• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
01. community organizing
 

01. community organizing

on

  • 385 views

 

Statistics

Views

Total Views
385
Views on SlideShare
385
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
2
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    01. community organizing 01. community organizing Document Transcript

    • Briefing Paper   Pebruari 2012      # Community Organizing      PEMBERDAYAAN MASYARAKAT  DARI MANIPULASI HINGGA KONTROL MASYARAKAT TERHADAP NEGARA      1. Banyak Istilah, Satu Tujuan   Tidak  ada  kesepakatan  yang  jelas  tentang  istilah  kegiatan‐kegiatan  yang  berkaitan  dengan  kerja  masyarakat.  Pengertian‐pengertian  dari  kerja  masyarakat  berbeda‐ beda, dan terminologinya pun membingungkan. Istilah‐istilah kerja masyarakat yang  sering  digunakan,  antara  lain  pengembangan  masyararakat  (community  development),  pengorganisasian  masyarakat  (community  organizing),  penguatan  masyarakat  (strengthening  community  atau  sering  juga  disebut  capacity  building)  aksi  masyarakat,  pemberdayaan  masyarakat  (community  empowerment)  dan  perubahan  masyarakat.  Dalam  prakteknya  penggunaan  istilah  tersebut  seringkali  dipertukarkan. Banyak pihak yang mengklaim bahwa terdapat perbedaan‐perbedaan  penting  antara  sebagian  atau  semua  istilah  tersebut,  namun  sayangnya  tidak  ada  kesepakatan  dalam  ’substansi’  apa  perbedaan‐perbedaan  itu,  dan  parahnya  tidak  ada konsensus tentang penggunaan istilah tersebut.  Apa pun makna pemberdayaan yang dipahami, Ife & Tesoriero (2006) mengingatkan  bahwa  gagasan  pemberdayaan  (empowerment)  adalah  suatu  strategi  untuk  mewujudkan  keadilan  sosial  dan  hak  asasi  manusia.  Pemberdayaan  bertujuan  meningkatkan keberdayaan dari mereka yang dirugikan. Konsep pemberdayaan ini  menekankan  pada  dua  hal  penting  keberdayaan  dan  yang  dirugikan  yang  merupakan bagian yang tidak bisa lepas dari perspektif keadilan sosial dan hak asasi  manusia.  Bicara  pemberdayaan,  maka  tidak  bisa  lepas  dengan  kekuasaan.  Dalam  struktur  masyarakat  dan  organisasi,  ’kekuasaan’  akan  menentukan  kepemilikan  dan  akses  sumber daya dan sekaligus mengatur distribusi atas sumberdaya yang ada.  Oleh  karena  itu,  sebelum  masuk  ke  dalam  model  pemberdayaan  maka  perlu  dipahami dulu makna kekuasaan dan keadaaan yang dirugikan.    2. Kekuasaan   Kekuasaan adalah suatu gagasan kompleks dan diperdebatkan dan terdapat berbagai  pendangan  tentang  kekuasaan.  Namun  setidaknya  ada  4  (empat)  perspektif  kekuasaan  yang  digunakan  untuk  memahami  masyarakat  modern,  yaitu  (1)  perspektif  pluralis;  (2)  perspektif  elite;  (3)  perspektif  struktural  dan  (4)  perspektif  post‐struktural. 
    • PANDANGAN ATAS  MASYARAKAT  PERSPEKTIF  Pluralis  Setiap orang punya hak  yang sama untuk  berpendapat dan memiliki  kesempatan yang sama  untuk berpartisipasi.  PANDANGAN ATAS  KEKUASAAN  Kapasitas untuk  bersaing dengan untuk  mencapai hasil.  ’Pemenang’ dan  ’pecundang’.  Kepentingan‐kepentingan  untuk berkompetisi  Elite  Struktural  Politik (kekuasaan)  bukanlah untuk semua  orang, hanya kelompok‐ kelompok tertentu yang  mampu mengambil  keputusan.  Ketidaksetaraan struktural  menjadi bagian penting  dari kekuasaan.  Masyarakat harus memiliki  strata (kelas) sebagai  dominasi atas struktur  tertentu (kelas, ras, gender)  Post Stuktural  Melalui kata, bahasa  wacana, pengetahuan,  kekuasaan dibangun.    Dilakukan oleh para  elite melalui  kepemilikan dan  kontral atas lembaga‐ lembaga dominan (mis:  partai politik, asosiasi  profesional, LSM)  Dilakukan oleh  kelompok‐kelompok  dominan dengan  memperkuat struktur‐ struktur yang  menentukan relasi  kekuasaan.  Dilakukan melalui  mengendalikan dan  mendominasi atas  penyampaian bahasa,  makna,  pendefenisian,  pengetahuan, dll  cara‐cara yang  digunakan untuk  mengendalikan dan  mendominasi melalui  pendefenisian hal‐hal  yang dianggap ’sesuai’,  perilaku yang dapat  ’diterima  PEMBERDAYAAN  Membantu kelompok  atau individu yang  dirugikan untuk  mampu bersaing  dengan kepentingan  yang lain dalam  lingkup ”aturan dan  sistem.”  Bergabung dalam  lembaga‐lembaga  dominan tersebut  dan berupaya  mengubah atau  mempengaruhi elite.  Membangun sekutu  dari kalangan elite  ’berkuasa’ untuk  mencapai tujuan.  Pembebasan.  Menentang dan  melakukan  perubahan struktur  yang tidak setara.  Perubahan wacana.  Mengembangkan  pemahaman  subjektif yang baru.  Pendidikan dan  penyadaran kritis.        Page 2 of 8 
    • 3. Keadaan yang ’merugikan’  Taylor‐Gooby  dan  Dale  (1981)  mengembangkan  pembagian  atas  isu  sosial  untuk  memahami  masalah  sosial.  Mereka  membagi  masalah  sosial  dalam  4  (empat)  perspektif yaitu (1) individual;  (2) reformis; (3) kelembagaan dan (4) struktural.  PERSPEKTIF  SUMBER KESALAHAN  PERSEPSI ATAS  MASALAH  SOLUSI  Individual  Menyalahkan korban  Penyakit masyarakat;   masalah fisik dan  psikologis, cacat moral  Perawatan medis  Terapi  Perubahan  perilaku  Dukungan moral  Reorganisasi  lembaga‐lembaga.  Peningkatan  sumber daya  Peningkatan  kualitas  pelayanan.  Peningkatan  kapasitas SDM.  Reformis  kelembagaan  Lembaga‐lembaga  yang dibentuk untuk  mengurus masalah  tersebut    Struktural  Menyalahkan lembaga‐ lembaga yang mengurus  masalah sosial  (misal rumah sakit,  pengadilan, KPAN,  Kemenkes, Kemensos)    Disebut juga menyalahkan  lembaga ’penolong’.    Menyalahkan sistem  Ketidaksetaraan  struktural atas  perbedaan kelas, ras,  gender, distribusi  pendapatan,  kekuasaan.  Perubahan  struktural  Mengubah basis  dominasi  Revolusi.  Post Stuktural  Menyalahkan wacana  Penggunaan  kata,  penyampaian makna  dan defenisi,  pengetahuan dan cara‐ cara yang digunakan  untuk mengendalikan  dan mendominasi atas  pendefenisian hal‐hal  yang dianggap sesuai,  perilaku yang dapat  diterima.  Analisis dan  pemahaman wacana  Akses terhadap  pemahaman dan  pendefenisian  wacana  Dialog untuk  mendorong adanya  keanekaragaman dan  menghindari adanya  dominasi atas “satu  jawaban yang benar”            Page 3 of 8 
    • 4. Akan Dibawa Kemana ..., Komunitas ini ..  Pada era tahun 1990‐an, stasiun TV RCTI  pernah  menayangkan  serial  televisi  MacGyver  yang  diperankan  oleh  aktor  Richard  Dean  Anderson.  Serial  ini  mengisahkan  tentang  seorang  pria  bernama  MacGyver  yang  bekerja  untuk  Phoenix  Foundation  dengan  cara  memerangi  kejahatan  tanpa  menggunakan  senjata  api.  Pengetahuan  fisika  dan  kimianya  yang  luas  selalu  membantunya  untuk  merakit  suatu  alat  untuk  menaklukkan  musuh‐musuhnya.  Selain  itu  ia  juga  sering  memakai  pisau  lipat  sebagai  alat  bantunya.  Pisau  lipat  yang  digunakan  dikenal  dengan  Pisau  Swiss Army sebuah  merek dari pisau saku atau multi‐alat yang kombinasi alat yang  berbeda  untuk  tugas‐tugas  khusus  dalam  kebutuhan  sehari‐hari.  Alat  yang  paling  umum ditampilkan adalah, selain pisau utama, pisau kedua yang lebih kecil, pinset ,  tusuk  gigi  ,  pembuka  botol  ,  pembuka  kaleng,  pembuka  botol,  obeng,  gunting,kaca  pembesar , bolpoin dan tang.  Seorang  penggiat  pemberdayaan  masyarakat  (dalam  tulisan  ini  selanjutnya  disebut  Community  Organizer)  mirip  dengan  ’pisau  swiss  army’,  dengan  ketrampilan  dan  pengetahuan  yang  dimiliki  mampu  memainkan  berbagai  peran  (antara  lain  :  negosiator,  mediator,  agitator,  manajer,  termasuk  provokator)  sehingga  dengan  mudah  mempengaruhi  dan  mengajak  masyarakat  untuk  terlibat  dalam  suatu  aktivitas.  Hasil dari pemberdayaan masyarakat sangat bergantung dari perspektif Community  Organizer terhadap makna PEMBERDAYAAN itu sendiri dan sejauh mana keterlibatan  masyarakat  yang  diharapkan  dalam  model  pemberdayaan  yang  akan  dijalankan.  Keterlibatan masyarakat menjadi salah satu point penting dalam pemberdayaan.   Selain itu, perspektif Community Organizer terhadap PARTISIPASI, juga menentukan  model  fasilitasi  dinamika  kelompok  yang  akan  ’dimainkan’.    Secara  umum  ada  2  (dua)  perspektif  mengenai  partisipasi  yaitu  partisipasi  sebagai  cara  (alat)  dan  partisipasi sebagai tujuan.    PARTISIPASI SEBAGAI CARA  PARTISIPASI SEBAGAI TUJUAN  1. Memberdayakan rakyat untuk  1. Partisipasi digunakan untuk  berpartisipasi dalam pembangunan  mencapai tujuan atau sasaran yang  mereka sendiri.  telah ditetapkan sebelumnya.  2. Upaya pemanfaatan sumber daya  yang ada untuk mencapai tujuan  2. Menjamin peningkatan peran rakyat  dalam inisiatif‐inisiatif pembangunan.  Page 4 of 8 
    • PARTISIPASI SEBAGAI CARA  program atau proyek.  3. Penekanan pada mencapai tujuan  program/proyek dan tidak pada  aktivitas partisipasi itu sendiri.  4. Partisipasi umumnya jangka pendek. 5. Partisipasi sebagai cara merupakan  bentuk pasif dari partisipasi.  6. Umumnya digunakan dalam  program‐program pemerintah  dengan pertimbangan untuk  menggerakkan dan melibatkan  masyarakat dalam meningkatkan  efisiensi sistem  penyampaian/distribusi.  PARTISIPASI SEBAGAI TUJUAN  3. Fokus pada peningkatan kemampuan  rakyat untuk berpartisipasi bukan  sekedar mencapai tujuan proyek yang  sudah ditetapkan sebelumnya.  4. Partisipasi dipandang sebagai proses  jangka panjang.  5. Partisipasi sebagai tujuan merupakan  bentuk aktif dari partisipasi.      Dari  dua  perspektif  tersebut,  berdasarkan  pengalaman  bekerja  di  area  pemberdayaan  masyarakat  (atau  apa  pun  istilah  yang  digunakan),  secara  umum  output  dari  pemberdayaan  masyarakat  adalah  (1)  program;    (2)  kelompok  penggerak atau (3) isu , seperti gambar berikut.          Page 5 of 8 
    • Walaupun  tahapan  (baca  :  metode)  pemberdayaan  masyarakat  yang  digunakan  sama,  hasilnya  bisa  berbeda  tergantung  dari  perspektif  (tujuan  yang  ingin  dicapai)  dan teknik community organizer dalam ’memainkan’ proses fasilitasinya.  Secara  umum  tahapan  pemberdayaan  masyarakat  terdiri  dari  4  (empat)  tahapan.  (walaupun  pada  beberapa  model  pemberdayaan  lain  bisa  lebih  dari  4  tahap  dan  sangat  tergantung  ideologi  lembaga  sebagai  pemilik  ™).  Adapun  tahapan  tersebut  adalah :  1. 2. 3. 4. Menemukenali masalah/isu staregis  Mencari solusi (alternatif strategi) mengatasi masalah.  Merancang dan melaksanakan kegiatan   Evaluasi dan Refleksi.  Point  penting  dari  pemberdayaan  masyarakat  berada  padat  tahap  1,  yaitu  pada  tahap  menemukenali  masalah.  Disinilah  fasilitator  ’memainkan’  apa  yang  ingin  dicapai dengan mengajukan ’pertanyaan yang tepat’.  orang bijak tidak memberikan jawaban yang benar,   ia mengajukan pertanyaan yang tepat  ~ Claude Lévi‐Strauss ~    HASIL YANG  DIHARAPKAN  PERTANYAAN YANG  DIAJUKAN TERKAIT  Program/kegiatan  Kebutuhan bersama  Kelompok penggerak  Masalah bersama  Isu gerakan sosial  ’Musuh’  bersama  MODEL PEMBERDAYAAN  Perspektif Elite  Perspektif Pluralis  Perspektif Elite  Perspektif Struktural  Perspektif Post ‐Struktural  PERSPEKTIF  PARTISIPASI alat  tujuan  alat  tujuan      5. Diatas Bangkai Tirani Lama akan Lahir Tirani Baru  Di atas bangkai kekuasaan yang lama,  berdirilah satu kekuasaan baru yang menang.  ~ Tan Malaka ~    Dalam  program  penanggulangan  HIV  dan  AIDS  area  pencegahan  melalui  transmisi  seksual  (PMTS),  acapkali  terdengar  beberapa  ’penggiat  pengorganisasi  komunitas’  menyajikan  presentasi  ’kesuksesan’  pengorganisasian  masyarakat  di  lokalisasi.  Pengorganisasian masyarakat ini berhasil menciptakan kelompok kerja (pokja) yang  akan  mengawal  program  penanggulangan  HIV  dan  AIDS  di  tingkat  lokalisasi,  para  perempuan pekerja seks akan dipantau terkait perilaku mereka dalam menggunakan  kondom secara konsisten (?) dan kepatuhan  untuk melakukan penapisan IMS serta  melakukan VCT untuk mengetahu status HIV‐nya. Untuk mengawal program tersebut  maka dibuat aturan yang sangat tegas kepada perempuan pekerja seks, misalnya jika  mereka  ketahuan  tidak  mengggunakan  kondom  saat  melayani  pelanggan  atau  Page 6 of 8 
    • terkena IMS, mereka mendapat hukuman dari harus membayar denda (baik berupa  uang atau barang) sampai tidak boleh bekerja dalam kurun waktu tertentu.  Namun,  saat  ditanya  kepada  ’penggiat  pengorganisasi  komunitas’,  kepada  aturan  lokal  yang  dibuat  sangat  merugikan  perempuan  pekerja  seks.  Mereka  dengan  mudahnya  menjawab  ini  ”hasil  kesepakatan  seluruh  pihak.”  Semua  pihak  hadir  (termasuk  perempuan  pekerja  seks)  dalam  pertemuan  tersebut  dan  semuanya  setuju.   Kehadiran dianggap partisipasi !   Diam dan kebungkaman dianggap partisipasi !  Keterwakikan dianggap partisipasi !  Koor tanda setuju dianggap partisipasi !  Makna PARTISIPASI telah tergadaikan.    Ife  &  Tesoriero  (2006)  mengingatkan  partisipasi  yang  digunakan  untuk  memelihara  kekuasaan sama artinya berpegang pada kekuasaan untuk menindas pihak lain.  PARTISIPASI berubah menjadi ’TIRANI BARU’, karena digunakan untuk mendapatkan  kekuatan secara tidak adil dan tidak sah, yang menghasilkan sesuatu yang mengarah  pada ketidakberdayaan yagn lebih parah.  Untuk  mencegah  partisipasi  berubah  menjadi  TIRANI,  maka  Community  Organizer  harus  memiliki  pengetahuan  yang  utuh  tentang  makna  PARTISIPASI  untuk  menciptakan  partisipasi  penuh  dari  warga  negara  dalam  pembuatan  keputusan  dalam  program  pembangunan.  Arnstein  (1969)  memperkenalkan  model  ”tangga  partisipasi  warga  negara”,  untuk  memperjelas  konsep  partisipasi  yang  dibutuhkan  untuk  pemberdayaan bagi warga negara.  Tipologi diatas menggambarkan bahwa  PARTISIPASI dapat berkisar antara  MANIPULASI oleh pemengang  kekuasaan sampai warga negara yang  memiliki KONTROL terhadap  keputusan‐keputusan yang  mempengaruhi kehidupan mereka.            Page 7 of 8 
    •   PERTANYAAN REFLEKTIF   Mengacu pada perspektif kekuasaan :  pluralis, elite, struktural dan post‐struktural,  strategi pemberdayaan apa yang sesuai untuk perempuan pekerja seks ?    PERSPEKTIF PLURALIS  PERSPEKTIF STRUKTURAL  ………………………………… ………………………………… ………………………………..  ………………………………………… ………………………………………… ………………..  PERSPEKTIF ELIT  ………………………………… ………………………………… ………………………………..  PERSPEKTIF POST ‐STRUKTURAL ………………………………………… ………………………………………… ………………..          Page 8 of 8