04. strategi dan rencana aksi

1,183 views

Published on

Published in: Career
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
1,183
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
8
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

04. strategi dan rencana aksi

  1. 1. Briefing Paper           Mei 2012  MERANCANG AKSI PERUBAHAN  SECARA PERSUASIF    Seratus kemenangan dalam seratus pertempuran bukan tanda keterampilan.   Puncak keterampilan adalah bila dapat menundukkan musuh tanpa harus bertempur.  ~ Sun Tzu ~    1. Dua Sisi HIV/AIDS  Advokasi adalah serangkaian kegiatan strategis untuk mempengaruhi berbagai pihak  (multi  stakeholder)  sehingga  tercipta  perubahan  kebijakan  atau  norma  sosial  yang  memberikan manfaat terhadap kelompok marjinal (kelompok yang dirugikan secara  struktural).  Secara  ringkas,  advokasi  bertujuan  untuk  merubah  kebijakan,  anggaran  dan  norma  sosial (masyarakat).    ADVOKASI       KEBIJAKAN    ANGGARAN NORMA  SOSIAL    Namun  sebelum  melakukan  langkah‐langkah  advokasi  pada  isu  HIV  dan  AIDS  harus terlebih dahulu memahami peta ’peperangan’ yang akan dihadapi dalam  melakukan kegiatan advokasi.   ”Segenap pasukan di Planet  Epidemiologi dan di Planet Politik telah melancarkan  peperangan  secara  terpisah.  Yang  satu  berperang  untuk  mencapai  hal‐hal  yang  efektif  untuk  mencapai,  tetapi  tidak  populer,  seperti  membagikan  jarum  suntik  steril. Yang lain berperang untuk hal‐hal yang tidak efektif dalam memerangi HIV  tetapi  populer,  seperti  menganjurkan  berpantang  seks.”  (Elisabeth  Pisani,  Kearifan Pelacur,Kisah Gelap di balik bisnis seks dan Narkoba,  2008)  Sejak ditemukan ”sindrom” aneh di Copenhagen tahun 1979 dan disusul beberapa kasus  serupa di San Fransico, Los Angeles dan New York tahun 1981 yang pada saat itu sebut  GRIDS  –  Gay  Related  Immune  Deficiency  Syndrome  –  atau  Sindrom  kelemahan  sistem  kekebalan tubuh terkait dengan kaum gay. Sejarah kemunculan sidrom ini yang berawal  di  kalangan  gay  menjadikan  isu  AIDS  melekat  dengan  bentuk    ”hukuman  dari  Tuhan”  bagi kaum homoseksual. Mengulang  cerita tentang Sodom dan Gomora di zaman nabi  Luth.    AIDS  tidak  lagi  sebatas  masalah  kesehatan  namun  juga  menyangkut  masalah  moral agama. 
  2. 2. Dalam  dua  dekade  terakhir  dalam  peperangan  menanggulangi  HIV/AIDS  dimana  senjata  yang  terlibat  adalah  ideologi,  agama,  kebudayaan,  kemunafikan,  rasa  malu  dan prasangka. (Pisani, 2008).  Adanya  sudut  pandang  yang  berbeda  dalam  melihat  isu  HIV/AIDS  antara  AIDS  sebagai  masalah  kesehatan  dengan  AIDS  sebagai  hukuman  atas  masalah  moral,  harus menjadi perhatian aktivis yang ingin melakukan advokasi isu HIV/AIDS.     Perbedaan  cara  pandang  ini  menyebabkan  belum  tercapainya  ’ketidaksepakatan’  antara  pendekatan  supply  reduction  (pendekatan  hukum)  dan  demand  reduction  (pendekatan  moral) di satu pihak dengan pendekatan harm  reduction  (pendekatan  pengurangan  dampak)  di pihak lain.  Contoh  supply  reduction  untuk  membendung  penularan HIV/AIDS lewat hubungan seks yang  paling  lazim  adalah  razia  PSK  dan  penutupan  lokalisasi.  Sedangkan  demand  reduction  dengan kampaye ”Jauhi Zinah”, atau ”Say No to Free Sex” atau “Say No to drugs.”  Contoh harm reduction adalah kampanye penggunaan kondom untuk perilaku seks  tidak aman atau penggunaan LASS untuk penasun.    2. Berbeda Pendapat, Ubah Sudut Pandangnya  ”  .....  pemerintah  biasanya  tidak  ingin  membelanjakan uang  mereka  untuk  kaum pekerja seksual, gay atau pencandu narkoba. Para negara donor pun  tidak....”  (Elisabeth Pisani, Kearifan Pelacur,Kisah Gelap di balik bisnis seks  dan Narkoba,  2008)  Isu  HIV/AIDS  belum  menjadi  perhatian  serius  bagi  pemerintah  ditingkat  kabupaten/kota.  Hal  ini  berhubungan  erat  dengan  pemahaman  bahwa  HIV/AIDS  merupakan  masalah  kesehatan  yang  terkait  perilaku  kelompok‐kelompok  yang  ’melanggar ’norma moral dan agama, seperti WPS, waria dan pengguna narkoba. Elit  di  kabupaten/kota  menganggap  kelompok‐kelompok  ini  tidak  layak  untuk  mendapatkan dukungan pemerintah daerah. Pemahaman ini menjadi tantangan bagi  aktivis HIV/AIDS di kabupaten/kota.  Untuk mengatasi persoalan ini, cara yang paling efektif adalah mengajak pihak yang  berbeda pendapat dengan kita untuk melihat dari sudut pandang berbeda.  Selama  ini isu HIV/AIDS melekat pada kelompok penasun, WPS, waria dan LSL, karena sudut  pandang yang digunakan dari perspektif kesehatan masyarakat.   Sedangkan  untuk  menarik  perhatian  elit  politik,  sudut  pandangnya  perlu  diubah  ke  perspektif  politis,  yaitu  keinginan  para  elit  politik  untuk  tampil  sebagai  pembela  masyarakat.   Page 2 of 7 
  3. 3. Pesan advokasi yang digunakan ”selamatkan para istri dan calon ibu dari HIV/AIDS !”  Pesan  ini  berangkat  dari  data  yang  ada  bahwa  estimasi  jumlah  istri/pasangan  pria  pembeli seks sebesar 1,9 juta. Sebuah angka yang sangat besar !                    Kesehatan Masyarakat  (Epidemiologi)  Prevalensi HIV rata‐rata  (STBP, 2007)    Kelompok Beresiko  52,4%  24,4%  10,4%  5,2%  0,2%‐1,8%  IDUs  Waria  WPS  LSL  HRM (pria membeli seks)  Istri / Pasangan HRM  → Anak‐anak  belum ada data  Jumlah rata‐rata  Populasi  (estimasi  2009)    105.784  32.065  214.054  695.026  3,3 juta  1,9 juta    Mengangkat isu HIV/AIDS dari sudut populasi istri/pasangan pria pembeli seks yang  berpotensi  melahirkan  anak‐anak  generasi  depan  akan  mampu  mendorong  keberpihakan  elit  politik.  Dari  sudut  pandang  ini  HIV/AIDS  bukan  lagi  menjadi  masalah  perilaku  yang  bertentangan  dengan  moral  agama,  tapi  menjadi  upaya  menyelamatkan perempuan (istri dan calon ibu) dan anak‐anak.    3. Membangun Kemitraan  ”Seribu teman terlalu sedikit, satu musuh terlalu banyak”  Pada era demokrasi saat ini semakin besar ruang masyarakat untuk menyampaikan  pendapat.  Selain  itu  peran  DPR  diperkuat  pada  tiga  fungsi  legislasi,  penganggaran  dan pengawasan. Kondisi ini mendorong kerja‐kerja advokasi tidak dapat dilakukan  sendiri,  namun  harus  mendapat  dukungan  dari  berbagai  pihak  (multi  stakeholder)  baik  dari  pemerintah  (eksekutif,  dan  legislatif)  maupun  dari  komponen  masyarakat  (tokoh agama/masyarakat, media, kelompok populasi kunci).  Membangun  kemitraan  menjadi  persyaratan  utama  untuk  melakukan  kegiatan  advokasi.  Namun,  untuk  membangun  kemitraan  yang  setara  bukanlah  pekerjaan  yang mudah. Seringkali upaya tersebut gagal karena adanya benturan kepentingan.  Oleh  karena  itu,  sebelum  membangun  kemitraan  perlu  dilakukan  analisa  dan  pemetaan  stakeholder  untuk  mengetahui  Pengaruh    dan  sikap  (kepedulian)  setiap  stakeholder terkait isu HIV/AIDS.              Page 3 of 7  Politik  (Alturisme) 
  4. 4. Pengaruh yang dimiliki terkait isu    Tinggi        Sedang        Rendah        Netral  Lawan      Sekutu      Sikap (kepedulian) terhadap isu    Selanjutnya  dalam  menjajaki  kemungkinan  membangun  kemitraan  perlu  dilakukan  analisa  aspek  kepentingan  dan  posisi  untuk  memininalkan  area  konflik  yang  akan  terjadi.  Analisa  ini  akan  menjadi  bahan  untuk  melakukan  negosiasi  untuk  menghasilkan konsensus dalam hubungan kemitraan yang setara.  Kepentingan  (sesuatu yang kita anggap paling  utama/berguna)      Keinginan                      KEBUTUHAN:  Rasa aman  Kesejahteraaan  Ekonomi  Rasa memiliki  Pengakuan  Kendali atas  hid Kepedulian Posisi  (sesuatu yang kita kehendaki. Biasanya  terkait keinginan dan ketakutan kita)        POSISI  Ketakutan    Adanya  kemitraan  yang  baik  ini  menjadi  input  (masukan) dalam  menyusun  strategi  yang tepat untuk mengubah kebijakan pemerintah.            Page 4 of 7 
  5. 5.   4. Strategi Mengubah Kebijakan   Siapa yang mampu meraih kemenangan dengan mengubah taktiknya sesuai dengan  perubahan dalam situasi musuh, dapat dianggap sebagai seorang dewa.  ~ Sun Tzu ~    Keberhasilan  advokasi  tidak  terlepas  dari  kemampuan  berkomunikasi  secara  efektif  terhadap kelompok‐kelompok yang memiliki ’kekuasaan’ baik secara formal maupun  informal. Rumusan sederhana dalam melakukan advokasi yang ’persuasif’ adalah :    KOMUNIKASI  EFEKTIF      + PEMAHAMAN  TERHADAP PEMEGANG  KEKUASAAN  = TUJUAN   ADVOKASI  TERCAPAI  Komunikasi efektif merupakan fondasi kegiatan‐kegiatan advokasi. Komunikasi yang  efektif  akan  mampu  memobilisasi  seluruh  pihak  untuk  mendukung  sebuah  perubahan.  Strategi  Komunikasi  advokasi  dapat  disusun  sesuai  dengan  pilihan  metode  pendekatan  komunikasi  (rasional  –  vs  –  emosional)    dengan  pemahaman  terhadap  lembaga‐lembaga  pemegangan  kekuasan  (baik  formal  maupun  informa),  sebagai  berikut :    AREA KOMUNIKASI      DARI DALAM   DARI LUAR  LEMBAGA PEMEGANG  LEMBAGA PEMEGANG  KEKUASAAN  KEKUASAAN  PENDEKATAN  KOMUNIKASI      RASIONAL  EMOSIONAL  Masukan Eksekutif  Konsultasi Publik    Opini publik  Mobilisasi opini  Lobby   Unjuk Rasa                   1. Dari Luar Lembaga Pemegang Kekuasaan ‐ Rasional  Area  ini dilakukan secara intensif pada tahap‐tahap awal mengusung isu ”nilai baru”  dengan  tujuan  pihak‐pihak  pemegang  kekuasaan  mengetahui  adanya  kebutuhan  terhadap perubahan sekaligus sebagai alat ukur untuk memetakan pihak‐pihak mana  saja yang akan menjadi sekutu ataupu  lawan. Cara  yang dapat dilakukan, yaitu :  a. Opini  publik  adalah  sekumpulan  pandangan  individu  terhadap  isu  yang  sama.  Berpikir  bersama  seringkali  menghasilkan  tindakan  bersama  sehingga  dapat  mempengaruhi politik.  Page 5 of 7 
  6. 6. b. Mobilisasi  opini  adalah  upaya  mengajak  sebanyak‐banyaknya  unsur‐unsur  masyarakat  seperti  akademisi,  tokoh  agama,  tokoh  masyarakat,  jurnalis,  dan  lainnya untuk mendorong perubahan atau kebijakan.    Cara  ini  pernah  dilakukan  oleh  tim  9  yang  menjadi  inisiator  hak  angket  bank  Century,  mereka  melakukan  mobilisasi  opini  sekaligus  membangun  opini  publik  dengan mengunjungi tokoh agama, tokoh masyarakat dan  politik  dan  selalu  diliput  media.  Cara  ini  berhasil  untuk  mendorong  DPR  mensyahkan  terbentuknya  pansus  hak  angket bank Century.    2. Dari Luar Lembaga Pemegang Kekuasaan ‐ Emosional  Area ini dilakukan secara intensif menjelang momen‐momen tertentu (misalnya hari  AIDS  sedunia,  hari  Anti  Narkotika,  dll).  Pendekatan  ini  bertujuan  untuk  menarik  perhatian sekaligus menekan para pemegang kekuasaan agar mau berpihak pada isu  ’nilai baru’ yang diusung..  Cara yang biasa dilakukan :  Unjuk  rasa  atau  demonstrasi  adalah  kegiatan  yang  dilakukan  oleh  seorang  atau  lebih,  untuk  mengeluarkan  pikiran  dengan  lisan,  tulisan  dan  sebagainya  secara  demonstratif di muka umum.    3. Dalam Lembaga Pemegang Kekuasaan ‐ Rasional  Area  ini  merupakan  prosedur  dalam  pembahasan  kebijakan  publik  sesuai  dengan  peraturan  perundang‐undangan  yang  berlaku.  Selain  itu  cara  ini  digunakan  dengan  mengoptimalkan  anggota  aliansi/jaringan  terutama  yang  berasal  dari  elemen  pemerintah  (Misal  KPA,  Dinkes,  Dinsos,  Kepolisian)  untuk  melakukan  sosialisasi  kepada  pimpinan  di  masing‐masing  lembaga  sehingga  isu  ”nilai  baru”  mendapat  pemahaman yang jelas dari sisi lembaga masing‐masing.  Cara yang dilakukan :  a. Konsultasi  publik  adalah  cara,  mekanisme,  dan  proses  melibatkan  masyarakat  dalam  pengambilan  keputusan  dan  perumusan  kebijakan  baik  oleh  eksekutif  maupun  legislatif.  Bentuk  konsultasi  kepada  masyarakat  itu  dapat  berupa  berdialog,  berunding,  musyawarah,  meminta  nasehat  atau  saran,  atau  pun  melaporkan  kebijakan  apa  yang  sudah  atau  akan  dilakukannya  kepada  publik  (masyarakat).  b. Dialog publik, workshop, seminar          Page 6 of 7 
  7. 7. 4. Dalam Lembaga Pemegang Kekuasaan ‐ Emosional  Area ini dilakukan dalam berbagai kesempatan saat bertemu dengan para pemegang  kekuasaan. Pendekatan ini bertujuan untuk mencari dukungan sebanyak‐banyaknya  sehingga isu ’nilai baru’dapat diterima dan didukung.  Cara yang dilakukan:   Lobby adalah suatu proses pendekatan untuk mempengaruhi pihak lain guna  mencapai tujuan tertentu.    Page 7 of 7 

×