Buku pedoman akademik 2011 2012
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Like this? Share it with your network

Share

Buku pedoman akademik 2011 2012

on

  • 1,527 views

 

Statistics

Views

Total Views
1,527
Views on SlideShare
1,527
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
15
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Buku pedoman akademik 2011 2012 Document Transcript

  • 1. BUKU PEDOMAN AKADEMIK & KETARUNAAN Excellent Quality for Blue Ocean Campus Certificate no. 23599 (ISO 9001 : 2008) Certificate no. 151002 (IWA 2 : 2007)Buku pedoman akademik dan ketarunaan 1
  • 2. DAFTAR ISI HalamanDaftar Isi .................................................................................................................................1Kata Pengantar .......................................................................... ............................................2Surat Keputusan Direktur PDP................................................... ............................................3Struktur Organisasi Jabatan PDP............................................... ............................................5BAB I. PENDAHULUAN ......................................................... ............................................6 A. Sejarah Singkat PDP............................................ ............................................6 B. Visi, Misi dan Tujuan PDP .................................... ............................................6 C. Sasaran Mutu, Kompetensi Lulusan ..................... ............................................7 D. Visi, Misi, Kebijakan dan Sasaran Mutu KPN........ ............................................8BAB II. PEDOMAN AKADEMIK............................................... ............................................9 A. Pola Kalender Akademik ...................................... ............................................9 B. Penyelenggaraan Pendidikan............................... ..........................................10 C. Mata Kuliah dan Kurikulum................................... ..........................................15 D. Pembimbingan ..................................................... ..........................................15 E. Ujian dan Evaluasi serta Predikat Hasil valuasi.................................................................. ..........................................16 F. Mutasi Taruna ...................................................... ..........................................23 G. Wisuda ................................................................. ..........................................24BAB III. ADMINISTRASI STATUS TARUNA ............................ ..........................................29 A. Admisi Taruna...................................................... ..........................................29 B. Re-Admisi ............................................................ ..........................................31 C. Regristrasi Taruna ............................................... ..........................................32 D. Berhenti Studi Sementara dan Aktif Studi Kembali ............................................... ..........................................33 E. Berhenti Studi Tetap............................................. ..........................................35 F. Laporan Pelaksanaan Kegiatan Akademik ........... ..........................................36BAB IV. KALENDER AKADEMIK, JADWAL KULIAH DAN KEHADIRAN ......................................... ..........................................41 A. Kalender Akademik .............................................. ..........................................41 B. Perkuliahan dan Praktikum................................... ..........................................41BAB V. HAK / KEWAJIBAN, PENGHARGAAN, ETIKA DAN SANKSI ................................................... ..........................................46 A. Hak / Kewajiban .................................................. ..........................................46 B. Penghargaan........................................................ ..........................................47 C. Etika..................................................................... ..........................................48 D. Sanksi .................................................................. ..........................................49 E. Anjuran................................................................. ..........................................50Buku pedoman akademik dan ketarunaan 2
  • 3. PRAKATA Untuk menunjang keberhasilan pelaksanaan program pada Program Diploma Pelayaran perludikeluarkan Buku Pedoman Akademik dan Ketarunaan. Buku pedoman ini berisi hal-hal yang wajibdiketahui, dipahami, dihayati, dan dilaksanakan oleh semua Staff Pengajar dan semua Taruna dilingkunganProgram Diploma Pelayaran Universitas Hang Tuah. Bagi Taruna khususnya Taruna baru, Buku Pedoman Akademik dan Ketarunaan ini diharapkandapat memberi informasi mengenai arah dan tujuan pendidikan yang akan ditempuh serta memberikanpetunjuk praktis dalam pelaksanaannya sehingga dapat memperlancar studi. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 3
  • 4. PROGRAM DIPLOMA PELAYARAN (MARITIME EDUCATION AND TRAINING) Kampus : Jalan Arief Rachman Hakim No. 150 Surabaya 60111 Telp. 031 – 5964596. Fax. 031 – 5946261. website. http://www.hangtuah.ac.id SURAT KEPUTUSAN Nomor : 569 / PTS.188.H5.PDKK /F6 / V /11 Tentang PEDOMAN AKADEMIK DAN KETARUNAAN PROGAM DIPLOMA PELAYARAN – UNIVERSITAS HANG TUAH SURABAYA DIREKTUR PROGRAM DIPLOMA PELAYARANMenimbang : a. Bahwa untuk menunjang keberhasilan pelaksanaan program pendidikan pada Program Diploma Pelayaran Universitas Hang Tuah Surabaya, perlu menetapkan pelaksanaan pendidikan yang dituangkan dalam PEDOMAN AKADEMIK DAN KETARUNAAN PROGRAM DIPLOMA PELAYARAN UNIVERSITAS HANG TUAH SURABAYA. b. Bahwa untuk keperluan tersebut perlu diterbitkan surat keputusan .Mengingat : 1. Undang-undang no. 20 tahun 2003 tentang sistem Pendidikan Nasional. 2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia no. 60 tahun 1999 tentang Perguruan Tinggi. 3. Surat Keputusan KASAL No. SKEP.1482/V/1987 tanggal 11 Mei 1987 tentang peresmian berdirinya Universitas Hang Tuah Surabaya. 4. Surat Keputusan Dirjen Dikti Departemen Pendidikan RI Nomor : 195/DIKTI/KEP/2000, tentang Perubahan Mata Ujian, Ujian Pengawasan Mutu Program Diploma III (D-III) Program Studi Nautika dan Program Studi Teknika. 5. Keputusan Direktur Jendral Perhubungan Laut Nomor : DL-21/2/7-2000 tanggal 25 Februari 2000 tentang Pedoman Pemberian Pengakuan Program Pendidikan dan Pelatihan Kepelautan. 6. Surat Keputusan Kepala Badan Diklat Perhubungan Nomor : SK/736/DL.002/DIKLAT-00 tanggal 1 Agustus 2000 tentang Standar Minimal Program Diklat Keahlian Pelaut. 7. Keputusan Kepala Badan Diklat Perhubungan dan Telekomunikasi Nomor : SK 434/DL 002/DIKLAT-2000 tanggal 17 Oktober 2000 tentang Kurikulum Pendidikan Profesional Kepelautan dan Pendidikan Teknis Fungsional Kepelautan. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 4
  • 5. MEMUTUSKANMenetapkan : 1. PEDOMAN AKADEMIK DAN KETARUNAAN PROGRAM DIPLOMA PELAYARAN UNIVERSITAS HANG TUAH sebagai Pedoman Pendidikan pada Program Diploma Pelayaran Universitas Hang Tuah Surabaya. 2. Surat Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan . Dengan catatan : Bahwa apabila dikemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam surat keputusan ini akan diadakan pembetulan sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : S u r a b a y a Pada tanggal : 01 J u ni 2011 . Direktur Capt. Albertus Hardjanto, M.Mar. N I K. 0 1 3 1 2 Buku pedoman akademik dan ketarunaan 5
  • 6. STRUKTUR ORGANISASI PROGRAM DIPLOMA PELAYARAN REKTOR DIREKTUR DC SENAT WAKIL DIREKTUR TATA USAHA SBAK SBAU SB.Keu UNIT LAB. INTEGRASI UNIT KAPAL LATIH PERPUSTAKAAN DIV. MAINT C B T LABSA BENMAT JUR - NAUTIKA JUR - TEKNIKA JUR - KPN SEKRETARIS BATALYON SEKRETARIS SEKRETARIS LAB NAUTIKA LAB TEKNIKA - LAB. NAVIGASI - LAB. MESIN - LAB. BAHARI KAPAL LAB - LAB. ARPA / - LAB. LISTRIK KPN GMDSS ELKA / SIST. KONTROL - WORKSHOP YONTAR TARUNA NAUTIKA + TEKNIKA + K P NBuku pedoman akademik dan ketarunaan 6
  • 7. BAB I PENDAHULUANA. SEJARAH SINGKAT PDP. Program Diploma Pelayaran adalah salah satu dari delapan Fakultas dan Program yang adadilingkungan Universitas Hang Tuah Surabaya, antara lain adalah Fakultas Teknik & Ilmu Kelautan,Fakultas Kedokteran, Fakultas Ilmu Sosial & Ilmu Politik, Fakultas Hukum, Fakultas Kedokteran Gigi,Fakultas Psikologi dan Magister Administrasi Publik.Program Diploma Pelayaran pada awalnya hanya memiliki 2 jurusan : - Jurusan Nautika jenjang D-III (Terakreditasi B) - Jurusan Teknika jenjang D-III (Terakreditasi B) - Jurusan Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga (jenjang D-III)B. VISI, MISI, DAN TUJUAN PROGRAM DIPLOMA PELAYARAN1. Visi Program Diploma Pelayaran Sebagai lembaga pendidikan dan pelatihan Kelautan/Kemaritiman berstandar International.2. Misi Program Diploma Pelayaran - Menghasilkan lulusan sesuai kompetensi standar SKB 3 Menteri tentang standart mutu pelaut indonesia. - Menghasilkan SDM yang berkualitas dalam IPTEK kelautan dan berperan aktif dalam pembangunan sektor kelautan.3. Tujuan Program Diploma Pelayaran a. Meningkatkan dan mengembangkan kualitas Sumber Daya Manusia Indonesia dalam Keahlian Nautika dan Teknika serta Kepelabuhanan agar dapat lebih berperan dalam Pembangunan Kelautan. b. Menghasilkan lulusan Ahli Nautika – III, dan Ahli Teknika – III, yang berkualifikasi Diploma – III, serta memiliki kemampuan profesional sesuai standar kompetensi yang ditentukan oleh negara, dalam hal ini Tingkat Nasional maupun Internasional dan dapat menerapkan serta mengembangkan keahlian dan IPTEK Kelautan yang dimilikinya. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 7
  • 8. c. Menghasilkan lulusan yang profesional dalam bidang ketatalaksanaan pelayaran niaga sesuai standar nasional maupun internasional. d. Mewujudkan dan meningkatkan tenaga yang profesional untuk pekerjaan-pekerjaan dibawah air sesuai dengan sertifikat yang diakui tingkat nasional dan internasional. SASARAN MUTU PROGRAM DIPLOMA PELAYARAN 1. Lulusan bekerja / berkarya sesuai bidangnya dalam 3 ( tiga ) bulan pertama setelah lulus, minimal 80 % 2. Lulusan memiliki IPK ≥ 3.00,minimal 80 % 3. Satu diantara lima lulusan bekerja diperusahaan pelayaran luar negeri 4. Lulusan memiliki TOEFL minimal 450 5. Lulusan menguasai aplikasi teknologi Informasi 6. Prosentase lulus tepat waktu minimal 80 % 7. Indeks Kinerja Akademik Dosen ≥ 3.00 (skala 1- 4 ) KOMPETENSI LULUSAN Program Diploma Pelayaran sebagai lembaga pendidikan dan pelatihan dibidang ilmu pelayaran dan kepelabuhanan yang menghasilkan lulusan yang berkualitas dalam IPTEK kelautan dan berperan aktif dalam pembangunan sektor kelautan, dengan lingkup kerja yang meliputi : - Perwira pelayaran niaga di perairan nasional maupun internasional. - Beacukai - Kepanduan - Perusahaan pelayaran - Administrasi pelabuhan - TNI/POLRI - Perusahaan export/import - Galangan kapal, dll.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 8
  • 9. VISI, MISI, KEBIJAKAN DAN SASARAN MUTU PROGRAM STUDI KETATALAKSANAAN PELAYARAN NIAGAI. Visi Program Studi Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga Sebagai Program Studi yang berkompetensi dibidang pelayaran niaga bertaraf nasional.II. Misi Program Studi Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga adalah menghasilkan SDM yang berkualitas dalam bidang administrasi Pelayaran Niaga dan berperan aktif dalam pengembangan sektor kelautan.III. Tujuan Program Studi Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga adalah : 1. Meningkatkan dam mengembangkan kualitas SDM Indonesia dalam keahlian Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga agar dapat lebih berperan dalam pembangunan kelautan. 2. Menghasilkan lulusan yang berkualifikasi Diploma-III serta memiliki kemampuan Profesional sesuai Standard Kompetensi yang ditentukan oleh negara. 3. Menghasilkan lulusan yang profesional dalam bidang Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga sesuai Standard Nasional.IV. Sasaran Mutu Program Studi Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga meliputi : 1. Lulusan bekerja/berkarya sesuai bidangnya dalam 3 (tiga) bulan pertama setelah lulus, minimal 80 %. 2. Lulusan memiliki IPK > 3.00 MINIMAL 80 % 3. Lulusan memiliki TOEFL minimal 450 4. Lulusan menguasai aplikasi teknologi informasi 5. Prosentasi lulus tepat waktu minimal 80 % 6. Indeks kinerja akademik dosen > 3.00 (skala 1-4). Buku pedoman akademik dan ketarunaan 9
  • 10. BAB II PEDOMAN AKADEMIKA. POLA KALENDER AKADEMIK Pada dasarnya pola kalender akademik terdiri dari : - Tahun Akademik : September – Agustus - Awal semester gasal : Awal bulan September - Awal semester genap : Awal bulan Maret - Kuliah/ Praktikum/ : : 16 Minggu per senester Praktek Lapangan/ Kuis dan lain-lain - Ujian Tengah Semester : 1 – 2 Minggu per semester (UTS) - Ujian Akhir Semester : 1 – 2 Minggu per semester (UAS) - Registrasi/ Daftar Ulang : 1 Minggu per semester - Evaluasi KHS/KRS : 1 Minggu per semester - Minggu tenang sebelum ujian : 1 Minggu per semester - Libur Hari Raya Idul Fitri : 1 Minggu per semester - Hari Libur Natal dan : 1 Minggu per semester Tahun Baru - Libur antar semester : 1 Minggu per semester - Libur antar tahun Akademik : 2 Minggu per semester Total : 52 – 54 Minggu Buku pedoman akademik dan ketarunaan 10
  • 11. B. PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN Penyelenggaraan pendidikan di Program Diploma Pelayaran Universitas Hang Tuah Surabaya berdasarkan atas : 1. Gabungan Sistem Kredit Semester dan Sistem Paket a.1. Pengertian Dasar 1). Sistem Kredit Semester adalah suatu sistem penyelenggaraan pendidikan dengan menggunakan satuan kredit semester (SKS) untuk menyatakan beban studi taruna, beban kerja dosen, pengalaman belajar, dan beban penyelenggaraan program. 2). Kredit merupakan unit atau satuan yang dipergunakan untuk menyatakan bobot suatu mata kuliah dan kegiatan akademik lainnya secara kuantitatif. 3). Sistem semester adalah sistem penyelenggaraan program pendidikan dengan menggunakan satuan waktu terkecil tengah tahunan yang disebut semester. 4). Semester merupakan satuan waktu kegiatan yang terdiri atas 18 sampai 20 minggu kuliah atau kegiatan terjadwal lainnya, berikut kegiatan iringannya, termasuk 2 sampai 3 minggu kegiatan penilaian. Satu tahun akademik terdiri dari 2 (dua) semester, yaitu Semester Gasal (September-Februari) dan Semester Genap (Maret-Agustus). 5). Satuan Kredit Semester (SKS) adalah ukuran/ takaran penghargaan terhadap pengalaman belajar yang diperoleh selama 1 semester melalui kegiatan tejadwal per minggu, sebanyak 1 jam perkuliahan, atau 2-3 jam praktikum atau 4 jam kerja lapangan, yang masing-masing diiringi oleh sekitar 1-2 jam kegiatan terstruktur dan 1-2 jam kegiatan mandiri. 6). Beban Studi Taruna Pada Semester I. Merupakan paket yang berkisar antara 20-24 SKS, Indeks Prestasi diperoleh dari jumlah angka kualitas kumulatif yang dibagi dengan jumlah kredit kumulatif yang diprogram dan dinyatakan dengan dua angka desimal dibelakang koma. 7). Beban Tenaga Edukatif. Beban mengajar edukatif diukur dengan satuan beban kerja semester (SKS) yang jumlahnya ditentukan tiap semester oleh PDP/ jurusan/ program studi dengan tidak menyimpang dari ketentuan yang berlaku, dan ditentukan sebelum semester yang bersangkutan dimulai. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 11
  • 12. a. 2. Sistem Paket 1). Jumlah matakuliah yang diampu oleh para taruna/taruni sesuai dengan kurikulum per semester. 2). Perkuliahan dalam satu semester terdiri dari 16 kali tatap muka. 3). Setelah 8 kali pertemuan dilakukan Ujian Tengah Semester (UTS). 4). Setelah 16 kali pertemuan dilakukan Ujian Akhir Semester (UAS). 5). Diberikan Ujian Ulangan (Ujian Utama II) untuk mata kuliah yang tidak lulus setelah ujian UAS (Ujian Utama I). 6). Diadakan Semester Pendek (SP) di peruntukkan bagi para taruna/taruni yang akan memperbaiki nilai dan dilaksanakan pada saat liburan antara semester genap dengan semester ganjil, sedangkan bagi taruna/taruni yang menunggu wisuda dapat dilaksanakan antara semester ganjil dengan semester genap. b. Tujuan Tujuan umum penerapan sistem kredit semester di Program Diploma Pelayaran diarahkan pada upaya pemenuhan tuntutan perkembangan iptek dan pasar kerja. Pendidikan dan acara belajar yang lebih secara khusus, penerapan sistem kredit semester bertujuan untuk : 1). Memberikan kesempatan kepada taruna yang cakap dan giat belajar, dapat menyelesaikan studi dalam waktu yang relatif singkat, sesuai dengan kemampuan dan rencana studinya. 2). Memberikan kesempatan kepada taruna, agar dapat mengambil mata kuliah-mata kuliah yang sesuai dengan bakat minat dan kemampuan. 3). Membuka kesempatan dilaksanakannya sistem pendidikan dengan masukan (input) dan keluaran (output) yang jamak. 4). Mempermudah penyesuaian kurikulum dari waktu ke waktu, sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi maupun perubahan kebutuhan masyarakat dalam pembangunan yang dinamis dewasa ini. 5). Memberi kemungkinan agar sistem evaluasi studi kemajuan belajar mahasiswa dapat diselenggarakan dengan tata cara yang lebih cermat dan obyektif. 6). Memungkinkan pengalihan (transfer) kredit antara PDP dengan fakultas/ jurusan/ program studi di lingkungan Universitas Hang Tuah Surabaya.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 12
  • 13. 7). Memungkinkan perpindahan taruna ke Perguruan Tinggi lain, atau sebaliknya. c. Ciri-Ciri Ciri-ciri dari Sistem Kredit Semester : 1). Setiap mata kuliah dalam sistem kredit semester, diberi bobot yang disebut dengan nilai kredit. 2). Besarnya nilai kredit untuk masing-masing mata kuliah, ditentukan atas dasar besarnya upaya yang menurut perkiraan diperlukan untuk menyelesaikan tugas-tugas yang berkaitan dengan mata kuliah itu, yang dinyatakan dalam program perkuliahan, praktikum, kerja lapangan maupun tugas-tugas lain. 3). Besarnya nilai kredit untuk masing-masing mata kuliah tidak perlu sama. 2. Nilai Kredit dalam Satuan Kredit Semester Besarnya beban studi taruna dalam satu mata kuliah dinyatakan dalam suatu satuan nilai, yang disebut dengan ‘Satuan Kredit Semester’ (SKS). Sehubungan dengan beban studi yang terkait dengan suatu mata kuliah, akan melibatkan kegiatan-kegiatan yang berupa perkuliahan, seminar, diskusi kelompok, praktikum, penelitian, kerja lapangan dan sejenisnya. Kegiatan-kegiatan seperti itu akan diberi nilai dalam bentuk satuan kredit semester. Penyelenggaraan pendidikan di PDP Universitas Hang Tuah Surabaya, diberlakukan pola penentuan beban dan nilai satu kredit semester (1 SKS), sebagai berikut : a. Kegiatan perkuliahan, nilai satu SKS, ditentukan berdasarkan atas beban kegiatan yang meliputi tiga macam kegiatan per minggu selama 1 semester, sebagai berikut : 1). Untuk Taruna a). 60 menit, acara tatap muka terjadwal dengan tenaga pengajar/ dosen/ staff edukatif, misalnya dalam bentuk kuliah b). 60 menit, kegiatan akademik terstruktur, yaitu kegiatan studi yang tidak terjadwal, tetapi direncanakan oleh tenaga pengajar/ dosen/ staff edukatif. Misalnya dalam membuat pekerjaan rumah/ tugas terstruktur, mengerjakan soal, kegiatan responsi, tugas-tugas lain di luar kelas, dan lain-lain sejenisnya.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 13
  • 14. c). 60 menit, acara kegiatan akademik mandiri, yaitu kegiatan yang harus dilakukan taruna secara mandiri untuk mendalami, mempersiapkan atau tujuan lain dari suatu akademik. Misalnya dalam bentuk membaca buku-buku acuan (referensi). d). Untuk Jurusan Nautika dan Teknika : 1 Sks teori = 60 menit , 1 Sks praktek = 2 x 60 menit 2). Untuk Tenaga Edukatif a). 60 menit, acara tatap muka terjadwal dengan taruna. b). 60 menit, acara melakukan perencanaan dan evaluasi atas kegiatan akademik terstruktur. c). 60 menit, pengembangan materi kuliah, lewat bacaan dan tulisan. b. Kegiatan Seminar Untuk kegiatan belajar-mengajar yang berupa seminar, mewajibkan taruna membuat makalah- makalah dan menyajikannya pada suatu forum. Pengertian 1 (SKS) dalam seminar sama dengan kegiatan belajar/ akademik terstruktur walaupun tidak terjadwal, sebanyak 50 jam dalam satu semester. c. Kegiatan Diskusi Kelompok, Praktikum, Penelitian, kerja Lapangan, dan sejenisnya, Nilai Kredit Semesternya ditentukan sebagai berikut : 1). Kegiatan Diskusi Kelompok Untuk kegiatan belajar-mengajar yang berupa diskusi-diskusi kelompok, nilai satu SKS sama dengan beban tugas kegiatan sebanyak 2 jam per minggu selama satu semester. 2). Kegiatan Praktikum di Laboratorium Dalam kegiatan praktikum, nilai satu SKS adalah beban tugas praktek di laboratorium atau ruang praktek sebanyak 2 jam per minggu selama satu semester. 3). Kegiatan Kerja Lapangan dan Sejenisnya Untuk kerja lapangan/ kerja praktek/ magang/ di industri/ instansi/ perusahaan/ institusi dan sejenisnya, nilai satu SKS, adalah beban tugas di lapangan sebanyak 4 jam per minggu selama satu semester, atau setara dengan 80 – 90 jam akumulatif dalam satu semester.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 14
  • 15. 4). Kegiatan Penelitian, Prada, Prala, Penyusunan Laporan Untuk kegiatan-kegiatan belajar yang berupa Prada, Prala dan atau penyusunan laporan, dan sejenisnya, maka nilai satu SKS, setara dengan beban tugas sebanyak 3 – 4 jam sehari selama satu bulan, dengan catatan satu bulan dihitung setara dengan 25 hari kerja. 3. Beban Studi dalam Semester Beban studi taruna dalam satu semester, ditentukan berdasarkan atas rata-rata waktu kerja sehari dan kemampuan individu. Menurut perhitungan normal, seorang taruna akan dapat belajar di kelas dan di luar kelas sebanyak 6 – 8 jam yaitu 2 jam pada pagi hari, siang, petang hari dan malam hari. Dengan demikian, maka dapat diperhitungkan bahwa beban belajar seorang taruna dalam satu harinya diperkirakan akan mencapai kurang lebih 8 – 10 jam belajar, atau 48-60 jam belajar per minggu. Mengingat nilai 1 SKS kira-kira setara dengan 3 jam kerja, maka beban studi taruna umumnya untuk tiap semester akan sama dengan 16-20 SKS, atau sekitar 18 SKS per semester. Namun dalam memperhatikan kemampuan individu dan hasil studi pada semester sebelumnya, yang tercermin dalam “Indeks Prestasi” yang disingkat dengan IP. Dalam Sistem Kredit Semester, dikenal adanya dua jenis IP, yaitu, IP Semester (IPS) dan IP Kumulatif (IPK). IP Semester adalah ukuran keberhasilan taruna menempuh mata kuliah pada suatu semester, sedangkan IP kumulatif adalah ukuran keberhasilan taruna yang dihitung mulai masa awal studi sampai semester terakhir yang diikuti. Besarnya IP semester dan IP kumulatif, dapat dihitung sebagai berikut : Dengan catatan : Ks = Jumlah SKS mata kuliah yang ∑ (Ks x N) IP Semester = diambil pada semester tersebut. ∑ Ks Kk = Jumlah SKS mata kuliah yang ∑ (Kk x N) pernah diambil sejak awal sampai IP Semester = semester yang bersangkutan. ∑ Kk N = Nilai bobot masing-masing mata kuliahBuku pedoman akademik dan ketarunaan 15
  • 16. C. MATA KULIAH DAN KURIKULUM 1. Mata Kuliah dan Kurikulum Jurusan Program Studi Nautika (lampiran 1). 2. Mata Kuliah dan Kurikulum Jurusan Program Studi Teknika (lampiran 2). 3. Mata Kuliah dan Kurikulum Jurusan Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga (lampiran 3)D. PEMBIMBINGAN Pembimbingan merupakan bagian dari proses belajar-mengajar yang merupakan komunikasi intensif antara Dosen Pembimbing dengan taruna, yang bertujuan untuk memberikan bantuan dan nasehat kepada taruna dalam menyelesaikan program studinya. Bimbingan dilaksanakan oleh : 1. Pembimbing Akademik (Dosen Wali). Pembimbing Akademik atau sering disebut dengan istilah Dosen Wali adalah tenaga edukatif tetap yang ditugaskan oleh pimpinan program diploma melalui surat keputusan. Dalam pelaksanaan tugasnya para dosen wali dikoordinasikan ketua jurusan untuk melaksanakan fungsi perwalian dalam membimbing sejumlah taruna sesuai surat keputusan Direktur Program Diploma, tugas-tugas tersebut meliputi : a. Mengikuti perkembangan studi setiap taruna yang dibimbingnya, sehingga dapat mengetahui sedini mungkin permasalahan-permasalahan yang dapat menghambat ataupun yang bahkan mempercepat studinya. b. Memahami pedoman administrasi akademik Universitas dan PDP serta kebijakan yang berlaku. c. Memahami secara mendalam tata cara penyelenggaraan pendidikan menurut sistem kredit semester (SKS). d. Memberikan bimbingan secara teratur selama masa studi taruna. e. Memberikan pengarahan dan bantuan kepada taruna dalam mengisi KRS (Kartu Rencana Studi) pada semester yang sedang berjalan. f. Menyetujui dan mengesahkan mata kuliah serta jumlah kredit yang boleh diambil taruna dalam semester yang bersangkutan. g. Menampung masalah-masalah non akademis. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 16
  • 17. 2. Pembimbing Praktek Darat (Prada). Pembimbing Praktek Darat adalah tenaga edukatif tetap yang ditugaskan oleh Direktur PDP melalui surat keputusan, yang bertugas meliputi : a). Memberikan bimbingan kepada taruna tentang tugas-tugas yang harus dilaksanakan dalam menjalankan Proyek Darat sesuai prosedur yang telah ditentukan. b). Membantu dan mengarahkan taruna dalam memilih topik bahasan dalam Prada. c). Menampung masalah yang timbul yang bersifat non akademis. d). Turut memberikan penilaian terhadap hasil karya taruna selama Prada. 3. Pembimbing Praktek Laut (Prala). Pembimbing Praktek Laut adalah tenaga edukatif tetap yang ditugaskan oleh Direktur PDP melalui surat keputusan, yang meliputi : a). Memberikan bimbingan kepada taruna tentang tugas-tugas yang harus dilaksanakan dalam menjalankan tugas Prala sesuai prosedur yang telah ditentukan, sebelum taruna sign on. b). Membantu dan mengarahkan taruna dalam menyelesaikan dan menjalankan tugas dan menjawab pertanyaan yang tercantum dalam buku panduan Prala (cadets record book) c). Menampung masalah-masalah yang timbul yang bersifat non akademis. d). Turut memberikan penilaian terhadap kertas karya taruna selama prola sesuai surat keputusan yang telah dikeluarkan.E. UJIAN DAN EVALUASI SERTA PREDIKAT HASIL EVALUASI 1. Ujian a. Tujuan Maksud dan tujuan dari penyelenggaraan ujian ini adalah : 1). Untuk menilai apakah taruna telah memahami atau menguasai bahan yang disajikan dalam suatu mata kuliah. 2). Untuk mengelompokkan taruna ke dalam beberapa golongan berdasarkan kemampuannya, yaitu golongan terbaik (A), golongan baik (B), golongan cukup (C), golongan kurang (D), dan golongan jelek atau gagal (E). Buku pedoman akademik dan ketarunaan 17
  • 18. b. Sistem Ujian dan Pelaksanaannya Ujian dapat dilaksanakan dalam bentuk karangan, tes obyektif, ujian lisan, pemberian tugas dan lain sebagainya. Ujian praktek dapat dilaksanakan dengan cara praktek/ tertulis/ lisan. Ujian dapat pula dilaksanakan dengan berbagai kombinasi cara-cara tersebut. Cara ujian disesuaikan dengan jenis mata kuliah, tujuan kurikuler dan kondisi pengajar. Taruna diperkenankan ikut ujian apabila telah menghadiri paling sedikit 75 % dari jumlah perkuliahan ataupun praktikum terjadwal mata kuliah yang bersangkutan, yang akan diujikan apabila telah dilaksanakan minimal 75 % dari kuliah terjadwal. c. Sistem Penilaian dan Administrasi Nilai 1). Nilai mentah. Merupakan bilangan bulat 0 (nol) sampai dengan 100 (seratus), dengan sudah mempertimbangkan penilaian dari dosen terhadap test – test kecil, tugas – tugas khusus yang diselenggarakan selama kuliah/ praktikum dalam semester tersebut dapat dihitung sebagai berikut : Niliai Mentah = Nilai Ujian Tertulis + Nilai Tes Kecil + Nilai Tugas 2). Nilai Mentah Akhir. Nilai mentah yang pada butir 1 adalah nilai mentah yang dihitung untuk Ujian Tengah Semester (UTS) dan Ujian Akhir Semester (UAS). Sedangkan untuk mendapatkan Nilai Mentah Akhir harus diperhitungkan terlebih dahulu dari penggabungan nilai kehadiran UTS dan UAS. Penggabungan tersebut didasarkan pada perhitungan sebagai berikut : • Kehadiran= 10 % • Nilai mentah sampai dengan UTS= 40 % • Nilai mentah setelah UTS sampai dengan UAS= 50 % 3). Nilai Akhir. Nilai akhir diperoleh dari nilai mentah akhir yang dievaluasi oleh sistem PAP (Pedoman Acuan Patokan) dan PAN (Pedoman Acuan Normatif). Cara PAP ini digunakan apabila nilai rata-rata kelas yang menempuh mata ujian tertentu > 56, maka konversi dilakukan langsung menggunakan tabel penilaian akhir. Apabila nilai rata-rata kelas yang menempuh mata ujian tertentu < 56, maka konversi dilakukan terlebih dahulu melalui PANBuku pedoman akademik dan ketarunaan 18
  • 19. (Pedoman Acuan Normatif). Tabel 1. PAN (Pedoman Acuan Normatif) NILAI MENTAH YANG DIPEROLEH BERADA DIDAERAH A > x + 1,5 SD x + 0.5 SD < B < x + 1,5 SD x – 0,49 SD < C < x + 0,5 SD x – 0,5 SD < D < x _ 0,5 SD E < x – 1,5 SD x = Nilai rata-rata kelas , SD = Standar deviasi dari kelompok nilai mentah yang bersangkutan. * catatan : perhitungan berdasarkan PAN diperuntukkan bagi mata kuliah non profesi 4). Pengelompokan dan pembobotan nilai. Nilai – nilai mentah akhir, termasuk dalam butir 1, 2 dan 3 diatas dikonversikan dalam Pable penilaian akhir, yang dikembangkan dari pasal 2 Mendikbud No. 232/ U/ 2000 yang telah ditetapkan dengan keputusan Rektor No. 07.A/ II/ 2003 dan diberlakukan di lingkungan PDP – UHT sebagai berkut : Tabel 2 . Tabel Penilaian Akhir NILAI ANGKA MENTAH NILAI HURUF BOBOT PREDIKAT X > 80 A 4 Sangat Baik 76< X < 80 A- 3,7 Sangat Baik 71 < X < 76 B+ 3,3 Baik 66 < X < 71 B 3 Baik 62 < X < 66 B- 2,7 Baik 59 < X < 62 C+ 2,3 Cukup 56 < X < 59 C 2 Cukup 45 < X < 56 D 1 Kurang X < 45 E 0 Gagal Dalam memperhitungkan IP per semester dan IPK, didasarkan atas tabel penilaian akhir diatas. Disamping itu digunakan pula huruf : K : Kosong (tidak ada nilai), mahasiswa tidak diperkenankan mendapatkan nilai karena tidak memenuhi persyaratan kehadiran. T : Tidak lengkap, data nilai kurang lengkap karena belum semua tugas diselesaikan pada waktunya; apabila tidak selesai dalam waktu yang telah ditentukan maka nilai T diubah menjadi nilai E.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 19
  • 20. d. Tata Cara Administrasi Nilai : 1). Nilai akhir dari dosen diserahkan ke kajur/TU selambat-lambatnya satu minggu setelah ujian berlangsung, kemudian diteruskan ke bagian nilai SBAK. 2). Hasil olahan SBAK berupa Kartu Hasil Studi (KHS) rangkap 4 (empat) dan rekap nilai per mata kuliah/ kelas. 3). Selanjutnya SBAK menyerahkan KHS kepada ketua program studi untuk dikoreksi dari nilai yang telah dimasukkan kemudian diserahkan kepada Wakil Direktur untuk ditandatangani dan diserahkan kepada ketua program studi dan selanjutnya diserahkan ke dosen wali. 4). Dosen wali membagikan kepada taruna bimbingannya untuk bahan mengisi KRS semester berikutnya. Lebih lanjut mengenai tata alur administrasi nilai ini dapat dilihat pada gambar 1 dan 2 berikut : Gambar 1 - FLOW-CHART PENGOLAHAN NILAI Kehadiran UAS UTS, Kuis & Tugas Pembobotan : - 10% Kehadiran - 40% UTS, Kuis dan Tugas - 50% UAS Nilai AkhirBuku pedoman akademik dan ketarunaan 20
  • 21. Gambar 2 FLOW-CHART DISTRIBUSI NILAI Nilai Kajur / Wakil Dosen Wali Akhir SBAK Direktur dan Dosen Taruna 2. Evaluasi Hasil Studi Evaluasi keberhasilan proses pendidikan adalah evaluasi terhadap penyelenggaraan proses belajar mengajar yang meliputi keberhasilan proses penyelenggaraan acara pendidikan dan keberhasilan studi taruna. Evaluasi keberhasilan proses penyelenggaraan acara pendidikan adalah evaluasi tentang program cara penyelenggaraan acara pendidikan, kesesuaian sarana dengan tujuan, keikutsertaan pengajar dan taruna dalam acara pendidikan yang diselenggarakan. Evaluasi keberhasilan studi taruna adalah evaluasi terhadap keberhasilan taruna dalam proses belajar mengajar yang telah diselenggarakan sesuai dengan kurikulum. Sistem evaluasi penyelenggaraan proses belajar mengajar dilaksanakan melalui penyelenggaraan ujian, pemberian tugas dan sejenisnya yang hasilnya merupakan evaluasi terhadap keberhasilan proses penyelenggaraan acara pendidikan dan keberhasilan studi taruna. Evaluasi hasil studi dikerjakan sekurang-kurangnya pada akhir semester, pada akhir dua tahun pertama, dan pada akhir batas waktu program pendidikan. a. Evaluasi Hasil Studi Semester Evaluasi Hasil Studi Semester dilakukan pada tiap akhir semester, meliputi mata kuliah yang diambil oleh taruna selama semester yang baru berakhir, dinyatakan dengan Indeks Prestasi Semester (IPS). IPS ditujukan untuk mengevaluasi hasil studi seorang taruna dalam semester baru berakhir.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 21
  • 22. b. Tahapan Evaluasi Hasil Studi Taruna Evaluasi Hasil Studi taruna didasarkan dari jumlah SKS yang telah ditempuh dan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) yang diraih selama mengikuti proses perkuliahan di PDP – Universitas Hang Tuah Surabaya. Evaluasi ini bertujuan untuk menentukan apakah taruna tersebut diperkenankan melanjutkan studi di PDP – UHT atau tidak (drop out). 1). Evaluasi Hasil Studi Program Diploma. Tahapan evaluasi jumlah SKS dan IPK untuk jenjang Program Diploma III dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 4 Tahapan Evaluasi Hasil Studi Program Diploma III Tahapan Evaluasi Pelaksanaan Jumlah SKS & IPK Minimal 1 Akhir Semester II 18 SKS (IPK > 2,0) 2 Akhir Semester IV 36 SKS (IPK > 2,0) 3 Akhir Semester VI 110 SKS (IPK > 2,0) Jumlah SKS minimum yang harus dikumpulkan oleh seorang taruna untuk menyelesaikan Program Diploma III berkisar antara 100-120 SKS. Taruna yang telah mengumpulkan sekurang-kurangnya sejumlah SKS minimum tersebut dinyatakan telah menyelesaikan pendidikannya apabila telah memenuhi syarat sebagai berikut : a). Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) lebih besar atau sama dengan 2,00. b). Nilai D max. 2 Mata kuliah dan bukan pada Mata kuliah Kelompok MPK, MPB, MKB, dan MBB. c). Telah menyelesaikan tugas akhir (Prada/Prala) c. Batas Waktu Studi 1). Waktu yang disediakan untuk menyelesaikan jenjang studi D3 adalah 3 sampai 5 tahun, untuk jenjang ANT-III / ATT-III sesuai peraturan Departemen Perhubungan laut yang berlaku. 2). Taruna yang telah habis masa studinya dan melampaui batas waktu seperti disebut dalam titik (1) diatas, apabila berkehendak menyelesaikan studinya, harus mengajukanBuku pedoman akademik dan ketarunaan 22
  • 23. permohonan tertulis kepada Rektor dengan kewajiban pembayaran sesuai dengan tahun akademik yang sedang berjalan. 3). Batas waktu studi taruna pindahan (taruna transfer) yaitu maksimal 5 tahun terhitung masa studi efektif yang telah dimanfaatkan pada perguruan tinggi asal, sehingga masa studi di PDP – Universitas Hang Tuah adalah sisa waktu setelah dikurangi masa studi dari perguruan tinggi asal. 4). Jumlah SKS minimum yang harus di kumpulkan oleh seorang taruna untuk menyelesaikan Program Diploma (D3) berkisar antara : - 115 – 120 SKS untuk jurusan Nautika - 115 – 120 SKS untuk jurusan Teknika - 115 – 120 SKS untuk jurusan KPN Jumlah minimum untuk masing-masing program studi taruna yang telah mengumpulkan jumlah SKS minimum tersebut dinyatakan telah menyelesaikan pendidikannya apabila telah memenuhi syarat sebagai berikut : a). Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) sama dengan 2,00 atau lebih. b). Tidak ada Nilai E. c). Telah menyelesaikan kertas karya Praktek kerja / Prada dan pengujiannya d. Mengulang Mata Kuliah dan Ujian Perbaikan : 1). Mengulang. Untuk semua program studi yang dicapai kurang dari yang disyaratkan, maka taruna yang bersangkutan boleh memperbaiki nilai yang diperoleh, dengan cara mengikuti Semester Pendek selama batas waktu studi yang diperkenankan belum dilampaui, dan berhak untuk mendapatkan nilai maksimal. Semester Pendek (SP) di peruntukkan bagi para taruna/taruni yang akan memperbaiki nilai pada saat libur antara Semester Genap dan Semester Ganjil, bagi taruna/taruni yang menunggu wisuda dapat dilaksanakan antara semester ganjil dan semester genap 2). Ujian perbaikan dilaksanakan untuk memperbaiki nilai ujian taruna dengan nilai maksimal adalah B.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 23
  • 24. e. Penggantian Penambahan atau Pembatalan Suatu Mata Kuliah/ Tugas/ Praktikum. Taruna tidak dapat mengganti/ menambah atau membatalkan suatu mata kuliah/ tugas/ praktikum yang sudah tercantum dalam formulir studi. f. Yudisium. 1). Yudisium dilaksanakan bagi taruna/i yang telah lulus semua mata kuliah yang di persyaratkan termasuk tugas akhir , dan lulus TOEFL sesuai dengan ketentuan Universitas Hang Tuah. Tabel 6 Klasifikasi Nilai dari Indeks Prestasi IP Kumulatif Yudisium 0,00 – 1,99 Tidak lulus 2,00 – 2,75 Lulus dengan predikat memuaskan 2,76 – 3,50 Lulus dengan predikat sangat memuaskan 3,51 – 4,00 Lulus dengan predikat dengan pujian Predikat dengan pujian, diberikan dengan syarat yang bersangkutan dalam menempuh studinya tidak lebih dari masa studi terjadwal ditambah setengah tahun bagi program D3.F. MUTASI TARUNA 1. Yang dapat dipertimbangkan untuk pindah studi ke PDP – Universitas Hang Tuah Surabaya ialah taruna/mahasiswa perguruan tinggi (maritim) yang memenuhi syarat sebagai berikut : a. Peringkat akreditasi program studi dari perguruan tinggi asal sama atau lebih tinggi dibanding PDP – UHT. b. Untuk program diploma, telah mengikuti pendidikan di perguruan tinggi maritim asal sekurang- kurangnya 48 SKS dengan IPK minimal 2,00. c. Program studi yang ditempuh di perguruan tinggi asal, sesuai dengan program studi yang terdapat di PDP – Universitas Hang Tuah Surabaya. d. Menyerahkan surat keterangan pindah dari Perguruan Tinggi Maritim asal. 2. Mutasi taruna/mahasiswa dan pengalihan kreditnya ditentukan berdasarkan atas pengakuan kredit yang dimiliki taruna/mahasiswa antar studi. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 24
  • 25. 3. Mutasi dari dan ke Universitas Hang Tuah atau dari satu program yang lain dalam lingkungan Universitas Hang Tuah diatur dalam peraturan tersendiri. 4. Masa studi taruna/mahasiswa pindahan belum melampaui batas maksimal program studi yang bersangkutan.G. WISUDA : Wisuda merupakan rangkaian kegiatan akademik untuk penyerahan ijasah dan pengukuhan terhadap gelar akademik yang telah dicapai taruna setelah menyelesaikan proses belajar/ mengajar dan dinyatakan lulus pada waktu yudisium. Pelaksanaan wisuda yang dilaksanakan oleh Universitas Hang Tuah Surabaya, dilakukan minimal 1 kali dalam setahun. Peserta wisuda mendaftarkan diri dengan persyaratan sebagai berikut : 1. Menyerahkan tanda bukti lulus dari PDP, Mengisi formulir pendaftaran. 2. Menyerahkan pas foto dengan memakai jas almameter ukuran 4 x 6 cm berwarna dan hitam putih masing-masing 3 lembar, 3 x 4 cm berwarna dan hitam putih masing-masing 12 lembar 3. Menyerahkan tanda bukti pelunasan uang SPP dan herregistrasi. 4. Menyerahkan tanda bukti bebas peminjaman buku dan alat laboratorium. 5. Melunasi biaya wisuda. 6. Pendaftaran dilakukan di sub bagian tata usaha/SBAK yang berkoordinasi langsung dengan BAAK sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. 7. Menyerahkan copy sertifikat nilai TOEFL yang di keluarkan oleh Ka. Labsa Universitas Hang Tuah. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 25
  • 26. Fungsi dan Kompetensi ANT-III Level Operasional [NAUTIKA] Fungsi I (F-1) Navigasi pada level operasional Competensi 1.1 (C.1.1.) - Merencanakan dan melaksanakan pelayaran dan menentukan posisi Competensi 1.2 (C.1.2.) - Memelihara jaga navigasi yang aman Competensi 1.3 (C.1.3.) - Menggunakan Radar ARPA untuk menjaga keselamatan navigasi Competensi 1.4 (C.1.4.) - Merespon keadaan darurat Competensi 1.5 (C.1.5.) - Merespon sinyal distress di laut Competensi 1.6 (C.1.6.) - Bahasa inggris Competensi 1.7 (C.1.7.) - Mengirim & menerima informasi melalui sinyal visual olah gerak Fungsi II (F-2) Penanganan muatan & pemadatan pada level operasional Competensi 2.1 (C.2.1.) - Memonitor pemuatan, pemadatan, pengamanan dan bongkar muatan, serta kepeduliannya selama pelayaran Competensi 2.2 (C.2.2.) - Menentukan & melaporkan kerusakan ruang muat, penutup palkah & tanki ballast Fungsi III (F-3) Kontrol operasi kapal dan kepedulian terhadap orang-orang diatas kapal pada level operasional Competensi 3.1 (C.3.1.) - Yakin atas kesesuaian dengan persyaratan pencegahan polusi Competensi 3.2 (C.3.2.) - Memelihara kelaikan kapal (stabilitas kapal) Competensi 3.3 (C.3.3.) - Mencegah, memeriksa, dan memadamkan api diatas kapal Competensi 3.4 (C.3.4.) - Mengoperasikan alat-alat keselamatan Competensi 3.5 (C.3.5.) - Memanfaatkan pertolongan pertama diatas kapal Competensi 3.6 (C.3.6.) - Memonitor, kesesuaian dengan persyaratan hukum (legislative)Buku pedoman akademik dan ketarunaan 26
  • 27. Fungsi dan Kompetensi ATT-III Level Operasional [TEKNIKA] Fungsi I (F-1) Navigasi pada level operasional Competensi 1.1 (C.1.1.) - Penggunaan peralatan yang benar untuk pekerjaan dan perbaikan yang dikerjakan diatas kapal Competensi 1.2 (C.1.2.) - Penggunaan peralatan tangan dan alat pengukuran untuk pembongkaran, perbaikan, dan perakitan kembali rancangan kapal dan perlengkapan. Competensi 1.3 (C.1.3.) - Penggunaan perkakas tangan, pengukuran listrik & elektro, dan alat penguji kerusakan, perawatan & perbaikan. Competensi 1.4 (C.1.4.) - Jaga mesin kapal Competensi 1.5 (C.1.5.) - Penggunaan Bahasa Inggris tulis & lisan Competensi 1.6 (C.1.6.) - Mengoperasikan mesin induk & bantu serta sisem kontroling. Competensi 1.7 (C.1.7.) - Mengoperasikan sistem pompa & sistem kontrolnya. Fungsi II (F-2) Kontrol teknik listrik dan elektronik pada level operasional Competensi 2.1 (C.2.1.) - Mengoperasikan alternator, generator, dan sistem kontrol Fungsi III (F-3) Perawatan dan perbaikan pada level operasional Competensi 3.1 (C.3.1.) - Yakin atas kesesuaian dengan persyaratan pencegahan polusi Competensi 3.2 (C.3.2.) - Memelihara kelaikan kapal (stabilitas kapal) Competensi 3.3 (C.3.3.) - Mencegah, memeriksa, dan memadamkan api diatas kapal Competensi 3.4 (C.3.4.) - Mengoperasikan alat-alat keselamatan Competensi 3.5 (C.3.5.) - Memanfaatkan pertolongan pertama diatas kapal Competensi 3.6 (C.3.6.) - Memonitor, kesesuaian dengan persyaratan hukum (legislative)Buku pedoman akademik dan ketarunaan 27
  • 28. Fungsi dan Kompetensi Tata Laksana Level Praktisi [ K P N ] Fungsi I (F-1) Manajemen pada level praktisi Competensi 1.1 (C.1.1.) - Menerapkan fungsi-fungsi manajemen organisasi meliputi ketrampilan manajemen, standart kinerja organisasi, konsep & proses manajerial. Competensi 1.2 (C.1.2.) - Pengetahuan tentang organisasi & manajemen dalam perusahaan pelayaran niaga secara umum & memperjelas pentingnya manajemen dalam kegiatan pelayaran niaga. Competensi 1.3 (C.1.3.) - Studi konsep tentang bagaimana mengatur & mengontrol keuangan perusahaan didasarkan pada teori & kasus-kasus dilapangan yang di up- date. Competensi 1.4 (C.1.4.) - Pengetahuan tentang masalah- masalah yang berkenaan dengan pengoperasian kontainer. Competensi 1.5 (C.1.5.) - Pengetahuan tentang tujuan & peranan manajemen perkantoran, wewenang suatu tugas manajer kantor suatu organisasi kantor. Competensi 1.6 (C.1.6.) - Pengetahuan tentang organisasi & manajemen dalam perusahaan pelayaran naiaga secara umum suatu pemasarannya. Competensi 1.7 (C.1.7.) - Pengetahuan tentang fungsi-fungsi administrasi manajemen pelabuhan. Competensi 1.8 (C.1.8.) - Pengetahuan tentang fungsi-fungsi manajemen dalam pencatatan sistem bongkar muat & penumpang sehingga perkembangan teknologi perkapalan. Fungsi II (F-2) Akuntansi pada level praktisi Competensi 2.1 (C.2.1.) Pengetahuan tentang cara-cara penyelenggaraan pencatatan secara sistematis dalam sutau rumah tangga perusahaan sehingga dapat disusun laporan keuangan yang informatif & memberikan dasar-dasar pembukuan bagi pos-pos neraca tertentu.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 28
  • 29. Fungsi III (F-3) Manajemen pada level praktisi Competensi 3.1 (C.3.1.) - Penerapan ilmu ekonomi secara utuh, konsep dasar & aplikasinya yang tepat waktu. Competensi 3.2 (C.3.2.) - Penerapan teori-teori komunikasi publik untuk memelihara hubungan yang positif & menguntungkan dalam rangka mendapatkan kepercayaan masyarakat. Competensi 3.3 (C.3.3.) - Pengetahuan tentang pengelolahan keuangan dibidang usaha pelayaran niaga. Fungsi IV (F-4) Akuntansi pada level praktisi Competensi 4.1 (C.4.1) - Pengetahuan tentang masalah asuransi laut sehingga mempunyai ketrampilan yang memadai dalam menyelesaikan urusan-urusan asuransi laut. Competensi 4.2 (C.4.2) - Pengetahuan tentang administrasi perpajakan. Competensi 4.3 (C.4.3) - Pengetahuan ketrampilan tentang prosedur pengurusan barang. Competensi 4.4 (C.4.4) - Pengetahuan tentang pengelolahan keuangan dibidang usaha pelayaran niaga Competensi 4.5 (C.4.5) - Pengetahuan tentang aspek-aspek & sistem perdagangan internasional. Competensi 4.6 (C.4.6) - Pengetahuan tentang prosedur & tata laksana sewa menyewa kapal. Competensi 4.7 (C.4.7) - Pengetahuan tentang sistem transportasi sebagai penunjang bagi penguasaan pengetahuan angkutan laut. Competensi 4.8 (C.4.8) - Pengetahuan tentang fungsi dalam lingkungan manajemen pelabuhan.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 29
  • 30. BAB III ADMINISTRASI STATUS TARUNAA. ADMISI TARUNA. 1. Pengertian Admisi : Admisi adalah suatu kegiatan atau aktifitas yang memberikan status kepada seseorang yang akan mengikuti perkuliahan pada Perguruan Tinggi yang dituju. a. Penerimaan taruna baru. b. Perpindahan taruna antar jurusan/fakultas pada satu Universitas. c. Perpindahan taruna dari PTN / PTS lain. 2. Tim Admisi Secara umum tim admisi merupakan tim khusus yang dibentuk untuk keperluan pemberian admisi yang bertugas untuk merumuskan kebijakan penerimaan mahasiswa baru/ taruna baru. Dalam pelaksanaannya penerimaan mahasiswa/taruna baru dilaksanakan secara terpusat, dipimpin oleh Ka. BAAK. 3. Kegiatan Tim Admisi. Kegiatan tim admisi/ Panitia Penerimaan Mahasiswa baru/Taruna Baru Universitas Hang Tuah Surabaya adalah sebagai berikut : a. Menyediakan dan mengedarkan bahan informasi serta buku Panduan Ujian Saringan b. Menyediakan Formulir Pendaftaran Ujian Saringan Masuk. c. Mengolah data Ujian Saringan Masuk. d. Menetapkan dan mengumumkan hasil Ujian Saringan Masuk. e. Mengolah data Ujian Saringan Masuk. f. Melayani registrasi mahasiswa baru/taruna baru. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 30
  • 31. 4. Syarat dan Prosedur Pendaftaran serta Penerimaan Calon Taruna baru untuk jenjang pendidikan D3. Adapun syarat pendaftaran meliputi : a. Memiliki STTB/ Ijazah SMA/ MAN/ SMK yang sesuai dengan ketentuan berikut : : - Nautika : SMA/ MAN – IPA, SMK – Pelayaran Jurusan Nautika - Teknika : SMA/ MAN – IPA, SMK – Pelayaran Jurusan Teknika, Permesinan, Otomotif, Listrik, Elektronika dan Bangunan Kapal. - Ketatalaksanaan Pelayaran Niaga (KPN) : SMA/ MAN/ SMK semua Jurusan b. Pada saat penyerahan Formulir Pendaftaran yang telah diisi, harus diberi lampiran sebagai berikut : 1). Foto copy ijazah STTB dan danem yang telah dilegalisir masing-masing 3 (tiga) lembar. 2). Foto copy KTP Surabaya dan atau Surat Keterangan Domisili, 3 (tiga) lembar. 3). Pas foto hitam putih ukuran 4 x 6 dan ukuran 3 x 4 cm masing-masing 4 lembar. 4). Foto copy akta kelahiran 1 (satu) lembar. 5). Bagi calon taruna WNI keturunan asing harus menyerahkan foto copy akta kelahiran, WNI atau SKBRI dan keterangan ganti nama rangkap 3 (tiga). Sedangkan untuk WNA harus memenuhi syarat yang ditentukan Pemerintah, antara lain : Surat Ijin Belajar dari Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi. c. Prosedur pendaftaran dan penerimaan. 1). Calon taruna membeli formulir pendaftaran dengan membawa STTB/ijazah SMTA. 2). Formulir yang telah diisi dan diberi lampiran sesuai titik 4 b diserahkan kepada Panitia Penerimaan Mahasiswa Baru/Taruna Baru. 3). Calon taruna baru diharuskan mengikuti ujian penyaringan sesuai jadwal waktu yang ditentukan oleh panitia. 4). Calon taruna yang dinyatakan lulus ujian penyaringan diwajibkan untuk daftar ulang. 5. Syarat dan Prosedur Pendaftaran bagi Mahasiswa/Taruna Pindahan. a. Syarat dan Prosedur Perpindahan Taruna antar Fakultas/ Jurusan/ Program Studi di lingkungan Universitas Hang Tuah Surabaya (Perpindahan intern) antara lain : 1). Memiliki persyaratan sesuai dengan ketentuan pendaftaran taruna baru.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 31
  • 32. 2). Mahasiswa/taruna tersebut masih berada di dalam tahun pertama studinya. 3). Peringkat Status Fakultas/ Jurusan/ Program Studi asal, harus sama atau lebih tinggi daripada status Fakultas/ Jurusan/ Program Studi yang dituju. 4). Melunasi kewajiban keuangan, untuk tahun akademik yang bersangkutan. 5). Memiliki rekomendasi dari Dekan/ Direktur/ Ketua Jurusan yang bersangkutan dengan melampirkan persyaratan : a). Transkrip nilai asli. b). Kartu Tanda Mahasiswa asli (KTM). 6). Jumlah kredit yang diakui ikut menentukan batas status dan masa studi. 7). Waktu pendaftaran dilaksanakan sama dengan taruna baru (murni). 8). Mendapat persetujuan Dekan/ Direktur/ Ketua Jurusan yang dituju. b. Perpindahan taruna dari Perguruan Tinggi Negeri atau Perguruan Tinggi Swasta lain (Perpindahan ekstern) antara lain : 1). Memiliki persyaratan sesuai dengan ketentuan pendaftaran taruna baru. 2). Memiliki Transkrip hasil dari Fakutas/ Jurusan pada Perguruan Tinggi asal. 3). Status Fakultas/ jurusan Perguruan Tinggi asal harus lebih tinggi atau sama dengan PDP. 4). Memiliki surat rekomendasi dan atau surat keterangan pindah dari Rektor/ Direktur Perguruan Tinggi asal. 5). PDP atau Jurusan yang dituju berhak menentukan mata kuliah atau kredit yang dapat dipindahkan dan yang harus diambil di PDP atau jurusan yang dituju.B. RE-ADMISI 1. Re-admisi adalah kegitan penerimaan kembali sebagai taruna, bagi taruna yang tidak melakukan registrasi selama 4 semester atau lebih secara berturut-turut, dengan syarat : a. Taruna tersebut telah mengajukan permohonan aktif kembali kepada Rektor c.q Wakil Rektor I dan melampirkan Daftar Riwayat Studi yang telah direkomendasikan oleh Direktur PDP. b. Menyerahkan permohonan aktif kembali yang telah direkomendasikan oleh Wakil Rektor I ke BAAK. 2. Ketentuan Umum bagi Taruna Re-admisi : a. Sisa masa studi masih memungkinkan dapat menyelesaikan studi dengan sisa kredit. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 32
  • 33. b. PDP atau Jurusan dapat meninjau kembali kredit yang diperoleh dan status akademik taruna yang bersangkutan. c. Dikenakan administrasi keuangan sesuai dengan tahun yang bersangkutan.C. REGISTRASI TARUNA 1. Registrasi Administrasi. a. Pengertian : Registrasi Administrasi adalah kegiatan pendaftaran ulang sebagai taruna pada setiap awal semester sesuai dengan kalender akademik, agar tetap mendapatkan status terdaftar sebagai taruna di PDP. b. Ketentuan umum : 1). Setiap taruna wajib melakukan registrasi administrasi setiap semester pada waktu yang telah ditetapkan dalam kalender akademik Universitas. 2). Registrasi administrasi tidak dapat dilakukan di luar batas waktu yang ditentukan kecuali dengan pertimbangan Direktur PDP disertai dengan alasan yang dapat dipertanggung jawabkan. 3). Taruna yang melakukan registrasi administrasi di luar batas waktu registrasi yang ditentukan dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan yang berlaku pada saat itu. 4). Registrasi dilakukan dibagian registrasi BAAK dengan membubuhkan cap pada Kartu Tanda Mahasiswa (KTM). 5). Taruna yang tidak melaksanakan registrasi tidak berhak mendapatkan pelayanan akademik dan tidak mempunyai status sebagai taruna. 6). Keharusan melakukan registrasi dengan dikenakan 25 % SPP dan biaya kemahasiswaan berlaku bagi : a). Taruna yang sedang menunggu ujian tugas akhir. b). Taruna yang mengambil cuti studi. c). Taruna yang sedang di skors karena suatu hal. 7). Taruna yang selama satu tahun akademik atau dua semester berturut-turut tidak melaksanakan registrasi, dinyatakan keluar dan hanya dapat diterima kembali apabila permohonan-nya disetujui oleh Rektor. Taruna baru yang sedang aktif selama dua Buku pedoman akademik dan ketarunaan 33
  • 34. semester berturut-turut mulai semester satu tidak melaksanakan kuliah dinyatakan keluar dan hanya dapat diterima kembali apabila telah mendaftar kembali sebagai taruna baru. c. Masa Herregistrasi : Masa herregitrasi administrasi untuk setiap semester dilakukan pada awal semester. Tata cara her registrasi administrasi : 1). Taruna membayar SPP 50 % dan uang kemahasiswaan pada awal semester dan 50 % menjelang UTS. 2). Taruna meminta cap/ stempel pada Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) di BAAK, dengan menunjukkan bukti pembayaran SPP dan uang kemahasiswaan tahap I. 3). Taruna yang telah menyelesaikan administrasi keuangan mendapatkan pelayanan perwalian.D. BERHENTI STUDI SEMENTARA DAN AKTIF STUDI KEMBALI. 1. Pengertian. Yang dimaksud dengan cuti studi/ berhenti studi sementara adalah keadaan dimana seorang taruna mengundurkan diri dari kegiatan akademik pada kurun waktu tertentu, karena alasan-alasan yang dapat dipertanggung jawabkan dan diijinkan oleh lembaga. Misalnya karena sakit cukup lama, tugas atau dinas dari kantor tempat dimana taruna bekerja, dan alasan-alasan lain. Sedangkan yang dimaksud dengan aktif studi kembali adalah keadaan dimana seorang taruna telah selesai menjalani masa cutinya dan mendaftarkan diri kembali untuk aktif meneruskan studi/ kegiatan akademiknya. 2. Ketentuan Umum Cuti Studi. a. Cuti akademik hanya diberikan kepada taruna yang telah menempuh studi sekurang- kurangnya 1 (satu) semester. b. Taruna baru yang di semester awal terpaksa cuti karena alasan kuat yang tidak dapat dihindarkan, misalnya sakit, kecelakaan, dan lain-lain, diperlakukan sebagai taruna baru tahun berikutnya, yang harus memprogram semester awal. c. Hak cuti bagi taruna selama studi paling banyak 3 (tiga) kali dan tidak boleh berturut-turut. d. Setiap 1 (satu) kali pengambilan cuti studi, maksimum adalah 2 (dua) semester. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 34
  • 35. e. Jumlah kumulatif cuti selama masa studi taruna yang bersangkutan, maksimum adalah 4 (empat) semester. f. Taruna dalam status cuti tidak berhak mengikuti kegiatan akademik. g. Selama cuti akademik taruna harus dalam status terdaftar. h. Masa cuti studi tidak diperhitungkan dalam batas waktu studi dan evaluasi studi. i. Permohonan cuti studi harus telah diajukan secara tertulis paling lambat pada minggu ke-2 perkuliahan ke Wakil Rektor I dengan rekomendasi Direktur PDP. j. Bila permohonan cuti studi diajukan sesudah waktu yang ditentukan, maka permohonan tersebut diajukan ke Wakil Rektor I dengan rekomendasi Direktur PDP dan dikenakan denda sesuai dengan peraturan yang berlaku. k. Taruna yang mengambil cuti studi tidak boleh mengikuti kuliah, dan yang bersangkutan dikenakan biaya 25 % dari SPP dan uang kemahasiswaan tiap semester dalam waktu selama cuti. 3. Tata cara permohonan cuti studi dan aktif kembali. a. Taruna mengajukan permohonan cuti studi ke Direktur PDP dengan mengisi formulir cuti studi, yang diketahui oleh dosen wali dan ketua jurusan dengan melampirkan : 1). Foto copy bukti pembayaran lunas SPP dan uang kamahasiswaan sesuai pentahapan yang ditentukan. 2). Surat keterangan bebas pinjam alat-alat laboratorium dari kepala bagian laboratorium. 3). Surat keterangan bebas pinjam dari perpustakaan baik rektorat maupun PDP. 4). Menunjukkan bukti-bukti sebab-sebab tidak bisa aktif kuliah. b. Taruna dengan membawa lembar persetujuan dari dosen wali langsung ke Bagian Keuangan untuk membayar uang her registrasi dan uang administrasi akademik dan kemahasiswaan. c. Mengisi formulir cuti studi yang disediakan BAAK dan menghadap dosen wali dan ketua jurusan untuk berkonsultasi. d. Taruna dengan membawa berkas a, b, c ke BAAK untuk mengurus surat cuti. e. BAAK menerbitkan surat ijin cuti studi bagi taruna yang bersangkutan, dengan tembusan kepada dosen wali/ ketua jurusan.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 35
  • 36. f. Pada akhir masa cuti studi, sebelum memasuki masa perwalian, taruna harus mendaftarkan diri secara aktif kembali kepada BAAK dengan formulir aktif kembali yang tersedia. g. Bagan 1. Kegiatan Permohonan Cuti (Lampiran 4). h. Bagan 2. Kegiatan Permohonan Aktif Kembali (Lampiran 5).E. BERHENTI STUDI TETAP. 1. Pengertian. Berhenti studi tetap adalah keadaan dimana seseorang taruna tidak dapat meneruskan studinya hingga selesai, Program studi di PDP, karena dengan alasan-alasan sebagai berikut : a. Mengundurkan diri karena pindah ke perguruan tinggi lain. b. Mengundurkan diri karena alasan pekerjaan atau alasan-alasan lain sehingga taruna tidak dapat melanjutkan studi lagi. c. Dikeluarkan dari PDP karena tidak bisa memenuhi syarat batas waktu studi/ evaluasi studi, atau melakukan pelanggaran terhadap tata tertib kampus, akademik, keuangan dan tatatertib lain yang berlaku di PDP – Universitas Hang Tuah Surabaya. 2. Tata cara pengajuan permohonan berhenti studi tetap (berhenti studi tetap karena pengunduran diri). a. Taruna yang bersangkutan mengajukan permohonan berhenti studi secara tertulis dengan disertai alasannya ke Direktur PDP setelah mendapat rekomendasi dari dosen wali dan ketua jurusan. b. Surat permohonan dilampiri dengan foto copy bukti lunas pembayaran SPP, waktu yang ditentukan, keterangan bebas pinjaman buku dari perpustakaan, keterangan bebas pinjaman alat-alat laboratorium. c. Direktur PDP meneruskan permohonan yang bersangkutan ke BAAK dengan tembusan Rektor. d. BAAK menerbitkan surat keterangan pengunduran diri yang ditandatangani oleh Rektor dan surat keterangan nilai kumulatif selama mengikuti studi, (Lampiran 6). Buku pedoman akademik dan ketarunaan 36
  • 37. 3. Berhenti studi tetap karena dilakukan oleh lembaga. a. Rektor menetapkan surat keputusan tentang pemberhentian taruna yang bersangkutan, karena alasan-alasan akademik, pelanggaran tata tertib atau administrasi lainnya. b. Taruna yang dikeluarkan tersebut, dapat diberi keterangan daftar hasil studi kumulatif selama mengikuti studi, (Lampiran 7).F. LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN AKADEMIK. PDP memberi data ke BAAK setelah pelaksanaan herregistrasi akademik dan administrasi terakhir yang berisi : 1. Jumlah taruna yang melaksanakan perwalian per angkatan dan jurusan. 2. Jumlah SKS yang diambil taruna per angkatan dan jurusan. 3. Jumlah distribusi peserta kuliah per kelas. 4. Jumlah kelas yang ditawarkan pagi dan sore. 5. Beban mengajar dosen. 6. Rata-rata dosen mengajar per jurusan. 7. Matrik ruang. 8. Jumlah taruna DO, aktif, lulus, cuti dan pindah. Lebih lanjut mengenai kegiatan permohonan cuti, kegiatan aktif kembali setelah cuti akademik, pengunduran diri, dan kegiatan pemberhentian kuliah (DO) dapat dilihat pada bagan 1, 2, 3, dan 4. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 37
  • 38. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 38
  • 39. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 39
  • 40. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 40
  • 41. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 41
  • 42. BAB IV KALENDER AKADEMIKA. KALENDER AKADEMIK. 1. Setiap tahun Program Diploma Pelayaran mengadakan penjadwalan kegiatan studi yang meliputi : a. Kalender Akademik sesuai yang dikeluarkan oleh Rektor UHT yang mengatur semua jadwal kegiatan pendidikan, pengajaran, penelitian, pengabdian masyarakat serta administrasi dalam satu tahun akademik. b. Jadwal kuliah yang menetapkan waktu ruang, dan dosen bagi semua mata kuliah dalam satu semester. 2. Masa Kuliah dan Ujian. a. Masa Kuliah untuk setiap semester berkisar antara 15 s/d 16 kali tatap muka, taruna mengikuti kuliah di kelas, mata kuliah sesuai dengan yang diprogram pada saat perwalian. b. Masa Ujian. Setelah dua bulan kuliah (8 kali tatap muka) diadakan ujian tengah semester (UTS) yang harus diikuti oleh seluruh taruna. Pada akhir semester, taruna mengikuti ujian akhir semester (UAS) untuk semua mata kuliah yang ditempuhnya pada semester itu.B. PERKULIAHAN DAN PRAKTIKUM. 1. Penyusunan Jadwal Kuliah & Pratikum : a. Kegiatan penyusunan jadwal kuliah dan praktikum antara lain : 1). BAAK bersama-sama dengan PDP mengumpulkan data dan informasi tentang jenis mata kuliah, jumlah kelas mata kuliah dan praktikum yang harus diselenggarakan pada semester yang bersangkutan, SKS, jumlah pesertanya, ruang yang ada serta kapasitas masing-masing. 2). PDP mengumpulkan data dan informasi tentang tenaga pengajar yang dibutuhkan dan yang tersedia, baik dosen tetap maupun dosen luar biasa dan selanjutnya menyerahkan kepada BAAK setelah ditentukan beban dari masing-masing dosen. Dalam penunjukkan dosen, disamping harus memperhatikan kualifikasi serta keahliannya, harus diperlihatkan Buku pedoman akademik dan ketarunaan 42
  • 43. pula jumlah jenis mata kuliah yang dibina, jabatan struktural, kegiatan penelitian dan pengabdian masyarakat yang sedang dilakukan. 3). Setelah melalui Proses Inventarisasi, evaluasi dan konfirmasi dengan cara mengadakan sinkronisasi antara fakultas-fakultas dan BAAK dibawah koordinasi Wakil Rektor I. PDP mengusulkan rancangan jadwal kuliah kepada Rektorat dan BAAK. Semua kegiatan tersebut harus selesai sebelum perwalian dilaksanakan. 4). Format/ jadwal/ praktikum dibuat standar, yang di dalamnya tercantum: a). Kode dan nama mata kuliah/ praktikum. b). Hari dan kode jam kuliah/ praktikum. c). Ruang dan kapasitasnya d). Nama dan kode dosen yang membina masing-masing kelas mata kuliah. 5). Jadwal kuliah harus diumumkan kepada taruna paling lambat 1 (satu) minggu sebelum perwalian dilaksanakan, dengan tanpa menyebutkan dosen yang membina masing-masing kelas mata kuliah dan pada saat perwalian diumumkan sehari 2 kali pagi dan sore Catatan : Apabila PDP sudah melaksanakan sistem kredit semester (SKS) secara penuh, diharapkan jadwal yang berlaku pada semester yang sama sebelumnya dapat langsung digunakan dan PDP tinggal mengisi dan merevisi dosennya. Dimohon dosen tetap tidak memilih jam, dan hari kuliah, karena pada prinsipnya dosen tetap tugas utamanya adalah mengajar di PDP – Universitas Hang Tuah Surabaya. Adapun mekanisme jadwal kuliah ini lebih jelas tertuang dalam bagan 5,(Lampiran 8). b. Hari Kuliah : Dalam satu minggu hanya ada 5 (lima) hari kuliah, yaitu hari Senin sampai dengan Jum’at, baik kuliah pagi maupun sore. c. Jam Kuliah : 1). Lamanya jam kuliah disesuaikan dengan bobot SKS masing-masing mata kuliah, dimana 1 SKS equivalen dengan 60 menit. 2). Penyelenggaraan kuliah dimulai jam : 08.00 dengan kode jam 0 dan diakhiri pada jam 18.30.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 43
  • 44. 3). Untuk kelas sore/ malam disediakan waktu sholat Magrib selama waktu 20 menit dengan memanfaatkan waktu yang ada. 4). Untuk Praktikum 1 SKS equivalen dengan 100 menit. 5). Selama bulan Ramadhan diadakan pengaturan khusus pelaksanaan perkuliahan, disesuaikan dengan keperluan untuk buka puasa. d. Sarana Perkuliahan/ Praktikum : 1). Ruang Kuliah. a). Setiap ruang kuliah memiliki kode, yang menunjukan tingkat dan nomor ruang. b). Kesiapan ruangan, yang meliputi antara lain : keberhasilan, penerangan, keteraturan bangku, penyediaan alat-alat (OHP, mike, spidol) adalah menjadi tanggung jawab SBAU. 2). Fasilitas Pelaksanaan Perkuliahan/ Praktikum. a). Fasilitas perkuliahan yang berupa : papan tulis, bangku kuliah, penghapus, spidol, white board, harus selalu siap pada ruang kuliah, yang penyediaannya menjadi tanggung jawab SBAU. b). Fasilitas Perkuliahan yang berupa : OHP, Slide Projektor, Mike dan perlengkapan lain yang bersifat insidentil penyediannya menjadi tanggung jawab SBAU,sesuai dengan permintaan masing-masing dosen. c). Penyediaan fasilitas praktikum menjadi tanggung jawab masing-masing kepala laboratorium. 2. Kehadiran Taruna : a. Pada prinsipnya taruna wajib mengikuti kegiatan perkuliahan, praktikum dan melakukan tugas- tugas serta kegiatan-kegiatan akademik lainnya sebagaimana ditentukan oleh ketua jurusan. b. Taruna wajib menunggu kehadiran Dosen/ Asisten atau penanggung jawab kegiatan di ruang kuliah, ruang praktikum atau ruang lainnya yang telah ditentukan. Apabila sesudah 15 menit Dosen/ Asisten atau Penanggung jawab kegiatan yang bersangkutan belum hadir tanpa pemberitahuan terlebih dahulu, taruna /ketua kelas melaporkan kepada kajur.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 44
  • 45. c. Taruna yang telambat hadir lebih dari 15 menit tidak diijinkan mengikuti kuliah dan tidak boleh mengisi daftar hadir. d. Daftar hadir kuliah/ praktikum diambil ketua kelas sebelum kuliah/praktikum dan dikembalikan setelah kuliah/ praktikum berakhir ke ruang kajur. e. Taruna wajib menandatangani daftar hadir kuliah/ praktikum pada saat kuliah berlangsung dan kelailaian menandatangani daftar hadir menjadi tanggung jawab taruna sendiri. f. Taruna wajib mengikuti kuliah/ praktikum dan diperbolehkan mengikuti UAS (Evaluasi Akhir Semester) minimal hadir 75 % dari total kuliah yang dilakukan selama 1 (satu) semester. g. Ketua kelas melaporkan kepada dosen, apabila ada taruna yang tidak hadir karena ijin/sakit. 3. Kehadiran Dosen. a. Setiap mengajar dosen mengisi format yang telah disediakan dan menanda tanganinya. b. Pemantauan kehadiran dosen dilaksanakan oleh kajur masing-masing. c. Kajur Nautika/Teknika/KPN/TBA membuat rekap kehadiran dosen per bulan dan mengirim data tersebut kepada BAAK. d. Bagi dosen yang tidak hadir dan atau akan mengganti kuliah, dimohon memberi tahukan terlebih dahulu kepada ketua jurusan terkait.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 45
  • 46. Bagan 5 Penyusunan Jadual Kuliah Praktikum/ Program Lapangan FAKULTAS DIREKTUR Sub Bagian Akademik Wadir I, Jurusan, Laboratorium Sub. Bag. Akademik Menyimpulkan dan menganalisa data tentang ruang kuliah, Menghimpun, mengolah laboratorium, mata kuliah, menganalisis dan sarana yang ditawarkan, akademik untuk keperluan praktikum dan tenaga perkuliahan pengajar Menyelenggarakan rapat pengolahan data, dan informasi untuk penysunan Pengesahan jadual kuliah/ jadual/kuliah/praktikum praktikum/program program lapangan lapangan Menyusun konsep jadual kuliah/ praktikum/program lapangan Menata Konsep jadual ujian praktikum/ program lapangan Menggandakan/mendistri busikan jadual/praktikum program lapanganBuku pedoman akademik dan ketarunaan 46
  • 47. BAB V HAK / KEWAJIBAN, PENGHARGAAN, ETIKA DAN SANKSIA. HAK/ KEWAJIBAN. 1. Taruna mempunyai hak : a. Menggunakan kebebasan akademik secara bertanggung jawab untuk menuntut dan mengkaji ilmu sesuai dengan norma susila yang berlaku dalam lingkungan akademik ; b. Memperoleh penghargaan sebaik-baiknya dan layanan bidang akademik sesuai dengan minat, bakat kegemaran, dan kemampuan c. Memanfaatkan fasilitas perguruan tinggi dalam rangka proses belajar mengajar. d. Mendapat bimbingan dari dosen yang bertanggung jawab, atas program studi yang diikutinya dalam penyelesaian studinya ; e. Memperoleh pelayanan informasi yang berkaitan dengan program studi yang diikutinya serta hasil belajarnya. f. Menyelesaikan studi lebih awal dari jadwal yang ditetapkan dan peraturan yang berlaku ; g. Memperoleh layanan kesejahteraan sesuai dengan peraturan yang berlaku ; h. Memanfaatkan sumberdaya perguruan tinggi melalui perwakilan taruna atau organisasi kemahasiswaan untuk mengurus atau mengatur kesejahteraan, minat dan tata kehidupan bermasyarakat ; i. Pindah ke perguruan tinggi lain, bilamana taruna yang bersangkutan memenuhi persyaratan penerimaan taruna pada perguruan tinggi atau program studi yang hendak dimasuki, dan bila mana daya tampung perguruan tinggi atau program yang bersangkutan memungkinkan ; j. Ikut serta dalam kegiatan organisasi taruna PDP – Universitas Hang Tuah ; 2. Setiap taruna berkewajiban untuk : a. Memenuhi semua peraturan/ ketentuan yang berlaku di lingkungan Universitas Hang Tuah b. Ikut memelihara sarana dan prasarana serta kebersihan c. Ikut menanggung biaya penyelenggaraan pendidikan kecuali bagi taruna yang dibebaskan dari kewajiban tersebut sesuai dengan peraturan yang berlaku Buku pedoman akademik dan ketarunaan 47
  • 48. d. Menghargai ilmu pengetahuan, teknologi, dan atau kesenian e. Menjaga kewibaan dan nama baik Universitas Hang Tuah f. Menjunjung tinggi kebudayaan nasional.B. PENGHARGAAN. 1. Pengertian Penghargaan diberikan kepada taruna perseorangan, berkelompok (secara ortar dan non ortar) yang mencapai prestasi terbaik dalam bidang akademik ataupun non akademik/ ekstrakurikuler, yang dapat meningkatkan citra Universitas Hang Tuah di masyarakat dan menjadi teladan bagi taruna/mahasiswa lain, serta yang bersangkutan tidak/ belum pernah melanggar tata tertib berkehidupan kampus. 2. Jenis-jenis Penghargaan. a. Penghargaan akademik. Penghargaan akademik diberikan oleh Rektor UHT kepada taruna yang mencapai prestasi terbaik pada program studi tertentu, pada akhir masa studinya yang ditempuh tidak lebih lama dari masa studi minimum ditambah satu tahun. Peringkat dan tolok ukur prestasi ditentukan berdasar pada Kep. Mendikbud no. 232/U/2000 pasal 15. b. Penghargaan non akademik. Penghargaan non akademik/ ekstra kurikuler diberikan kepada taruna perorangan dan kelompok (secara ortar dan non ortar) yang mempunyai prestasi terbaik dalam berbagai bidang ilmiah, olah raga, seni, kemasyrakatan, dan bidang lain, yang meningkatkan citra Universitas Hang Tuah ataupun keteladanan bagi taruna/mahasiswa lain. 3. Bentuk-bentuk Penghargaan. Penghargaan yang diberikan dapat berupa : a. Piagam, materi, non materi, dan kemudahan fasilitas di Universitas Hang Tuah. b. Bentuk penghargaan dapat terdiri dari salah satu penghargaan ataupun ganda. 4. Keputusan Penghargaan. Ketetapan penghargaan diberikan oleh Rektor, atas usul Direktur, atau panitia yang dibentuk untuk kegiatan tertentu. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 48
  • 49. C. ETIKA 1. Penampilan Sikap Pribadi. a. Berpakaian sopan, seragam taruna, bersih dan rapi. b. Duduk badan ditegakkan, tidak membungkuk. c. Berjalan secara langkah wajar dan jaga kesopanan. d. Berbicara dengan bahasa Indonesia yang baik, benar, mudah dimengerti, sopan, kecuali pada waktu/ tempat yang ditentukan dengan bahasa lain. e. Berbicara lewat telpon agar singkat, jelas, perhatikan kecepatan kekerasan, ketepatan informasi, sopan santun, menyebut identitas diri yang perlu. f. Dalam surat menyurat, email dan lain-lain gunakan bahasa yang jelas, sopan, singkat dan mudah dimengerti, tertulis identitas pengirim. g. Yakin telah membawa kartu tanda pengenal seperti KTP, SIM, KTM. 2. Tata Tertib Diruang Kelas. a. Selama mengikuti pelajaran, diwajibkan memelihara ketertiban dan tata kesopanan. b. Apabila bertanya, tangan kanan diangkat, setelah diberikan kesempatan kemudian mulai bertanya. c. Taruna yang datang terlambat wajib melapor kepada dosen pengajar. d. Apabila akan meninggalkan ruangan pada waktu pelajaran sedang berlangsung harus minta izin terlebih dahulu kepada dosen pengajar. e. Taruna terlambat hadir lebih dari 15 menit tidak diijinkan mengikuti mata kuliah yang sedang berjalan. f. Didalam ruangan kelas dilarang merokok. 3. Tata Tertib Ujian. a. Hadir diruang ujian sebelum ujian dimulai. b. Membawa Kartu Tanda Mahasiswa, Kartu Ujian dan Kartu Rencana Studi (KRS). c. Menempati tempat duduk yang telah ditentukan. d. Menanda tangani daftar hadir ujian. e. Menggunakan kertas yang sesuai dengan ketentuan. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 49
  • 50. f. Selama ujian berlangsung taruna tidak diperbolehkan meninggalkan ruang ujian tanpa seijin pengawas ujian. g. Tidak pinjam-meminjam peralatan tulis atau perlengkapan lainnya. h. Tidak melakukan kecurangan seperti : - Membantu, menerima bantuan atau melihat pekerjaan taruna lainnya. - Melihat catatan pada kertas yang dipersiapkan dengan maksud berbuat curang pada ujian tertutup. - Mengadakan pembicaraan dengan taruna lain. - Mengadakan gerakan yang dapat membantu proses kecurangan. - Memalsukan kertas ujian. i. Selama ujian dilarang merokok. k. Dilarang membawa Hand Phone (HP)D. SANKSI Sanksi mencakup aktifitas yang berkaitan dengan pelanggaran atas tata tertib umum, tata tertib kuliah, tata tertib ujian serta pelanggaran lainnya. 1. Sanksi Pelanggaran Tata Tertib Umum a. Peringatan secara lisan dan tertulis b. Pencabutan hak taruna untuk mengikuti kuliah, praktikum/ asistensi/ tugas/ ujian untuk mata kuliah dalam kurun waktu tertentu. c. Tidak diperkenankan mengikuti kegiatan intra/ ekstra kurikuler selama waktu tertentu. d. Sanksi lain yang dianggap perlu. 2. Sanksi Pelanggaran Tata Tertib Kuliah a. Taruna dikeluarkan dari ruang kuliah saat kuliah sedang berlangsung. b. Tidak boleh mengikuti kuliah selama kurun waktu tertentu. c. Sanksi lain yang dianggap perlu. 3. Sanksi Pelanggaran Tata Tertib Ujian Setiap kecurangan yang dilakukan oleh peserta ujian dicatat dalam berita acara dan sanksi diberikan berdasarkan berat ringannya kecurangan yang dilakukan. Sanksi dapat berupa : a. Taruna dikeluarkan dari ruang ujian oleh pengawas ujian sebelum ujian selesai. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 50
  • 51. b. Kecurangan ujian sebanyak 1 (satu) kali akan mendapat peringatan tertulis. Apabila kecurangan dilakukan sebanyak 2 (dua) kali dapat dikenakan peringatan tertulis yang membatalkan seluruh mata ujian yang telah ditempuh oleh taruna yang bersangkutan. c. Sanksi lain yang dianggap perlu. 4. Peringatan Akademik Peringatan akademik diberikan taruna yang memperoleh prestasi akademik (IP/IPK)< 2,00. 5. Sanksi Lain a. Bagi taruna yang tidak melaksanakan her regitrasi tidak mengisi KRS tepat waktu sebanyak 1 (satu) kali dikenakan peringatan tertulis, dan apabila hal yang sama dilakukan untuk kedua kalinya, dikenakan sanksi pemutusan studi. b. Bagi taruna yang melakukan plagiat dalam laporan PKL, Tugas akhir (kertas karya) dapat dikenakan sanksi tertulis sampai dengan pembatalan karyanya. c. Taruna melakukan tindak pencemaran nama baik institusi PDP – UHT, melanggar tata tertib kampus dapat dikenakan sanksi tertulis sampai dengan pemutusan studi. d. Taruna yang terikat penggunaan dan pengedaran obat terlarang dan minuman keras, dapat dikenakan sanksi berupa peringatan keras sampai dengan pemutusan studi. 6. Keputusan Sanksi Ketetapan sanksi diberikan oleh Rektor, atas usul Direktur, Komandan Batalyon Taruna ataupun panitia yang ditugaskan untuk meneliti kasus pelanggaran akademik, tata tertib dan disiplin yang telah ditentukan.E. ANJURAN 1. Anjuran bagi taruna. Ajuran alih program diberikan kepada taruna PDP – UHT apabila : a. akhir semester kedua IPK yang dicapai mencapai < 1,60 atau tabungan kredit tidak mencapai 18 SKS. Disarankan tidak melanjutkan pendidikan Profesi ANT-III / ATT-III, cukup hanya sampai D3. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 51
  • 52. b. Pada akhir semester ketiga IPK yang dicapai < 1,80 atau tabungan kredit tidak mencapai 24 SKS. Disarankan tidak melanjutkan pendidikan Profesi ANT-III / ATT-III, cukup hanya sampai D3. 2. Cuti bagi taruna penerima anjuran. a. Taruna penerima anjuran tidak disarankan untuk mengambil cuti akademik pada akhir semester kedua, karena bagi taruna tersebut masih dimungkinkan untuk mengikuti kegiatan perkuliahan pada semester ketiga. b. Taruna penerima anjuran disarankan untuk mengambil cuti akademik pada semester keempat.Buku pedoman akademik dan ketarunaan 52
  • 53. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 53
  • 54. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 54
  • 55. Buku pedoman akademik dan ketarunaan 55
  • 56. Denah Universitas Hang Surabaya - GAPURA UHT - G-VI : - G-VII - Yayasan NALA - Ged. Samudera Ganesha - Growth Center - Lapangan Futsal - UKM Rektorat - Workshop PDP - G-V : PDP - Poliklinik - Koperasi - Kantin - Masjid - G-I : FH - G-II : FPsi - G-III : FISIP - G-IV : FTIK - WorkshopBuku pedoman akademik dan ketarunaan 56
  • 57. Peta Lokasi Universitas Hang Tuah SurabayaBuku pedoman akademik dan ketarunaan 57