BMP EKMA4366 Pengembangan SDM

10,046
-1

Published on

Download from Google Drive http://adf.ly/u1HZJ
Link updated November 2014

Published in: Education
3 Comments
16 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
10,046
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
4
Actions
Shares
0
Downloads
429
Comments
3
Likes
16
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

BMP EKMA4366 Pengembangan SDM

  1. 1. MODUL 1 Konsep Pengembangan SDM Dr. Adie E. Yusuf, M.A. PENDAHULUAN engembangan Sumber Daya Manusia (SDM) merupakan bagian terintegrasi dari Manajemen SDM. Manajemen dan pengembangan SDM dalam suatu organisasi merupakan suatu sistem yang terintegrasi. Seperti yang Anda telah pelajari pada modul Manajemen SDM bahwa "Manajemen sumber daya manusia adalah proses merencanakan, mengorganisasikan, memimpin, dan mengendalikan seluruh kegiatan pengadaan tenaga kerja, pengembangan karyawan, pemberian kompensasi, pemeliharaan karyawan, dan pemutusan hubungan kerja berdasarkan ketentuan dan perundangan yang berlaku untuk mencapai sasaran dan tujuan individu karyawan, perusahaan, dan masyarakat". Pengembangan karyawan yang dimaksud pada dasarnya adalah pengembangan SDM dalam suatu organisasi. Pada umumnya, masih banyak di antara kita yang menganggap pengembangan SDM sebagai pelatihan dan pengembangan, pembelajaran, pengembangan karier. Sesungguhnya, pengertian pengembangan SDM yang akan kita bahas dalam modul ini lebih luas dari yang kita perkirakan sebelumnya. Saudara mahasiswa, perlu diketahui bahwa pengembangan SDM merupakan salah satu faktor kunci keberhasilan organisasi dalam mencapai tujuan secara efektif dan efisien. Keberhasilan organisasi sangat ditentukan oleh mutu SDM sebagai modal utama (human capital), khususnya orang- orang yang bekerja dalam organisasi tersebut. Perubahan lingkungan internal dan eksternal organisasi yang cepat dan kompleks, menuntut kompetensi setiap karyawan untuk mampu menangkap fenomena perubahan yang terjadi, menganalisis dan mengantisipasi dampaknya terhadap organisasi dan menyiapkan orang-orang yang tepat untuk menghadapi perubahan tersebut. Pengembangan SDM dalam organisasi tidak hanya sekedar mengelola karyawan, melainkan pada upaya mengembangkan potensi karyawan yang lebih kreatif dan inovatif serta memiliki daya saing tinggi. Sejalan dengan
  2. 2. 1.2 PENGEMBANGAN SDM e persaingan yang semakin tajam dalam era globalisasi dan kemajuan teknologi informasi, maka setiap organisasi membutuhkan karyawan yang memiliki kompetensi tinggi agar dapat memberikan kontribusi yang optimal bagi peningkatan kinerja dan produktivitas organisasi. Setelah selesai mempelajari Modul 1 ini, secara umum mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan konsep, gagasan, dan teori pengembangan SDM serta disiplin bidang profesi pengembangan SDM. Secara khusus mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan: 1. pengertian dan kerangka kerja pengembangan SDM; 2. perbedaan Pendidikan, Pelatihan dan Pengembangan SDM; 3. studi kasus pengembangan SDM.
  3. 3. e EKMA4366/MDDUL 1 1.3 KEGIATAN BELAL.JAR 1 Pengertian Pengembangan SDM audara mahasiswa, pada Kegiatan Belajar 1 ini topik bahasan kita adalah pengertian pengembangan SDM. Mungkin Anda pernah mendengar istilah pengembangan SDM. Secara sederhana pengembangan dapat diartikan sebagai proses jangka panjang yang memanfaatkan prosedur sistematis dan terogranisir, di mana karyawan mempelajari pengetahuan konseptual dan teoritis untuk tujuan umum. Perlu kita garis bawahi bahwa pada dasarnya program pengembangan mempersiapkan karyawan yang membutuhkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap pada saat ini dan waktu yang akan datang. Pada dasarnya pengembangan SDM adalah bagaimana agar karyawan berfungsi dalam suatu sistem yang produktif dalam organisasi. Tujuan pengembangan SDM berfokus pada bagaimana seorang karyawan dapat mencapai kesuksesan, baik secara individual maupun organisasional. A. PENGERTIAN DAN KERANGKA KERJA PENGEMBANGAN SDM Pengembangan SDM dapat dikatakan sebagai disiplin terapan yang relatif baru dan terus berkembang. Sampai saat ini telah banyak ahli yang mengemukakan gagasan dan pendapatnya tentang konsep, teori dan praktek di bidang pengembangan SDM. Gilley dan Maycunich (2000) mengartikan sumber daya manusia (SDM) sebagai orang-orang yang dikaryakan oleh organisasi. Selanjutnya dikatakan bahwa pengembangan SDM berkenaan dengan memajukan pengetahuan, keterampilan, kompetensi dan perbaikan perilaku baik pribadi maupun profesional, merefleksikan fokus pada individual dan organisasional yang dihasilkan dari komitmen terhadap SDM. Jadi perbaikan individu akan bermanfaat bagi organisasi. Sedangkan menurut Hargreaves dan Jarvis (2000), pengembangan SDM adalah proses membantu individu untuk mengembangkan potensinya secara optimal. Pengembangan SDM adalah 1) aktivitas pembelajaran yang terorganisir dalam organisasi dalam rangka perbaikan kinerja dan/atau pertumbuhan pribadi dengan tujuan meningkatkan pekerjaan, individual dan/atau organisasi, 2) pengembangan SDM meliputi bidang-bidang pelatihan dan pengembangan, pengembangan karier, dan pengembangan organisasi. Hal ini
  4. 4. 1.4 PENGEMBANGAN SDM e berkaitan dengan manajemen SDM, suatu bidang yang meliputi riset dan sistem informasi SDM, hubungan industrial, pembinaan karyawan, kompensasi dan benefit, seleksi dan penempatan staf, sistem manajemen kinerja, perencanaan SDM dan desain jabatan/organisasi. Hargreaves dan Jarvis (2000) menyatakan bahwa pengembangan SDM mencakup bidang-bidang yaitu pengembangan organisasi yang terkait dengan pengembangan staf, deskripsi jabatan, perencanaan dan rekrutmen staf, benefit bagi staf, hubungan industrial, pelatihan dan pengembangan. Berdasarkan kajian American Society for Training and Development (ASTD) dalam Craig (1996), pengembangan SDM sebagai pendayagunaan pelatihan dan pengembangan, pengembangan organisasi dan pengembangan karier secara terintegrasi untuk memperbaiki efektivitas individual, kelompok, dan organisasional. Bidang utama pengembangan SDM mencakup pelatihan dan pengembangan, pengembangan organisasi dan pengembangan karier merupakan proses utama dalam kajian tersebut. Pengembangan SDM ditempatkan dalam konteks lebih besar di luar manajemen SDM, seperti misalnya perencanaan SDM yang memiliki dampak pada pengembangan individu, kelompok dan organisasi. Pengembangan SDM merupakan kerangka kerja untuk membantu karyawan mengembangkan keterampilan, pengetahuan dan kemampuan secara individual maupun organisasional. Pengembangan SDM termasuk peluang-peluang seperti pelatihan, pengembangan karier, pengelolaan dan pengembangan kinerja, coaching, rencana suksesi, identifikasi karyawan utama, dan pengembangan organisasi. Fokus utama pengembangan SDM adalah mengembangkan tenaga kerja unggul sehingga organisasi dan karyawan secara individual dapat melaksanakan pekerjaannya dalam memberikan pelayanan kepada pelanggan. Pengembangan SDM dapat berbentuk formal seperti pelatihan secara klasikal, perkuliahan dan upaya perubahan terencana dalam organisasi. Selain itu, pengembangan SDM dapat berbentuk informal, seperti pembinaan karyawan oleh manajer, Organisasi yang sehat sangat tergantung pada upaya pengembangan SDM dengan menerapkan secara menyeluruh. Pengembangan SDM sebagai kerangka kerja merupakan perluasan pendayagunaan modal manusia (human capital) baik pada level organisasi maupun level regional dan nasional. Secara umum, pengembangan SDM merupakan perpaduan antara pendidikan dan pelatihan, kesehatan dan ketenagakerjaan untuk menjamin pertumbuhan dan perbaikan berkelanjutan
  5. 5. e EKMA4366/MDDUL 1 1.5 pada level individual, organisasional dan nasional. Pada level nasional, pengembangan SDM menjadi pendekatan strategik pada hubungan antar sektoral antara pendidikan, kesehatan dan ketenagakerjaan. Dalam visi korporasi, kerangka kerja pengembangan SDM memandang karyawan sebagai modal (aset) bagi perusahaan yang memiliki nilai untuk dikembangkan. Pada level organisasional, program pengembangan SDM dipersiapkan bagi individu untuk mencapai level kerja yang lebih tinggi. Saudara mahasiswa, berikut ini beberapa pengertian pengembangan SDM yang dikemukakan oleh para ahli sebagai berikut: Pengarang Nedler (1970) Craig (1976) Jones (1981) Me. Lagan (1983) Chalofsky dan Lincoln (1983) Nadler dan Wiggs (1986) Tabel 1.1. Rangkuman Pengertian Pengembangan SDM Pengertian Rangkaian dari pelaksanaan aktivitas organisasi dalam waktu dan rancangan yang spesifik untuk menghasilkan perubahan tingkah laku. Pengembangan SDM terfokus pada tujuan meningkatkan potensi seseorang dalam segala aspek melalui belajar sepanjang hayat. Pengembangan yang sistematis dari kemampuan kerja seseorang, serta fokus pada tujuan yang dicapai, baik individu • • maupun organ1sas1. Pelatihan dan pengembangan adalah identifikasi penilaian melalui pembelajaran yang terencana dapat membantu meningkatkan kompetensi kunci yang memungkinkan seseorang dapat bekerja dengan lebih baik. Pengembangan SDM adalah studi bagaimana seseorang dan kelompok dalam suatu organisasi dapat berubah melalui pembelajaran. Pengembangan SDM adalah pembelajaran yang komprehensif Komponen Utama Perubahan tingkah laku, belajar orang dewasa Kinerja manusia Kinerja organisasi, tujuan pribadi. Pelatihan dan pengembangan Belajar orang dewasa. Belajar orang dewasa Dasar teori Psikologi Filosofi, psikologi Filosofi, sistem, psikologi, ekonomi. Psikologi Psikologi. Sistem, ekonomi,
  6. 6. 1.6 Pengarang Swanson (1987) Jacobs (1988) R. Smith (1988) Me. Lagan. (1989) Watkins (1989) Gilley dan England (1989) Nadler and Nadler (1989) Pengertian untuk membebaskan potensi seseorang agar lebih baik dalam • • organ1sas1. Pengembangan SDM adalah proses meningkatkan kinerja organisasi melalui kemampuan- kemampuan individu dalam organisasi tersebut. Teknologi kinerja adalah pengembangan sistem kinerja manusia dan manajemen sistem hasil, menggunakan pendekatan sistem untuk mencapai tujuan individu dan organisasi. Pengembangan SDM konsisten pada program dan aktivitas baik langsung/tidak langsung, instruksional dan individu yang memberikan efek positif bagi produktivitas dan keuntungan • • organ1sas1. Pengembangan SDM adalah kesatuan dari pelaksanaan pengembangan dan pelatihan baik karier maupun organisasi untuk meningkatkan efektivitas individu dan organisasi. Kawasan studi dan praktek yang bertanggung jawab terhadap perkembangan jangka panjang dalam level individu, kelompok dan organisasi. Aktivitas belajar organisasi yang disusun ke dalam organisasi untuk meningkatkan kinerja seseorang. Pengembangan SDM adalah pengorganisasian pengalaman belajar yang disediakan untuk pegawai dalam waktu yang spesifik tentang kemungkinan peningkatan kinerja dan atau perkembangan organisasi. PENGEMBANGAN SDM e Komponen Utama (formal/informal), kinerja. Kinerja organisasi. Kinerja individu dan organisasi. Pelatihan dan pengembangan, kinerja organisasi, pelatihan dan pengembangan Pelatihan dan pengembangan karier, pengembangan • • orgamsas1. Pelatihan kapasitas belajar, pengembangan karier, pengembangan • • orgamsas1. Aktivitas belajar, peningkatan kinerja. Belajar, peningkatan kinerja. Dasar teori psikologi. Ekonomi, psikologi, filosofi, sistem. Sistem. Psikologi, sistem, ekonomi. Psikologi, sistem, ekonomi Psikologi, sistem, ekonomi, kinerja. Psikologi, sistem, ekonomi, kinerja. Kinerja, psikologi
  7. 7. e EKMA4366/ MDDUL 1 Pengarang D. Smith (1990) Chalofsky (1992) Marquardt dan Engel (1993) Marsick & Watkins (1994) Swanson (1995) Pengertian Adalah proses untuk menentukan metode yang optimal untuk mengembangkan dan meningkatkan sumber daya manusia dalam organisasi. Studi dan praktek untuk meningkatkan kapasitas belajar individu, kelompok, kolektif, dan organisasi melalui pengembangan, intervensi dan aplikasi belajar. Keterampilan pengembangan SDM meliputi mengembangkan iklim belajar, desain program pelatihan, transfern informasi dan pengalaman, penilaian hasil, penyediaan koseling karir, menciptakan perubahan organisasi dan penyesuaian materi belajar. Pengembangan SDM adalah kombinasi dari pelatihan, peningkatan karier dan pengembangan organisasi melalui integrasi teori untuk efisiensi belajar organisasi. Pengembangan SDM adalah proses pengembangan keahlian seseorang melalui pengembangan organisasi dengan pelatihan personal yang ber tujuan peningkatan kinerja Komponen Utama Peningkatan kinerja Kapasitas belajar, peningkatan kinerja. Iklim belajar, peningkatan kinerja. Pelatihan dan pengembangan karier, pengembangan • • organ1sas1, organisasi belajar. Pelatihan dan pengembangan • • organ1sas1, peningkatan kinerja, organisasi, proses kerja dan level-level individual. 1.7 Dasar teori Psikologi, sistem, ekonomi, kinerja Sistem, psikologi, kinerja • manus1a. Psikologi, kinerja • manus1a. Kinerja • manus1a, kinerja • • organ1sas1, sistem, ekonomi, psikologi. Sistem, ekonomi, psikologi. Sumber: Swanson, and Holton Ill, Foundations of Human Resource Development. San Fransisco: Berrett-Koehler Publishers, Inc., 2001. Sims (2006) mengemukakan pandangan terakhir tentang pengembangan SDM sebagai suatu proses memfasilitasi pembelajaran secara organisasional, kinerja dan perubahan melalui intervensi dan inisiatif dari organisasi, serta tindakan manajemen dengan tujuan untuk meningkatkan kinerja, kapasitas, kapabilitas, daya saing, kesiapan dan pembaruan. Jadi pengembangan SDM
  8. 8. 1.8 PENGEMBANGAN SDM e adalah suatu aktivitas yang didorong secara strategik, sistematis dan terencana untuk meningkatkan pembelajaran, kinerja dan perubahan organisasional pada saat ini dan masa akan datang. Model pengembangan kualitas SDM yang berdasarkan pendekatan- pendekatan yang lebih komprehensif dan terintegrasi akhir-akhir ini telah dikembangkan yang dalam prakteknya disebut Pengembangan SDM Terintegrasi atau IHRD (Integrated Human Resource Development). Menurut Fuad dan Ahmad (2009), kata kunci dalam pengembangan (SDM) dalam suatu organisasi adalah mengintegrasikan keseluruhan program-program pengembangan dalam satu kesatuan yang sistemik, prosedural, dan saling melengkapi. Tuntutan model integrasi sistem dalam program pengembangan SDM bertujuan agar organisasi mampu menjalankan sistem pengembangan SDM secara akuntabel. Selain itu, organisasi dituntut untuk mampu meningkatkan kinerja pengembangan SDM sampai ke tingkat yang optimal. Pengembangan SDM terintegrasi mengadopsi pendekatan-pendekatan yang memiliki nilai tambah (added value) seperti pendekatan kompetensi, manajemen talenta, dan sistem informasi manajemen kompetensi. Beberapa program pengembangan SDM terintegrasi antara lain Pelatihan Berbasis Kompetensi (Competency Based Training), Pengembangan SDM Berbasis Kompetensi (Competency Based HRD), Manajemen SDM Berbasis Talenta (Talent Based HRM), Continuing Professional Development (CPD), dan Assessment Center (AC). Dari pengertian-pengertian tersebut di atas, dapat disimpulkan bahwa pengembangan SDM adalah proses untuk mengembangkan potensi dan kemampuan individual dan kelompok serta organisasional melalui pelatihan dan pengembangan, pengembangan organisasi, pengembangan karier serta pengelolaan perubahan dengan tujuan untuk meningkatkan produktivitas, kualitas, dan inovasi serta perubahan. B. PELATIHAN, PENDIDIKAN, DAN PENGEMBANGAN Kadang kala kita dihadapkan pada kerancuan dengan istilah-istilah yang digunakan dalam pengembangan SDM. Meggison, Banfield, dan Joy- Matthews (1999) membedakan antara pelatihan, pengembangan, pelatihan, pendidikan dan pengembangan SDM sebagai berikut. 1. Pelatihan (training), yaitu suatu upaya yang sistematis untuk mengalihkan pengetahuan atau keterampilan dari seseorang yang tahu
  9. 9. e EKMA4366/MODUL 1 1.9 dan dapat melakukan kepada seseorang yang tidak tahu dan tidak dapat melakukan. 2. Pengembangan (development), yaitu suatu proses jangka panjang yang dirancang untuk meningkatkan potensi dan efektivitas. 3. Pembelajaran (learning), yaitu proses yang berkelanjutan untuk menjadi berbeda yang kondisi saat ini. 4. Pendidikan (education), yaitu sebagai cakupan yang sangat terstruktur untuk pembelajaran terencana dengan tujuan antara lain mengembangkan wawasan. 5. Pengembangan SDM (human resource develop1nent), yaitu istilah yang digunakan untuk menjelaskan pendekatan yang terintegrasi dan menyeluruh untuk mengubah pekerjaan yang berkaitan dengan perilaku dengan menggunakan berbagai strategi dan teknik pembelajaran. Pelatihan dan pengembangan merupakan proses yang sistematik untuk mengembangkan kemampuan dan keterampilan karyawan dalam bekerja yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan dan keahlian dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas kinerja. Dalam pelatihan dan pengembangan karyawan lebih difokuskan kepada pelatihan dari pada pengembangan, dan juga pelatihan lebih difokuskan kepada pegawai baru. Pelatihan adalah proses yang dilakukan guna mengembangkan keahlian seseorang untuk membantu proses kinerja organisasi, serta untuk memenuhi persyaratan pekerjaan, dan melakukan pekerjaan dengan baik, sehingga seorang karyawan dapat melakukan pekerjaan secara efektif dan produktif. Pelatihan membantu suatu organisasi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan dengan mengkontribusikan keseluruhan potensi yang dimiliki dalam bekerja. 2 . ~- ...,.,..- ~ •' -__.__...... LATI HAN Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah latihan berikut! 1) Jelaskan pengertian pengembangan SDM! 2) Jelaskan perbedaan antara pelatihan, pendidikan, dan pengembangan!
  10. 10. 1.10 PENGEMBANGAN SDM e Petunjuk Jawaban Latihan 1) Terdapat beberapa pandangan para ahli mengenai Pengertian Pengembangan SDM. Lihatlah tabel 1.1 mengenai pengertian Pengembangan SDM sebagaimana yang dikemukakan oleh para ahli. Garis bawahi persamaan dan perbedaan pendapat para ahli tersebut. Adapun kerangka kerja pengembangan SDM dapat anda lihat pada gambar 1.1 mengenai roda SDM. 2) Yang dimaksudkan dengan Pelatihan adalah upaya untuk mentransfer pengetahuan dari orang yang 'tahu dan dapat melakukan' kepada orang yang tidak tabu dan tidak dapat melakukan. Sedangkan Pendidikan merupakan pembelajaran yang terencana dan terstruktur yang bertujuan untuk mengembangkan wawasan. Adapun Pengembangan SDM adalah suatu upaya yang terintegrasi dan menyeluruh untuk mengubah pekerjaan yang berkaitan dengan perilaku dengan menggunakan strategi dan teknik pembelajaran. . RANGKUMAN' ------------------------------------ Kegiatan Belajar 1 dari Modul 1 ini menjelaskan mengenai pengertian pengembangan SDM. Pengembangan SDM adalah proses untuk mengembangkan potensi dan kemampuan individual dan kelompok serta organisasional melalui pelatihan dan pengembangan, pengembangan organisasi, pengembangan karier serta pengelolaan perubahan dengan tujuan untuk meningkatkan produktivitas, kualitas, dan inovasi serta perubahan. Pelatihan dan pengembangan merupakan proses yang sistematik untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan karyawan dalam bekerja yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan dan teknologi serta keahlian dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas kinerja. Dalam pelatihan dan pengembangan karyawan lebih difokuskan kepada pelatihan dibandingkan dengan pengembangan, dan juga dalam pelatihan lebih difokuskan kepada pegawai baru dan keterampilan terkini.
  11. 11. e EKMA4366/MODUL 1 1.11 TES FORMATIF 1------------------------------- Pilihlah satu jawaban yang paling tepat! 1) Berikut ini adalah pengertian pengembangan SDM yaitu .... A. aktivitas pembelajar yang sistematis dalam organisasi untuk meningkatkan produktivitas dan keuntungan organisasi B. aktivitas pembelajaran yang terorganisir dalam organisasi untuk perbaikan kinerja dan/atau pertumbuhan pribadi dalam organisasi C. upaya meningkatkan motivasi, sikap, kualitas dan kapabilitas individu dalam organisasi D. upaya mendorong etos kerja setiap karyawan agar mampu melaksanakan tugas dengan efektif dan optimal 2) Fokus utama pengembangan SDM adalah .... A. perluasan pendayagunaan modal manusia (human capital) baik pada level organisasi maupun level regional dan nasional. B. aktivitas pembelajar yang sistematis dalam organisasi untuk meningkatkan produktivitas dan laba perusahaan jangka waktu C. upaya meningkatkan motivasi, sikap dan kapabilitas individu dalam • • organ1sas1 D. mengembangkan tenaga kerja unggul sehingga organisasi dan karyawan secara individual dapat melaksanakan pekerjaannya dalam memberikan pelayanan kepada pelanggan. 3) Bidang-bidang utama pengembangan SDM berdasarkan kajian ASTD (American Society for Training and Development) adalah .... A. pelatihan dan pengembangan, pengembangan organisasi dan pengembangan karier B. pelatihan dan pengembangan, organisasi belajar dan manajemen perubahan C. pendidikan formal, pembelajaran berkelanjutan dan perbaikan kinerja serta produktivitas kerja D. pembelajaran berkelanjutan, pengembangan karier dan peningkatan produktivitas kerja 4) Pengembangan SDM terfokus pada tujuan meningkatkan potensi seseorang dalam segala aspek melalui belajar sepanjang hayat dari Craig. Komponen utama dari pengertian ini adalah .... A. kinerja manusia. B. kinerja organisasi
  12. 12. 1.12 PENGEMBANGAN SDM e C. belajar orang dewasa D. iklim belajar dan peningkatan kinerja 5) Marquardt dan Engel menyatakan keterampilan pengembangan SDM meliputi mengembangkan iklim belajar, desain program pelatihan, transfer informasi dan pengalaman, penilaian hasil, penyediaan konseling karier, menciptakan perubahan organisasi dan penyesuaian materi belajar. Komponen utama dari pengertian ini adalah .... A. kinerja manusia. B. kinerja organisasi C. belajar orang dewasa D. iklim belajar dan perbaikan kinerja 6) Menurut Chalofsky dan Lincoln, pengembangan SDM adalah studi bagaimana seseorang dan kelompok dalam suatu organisasi dapat berubah melalui pembelajaran. Komponen utama dari pengertian ini adalah .... A. kinerja manusia. B. kinerja organisasi C. belajar orang dewasa D. iklim belajar dan perbaikan kinerja 7) Swanson menyatakan pengembangan SDM adalah proses meningkatkan kinerja organisasi melalui kemampuan-kemampuan individu dalam organisasi. Komponen utama dari pengertian ini adalah .... A. kinerja manusia. B. kinerja organisasi C. belajar orang dewasa D. iklim belajar dan perbaikan kinerja 8) Program pengembangan SDM dalam suatu organisasi dapat berbentuk formal, dengan kegiatan-kegiatan, seperti pelatihan secara klasikal, perkuliahan dan upaya perubahan terencana dalam organisasi. Selain itu, pengembangan SDM dapat berbentuk informal, seperti pembinaan karyawan oleh manajer, seperti .... A. perkuliahan. B. pembinaan manajer C. konseling keluarga D. rekreasi
  13. 13. e EKMA4366/ MDDUL 1 1.13 9) Upaya yang sistematis untuk mengalihkan pengetahuan atau keterampilan dari seseorang yang tabu dan mampu melakukan kepada seseorang yang tidak tahu dan tidak mampu melakukan adalah .... A. pendidikan B. pelatihan C. pengembangan D. pembelajaran 10) Suatu proses jangka panjang yang dirancang untuk meningkatkan potensi dan efektivitas kinerja masa akan datang adalah .... A. pendidikan B. pelatihan C. pengembangan D. pembelajaran Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat penguasaan = - - - - - - - - - - x 100% Jumlah Soal Arti tingkat penguasaan: 90- 100% = baik sekali 80 - 89% =baik 70 - 79% =cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum dikuasai.
  14. 14. 1.14 PENGEMBANGAN SDM e KEGIATAN BELA&JAR 2 Tujuan, Proses, dan Konteks Pengembangan SDM audara mahasiswa, perlu kita perhatikan bersama-sama bahwa kunci utama keberhasilan program pengembangan SDM adalah tujuan, proses dan konteks pengembangan SDM yang sistematis, komprehensif dan terintegrasi. Seperti telah dijelaskan sebelumnya, pengembangan SDM merupakan bidang studi yang selalu berkembang, yang kemudian selalu menciptakan perdebatan yang seru di antara orang-orang yang bergelut di bidang profesi pengembangan SDM. Sangat penting bagi orang-orang yang bicara atau yang mendengarkan perdebatan ini agar tidak kehilangan pandangan pada hal-hal yang telah mereka sepakati sebelumnya. Untuk lebih memahami konsep pengembangan SDM, maka kita perlu memperhatikan tujuan, proses dan konteks bidang keahlian pengembangan SDM. Hal ini sangat penting agar kita dapat lebih memahami permasalahan yang dihadapi dan dapat mencari alternatif pemecahan yang efektif untuk meningkatkan produktivitas organisasi. Setelah mempelajari Kegiatan Belajar 2 ini, Anda diharapkan dapat menguasai tujuan, proses dan konteks disiplin profesi pengembangan SDM dalam suatu organisasi. A. TUJUAN PENGEMBANGAN SDM Pengembangan SDM memiliki tujuan yang penting dan strategis dalam rangka mendukung efektivitas dan kinerja organisasi. Menurut Lawrence (2000) tujuan pengembangan SDM adalah untuk mendorong dan mempercepat pendayagunaan SDM melalui kebijakan yang jelas dan kohesif dalam bidang pendidikan, pelatihan dan kesehatan serta ketenagakerjaan pada semua jenjang baik skala organisasi maupun skala nasional. Sebaliknya, tujuan manajemen SDM adalah untuk memaksimalkan tingkat investasi dari modal utama organisasi (human capital) dan meminimalkan risiko finansial. Hal ini merupakan tanggung jawab manajer SDM dalam konteks organisasi untuk melakukannya secara efektif, legal, adil, dan konsisten.
  15. 15. e EKMA4366/MDDUL 1 1.15 Ronald R. Sims (2006) menyatakan bahwa tujuan pengembangan SDM adalah untuk meningkatkan kinerja, sehingga aktivitas pengembangan SDM seharusnya dirancang dengan menggunakan informasi analisis jabatan yang berkaitan dengan apa yang dibutuhkan dalam melakukan pekerjaan. Apabila tujuannya mengembangkan karyawan untuk promosi dan kemajuan yang akan datang, maka aktivitas pengembangan SDM harus diselaraskan dengan kriteria seleksi dalam penerimaan karyawan baru. Apabila tujuan pengembangan SDM untuk menciptakan budaya perubahan, maka akan lebih baik mengaitkan evaluasi kinerja dengan imbalan kerja (rewards) dalam pelaksanaan pengembangan SDM. Tujuan pengembangan SDM adalah meningkatkan kinerja organisasi dengan memaksimalkan efisiensi dan kinerja karyawan melalui pengembangan pengetahuan dan keterampilan, tindakan dan standar, motivasi, insentif, sikap dan lingkungan kerja. Secara lebih khusus, tujuan pengembangan SDM adalah: 1. mengembangkan sumber daya modal baru yang dapat dikembangkan untuk meningkatkan produktivitas organisasi, termasuk sumber daya keunggulan kompetitif modal manusia (human capital), modal organisasi dan modal pasar yang potensial; 2. membantu individual, kelompok dan organisasi untuk mengantisipasi, mengadaptasi dan menciptakan perubahan, dan 3. meningkatkan kualitas hidup individual karyawan. Pada akhirnya, pengembangan SDM memungkinkan individu dan organisasi untuk menghasilkan output secara maksimal melalui investasi sumber daya yang tak terbatas secara minimal. 1. Gagasan Utama Pengembangan SDM Dalam rangka mencapai tujuan pengembangan SDM yang efektif untuk mendukung strategi organisasi, maka Meggison, Banfield, dan Joy-Matthews (1999) mengajukan gagasan-gagasan utama sebagai berikut. a. Mengaitkan pengembangan dengan strategi organisasi, yaitu mendorong kita untuk menetapkan prioritas pada pembelajaran dengan memperhatikan apa kontribusi langsung pada tujuan organisasi. b. Fokus pada organisasi belajar, yaitu fokus diarahkan pada belajar dari proses dan belajar dari kesalahan.
  16. 16. 1.16 PENGEMBANGAN S OM e c. Perbaikan komunikasi, yaitu mendorong komunikasi dan pengarahan yang terbuka dan dialogis. d. Menghubungkan pembelajaran dengan pekerjaan, yaitu kritik terhadap pelatihan yang tidak berhubungan dengan pekerjaan. Untuk itu perlu dipertimbangkan, yaitu Apa yang ingin Anda pelajari? Apa yang ingin Anda lakukan dengan pembelajaran barn jika kembali ke tempat kerja? Kendala apa yang akan Anda hadapi? dan Apakah Anda membutuhkan bantuan untuk menerapkan pembelajaran? e. Manajemen partisipatif dan pelibatan, yaitu partisipasi yang diarahkan pada otonomi dan akuntabilitas individu untuk mengendalikan pekerjaannya? f. Fokus pada pengembangan dibandingkan pelatihan, yaitu fokus pengembangan pada individu yang utuh dengan mempertimbangkan tujuan awal individu dan nilai-nilai yang dibawa, mengenal diri siapa saya dan kenapa saya di sini, mendorong individu mengembangkan dirinya sendiri, memungkinkan individu bekerja dalam kelompok tanpa tergantung pada atasan atau ahlinya untuk memberikan jawaban. g. Pemberdayaan staf, yaitu memungkinkan karyawan mengambil kendali atas pekerjaan dan lingkungan kerjanya, meningkatkan kontribusi yang dibuat sebagai individual dan anggota tim, meraih peluang pertumbuhan pribadi dan pemenuhan diri. h. Pembelajar bertanggung jawab atas pengembangan diri sendiri, yaitu individu bertanggung jawab untuk mengidentifikasi dan memenuhi kebutuhan pelatihan yang timbul sebagai respons terhadap perubahan internal dan ekstemal. i. Membangun kehidupan seimbang, yaitu menjaga keseimbangan hidup melalui manajemen waktu, kebijakan kekeluargaan dan persahabatan serta mengelola stres. j. Belajar antar organisasi, yaitu melakukan perbandingan (benchmarking) dan kemitraan antar organisasi. Berikut hasil survei tentang perbandingan antara prioritas gagasan utama terhadap 61 responden sebagai berikut:
  17. 17. e EKMA4366/ MDDUL 1 No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Tabel 1.2 Perbandingan Prioritas Gagasan Utama Berdasarkan Ranking N=61 Gagasan Utama 0 /oRanking 0 /oRanking Atas Bawah Menghubungkan pengembangan 35 5 dengan strategi organisasi Fokus pada organisasi belajar 21 2 Perbaikan komunikasi 18 0 Menghubungkan pembelajaran 22 7 dengan pekerjaan Manajemen partisipatif dan Pelibatan 15 0 Fokus pada pengembangan 19 7 dibandingkan pelatihan Pemberdayaan staf 9 7 Pembelajar bertanggung jawab atas 10 5 pengembangan diri sendiri Membangun kehidupan seimbang 16 16 Belajar antar organisasi 9 10 1.17 Gap +30 +19 +18 +15 +15 +12 +2 +5 0 -1 Sumber: Meggison, Banfield & Joy-Matthews, Human Resource Development, 1999 2. Survei Gagasan Pengembangan SDM Untuk mengukur keberhasilan dalam pencapaian tujuan pengembangan SDM, maka dapat digunakan survey tentang gagasan utama pengembangan SDM. Kriteria penilaian dalam survey adalah 0 sampai dengan 5. Cara menskor setiap butir pertanyaan sebagai berikut 0= tidak ada, 1= kurang, 2= agak, 3=rata-rata, 4=tinggi dan 5=sempurna. Tabel 1.3 Kuesioner Gagasan Utama Pengembangan SDM Gagasan sebagai manajer, maka saya Skor 1. Memulai dengan tujuan dan strategi organisasi bila mengidentifikasi kebutuhan pelatihan 2. Melibatkan staf dalam pembentukan kebijakan dan strategi 3. Meminta bantuan staf bila saya ragu untuk melangkah • maJu 4. Menggunakan kebutuhan dan aspirasi staf di tempat kerja sebagai langkah awal untuk belajar terencana 5. Memberikan kesempatan bagi staf untuk bertindak sesuai kewenangan kerja
  18. 18. 1.18 PENGEMBANGAN SDM e Gagasan sebagai manajer, maka saya Skor 6. Mempertimbangkan tujuan dan nilai yang dimiliki staf bila menyiapkan pelatihan 7. Mengakui nilai pendelegasian kewenangan pada staf 8. Mendorong staf menyiapkan Rencana Pengembangan Pribadi 9. Mendorong staf tidak bekerja lembur 10. Mencari pembanding kinerja terbaik dari organisasi lain 11. Menentukan prioritas pelatihan berdasarkan kontribusi pada tujuan organisasi 12. Mereview kinerja unit kerja bersama staf dan membuat rencana perbaikan bersama 13. Menggunakan teknologi untuk menjamin informasi keputusan yang ditetapkan 14. Membahas pengalaman belajar staf tentang bagaimana penerapan hasil belajar 15. Menceritakan untuk mendorong sikap membangun 16. Mengarahkan staf untuk mengembangkan diri 17. Mendelegasikan staf yang paling banyak belajar dan menyelesaikan tugas dengan baik 18. Mendorong staf meluangkan waktu untuk belajar 19. Mengakui dan mengakomodasi tanggung jawab keluarga yang dimiliki staf 20. Diarahkan untuk belajar dari rekan kerja 21 . Mereview pembelajaran dan pengembangan terhadap kontribusi pada strategi organisasi 22. Mencari umpan balik kinerja unit kerja dari staf tentang pelanggan 23. Membahas seacara pribadi dengan staf tentang akibat keputusan yang diambil 24. Mengarahkan staf untuk belajar menyusun rencana kerja proyek dan tindak lanjut 25. Membiarkan keputusan dianalisis dan dipelajari sesuai situasi 26. Membebaskan staf bekerja sendiri atau tim dalam pen emban an diri 27. Mendorong staf mengendalikan pekerjaan dan lingkungan kerja sendiri 28. Fokus pada harapan individu dan kebutuhan organisasi 29. Mendorong pengambilan keputusan yang etis dan menghormati nilai pribadi staf 30. Belajar dari praktek terbaik yang dilakukan pihak lain dari • • orgamsas1 saya
  19. 19. e EKMA4366/MDDUL 1 1.19 Setelah kuesioner diisi sesuai dengan skor yang telah ditetapkan, maka dilakukan skoring. Skoring dilakukan dengan cara menjumlahkan skor atas pertanyaan yang dikelompokkan berdasarkan gagasan utama. Dari hasil skoring tersebut diperoleh gambaran secara umum mengenai seberapa besar pencapaian tujuan pengembangan SDM dalam suatu organisasi. Gagasan utama: Kaitan dengan strategi Fokus pada belajar dalam perusahaan Perbaikan komunikasi Kaitan belajar dan pekerjaan Manajemen partisipatif dan pelibatan Fokus pada pengembangan Pemberdayaan staf Tanggungjawab pebelajar Membangun kehidupan seimbang Belajar antar organisasi B. PROSES PENGEMBANGAN SDM Pertanyaan 1+11+21 2+12+22 3+13+23 4+14+24 5+15+25 6+16+26 7+17+27 8+18+28 9+19+29 10+20+30 Jumlah Skor Berdasarkan pemikiran dasar yang telah dikemukakan sebelumnya, sangat masuk akal untuk memikirkan pengembangan SDM sebagai sistem atau proses yang bertujuan. Jadi, kesepakatan bersama adalah mengenai pengembangan SDM sebagai sebuah proses. Selain pengembangan SDM sebagai proses, bahwa pengembangan SDM dipandang sebagai suatu fungsi organisasional, departemen, dan pekerjaan. 1. Proses Umum Pelatihan dan Pengembangan Kita telah mendefmisikan pengembangan SDM sebagai sebuah proses yang pada intinya merupakan batasan dari masalah dan metode pemecahan masalah. Swamson dan Holton (2001) menyatakan bahwa pengembangan SDM (HRD) dan subbagiannya yaitu pelatihan dan pengembangan (T&D) dan pengembangan organisasi (OD) dapat dilihat sebagai lima tahapan proses. Berbagai macam istilah dalam tahap proses dari HRD, T&D, dan OD akan menimbulkan kerancuan.
  20. 20. 1.20 HRD Tahap 1 Analisis Tahap 2 Proposal Tahap 3 Kreasi Tahap 4 lmplementasi Tahap 5 Assesmen Tabel1.4 Proses Pengembangan SDM T&D Analisis Desain Pengembangan Implementasi Evaluasi PENGEMBANGAN SDM e OD Analisis/Kontrak Diagnosis/Umpan balik Perencanaan/Pengembangan lmplementasi Evaluasi/lnstitusionalisasi Pandangan tahapan proses mencerminkan bahwa terdapat tahap utama dalam proses pengembangan SDM dan setiap tahap memiliki hubungan yang penting dan kritis untuk mencapai hasil yang diharapkan. Salah satu dari masalah profesional terbesar yang dihadapi oleh para praktisi pengembangan SDM adalah untuk menghargai setiap tahapan tersebut. Kusy dan Mattson dalam Swanson dan Holton III (2001) menyatakan suatu kajian terhadap pengembangan SDM yang menyimpulkan terjadinya kendala pada tahap analisis dan tahap evaluasi (assessment). Hal ini merupakan tahapan yang paling strategis dalam proses pengembangan SDM. Kendala yang mengganggu tidak terlihat karena hubungan antara tiap tahap tergantung pada tahap analisis dalam menentukan arah dan substansinya. Lebih lanjut lagi, komitmen organisasional terhadap pengembangan SDM tergantung pada hasil kinerja positif yang dilaporkan pada tahap evaluasi. 2. Proses Pengembangan Sistem Pembelajaran Model Pengembangan Sistem Pembelajaran (Instructional System Development /lSD) pertama kali diperkenalkan oleh militer Amerika dengan tujuan untuk melakukan pelatihan yang sistematik dan efektif, selanjutnya berkembang dalam proses pelatihan di berbagai organisasi/perusahaan dengan ruang lingkup yang besar.
  21. 21. ~ , - / I '. / "'- /'. .: { "'-:. .A:fialisfs. . l.t ;~lnali~i.s p~ke~~n ~ t2.... MamUll1. . .. ~fung$1 p:eker]aan t 1..-3.• MenY1J5un e EKMA4366/ MODUL 1 1.21 Model lSD digambarkan seperti berikut: level pertama, grafik yang menunjukkan 5 tahap proses pelatihan sebagai analisis, mendesain, mengembangkan, menerapkan, dan mengendalikan. Tahap pengendalian telah digantikan menjadi evaluasi, karena ini lebih diadaptasi untuk dunia kerja yang sebenamya (Swanson & Holton III, 2001). Model lSD dimulai dengan asumsi bahwa tahap analisis dalam pelatihan sangat diperlukan. Jadi inilah titik awal yang dimulai untuk tahap menganalisis pekerjaan yang digambarkan sebagai berikut. " / ".111.1.( ~ /" ,.. IL1. MerumusR~n tV.1. '.1!. ~ - . , ~ MeAgembang aktivitas. M_eJi~~~kan 'Me!aks.nalfan'f':' . ~an tuji.J.an - - ' ~ .... ~ - I p:e_mbela.]aran ... reAGana~ ·EWaluasl_)} "' ;/. r . marTajem~ internal'- :1 - - ' Qe~~fajt!ltajl ...... - "1-. ' ~ r r ' .. ,,,• .. IIL2. !.t' ~ ~ r. - M~ng_embang MeJ'Umvskan· v. 2.• relilcana . ·Mefaks:at~akaln· kantes ·r. ~ I. . . man.iJ~~ 1V.2, -~v~uasF / I .; ~mbelajaran Mela1<s--anaf<an~ - el<sternal ·~ :.,. - F>.e.mbelajaran... - I , _ .! "' I' ~ • .../ " / Men·9emb.ang II!:~t V.3. kan perilaku Review. mater! Me-revl$1uku,Fan.:klne~a~ . - • ' .awal ·yang ada· :s1slem. - ••• ' ·.JI ~, -~' • :;.~ · ./· ' Jl . -c:/ I '- ' ;<;, y ' 1.•4_ Menganalsts~ pe!~Jar~:JQ y;mg ada . '/ ' • 1-.S: "'· rvle.rnllih latar P~rnl)etcij.aran ./ -· .. ... - ,~ •/ " " lfL4.Memmtu-kan~ 'StFI!lktLtr.&. Mengemban9 kan-• sekuen pem~e-lajaran - ..1 ' ./ !, / "IlLS. V.alidasi pemb.el'alaran .) • Gambar 1.1. Model Proses Pengembangan Sistem Pembelajaran (Sumber: Holton &Swanson Ill, 2001)
  22. 22. 1.22 PENGEMBANGAN SDM e 3. Proses Pelatihan untuk Sistem Kinerja Model pelatihan untuk sistem kinerja (Training for Performance System/TPS) model menggambarkan 5 (lima) tahap proses pelatihan yang saling berhubungan dan mendukung melalui kepemimpinan. Hal ini sangat penting karena merupakan proses yang sistematis. Para ahli memberikan pelatihan untuk memenuhi pengetahuan dan keahlian yang dibutuhkan oleh para karyawan. Proses pelatihan untuk sistem kinerja digambarkan sebagai berikut. " ' 1•.111 2::n.· .~ ~ 4Q!j 0 A~AlLJSJS "'~ tlE.SAlN ~GEM • ~ ~MPLY2Mii~1ASI' · t1 M!ind~agno ~r, klner)& ~an usufar.,.. 11~- - - - I01ervcaoSJ 1.'2 Em~tisl .~t1ll'11fan • -. ~ 2.,1·oesaln 6:.~M oi'OETfa~); 3 1 Rtmamn~g 4 ~ M~lt~la _pal~h~n· ati 1sartan - -r: .. - . urpgram .i.2.,D,cSEIf1'dA" ~flll~fttn p~lAW1a,~ • - ' .r~rr!t ~.1 ~p .. ~~~· M~IRlr~qfflt P&latarcinl pn~mm kan eJ-eleHhan ~reaH~1&ft ~ • Gambar 1.2. Model Proses Pelatihan untuk Sistem Kinerja (Sumber: Holton & Swanson Ill, 2001) S:.ffi • • • EVALUASl• • '5:1 Msn~vab.ia:s1 ar&l<fifita~ • pf.tla1J~t~r.' . (t,2 M&IJ;l~Q~{i.O ~reRtlfdll& pefallfrarr· .. Langkah-langkah proses pelatihan untuk sistem kinerja merupakan suatu proses untuk mengembangkan keahlian seseorang yang bertujuan untuk memperbaiki organisasi, proses dan kinerja individu. a. Langkah 1: Ana/isis Menganalisis kebutuhan kinerja yang terdapat di dalam organisasi. Sebelum mengadakan pelatihan, kita seharusnya menganalisis kesenjangan apa yang ada, yang tidak dimiliki oleh para karyawan, sementara hal tersebut dibutuhkan untuk mendukung pekerjaan dan kinerja karyawan. Proses analisis ini sangat membantu kita untuk membuat sebuah program pelatihan, karena kita akan membuat pelatihan yang tepat sasaran, efektif, dan efisien. Sehingga ke depan kita dapat memperbaiki kinerja para karyawan pada sebuah perusahaan. b. Langkah 2: Desain Setelah analisis, kita harus membuat atau mendesain pelatihan serta strategi-strategi apa yang akan kita berikan sesuai dengan kesenjangan yang telah kita peroleh di tahap analisis. Semua strategi yang digunakan harus ~
  23. 23. e EKMA4366/MDDUL 1 1.23 didesain secara ekonomis, sistematis dan psikologis, agar mendapatkan basil yang optimal. Dengan begitu, kita dapat memperbaiki kinerja orang-orang yang selama ini kinerjanya belum pada tabap yang diinginkan. Dalam tingkat desain ini yang menjadi tabap akhir adalah tabap perencanaan. c. Langkah 3: Pengembangan Setelab mendapatkan desain dan strategi-strategi yang dibutubkan, selanjutnya adalah tahap pengembangan. Kita barus mengembangkan segala jenis desain yang telah dirancang, baik dalam unsur peserta, materi, serta instruktur yang dibutubkan dalam proses pelatiban tersebut. Hal ini ditujukan agar basil yang akan dicapai lebib optimal. Jika tidak ada proses pengembangan, maka pelatiban akan bersifat statis. d. Langkah 4: Implementasi Dalam tabap implementasi kita melaksanakan program pelatihan dan menyampaikan apa yang telah dirancang untuk peserta. Pelaksanaan pelatihan merupakan proses yang paling kritis bagi para peserta dan penyelenggara pelatihan. Masalab yang sering kali muncul dalam pelaksanaan pelatiban dan perlu dipertimbangkan antara lain kredibilitas, pengalaman pribadi, pembelajar bermasalab, partisipasi, pertanyaan, umpan balik, fasilitas dan media, pembukaan serta penutupan pelatiban. e. Langkah 5: Evaluasi Setelab mengadakan proses pelatihan yang sebelumnya dimulai dengan analisis, desain, pengembangan, dan implementasi, maka selanjutnya ialab proses evaluasi. Dalam tabap evaluasi kita mengevaluasi pelatiban yang telab kita laksanakan. Apakab basilnya sudab efektif sesuai dengan yang kita inginkan atau belum. Jika sudab, untuk selanjutnya kita rancang pelatihan yang lebib baik lagi. Jika belum, maka kita barus mengadakan perbaikan ataupun peningkatan untuk program pelatihan tersebut. C. KONTEKS BIDANG PROFESI PENGEMBANGAN SDM 1. Konteks Pengembangan SDM Fungsi pengembangan dalam konteks organisasi induk (host organization) sangat luas yang meliputi perusabaan/korporasi, bisnis, industri, lembaga pemerintab atau organisasi nirlaba baik skala kecil maupun
  24. 24. 1.24 PENGEMBANGAN SDM e besar. Organisasi induk adalah suatu sistem yang memiliki misi yang menggerakkan tujuan dan basil. Dalam konteks internasional, organisasi induk untuk pengembangan SDM adalah suatu negara. Investasi strategis dalam pengembangan SDM pada level negara mencakup mulai dari menjaga daya saing tenaga kerja nasional yang tinggi sampai pada pengentasan kemiskinan. Organisasi induk juga sebagai organisasi multinasional/global yang beroperasi di berbagai negara di seluruh dunia. Pengembangan SDM dapat dipandang sebagai subsistem yang berfungsi dalam sistem besar yang bertujuan untuk memajukan, mendukung, dan mengharmonisasikan sistem utama. Sekarang penting bagi kita untuk mengetahui bahwa setiap proses pengembangan SDM memiliki perbedaan-perbedaan untuk menyesuaikan dirinya sesuai dengan organisasi, perbedaan budaya, wilayah maupun bangsa di mana pengembangan SDM tersebut berada. 2. Dasar Pengembangan SDM Dasar pengembangan SDM diperlukan bagi profesional Pengembangan SDM sebagai kerangka acuan dalam pelaksanaan dan pengambilan keputusan pengembangan SDM. Berikut ini akan dijelaskan secara singkat asumsi dasar pengembangan SDM, yang menjadi motivasi dan kerangka acuan bagi profesi PSDM: a. Organisasi merupakan suatu entitas buatan manusia yang tergantung pada keahlian manusia dalam perencanaan dan pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. Dalam hal ini diakui bahwa organisasi pada dasamya bersifat berubah dan rentan terhadap perubahan. b. Keahlian manusia dikembangkan dan dimaksimalkan melalui proses pengembangan SDM serta harus dilakukan berdasarkan prinsip saling menguntungkan antara organisasi dan individu yang terlibat baik yang terjadi dalam waktu yang singkat maupun jangka panjang. c. Profesional pengembangan SDM menjadi pengarah bagi individu/kelompok, proses kerja dan integritas organisasi. profesional memajukan individu, kelompok, proses kerja, dan kesatuan organisasi. (Swanson & Holton III, 2001). Gilley dan Maycunich dalam Swanson dan Holton III (2001) mengungkapkan prinsip-prinsip yang menjadi pedoman dalam praktek pengembangan SDM sebagai berikut.
  25. 25. e EKMA4366/MDDUL 1 1.25 a. Mengintegrasikan disiplin teori eklektik. b. Berdasarkan pada kepuasan dan harapan dari stakeholder. c. Cepat tanggap dan bertanggung jawab. d. Menggunakan evaluasi sebagai proses perbaikan berkelanjutan. e. Dirancang untuk meningkatkan efektivitas organisasi. f. Tergantung pada peta hubungan untuk meningkatkan efisiensi operasional. g. Dihubungkan dengan sasaran dan tujuan bisnis yang strategis, h. • 1. • J. k. 1. • • organ1sas1. Berdasarkan kemitraan. Berorientasi pada basil. Mementingkan kredibilitas. Memanfaatkan rencana strategis untuk membantu organisasi mengintegrasikan visi, misi, strategi dan praktek. Tergantung pada proses analisis untuk mengidentifikasi prioritas. m. Berdasarkan pada tujuan dan ukuran yang jelas. n. Mendorong keragaman dan keadilan di tempat kerja. 3. Bidang Keahlian Pengembangan SDM Swanson dan Holton III (2001) menyatakan bahwa pengembangan SDM sebagai keahlian/profesi yang besar dan bekerja pada kawasan organisasi yang beragam. Oleh karena itu, kadang-kadang terasa sulit untuk berbagai pihak untuk memahami keahlian pengembangan SDM. Pengembangan dapat dipandang dari berbagai macam nama dan peran. Bahwa pemikiran yang mendasari pengembangan SDM meliputi: a. pelatihan; b. pelatihan dan pengembangan; c. pengembangan karyawan; d. pelatihan teknikal; e. pengembangan manajemen; f. pengembangan kepemimpinan dan eksekutif; g. teknologi kinerja manusia; h. pengembangan organisasi, dan i. organisasi belajar. Para praktisi yang bekerja di bidang pengembangan SDM memiliki nama jabatan seperti manajer pengembangan manajemen, spesialis
  26. 26. 1.26 PENGEMBANGAN SDM e pengembangan organisasi dan direktur pelatihan. Dalam unit-unit dalam organisasi termasuk manajer pelatihan penjualan, koordinator pengembangan SDM atau spesialis pelatihan kasir bank. Dengan teori dan prakteknya pengembangan SDMjuga meliputi: a. pengembangan karier; b. organisasi dan efektivitas proses; c. peningkatan kinerja; d. perencanaan organisasi strategis; e. manajemen sumber daya manusia, dan f. sumber daya manusia. Pada dasarnya praktek pengembangan SDM didominasi oleh tujuan positif untuk memperbaiki keahlian dan kinerja individual, kelompok kerja dan organisasi secara keseluruhan. D. FAKTOR-FAKTOR PENENTU PENGEMBANGAN SDM Dalam suatu organisasi, saat membicarakan rekrutmen dan seleksi karyawan sampai pengembangan karier, perlu dipertimbangkan analisis jabatan untuk menentukan keterampilan/kemampuan teknis, kompetensi, fleksibilitas karyawan yang dibutuhkan. Selain itu, perlu juga dipertimbangkan faktor internal dan eksternal yang dapat mempengaruhi proses rekrutmen karyawan. Faktor eksternal termasuk isu-isu seperti tren pasar tenaga kerja, latar belakang pendidikan, keterampilan, investasi pemerintah pada industri. Sebaliknya, faktor internal lebih mudah dikendalikan, diprediksi dan dimonitor, misalnya gaya manajemen atau budaya organisasi. Jadi, upaya pengembangan SDM perlu memperhatikan tren utama, tanggapan individu, metode rekrutmen, kerangka kerja, struktur, dan pelatihan. 1. Tren Utama Untuk mengetahui lingkungan usaha organisasi, maka 3 (tiga) tren utama yang perlu dipertimbangkan sebagai berikut. a. Demografi, yaitu karakteristik populasiltenaga kerja, contoh usia, jenis kelamin atau status sosial. Hal ini mungkin akan berhubungan dengan tunjangan pensiun, paket asuransi.
  27. 27. e EKMA4366/MDDUL 1 1.27 b. Diversitas, yaitu variasi dalam populasi/tenaga kerja, contoh suku, gender dan jenis kelamin. c. Kualifikasi dan keterampilan, yaitu tingkat keterampilan tinggi untuk memenuhi kebutuhan industri yang modern. 2. Respons Individu Untuk mengetahui bagaimana respons individu terhadap perubahan dalam pasar tenaga kerja, perlu dipahami. a. Sebaran Geografi, yaitu seberapa jauh lokasi tinggal karyawan dari tempat kerja? Jarak yang jauh membutuhkan transportasi dan fasilitas sebagai biaya yang harus dikeluarkan. b. Struktur Jabatan, yaitu norma-norma dan nilai-nilai dari perbedaan karier dalam organisasi. c. Perbedaan Generasi, yaitu kategori perbedaan usia dari karyawan yang memiliki karakteristik tertentu, misalnya perilaku dan harapannya terhadap organisasi. 3. Metode Rekrutmen Metode rekrutmen yang sangat beragam dan luas, maka jabatan perlu dideskripsikan secara tepat dan setiap spesifikasi pribadi dinyatakan. Metode rekrutmen pekerjaan dapat dilakukan melalui pusat kerja, agen tenaga kerja/konsultan, headhunter dan media massa. 4. Kerangka Kerja Pengembangan adalah kerangka kerja untuk perluasan modal manusia (human capital) dalam suatu lingkup organisasi atau dalam pendekatan baru regional atau nasional. Pengembangan SDM adalah kombinasi pelatihan dan pendidikan, serta dalam konteks lebih luas meliputi kebijakan kesehatan dan ketenagakerjaan, untuk menjamin perbaikan berkelanjutan dan pertumbuhan baik individu maupun organisasi, serta pendayagunaan sumber daya manusia nasional. 5. Struktur Pengembangan SDM adalah struktur yang memungkinkan terjadinya pengembangan individual, secara potensial memenuhi kebutuhan organisasi dan tujuan nasional. Pengembangan individual akan menghasilkan manfaat baik bagi individual, organisasional atau nasional dan warga negara. Dalam
  28. 28. 1.28 PENGEMBANGAN SDM e visi korporasi, kerangka kerja pengembangan SDM memandang karyawan sebagai aset bagi perusahaan yang nilainya akan meningkat melalui pengembangan. Fokus pengembangan SDM adalah pertumbuhan dan pengembangan karyawan. 6. Pelatihan Pada level organisasional, program pengembangan SDM yang berhasil akan mempersiapkan individu untuk melaksanakan pekerjaan pada tingkat yang lebih tinggi. Dalam hal ini, pengembangan SDM adalah kerangka kerja yang berfokus pada kompetensi organisasi pada tahap awal, pelatihan, dan selanjutnya mengembangkan karyawan melalui pendidikan, untuk memenuhi kebutuhan organisasi pada jangka panjang dan tujuan karir individu dan nilai karyawan pada saat ini dan masa mendatang. LATIHAN Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah latihan berikut! 1) Apakah tujuan pengembangan SDM? 2) Bagaimana proses pengembangan SDM? Petunjuk Jawaban Latihan 1) Tujuan pengembangan SDM menurut Lawrence (2000) adalah untuk mendorong dan mempercepat pendayagunaan SDM melalui kebijakan yang jelas dan kohesif dalam bidang pendidikan, pelatihan dan kesehatan serta ketenagakerjaan pada semua jenjang baik skala organisasi maupun skala nasional. Sedangkan Ronald R. Sims (2006) berpendapat bahwa tujuan pengembangan SDM adalah untuk meningkatkan kinerja, sehingga aktivitas pengembangan SDM seharusnya dirancang dengan menggunakan informasi analisis jabatan yang berkaitan dengan apa yang dibutuhkan dalam melakukan pekerjaan. Sehingga dapat dikatakan bahwa tujuan pengembangan SDM adalah meningkatkan kinerja organisasi dengan memaksimalkan efisiensi dan kinerja karyawan melalui pengembangan pengetahuan dan
  29. 29. e EKMA4366/MODUL 1 1.29 keterampilan, tindakan dan standar, motivasi, insentif, sikap dan lingkungan kerja. Secara lebih khusus tujuan pengembangan SDM dapat dilihat pada halaman 1.14 Kegiatan Belajar ini. 2) Pengembangan SDM sebagai sebuah proses bahwa pengembangan SDM dipandang sebagai suatu fungsi organisasional, departemen, dan pekerjaan meliputi proses pelatihan dan pengembangan, proses pengembangan sistem pembelajaran dan proses pelatihan untuk sistem kinerja. Secara lebih jelas proses pengembangan SDM dapat dilihat pada halaman 1.20 Kegiatan Belajar ini. RANGKUMAN ------------------------------------ Tujuan pengembangan SDM adalah mendorong dan mempercepat pendayagunaan SDM melalui kebijakan yang jelas dan kohesif dalam bidang pendidikan, pelatihan dan kesehatan serta ketenagakerjaan pada semua jenjang baik skala organisasi maupun skala nasional. Sedangkan tujuan manajemen SDM adalah untuk memaksimalkan tingkat investasi dari modal utama organisasi (human capital) dan meminimalkan risiko finansial. Hal ini merupakan tanggung jawab manajer SDM dalam konteks organisasi untuk melakukannya secara efektif, legal, adil dan konsisten. Upaya pengembangan SDM perlu memperhatikan tren utama, tanggapan individu, metode rekrutmen, kerangka kerja, struktur, dan pelatihan. TES FORMATIF 2------------------------------- Pilihlah satu jawaban yang paling tepat! 1) Tujuan pengembangan SDM menurut Lawrence adalah .... A. mendorong dan mempercepat pemberdayaan SDM melalui strategi dan program pendidikan, pelatihan dan pengembangan serta perubahan terencana B. mendorong dan mempercepat perubahan organisasi melalui kebijakan organisasi belajar, kepemimpinan dan komunikasi terbuka antara manajer dan karyawan C. mendorong dan mempercepat pendayagunaan SDM melalui kebijakan yang jelas dan kohesif di bidang pendidikan, pelatihan, kesehatan dan ketenagakerjaan D. mendorong perbaikan kualitas hidup serta iklim kerja dan iklim belajar yang lebih kondusif bagi karyawan
  30. 30. 1.30 PENGEMBANGAN SDM e 2) Upaya mendorong dan menetapkan prioritas pada pembelajaran dengan memperhatikan aspek-aspek yang memberikan kontribusi langsung pada tujuan organisasi termasuk gagasan utama yaitu .... A. mengaitkan pengembangan SDM dengan tujuan organisasi B. fokus pada organisasi belajar C. perbaikan komunikasi D. mengaitkan pembelajaran dengan pekerjaan 3) Aktivitas yang diarahkan pada belajar melalui proses dan belajar dari kesalahan termasuk gagasan utama yaitu .... A. mengaitkan pengembangan SDM dengan tujuan organisasi B. fokus pada organisasi belajar C. perbaikan komunikasi D. mengaitkan pembelajaran dengan pekerjaan 4) Pertimbangan tentang apa yang ingin dipelajari? Apa yang ingin dilakukan dengan pembelajaran di tempat kerja? Kendala apa yang akan dihadapi? Dan apakah dibutuhkan bantuan untuk menerapkan pembelajaran, termasuk gagasan utama yaitu .... A. mengaitkan pengembangan SDM dengan tujuan organisasi B. fokus pada organisasi belajar C. perbaikan komunikasi D. mengaitkan pembelajaran dengan pekerjaan 5) Prinsip-prinsip yang menjadi pedoman dalam praktek pengembangan SDM di dalam organisasi adalah .... A. berdasarkan pada kepuasan dan harapan dari stakeholder B. berorientasi pada proses dan perbaikan mutu berkelanjutan C. meningkatkan daya saing D. perubahan terencana 6) Proses pengembangan SDM (HRD) yang sistematis dan terintegrasi adalah .... A. analisis-desain-pengembangan-implementasi-evaluasi B. proposal-analisis-pengembangan-implementasi-assesmen C. analisis-proposal-kreasi-implementasi-assesmen D. kontrak-diagnosis-perencanaan-pengembangan-revisi
  31. 31. e EKMA4366/MDDUL 1 1.31 7) Aktivitas menentukan kesenjangan kinerja yang ada dengan kinerja yang dimiliki karyawan dalam pengembangan SDM termasuk dalam tahap/langkah yaitu .... A. analisis B. desain C. pengembangan D. evaluasi 8) Aktivitas menyusun program pelatihan, menyiapkan materi dan instruktur serta uji coba program termasuk dalam tahap .... A. analisis B. desain C. pengembangan D. evaluasi 9) Faktor penentu dalam pengembangan SDM seperti demografi, keragaman, kualifikasi dan keterampilan termasuk dalam .... A. tren utama. B. struktur C. respons individu D. metode rekrutmen 10) Sebaran Geografi, norma dan nilai karier serta perbedaan usia generasi termasuk faktor penentu dalam pengembangan SDM yaitu .... A. tren utama B. struktur C. respons individu D. metode rekrutmen Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat penguasaan = - - - - - - - - - - x 100% Jumlah Soal
  32. 32. 1.32 PENGEMBANGAN SDM e Arti tingkat penguasaan: 90 - 1OOo/o = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% = cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belurn dikuasai.
  33. 33. e EKMA4366/MDDUL 1 1.33 KEGIATAN BELAL.JAR 3 Studi Kasus Pengembangan SDM audara mahasiswa, setelah mempelajari pengertian pengembangan SDM, tujuan, proses dan konteks bidang keahlian pengembangan SDM, maka kita akan mengkaji studi kasus dari beberapa perusahaan. Studi kasus ini dimaksudkan agar mahasiswa lebih memahami tentang konsep pengembangan SDM dari berbagai sudut pandang dan praktek terbaik. Setelah mempelajari Kegiatan Belajar 3 ini, Anda diharapkan dapat menguasai konsep pengembangan SDM berdasarkan kasus-kasus dari berbagai perusahaan. A. MENGELOLA KOMPETENSI INTI DI CANON Canon pertama kali didirikan tahun 1937 oleh Takeshi Mitarai di Tokyo Jepang. Canon di Indonesia mungkin lebih dikenal sebagai perusahaan yang memproduksi printer dan kamera. Pada dasarnya, produk Canon sangat bervariasi, mulai dari camera, printer, cardridge, facsimile, scanner, copier, video, electronic notebook, broadcast TV, lens, next work station, product engineering software, x-ray, film changer dan banyak lagi. Produk-produk tersebut adalah basil upaya langsung dengan memaksimalkan sumber daya perusahaan. Canon didirikan tahun 1933. Bisnis awalnya adalah sebagai laboratorium penelitian produk optik presisi (precision optic). Dengan kemampuan awal tersebut, Canon menyuplai kamera ke pasar domestik Jepang. Seiring tahun berjalan Canon menyadari bahwa bermain hanya di pasar kamera akan memperlambat pertumbuhan perusahaan karena berada pada titik jenuh. Canon melakukan identifikasi kompetensi untuk dapat mendiversifikasikan produknya. Apabila Canon tidak melakukannya, maka bisnis perusahaan diramalkan suatu saat akan mengalami stagnasi. Dengan semakin banyaknya kompetitor dalam bisnis kamera, dengan terobosan makin bervariasi, pangsa pasar makin sulit diraih. Pada dasawarsa menjelang tahun 1980, Ryuzaburo Kaku, Presiden Direktur Canon, meluncurkan "Premier Company Plan". Suatu rencana tingkat tinggi yang bertujuan membuat Canon "... to timely release of new
  34. 34. 1.34 PENGEMBANGAN SDM e product which offers peiformance and quality unequalled anywhere in the world". Proses transformasi selanjutnya berjalan. Sebuah struktur bernama Taskforce X kemudian dilembagakan pada 1 September 1980. Terdiri atas berbagai level karyawan dari berbagai keahlian. Tujuannya satu yaitu melakukan rekayasa ulang, riset sampai dengan produksi massal menuju transformasi pengembangan bisnis. Dari kompetensi awal berupa optik presisi, membuat kamera, Canon kemudian menyadari untuk mengidentifikasi apa saja kompetensi inti yang dimilikinya. Diskusi-diskusi yang dilakukan membuat Canon memutuskan 3 (tiga) kompetensi inti yaitu precision mechanics, fine optics, dan micro electron. Ketiga kompetensi inti tersebut kemudian menghasilkan 8 (delapan) bidang produk yaitu optic, camera, chemical, computer dan information system, copier, image system, peripherals dan visual aid. Canon sebagaimana tercantum dalam buku Canon Fact yang diterbitkan tahun 1991 memiliki lebih dari 87 produk. Canon dapat bertransformasi dengan menghasilkan berbagai macam produk, karena telah mengenali kompetensi intinya (Majalah HRD, Volume 1, edisi 12, Juli 2003). Berdasarkan pengalaman Canon dapat disimpulkan bahwa keberhasilan jangka panjang suatu perusahaan bukan lagi ditentukan oleh modal, teknologi dan infrastruktur. Dalam jangka panjang keberhasilan perusahaan sangat ditentukan oleh faktor-faktor intangible seperti merek, kepuasan pelanggan, perbaikan proses berkelanjutan, karyawan inovatif. Perusahaan harus mendokumentasikan dengan baik kompetensi inti yang dimiliki. Lebih penting lagi adalah menciptakan suatu sistem pelatihan dan pengembangan yang memungkinkan kompetensi inti diakuisisi oleh karyawan secara tepat. Karyawan boleh datang dan pergi tetapi tetap bertahan. Menciptakan sistem pengembangan kompetensi secara internal adalah jawaban bagi kelangsungan bisnis pada masa depan. Perusahaan juga harus bergerak menuju organisasi pembelajar. Organisasi pembelajar memiliki karakteristik mampu menghasilkan manfaat optimal dari pengetahuan, keterampilan dan pengalaman setiap individu. Dengan organisasi pembelajar memungkinkan setiap individu dapat bersikap terbuka berdiskusi, saling bertanya, saling memberi tantangan demi tujuan positif untuk mencapai visi dan misi perusahaan secara efektif.
  35. 35. e EKMA4366/MDDUL 1 B. PENDEKATAN PELATIHAN DAN PENGEMBANGAN DI BOSCH 1.35 Bosch Tools adalah perusahaan manufaktur perkakas yang didirikan tahun 1898 di Inggris oleh Robert Bosch berkebangsaan Jerman. Tahun 1909, Bosch berkembang sampai ke Amerika. Apa yang berhasil dilakukan perusahaan Bosch akan menjadi kendala bagi perusahaan lain yang memiliki tradisi berbeda dan sumber daya yang terbatas. Berikut ini beberapa praktek terbaik dan keyakinan yang dikembangkan oleh Bosch yang sangat memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi. 1. Belajar bagaimana melakukan pekerjaan dan belajar kultur dan norma organisasi dari perusahaan bertujuan sama pentingnya dengan fungsi pelatihan. Penggunaan pelatihan untuk mempengaruhi perilaku dengan memberikan peluang untuk memperbaiki keterampilan kerja, merefleksikan konsep Bosch tentang karyawan sebagai manusia seutuhnya, di mana seluruh perilaku di tempat kerja menjadi kepentingan perusahaan. 2. Pelatihan terencana berarti terjadinya komunikasi nilai-nilai korporasi perusahaan dan menunjukkan maknanya bagi individu karyawan. Membentuk sikap karyawan terhadap karyawan lain, membangun komitmen yang diperlukan bagi perusahaan dan masyarakat, menekankan apa yang diberikan perusahaan pada karyawan dan sating hormat menghormati antar karyawan, adalah penting dan sama pentingnya dengan tujuan pelatihan yang berhubungan dengan aspek teknis kinerja jabatan. 3. Pelatihan adalah sangat pribadi, dirancang dengan proses diagnosis yang sistematis dan melibatkan karyawan, manajer lini dan ahli pelatihan. 4. Program pelatihan dirancang untuk memberikan kompetensi dan keterampilan yang khusus bagi karyawan. Contoh, pelatihan teknis mendukung kapabilitas kinerja jabatan yang diperlukan, pelatihan keterampilan bahasa dan sosial mendukung komunikasi dan kerja sama tim, dan pelatihan kepemimpinan mendukung pengembangan karakteristik pribadi yang kuat. 5. Penyedia pelatihan yang terbaik dimanfaatkan untuk melatih karyawan Bosch. Sebagian karyawan dikirim ke Jerman untuk belajar produksi dan sebagian laku mengikuti kursus di pusat pelatihan di Midlands. Bosch
  36. 36. 1.36 PENGEMBANGAN SDM e berupaya mengembangkan standar tinggi pelatihan di perusahaan, dan pelatihan terbaik di dalam dan luar negeri. 6. Bosch sangat memperhatikan pelatihan orientasi (induksi). Pelatihan ini dilakukan dalam program 2 minggu yang diikuti oleh karyawan baru. Tujuan pelatihan ini adalah mengenalkan karyawan baru tentang cara kerja di Bosch. 7. Bosch membedakan dalam memberikan kesempatan mengikuti program pelatihan. Perusahaan menolak pendekatan yang membiarkan setiap orang yang potensial untuk mengikuti pelatihan dan setiap orang harus bias berbahasa Jerman. Pada akhirnya seksi pelatihan membuat keputusan tentang siapa yang harus mengikuti pelatihan dengan mengikuti kriteria yang ditetapkan yaitu memiliki kemampuan belajar, perusahaan membutuhkan karyawan untuk belajar keterampilan tertentu, dan individu karyawan ingin belajar. Pendekatan pelatihan dan pengembangan yang penting di Bosch adalah penggunaan proses diagnostik terstruktur formal. Mekanisme diagnostik dan evaluasi difokuskan pada efektivitas dan kinerja individu, yaitu: 1. proses review kinerja dan gaji; 2. me-review prestasi kerja dan kinerja serta mengajukan perbaikan gaji yang memadai; 3. proses review pelatihan dan pengembangan. Manfaat proses review pelatihan dan pengembangan adalah partisipasi dari individu karyawan, manajer dan ahli pelatihan dalam proses review. Keputusan akhir tentunya berdasarkan pada alokasi sumber daya dan prioritas kebutuhan pelatihan yang ditentukan oleh ahli pelatihan. Hal ini menunjukkan pertimbangan profesional dari staf pelatihan yang selaras dengan kebutuhan operasional perusahaan yang telah ditetapkan.
  37. 37. e EKMA4366/ MODUL 1 Sumber daya Rencana &Anggaran Pelatihan Analisis kebutuhan dan proses informasi tren ~ ~ ~ r Seksi pelatihan ~ ~ ,r Divisi SDM Umpan balik -•• atasan lmplementasi Gambar 1.3 .. 1.37 Input 1. Kebutuhan bisnis 2. Perubahan organisasi 3. lnformasi hasil pelatihan & pengembangan {. . Kebutuhan karyawan Evaluasi Struktur dan Operasi Fungsi Pelatihan di Robert Bosch Ltd. Cardiff LATIHAN Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah latihan berikut! 1) Diskusikanlah dalam kelompok studi kasus Canon dan Bosch! 2) Identifikasi masalah dan faktor apa yang mendukung keberhasilan pengembangan SDM di perusahan Canon dan Bosch? Petunjuk Jawaban Latihan 1) Studi kasus Canon. 2) Studi kasus Bosch.
  38. 38. 1.38 PENGEMBANGAN SDM e RANGKUMAN ------------------------------------ Berdasarkan studi kasus dapat disimpulkan bahwa keberhasilan organisasi dalam jangka panjang bukan ditentukan oleh modal, teknologi dan infrastruktur, melainkan ditentukan oleh faktor-faktor intangible seperti merek, kepuasan pelanggan, perbaikan proses berkelanjutan, karyawan inovatif. Proses review pelatihan dan pengembangan adalah partisipasi semua pihak seperti individu karyawan, manajer dan ahli pelatihan dalam proses review. Hal ini menunjukkan bahwa pertimbangan profesional dari staf pelatihan yang selaras dengan kebutuhan operasional perusahaan yang telah ditetapkan. TES FDRMATIF 3 ------------------------------- Pilihlah satu jawaban yang paling tepat! 1) Keunggulan kompetitif Canon sehingga tetap bertahan .... A. Membentuk taskforce B. Mengindentifikasi kompetensi inti C. Melahirkan karyawan yang inovatif D. Memiliki modal dan teknologi 2) Faktor penentu keberhasilan perusahaan Canon terutama di bidang pengembangan SDM .... A. Menciptakan system pengembangan kompetensi internal B. Bergerak menjadi organisasi pebelajar C. Memnfaatkan secara optimal pengetahuan, ketrampilan dan pengalaman individu D. Semuajawaban diatas benar 3) Manajemen perusahaan Bosch mengukur kontribusi pelatihan terhadap kinerja individu dan organisasi dengan cara .... A. Proses review kinerja dan gaji B. Mereview prestasi kerja dan kinerja serta mengajukan perbaikan gaji yang memadai C. Proses review pelatihan dan pengembangan D. Semua jawaban benar
  39. 39. e EKMA4366/ MDDUL 1 1.39 4) Keberhasilan organisasi dalam jangka panjang ditentukan oleh .... A. Modal B. Teknologi C. Infrastruktur D. Faktor intangible 5) Proses review pada pelatihan dan pengembangan melibatkan .... A. Individu karyawan B. Manajer C. Profesional PSDM D. Semua pihak yang disebutkan di atas Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat penguasaan = - - - - - - - - - - x 100% Jumlah Soal Arti tingkat penguasaan: 90- 100% =baik sekali 80 - 89% =baik 70 - 79% =cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum dikuasai.
  40. 40. 1.40 PENGEMBANGAN SDM e Kunci Jawaban Tes Formatif Tes Formatif1 Tes Formatif2 Tes Formatif 3 1) c 1) c 1) B 2) A 2) A 2) D 3) B 3) B 3) D 4) D 4) D 4) D 5) A 5) A 5) D 6) A 6) A 7) c 7) A 8) B 8) c 9) A 9) B 10) c 10) A
  41. 41. e EKMA4366/MDDUL 1 1.41 Daftar Pustaka Craig, Robert L. (1996). The ASTD Training & Development Handboo. New York: McGraw-Hill. Fuad, Noor & Ahmad, Gofur. (2009). Integrated HRD Human Resources Development. Jakarta: Grasindo. Gilley, Jerry W. and Maycunich, Ann. (2000). Beyond the Learning Organization. Massachusetts: Perseus Books. Hargreaves, Pat & Jarvis, Peter. (2000). The Human Resource Development Handbook. London: Kogan Page. Megginson, David, Banfield, Paul & Matthews, Jennifer Joy. (1999). Human Resource Development, 2 nd edition. London: Kogan Page Limited. Swanson, Richard A. & Holton III, Elwood F. (2001). Human Resource Development. San Fransisco: Publishers. Foundations of Berrett-Koehler Sims, Ronald R. (2006). Human Resource Development: Today and Tomorrow. Connecticut: Information Age Publisihing. http://humanresources.about.com/ od/glossaryh/flhr development.htm http://alumnus.caltech.edu/-rouda!Tl HRD.html http://en.wikipedia.org/wiki/Human resources)
  42. 42. MODUL 2 Peran dan Fungsi Pengembangan SDM Dr. Adie E. Yusuf, M.A. PENDAHULUAN audara mahasiswa, pada Modul 2 ini kita akan mempelajari tentang peran dan fungsi pengembangan SDM dalam suatu organisasi. Hal ini penting karena akan menjadi landasan utama dari implementasi kegiatan-kegiatan dalam pengembangan sumber daya manusia. Pengembangan SDM merupakan salah satu faktor kunci keberhasilan organisasi dalam mencapai tujuan secara efektif dan efisien. Seperti Anda telah pelajari pada modul Konsep Pengembangan SDM bahwa pengembangan SDM adalah proses untuk mengernbangkan potensi dan kernampuan melalui pengernbangan organisasi, pelatihan dan pengembangan dengan tujuan untuk meningkatkan kinerja SDM dan produktivitas organisasi. Setelah selesai mempelajari Modul 2 ini, secara umum mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan peran dan fungsi pengembangan SDM. Secara khusus mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan: 1. peran strategik pengembangan SDM dalam mendukung rencana strategik • • organ1sas1; 2. profesi strategik pengembangan SDM dalam organisasi; 3. reinvensi pengembangan SDM dalam organisasi; 4. langkah-langkah melaksanakan dalam peran pengembangan SDM; 5. peran-peran pengembangan SDM.
  43. 43. 2.2 PENGEMBANGAN SDM e KEGIATAN BELA&JAR 1 Peran Strategik Pengembangan SDM engembangan SDM dalam sebuah organisasi menjadikan organisasi sebagai laban atau tempat di mana kita selalu menambah kecakapan kita untuk mendapatkan basil yang kita inginkan, sebagai tempat di mana kita selalu memperoleh wawasan baru, sebagai tempat di mana orang-orang dapat menyampaikan aspirasi mereka dengan bebas dan sebagai tempat di mana orang selalu belajar bagaimana belajar membelajarkan. Jika Pengembangan SDM dapat menjawab pertanyaan tersebut maka masa depan Pengembangan SDM akan lebih cerah. Jika kita telaah uraian di atas, maka tampak jelas bahwa pergeseran sudut pandang terhadap pengembangan SDM ini tidak terlepas dari teori- teori yang dikembangkan oleh pakar dari berbagai bidang. Modul ini akan membahas berbagai hal yang berkaitan dengan teori pendukung disiplin bidang pengembangan SDM A. PERAN STRATEGIK Saudara Mahasiswa, Swanson dan Holton III (2001) mengemukakan bahwa pengembangan SDM memiliki nilai strategik bagi suatu organisasi 1) yang didasarkan atas kinerja, 2) mendemonstrasikan kemampuan strategis, 3) dan bersifat responsif terhadap perubahan strategi. Ketiganya harus ada bila kita mau mengadopsi perspektif strategis sebagai sebuah nilai. 1. Peran Strategik 1: Pengembangan SDM Berbasis Kinerja Pengembangan SDM melayani berbagai kepentingan dalam organisasi. Tujuan utamanya adalah untuk mempertemukan kebutuhan pengembangan pribadi (seperti mengidentifikasi gaya belajar dan merencanakan keuangan keluarga) sampai pada upaya pengembangan SDM yang melibatkan setiap individu dalam organisasi (seperti metode penilaian kinerja dan restrukturisasi). Pengembangan SDM berbasis kinerja harus berdasarkan pada permasalahan kinerja yang secara jelas diidentifikasi dari persyaratan kinerja, praktek kinerja dalam organisasi, serta proses diberbagai tingkatan dalam • • orgamsas1.
  44. 44. e EKMA4366/MDDUL 2 2.3 2. Peran Strategik 2: Mendemonstrasikan kapabilitas strategik Pengembangan SDM yang hanya berdasarkan pada kinerja tidaklab cukup untuk mendemonstrasikan strategi penting pengembangan SDM. Mendemonstrasikan kapabilitas strategik perlu dilakukan untuk memperjelas arab organisasi ke depan. Kapabilitas strategik yang dijalankan harus melalui proses perencanaan bisnis organisasi yaitu: 1) pengembangan SDM menyediakan pendidikan dan pembelajaran dan metode perencanaan strategik yang sistematis dalam menetapkan arab strategik organisasi, 2) fungsi pengembangan SDM memainkan peran dalam perencanaan strategis melalui partisipasi aktif profesional pengembangan SDM dalam proses perencanaan bisnis. Pendidikan dan Pelatihan dalam perencanaan strategik dan kerangka berpikir yang sistematis sangat diperlukan karena banyak pihak yang terlibat dalam perencanaan bisnis belum memiliki wawasan yang cukup tentang bisnis. Sedangkan partisipasi dalam perencanaan strategis merupakan partisipasi aktif praktisi Pengembangan SDM dalam proses perencanaan bisnis. Seorang praktisi pengembangan SDM harus menambahkan dimensi nilai untuk proses perencanaan strategis dengan memastikan bahwa perencanaan berbasis pada penilaian dilakukan secara akurat, up to date, dan dengan mempertimbangkan tingkat keahlian yang dicapai. Adapun praktisi Pengembangan SDM perlu mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: a. Bagian terpenting manakah dari keahlian karyawan yang difokuskan untuk mencapai tujuan bisnis utama? Lalu, keterampilan apa yang harus dikembangkan agar organisasi sukses? b. Apakah kelebihan dan kekurangan fungsi pengembangan SDM dalam mengembangkan keterampilan karyawan? c. Bagaimana praktek terbaik dari sistem, metode dan teknologi pengembangan SDM dalam organisasi? 3. Peran Strategik 3 : Strategi dan pengembangan SDM Dewasa ini pengembangan SDM berperan penting dalam mendukung strategi Pengembangan SDM. Pengembangan SDM dapat memperbaiki kinerja operasional dengan memberikan keterampilan seperti pada tahapan atau prosedur dalam melaksanakan pekerjaan dan pelayanan pelanggan. Pengembangan SDM dan fungsi lain kinerja organisasi tidak dapat secara aktif menghasilkan suatu strategi jika strategi tersebut telah terstruktur dalam suatu organisasi.
  45. 45. 2.4 PENGEMBANGAN SDM e Peran strategik Pengembangan SDM dalam organisasi serta bagaimana kontribusi pengembangan SDM terhadap perencanaan organisasional strategik organisasi (SOP) dapat dijelaskan sebagai berikut. Tabel 2.1. Peran strategik Pengembangan SDM dan kontribusi pengembangan SDM terhadap perencanaan organisasional strategik organisasi (SOP) Peran Strategik Pengembangan SDM Berbasis Kinerja: Pengembangan SDM harus berkontribusi secara langsung untuk mengembangkan bisnis dan harus didasari pada kebutuhan kinerja bisnis. Kapabilitas Strategik Untuk mendemonstrasikan kemampuan strategi pengembangan SDM (1) menyiapkan SOP pendidikan dan pembelajaran, dan (2) berpartisipasi aktif dalam proses SOP Strategi Baru Pengembangan SDM memulai peran dalam perencanaan strategik • • orgamsas1 Kontribusi Pengembangan SDM Membangun Skenario: Proses untuk menarik persepsi mengenai lingkungan masa depan di mana keputusan- keputusan mungkin dilakukan. Kontribusi Pengembangan SDM dalam hal memberi keputusan pada situasi kritis untuk mengembangkan keahliannya. Kontribusi Pengembangan SDM mengawasi pendidikan dan pembelajaran yang dibutuhkan dan menjadi sumber informasi bagi pengembangan strategik Kontribusi Pengembangan SDM membuat dan memelihara lembaga pembelajaran dan membantu organisasi untuk tidak mengulangi kesalahan pada Perencanaan Strategi Organisasi Perencanaan Strategi: Proses untuk mengembangkan keseluruhan pernyataan dari misi organisasi, tujuan, dan strategi Kontribusi Pengembangan SDM dalam hal pemetaan keahlian individu untuk mencapai rencana strategi. Kontribusi Pengembangan SDM mengawasi pendidikan dan pembelajaran yang dibutuhkan untuk perencanaan strategi, termasuk analisis dan sintesis dari kondisi internal dan eksternal organisasi serta bertindak sebagai katalisator Kontribusi Pengembangan SDM membuat dan menjaga sistem pembelajaran secara terus menerus (dalam bentuk internalisasi, komprehensif, dan sintesis)
  46. 46. e EKMA4366/ MDDUL 2 Peran Strategik Pengembangan SDM Kontribusi Pengembangan SDM bidang keahlian inti dan persyaratan pembelajaran Sumber: Swanson dan Holton Ill, 2001 Perencanaan Strategi Organisasi 2.5 Pengembangan SDM menjadi katalisator pembagian informasi dalam situasi kritis, strategi partnering, dan menemukan strategi menghadapi tantangan dalam organisasi B. AGENDA STRATEGIK PENGEMBANGAN SDM Agenda berikut ini dikembangkan berdasarkan pada matriks perencanaan organisasi strategik sebagai kontribusi peran strategik pengembangan SDM. 1. Berbasis Kinerja a. Praktisi pengembangan SDM perlu mengetahui mengapa tidak terdapat peta pengembangan SDM untuk mengembangkan keahlian SDM yang dibutuhkan organisasi untuk mencapai rencana strategik. b. Praktisi pengembangan SDM perlu alat yang valid untuk menilai apakah organisasi dapat mengembangkan keahlian SDM yang dibutuhkan. 2. Kapabilitas Strategik a. Praktisi pengembangan SDM perlu mengembangkan dan memvalidasi strategi inti yang mencakup perencanaan strategik pendidikan dan pembelajaran yang dibutuhkan dalam perencanaan SDM b. Praktisi pengembangan SDM perlu berperan aktif dalam tim perencanaan strategik untuk menciptakan pengembangan strategik berbasis bisnis baru c. Praktisi pengembangan SDM perlu mengembangkan dan memvalidasi strategi inti yang mencakup skenario membangun pendidikan dan pembelajaran yang dibutuhkan karyawan
  47. 47. 2.6 PENGEMBANGAN SDM e d. Praktisi pengembangan SDM perlu mengembangkan dan memvalidasi proses untuk melegitimasi peran sebagai ahli dalam tim strategi bisnis. 3. Strategi Baru a. Praktisi pengembangan SDM perlu mengembangkan dan memvalidasi sistem untuk menciptakan dan memelihara sistem berpikir dan pembelajaran berkelanjutan b. Praktisi pengembangan SDM perlu mengembangkan dan memvalidasi proses perencanaan strategik dalam berbagi informasi, kemitraan strategik dan penemuan strategi kritis dalam organisasi. c. Praktisi pengembangan SDM perlu mengembangkan dan memvalidasi sistem memori dan pembelajaran institusional yang membantu organisasi terhindar dari kesalahan d. Praktisi pengembangan SDM perlu mengembangkan dan memvalidasi proses yang berkaitan dengan komunikasi strategik organisasi dari perspektif pengembangan SDM. C. PROFESI PENGEMBANGAN SDM Profesi pengembangan SDM sudah mengalami banyak kemajuan sejak 30 tahun yang lalu, di mana banyak di antara kita memulai pengalaman sebagai praktisi. Hal ini berlanjut menjadi suatu era yang besar dalam profesi, karena keterampilan kita yang bertambah dan peluang yang besar, menuntut kita untuk memberikan pelayanan pada organisasi. Beberapa dari kita sudah melihat perubahan yang dramatis sebagai ancaman dalam lingkungan kerja. Kita dihadapkan pada persaingan dari : pelayanan yang diberikan oleh pengembangan SDM di organisasi lain. Perkembangan terbaru dalam teknologi Pengembangan SDM yang merupakan proses revolusi Pengembangan SDM, filosofis manajemen yang mengutamakan akuntabilitas dan perluasan peran Pengembangan SDM yang lebih besar dan sebuah ketelitian yang bergerak dari pelatihan untuk kepentingan pelatihan kearah Pengembangan SDM yang lebih real-time dan cost-efective. Padahal dengan begitu, perkembangan-perkembangan tersebut mungkin dirasa kurang menguntungkan, Para ahli pengembangan SDM dituntut untuk menjadi katalisator bagi perubahan yang positif. Para ahli pengembangan
  48. 48. e EKMA4366/MDDUL 2 2.7 SDM ditantang untuk berperan menggunakan kecakapan dan potensi yang dimiliki untuk membantu pertumbuhan organisasi, perkembangan dan perubahan organisasi. Apakah Pengembangan SDM secara internal tidak dinilai dengan pertanyaan yang mendasar? Apakah PSDM berfokus tanpa pelanggan? Apakah pelayanan diberikan efektif? Apakah antisipasi terhadap kebutuhan pelanggan sudah dilakukan? Apakah pelayanan yang konsisten sudah dilakukan didasarkan pada keuntungan yang bertambah? Dengan menemukan jawaban atas pertanyaan tersebut maka praktisi Pengembangan SDM akan berada pada posisi untuk proaktif menanggapi perubahan dan adaptasi. Barangkali kita mengerti kemampuan kita untuk mereinvensi (memperbaiki) kemampuan diri kita sendiri. Banyak jabatan dan profesi Pengembangan SDM membangun dasar-dasar atau fondasi untuk mempersiapkan masa depan dengan membatasi praktek Pengembangan SDM dan bergerak pada posisi yang lebih baik tetapi harus tetap mengantisipasi kebutuhan dan perubahan di masa yang akan datang. Kita dapat melakukan antisipasi yang terbaik menanggapi kebutuhan dan perubahan di masa datang dengan mengingatkan kembali bahwa sejarah Pengembangan SDM penting dilakukan seperti yang dilakukan dokter ketika memeriksa pasiennya. Diagnosis dilakukan terlebih dahulu, lalu bisa menemukan kelemahan atau penyakitnya kemudian menggunakan pelatihan atau solusi Pengembangan SDM untuk membuat orang atau pasien menjadi lebih kuat dan lebih baik dari sebelumnya. Yang harus ada pada Pengembangan SDM dalam organisasi hari ini dan esok adalah sebuah proses yang konsisten dengan suatu strategi organisasi. Jadi strategi tidak akan dapat dilakukan dengan baik tanpa Pengembangan SDM. Artinya, sebuah strategi yang dilakukan secara sendiri-sendiri tidak akan memberikan pengaruh pada sebuah organisasi tetapi jika strategi dilakukan secara bersama-sama maka akan memberikan pengaruh yang besar pada organisasi. Hal penting bagi praktisi Pengembangan SDM pada pengertian secara konseptual dan praktek menunjukkan bahwa Pengembangan SDM mempunyai pengaruh dalam organisasi bukan secara individu. Intinya adalah untuk membuat organisasi lebih baik dari sebelumnya, maka Pengembangan SDM harus menjadi bagian yang memberikan pengaruh besar untuk menyelesaikan masalah yang terjadi. Akan tetapi masalah tidak akan pemah terjadi jika praktisi Pengembangan SDM melakukan dengan teliti memilih orang atau anggota dan menempatkannya serta membantu mereka untuk
  49. 49. 2.8 PENGEMBANGAN SDM e melakukan perbaikan. Hal itu akan terlaksana jika ada visi dan strategi, dan Pengembangan SDM merupakan sebuah bagian dari proses visi dan strategi yang dilakukan organisasi. Kita juga harus melihat kenyataan bahwa jika hanya menggunakan teknologi untuk menyelesaikan masalah sistem Pengembangan SDM, kita tidak akan sepenuhnya dapat memecahkan masalah dan tantangan yang sedang dirasakan Pengembangan SDM dan organisasi. Terutama, jika kita mengambil sistem yang tidak menghasilkan seperti yang kita inginkan dan akan membuatnya lebih sulit. Sebagai praktisi Pengembangan SDM kita harus selalu ingat bahwa inisiatif (langkah) Pengembangan SDM tidak hanya pada satu peristiwa yang terjadi. Pengembangan SDM bukanlah barang yang dikeluarkan dari sebuah kotak. Pengembangan SDM adalah proses penghubung semua cara atau jalan untuk mengembangkan sumber daya manusia seperti tantangan dalam pekerjaan, interaksi dengan orang-orang yang berperan dengan Pengembangan SDM. Dan jika Pengembangan SDM adalah barang yang dikeluarkan dari kotak, sekarang teknologi dapat menolong kita. Jadi, Pengembangan SDM menjadi lebih online dan lebih mandiri, tetapi dalam konteks strategi, Pengembangan SDM dapat membantu organisasi mencapai tujuannya. Teknologi dilihat hanya sebagai alat sampingan pada suatu konteks yang lebih luas untuk membantu organisasi mengembangkan pegawainya untuk mencapai kesuksesan. Praktisi pengembangan SDM harus memiliki komitmen untuk mendapatkan pengukuran yang valid, reliabel, dan kepercayaan dari pelanggan, kepuasan karyawan. Praktisi Pengembangan SDM harus dapat melakukan pengukuran tersebut dalam organisasi pada orang yang tepat dalam kurun waktu tertentu. Permasalah sering kali terjadi karena mengukur kepuasan pelanggan hanya dilakukan sekali dalam 12 sampai 18 bulan, dan mengukur dengan tidak sistematis, sehingga akan menghambat proses penilaian pengembangan SDM pada level selanjutnya dalam organisasi. Dalam beberapa hal kita membutuhkan waktu lebih untuk beradaptasi pada istilah terkait dengan pengembangan SDM. Tantangan terletak pada keyakinan untuk dapat mengomunikasikan secara jelas mengenai apa yang dilakukan pengembangan SDM untuk mendukung strategi organisasi. Pengembangan SDM harus dapat menjadi mesin penggerak bagi organisasi ke arah yang lebih baik.
  50. 50. e EKMA4366/MDDUL 2 2.9 D. REINVENSI PENGEMBANGAN SDM Pada bagian ini akan dibahas seluruh sifat reinvensi Pengembangan SDM sebagai penggerak masa depan pada Abad 21. Empat reinvensi pengembangan SDM meliputi Orientasi Strategi, Orientasi Pelanggan, Orientasi Kinerja, dan Orientasi Akuntabilitas akan dijelaskan sebagai berikut. 1. Orientasi Strategi Reinvensi Pengembangan SDM adalah sebuah katalisator katalisator dari pencapaian agenda strategi organisasi. Reinvensi harus menjadi rangkaian yang tidak dapat dipecahkan di dalam misi organisasi, agenda strategi organisasi, sistem SDM-nya dan budayanya. Ke dalam organisasi maksudnya bahwa mengamati lingkungan internal untuk tetap berada di antara perubahan dalam strategi dan manajemen organisasi, kebutuhan pengembangan SDM dan karakteristik dari satuan tugas (satgas) serta kebutuhan para eksekutif misalnya dengan mencoba membuat organisasi dan sumber daya yag dimiliki lebih produktif, fleksibel, terfokus dan dapat disesuaikan. Praktisi pengembangan SDM harus membantu organisasi mengembangkan karyawannya yang dapat beradaptasi, punya komitmen, motivasi dan semangat yang tinggi, memiliki kinerja yang bagus dalam berbagai tim dan memiliki banyak keterampilan atau pegawai yang memiliki berbagai pengetahuan. Singkatnya, reinvensi pengembangan SDM adalah penghubung antara misi SDM, praktek dan hak istimewa serta strategi • • organ1sas1. Dalam membantu organisasi mencapai tujuannya, reinvensi Pengembangan SDM melakukan pendekatan strategi untuk melihat misi Pengembangan SDM dan komitmennya bagi organisasi. Sebagaimana dijelaskan dalam Modul 1, sebuah pendekatan strategi untuk Pengembangan SDM ditempatkan dalam semua kerangka kerja (framework) untuk mengembangkan satuan tugas dengan memberi petunjuk pada organisasi dalam mencapai misi dan proses revolusi. Reinvensi Pengembangan SDM mengeliminasi tujuan dan objek yang tidak tercapai di antara Pengembangan SDM dan organisasi. Reinvensi Pengembangan SDM harus melakukan identifikasi sebagai berikut. a. Apakah Pengembangan SDM mengarahkan kebutuhan jangka pendek?
  51. 51. 2.10 PENGEMBANGAN SDM e b. Apakah Pengembangan SDM dapat mengeliminasi tujuan dan objek yang tidak tercapai secara bersamaan? c. Bagaimana Pengembangan SDM dapat menjadi penghubung yang lebih baik dalam mendukung dan memperkuat agenda strategi organisasi? d. Apakah inisiatif Pengembangan SDM yang baru yang harus ditawarkan? e. Apakah inisiatif yang harus dijalankan Pengembangan SDM? Inisiatif Pengembangan SDM atau bukan Pengembangan SDM? Akhirnya, reinvensi Pengembangan SDM harus selalu membangun kembali dasar usaha Pengembangan SDM yang dikehendaki untuk menyelesaikan tujuan organisasi melawan proses yang lambat laun melebihi batas waktu. Singkatnya, pengembangan SDM harus selalu memberikan pemahaman karakteristik yang dikehendaki bagi sebuah pendekatan strategi agar pengembangan SDM dapat berpengaruh dalam organisasi. Sebuah perspektif yang demikian menghubungkan antara misi dan praktek pengembangan SDM, dan antara misi dan praktek organisasi. Dasar pemikiran dibalik strategi pengembangan SDM adalah bahwa organisasi yang sehat dan kondisi masa depan secara positif mempengaruhi belajar, perubahan dan kinerja. 2. Orientasi Pelanggan Reinvensi pengembangan SDM bermaksud mengikat dan menanggapi secara proaktif input dari pelanggan dalam desain dan implementasi nilai tambah Pengembangan SDM. Reinvensi Pengembangan SDM selalu mencari cara untuk melibatkan pelanggan dengan menanyakan pada mereka apa yang mereka inginkan? Kapan mereka menginginkannya? Dan bagaimana Pengembangan SDM dapat menemukan kebutuhan yang mereka inginkan? Proses orientasi pelanggan adalah cara pandang dalam sebuah perbedaan serta melakukan upaya kontinu untuk menjadi lebih dekat dengan para pelanggan. Seperti dalam organisasi belajar yang proaktif, reinvensi jabatan pengembangan SDM berupaya bagaimana dapat menjadi lebih dekat dengan pelanggan dan mengikutsertakan mereka ke dalam pekerjaan, pembelajaran, desain Pengembangan SDM, implementasi dan proses evaluasi? Untuk menjawab pertanyaan di atas, reinvensi pengembangan SDM bekerja sama dengan pelanggan untuk menjamin bahwa Pengembangan SDM dapat dilihat sebagai nilai tambah. Maksudnya nilai tambah bahwa pelanggan
  52. 52. e EKMA4366/MDDUL 2 2.11 dapat berperan memutuskan apa, kapan, bagaimana, dan di mana Pengembangan SDM? Reinvensi Pengembangan SDM didorong dengan tujuan mengatasi keinginan pelanggan. Hal tersebut memberi semangat partisipasi kelompok pelanggan dalam mengidentifikasi kebutuhan pengetahuan pegawai, keterampilan, kemampuan, kompetensi (KSAOCs) dan kebutuhan Pengembangan SDM dalam mengidentifikasi desain, implementasi dan evaluasi strategi Pengembangan SDM. Dengan adanya masukan dari pelanggan, pengembangan SDM selanjutnya menyesuaikan diri dengan strategi organisasi. Pada setiap level kegiatan, praktisi pengembangan SDM meletakkan pelanggan pada level pertama, melihat pelanggan sebagai ahli, berkomunikasi dengan pelanggan untuk mengerti kebutuhan mereka dan menjaring masukan dari pelanggan agar Pengembangan SDM lebih efektif. 3. Orientasi Peningkatan Kinerja Reinvensi Pengembangan SDM adalah mengenai cara di mana Pengembangan SDM mendukung para pegawai dalam organisasi untuk berkinerja pada level yang tertinggi. Reinvensi pengembangan SDM harus melakukan dua aturan yang harus dipenuhi: a. dukungan kerja bagi Pengembangan SDM pada tempat dan waktu yang dibutuhkan serta banyaknya kekuatan yang dibutuhkan pada masa sekarang b. dukungan kerja yang dilakukan di masa yang akan datang adalah dengan menciptakan infrastruktur belajar yang akan membantu karyawan, membantu organisasi belajar, membantu pertumbuhan serta perubahan organisasi sesuai dengan tuntutan yang ada. Dua misi tersebut yaitu dukungan organisasi dan membantu organisasi mempersiapkan masa depan, mempunyai arti bahwa praktisi pengembangan SDM harus mengidentifikasi KSAOCs dan harus mendesain inisiatif Pengembangan SDM yang membantu pengembangan KSAOCs karyawan. Sebagai contoh, hari ini dan esok suatu organisasi membutuhkan pegawai yang memiliki banyak keterampilan dan pengetahuan, yang dapat bekerja dengan efektif dalam tim dan dalam perkembangan dunia global. Demikian, pertemuan standar baru yang diinginkan bahwa praktisi pengembangan SDM mengenal kebutuhan satuan tugas yang lebih baik daripada hanya sekedar teknik pelatihan, contohnya. Hal itu menghendaki pelatihan dan
  53. 53. 2.12 PENGEMBANGAN SDM e pengembangan orang-orang yang terampil menganalisis dan memecahkan masalah yang pekerjaan yang kompleks dan mampu berperan sebagai roda yang mampu berpindah dari pekerjaan yang satu ke pekerjaan yang lain. Dengan demikian reinvensi Pengembangan SDM bergerak pada pusat tingkatan sebagai maksud dari peningkatan kinerja organisasi. Banyak organisasi selalu mempersingkat prosedur-prosedur seperti memperkecil jumlah pegawai yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan. Demikian pendekatan-pendekatan broad-based memberikan sebuah rangka kerja bagi reinvensi Pengembangan SDM yang bertujuan pada peningkatan kinerja pegawai dan organisasi. Reinvensi Pengembangan SDM selalu dibutuhkan untuk menemukan cara mempersiapkan pekerja untuk bekerja lebih baik dalam kelompok lintas fungsi dan lintas budaya. Reinvensi Pengembangan SDM juga akan membantu pegawai belajar bagaimana menguji dan mengevaluasi tugas serta proses-prosesnya, lebih dari hanya sekedar menerima pekerjaan saja. Reinvensi pengembangan SDM selalu menjadi best practice dan benchmarking yang berorientasi untuk merespons kebutuhan pelanggan dan memberikan kenyamanan tepat waktu. 4. Orientasi Akuntabilitas Reinvensi pengembangan SDM harus mampu membuktikan desain yang berkualitas (meliputi sistem yang lebih baik daripada pendekatan yang setengah-tengah, penggunaan teknologi yang efektif dan penggunaan metode alternatif Pengembangan SDM), tepat waktu, cost-effective, fleksibel (meliputi penggunaan pelayanan yang efektit) dan evaluasi atas upaya-upaya yang dilakukan. Reinvensi pengembangan SDM adalah komitmen untuk menambah kapasitas dan fleksibilitas dalam hal waktu dan harga yang efektif untuk memudahkan evaluasi dilakukan oleh pelanggan dan praktisi pengembangan SDM. Sebagai contoh, pengembangan SDM selalu berupaya untuk lebih fleksibel dan variatif dalam mengembangkan program pengembangan SDM, mengidentifikasi biaya yang lebih efektif dengan maksud membawa Pengembangan SDM. Reinvensi dalam pengembangan SDM dengan orientasi strategik selalu memandang bahwa: a. Jabatan pengembangan SDM tidak membutuhkan waktu lama untuk menemukan kebutuhkan dalam organisasi
  54. 54. e EKMA4366/MODUL 2 2.13 b. Kompetisi merupakan suatu permainan, seperti pelanggan yang akan menuju kecakapan terbaik melalui kebutuhan pengembangan SDM. 0 . .. .. E ._ ..,_,. -____..... - . ••F LATIHAN Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah latihan berikut! Bagaimana peran strategik pengembangan SDM? Petunjuk Jawaban Latihan Pengembangan SDM memiliki niai strategik bagi organisasi meliputi 3 peran strategik yakni : 1) Pengembangan SDM berbasis kinerja 2) Pengembangan SDM dalam mendemonstrasikan kapabilitas strategik 3) Pengembangan SDM bersifat respnsif terhadap perubahan strategi. Untuk lebih jelasnya baca kembali halaman 2.2 Kegiatan Belajar ini. RANGKUMAN Pengembangan SDM memiliki nilai strategik dan nilai tambah bagi suatu organisasi karena berdasarkan kinerja, mendemonstrasikan kemampuan strategis, bersifat responsif terhadap perubahan strategi. Peran strategik pengembangan SDM terdiri atas pengembangan SDM berbasis Kinerja. Bagi profesional pengembangan SDM mempunyai pengaruh dalam organisasi, maka pengembangan SDM harus menjadi bagian yang penting untuk menyelesaikan masalah yang terjadi dalam organisasi. Reinvensi pengembangan SDM sangat penting untuk mendukung strategi organisasi yaitu orientasi strategi, orientasi pelanggan, orientasi kinerja dan orientasi akuntabilitas.
  55. 55. 2.14 PENGEMBANGAN SDM e TES FORMATIF 1 ------------------------------- Pilihlah satu jawaban yang paling tepat! 1) Peran strategik dalarn pengernbangan SDM yang berdasarkan pada definisi dan perrnasalahan kerja yang telah diidentifikasi secara akurat dari persyaratan pekerjaan dalarn organisasi, serta proses dan tingkatan individu disebut .... A. pengernbangan SDM berbasis kinerja B. pengernbangan kapabilitas strategik C. pernbangunan strategi baru D. Perencanaan Organisasi Strategik (SOP) 2) Profesi pengernbangan SDM rnelakukan dengan teliti rnernilih orang atau anggota dan rnenernpatkannya serta rnernbantu mereka untuk rnelakukan perbaikan. Hal itu akan terlaksana jika ada visi dan strategi, dan Pengernbangan SDM rnerupakan sebuah bagian dari proses visi dan strategi yang dilakukan organisasi. A. filosofi dan visi organisasi B. visi dan strategi organisasi C. struktur dan prosedur organisasi D. budaya dan nilai organisasi 3) Orientasi dalarn pengernbangan SDM yang rnerupakan rangkaian yang tidak dapat dipecahkan dari kejelasan rnisi organisasi, agenda strategi organisasi, sistem SDM-nya dan budaya disebut .... A. orientasi strategi B. orientasi pelanggan C. orientasi kinerja D. orientasi akuntabilitas 4) Orientasi dalarn pengernbangan SDM yang rnernulai dengan bekerja sarna dengan pelanggan untuk menjarnin bahwa pengernbangan SDM dilihat sebagai nilai tarnbah disebut .... A. orientasi strategi B. orientasi pelanggan C. orientasi kinerja D. orientasi akuntabilitas
  56. 56. e EKMA4366/ MDDUL 2 2.15 5) Reinvensi pengembangan SDM sebagai komitmen untuk menambah kapasitas dan fleksibilitas untuk menawarkan waktu dan harga yang efektif yang dapat memudahkan evaluasi oleh pelanggan dan profesional pengembangan SDM termasuk .... A. orientasi strategi B. orientasi pelanggan C. orientasi kinerja D. orientasi akuntabilitas Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1. Jumlah Jawaban yang Benar Tingkat penguasaan = ----------x 100% Jumlah Soal Arti tingkat penguasaan: 90- 100% = baik sekali 80 - 89% = baik 70 - 79% =cukup < 70% = kurang Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum dikuasai.
  57. 57. 2.16 PENGEMBANGAN SDM e KEGIATAN BELA&JAR 2 Peran Pengembangan SDM audara mahasiswa, pada Kegiatan Belajar 1, kita telah membahas secara mendalam bagaimana peran strategik dalam perspektif pengembangan SDM yang meliputi peran-peran strategik berbasis kinerja, kapabilitas strategik dan strategi aktual dalam organisasi. Selain itu peran strategik pengembangan SDM dalam membangun dan membentuk perencanaan organisasional secara strategik. Dalam Kegiatan Belajar 2 ini kita akan membahas bagaimana membangun nilai strategis dan peran-peran pengembangan SDM yang meliputi pengembang staf strategis, perancang program, administrasi, dan pengelolaan pengembangan staf. A. MEMBANGUN NILAI STRATEGIS PENGEMBANGAN SDM Sims (2006) menjelaskan bagaimana membangun nilai strategik pengembangan SDM dalam rangka rnembantu para ahli pengernbangan SDM agar lebih rnerniliki peran dan fungsi dalarn inisiatif proses pengernbangan SDM dalarn organisasi di abad ke-21 dewasa ini. Berikut ini proses rnernbantu para ahli pengernbangan SDM rneningkatkan nilai-nilai strategi pengembangan SDM untuk organisasi dengan langkah-langkah sebagai berikut. Langkah 1: Menentukan Tujuan untuk Jabatan Pengembangan SDM Dengan mempertimbangkan kondisi bisnis organisasi dan bersikap proaktif dalam mengidentifikasi spesifikasi praktek pengembangan SDM yang diarahkan pada kondisi tersebut. Untuk mengembangkan pernyataan tujuan, kunci pertanyaannya adalah sebagai berikut. 1. Apakah kelebihan paling utama bagi organisasi dengan berkompetisi? 2. Apa yang dibutuhkan organisasi agar Pengembangan SDM dapat menemukan cara terbaik untuk menspesifikasi praktek Pengembangan SDM, seperti : a. Apakah Pengembangan SDM memperhitungkan waktu dan uang yang dikeluarkan untuk organisasi? Apakah organisasi akan
  58. 58. e EKMA4366/ MDDUL 2 2.17 memperoleh keuntungan atau kerugian dengan menghapuskan dan mengalihkan kontrak kegiatan Pengembangan SDM? b. Apa keuntungan yang diterima pelanggan eksternal dari inisiatif Pengembangan SDM? c. Apa keuntungan yang diterima pelanggan internal dari inisiatif Pengembangan SDM? Langkah 2: Menilai Kinerja Pengembangan SDM dan Para Staf Pengembangan SDM Langkah ini melibatkan praktek dan aktivitas audit Pengembangan SDM. Dalam mengembangkan suatu misi strategi untuk Pengembangan SDM, isu- isu yang diarahkan meliputi: 1. Pada program, kegiatan dan usaha apa yang sudah dijalankan Pengembangan SDM? Apakah kegiatan tersebut mempunyai pengaruh yang positif atau pengaruh negatif? Apa yang dilakukan Pengembangan SDM untuk hasil tersebut? 2. Apakah staf pengembangan SDM sudah memberikan pelayanan yang baik? 3. Apa kekuatan dan kelemahan utama Pengembangan SDM? Langkah 3: Melaporkan Keterampilan yang Diinginkan Jabatan Pengembangan SDM Menanggapi langkah satu dan dua di atas, dan mengembangkan visi bagi jabatan Pengembangan SDM, maka pada langkah ini perlu menjawab pertanyaan-pertanyaan di bawah ini. 1. Apa yang dilakukan Pengembangan SDM untuk mengetahui keinginan pelanggan dan karyawan? 2. Mengapa Pengembangan SDM menjadi penting untuk organisasi saat ini dan di masa yang akan datang? 3. Bagaimana Pengembangan SDM akan mengimplementasikan visinya? Langkah 4: Mempersiapkan Rencana Kegiatan untuk Membangun SDM dan Ketrampilan Berstrategi Dengan melihat spesifikasi kegiatan Pengembangan SDM dan mempertimbangkan kegiatan apa yang dibutuhkan Pengembangan SDM pada setiap area untuk meningkatkan agenda strategi organisasi, maka dilakukan langkah-langkah sebagai berikut.

×