Apa pun pilihannya bukan yang terbaik bagi wps

579 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
579
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
1
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Apa pun pilihannya bukan yang terbaik bagi wps

  1. 1. Briefing Paper   Desember 2011      KRIMINALISASI, DEKRIMINALISASI DAN LEGALISASI  APA PUN PILIHANNYA, BUKAN YANG ‘TERBAIK’  UNTUK PEREMPUAN PEKERJA SEKS      1. Status Hukum Dan Sosial Ekonomi Prostitusi    1.1 Sikap terhadap Pelacuran  Secara umum, sikap yang berkaitan dengan prostitusi adalah :   Pelacuran harus dihapuskan :  prohibitionism  (baik  pelacur  dan  klien  kejahatan  dan  dipandang  sebagai  tidak  bermoral, mereka dianggap kriminal): sikap yang berlaku hampir di mana‐mana  di Amerika Serikat, kecuali di beberapa wilayah di negara bagian Nevada.   abolitionism  (prostitusi  tidak  dilarang,  tetapi  kegiatan  yang  berkaitan  dengan  prostitusi  dianggap  illegal).    Upaya  yang  dilakukan  lebih  mengutamakan  agar  prostitusi  sulit  terjadi  dan  prostitusi  dianggap  merupakan  masalah  sosial.  Prostitusi  (pertukaran  layanan  seks  untuk  uang)  adalah  legal,  namun  kegiatan  sosial  yang  berkaitan  dengan  prostitusi  yang  dilarang,  misalnya  bujukan,  menyediakan  sarana  prostitusi  seperti  menyediakan  tempat  (rumah  bordil)  ataupun  menjadi  mucikari  dilarang.  kondisi  ini  ditemukan  antara  lain  di  Inggris,  Perancis dan Kanada.  neo‐abolitionism : prostitusi adalah bentuk kekerasan terhadap perempuan yang  merupakan pelanggaran hak asasi manusia , karena klien pelacur mengeksploitasi  pelacur. Pelacur tidak dituntut. namun klien mereka dan mucikari yang dipidana.  Kondisi ini ditemukan antara lain  di Swedia , Norwegia dan Islandia (di Norwegia  hukum  bahkan  lebih  ketat,  melarang  juga  berhubungan  seks  dengan  pelacur  di  luar negeri).   Pelacuran harus ditoleransi oleh masyarakat  legalisasi  :  prostitusi  dianggap  sebagai  bisnis  yang  sah,  prostitusi  dan  tenaga  kerja dari pelacur adalah legal dan memiliki regulasi. Kondisi ini ditemukan antara  lain    di  Belanda,  Jerman,  beberapa  daerah  di  Australia  dan  Negara  bagian  Nevada.  Tingkat  peraturan  sangat  bervariasi,  misalnya  di  Belanda  pelacur  tidak  diharuskan  untuk  menjalani  pemeriksaan  kesehatan,  sementara  di  Nevada  peraturan sangat ketat  dekriminalisasi  :  prostitusi  sama  dengan  tenaga  kerja  yang  lain.  Industri  Seks  tidak harus tunduk pada peraturan khusus atau hukum. Kondisi ini ditemukan di  Selandia Baru.  Aturan hukum terhadap tempat pelacuran, mucikari dan pelacur  jalanan ditiadakan, namun kegiatan prostitusi juga tidak diatur sama sekali. Para  pendukung  pandangan  ini  menilai  bahwa  dari  peraturan  pemerintah  yang  melegalisasi  prostitusi  berdampak  pada  merendahkan  dan  kekerasan  terhadap  pekerja seks. Namun, kriminalisasi juga sangat merugikan pekerja seks.    (Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Prostitution) 
  2. 2. 1.2 Hukum berkaitan dengan Pelacuran  Posisi  hukum  berkaitan  dengan  prostitusi  sangat  bervariasi  di  seluruh  dunia,  yang  mencerminkan  perbedaan  pendapat  tentang    menjadi  korban  dan  ekploitasi,  ketidakadilan,  peran  gender,  kesetaraan  gender,  etika  dan  moralitas,  kebebasan  memilih, norma‐norma sosial, dan biaya dan manfaat sosial.    Secara  umum,  hukum  yang  diterapkan  mengacu  pada  4  (empat)  asumsi  dasar  :  menjadi korban (termasuk sebagai korban potensial), etika dan moralitas, kebebasan  memilih,  dan  manfaat  umum  atau  merugikan  masyarakat  (termasuk  bahaya  yang  timbul dari hal‐hal yang tidak berkaitan langsung dengan  prostitusi).   Pelacuran  dapat  dianggap  sebagai  bentuk  eksploitasi  (misalnya  Swedia,  Norwegia,  Islandia,  di  mana  adalah  ilegal  untuk  membeli  layanan  seksual,  tetapi  tidak  untuk  menjual  mereka  ‐  klien  melakukan  kejahatan,  tetapi  tidak  pelacur),  pekerjaan  yang  sah  (misalnya,  Belanda,  Jerman  ,  di  mana  pelacuran  diatur  sebagai  profesi)  atau  kejahatan (misalnya, banyak muslim negara, di mana pelacur menghadapi hukuman  berat).   Status  hukuman  terhadap  pelacur  bervariasi  dari  satu  negara  ke  negara,  dari  yang  legal  dan  dianggap  sebagai  profesi  sampai  hukuman  mati.  Beberapa  yurisdiksi  melarang  tindakan  prostitusi  (pertukaran  layanan  seks  untuk  uang),  sedangkan  negara  lain  tidak  melarang  prostitusi  sendiri,  namun  larangan  kegiatan  biasanya  terkait dengan itu (‘menjaja diri’ di tempat umum, menyediakan tempat pelacuran,  mucikari dll), untuk  menghambat perkembangan prostitusi, sedangkan di beberapa  negara prostitusi adalah legal dan diatur.   Pada 1949, Majelis Umum mengadopsi konvensi yang menyatakan bahwa "prostitusi  dan kejahatan yang menyertai lalu lintas manusia untuk tujuan prostitusi tidak sesuai  dengan  martabat  dan  nilai  pribadi  manusia",  mengharuskan  semua  pihak  menandatangani  untuk  menghukum  mucikari  dan  pemilik  bordil  dan  operator  dan  untuk  menghapuskan  semua  perlakuan  khusus  atau  pendaftaran  pelacur.  Pada  Januari 2009, konvensi diratifikasi oleh 95 negara anggota termasuk Peracis, Spanyol,  Italia,  Denmark,  dan  tidak  diratifikasi  oleh  97  negara  lainnya  anggota  termasuk  Jerman, Belanda, Inggris dan Amerika Serikat.     (Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Prostitution)                      Page 2 of 9 
  3. 3. 2 Status Hukum dan Sosial Budaya Pelacuran di Indonesia    Dalam Tools for Policy Impact : A  Handbook for Researchers, salah satu instrument  yang ditawarkan untuk melakukan kajian kebijakan adalah Triangle Analysis. Triangle  Analysis  merupakan  sebuah  metode  yang  digunakan  untuk  menganalisa  dan  menemukan  jawaban  atas  masalah  yang  berkaitan  denan  struktur,  konten  (baca  kebijakan) dan budaya yang terdapat dalam suatu sistem kebijakan.   Metode  ini  dapat  digunakan  untuk,  pertama,  untuk  menganalisia  bagaimana  kombinasi  dari  kebijakan,  institusi  dan  nilai‐nilai  sosial  dan  perilaku  berkontribusi  atau  melanggengkan  suatu  masalah  (atau  isu  tertentu).  Kedua,  kerangka  ini  digunakan  untuk  memetakan  dan  menjelaskan  pilihan  strategi  untuk  mengatasi  masing‐masing masalah dari tiga dimensi tersebut.      STRUCTUR CONTENT       Legal‐Political    System                  CULTURE   Konten  (content)  mengacu  pada  hukum  tertulis,  kebijakan  dan  anggaran  yang  relevan  dengan  isu‐isu  spesifik.  Sebagai  contoh,  jika  tidak  ada  hukum  untuk  mengkriminalisasi  kekerasan  dalam  rumah  tangga,  salah  satu  bagian  dari  solusi  mungkin  memperkenalkan  hukum.  Termasuk,  aturan  hukum  atau  kebijakan  ada,  namun  tidak  ada  anggaran  dan  mekanisme  kelembagaan  untuk  penegakan  hukum,  berarti hukum dan kebijakan tidak akan efektif.    Struktur  (structure)  mengacu  pada  mekanisme  negara  dan  non‐negara  untuk  menerapkan hukum atau kebijakan. Misalnya, polisi, pengadilan, rumah sakit, credit  union,  kementerian.  Struktur  juga  dapat  mengacu  pada  institusi  dan  program  yang  dijalankan  oleh  pemerintah,  LSM  atau  bisnis  di  tingkat  lokal,  nasional  dan  internasional.    Budaya (culture) mengacu pada nilai‐nilai dan perilaku yang membentuk bagaimana  orang menangani dan memahami masalah. Nilai‐nilai dan perilaku yang dipengaruhi,  antara  lain,  oleh  agama,  adat,  kelas,  gender,  etnis  dan  usia.  Kurangnya  informasi  mengenai  hukum  dan  kebijakan  termasuk  bagian  dari  dimensi  budaya.  Demikian  pula,  ketika  orang  telah  menginternalisasi  merasa  tidak  berharga  atau,  sebaliknya.  Hal ini berkaitan dengan sikap yang berkaitan dengan derajat manfaat dari undang‐ undang dan kebijakan yang ada.  Page 3 of 9 
  4. 4.   Mari kita coba menelaah masalah  pelacuran di Indonesia dengan  menggunakan triangle analysis.    a. Konten  Dari dimensi hukum tertulis yang ada,  sikap  Negara  Indonesia  terhadap  pelacuran  mencerminkan  sikap  abolitionism (prostitusi tidak dilarang,  tetapi kegiatan yang berkaitan dengan  prostitusi dianggap illegal).  Hal ini terlihat pada :  KUHP (lihat box)   UU  No  7/1984  tentang  penghapusan  Segala  Bentuk  Diskriminasi Terhadap Perempuan,  pasal 6   “  Aparat  Negara  akan  mengambil  semua  tindakan  yang  tepat  termasuk,  perundang‐undangan,  untuk  menekan  semua  bentuk  perdagangan  perempuan  dan  eksploitasi  pekerja  seks  perempuan”   UU  No  23/2002  tentang  Perlindungan Anak (pasal 59, pasal  66)  UU  No  23/2004  tentang  Penghapusan  Kekerasan  Dalam  Rumah Tangga   UU  No  39/2004  tentang  Perlindungan  Penempatan  Tenaga  Kerja Indonesia di Luar Negeri.  UU  No  21/2007  tentang  Pemberantasan  Tindak  Pidana  Perdagangan Orang.    Sudirman Saad dalam buku Penegakan  hukum,  pelacuran  dan  HIV/AIDS  (2004),  menyebutkan  “  KUHP  tidak  secara  tegas  mengatur  bisnis  pelacuran,  bahkan  tidak  ada  satu  pasal pun yang secara tegas melarang  perempuan  terlibat  dalam  bisnis  pelacuran.  Hukum  pidana  hanya  melarang  mereka  yang  membantu  Kitab Undang‐Undang Hukum Pidana (KUHP)  Pasal 285 : Barangsiapa bersetubuh dengan  seorang  wanita  diluar  perkawinan,  pada  diketahui  atau  sepatutnya harus diduganya bahwa usia umur belum  lima  belas  tahun,  diancam  dengan  pidana  penjara  paling lama sembilan tahun  Pasal  289  :  Barangsiapa  dengan  kekerasan  atau  ancaman  kekerasan  memaksa  seseorang  untuk  melakukan  atau  membiarkan  dilakukan  perbuatan  cabul,  diancam  karena  melakukan  perbuatan  yang  menyerang  kehormatan  kesusilaan,  dengan  pidana  penjara paling lama 9 tahun.  Pasal  290,  Ayat  2  :  Barangsiapa  melakukan  perbuatan  cabul  dengan  seseorang,  padahal  diketahuinya  atau  sepatutnya  harus  diduganya,  bahwa  umurnya  belum  lima  belas  tahun,  diancam  pidana penjara paling lama tujuh tahun.  Pasal 290, ayat 3 : Barangsiapa membujuk seseorang  yang  diketahuinya  atau  sepatutnya  harus  diduganya  bahwa  umurnya  belum  lima  belas  tahun,  untuk  melakukan  atau  membiarkan  dilakukan  perbuatan  cabul,  atau  bersetubuh  diluar  perkawinan  dengan  orang lain.  Pasal 292: Orang dewasa yang melakukan perbuatan  cabul  dengan  orang  lain  sesama  kelamin,  yang  diketahuinya  atau  sepatutnya  harus  diduganya  belum dewasa, diancam penjara paling lama 5 tahun.  Pasal  293:  Barangsiapa  dengan  memberi  atau  menjanjikan  uang  atau  barang,  menyalahgunakan  pembawa  yang  timbul  dari  hubungan  keadaan  (kekuasaan),  atau  dengan  penyesatan  sengaja  menggerakkan  seseorang  belum  cukup  umur  dan  baik  tingkah  lakunya,  untuk  melakukan  atau  membiarkan  dilakukan  perbuatan  cabul  dengan  dia,  padahal tentang belum cukup umurnya itu diketahui  atau  selayaknya  harus  diduga,  diancam  pidana  penjara paling lama lima tahun.  Pasal  296  :  Barangsiapa  dengan  sengaja  menghubungkan atau memudahkan perbuatan cabul  oleh  orang  lain  dengan  orang  lain,  dan  menjanjikannya  sebagai  pencarian  atau  kebiasaan,  diancam  dengan  pidana  penjara  paling  lama  satu  tahun empat bulan atau dengan paling banyak seribu  rupiah.  Pasal  297  :  Perdagangan  wanita  dan  perdagangan  anak  laki‐laki  yang  belum  cukup  umur,  diancam  dengan pidana penjara paling lama enam tahun.  Pasal  506:  Barangsiapa  menarik  keuntungan  dari  perbuatan  cabul  seorang  wanita  dan  menjadikan  sebagai  pencarian,  diancam  dengan  kurungan  paling  lama satu tahun.  Page 4 of 9 
  5. 5. dan  menyediakan  pelayanan  seks  secara  illegal  sebagaimana  diatur  dalam  pasal  296,  297  dan  506.  Artinya  larangan  hanya  diberikan  kepada  mereka  yang  mempermudah  terjadinya  hubungan  seks  dan  menjadikannya  sebagai  mata  pencaharian,  yaitu  mucikari  dan  germo.  Karena  KUHP  tidak  secara  tegas  melarang  bisnis  pelacuran,terhadap  pekerja  seks  tidak  cukup  landasan  hukum  untuk  memperkarakannya di pengadilan.   Ketentuan  hukum  pidana  yang  dipakai  untuk  menjerat  para  pekerja  seks  di  pengadilan  adalah  pasal‐pasal  KUHP  yang  berkaitan  dengan  kesusilaan  (BAB  XIV  Buku II) dan pelanggaran kesusilaan (BAB VI Buku III).  Selain  itu,  perempuan  pekerja  seks  dijerat  dengan  tuduhan  melanggar  ketertiban  umum sebagaimana yang diatur dalam pasal 503 ayat (1) dan  pasal 505.    KUHP, Pasal 503, ayat (1)  Diancam  dengan  pidana  kurungan  paling  lama  tiga  hari  atau  denda  paling  banyak  dua  raus  dua  puluh  lima  rupiah,  barangsiapa  membikin  hingar  atau  riuh  sehingga  ketentraman malam hari dapat terganggu.    KUHP, Pasal 505  (1) Barangsiapa  bergelandangan  tanpa  pencaharian,  diancam  melakukan  pergelandangan dengan pidana kurungan paling lama tiga bulan.  (2) Pergelandangan yang dilakukan oleh tiga orang atau lebih, yang berumur  diatas  enam  belas  tahun  diancam  pidana  kurungan  paling  lama  enam  bulan.    Pasal  503  dan  505  KUHP  hanya  ditujukan  terhadap  seseorang  yang  melakukan  pelanggaran  ketertiban  umum.  Akan  tetapi  pasal  inilah  yang  sering  dipakai  untuk  menjerat  para  pekerja  seks  yang  beroperasi  di  jalan  atau  tempat‐tempat  umum,  namun  tidak  untuk  lak‐laki  yang  menjadi  konsumennya.  Pasal‐pasal  ini  lemah  dan  sanksi  hukum  yang  diberikan  juga  sangat  ringan,  dan  sering  disebut  dengan  istilah  tipiring (tindak pidana ringan).    b. Struktur    Dari  telaah  hukum  tertulis  (perundangan  yang  ada),  semua  pasal  memuat  perlindungan terhadap perempuan yang terekploitasi secara seksual. Namun fakta di  lapangan, seringkali dalam razia yang dilakukan pihak yang berwenang, yang menjadi  korban  penangkapan  adalah  perempuan  pekerja  seks.  Bukannya  germo,  mucikari  apalagi pelanggan yang secara peraturan mereka lah yang layak dipidanakan sesuai  dengan perundangan yang berlaku.  Bahkan acapkali dalam razia‐razia yang dilakukan, pekerja seks mengalami ekploitasi  seksual  oleh  oknum  aparat  yang  melakukan  razia.  Situasi  ini  berkaitan  erat  dengan  dimensi budaya (culture) di Indonesia yang masih menempatkan perempuan dalam  konteks masyarakat patriakis bahwa perempuan tak lebih dari sebagai pemuas nafsu  laki‐laki dan alat untuk melanjutkan keturunan.  Perlakuan aparat yang merazia berkaitan erat dengan bias jender.  Page 5 of 9 
  6. 6. c. Budaya (Culture)    UU No 21/2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana  Koentjoro, dalam buku “on the spot  Perdagangan Orang.  Tutur  dari  Sarang  Pelacur  (2004),    memuat  beberapa  pandangan  Ketentuan Umum (Pasal 1):  terhadap pelacuran :  Perdagangan  Orang  adalah  tindakan  perekrutan,  Para  feminis  berpandangan  pengangkutan,  penampungan,  pengiriman,  bahwa  pelacuran  berhubungan  pemindahan,  atau  penerimaan  seseorang  dengan  dengan posisi perempuan dalam  ancaman  kekerasan,  penggunaan  kekerasan,  masyarakat  patriakal  dan  penculikan,  penyekapan,  pemalsuan,  penipuan,  kapitalis.  Pelacuran  merupakan  penyalahgunaan  kekuasaan  atau  posisi  rentan,  akibat  buruk  dari  sistem  penjeratan utang atau memberi bayaran atau manfaat,  patriakal.  Ketidakadilan  dan  sehingga  memperoleh  persetujuan  dari  orang  yang  ketimpangan  gender  sebagai  memegang kendali atas orang lain tersebut, baik yang  penyebab  perempuan  menjadi  dilakukan  di  dalam  negara  maupun  antar  negara,  pelacur (Carpenter, 1994)  untuk  tujuan  eksploitasi  atau  mengakibatkan  orang  Pihak  gereja  berpendapat  tereksploitasi.  bahwa seks di luar nikah adalah  Korban  adalah  seseorang  yang  mengalami  penderitaan  immoral  dan  perempuan  psikis, mental, fisik, seksual, ekonomi, dan/atau sosial, yang  pekerja  seks  adalah  manusia  diakibatkan tindak pidana perdagangan orang.  bermoral  rendah.  Alasan  ini  Eksploitasi adalah tindakan dengan atau tanpa persetujuan  yang  memunculkan  standar  korban yang  meliputi tetapi tidak terbatas pada pelacuran,  ganda  dan  memposisikan  kerja atau pelayanan paksa, perbudakan atau praktik serupa  pelacur  sebagai  pihak  yang  perbudakan,  penindasan,  pemerasan,  pemanfaatan  fisik,  bersalah,  sementara  pelanggan  seksual,  organ  reproduksi,  atau  secara  melawan  hukum  atau  masyarakat  tidak  memindahkan  atau  mentransplantasi  organ  dan/atau  dipersalahkan  (Van  Der  Gaag,  jaringan  tubuh  atau  memanfaatkan  tenaga  atau  kemampuan seseorang oleh pihak lain untuk mendapatkan  1994)  keuntungan baik materiil maupun immateriil.  Perjuangan  kaum  feminis  dari  Eksploitasi  Seksual  adalah  segala  bentuk  pemanfaatan  sudut  pandang  dekriminalisasi  organ  tubuh  seksual  atau  organ  tubuh  lain  dari  korban  pada  tahun  1975,  bahwa  untuk  mendapatkan  keuntungan,  termasuk  tetapi  tidak  perempuan  memiliki  hak  untuk  terbatas pada semua kegiatan pelacuran dan percabulan.  menentukan  pilihan  sebagaimana  dalam  bidang  ekonomi,  sosial  dan  politik.  Perempuan  memiliki  hak menentukan dirinya sendiri. Perempuan berhak menjadi pelacur dan bebas  sebagaimana manusia dewasa pada saat tertentu ingin melakukan hubungan  seks sementara atau kenikmatan seksual untuk uang tanpa adanya komitmen.  Setiap  orang  dapat  menjual  tubuhnya  dengan  berbagai  cara,  begitu  pula  dengan pelacur yang memilih menjual vaginanya (Van der Gaag, 1994)  Pelacuran  bukan  sebagai  tindakan  criminal  beranggapan  bahwa  pelacuran  bukan hanya karena faktor ekonomi, tetapi juga karena eksploitasi seks (Barry  1981, Van der Gaag 1994)  Pria  yang  pergi  ke  rumah  bordil  sesungguhnya  bukan  karena  mereka  hendak  membeli  seks,  tetapi  hendak  menunjukkan  kekuasaan  mereka  atas  kaum  perempuan (Hebermehl dan Millet 1994)  Page 6 of 9 
  7. 7. Konvesi PBB untuk Perdagangan Manusia dan Ekploitasi Pelacur menegaskan  bahwa  pelacuran  dan  segala  bentuk  perdagangan  manusia  lainnya  untuk  tujuan pelacuran tidak sesuai dengan martabat dan harga diri manusia.  Bonaparte  mengatakan  pelacuran  telah  menjadi  kebutuhan  sebab  tanpa  pelacuran dan rumah bordil laki‐laki akan mudah menjadi mahluk garang yang  setiap  saat  bisa  memperkosa  perempuan  di  jalanan  (Bullough  dan  Bullough,  1987)  Pelacur  adalah  media  penyakit  menular  seksual.  Oleh  sebab  itu,  pelacuran  harus dihentikan  (Nahmiah, 1990)  Tanpa pelacuran, penularan AIDS dapat dikendalikan (de Bruyn, 1992)  Pelacuran  adalah  bentuk  lain  dari  perbudakan  seksual  terhadap  perempuan  (Barry, 1979, Bullough, 1988, Jolin 1994)  Adanya  kepercayaan  bahwa  nilai  seorang  anak  perempuan  setara  dengan  sawah atau dengan uang yang banyak (Koentjoro, 2004)  Pelacur  perempuan  adalah  korban  penyalahgunaan  seksual  baik  di  dalam  maupun  di  luar  keluarga.  Pengalaman  pertama  hubungan  seksual  pelacur  perempuan  terjadi  pada  usia  dini.  Rata‐rata  usia  awal  hubungan  seks    pada  usia 12,5 tahun dan hampir seluruh pelacur mengalami pengalaman hubungan  sek pada usia 14 tahun (Weisberg, 1985).    Apapun  pandangan  yang  diberikan  kepada  pekerja  seks,  berdasarkan  fakta  di  lapangan,  adanya  penyimpangan  terhadap  penegakan  peraturan  hukum  yang  berlaku disebabkan, antara lain :  a. aparat yang melakukan razia bias jender dan diskriminasi terhadap perempuan  pekerja seks.  b. Perempuan  pekerja  seks  belum  memiliki  pengetahuan  tentang  hak‐hak  mereka dan juga tentang hukum yang berlaku.  c. Perempuan pekerja seks banyak yang belum menyadari bahwa mereka adalah  korban ekploitasi baik oleh keluarga sendiri, germo/mucikari, aparat penegak  hukum ataupun pemerintah.      3. Mudah Masuk, Sulit Keluar    Dalam  percakapan  sehari‐hari,  tidak  ada  perempuan  yang  bercita‐cita  menjadi  pelacur.  Namun  sering  kali,  situasi  dan  kondisi  yang  membawa,  seperti  yang  diungkap  Koentjoro  (2004),  lima  faktor  yang  mempengaruhi  perempuan  menjadi  pelacur  adalah  (1)  materialisme,  (2)  modeling,  (3)  dukungan  orang  tua,  (4)  lingkungan yang permisif dan (5) ekonomi.  Dan  faktor  tersebut  di  perkuat  dengan  adanya  orang‐orang  yang  berperan  sebagai  instigator  (penghasut/pendorong)  yang  mencari  perempuan‐perempuan  potensial  untuk  menjadi  pelacur.  Berikut  perempuan  yang  potensial  menjadi  pelacur  yang  menjadi incaran para instigator:  Pertama,  ia  haruslah  perempuan  remaja.  Pemilihan  remaja  dengan  pertimbangan  adalah  secara  psikologis  perkembangan  mereka  secara  seksual  sudah  matang  dan  sedang mencari identitas diri dan mreka tidak bisa menyesuaikan antara kebutuhan  Page 7 of 9 
  8. 8. materi  dengan  kemampuan  mereka.  Selain  itu  remaja  masih  memiliki  sedikit  pengalaman dalam hubungan seksual atau masih perawan.  Kedua, perempuan yang memiliki orangtua atau suami yang pemalas tetapi memiliki  keinginan yang besar terhadap materi. Orangtua atau suami memperoleh janji‐janji  bahwa  jika  anak  atau  istri  mereka  menjadi  pelacur,  akan  meningkatkan  kualitas  hidup calon pelacur dan keluarganya.  Ketiga,  perempuan  yang  berasal  dari  keluarga  dengan  kesulitan  keuangan  atau  mereka  yang  telah  bercerai.  Bagi  perempuan  muda  yang  bercerai,  mereka  tidak  mandiri secara ekonomi dan kadangkala menjadi beban ekonomi bagi keluarga.  Keempat, perempuan yang frustasi karena pacar mereka. Perempuan‐perempuan ini  telah  kehilangan  keperawanannya  dan  merasa  tidak  berdaya  ketika  pacar  menolak  menikahinya atau malah pergi meninggalkan ataupun selingkuh dengan perempuan  lain.     4. Apa Pun Pilihannya, Bukan yang Terbaik bagi Perempuan  Mengutip  pengantar  dalam  hasil  penelitian  dengan  judul  “Men  Who  Buy  Sex  –  Who  They  Buy  and  What  They  Know,  Kinnel  (2008)  menggambarkan  kekerasan  yang  dialami  perempuan  pekerja  seks  antara  lain    kekerasan  seksual,  serangan  fisik,  perampokan  dan  pelecehan verbal.  Selain  itu  didokumentasikan  adalah  penggunaan  kamera  tersembunyi  saat  pekerja  seks  melakukan  aktivitas  seksual  dengan  pelanggannya,  pemerasan,  mengancam  surat  dan  panggilan  telepon,  orang  yang  menyamar  sebagai  polisi,  pelecehan  verbal,  ancaman  termasuk  dengan  senjata,  intimidasi,  perampokan,  pelemparan  dengan benda‐benda (misalnya: kembang api, batu, botol, urin, popok kotor, telur),  pelecehan  oleh  kelompok‐kelompok  pemuda  dan  warga.  Pembeli  juga  dilaporkan  menolak  untuk  menggunakan  kondom  dan  menolak  membayar  setelah  mendapat  layanan.  Penerimaan laku‐laki terhadap pelacuran merupakan bentuk sikap yang mendorong  dan  membenarkan  kekerasan  terhadap  perempuan.  Perilaku  kekerasan  terhadap  perempuan merupakan ‘penerjemahan’ sikap dan keyakinan laki‐laki bahwa mereka  berhak untuk atas tubuh perempuan, dan menunjukkan bahwa mereka lebih superior  terhadap perempuan dan menjadikannya legitimasi menjadi ‘agresor seksual’.     Page 8 of 9 
  9. 9. Pada  akhirnya,  apa  pun  pilihan  kebijakan  yang  berkaitan  dengan  pelacuran,  perempuan  tetaplah  menjadi  objek  dalam  ‘industri  ini’,  sehingga  solusi  yang  diberikan semestinya berangkat dari perspektif perempuan pekerja seks.  Ironis,  ketika  sebuah  kebijakan  yang  akan  dirancang  semata‐mata  hanya  untuk  ‘menyelamatkan’ capaian program penanggulangan HIV dan AIDS atau hanya untuk  memudahkan petugas penjangkau untuk memberikan informasi ataupun merujuk ke  layanan kesehatan.    SETIAP PEREMPUAN (TANPA MEMANDANG STATUS ATAU PROFESI) BERHAK  MENDAPAT PERLINDUNGAN DARI SEGALA BENTUK EKPLOITASI      Sumber bacaan :  Daniel Start, Ingie Hovlan, Tools for Policy Impact : A Handbook for Researchers,2004  Koentjoro, On The Spot : Tutur dari Sarang Pelacur, 2004.  Melissa Farley, Julie Bindel and Jacqualine M Golding, Men Who Buy Sex – Who They Buy  and What They Know, 2009.  Ruth Rosenberg (editor), Perdagangan Perempuan dan Anak di Indonesia, 2003  Sudirman Saad, Muhadjir Darwin, Penegakan Hukum, Pelacuran dan HIV/AIDS, 2004  http://en.wikipedia.org/wiki/Prostitution  http://prostitution.procon.org/      Page 9 of 9 

×