembelajaran :  Kegiatan awal  Apresepsi/ Motivasi  Guru memberikan pertanyaan tentang materi yang kemarin.  Kegiatan Inti a. Guru menjelaskan kembali materi tentang bilangan romawi b. Secara klasikal siswa menjawab pertanyaan guru tentang bilangan romawi c. Secara klasikal siswa dapat mengubah bilangan romawi menjadi bilangan cacah d. Secara individu siswa mengerjakan latihan yang diberikan oleh guru e. Guru dan siswa membahas hasil latihan yang dikerjakan  Kegiatan Akhir Dalam kegiatan Akhir, guru: c. Menyimpulkan materi 58
  72. 72. d. Mengevaluasi kegiatan pembelajaran e. Memberikan pekerjaan rumah dan menginformasikan materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya G. Alat/Bahan dan Sumber Belajar  Buku Pelajaran Matematika untuk Sekolah Dasar Kelas 4 .  Matematika SD untuk Kelas IV  Matematika Progesif Teks Utama SD Kelas 4  Garis bilangan Soal soal : 1. Tulis kedalam bilangan romawi dari 14 dengan benar ! 2. Penulisan bilangan asli dari XIX adalah … 3. Tanggal 18 apabila ditulis dengan lambang romawi adalah … 4. Penulisan bilangan asli dari XIII adalah … 5. Hari ini tanggal 15, apabila di tulis dengan bilangan romawi adalah … Kunci Jawaban 1. XIV 2. 19 3. XVIII 4. 13 5. XV CATATAN : 59
  73. 73. Nilai = ( Jumlah skor : jumlah skor maksimal ) X 2. Harjasari, 19 Februari 2014 Teman Sejawat WASROH, S.Pd.SD NIP. 19620413 198405 1 003 Supervisor II MIFTAKHUDIN, S.Pd.SD NIP. 19871230 201101 1 007 Mahasiswa YOGHI JUNANDAR NIM. 821626388 Mengetahui, Kepala Sekolah H. IMRON, S.Pd. NIP. 196003 1984051 1 002 60
  74. 74. DAFTAR NILAI MATEMATIKA KELAS IV SEMESTER 2 No Nama Siswa Nilai Pra siklus Siklus I Siklus II 1 Frengki Setiawan 60 60 80 2 Dania Meliyanti 40 40 60 3 Anton Saputra 50 60 80 4 Nur Azizah 70 70 100 5 Danur Rohim 40 70 80 6 Idah Faridah 50 60 70 7 Tika Purwati 50 60 80 8 Rizal Ilham Mauludin 40 50 70 9 Durohim 60 60 90 10 Iis Setiani 50 60 70 11 Inggit Anggreani 50 50 70 12 Nur Rokhayati 40 40 60 13 Lia Nurmalasari H 20 30 60 14 Santika 70 80 100 15 Syahrul Fadila 50 60 70 16 Abdul Muslimin 40 40 60 17 Ade Suripto 30 40 70 18 Adelia Septiani 40 50 70 19 Aditia Edris Prayitno 50 60 80 20 Aditya Arifin 50 60 80 21 Alifa Citra Rahmatika 70 80 90 22 Andriyanto 60 60 80 23 Anis Dewi Wijayanti 60 60 80 24 Ari Setiawan 50 50 70 25 Awal Lia Lintang 40 40 70 26 Bayu Widianto 40 50 80 27 Catur Adi Wibowo 50 50 60 28 Dimas Ageng Prayitno 50 60 70 29 Edi Sunigyo 60 60 80 30 Elfira Sundari Santoso 30 40 60 31 Eva Agustia 20 30 60 32 Faizza Aulia Zulfa 30 30 70 Jumlah 1510 1710 2370 Rerata 47,18 53,43 74,06 61
  75. 75. No Nama Siswa Nilai Pra siklus Siklus I Siklus II KKM 60 60 60 Ketuntasan % 25 53 100 62
  76. 76. Lampiran 4 LEMBAR OBSERVASI KEGIATAN GURU OLEH SUPERVISOR 2 ( SIKLUS I ) Mata Pelajaran : Matematika Kelas/ Semester : IV ( Empat ) / 2 Alokasi Waktu : 2 x 35 Menit Pertemuan : Rabu, 12 Februari 2014 NO KEGIATAN GURU YA TIDAK KOMENTAR 1. Guru mengawali dengan apersepsi yang baik dan sesuai tujuan pembelajaran V Masih kurang 2. Guru mempersiapkan alat dan bahan pembelajaran dengan baik V Baik 3. Guru menyampaikan materi dengan bahasa yang menyenanggkan V Masih kurang 4. Guru menggunakan alat peraga yang menarik perhatian siswa V Masih kurang 5. Guru menggunakan bahasa yang mudah dipahami siswa V cukup baik 6. Guru melibatkan siswa selama proses pembelajaran V Baik 7. Guru sudah menggunakan contoh-contoh permasalahan dalam kehidupan sehari-hari yang sesuai V Contoh yang digunakan kurang sesuai 8. Metode yang digunakan guru V 63
  77. 77. NO KEGIATAN GURU YA TIDAK KOMENTAR sudah sesuai dengan tujuan indicator 9. Guru sudah memberikan tugas latihan kepada siswa V 10. Guru memberikan apresiasi dan penguatan pada siswa V 11. Guru sudah melaksanakan evaluasi saat teakhir proses pembelajaran V Dalam melaksanakan evaluasi kurang 12. Guru memberikan pekerjaan rumah pada siswa V Baik Harjasari, 12 Pebruari 2014 Supervisor 2 Mahasiswa MIFTAKHUDIN, S.Pd.SD YOGHI JUNANDAR NIP. 19871230 201101 1 007 NIM. 821626388 LEMBAR OBSERVASI KEGIATAN GURU OLEH SUPERVISOR 2 64
  78. 78. ( SIKLUS I ) Mata Pelajaran : Matematika Kelas/ Semester : IV ( Empat) / 2 Alokasi Waktu : 2 x 35 Menit Pertemuan : Rabu, 12 Februari 2014 NO KEGIATAN GURU YA TIDAK KOMENTAR 1. Siswa sudah mempersiapkan bahan dan sumber pelajaran dengan baik V 2. Siswa memperhatikan penjelasan materi dari guru dengan baik V Siswa kurang memperhatikan 3. Siswa sudah aktif berperan dalam proses pembelajaran V 4. Beberapa siswa ada yang berani bertanya jawab jika ada penjelasan guru yang kurang dipahami V Yang bertanya sedikit 5. Siswa sudah mengikuti petunjuk pembelajaran V 6. Siswa bersungguh-sungguh mengerjakan tugas latihan V Siswa masih banyak yang belum fokus 7. Diskusi siswa belajalan lancer V 8. Siswa melaporkan hasil diskusi dengan baik V 9. Siswa sudah mampu membuat kesimpulan dari proses pembelajaran V 10. Siswa dapat mengerjakan evaluasi dari guru dengan benar V Dalam melaporkan diskusi masih kurang 65
  79. 79. Harjasari, 12 Februari 2014 Supervisor 2 Mahasiswa MIFTAKHUDIN, S.Pd.SD YOGHI JUNANDAR NIP. 19871230 201101 1 007 NIM. 821626388 LEMBAR OBSERVASI KEGIATAN GURU OLEH SUPERVISOR 2 ( SIKLUS II ) 66
  80. 80. Mata Pelajaran : Matematika Kelas/ Semester : IV ( Empat ) / 2 Alokasi Waktu : 2 x 35 Menit Pertemuan : 19 Februari 2014 NO KEGIATAN GURU YA TIDAK KOMENTAR 1. Guru mengawali dengan apersepsi yang baik dan sesuai tujuan pembelajaran V Baik 2. Guru mempersiapkan alat dan bahan pembelajaran dengan baik V Baik 3. Guru menyampaikan materi dengan bahasa yang menyenangkan V Sudah baik 4. Guru menggunakan alat peraga yang menarik perhatian siswa V Penggunaan alat peraga tepat 5. Guru menggunakan bahasa yang mudah dipahami siswa V Cukup baik 6. Guru melibatkan siswa selama proses pembelajaran V Cukup baik 7. Guru sudah menggunakan contoh-contoh permasalahan dalam kehidupan sehari-hari yang sesuai V Cukup baik 8. Metode yang digunakan guru sudah sesuai dengan tujuan indicator V Cukup baik 9. Guru sudah memberikan tugas latihan kepada siswa V Cukup baik 10. Guru memberikan apresiasi dan penguatan pada siswa V Cukup baik 11. Guru sudah melaksanaan evaluasi saat terakhir proses pembelajaran V Sudah 67
  81. 81. NO KEGIATAN GURU YA TIDAK KOMENTAR 12 Guru memberikan pekerjaan rumah pada siswa V Baik Harjasari, 19 Februari 2014 Supervisor 2 MIFTAKHUDIN, S.Pd.SD NIP. 19871230 201101 1 007 Mahasiswa YOGHI JUNANDAR NIM. 821626388 68
  82. 82. Lampiran 5 JURNAL PEMBIMBING SUPERVISOR 2 Nama : YOGHI JUNANDAR Mengajar : IV NIM : 821626388 Tempat mengajar : SDN Harjasari 01 No Hari/tgl Kegiatan Hasil / komentar Tindak lanjut Paraf Mhs Sup. 2 1. Jumat, 7 Februari 2014 Mendiskusik an RPP perbaikan mata pelajaran matematika Metode pembelajaran kurang sesuai Perbaiki metode pembelajaran 2. Kamis, 13 Februari 2014 Diskusi refleksi siklus I pada pembelajaran matematika Penggunaan metode pembelajaran kurang tepat Di sesuaikan pada kemampuan siswa 3. Selasa, 18 Februari 2014 Konsultasi konsep perbaikan RPP 2 Di buat harus lebih baik dari RPP I Perbaiki penggunaan metode yang sesuai dengan materi 4. Jumat, 21 Februari 2014 Diskusi Perbaikan pembelajaran RPP Siklus 2 Pembuatan evaluasi pembelajaran kurang Perbaiki evaluasi pembelajaran 5. Diskusi hasil Hasil sudah Tidak perlu 69
  83. 83. Sabtu, 22 Februari 2014 perbaikan pembelajaran RPP Siklus 2 sesuai dengan yang diharapkan oleh guru dan supervisor 2 diadakan perbaikan Siklus 3 6. Selasa, 25 Februari 2014 Penanda tanganan nilai APKG 1 dan 2 Mengatahui, Tegal, Maret 2014 Supervisor I Supervisor II ABADI SUBEKTI, S.Pd. MIFTAKHUDIN, S.Pd.SD NIP.19610325 198012 2 004 NIP. 19871230 2011 1 007 70

×