03. peran community organizer

1,039 views
893 views

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
1,039
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
38
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

03. peran community organizer

  1. 1. Briefing Paper  Pebruari 2012        #Community Organizing      PERAN COMMUNITY ORGANIZER    1. Pengantar  GF ATM mengembangkan kerangka kerja Kerangka community system strengthening  (CSS) berkolaborasi dengan berbagai pihak yaitu UNAIDS, WHO, UNICEF, World Bank,  Measure  Evaluation,  Coalition  of  the  Asia  Pacific  Regional  Networks  on  HIV/AIDS  (7  Sisters),  International  HIV/AIDS  Alliance,  USAID  Office  of  HIV/AIDS,  and  US  Office  of  the Global AIDS Coordinator, UNDP Burkina Faso, Ministry of Health & Social Welfare  Tanzania.   CSS bertujuan untuk memperkuat sistem masyarakat sehingga mampu berkontribusi  dalam  pembangunan  kesehatan  guna  tercapainya  tujuan  nasional  dan  memastikan  bahwa  hak  kesehatan  masyarakat  dapat  terwujud.  Hal  ini  berkaitan  dengan  pencegahan, pengobatan dan perawatan, mitigasi dampak dan penciptaan lingkungan  yang kondusif.  Pengertian  sistem  komunitas  dapat  kita  rujuk  dari  kerangka  kerja  CSS  yang  telah  dikeluarkan Global Fund dengan arti sebagai berikut :   Sistem  penguatan  masyarakat  (community  system  strengthening)  merupakan  sebuah  pendekatan  yang  mampu  memberikan  informasi,  memberdayakan  dan  mengkoordinasikan  masyarakat  dan  organisasi  berbasis  masyarakat,  kelompok  ataupun  struktur  sosial.  Pelibatan  berbagai  pihak  dimasyarakat  akan  mendorong  mereka  untuk  berkonstribusi  pada  keberlanjutan  jangka  panjang  terkait  isu  kesehatan  dan  intervensi  lainnya  ditingkat  komunitas  dan  memberikan  lingkungan  yang kondusif hal‐hal yang ingin dicapai.  Sistem  penguatan  masyarakat bertujuan  untuk  melibatkan  orang  yang  terdampak  langsung  dengan  masalah  kesehatan  (HIV,  tuberclosis,  malaria  dan  masalah  kesehatan lainnya) agar terlibat dalam perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan  penilaian dari layanan dan kegiatan yang terkait dengan pencegahan, pengobatan,  dan care&support.   CSS  merupakan  bagian  dari  sub  sistem  kesehatan  dan  saling  terkait  dengan  upaya  kesehatan.  CSS  sangat  berperan  dalam  upaya  meningkatkan  akses  layanan  kesehatan  dan  meningkat  kualitas  pelayanan.  Disamping  itu,  CSS  juga  dapat  berperan  pada  area  advokasi,  penggerakan  masyarakat  dan  membangun  jaringan  antar  komunitas.  CSS  juga  bisa  berperan  dalam  memantau  dan  mengevaluasi  penyelenggaraan layanan kesehatan yang berkeadilan dan berkualitas.   Penggiat  dari  masyarakat  sipil  juga  dapat  berperan  secara  sistematis,  terorganisir  dalam  mengubah  kebijakan  publik  untuk  menciptakan  lingkungan  yang  kondusif  untuk  mewujudkan  hak  kesehatan  bagi  masyarakat.  Disamping  itu  juga  berperan 
  2. 2. untuk  menghilangkan  diskriminasi,  marjinalisasi,  kriminalisasi  atau  ekspolitasi  yang  timbul dari sosial budaya masyarakat.  Sistem  kesehatan  juga  tidak  dapat  terpisah  dari  masyarakat.  Sistem  kesehatan  adalah  adalah  aset  masyarakat  yang  merupakan    bagian  dari  hubungan  antara  individu,  keluarga  dan  masyarakat  yang  dalam  menyelenggarakan  upaya.  Dalam  hubungannya  terlihat  adanya    sinergi  dan  keterkaitan  antara  sistem  kesehatan,  sistem  masyarakat  dan  kesejahteraan  sosial.  Dalam  pelaksanaannya  seringkali  terjadi  tumpang  tindih  antara  ketiga  sistem  tersebut.  Oleh  sebab  itiu,  perlu  dilakukan  pendekatan  kreatif  dan  inovatif  untuk  mendorong  masyarakat  terlibat  aktif dalam sistem kesehatan dan sosial.   Keterkaitan  antara  sub  sistem  kesehatan,  sub  sistem  masyarakat  dan  sub  sistem  jaminan sosial dan pembiayaan kesehatan dapat dilihat pada bagan berikut :       Salah  satu  cara  untuk  memperkuat  masyarakat  terutama  kelompok  komunitas  terdampak HIV dan AIDS melalui pengorganisasian komunitas.  Secara  umum  pengorganisasian  komunitas  didefenisikan  :  suatu  proses  untuk  membangun  kekuatan  masyarakat  dengan  melibatkan  anggota  masyarakat  sebanyak  mungkin  melalui  proses  menemukan  permasalahan,  merumuskan  alternatif pemecahan masalah serta membangun tata kehidupan yang lebih baik,  berdasarkan  aspirasi,  keinginan,  kekuatan  dan  potensi  yang  tumbuh  dalam  masyarakat.  Dalam upaya membantu masyarakat membangun kekuatan secara partisipatif untuk  menemukan  masalah,  merumuskan  pemecahan  masalah  serta  melaksanakannya  dibutuhkan  peran  seorang  fasilitator  yang  dikenal  dengan  istilah  community  organizer.   Page 2 of 13 
  3. 3. 2. Peran community organizer.   Dalam  upaya  membangun  kekuatan  komunitas  secara  partisipatif  agar  komunitas  mampu  mengatasi  mereka  sendiri  berdasarkan  aspirasi,  keinginan,  kekuatan  dan  potensi  yang  tumbuh  dalam  masyarakat,  maka  seorang  community  organizer  memiliki beberapa peran, yaitu     a. Memberdayakan Komunitas Terdampak (affected group)        Dalam  kerja‐kerja  yang  berkaitan  dengan  pengembangan  masyarakat,  banyak  pengertian yang  digunakan  untuk memberikan  arti   kata “pemberdayaan”.  Namun,  dalam konteks kesehatan, PEMBERDAYAAN MASYARAKAT diartikan sebagai berikut :   Suatu kondisi masyarakat yang  memiliki kesadaran, kemauan dan kemampuan  untuk  mengenali,  mencegah,  dan  mengatasi  permasalahan  kesehatan  yang  dihadapi,  sehingga  dapat  bebas  dari  gangguan  kesehatan,  baik  yang  disebabkan  oleh  penyakit,  lingkungan  dan  perilaku  yang  tidak  mendukung  untuk hidup sehat.     Kesehatan  yang  dimaksud  adalah  keadaan  sehat  baik  secara  fisik,  mental,  spiritual, maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif  secara sosial dan ekonomis. (UU No 36/2009 pasal 1)    Dalam  melakukan  pemberdayaan  komunitas  dalam  konteks  kesehatan  harus  memperhatikan azas pembangunan kesehatan di negara ini, yaitu :  Pembangunan  kesehatan  diselenggarakan  dengan  berazaskan  perikemanusiaan,  keseimbangan,  manfaat,  perlindungan,  penghormatan  terhadap  hak  dan  kewajiban,  keadilan,  gender,  dan  nondiskriminatif  dan  norma‐norma agama. (UU No 36/ 2009 pasal 2)    Dalam  membangun  kekuatan  komunitas  Community  Organizer  menyiapkan  pengetahuan  dan  ketrampilan  yang  dibutuhkan,  antara  lain  komunikasi,  negosiasi,  mediasi, fasilitasi dinamika kelompok, berpikir kritis.     Pemberdayaan  komunitas  terdampak  ini  bertujuan  agar  mereka  terlibat  dalam  perencanaan,  pelaksanaan,  pemantauan  dan  penilaian  dari  layanan  dan  kegiatan  Page 3 of 13 
  4. 4. yang  terkait  dengan  pencegahan,  pengobatan  dan  perawatan  yang  terkait  dengan  program penanggulangan HIV dan AIDS.      b. Representasi Komunitas Terdampak        Peran representasi berkaitan dengan kegiatan yang dilakukan Community Organizer  dalam  berinteraksi  dengan  pihak  luar  demi  kepentingan  komunitas  terdampak.  Kegiatan  representasi  antara  lain  memperoleh  berbagai  sumber  daya  (informasi,  ketrampilan, dana), advokasi, membangun opini publik, bekerjasama dengan media,  membangun jaringan.  Peran  representasi  ini  umumnya  dilakukan  pada  tahap‐tahap  awal  pemberdayaan  (tahap  pembelajaran),  dimana  komunitas  terdampak  belum  memiliki  kepercayaan  diri untuk berinteraksi langsung dengan  pihak luar.    c.Mendampingi Komunitas Terdampak      Salah  satu  peran  penting  Community  Organizer  adalah  menyiapkan  komunitas  terdampak untuk mampu terlibat aktif dalam berbagai kegiatan. Peran ini merupakan  tahap lanjut dari ‘pembelajaran’ komunitas untuk mandiri. Pada tahap ini, komunitas  dengan  partisipasi  aktif  telah  menyelenggarakan  semua  kegiatan  mulai  dari  perencanaan, perumusan solusi, menyusun rencana aksi, dan memantau dan menilai  kegiatan yang mereka lakukan.   Dalam tingkat lanjut, komunitas terdampak sudah mencoba untuk melakukan dialog,  negosiasi  ataupun  mengeluarkan  opini  kepada  pihak  luar.  Selain  itu,  kelompok  Page 4 of 13   
  5. 5. terdampak  mulai  didorong  untuk  meyuarakan  kebutuhan  mereka  kepada  pemerintah.       d. Negosiasi        UU  No  36/2009  menyatakan  dalam  mewujudkan  derajat  kesehatan  yang  setinggi‐ tingginya, pemerintah bertanggungjawab atas :  ketersediaan lingkungan, tatanan, fasilitas kesehatan baik fisik maupun sosial bagi  masyarakat   ketersediaan sumber daya di bidang kesehatan yang adil dan merata bagi seluruh  masyarakat  ketersediaan  akses  terhadap  informasi,  edukasi,  dan  fasilitas  pelayanan  kesehatan.  memberdayakan  dan  mendorong  peran  aktif  masyarakat  dalam  segala  bentuk  upaya kesehatan.  ketersediaan  segala  bentuk  upaya  kesehatan  yang  bermutu,  aman,  efisien  dan  terjangkau.  pelaksanaan jaminan kesehatan masyarakat melalui sistem jaminan sosial nasional  bagi upaya kesehatan perseorangan.    Dalam  mendorong  pemerintah  melaksanakan  tanggungjawab  yang  telah  diamanatkan  UU,  maka  Community  Organizer  dapat  berperan  menjaga  dan  mengawal  kebijakan  dan  anggaran  yang  berkaitan  dengan  program  kesehatan,  khususnya  yang  berkaitan  dengan  program  penanggulangan  HIV/AIDS.  Peran  ini  di  negara  maju,  dikenal  dengan  istilah  Interest  groups  (di  Amerika  Serikat  dikenal  dengan Lobbyist, sedangkan di Inggris dikenal dengan kelompok penekan). Interest  groups  adalah  kelompok‐kelompok  masyarakat  yang  berusaha  mempengaruhi  kebijakan publik melalui proses pendekatan (lobby) ke tokoh‐tokoh yang berwenang  membuat  kebijakan.  Interest  group  berfungsi  untuk  menjalin  dan  memelihara  hubungan  dengan  pemerintah  (eksekutif  dan  legistatif)  terutama  bertujuan  untuk  mempengaruhi penyusunan undang‐undang dan regulasi.   Peran  ini  akan  membantu  aksi‐aksi  yang  dilakukan  komunitas  terdampak  pada  tingkat grass root.    Page 5 of 13 
  6. 6. e. Mediasi        Community  Organizer  berperan  secara  sistematis,  terorganisir  dalam  mengubah  kebijakan  publik  untuk  menciptakan  lingkungan  yang  kondusif  untuk  mewujudkan  hak kesehatan bagi masyarakat. Disamping itu juga berperan untuk menghilangkan  diskriminasi,  marjinalisasi,  kriminalisasi  atau  ekspolitasi  yang  timbul  dari  sosial  budaya masyarakat.  Isu  HIV  dan  AIDS  sangat  melekat  dengan  isu  moral,  sehingga  acapkali  orang‐orang  yang terinfeksi HIV mendapat label ’manusia tidak bermoral’, ’dikutuk Tuhan”, dan  cap  buruk  lainnya.  Cap  buruk  ini  secara  langsung  ataupun  tidak  langsung  memberikan  dampak  marjinalisasi  dan  diskiriminasi  baik  kepada  kelompok  rawan  HIV maupun orang yang terinfeksi HIV.  Dalam  upaya  menciptakan  lingkungan  yang  kondusif  dan  menghilangkan  diskriminasi,  marjinalisasi,  kriminalisasi  atau  ekspolitasi  yang  timbul  dari  sosial  budaya  masyarakat,  Community  Organizer  menjalankan  peran  mediasi  dengan  mengkaji  persoalan  yang  muncul  dan  faktor  penyebabnya.  Umumnya  konflik  yang  muncul antar komunitas berkaitan dengan :  Konflik  terkait  informasi.  Banyak  kejadian,  pihak‐pihak  yang  berkonflik  tidak  memiliki  informasi  yang  memadai,  atau  bahkan  tidak  memiliki  informasi  yang  sama tentang suatu situasi.  Konflik  menyangkut  sumber  daya.  Konflik  menyangkut  sumber  daya  materi  seperti lahan, uang atau benda‐benda lain. Namun, kadang‐kadang pihak‐pihak  mempertikaikan  sumberdaya  tertentu,  lebih  didorong  faktor  relasi  atau  kebutuhan  psikologis.  Misalnya  salah  satu  ’penguasa’  lokasi  tersinggung  akibat  kekuasaannya dilecehkan.  Konflik  terkait  relasi.  Dalam  hubungan  keluarga,  organisasi  atau  struktur  masyarakat  orang  seringkali  berbeda  pendapat.  Namun  kadang‐kadang  ketergantungan  yang  tercipta  akibat  adanya  relasi  dapat  melahirkan  dimensi  destruktif (merusak), jika adanya perbedaan pendapat ataupun pandangan tidak  diselesaikan.  Konflik  terkait  kepentingan  dan  kebutuhan.  Manusia  memiliki  berbagai  kebutuhan  baik  kebutuhan  dasar  (sandang,  pangan,  papan)  hingga  yang  lebih  Page 6 of 13 
  7. 7. tinggi  (harga  diri,  identitas  diri,  aktualisasi  diri).  Seringkali  kebutuhan  dan  kepentingan ini menjadi sumber konflik.  Konflik  terkait  Struktur.  Struktur  masyarakat  dan  organisasi  menentukan  siapa  yang  memiliki  akses  pada  kekuasaan  atau  sumber  daya,  siapa  yang  wajib  memberi  hormat  kepada  siapa,  dan  siapa  yang  memiliki  kewenangan  untuk  membuat  keputusan.  Konflik  yang  terkait  struktur  seringkali  melibatkan  persoalan tentang keadilan.  Konflik  terkait  nilai‐nilai  hidup.  Berbagai  nilai  hidup  dan  keyakinan  dibentuk  oleh  pengalaman  hidup  dan  keyakinan  (iman  kepercayaan).  Ancaman  terhadap  nilai‐nilai  hidup  seseorang  seringkali  dipandang  sebagai  ancaman  terhadap  jati  diri, sehingga konflik yang berkaitan dengan nilai hidup biasanya yang paling sulit  dipecahkan.    f. Peneladanan (Modeling)        Ife  &  Tesoriero  (2006)  menyatakan  pemberdayaan  bertujuan  meningkatkan  keberdayaan  dari  mereka  yang  dirugikan.  Konsep  pemberdayaan  ini  menekankan  pada dua hal penting keberdayaan dan yang dirugikan yang merupakan bagian yang  tidak bisa lepas dari perspektif keadilan sosial dan hak asasi manusia.  Bicara  pemberdayaan,  maka  tidak  bisa  lepas  dengan  kekuasaan.  Dalam  struktur  masyarakat  dan  organisasi,  ’kekuasaan’  akan  menentukan  kepemilikan  dan  akses  sumber daya dan sekaligus mengatur distribusi atas sumberdaya yang ada.      Page 7 of 13 
  8. 8. Pemberdayaan dapat dicapai melalui :  a. kebijakan  dan  perencanaan  dengan  cara  mengembangkan  atau  mengubah  struktur‐struktur dan lembaga‐lembaga untuk mewujudkan akses yang lebih adil  kepada  sumber  daya,  layanan  dan  kesempatan  untuk  berpartisipasi  dalam  kehidupan masyarakat.   b. Aksi  sosial  dan  politik  dengan  menekankan  perjuangan  dan  perubahan  politik  untuk meningkatkan kekuasaan.  c. Pendidikan  dan  penyadaran  kritis  dengan  menekankan  pentingnya  proses  edukatif untuk memberdayakan masyarakat.    Dalam  konteks  pemberdayaan  komunitas  terdampak  dengan  mempertimbangkan  sosial budaya maka pemberdayaan yang relevan yang digunakan melalui pendidikan  dan  penyadaran  kritis.  Salah  satu  metode  penyadaran  kritis  dengan  menerapkan  konsep Pendidikan Kaum Tertindas  karya Paulo freire (1972). Community Organizer  harus  mampu  mentransformasikan  ’ruh’  pendidikan  kaum  tertindas  dalam  setiap  aktivitas yang dilakukan. Ruh ’pendidikan bagi kaum tertindas’ tersebut adalah :    Cinta merupakan bentuk keberanian bukan ketakutan,  maka cinta adalah pemihakan kepada orang lain.  Mencintai adalah pemihakan pada perjuangan kaum tertindas.  Perjuangan  bagi pembebasan  Pembebasan hanya bisa dicapai dengan dialog  Dialog menuntut kerendahan hati.  Dialog menuntut keyakinan pada kemampuan manusia.  Keyakinan pada fitrahnya untuk menjadi manusia seutuhnya  tanpa adanya kelas atau strata.  Dialog membutuhkan harapan  Harapan untuk mencapai kesempurnaan sebagai manusia  Dan yang terakhir, dialog membutuhkan pemikiran kritis.  Pemikiran kritis memandang realitas sebagai proses perubahan dan berkelanjutan  Demi mencapai proses memanusiakan manusia.    Community Organizer dalam menerapkan pendidikan dan penyadaran kritis kepada  komunitas  terdampak  harus  mampu  memfasilitasi  dialog  yang  bertujuan  untuk  memanusiakan  kelompok  terdampak.  Pengetahuan  dan  ketrampilan  community  organizing  dalam  memfasilitasi  pendidikan  dan  penyadaran  kritis  merupakan  ’seni  tersendiri’  sehingga  kerap  kali  perkataan  dan  tingkah  laku  seorang  Community  Organizer menjadi model bagi pihak lain.  Bandura (1997) menyatakan bahwa seseorang mempelajari bentuk dan tingkah laku  atau pemikiran baru hanya dengan mengobservasi tingkah laku orang lain. Teori ini  kemudian dikenal dengan Social Learning Theory. Salah satu premis dalam teori ini  adalah seseorang anak seringkali belajar melakukan apa yang dilakukan orang, bukan  yang orang katakan.  Seringkali Community Organizer adalah model bagi kelompok terdampak Oleh sebab  itu, Community Organizer harus mampu menjaga integritas dan kredibilitasnya.  Page 8 of 13 
  9. 9. g. Berjejaring (Networking)        Berjejaring  berarti  membangun  jalinan  hubungan  dengan  berbagai  pihak  dan  memanfaatkan  mereka  untuk  menghasilkan  perubahan.  Namun,  berjejaring  juga  berpotensi  menimbulkan  berbagai  masalah,  misalnya  terciptanya  ’elit‐elit  tersembunyi’ dalam jaringan. Oleh sebab itu, salah satu peran Community Organizer  adalah mampu membangun dan memelihara jaringan.  Dalam  membangun  jaringan  kerja,  community  organizer  harus  mampu  melakukan  analisa kebutuhan dan analisa stakeholder untuk memutuskan model jaringan yang  akan dibangun, apakah koalisi, aliansi atau jaringan kerja (networking).  Koalisi  :  sekelompok  orang  atau  organisasi  bekerja  sama  untuk  mencapai  visi/goal tertentu. Dalam koalisi, komitmen yang dibangun dalam jangka panjang  untuk berbagi peran dan tanggungjawab serta sumber daya.  Aliansi  :  sekelompok  orang  atau  organisasi  bekerja  sama  dalam  jangka  pendek  untuk mencapai tujuan kegiatan tertentu.  Jaringan  kerja  (networking)  :  sekumpulan  orang  atau  organisasi  yang  memiliki  ketertarikan  atau  kepedulian  yang  sama  terhadap  satu  isu  untuk  berbagi  informasi  dan  ide.  Masing‐masing  orang  atau  organisasi  yang  terlibat  dalam  networking tidak saling bergantung (independen) baik secara struktural atau pun  sumber daya.      Page 9 of 13 
  10. 10. Ada  3  (tiga)  prinsip  yang  harus  diperhatikan  Community  Organizer  dalam  membangun jaringan, yaitu akuntabilitas, transparan dan partisipasi.  Akuntabilitas  Akuntabilitas  adalah  Kewajiban  moral  atau  hukum  yang  melekat  pada  individu,  kelompok  atau  organisasi  untuk  menjelaskan  bagaimana  dana,  peralatan,  atau  kewenangan yang diberikan pihak ketiga digunakan    Individu  ataupun  organisasi  harus  dapat  menjelaskan  bagaimana  dia  menggunakan  sumberdaya  dan  apa  yang  dicapai  sebagai  pertanggungjawaban  kepada  pemangku  kepentingan dan penerima manfaat.    Transparansi  Transparansi adalah :  keputusan  yang  diambil  dan  pelaksanaannya  dilakukan  dengan  cara  atau  mekanisme yang mengikuti aturan atau regulasi yang ditetapkan oleh lembaga.  informasi  yang  berkaitan  dengan  organisasi  tersedia  secara  mudah  dan  bebas  serta  bisa  diakses  oleh  mereka  yang  terkena  dampak  kebijakan  yang  dilakukan  oleh organisasi tersebut.    Partisipasi  Keterlibatan semua orang dalam perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi  program  organisasi.  Partisipasi  merupakan  salah  satu  point  penting  untuk  memastikan  jaringan  kerja  yang  dibangun  dapat  berjalan  efektif.  Seringkali  dalam  perjalanannya,  sekelompok  individu  membentuk  ’elit  tersembunyi’  dan  mengambil  alih  jaringan  untuk  kepentingan  pribadi  atau  kelompok.  Pada  tahapan  seperti  ini  biasanya partisipasi yang dijalankan merupakan partisipasi semu ataupun pasif.  Community Organizer harus memahami konsep partisipasi dari berbagai perspektif.  Saat  ini  ada  2  (dua)  perspektif  mengenai  partisipasi,  yaitu  partisipasi  sebagai  cara  (alat) dan partisipasi sebagai tujuan.  Perbedaan kedua perspektif disajikan Oakley (1991) sebagai berikut :    PARTISIPASI SEBAGAI CARA  PARTISIPASI SEBAGAI TUJUAN  1. Partisipasi digunakan untuk  1. Memberdayakan rakyat untuk  mencapai tujuan atau sasaran yang  berpartisipasi dalam pembangunan  telah ditetapkan sebelumnya.  mereka sendiri.  2. Upaya pemanfaatan sumber daya  yang ada untuk mencapai tujuan  program atau proyek.  3. Penekanan pada mencapai tujuan  program/proyek dan tidak pada  aktivitas partisipasi itu sendiri.  2. Menjamin peningkatan peran rakyat  dalam inisiatif‐inisiatif pembangunan.  3. Fokus pada peningkatan kemampuan  rakyat untuk berpartisipasi bukan  sekedar mencapai tujuan proyek yang  sudah ditetapkan sebelumnya.  4. Partisipasi dipandang sebagai proses  Page 10 of 13 
  11. 11. PARTISIPASI SEBAGAI CARA  PARTISIPASI SEBAGAI TUJUAN  4. Partisipasi umumnya jangka pendek. jangka panjang.  5. Partisipasi sebagai cara merupakan  bentuk pasif dari partisipasi.  5. Partisipasi sebagai tujuan merupakan  bentuk aktif dari partisipasi.  6. Umumnya digunakan dalam  program‐program pemerintah  dengan pertimbangan untuk  menggerakkan dan melibatkan  masyarakat dalam meningkatkan  efisiensi sistem  penyampaian/distribusi.        Dari Mengingat bahwa  kata ”partisipasi ” bisa menghasilkan banyak arti, maka perlu  adanya penekanan makna substansi terhadap partisipasi, antara lain :  Uphoff  &  Cohen  (1979),  partisipasi  berarti  rakyat  memiliki  peran  dalam  pembuatan keputusan.   Pearse  &  Stifel  (1979),  partisipasi  berarti  rakyat  memiliki  kendali  terhadap  sumber daya dan institusi.  Gahi  (1999),  partisipasi  sebagai  proses  pemberdayaan  yang  dilakukan  oleh  kaum  terpinggirkan  (marjinal)  akibat  adanya  perbedaan  relasi  kekuasaan  diantara kelompok‐kelompok di masyarakat.   Kannan  (2002),  partisipasi  harus  mencakup  kemampuan  rakyat  untuk  mempengaruhi kegiatan‐kegiatan pembangunan sehingga dapat meningkatkan  kesejahteraannya.  Dari konsep diatas terlihat bahwa kata ’partisipasi’ sebagai hal yang baik dan dengan  mudahnya untuk langsung diterima. Hal ini bisa berbahaya dan sekaligus naif, karena  seperti  konsep  pembangunan  lainnya,  makna  ’partisipasi’  itu  sendiri  sulit  untuk  langsung dipahami dan dilaksanakan pada tatanan implementasi.  Makna partisipasi sering dipergunakan sesuai dengan kepentingan dan agenda yang  berlangsung dalam kehidupan masyarakat dan pembuatan keputusan secara politis.   Misalnya,  pemerintah  daerah  yang  ingin  mengimplemetasikan  suatu  program  baru  dan  telah  mengetahui  bahwa  program  tersebut  menjadi  pro  dan  kontra  di  masyarakat.  Sebagian  kelompok  menerima  program  tersebut  dan  sebagian  lagi  menolak program tersebut. Pemerintah daerah akan melihat PARTISIPASI sebagai hal  perlu  namun  sekaligus  penghambat.  Pemerintah  membutuhkan  dukungan  masyarakat  untuk  melegitimasi  kebijakan  terhadap  program  baru,  namun  harus  mengeluarkan  energi  yang  besar  (waktu,  uang  dan  tenaga)  untuk  menyakinkan  kelompok‐kelompok yang menentang program tersebut.  Dalam  dinamika  seperti  ini,  strategi  yang  digunakan  pemerintah  daerah  adalah  melakukan partisipasi samaran. Pemerintah akan mengundang kelompok‐kelompok  Page 11 of 13 
  12. 12. masyarakat  yang  dapat  menjadi  representatif  untuk  mendukung  program  pemerintah.  Selama  proses  ’partisipasi’  tersebut  pemerintah  daerah  mengkooptasi  kelompok dengan demikian akan mengurangi dan meminimalkan resistensi terhadap  program baru pemerintah.  Dalam contoh ini, partisipasi digunakan untuk memelihara kekuasaan. Menggunakan  partisipasi  untuk  mendapatkan  kekuatan  sama  artinya  berpegang  pada  kekuasaan  untuk menindas pihak lain.  Partisipasi  berubah  menjadi  ’TIRANI  BARU’,  karena  digunakan  untuk  mendapatkan  kekuatan secara tidak adil dan tidak sah, yang menghasilkan sesuatu yang mengarah  pada ketidakberdayaan yagn lebih parah.  Untuk  mencegah  partisipasi  menjadi  TIRANI,  maka  Community  Organizer  harus  memiliki  pengetahuan  dasar  tentang  makna  PARTISIPASI  untuk  menciptakan  partisipasi  penuh  dari  warga  negara  dalam  pembuatan  keputusan  dalam  program  pembangunan.  Arnstein  (1969)  memperkenalkan  model  ”tangga  partisipasi  warga  negara”,  untuk  memperjelas  konsep  partisipasi  yang  dibutuhkan  untuk  pemberdayaan  bagi  warga  negara, seperti gambar berikut :    Page 12 of 13 
  13. 13. Tipologi  diatas  menggambarkan  bahwa  PARTISIPASI  dapat  berkisar  antara  MANIPULASI  oleh  pemengang  kekuasaan  sampai  warga  negara  yang  memiliki  KONTROL terhadap keputusan‐keputusan yang mempengaruhi kehidupan mereka.    STUDI KASUS :  Dalam  program  penanggulangan  HIV  dan  AIDS,  pengorganisasian  komunitas  merupakan salah satu metode yang digunakan, misalnya dalam area pencegahan HIV  melalui  transmisi  seks  dengan  pembentukan  pokja  lokasi  yang  merupakan  bagian  dari intervensi struktural.  Pengorganisasian  komunitas  dilakukan  pada  lokasi‐lokasi  ’transaksi  seks’  yang  bertujuan untuk meningkatkan penggunaan kondom konsisten dan pemeriksaan IMS  dan HIV bagi pekerja seks dan pelanggannya.  Para fasilitator pengorganisasian komunitas mengklaim bahwa proses yang dilakukan  secara partisipasif.  Pertanyaan refleksi:  Mengacu  pada  2  (dua)  perspektif  partisipasi,  yaitu  partisipasi  sebagai  cara  atau  partisipasi  sebagai  tujuan,  model  partisipasi  yang  mana  yang  diterapkan  dalam  pembentukan pokja dan aturan lokal mengacu pada?  Mengacu  pada  tangga  partisipasi  warga  negara  (model  Arnstein),  pada  jenjang  manakah partispasi yang digunakan dalam pembentukan pokja dan aturan lokal             Sumber :  Jim Ife & Frank Tesoriero, Community Development: Alternatif Pengembangan Masyarakat di Era  Globalisasi, 2006.  Paulo freire, Pendidikan Kaum Tertindas, 1972  Page 13 of 13 
  14. 14. Kesehatan dalam perspektif Negara Indonesia (UU 36/2009)  KESEHATAN    Keadaan sehat baik secara fisik, mental, spiritual, maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan  ekonomis. (pasal 1)    AZAS    Pembangunan  kesehatan  diselenggarakan  dengan  berazaskan  perikemanusiaan,  keseimbangan,  manfaat,  perlindungan,  penghormatan  terhadap  hak dan kewajiban, keadilan, gender, dan nondiskriminatif dan norma‐norma agama. (pasal 2)    TUJUAN    Pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud  derajat kesehatan masyarakat yang setinggi‐tingginya, sebagai investasi bagi pembangunan sumber daya manusia yang produktif secara social dan  ekonomis. (pasal 3)    MASYARAKAT  PEMERINTAH  HAK  KEWAJIBAN  TANGGUNGJAWAB  Setiap orang berhak atas kesehatan (pasal 4)  1. Setiap orang berkewajiban ikut  1. Pemerintah bertanggungjawab  mewujudkan, mempertahankan dan  merencanakan, mengatur, menyelenggarakan,  meningkatkan derajat kesehatan  membina dan mengawasi penyelenggaraan  upaya kesehatan yang merata dan terjangkau  masyarakat yang setinggi‐tingginya.  oleh masyarakat.  2. Kewajiban sebagaimana pada ayat 1),  2. Tanggungjawab Pemerintah sebagaimana  pelaksanaannya meliputi upaya kesehatan  yang dimaksud pada ayat (1) dikhususkan  perseorangan, upaya kesehatan masyarakat  pada pelayanan publik.  dan pembangunan berwawasan kesehatan.  (pasal 14)  (pasal 9)         
  15. 15. MASYARAKAT  HAK  KEWAJIBAN  1. Setiap  orang  mempunyai  hak  yang  Setiap orang berkewajiban menghormati hak  sama  dalam  memperoleh  akses  atas  orang lain dalam upaya memperoleh lingkungan  sumber daya dibidang kesehatan  yang sehat, baik fisik, biologi maupun sosial.   2. Setiap  orang  mempunyai  hak  dalam  (pasal 10)  memperoleh pelayanan kesehatan yagn  aman, bermutu dan terjangkau.  3. Setiap orang berhak secara mandiri dan  bertanggungjawab  menentukan  sendiri  pelayanan  kesehatan  yang  diperlukan  bagi dirinya sendiri.   (pasal 5)  Setiap  orang  berhak  mendapatkan  Setiap orang berkewajiban berperilaku hidup  lingkungan  yang  sehat  bagi  pencapaian  sehat untuk mewujudkan, mempertahankan  derajat kesehatan (pasal 6)  dan memajukan kesehatan yang setinggi‐ tingginya  (pasal 11)  PEMERINTAH  TANGGUNGJAWAB  Pemerintah bertanggungjawab atas ketersediaan  lingkungan, tatanan, fasilitas kesehatan baik fisik  maupun sosial bagi masyarakat untuk mencapai  derajat kesehatan yang setinggi‐tingginya.  (pasal 15)  Pemerintah bertanggungjawab atas ketersediaan  sumber daya di bidang kesehatan yang adil dan  merata bagi seluruh masyarakat untuk  memperoleh derajat kesehatan yang setinggi‐ tingginya.  (pasal 16)  Setiap orang berhak mendapatkan informasi  Setiap orang berkewajiban menjaga dan  Pemerintah bertanggungjawab atas ketersediaan  dan edukasi tentang kesehatan yang  meningkatkan derajat kesehatan bagi orang lain  akses terhadap informasi, edukasi, dan fasilitas  seimbang dan bertanggungjawab  yang menjadi tanggungjawabnya.  pelayanan kesehatan untuk meningkatkan dan  (pasal 7)  (pasal 12)  memelihara derajat kesehatan yang setinggi‐ tingginya  (pasal 17)  Setiap  orang  berhak  memperoleh  informasi  1. Setiap orang berkewajiban turut serta  Pemerintah bertanggungjawab memberdayakan  tentang  kesehatan  dirinya  termasuk  dalam program jaminan kesehatan sosial.  dan mendorong peran aktif masyarakat dalam  tindakan  dan  pengobatan  yang  telah  2. Program jaminan social sebagaimana yang  segala bentuk upaya kesehatan.  maupun  yang  akan  diterimanya  dari  tenaga  dimaksud pada ayat (1) diatur sesuai  (pasal 18)  kesehatan (pasal 8)  dengan ketentuan peraturan perundang‐ undangan.  (pasal 13)     
  16. 16. MASYARAKAT  HAK  KEWAJIBAN              PEMERINTAH  TANGGUNGJAWAB  Pemerintah bertanggungjawab atas ketersediaan  segala bentuk upaya kesehatan yang bermutu,  aman, efisien dan terjangkau.  (pasal 19)  1. Pemerintah bertanggungjawab atas  pelaksanaan jaminan kesehatan masyarakat  melalui sistem jaminan sosial nasional bagi  upaya kesehatan perseorangan.  2. Pelaksanaan system jaminan social  sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  dilaksanakan sesuai ketentuan peraturan  perundang‐undangan.  (pasal 20) 

×