• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Brief community system strengthening
 

Brief community system strengthening

on

  • 366 views

 

Statistics

Views

Total Views
366
Views on SlideShare
366
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
7
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Brief community system strengthening Brief community system strengthening Document Transcript

    • Briefing Paper           Januari 2012  MEWUJUDKAN ORGANISASI MASYARAKAT SIPIL  YANG BERDAYA DAN MANDIRI MELALUI KERANGKA KERJA   COMMUNITY SYSTEM STRENGTHENING (CSS)    1.   PENGANTAR   GF  ATM  mengembangkan  kerangka  kerja  Kerangka  community  system  strengthening  (CSS)  berkolaborasi dengan berbagai pihak yaitu UNAIDS, WHO, UNICEF, World Bank, Measure Evaluation,  Coalition  of  the  Asia  Pacific  Regional  Networks  on  HIV/AIDS  (7  Sisters),  International  HIV/AIDS  Alliance, USAID Office of HIV/AIDS, and US Office of the Global AIDS Coordinator, UNDP Burkina Faso,  Ministry of Health & Social Welfare Tanzania,   CSS  bertujuan  untuk  memperkuat  sistem  masyarakat  sehingga  mampu  berkontribusi  dalam  pembangunan  kesehatan  guna  tercapainya  tujuan  nasional  dan  memastikan  bahwa  hak  kesehatan  masyarakat  dapat  terwujud.  Hal  ini  berkaitan  dengan  pencegahan,  pengobatan  dan  perawatan,  mitigasi dampak dan penciptaan lingkungan yang kondusif.  Kerangka kerja ini lebih diarahkan kepada keterlibatan masyarakat secara aktif yang berkaitan dengan  HIV dan AIDS, TB dan malaria. Walaupun demikian tidak tertutup untuk dimanfaatkan untuk masalah  kesehatan yang lebih luas.  Untuk memahami kerangka kerja CSS, maka beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu :  a. Sistem Kesehatan Nasional  b. Keterkaitan antara penguatan sistem kesehatan (health system strengthening) dengan penguatan  sistem masyarakat ( community system strengthening)  c. Kerangka kerja penguatan sistem masyarakat ( community system strengthening)    2. SISTEM KESEHATAN NASIONAL (SKN)  Sistem Kesehatan Nasional (SKN) adalah bentuk dan cara penyelenggaraan pembangunan kesehatan  yang  memadukan  berbagai  upaya  bangsa  Indonesia  dalam  satu  derap  langkah  guna  menjamin  tercapainya  tujuan  pembangunan  kesehatan  dalam  kerangka  mewujudkan  kesejahteraan  rakyat  sebagaimana dimaksud dalam Undang‐undang Dasar 1945.  Pembangunan  kesehatan  yang  dimaksud  dalam  SKN  adalah  upaya  yang  dilaksanakan  oleh  semua  komponen bangsa yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup  sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi‐tingginya dapat  terwujud.  Pembangunan  kesehatan  diselenggarakan  berdasarkan  pada:  1)  Perikemanusiaan,  2)  Pemberdayaan dan kemandirian, 3) Adil dan merata, serta 4) Pengutamaan dan manfaat.  Sistem  Kesehatan  Nasional  perlu  dilaksanakan  dalam  konteks  Pembangunan  Kesehatan  secara  keseluruhan  dengan  mempertimbangkan  determinan  sosial,  seperti:  kondisi  kehidupan  sehari‐hari, 
    • tingkat pendidikan, pendapatan keluarga, distribusi kewenangan, keamanan, sumber daya, kesadaran  masyarakat, serta kemampuan tenaga kesehatan dalam mengatasi masalah‐masalah tersebut.   Kedudukan SKN dalam Suprasistem adalah Ketahanan Nasional. SKN bersama dengan berbagai sistem  nasional  lainnya  diarahkan  untuk  mencapai  Tujuan  Bangsa  Indonesia  seperti  yang  tercantum  dalam  Pembukaan  Undang‐undang  Dasar  1945,  yaitu  melindungi  segenap  bangsa  Indonesia  dan  seluruh  tumpah  darah  Indonesia  dan  untuk  memajukan  kesejahteraan  umum,  mencerdaskan  kehidupan  bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian, abadi  dan  keadilan  sosial.  Dalam  kaitan  ini,  undang‐undang  yang  berkaitan  dengan  kesehatan  merupakan  kebijakan strategis dalam pembangunan kesehatan.   Terwujudnya  keadaan  sehat  dipengaruhi  oleh  berbagai  faktor  yang  tidak  hanya  menjadi  tanggung‐ jawab  sektor  kesehatan,  melainkan  juga  tanggung‐jawab  berbagai  sektor  terkait.  Dalam  penyelenggaraan  pembangunan  kesehatan,  SKN  perlu  menjadi  acuan  bagi  sektor  lain.  Dalam  penyelenggaraan  pembangunan  nasional,  SKN  dapat  bersinergis  secara  dinamis  dengan  berbagai  sistem nasional lainnya, seperti: Sistem Pendidikan Nasional, Sistem Perekonomian Nasional, Sistem  Ketahanan  Pangan  Nasional,  Sistem  Hankamnas,  dan  Sistem  nasional  lainnya.  Dengan  demikian  pelaksanaan pembangunan nasional harus berwawasan kesehatan dengan mengikutsertakan seluruh  sektor  terkait  kesehatan  sejak  awal  perencanaan  agar  dampak  pembangunan  yang  dilakukan  tidak  merugikan  derajat  kesehatan  masyarakat  secara  langsung  maupun  tidak  langsung  dalam  jangka  pendek maupun jangka panjang.   Disamping  itu  keberhasilan  pembangunan  kesehatan  sangat  ditentukan  oleh  dukungan  sistem  nilai  dan budaya masyarakat yang secara bersama terhimpun dalam berbagai sistem kemasyarakatan. Di  lain pihak, sebagai sistem kemasyarakatan yang ada, termasuk potensi swasta berperan aktif sebagai  mitra  dalam  pembangunan  kesehatan  yang  dilaksanakan  sesuai  SKN.  Dalam  kaitan  ini  SKN  dipergunakan sebagai acuan bagi masyarakat dalam berbagai upaya kesehatan.  Pendekatan  manajemen  kesehatan  dewasa  ini  dan  kecenderungannya  di  masa  depan  adalah  kombinasi  dari  pendekatan:  1)  Sistem,  2)  Kontingensi,  dan  3)  Sinergi  yang  dinamis.  Mengacu  pada  substansi  perkembangan  penyelenggaraan  pembangunan  kesehatan  dewasa  ini  serta  pendekatan  manajemen kesehatan tersebut diatas, maka subsistem SKN meliputi:   1. Subsistem Upaya Kesehatan   Untuk dapat mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi‐tingginya perlu diselenggarakan  berbagai  upaya  kesehatan  dengan  menghimpun  seluruh  potensi  bangsa  Indonesia.  Upaya  kesehatan diselenggarakan dengan upaya peningkatan, pencegahan, pengobatan, dan pemulihan.   2. Subsistem Pembiayaan Kesehatan   Pembiayaan  kesehatan  bersumber  dari  berbagai  sumber,  yakni:  Pemerintah,  Pemerintah  Daerah,  swasta, organisasi masyarakat, dan masyarakat itu sendiri.   Pembiayaan  pelayanan  kesehatan  masyarakat  merupakan  public  good  yang  menjadi  tanggung‐ jawab  pemerintah,  sedangkan  untuk  pelayanan  kesehatan  perorangan  pembiayaannya  bersifat  private,  kecuali  pembiayaan  untuk  masyarakat  miskin  dan  tidak  mampu  menjadi  tanggung‐jawab  pemerintah.  Pembiayaan  pelayanan  kesehatan  perorangan  diselenggarakan  melalui  jaminan  pemeliharaan kesehatan dengan mekanisme asuransi sosial yang pada waktunya diharapkan akan  mencapai universal coverage sesuai dengan Undang‐undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem  Jaminan Sosial Nasional (SJSN).   Page 2 of 13 
    • 3. Subsistem Sumber Daya Manusia Kesehatan   Sebagai pelaksana upaya kesehatan, diperlukan sumber daya manusia kesehatan yang mencukupi  dalam  jumlah,  jenis  dan  kualitasnya,  serta  terdistribusi  secara  adil  dan  merata,  sesuai  tututan  kebutuhan  pembangunan  kesehatan.  Oleh  karena  itu,  SKN  juga  memberikan  fokus  penting  pada  pengembangan  dan  pemberdayaan  SDM  Kesehatan  guna  menjamin  ketersediaan  dan  pendistribusian  sumber  daya  manusia  kesehatan.  Pengembangan  dan  pemberdayaan  SDM  Kesehatan  meliputi:  1)perencanaan  kebutuhan  sumber  daya  manusia  yang  diperlukan,  2)  pengadaan  yang  meliputi  pendidikan  tenaga  kesehatan  dan  pelatihan  SDM  Kesehatan,  3)  pendayagunaan SDM Kesehatan, termasuk peningkatan kesejahteraannya, dan 4) pembinaan serta  pengawasan SDM Kesehatan.   4. Subsistem Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Makanan   Subsistem  kesehatan  ini  meliputi  berbagai  kegiatan  untuk  menjamin:  aspek  keamanan,  khasiat/  kemanfaatan dan mutu sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan yang beredar; ketersediaan,  pemerataan,  dan  keterjangkauan  obat,  terutama  obat  esensial;  perlindungan  masyarakat  dari  penggunaan  yang  salah  dan  penyalahgunaan  obat;  penggunaan  obat  yang  rasional;  serta  upaya  kemandirian di bidang kefarmasian melalui pemanfaatan sumber daya dalam negeri.   5. Subsistem Manajemen dan Informasi Kesehatan   Subsistem  ini  meliputi:  kebijakan  kesehatan,  administrasi  kesehatan,  hukum  kesehatan,  dan  informasi  kesehatan.  Untuk  menggerakkan  pembangunan  kesehatan  secara  berhasil  guna  dan  berdaya  guna,  diperlukan  manajemen  kesehatan.  Peranan  manajemen  kesehatan  adalah  koordinasi,  integrasi,  sinkronisasi,  serta  penyerasian  berbagai  subsistem  SKN  dan  efektif,  efisien,  serta transparansi dari penyelenggaraan SKN tersebut.   Dalam  kaitan  ini  peranan  informasi  kesehatan  sangat  penting.  Dari  segi  pengadaan  data  dan  informasi dapat dikelompokkan kegiatannya sebagai berikut: 1) Pengumpulan, validasi, analisa, dan  diseminasi data dan informasi, 2) Manajemen sistem informasi, 3) Dukungan kegiatan dan sumber  daya  untuk  unit‐unit  yang  memerlukan,  dan  4)  Pengembangan  untuk  peningkatan  mutu  sistem  informasi kesehatan.   6. Subsistem Pemberdayaan Masyarakat   Sistem  Kesehatan  Nasional  akan  berfungsi  optimal  apabila  ditunjang  oleh  pemberdayaan  masyarakat.  Masyarakat  termasuk  swasta  bukan  semata‐mata  sebagai  sasaran  pembangunan  kesehatan,  melainkan  juga  sebagai  subjek  atau  penyelenggara  dan  pelaku  pembangunan  kesehatan.  Oleh  karenanya  pemberdayaan  masyarakat  menjadi  sangat  penting,  agar  masyarakat  termasuk swasta dapat mampu dan mau berperan sebagai pelaku pembangunan kesehatan. Dalam  pemberdayaan  masyarakat  meliputi  pula  upaya  peningkatan  lingkungan  sehat  oleh  masyarakat  sendiri.  Upaya  pemberdayaan  masyarakat  akan  berhasil  pada  hakekatnya  bila  kebutuhan  dasar  masyarakat  sudah  terpenuhi.  Pemberdayaan  masyarakat  dan  upaya  kesehatan  pada  hakekatnya  merupakan fokus dari pembangunan kesehatan.           Page 3 of 13 
    • 2. SUBSISTEM PEMBERDAYAAN MASYARAKAT   1. Pengertian   Subsistem pemberdayaan masyarakat adalah bentuk dan cara penyelenggaraan berbagai upaya  kesehatan  baik  perorangan,  kelompok,  maupun  masyarakat  secara  terencana,  terpadu,  dan  berkesinambungan guna tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang setinggi‐tingginya.   2. Tujuan   Tujuan  subsistem  pemberdayaan  masyarakat  adalah  meningkatnya  kemampuan  masyarakat  untuk berperilaku hidup sehat, mampu mengatasi masalah kesehatan secara mandiri, berperan  aktif dalam setiap pembangunan kesehatan, serta dapat menjadi penggerak dalam mewujudkan  pembangunan berwawasan kesehatan.   3. Unsur‐unsur   a. Penggerak Pemberdayaan   Pemerintah,  masyarakat,  dan  swasta  menjadi  inisiator,  motivator,  dan  fasilitator  yang  mempunyai  kompetensi  memadai  dan  dapat  membangun  komitmen  dengan  dukungan  para  pemimpin, baik formal maupun non formal.   b. Sasaran Pemberdayaan   Perorangan  (tokoh  masyarakat,  tokoh  agama,  politisi,  figur  masyarakat,  dan  sebagainya),  kelompok  (organisasi  kemasyarakatan,  organisasi  profesi,  kelompok  masyarakat),  dan  masyarakat  luas  serta  pemerintah  yang  berperan  sebagai  agen  perubahan  untuk  penerapan  perilaku hidup sehat (subjek pembangunan kesehatan).   c. Kegiatan Hidup Sehat   Kegiatan  hidup  sehat  yang  dilakukan  sehari‐hari  oleh  masyarakat,  sehingga  membentuk  kebiasaan  dan  pola  hidup,  tumbuh  dan  berkembang,  serta  melembaga  dan  membudaya  dalam kehidupan bermasyarakat.   d. Sumber Daya   Potensi  yang  dimiliki  oleh  masyarakat,  swasta,  dan  pemerintah  yang  meliputi:  dana,  sarana  dan  prasarana,  budaya,  metode,  pedoman,  dan  media  untuk  terselenggaranya  proses  pemberdayaan masyarakat di bidang kesehatan.   4. Prinsip   a. Berbasis Masyarakat   Pembangunan kesehatan berbasis pada tata nilai perorangan, keluarga, dan masyarakat sesuai  dengan keragaman sosial budaya, kebutuhan, permasalahan, serta potensi masyarakat (modal  sosial).  b. Edukatif dan Kemandirian   Pemberdayaan  masyarakat  dilakukan  atas  dasar  untuk  menumbuhkan  kesadaran,  kemauan,  dan  kemampuan,  serta  menjadi  penggerak  dalam  pembangunan  kesehatan.  Kemandirian  bermakna sebagai upaya kesehatan dari, oleh, dan untuk masyarakat sehingga mampu untuk  Page 4 of 13 
    • mengoptimalkan  dan  menggerakkan  segala  sumber  daya  setempat  serta  tidak  bergantung  kepada pihak lain.   c. Kesempatan Mengemukakan Pendapat dan Memilih Pelayanan Kesehatan   Masyarakat  mempunyai  kesempatan  untuk  menerima  pembaharuan,  tanggap  terhadap  aspirasi  masyarakat  dan  bertanggung‐jawab,  serta  kemudahan  akses  informasi,  mengemukakan  pendapat  dan  terlibat  dalam  proses  pengambilan  keputusan  yang  berkaitan  dengan kesehatan diri, keluarga, masyarakat, dan lingkungannya.      d. Kemitraan dan Gotong‐royong   Semua  pelaku  pembangunan  kesehatan  baik  sebagai  penyelenggara  maupun  sebagai  pengguna  jasa  kesehatan  dengan  masyarakat  yang  dilayani  berinteraksi  dalam  semangat  kebersamaan,  kesetaraan,  dan  saling  memperoleh  manfaat.  Tumbuhnya  rasa  kepedulian,  tenggang rasa, solidaritas, empati, dan kepekaan masyarakat dalam menghadapi potensi dan  masalah  kesehatan  yang  akhirnya  bermuara  dalam  semangat  gotong‐royong  sesuai  dengan  nilai luhur bangsa.   5. Penyelenggaraan   a. Penggerakan Masyarakat   Pembangunan  kesehatan  perlu  digerakkan  oleh  masyarakat  dan  masyarakat  mempunyai  peluang  yang  penting  dan  luas  dalam  pembangunan  kesehatan.  Pelibatan  aktif  masyarakat  dalam  proses  pembangunan  kesehatan  dilakukan  mulai  dari  penelaahan  situasi  masalah  kesehatan, penyusunan rencana termasuk dalam penentuan prioritas kesehatan, pelaksanaan,  pemantauan,  dan  evaluasi  upaya  kesehatan  sehingga  dapat  terwujud  kemandirian  dan  kesinambungan pembangunan kesehatan.   Pemberdayaan  masyarakat  ditujukan  guna  terwujudnya  penguatan  upaya  peningkatan,  pencegahan, penyembuhan, maupun pemulihan secara tersendiri atau terpadu.  Perencanaan  pemberdayaan  masyarakat  didasarkan  pada  fakta  dan  masalah  kesehatan  yang  menjadi  perhatian  masyarakat  setempat  maupun  masyarakat  luas  serta  dengan  mempertimbangkan  potensi sumber daya dan nilai‐nilai sosial budaya masyarakat.   b. Pengorganisasian dalam Pemberdayaan   Pelaksanaan pemberdayaan masyarakat dapat dilakukan melalui perorangan, kelompok, dan  masyarakat luas sesuai dengan kepentingannya dan yang berhasil guna dan berdaya guna.  Peranan Pemerintah membuka akses informasi dan dialog, menyiapkan regulasi, menyiapkan  masyarakat  dengan  membekali  pengetahuan  dan  keterampilan  bagi  masyarakat,  dukungan  sumber  daya  untuk  membangun  kemandirian  dalam  upaya  kesehatan  dan  mendorong  terbentuknya  Upaya  Kesehatan  Berbasis  Masyarakat  (UKBM),  dan  kemandirian  dalam  upaya  kesehatan.   Peran  masyarakat  dalam  pembangunan  kesehatan  dapat  dengan  cara  mendirikan  sarana  pelayanan kesehatan maupun memberikan informasi kesehatan (promosi kesehatan) kepada  masyarakat.  Dalam  kaitan  ini  termasuk  pengembangan  Desa  Siaga  atau  bentuk‐bentuk  lain  pada masyarakat desa/kelurahan.    Page 5 of 13 
    •  c. Advokasi   Masyarakat  dapat  berperan  dalam  melakukan  advokasi  kepada  pemerintah  dan  lembaga  pemerintahan  lainnya,  seperti  legislatif  untuk  memperoleh  dukungan  kebijakan  dan  sumber  daya  bagi  terwujudnya  pembangunan  berwawasan  kesehatan.  Pelaksanaan  advokasi  dilakukan  dengan  dukungan  informasi  yang  memadai  serta  metode  yang  berhasil  guna  dan  berdaya  guna.  Masyarakat  juga  dapat  berpartisipasi  dengan  memberikan  kritik  yang  membangun bagi kepentingan seluruh masyarakat.  d. Kemitraan   Pemberdayaan masyarakat dilakukan dengan kemitraan berbagai pihak, seperti seluruh sektor  terkait,  lembaga  legislatif,  dunia  usaha,  organisasi  kemasyarakatan,  perguruan  tinggi,  dan  masyarakat  agar  terwujud  dukungan  sumber  daya  dan  kebijakan  dalam  pembangunan  kesehatan.   6. Peningkatan Sumber Daya   Dalam  pemberdayaan  masyarakat  perlu  didukung  oleh  pengembangan  dan  pemberdayaan  SDM  Kesehatan  yang  kuat,  pembiayaan  yang  memadai,  dan  dukungan  berbagai  sarana  lain  yang berkaitan.   Dalam  pemberdayaan  masyarakat  secara  lebih  spesifik  dapat  didampingi  penggerak  yang  berperan  sebagai  fasilitator,  komunikator,  dan  dinamisator  dalam  proses  pemberdayaan  masyarakat.   Ketersediaan  sumber  daya  tersebut  sangat  penting  agar  dapat  tercapai  masyarakat  berperilaku  hidup  sehat  dan  mandiri,  termasuk  pentingnya  ketersediaan  tenaga  penggerak/promosi  kesehatan,  seperti  di  Puskesmas  dan  Rumah  Sakit  yang  mempunyai  kompetensi dan integritas tinggi.     3. HUBUNGAN PENGUATAN SISTEM KESEHATAN (HEALTH SYSTEM STRENGHENING )        DENGAN PENGUATAN SISTEM MASYARAKAT (COMMUNITY SYSTEM STRENGTENING)  CSS  merupakan  bagian  dari  sub  sistem  kesehatan  dan  saling  terkait  dengan  upaya  kesehatan.  CSS  sangat  berperan  dalam  upaya  meningkatkan  akses  layanan  kesehatan  dan  meningkat  kualitas  pelayanan. Disamping itu, CSS juga dapat berperan pada area advokasi, penggerakan masyarakat dan  membangun  jaringan  antar  komunitas.  CSS  juga  bisa  berperan  dalam  memantau  dan  mengevaluasi  penyelenggaraan layanan kesehatan yang berkeadilan dan berkualitas.   Penggiat  dari  masyarakat  sipil  juga  dapat  berperan  secara  sistematis,  terorganisir  dalam  mengubah  kebijakan public untuk menciptakan lingkungan yang kondusif untuk mewujudkan hak kesehatan bagi  masyarakat. Disamping itu juga berperan untuk menghilangkan diskriminasi, marjinalisasi, kriminalisasi  atau ekspolitasi yang timbul dari sosial budaya masyarakat.  Sistem  kesehatan  juga  tidak  dapat  terpisah  dari  masyarakat.  Sistem  kesehatan  adalah  adalah  aset  masyarakat  yang  merupakan    bagian  dari  hubungan  antara  individu,  keluarga  dan  masyarakat  yang  dalam menyelenggarakan upaya. Dalam hubungannya terlihat adanya  sinergi dan keterkaitan antara  sistem kesehatan, sistem masyarakat dan kesejahteraan sosial. Dalam pelaksanaannya eringkali terjadi  tumpang tindih antara ketiga sistem tersebut. Oleh sebab itiu, perlu dilakukan pendekatan kreatif dan  inovatif untuk mendorong masyarakat terlibat aktif dalam sistem kesehatan dan sosial.   Page 6 of 13 
    • Keterkaitan  antara  sub  sistem  kesehatan,  sub  sistem  masyarakat  dan  sub  sistem  jaminan  sosial  dan  pembiayaan kesehatan dapat dilihat pada bagan berikut :           4. KERANGKA COMMUNITY SYSTEM STRENGTHENING  (CSS)  Pengertian sistem komunitas dapat kita rujuk dari kerangka kerja CSS yang telah dikeluarkan Global  Fund dengan arti sebagai berikut :   Sistem  penguatan  masyarakat  (community  system  strengthening)  merupakan  sebuah  pendekatan  yang  mampu  memberikan  informasi,  memberdayakan  dan  mengkoordinasikan  masyarakat  dan  organisasi  berbasis  masyarakat,  kelompok  ataupun  struktur  sosial.  Pelibatan  berbagai  pihak  dimasyarakat  akan  mendorong  mereka  untuk  berkonstribusi  pada  keberlanjutan  jangka  panjang  terkait  isu  kesehatan  dan  intervensi  lainnya  ditingkat  komunitas  dan  memberikan  lingkungan  yang  kondusif hal‐hal yang ingin dicapai.  System  penguatan  masyarakat  bertujuan  untuk  melibatkan  orang  yang  terdampak  langsung dengan  masalah  kesehatan  (HIV,  tuberclosis,  malaria  dan  masalah  kesehatan  lainnya)  agar  terlibat  dalam  perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan penilaian dari layanan dan kegiatan yang terkait dengan  pencegahan, pengobatan, dan care&support.   Kerangka kerja CSS yang memuat 6 komponen penting untuk memperkuat sistem komunitas, yaitu :  (1)  Advokasi;  (2)  Jaringan  dan  kemitraan;  (3)  Sumber  daya  dan  penguatan  kapasitas  (4);  upaya  kesehatan berbasis masyarakat dan pemberian layanan ;  (5) penguatan organisasi dan kepemimpinan  dan (6) monitoring & evaluasi dan perencanaa.     Page 7 of 13 
    •     5. Membumikan Kerangka CSS di Indonesia  Desentralisasi kesehatan di Indonesia dilaksanakan sejak awal tahun 2001 dan merupakan konsekuensi  dari  desentralisasi  secara  politik  yang  menjadi  inti  Undang‐Undang    No.22/1999.  Laksono  (2009),  menyatakan  Desentralisasi  kesehatan  dari  2000‐2007  menunjukkan  bahwa  kegiatan  pembangunan  kesehatan tersendat‐sendat. Alokasi anggaran kurang berhasil menyeimbangkan pelayanan kesehatan,  berbagai peraturan dan kebijakan pusat kurang berhasil dilaksanakan, sampai masalah SDM kesehatan  yang sulit dikelola.   Pada tahun 2000 , Azrul Azwar (Mantan PHN PKBI) dan Ascobat Gani (FKM UI) sudah memprediksikan  akan  terjadinya  ’kemandekan’  pembangunan  kesehatan  di  daerah,  mereka mengkhawatirkan adanya  desentralisasi  kesehatan  akan  memperburuk  program  kesehatan  dan  KB.  Era  otonomi  daerah  mendorong  pada  bupati/walikota  lebih  menyukai  program‐program  populis  dibanding  program  investasi sosial seperti program kesehatan dan program Keluarga Berencana (KB). Kondisi ini semakin  memperihatinkan  dengan  adanya  pemilihan  kepada  daerah  langsung  yang  berdampak  program‐ program  pemerintah  daerah  umurnya  hanya  sebatas  5  tahunan,  tergantung  masa  jabatan  kepala  daerah tersebut.  Dalam  kondisi  ini  dibutuhkan  masyarakat  sipil  yang  kuat  untuk  mengawal  program  pembangunan  kabupaten/kota  yang  berorientasi  pada  pembangunan  kesehatan  terutama  dalam  konteks  penanggulangan HIV dan AIDS. Namun, sayangnya masyarakat sipil yang bergerak di isu kesehatan dan  HIV/AIDS masih bergantung pada isu yang ditawarkan pada donor luar. Ironisnya masa hidup LSM pun  sangat bergantung pada bantuan donor tersebut, seperti yang termuat dalam laporan Forum UNGASS‐ AIDS  Indonesia  2010  yang  salah  satu  isinya  memuat  tentang  betapa  lemahnya  posisi  LSM  yang  bergerak dibidang penanggulangan HIV/AIDS, sebagai berikut:  Page 8 of 13 
    • ” ..... Penghapusan secara bertahap oleh ASA‐FHI, sebagai contoh, telah mengurangi  jumlah LSM dari 135 menjadi hanya 25 LSM per Maret 2010 yang sebagian didukung  oleh  ASA  dan  mitra  pembangunan  lainnya7.  Hasil  ini  mencerminkan  keengganan,  ketidaksiapan, atau kurangnya apresiasi pada inisiatif dalam bentuk apapun di luar  infrastruktur  pemerintah.  Masyarakat  lupa  bahwa  sebelum  pemerintah  mulai  menyediakan layanan bagi ODHA dan komunitas, LSM‐LSM kecil tersebut sudah ada  dan  melakukan  penjangkauan,  menyediakan  informasi,  dan  menciptakan  perbedaan. Banyak  dari  mereka  tidak  dapat  mempertahankan  kelanjutan  kegiatan  mereka, karena mereka  dikondisikan untuk tergantung pada donor ”     Berdasarkan situasi dan kondisi program penanggulangan HIV dan AIDS dan kapasitas masyarakat sipil  di Indonesia maka penerapan kerangka kerja CSS bertujuan untuk :    1. Menciptakan  organisasi  masyarakat  sipil  (LSM  dan  organisasi  berbasis  komunitas)  menerapkan  prinsip‐prinsip  good  governance  (tata  kelola  yang  baik).    Organisasi  masyarakat  sipil  yang  menerapkan  prinsip  good  governance  lebih  dikenal  Good  NGO  Governance  (GNG).  Prinsip  dasar  GNG adalah akuntabilitas, transparan dan partisipatif. Di era demokrasi ini, organisasi masyarakat  sipil  pun  dituntun  untuk  akuntabel  dan  transparan  kepada  stakeholder  dan  masyarakat  yang  diselenggarakan mereka seperti yang diamanatkan UU UU No 16/2001 jo UU No 28/2004 tentang  Yayasan, dan UU UU No 14/2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik  2. Mendorong  terbentuknya  organisasi  masyarakat  sipil  (LSM  dan  organisasi  berbasis  komunitas)  di  tingkat  kab/kota  yang  berperan  menjaga  dan  mengawal  kebijakan  dan  anggaran  untuk  program  penanggulangan  HIV/AIDS  di  Kab/Kota.  Kelompok‐kelompok  masyarakat  yang  berusaha  mempengaruhi  kebijakan  publik  melalui  proses  pendekatan  (lobby)  ke  tokoh‐tokoh  yang  berwenang  membuat  kebijakan  dikenal  dengan  istilah  Interest  groups.  Di  AS,  istilah  kelompok  kepentingan  sudah  baku,  sedangkan  Inggris  lebih  menyukai  istilah  kelompok  penekan.  Di  negara  maju,  interest  group  berfungsi  untuk  menjalin  dan  memelihara  hubungan  dengan  pemerintah  terutama bertujuan untuk mempengaruhi penyusunan undang‐undang dan regulasi.  3. Memperkuat  upaya  kesehatan  dan  layanan  berbasis  komunitas  yang  sudah  ada.  Selama  ini  sebagian besar organisasi masyarakat sipil (LSM dan organisasi berbasis komunitas) bekerja di area  ini, baik yang fokus pada program penjangkauan maupun care & support. Namun sayangnya, CSO  di  area  ini  dalam  menjalankan  kegiatannya  sangat  bergantung  terhadap  keberadaan  lembaga  donor.  Masih  sedikit  lembaga  yang  mandiri  dalam  membiayai  program‐program  mereka.  Oleh  sebab  itu,  perlu  adanya  upaya  agar  pemerintah  daerah  mau  membiayai  program‐program  penjangkauan  dan  pendampingan  untuk  menjaga  keberlangsungan  program.  Selain  itu,  perlu  adanya instumen untuk meningkatkan mutu dan kualitas layanan.  4. Mendorong  terbentuknya  organisasi  masyarakat  sipil  (LSM  dan  organisasi  berbasis  komunitas)  yang  fokus  pada  monitoring  dan  evaluasi  (M&E),  khususnya  pendekatan  Participatory  M&E  (PM&E). Keberadaan kelompok ini untuk melakukan evaluasi terhadap program yang ada sekaligus  memberikan rekomendasi untuk perbaikan dan peningkatan mutu program.  Adanya  4  (empat)  komponen  tersebut  dalam  organisasi  masyarakat  sipil  maka  kelompok  ini  dapat  mendorong  terintegrasinya  program  penangggulangan  HIV  dan  AIDS  dalam  program  pembangunan  di  kabupaten/kota sekaligus memastikan program penanggulangan HIV dan AIDS berjalan dengan efektif  dan berkelanjutan.  Page 9 of 13 
    • Organisasi masyarakat sipil yang telah menerapkan kerangka kerja CSS, terlihat dari adanya 4 (empat)  komponen, yaitu :          6. Menuju Masyarakat Sipil yang Mandiri dan Berdaya  Masyarakat  Sipil  (civil  society)  adalah  orang‐orang  yang  berkumpul  untuk  memperjuangkan  kepentingan  umum  diluar  area  keluarga,  negara  dan  pasar.  Kadang‐kadang  termasuk  juga  di  dalammnya keluarga dan ruang pribadi dan dikenal dengan pilar ketiga masyarakat, diluar negara dan  pengusaha.  Dalam kamus Dictionary.com's 21st Century Lexicon Civil Society diartikan sebagai :   (1) Sekumpulan  organisasi  non  pemerintah  dan  lembaga‐lembaga  yang  memiliki  tujuan  untuk  memperjuangkan dan memenuhi kebutuhan warga negara.  (2) Perorangan atau organisasi yang terlepas dan tidak bergantung (independent) dari pemerintah  (3) Kadang‐kadang  istilah  ini  digunakan  untuk  hal‐hal  yang  lebih  umum,  seperti  kebebasan  berbicara, peradilan yang independen, untuk memujudkan masyarakat yang demokratis (Collins  English Dictionary).  (Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Civil_society)  Untuk  melihat  hubungan  civil  society  dengan  negara,  menarik  jika  merujuk  konsep  civil  society  menurut Jurgen Habermas and Antonio Gramsci.   Page 10 of 13 
    • Habermas menempatkan civil society dalam ruang publik (public sphere). Ruang publik adalah ruang  tempat  subjek  berpartisipasi  secara  setara  dalam  diskusi  rasional  untuk  mendapatkan  kebenaran  dan  kebaikan  bersama. Ruang publik sebagai ide menggambarkan dimensi  keterbukaan,  inklusif,  kesetaraan  dan  kebebasan  yang  tidak  tercela.  Gramsci  menjelaskan  civil  society  merupakan  bagian  dari  hegemoni politik  masyarakat yang dibangun dari mekanisme  persetujuan  dengan  masyarakat.  Gramsci  menyatakan   bahwa  kelompok  akan  menjadi  hegemoni  bilamana  kelompok  tersebut  mengartikulasikan  kepentingan  sektoralnya  sebagai  kepentingan  umum,  lalu  merealisasikannya dalam kepemimpinan moral dan politik.  Baik  Habermas  maupun  Gramsci  menempatkan  konsep    civil  society  sebagai  lawan  terhadap  hegemoni negara.   Untuk  melihat  lebih  jauh  tentang  tipikal  Aktivis  LSM  di  Indonesia,  menarik  untuk  mengulas  hasil  kajian  yang  dilakukan  Mansour  fakih  yang  termuat  dalam  bukunya  ”Masyarakat  sipil  untuk  transformasi social Pergolakan ideologi LSM Indonesia.”  Mansour Fakih menggolongkan posisi aktivis  LSM Indonesia menjadi menjadi 3 (tiga) golongan, yaitu    1. Perspektif Konformisme  Aktivis  LSM  yang  melakukan  pekerjaan  mereka  didasarkan  kepada  paradigma  karikatif  atau  sering  disebut  “bekerja  tanpa  teori”  atau  mereka  yang  bekerja  berorientasi  proyek  dan  bekerja  sebagai  organisasi yang menyesuaikan diri dengan sistem dan struktur yang ada.  Motivasi  utama  program  dan  aktivitas  mereka  adalah  menolong  rakyat  dan  didasarkan  kepada  niat  baik untuk membantu mereka yang membutuhkan.  Kelompok  ini  mengimplementasikan  visi  mereka  ke  dalam  program  lapangan  dengan  menggunakan  pendekatan  yang  dikembangkan  aktivis  perspektif  reformis,  karena  mereka  memperoleh  pelatihan   dan pendidikan dari LSM Reformis.    2. Perspektif Reformis  Aktivis  LSM  yang  pemikirannya  didasarkan  pada  ideologi    modernisasi  dan  developmentalisme  dan  program yang dibangun berlandaskan perlunya meningkatkan partisipasi rakyat dalam pembangunan.  Mayoritas LSM di Indonesia mengikuti paradigma reformisme.   Tesis  dibalik  paradigma  ini  adalah  keterbelakangan  rakyat  disebabkan  adanya  sesuatu  yang  salah  dengan  mentalitas  dan  nilai‐nilai  rakyat.  Mentalitas  dan  nilai‐nilai  ini  yang  dianggap  menjadi  penyebab utama kelemahan “partisipasi” rakyat dalam pembangunan.  Dalam  mengimplemtasikan  visi  mereka  selalu  sejalan  dengan  konsep  pembangunan  pemerintah  sehingga  aktivis  ini  cenderung  memotivasi  rakyat  agar  berpartisipasi  dalam  program  pembangunan  pemerintah.  Dalam menjalankan program mereka cenderung mengabaikan masalah eksploitasi kelas, penindasan  politik, bias gender atau pun hegemoni kultural dan ideologi pembangunan.  Page 11 of 13 
    • Tesis  pandangan  ini  bahwa  mentalitas,  perilaku  dan  kultur  rakyat  seperti  tingkat  kebutuhan  berprestasi  rakyat  rendah  dan  nilai‐nilai  tradisional  lainnya,  menghambat  pembangunan  dan  pertumbuhan. Dengan demikian rakyat perlu dilibatkan dalam pembangunan.  Tugas  utama  LSM  menjadi  fasilitator  yaitu  memfasilitasi  rakyat  dalam  meningkatkan  pengetahuan,  ketrampilan dan sikap agar dapat menjadi modern.   Kelompok  ini  dalam  mengimplementasikan  kegiatan  lapangan  mereka  menekankan  perlunya  partisipasi  dan  swadaya  rakyat  yang  lebih  besar.  Dalam  konteks  ini,  kegiatan‐kegiatan  seperti  assesment  (penilaian),  pelatihan  partisipasi,  dialog,  evaluasi  partisipatif  menjadi  jargon  mereka.  Namun, lemahnya visi di kalangan aktivis ini sehingga dalam kegiatan pengorganisasian tidak pernah  mempertanyakan mengapa rakyat mesti diorganisir.  Kelompok  ini  dalam  menerjemahkan  gagasan  kedalam  aksi,  mereka  berpendapat  bahwa  hal  yang  terpenting adalah berjuang mempengaruhi pemerintah sehingga pendekatan dan metodologi mereka  dipakai  dan diimplementasikan  pemerintah.  Dan  memang pada  kenyataanya,  beberapa  pendekatan  dan  metodologi  dan  teknik  LSM  banyak  diambil  alih  oleh  pemerintah.  Misalnya  program  PNPM  Mandiri.  Ciri lain dari aktivitas kelompok ini adalah semua masalah didekati dengan pendekatan proyek. Hal ini  jelas  terlihat  pada  cara  mereka  merencanakan  program,  yang  umumnya  mulai  dari  penilaian  kebutuhan (need assessment), perencanaan, implementasi, serta evaluasi dengan jadwal yang ketat.  Lembaga donor juga memainkan peran dalam membentuk persepktif mereka, karena seringkali dana  menjadi  hal  yang  penting  sehingga  program  mereka    lebih  disesuaikan  dengan  apa  yang  dianggap  penting oleh lembaga donor.  Walaupun dalam visi mereka ingin meningkatkan kesejahteraan kelompok sasaran, namun seringkali  program‐program diukur dengan indikator berikut :  1. Berapa banyak jumlah orang yang mendapat manfaat  2. Apakah  motivasi  rakyat  berpartisipasi  dalam  proyek  LSM  sesuai  dengan  sikap  mentalitas  modernism.  3. Aktivis LSM yang mengembangkan masyarakat melalui dinamika kelompok, ukurannya adalah  apakah kelompok sasaran dapat menerima perilaku organisasi modern.    3. Perspektif Transformatif  Salah satu ciri perspektif transformatif  adalah mempertanyakan paradigma mainstream yang ada dan  ideologi    tersembunyi  di  dalammnya  dan  berusaha  menemukan  paradigma  alternatif    yang  akan  mengubah  struktur  yang  menindas  rakyat  serta  membuka  kemungkinan  bagi  rakyat  untuk  mewujudkan potensi kemanusiaanya.  Menurut  perspektif  transformatif,  salah  satu  penyebab  masalah  rakyat  adalah  justru  diskursus  pembangunan  maupun  struktur  yang  timpang  yang  ada.  Berkaitan  dengan  program  aksi,  perspektif  transformati melihat program pembangunan masyarakat (misal peningkatan pendapatan, pelayanan  kesehatan)  sebagai  ‘pintu  masuk’  kegiatan  jangka  panjang  menggerakkan  masyarakat  untuk  perubahan.  Kelompok ini dalam menerjemahkan gagasan kedalam aksi melalui pendidikan kritis bagi maryarakat  untuk membangun kesadaran kritis.    Page 12 of 13 
    • Hasil  telaahan  Mansour  Fakih  terhadap  LSM  di  Indonesia,  setidaknya  memberikan  kesimpulan  singkat  Masyarakat Sipil yang Mandiri dan Berdaya hanya dapat terwujud, jika organisasi‐organisasi tersebut  dapat lepas dari ketergantungan dana (lebih parahnya jika sudah mengalami ’addict funding’) baik yang  disediakan  donor  ataupun  pemerintah.  Disamping  perlunya  mendorong  organisasi‐organisasi  masyarakat sipil untuk mulai bekerja dengan teori.    7. Penutup  Pasca  tahun  2015  diperkirakan  donor  asing  akan  mulai  mengurangi  bantuan  terkait  program  HIV  di  Indonesia. Kondisi ini akan menjadi tantangan tersendiri bagi LSM‐LSM di Indonesia yang masih sangat  bergantung pada bantuan dana dari pihak asing.   Saat  inilah  momentum  yang  tepat  bagi  seluruh  masyarakat  sipil    yang  bergerak  di  isu  HIV  untuk  merancang blue print penguatan masyarakat sipil mengingat sampai dengan 2015 masih ada dukungan  dana  dari  GF  ATM,  USAID,  AUSAID,  sehingga  pada  tahun  2015  masyarakat  sipil  yang  mandiri  dan  berdaya sudah terwujud.    Sumber bacaan:  Departemen Kesehatan, Sistem Kesehatan Nasional, 2009  GF ATM, Community Systems Strengthening Framework, 2010  Laksono  Trisnantoro,    Pelaksanaan  Desentralisasi  Kesehatan  di  Indonesia  2000‐2007:  Mengkaji  Pengalaman dan Membahas Skenario Masa Depan, 2009  Laporan Forum UNGASS‐AIDS Indonesia 2010  Donny Gahral Adian, Setelah Marxisme, Sejumlah Teori Ideologi Kontemporer, 2011  Mansour fakih, Masyarakat sipil untuk transformasi social Pergolakan ideologi LSM Indonesia,  2010    Page 13 of 13