Your SlideShare is downloading. ×
Buku Putih Sanitasi Kota Tegal
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Buku Putih Sanitasi Kota Tegal

5,201
views

Published on

Buku Putih Sanitasi Kota Tegal merupakan hasil identifikasi permasalahan sanitasi permukiman, utamanya subsektor air limbah, persampahan, drainase, dan kesehatan. Selain itu juga diuraikan mengenai …

Buku Putih Sanitasi Kota Tegal merupakan hasil identifikasi permasalahan sanitasi permukiman, utamanya subsektor air limbah, persampahan, drainase, dan kesehatan. Selain itu juga diuraikan mengenai aspek kelembagaan dan pendanaan sanitasi, pengembangan partisipasi masyarakat dan dunia usaha, dll.


0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
5,201
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
506
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGAL L A U T J A W A RENCANA on PENGEMBANGAN ai Ketiw PELABUHAN Sung RENCANA PELABUHAN PENDARATAN miri IKAN (PPI) ai Ke a gs an Sung li G KELURAHAN MINTARAGEN Ka Kali Gung Sibelis Sungai JL. FLORES JL. BRA WIJAYA JL. BLANAK SODARSO JL. MA JL. YOS RTOL II JL. MATARAM II JL. YOS SUDARSO OYO DA D T K JL. KAPTEN JL. PEMU TENDEAN JL. LET.JEN JL. S. PARMAN HA JL. PROKLAMASI NG JL. SLAMET RIYADI Ke PEMALANG TU O AH ND. KATAMS KELURAHAN MUARA REJA KELURAHAN TEGALSARI DEKAAN JL. PANGGUNG TIMUR U JL. BRIGJE JL.SERAY S KEMER KECAMATAN TEGAL BARAT JL. HAN G TUA IKAB. BREBES H JL. PERINTI IA BUD SET Dr. J L. JL. LETJEND. SUPRAPTO JL. D.I PANJAITAN JL. MT. HARYONO AT JL. SEP KECAMATAN TEGAL TIMUR JL. VETERAN KOTA TEGAL JL. WARU KEL. PANGGUNG JL. CEMARA KELURAHAN JL. KAPT. ISMAIL RTO MANGKU SUGIA JL. DURIAN KUSUMAN JL. KOL. JL. A. YANI DESA PESURUNGAN LOR KELURAHAN AM I SILA KRATON JL. PANCA JL. MATAR SILA JL. H.O.S. COKROAMINOTO JL. PANCA ISMAIL JL. GAJAH MADA JL. KAPT. ALUN-ALUN JL. PERINT IS KEMERDEKAAN JL. DIPONEGORO N SEBAYU DAHLA PELAJAR JL. Dr. SUTOMO AHMAD JL.KI G EDE JL.TENTARA JL.K.H. JL.SEMERU JL. SUDIRMAN KEL. SLEROK JL. RAYA KOL. SOGIONO JL.JALAK BALI KARTINI JL. MENTERI SUPENO KAB. TEGAL JL. R.A. KELURAHAN DAHLAN KEMANDUNGAN KELURAHAN AHMAD HAKIM KAUMAN JL.MELATI NO JL.K.H. IO JL. ARJUNO JL. AR. OG JL. KOMPOL SUPRAPTO .S K OL KELURAHAN MARGADANA AY A KELURAHAN .R JL PESURUNGAN KIDUL KELURAHAN CABAWAN JL. AR. HAKIM IDIN KEL. KEJAMBON JL. KAPTEN SUDIBYO AH .W DR YA . RA JL KELURAHAN JL.WISANGGENI I KELURAHAN KRANDON RANDU GUNTING DR .CIP TO KELURAHAN JL. RA YA DEBONG KULON AGUNG KELURAHAN KALIGANGSA JL. MERPATI JL. SUMBODRO JL. SULTAN N CA BAWA JL. WERKUDO RO RAYA JL. KELURAHAN JL. KS. TUBUN SUMUR PANGGANG JL. RAYA KALI GANGSA KELURAHAN JL. TEUKU UMAR KETUREN Ke BREBES KECAMATAN MARGADANA JL. KI HAJAR DEWANTARA KECAMATAN TEGAL SELATAN KELURAHAN KELURAHAN KELURAHAN DEBONG KIDUL DEBONG TENGAH KELURAHAN TUNON KALI NYAMAT KULON KELURAHAN JL. TEUKU UMAR JL. SULTAN HASANUDIN KALI NYAMAT WETAN JL. TEUKU CIK DI TIRO KELURAHAN BANDUNG KAB. TEGAL KELOMPOK KERJA SANITASI KOTA TEGAL JULI 2009 BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAN (BAPPEDA) KOTA TEGAL Jl. Ki Gede Sebayu No 12 Tegal 52123, Phone (0283) 351452, Fax (0283) 351452
  • 2. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALKATA PENGANTARPenyusunan Buku Putih Sanitasi Kota TegalTahun 2008 yang berisikan tentangpengkajian dan pemetaan sanitasi Kota Tegaltelah dapat tersusun dan terselesaikan. Bukuputih ini merupakan gambaran awal didalammenyusun strategi sanitasi Kota Tegal dalamjangka berikutnya. Pada masa yang akandatang laporan dalam buku putih ini akandiperbarui sebelum suatu strategi sanitasiKota Tegal yang baru akan disusun seiringdengan kemajuan rencana pengembangansanitasi Kota Tegal.Penyusunan Buku Putih Sanitasi Kota TegalTahun 2008 ini merupakan dokumen yangmencerminkan karakteristik daerah dan kondisi sanitasi di Kota Tegal pada saat ini dan merupakan laporandata dan analisa dari kegiatan yang berkaitan dengan sanitasi di Kota Tegal. Informasi data yang dimuatdalam Buku Putih Sanitasi Kota Tegal Tahun 2008 sebagian besar merupakan data Tahun 2007 dan Tahun2008 serta beberapa data pada tahun sebelumnya. Dalam proses melengkapi Buku Putih Sanitasi Kota Tegal Tahun 2008 ini informasi dari hasil kajian kelembagaan yang ada di Kota Tegal serta hasil survey penilaianresiko kesehatan lingkungan/EHRA (Enviroment Health Risk Assesment) dapat termuat.Buku Putih Sanitasi Kota Tegal Tahun 2008 ini merupakan dasar bagi penyusunan Rencana Srategi SanitasiKota (City Sanitation Strategy). Penyusunan rencana strategi sanitasi kota akan melibatkan semua tim yangterlibat dalam sanitasi tingkat daerah, serta menjadi dasar yang kuat bagi pembahasan mengenai tahap,kebutuhan dan prioritas peningkatan sanitasi.Tim Pokja Sanitasi Kota Tegal mengucapkan terima kasih kepada Satuan Kerja Perangkat Daerah, Sub KlinikDesa dan semua pihak serta komponen masyarakat yang telah membantu baik dalam pikiran, tenaga danwaktu untuk proses penyusunan dan penyempurnaan Buku Putih Sanitasi Kota Tegal Tahun 2008.Kota Tegal, Juli 2009Penyusun,Tim Pelaksana Pokja Sanitasi Kota TegalPOKJA SANITASI KOTA TEGAL i
  • 3. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGAL DAFTAR ISIKATA PENGANTAR ............................................................................................................... iiDAFTAR ISI ............................................................................................................................ iiiDAFTAR TABEL ..................................................................................................................... vDAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. viiDAFTAR PETA ....................................................................................................................... viiiBAB I PENDAHULUAN1.1. LATAR BELAKANG .................................................................................................... I–11.2. PENGERTIAN DASAR SANITASI .............................................................................. I–31.3. MAKSUD DAN TUJUAN ............................................................................................. I–31.4. PENDEKATAN DAN METODOLOGI........................................................................... I–41.5. POSISI BUKU PUTIH.................................................................................................. I–51.6. SUMBER DATA .......................................................................................................... I–51.7. PERATURAN PERUNDANGAN ................................................................................. I–8BAB II GAMBARAN UMUM KOTA TEGAL2.1 GEOGRAFIS, TOPOGRAFIS, GEOHIDROLOGI ........................................................ II – 12.2 ADMINISTRASI ........................................................................................................... II – 52.3 KEPENDUDUKAN ....................................................................................................... II – 62.4 PENDIDIKAN .............................................................................................................. .II – 72.5 KESEHATAN ............................................................................................................... II – 82.6 SOSIAL MASYARAKAT .............................................................................................. II – 92.7 PEREKONOMIAN ....................................................................................................... II – 92.8 VISI, MISI KOTA .......................................................................................................... II – 132.9 INSTITUSI DAN ORGANISASI PEMDA ...................................................................... II – 152.10 TATA RUANG WILAYAH ............................................................................................ II – 20BAB III PROFIL SANITASI KOTA TEGAL3.1. KONDISI UMUM SANITASI KOTA TEGAL ................................................................. III – 13.2. PENGELOLAAN LIMBAH CAIR .................................................................................. III – 163.3. PENGELOLAAN PERSAMPAHAN (LIMBAH PADAT) ................................................ III – 193.4. PENGELOLAAN DRAINASE ....................................................................................... III – 243.5. PENYEDIAAN AIR BERSIH ........................................................................................ III – 263.6. KOMPONEN SANITASI LAINNYA .............................................................................. III – 283.7. PEMBIAYAAN SANITASI KOTA ................................................................................. III – 30POKJA SANITASI KOTA TEGAL ii
  • 4. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALBAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI YANG SEDANG BERJALAN4.1. VISI DAN MISI SANITASI KOTA ................................................................................. IV – 14.2 STRATEGI PENANGANAN SANITASI ....................................................................... IV – 14.3 RENCANA PENINGKATAN PENGELOLAAN LIMBAH CAIR ..................................... IV – 24.4 RENCANA PENINGKATAN PENGELOLAAN SAMPAH (LIMBAH PADAT) ............... IV – 84.5 RENCANA PENINGKATAN PENGELOLAAN SALURAN DRAINASE LINGKUNGAN .......................................................................................... IV – 104.6 RENCANA PEMBANGUNAN PENYEDIAAN AIR MINUM .......................................... IV – 114.7 RENCANA PENINGKATAN KAMPANYE PHBS ......................................................... IV – 11BAB V INDIKASI PERMASALAHAN DAN OPSI PENGEMBANGAN SANITASI5.1. AREA BERESIKO TINGGI DAN PERMASALAHAN UTAMA ..................................... V–15.2. KAJIAN DAN OPSI PARTISIPASI MASYARAKAT DAN GENDER DI AREA PRIORITAS................................................................................. V–45.3. MEDIA DAN PENINGKATAN KEPEDULIAN SOSIAL .............................................. V–95.4. KETERLIBATAN SEKTOR SWASTA DALAM LAYANAN SANITASI ....................... V – 245.5. SUB SEKTOR LIMBAH CAIR DOMESTIK ............................................................... V – 30PENUTUPKESIMPULAN ...................................................................................................................... 1REKOMENDASI ................................................................................................................... 2POKJA SANITASI KOTA TEGAL iii
  • 5. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGAL DAFTAR TABELTabel 2.1 Sungai - Sungai Di Wilayah Kota Tegal Dan Debit Tersedianya (m3) ............. II – 2Tabel 2.2 Luas penggunan lahan menurut kecamatan/kelurahan di Kota Tegal Tahun 2007 (Ha) .............................................................................................. II – 3Tabel 2.3 Luas penggunaan lahan sawah menurut kecamatan/kelurahan dan jenis pengairan di Kota Tegal akhir tahun 2007 (Ha) ...................................... II – 3Tabel 2.4 Luas penggunan lahan bukan sawah (lahan kering) menurut kecamatan/kelurahan di Kota Tegal Tahun 2007 (Ha) .................................... II – 4Tabel 2.5 Penggunaan lahan wilayah Kota Tegal Tahun 2003-2007 .............................. II – 5Tabel 2.6 Pembagian Wilayah Administrasi Kota Tegal .................................................. II – 5Tabel 2.7 Luas daerah, Kepadatan, Jumlah Penduduk dan Rumah Tangga Menurut Kecamatan/Kelurahan di Kota Tegal Tahun 2008 .......................................... II – 7Tabel 2.8 Banyaknya Sekolah dan Kelas Negeri dan Swasta Tahun Pelajaran 2007/2008 di Kota Tegal .................................................................................. II – 7Tabel 2.9 Perkembangan Koperasi di Kota Tegal Tahun 2004-2008 .............................. II – 9Tabel 2.10 Perkembangan Penerbitan Berdasarkan SIUP, TDP dan API di Kota Tegal Tahun 2004-2008 .......................................................................... II – 10Tabel 2.11 Realisasi Penerimaan PBB Menurut Kecamatan/ Kelurahan di Kota Tegal Tahun Anggaran 2004-2008 .......................................................... II – 10Tabel 2.12 Struktur Anggaran Pendapatan Daerah (APBD) di Kota Tegal Tahun 2008 (Ribu Rupiah ) .............................................................................. II – 11Tabel 2.13 Lanjutan Struktur Anggaran Pendapatan Daerah (APBD) di Kota Tegal Tahun 2008 (Ribu Rupiah) ............................................................ II – 11Tabel 2.14 Indeks Harga Konsumen Di Kota Tegal Tahun 2004-2008 ............................. II – 12Tabel 2.15 Laju Inflasi Di Kota Tegal Tahun 2004-2008 .................................................... II – 12Tabel 2.16 Struktur Perwilayahan Kota Tegal .................................................................... II – 20Tabel 2.17 Sempadan Sungai ............................................................................................ II – 24Tabel 3.1 Banyaknya Penderita Penyakit Tertentu Menurut Kecamatan/Kelurahan dan Jenis Penyakit di Kota Tegal Tahun 2007 ................................................. III – 1Tabel 3.2 Persentase Status Gizi Anak Balita yang Ditimbang Menurut Kecamatan/Kelurahan di Kota Tegal tahun 2003-2007 ................................... III – 1Tabel 3.3 Persentase Rumah Sehat Menurut Kecamatan Kota Tegal Tahun 2006 ........ III – 4Tabel 3.4 Persentase Rumah Sehat Menurut Kecamatan Kota Tegal Tahun 2007 ........ III – 4Tabel 3.5 Persentase Rumah Sehat Menurut Kecamatan Kota Tegal Tahun 2008 ........ III – 4Tabel 3.6. Sumber Air Bersih Bagi Masyarakat Non Pelanggan PDAM ........................... III – 6Tabel 3.7 Tingkat Pelayanan PDAM Kota Tegal .............................................................. III – 6POKJA SANITASI KOTA TEGAL iv
  • 6. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALTabel 3.8. Jumlah Pelanggan Berdasarkan Kategori Pelanggan PDAM Kota Tegal Tahun 2003 Sampai Dengan Tahun 2007 ...................................... III – 6Tabel 3.9 Pengumpulan .................................................................................................... III – 9Tabel 3.10 Pemindahan ...................................................................................................... III – 9Tabel 3.11 Pengangkutan ................................................................................................... III – 9Tabel 3.12 Prosentase Asumsi Timbulan Produksi Sampah Kota Tegal Tahun 2007 ....... III – 10Tabel 3.13 Kondisi Eksisting Prasarana Dan Sarana Persampahan Kota Tegal ............... III – 10Tabel 3.14 Perkiraan Timbulan Sampah Dan Perhitungan Kebutuhan Sarana Dan Prasarana Pengelolaan Persampahan Kota Tegal ................................. III – 11Tabel 3.15 Lokasi Potensi Genangan ................................................................................. III – 12Tabel 3.16 Banyaknya Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) Menurut Kecamatan/Kelurahan di Kota Tegal Tahun 2007 ............................................ III – 16Tabel 3.17 Banyaknya Penderita Penyakit Tertentu Menurut Kecamatan/Kelurahan dan Jenis Penyakit di Kota Tegal Tahun 2006 ............. III – 16Tabel 3.18 Prasarana Dan Sarana Persampahan Yang Ada ............................................. III – 20Tabel 3.19 Permasalahan Dan Penanganan Persampahan Kota Tegal ............................ III – 21Tabel 3.20 Lokasi Potensi Genangan ................................................................................. III – 26Tabel 3.21 Jumlah pelanggan Berdasarkan Golongan PDAM Kota Tegal Tahun 2007 ..... III – 27Tabel 3.22 Pipa Transmisi Air Baku Kota Tegal ................................................................. III – 27Tabel 3.23 Kehilangan Air PDAM Kota Tegal Tahun 2003 sampai Tahun 2007 ................ III – 28Tabel 3.24 Identifikasi Permasalahan Teknik ..................................................................... III – 28Tabel 3.25 Kampanye PHBS Tahun 2006-2008 Oleh Dinas Kesehatan Kota Tegal ......... III – 30Tabel 3.26 Realisasi Pendapatan Kota Tegal ..................................................................... III – 37Tabel 3.27 Belanja APBD Kota Tegal ................................................................................. III – 37Tabel 3.28 Realisasi Retribusi Sarana Sanitasi .................................................................. III – 41Tabel 3.29 Realisasi Program dan Kegiatan Sanitasi ......................................................... III – 45Tabel 4.1. Analisa Kebutuhan Truk Tinja Kota Tegal ......................................................... IV – 2Tabel 4.2. Usulan Sistem Prasarana dan Sarana Air Limbah ............................................ IV – 7Tabel 4.3. Pemetaan PHBS Tatanan Rumah Tangga di Kota Tegal ................................. IV – 12Tabel 5.1. Area beresiko Kota Tegal berdasarkan data skunder ....................................... V–1Tabel 5.2 Klasifikasi Kelurahan di Kota Tegal .................................................................. V–3Tabel 5.3. Hasil Temuan dan Analisa Data Survei Partisipasi Masyarakat dan Jender di Area Beresiko Tinggi ......................................................................... V–6Tabel 5.4 Radio FM di Kota Tegal .................................................................................... V – 14Tabel 5.5. Harian Surat Kabar Tegal ................................................................................. V – 14Tabel 5.6 Sumber Informasi Utama .................................................................................. V – 17Tabel 5.7 Program TV ....................................................................................................... V – 18POKJA SANITASI KOTA TEGAL v
  • 7. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALTabel 5.8. Pertemuan Yang Paling Sering Diikuti .............................................................. V – 18Tabel 5.9 Penyuluhan Yang Pernah Diikuti ...................................................................... V – 19Tabel 5.10 Kepemilikan Radio ............................................................................................ V – 19Tabel 5.11 Nama Stasiun Radio ......................................................................................... V – 19Tabel 5.12 Program Radio .................................................................................................. V – 20Tabel 5.13 Surat Kabar ....................................................................................................... V – 20Tabel 5.13 Surat kabar ........................................................................................................ V – 21Tabel 5.14 Ketersediaan Papan Pengumuman .................................................................. V – 21Tabel 5.15 Frekuensi Membaca Papan Pengumuman ....................................................... V – 21Tabel 5.16 Frekuensi Membaca Papan Pengumuman ....................................................... V – 22Tabel 5.17 Media Informasi Sanitasi ................................................................................... V – 23 DAFTAR GAMBAR ATAU POTRETGambar 3.1 Bangunan IPLT yang sudah tidak dapat difungsikan lagi ............................. III – 8Gambar 3.2. Kondisi eksisting TPA Kota Tegal ................................................................. III – 11Gambar 3.3. Kondisi drainase Kota Tegal ......................................................................... III – 13Gambar 5.1. Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Riyanto ............................................... V – 25Gambar 5.2. Tempat Usaha Rongsok milik Ibu Siti Maryati ............................................... V – 26Gambar 5.3. Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Rosikin ............................................... V – 26Gambar 5.4. Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Sukardi ............................................... V – 27Gambar 5.5. Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Moh. Mustofa ..................................... V – 27Gambar 5.6 Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Kuswanto ........................................... V – 28Gambar 5.7 Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Edi Harsono ....................................... V – 28Gambar 5.8 Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Moh. Yusup ........................................ V – 29Gambar 5.9 Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Winto .................................................. V – 29POKJA SANITASI KOTA TEGAL vi
  • 8. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGAL DAFTAR PETAPeta 2.1. Peta Penggunaan Lahan ...................................................................................... II – 5Peta 2.2. Peta Administrasi .................................................................................................. II – 6Peta 2.3. Peta Sarana Pendidikan ....................................................................................... II – 8Peta 2.4. Peta Sarana Kesehatan ....................................................................................... II – 9Peta 2.5. Peta BWK Kota Tegal ........................................................................................... II – 21Peta 3.1. Peta Fasilitas Air Minum ....................................................................................... III – 6Peta 3.2. Peta Jaringan Persampahan Kota Tegal .............................................................. III – 12Peta 3.3. Peta Jaringan Drainase Kota Tegal ...................................................................... III – 14Peta 3.4 . Peta Fasilitas Kesehatan ...................................................................................... III – 15Peta 5.1. Peta area beresiko berdasarkan data sekunder ................................................... V – 1Peta 5.2. Peta area berisiko sanitasi untuk Kota berdasarkan kunjungan pokja ................ V–2Peta 5.3. Peta Klasifikasi kelurahan di Kota Tegal .............................................................. V–4POKJA SANITASI KOTA TEGAL vii
  • 9. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan BAB I PENDAHULUAN1.1. LATAR BELAKANG Pembangunan sektor sanitasi di Indonesia merupakan usaha bersama terkoordinir dari semua tingkatan pemerintah, organisasi berbasis masyarakat, LSM dan sektor swasta dan didukung oleh kegiatan donor. Sanitasi merupakan salah satu faktor terpenting dalam mewujudkan layanan yang terkait dengan pengentasan kemiskinan, dalam pengembangan kebijakan, perencanaan serta penganggaran. Bantuan teknis program disediakan untuk pemerintah propinsi dan kota yang menunjukkan komitmen tinggi untuk pembangunan sektor sanitasi lokal dan penyediaan layanan sanitasi yang semakin baik khususnya bagi warga miskin perkotaan di daerah perkotaan. Ditingkat nasional, koordinasi kebijakan dilakukan oleh komisi pengendali dan tim teknis pembangunan sanitasi yang menyatukan semua pemangku kepentingan utama dari lingkungan pemerintah (BAPPENAS, Departemen Pekerjaan Umum, Departemen Dalam Negeri, Departemen Keuangan, Kementrian Lingkungan Hidup dan Departemen Perindustrian). Tim teknis didukung oleh mitra pembangunan Indonesia dan lembaga donor internasional dibawah payung kelompok donor sanitasi. Selama pelaksanaan program PokjaSan lokal secara bertahap diubah menjadi entitas permanen yang semakin memperkuat BAPPEDA dalam fungsi perencanaan dan koordinasi yang akan melindungi kelanjutan perencanaan, penganggaran, pemantauan dan evaluasi semua pembangunan sanitasi lokal. Dimasa depan diperkirakan pokja ini akan menggabungkan dan mengembangkan kerangka perencanaan sanitasi perkotaan kedalam tugas-tugas mereka. Pokja propinsi akan menjadi titik pusat regional untuk perencanaan, pemantauan dan evaluasi sanitasi. Dibawah tanggung jawab Dinas Perencanaan Kota (BAPPEDA) kelompok kerja sanitasi (PokjaSan) dibentuk. Pokja menanggapi tantangan dalam mengembangkan kerangka kota untuk perencanaan dan pembangunan sanitasi. Mereka memastikan koordinasi antar berbagai dinas pemerintah kota, menghasilkan SSK dan menciptakan lingkungan yang mendukung untuk perencanaan sanitasi yang terkoordinir dan sedang berjalan di tingkat kota. Sanitasi sebagai salah satu aspek pembangunan memiliki fungsi penting dalam menunjang tingkat kesejahteraan masyarakat, karena berkaitan dengan kesehatan, pola hidup, kondisi lingkungan permukiman serta kenyamanan dalam kehidupan sehari-hari. Sanitasi seringkali dianggap sebagai urusan “belakang”, sehingga sering termarjinalkan dari urusan-urusan yang lain, namun seiring dengan tuntutan peningkatan standart kualitas hidup masyarakat, semakin tingginya tingkat pencemaran lingkungan dan keterbatasan daya dukung lingkungan itu sendiri menjadikan sanitasi menjadi salah satu aspek pembangunan yang harus diperhatikan. Masih sering dijumpai bahwa aspek-aspek pembangunan sanitasi, yaitu air limbah,POKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 1
  • 10. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan persampahan dan drainase, serta dilengkapi dengan penyediaan air bersih, masih berjalan sendiri-sendiri. Masing-masing aspek tersebut ditangani secara terpisah, meskipun masuk dalam satu bidang pembangunan yaitu sanitasi, sehingga masih terdapat tumpang tindih kegiatan pembangunan bidang sanitasi oleh institusi yang berbeda-beda, yang kadang- kadang membingungkan masyarakat sebagai subyek dan obyek pembangunan. Kondisi yang lebih buruk apabila bahkan ternyata terdapat aspek sanitasi yang masih “bolong” atau belum tertangani oleh siapapun. Di sisi lain, masih terdapat pelaksanaan pembangunan sanitasi yang berjalan secara parsial dan belum terintegrasi dalam suatu “rencana besar” yang sifatnya integratif dan memiliki sasaran secara menyeluruh serta dengan jangka waktu yang lebih panjang. Hal tersebut dapat dilihat dari aspek jenis kegiatannya maupun dari aspek kewilayahan. Untuk itu perlu disusun suatu perencanaan sanitasi secara lebih integratif, aspiratif, inovatif dan sesuai dengan kebutuhan riil masyarakat. Tahapan-tahapan proses perencanaan harus dilaksanakan secara berurutan, bertahap dan berkelanjutan, sehingga solusi yang ditawarkan juga akan tepat, sesuai dengan permasalahan yang dihadapi. Permasalahan bidang sanitasi yang muncul tidak selalu disebabkan oleh aspek teknis, namun juga berhubungan dengan aspek ekonomi dan sosial, seperti tingginya tingkat kemiskinan dan rendahnya kesadaran masyarakat menjadi tantangan lain dalam pembangunan bidang sanitasi. Pembangunan sanitasi masih banyak dilakukan secara parsial, masing-masing institusi melaksanakan kegiatannya sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya sendiri-sendiri, seringkali kegiatan tersebut sebetulnya dapat diintegrasikan dalam satu kegiatan yang saling bersinergi. Bahkan masih terdapat pula institusi yang tidak memiliki tugas menangani sanitasi secara langsung namun sangat dibutuhkan peranannya dalam mendukung pembangunan sanitasi. Untuk maksud tersebut maka dibentuklah Kelompok Kerja (Pokja) sanitasi, yang diharapkan dapat berfungsi sebagai unit koordinasi perencanaan, pengembangan, pelaksanaan dan pengawasan serta monitoring pembangunan sanitasi dari berbagai aspek. Tidak hanya yang melibatkan unsur pemerintah saja namun juga yang melibatkan masyarakat serta swasta secara langsung, baik dalam pokja yang terstruktur maupun sebagai mitra-mitra pendukungnya. Pokja sanitasi Kota Tegal secara struktural dibentuk dengan Surat Keputusan Walikota Tegal nomor 690/255.A/2008 Tanggal 22 Oktober 2008 dan Nomor 050/018.C/2009 Tanggal 10 Pebruari 2009, yang terdiri dari tim koordinasi dan tim pelaksana, serta tim pendukung yang tediri dari petugas PLKB sebagai koordinator SKD (Sub Klnik Desa) sebagai mitra pembangunan sanitasi yang berhubungan langsung dengan masyarakat. Mengingat aspek pembangunan sanitasi cukup luas, baik yang terkait langsung dengan pembangunan fisik dan masyarakat, maupun yang tidak terkait langsung seperti yang berhubungan dengan kehumasan, sosialisasi maupun investasi, maka Pokja sanitasi ini diperkuat oleh anggota timPOKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 2
  • 11. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan yang terdiri dari berbagai SKPD, seperti Bappeda, DPU, Diskimtaru, Dinkes, KLH, Bapermas dan KB, BPPT serta bagian Humas dan Protokol Setda Kota Tegal.1.2. PENGERTIAN DASAR SANITASI Sanitasi dapat dipahami sebagai usaha pembuangan tinja, endapan air limbah (sullage) dan limbah padat dengan cara yang memperhatikan kesehatan untuk membuat lingkungan hidup di rumah dan lingkungan menjadi bersih dan sehat. Pengertian dasar Penanganan Sanitasi di Kota Tegal adalah sebagai berikut: 1. Blackwater adalah limbah rumah tangga yang bersumber dari WC dan urinoir. 2. Grey water adalah limbah rumah tangga non kakus yaitu buangan yang berasal dari kamar mandi, dapur (sisa makanan) dan tempat cuci. Penanganan Air Limbah Rumah Tangga yaitu pengolahan air limbah rumah tangga (domestik) dengan sistem : a. Pengolahan On Site menggunakan sistem septik-tank dengan peresapan ke tanah dalam penanganan limbah rumah tangga. b. Pengelolaan Of Site adalah pengolahan limbah rumah tangga yang dilakukan secara terpusat. 3. Penanganan persampahan atau limbah padat yaitu penanganan sampah yang dihasilkan oleh masyarakat, baik yang berasal dari rumah tangga, pasar, restoran dan lain sebagainya yang ditampung melalui TPS atau transfer depo ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA). 4. Penanganan drainase kota adalah memfungsikan saluran drainase sebagai penggelontor air kota dan memutuskan air permukaan. 5. Penyediaan air bersih adalah upaya pemerintah kota tegal untuk menyediakan air bersih bagi masyarakat baik melalui jaringan PDAM maupun non PDAM yang bersumber dari air permukaan maupun sumur dalam.1.3. MAKSUD DAN TUJUAN Buku Putih Sanitasi Kota Tegal merupakan dasar dan acuan dimulainya pekerjaan sanitasi yang lebih terintegrasi karena buku putih sanitasi merupakan hasil kerja berbagai komponen dinas atau kelembagaan lain yang terkait dengan sanitasi. Buku Putih Sanitasi Kota Tegal inilah yang menyediakan data dasar yang esensial mengenai struktur, situasi dan kebutuhan sanitasi Kota Tegal, yang nantinya menjadi panduan kebijakan Pemerintah Kota Tegal dalam menejemen kegiatan sanitasi. Kelompok kerja (pokja) sanitasi telah melakukan analisis situasi dengan mengakses data-data dari kegiatan inilah pemetaan sanitasi Kota Tegal akan terbentuk. Pemetaan sanitasi merupakan gambaran awal dan rencana dilakukannya zona-POKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 3
  • 12. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan zona sanitasi ditingkat kota. Dengan adanya zona sanitasi akan muncul kebijakan serta prioritas dalam penanganan kegiatan pengembangan strategi sanitasi skala kota yang didalamnya mencakup strategi sanitasi, rencana tindak dan anggaran perbaikan maupun peningkatan sanitasi di Kota Tegal. Pada masa mendatang penerapan strategi serta pelaksanaanya dilakukan dengan rencana tindak atau aksi dilapangan. Kemitraan dari berbagai pihak, baik masyarakat (NGO dan NGS lokal), level kota maupun nasional sangat diperlukan dalam fase ini. Sanitasi di Indonesia memerlukan perhatian khusus, sehingga peningkatan kepedulian dan penggalakan hidup bersih dan sehat untuk merubah kebiasaan buruk masyarakat dalam bidang sanitasi tidak terlepas dari program ini. Kegiatan-kegiatan studi pasar untuk mengetahui permintaan juga dilakukan. Monitoring dan evaluasi tidak bisa ditinggalkan dalam implementasi program sehingga strategi monitoring dan evaluasi yang tepat perlu diolah dengan matang. Manfaat pengalaman nasional dalam kerangka pemberdayaan nasional adalah: memperdalam pengkajian sektor sanitasi, mengembangkan kapasitas pembuat kebijakan dan stakeholders, memperkuat kebijakan dan kerangka peraturan, mengembangkan kerangka kelembagaan pada tingkat nasional, mengembangkan dan menyebarluaskan strategi atau rencana tindak serta pedoman bagi pemerintah daerah.1.4. PENDEKATAN DAN METODOLOGI Untuk lebih memahami proses dan kegiatan penyusunan Buku Putih ini secara menyeluruh, akan disajikan beberapa hal penting yang berkaitan dengan aspek metodologi yang digunakan dalam penulisan ini yang secara singkat dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Sumber Data a. Arsip dan dokumen yang berkaitan dengan aktivitas program masing-masing dinas/ kantor terkait, baik langsung maupun tidak langsung, misalnya yang berupa data statistik, proposal, laporan, foto dan peta. b. Narasumber, yang terdiri dari beragam posisi yang berkaitan dengan tugas dinas/ kantor terkait untuk klarifikasi data-data, pihak swasta, masyarakat sipil, dan tokoh masyarakat. Untuk mendukung data sekunder tersebut juga dilakukan beberapa survey terkait dengan pengelolaan sanitasi seperti: Enviromental Health Risk Assesment (EHRA), Survey peran media dalam perencanaan sanitasi, survey kelembagaan, survey keterlibatan pihak swasta dalam pengelolaan sanitasi, survay keuangan, survay priority setting area beresiko serta survay peran serta masyarakat dan gender. Arsip dan dokumen yang berkaitan dengan aktivitas program masing-masing dinas/kantor terkait, baik langsung maupun tidak langsung, misalnya yang berupa data statistik, proposal, laporan, foto dan peta, narasumber, yang terdiri dari beragam posisiPOKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 4
  • 13. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan yang berkaitan dengan tugas dinas/kantor terkait untuk klarifikasi data-data, pihak swasta, masyarakat sipil dan tokoh masyarakat. 2. Pengumpulan Data Proses seleksi dan kompilasi data sekunder berada dalam tahap ini. Teknik kajian dokumen dipergunakan tim untuk mengkaji data. Banyak dokumen kegiatan program yang mampu memberikan informasi mengenai apa yang terjadi di masa lampau yang erat kaitannya dengan kondisi yang terjadi pada masa kini.1.5. POSISI BUKU PUTIH Buku Putih Sanitasi menyediakan data dasar yang esensial mengenai struktur, situasi dan kebutuhan sanitasi Kota Tegal. Buku Putih Sanitasi Kota tegal Tahun 2009 ini, diposisikan sebagai acuan perencanaan strategis sanitasi tingkat kota. Rencana pembangunan sanitasi kota dikembangkan atas dasar permasalahan yang dipaparkan dalam Buku Putih Sanitasi. Setiap tahun data yang ada akan dibuat “Laporan Sanitasi Tahunan” yang merupakan gabungan antara laporan Tahunan SKPD dan status proyek sanitasi. Laporan Sanitasi Tahunan menjadi Lampiran Buku Putih Sanitasi 2009 dan setelah 3 tahun, semua informasi tersebut dirangkum dalam Revisi Buku Putih Sanitasi.1.6. SUMBER DATA Sumber data dalam penyusunan buku putih sanitasi Kota Tegal meliputi : a. Data primer yaitu data yang bersumber dari survay atau observasi lapangan yang diklakukan pokja, data primer dapat berupa rekaman hasil wawancara maupun potret (fotho) kondisi eksisting dilapangan. b. Data sekunder yang diperoleh dari dokumen yang dimiliki tiap dinas/ SKPD yang terlibat ISSDP, buku-buku umum mengenai wajah dan karakter Kota Tegal secara umum seperti : • Lampiran Peraturan Daerah Kota Tegal, Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Lampiran Peraturan Daerah Kota Tegal, Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2007 • Penjabaran Tugas dan Fungsi SKPD, Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2005 • Rencana Strategis, Kapedal Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2005 • Kumpulan Peraturan Daerah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2004 • Peningkatan Kapasitas Untuk Pembangunan Sanitasi Perkotaan, ISSDP, Jakarta, Tahun 2008POKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 5
  • 14. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan • Laporan Penilaian Resiko Kesehatan Lingkungan, Pokja Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Kota Tegal Dalam Angka 2007, BAPPEDA dan BPS Kota Tegal, Pemerintah Kota Tegal, Tahun 2007 dan Tahun 2008 • Panduan Survey Partisipasi Sektor Swasta Dan Lembaga Non Pemerintah Dalam Pengelolaan Sanitasi Perkotaan, ISSDP, Jakarta, Tahun 2008 • Buku Putih Sanitasi Kota Surakarta 2007, Pokja Kota Surakarta, Kota Surakarta, Tahun 2007 • Revisi Rencana Strategi Kota Tegal Tahun 2004-2009, Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2007 • Penilaian Media, ISSDP, Jakarta, Tahun 2008 • Survey Penilaian Resiko Kesehatan Lingkungan (EHRA), ISSDP, Jakarta, Tahun 2008 • Laporan Utama Kerangka Perencanaan Sanitasi Berbasis Kota, ISSDP, Jakarta, Tahun 2008 • Pemerintah Kota Tegal Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, PT. Saranabudi Prakarsaripta, Kota Tegal, Tahun 2005 • Revisi Rencana Strategis Kantor Informasi dan Hubungan Masyarakat Kota Tegal Tahun 2004-2009, Kantor Informasi dan Humas Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2007 • Laporan Akhir Buku Putih Sanitasi, Pokja Banjarmasin, Kota Banjarmasin, Tahun 2007 • Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 12 Tahun 2008, Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Peraturan Walikota Tegal Nomor 29 Tahun 2008, Walikota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Keputusan Walikota Tegal, Walikota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Dokumen Pelaksanaan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah, Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Rencana Kerja dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah, Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Rencana Kerja dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah Kota Tegal Tahun Anggaran 2007, Dinas Perkotaan Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2007 • Dokumen Anggaran Satuan Kerja Tahun 2006, Dinas Perkotaan Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2006POKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 6
  • 15. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan • Dokumen Anggaran Satuan Kerja Tahun 2005, Dinas Perkotaan Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2005 • Laporan Akuntansi Abilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup, Kota Tegal, Tahun 2008 • Laporan Akuntansi Abilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup, Kota Tegal, Tahun 2007 • Laporan Akuntansi Abilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup, Kota Tegal, Tahun 2006 • Laporan Akuntansi Abilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup, Kota Tegal, Tahun 2005 • Laporan Akuntansi Abilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Dinas Kesehatan Kota Tegal, Tahun 2008 • Laporan Akhir Pekerjaan Kajian Penataan Batas Wilayah, Sekretariat Daerah Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 6 Tahun 2008, Walikota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Peraturan Walikota Tegal Tentang Pembentukan Organisasi Dan Tata Kerja Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Kota Tegal, Walikota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 • Peraturan Walikota Tegal Tentang Penjabaran Tugas Pokok, Fungsi Dan Tata Kerja Inspektorat, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Lembaga Teknis Dan Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kota Tegal, Walikota Tegal, Kota Tegal • Laporan Akuntabilitas Kinerja Dinas Pemberdayaan Masyarakat Dan Keluarga Berencana Kota Tegal, Dinas Pemberdayaan Masyarakat Dan Keluarga Berencana, Kota Tegal, Tahun 2008 • Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Kantor Informasi Dan Hubungan Masyarakat Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2007 • Laporan Akuntabilitas Kinerja Dinas Pemberdayaan Masyarakat Dan Keluarga Berencana Kota Tegal, Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2006 • Laporan Akuntabilitas Kinerja Dinas Pemberdayaan Masyarakat Dan Keluarga Berencana Kota Tegal, Pemerintah Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2005 • Laporan Akuntabilitas Kinerja Dinas Pemberdayaan Masyarakat Dan Keluarga Berencana Kota Tegal, Dinas Pemberdayaan Masyarakat Dan Keluarga Berencana, Kota Tegal, Tahun 2007POKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 7
  • 16. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan • Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Dinas Pekerjaan Umum Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2005 • Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Dinas Pekerjaan Umum Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2006 • Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Dinas pekerjaan Umum Kota Tegal, Dinas Pekerjaan Umum Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2007 • Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Dinas Pekerjaan Umum Kota Tegal, Kota Tegal, Tahun 2008 Untuk mendukung data sekunder tersebut juga dilakukan beberapa survey terkait dengan pengelolaan sanitasi seperti : Enviromental Health Risk Assesment (EHRA), Survey peran media dalam perencanaan sanitasi, survey kelembagaan, survey keterlibatan pihak swasta dalam pengelolaan sanitasi, survay keuangan, survay priority setting area beresiko serta survay peran serta masyarakat dan gender.1.7. PERATURAN PERUNDANGAN Didalam penyusunan Buku Putih Sanitasi Kota Tegal berpijakn pada beberapa peraturan perundang-undangan yang berlaku di tingkat nasional atau pusat, propinsi maupun daerah. Kegiatan program Indonesia Sanitation Sector Development Program (ISSDP) atau Program Pengembangan Sanitasi Indonesia di Kota Tegal didasarkan pada aturan-aturan dan produk hukum yang meliputi : Undang-Undang 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1966 Tentang Hygiene 2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Pemukiman 3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 1992 Tentang Penataan Ruang. 4. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. 5. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air 6. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintah Daerah. 7. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan Keuangan Antar Pemerintah Pusat dan Daerah. 8. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2007 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025POKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 8
  • 17. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia 1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air. 2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1990 Tentang Pengendalian Pencemaran Air 3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai. 4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. 5. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Peraturan Presiden Republik Indonesia 1. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2005 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panang Menengah Nasional (RPJM) Tahun 2004-2009 Keputusan Presiden Republik Indonesia 1. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2000 Tentang Badan Pengendalian Dampak Lingkungan. 2. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air. 3. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 83 Tahun 2002 Tentang Perubahan atas Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air Keputusan Menteri 1. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 35/MENLH/7/1995 tentang Program Kali Bersih. 2. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2001 tentang Jenis Usaha dan atau kegiatan yang wajib dilengkapi degan AMDAL 3. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu air Limbah Domestik. Keputusan Menteri 1. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1205/Menkes/Per/X/2004 tentang Pedoman Persyaratan Kesehatan Pelayanan Sehat Pakai Air (SPA). Petunjuk Teknis 1. Petunjuk Teknis Nomor KDT 616.98 Ped I judul Pedoman Teknis Penyehatan Perumahan. 2. Petunjuk Teknis Nomor KDT 636.728 Pet. I judul Petunjuk Teknis Spesifikasi Kompos Rumah Tangga, Tata cara Pengelolaan Sampah Dengan Sistem Daur Ulang PadaPOKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 9
  • 18. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan Lingkungan, Spesifikasi Area Penimbunan Sampah Dengan Sistem Lahan Urug Terkendali Di TPA Sampah. 3. Petunjuk Teknis Nomor KDT 363.72 Pet B judul Petunjuk Teknis Pembuatan Sumur Resapan. 4. Petunjuk Teknis Nomor KDT 361.728 Pet I judul Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidran Dalam Penyediaan Air Bersih. 5. Petunjuk Teknis Nomor KDT 361.728 Pet I judul Petunjuk Teknis Pengomposan Sampah Organik Skala Lingkungan. 6. Petunjuk Teknis Nomor KDT 361.728 Pet I judul Petunjuk Teknis Spesifikasi Instalasi Pengolahan Air Sistem Berpindah – pindah (Mobile) Kapasitas 0.5 Liter/detik. 7. Petunjuk Teknis Nomor KDT 627.54 Pan I judul Panduan Dan Petunjuk Praktis Pengelolaan Drainase Perkotaan. 8. Petunjuk Teknis Nomor KDT 363.728 Pet D judul Pedoman Teknis Tata Cara Sistem Penyediaan Air Bersih Komersil Untuk Permukiman. 9. Petunjuk Teknis Nomor KDT 363.728 Pet D judul Petunjuk Teknis Tata Cara Penoperasian Dan Pemeliharaan Instalasi Pengolahan Air Limbah Rumah Tangga Non Kakus. 10. Petunjuk Teknis Nomor KDT 307.14 Man P judul Manual Teknis Saluran Irigasi. 11. Petunjuk Teknis Nomor KDT 307.14 Man P judul Manual Teknis MCK Perda Kota Tegal 1. Pemerintah Kotamadya Daerah Tingkat II Tegal Peraturan Daerah Kotamadya Daerah Tingkat II Tegal Nomor 6 Tahun 1995 tentang Perubahan Kedua Peraturan Daerah Kotamadya Daerah Tingkat II Tegal Nomor 26 Tahun 1981 Tentang Penyelenggaraan-Kebersihan Kota Dan Pengumpulan Serta Pembuangan Sampah sampah/Kotoran-kotoran. 2. Peraturan Daerah Kotamadya Daerah Tingkat II Tegal Nomor 10 Tahun 1991 Tentang Perubahan Pertama Peraturan Daerah Kotamadya daerah Tingkat II Tegal Nomor 26 Tahun 1981 tentang Penyelenggaraan Kebersihan Kota Dan Pengumpulan Serta Pembuangan Sampah-sampah/Kotoran-kotoran. 3. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 4 Tahun 2005 Tentang Pembentukan, Kedudukan, Tugas, Fungsi Dan Susunan Organisasi Sekretariat Daerah Dan Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Tegal. 4. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 7 Tahun 2003 Tentang Restribusi Penyedotan Kakus. 5. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 2 Tahun 2004 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Tegal Tahun 2004-2014.POKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 10
  • 19. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPendahuluan 6. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Rencana Strategis (RENSTRA) Kota Tegal Tahun 2004-2009. 7. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 5 Tahun 2005 Tentang Pembentukan, Kedudukan, Tugas, Fungsi Dan Susunan Organisasi Dinas Daerah Kota Tegal. 8. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 6 Tahun 2005 Tentang Pembentukan, Kedudukan, Tugas, Fungsi Dan Susunan Organisasi Lembaga Teknis Daerah Kota Tegal. 9. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 7 Tahun 2005 Tentang Pembentukan, Kedudukan, Tugas, Fungsi Dan Susunan Organisasi Kecamatan Dan Kelurahan Kota Tegal. 10. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 8 Tahun 2005 Tentang Pembentukan, Kedudukan, Tugas, Fungsi Dan Susunan Organisasi Satuan Polisi Pamong Praja Kota Tegal.POKJA SANITASI KOTA TEGAL I - 11
  • 20. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal BAB II GAMBARAN UMUM KOTA TEGAL2.1. GEOGRAFIS, TOPOGRAFIS, GEOHIDROLOGI Letak Kota Tegal berbatasan langsung dengan Kabupaten Brebes dan Kabupaten Tegal. Secara geografis Kota Tegal terletak pada posisi 1090 08’-1090 10’ Bujur Timur dan 060 50’- 060 53’ Lintang Selatan dengan luas wilayah sebesar 39,68 Km2, setelah tukar guling dengan Kabupaten Brebes. Batas wilayah Kota Tegal secara administratif dan diuraikan sebagai berikut : • Sebelah Utara : Laut Jawa • Sebelah Selatan : Kabupaten Tegal • Sebelah Timur : Kabupaten Tegal • Sebelah Barat : Kabupaten Brebes Pola topografi ini sedikit banyak mempengaruhi bentuk tata guna lahan yang ada sebagai berikut : • Daerah Timur kota yang relatif kemiringan lahannya agak tinggi dipergunakan sebagai kawasan pemukiman, terutama dibagian Selatan kota. Meskipun pada saat ini masih banyak sawah yang dialiri oleh Bendungan Pesayangan, tetapi mengingat letak topografi yang bagus ini, penduduk melakukan konversi menjadi lokasi pemukiman. • Lahan dengan tingkat kemiringan rendah yang berada di Utara, Barat Kota Tegal cocok untuk kawasan budidaya udang dan ikan. Beberapa bagian lahan ini sudah diperuntukkan sebagai lahan industri, karena harga tanahnya yang relatif murah. Iklim Sesuai dengan letak geografis, iklim di Kota Tegal merupakan iklim daerah tropis, dalam setahun hanya ada 2 musim yaitu musim kemarau antara bulan April sampai bulan September dan musim penghujan antara bulan Oktober sampai bulan Maret. Pada Tahun 2007 temperatur udara rata-rata adalah 28,060C dengan suhu perbulan minimum 24,10oC dan maksimim 31,70oC, sehingga Kota Tegal secara umum bersuhu udara panas. Kecepatan angin berkisar 4 knot dengan kelembaban udara 80% sedangkan rata-rata curah hujan sebanyak 1.906 mm dengan hari hujan sebanyak 142 hari. Kondisi Hidrologi Wilayah Kota Tegal termasuk Satuan Wilayah Sungai (SWS) Pemali-Comal yaitu sub SWS Gung, Kemiri, Sibelis dan Gangsa. Karena hulu dari ke empat sungai tersebut berada di wilayah Kabupaten Tegal dan Kabupaten Brebes, sehingga kebijaksanaan pembangunan menyangkut wilayah sungainya adalah mengikuti kebijaksanaan SWS untuk ke empat wilayah yaitu : Kabupaten Brebes, Kabupaten Pemalang, Kota Tegal dan Kabupaten Tegal yangPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 1
  • 21. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal termasuk dalam wilayah kerja SWS Pemali-Comal. Kebijaksanaan ini diambil untuk melindungi kelestarian fungsi sumber daya air. Berdasarkan pada letak atau posisinya sumber daya air dibedakan menjadi : 1) Air Permukaan Sungai-sungai yang mengalir di wilayah Kota Tegal beserta debit rata-rata hariannya adalah sebagai berikut : Tabel 2.1 Sungai - Sungai Di Wilayah Kota Tegal Dan Debit Tersedianya (m3) No Nama Sungai Debit tersedianya (m3) 1 Sungai Gung 4.849.740,80 2 Sungai Sibelis 0 3 Sungai Kemiri 2.266.704,00 4 Sungai Gangsa 27.216,00 Jumlah Potensi Air Permukaan 7.153.660,80 Sumber : NSAD Kota Tegal Tahun 1998 Dari potensi air permukaan sebanyak 7.153.660,80 M3 tersebut, dapat dimanfaatkan untuk domestik sebesar 1.784.177,95 m3, Pertanian sebesar 1.463.539,12 m3, Jumlah pemakaian untuk domestik dan Pertanian sebesar 3.247.717,07 m3 dan sisa cadangan air permukaan sebesar 3.905.942,93 m3 2) Air Tanah Dangkal dan Air Tanah Dalam Air tanah dangkal berasal dari air hujan yang turun, sedangkan air tanah dalam berasal dari air hujan dan air terperangkap (tawar atau payau). Kondisi Topografi Pola topografi ini sedikit banyak mempengaruhi bentuk tata guna lahan yang ada, sebagai berikut : • Daerah Timur kota yang relatif kemiringan lahannya agak tinggi dipergunakan sebagai kawasan pemukiman, terutama di bagian Selatan kota. Meskipun pada saat ini masih banyak sawah yang dialiri oleh Bendungan Pesayangan, tetapi mengingat letak topografi yang bagus ini, penduduk melakukan konversi menjadi lokasi pemukiman. • Lahan dengan tingkat kemiringan rendah yang berada di Utara, Barat Kota Tegal cocok untuk kawasan budidaya udang dan ikan. Beberapa bagian lahan ini sudah diperuntukkan sebagai lahan industri, karena harga tanahnya yang relatif murah. Jenis Tanah Jenis-jenis tanah yang terdapat di wilayah Kota Tegal meliputi : 1. Tanah Alluvial, yaitu yang tanah beraneka sifatnya, berwarna kelabu, cokelat atau hitam, produktivitasnya rendah sampai tinggi dan bisa digunakan untuk tanah pertanian utama dan permukiman. 2. Tanah Latosol, yaitu tanah yang agak masam sampai masam berwarna kuning cokelat atau merah, produktivitasnya sedang sampai tinggi dan biasanya merupakan tanah pertanian yang sangat baik. 3. Tanah Litasol, yaitu tanah yang beraneka sifat dan warnanya, produktivitasnya rendahPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 2
  • 22. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal dan biasanya merupakan tanah pertanian yang kurang baik atau padang rumput. Kondisi Pemanfaatan Tanah Ditinjau dari penggunaan lahan Kota Tegal dapat dilihat pada tabel dibawah ini : Tabel 2.2 Luas penggunan lahan menurut kecamatan/kelurahan di Kota Tegal Tahun 2007 (Ha) Kecamatan/kelurahan Lahan Sawah Bukan Lahan Sawah Jumlah Tegal Selatan 148,55 494,45 643,00 Kalinyamat wetan 28,55 60,45 89,00 Bandung 14,50 44,50 59,00 Debong kidul 0,00 35,00 35,00 Tunon 0,00 75,00 75,00 Keturen 42,00 20,00 62,00 Debong kulon 52,00 21,50 74,00 Debong tengah 8,00 103,00 111,00 Randugunting 3,00 135,00 138,00 Tegal Timur 29,00 607,00 636,00 Kejambon 3,00 83,00 86,00 Slerok 22,00 117,00 139,00 Panggung 4,00 219,00 223,00 Mangkukusuman 0,00 47,00 47,00 Mintaragen 0,00 141,00 141,00 Tegal Barat 71,00 1442,00 1.513,00 Pesurungan kidul 24,00 48,00 72,00 Debong lor 15,00 41,00 56,00 Kemandungan 0,00 56,00 56,00 Pekauman 0,00 96,00 96,00 Kraton 32,00 91,00 123,00 Tegalsari 0,00 219,00 219,00 Muarareja 0,00 891,00 891,00 Margadana 646,00 530,00 1.176,00 Kaligangsa 175,00 78,00 253,00 Krandon 70,00 50,00 120,00 Cabawan 70,00 58,00 128,00 Margadana 130,00 111,00 241,00 Kalinyamat kulon 90,00 62,00 152,00 Sumurpanggang 21,00 79,00 100,00 Pesurungan lor 90,00 92,00 182,00 2007 894,55 3.073,45 3.968,00 2006 1.068,41 2.899,59 3.968,00 2005 1.068,41 2.899,59 3.968,00 2004 1.068,41 2.899,59 3.968,00 2003 1.068,41 2.899,59 3.968,00 Sumber : Kota Tegal Dalam Angka 2007 Tabel 2.3 Luas penggunaan lahan sawah menurut kecamatan/kelurahan dan jenis pengairan di Kota Tegal akhir tahun 2007 (Ha) Pengairan Kecamatan/kelurahan Pengairan Teknis Pengairan ½ Teknis Jumlah sederhana Tegal Selatan 148,55 0 0 148,55 Kalinyamat wetan 28,55 0 0 28,55 Bandung 14,50 0 0 14,50 Debong kidul 0,00 0 0 0,00 Tunon 0,00 0 0 0,00 Keturen 42,00 0 0 42,00 Debong kulon 52,00 0 0 52,00 Debong tengah 8,00 0 0 8,00 Randugunting 3,00 0 0 3,00 Tegal Timur 29,00 0 0 29,00 Kejambon 3,00 0 0 3,00 Slerok 22,00 0 0 22,00 Panggung 4,00 0 0 4,00 Mangkukusuman 0,00 0 0 0,00 Mintaragen 0,00 0 0 0,00 Tegal Barat 71,00 0 0 71,00 Pesurungan kidul 24,00 0 0 24,00 Debong lor 15,00 0 0 15,00 Kemandungan 0,00 0 0 0,00 Pekauman 0,00 0 0 0,00 Kraton 32,00 0 0 32,00 Tegalsari 0,00 0 0 0,00 Muarareja 0,00 0 0 0,00 Margadana 646,00 0 0 646,00POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 3
  • 23. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Pengairan Kecamatan/kelurahan Pengairan Teknis Pengairan ½ Teknis Jumlah sederhana Kaligangsa 175,00 0 0 175,00 Krandon 70,00 0 0 70,00 Cabawan 70,00 0 0 70,00 Margadana 130,00 0 0 130,00 Kalinyamat kulon 90,00 0 0 90,00 Sumurpanggang 21,00 0 0 21,00 Pesurungan lor 90,00 0 0 90,00 2007 894,55 0 0 894,55 Sumber : Kota Tegal Dalam Angka 2007 Tabel 2.4 Luas penggunan lahan bukan sawah (lahan kering) menurut kecamatan/kelurahan di Kota Tegal Tahun 2007 (Ha) Bangunan/Pekar Jumlah Luas Tanah Kecamatan/kelurahan Tegal/Kebun Lain-lain Tambak angan Kering Tegal Selatan 457,14 0,50 36,81 0,00 494,45 Kalinyamat wetan 54,64 0,00 5,81 0,00 60,45 Bandung 42,08 0,00 2,42 0,00 44,50 Debong kidul 34,12 0,00 0,88 0,00 35,00 Tunon 73,00 0,00 2,00 0,00 75,00 Keturen 16,27 0,00 3,73 0,00 20,00 Debong kulon 19,29 0,50 1,71 0,00 21,50 Debong tengah 98,08 0,00 4,92 0,00 103,00 Randugunting 119,66 0,00 15,34 0,00 135,00 Tegal Timur 423,25 29,20 91,05 63,50 607,00 Kejambon 73,28 0,00 9,72 0,00 83,00 Slerok 105,81 0,83 10,36 0,00 117,00 Panggung 96,65 20,42 55,93 46,00 219,00 Mangkukusuman 43,30 0,00 3,70 0,00 47,00 Mintaragen 104,21 7,95 11,34 17,50 141,00 Tegal Barat 565.30 7,42 95,93 773,35 1442,00 Pesurungan kidul 45,65 0,00 2,35 0,00 48,00 Debong lor 34,00 1,50 5,50 0,00 41,00 Kemandungan 48,36 3,60 4,04 0,00 56,00 Pekauman 78,76 0,00 17,24 0,00 96,00 Kraton 78,88 0,42 11,70 0,00 91,00 Tegalsari 172,45 1,90 13,00 29,65 219,00 Muarareja 107,20 0,00 40,10 743,70 891,00 Margadana 449,14 5,45 35,41 40,00 530,00 Kaligangsa 70,66 4,14 3,20 0,00 78,00 Krandon 4742 0,00 2,58 0,00 50,00 Cabawan 53,50 0,00 4,50 0,00 58,00 Margadana 87,09 0,00 8,91 15,00 111,00 Kalinyamat kulon 52,45 0,00 9,55 0,00 62,00 Sumurpanggang 73,30 1,31 4,39 0,00 79,00 Pesurungan lor 64,72 0,00 2,28 25,00 92,00 2007 1894,83 42,57 259,20 876,85 3073,45 Sumber : Kota Tegal Dalam Angka 2007 Tabel 2.5 Penggunaan lahan wilayah Kota Tegal Tahun 2003-2007 Penggunaan lahan Tahun 2004 % Tahun 2005 % Tahun 2006 % Tahun 2007 % Sawah Teririgasi 1.068,41 35,09 903,72 29,68 895,00 29,48 895,00 29,48 Ladang 42,57 1,40 42,57 1,40 42,57 1,40 42,57 1,40 Permukiman 1.674,67 55,00 1.839,36 60,41 1.839,36 60,58 1.839,36 60,58 Usaha lain 259,20 8,51 259,20 8,51 259,20 8,54 259,20 8,54 Jumlah 3.044,85 100,00 3.044,85 100,00 3.036,13 100,00 3.036,13 100,00 Sumber : Exekutif Summary Kota Tegal Dalam Angka Tahun 2007POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 4
  • 24. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Peta 2.1. Peta Penggunaan Lahan2.2. ADMINISTRASI Pembagian wilayah administrasi Kota Tegal berikut luasnya dapat dilihat pada tabel 2.9 dan tabel 2.10 Tabel 2.6 Pembagian Wilayah Administrasi Kota Tegal Luas Luas Kecamatan Kelurahan RW RT Kecamatan Kelurahan RW RT (Km2) (Km2) Tegal Selatan Kalinyamat Wetan 0.89 4 17 Tegal Barat Pesurungan Kidul 0.72 2 14 Bandung 0.59 5 21 Debong Lor 0.56 3 15 Debong Kidul 0.35 4 20 Kemandungan 0.56 3 13 Tunon 0.75 4 21 Pekauman 0.96 8 50 Keturen 0.62 3 17 Kraton 1.23 8 65 Debong Kulon 0.74 3 13 Tegalsari 2.19 14 106 Debong Tengah 1.11 6 35 Muarareja 7.73 3 14 Randugunting 1.38 12 89 Margadana Kaligangsa 2.52 6 35 Tegal Timur Kejambon 0.86 6 43 Krandon 1.20 4 22 Slerok 1.39 4 43 Cabawan 1.28 4 17 Panggung 2.23 13 128 Margadana 2.41 11 49 Mangkukusuman 0.47 4 43 Kalinyamat Kulon 1.52 4 27 Mintaragen 1.41 11 90 Sumurpanggang 1.00 2 18 Pesurungan Lor 1.82 3 21 Sumber : Profil Daerah Kota Tegal Tahun 2007POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 5
  • 25. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Peta 2.2 Peta Administrasi2.3. KEPENDUDUKAN A. Pertumbuhan Penduduk Jumlah penduduk Kota Tegal berdasarkan hasil registrasi penduduk Tahun 2008 tercatat sebanyak 248.722 jiwa, terdiri dari 128.417 jiwa penduduk laki-laki dan 123.905 jiwa penduduk perempuan, dengan sex ratio di Kota Tegal sebesar 100,01. Dari tahun ke tahun jumlah penduduk Kota Tegal relatif terus bertambah. Jika dibandingkan dengan Tahun 2007, penduduk Kota Tegal bertambah 1.646 jiwa atau 0,66%. Jika dibandingkan dengan hasil sensus penduduk Tahun 2000, maka terjadi pertambahan penduduk sebanyak 10.808 jiwa atau pertumbuhan rata-rata penduduk sebesar 0,67% per tahun. Sehingga walaupun jumlah penduduk semakin bertambah dari tahun ke tahun, namun pertumbuhan penduduk dari tahun ke tahun memiliki kecenderungan menurun. Penurunan ini mencerminkan bahwa program Pemerintah Kota Tegal dalam bidang kependudukan mendapat dukungan positif dari masyarakat. B. Persebaran dan Kepadatan Distribusi penduduk Kota Tegal dapat dikatakan tersebar secara merata untuk masing-masing kecamatan. Kecamatan dengan jumlah penduduk paling banyak adalah Kecamatan Tegal Timur dengan 74.623 jiwa (29,80%), sedangkan Kecamatan Margadana merupakan kecamatan dengan jumlah penduduk paling sedikit yaitu 51.830 jiwa (20,98%). Kepadatan penduduk rata-rata di Kota Tegal pada Tahun 2008 adalah 8,756 jiwa/km2. Kepadatan penduduk paling tinggi adalah di Kelurahan Kejambon Kecamatan Tegal Timur dengan tingkat kepadatan sebesar 14.036 jiwa/km2,POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 6
  • 26. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal sedangakan Kelurahan Muarareja Kecamatan Tegal Barat memiliki tingkat kepadatan terendah dengan 702 jiwa/km2. Tabel 2.7 Luas daerah, Kepadatan, Jumlah Penduduk dan Rumah Tangga Menurut Kecamatan/ Kelurahan di Kota Tegal Tahun 2008 Kecamatan/Kelurahan Luas Daerah Kepadatan Penduduk Jumlah Penduduk Rumah Tangga (km2) (per km2) Tegal Selatan 6,43 57.770 8.984 14.461 Kalinyamat wetan 0,89 4.389 4.877 1.266 Bandung 0,59 5.227 9.012 1.300 Debong kidul 0,35 4.713 13.466 1.196 Tunon 0,75 5.443 7.257 1.580 Keturen 0,62 4.138 6.755 1.142 Debong kulon 0,74 4.004 5.411 1.051 Debong tengah 1,11 9.719 10.750 2.532 Randugunting 1,38 17.873 12.951 4.394 Tegal Timur 6,36 74.623 11.733 17.742 Kejambon 0,86 12.071 14.036 3.017 Slerok 1,39 15.126 10.882 3.623 Panggung 2,23 26.873 12.051 5.606 Mangkukusuman 0,47 5.176 11.013 1.292 Mintaragen 1,41 15.377 10.096 4.204 Tegal Barat 15,13 64.449 4.236 15.154 Pesurungan kidul 0,72 4.958 6.886 1.247 Debong lor 0,56 3.274 5.846 885 Kemandungan 0,56 3.681 6.573 954 Pekauman 0,96 7.912 8.242 1.877 Kraton 1,23 14.911 12.123 3.137 Tegalsari 2,19 23.507 10.734 5.456 Muarareja 7,73 6.256 702 1.598 Margadana 11,76 51.830 4.411 14.156 Kaligangsa 2,53 10.493 4.147 2.724 Krandon 1,20 6.521 5.434 1.990 Cabawan 1,28 5.991 4.680 1.413 Margadana 2,41 12.844 5.329 3.535 Kalinyamat kulon 1,52 5.341 3.514 1.538 Sumurpanggang 1,00 6.027 6.027 1.741 Pesurungan lor 1,82 4.613 2.535 1.215 2008 39,68 248.722 8.756 61.513 2007 39,68 247.076 6.227 58.831 2006 39,68 245.324 6.183 58.047 2005 39,68 245.234 6.180 58.277 2004 39,68 243.634 6.140 58.299 Sumber : Kota Tegal Dalam Angka 20082.4. PENDIDIKAN Banyaknya sekolah dan kelas negeri dan swasta tahun pelajaran 2007/2008 di Kota Tegal dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 2.8 Banyaknya Sekolah dan Kelas Negeri dan Swasta Tahun Pelajaran 2007/2008 di Kota Tegal Tegal Selatan Tegal Timur Tegal Barat Margadana Uraian Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta TK Negeri 0 0 0 0 0 0 0 0 TK Swasta 13 27 26 49 21 51 5 13 SD Negeri 21 127 46 380 31 202 26 163 SD Swasta 2 16 4 28 9 75 0 0 SMP Negeri 2 31 10 174 4 76 2 34 SMP Swasta 1 3 2 27 5 43 3 15 SMA Negeri 0 0 3 68 1 24 1 16 SMA Swasta 0 0 3 21 4 52 0 0 SMK Negeri 0 0 1 18 2 35 0 0 SMK Swasta 1 24 6 82 2 18 2 18 Sumber : Dinas Pendidikan Kota Tegal, Kota Tegal Dalam Angka 2008POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 7
  • 27. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Peta 2.3 Peta Sarana Pendidikan2.5. KESEHATAN Tahun 2008 jumlah sarana pelayanan kesehatan pemerintah sebanyak 1 unit RSU dan 2 unit RSU swasta, selain itu ada poliklinik ABRI sebanyak 2 unit. Puskesmas di Kota Tegal ada 8 unit, Puskesmas Pembantu 21 unit dan Puskesmas Keliling 8 unit. Peta 2.4 Peta Sarana KesehatanPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 8
  • 28. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal2.6. SOSIAL MASYARAKAT Berdasarkan data Kantor Departeman Agama Kota Tegal, Kota Tegal Dalam Angka 2008 tercatat bahwa jumlah 160 bangunan masjid, 399 bangunan mushola12 bangunan gereja termasuk gabungan gereja Kristen Protestan dan Katholik, dan 2 bagunan pura.2.7. PEREKONOMIAN 1. Koperasi, Perkembangan koperasi di Kota Tegal pada tahun 2004 sampai dengan Tahun 2008 dapat dilihat pada tabelberikut : Tabel 2.9 Perkembangan Koperasi di Kota Tegal Tahun 2004-2008 Uraian Satuan 2004 2005 2006 2007 2008 Koperasi Unit 165 173 182 188 189 Anggota Orang 53.934 30.887 39.670 39.915 40.046 Tenaga Kerja Orang 284 292 318 280 314 Rp. Asset 22.484 23.415 37.364 44.892 56.662 Milyar Rp. Volume Usaha 26.979.150 18.782.252 83.374.429 106.102.500 125.717,7 Juta Rp. SHU 1.791 2.857 1.830 1.646 2.010 Juta Sumber : Dinas Perindag Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah Kota Tegal, Kota Tegal Dalam Angka 2008 2. Perusahaan, Banyaknya Perusahaan Perdagangan berdasarkan penerbitan Tanda Daftar Usaha Baru di Kota Tegal pada Tahun 2008, terjadi peningkatan dibanding tahun-tahun sebelumnya, yaitu sebesar 139 unit dibandingkan Tahun 2004 yang berjumlah 308 unit. Namun terjadi penurunan jumlah pusat perbelanjaan besar menjadi 3 unit pada Tahun 2008, yang sebelumnya 5 unit. Hal ini terjadi sebagai dampak krisis perekonomian. Tabel 2.10 Perkembangan Penerbitan Berdasarkan SIUP, TDP dan API di Kota Tegal Tahun 2004-2008 Uraian 2004 2005 2006 2007 2008 SIUP Menurut Skala Usahanya 1. Perusahaan Besar 27 16 10 14 14 2. Perusahaan Menengah 35 57 60 63 47 3. Perusahaan Kecil 377 787 257 261 382 TDP Menurut Bentuk Perusahaan 1. PT 1 5 3 5 38 2. Koperasi 3 0 1 1 6 3. CV 11 4 9 9 85 4. Firma 0 0 0 0 0 5. PO 41 32 32 32 260 6. Bentuk Perusahaan Lain API Berdasarkan Jenisnya 1. Umum 0 0 3 3 3 2. Produsen 1 1 5 5 5 API Berdasarkan Bentuk Badan Usaha 1. PT 1 0 5 5 5 2. CV 0 1 1 1 1 3. Koperasi 0 0 0 0 0 4. Lainnya 0 0 2 2 2 Keterangan : SIUP = Surat Ijin Usaha Perdagangan TDP = Tanda daftar Perusahaan API = Angka Pengenal Importir Sumber : Dinas Perindag Koperasi dan UKM Kota Tegal, Kota Tegal Dalam Angka 2008POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 9
  • 29. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Keuangan, yaitu meliputi 1. Pajak dan Pembangunan, Penerimaan pajak dari masyarakat sangat diharapkan untuk membiayai pembangunan, selain adanya sumber lain seperti dana alokasi umum. Target dan realisasi penerimaan pajak bumi dan bangunan di Kota Tegal tahun 2008 sebesar Rp 6.066.102.061,00. Tabel 2.11 Realisasi Penerimaan PBB Menurut Kecamatan/ Kelurahan di Kota Tegal Tahun Anggaran 2004-2008 Kecamatan/ Kelurahan 2004 2005 2006 2007 2008 A. Tegal Selatan 640.621 694.070 753.988 821.439 897.709 1. Kalinyamat Wetan 40.415 50.895 64.093 80.712 101.642 2. Bandung 39.741 45.321 52.831 60.914 70.233 3. Debog Kidul 35.140 36.166 37.222 38.309 39.427 4. Tunon 31.571 34.941 38.671 42.799 47.367 5. Keturen 28.014 27.304 26.612 25.938 25.280 6. Debong Kulon 31.895 34.698 37.747 41.065 44.673 7. Debong Tengah 66.943 70.184 73.582 77.144 80.879 8. Randugunting 366.902 394.061 423.230 454.559 488.207 B. Tegal Timur 1.167.239 1.180.122 1.735.992 1.914.292 2.815.977 1. Kejambon 97.083 94.571 92.124 89.740 87.418 2. Slerok 116.147 238.754 283.170 335.849 690.378 3. Panggung 173.588 532.795 513.901 495.678 1.521.387 4. Mangkukusuman 239.515 184.084 191.702 199.635 159.782 5. Mintaragen 540.906 129.918 655.095 793.391 190.561 C. Tegal Barat 1.552.263 1.654.788 1.766.978 1.889.792 2.017.915 1. Pesurungan Kidul 93.692 105.581 118.979 134.076 151.090 2. Debong Lor 71.812 77.649 83.960 90.785 98.164 3. Kemandungan 214.502 212.775 211.062 209.363 207.677 4. Pekauman 526.112 581.109 641.855 708.951 783.061 5. Kraton 188.278 191.586 194.952 198.377 201.863 6. Tegalsari 376.591 402.655 430.523 460.320 492.178 7. Muarareja 81.276 83.433 85.647 87.920 90.254 D. Margadana 409.332 415.640 440.287 468.624 496.414 1. Kaligangsa 72.982 76.347 79.867 83.550 87.402 2. Krandon 57.026 48.325 55.903 64.669 54.802 3. Cabawan 54.453 54.829 55.208 55.589 55.973 4. Margadana 99.984 101.726 103.498 105.302 107.136 5. Kalinyamat Kulon 37.407 37.085 36.766 36.449 36.136 6. Sumurpanggang 58.475 61.216 64.085 67.089 70.234 7. Pesurungan Lor 29.005 36.112 44.960 55.977 69.693 Jumlah 3.769.455 3.944.620 4.697.246 5.094.148 6.066.102 Sumber : Kantor Pajak Bumi dan Bangunan Kota Tegal, Kota Tegal Dalam Angka 2008 Tabel 2.12 Struktur Anggaran Pendapatan Daerah (APBD) di Kota Tegal Tahun 2008 (Ribu Rupiah) Uraian Target Tahun 2008 Realisasi 0% PENDAPATAN DAERAH 332.054.358 342.986.695 103,29 PENDAPATAN ASLI DAERAH 58.119.094 62.259.147 107,12 Pajak Daerah 7.979.512 9.131.410 114,44 Retribusi Daerah 31.463.601 34.517.370 109,71 Hasil Penggolongan Kekayaan Daerah yang dipisahkan 659.112 560.608 85,06 Lain-lain PAD yang sah 18.016.869 18.049.759 100,18 DANA PERIMBANGAN 260.633.507 267.742.567 102,73 Dana Bagi Hasil Pajak/ Bagi Hasil Bukan Pajak 15.594.507 22.703.567 145,59 Dana Alokasi Umum 220.303.000 220.303.000 100,00 Dana Alokasi Khusus 24.736.000 24.736.000 100,00 LAIN-LAIN PENDAPATAN DAERAH YANG SAH 13.301.757 12.984.981 97,62 Pendapatan Hibah Pendapatan Dana Darurat Dana Bagi Hasil Pajak Propinsi dan Daerah Lainnya 9.529.766 9.212.990 96,68 Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus Bantuan Keuangan dari Propinsi atau Pemerintah Daerah 3.771.991 3.771.991 100,00 Lainnya JUMLAH PENDAPATAN 332.054.358 342.986.695 103,29POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 10
  • 30. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Anggaran Setelah Uraian Realisasi 0% Perubahan BELANJA Belanja Pegawai 185.463.592 163.136.264 87,96 Belanja Barang dan Jasa 88.723.969 82.684.941 93,19 Belanja Modal 100.279.503 85.665.206 85,43 Belanja Bunga 505.852 381.267 75,37 Belanja Subsidi 0 0 0 Belanja Hibah 320.660 319.610 99,67 Belanja Bantuan Sosial 2.025.800 1.279.460 63,16 Belanja Bagi Hasil 0 0 0 Belanja Bantuan Keuangan 0 0 0 Belanja Tak terduga 2.000.000 125.000 6,25 JUMLAH BELANJA 379.319.376 333.581.748 87,94 SURPLUS/ (DEVISIT) 47.265.018 9.404.948 19,90 Sumber : Badan Keuangan Daerah Kota Tegal, Kota Tegal Dalam Angka 2008 Tabel 2.13 Lanjutan Struktur Anggaran Pendapatan Daerah (APBD) di Kota Tegal Tahun 2008 (Ribu Rupiah) Anggaran Setelah Uraian Realisasi 0% Perubahan PEMBIAYAAN PENERIMAAN PEMBIAYAAN Penggunaan Sisa lebih Perhitungan Anggaran (SILPA) 193.911.563 193.911.563 100,00 Pencarian Dana Cadangan 0 0 0 Hasil Penjualan Kekayaann Daerah yang dipisahkan 0 0 0 Penerimaan Pinjaman Daerah 0 0 0 Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman Daerah 0 0 0 Penerimaan Piutang Daerah 0 0 0 JUMLAH PENERIMAAN PEMBIAYAAN 193.911.563 193.911.563 100,00 PENGELUARAN PEMBIAYAAN Pembentukan Dana Cadangan 0 0 0 Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah Daerah 1.486.701 1.486.701 100,00 Pembayaran Pokok Utang 365.844 365.844 100,00 Pemberian Pinjaman 144.794.000 0 0 JUMLAH PENGELUARAN 146.646.545 1.852.544 1,26 PEMBIAYAAN NETTO 47.265.018 192.059.019 406,34 SISA LEBIH PEMBIAYAAN ANGGARAN 0 201.463.967 0 Sumber : Badan Keuangan Daerah Kota Tegal, Kota Tegal Dalam Angka 2008 2. Harga-Harga Perkembangan indeks harga konsumen di Kota Tegal selama Tahun 2008 memperlihatkan kenaikan yang cukup tinggi. Angka laju inflasi selama periode tersebut dari hasil pantauan terhadap tujuh kelompok pengeluaran dan dengan menggunakan timbangan survei biaya hidup Tahun 1996, serta dengan penghitungan yang digunakan adalah metode point to point mencapai 8,59 %. Dilihat dari masing-masing kelompok pengeluarannya, maka kelompok bahan makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau mengalami inflasi paling besar mencapai 14,20 %, kemudian disusul kelompok makanan sebesar 12,38 %, kelompok pendidikan, rekreasi dan olah raga 11,00 %, kelompok Sandang 6,96 % dan kelompok dengan inflasi terkecil adalah kelompok transportasi dan komunikasi sebesar 0,75 %.POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 11
  • 31. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Tabel 2.14 Indeks Harga Konsumen Di Kota Tegal Tahun 2004-2008 Makanan Jadi, Pendidikan, Bahan Transport dan Tahun/Bulan Umum Minuman, Perumahan Sandang Kesehatan Rekreasi dan Makanan Komunikasi Rokok dan Olah Raga Tembakau 2004 253,54 289,53 247,96 245,41 208,07 216,10 192,11 295,72 2005 110,92 101,97 108,83 119,83 107,12 111,63 113,23 112,55 2006 122,19 112,20 118,63 134,48 115,20 114,22 120,16 134,79 2007 144,93 141,7 138,02 156,38 132,93 122,76 145,98 175,59 2008 Januari 160,36 164,83 162,60 164,74 134,61 122,93 146,07 175,77 Februari 161,29 164,88 163,82 166,89 135,83 123,28 146,23 175,77 Maret 162,12 165,83 164,39 167,88 137,72 124,47 146,09 176,33 April 162,12 165,55 164,87 168,56 136,32 126,68 146,35 175,69 Mei 164,23 170,07 165,27 169,87 136,64 127,65 146,43 179,20 Juni 109,31 117,39 112,10 105,35 106,61 102,61 107,03 105,30 Juli 111,23 120,05 114,19 108,45 107,40 103,70 107,21 105,36 Agustus 111,47 119,89 114,59 109,37 105,86 103,84 107,87 105,52 September 111,89 119,66 115,94 110,15 104,93 104,13 107,91 105,62 Oktober 112,44 120,09 116,29 110,63 106,14 104,55 109,03 106,19 November 112,64 118,58 116,68 111,17 107,25 105,02 110,11 106,95 Desember 112,39 117,84 116,94 111,43 109,71 105,25 110,37 103,68 Sumber : BPS Kota Tegal, Kota Tegal Dalam Angka 2008 Tabel 2.15 Laju Inflasi Di Kota Tegal Tahun 2004-2008 Makanan Jadi, Pendidikan, Bahan Kesehat Transport dan Tahun/Bulan Umum Minuman, Perumahan Sandang Rekreasi dan Makanan an Komunikasi Rokok dan Olah Raga Tembakau 2004 5,25 1,45 6,34 7,77 6,69 0,42 3,96 6,99 2005 18,39 16,04 14,93 21,71 6,1 4,22 8,44 41,31 2006 7,17 13,74 6,16 5,29 3,66 2,39 4,3 6,38 2007 -0,30 -0,35 0,12 0,21 1,03 0,65 1,69 -3,10 2008 Januari 1,61 3,35 2,40 0,43 1,39 0,11 0,06 0,10 Februari 0,58 0,03 0,75 1,31 0,91 0,28 0,11 0,00 Maret 0,51 0,58 0,35 0,59 1,39 0,97 -0,10 0,32 April 0,10 -0,17 0,29 0,41 -1,02 1,78 0,18 -0,36 Mei 1,20 2,73 0,24 0,78 0,23 0,77 0,05 2,00 Juni 1,78 1,56 0,99 1,48 1,16 0,22 0,54 6,41 Juli 1,76 2,27 1,86 2,94 0,74 1,06 0,17 0,06 Agustus 0,22 -0,13 0,35 0,85 -1,43 0,14 0,62 0,15 September 0,38 -0,19 1,18 0,71 -0,88 0,28 0,04 0,09 Oktober 0,49 0,36 0,30 0,44 1,15 0,40 1,04 0,54 November 0,18 -1,26 0,34 0,49 1,05 0,45 0,99 0,72 Desember -0,22 -0,62 0,22 0,25 2,29 0,22 0,24 -3,06 Sumber : BPS Kota Tegal, Kota Tegal Dalam Angka 20082.8. VISI, MISI KOTA A. Visi Kota Tegal Visi Kota Tegal jangka panjang (20 tahun yang akan datang) adalah: “Kota perdagangan, jasa dan industri, dengan masyarakat yang sejahtera” B. Penjelasan Rinci Visi Kota Tegal Tahun 2005-2025 a. Kota Perdagangan Kota perdagangan mengandung arti bahwa Kota Tegal dalam 20 (dua puluh) tahun mendatang, akan berkembang menjadi pusat aktivitas perdagangan baik regional, nasional dalam negeri maupun internasional. Dalam rangka mewujudkan Visi Kota Tegal sebagai kota perdagangan, kegiatan yang dilakukan antara lain adalah pembangan infrastruktur perdagangan, peningkatan diversifikasi pelabuhan barang menjadi pelabuhan niaga, meningkatkan aksesibilitas dan pergerakan barang dari dan ke daerah sekitar, pemgembanganPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 12
  • 32. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal sistem pelayanan usaha perdagangan, peningkatan kompetensi SDM dalam bidang perdagangan, peningkatan eksport, mempermudah akses permodalan bagi usaha perdangan mikro, kecil dan menengah dan peningkatan aktivitas perdangan yang sesuai dengan kaidah lingkungan yang lestari b. Kota Jasa Kota jasa mengandung arti bahwa Kota Tegal dalam 20 (dua puluh) tahun mendatang akan berkembang menjadi pusat aktivitas jasa pelayanan (antara lain hotel, restoran, transportasi, komunikasi, keungan perbankan, pendidikan, dan kesehatan) Dalam rangka mewujudkan visi Kota Tegal sebagai Kota Jasa, kegiatan yang dilakukan antara lain adalah pengembangan sarana dan prasarana jasa kesehatan, pendidikan, transportasi, komunikasi, perhotelan, perbankan, mengembangakan sistem pelayanan dibidang jasa dan meningkatkan kompetensi SDM di bidang jasa serta pengembangan aneka usaha bidang jasa. c. Kota Industri Kota inidustri mengandung arti bahwa Kota Tegal dalam 20 (dua puluh) tahun mendatang, dapat tumbuh dan berkembang berbagai jenis industri, baik yang berskala mikro, kecil dan menengah maupun besar. Dalam mewujudkan visi Kota Tegal sebagai kota industri kegiatan yang bisa dilakukan antara lain adalah : pengembangan infrastruktur industri, pengembangan sistem pelayanan bidang industri, pengembangan promosi investasi, peningkatan penelitian dan pengembangan industri, meningkatkan kompetensi SDM dalam bidang industri, mempermudah akses permodalan bagi industri mikro, kecil dan menengah dan pengembangan budaya produksi bersih (clean production) yang sesuai dengan kaidah kesehatan lingkungan dan kelestarian lingkungan hidup. d. Masyarakat Sejahtera Masyarakat Sejahtera mengadung arti bahwa dalam 20 tahun mendatang diharapkan terwujud masyarakat Kota Tegal yang sehat, cerdas, berbudi pekerti luhur, makmur, dalam lingkungan yang damai, tenteram dan nyaman. Dalam rangka mewujudkan visi Kota Tegal dengan masyarakat yang sejahtera, kegiatan yang bisa dilakukan antara lain adalah : pengembangan fasilitas dan kualitas serta akses masyarakat dalam pelayanan kesehatan, peningkatan kualitas pendidikan dan kesempatan memperoleh pendidikan, peningkatan ketaqwaan masyarakat dalam beragama, peningkatan fasilitas prasarana peribadatan, peningkatan keamanan dan ketertiban masyarakat, menegakkan supremasi hukum dan HAM serta peraturan daerah, peningkatan sarana dan prasarana pariwisata, olahraga seni dan budaya, pengembangan sistemPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 13
  • 33. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal perlindungan sosial, peningkatan pendapatan masyarakat dan memperluas lapangan pekerjaan, pengembangan upaya-upaya pemberdayaan masyarakat dan kesetaraan gender, menuju keluarga sejahtera, pengembangan perumahan dan pemukiman yang layak dan sehat, menjaga kelestarian sumberdaya alam dan fungsi lingkungan hidup guna mendukung tercapainya pembangunan berkelanjutan. C. Misi Kota Tegal Dalam rangka mewujudkan visi Kota Tegal sebagai Kota Perdagangan, Jasa dan Industri dengan masyarakat yang sejahtera maka misi Kota Tegal dirumuskan sebagai berikut : 1. Mewujudkan dan meningkatkan aneka usaha bidang industri, perdagangan dan jasa, melalui pemanfaatan secara optimal potensi yang bersedia guna mendorong pengembangan ekonomi daerah yang semakin mantap. 2. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan pelayanan kesehatan, kualitas pendidikan, ketaqwaan, kualitas sumbedaya manusia, sistem perlindungan sosial, penanggulangan kemiskinan dan perluasan lapangan pekerjaan. 3. Meningkatkan keamanan ketentraman dan ketertiban masyarakat melalui penegakan supremasi hukum, Hak Azazi Manusia (HAM) dan peraturan perundang-undangan. 4. Mewujudkan upaya-upaya pemberdayaan masyarakat dan kesadaran, kesetaraan dan keadilan gender, menuju keluarga sejahtera. 5. mewujudkan penglolaan sumberdaya alam dan lingkungan hidup yang optimal dan menjaga kelestarian fungsinya dalam menopang kehidupan. 6. Mewujudkan pemerintahan yang baik melalui peningkatan kualitas aparatur dan peningkatan kualitas pelayanan publik. 7. Meningkatkan sarana dan prasarana, termasuk kemaritiman untuk menunjang terlaksananya pembangunan daerah.2.9. INSTITUSI DAN ORGANISASI PEMDA Setelah adanya perubahan SOTK di Pemerintah Kota Tegal berdasarkan Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 11 Tahun 2008 tentang Organisasi Dan Tata Kerja Dinas Daerah Kota Tegal dan juga Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 12 Tahun 2008 tentang Organisasi Dan Tata Kerja Inspektorat, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Lembaga Teknis Daerah Dan Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kota Tegal secara otomatis Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 5 Tahun 2005 tentang Pembentukan, Kedudukan, Tugas, Fungsi dan Susunan Organisasi Dinas Daerah Kota Tegal dan Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 6 Tahun 2005POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 14
  • 34. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal tentang Pembentukan, Kedudukan, Tugas, Fungsi dan Susunan Organisasi Lembaga Teknis Daerah Kota Tegal sudah tidak digunakan kembali sebagai dasar hukum pemerintahan di Kota Tegal. Nama Satuan Kerja Perangkat Dearah pemerintah KotaTegal yang masuk dalam Kelompok Kerja (Pokja) Sanitasi adalah sebagai berikut : Dinas Kesehatan Kota Tegal, Dinas Pekerjaan Umum (Bidang Pengairan dan Bidang Cipta Karya) Kota Tegal, Kantor Lingkungan Hidup Kota Tegal, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah ( BAPPEDA) Kota Tegal, Dinas Pemukiman Dan Tata Ruang Kota Tegal, Badan Pemberdayaan Masyarakat, Perempuan dan Keluarga Berencana Kota Tegal, Kantor Informasi dan Hubungan Masyarakat Kota Tegal, Badan Pelayanan Perizinan Terpadu Kota Tegal Bagan Organisasi Dinas Kesehatan Kota Tegal KEPALA DINAS KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS FUNGSIONAL SUB BAGIAN UMUM SUB BAGIAN SUB BAGIAN DAN PROGRAM KEUANGAN KEPEGAWAIA N BIDANG BIDANG PENCEGAHAN BIDANG PELAYANAN BIDANG PROMOSI KESEHATAN KESEHATAN PENANGGULANGAN KESEHATAN DAN UPAYA KESEHATAN KELUARGA PENYAKIT DAN BERBASIS MASYARAKAT PENYEHATAN LINGKUNGAN SEKSI PELAYANAN SEKSI SEKSI KESEHATAN DASAR SEKSI PROMOSI KESEHATAN IBU SEKSI PENCEGAHAN RUJUKAN DAN KESEHATAN DAN ANAK PENYAKIT DAN KEFARMASIAN IMUNISASI SEKSI GIZI DAN LANJUT USIA SEKSI PEMBERANTASAN DAN SEKSI FARMASI DAN SEKSI UPAYA PENANGGULANGAN PERIZINAN KESEHATAN PENYAKIT BERBASIS MASYARAKAT SEKSI PENYEHATAN LINGKUNGAN UPTDPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 15
  • 35. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Bagan Organisasi Dinas Pekerjaan Umum Kota Tegal KEPALA DINAS KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS FUNGSIONAL SUB BAGIAN SUB BAGIAN SUB BAGIAN UMUM PROGRAM KEUANGAN DAN KEPEGAWAIAN BIDANG BINA BIDANG CIPTA KARYA BIDANG PENGAIRAN MARGA SEKSI TATA SEKSI PEMBANGUNAN SEKSI PEMBANGUNAN BANGUNAN DAN PENGAIRAN JALAN DAN JEMBATAN SEKSI PENATAAN DAN SEKSI PEMELIHARAAN PENGEMBANGAN PENGAIRAN SEKSI PEMELIHARAAN LINGKUNGAN JALAN DAN JEMBATAN UPTD Bagan Organisasi Kantor Lingkungan Hidup Kota Tegal KEPALA KANTOR KELOMPOK JABATAN SUB BAGIAN FUNGSIONAL TATA USAHA SEKSI PENGKAJIAN SEKSI PENGENDALIAN SEKSI PENGENDALIAN DAMPAK DAN PENCEMARAN LINGKUNGAN KERUSAKAN LABORATORIUM LINGKUNGAN DAN LINGKUNGAN KONSERVASI SUMBER DAYA ALAMPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 16
  • 36. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Bagan Organisasi Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Tegal KEPALA BADAN KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS FUNGSIONAL SUB BAGIAN SUB BAGIAN SUB BAGIAN UMUM PROGRAM KEUANGAN DAN KEPEGAWAIAN BIDANG PRASARANA BIDANG EKONOMI BIDANG PEMERINTAHAN DAN BIDANG DATA, ANALISA DAN WILAYAH DAN SOSIAL BUDAYA PENELITIAN PENGEMBANGAN PENGEMBANGAN WILAYAH SUB BIDANG PENGE,MBANGAN SUB BIDANG SUB BIDANG EKONOMI, KEUANGAN, PEMERINTAHAN SUB BIDANG DATA, PRASARANA WILAYAH INDUSTRI DAN ANALISA DAN PERDAGANGAN STASTISTIK SUB BIDANG SOSIAL SUB BIDANG SUB BIDANG BUDAYA SUB BIDANG PENGEMBANGAN PENGEMBANGAN DAN PENELITIAN DAN WILAYAH DAN PEMBERDAYAAN EKONOMI PENGEMBANGAN LINGKUNGAN HIDUP MASYARAKAT Bagan Organisasi Dinas Permukiman Dan Tata Ruang Kota Tegal KEPALA DINAS SEKRETARIS KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL SUB BAGIAN SUB BAGIAN SUB BAGIAN UMUM PROGRAM KEUANGAN DAN KEPEGAWAIAN BIDANG PERUMAHAN DAN BIDANG PENATAAN BIDANG PERTAMANAN PERMUKIMAN RUANG DAN PERSAMPAHAN SEKSI PERUMAHAN SEKSI PERENCANAAN SEKSI PERTAMANAN TATA RUANG DAN PEMAKAMAN SEKSI PERMUKIMAN SEKSI PENGELOLAAN SEKSI PERSAMPAHAN SAMPAH DAN TPA UPTDPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 17
  • 37. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Bagan Organisasi Badan Pemberdayaan Masyarakat, Perempuan Dan Keluarga Berencana KEPALA BADAN SEKRETARIS KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL SUB BAGIAN SUB BAGIAN SUB BAGIAN PROGRAM KEUANGAN KEUANGAN DAN KEPEGAWAIAN BIDANG PEMBERDAYAAN BIDANG PENGEMBANGAN BIDANG PEMBERDAYAAN BIDANG KELUARGA MASYARAKAT DAN KETAHANAN KELURAHAN DAN SOSIAL PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN BERENCANA DAN KELUARGA PANGAN BUDAYA MASYARAKAT ANAK SEJAHTERA SUB BIDANG SUB BIDANG SUB BIDANG SUB BIDANG KELUARGA PEMBERDAYAAN PENGEMBANGAN KAPASITAS PENGARUSTAMAAN BERENCANA MASYARAKAT DAN KELURAHAN DAN GENDER DAN TEKNOLOGI TEPAT KELEMBAGAAN PENINGKATAN GUNA MASYARAKAT KUALITAS HIDUP PEREMPUAN SUB BIDANG KELUARGA SEJAHTERA SUB BIDANG KETAHANAN SUB BIDANG PANGAN PENGEMBANGAN SARANA SUB BIDANG DAN PRASARANA SOSIAL PERLINDUNGAN ANAK BUDAYA MASYARAKAT DAN PENINGKATAN KUALITAS HIDUP ANAKBagan Organisasi Kantor Informasi Dan Hubungan Masyarakat Kota Tegal KEPALA DINAS KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS FUNGSIONAL SUB BAGIAN SUB BAGIAN SUB BAGIAN UMUM PROGRAM KEUANGAN DAN KEPEGAWAIAN BIDANG LALU BIDANG ANGKUTAN SEKSI PUBLIKASI DAN LINTAS JALAN JALAN DAN HUBUNGAN DAN KELAIKAN KESELAMATAN JALAN MASYARAKAT KENDARAAN SEKSI ANGKUTAN SEKSI POS DAN SEKSI JALAN DAN FASILITAS TELEKOMUNIKASI MANAJEMEN DAN ANGKUTAN REKAYASA SEKSI KESELAMATAN SEKSI PENGEMBANGAN SEKSI KELAIKAN JALAN DAN KOMUNIKASI, KENDARAAN PENGAMANAN JALAN INFORMASI DAN UPTDPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 18
  • 38. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota TegalBagan Organisasi Badan Pelayanan Perizinan Terpadu KEPALA BADAN KELOMPOK JABATAN SEKRETARIS FUNGSIONAL SUB BAGIAN SUB BAGIAN SUB BAGIAN UMUM PROGRAM KEUANGAN DAN KEPEGAWAIAN BIDANG BIDANG PROMOSI DAN BIDANG PELAYANAN PENGEMBANGAN DAN KERJASAMA PERIZINAN PENGENDALIAN PENANAMAN MODAL SUB BIDANG PROMOSI SUB BIDANG PELAYANAN SUB BIDANG IZIN USAHA DAN NON PENGEMBANGAN PERIZINAN PENANAMAN MODAL SUB BIDANG BIDANG KERJASAMA TIM PENGENDALIAN TEKNIS PENANAMAN MODAL SUB BIDANG PELAYANAN PERIZINAN OPERASIONAL TIM TEKNIS2.10. TATA RUANG WILAYAH Di dalam struktur tata ruang Kota Tegal direncanakan pembentukan struktur wilayah fungsional yang didasarkan pada kecenderungan dan pengarahan kegiatan serta potensi dan karakteristik fisik pada bagian wilayah Kota Tegal. Sasaran yang dituju dalam pembentukan struktur wilayah fungsional tersebut antara lain adalah : • Adanya kesamaan fungsi (homogenitas) dan dominasi kegiatan tertentu, dimana pengelompokan kegiatan-kegiatan tersebut dalam satu satuan wilayah akan lebih menguntungkan baik dalam segi pengadaan sarana dan prasarana pelayanan, interaksi antar kegiatan sejenis maupun pengawasan segala kegiatan yang terjadi. • Batasan Kemampuan Jangkauan Pelayanan (radius pelayanan) fasilitas sosial ekonomi skala BWK. • Adanya batas fisik yang jelas seperti jalan, sungai dan lain-lain. • Kekompakan wilayah terhadap daerah-daerah yang akan dikembangkan, • Kemudahan hubungan antar bagian wilayah, tercapainya keserasian, dan integrasi antara kota lama dengan kawasan pengembangan,POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 19
  • 39. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal • Memantapkan peran BWK dengan meningkatkan sarana-prasarana yang sesuai dengan karakteristik wilayahnya. • Kemudahan dalam pengawasan dan pengelolaan masing-masing wilayah fungsional, Pada setiap Bagian Wilayah Kota (BWK) tersebut dialokasikan pusat-pusat kegiatan dengan pengarahan pada skala pelayanannya, sedangkan sesuai dengan perkembangan kebutuhan pembangunan, wilayah kota Tegal dibagi dalam beberapa wilayah pengembangan Bagian Wilayah Kota (BWK), yaitu; Tabel 2.16 Struktur Perwilayahan Kota Tegal No BWK Fungsi Pelayanan 1 A Pusat Pemerintahan Kecamatan, Permukiman, Pertambakan, Kegiatan Ekonomi Perikanan, Kawasan Pariwisata, Kawasan Pelabuhan, Industri kapal (docking), Perdagangan/jasa lingkup regional dan lokal. 2 B Pusat Pemerintahan Kecamatan, Perkantoran, Permukiman, Perdagangan/jasa lingkup regional dan lokal. 3 C Pusat Pemerintahan Kecamatan, Permukiman, Daerah Pengembangan, Lahan Peternakan, Perdagangan/jasa lingkup lokal. 4 D Pusat Pemerintahan Kecamatan dan Kota, Permukiman, Pusat Perdagangan/jasa lingkup regional dan lokal. 5 E Pusat Pemerintahan Kecamatan, Permukiman, Daerah Pengembangan, Lahan Pertanian, Pertambakan, Perdagangan/jasa, industri lingkup lokal. 6 F Pusat Pemerintahan Kecamatan, Permukiman, Industri Kecil, Perdagangan/jasa lingkup regional dan lokal. 7 G Pusat Pemerintahan Kecamatan, Permukiman, Daerah Pengembangan, Lahan Pertanian, Perdagangan hasil bumi lingkup lokal. Peta 2.5. Peta BWK Kota Tegal 1. Pemanfaatan Ruang Rencana pemanfaatan ruang bertujuan mengidentifikasi bentuk-bentuk pemanfaatan ruang yang menggambarkan ukuran, fungsi dan karakteristik kegiatan alam dan manusia, serta mengantisipasi perubahan/perkembangan bentuk-bentuk pemanfaatan ruang tersebut.POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 20
  • 40. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal a. Kawasan Lindung Kawasan lindung merupakan kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya buatan dan nilai sejarah serta budaya bangsa guna kepentingan pembangunan berkelanjutan, seperti yang tercantum dalam Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang pengelolaan kawasan lindung. Kawasan lindung dimanfaatkan untuk menjaga kondisi dan struktur tanah, air, flora dan fauna dari kerusakan, di dalam kawasan ini tidak diperkenankan adanya budidaya oleh manusia. Pengelolaan kawasan lindung dilakukan untuk melestarikan kawasan-kawasan yang berfungsi lindung, dengan sasaran: a) Meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, iklim, tumbuhan dan satwa serta nilai sejarah dan budaya. b) Mempertahankan keanekaragaman tumbuhan, satwa, tipe ekosistem dan keunikan alam. Bentuk-bentuk peruntukan lahan di Kota Tegal pada kawasan lindung adalah : • Kawasan Perlindungan setempat Termasuk kawasan ini adalah kawasan sempadan sungai dan kawasan sempadan pantai. Untuk kawasan sempadan pantai diatur berdasarkan atas Keputusan Presiden Nomor 57 Tahun 1989 dan Nomor 32 Tahun 1990, yang menyatakan bahwa sempadan pantai merupakan wilayah yang dibebaskan dari berbagai bentuk bangunan sejauh 100 meter dari kedudukan air pasang. Namun bentuk-bentuk budidaya pada area sempadan pantai masih dapat dilakukan sepanjang upaya tersebut ditujukan untuk melindungi pantai dari pengaruh abrasi, seperti penanaman pohon bakau, pembuatan tanggul pemecah gelombang dan sebagainya. Arahan pengelolaan kawasan sempadan pantai adalah sebagai berikut : (a) Kegiatan yang boleh diperbolehkan dilakukan sepanjang garis pantai adalah kegiatan yang mampu melindungi atau memperkuat perlindungan kawasan sempadan pantai dari abrasi dan infiltrasi air laut ke dalam tanah. Kegiatan-kegiatan seperti di atas diantaranya adalah penanaman tanaman keras, tanaman perdu, bakau dan pemasangan batu beton untuk melindungi pantai dari abrasi.POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 21
  • 41. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal (b) Pada kawasan sempadan pantai, usaha-usaha yang berkaitan dengan kelautan, seperti misalnya dermaga, pelabuhan atau kegiatan perikanan lain, dapat terus dilakukan. (c) Kegiatan lain yang dikhawatirkan dapat mengganggu atau mengurangi fungsi lindung kawasan tidak diperbolehkan. Kawasan sempadan sungai yang ada meliputi sempadan Sungai Ketiwon, Sungai Gung, Sungai Kemiri dan Sungai Gangsa. Melihat perkembangannya pada area sempadan sungai telah berdiri bangunan-bangunan, sehingga pengelolaannya didasarkan pada hal-hal adalah sebagai berikut; (a) Pada kawasan sempadan sungai yang belum dibangun, pendirian bangunan tidak diijinkan (IMB tidak diberikan) (b) Pada kawasan sempadan sungai yang belum terbangun, masih diperbolehkan kegiatan pertanian dengan jenis tanaman yang diijinkan. (c) Kegiatan lain yang tidak memanfaatkan lahan secara luas seperti misalnya pemasangan papan reklame/pengumuman, pemasangan pondasi dan rentangan kabel listrik, pondasi jembatan dan sebagainya masih bisa diperbolehkan. (d) Kegiatan atau bentuk bangunan yang secara sengaja dan jelas menghambat arah dan intensitas aliran air sama sekali tidak diperbolehkan. (e) Kegiatan lain yang justru memperkuat fungsi perlindungan kawasan sempadan sungai tetap boleh dilaksanakan tapi dengan pengendalian agar tidak mengubah fungsi kegiatanya di masa mendatang. Rencana besaran garis sempadan sungai disesuaikan dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum, Nomor : 63/PRT/1993 tentang Garis Sempadan Sungai, Daerah Manfaat Sungai, Daerah Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai, maka sempadan sungai ditetapkan sekurang- kurangnya 100 meter dikiri kanan sungai besar dan 50 meter untuk anak sungai yang berada di luar permukiman. Dalam peraturan tersebut dinyatakan bahwa penetapan garis sempadan sungai dimaksudkan sebagai upaya agar kegiatan perlindungan, pengembangan, penggunaan dan pengendalian atas sumber daya yang ada pada sungai dapat dilaksanakan sesuai dengan tujuannya. Penetapan garis sempadan sungai dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut :POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 22
  • 42. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal • Garis sempadan sungai bertanggul di luar kawasan perkotaan ditetapkan sekurang-kurangnya 5 (lima) meter di sebelah luar sepanjang kaki tanggul. • Garis sempadan sungai bertanggul di dalam kawasan perkotaan ditetapkan sekurang-kurangnya 3 (tiga) meter di sebelah luar sepanjang kaki tanggul. • Untuk sungai tidak bertanggul di dalam kawasan perkotaan yang memiliki kedalaman lebih dari 3 (tiga) sampai 20 (dua puluh) meter, garis sempadan ditetapkan sekurang-kurangnya 15 (lima belas) meter dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan. Dengan demikian untuk masing-masing sungai besaran sempadannya diatur sebagai berikut; Tabel 2.17 Sempadan Sungai No Nama Sungai Fungsi Sungai Lebar Sempadan Sungai * 1 Sungai Ketiwon Drainase, pengairan sawah, dan tambat kapal. 20 meter 2 Kali Gung Drainase 3 meter 3 Kali Gangsa Drainase, pengairan sawah, dan tambat kapal. 15 meter 4 Sungai Kemiri Drainase, pengairan sawah, dan tambat kapal. 20 meter 5 Sungai Sibelis Drainase, pengairan sawah, dan tambat kapal. 8,5 meter *) diukur dari as sungai ke tepi kiri dan tepi kanan sungai Rencana sempadan sungai secara grafis digambarkan sebagai berikut; Sempadan sungai Badan sungai • Kawasan Tambak Kawasan tambak sebagian besar terdapat pada wilayah Tegal Barat dan Wilayah Margadana. Di samping fungsinya sebagai lahan perikanan darat, namun secara ekologis peran kawasan tambak dimanfaatkan sebagai area tangkapan air hujan. Mengingat peran dan fungsi kawasan tambak yang cukup penting dalam ekosistem Kota Tegal, maka kawasan tambak diupayakan pelestariannya dan dijaga agar tidak menjadi kawasan terbangun. • Area Tangkapan Air Disamping kawasan lindung yang ada, terdapat suatu area terbuka tanpa bangunan yang direncanakan sebagai tempat tangkapan air hujan dan daerah resapan air. Dengan penyediaan area-area terbuka yang berfungsi sebagai area tangkapan air, maka sistem pengendalian tata air di wilayah Kota Tegal terutama pada wilayah-wilayah yang rawan banjirPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 23
  • 43. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal dapat teratasi. Area tangkapan air hujan direncanakan berada pada wilayah-wilayah kota sebagai berikut : Kelurahan Kalinyamat Kulon Kecamatan Margadana, Kelurahan Kali Gangsa Kecamatan Margadana, Kelurahan Muarareja Kecamatan Tegal Barat, Kelurahan Mintaragen Kecamatan Tegal Timur. b. Kawasan Budidaya Kawasan budidaya merupakan kawasan yang dimungkinkan dikembangkan untuk kegiatan produksi, kegiatan permukiman, pembangunan sarana prasarana perkotaan. Di Kota Tegal kawasan budidaya dimanfaatkan sebagai kawasan pertanian, kawasan industri, kawasan pariwisata, kawasan perdagangan, kawasan perkotaan, dan kawasan permukiman. 1. Kawasan Pertanian • Kawasan Pertanian Tanaman Pangan Lahan Basah Kawasan pertanian lahan basah meliputi lahan sawah irigasi teknis, sawah irigasi setengah teknis, sawah irigasi sederhana dan sawah tadah hujan. Untuk menunjang kegiatan pertanian ini, maka keberadaan prasarana irigasi teknis yang ada diupayakan tetap dapat berfungsi serta dilakukan perawatan secara periodik. • Kawasan Pertanian Tanaman Pangan Lahan Kering. Kawasan pertanian tanaman pangan lahan kering meliputi lahan tegalan/ladang, yang dalam kenyataan secara umum penggunaan kawasan ini sering dikonversikan dengan tanaman tahunan sehingga sulit dibedakan dengan lahan pertanian tanaman pangan tahunan dan tanaman kering. • Kawasan Peternakan Kawasan peternakan yang ada di wilayah Kota Tegal secara umum tidak menempati kawasan secara khusus, kecuali untuk ternak itik (di Kecamatan Margadana dan Kecamatan Tegal Barat). Usaha peternakan dilakukan oleh masyarakat dengan memanfaatkan lahan-lahan pertanian dan pekarangan. Untuk pengembangan lebih lanjut perlu dipertimbangkan adanya pengembangan kawasan peternakan (terutama itik) yang memiliki potensi cukup besar untuk dikembangkan sehingga dapat mencapai tingkat regional. • Kawasan Perikanan Darat dan Perikanan Laut Dari data yang ada dalam Kota Tegal Dalam Angka 2001, wilayah kawasan perikanan darat berupa kawasan tambak seluas 780,32POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 24
  • 44. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Ha, yang terletak di Kecamatan Tegal Barat dan Tegal Timur dan Margadana. Perlu adanya intensifikasi subsektor perikanan darat seperti, irigasi tambak agar pergantian air tambak lancar, pengendalian hama dan penyakit terpadu dan penanganan pasca panen termasuk pemasarannya. Kawasan perikanan laut adalah perairan umum laut, sarana dan prasarananya yaitu Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP), tempat pelelangan ikan (TPI) dan galangan kapal. Kawasan ini terletak di Kecamatan Tegal Barat. Guna menunjang kegiatan ekonomi perikanan diperlukan area bagi kegiatan pengolahan ikan (fillet) dan ikan asin yang dilengkapi dengan sarana-prasarana penunjangnya termasuk unit pengolah limbah. Dengan disediakannya area pengolahan ikan (fillet) dan ikan asin tersebut, maka kegiatan serupa yang masih berada dilingkungan permukiman dapat dipindahkan, sehingga dampak limbahnya tidak lagi mengganggu kegiatan hunian masyarakat. 2. Kawasan Industri Sebagai salah satu kegiatan yang direncanakan menjadi fungsi utama Kota Tegal, selain perdagangan dan pemerintahan adalah kegiatan industri. Kegiatan ini mendapat prioritas dalam pengarahan penempatan kegiatannya. Dalam beberapa hal pengaturan lokasi industri memerlukan persyaratan khusus yang berbeda dengan kegiatan lainnya. Persyaratan-persyaratan tersebut kemudian menjadi faktor yang berpengaruh dalam penilaian peruntukan ruang. Secara umum kegiatan industri yang berkembang di Kota Tegal dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu industri pengolahan dan industri non pengolahan. a. Industri Pengolahan Di Kota Tegal kegiatan industri pengolahan dikelompokkan menjadi dua bagian, yaitu industri polutif dan industri non polutif. Dalam perencanaan tata guna tanah, industri polutif direncanakan menempati wilayah sebelah Barat kota (di daerah perluasan), dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut; Permasalahan yang menyangkut pada kegiatan industri adalah munculnya kegiatan-kegiatan industri pada wilayah kota yang tidak sesuai dengan Rencana Tata Ruang atau rencana peruntukan lahan. Guna memberikan pelayanan yang lebih memadai terhadap kegiatan industri tersebut diperlukan upaya-upaya pemindahanPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 25
  • 45. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal kegiatan pada zona industri yang ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang. Namun demikian rencana pemindahan direncanakan secara bertahap, dengan mempertimbangkan aspek-aspek lingkungan dan penyerapan tenaga kerja. Sedang untuk kawasan industri non polutif direncanakan terletak dibagian Timur wilayah Kota Tegal, yaitu di Kelurahan Panggung. Pertimbangan untuk menempatkan di lokasi ini adalah aksesnya yang besar ke rencana jaringan jalan regional dan tidak membahayakan kehidupan kegiatan perikanan/tambak. Selain kawasan-kawasan industri yanng disebutkan diatas, terdapat areal industri rumah tangga yang membuat peralatan-peralatan logam di Jalan Kemuning, Jalan Cempaka dan Jalan Tanjung. Selanjutnya mengingat kasus lokasi industri yang telah mendapat izin dan persyaratan yang telah ditetapkan agar lokasi tersebut tetap dipertahankan serta mengingat kegiatan ditempat tersebut mempunyai daya serap yang potensial terhadap tenaga kerja masyarakat sekitarnya dan sudah dilakukan turun-menurun, maka kegiatan industri tersebut tetap dipertahankan. b. Industri Non Pengolahan Termasuk dalam kegiatan industri non pengolahan ini adalah kegiatan pertanian dan perikanan. Penggunaan tanah untuk kegiatan pertanian berangsur-angsur menyempit dikarenakan perkembangan pembangunan dan kebutuhan lahan bagi permukiman, serta bagi pembangunan sarana-prasarana perkotaan lainnya. Namun demikian lahan-lahan pertanian yang produktif dan berada di daerah pinggiran (di bagian Barat dan Selatan kota), diusahakan untuk tetap dipertahankan. Keberadaan lahan pertanian tidak hanya sebagai lahan persawahan, tetapi juga dimanfaatkan sebagai area resapan air hujan. Dengan tetap mempertahankan keberadaan lahan pertanian pada kawasan- kawasan tertentu, maka Kota Tegal akan terjaga dari bahaya banjir. Sedangkan kegiatan perikanan tambak direncanakan akan dikembangkan dengan meningkatkan intensitas dan produktivitasnya di masa datang. 3. Kawasan PariwisataPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 26
  • 46. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Kawasan pariwisata yang dikembangkan berupa wisata pantai (bahari) dengan mengandalkan potensi keindahan alam pantai di wilayah Kota Tegal. Adapun lokasi wisata pantai berada di Kelurahan Mintaragen (Pantai Alam Indah) dan Kelurahan Muarareja. Untuk kawasan wisata yang berada di Kelurahan Muarareja direncanakan sebagai area wisata terbuka dengan mengutamakan fungsi utamanya sebagai area sabuk hijau dan kawasan lindung. Sedangkan Pengembangan kawasan wisata bahari PAI ditunjang dengan sarana-prasarana rekreasi yang tentunya akan memberikan pengaruh kepada wilayah disekitarnya, baik yang berupa kegiatan maupun tata ruang kawasannya. Untuk mengantisipasi kemungkinan perkembangan tersebut perlu direncanakan pola pengembangan kawasan wisata secara makro. Pola pengembangan makro mencakup kawasan sekitar secara lebih luas, sehingga dapat diharapkan terjadinya sinergi kegiatan yang saling menguntungkan, meliputi : • Arah pengembangan wisata alam (pantai), dengan obyek utamanya adalah keindahan alam pantai, sehinga perlu diupayakan pelestariannya, • Wisata buatan, yaitu obyek yang berupa komponen penunjang, seperti sarana-prasarana, makanan, souvenir dan sebagainya. Di samping itu juga dikembangkan kegiatan-kegiatan seni dan budaya lokal yang ada. Penataan ruang dan komponen fisik sarana-prasarana pada kawasan wisata direncanakan agar tidak mengurangi kualitas lingkungan, terutama dalam hal pencemaran. Hal ini dipertimbangkan agar daya tarik utama yang berupa keindahan alam selalu terjaga untuk menjadi “core” sekaligus tujuan dalam pengembangan wisata pada kawasan tersebut. 4. Kawasan Perkotaan Kawasan perkotaan terkait dengan bentuk-bentuk kegiatan dan fasilitas yang ada dengan rona kegiatan perdagangan, perkantoran dan pusat pemerintahan. Kawasan perkotaan di Kota Tegal berada pada wilayah pusat kotanya, yaitu pada sepanjang jalan Ahmad Yani, Jalan MT.Haryono, Jalan Gajahmada, Jalan Sudirman dan sekitar alun-alun Kota Tegal. Fungsi kawasan tersebut sebagai pusat kegiatan perdagangan (Central Business Dictrict) dengan berkembangnya berbagai sarana perdagangan dan pertokoan. Sedangkan pada kawasan sekitar alun-alun memiliki kecenderungan untuk berkembang sebagaiPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 27
  • 47. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal pusat perkantoran dan pemerintahan. Implikasi pertumbuhan ruang pada kawasan perkotaan adalah munculnya bangunan-bangunan besar dan tinggi, karena disesuaikan dengan langka dan mahalnya harga tanah pada kawasan tersebut. Di sisi lain, kondisi kawasan perkotaan akan menjadi wilayah yang sangat padat, sehingga untuk mengantisipasinya diperlukan aturan tentang tata banguan yang memadai. Untuk mengurangi tingkat kepadatan bangunan pada kawasan pusat kota tersebut, diperlukan upaya-upaya menyebar dan mengalihkan pusat- pusat kegiatan ke daerah pinggiran terutama ke arah barat dan selatan (wilayah Kecamatan Margadana dan Kecamatan Tegal Barat bagian Barat). Pengalokasian kegiatan dan penyediaan fasilitas ke daerah- daerah di Kecamatan Margadana dan Kecamatan Tegal Barat bagian barat ditujukan sebagai upaya pemerataan pembangunan dan peningkatan kesejahteraan melalui kegiatan-kegiatan ekonomi yang produktif. Adapun sasarannya agar kegiatan tidak hanya bertumpu pada pusat kotanya, tetapi dapat tersebar keseluruh wilayah kota Tegal. Dengan demikian pusat Kota Tegal tidak mengalami beban yang sangat berat dengan adanya kegiatan-kegiatan yang harus diakomodasikan. Untuk kegiatan perkantoran, khususnya perkantoran bagi instansi- instansi horisontal maupun instansi-instansi vertikal, seperti halnya dengan kegiatan pemerintahan akan diarahkan untuk mengelompok menjadi satu kawasan dengan orientasi penempatan pada kawasan pengembangan kegiatan sosial budaya masyarakat dipusat didaerah perluasan. Hal ini dilakukan agar kegiatan ini menjadi salah satu kegiatan penarik bagi usaha-usaha mempercepat pengembangan dikawasan perluasan dan sekaligus usaha untuk meratakan pengembangan kota ke wilayah tersebut. Sedangkan perkantoran bagi kegiatan pelayanan utilitas tetap dipertahankan pada lokasi semula karena dinilai lokasinya telah tepat. Untuk kegiatan pengembangan sosial budaya masyarakat antara lain akan meliputi kegiatan pengembangan kesenian dan budaya daerah, pengembangan kegiatan olah raga serta pembinaan remaja dan kepemudaan. Pengembangan kegiatan sosial budaya masyarakat ini harus didukung oleh fasilitas-fasilitas seperti gedung serba guna, perpustakaan kota, gedung kesenian, komplek gelanggang olah raga, gelanggang remaja dan pemuda serta sanggar-sanggar kegiatan kepemudaan seperti pramuka, palang merah remaja, dan lain-lain. Arahan pengembangan fisik kegiatan sosial budaya masyarakat iniPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 28
  • 48. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal diorientasikan pada daerah perluasan khususnya pada kawasan pusat baru yang memang diarahkan sebagai pusat pelayanan kegiatan sosial budaya masyarakat. Pengembangan kegiatan kesenian dan budaya daerah dengan fasilitas pendukungnya seperti gedung serbaguna, gedung kesenian lokasinya diarahkan pada suatu tempat dengan tingkat kemudahan mencapai puncak, sedangkan fasilitas perpustakaan kota diarahkan pada tempat yang tidak terlalu ramai namun mudah dijangkau dari pusat kegiatan pendidikan dan perkantoran. Pengembangan fisik ruang kegiatan olah raga, gelanggang remaja dan pemuda serta sanggar- sanggar kegiatan kepemudaan diarahkan dalam satu komplek disekitar pusat baru didaerah perluasan. Kegiatan pelayanan umum lainnya, seperti pemadam kebakaran diarahkan pada lokasi di kedua pusat pengembangan dan sub-sub pusat pengembangan kota, dengan orientasi tidak jauh dari pusat keramaian masing-masing pusat atau sub pusat pengembangan. Di samping itu diperlukan sistem penataan kegiatan pada setiap sub-pusat kota (sub center) untuk lingkup kecamatan. Pada sub-pusat kota di setiap kecamatan perlu didukung oleh adanya fasilitas-fasilitas seperti perkantoran (Kecamatan, Polsek, Koramil, Kantor Pos Cabang), Pemadam Kebakaran, Terminal Angkot, Taman dan Taman Bermain, Lapangan Olah Raga, Pasar Kecamatan, Masjid Kecamatan dan Gedung Serba Guna. Untuk menuju kepada kondisi seperti yang direncanakan, maka lokasi sub-pusat kota perlu dipindah, dengan pertimbangan; - Terjadi keterpaduan kegiatan antar konponen sub-pusat kota, - Memudahkan sistem koordinasi antar komponen sub-pusat koa, - Memudahkan sistem pelayanan kepada masyarakat (ratio pelayanan) Untuk wilayah Kecamatan Margadana, lokasi sub-pusat kota (sub-center) berada di Kelurahan Sumur Panggang. Di kawasan tersebut diadakan fasilitas-fasilitas berupa Kantor Kecamatan, Kantor Koramil, Lapangan Olahraga, Pasar dan pertokoan. Untuk wilayah Kecamatan Tegal Barat, lokasi sub-pusat kota (sub-center) berada di Kelurahan Kraton. Di kawasan tersebut diadakan fasilitas-fasilitas berupa Kantor Kecamatan, Kantor Koramil, Polsek, Lapangan Olahraga dan fasilitas Pendidikan. Untuk wilayah Kecamatan Tegal Timur, lokasi sub-pusat kota (sub-center) berada di Kelurahan Kejambon. Di kawasan tersebut diadakan fasilitas- fasilitas berupa Kantor Kecamatan, Kantor Koramil, Polsek, LapanganPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 29
  • 49. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal Olahraga, dan pertokoan. Untuk wilayah Kecamatan Tegal Selatan, lokasi sub-pusat kota (sub-center) berada di Kelurahan Bandung. Di kawasan tersebut diadakan fasilitas-fasilitas berupa Kantor Kecamatan, Kantor Koramil, Polsek, Lapangan Olahraga, Pasar Sayur dan pertokoan. 5. Kawasan Permukiman Pengembangan kawasan permukiman dan perumahan dilakukan berdasarkan pola sistem unit lingkungan. Rencana pengembangan kawasan permukiman berkepadatan tinggi diarahkan disekitar pusat kota diwilayah kota lama, hal ini disesuaikan dengan kecenderungan perkembangannya. Untuk permukiman dengan kepadatan sedang dan rendah diarahkan pada daerah pengembangan. Adapun metoda pengembangan permukiman dengan kepadatan tinggi direncanakan melalui cara rehabilitasi atau program perbaikan dan peningkatan kualitas lingkungan. Sedangkan untuk unit-unit lingkungan permukiman yang berkepadatan sedang dan rendah dilakukan dipersiapkan dengan cara pembangunan kawasan permukiman berskala besar pada lahan-lahan yang masih kosong. Tujuannya agar masyarakat terutama golongan ekonomi lemah dapat memiliki rumah dengan harga yang terjangkau. 6. Kawasan Perdagangan dan Jasa Pengembangan kegiatan perdagangan ini diatur berdasarkan strategi sesuai dengan hirarki sistem perdagangan. Pusat Perdagangan dengan skala pelayanan kota dan regional akan diarahkan di wilayah kota lama, yaitu dengan mengembangkan kawasan perdagangan lama. Sedangkan sub pusat perdagangannya dengan skala pelayanan bagi wilayah kota (BWK) akan diarahkan pada masing-masing sub pusat pengembangan. Kegiatan perdagangan lingkungan akan tesebar pada setiap unit lingkungan, dengan orientasi perletakannya disekitar pusat lingkungan. Kegiatan perdagangan yang dikembangkan dipusat perdagangan umumnya merupakan kegiatan perdagangan grosir dan eceran dengan lingkup atau skala pelayanan kota dan regional. Fasilitas perdagangan yang mendukung berupa pertokoan dan pusat-pusat perbelanjaan atau mall (supermarket atau departemen store) yang menyediakan barang- barang sekunder (elektronik, peralatan rumah tangga dan sebagainya) serta barang-barang tersier (barang mewah). Pada kawasan yang memiliki kecenderungan berkembang menjadi kawasan perdagangan diperlukan pengaturan tata peruntukan lahannya dengan menetapkan sebagai kawasan perdagangan dan jasa campuran. Dengan adanyaPOKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 30
  • 50. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALGambaran Umum Kota Tegal penetapan tersebut, maka akan lebih mudah dilakukan pengawasan dan pengendalian perkembangannya. 7. Kawasan Rekreasi Rencana pengembangan kawasan rekreasi di Kota Tegal diarahkan dalam dua bentuk, yaitu rekreasi alam terbuka dan rekreasi tertutup. Untuk rekreasi alam telah direncanakan pengembangannya di wilayah pantai utara yang berupa Rekreasi Pantai Alam Indah (PAI) di wilayah Kelurahan Mintaragen dan rekreasi pantai terbuka di wilayah Muarareja. Di samping itu terdapat beberapa lapangan olahraga disetiap sub pusat kawasan sebagai sarana interaksi sosial bagi masyarakatnya. Untuk rekreasi yang tertutup direncanakan berbentuk sarana rekreasi bioskop, tempat olahraga, arena permainan dan sebagainya. Fasilitas rekreasi tersebut berada pada kawasan pusat kota dan sub pusat kota, serta kawasan perdagangan terutama yang berupa Mal. 8. Taman dan Makam Ruang terbuka hijau merupakan suatu kawasan yang dimanfaatkan sebagai unsur keseimbangan ekosistem perkotaan. Pada lingkup perkotaan di Kota Tegal, ruang terbuka hijau direncanakan berupa taman-taman kota, lapangan olahraga, tempat-tempat bermain anak, dan bufer zone untuk kawasan industri. Taman kota yang berada pada pusat- pusat kota diarahkan sebagai “landmark” kota yang memberikan dukungan terhadap terbentuknya citra Kota Tegal. Dalam hal ini alun-alun kota Tegal direncanakan untuk menjadi “public space” yang mengakomodasi berbagai kegiatan sosial kemasyarakatan, seperti senam, olahraga, upacara, tempat keramaian dan sebagainya. Untuk ruang terbuka yang berupa makam atau kuburan umum direncanakan untuk tetap menggunakan fasilitas yang telah ada. Sedangkan pengembangannya direncanakan berada di Kelurahan Muarareja sebagai tempat pemakaman umum. Lokasinya berada di kawasan Bokongsemar dengan luas minimal 10 Ha.POKJA SANITASI KOTA TEGAL II - 31
  • 51. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal BAB III PROFIL SANITASI KOTA TEGAL3.1. KONDISI UMUM SANITASI KOTA TEGAL3.1.1. Kesehatan Lingkungan Kondisi kesehatan lingkungan Kota Tegal dapat dilihat dari beberapa data berkaitan dengan kesehatan lingkungan sebagai berikut : Tabel 3.1 Banyaknya Penderita Penyakit Tertentu Menurut Kecamatan/ Kelurahan dan Jenis Penyakit di Kota Tegal Tahun 2007 Demam Berdarah Dengue Kecamatan/ Kelurahan Diare Malaria HIV Aids (DBD) I Tegal Selatan 1.961 109 0 0 0 1. Kalinyamat Wetan 175 8 0 0 0 2. Bandung 311 8 0 0 0 3. Debong Kidul 155 3 0 0 0 4. Tunon 176 4 0 0 0 5. Keturen 102 3 0 0 0 6. Debong Kulon 29 6 0 0 0 7. Debong Tengah 85 27 0 0 0 8. Randugunting 928 50 0 0 0 II Tegal Timur 1.248 154 0 0 0 1. Kejambon 142 36 0 0 0 2. Slerok 510 32 0 0 0 3. Panggung 288 30 0 0 0 4. Mangkukusuman 77 19 0 0 0 5. Mintaragen 231 37 0 0 0 III. Tegal Barat 2.625 111 0 0 0 1. Pesurungan Kidul 452 5 0 0 0 2. Debong Lor 176 4 0 0 0 3. Kemandungan 287 7 0 0 0 4. Pekauman 223 12 0 0 0 5. Kraton 733 33 0 0 0 6. Tegalsari 600 36 0 0 0 7. Muarareja 154 14 0 0 0 IV Margadana 2.370 42 0 0 0 1. Kaligangsa 347 7 0 0 0 2. Krandon 104 2 0 0 0 3. Cabawan 63 12 0 0 0 4. Margadana 782 7 0 0 0 5. Kalinyamat Kulon 376 4 0 0 0 6. Sumurpanggang 324 6 0 0 0 7. Pesurungan Lor 374 4 0 0 0 2007 14.447 723 0 0 0 2006 1.338 265 2 0 3 2005 4.251 366 0 0 1 2004 5.884 254 1 0 0 Sumber : Dinas Kesehatan Kota Tegal Tabel 3.2 Persentase Status Gizi Anak Balita yang Ditimbang Menurut Kecamatan/ Kelurahan di Kota Tegal tahun 2003-2007 Kecamatan/ Kelurahan Buruk Kurang Baik Baik Lebih I Tegal Selatan 7 76 421 16 1. Kalinyamat Wetan 1 8 42 1 2. Bandung 1 10 41 0 3. Debong Kidul 1 10 40 1 4. Tunon 1 10 39 2 5. Keturen 1 10 41 0 6. Debong Kulon 0 3 46 3 7. Debong Tengah 1 11 63 3 8. Randugunting 1 14 109 6 II Tegal Timur 7 75 252 6 1. Kejambon 1 6 26 2 2. Slerok 5 18 43 1 3. Panggung 1 21 111 3 4. Mangkukusuman 0 14 37 0 5. Mintaragen 0 16 35 0 III. Tegal Barat 7 62 359 12 1. Pesurungan Kidul 0 6 32 6 2. Debong Lor 0 6 37 1 3. Kemandungan 0 6 38 0 4. Pekauman 1 3 40 0POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 1
  • 52. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Kecamatan/ Kelurahan Buruk Kurang Baik Baik Lebih 5. Kraton 2 11 73 2 6. Tegalsari 3 20 106 3 7. Muarareja 1 10 33 0 IV Margadana 8 31 180 0 1. Kaligangsa 3 4 26 0 2. Krandon 4 6 23 0 3. Cabawan 1 3 18 0 4. Margadana 0 9 45 0 5. Kalinyamat Kulon 0 3 19 0 6. Sumurpanggang 0 1 21 0 7. Pesurungan Lor 0 5 28 0 2007 51 412 2.003 52 2006 13 324 2.204 877 2005 9 396 1.986 715 2004 12 251 2.216 763 2003 16 403 2.106 541 Sumber : Dinas Kesehatan Kota Tegal3.1.2. Kesehatan Dan Pola Hidup Masyarakat Berdasarkan data hasil Pelaksanaan Survei Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) Tatanan Rumah Tangga di Kota Tegal Tahun 2006, kemudian dianalisis dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Sebagian besar responden berlatar pendidikan tamat sekolah dasar sebanyak 33,6 %. 2. Sebagian besar responden berpenghasilan < 450 ribu rupiah per bulan sebanyak 42,8 % 3. Responden yang telah memanfaatkan jamban sehat mencapai 100 % berada di Wilayah Kelurahan Tunon, Kelurahan Krandon, Kelurahan Kaligangsa, Kelurahan Cabawan dan Kelurahan Keturen. 4. Sebagian besar responden telah memiliki Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL) di atas 75 %. 5. Sebagian responden yang berperilaku membuang sampah pada tempatnya adalah di wilayah Kelurahan Mintaragen sebesar 95,5 %. 6. Sebagian besar responden telah menempati rumah berplester (kedap air) di atas 75 %, sedangkan terendah di wilayah Kelurahan Kaligangsa dan Kelurahan Pesurungan Kidul (62,4 % dan 63,7 %). 7. Sebagian besar responden telah melakukan persalinan ditenaga kesehatan sebanyak > 90 %, sedangkan terendah di wilayah Kelurahan Debong Lor (88 %) 8. Sebagian besar responden telah melakukan pemberian ASI eksklusif di atas 75 %, sedangkan terendah di wilayah Kelurahan Muarareja (42,3 %) 9. Sebagian besar responden telah melakukan penimbangan balita di atas 75 % sedangkan terendah di wilayah Kelurahan Kalinyamat Kulon dan Kelurahan Muarareja (57 % dan 58,3 %) 10. Sebagian besar responden yang memperhatikan kesehatan gigi dan mulut dengan cara menggosok gigi minimal 2 kali sehari > 74 %, sedangkan terendah di wilayah Kelurahan Pesurungan Kidul (67,2 %)POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 2
  • 53. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal 11. Sebagian besar responden yang berperilaku mengkonsumsi minuman keras dan narkoba di wilayah Kelurahan Margadana sebanyak 48,2 %. 12. Sebagian besar responden yang berperilaku merokok di dalam rumah di wilayah Kelurahan Pesurungan Kidul sebesar 98,3 % 13. Sebagian besar responden dengan anggota keluarga berkecukupan gizi di atas 80 %, sedangkan terendah di wilayah Kelurahan Kalinyamat Kulon (77 %) 14. Sebagian besar responden yang berperilaku mencuci tangan dengan sabun sebelum makan dan sesudah buang air besar di wilayah Kelurahan Pesurungan Lor (93,9 %), sedangkan terendah di wilayah Kelurahan Muarareja (11,8 %) 15. Sebagian besar responden yang melakukan aktivitas fisik atau olahraga minimal 1 jam selama 3-5 kali seminggu di wilayah Kelurahan Kraton (89,8 %) dan Keturen ( 89,3 %) 16. Sebagian besar responden yang melakukan gerakan pemberantasan sarang nyamuk di wilayah Kelurahan Kemandungan sebanyak 47,6 % 17. Sebagian besar responden yang menjadi peserta Jaminan Pemeliharaan Kesehatan di wilayah Kelurahan Kemandungan sebanyak 57,2 %. 18. Sebagian besar responden telah mencapai sehat utama diatas target Jawa Tengah (65 %), sedangkan terendah di wilayah Kelurahan Debong Kidul, Kelurahan Tunon, Kelurahan Keturen, Kelurahan Debong Tengah, Kelurahan Tegal Sari dan Kelurahan Kalinyamat Kulon. 19. Sebagian besar strata PHBS di Kecamatan Tegal Timur berada pada strata utama sebesar 81,3 % 20. Sebagian besar strata PHBS di Kecamatan Tegal Barat berada pada strata utama sebesar 65,5 % 21. Sebagia besar strata PHBS di Kecamatan Tegal Selatan berada pada strata utama sebesar 68,3 % 22. Sebagian besar strata PHBS di Kecamatan Margadana berada pada strata utama sebesar 69,1 % 23. Sebagian besar strata PHBS di Tingkat Kota berada pada strata utama sebesar 71,1 % Tabel 3.3 Persentase Rumah Sehat Menurut Kecamatan Kota Tegal Tahun 2006 Rumah Kecamatan Puskesmas Jumlah Jumlah Jumlah % diperiksa % Sehat Seluruhnya diperiksa Sehat Tegal Barat 14.646 I Tegal Barat 10.098 1.636 16,20 650 39,73 II Tegal Barat 4.548 2.085 45,84 711 34,10 Tegal Timur 18.099 I Tegal Timur 11.854 2.979 25,13 2.086 70,02 II Tegal Timur 6.245 1,940 31,06 1.137 58,61 Tegal Selatan 14.068 I Tegal Selatan 5.917 2.177 36,79 1.064 48,87 II Tegal Selatan 8.151 2.348 28,81 1.433 61,03 Margadana 11.486 Margadana 6.577 4.496 68,36 2.626 58,41 Kaligangsa 4.909 998 20,33 391 39,18 Jumlah (Kabupaten/ Kota) 58.299 18.659 32,01 10.098 54,12 Sumber : Laporan pelaksanaan survay prilaku hidup bersih dan sehat tatanan rumah tangga Tahun 2006 Dinkes Pemkot TegalPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 3
  • 54. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.4 Persentase Rumah Sehat Menurut Kecamatan Kota Tegal Tahun 2007 Rumah Kecamatan Puskesmas Jumlah Jumlah % diperiksa Jumlah Sehat % Sehat Seluruhnya diperiksa Tegal Barat I Tegal Barat 10.098 3.982 39,43 2.869 72,05 II Tegal Barat 5.036 2.145 42,59 2.144 99,95 Tegal Timur I Tegal Timur 11.854 3.280 27,67 3.280 100,00 II Tegal Timur 6.292 3.237 51,45 1.737 53,66 Tegal Selatan I Tegal Selatan 5.917 2.200 37,18 2.200 100,00 II Tegal Selatan 7.519 3.540 47,08 3.153 89,07 Margadana Margadana 6.577 3.782 57,50 2.839 75,07 Kaligangsa 4.909 1.330 27,09 1.330 100,00 Jumlah (Kabupaten/ Kota) 58.202 23.496 40,37 19.552 83,21 Sumber : Laporan pelaksanaan survay prilaku hidup bersih dan sehat tatanan rumah tangga Tahun 2007 Dinkes Pemkot Tegal Tabel 3.5 Persentase Rumah Sehat Menurut Kecamatan Kota Tegal Tahun 2008 Rumah Kecamatan Puskesmas Jumlah Jumlah % diperiksa Jumlah Sehat % Sehat Seluruhnya diperiksa Tegal Barat I Tegal Barat 8.061 4.160 51,61 4.132 99,33 II Tegal Barat 4.490 1.800 40,09 1.508 83,75 Tegal Timur I Tegal Timur 10.799 4.480 41,49 3.390 75,67 II Tegal Timur 5.486 1.960 35,73 1.921 98,00 Tegal Selatan I Tegal Selatan 4.793 1.720 35,89 1.355 78,80 II Tegal Selatan 7.854 3.000 38,20 2.750 91,67 Margadana Margadana 5.481 2.080 37,95 1.997 96,00 Kaligangsa 3.490 1.600 45,85 1.328 83,00 Jumlah (Kabupaten/ Kota) 50.454 20.800 41,23 18.381 88,37 Sumber : Laporan pelaksanaan survay prilaku hidup bersih dan sehat tatanan rumah tangga Tahun 2008 Dinkes Pemkot Tegal3.1.3. Kuantitas Dan Kualitas Air Permasalahan air bersih Kota Tegal ditingkat masyarakat 1. Besarnya angka pertumbuhan penduduk Kota Tegal mengakibatkan harus mencari alternatif baru sumber air baku 2. Beberapa masyarakat di Kota Tegal yang belum terakses oleh layanan air bersih, contohnya Kecamatan Margadana dan Kecamatan Tegal Timur belum seluruhnya terlayani jaringan perpipaan PDAM 3. Faktor ekonomi masyarakat yang rendah/terbatas menjadi alasan masyarakat tersebut untuk tidak melakukan pemasangan jaringan air bersih dari PDAM. 4. Banyak masyarakat berpendapat bahwa kualitas air PDAM kurang bagus, sehingga masyarakat lebih mengandalkan sumber sumur dalam untuk memperoleh sumber air bersih Permasalahan air bersih ditingkat PDAM 1. Debit air dari suplay PDAM sangat kecil, sehingga tidak mencukupi kebutuhan air bersih masyarakat di Kota Tegal 2. Banyak terjadi sehingga kinerja dan usia sistem distribusi kurang efesien. Kebocoran air sebesar 48,20% yang dikarenakan adanya sambungan liar/pencurian air, water meter rusak/tidak berfungsi, pencatatan meter air yang tidak akurat.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 4
  • 55. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal 3. Kurangnya jam kerja operasional, hal ini disebabkan oleh kurangnya tekanan air pada sistem transmisi dan distribusi 4. Kinerja dan umur sistem distribusi kurang efesien. Saat ini PDAM Kota Tegal mengandalkan sumber air baku dari mata air Bumijawa dan Mata air Kaligiri. Mata air Bumijawa merupakan mata air peninggalan zaman Belanda yang sampai saat ini masih berfungsi dan dijaga dengan baik oleh Pemerintah Kota Tegal. Mata air ini berada di Desa Bumijawa, Kecamatan Bumijawa Kabupaten Tegal. Mata air ini mempunyai kapasitas 70 ltr/dtk dan dimanfaatkan oleh PDAM Kota Tegal, Slawi dan Brebes tampa melalui proses pengolahan karena kwalitasnya masih bagus (memenuhi standar kwalitas air bersih). Air dari Mata Air Bumijawa disalurkan melalui pipa transmisi, dibawa ke Kota Tegal dan masuk ke Reservoar Saimbang. Karena perbedaan elevasi yang cukup tinggi antara Bumijaya (± 954m dpl) dengan Kota Tegal (± 4,2m dpl), maka dipakai 9 (sembilan) bak pereda tekan (BPT) sebelum masuk ke Reservoar Saimbang didekat Lebaksiu. Dari Reservoar Saimbang ini masuk ke Water Tower untuk Slawi yang berkapasitas 125 m3 , Water Tower untuk Kota Tegal yang berkapasitas 500 m3 dan Water Tower Jatibarang (70 m3/dt) untuk wilayah Brebes. Selanjutnya air didistribusikan ke pelanggan Kota Tegal. Mata Air Kaligiri berada di Kabupaten Brebes. Mata air ini dimanfaatkan oleh PDAM Kabupaten Brebes, PDAM Kota Tegal dan PDAM Kabupaten Tegal. Mata Air Kaligiri ini berkapasitas 250 lt/dt. PDAM Kota Tegal dicatu 110 lt/dt, sedangkan sisanya (200 lt/dt) dijalankan ke PDAM Kabupaten Tegal dan Kabupaten Brebes. Dari Mata Air Kaligiri ini, air masuk Reservoar Lebaksiu kemudian masuk ke untuk Kota Tegal sebesar 110 lt/dt dan sisanya masuk ke wilayah Kabupaten Tegal dan Kabupaten Brebes. Beberapa sumber air bersih bagi masyarakat non pelanggan PDAM dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 3.6. Sumber Air Bersih Bagi Masyarakat non Pelanggan PDAM No Sumber air bersih Jumlah Prosentase (%) 1 Sumur dangkal dengan timba 14 35 Non Pelanggan PDAM 2 Sumur dangkal dengan pompa tangan 1 2,5 3 Sumur dangkal dengan pompa listrik 24 60 4 Sumur dalam/artesis 1 2.5 5 Mata air 0 0 6 Sungai/Dam/Danau/Gua 0 0 7 Bak Penampungan Air Hujan 0 0 8 Membeli dari penjual air 26 65 9 Lainnya 1 2,5 Sumber : Penyusunan Master Plan Dan Sistem Jaringan Air Bersih Kota Tegal Tabel 3.7 Tingkat Pelayanan PDAM Kota Tegal URAIAN Th. 2003 Th. 2004 Th. 2005 Th. 2006 Th. 2007 a Jumlah Penduduk - Kota 246.967 247.819 245.324 245.728 247.067 b Penduduk yang menikmati air (jiwa) - Kota 86.725 86.905 81.930 82.680 90.018 Presentase (%) 35,12 35,07 33,39 33,65 36,43 Jumlah 86.725 86.905 81.930 82.680 90.018 c Jumlah pelanggan (sambungan) 13.859 13.920 14.062 14.323 14.487 Sumber : PDAM Kota Tegal 2008POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 5
  • 56. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Sambungan pelayanan PDAM dari Tahun 2003 sampai dengan Tahun 2007 menunjukan bahwa cakupan pelayanan cenderung mengalami kenaikan tiap tahunnya. Cakupan pelayanan Tahun 2007 baru mencapai 36,43 % dari jumlah penduduk kota sebanyak 247.067 jiwa. Penambahan pelanggan rata-rata tiap tahunnya sebanyak 134 pelanggan Tabel 3.8. Jumlah Pelanggan Berdasarkan Kategori Pelanggan PDAM Kota Tegal Tahun 2003 Sampai Dengan Tahun 2007 Golongan Th. 2003 Th. 2004 Th. 2005 Th. 2006 Th. 2007 Rumah Tangga 11.810 11.880 11.825 12.000 11.959 Niaga dan Industri 1.657 1.668 1.840 1.926 2.105 Instansi Pemerintah 153 154 201 207 183 Khusus 1 1 1 1 1 Sosial Khusus 76 76 76 75 72 Sosial Umum 162 161 119 114 187 Jumlah 13.859 13.920 14.062 14.323 14.487 Sumber : PDAM Kota Tegal 2008 Peta 3.1 Peta Fasilitas Air Minum3.1.4. Limbah Cair Rumah Tangga Permasalahan air limbah rumah tangga di Kota Tegal adalah sebagai berikut : 1. Terbatasnya sarana infrastruktur pengelolaan air limbah rumah tangga, dibeberapa wilayah banyak dijumpai sarana pembuangan air limbah tidak tertata atau dikelola dengan benar. 2. Kerusakan IPLT (Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja) yang terletak di Kelurahan Muarareja Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal. Pengelolaan air limbah Kota Tegal telah alihkan kewenangannya dari Kantor Kantor Lingkungan Hidup Kota Tegal ke Dinas Permukiman dan Tata Ruang Kota Tegal Pengelolaan sanitasi dapat dilakukan dengan 2 (dua) sistem yaitu : Sistem Pengolahan Air Limbah Setempat (on-site system) dan Sistem Pengolahan Air Limbah Terpusat (off-site system).POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 6
  • 57. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Sistem pengolahan air limbah setempat (on-site system) adalah sistem penanganan air limbah domestik yang dilakukan secara individual/komunal dengan fasilitas dan pelayanan dari satu atau beberapa bangunan, yang pengelolaannya diselesaikan secara setempat atau di lokasi sumber, seperti : cubluk, tangki septik (septic tank) dan paket pengolahan skala kecil. Sedangkan sistem pengolahan air limbah terpusat (off-site system) adalah sisem penanganan air limbah domestik melalui jaringan pengumpul yang diteruskan ke Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL). Sistem ini adalah yang terbaik untuk memecahkan masalah sanitasi di daerah padat penduduk dalam jangka waktu lama, tetapi mebutuhkan biaya investasi yang tinggi. Sistem ini dibangun berdasarkan standar kualitas yang cukup tinggi dan terdiri atas sambungan rumah, jaringan pipa pengumpul, pipa pembawa, stasiun pompa dan instalasi pengolahan air limbah yang dipusatkan pada satu atau beberapa lokasi saja untuk melayani permukiman di suatu kota. Sistem ini menganut metoda self cleansing sehingga membutuhkan kemiringan saluran yang cukup. Sistem pengelolaan air limbah di Kota Tegal masih banyak menggunakan sistem pengolahan air limbah setempat (on-site system) baik itu secara individu dan dibeberapa tempat secara komunal. Di sisi lain masih banyak warga masyarakat yang belum memiliki pengelolaan air limbah dan membuang limbahnya ke saluran atau sungai. Berdasarkan data dari Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan Kota Tegal Tahun 2007 baru 75,244% dari total penduduk Kota Tegal yang sudah dilayani oleh sarana pembuangan air limbah dengan sistem setempat (on site) dengan perincian dilayani dengan Cubluk Non Leher Angsa (CNLA) dan 0,224% dilayani dengan Septictank Leher Angsa (STLA). Sedangkan yang telah memanfaatkan atau menggunakan Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL) adalah 0,112% dari total penduduk Kota Tegal. Pembuatan IPAL domestik skala komunal yang melayani 14 kk lebih dibuat di Kelurahan Margadana, sebagai kegiatan percontohan. Sedangkan penanganan sanitasi secara komunal yang lainnya berupa kegiatan pembangunan sanimas di Kelurahan Keturen, Kelurahan Tegalsari dan Kelurahan Pesurungan Lor untuk mengatasi permasalahan limbah domestik. Pengelolaan limbah rumah tangga di Kota Tegal dilakukan secara individual pada masing-masing rumah tangga serta belum terdapat penanganan air limbah dengan system rioolering atau system lainnya. Pengelolaan air bekas rumah tangga dilakukan secara individual dengan memanfaatkan saluran drainase dan sebagian menggunakan SPAL. Gambar 3.1. bangunan IPLT yang sudah tidak dapat difungsikan lagiPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 7
  • 58. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal3.1.5. Limbah Padat (Sampah) Permasalahan persampahan ditingkat masyarakat 1. Kesadaran masyarakat untuk hidup bersih dan sehat masih kurang 2. Prilaku masyarakat Kota Tegal membuang sampah di sungai atau badan saluran masih banyak terlihat 3. Kesadaran masyarakat untuk membayar retribusi kebersihan masih rendah 4. Terdapat beberapa masyarakat yang belum terjangkau oleh layanan persampahan 5. Pada saat ini rumah tangga yang berasal dari permukiman yang berada diluar jalan protokol belum ditangani secara baik, dan masih ditangani secara individual. Permasalahan persampahan ditingkat pemerintah 1. Minimnya sistem perencanaan persampahan termasuk data base persampahan 2. Pihak Pemerintah Kota Tegal melalui Dinas Permukiman dan Tata Ruang Kota Tegal mengalami kesulitan menempatkan TPS ( baik permanen maupun kontainer) 3. Status lahan TPA yang masih sewa dengan masa akhir pemakaian Tahun 2010 4. Pemerintah Kota Tegal belum memiliki TPA sanitary landfil Permasalahan persampahan ditingkat swasta Peran swasta masih terbatas pada pemanfaatan sampah yang masih dapat dijual kembali bukan secara langsung mendaur ulang sampah tersebut Pengelolaan sampah Kota Tegal berada dibawah Dinas Permukiman dan Tata Ruang Kota Tegal. Pengelolaan dilakukan dengan cara komunal oleh masyarakat yaitu dengan ditimbun/dibakar pada lahan di pekarangannya sendiri dan oleh Dinas Permukiman dan Tata Ruang Kota Tegal dilakukan dengan metode pengumpulan pada bak-bak sampah, pengengkutan oleh gerobak sampah menuju TPS dan pengangkutan dengan truk menuju TPA. Studi-studi tentang pengelolaan sampah sudah pernah dilaksanakan dan studi yang terakhir studi tentang pemilihan lokasi dan Detail Enginering Design (DED) TPA Tahun 2005. kondisi eksiting prasarana dan sarana persampahan Kota Tegal dapat dilihat sebagai berikut : Tabel 3.9 Pengumpulan No Jenis jumlah Volume Rata-rata 1 Gerobak/Becak sampah 360 2520 m3 360 m3 2 Becak motor 4 - - 3 TPS 85 5950 m3 850 m3 Sumber : RPIJM Bidang Keciptakaryaan Kota Tegal Tahun Anggaran 2008 Tabel 3.10 Pemindahan No Jenis Sarana Jumlah 1 Transfer Depo 4 2 Transfer Station - Sumber : RPIJM Bidang Keciptakaryaan Kota Tegal Tahun Anggaran 2008POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 8
  • 59. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.11 Pengangkutan No Jenis Angkutan Volume Jumlah Kondisi 1 Dump truk 5 m3 11 baik 2 Arm Roll Truck 4 m3 4 baik 3 Compactor truck - - - 4 Trailer Truck - - - 5 Truck bak Kayu - - - 6 Mimi truck - - - Sumber : RPIJM Bidang Keciptakaryaan Kota Tegal Tahun Anggaran 2008 Sumber-Sumber Sampah Kota Tegal Sumber-sumber sampah di Kota Tegal antara lain berasal dari : 1. Sampah Permukiman, Sampah ini berasal dari rumah tangga perkampungan maupun permukiman jalan protokol. Sampah ini berasal dari aktivitas dapur, sampah pohon di halaman maupun kegiatan rumah tangga lain. 2. Sampah Pasar Tradisional, Merupakan sampah dari kegiatan pasar, baik sisa bahan pembungkus maupun sisa bahan-bahan yang diperjualbelikan yang tidak dapat dimanfaatkan lagi. Kebanyakan merupakan sisa sayur-mayur dan buah-buahan. 3. Sampah Pasar Modern, Sumber sampah pasar modem ini berasal dari pertokoan atau daerah perdagangan dan daerah pertokoan lain. Sampah dari kawasan ini biasanya berupa sampah kertas plastik pembungkus atau sisa bahan yang dijual. Pada umumnya bersifat tidak mudah membusuk, atau membutuhkan waktu yang relatif lama. 4. Sampah Hotel dan Penginapan, Sumber sampah ini berasal dari semua kegiatan hotel atau penginapan. Sampah yang dihasilkan biasanya berupa sampah kertas, makanan. sampah dapur dan lain-lain. 5. Sampah Rumah Sakit, Merupakan sampah yang berasal dari aktifitas rumah sakit baik ternasuk sampah yang berasal dari kegiatan laboratorium. Biasanya sampah yang dibuang di TPA adalah sampah jenis non B3. 6. Sampah Industri, Sampah jenis ini berasal dari sisa-sisa aktifitas pemrosesan di industri. Sampah dari kawasan ini yang dihasilkan dan dibuang ke TPA adalah sampah jenis non B3. 7. Sampah Jalan, Merupakan sampah yang berasal dari pejalan kaki, pengendara kendaraan maupun berasal dari pengguna jalan yang lain. Sampah jalan ditangani oleh penyapu jalan baik dalam pengumpulan maupun pengangkutan. Sebenarnya seluruh jalan di Kota Tegal membenikan kontribusi sampah yang harus ditangani oleh Dinas Perkotaan. Akan tetapi hanya pada jalan-jalan utama (jalan protokol) yang telah ditangani oleh Diskimtaru Kota Tegal. Pengelolaan persampahan di Kota Tegal saat ini ditangani oleh Diskimtaru Kota Tegal dan didukung oleh masyarakat melalui Paguyuban Kebersihan Lingkungan yang dikelola oleh Kelurahan (RT/RW). Diskimtaru Kota Tegal dalam melaksanakan tugasnya khusus menangani persampahan di Kota Tegal dapat dilihat pada tabel berikut :POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 9
  • 60. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.12 Prosentase Asumsi Timbulan Produksi Sampah Kota Tegal Tahun 2007 No Sumber Produksi sampah (m3/hari) Persentase (%) 1 Pemukiman 542 77,42 2 Pasar Tradisional 48 6,86 3 Pasar Modern 36 5,14 4 Hotel dan penginapan 27 3,86 5 Rumah sakit 11 1,57 6 Industri (non B3) 28 4,00 7 Urban 6 0,86 8 Lain-lain 2 0,29 Jumlah 700 100 Sumber : RPIJM Bidang Keciptakaryaan Kota Tegal Tahun Anggaran 2008 Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Lokasi Jalan Mataram Kelurahan Muarareja Kecamatan Tegal Barat, dengan luas lahan TPA 6,6 Ha. Jarak TPA ke pemukiman terdekat 0,5 Km serta Jarak TPA ke sungai/pantai terdekat 0,3 Km, untuk rencana pemakaian TPA tersebut dari Tahun 2005 sampai dengan Tahun 2010 Tabel 3.13 Kondisi Eksisting Prasarana Dan Sarana Persampahan Kota Tegal No Jenis Sarana Jumlah Kondisi 1 Buldoser 1 baik 2 Power shovel - - 3 Excavator 1 baik 4 Whell oader - - 5 Kantor pengelola Sumber : RPIJM Bidang Keciptakaryaan Kota Tegal Tahun Anggaran 2008 Sarana Pengolahan Belum ada instalasi pengkomposan, instalasi pembakaran sampah dan belum ada instalasi daur ulang sampah. Tabel 3.14 Perkiraan Timbulan Sampah Dan Perhitungan Kebutuhan Sarana Dan Prasarana Pengelolaan Persampahan Kota Tegal Eksisting Tahun Prediksi No Uraian Satuan 2008 2009 2010 2011 2012 2013 1 Jumlah Penduduk Jiwa 250.887 252.769 254.664 256.574 258.499 260.437 2 Tingkat Pelayanan % 67 68 70 72 74 76 3 Penduduk dilayani Jiwa 168.094 171.883 178.265 184.734 191.289 197.932 PERKIRAAN PRODUKSI 4 Timbulan Sampah Domestik M3/hari 201.71 206.26 213.92 221.68 229.55 237.52 5 Timbulan sampah non domestik M3/hari 50.43 51.56 53.48 55.42 57.39 59.38 6 Total timbulan sampah M3/hari 252.14 257.82 167.40 277.10 286.93 296.90 KAPASITAS PELAYANAN 7 Pelayanan sampah domestik % 70 72 73 74 75 76 8 Timbulan sampah domestik terlayani M3/hari 141.20 148.51 156.16 164.04 172.16 180.51 9 Pelayanan sampah non domestik % 78 80 85 90 95 100 10 Timbulan sampah non domestik M3/hari 39.33 41.25 45.46 49.88 54.52 59.38 terlayani 11 Total timbulan sampah terlayani M3/hari 180.53 189.76 201.62 213.92 226.68 239.89 SAMPAH TIDAK TERLAYANI 12 Sampah Domestik M3/hari 60.51 57.75 57.76 57.64 57.39 57.00 13 Sampah Non Domestik M3/hari 11.09 10.31 8.02 5.54 2.87 0.00 14 Total M3/hari 71.61 68.07 65.78 63.18 60.26 57.00 KEBUTUHAN PRASARANA 15 Bin/tong sampah 50 lt/0.05 m3 Unit 360 825 909 998 1090 1188 16 Gerobak/becak sampah 0.70 m3 Unit 100 271 288 306 324 343 17 Container 6 m3 Unit 27 32 34 36 38 40 18 Arm roll truck (untuk 2 container) Unit 4 16 17 18 19 20 19 Dump truck 6 m3 Unit 10 1 2 2 2 2 PERALATAN TAMBAHAN 20 Bin/tong sampah 50 lt/0.05 m3 Unit 465 84 88 93 97 21 Gerobak/becak sampah 0.70 m3 Unit 171 17 18 18 19 22 Container 4 m3 Unit 5 2 2 2 2 23 Arm roll truck (untuk 2 container) Unit 12 1 14 1 1 24 Dump truck 4 m3 Unit 1 2 2 2 2 Sumber : RPIJM Kota Tegal, 2008POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 10
  • 61. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Gambar 3.2. Kondisi eksisting TPA Kota Tegal Peta 3.2. Peta Jaringan Persampahan Kota Tegal3.1.6. Drainase Lingkungan Permasalahan drainase Kota Tegal adalah sebagai berikut : 1. Berdasarkan data dari Kantor DPU Kota Tegal Tahun 2007 baru hampir seluruh penduduk Kota Tegal sudah dilayani oleh sarana drainase tetapi sebagian besar sudah rusak dan belum berfungsi secara optimal. 2. Terjadinya genangan pada saat musim penghujan potensi di Kota Tegal mencapai 646 ha dan Kecamatan Magadana menempati posisi tertinggi dalam luas genangan mencapai 440 ha, karena wilayahnya berada di bawah tanggul. Tabel 3.15 Lokasi Potensi GenanganPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 11
  • 62. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Frekuensi Luas Lama No Lokasi genangan Tinggi genangan/ (Ha) genangan/Tahun tahun 1 Kec. Tegal Timur 0,2 – 0,4 66 48 5 2 Kec. Tegal Barat 0,2 – 0,6 90 72 5 3 Kec. Tegal Selatan 0,2 – 0,5 50 48 5 4 Kec. Margadana 0,2 – 1,5 440 72 5 Sumber : RIPJM Kota Tegal tahun 2008 3. Di alur drainase Kota Tegal terjadi sedimentasi oleh lumpur 4. Dibeberapa saluran (drainase) di Kota Tegal difungsikan sebagai tempat pembuangan sampah sehingga akan menghambat laju alir air (debit air) 5. Pemeliharaan saluran/drainase yang terbatas 6. Beberapa bangunan sipil talud saluran (drainase) di Kota Tegal mengalami kerusakan (longsor) 7. Dimensi saluran/drainase yang kurang sesuai dengan kondisi lapangan 8. Masih mempergunakan saluran irigasi sebagai drainase kota Pengelolaan Drainase Kota Tegal berada di bawah Dinas Pekerjaan Umum Kota Tegal. Perkembangan kawasan dibeberapa wilayah Kota Tegal beberapa tahun terakhir berkembang pesat. Perkembangan kawasan ini berdampak langsung pada kebutuhan infrastruktur pendukungnya. Dampak yang sangat jelas yaitu adanya genangan air dibeberapa lokasi khususnya di Kecamatan Margadana dan Tegal Selatan, Hal ini salah satunya akibat adanya perubahan peruntukan lahan yang tidak lagi menyediakan areal yang cukup untuk penyerapan air permukaan terutama yang berasal dari air hujan. Berdasarkan data dari Dinas Pekerjaan Umum Kota Tegal Tahun 2007 baru hampir seluruh penduduk Kota Tegal sudah dilayani oleh sarana drainase tetapi sebagian besar sudah rusak dan belum berfungsi secara optimal. Terdapat sistem pengendalian banjir di Sungai Gung dengan kapasitas 3,58-22 m3/detik, Sungai Gangsa 5,283-7,879 m3/detik, dan Sungai Wadas 5,094-17,546 m3/detik.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 12
  • 63. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal + Peta 3.3. Peta Jaringan Drainase Kota Tegal Gambar 3.3. Kondisi drainase Kota Tegal3.1.7. Pencemaran UdaraPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 13
  • 64. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Pencemaran udara di Kota Tegal dapat dilihat dari hasil pengukuran kulitas udara ambien di Kota Tegal.3.1.8. Limbah Industri Permasalahan air limbah industri di Kota Tegal adalah sebagai berikut : 1. Beberapa home industri belum dapat mengelola limbah cairnya dengan benar seperti pada industri limbah tahu, limbah fillet. 2. Buangan limbah cair home industri tersebut langsung dibuang ke riol atau drainase kota.3.1.9. Limbah Medis Limbah medis di Kota Tegal bersumber dari kegiatan rumah sakit, puskesmas serta layanan kesehatan lainnya. Limbah Medis ini terbagi atas limbah infeksius dan limbah non infeksius. Limbah infeksius berasal dari pelayanan medik dan pelayanan penunjang medik seperti : laboratorium, instalasi farmasi, instalasi gizi, rehabilitasi medik, radiologi, instalasi pencuci hama, instalasi pemeliharaan sarana, instalasi pemulangan jenazah dan pelayanan terpadu, sedangkan limbah non medis bersumber dari pelayanan administrasi dan dapur. Dalam kegiatan Rumah Sakit Umum (RSU) Kardinah Tegal menghasilkan limbah berupa limbah cair, limbah padat dan gas. 1. Limbah Padat Limbah padat yang dihasilkan dari kegiatan Rumah Sakit Umum Kardinah Tegal berupa : Sampah infeksius Seperti jarum suntik, botol infus, kapas, verban, jaringan tubuh pasien dan lain-lain sebanyak 0,577 m3/hari yang penanganannya dibakar menggunakan incinerator yang dimiliki oleh RSU Kardinah. Incinerator yang dimiliki hanya digunakan untuk mengolah limbah infeksius yang berasal dari RSU Kardinah saja (tidak menerima limbah dari rumah sakit lain). • Sampah non infeksius, Sampah/limbah non infeksius yang terdiri dari sisa makanan, kertas, sampah dapur, plastik, daun, sampah pengunjung dan lain- lain. Penanganan limbah ini dikumpulkan di TPS yang dimiliki oleh RSU Kardinah Tegal dan diambil setiap hari oleh Dinas Kebersihan Kota Tegal sebanyak ± 4,6 m3/hari.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 14
  • 65. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal • Operasional incinerator, Incinerator yang digunakan adalah sistem Hoval Incinerator Plant dengan 2 burner dan 2 blower, dilengkapi dengan spray tower sebagai alat pengontrol polusi udara. Beroperasi pada suhu 800 0C selama 1 jam. 2. Limbah Gas Limbah gas dihasilkan dari kegiatan RSU Kardinah Tegal berasal dari kegiatan generator set (genset) jika dioperasikan, dapur dan gas yang dihasilkan incinerator. 3. Limbah Radioaktif Pada saat ini RSU Kardinah tidak menghasilkan limbah radioaktif karena sudah tidak mengoperasikan unit radioterapi. Limbah cair hasil cucian pross hidrologi (rontgen) diolah dalam IPAL rumah sakit dan peraknya (Ag) diambil oleh pihak lain (pengepul). Peta 3.4 . Peta Fasilitas Kesehatan Tabel 3.16 Banyaknya Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) Menurut Kecamatan/Kelurahan di Kota Tegal Tahun 2007 Puskesmas Rawat Puskesmas Puskesmas No Kecamatan/Kelurahan Puskesmas Inap Pembantu Keliling 1 Tegal Selatan 2 0 4 0 2 Tegal Timur 2 0 6 0 3 Tegal Barat 2 0 6 0 4 Margadana 2 0 5 0 2007 8 0 21 0 Sumber : Dinas Kesehatan Kota Tegal Tahun 2007POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 15
  • 66. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.17 Banyaknya Penderita Penyakit Tertentu Menurut Kecamatan/Kelurahan dan Jenis Penyakit di Kota Tegal Tahun 2006 Demam Berdarah No Kecamatan/Kelurahan Diare Malaria HIV Aids Dengue (DBD) I Tegal Selatan 209 70 1 0 0 01 Kalimanyat Wetan 26 9 0 0 0 02 Bandung 23 9 0 0 0 03 Debong Kidul 12 8 0 0 0 04 Tunon 9 4 0 0 0 05 Keturen 14 2 1 0 0 06 Debong Kulon 27 12 0 0 0 07 Debong Tengah 37 12 0 0 0 08 Randugunting 61 14 0 0 0 II Tegal Timur 181 52 1 0 1 01 Kejambon 41 11 0 0 0 02 Slerok 47 12 1 0 0 03 Panggung 27 12 0 0 1 04 Mangkukusuman 19 9 0 0 0 05 Mintaragen 47 8 0 0 0 III Tegal Barat 437 63 0 0 2 01 Pesurungan Kidul 27 7 0 0 0 02 Debong Lor 37 8 0 0 0 03 Kemandungan 34 1 0 0 0 04 Pekauman 62 2 0 0 0 05 Kraton 41 11 0 0 2 06 Tegalsari 112 16 0 0 0 07 Muarareja 124 18 0 0 0 IV Margadana 511 80 0 0 0 01 Kaligangsa 74 16 0 0 0 02 Krandon 76 14 0 0 0 03 Cabawan 81 15 0 0 0 04 Margadana 124 17 0 0 0 05 Kalinyamat Kulon 41 2 0 0 0 06 Sumurpanggang 52 7 0 0 0 07 Pesurungan Lor 63 9 0 0 0 2006 1.388 265 2 0 3 Sumber : Dinas Kesehatan Kota Tegal Tahun 20073.2. PENGELOLAAN LIMBAH CAIR3.2.1. Landasan Hukum Undang-Undang Republik Indonesia 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1966 Tentang Hygiene 2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia 1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1990 Tentang Pengendalian Pencemaran Air 2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. 3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Keputusan Menteri Republik Indonesia 1. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 35/MENLH/7/1995 tentang Program Kali Bersih. 2. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 16
  • 67. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Petunjuk Teknis 1. Petunjuk Teknis Nomor KDT 616.98 Ped I judul Pedoman Teknis Penyehatan Perumahan. 2. Petunjuk Teknis Nomor KDT 361.728 Pet I judul Petunjuk Teknis Spesifikasi Instalasi Pengolahan Air Sistem Berpindah-pindah (Mobile) Kapasitas 0.5 Liter/detik. 3. Petunjuk Teknis Nomor KDT 627.54 Pan I judul Panduan Dan Petunjuk Praktis Pengelolaan Drainase Perkotaan. 4. Petunjuk Teknis Nomor KDT 363.728 Pet D judul Petunjuk Teknis Tata Cara Penoperasian Dan Pemeliharaan Instalasi Pengolahan Air Limbah Rumah Tangga Non Kakus. 5. Petunjuk Teknis Nomor KDT 307.14 Man P judul Manual Teknis MCK Peraturan Daerah Kota Tegal Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 7 Tahun 2003 Tentang Restribusi Penyedotan Kakus.3.2.2. Aspek Institusional Instansi Pemerintah Kota Tegal yang menangani dan terkait dalam pengelolaan limbah cair antara lain : Kantor Lingkungan Hidup Kota Tegal, Dinas Pekerjaan Umum ( Bidang Pengairan dan Bidang Cipta Karya) Kota Tegal, Dinas Permukiman Dan Tata Ruang Kota Tegal.3.2.3. Cakupan Layanan Cakupan pengelolaan limbah cair di Kota Tegal dapat digambarkan sebagai berikut : sampai dengan Tahun 2007 di Kota Tegal telah ada sebanyak 30.816 unit jamban keluarga, di wilayah Kota Tegal sudah terdapat 36.980 unit SPAL yang dibangun oleh masyarakat sendiri ataupun dari bantuan Pemerintah Daerah Kota Tegal melalui Dinas Kesehatan Kota Tegal. Sarana MCK Umum hanya ada di a. Kelurahan Muarareja, Kraton, Pekauman dan Tegalsari Kecamatan Tegal Barat b. Kelurahan Kejambon, Mangkukusuman dan Panggung Kecamatan Tegal Timur c. Kelurahan Keturen Kecamatan Tegal Selatan d. Kelurahan Margadana, Pesurungan Lor dan Sumurpanggang Kecamatan Margadana Tidak ada informasi terkait jumlah pengguna sarana, kondisi sarana dan pengelola sarana MCK umum tersebut. Hanya diinformasikan bahwa sarana MCK ada yang sudah dikelola oleh masyarakat dan pengguna sarana membayar tiap kali pakai.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 17
  • 68. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal3.2.4. Aspek Teknis Sistem pembuangan air limbah harus dipisahkan dengan sistem pembuangan air hujan, tapi masih sering dijumpai limbah dari rumah tangga dibuang kedalam sistem pembuangan air hujan yang dapat mengakibatkan polusi/pemcemaran lingkungan. Untuk prasarana pembuangan air limbah yang ada di Kota Tegal : Jamban Keluarga Pengadaan prasarana jamban keluarga masih diupayakan oleh masyarakat itu sendiri, hanya sebagian kecil yang merupakan sumbangan dari Dinas Kesehatan Kota Tegal sedangkan untuk pengelolaan jamban keluarga menjadi tanggung jawab penduduk yang memakainya. Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL) Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL) merupakan suatu sistem untuk menampung dan menyalurkan air limbah dari dapur, kamar mandi, jamban dan atau septictank yang berfungsi sebagai wadah pengumpul dengan sebuah pipa pembuangan atau sebagai tabung pengolahan yang berhubungan langsung dengan tanah.3.2.5. Peran Serta Masyarakat Dan Gender Dalam Penanganan Limbah Cair Peran serta serta masyarakat dan gender dalam penanganan limbah cair di Kota Tegal dalam pengolahan air limbah dapat di kategorikan sebagai berikut : a. Bagi masyarakat yang sudah sadar dan mampu secara finansial untuk penanganan limbah cair tidak mengalami kesulitan, artinya secara teknis dan kebutuhan sarana prasarana dapat secara langsung disediakan oleh si pemrakarsa. b. Bagi masyarakat yang belum sadar dan mayoritas tidak mampu (secara finansial) sangat sulit untuk penanganan limbah cair di lingkungannya hal ini keterbatasan akan kesadaran dan biaya yang harus dikeluarkan. Secara keseluruhan Peran serta serta masyarakat dan gender dalam penanganan limbah cair di Kota Tegal dalam pengolahan air limbah belum maksimal, masih mengandalkan kegiatan atau proyek dari Pemerintah Kota Tegal, baik penyediaan sarana prasarana maupun perawatannya.3.2.6. Permasalahan • Permasalahan yang dihadapi adalah persepsi dari sebagian masyarakat bahwa sarana sanitasi air limbah belum menjadi kebutuhan yang mendesak. Sebagian masyarakat kota tegal lebih mudah membuang limbahnya ke saluran/sungai atau karena keterbatasan ekonominya belum mampu menyediakan sarana sanitasi sendiri. • Kondisi kawasan pemukiman di Kota Tegal yang padat sulit untuk menempatkan saluran pembuangan air limbah dan saptiktank yang sesuai dengan persyaratan kesehatan.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 18
  • 69. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal3.3. PENGELOLAAN PERSAMPAHAN (LIMBAH PADAT)3.3.1. Landasan Hukum Undang-Undang Republik Indonesia 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. 2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2008 tentang persampahan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Keputusan Menteri Republik Indonesia Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2001 tentang Jenis Usaha dan atau kegiatan yang wajib dilengkapi dengan AMDAL Petunjuk Teknis 1. Petunjuk Teknis Nomor KDT 636.728 Pet. I judul Petunjuk Teknis Spesifikasi Kompos Rumah Tangga, Tata cara Pengelolaan Sampah Dengan Sistem Daur Ulang Pada Lingkungan, Spesifikasi Area Penimbunan Sampah Dengan Sistem Lahan Urug Terkendali Di TPA Sampah. 2. Petunjuk Teknis Nomor KDT 361.728 Pet I judul Petunjuk Teknis Pengomposan Sampah Organik Skala Lingkungan. Peraturan Daerah Kota Tegal Peraturan Daerah Kotamadya Daerah Tingkat II Tegal Nomor 10 Tahun 1991 Tentang Perubahan Pertama Peraturan Daerah Kotamadya daerah Tingkat II Tegal Nomor 26 Tahun 1981 tentang Penyelenggaraan Kebersihan Kota Dan Pengumpulan Serta Pembuangan Sampah-sampah/Kotoran-kotoran.3.3.2. Aspek Institusional Instansi Pemerintah Kota Tegal yang menangani dan terkait dalam pengelolaan sampah (limbah padat) antara lain : Dinas Permukiman Dan Tata Ruang Kota Tegal, Kantor Lingkungan Hidup Kota Tegal, Dinas Pekerjaan Umum (Bidang Cipta Karya) Kota Tegal.3.3.3. Cakupan Layanan Pengelolaan persampahan di Kota Tegal saat ini ditangani oleh Sub Dinas Perkotaan dan Pertamanan Kota Tegal dan didukung oleh masyarakat melalui Paguyuban Kebersihan Lingkungan yang dikelola oleh Kelurahan (RT/RW).POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 19
  • 70. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal3.3.4. Aspek Teknis dan Teknologi Aspek teknis dan teknologi dalam pengelolaan sampah di Kota Tegal salah satunya didukung oleh prasarana dan sarana persampahan yang ada. Tabel 3.18 Prasarana Dan Sarana Persampahan Yang Ada No Pengelolaan prasarana dan sarana Volume (unit) Kapasitas Tahun pengadaan Kondisi 1. Pewadahan a Bin/ Tong sampah - - - - 2. Pengumpulan a Gerobak Sampah 100 0,7 m3 2007 Baik b Becak Sampah - - - - c Dan lain-lain/ Tosa 8 3 m3 2006/ 2007 Baik 3. Penampungan Sementara a Transfer Depo 4 5 truck b Container 33 4 m3 2006/ 2007 Baik c Pasangan Bata (TPS) 85 3 m3 1990-2007 Baik d Bak Kayu - - - - e Tanah Terbuka - - - - 4. Pengangkutan a Dump Truck 10 5 m3 1990/ 2005 Baik b Arm Roll Truck 4 4 m3 2005/ 2007 Baik 5. Pengolahan a Pengomposan 1 10 m3 2004 Stop b Daur Ulang - - - - 6. Pembuangan Akhir a Alat Berat 3 400 m3 2006/ 2007 baru b Luas Area 6,6 Ha 5 tahun 2001 TPS sewa 7. Pengendalian Pencemaran a Leachate Treatment - - - - b Buffer Zone - - - - c Saluran Pembuangan air lindi 1 unit ± 3.150 m3 2006 Baru d Drainase Air Hujan - - - - 8. Sarana Penunjang a Kantor 1 unit 12 orang 2005 baik b Bengkel - - - - c Dan lain-lain - - - - Sumber : Dinas Perkotaan Kota Tegal, 20083.3.5. Peran Serta Masyarakat Dan Gender Dalam Pengelolaan Sampah Partisipasi masyarakat dalam pengelolaan sampah berupa penanganan sampah di rumah masing-masing, tetapi belum dilakukan pemilahan di tingkat rumah tangga belum ada partisipasi secara khusus. Sebagian besar masyarakat melakukan pemusnahan sendiri dengan cara ditimbun atau dibakar, teruatama pada permukiman dengan tingkat kepadatan penduduk yang rendah. Umumnya pada pengelolaan sampah belum ada keterlibatan perempuan sejak dari tingkat rumah tangga sampai tingkat kelurahan dan kecamatan. Semua aktifitas masih didominasi oleh laki-laki.3.3.6. Permasalahan dalam pengelolaan sampah Analisis permasalahan dan penanganan persampahan di Kota Tegal dapat dilihat pada tabel 3.19POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 20
  • 71. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGAL Profil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.19 Permasalahan Dan Penanganan Persampahan Kota Tegal Aspek Pengelolaan Permasalahan Tindakan yang dilakukan Penanggung AlternatifNo Persampahan Yang dihadapi Sudah Sering Direncanakan jawab Teknis Manfaat Bi ayaA Kelembagaan Peningkatan unit & struktur kelembagaan, Pemisahan fungsi regulator & Lebih jelas Dikelola operator, Dibentuk dan fokus Bentuk Institusi oleh Dinas Pemerintah Kota APBD II Peningkatan UPTD penanganan Perkotaan koordinasi & nya kerjasama, Pengembangan kelembagaan regional Perda Penetapan Perlu pembuatan Institusi Meningkatk Perda Penetapan Dasar Hukum Pengelolaan Pemerintah Kota Perda SOTK an kinerja APBD II Pengelolaan Persampahan pengelolaan Persampahan belum ada Perda Ketentuan Perlu pembuatan Memperjela Perda Penanganan Perda Ketentuan s upaya Pemerintah Kota tentang APBD II Persampahan Penanganan penanganan Sampah belum ada Persampahan sampah Perlu Pelatihan Meningkatk Workshop Teknis an keahlian Penanganan Keahlian Teknis persampahan Penangana dan SDM Persampahan Pemerintah Kota n dan APBD II Pengelolaan masih Kurang Peningkatan Pengelolaan Persampaha kualitas SDM Persampah n anB Teknis Operasional1 Perencanaan Studi Penyusunan Ketersediaan Pemilihan Mengelola Studi dokumen Lokasi dan Studi Manajemen sampah Pemerintah Kota Manajemen APBD II (masterplan, FS dan DED TPA Persampahan dengan baik Persampaha DED) Kota Tegal dan benar n tahun 20052 Prasarana dan sarana Pewadahan Pembuatan Jumlah masih Menampung Tidak bak sampah Bak sampah (TPS) kurang, saat ini Pemerintah Kota sampah APBD II direkomendasikan yang ramah hanya 85 lokal lingkungan Tong sampah Pengumpulan Gerobak sampah Mempercep at Pengumpul Pengadaan an sampah Belum bisa Perlu Becak Sudah ada dari Bin/ Becak sampah melayani semua penambahan Pemerintah Kota Sampah Dari APBD II 260 unit Tong wilayah kota becak sampah Bahan Besi sampah, dan Seng Lebih kuat dan tahan lama Street Sweeper Tidak tersedia Pemindahan Sudah Memudahka Perlu Transfer depo tersedia 4 Pemerintah Kota n loading APBD I penambahan unit sampah Memudahka Jumlah belum Perlu n Container mencukupi (baru 33 Pemerintah Kota APBD I penambahan pengangkut buah) an sampah Tidak tersedia/ Transfer Station APBD I belum diperlukan Pengangkutan Sudah Mempercep tersedia 10 Pengadaan at distribusi Dump truck unit, Perlu pengadaan Pemerintah Pusat APBN dump truck sampah ke kondisi TPA sedang Sudah tersedia 4 Pengadaan Arm roll truck Perlu pengadaan Pemerintah Pusat APBN unit, kondisi arm rol truck baik Pengadaan Compactor truck Tidak tersedia Perlu pengadaan Pemerintah Pusat compactor APBN truck POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 21
  • 72. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGAL Profil Sanitasi Kota Tegal Aspek Pengelolaan Permasalahan Tindakan yang dilakukan Penanggung AlternatifNo Persampahan Yang dihadapi Sudah Sering Direncanakan jawab Teknis Manfaat Bi aya Sistem Pengelolaan & 3R Memproses Perlu pengadaan Pengadaan sampah Pemerintah Pengomposan Sudah ada sistem komposting alat organik APBD I Provinsi 1 unit komposting menjadi kompos Memroses sampah anorganik Perlu pengadaan menjadi sistem daur ulang Pengadaan Pemerintah barang daur Daur ulang Tidak ada dalam rangka alat daur APBD I Provinsi ulang, menciptakan ulang misalnya program investasi ember plastik dan biji plastik Incenerator Tidak ada Tempat Pemrosesan Akhir Daya Perlu Penambahan tampung Lahan Cukup tersedia pengembangan Pemerintah Kota APBD II lahan TPA TPA lahan TPA bertambah Fasilitas Umum Memudahka n arus masuk dan Kondisi kurang Perlu Pembuatan Jalan masuk Pemerintah Kota keluar APBD II mendukung penambahan jalan masuk kendaraan pengangkut sampah Mencegah Pembuatan Kondisi kurang Perlu pembuatan genagan Saluran drainase Pemerintah Kota Slauran APBD II mendukung saluran drainase dan banjir di Drainase area TPA Sistem air bersih Pemerintah Kota Menciptaka n kenyamana Perbaikan n kerja dan Kantor Pemerintah Kota petugas dan APBD II penambahan optimalisasi ruang kerja kinerja petugas TPA Perlu Menciptaka Pembuatan pembangunan n keamanan Pagar/ Gerbang Belum ada Pemerintah Kota pagar dan APBD II pagar dan dan deliniasi gerbang gerbang TPA Fasilitas Perlindungan Lingkungan Untuk Pemasangan mencegah Perlu pembuatan Lapisan Kedap Air Belum ada Pemerintah Kota lapisan pencemaran APBD II lapisan kedap air Kedap Air di sekitar lahan TPA Perbaikan Untuk Perlu pembuatan dan mengalirkan Saluran Pengumpul saluran pembuatan leachet/ lindi Pemerintah Kota APBD II lindi pengumpul lindi Saluran ke Instalasi yang baru Pengumpul Pengolah Lindi Lindi Untuk Pembuatan mengolah Perlu pembuatan Instalasi Pengolahan Instalasi lindi Belum ada Instalasi Pegolah Pemerintah Kota APBD II Lindi Pengolah sebelum di Lindi Lindi buang ke sungai Perlu pembuatan Penanganan Gas Belum ada penganan gas Pemerintah Kota Metan metan Fasilitas operasional Mengetahui Pengadaan produksi Jembatan Timbang Jembatan APBD I sampah timbang perhari Alat berat Mempercep Perlu pengadaan Pengadaan at Bulldozer 2 unit, baik Pemerintah Pusat Bulldozer Bulldozer pengelolaan sampah di POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 22
  • 73. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGAL Profil Sanitasi Kota Tegal Aspek Pengelolaan Permasalahan Tindakan yang dilakukan Penanggung AlternatifNo Persampahan Yang dihadapi Sudah Sering Direncanakan jawab Teknis Manfaat Bi aya TPA Mempercep at Perlu pengadaan Pengadaan Excavator 1 unit, baik Pemerintah Pusat pengelolaan APBN Excavator Excavator sampah di TPA Mempercep at Perlu pengadaan Pengadaan Wheelloader Jumlah kurang Pemerintah Kota Pengelolaan APBN Whelloader Wheelloader sampah di TPA Pembanguna Memudahka Perlu pembuatan Jalan Operasi Pemerintah Kota n jalan n sirkulasi di APBN jalan Operasi Baru operasi baru dalam TPA Area Penghijauan APBD II Sel Pembuangan APBD II Sampah Cadangan Tanah APBD II Penutup Fasilitas Penunjang Pencucian APBD II kendaraan Sudah Parkir/ Garasi Pemerintah Kota APBD II tersedia Komunikasi APBD IIC Sistem Pembiayaan Mekanisme Pembiayaan Sumber dana APBD Kota Retribusi dan Peninjauan Sudah ada mekanisme pelaksanaan perda penarikan perda Realisasi penerima Inventarisasi hasil Belum jelas retribusi retribusi Peraturan/D Perundangan Kelengkapan APBD II dankelayakan materi Penerapan sanksi dan reward Peran sertaE masyarakat/ swasta Perlu Kampanye/ penyelenggaraan Belum ada Pemerintah Kota APBD II Penyuluhan Kampanye/ Penyuluhan Kemampuan Masyarakat, membayar retribusi pemerintah Kota Perlu peningkatan Partisipasi aktif Masyarakat, Belum ada peran serta masyarakat pemerintah Kota masyarakat Masyarakat, Partisipasi swasta Belum ada pemerintah Kota 3.4. PENGELOLAAN DRAINASE 3.4.1. Landasan Hukum Undang-Undang Republik Indonesia Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Pemukiman Peraturan Pemerintah Republik Indonesia 1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air. 2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai. Keputusan Presiden Republik Indonesia Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 35/MENLH/7/1995 tentang Program Kali Bersih. POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 23
  • 74. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Petunjuk Teknis 1. Petunjuk Teknis Nomor KDT 627.54 Pan I judul Panduan Dan Petunjuk Praktis Pengelolaan Drainase Perkotaan. 2. Petunjuk Teknis Nomor KDT 307.14 Man P judul Manual Teknis Saluran Irigasi. Peraturan Daerah Kota Tegal Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 2 Tahun 2004 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Tegal Tahun 2004-2014.3.4.2. Aspek Institusional Instansi Pemerintah Kota Tegal yang menangani dan terkait dalam pengelolaan drainase antara lain : Dinas Permukiman Dan Tata Ruang Kota Tegal, Kantor Lingkungan Hidup Kota Tegal, Dinas Pekerjaan Umum (Bidang Pengairan, Bidang Cipta Karya) Kota Tegal.3.4.3. Cakupan Layanan Dengan demikian untuk Kota Tegal sasaran pelayanan sistem drainase kota diarahkan pada : a. Peningkatan sistem drainase dalam rangka mengurangi wilayah genangan diperkotaan. b. Pengembangan jaringan drainase, sistem polder/kolam, penampung/retensi serfa sarana prasarana pendukung/pelengkapnya meningkatkan pelayanan sarana drainase dan melindungi kawasan permukiman dan strategis perkotaan dari risiko genangan. c. Menjaga dan meningkatkan fungsi prasarana dan sarana sistem drainase yang ada.3.4.4. Aspek Teknis dan Operasional Kondisi Saluran drainase Kota Tegal merupakan saluran yang berfungsi ganda yaitu sebagai saluran irigasi dan saluran drainase. Untuk saluran drainase sendiri dibedakan menjadi saluran sekunder, saluran tersier, saluran kuartener don saluran lingkungan. Saluran sekunder adalah saluran yang menampung buangan air dari saluran tersier. Saluran tersier adalah saluran yang penampung limpahan air hujan dan saluran kuartener. Saluran Iingkungan yaitu saluran yang langsung menenima air buangan dari permukiman. Di Kota Tegal masyarakat belum bisa membedakan jenis dan fungsi dari masing- masing saluran yang ada sehingga saluran belum bisa berfungsi dengan optimal. Kondisi saluran drainase di Kecamatan Tegal Barat,Tegal Timur dan Margadana semua lancar dan sudah ada pembersihan saluran secara rutin dengan adanya keterlibatan laki-laki dan perempuan., akan tetapi tidak ada informasi untuk Kecamatan Tegal Selatan. Sarana drainase lingkungan ada yang sudah dikelola oleh masyarakat (RT & RW) dengan melibatkan laki-laki dan perempuan.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 24
  • 75. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal3.4.5. Peran Serta Masyarakat Dan Gender Dalam Pengelolaan Drainase Lingkungan Peran serta masyarakat dan gender dalam pengelolaan drainase lingkungan di Kota Tegal secara keseluruhan masih kurang, hal ini terlihat dari prilaku masyarakat terhadap pemeliharaan sarana drainase lingkungan. Akan tetapi sudah ada keterlibatan laki-laki dan perempuan dalam pembersihan saluran drainase lingkungan yang sudah dikelola oleh masyarakat (RT & RW) Beberapa hal masih terlihat perlaku masyarakat terhadap sarana drainase adalah sebagai berikut : a. Masih terlihat masyarakat memanfaatkan drainase lingkungan sebagai jaringan pembuangan limbah home industri tanpa melalui proses pengolahan limbah terlebih dahulu. b. Masih terlihat masyarakat memanfaatkan drainase lingkungan sebagai TPS (tempat pembuangan sampah) yang praktis. c. Masih terlihat masyarakat memanfaatkan drainase lingkungan sebagai jamban untuk BAB. d. Di atas drainase lingkungan masyarakat sering mendirikan bangunan untuk kegiatan bisnis. seperti yang terjadi Kelurahan Debong Lor- Kecamatan Tegal Barat; Kelurahan Mangkukusuman - Kecamatan Tegal Timur; Kelurahan Cabawan, Kelurahan Kalinyamat Kulon, Kelurahan Pesurungan Lor dan Kelurahan Sumurpanggang - Kecamatan Margadana3.4.6. Permasalahan Permasalahan yang sering di hadapi adalah terjadinya genangan pada saat musim penghujan. Potensi genangan lokal di Kota Tegal cukup tinggi yaitu 646 Ha. Dari total luas genangan tersebut, Kecamatan Margadana menempati posisi tentinggi dalam hal luas genangan (luas genangan lokal sebesar 440 Ha). Tabel 3.20 Lokasi Potensi Genangan Frekuensi No Lokasi Genangan Tinggi (m) Luas (Ha) Lama genangan/thn genangan/thn 1 Kec. Tegal Timur 0,2 - 0,4 66 48 5 2 Kec. Tegal Barat 0,2 – 0,6 90 72 5 3 Kec. Tegal Selatan 0,2 - 0,5 50 48 5 4 Kec. Margadana 0,2 -1,5 440 72 5 Sumber : RIPJM Kota Tegal3.5. PENYEDIAAN AIR BERSIH3.5.1. Landasan Hukum Undang-Undang Republik Indonesia Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air Peraturan Pemerintah Republik Indonesia 1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 25
  • 76. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal 2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Keputusan Presiden Republik Indonesia Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air. Keputusan Menteri Republik Indonesia Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1205/Menkes/Per/X/2004 tentang Pedoman Persyaratan Kesehatan Pelayanan Sehat Pakai Air (SPA). Petunjuk Teknis 1. Petunjuk Teknis Nomor KDT 361.728 Pet I judul Petunjuk Teknis Penerapan Pompa Hidran Dalam Penyediaan Air Bersih. 2. Petunjuk Teknis Nomor KDT 363.728 Pet D judul Pedoman Teknis Tata Cara Sistem Penyediaan Air Bersih Komersil Untuk Permukiman. Peraturan Daerah Kota Tegal 1. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 2 Tahun 2004 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Tegal Tahun 2004-2014. 2. Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 3 Tahun 2005 Tentang Rencana Strategis (RENSTRA) Kota Tegal Tahun 2004-2009.3.5.2. Aspek Institusional Instansi Pemerintah Kota Tegal yang menangani dan terkait dalam penyediaan air bersih lain adalah PDAM Kota Tegal dan Dinas Pekerjaan Umum Bidang Cipta Karya Kota Tegal.3.5.3. Cakupan Layanan Pelayanan air minum di Kota Tegal dilayani oleh perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Tegal yang menyediakan kebutuhan air minum bagi masyarakat Kota Tegal. Namun pelaksanaan pelayanan air minum dari PDAM Kota Tegal tidak hanya sebatas dalam wilayah Kota Tegal. tetapi juga meliputi sebagian wilayah Kabupaten Tegal dan Kabupaten Brebes. Cakupan pelayanan Tahun 2007 baru mencapai 36,43 % dari jumlah penduduk kota sebanyak 247.067 jiwa. Sumber air yang dimanfaatkan sebagai sumber air baku pada sistem penyediaan air minum PDAM Kota Tegal berasal dari air permukaan (mata air) yaitu PDAB Jawa Tengah dan Mata Air Bumi Jawa. Jumlah sambungan yang dapat dilayani oleh PDAM Kota Tegal tahun 2007 berdasarkan Kategori pelanggan dapat dilihat pada tabel berikut :POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 26
  • 77. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.21 Jumlah pelangganm Berdasarkan Golongan PDAM Kota Tegal Tahun 2007 No Golongan Jumlah Pelanggan 1 Rumah Tangga 11.959 2 Niaga dan Industri 2.105 3 Instansi Pemerintah 183 4 Khusus 1 5 Sosial Khusus 72 6 Sosial Umum 167 Jumlah 14.487 Sumber : PDAM Kota Tegal, Tahun 20083.5.4. Aspek Teknis dan Operasional Pipa transmisi air baku yang ada di tiap-tiap unit pelayanan PDAM Kota Tegal memiliki jenis yang berbeda, tergantung pada jenis air baku yang digunakan, lokasi sumber dan kondisi geografis wilayah. Sesuai dengan sumber air baku yang digunakan, maka ada 2 (dua) jenis transmisi air baku yang digunakan yaitu : Untuk sumber dari mata air, umumnya membutuhkan pipa transmisi yang cukup panjang dan melewati jalur yang bervariasi. Untuk jalur yang dianggap rawan umumnya menggunakan pipa GIP atau Steel dan untuk jalur yang dianggap aman menggunakan pipa transmisi dari jenis PVC. Tabel 3.22 Pipa Transmisi Air Baku Kota Tegal Pipa Transmisi Air Baku No Unit Pelayanan Kondisi Jenis Pipa Diameter (mm) Panjang (m) 1 Bumi Jawa s/d Saimbang Steel 400 21.181 Baik 2 Saimbang s/d Kota Tegal Steel 400 16.200 Baik Sumber : PDAM Kota Tegal, Tahun 2008 Distribusi air di PDAM Kota Tegal dengan sistem gravitasi menggunakan pipa GIP ø 250-25 mm, pipa ø ACP 0 250-80 mm dan pipa PVC ø 150-25 mm dengan memanfaatan menara reservoir kapasitas 500 m3, sehubungan makin kecilnya tekanan sehingga air tidak bisa naik sarnpai ke menara reservoir mulai Tahun 1990 menara reservoir tidak dipakai lagi.3.5.5. Permasalahan Permasalahan yang sering dihadapi dalam penyediaan sarana air minum di Kota Tegal antara lain : a. Kecamatan Margadana dan Kecamatan Tegal Timur belum seluruhnya terlayani jaringan perpipaan PDAM; b. Masih tingginya kehilangan air akibat kebocoran/kehilangon air yang lebih dari 20% yaitu sebesar 48.20%, yang dikarenakan adanya sambuan liar/pencurian liar, water meter rusak/tidak berfungsi, pencatatan meter air yang tidak akurat dan lain-lain. c. Besarnya angka pertumbuhan penduduk Kota Tegal mengakibatkan harus mencari alternafit baru air baku. d. Kinerja dan umur system distribusi kurang efisien. Kehilangan air biasanya terjadi secara teknis yaitu kebocoran jaringan pipa/sarana jaringanm distribusi dan transmisi serta secara administrasi seperti kesalahan pembacaan meter air,POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 27
  • 78. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal pencuruan air, sambungan ilegal serta kesalahan pada proses administrasi. Untuk lebih jelasnya kehilangan air di PDAM Kota Tegal dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 3.23 Kehilangan Air PDAM Kota Tegal Tahun 2003 sampai Tahun 2007 Tahun No Uraian 2003 2004 2005 2006 2007 1 Produksi Air (ribuan m3) 5.922 5.842 5.258 5.968 5.919 2 Distribusi Air (ribuan m3) 5.457 5.351 4.808 5.434 5.443 3 Penjualan Air (ribuan m3) 3.015 3.156 3.130 3.093 3.066 4 Tingkat Kehilangan Air (ribuan m3) 2.907 2.686 2.128 2.875 2.833 5 Jumlah Pelanggan 13.859 13.920 14.062 14.323 14.487 6 Pemakaian Air Per Sambungan/thn 217,55 226,72 222,59 215,95 21,164 7 Pemakaian Air Per Sambungan/bln 18,13 18,89 18,55 18 17,64 Sumber : RIPJM Kota Tegal Tahun 2008 Tabel 3.24 Identifikasi Permasalahan Teknik No Indikator Indikasi Permasalahan Indikasi Akar Masalah Action Plan Teknik 1 Kebocoran Air Kinerja dan usia sistem • Meter induk banyak yang mati • Mengganti meter induk dan distribusi kurang efusien • Jaringan trasmisi dan distribusi meter air pelanggan banyak bocor • Penggantian pipa yang • Meter air pelanggan banyak sudah berumur tua yang rusak • Pemetaan kembali jaringan 2 Jam operasi Produksi – Jam operasi kurang optima Kurangnya tekanan air pada pips transmisi dan distribusi Jam/haril sistem transmisi dan distribusi Sumber : RIPJM Kota Tegal Tahun 20083.6. KOMPONEN SANITASI LAINNYA3.6.1. Penanganan Limbah Industri Penanganan limbah industri baik berupa limbah gas, cair dan padat dilakukan oleh setiap pelaku industri dan pengawasannya dilakukan oleh instansi Pemerintah Kota Tegal yang berwenang seperti Kantor Lingkungan Hidup Kota Tegal dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Tegal.3.6.2. Penanganan Limbah Medis Penanganan limbah medis yang ada di Kota Tegal dilakukan melalui incenerator, akan tetapi pada beberapa kasus penanganan limbah medis dari beberapa kegiatan pelayanan kesehatan seperti puskesmas masih tercampur oleh penanganan limbah non medis dari pemukiman, artinya limbah medis dari kegiatan puskesmas tersebut ikut terbuang ke TPS dan TPA.3.6.3. Kondisi Sarana Sanitasi Sekolah Pada Kota Tegal dalam angka Tahun 2008 diketahui bahwa jumlah sekolah di Kota Tegal relatif memadai bila dilihat dari jumlahnya, yaitu untuk pendidikan pra sekolah (TK) sebanyak 61 sekolah, Sekolah Dasar (SD) baik negeri dan swasta sebanyak 140 sekolah, Sekolah Menengah Pertama (SMP) berjumlah 29 sekolah (negeri & swasta), dan Sekolah Menengah Umum (SMA) sebanyak 12 sekolah (negeri & swasta). Sementara itu dari hasil survey cepat yang dilakukan oleh Pokja Sanitasi Kota Tegal dan Kader SKD diperoleh hasil sebagai berikut:POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 28
  • 79. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal a. Sebagian besar sekolah SD yang ada di Kecamatan Tegal Barat belum terpisah antara toilet untuk guru (laki-laki & perempuan) dan murid (laki-laki & perempuan). Tetapi ada beberapa sekolah yang sudah mempunyai tempat kencing yang terpisah untuk guru dan murid laki-laki. b. Sebagian besar sekolah SMP, SMA, SMK yang ada di 4 (empat) Kecamatan sudah terpisah antara toilet untuk guru (laki-laki & perempuan) dan murid (laki-laki & perempuan). c. Ratio jumlah toilet tidak berimbang dengan jumlah murid di sekolah-sekolah tersebut. Peraturan Nasional Ratio Pemakaian Toilet untuk anak SD, SMP dan SMA adalah 1 : 40 untuk anak laki-laki dan 1 : 25 untuk anak perempuan. d. Ketersediaan air cukup baik yang bersumber dari PDAM maupun dari sumur gali. e. Sarana cuci tangan di sebagian besar sekolah sudah tersedia tetapi tidak dibarengi dengan tersedianya sabun. f. Yang membersihkan jamban di sekolah umumnya adalah pesuruh sekolah, tapi ada juga di beberapa sekolah yang melakukannya adalah murid sekolah tersebut. g. Pengetahuan tentang Higiene dan Sanitasi sudah dimasukkan dalam mata pelajaran Pendidikan Jasmani, kecuali di SDN 01 Bandung dan SMPN 19 Bandung – Kecamatan Tegal Selatan h. Pada umumnya sekolah mempunyai dana untuk pengadaan air bersih, sanitasi dan hygiene, kecuali MI Nurul Huda & SMP Ma’arif di Kelurahan Keturen; MI Miftahul Huda & MTs Mambaul Ulum di Tunon – Kecamatan Tegal Selatan i. Sampah hanya dikumpulkan di tempat sampah dan belum ada pemilahan dan pengolahan lanjut. j. Air limbah/kotor dari toilet dibuang ke dalam tangki septic dan air dari kamar mandi dibuang ke saluran drainase. k. Kondisi hygiene sekolah SD & MI kurang sehat dan kotor l. Kondisi hygiene sekolah SMP, SMA, SMK umumnya sehat dan bersih.3.6.4. Kampanye PHBS Kampanye PHBS dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan Kota Tegal, baik secara langsung maupun berkoordinasi dengan organisasi lain, melalui SKD. Pelaksanaan Kampanye PHBS dilaksanakan secara integral dengan program-program lain dari Dinas Kesehatan Kota Tegal yang lain. Kegiatan yang dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan berkaitan dengan Kampanye PHBS terlampir pada tabel 3.25POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 29
  • 80. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.25 Kampanye PHBS Tahun 2006-2008 Oleh Dinas Kesehatan Kota Tegal Tahun Pelaksanaan Jenis Kegiatan 2006 1. Desinfo PHBS 2. Advokasi PHBS pada stake holder 3. Desindo PHBS Institusi Pendidikan bagi Guru/ Siswa SLTP/ SLTA 4. Refreshing kader PHBS 5. Sosialisai JKPM 6. Seminar phbs rumah tangga 7. Siaran radio 8. Radio spot 9. Pawai kendaraan (penanggulangan hiv) 10. Sosialisasi dan Survei Rokok di 4 siswa SLTP tahun 2007 2007 1. Pembuatan banner (bahaya rokok/ psn/ kel. Siaga) 2. Pawai kendaraan (penanggulangan hiv) – maket puskesmas margadana 3. Rubrik kesehatan (harian “radar”) 4. Penyuluhan Kelompok ke NASIATUL ASYIAH 5. Sosialisasi PHBS Rumah Tangga bagi LPMK 6. Sosialisasi phbs tatanan tempat ibadah 7. Pelatihan kader phbs 8. Spot radio (14 materi) 9. Dialog interaktif melalui radio 10. Pemasangan spanduk (Tema Hari Tanpa Tembakau, HIV/ AIDS) 11. Penyebarluasan leaflet (Bahaya Rokok, Tembakau) 12. Pembuatan/ Pemasangan Baliho HIV, AIDS 13. Pembuatan Neon Box (Bahaya Rokok/ PSN/ Flu Burung) 14. Leaflet Puskesmas gratis 15. Baliho pesan PHBS 2008 1. Sosialisasi bahaya rokok bagi siswa SD/ SLTP/ SLTA/ Pemuda/ Guru/ Toma, Linsek 2. Dialog interaktif melalui radio 3. Penyebarluasan leaflet bahaya rokok dan narkoba 4. Pemetaan PHBS Tatanan Rumah Tangga 5. Radio Spot (ASI Eksklusif) 6. Pawai Kendaraan “Tema Rumah Sehat” 7. Kemitraan PHBS dan PSN dengan TP-PKK Sumber : Dinas Kesehatan Kota Tegal Tahun 20083.7. PEMBIAYAAN SANITASI KOTA Pembiayaan untuk bidang sanitasi di Kota Tegal masih dilakukan oleh beberapa SKPD antara lain : Badan Perencanaan Pembangunan, Dinas Permukiman dan Tata Ruang Kota Tegal, Dinas Pekerjaan Umum, Kantor Lingkungan Hidup Kota Tegal dan Dinas Kesehatan Kota Tegal. Berdasarkan survay keuangan bahwa APBD Kota Tegal ini disusun secara ringkas dan dilakukan setelah dilakukan survey keuangan yang dilakukan sebelumnya. Survey keuangan di Kota Tegal dilakukan pada beberapa SKPD terkait pembangunan sanitasi yaitu : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Kantor Lingkungan Hidup, Dinas Pekerjaan Umum, Bagian Humas dan Protokol, Badan Pemberdayaan masyarakat, Perempuan dan Keluarga Berencana, Dinas Permukiman dan Tata Ruang, Dinas Kesehatan, Badan pelayanan Perijinan Terpadu Aspek-aspek yang akan dibahas dalam survey dan studi APBD Kota Tegal adalah : Aspek kelembagaan, Aspek prioritas pendanaan, Perkembangan pendapatan dan belanja daerah, Besaran pendanaan sanitasi pertahun, Besaran pendapatan dari layanan sanitasi, Aspek pinjaman daerah, Aspek permasalahan pendanaan pembangunan dan pengelolaan sanitasi kota, Besaran pendanan sanitasi per kapitaPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 30
  • 81. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal 1. Aspek kelembagaan Bapedda Sebagai leading sector dalam pembentukan Pokja sanitasi, dan memiliki anggaran untuk operasional pokja. Sejak awal Bappeda mempersiapkan sosialisasi adanya survey keuangan baik kepada masing-masing anggota pokja maupun kepada aparat SKPD lainnya, serta mengundang anggota Pokja dalam suatu pertemuan dalam mengawali survey. Pertemuan Pokja pada saat merencanakan survey keuangan pembuatan buku putih dihadiri oleh sekitar 7 anggota Pokja, dimana agendanya ádalah membicarakan mengenai survey keuangan dalam pembuatan buku putih dan teknis pelaksanaannya. Pembahasan survey juga membicarakan tujuan survey serta manfaat survey dan aplikasinya bagi penyusunan buku putih. Kantor Lingkungan Hidup Peranan Kantor Lingkungan Hidup sedikit mengalami perubahan tahun ini, dimana mulai Tahun 2009 Kantor Lingkungan Hidup tidak lagi mengurusi IPLT, namun tetap bertanggung jawab terhadap pengelolaan IPAL komunal (rumah tangga dan industri), serta bertanggungjawab dalam pengelolaan sampah tahap akhir (setelah sampah tiba di TPA). Walaupun program dan kegiatan yang ada di Kantor Lingkungan Hidup ada yang menyangkut pembangunan fisik, namun sebagian besar anggarannya diperuntukkan bagi pembangunan non fisik (software). Pembangunan fisik di Kantor Lingkungan Hidup diantaranya adalah penyedian alat komposting dan pengadaan keranjang TAHURA. Sedangkan pembangunan non fisik nya menyangkut sosialisasi program dan kegiatan dan kegiatan monev Kantor Lingkungan Hidup. Menurut pejabat Kantor Lingkungan Hidup, terrkait aspek keuangan, usulan program Kantor Lingkungan Hidup sejauh ini selalu disetujui baik oleh Tim Anggaran maupun oleh DPRD dan suasana pengajuannya pun cukup kondusif. Sehingga usulan program dan kegiatan jarang yang tidak disetujui. Bahkan, hampir 100% aspirasi masyarakat yang disalurkan melalui mekanisme Musrenbang terkait aspek lingkungan, selalu dapat diakomodir oleh Pemerintah Kota Tegal (khususnya Tim anggaran). Terkait masalah pendapatan (dari retribusi), Kantor Lingkungan Hidup relatif turun potensi pendapatannya, setelah pengelolaan IPLT dialihkan tanggungjawabnya kepada Dinas Kimtaru. Hilangnya potensi pendapatan dari retribusi pengelolaan IPLT ini, akan digantikan dengan diaktifkannya peran Kantor Lingkungan Hidup dalam pengelolaan laboratorium pengujian terkait aspek lingkungan seperti, uji air bersih dan air limbah (BOD,COD, dan lain-lain) dalam waktu dekat. DPU (Pengairan) Dinas pengairan mengalokasikan anggaran untuk pembangunan drainase dan gorong-gorong yang termasuk dalam jaringan drainase primer dan sekunder (saluranPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 31
  • 82. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal dengan lebar > 50cm, dan panjang lintas RT). Maka sebetulnya program dan kegiatan DPU pengairan yang program dan kegiatannya meliputi pembangunan gorong-gorong, pengendalian banjir, dan pembuatan saluran irigasi, bukan merupakan lingkup sanitasi yang menjadi prioritas ISSDP (drainase lingkungan-saluran tersier). Namun dari wawancara dengan salah satu pejabat di dinas pengairan, beliau berjanji membantu dalam memberikan data alokasi anggaran DPU Pengairan. Terungkap bahwa anggaran DPU pengairan selama ini banyak dipangkas, karena dialihkan alokasinya untuk membiayai program lain (terkait pilkada, mengakomodasi aspirasi masyarakat dalam musrenbang). Bahkan sebetulnya banyak sekali kebutuhan masyarakat yang harus terealisasi walaupun tidak sinkron dengan program DPU pengairan. Oleh karena itu untuk anggaran Tahun 2009, programnya bercampur dengan program kegiatan drainase lingkungan. Dipangkasnya anggaran, seringkali karena Tim Anggaran tidak menguasasi masalah teknis pengairan dan justru sering mengutamakan masukan yang berasal dari musrenbang. Saat ini DPU pengairan belum memiliki master plan drainase, namun sudah memiliki banyak DED proyek-proyek pengairan. Sehingga setiap tahun dapat memasukkan DED sesuai kebutuhan untuk diajukan sebagai proyek baru (DED yang ada sudah seperti master plan). Dinas Kimtaru Kepala Dinas Kimtaru menjelaskan kebijakan SKPD nya, yaitu secara umum ingin membentuk kesadaran masyarakat Tegal khususnya kesadaran sanitasi dengan pendekatan kemasyarakatan yang memperhitungkan aspek karakteristik/budaya masyarakat (masyarakat pesisir ditangani lain dengan masyarakat pedalaman). Dimana tujuan akhir dari kebijakan adalah memasyarakatkan budaya memilah sampah rumah tangga. Hal ini dapat dikategorikan kegiatan pembangunan non fisik sanitasi yang tak kalah pentingnya. Dinas Kimtaru, saat ini mempunyai 2 tanggung jawab utama yaitu pengelolaan IPLT dan pengelolaan sampah dari sumbernya hingga penganggkutannya ke TPA (tahapan hulu) Menurut penjelasan anggota pokja, kondisi IPLT yang ada di kota Tegal saat ini sudah dangkal semua dan bahkan fasilitas pendukungnya sudah rusak, maka perlu diperbaiki dengan didahului kajian teknis. Sedangkan kondisi TPA di kota Tegal, akan direlokasi ke daerah Bokong Semar, di Kelurahan Kaligangsa (lahannya sudah dibebaskan oleh Pemkot). Namun relokasi akan tergantung dari selesainya proyek jalingkut (jalan lingkar), dimana apabila jalingkut belum selesai/belum dapat dipakai, mengakibatkan TPA tidak dapat digunakan. Hal ini memerlukan adanya terobosan dari kepala daerah yang baru, mengingat pengelololaan dan penanganan TPA sebetulnya dapat mengakses bantuan pusat (Ditjen Cipta Karya). Sebagai alternatif, potensi pendanaan dapat menggunakan dana bantuan propinsi. Pemda mempunyai beberapa alternation mengenai TPA.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 32
  • 83. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Apabila Pemda menyewa TPA seperti saat ini, maka pemda tidak akan dapat bantuan keuangan dari Propinsi. Namun apabila pemda membebaskan tanah, maka instalasi TPA akan mudah mendapatkan bantuan, baik dari propinsi maupun pemerintah pusat. Sedangkan alternatip lainnya adalah pengadaan TPA regional, dimana TPA regional tersebut rencananya akan bekerjasama dengan Kabupaten Tegal dan Kabupaten Brebes. Namun banyak pihak menyarankan agar Pemda Kota Tegal memiliki sendiri TPA, bukan menyewa seperti saat ini maupun memiliki bersama-sama daerah lain. Kondisi persampahan di Kota Tegal saat ini masih kekurangan sarana dan prasarana. Dengan jumlah TPS yang masih terlalu sedikit (ada resistensi masyarakat), sementara armada pengangkut, adalah truk-truk lama. Resistensi masyarakat atas pembangunan TPS mempengaruhi Dinas Kimtaru yang pada Tahun 2009 ini tidak menganggarkan pembangunan TPS. Sehingga program atau kegiatan di Diskimtaru terkait persampahan, di Tahun 2009 lebih fokus kepada usaha penyadaran masyarakat (software) dan operasional dan pemeliharaan alat-alat. Retribusi pelayanan persampahan dan pengolahan lumpur tinja, masih sangat kecil dalam kontribusinya tehadap PAD. Hal ini karena sudah lama sekali perda persampahan belum direvisi. DPU – Cipta Karya Pejabat DPU Cipta Karya menjelaskan bahwa program atau kegiatan dinasnya adalah penyediaan air minum non perpipaan dan penyediaan drainase lingkungan (dengan lebar < 50cm). Dari diskusi terungkap bahwa mulai Tahun 2009 ini, pembangunan drainase lingkungan anggarannya akan dilaksanakan oleh kelurahan (dana stimulan, dana pembangunan kelurahan dan lain-lain). Jika demikian kebijakannya, maka pembangunan drainase dapat ditangani tidak saja oleh DPU Namun juga oleh dinas lain seperti dinas pemberdayaan masyarakat (Bapermasper KB). Dana pembangunan sanitasi yang menggunakan dana yang ada di kelurahan, penggunaannya adalah untuk “jambanisasi”, dan pembuatan drainase mikro. Besarnya dana pembangunan kelurahan (DPK) adalah sekitar Rp. 70-80 juta pertahun, dimana asumsinya 20% dari dana tersebut ádalah untuk pembangunan sarana sanitasi. Dari 27 kelurahan yang ada di Kota Tegal, tidak seluruhnya mengalokasikan dana untuk pembangunan sarana sanitasi. Prioritas dinas PU-Cipta Karya saat ini adalah revitalisasi (desain ulang) IPAL untuk usaha filet (ikan) terutama di kelurahan-kelurahan yang rawan masalah sanitasi, sehingga segala risiko yang timbal dapat diminimalkan (banjir, timbul penyakit dan lain- lain). Dimasa mendatang dukungan DPU Cipta Karya hendaknya juga menyentuh penanganan air limbah rumah tangga, baik yang terpusat maupun yang tidak terpusat. Sebab pendanaan untuk penanganan air limbah, pada tahun 2010, akan disediakan dana DAK khusus sanitasi.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 33
  • 84. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Bagian Humas dan Protokol Tahun 2008 anggaran untuk aspek kehumasan realisasinya senilai Rp. 600 juta. Dana sebesar itu digunakan untuk kamapanye berbagai isu diantaranya sanitasi (media cetak, radio, pembuatan film). Untuk Tahun 2009, disamping program dan kegiatan lainnya, isu sanitasi mendapat alokasi Rp. 50 juta pada Bagian Humas dan Protokol. Bagian Humas dan Protokol juga selalu menjajagi kerjasama dengan pihak lain dalam mensosialisasi program-programnya (bahkan terbuka untuk bekerjasama dengan pihak swasta). Bagian Humas dan Protokol juga menambahkan bahwa dari 52 kali siaran program milik pemda pada Tahun 2008, 12 kali diantaranya adalah program yang mensosialisasikan isu sanitasi. Resources yang dimiliki oleh Bagian Humas dan Protokol seperti mobil sosialisasi, radio milik pemda, senantiasa siap mendukung promosi isu-isu sanitasi. Bahkan apabila harus membayar jam siaran di radio milik swasta, Pemkot bersedia membayar jam siaran tersebut. Begitu juga untuk penerbitan spanduk dan banner, Bagian Humas dan Protokol juga siap mendukung. Bagian Humas dan Protokol berencana merubah atau menambah program dan kegiatan yang ada di SKPD melalui mekanisme APBD-P, namun masih mengkonsultasikannya dengan pihak Bappeda. Program lain yang dapat mengakomodir isu sanitasi adalah lomba fotografi, dimana akan diusulkan salah satu jurinya adalah seseorang yang paham mengenai sanitasi. Bagian Humas dan Protokol mengalokasikan adanya lomba dan pameran foto satu kali per tahun. Dinas Bapermasper KB Menurut pejabat dari Bapermasper KB, program sanitasi yang cukup besar yang pernah ditangani dinas nya adalah program Sanimas sejak Tahun 2006. Sanimas di Kota Tegal dimulai sejak Tahun 2005, namun yang menangani pada tahun pertama tersebut adalah Bappeda. Sejak Tahun 2006 dimana Bapermasper KB mulai menangani Sanimas (dikenal oleh masyarakat sebagai program ”jambanisasi”). Program ini dilaksanakan oleh masyarakat bersama-sama dengan LPTP (lembaga pengkajian teknologi terapan) dan Borda (LSM Jerman). LPTP adalah lembaga yang bertanggung jawab mendesain instalasi IPAL komunal, sementara Borda adalah LSM yang melakukan fungsi supervisi proyek. Pada program Sanimas di Kota Tegal, pemeritah pusat memberikan alokasi dana Rp. 100 juta (dilelang melalui Dinas Kimtaru), sementara dana pendampingan dari APBD pemerintah kota sebesar Rp. 200 juta. Sejak Tahun 2007, pada dinas Bapermasper KB, ada program DPK (dana pembanguna kelurahan), yang didalamnya ada kegiatan jambanisasi, sementara program Sanimas tetap dijalankan dengan pembiayaan sama dengan Tahun 2006. namun pada Tahun 2007 masyarakat mulai kesulitan dalam menyediakan tanah dengan luas 100 m2 sebagai persayaratan dibangunnya Sanimas. Pada Tahun 2008,POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 34
  • 85. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal walaupun masyarakat kesulitan menyediakan lahan, namun karena ada bantuan dari pemerintah propinsi sebesar Rp. 50 juta (pendanaan dari pusat dan pemkot tetap), maka masih dapat dibangun Sanimas di 1 lokasi (Kelurahan Pesanggrahan lor). Perlu dipetakan jumlah dan kondisi serta sambutan masyarakat mengenai sarana Sanimas ini, karena idealnya suatu kota menengah memiliki sekitar 25 Sanimas. Namun pada Tahun 2009, karena masalah lahan tersebut, maka Sanimas tidak dianggarkan di Kota Tegal. Maka program pembangunan sanitasi berbasis masyarakat, yang tersisa adalah program DPK dan TMND (Tentara manunggal masuk desa dahulu ABRI masuk desa) yang masih berjalan di kelurahan-kelurahan. Sementara itu untuk program sanitasi berbasis masyarakat lainnya-PAMSIMAS, di Kota Tegal belum terlaksana, hal ini disebabkan karena adanya keberatan dari masyarakat mengenai besaran dana pendampingan dari masayarakat yang besarnya mencapai Rp. 20-30 juta per kelurahan. Khusus untuk program TMND, dananya berasal dari propinsi dan APBD kota, sedangkan cakupan kegiatannya yang terkait dengan sanitasi adalah perbaikan MCK, dan pembuatan drainase lingkungan. Sebagai gambaran, dari total dana TMND di satu kelurahan yang berjumlah sekitar Rp. 274 juta, peruntukannya adalah : 1) Rp. 70 juta untuk Kodim dan 2) Rp. 204 juta untuk sarana fisik termasuk material. Setiap tahun prioritas pembangunan program TMND yang terkait sanitasi berbeda-beda. Pada Tahun 2008 lalu, TMND membiayai perbaikan saluran drainase lingkungan. Sementara pada Tahun 2009 kegiatan TMND seperti tahun lalu ditambah dengan perbaikan jamban. Hal-hal penting lain terkait aspek kelembagaann Apabila Pokja dapat menyelesaikan buku putih sebelum rancanagan KUA dan PPAS untuk APBD-P disusun, maka program dan kegiatan sanitasi baik yang tidak dapat dikerjakan pada tahun anggaran 2008 maupun program baru yang direncanakan akan dikerjakan pada tahun anggaran 2009 dapat diusulkan untuk masuk/dianggarkan pada APBD-P 2009. Selain isu alokasi anggaran, kota Pokja juga sangat antusias untuk bekerjasama dengan pihak swasta dalam menjalankan program dan kegiatan sanitasi. Namun dalam pertemuan-pertemuan dengan anggota Pokja, kami menekankan bahwa akan lebih baik untuk semua pihak/stakeholder membicarakan kerjasama dengan pihak swasta /masyarakat, apabila buku putih telah diselesaikan oleh Pokja 2. Prioritas Pendanaan Pembangunan Kota Dari beberapa dokumen laporan pertanggungjawaban kepala daerah, diketahui bahwa prioritas pembangunan Kota Tegal yang terkait sanitasi adalah : 1) Dalam misi I Meningkatkan pelayanan kesehatan dasar, 2) Dalam misi II - meningkatkan kemampuan menghasilkan barang dan jasa, 3) Dalam misi IV Peningkatan pelayananPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 35
  • 86. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal publik, 4) Dalam misi VI Meningkatnya sarana dan prasarana perumahan dan permukiman ; dan Peningkatan kualitas sarpras lingkungan perkotaan. Dengan demikian maka dapat dilihat bahwa komitmen Kota Tegal terkait pembangunan sanitasi cukup kuat, dimana hal ini ditunjukkan dalam misi pemerintah kotanya, bahwa dari 9 misi yang dinyatakan, maka misi yang terkait sanitasi ada pada 4 misi, dimana salah satu misi (misi no. IV) bahkan menyinggung 2 aspek terkait sanitasi (perkim dan lingkungan perkotaan). Prioritas pendanaan pembangunan sanitasi di Kota Tegal, jika diamati sejak Tahun 2003 hingga Tahun 2007 yang mendapatkamn alokasi terbesar adalah pembangunan dan pemeliharan drainase/gorong-gorong dan peningkatan kebersihan dan keindahan kota-persampahan perkotaan pada Tahun 2003. Kemudian sektor persampahan mendapatkan prioritas pada Tahun 2004 dan Tahun 2005. Sedangkan pada Tahun 2006 dan Tahun 2007 Pemerintah Kota Tegal memiliki prioritas pembangunan sanitasi yang difokuskan pada penyehatan lingkungan pemukiman perdesaan dan persampahan. Dimasa mendatang, sepertinya mendesak prioritas penanganan limbah rumah tangga, dimana tidak hanya sekedar merevitalisasi IPLT yang sudah ada atau membangun sarana dan parasara yang baru, namun juga mulai membuat perencanaan strategis pembangunan sanitasi yang terintegrasi. Perencanaan disini maksudnya adalah Pemerintah Kota Tegal harus memiliki perencanaan pembangunan sarana dan parasarana berdasarkan kebutuhan riil yaitu kebutuhan masyarakat harus terintegrasi dengan hitung-hitungan kebutuhan ideal sarana dan prasarana sanitasi. Misalnya berapa kekurangan jumlah TPS di seluruh Kota Tegal, berapa tahun lagi TPA yang ada saat ini dapat menampung sampah, kapan akan ditingkatkan dari open dumping menjadi sanitary landfil, yang diuraikan secara sederhana. 3. Perkembangan Pendapatan dan Belanja Daerah Pendapatan Kota Tegal terdiri dari Pendapatan Asli Daerah (PAD), dana perimbangan dan lain-lain pendapatan yang sah. Dari sumber-sumber pendapatan tersebut, Kota Tegal selalu merealisasikan Pendapatan Asli Daerah (PAD) diatas angaran dan trennya meningkat dari tahun ke tahun. Namun demikian secara keseluruhan, total pendapatan Kota Tegal meningkat dari Tahun 2003 hingga Tahun 2007, lalu mengalami penurunan cukup signifikan pada tahun 2008. Hal ini akibat penurunan pada Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan dana perimbangan.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 36
  • 87. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.26 Realisasi Pendapatan Kota Tergal Realisasi Pendapatan 2004 2005 2006 2007 2008 (Rp. Miliar) PAD 42,3 50,3 63,7 62,2 50,9 Dana Perimbangan 201,9 204,4 224,1 276,9 199,9 Lain-lain Pendapatan yang sah 10,7 6,8 1,6 3,8 11,6 Total 255,0 261,6 289,5 342,9 262,4 Pertumb. (%) 3,9% 2,6% 10,7% 18,4% -23,5% Sumber : laporan pertanggungjawaban Kepala Daerah 2004 – 2009 Sementara itu dari sisi belanja dan pembiayaan, Kota Tegal mengalami peningkatan belanja dari tahun ke tahun dengan pertumbuhan belanja rata-rata diatas 10% (walaupun ada penurunan belanja di Tahun 2005 dibandingkan dengan Tahun 2004). Sedangkan perbandingan antara belanja tidak langsung (belanja operasional Pemerintah Daerah) dan belanja langsung (belanja pembangunan) dari Tahun 2003 hingga Tahun 2007 adalah 41% berbanding 59%. Perbandingan ini cukup menggembirakan, mengingat rata-rata nasional pemda, memiliki rata-rata perbandingan belanja tidak langsung dan belanja langsung adalah 38% berbanding 62%. Tabel 3.27 Belanja APBD Kota Tegal Uraian (Rp. Miliar) 2003 2004 2005 2006 2007 Belanja 236,8 291,9 288,7 339,1 369,4 B. Tdk. Langsung 93,7 114,3 119,5 156,7 140,4 B. Langsung 143,1 177,6 169,2 182,4 228,9 - B. Pegawai 18,2 24,3 23,8 21,4 38,7 - B. Brg & Jasa 60,3 61,9 80,0 84,2 86,6 - B. Modal 64,5 91,4 65,3 76,8 103,6 Pada Tahun 2008 hingga bulan September, Pemerintah Kota Tegal baru merealisasikan anggaran belanja pembangunannya sebanyak 61% dari total anggaran belanja pembangunan yang ditetapkan. Hal ini karena pemda Kota Tegal pada Tahun 2008 mempunyai realisasi yang relatif rendah pada pos belanja modalnya (hanya 41,3% dari anggaran). Dari sisi pembiaayaan, Pemerintah Kota Tegal memiliki komponen penerimaan hanya dari SILPA tahun sebelumnya, sedangkan pengeluaran pembiayaan Kota Tegal komponennya ada 3 yaitu : penyertaan modal, pembayaran pokok hutang dan SILPA tahun berjalan. Di masa mendatang Pemerintah Kota Tegal akan mengembangkan komponen penerimaan pembiayaan dari pinjaman dan penjualan asset, pencairan dana cadangan dan penerimaan piutang daerah. Khusus untuk SILPA, dimana pos ini menjadi “tumpuan” penerimaan pembiayaan, sebenarnya masih menjadi pro dan kontra pada pemda-pemda seluruh Indonesia. Hal ini karena disatu sisi, sesuai dengan peraturan, besaran SILPA sendiri mengindikasikan bahwa semakin besar SILPA suatu pemda, menunjukkan pemda tersebut tidak dapat menyerap dengan baik anggaran APBD nya, selain itu besarnya jumlah SILPA, membuat Menteri Keuangan merasa bahwa hal ini mencederai rasa keadilan. Karena pemerintah pusat bersusah payah menutup defisit APBN, namun disisi lain pemda tidak memanfaatkan APBD untuk membiayai kegiatan yang produktif. Karena apabila SILPA terlalu besar, maka dana SILPA akan diparkir di BPD setempat, yang aakanPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 37
  • 88. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal menghasilkan pendapatan yang dinilai tidak memberikan efek multiplier. Idealnya memang SILPA dapat digunakan untuk kegiatan yang produktif, membiayai program kegiatan yang mempunyai multiplier effect terutama yang berkaitan erat dengan pelayanan public. Karena aturan penggunaan SILPA sudah cukup jelas, bahkan dapat untuk membiayai kegiatan multiyears. Pemerintah Kota Tegal, memiliki SILPA tahun sebelumnya rata-rata diatas Rp. 200 miliar dari Tahun 2003 sampai dengan Tahun 2008. Sedangkan pembiayaan neto Pemerintah Kota Tegal hanya pada Tahun 2003 dan Tahun 2004 saja yang negatip, sehingga secara umum pembiayaan neto Kota Tegal, dapat menutup defisit APBD (pendapatan dikurangi belanja). Penjelasan mengenai besarnya SILPA, baik SILPA tahun berjalan maupun SILPA tahun lalu, diperlukan dari Pemerintah Kota Tegal, karena menyangkut pendanaan APBD yang jumlahnya signifikan. 4. Besaran pendanan Sanitasi per Tahun Seperti telah diidentifikasi, SKPD yang memiliki anggaran pembangunan sanitasi atau yang berasosiasi dengan kegiatan terkait sanitasi ada dalam beberapa SKPD berikut : Bappeda, Kantor Lingkungan Hidup, Dinas Pekerjaan Umum, Bagian Humas dan Protokol (Humas), Badan Pemberdayaan masyarakat (Bapermasper KB), Dinas Kimtaru (dahulu Dinas Tata Kota), Dinas kesehatan. Namun demikian, realisasi pembangunan sanitasi akan kami coba telusuri dari kegiatan-kegiatan yang merupakan urusan wajib pemda Kota Tegal Kesehatan Program kegiatan pada bidang kesehatan yang terkait sanitasi adalah sebagai berikut : Tahun 2003 : ‐ Kegiatan penyehatan tempat -tempat umum dan industri : Rp. 208 juta ‐ Kegiatan Program pencegahan dan penanggulangan Penyakit : Rp. 190 juta Tahun 2005 : ‐ Kegiatan penyehatan tempat-tempat umum dan industri : Rp. 245 juta ‐ Peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat : Rp. 113 juta Tahun 2006 ‐ Peningkatan SDM bidan kesehatan lingkungan : Rp. 124 juta ‐ Pengawasan dan pencegahan penyakit : Rp. 270 juta Tahun 2007 ‐ Pencegahan dan pemberantasan penyaki menular dan wabah : Rp.21 juta ‐ Penyehatan lingkungan : Rp. 733 jutaPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 38
  • 89. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Pekerjaan Umum Sedangkan kegiatan sanitasi yang merupakan program kegiatan ke PU an terkait sanitasi adalah : Tahun 2003 : ‐ Program pembangunan saluran drainase dan gorong-gorong : Rp. 998 juta ‐ Penataan lingkungan pemukiman penduduk perdesaan : Rp. 1,55 miliar Tahun 2004 : ‐ Pembangunan sarana dan parasarana rumah sederhana sehat : Rp. 97 juta Tahun 2005 : ‐ Pembangunan drainase dan gorong-gorong : Rp. 715 juta ‐ Penataan lingkungan perdesaan : Rp. 8,4 miliar Tahun 2006 : ‐ Pembangunan drainase dan gorong-gorong : Rp. 500 juta ‐ Penataan lingkungan permukiman : Rp. 1,1 miliar ‐ Penataan lingkungan perdesaan : Rp. 199 juta Tahun 2007 : ‐ Pembangunan drainase/gorong-gorong : Rp. 3,4 miliar ‐ Pembangunan sarana dan prasarana air limbah : Rp. 500 juta ‐ Penataan lingkungan pemukiman penduduk perdesaan : Rp. 1,3 miliar ‐ Pembangunan sarana parasarana rumah sederhana sehat : Rp. 2,15 miliar Keindahan Perkotaan dan Lingkungan Hidup Program dan kegiatan yang berkaitan dengan aspek keindahan kota serta aspek pengelolaan lingkungan hidup dapat dipaparkan sebagai berikut : Tahun 2003 : ‐ Penyediaan sarana dan parasarana pengolahan persampahan : Rp. 275 juta ‐ Koordinasi penilaian kota sehat / Adipura : Rp. 775 juta ‐ Koordinasi pengelolaan prokasih/superkasih : Rp. 60 juta ‐ Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian lingkungan : Rp. 25 juta ‐ Kegiatan TMMD : Rp. 302 juta Tahun 2004 : ‐ Pembangunan sarana persampahan : Rp. 945 juta ‐ Koordinasi pengelolaan prokasih/superkasih : Rp. 65 juta ‐ Penyusuna DED IPAL : Rp. 50 juta ‐ Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian lingkungan : Rp. 34 jutaPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 39
  • 90. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Tahun 2005 : ‐ Penyedian sarana dan parasarana pengelolaan persampahan : Rp. 988 juta ‐ Pemeliharaan sarana persampahan : Rp. 120 juta ‐ Penyususna kebijakan manajemen pengelolaan persampahan : Rp. 234 juta ‐ Penilaian kota sehat /adipura : Rp. 138 juta ‐ Penyusunan panduan teknis pengelolaan limbah cair : Rp. 52 juta ‐ Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian lingkungan hidup : Rp. 48 juta Tahun 2006 : ‐ Program sanitasi berbasis komunitas : Rp. 199 juta ‐ Penyediaan parasana dan sarana pengelolaan persampahan : Rp. 900 juta ‐ Penyusunan desain teknis pengolahan limbah cari : Rp. 51 juta ‐ Koordinasi pengelolaan prokasih/superkasih : Rp. 62 juta ‐ Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian lingkungan hidup : Rp. 26 juta Tahun 2007 : ‐ Penyediaan sarana dan parasarana pengelolaan persampahan : Rp. 3,4 miliar ‐ Pemeliharaan prasarana dan saran persampahan : Rp. 50 juta ‐ Koordinasi penilaian kota sehat /adipura : Rp. 134 juta ‐ Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian lingkungan hidup : Rp. 64 juta 5. Besaran Pendapatan dari layanan Sanitasi yang dijalankan Dari retribusi di Kota Tegal yang rata-rata besarnya adalah Rp. 30 miliar, pendapatan yang berasal dari sektor sanitasi rata-rata sekitar Rp. 150 juta. Dimana retribusi tersebut diperoleh dari pengelolaan persampahan dan jasa penyedotan kakus. Sedangkan retribusi dari pengelolaa Lumpur tinja tidak diketahui datanya. Dari realisasi PAD kota Tegal masing-masing pada Tahun 2006 dan Tahun 2007, diperoleh data bahwa Realisasi retribusi Tahun 2007 sebesar Rp. 34, 5 miliar dan Tahun 2006 sebesar Rp. 31,8 miliar. Dari total PAD Kota Tegal tersebut, maka realisasi retribusi Kota Tegal yang terkait dengan sub sektor sanitasi, adalah pelayanan pengelolaan sampah dan pelayanan jasa sedot kakus. Total retribusi dari pelayanan persampahan dan sedot kakus mempunyai kontribusi terhadap total PAD Kota Tegal masih relatif kecil, yaitu sebesar rata-rata 0,50%.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 40
  • 91. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.28 Realisasi Retribusi Sarana Sanitasi Retribusi Terkait Sanitasi 2006 2007 Pelayanan persampahan 161.963.400 140.602.400 Pelayanan Sedot kakus 12.055.000 13.050.000 Total Retribusi Kota Tegal 31.841.285.395,00 34.517.369.853,00 Prosentase 0.55% 0.45% Sedangkan potensi retribusi terkais aspek sanitasi lainnya yang berpotensi mendatangkan pendatan di masa mendatang adalah retribusi dari pengelolaan IPLT. Semula dikelola oleh Kantor Lingkungan Hidup, namun mulai Tahun 2009 dikelola oleh Diskimtaru. Potensi retribusi lainnya adalah pengujian air bersih dan air limbah, dimana kedua potensi ini memerlukan dukungan berupa autran hokum yang mengikat, seperti perda misalnya. 6. Pinjaman Daerah Saldo utang jangka panjang per 31 Desember 2007 sebesar Rp. 4 miliar menurun sebesar Rp726,4 juta (15,20%) dari saldo per 1 Januari 2007 sebesar Rp. 4.8 miliar. Utang jangka panjang Pemerintah Kota Tegal merupakan utang kepada Pemerintah Pusat (Departemen Keuangan RI), sesuai dengan perjanjian Nomor SLA- 862/DP3/1996 tanggal 31 Januari 1996. Utang dimaksud merupakan Penerusan Pinjaman (Sub Loan Agreement-SLA) dari pinjaman Pemerintah Pusat kepada Asian Development Bank (Loan Agreement Nomor 1198-INO tanggal 10 Pebruari 1993), dalam rangka pembiayaan Proyek Pembangunan Lingkungan Permukiman Penduduk di Jawa Tengah dan Daerah Isitimewa Yogyakarta (Central Java and Daerah Istimewa Yogyakarta Urban Development-Sector-Project). Plafond pinjaman yang diberikan kepada Pemerintah Kota Tegal sebesar Rp. 5.5 miliar, namun yang dicairkan hanya sebesar Rp5,487 dengan Jangka waktu pinjaman selama 20 tahun atau jatuh tempo tanggal 31 Januari 2016, dengan masa tenggat (grace period) selama lima tahun, bunga pinjaman sebesar 11,50% per tahun dan jasa bank sebesar 0,25% dari pokok pinjaman. Pembayaran cicilan pokok pinjaman, bunga dan jasa bank dilakukan setiap tanggal 31 Januari dan 31 Juli, dimana untuk pertama kalinya dilakukan pada tanggal 31 Juli 2001 melalui BPD Jateng. Jumlah keseluruhan utang Pemerintah Kota Tegal kepada Pemerintah Pusat sebesar Rp. 10,5 miliar terdiri dari utang pokok Rp. 5,5 miliar, bunga Rp. 4,96 miliar dan jasa bank Rp. 107,8 juta. Jumlah utang yang jatuh tempo tanggal 31 Januari 2009 sampai dengan 20 Juli 2016 seluruhnya sebesar Rp. 4 miliar terdiri dari utang pokok Rp. 2,7 miliar, bunga 1,3 miliar dan jasa bank Rp. 27,8 juta (Laporan BPK 2007- hal. 67). Kota Tegal memiliki kapasitas fiskal yang tergolong sedang, dimana menurut Peraturan Menteri Keuangan No.224/PMK.07/2008 tentang peta kapasitas fiskal daerah, Kota Tegal memiliki indeks kapasitas fiskal sebesar 0,7878. Dengan kapasitasPOKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 41
  • 92. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal fiskal yang berkategori sedang, sebetulnya pembayaran pokok dan bunga hutang SLA cukup membebani Kota Tegal. Karena komponen utama yang digunakan untuk pembayaran hutang adalah PAD. Dimana PAD Kota Tegal, pada Tahun 2006 dan Tahun 2007 rata-rata prosentasinya terhadap total pemdapatan dalam APBD adalah sebesar 20% . Namun demikian apabila dilihat dari DSCRnya atau kemampuan memenuhi kewajiaban-kewajiban dari kemampuan APBDnya (PAD, pendapatan dari pajak, DAU dan lain-lain) Kota Tegal memiliki DSCR yang cukup tinggi. Apabila ditinjau dari sudut pandang kemampuan Kota Tegal dalam memenuhi kewajiban-kewajibannya dan atau dikenal dengan DSCR (debt service coverage ratio), maka Kota Tegal memiliki DSCR sangat tinggi, hamper mencapai 400 kali. Selain pinjaman, Pemerintah Kota Tegal juga mendapatkan bantuan keuangan dari propinsi, diidentifikasi bahwa pada tahun 2007 Kota Tegal mendapat bantuan keuangan dari Propinsi Jateng yang jumlahnya cukup signifikan yaitu sebesar Rp. 21,7 miliar, sedangkan pada Tahun 2008 menurun menjadi Rp. 11 miliar. Sumber ini sebenarnya masih dapat lebih dioptimalkan, mengingat propinsi mempunyai anggaran sanitasi yang cukup besar namun seringkali tidak terserap. Untuk sumber keuangan lainnya berupa hibah, dari data yang kami dapat, sejauh yang kami identifikasi Kota Tegal tidak mendapatkan hibah pada Tahun 2007 dan Tahun 2008 7. Permasalahan Pendanaan dan Pengelolaan Sanitasi Kota Belum optimalnya pendanaan pengelolaan sanitasi kota disebabkan beberapa kendala utama, yaitu masalah kelembagaan, mekanisme penganggaran dan terbatasnya informasi mengenai aspek sanitasi secara menyeluruh. Aspek Kelembagaan Pendanaan sanitasi Kota Tegal sebagian besar berasal dari SKPD antara lain : Kantor Lingkungan Hidup, Dinas Pekerjaan Umum dan Dinas Kimtaru. Permasalahan timbul karena masing-masing sumber daya manusia (SDM) belum memiliki perencanan program kegiatan sanitasi kota dan masing-masing SKPD belum terintegrasi dalam pembangunan sanitasi kota. Hal ini menyulitkan masing-masing SKPD dalam membuat anggaran sanitasi. Perubahan fungsi dan tugas masing-masing SKPD yang baru saja terjadi juga sedikit banyak mempengaruhi pembuatan progran kegiatan pembangunan sanitasi. Program kegiatan pengelolaan persampahan dan penanganan air limbah, tidak fokus ditangani oleh suatu SKPD, misalnya pengelolaan IPLT yang tadinya ditangani Kantor Lingkungan Hidup, mulai Tahun 2009 ditangani oleh Dinas Kimtaru. Hal-hal semacam ini akan mempengaruhi optimalisasi pengalokasian anggaran dan pengelolaan retribusinya, karena perangkat SKPD sedikit banyak harus melakukan penyesuaian kembali. Sedangkan beberapa SKPD berikut ini,POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 42
  • 93. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal dimana walaupun telah melakukan alokasi anggaran sanitasi namun jumlahnya belum signifikan, seperti : Bappeda, Bagian Humas dan Protokol (Humas), Bapermasper KB, Dinas Kimtaru, Dinas Kesehatan dan lain-lain (Dinas pendidikan, Dinas Koperasi) Apabila SKPD tersebut diatas, berpandangan bahwa tidak dapat optimal mengalokasikan karena tidak ada dalam Tupoksi atau memang tidak ada program dan kegiatan dalam RKA SKPD nya, maka bentuk dukungan kepada pembangunan sanitasi berupa program dan kegiatan yang bukan kegiatan fisik , atau dikenal dengan program software, dapat dioptimalkan. Dimana hal ini sudah dilakukan oleh beberapa SKPD (Bappeda, Bapermasper KB, Kominfo, Dinkes). Program-program tersebut telah mendukung pembangunan sanitasi dalam hal membuat perencanaan pembangunan sanitasi, memberikan informasi kepada masyarakat serta merubah pola pikir masyarakat mengenai aspek sanitasi. Aspek Mekanisme Penganggaran Mekanisme penganggaran yang ada selama ini sebetulnya sudah tidak ada masalah, karena sudah melalui prosedur yang sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. Mekanisme pengajuan anggaran secara umum di Pemerintah Kota Tegal suasananya kondusif, sehingga semua usulan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) hampir 100% disetujui oleh Panitia anggaran. Hanya saja, masih dipandang belum optimal. Ha ini perlu ditelusuri lebih lanjut, apakah perlu adanya pencatuman secara lebih eksplisit aspek pembangunan sanitasi dalam KUA dan PPAS Kota Tegal, sehingga dokumen perencanaan turunannya akan lebih fleksibel dalam pencantuman alokasi anggaran pembangunan sanitasi baik fisik maupun non fisik. Aspek Informasi Mengenai Sanitasi Pembangunan sanitasi walaupun sudah menjadi urusan wajib daerah, selama ini masih kalah popular dan urgensinya masih relatip dibawah sektor-sektor lainnya. Hal ini tentu saja akan berpengaruh terhadap keberhasilan pembangunan fisik sanitasi karena jika tidak dilakukan, aparat pemda yang tidak memahami rencana pembangunan suatu sarana sanitasi maka akan berpengaruh kepada masyarakat pengguna, terutama yang belum memahami penggunanaan sarana sanitasi yang baru dibangun tersebut. Jika hal ini terjadi maka tujuan dari pembangunan sanitasi tidak optimal. Oleh karena itu maka transfer informasi dari pemerintah pusat maupun tim teknis pembangunan sanitasi (TTPS) sangat penting sebagai kegiatan non fisik yang akan menunjang pembangunan fisik sanitasi. Hal ini tidak saja bagi perangkat SKPD dan masyarakat calon pengguna, namun yang tak kalah penting adalah advokasi kepada legislatif dan juga kepala daerah.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 43
  • 94. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALProfil Sanitasi Kota Tegal 8. Besaran perhitungan pendanaan sanitasi perkapita Besarnya biaya pembangunan sanitasi perkapita di Kota Tegal, dihitung dari besarnya realisasi biaya pembangunan sanitasi dibagi dengan banyaknya jumlah penduduk Kota Tegal. Dari data yang didapat, apabila besarnya biaya pembangunan sanitasi Tahun 2007 adalah sebesar Rp. 14.029.719.000 miliar, maka biaya pembangunan sanitasi per kapita adalah Rp. 57.094 /perkapita /pertahun( Rp. 14.029.719.000 dibagi 245,728 jiwa). Biaya pembangunan sanitasi per kapita ini, sebetulnya sudah berada diatas target pembangunan sanitasi nasional sebesar Rp. 52.000/perkapita/pertahun. Namun demikian hendaknya kondisi riil dilapangan mengenai kondisi sanitasi di Kota Tegal menjadi bahan pertimbangan pemda dalam menaikkan anggaran pembangunan sanitasi baik pembangunan sarana dan prasarana fisik maupun non fisik. Pembangunan sanitasi perkapita sanitasi Kota Tegal yang cukup tinggi tersebut tidak dapat dijadikan indicator keberhasilan atau pencapaian pembangunan sanitasi. Pembangunan sanitasi di Kota Tegal harus juga diikuti dengan kenyataan dilapangan. Kondisi riil dilapangan tersebut yang dapat menjadi indikator keberhasilan ataupun pencapaian pembangunan sanitasi Kota Tegal, harus juga disertai peningkatan terhadap akses kepada sarana dan prasarana sanitasi seperti naiknya akses masyarakat terhadap jamban; naiknya rasio pelayanan parasaran dan sarana persampahan per area penduduk, dan berkurangnya area genangan. Namun yang tidak kalah pentingnya adalah indicator-indikator kesehatan seperti berkurangnya masyarakat yang menderita penyakit-penyakit yang berasosiasi dengan aspek sanitasi, seperti misalnya naik atau turunnya angka kematian bayi akibat diare, DBD dan lain- lain. Atau secara umum naik atau turunnya masyarakat yang menderita penyakit yang berasosiasi dengzan faktor sanitasi. Apabila alokasi anggaran pembangunan sanitasi baik fisik maupun non fisik mengalami peningkatan dimana disertai dengan meningkatnya akses masyarakat terhadap sarana dan parasarana sanitasi serta menurunnya angka penderita penyakit berasosiasi dengan sanitasi buruk, berarti pembangunan sanitasi benar-benar efektif. Namun apabila yang terjadi adalah kondisi sebaliknya, maka ada hal yang salah dalam pembangunan sarana dan parsarana sanitasi.POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 44
  • 95. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGAL Profil Sanitasi Kota Tegal Tabel 3.29 Realisasi Program dan Kegiatan SanitasiNo Kegiatam setelah dikonversi Kegiatan sebelum dikonversi Anggaran 20031. Penyuluhan masyarakat pola hidup sehat /peningkatan Kegiatan Penyehatan Tempat-tempat umum dan Industri 207.810.000 pemanfaatan sarana kesehatan2. Peningkatan surveillance epideminologi dan Kegiatan pengamatan pencegahan penyakit 189.917.000 penanggulangan wabah3. Perencanaan pembangunan saluran-saluran drainase Studi dan perencanaan tehnis drainase wilayah kecamatan tegal 400.000.000 /gorong-gorong barat dan tegal timur4. Pembangunan saluran-saluran drainase /gorong-gorong Pembuatan pintu air pertemuan sungai bokong semar kaligangsa 597.733.0005. Penataan lingkungan pemukiman penduduk perdesaan Pembangunan saluran drainase Jl. Kihajar Dewantoro paket 01 (566.531.000); pembangunan saluran drainase Arum Indah (267.029.000);Pembangunan drainase Mbah Bujang (123.347.000); Pembangunan saluran drainase surabayan kelurahan panggung (230.221.000);Pembangunan saluran drainase Jl. Nusa Indah (138.879.000); Penunjang penyehatan lingkungan pemukiman (10.098.000); Pembangunan jalan paving dan saluran (211.982.000)6. Pembangunan sarana dan prasarana rumah sederhana Kegiatan Operasional Bantuan P2LP 41.073.000 sehat7. Penyediaan prasarana dan sarana pengelolaan sampah 1.Kegiatan Pengadaan BEcak sampah (141.241.000);2. Kegiatan 274.534.000 Rehab (51.013.000);3.Kegiatan sosialisasi kebersihan dan peningkatan retribusi sampah (32.280.000);4.Kegiatan Rehab Tembok TPA Muarareja (50.000.000) 8. Koordinasi Penilaian Kota SEhat/adipura Kegiatan Peningkatan Kebersihan dan Keindahan Kota 774.662.000 9. Koordinasi Pengelolaan Prokasih/Superkasih Program Kali Bersih 60.000.00010. Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian Forum komunikasi kualitas lingkungan hidup 25.000.000 lingkungan11. Pembangunan stimulant pembangunan desa 1.Kegiatan Tentara manunggal membangun desa (TMMD) 302.151.000No Kegiatan setelah dikonversi Kegiatan sebelum dikonversi Anggaran 2004 1. Peningkatan Kesehatan Masyarakat Pelayanan Kes. Dasar 7.394.000 2. Penyelenggaraan penyehatan lingkungan Laboratorium kesehatan lingkungan 66.381.000 3. Pencegahan dan penanggulangan penyakit menular Pencegahan dan pemberantasan penyakit menular 581.326.000 4. Pembangunan draunase / gorong - gorong Pemeliharaan drainase perkotaan 598.242.000 5. Penataan lingkungan pemukiman penduduk pedesaan Perbaikan perumahan, PLP 7.027.530.00 6. Pembangunan sarana dan prasarana rumah sederhana Penunjang bantuan rehab rumah tidak layak huni ;penunjang 97.235.000 sehat P2LP;penunjang kegiatan pemukiman Kapermas7. Kegiatan penciptaan disiplin dan pemeliharaan kebersihan Pemeliharaan kebersihan di terminal tegal ;pemeliharaan kebersihan 175.000.000 di lingkungan terminal OW PAI8. Peningkatan operasi dan pemeliharaan prasarana dan 1.Rehab TPS;Pengadaan Becak sampah;Peningkatan kebersihan 945.235.000 sarana persampahan jalan dan lingkungan;peningkatan ketertiban ,kebersihan dan keindahan kota 9. Pemantauan kulitas lingkungan Pengembangan sarana dan prasarana kualitas lingkungan 120.000.00010. Koordinasi Pengelolaan Prokasih/Superkasih Pemantapan program kali bersih 64.738.00011. Penyusunan kebijakan pengendalian pencemaran dan Penyusunan DED IPAL pengolahan Ikan Terpadu 50.000.000 perusakan lingkungan hidup11. Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian Forum komunikasi kualitas lingkungan hidup 33.841.000 lingkungan hidupNo Kegiatan setelah dikonversi Kegiatan sebelum dikonversi Anggaran 20051. Penyuluhan masyarakat pola hidup sehat/peningkatan Penyehatan tempat-tempat umum industri dan lingkungan 244.750.000 pemanfataan sarana kesehatan pemukiman2. Penyuluhan masyarakat pola hidup sehat/peningkatan Peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat 112.926.000 pemanfataan sarana kesehatan3. Pelayanan pencegahan dan penanggulangan penyakit Pemberantasan penyakit menular 421.138.000 menular4. Pembangunan saluran drainase/gorong-gorong Pemeliharaan drainase perkotaan 715.094.0005 Pengendalian banjir pada daerah tangkapan air dan Normalilasis kaligung lama, sibelis gajah masa hilir, cabawan dan 2,056.000.000 badan-badan sungai kligesing6. Penataan lingkungan permukiman penduduk perdesaan 1.Penyehatan lingkungan permukiman (PLP) (1.612.450.000);2. 8.429.519.000 Penyehatan lingkungan permukiman (PLP)(DIP_L) (9.944.000)6. Penyediaan prasarana dan sarana pengelolaan 1.Pengadaan gerobak sampah ;2.Pengadaan container 988.250.000 persampahan sampah;3.Pembangunan talud;4.Pembuatan talud ;5.Penunjang sewa tanah7. Peningkatan operasi dan pemeliharaan prasarana dan Pembangunan depo sampah 120.000.000 sarana persampahan 8. Penyusunan kebijakan manajemen pengelolaan sampah Studi lokasi dan DED tempat pembuangan akhir 233.764.000 9. Koordinasi Penilaian Kota Sehat/Adipura Gerakan kebersihan tegal Keminclong Moncer 137.790.00010. Pemantauan kulitas lingkungan Pengembangan sarana pengujian kualitas air 119.505.00011. Pengkajian dampak lingkungan Penyusunan buku panduan pedoman tehnis pengelolaam limbah 51.607.000 cair12. Koordinasi Pengelolaan Prokasih/Superkasih Program kali bersih 79.205.00013. Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian 1.forum komunikasi kualitas lingkungan hidup;2.sosialisasi produk 48.066.000 lingkungan hidup hukum lingkungan hidup14. Pengembangan data dan informasi lingkungan Penyusunan laporan status lingkungan hidup daerah 39.858.00015. Kesetaraan gender Sosialisasi 6.695.000No Kegiatan setelah dikonversi Kegiatan sebelum dikonversi Anggaran 2006 1. Peningkatan pendidikan tenaga penyuluh kesehatan Peningkatan SDM bidang kesehatan lingkungan (123.694.000) 2. Penyuluhan kesehatan anak balita Peningkatan PHBS 120.543.000 3. Pelayanan pencegahan dan penaggulangan penyakit Pengawasan dan pencegahan penyakit (270.342.000) 270.342.000 menular4. Pembangunan saluran drainase /gorong-gorong Pemeliharaan Drainase Kota 500.000.0005. Penataan lingkungan pemukiman penduduk pedesaan 1.Penyehatan lingkungan pemukiman ;2.perencanaan DED (PLP thn 1.100.000.000 2007) POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 45
  • 96. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGAL Profil Sanitasi Kota Tegal6. Pemeliharaan jaringan irigasi Normalisasi saluran Jl. Hang tuah, dan pembuatan saluran irigasi 1.191.674.000 sidapurna7. Pengendalian banjir pada daerah tangkapan air dan Normalisai k.werak dan k.pesing; perb tanggul k.ketiwon dan tanggul 1.926.118.000 badan-badan sungai tambak8. Penataan lingkungan pemukiman penduduk pedesaan Program Sanitasi berbasis Komunitas 199.300.0009. Penyediaan prasarana dan sarana pengelolaan 1.peningkatan K3;2.Peningkatan playanan K3;3.Pembangunan 899.684.000 persampahan TPS;4. Pengadaan Gerobak Sampah10. Pengkajian dampak lingkungan Penyusunan Desain tehnis pengolahan limbah cair 51.390.00011. Koordinasi penilaian kotasehat/adipura Pogram adipura 126.390.00012. Pembanguna tempat pembuangan limbah Pembangunan IPAL TPA muarareja 200.000.00013. Koordinasi pengelolaan prokasih/superkasih Program kali bersih 62.000.00014. Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian Pelatihan kader lingkungan 26.343.000 lingkungan hidup15. Pemanatauan kualitas lingkungan Kajian UPL/UKL 35.000.000 No KEGIATAN ANGGARAN 2007 Penyelenggaraan pencegahan dan pemberantasan penyakit menular dan wabah 15.776.000 Penyelenggaraan penyehatan lingkungan 30.000.000 Penyediaan biaya operasional dan pemeliharaan 5.550.000 Penyelenggaraan penyehatan lingkungan 30.000.000 Penyemprotan /fogging sarang nyamuk 437.000.000 Pelayanan pencegahan dan penanggulangan penyaki t menular 192.691.000 Peningkatan surveillance epideminologi dan penanggulangan wabah 73.039.000 Pembangunan saluran drainase /gorong-gorong 3.408.235.000 Penyediaan prasarana dan sarana air limbah 500.000.000 Penataan lingkungan pemukiman penduduk pedesaan 1.275.000.000 Mengendalikan banjir pada pada daerah tangkapan air dan badan-badan sungai 5.601.080.000 Pembangunan sarana dan prasarana rumah sederhana sehat 474.250.000 Pembangunan sarana dan prasarana rumah sederhana sehat 557.410.000 Pembangunan sarana dan prasarana rumah sederhana sehat 542.360.000 Pembangunan sarana dan prasarana rumah sederhana sehat 575.309.000 Penyusunan rencana tata bangunan dan lingkungan 75.000.000 Penyediaan prasarana dan sarana pengelolaan persampahan 3.338.485.000 Peningkatan operasi dam pemeliharaan prasarana dan sarana persampahan 50.000.000 Koordinasi Penilaian Kota Sehat/Adipura 21.601.000 Koordinasi Penilaian Kota Sehat/Adipura 50.000.000 Peningkatan kemampuan aparat pengelolaan persampahan 182.344.000 Penyediaan sarpras persampahan 87.295.000 Koordinasi pengelolaan Prokasih/superkasih 62.000.000 Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian lingkungan hidup 63.968.000 Pemantauan kualitas lingkungan 955.468.000 Pengkajian dampak lingkungan 53.000.000 Pembangunan tempat pembuangan limbah caair 304.420.000 Penyuluhan dan pengendalian polusi dan pencemaran 14.250.000 Kegiatan pendidikan dan pelatihan peningkatan peran serta dan kesetaraan gender 345.846.000 Berdasarkan survay keuangan bahwa APBD Kota Tegal ini disusun secara ringkas dan dilakukan setelah dilakukan survey keuangan yang dilakukan sebelumnya. Survey keuangan di Kota Tegal dilakukan pada beberapa satuan kerja perangkat daerah terkait pembangunan sanitasi yaitu : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah, Kantor Lingkungan Hidup, Dinas Pekerjaan Umum, Bagian Humas dan Protokol, Bapermas KB, Perempuan dan Keluarga Berencana, Dinas Permukiman dan Tata Ruang, Dinas Kesehatan, Badan pelayanan Perijinan Terpadu. Aspek-aspek yang akan dibahas dalam survey dan studi Anggaran Pendapatan Belanja Daerah Kota Tegal adalah : Aspek kelembagaan, Aspek prioritas pendanaan, Perkembangan pendapatan dan belanja daerah, Besaran pendanaan sanitasi pertahun, Besaran pendapatan dari layanan sanitasi, Aspek pinjaman daerah, Aspek permasalahan pendanaan pembangunan dan pengelolaan sanitasi kota, Besaran pendanaan sanitasi per kapita. POKJA SANITASI KOTA TEGAL III - 46
  • 97. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI YANG SEDANG BERJALAN4.1. VISI DAN MISI SANITASI KOTA A. VISI Visi sanitasi Kota Tegal dapat dirumuskan sebagai berikut : Terwujudnya Lingkungan Sehat Kota Tegal Melalui Pembangunan Sanitasi Yang Partisipatif Menuju Masyarakat Sejahtera. B. MISI 1. Meningkatkan kualitas lingkungan melalui pembangunan sarana prasarana air bersih, air limbah, drainase dan persampahan 2. Meningkatkan partisipasi masyarakat melalui penjaringan aspirasi, pemberdayaan, kesetaraan gender dan kebersamaan dalam pembangunan sanitasi 3. Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat melalui peningkatan kualitas pelayanan publik sektor sanitasi dan membudayakan prilaku hidup bersih dan sehat.4.2. STRATEGI PENANGANAN SANITASI Sesuai aspek-aspek pendukung yang terkait dengan penanganan sanitasi, antara lain bidang kesehatan, perumahan, pekerjaan umum dan lingkungan hidup, maka strategi yang dilaksanakan diarahkan kepada : 1. Meningkatkan upaya lingkungan yang sehat dan perilaku hidup bersih serta sehat; 2. Meningkatkan kapasitas sistem, organisasi dan individu dalam meningkatkan kesehatan masyarakat; 3. Penataan lingkungan kawasan kumuh perumahan; 4. Mewujudkan keterpaduan perencanaan pembangunan drainase kota dengan perencanaan penataan ruang kota; 5. Meningkatkan dan memperhatikan relevansi kondisi kontur dalam perencanaan saluran drainase/gorong yang masih kurang diperhatikan; 6. Meningkatkan kapasitas dan kualitas pelayanan saluran drainase/gorong perkotaan dengan meningkatkan ketegasan sanksi dalam mengoptimalkan saluran drainase; 7. Meningkatkan kualitas dan kuantitas saluran drainase perkotaan; 8. Meningkatkan kuantitas dan kualitas sarana sanitasi kota melalui rencana induk system sanitasi;POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 1
  • 98. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan 9. Meningkatkan keterlibatan masyarakat dalam pembangunan sarana pengolahan air limbah dalam skala komunitas; 10. Meningkatkan aktivitas pencegahan dan penanggulangan pencemaran lingkungan. Dari strategi sanitasi tersebut diaplikasikan dalam beberapa rencana program prioritas yang lebih operasional berikut indikator capaiannya, antara lain : 1. Cakupan perilaku hidup bersih dan sehat rumah tangga strata utama dan paripurna > 80%; 2. Meningkatnya pengetahuan, kesadaran dan partisipasi masyarakat dalam meningkatkan kualitas hunian; 3. Meningkatnya kualitas infrastruktur perumahan/permukiman; 4. Tersusunnya masterplan drainase; 5. Terbangunnya dan terpeliharanya saluran drainase; 6. Terlaksananya pembangunan sarana dan prasarana perkotaan; 7. Terlengkapinya lingkungan permukiman yang memadai pada kawasan permukiman; 8. Tersedianya TPA yang memenuhi standart teknis; 9. Meningkatnya sarana pengolah sampah di sumbernya.4.3. RENCANA PENINGKATAN PENGELOLAAN LIMBAH CAIR Rencana peningkatan pengelolaan limbah cair di Kota Tegal dapat dilihat dari analisis kebutuhan yang ada yang tercantum dalam RIPJM Kota Tegal Tahun 2008 : 1. Analisis Permasalahan a. Analisa Kebutuhan Truk Tinja Untuk menentukan besaran kebutuhan sarana pelayanan truk tinja diperlukan data penduduk saat sekarang, tahun rencana pelayanan dan prosentase pelayanan. Pelayanan truk tinja akan dimulai pada tahun pertama sebesar 87,97% dan target akhir rencana investasi direncanakan dapat melayani sebesar 95% dari total jumlah penduduk. Analisa kebutuhan truk tinja dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 4.1. Analisa Kebutuhan Truk Tinja Kota Tegal TAHUN NO. URAIAN 2008 2009 2010 2011 2012 2013 1 Jumlah Penduduk (jiwa) 248,290 249,581 250,879 252,184 253,495 254,813 2 Target Pengguna Jamban (jiwa) 218,419 237,553 257,026 276,844 297,011 224,591 3 Tingkat Pelayanan (%) 87,97% 89,38% 90,78% 92,19% 93,59% 95,00% 4 Pengguna Jamban Individual (70% pengguna jamban) 152,893 166,287 179,918 193,791 207,908 157,214 5 Fasilitas Jamban Individual 30,579 33,257 35,984 38,758 41,582 31,443 6 Pengguna Jamban Komunal (30% pengguna jamban) 65,526 71,266 77,18 83,053 89,103 67,377 7 Fasilitas Jamban Komunal 218 238 257 277 297 225 8 Penambahan Jamban Komunal 20 19 20 20 (72) 9 Target Debit Limbah Diolah IPLT (m3/hari) 21 23 25 27 29 22 10 Kebutuhan Volume Bangunan IPLT (m3) 840 920 1000 1080 1160 880 11 Volume Bangunan IPLT Exsisting (m3) 7,410 7,410 7,410 7,410 7,410 7,410 12 Kelebihan/Kekurangan Kapasitas (m3) 6570 6490 6410 6330 6250 6530 Sumber : RIPJM Kota Tegal 2008POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 2
  • 99. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan Dari tabel di atas terlihat bahwa dengan target pelayanan sampai dengan tahu 2013 sebesar 95%, maka volume lumpur tinja yang harus dikuras tidak terlalu besar yaitu 0,635 m3/hari, sehingga dengan sarana yang ada sekarang yaitu 1 truk tinja kapasitas 3 m3 sudah cukup untuk melayani kebutuhan pengurasan lumpur tinja. b. Sasaran Penyediaan Prasarana dan Sarana Air Limbah Target pengelolaan air limbah diarahkan melalui upaya-upaya insentif baik yang dilakukan oleh Pemerintah maupun melalui peningkatan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya kondisi sanitasi lingkungan yang baik, dalam hal ini perlu dilanjutkan terus dengan memperhatikan kegiatan penyuluhan secara insentif serta menggunakan cara yang sesuai dengan kondisi setempat. 1) Target Nasional Target/sasaran pambangunan masalah air limbah diarahkan untuk dapat dilaksanakan melalui beberapa cara : yaitu dengan pengelolaan pem- buangan limbah sistem setempat (on site sanitation disposal system) : a). Sistem Individual Sistem pembuangan setempat, yang dilakukan masyarakat dengan jamban/kakus tipe cubluk atau dengan tangki septic perlu didukung dengan usaha penyuluhan dan perbaikan serta pemeliharaan kondisi dari fasilitas tersebut. Fasilitas pengurasan tangki septic dan pengadaan tempat pembuangan lumpur tinja harus disediakan untuk melayani masyarakat pemakai. b). Sistem Komunal Sistem pembuangan limbah setempat secara komunal yang sudah dikenal berupa fasilitas MCK disamping memberikan manfaat yang nyata juga menimbulkan dampak negatif yang umumnya disebabkan kurangnya kesadaran masyarakat dalam hal kebersihan dan kesehatan lingkungan. Program penyediaan fasilitas MCK perlu disesuaikan dengan kebiasaan masyarakat setempat dan didukung oleh program penyuluhan kesehatan yang intensif. Fasilitas MCK terutama diarahkan untuk daerah-daerah dengan tingkat ekonomi rendah.POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 3
  • 100. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan 2) Kebijaksanaan dan Strategi Penanganan Air Limbah Domestik a) Peningkatan pembangunan, pengelolaan prasarana dan sarana sanitasi, untuk meningkatkan kualitas lingkungan hidup dan menjaga kelestarian lingkungan b) Penyelenggaraan pembangunan prasarana dan sarana sanitasi yang terjangkau oleh masyarakat luas sampai kepada yang berpenghasilan rendah. c) Pengembangan rekayasa teknis untuk mendapatkan teknologi tepat guna yang sederhana. d) Penyelenggaraan pembangunan yang berwawasan Iingkungan dan berkelanjutan. e) Penetapan dan penerapan pemberlakuan harus memenuhi baku mutu lingkungan di kawasan perumahan dan pemukiman. f) Peningkatan peran serta swasta dan masyarakat. g) Pengembangan system pendanaan. h) Pemantapan kelembagaan. i) Peningkatan pemanfaatan, operasi dan pemeliharaan prasarana dan sarana sanitasi yang telah dibangun. j) Penyelenggaraan pembangunan prasarana dan sarana sanitasi yang terpadu dengan program/sektor lain. k) Peningkatan kemandirian masyarakat dalam penyediaan dan penye!enggaraan pembangunan prasarana dan sarana sanitasi. 3) Strategi Teknis a) Memenuhi kebutuhan prasarana dan sarana sanitasi. b) Menentukan spesifikasi teknis minimum prasarana dan sarana dasar sanitasi. c) Mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan. d) Memperbaiki kemampuan daya dukung lingkungan. e) Menentukan standar baku mutu lingkungan permukiman yang sehat f) Mendorong terlaksananya operasi dan pemeliharaan prasarana dan sarana dasar sanitasi. g) Menyiapkan rencana pengelolaan secara terpadu sebelum pelaksanaan.POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 4
  • 101. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan 4) Strategi Finansial/Pendanaan a) Menciptakan iklim pendanaan yang memungkinkan dan menarik dunia usaha untuk ikut membiayai penyediaan dan pengelolaan prasarana dan sarana dasar. b) Menggali sumber dana masyarakat untuk ikut membiayai dan pengelolaan prasararia dan sarana dasar sanitasi. c) Menyempurnakan mekanisme sistem bantuan keuangan untuk penyediaan prasarana dan sarana dasar sanitasi. 5) Strategi Kelembagaan/Peraturan Perundang-undangan a) Meningkatkan fungsi kelembagaan yang sudah ada b) Mendorong terbentuknya lembaga pengelola sarana dan prasarana sanitasi. c) Mendorong pelaksanaan perundang-undangan. d) Mengembangkan peraturan dan perundang-undangan yang ada. e) Melengkapi peraturan dan perundangan yang ada. f) Meningkatkan kemampuan sumber daya manusia. g) Meningkatkan jumlah tenaga ahli sanitasi 6) Strategi Pencapaian Sasaran Sub Program Air Limbah a) Mengembangkan teknologi sanitasi dasar tepat guna yang terjangkau oleh masyarakat berpenghasilan rendah. b) Mengembangkan sistem pengelolaan air Iimbah terpusat terutama di kawasan potensial, serta mengembangkan sistem perpipaan air limbah sederhana bagi kawasan kumuh dan padat. c) Mengembangkan dan memantapkan kelembagaan pengelolaan air limbah melalui pembentukan unit pengelola air limbah, dinas atau perusahaan daerah serta mendorong kemitraan dengan dunia usaha dan masyarakat. d) Mengembangkan percontohan sarana pengelolaan air limbah pedesaan serta memasyarakatkan pembuatan sarana sanitasi sederhana. e) Menentukan tolak ukur mutu lingkungan air di dalam kawasan perumahan dan pemukiman. f) Mengembangkan system pendanaan subsidi silang, system bantuan keuangan dan peran serta dunia usaha.POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 5
  • 102. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan g) Mempercepat terwujudnya peraturan dan perundang-undangan yang menyangkut pengelolaan air limbah. 7) Strategi Promosi a) Melaksanakan apresiasi maupun pelatihan untuk meningkatkan pengelola sarana dan prasarana sanitasi. b) Melaksanakan training untuk meningkatkan pengelola prasarana dan sarana air limbah. c) Melaksanakan pelatihan teknis. d) Melaksanakan kegiatan penyuluhan untuk meningkatkan kesadaran dan peran serta masyarakat dalam rangka mencapai hasil pengelolaan yang optimal. e) Meningkatkan peran pemerintah daerah dalam penyediaan dan pengelolaan prasarana dan sarana sanitasi. f) Meningkatkan kesadaran masyarakat akan kesehatan Iingkungan permukiman. g) Meningkatkan kemandirian masyarakat akan kesehatan Iingkungan permukiman. h) Meningkatkan kemandirian masyarakat dalam pengadaan prasarana dan sarana sanitasi. 8) Pembangunan Berwawasan Lingkungan Pembangunan prasarana dan sarana air Iimbah harus nemperhatikan dampak sampingan yang mungkin timbul akibat penyebaran wabah melalui pencemaran dan bidang resapan dan konstruksinya harus benar- benar diperhatikan agar tidak mencemari air tanah. 2. Sistem Prasarana Yang Diusulkan Sistem prasarana dan sarana air limbah yang diusulkan dalam Rencana Program Invesfasi Jangka Menengah (RPIJM) Bidang Keciptakaryaan Kota Tegal Tahun 2009- 2013 dapat dilihat pada tabel berikut:POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 6
  • 103. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan Tabel 4.2. Usulan Sistem Prasarana dan Sarana Air Limbah Kondisi Saat Ini Kondisi Akhir PIJM No Tahun 2008 2013 A Kelembagaan - Bentuk Institusi Belum ada institusi mandiri yang menangani Dikelola Subdin/UPTD pengelolaan air limbah - Dasar Hukum Perda No. 06/2005 Dibuat Perda - SDM Kekurangan personil Rekruitmen tenaga teknis B Teknis Operasional 1 Perencanaan Ketersediaan dokumen Belum memiliki masterplan air limbah Perlunya menyusun masterplan (Masterplan, FS, DED) 2 Sanitasi Sistem On-Site 2.a. Pembangunan baru MCK Tidak tersedia data - Jamban keluarga Baru 61,34 % yang memiliki jamban keluarga 90 % KK memiliki jamban keluarga sesuai standar teknis dan kesehatan Septiktank komunal Tidak tersedia data - PS Sanimas Keterbatasan lahan Pembangunan PS SANIMAS sejumlah 3 unit Truk tinja Kondisi kurang baik Pengadaan truk tinja 3 unit IPLT Tidak berfungsi Pengadaan IPLT 1 unit 2.b. Rehabilitasi dan Peningkatan Kapasitas Truk tinja Belum ada program karena tidak memiliki Menambah armada armada truk tinja IPLT Belum ada posting dana untuk Alokasi Dana rehabilitasi rehabilitasi/belum punya IPLT 2.c. Operasi dan Pemeliharaan Truk tinja Tidak ada dana OP untuk truk tinja Alokasi Dana OP truk tinja IPLT Tidak ada posting dana untuk IPLT Alokasi Dana OP IPLT 3 Sanitasi Sistem Off-Site 3.a. Pembangunan baru Sambungan rumah Belum ada perencanaan dengan model - sistem off site Sistem jaringan pengumpul Belum ada perencanaan dengan model - sistem off site Sistem SANIMAS Setiap tahun 2 unit Pembangunan PS SANIMAS sejumlah 3 unit IPAL Belum ada perencanaan dengan model - sistem off site 3.b. Rehabilitasi dan Peningkatan Kapasitas Sistem jaringan pengumpul Belum ada perencanaan dengan model - sistem off site Sistem SANIMAS Belum ada perencanaan dengan model Penyediaan anggaran untuk sistem off site peningkatan kapasitas PS SANIMAS IPAL Belum ada perencanaan dengan model - sistem off site 3.c. Operasi dan pemeliharaan Sistem jaringan pengumpul Belum ada perencanaan dengan model - sistem off site Sistem SANIMAS - Penyediaan anggaran untuk OP PS SANIMAS IPAL Belum ada perencanaan dengan model - sistem off site C Pembiayaan Alokasi APBD Tidak ada dana OP untuk pengelolaan air Tersedianya dana pengelolaan air limbah limbah yang dianggarkan lewat APBD II Tarif restribusi Tidak ada juklak besaran biaya restribusi Tersedianya juklak restribusi air limbah menopang 30-40 % dana OP Mekanisme penarikan Tidak ada juklak penarikan restribusi yang Penarikan restribusi lewat rekening jelas air PAM atau listrik Realisasi penerimaan Tidak ada penerimaan Penerimaan restribusi meningkat 70 % D Peraturan/Perundangan Kelayakan Pakai Belum ada Perda Yang mengatur Perlu diterbitkan Perda yang pengolahan air limbah mengatur pengelolaan air limbah Penerapan sangsi Belum ada peraturan yang mengskomodir Perlu adanya sangsi2 yang jelas sangsi2 dan reward untuk menindak para pelanggar E Peran Serta Masyarakat/Swasta Kampanye/penyuluhan Belum menjadi program pemerintah daerah Program kampanye menjadi program yang berkesinambungan Keterlibatan swasta Investor belum tertarik menangani masalah Paparan kelayakan investasi pada air limbah dan tidak profit investor Partisipasi aktif masyarakat Budaya sehat dan bersih belum menjadi Masyarakat aktif dalam membayar kultur masyarakat setempat restribusi dan terciptanya budaya sehat dan bersih Sumber : Laporan Akhir RPIJM Bidang Keciptakaryaan Kota Tegal Tahun Anggaran 2008POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 7
  • 104. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan4.4. RENCANA PENINGKATAN PENGELOLAAN SAMPAH (LIMBAH PADAT) Rencana peningkatan pengelolaan sampah (limbah padat) di Kota Tegal dapat dilihat dari alternatif pemecahan masalah yang tercantum dalam RIPJM Kota Tegal Tahun 2008. Alternatif pemecahan masalah persampahan di Kota Tegal dapat ditempuh dengan beberapa strategi seperti berikut : a. Strategi Teknis Program Persampahan: 1) Memenuhi kebutuhan prasarana dan sarana dasar persampahan dengan menambah jumlah armada pengangkut sarnpah seperti arm roll truk. 2) Menentukan spesifikasi teknis minimum prasarana dan sarana dasar persampahan 3) Menentukan teknologi yang terjangkau dalam pembiayaan dan dapat diterima oleh masyarakat serta dapat berfungsi sesuai tujuan seperti pengolahan dengan konsep 3R (Recycle, Reuse, dan Reduce). 4) Mengurangi dampak negatif ternadap lingkungan. 5) Memperbaiki kemampuan daya dukung lingkungan. 6) Menentukan standard baku mutu lingkungan permukiman yang sehat. 7) Mendorong terlaksananya operasi dan pemeliharaan prasarana dan sarana dasar persampahan. 8) Menyiapkan rencana pengelolaan secara terpadu sebelum pelaksanaan. b. Strategi Kelembagaan: 1) Meningkatkan fungsi lembaga yang ada. 2) Mendorong terbentuknya lembaga pengelola prasarana dan sarana dasar persampahan 3) Mendorong pelaksanaan perundang-undangan. 4) Mengembangkan peraturan dan perundang-undangan yang ada. 5) Meningkatkan kemampuan sumberdaya manusia. 6) Meningkatkan koordinasi dengan sektor / program lain. c. Strategi Pendanaan/Finansial: 1) Menciptakan ikIim pendanaan yang memungkinkan dan menarik dunia usaha untuk ikut membiayai penyediaan dan pengelolaan prasarana dan sarana dasar persampahan. 2) Menggali sumber dana masyarakat untuk ikut membiayai penyediaan dan pengelolaan prasarana dan sarana persampahan dengan membayar retribusi.POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 8
  • 105. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan 3) Menyempurnakan mekanisme sistem bantuan keuangan untuk penyediaan prasarana dan sarana dasar persampahan. 4) Mengembangkan sistem subsidi silang. 5) Merintis peran serta perbankan (Iembaga keuangan) dalam penyediaan prasarana dan sarana dasar-dasar persampahan. d. Strategi Peran Serta Masyarakat dan Dunia Usaha: 1) Mendorong peningkatan kemampuan dunia usaha dalam memproduksi sarana dasar persampahan. 2) Mendorong keterlibatan dunia usaha dalam pengelolaan prasarana dan sarana dasar persampahan. 3) Meningkatkan kesadaran masyarakat akan kesehatan Iingkungan permukiman. 4) Meningkatkan peran serta masyarakat dalam penyediaan dan pemeliharaan prasarana dan sarana dasar persampahan. 5) Meningkatkan peran Pemerintah Daerah dalam penyediaan dan pengelolaan prasarana dan sarana dasar persampahan. 6) Meningkatkan kemandirian masyarakat dalam penyediaan prasarana dan sarana dasar persampahan. Dengan strategi -strategi di atas dapat juga dilakukan beberapa program seperti berikut: a. Meningkatkan SDM yang ada, yaitu kemampuan manajerial dan operasional staf institusi manajemen pengelolaan sampah perlu ditingkatkan secara berlanjut melalui pelatihan dan kursus-kursus agar diperoIeh tenaga-tenaga professional, terlatih dan terampil. b. Penerapan sanksi terhadap pelanggar ketentuan pembuangan sampah perlu ditegakkan, sehingga pengelolaan sampah secara insentif baik oleh pemerintah maupun masyarakat dapat terwujudkan. c. Penanganan sampah individual untuk kawasan yang tidak dilayani jaringan pelayanan kota. d. luran kebersihan pada daerah permukiman serta pelaksanaan gerakan kebersihan berupa pembersihan halaman rumah dan selokan, dilaksanakan setiap hari Jum’at atau Minggu. e. Pemberdayaan masyarakat untuk melibatkan secara aktif semua elemen yang ada di rnasyarakat untuk berperan dalam pengelolaan persampahan.POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 9
  • 106. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan4.5. RENCANA PENINGKATAN PENGELOLAAN SALURAN DRAINASE LINGKUNGAN Penanganan drainase perkotaan di Kota Tegal untuk mengurangi atau bahkan meniadakan genangan pada suatu kawasan dapat dilakukan dengan cara: a. Pembuatan Polder di daerah yang rawan genangan yaitu di daerah Kaligangsa. b. Pengangkatan dan pembersihan endapan dan sampah pada badan saluran/sungai; c. Pembangunan, perbaikan dan pemeliharaan saluran/drainase dengan pengerukan secara rutin; d. Rehabilitasi/perbaikan diameter/dimensi saluran/drainase; e. Penyediaan dan perbaikan/pemeliharaan bak kontrol secara rutin; f. Penyesuaian elevasi saluran/drainase; g. Tidak mempergunakan saluran irigasi sebagai drainase kota. Sistem Drainase Yang Diusulkan Pertimbangan dalam menyusun dan memprioritaskan program penanganan bidang drainase di Kota Tegal adalah sebagai berikut : a. Pengurangan tingkat genangan terutama di kawasan strategis; b. Pengembangan saluran drainase primer di kawasan perumahan tertentu; c. Mendorong dan memberikan fasilitasi terhadap kabupaten/kota dalam pembangunan sarana prasarana drainase untuk melancarkan perekonomian regional dan nasional; d. Meningkatkan kapasitas pembiayaan pembangunan sarana prasarana drainase dan berbagai sumber pendanaan; e. Penyelenggaraan/penanganan yang terpadu dengan sektor terkait (pengendalian banjir, air limbah dan persampahan); f. Optimalisasi sistem yang ada, rehabilitasi/pemulihan, pengembangan dan pembangunan baru; g. Melakukan koordinasi dengan instansi terkait, dunia usaha serta melibatkan peran serta masyarakat; Untuk lebih jelasnya dalam penganan drainase dapat dabarkan sebagai berikut: a. Strategi teknis meliputi: 1) Perencanaan Integrasi perencanaan : master plan, outline plan drainase dan keterpaduan sistem makro dan mikro. 2) Pembangunan • Pembangunan sistem drainase yang berwawasan lingkungan. • Berdasarkan prioritas penanganan.POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 10
  • 107. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan b. Strategi Pengelolaan meliputi: 1) Penyiapan peraturan dan produk hukurn untuk penanganan drainase. 2) Peningkatan peran serta masyarakat 3) Garis sepadan saluran. c. Strategi Kelembagoan meliputi: 1) Peningkatan sumberdaya manusia. 2) Kejelasan wewenang dan tanggung jawab. 3) Pemantapan organisasi. d. Strategi Pembiayaan meliputi: 1) Mengembangkan sumber pembiayaan melalui retribusi lingkungan. 2) Pilot program cost recovery. e. Strategi Promosi! Kampanye meilputi: 1) Kampanye dan desiminasi4.6. RENCANA PEMBANGUNAN PENYEDIAAN AIR MINUM Usulan dan prioritas program adalah sebagai berikut: b. Optimalisasi sistem prasarana dan sarana air bersih, yang meliputi optimalisasi jaringan pipa transmisi, produksi dan distribusi serta bangunan-bangunan penunjang seperti reservoir dan lain-lain. c. Mengurangi kebocoran/kehilangan air menuju ke tingkat 20%. d. Menambah kapasitas/ supply air baku dengan melakukan studi tentang air bawah tanah maupun air permukaan. e. Mengembangkan cakupan pelayanan dengan menambah sarana dan prasarana air bersih. f. Pemberdayaan Masyarakat melalui program Pamsimas g. Progam Penyehatan PDAM untuk mencari beberapa alternatif pemecahan masalah yang terjadi di dalam PDAM baik aspek Teknis, Keuangan, administrasi dan Manajemen.POKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 11
  • 108. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan4.7. RENCANA PENINGKATAN KAMPANYE PHBS Dari data diatas maka kegiatan kampanye PHBS akan dilakuakn disetiap wilayah di Kota Tegal dengan melihat pada skala prioritas. Tabel 4.3. Pemetaan PHBS Tatanan Rumah Tanggal di Kota Tegal No KELURAHAN PUSKESMAS STRATA MASALAH(1,2&3) 1 Panggung Pusk. I Tegal Timur Utama Asi Eksklusif, Merokok 2 Mintaragen Paripurna JPK 3 Mangkusuman Paripurna 4 Kejambon Pusk. II Tegal Timur Paripurna 5 Slerok Paripurna 6 Tegal Sari Pusk. I Tegal Barat Paripurna 7 Muarareja Paripurna Asi Eksklusif, Merokok 8 Kraton Paripurna JPK 9 Kemandungan Pusk. II Tegal Barat Utama Asi 10 Pekauman Paripurna Eksklusif, JPK, Merokok 11 Debong Lor Utama 12 Pesurungan Kidul Paripurna 13 Randugunting Pusk. II Tegal Selatan Utama Aktivitas Fisik, ASI 14 Debong Kulon Paripurna EKLUSIF, MIRAS 15 Debong Tengah Paripurna 16 Debong Kidul Pusk. I Tegal Selatan Paripurna ASI EKLUSIF, JPK 17 Keturen Utama MEROKOK 18 Tunon Paripurna 19 Bandung Paripurna 20 Kalinyamat Wetan Utama 21 Kalinyamat Kulon Pusk. Margadana Paripurna ASI EKLUSIF, JPK 22 Margadana Paripurna MEROKOK 23 Sumur Panggang Paripurna 24 Pesurungan Lor Paripurna 25 Cawaban Pusk. Kaligangsa Utama JPK, ASI EKLUSIF 26 Krandon Paripurna AKT. FISIK 27 Kaligangsa ParipurnaPOKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 12
  • 109. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan INDIKATOR PHBS TATANAN RUMAH TANGGA STRATA KELOMPOK KIA & GIZI KELOMPOK KESLING KELOMPOK GAYA HIDUP KEL. UKM MIRAS/NARKOBA TIMBANG BALITA JUMLAH AKTIVITAS FISIK JAMBAN SEHAT PARIPURNA CUCI TANGAN PRATAMA ASI EKLUSIF KEPADATAN LANTAI RMH GOSOK GIGI GIZI CUKUP AIR BERSIH SALINAKES RUMAH MEROKOK MADYA UTAMA SAMPAH NO PUSKESMAS TANGGA PSN JPK DIDATA 1 I TEGAL TIMUR 300 297 120 285 303 315 220 298 165 307 188 160 261 283 269 106 293 0 73 224 3 2 II TEGAL TIMUR 20 199 4 192 190 200 186 200 198 188 157 53 199 195 184 146 195 0 4 195 1 3 I TEGAL BARAT 300 295 15 273 300 299 214 280 279 288 202 107 300 298 224 145 300 0 2 297 1 4 II TEGAL BARAT 400 347 113 274 386 400 373 398 300 378 378 165 344 358 375 255 375 3 62 305 30 5 I TEGAL SELATAN 500 378 22 323 467 494 455 433 338 460 435 197 462 455 404 98 440 3 103 393 1 6 II TEGAL SELATAN 300 283 110 275 271 300 279 297 170 279 75 177 292 292 199 152 287 4 21 271 4 7 MARGADANA 400 368 61 351 394 374 392 392 341 350 315 125 400 394 389 102 398 0 46 380 4 8 KALIGANGSA 300 213 106 223 282 300 299 299 280 280 155 182 300 300 193 0 284 0 51 249 0 JUMLAH 2700 2,380 551 2,916 2,593 2,682 2,394 2,597 2,071 2,530 1,905 1,166 2,558 2,575 2,237 1,004 2,572 10 335 2314 44 PROSENTASE 88,148 20,41 81,33 96,037 99,333 88,67 96,185 76,7037 93,7037 70,556 43,185 94,741 95,37 82,852 37,185 95,259 0,37 12,3 85,704 1,63 URUTAN MASALAH 8 1 6 14 16 9 15 5 10 4 3 11 13 7 2 12 Strata Wil. Kota : Paripurna Pengelola Program PHBS Kota Tegal : Riyanto W, SKM PUSKESMAS : TEGAL TIMUR II, KEC : TEGAL TIMUR, KOTA TEGAL INDIKATOR PHBS TATANAN RUMAH TANGGA STRATA KELOMPOK KIA & GIZI KELOMPOK KESLING KELOMPOK GAYA HIDUP KEL. UKM MIRAS/NARKOBA AKTIVITAS FISIK PARIPURNA TIMBANG BALITA CUCI TANGAN JUMLAH JAMBAN SEHAT PRATAMA GOSOK GIGI KEPADATAN LANTAI RMH MADYA UTAMA MEROKOK ASI EKLUSIF GIZI CUKUP AIR BERSIH SALINAKES SAMPAH RUMAH NO PUSKESMAS TANGGA PSN JPK DIDATA 1 Mangkusuman 100 99 17 66 78 80 65 87 97 68 68 48 100 100 91 38 90 0 9 89 2 2 Panggung 100 85 9 91 100 100 48 14 100 11 11 86 48 80 65 53 99 0 47 53 0 3 Mintaragen 100 98 77 93 99 100 86 54 95 95 95 14 100 88 100 13 89 0 17 82 1 JUMLAH 300 282 103 250 277 280 199 285 154 292 174 148 148 268 256 104 276 0 73 224 3 PROSENTASE 94 34 83 92 93 66 95 51 97 58 49 49 89 85 35 93 - 24 75 1 URUTAN MASALAH 10 1 7 12 12 5 8 8 9 4 2 2 11 6 3 12 Strata Pusk : Paripurna Penggelola Puskesmas I Tegal Timur : Agus Pronoto, SKMPOKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 13
  • 110. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan PUSKESMAS : II TEGAL TIMUR , KEC : TEGAL TIMUR, KOTA TEGAL INDIKATOR PHBS TATANAN RUMAH TANGGA STRATA KELOMPOK KIA & GIZI KELOMPOK KESLING KELOMPOK GAYA HIDUP KEL. UKM MIRAS/NARKOBA TIMBANG BALITA JUMLAH AKTIVITAS FISIK JAMBAN SEHAT PARIPURNA CUCI TANGAN PRATAMA GOSOK GIGI ASI EKLUSIF KEPADATAN LANTAI RMH GIZI CUKUP AIR BERSIH SALINAKES RUMAH MEROKOK MADYA UTAMA SAMPAH NO PUSKESMAS TANGGA PSN JPK DIDATA 1 Kejambon 100 99 1 54 100 100 92 100 100 97 63 19 100 100 92 60 98 0 2 98 0 2 Slerok 100 10 3 98 90 100 94 100 98 91 94 34 99 95 92 86 97 0 2 91 7 JUMLAH 200 199 4 192 190 200 186 200 198 188 157 53 199 195 184 146 195 0 4 189 7 PROSENTASE 99,5 2,0 96,0 95,0 100,0 93,0 100,0 99,0 94,0 78,5 26,5 99,5 97,5 92,0 73,0 97,5 - 2,0 94,5 3,5 URUTAN MASALAH 12 1 9 8 13 6 13 11 7 4 2 12 10 5 3 10 Strata Pusk : Paripurna Pengelola Puskesmas II Tegal Timur : Pujiantun PUSKESMAS : TEGAL BARAT, KEC : TEGAL BARAT, KOTA TEGAL INDIKATOR PHBS TATANAN RUMAH TANGGA STRATA KELOMPOK KIA & GIZI KELOMPOK KESLING KELOMPOK GAYA HIDUP KEL. UKM MIRAS/NARKOBA TIMBANG BALITA AKTIVITAS FISIK JAMBAN SEHAT PARIPURNA CUCI TANGAN JUMLAH PRATAMA GOSOK GIGI ASI EKLUSIF KEPADATAN LANTAI RMH GIZI CUKUP AIR BERSIH SALINAKES MEROKOK MADYA UTAMA SAMPAH RUMAH NO PUSKESMAS PSN JPK TANGGA DIDATA 1 Tegal Sari 100 100 14 100 100 100 100 100 79 89 59 47 100 98 92 99 100 0 0 99 1 2 Kraton 100 96 1 86 100 100 100 100 100 99 43 52 100 100 100 31 100 0 0 100 0 3 Muarareja 100 99 1 87 100 99 14 80 100 100 100 8 100 100 32 15 100 0 2 98 0 JUMLAH 300 295 15 273 300 299 214 280 279 288 202 107 300 298 224 145 300 0 2 297 1 PROSENTASE 98 5 91 100 100 71 93 93 96 67 36 100 99 75 48 100 - 1 99 0 URUTAN MASALAH 10 1 7 12 12 5 8 8 9 4 2 12 11 6 3 12 Srata Pusk : Paripurna Pengelola Puskesmas I Tegal Timur : Sunarti, SKMPOKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 14
  • 111. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan PUSKESMAS II TEGAL BARAT, KEC : TEGAL BARAT, KOTA TEGAL INDIKATOR PHBS TATANAN RUMAH TANGGA STRATA KELOMPOK KIA & GIZI KELOMPOK KESLING KELOMPOK GAYA HIDUP KEL. UKM MIRAS/NARKOBA TIMBANG BALITA AKTIVITAS FISIK JAMBAN SEHAT PARIPURNA JUMLAH CUCI TANGAN PRATAMA ASI EKLUSIF KEPADATAN LANTAI RMH GOSOK GIGI GIZI CUKUP AIR BERSIH SALINAKES MADYA UTAMA MEROKOK RUMAH SAMPAH NO PUSKESMAS PSN JPK TANGGA DIDATA 1 Pekauman 100 91 26 80 98 100 98 100 55 94 95 16 99 100 99 100 100 2 5 93 0 2 Kemandungan 100 67 18 49 100 100 75 100 79 100 100 92 45 59 88 41 75 1 45 54 0 3 Debong Lor 100 99 68 99 88 100 100 98 71 91 99 51 100 99 100 90 100 0 0 70 30 4 Pesurungan Kidul 100 90 1 46 100 100 100 100 95 93 84 6 100 100 88 24 100 0 12 88 0 JUMLAH 400 347 113 274 386 400 373 398 300 378 378 165 344 358 375 255 375 3 62 305 30 PROSENTASE 87 28.25 68.5 96.5 100 93.3 99.5 75 94.5 94.5 41.3 86 89.5 93.8 63.8 93.75 0.75 16 76.25 7.5 URUTAN MASALAH 9 1 7 13 10 8 12 5 6 4 3 15 13 11 2 14 Srata Pusk : Paripurna Pengelola Puskesmas II Tegal Timur : Setiati Akriani PUSKESMAS KALIGANGSA KEC : MARGADANA, KOTA TEGAL INDIKATOR PHBS TATANAN RUMAH TANGGA STRATA KELOMPOK KIA & GIZI KELOMPOK KESLING KELOMPOK GAYA HIDUP KEL. UKM JUMLAH MIRAS/NARKOBA TIMBANG BALITA AKTIVITAS FISIK JAMBAN SEHAT PARIPURNA CUCI TANGAN PRATAMA GOSOK GIGI ASI EKLUSIF KEPADATAN LANTAI RMH RUMAH GIZI CUKUP AIR BERSIH SALINAKES MEROKOK MADYA UTAMA NO PUSKESMAS SAMPAH TANGGA PSN JPK DIDATA 1 Kaligangsa 100 100 13 100 100 100 100 100 100 100 36 71 100 100 0 0 97 0 0 100 0 2 Krandon 100 98 93 86 100 100 100 100 93 91 81 98 100 100 100 0 100 0 2 98 0 3 Cabawan 100 15 0 37 82 100 100 99 87 89 38 13 100 100 93 0 87 0 49 51 0 JUMLAH 300 213 106 223 282 300 300 299 280 280 155 182 300 300 193 0 284 0 51 249 0 PROSENTASE 71 35 74 94 100 100 100 93 93 52 61 100 100 64 - 95 - 17 83 - URUTAN MASALAH 6 2 7 9 11 11 11 8 8 3 4 11 11 5 1 10 Srata Pusk : Paripurna Pengelola Puskesmas Kaligangsa : Umi FadarwatiPOKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 15
  • 112. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan PUSKESMAS TEGAL SELATAN 1 KEC : TEGAL SELATAN KOTA TEGAL INDIKATOR PHBS TATANAN RUMAH TANGGA STRATA KELOMPOK KIA & GIZI KELOMPOK KESLING KELOMPOK GAYA HIDUP KEL. UKM MIRAS/NARKOBA TIMBANG BALITA AKTIVITAS FISIK JAMBAN SEHAT PARIPURNA CUCI TANGAN JUMLAH PRATAMA GOSOK GIGI ASI EKLUSIF KEPADATAN LANTAI RMH GIZI CUKUP AIR BERSIH SALINAKES MEROKOK MADYA UTAMA SAMPAH RUMAH NO PUSKESMAS PSN JPK TANGGA DIDATA 1 BAndung 100 90 8 81 89 97 100 688 82 96 56 12 100 98 97 28 79 0 14 85 1 2 Tunon 100 80 8 70 99 98 90 92 68 99 99 90 100 100 98 30 100 1 7 93 0 3 Debong Kidul 100 76 0 57 86 100 90 95 72 92 98 16 92 95 98 11 78 0 14 86 0 4 Keturen 100 63 5 58 97 100 83 91 78 85 99 8 80 90 90 0 98 0 35 65 0 5 Kalinyamat Wetan 100 69 1 57 96 99 92 87 38 88 83 71 90 72 21 21 85 3 33 64 0 JUMLAH 500 378 22 323 467 494 455 433 338 460 435 197 462 455 404 90 440 3 103 393 1 PROSENTASE 76 4 65 93 99 91 87 68 92 87 39 92 91 81 18 88 1 21 79 0 URUTAN MASALAH 9 1 7 13 10 8 12 5 6 4 3 15 13 11 2 14 Srata Pusk : Paripurna Pengelola Puskesmas I Tegal Timur : Sukardi PUSKESMAS TEGAL SELATAN 2 KEC : TEGAL SELATANKOTA TEGAL INDIKATOR PHBS TATANAN RUMAH TANGGA STRATA KELOMPOK KIA & GIZI KELOMPOK KESLING KELOMPOK GAYA HIDUP KEL. UKM MIRAS/NARKOBA TIMBANG BALITA AKTIVITAS FISIK JAMBAN SEHAT PARIPURNA CUCI TANGAN JUMLAH PRATAMA GOSOK GIGI ASI EKLUSIF KEPADATAN LANTAI RMH GIZI CUKUP AIR BERSIH SALINAKES MEROKOK MADYA UTAMA SAMPAH RUMAH NO PUSKESMAS PSN JPK TANGGA DIDATA Randugunting 100 85 10 79 72 100 84 97 82 90 51 51 92 92 99 30 87 4 21 71 4 Debong Tengah 100 99 99 99 99 100 95 100 6 97 0 89 100 100 0 75 100 0 0 100 1 Debong Kulon 100 99 1 97 100 100 100 100 82 92 24 37 100 100 100 47 100 0 0 100 0 JUMLAH 300 283 110 275 271 300 279 297 170 279 75 177 292 292 199 152 287 4 21 271 4 PROSENTASE 94.3 36.7 91.7 90.3 100.0 93.0 99.0 56.7 93.0 25.0 59.0 97.3 97.3 66.3 50.7 95.7 1.3 7.0 90.3 1.3 URUTAN MASALAH 11 2 8 7 15 9 14 4 10 1 6 13 13 3 5 12 Srata Pusk : Paripurna Pengelola Puskesmas II Tegal Selatan : Seto WidodoPOKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 16
  • 113. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALRencana Program Pengembangan Sanitasi Yang Sedang Berjalan PUSKESMAS MARGADANA KEC : MARGADANA KOTA TEGAL INDIKATOR PHBS TATANAN RUMAH TANGGA STRATA KELOMPOK KIA & GIZI KELOMPOK KESLING KELOMPOK GAYA HIDUP KEL. UKM MIRAS/NARKOBA TIMBANG BALITA AKTIVITAS FISIK PARIPURNA JAMBAN SEHAT JUMLAH CUCI TANGAN PRATAMA ASI EKLUSIF KEPADATAN LANTAI RMH GOSOK GIGI GIZI CUKUP AIR BERSIH SALINAKES MADYA UTAMA MEROKOK RUMAH SAMPAH NO PUSKESMAS PSN JPK TANGGA DIDATA 1 Pesurungan lor 100 90 24 87 100 100 77 100 80 100 100 41 100 100 90 28 100 0 3 96 1 2 Margadana 100 80 24 68 96 100 99 99 89 78 15 25 100 100 100 32 100 0 10 89 1 3 Kalinyamat Kulon 100 100 0 100 100 100 100 100 85 78 100 20 100 100 100 18 100 1 1 100 1 4 Sumur Panggang 100 98 13 96 98 74 91 93 87 94 100 39 100 94 99 24 98 0 3 95 2 JUMLAH 400 368 61 351 394 374 367 392 341 350 315 125 400 394 389 102 398 0 16 380 4 PROSENTASE 92 15.25 87.8 98.5 93.5 91.8 98 85.25 87.25 78.8 31.3 100 98.5 97.3 25.5 99.5 0 4 95 1 URUTAN MASALAH 9 1 7 13 10 8 12 5 6 4 3 15 13 11 2 14 Srata Pusk : Paripurna Pengelola Puskesmas Margadana : Efelyn Yulianingrum, SKMPOKJA SANITASI KOTA TEGAL IV - 17
  • 114. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi BAB V INDIKASI PERMASALAHAN DAN OPSI PENGEMBANGAN SANITASI5.1. AREA BERESIKO TINGGI DAN PERMASALAHAN UTAMA Tabel 5.1. area beresiko Kota Tegal berdasarkan data skunder Skor Skor berdasarkan Skor berdasarkan Skor berdasarkan Skor yang Kecamatan /Kelurahan berdasarkan kunjungan persepsi SKPD data sekunder disepakati data EHRA lapangan Tegal Selatan Kalinyamat Wetan 2 4 4 3.33 4 4 Bandung 2 3 4 3.00 4 4 Debong kidul 2 4 2 2.67 3 2 Tunon 2 4 4 3.33 4 4 Keturen 2 1 2 1.67 1 2 Debong Kulon 2 2 1 1.67 1 1 Debong Tengah 2 1 3 2.00 2 3 Randu Gunting 2 3 3 2.67 3 3 Tegal Timur Kejambon 2 2 1 1.67 1 1 Slerok 2 1 1 1.33 1 1 Panggung 3 2 3 2.67 3 3 Mangkukusuman 2 3 2 2.33 2 2 Mintaragen 3 2 2 2.33 2 3 Tegal Barat Pesurungan Kidul 3 4 3 3.33 4 4 Debong Lor 2 4 3 3.00 4 4 Kemandungan 2 3 2 2.33 2 2 Pekauman 2 1 2 1.67 1 1 Kraton 2 3 2 2.33 2 2 Tegalsari 3 2 1 2.00 2 2 Muarareja 3 1 3 2.33 2 2 Margadana Kaligangsa 3 2 3 2.67 3 3 Krandon 3 1 3 2.33 2 2 Cabawan 2 1 2 1.67 1 1 Margadana 3 2 3 2.67 3 3 Kalinyamat Kulon 2 3 4 3.00 4 4 Sumurpanggang 3 3 4 3.33 4 4 Pesurungan Lor 3 3 1 2.33 2 2 Peta 5.1. Peta area beresiko berdasarkan data sekunder Revisi keterangan warna : merah: resiko sangat tinggi, kuning: resiko tinggi, hijau: risiko rendah, dan biru: risiko sangat rendah.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 13
  • 115. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi akhir penilaian terhadap area berisiko untuk Kota Tegal telah ditetapkan oleh kelompok kerja sanitasi setelah membandingkan skor penilaian terhadap data sekunder, data EHRA, dan persepsi Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang menjadi anggota Pokjasan serta melakukan serangkaian observasi atau kunjungan lapangan diseluruh kelurahan. Hasil kesepakatan sebagaimana terlihat pada Tabel 4, menetapkan 6 kelurahan yang mempunyai resiko sangat tinggi. Kelurahan-kelurahan tersebut adalah: Kelurahan Kalinyamat Wetan, Kelurahan Bandung, Kelurahan Tunon, Kelurahan Tegalsari, Kelurahan Kalinyamat Kulon dan Kelurahan Sumur Panggang. Peta 5.2. Peta area berisiko sanitasi untuk Kota berdasarkan kunjungan pokja Revisi keterangan warna : merah: resiko sangat tinggi, kuning: resiko tinggi, hijau: risiko rendah, dan biru: risiko sangat rendah. Untuk menentukan pilihan teknologi sanitasi yang akan diterapkan, seluruh kelurahan diklasifikasikan berdasarkan area urban, peri-urban dan rural. Saat ini belum ada standar yang membedakan area urban dari peri urban dan area rural. Sebuah dokumen terakhir dari World Bank Policy Research Paper mengusulkan definisi operasional dari rurality dapat didasarkan kepadatan populasi. Berdasarkan karakteristik kepadatan populasi di 6 kota ISSDP Phase 1 (Surakarta, Blitar, Denpasar, Balikpapan, Jambi dan Payakumbuh), setiap kelurahan akan dikategorikan sebagai area urban bila kepadatan lebih dari 125 orang/Ha, peri-urban bila kepadatan berkisar antara 25-125 orang/Ha, atau rural bila kepadatan kurang dari 25 orang/Ha. Hasil awal identifikasi area berdasarkan kepadatan populasi ini kemudian disesuaikan dengan pemanfaatan detil ruang Kota Tegal sebagaimana tercantum dalam RTRW Tahun 2004-Tahun 2014 untuk mendapatkan hasil akhir klasifikasi tiap kelurahan yang disajikan dalam Tabel 5.2 dan Gambar 5.3.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 14
  • 116. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi Tabel 5.2 Klasifikasi Kelurahan di Kota Tegal Klasifikasi Kelurahan Peri- Urban Rural Seleksi dan urutan final Kecamatan /Kelurahan urban Kepadatan Pengembangan Future Kepadatan orang/ ha Lokasi Penduduk BWK development Tegal Selatan Kalinyamat Wetan 49 G Bandung 89 G Debong kidul 134 G Tunon 72 G Keturen 68 G Debong Kulon 53 G Debong Tengah 108 G Randu Gunting 129 F Tegal Timur Kejambon 129 F Slerok 108 D,F Panggung 118 D Mangkukusuman 110 D, F Mintaragen 106 A, D Tegal Barat Pesurungan Kidul 69 C, G Debong Lor 57 G Kemandungan 64 B, G Pekauman 82 B Kraton 121 B, C Tegalsari 106 A, B, C Muarareja 8 A, C Margadana Kaligangsa 41 E Krandon 55 E Cabawan 47 E Margadana 53 C, E, G Kalinyamat Kulon 34 G Sumurpanggang 60 G Pesurungan Lor 25 C Peta 5.3. Peta Klasifikasi kelurahan di Kota TegalPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 15
  • 117. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan SanitasiKAJIAN DAN OPSI PARTISIPASI MASYARAKAT DAN GENDER DI AREA PRIORITASMasyarakat yang merupakan komponen dalam suatu komunitas dan mempunyai posisi penting dalampengelolaan sanitasi. Namun sejauh ini partisipasi mereka belum mendapat perhatian yang proporsional daripihak pemerintah. Oleh karena itu perlu disusun suatu studi penilaian mengenai partisipasi masyarakat danperan jender dalam pengelolaan sanitasi, baik dalam skala kota maupun dalam skala nasional. Studi inimelibatkan masyarakat sebagai subyek secara langsung dan partisipatif akan sangat berguna dalam menyusunstrategi pembangunan sistem sanitasi. Untuk mendapatkan sebuah penilaian yang kredibel dibutuhkan data daninformasi yang valid dan kredibel pula. Untuk itu diperlukan serangkaian survey dan observasi langsung yangterencana dan komprehensif terhadap kondisi partisipasi masyarakat dan jender dalam penanganan sistemsanitasi dalam skala kota beserta prospek pengembangannya di masa depan.Masyarakat diharapkan mampu mengenali permasalahan terkait dengan sanitasi rumah tinggal dan lingkunganmereka, merencanakan kegiatan, melaksanakan melalui kerjasama dengan berbagai pihak, serta melakukanevaluasi dan pengembangan kegiatan program secara mandiri. Sementara itu pelaksanaan program sanitasijuga diharapkan dapat secara partisipatif, tanpa harus menunggu “perintah” dari pemerintah. Untukmemampukan masyarakat agar memiliki kemampuan seperti di atas, penilaian tentang kondisi sanitasimasyarakat dilakukan dengan menggunakan pendekatan partisipatif yang mengadopsi Methodology forParticipatory Assessment (MPA). MPA merupakan metodologi yang mendorong keterlibatan masyarakatdalam berpartisipasi yang dikembangkan dari metodologi partisipatif yang sudah ada sebelumnya ParticipatoryRural Assessment (PRA) yang dapat digunakan untuk tujuan perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasiprogram, termasuk di dalamnya program air bersih dan sanitasi, di tingkat komunitas. MPA terbukti sangatbermanfaat untuk pembangunan di berbagai sektor, yang mengaitkan keberlanjutan pelayanan program dengankegiatan peka jender, berpihak pada kaum miskin, pendekatan tanggap kebutuhan (Demand ResponsiveApproach = DRA), menyatakan pola asosiasi antara pelayanan yang baik bisa dimanfaatkan dan berkelanjutan,hingga munculnya berbagai institusi dan pengambil kebijakan mendukung pendekatan ini.Studi tentang Partisipasi Masyarakat dan Jender (PMJ) dilakukan dengan tujuan: a. Terkumpulnya informasi sanitasi secara kuantitatif-sistematis dengan menggunakan alat-alat partisipatori, untuk menilai kesinambungan dan ketanggapan terhadap kebutuhan; b. Teridentifikasinya pengalaman masyarakat dalam kegiatan/proyek perbaikan sanitasi, baik yang dilakukan secara swadaya atau gotong royong maupun bantuan dari instansi lain. c. Teridentifikasinya kebutuhan dan kesanggupan masyarakat untuk berkontribusi dalam perbaikan sanitasi d. Teridentifikasinya peran perempuan pada tahap perencanaan pembangunan sarana sanitasi dan beberapa perubahan tugas antara perempuan dan laki-laki. e. Teridentifikasi keberadaan, manfaat, peranan dan hubungan berbagai lembaga yang ada di kelurahanPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 16
  • 118. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan SanitasiSementara itu, hasil yang diharapkan dari studi PMJ adalah: a. Peningkatan kesadaran masyarakat, tokoh masyarakat, dan pemerintah kota baik laki-laki dan perempuan mengenai kondisi dan seriusnya masalah sanitasi dan kebersihan. b. Munculnya kebutuhan masyarakat laki-laki dan perempuan disertai dengan kemauan untuk berkontribusi dalam pelaksanaan program sanitasi. c. Teridentifikasinya daerah setingkat Kelurahan yang berpotensi untuk pelaksanaan program program sanitasi berbasis masyarakat secara berkelanjutan.Dari kegiatan Observasi & Survei PMJ di kelurahan-kelurahan yang termasuk area beresiko tinggi denganmelibatkan masyarakat secara langsung diperoleh hasil seperti yang tercantum pada Tabel 1. Hasil analisa datadapat digunakan dalam penyusunan Strategi Sanitasi Kota (SSK) dan Rencana Tindak untuk kelurahan-kelurahan tersebut oleh Pokjasan Kota Tegal. Tabel 5.3 Hasil Temuan dan Analisa Data Survei Partisipasi Masyarakat & Jender di Area Beresiko Tinggi No. Topik Temuan dan Analisa 1. A. ALUR SEJARAH MASYARAKAT Pembangunan berhasil ¾ dan hanya dapat dimanfaatkan oleh ½ masyarakat Tingkat Keberhasilan Pembangunan 1. Bantuan untuk pembangunan sarana fisik seperti jamban/WC, sarana saluran air, drainase lingkungan, paving block jalan, pembangunan got kecil/parit dan bedah rumah dengan sumber dana dari Pemda, AMD dan proyek PNPM-Mandiri. 2. Pada umumnya masyarakat (laki-laki dan perempuan) tidak terlibat pada pelaksanaan pembangunan sarana yang sumber dana dari Pemda. Hal ini disebabkan pelaksana pekerjaan sudah menyediakan tukang sendiri. Masyarakat masih memanfaatkan empang/jomblangan sebagai tempat untuk b.a.b, walaupun sudah ada bantuan pembangunan sarana jamban/WC umum yang hanya dimanfaatkan oleh sebagian masyarakat saja. B. KEMAUAN BERKONTRIBUSI Pernah dilakukan, masyarakat berkontribusi berupa tenaga kerja, material Pengalaman membangun lokal dan uang tunai prasarana secara gotong royong dan kemauan berkontribusi 1. Masyarakat laki-laki dan perempuan, kaya dan miskin sudah terbiasa melakukan gotong royong dalam membangun sarana umum di lingkungan tempat tinggalnya. 2. Masyarakat mempunyai tingkat kemauan untuk berkontribusi yang cukup tinggi material lokal, tenaga kerja, konsumsi (makanan & minuman) dan uang tunai & membayar iuran/urunan untuk pembangunan sarana di lingkungan mereka. 3. Di beberapa lokasi laki-laki kaya dan miskin tidak menunjukkan kemauan untuk berkontribusi dalam semua pilihan jenis kontribusi. Demikian juga dengan perempuan kaya dan miskin juga tidak menunjukkan kemauan untuk berkontribusi dalam bentuk material lokal dan pembayaran iuran/urunan. 4. Sarana yang sudah terbangun tetap dimanfaatkan tetapi kurang dipelihara oleh masyarakat. 5. Hal ini menunjukkan adanya potensi positif bilamana di lokasi ini akan diberikan bantuan pembangunan sarana sanitasi yang bersifat umum ataupun individualPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 17
  • 119. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi Oleh karena itu perlu dibentuk Kelompok Pengguna Sarana (KPS) di masyarakat agar lebih jelas tugas dan tanggungjawab serta pengelolaan dan pemanfaatan dana yang terkumpul. KPS dapat mengelola semua sarana umum baik air bersih maupun sanitasi yang ada di wilayah tempat tinggal mereka 2. A. SIAPA MELAKUKAN APA 1. Pekerjaan yang berhubungan dengan hal-hal teknis umumnya masih didominasi dan dilakukan oleh laki-laki, sedangkan perempuan mengerjakan pekerjaan domestik/rumah tangga. 2. Sudah ada pembagian tugas dan bertukar peran antara laki-laki dan perempuan untuk banyak jenis pekerjaan/kegiatan di rumah tangga yang dilakukan bersama oleh laki-laki dan perempuan. Pembagian tugas tetap ada walaupun fungsi laki-laki lebih dominan dalam perencanaan dan pembangunan fisik sanitasi Keadaan seperti di atas perlu dipertahankan, tetapi masih diperlukan penguatan melalui penyuluhan dan media-media kampanye yang berhubungan dengan kesetaraan jender pada masyarakat dengan topik Pentingnya bagi peran dan bertukar peran diantara laki-laki dan perempuan baik kaya maupun miskin dan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. B. PEMBAGIAN JENIS PEKERJAAN BERDASARKAN JENDER a. Keseimbangan beban kerja antara Pekerjaan dengan ketrampilan dikerjakan hanya oleh laki-laki ( kaya & perempuan, laki-laki, kaya dan miskin), sedangkan perempuan mengerjakan pekerjaan yang tidak miskin selama masa pelaksanaan membutuhkan ketrampilan & pemeliharaan sarana 1. Belum ada keseimbangan dalam pembagian beban kerja antara laki-laki (kaya dan miskin) dan perempuan (kaya dan miskin) karena semua pekerjaan yang membutuhkan ketrampilan hanya dikerjakan oleh laki-laki baik kaya & miskin, sedangkan perempuan kaya & miskin hanya melakukan pekerjaan yang tidak membutuhkan ketrampilan seperti menyiapkan makanan dan minuman. 2. Sudah ada keseimbangan diantara laki-laki kaya dan miskin dalam pembagian beban kerja baik yang perlu ketrampilan maupun yang tidak perlu ketrampilan. Pekerjaan yang dibayar hanya dilakukan oleh laki-laki (kaya & miskin), b. Keseimbangan dalam pembayaran perempuan hanya melakukan pekerjaan yang sifatnya sukarela upah kerja (dalam bentuk uang dan in-kind/lainnya) selama masa 1. Laki-laki kaya & miskin akan dibayar untuk pekerjaan yang memerlukan pemeliharaan ketrampilan/keahlian. Mereka juga tidak dibayar untuk pekerjaan yang tidak memerlukan keahlian termasuk pekerjaan yang bersifat sukarela atau gotong royong. 2. Perempuan (kaya & miskin) tidak dibayar dan hanya melakukan pekerjaan yang bersifat sukarela dan tidak membutuhkan suatu keahlian. Masih sangat diperlukan pendampingan dan penguatan pada masyarakat melalui penyuluhan dan media-media kampanye yang berhubungan dengan kesetaraan jender pada masyarakat dengan topik Pentingnya kesetaraan antara laki-laki dan perempuan, kaya dan miskin dalam pembayaran upah kerja dan beban pekerjaan selama masa pemeliharaan sarana.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 18
  • 120. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi 3 A. KLASIFIKASI KESEJAHTERAAN 1. Ciri-ciri yang sangat membedakan diantar masyarakat yang termasuk golongan Kaya/Mampu, Sedang dan Miskin/Tidak Mampu dalam hal kepemilikan asset, kondisi rumah, jenis pekerjaan, pendidikan dan akses terhadap pelayanan publik. 2. Masyarakat dari golongan menengah/sedang dan miskin masih ada yang membuang hajat di tempat-tempat terbuka seperti kebun, sungai, lahan kosong dan saluran air karena merekapun tidak memiliki jamban keluarga dan belum ada MCK Umum di wilayah mereka. B. PEMETAAN SOSIAL MASYARAKAT & MATRIKS SANITASI Antara ¼ dan ½ masyarakat telah memiliki jamban dan sebagian besar a. Proporsi dan tingkat kesejahteraan golongan masyarakat kaya/mampu masyarakat terhadap akses jamban 1. Masyarakat yang belum mempunyai jamban keluarga adalah mayoritas masyarakat miskin sehingga masih buang air besar di tempat-tempat terbuka seperti kebun, sungai, lahan kosong dan saluran air. Semua rumah tangga tidak mempunyai akses ke sarana drainase lingkungan. b. Proporsi dan tingkat kesejahteraan masyarakat terhadap akses 1. Kondisi saluran yang ada sering mampet/tidak mengalir dengan baik karena drainase lingkungan muka air sungai lebih tinggi dari posisi/letak bangunan saluran/drainase, sehingga air akan membalik dan tidak bisa mengalir dengan baik. 2. Di wilayah ini sering terjadi banjir atau genangan walaupun tidak masuk rumah, sejak ditaludnya bantaran sungai di sebelah timur RT tersebut. (sebelumnya banjir masuk rumah) Kurang dari 1/4 masyarakat dan sebagian besar adalah masyarakat mampu yang mempunyai akses terhadap pengelolaan/pengumpulan sampah. c. Proporsi dan tingkat kesejahteraan 1. Beberapa warga yang tinggal di pinggir jalan raya dan umumnya masyarakat terhadap akses masyarakat mampu yang terlayani oleh pengangkutan sampah dari DPU pengelolaan/pengumpuan sampah PT. 2. Masyarakat yang tinggal di dalam gang masih menangani sampah dengan membuang di halaman atau pekarangan rumah sendiri dengan membuat lubang atau dibuang ke lahan kosong, kebun, rawa-rawa atau saluran air. Masyarakat sangat membutuhkan tersedianya TPS dan bak sampah. Masih sangat diperlukan pendampingan dan penguatan pada masyarakat melalui penyuluhan dan pelatihan serta kampanye yang berhubungan dengan aspek teknologi tepat guna dengan biaya murah tapi layak secara teknis dan kesehatan dengan topik (a) Pilihan Sistem Sanitasi Lokal untuk Limbah Cair Tinja, LimbahCair non Tinja, Pengelolaan Sampah & Drainase Lingkungan; (b) Pilihan Teknologi untuk Model dan Desain Sarana Sanitasi (c) Perilaku Hidup Bersih dan SehatPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 19
  • 121. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi 4. KESIAPAN KELEMBAGAAN SAAT INI Ada lembaga lokal yang penting/bermanfaat untuk sebagian besar warga, (DIAGRAM VENN) rutin berinteraksi dengan masyarakat, dan memperoleh pengakuan resmi dari pemerintah Ada beberapa lembaga di tingkat masyarakat yang mempunyai manfaat sangat besar bagi masyarakat dan mempunyai hubungan sangat dekat dengan masyarakat serta ada pengakuan resmi dari pemerintah seperti Kecamatan, Kelurahan, Puskesmas, PKK, Posyandu Sekolah dan RT/RW. Namun ada lembaga lainnya yang juga mempunyai manfaat sangat besar dan mempunyai hubungan sangat dekat pula dengan masyarakat, tetapi tidak mempunyai pengakuan resmi dari pemerintah yaitu Yayasan, Pengajian/Yasinan dan TPQ .5.2. MEDIA DAN PENINGKATAN KEPEDULIAN SOSIAL Studi media merupakan salah satu studi yang dilakukan oleh pokja sanitasi Kota Tegal dalam rangka melengkapi data untuk buku putih. Buku Putih Sanitasi Kota Tegal yang merupakan rangkuman kondisi eksisting kota diharapkan dapat menyediakan semua informasi mengenai kota termasuk mengenai media yang terdapat di kota termasuk di dalamnya preferensi media masyarakat. Studi media dilakukan dengan tujuan: 1. Mengetahui pengalaman-pengalaman dan kapasitas pemerintah kota dalam menyelenggarakan kegiatan-kegiatan pemasaran sosial termasuk di sini adalah media yang digunakan, jenis kegiatan, isu-isu yang diangkat, khalayak sasaran dan catatan pembelajarannya 2. Mengetahui pandangan media massa terhadap isu-isu sanitasi yang akan diangkat oleh pemkot dan ISSDP dan peluang-peluang kerjasama dengan media massa 3. Mengetahui pola pencarian informasi rumah tangga terkait dengan isu-isu kesehatan dan isu sosial lainnya 4. Mendapatkan informasi mengenai konsumsi dan preferensi media dan kegiatan-kegiatan kemasayarakatan khalayak yang potensial menjadi saluran komunikasi isu-isu sanitasi Adapun hasil dari studi ini dapat dimanfaatkan sebagai berikut: 1. Sebagai salah satu bahan untuk menyusun strategi kampanye kepedulian sanitasi. 2. Digunakan sebagai dasar perencanaan media untuk kampanye kepedulian sanitasi. 3. Media belajar bersama, khususnya bagi pokja sanitasi untuk kegiatan sejenis di masa mendatang. Selain itu manfaat lain dari studi ini adalah terinformasikannya program pembangunan sanitasi kota, ISSDP dan pokja sanitasi kota kepada nara sumber yang diwawancarai (instansi pemerintah dan media massa) Mengingat studi media memerlukan update sebelum kampanye dilakukan, metode yang digunakan adalah metode pemantauan cepat (rapid appraisal methods). Metode ini merupakan cara yang cepat dan murah untuk mengumpulkan informasi mengenai pandangan dan masukan dari populasi sasaran dan stakeholders lainnya mengenai media komunikasi. Metode yang dipergunakan meliputi:POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 20
  • 122. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi 1. Wawancara informan kunci (key informant interview). Wawancara ini terdiri serangkaian pertanyaan terbuka yang dilakukan terhadap individu-individu tertentu yang sudah diseleksi karena dianggap memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai topik atau keadaan di wilayahnya. Wawancara bersifat kualitatif, mendalam dan semi-terstruktur. 2. Pengamatan langsung (direct observation). Melakukan kunjungan lapangan atau pengamatan langsung terhadap media komunikasi. Data yang dikumpulkan dapat berupa informasi mengenai sumber-sumber informasi yang tersedia, kegiatan program pemasaran sosial yang sedang dan telah berlangsung, pemanfaatan media formal dan informal, kerjasama dengan media massa dll. 3. Survey kecil (mini-survey). Penerapan kuesioner terstruktur (daftar pertanyaan tertutup) terhadap sejumlah kecil sample (antara 50-75 orang). Nara sumber menggunakan random sampling yaitu sampel acak. Di kota Tegal, sampel merupakan penduduk di semua kelurahan (27 kelurahan) yang terpilih secara random. Adapun informasi yang ingin diketahui dari survey ini adalah: 1. Isu-isu yang menarik bagi masyarakat miskin 2. Preferensi media massa sehari-hari, frekuensi terpaan dan waktu 3. Kegiatan kemasyarakatan sehubungan dengan sanitasi yang ada di lingkungan Berikut hasil pemetaan yang dilakukan oleh pokja didampingi communication expert (comex) A. Hasil Pengumpulan Data dari SKPD Pengumpulan data dari SKPD dilakukan dengan mewawancarai nara sumber di masing-masing skpd yang berhubungan dengan sanitasi. Adapun pertanyaan yang diajukan pada narasumber yaitu: 1. Apa saja kegiatan komunikasi untuk masyarakat serta kegiatan pemasaran sosial lainnya yang pernah dilakukan? 2. Isu apa saja yang diangkat? 3. Siapa khalayak sasaran yang dituju? 4. Media apa saja yang digunakan? (media massa, luar ruang, alternatif) 5. Kalau media massa lokal yang digunakan, media massa yang mana saja yang diajak kerjasama ? Dan bagaimana bentuk kerjasamanya? 6. Apa yang menarik yang bisa dijadikan pelajaran dari kegiatan-kegiatan pemasaran sosial yang pernah dilakukan ini? Untuk Kota Tegal, wawancara dilakukan pada narasumber dari 4 SKPD/dinas yaitu kantor Informasi Dan Humas (Info Humas), Kantor Lingkungan Hidup (KLH), Dinas Kesehatan (Dinkes) Dan Dinas Pemberdayaan Masyarakat (Dispermas).POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 21
  • 123. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi SKPD/dinas Hasil Pemetaan Kantor Informasi dan Humas • Tupoksi utama adalah untuk membantu walikota dalam menyebarluaskan informasi pemerintah daerah. Dalam (kantor infomas) prakteknya, semua SKPD/dinas akan mengkomunikasikan semua hal yang menjadi tanggungjawabnya seperti dinas kesehatan akan menyebarluaskan tentang kesehatan. infomas akhirnya lebih mengurus isu publik yang tidak memiliki induk seperti misalnya hak intelektual, keterbukaan informasi publik selain juga masih selalu mendukung penyebarluasan informasi pemerintah kota. • Dalam penyebarluasan informasi tersebut, infomas bekerjasama dengan LPMK (Lembaga Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan), media massa lokal, dan SKPD/dinas di kota Tegal. Sosialisasi dalam bentuk pertemuan menjadi pilihan kegiatan komunikasi oleh infomas selain juga membuat acara-acara dengan bekerjasama dengan media massa lokal. • Pemilihan isu dilakukan dengan cara mengamati media nasional, provinsi dan lokal. Isu ini kemudian dikaitkan dengan kebutuhan kota. • Pemerintah kota Tegal memiliki beberapa media internal yang berada di bawah tanggung jawab kantor infomas, antara lain radio Sebayu FM dan majalah Warta Bahari. Radio Sebayu sampai saat ini berupa UPT dan diarahkan menjadi LPP okal, sedangkan majalah Warta Bahari dikelola oleh Infomas, terbit 2 bulan sekali dan didistribusikan ke empat kecamatan, 27 kelurahan sampai ke tingkat RW selain itu seluruh SKPD di lingkungan pemerintah kota Tegal, seluruh SD/MI, SLPT/MTS, SLTA/SMK/MA, dan instansi negeri/swasta juga menjadi sasaran. Warta Bahari dicetak 1500 eksemplar setiap kali penerbitan. • Radio Sebayu memiliki acara untuk isu publik, setiap hari pukul 10.00-11.30. Selain itu pokja juga sudah mempunyai slot di Radio Sebayu setiap kamis atau sabtu @ 1,5 jam setiap pukul 15.00. • Setiap 3 bulan sekali diadakan forum bersama radio siaran se kota Tegal yang berjumlah 9 radio swasta dan 1 radio pemerintah. Tujuannya adalah untuk sharing dan juga untuk mengadvokasi mereka (radio lokal) agar membantu penyebaran informasi pemerintah. • Infomas juga menggunakan media film, leaflet, pamplet, booklet, baliho dan spanduk untuk mengkomunikasikan isu yang sedang menjadi perhatian. Infomas merencanakan untuk menggunakan kesenian rakyat seperti balo-balo dan wayang sebagai salah satu media. Untuk radio, infomas membuat spot yang diberikan ke Radio Sebayu dan 9 radio lainnya. • Setiap SKPD/dinas memiliki anggaran komunikasi/sosialisasi dan kadang langsung memproduksi materi komunikasinya sendiri. • Kantor Infomas telah memiliki hubungan baik dengan wartawan. Wartawan sering ngepos di kantor infomas dan tiap bulannya kantor infomas menyediakan anggaran untuk wartawan. • Kantor Infomas telah sering bekerjasama dengan pihak swasta dalam menyelenggarakan kegiatan, biasanya dalam bentuk barter. Kantor Lingkungan Hidup • Tupoksi utamanya adalah mengurusi masalah pengelolaan dan pengendalian dampak lingkungan hidup. Di (KLH) dalamnya terdapat pengendalian pencemaran, pengendalian kerusakan, perencanaan kajian kelayakan lingkungan dan penanganan sengketa lingkungan. • Menggunakan media sosialisasi dan pelatihan dalam mengkomunikasi isu. • Menggunakan alat berupa leaflet yang dibagikan saat sosialisasi dan pelatihan serta tulisan/artikel di warta bahari. • Memiliki anggaran untuk komunikasi (kegiatan maupun produksi materi komunikasi) • Hubungan dengan wartawan tidak begitu harmonis karena seringkali wartawan dianggap tidak berimbang dalam memberitakan sesuatu. • Hubungan kerjasama dengan swasta sebatas bekerja sama dalam penyelenggaran event (barter) Dinas Kesehatan (dinkes) • Dinas kesehatan, bagian promosi kesehatan untuk dinas kesehatan, yang masuk menjadi anggota pokja adalah kasi penyehatan lingkungan namun untuk kelengkapan data wawancara dilakukan 2x yaitu di penyehatan lingkungan dan promosi kesehatan. • Dinas kesehatan mempunyai tugas pokok melaksanakan urusan pemerintahan daerah bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi daerah dan tugas pembantuan. • Seksi penyehatan lingkungan mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis, pembinaan dan pelaksanaan di bidang penyehatan lingkungan, meliputi : penyelenggaraan pencegahan dan penanggulangan pencemaran lingkungan, pengawasan dan registrasi makanan minuman produksi rumah tangga, perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi dibidang penyehatan lingkungan. Saat ini bidang penyehatan lingkungan sedang fokus pada makanan. • Bidang promosi kesehatan dan upaya kesehatan berbasis masyarakat mempunyai tugas melaksanakan penyiapan perumusan kebijakan teknis, pembinaan dan pelaksanaan di bidang promosi kesehatan, upaya kesehatan berbasis masyarakat. • Untuk bidang promkes isu yang diangkat adalah PHBS dengan target rumah tangga dan institusi pendidikan. • Kegiatan komunikasinya menggunakan media penyuluhan, sosialisasi, survey dan pemetaan. Bekerjasama dengan PKK. • Alat yang dipakai adalah leaflet dan hand out yang disebar di penyuluhan dan sosialisasi, poster, spanduk, materi dalam bentuk presentasi, radio spot, dialog interaktif di radio lokal. Pernah membuka 1 rubrik di koran lokal namun hanya dalam waktu 6 bulan. Artikel di Warta Bahari. • Mempunyai hubungan baik dengan media massa lokal. Wartawan seringkali datang ke kantor untuk menanyakan isu terbaru ataupun mencari tahu lebih dalam tentang isu yang sedang berkembang. Promkes sering juga diundang untuk mengisi acara di radio lokal. Dispermas • Di Tegal, Dispermas menjadi ketua pelaksana tim koordinasi penanggulangan kemiskinan sehingga program- programnya mengarah pada bagaimana upaya untuk menanggulangi kemiskinan. • Menggunakan kegiatan sosialisasi dan penyuluhan sebagai media komunikasi. Alat bantu yang digunakan berupa fotokopi materi. Bekerjasama dengan radio Sebayu dalam acara dialog interaktif. Berdasarkan pengalaman, sosialisasi dengan menggunakan media LCD (ada bahan tayang) lebih menarik masyarakat dibandingkan sosialisasi biasa tanpa alat bantu. • Tiap SKPD melakukan sosialisasi namun belum semua skpd memiliki keterampilan berbicara di depan masyarakat sehingga dibutuhkan sebuah pelatihan khusus mengenai hal ini.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 22
  • 124. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi Berdasarkan hasil wawancara dengan beberapa narasumber dari SKPD/dinas dapat ditarik kesimpulan yaitu: 1. Setiap SKPD/dinas memiliki anggaran untuk melakukan kegiatan komunikasi (termasuk di dalamnya membuat materi komunikasi yang biasanya berbentuk leaflet, spanduk maupun spot di radio). Untuk produksi materi komukasi, SKPD/dinas membuat sendiri dan juga bisa bekerja sama dengan kantor Infomas. 2. Semua SKPD/dinas yang menjadi narasumber menggunakan media sosialisasi dan penyuluhan dalam mengkomunikasikan isu tertentu. Alat yang digunakan masih berupa leaflet, paparan presentasi dan copy hand out yang disebarkan saat sosialisasi. Belum maksimal dalam memanfaatkan media massa lokal seperti koran dan radio. 3. Isu yang diangkat oleh SKPD/dinas tergantung dari tupoksi masing-masing. untuk isu tertentu, beberapa SKPD/dinas bersama-sama dalam pengerjaannya. 4. Tiap SKPD/dinas cukup dekat dengan media massa lokal namun masih berdasar kebutuhan. SKPD/dinas akan menghubungi media jika diperlukan, demikian pula sebaliknya. 5. Kantor Infomas cukup bisa merangkul media massa lokal. Infomas juga memiliki anggaran khusus untuk wartawan. Untuk masalah penganggaran terutama untuk program sanitasi, ada peningkatan anggaran di kantor Infomas yaitu untuk tahun anggaran 2007 Infomas Kota Tegal memiliki total belanja untuk kegiatan SKPD: Rp. 209.065.000 dan dari anggaran tersebut belum ada anggaran untuk mendukung program sanitasi namun untuk tahun anggaran 2008 kantor Infomas memiliki total belanja untuk kegiatan SKPD : Rp. 893.258.000 Besarnya anggaran untuk mendukung program sanitasi adalah : Rp.12.692.000 melalui program: penyebarluasan informasi pembangunan daerah, program penyebarluasan informasi penyelenggaraan pemerintah daerah dan penyebarluasan informasi yang bersifat penyuluhan bagi masyarakat, dengan jenis pekerjaan: 1. Dialog interaktif melalui radio Sebayu FM (2 kali) 2. Pembuatan spot kebersihan dan lingkungan hidup (2 buah spot) 3. Pembuatan spanduk lingkungan hidup dan penerbitan majalah Warta Bahari dengan tema sanitasi kota Tegal (1 kali penerbitan). Pada Tahun 2009 SOTK kantor Infomas berubah menjadi bagian humas dan protokol kota Tegal. Bagian hubungan masyarakat dan protokol mempunyai tugas menyusun perumusan kebijakan pemerintahan daerah, pengkoordinasian pelaksanaan tugas perangkat daerah, pembinaan, fasilitasi, pemantauan, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kebijakan pemerintahan daerah dibidang pemberitaan, dokumentasi dan publikasi serta protokol. Dengan demikian, ada perubahan tupoksi antara kantor informasi dan humas dengan bagian humas dan protokol. Berdasarkan tupoksi yang baru, bagian humas dan protokol tidak lagi melakukan kegiatan penyebarluasanPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 23
  • 125. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi informasi melalui jejaring sosial bekerjasama dengan LPMK (lembaga pemberdayaan masyarakat kelurahan), sebab jejaring sosial untuk penyebarluasan informasi tersebut kini menjadi tupoksi dinas perhubungan, komunikasi dan informatika. Bagian humas dan protokol pada tahun anggaran 2009 memiliki total belanja untuk kegiatan SKPD: Rp. 603.500.000. Besarnya anggaran untuk mendukung program sanitasi adalah Rp. 70.922.000 melalui program peningkatan kerjasama antar pemerintah daerah dengan kegiatan fasilitasi/pembentukan kerjasama antar daerah dalam penyediaan pelayanan publik. Jenis pekerjaan yang dilakukan: 1. Dialog interaktif melalui radio Sebayu FM sebanyak 16 kali 2. Sosialisasi tentang program sanitasi sebanyak 4 kali 3. Siaran keliling mengenai program hidup bersih dan sehat sebanyak 2 kali 4. Pembuatan spanduk sebanyak 4 buah 5. Pembuatan dan pemutaran spot radio di 9 radio sebanyak 2 spot 6. Produksi film semi dokumenter dengan tema sanitasi Kota Tegal 7. Penerbitan majalah Warta Bahari dengan tema sanitasi sebanyak 1 edisi. B. Hasil pengumpulan data dari media massa lokal Di Tegal cukup banyak media lokal baik media cetak maupun media elektronik. Berikut daftar media massa di Kota Tegal. Tabel 5.4. Radio FM di Kota Tegal No Nama radio Alamat radio Telp/ Fax 1 Radio Anita FM Jl. Bawal No. 38 (0283) 356208 / (0283) 358555 2 Radio Sananta FM Jl. Panggung Timur No. 56 (0283) 350145 / (0283) 351672 3 RK FM (Raka Nirmala) Jl. Wisanggeni No.24 (0283) 323522 / (0283) 356464 4 Radio Citra Angkasa Jl. Sumbodro No.14 (0283) 351108 5 Radio G FM Jl. Mayjen Soetoyo 6 Radio Labamba FM Jl. Delima No. 1 (0283) 322202 / (0283) 343493 7 Radio Sebayu FM Jl. Perintis Kemerdekaan (0283) 353608 / (0283) 321572 8 Radio Super FM Jl. Sultan Agung 9 Radio Gama FM Jl. Gajah Mada 10 Radio DLC FM (Deligius) JL. Nanas No. 75 (0283) 323347 / (0283) 321033 Tabel 5.5. Harian Surat Kabar Tegal No Nama Surat Kabar di Kota Tegal Alamat Telp/ Fax 1 Harian Pagi Nirmala Post Jl. Yos Sudarso No. 13 (0283) 3329833 2 Radar Tegal Jl. Perintis Kemerdekaan No. 32 (0283) 340900 / (0283) 340004 3 Koran Lokal Komplek Pacific Mall Lt. 1 (0283) 357881, 3300009 Jl. Mayjen Sutoyo No.35 Untuk media massa lokal, wawancara dilakukan oleh pokja bersama comex. Ada 4 media massa lokal yang dikunjungi dan diwawancara yaitu 2 media cetak: Radar Tegal dan Nirmala Post dan 2 radio yaitu: radio Sebayu FM dan radio Labamba. Penentuan media massa dilakukan oleh pokja terutama kantor Infomas. Selain untuk memperoleh data terbaru mengenai media massa bersangkutan, kunjungan ke media juga dimaksudkan untuk menjalin hubungan yang baik antara pokja dan media massa tersebut.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 24
  • 126. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi C. Harian Radar Tegal Kunjungan pertama dilakukan ke Radar Tegal dan bertemu dengan Bp. Muhammad Abduh selaku pimpinan redaksi dan sdr. Hervianto selaku wartawan. Menurut Bp. Abduh, Radar Tegal yang berdiri semenjak tahun 2001 dikelola di bawah manajemen Jawa Pos Group. Pengelola Radar Tegal terdiri dari profesional muda (karyawan dan wartawan) lokal Tegal dan sekitarnya. Koran yang mempunyai slogan “korane wong Tegal dan pekalongan” ini tampil sebagai koran umum dan menampilkan berbagai informasi tentang kegiatan ekonomi dan bisnis, finansial, lokal maupun nasional. sajian radar Tegal mengutamakan berita-berita lokal (65%) dan nasional (35%). Rubrikasinya antara lain: nasional, komunikasi bisnis, olahraga, Jateng, Pekalongan raya, Pemalang, Entertainment, Tegal metropolis, Slawi metropolis, Kabupaten Tegal, Brebes dan Bumiayu, ruang publik serta informasi kriminal dan hukum. Adapun sasaran pembacanya adalah (data 2007): Jenis kelamin: - pria: 65% - wanita: 35% Usia pembaca: - di bawah 20th : 14% - 20 - 29 th: 17% - 30 - 39 th: 31% - 40 - 49 th: 26% - 50 th ke atas: 12% Pendidikan: - smp: 6% - slta/sederajat: 44% - akademi: 33% - sarjana: 17% Pekerjaan: - pelajar/mahasiswa: 7% - kary. swasta, pns: 53% - pengusaha/wiraswasta: 20% - ibu rumah tangga: 9% - lain-lain: 11% Pengeluaran per bulan: - di bawah Rp. 250rb: 4% - Rp.250rb – Rp. 500rb: 22% - Rp. 500rb – Rp. 750rb: 41% - Rp. 750rb – Rp 1 juta: 19% - Rp 1 juta – Rp 1,5 juta: 9% - Rp. 1,5 juta ke atas: 5% Koran ini belum memiliki rubrik khusus mengenai sanitasi namun sering mengangkat berita sehubungan dengan sanitasi di Tegal termasuk didalamnya sampah, banjir yang disebabkan oleh saluran drainase yang tidak berfungsi maksimal dan lain lain. SKPD seperti Dinas Kesehatan pernah mempunyai rubrik khusus namun tidak berkelanjutan karena ketiadaan anggaran. Berdasarkan pemantauan Radar Tegal, cara yang paling cocok untuk berkomunikasi dengan masyarakat Tegal adalah melalui kegiatan kemasyarakatan. Kegiatan ini dapat berbentuk lomba ataupun event lainnya. Berdasarkan pengalaman dalam menyelenggarakan kegiatan kemasyarakatan, antusiasme masyarakat akan lebih tinggi untuk ikut berpartisipasi dalam kegiatan seperti lomba dibandingkan sosialisasi biasa dengan media pertemuan warga. Antusiasme masyarakat juga dapat diraih dengan cara memberikan stimulan berupa hadiah.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 25
  • 127. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi D. Nirmala Post Nirmala Post mulai beroperasi pada bulan Oktober 2006. Dengan oplah sekitar 2000-an eksemplar, distribusi koran ini sudah mencakup 7 kabupaten/kota. Koran yang berslogan “berpikir global, bermuatan lokal” ini membidik segmen menengah ke atas. Koran ini belum memiliki rubrik khusus untuk sanitasi namun cukup sering mengangkat isu sanitasi. Untuk Kota Tegal, isu tentang sanitasi yang paling sering diangkat adalah tentang pembuangan limbah fillet ikan (termasuk pencemaran yang dihasilkan), masalah sampah dan BAB sembarangan. Hubungan dengan SKPD/dinas cukup baik walaupun seringkali menemukan banyak yang masih kurang berani untuk menjadi narasumber. SKPD/dinas akan mengundang wartawan jika ada acara yang bersifat seremonial. Kantor Infomas dinyatakan sangat kooperatif dan memiliki hubungan baik dengan media. Masukan dari Nirmala Post : 1. Agar pemerintah kota melalui SKPD/dinas yang terkait menyelenggarakan pertemuan reguler dengan wartawan sehingga terjadi transfer informasi yang lebih baik serta hubungan yang lebih erat di antara kedua belah pihak. 2. Sosialisasi ke masyarakat membutuhkan alat komunikasi baru selain mengumpulkan warga (datang, duduk, dengar). Pembuatan film untuk kampanye anti rokok dianggap cukup menarik perhatian. E. Radio Sebayu FM Sebayu FM merupakan radio milik Pemerintah Kota Tegal. Dengan jam siar yang cukup panjang yaitu dari pukul 6 pagi sampai 12 malam, Sebayu FM membidik semua usia. Sebayu FM menyediakan slot untuk SKPD/dinas untuk mensosialisasikan program yang biasanya disiarkan pada pukul 10.00-12.00 siang, namun sering kali jadwal sosialisasi ini tergantung dari narasumber. Isu yang dibawakan disesuaikan dengan keadaan Tegal pada saat tersebut. Respon pendengar cukup bagus untuk acara sosialisasi namun peningkatan yang signifikan akan terjadi ketika ada stimulan berupa hadiah bagi penanya. Waktu sosialisasi disesuaikan dengan karakterisik pendengar. Umumnya di pagi hari ibu-ibu lebih banyak, siang menjelang sore bapak-bapak yang lebih banyak. setelah jam 3 sore lebih banyak anak muda. untuk itu waktu yang paling tepat untuk acara sosialisasi adalah antara jam 10.00-15.00 sore. Beberapa SKPD/dinas seperti KLH dan Dinas kesehatan memberikan bahan tayang untuk radio ekspose. Jika belum dalam bentuk bahan tayang, maka pihak Sebayu FM akan membantu pengemasannya. Semenjak bulan Mei, Sebayu FM menyiapkan slot khusus dialog interaktif untuk pokja sanitasi Kota Tegal sekali seminggu yaitu hari kamis atau sabtu @ 1,5 jam. Hal ini akan berlaku sampai Agustus 2009. Iklan layanan masyarakat sanitasi dari ISSDP juga sudah kerap kali disiarkan di Sebayu FM terutama saat acara pokja.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 26
  • 128. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi F. Radio Labamba Radio Labamba merupakan bagian dari Gajah Mada Grup Semarang. Dengan konsep sebagai radio keluarga, radio Labamba memiliki acara untuk semua usia mulai dari anak-anak sampai dewasa. Jangkauan radio Labamba tidak hanya di Kota Tegal namun sampai di Pekalongan dan Bojong (sepanjang pantura/pantai Utara Jawa). Radio Labamba memiliki program unggulan bernama Tegal Pagi Ini (TPI). Dalam program ini, setiap harinya diangkat satu tema dan mitra (sebutan pendengar radio Labamba) bisa memberikan opininya. Isu yang diangkat biasanya disesuaikan dengan kalender seperti misalnya hari AIDS, hari lingkungan hidup dan sebagainya. Narasumber berkaitan dengan tema diundang untuk memberikan informasi yang cukup sehubungan dengan tema. TPI juga digunakan sebagai salah satu media oleh SKPD/dinas untuk mensosialisasikan topik tertentu. Pada awalnya memang radio labamba yang lebih aktif untuk mengundang SKPD/dinas sebagai narasumber namun belakangan SKPD/dinas juga mulai untuk berinisiatif untuk mengisi acara. Berdasarkan pantuan yang dilakukan oleh radio Labamba, respon pendengar untuk acara talkshow cukup baik, apalagi jika topik yang diangkat serta narasumber yang diundang cocok dengan keadaan Tegal. Respon pendengar ini juga dapat meningkat apabila ada stimulan berupa hadiah bagi mereka yang berpartisipasi. Radio Labamba cukup sering mengadakan event berkerjasama dengan swasta lain di Tegal dan cukup diminati oleh masyrakat. G. Hasil Penyebaran Kuesioner Untuk mengetahui preferensi media masyarakat di Kota Tegal, dilakukan penyebaran kuesioner di 27 kelurahan di 4 kecamatan @ 50 kuesioner. Responden dipilih secara random. Analisa dilakukan bersama antara pokja dan comex. Adapun hasilnya adalah: Tabel 5.6 Sumber Informasi Utama VALID CUMULATIVE FREQUENCY PERCENT PERCENT PERCENT VALID TELEVISI 1270 94.1 94.1 94.1 SURAT KABAR 15 1.1 1.1 95.2 RADIO 28 2.1 2.1 97.3 KEGIATANKEMASYRAKATAN 32 2.4 2.4 99.6 LAINNYA 5 .4 .4 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Dari 1350 responden yang tersebar di 27 kelurahan, 1270 responden (94,1%) menyatakan bahwa televisi adalah sumber informasi utama. Televisi yang dapat ditangkap di Tegal adalah semua televisi nasional, namun sayangnya di Tegal belum adaTV lokal. Kalaupun ada responden yang bisa mengakses TV lokal, itupun TV lokal milik daerah lain yaitu RCTV Cirebon. Kegiatan masyarakat berada di urutan kedua sebagai sumber informasi utama bagi masyarakat Tegal. Di Tegal ada banyak macam kegiatan masyarakat. Terpilihnya kegiatan masyarakat sebagai sumber informasi nomor 2 menunjukkan bahwa kegiatan masyarakat cukup memberi informasi kepada masyarakat dan keterlibatan masyarakat Tegal dalam kegiatan masyarakat cukup besar. Radio berada di urutan ketiga dalam daftar sumber informasi utama. Banyaknya stasiun radio di KotaPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 27
  • 129. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi Tegal cukup memberikan banyak keleluasaan bagi masyarakat Tegal dalam memilih stasiun yang cocok. Surat kabar menjadi pilihan keempat sebagai sumber informasi utama dengan persentasi yang cukup kecil yaitu 1, 1%. Tabel 5.7 Program TV FREQUENCY PERCENT VALID CUMULATIVE PERCENT PERCENT VALID BERITA 666 49.3 49.3 49.3 TALK SHOW 70 5.2 5.2 54.5 SINETRON 330 24.4 24.4 79.0 KUIS 12 .9 .9 79.9 KOMEDI 55 4.1 4.1 83.9 MUSIK 53 3.9 3.9 87.9 VARIETY SHOW 93 6.9 6.9 94.7 LAINNYA 12 .9 .9 95.6 TIDAK ADA 59 4.4 4.4 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Adapun program TV yang paling disukai oleh masyarakat Tegal adalah berita dengan persentase 49,3% dan sinetron berada di tempat kedua dengan 24,4%. Berita menjadi pilihan pertama, dimungkinkan karena masyarakat Tegal ingin mengetahui hal-hal yang terjadi di masyarakat. Sayangnya memang di Tegal tidak ada stasiun TV lokal sehingga berita-berita yang di akses pun cenderung berskala nasional maupun regional. TV lokal yang bisa diakses berada di Cirebon sehingga tidak begitu banyak menampilkan tentang tegal dan sekitarnya. Posisi kedua ditempati oleh sinetron. Hal ini tidak mengejutkan karena dengan banyaknya pilihan sinetron di televisi, masyarakat dapat memilih sesuai dengan keinginannya. Tabel 5.8 Pertemuan Yang Paling Sering Diikuti FREQUENCY PERCENT VALID CUMULATIVE PERCENT PERCENT VALID PENGAJIAN 585 43.3 43.3 43.3 PERTEMUAN RT/RW 510 37.8 37.8 81.1 PERTEMUAN PKK 124 9.2 9.2 90.3 PENYULUHAN KESEHATAN 29 2.1 2.1 92.4 LAINNYA 8 .6 .6 93.0 TIDAK PERNAH 94 7.0 7.0 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Sebagai sumber informasi utama kedua dipilih kegiatan kemasyarakatan. Di Tegal, pengajian merupakan kegiatan kemasyarakatan yang paling sering diikuti. Tempat kedua adalah pertemuan RT/RW serta di tempat ketiga ditempati oleh pertemuan PKK. Dari tabel ini juga terlihat bahwa hanya 94 dari 1350 responden (7%) yang tidak pernah menghadiri kegiatan kemasyarakatan. Hal ini menunjukkan keterlibatan masyarakat tegal dalam kegiatan kemasyarakatan cukup tinggi. Kegiatan kemasyarakatan cukup potensial untuk dijadikan salah satu media untuk mensosialisasikan sanitasi ataupun isu-isu penting lainnya. Materi yang telah disusun sebelumnya dapat disisipkan dalam materi pengajian, pertemuan RT/RW maupun pertemuan PKK.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 28
  • 130. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi Tabel 5.9. Penyuluhan Yang Pernah Diikuti VALID CUMULATIVE FREQUENCY PERCENT PERCENT PERCENT VALID MASALAH SAMPAH DAN KEBERSIHAN 794 58.8 58.8 58.8 LINGKUNGAN AIR LIMBAH/TINJA DAN JAMBAN 171 12.7 12.7 71.5 KELUARGA SALURAN AIR KOTOR 78 5.8 5.8 77.3 AIR BERSIH 93 6.9 6.9 84.1 LAINNYA 22 1.6 1.6 85.8 TIDAK TAHU 188 13.9 13.9 99.7 TIDAK PERNAH 4 .3 .3 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Untuk materi penyuluhan/sosialisasi, 58,8% responden menjawab masalah sampah dan kebersihan lingkungan. Air limbah/tinja dan jamban menempati tempat kedua dan saluran air kotor di tempat ketiga dengan masing-masing persentase 12,7% dan 5,8%. Dari tabel ini terlihat bahwa selama ini isu sanitasi (sampah, drainase dan limbah) telah tersosialisasikan dengan cukup baik. yang perlu lebih dicermati adalah pengemasan materi sosialisasi dan media yang digunakan. Tabel 5.10 Kepemilikan Radio CUMULATIVE FREQUENCY PERCENT VALID PERCENT PERCENT VALID ADA 915 67.8 67.8 67.8 TIDAK ADA 435 32.2 32.2 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Tabel 5.11 Nama Stasiun Radio VALID FREQUENCY PERCENT CUMULATIVE PERCENT PERCENT VALID R.ANITA 94 7.0 7.0 7.0 R.SANANTA 107 7.9 7.9 14.9 R.RK 309 22.9 22.9 37.8 RADIO G 68 5.0 5.0 42.8 R.LABAMBA 21 1.6 1.6 44.4 R.SEBAYU 180 13.3 13.3 57.7 R.SUPER 2 .1 .1 57.9 R.GAMA 10 .7 .7 58.6 R.DLC 26 1.9 1.9 60.5 R.CITRA ANGKASA 55 4.1 4.1 64.6 TIDAK ADA 478 35.4 35.4 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Radio memang hanya menjadi pilihan ketiga sebagai sumber informasi utama namun berdasarkan tabel 3 dan 4, perlu diketahui juga bahwa 67,8% responden memiliki radio dan radio RK (Raka Nirmala) menjadi pilihan pertama. Radio Sebayu sebagai radio milik pemerintah berada diposisi kedua. Radio RK dengan segmentasi pendengar wanita sebesar 55% dan sisanya laki-laki, lebih menyasar ke pendengar dengan profesi wiraswasta (27%) dan pekerja/ tani/ nelayan (25%). Pendengar Radio RK sebesar 80% termasuk dalam SES (Strata Ekonomi Sosial) C-D dan sisanya termasuk SES A-B. Program acara radio RK memiliki kecenderungan program ke musik Indonesia sebesar 45% dan dangdut 41%. Saat ini SKPD/dinas sudah memanfaatkan radio Sebayu sebagai salah satu media untuk mengkomunikasikan isu baik melalui dialog interaktif, iklan layanan masyarakat maupun spot. Pokja sanitasi juga telah memanfaatkan radio Sebayu dengan cara mengisi dialog interaktif setiap Kamis dan Sabtu @1,5 jam. Untuk radio swasta, masih belum terlalu dimanfaatkan walaupun sudah ada beberapa radio swasta yang diajak bekerjasama oleh SKPD/dinas. Melihat besarnya kepemilikan radio, jumlah radio di Tegal yang cukup banyak danPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 29
  • 131. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi dengan segmentasi yang bervariasi serta pilihan masyarakat yang menempatkan radio sebagai salah satu sumber informasi utama, perlu juga dipertimbangkan untuk memanfaatkan radio secara lebih maksimal sebagai salah satu media komunikasi. Selain bahwa jangkauan radio luas, biaya untuk promosi di radio dapat lebih ditekan apalagi jika memanfaatkan radio milik pemerintah (Sebayu FM). Tabel 5.12 Program Radio CUMULATIVE FREQUENCY PERCENT VALID PERCENT PERCENT VALID BERITA 393 29.1 29.1 29.1 TALKS SHOW 31 2.3 2.3 31.4 SANDIWARA 44 3.3 3.3 34.7 KUIS 12 .9 .9 35.6 KOMEDI 1 .1 .1 35.6 MUSIK 383 28.4 28.4 64.0 KIRIM-KIRIM PEMIRSA 5 .4 .4 64.4 LAINNYA 7 .5 .5 64.9 TIDAK ADA 474 35.1 35.1 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Tabel 5.12 menunjukkan bahwa berita dan musik merupakan pilihan acara favorit responden dengan 29,1% dan 28,4%. Kalau tadi di pilihan program TV, berita menjadi pilihan pertama dengan kecenderungan berita yang ada adalah berita berskala nasional dan regional sedangkan di radio kemungkinan kecenderungan berita adalah berita lokal dan regional. Musik sebagai pilihan kedua merupakan pilihan yang sudah bisa ditebak karena pada umumnya orang mendengarkan radio untuk mendengarkan musik. Beragamnya pilihan radio dan segmentasi semakin memudahkan masyarakat untuk memilih program radio yang sesuai dengan keinginan. Materi kampanye sanitasi dalam bentuk iklan layanan masyarakat dan spot dapat dimasukkan dalam acara berita dan musik. Selain itu untuk program musik, bisa disisipkan dialog interaktif bertema sanitasi sehingga pendengar pun mendapat 2 hal yang berbeda dalam satu acara. Tabel 5.13 Surat Kabar VALID FREQUENCY PERCENT CUMULATIVE PERCENT PERCENT VALID RADAR TEGAL 465 34.4 34.4 34.4 NIRMALA POST 4 .3 .3 34.7 SUARA MERDEKA 200 14.8 14.8 49.6 TIDAK ADA 641 47.5 47.5 97.0 KORAN BOLA 4 .3 .3 97.3 SUARA KARYA 5 .4 .4 97.7 KOMPAS 28 2.1 2.1 99.8 WAWASAN 3 .2 .2 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Tabel 5.13 Surat Kabar VALID FREQUENCY PERCENT CUMULATIVE PERCENT PERCENT VALID SOSIAL 292 21.6 21.6 21.6 EKONOMI 124 9.2 9.2 30.8 POLITIK 107 7.9 7.9 38.7 BUDAYA 30 2.2 2.2 41.0 KESEHATAN 134 9.9 9.9 50.9 LAINNYA 19 1.4 1.4 52.3 TIDAK ADA 644 47.7 47.7 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 30
  • 132. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi Surat kabar menempati peringkat keempat sebagai pilihan sumber informasi. Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa Radar Tegal dan Suara Merdeka menempati posisi pertama dan kedua sebagai surat kabar yang paling banyak di baca oleh responden. Koran yang mempunyai slogan “korane wong Tegal dan Pekalongan” ini tampil sebagai koran umum dan menampilkan berbagai informasi tentang kegiatan ekonomi dan bisnis, finansial, lokal maupun nasional. Sajian Radar Tegal mengutamakan berita-berita lokal (65%) dan nasional (35%). Harian Suara Merdeka yang berbasis di Semarang berada di peringkat kedua dengan persentase 14,8%. jika Radar Tegal coveragenya adalah Tegal dan sekitarnya (termasuk pantura), Suara Merdeka lebih luas karena mencakup Jawa Tengah dan nasional. Di kedua harian ini berita sosial dan kesehatan paling digemari oleh responden. saat ini SKPD/dinas masih belum memanfaatkan secara maksimal harian yang ada. Media baru dihubungi ketika ada acara. belum ada pengisian materi secara teratur di harian lokal oleh skpd/dinas. Tabel 5.14 Ketersediaan Papan Pengumuman VALID FREQUENCY PERCENT CUMULATIVE PERCENT PERCENT VALID ADA 954 70.7 70.7 70.7 TIDAK ADA 395 29.3 29.3 99.9 7 1 .1 .1 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Tabel 5.15 Frekuensi Membaca Papan Pengumuman VALID FREQUENCY PERCENT CUMULATIVE PERCENT PERCENT VALID SETIAP MINGGU 48 3.6 3.6 3.6 SETIAP BULAN 58 4.3 4.3 7.9 TIDAK TENTU 615 45.6 45.6 53.4 TIDAK PERNAH 629 46.6 46.6 100.0 Papan pengumuman yang dipasang di RT/RW maupun di kelurahan merupakan salah satu media penyebaran informasi yang sampai sekarang masih dipakai. namun data di atas menunjukkan bahwa hanya 70,7% responden yang menyatakan bahwa di RT/RW dan kelurahannya terdapat papan pengumuman. sisanya tidak ada. Jika dilihat dari frekuensi membaca, 46,6% responden menyatakan bahwa tidak pernah membaca papan pengumuman. Hal ini cukup menarik. Responden sebagian besar menyatakan bahwa ada papan pengumuman namun frekuensi tidak membacanya cukup besar. Papan pengumuman memang selayaknya ditempatkan di lokasi strategis dan dibuat cukup menarik perhatian sehingga masyarakat tertarik untuk membaca. Jika dilihat dari segi biaya, papan pengumuman relatif membutuhkan biaya yang cukup rendah, namun agar papan pengumuman ini efektif dan dapat menjadi sumber informasi, beberapa hal harus diperhatikan. Papan pengumuman hendaknya dibuat menarik sehingga dapat menarik masyarakat untuk mendekat dan membaca informasi yang tersedia di papan tersebut. materi yang ditempelkan di papan juga harus menarik dan eye catching. Selain itu informasi yang ada harus selalu di update.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 31
  • 133. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi Tabel 5.16 Frekuensi Membaca Papan Pengumuman VALID CUMULATIVE FREQUENCY PERCENT PERCENT PERCENT VALID KETUA RT ATAU STAFNYA 718 53.2 53.2 53.2 KETUA RW ATAU STAFNYA 113 8.4 8.4 61.6 LURAH ATAU STAFNYA 122 9.0 9.0 70.6 KADER PKK 236 17.5 17.5 88.1 KADER POSYANDU 42 3.1 3.1 91.2 JUMANTIK 46 3.4 3.4 94.6 KARANG TARUNA 1 .1 .1 94.7 LAINNYA 7 .5 .5 95.2 TIDAK TAHU 65 4.8 4.8 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Untuk sumber informasi sanitasi diketahui bahwa 53,2 % responden memilih ketua RT atau stafnya sebagai sumber informasi sanitasi. Posisi kedua ditempati oleh kader PKK. Hal ini mendukung hasil sumber informasi utama yaitu kegiatan masyarakat. ketua RT dan kader PKK akan menggunakan media kegiatan masyarakat sebagai media untuk mengkomunikasikan isu-isu tertentu. Ketua RT atau stafnya merupakan sumber informasi yang cukup kredibel. Mereka adalah orang-orang yang cukup dikenal dilingkungannya sehingga masyarakat akan percaya dan mendengarkan apa yang diinfokan oleh ketua RT atau stafnya. Kedekatan emosional karena kedekatan tempat tinggal juga akan mempengaruhi kepercayaan masyarakat terhadap orang tersebut. Dengan hasil ini, ketua RT atau stafnya merupakan salah satu komunikator potensial yang hendaknya dilibatkan dalam kampanye sanitasi. Posisi kedua ditempati oleh kader PKK dengan persentase 17,5%. Di Kota Tegal kegiatan PKK menempati urutan ketiga kegiatan masyarakat yang paling sering diikuti oleh masyarakat. Kader PKK bisa berupa ibu rumah tangga ataupun ibu-ibu dengan profesi lainnya. Sering kali kader PKK juga merangkap menjadi SKD (sub klinik desa). Di Tegal, disetiap kelurahan terdapat 2 SKD yang berada di bawah PLKB. Ibu-ibu SKD ini telah dibekali dengan pengetahuan dan keterampilan cukup untuk menggerakkan warga termasuk pengetahuan tentang sanitasi. Di Tegal, SKD sudah dilibatkan dalam kegiatan pokja sanitasi semenjak EHRA dan ke depannya akan menjadi salah satu komunikator untuk pokja dalam menyebarkan/mengkampanyekan sanitasi. Tabel 5.17 Media Informasi Sanitasi VALID CUMULATIVE FREQUENCY PERCENT PERCENT PERCENT VALID SPANDUK 397 29.4 29.4 29.4 POSTER 247 18.3 18.3 47.7 BILLBOARD 20 1.5 1.5 49.2 LEAFLET/SELEBARAN 252 18.7 18.7 67.9 LAINNYA 204 15.1 15.1 83.0 TIDAK TAHU 230 17.0 17.0 100.0 TOTAL 1350 100.0 100.0 Untuk media informasi sanitasi, 29, 4% responden memilih spanduk sebagai media informasi sanitasi dan leaflet/selebaran sebagai media untuk memperoleh informasi tentang sanitasi. Spanduk yang dipasang di tempat-tempat strategis memang merupakan salah satu media informasi yang cukup efektif. Selain ditempatkan di tempat-tempat strategis, pengemasan spanduk dengan desain yang menarik juga akan menarik perhatian masyarakat untuk membaca.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 32
  • 134. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi Kesimpulan hasil penyebaran kuesioner: • Sumber informasi utama adalah televisi, kegiatan kemasyarakatan dan radio. Tidak ada televisi lokal sehingga media komunikasi yang dapat digunakan untuk mensosialisasikan isu tentang sanitasi adalah kegiatan kemasyarakatan dan radio. • Kegiatan kemasyarakatan yang paling sering diikuti adalah pengajian, pertemuan RT/RW dan pertemuan PKK. Hal ini akan mempengaruhi komunikator yang dipilih. Hal ini sesuai dengan sumber informasi sanitasi dimana ketua RT atau stafnya, ketua RW atau stafnya dan kader PKK sebagai sumber informasi sanitasi yang paling utama. • Untuk materi penyuluhan sudah mencakup 3 sub sektor sanitasi yaitu sampah, drainase dan limbah. • Spanduk dan leaflet merupakan alat komunikasi yang paling sering diakses oleh masyarakat dalam mencari informasi tentang sanitasi. • Radio masih berpotensi sebagai salah satu media dalam menyebarluaskan isu sanitasi mengingat kepemilikan radio dan juga preferensi masyarakat untuk memilih radio cukup besar. Radio Sebayu sebagai radio milik pemerintah masih bisa dimaksimalkan. Kesimpulan untuk studi media di Kota Tegal adalah: • SKDP/Dinas di Kota Tegal memiliki program dan anggaran masing-masing untuk kegiatan komunikasi termasuk di dalamnya memproduksi materi komunikasi. Pemerintah Kota Tegal memiliki Majalah Warta Bahari (yang terbit 2 bulan sekali) dan Radio Sebayu FM sebagai media komunikasi masyarakat. • Sosialisasi merupakan kegiatan komunikasi yang paling sering dipakai oleh SKPD/dinas ketika berhubungan dengan masyarakat. Sosialisasi yang dimaksud ini adalah pertemuan dengan warga dan menggunakan materi komunikasi seperti fotocopy hand out. Belum banyak ada inovasi baru dalam melakukan sosialisasi. Dispermas sudah pernah mencoba dengan cara baru yaitu dengan menggunakan LCD dengan bahan tayang yang telah disiapkan. Cara baru ini dianggap dapat lebih menarik masyarakat untuk berpartisipasi dalam kegiatan sosialisasi. • Berdasarkan hasil pemetaan, diketahui bahwa sumber utama informasi masyarakat Tegal adalah televisi, disusul oleh kegiatan kemasyarakatan dan radio. Di Tegal tidak ada televisi lokal sehingga media ini tidak dapat dimaksimal dipakai. Kegiatan masyarakat seperti pengajian dan pertemuan RT/RW menjadi pilihan terbanyak dan kurang dari 10% responden yang tidak pernah menghadiri kegiatan kemasyarakatan. Seperti yang telah diusulkan oleh Radar Tegal, cara yang paling cocok untuk berkomunikasi dengan masyarakat Tegal adalah dengan kegiatan kemasyarakatan. Dengan demikian kegiatan kemasyarakatan dapat menjadi pilihan untuk pokja sebagai media berkomunikasi dengan masyarakat.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 33
  • 135. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi • Tiga sub sektor sanitasi yaitu sampah, drainase dan air limbah telah menjadi materi yang paling banyak dipilih oleh responden sebagai materi sosialisasi yang pernah diikuti. Ini menunjukkan bahwa sanitasi telah dipromosikan cukup gencar oleh SKPD/Dinas di Kota Tegal. Untuk komunikator, responden memilih ketua RT atau staf beserta ketua RW sebagai sumber informasi utama untuk sanitasi. Ke depannya, pokja dapat mempertimbangkan mereka sebagai komunikator potensial dalam mengkomunikasikan isu sanitasi. • Pemerintah Kota Tegal khususnya pokja sanitasi telah didukung oleh media massa lokal. Kegiatan-kegiatan pokja telah diliput dengan aktif dan juga khususnya Radio Sebayu FM telah menyediakan slot khusus untuk pokja sanitasi. Hubungan antar lembaga sudah cukup baik namun masih dimaksimalkan.5.3. KETERLIBATAN SEKTOR SWASTA DALAM LAYANAN SANITASI 1. Peran Pengusaha Penampung (Pengepul) Dan/Atau Pengusaha Produksi Daur Ulang Barang Bekas Sebagaimana di kota-kota lain, inisiatif pihak swasta dalam persampahan sudah bermunculan dengan sendirinya karena mereka melihat adanya peluang bisnis. Mereka mengumpulkan sampah non organik baik yang bersumber dari rumah tangga maupun dari fasilitas umum dan kawasan bisnis (hotel, restoran dan lain-lain) yang memiliki nilai jual. Beberapa pengusaha daur ulang sampah yang berhasil diidentifikasi dan diwawancarai adalah sebagai berikut : 1) Nama pengusaha pengepul Bapak Riyanto, alamat kegiatan jalan Kemuning Kelurahan Kejambon, usaha berdiri sejak Tahun 1999 dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 5 orang laki-laki, untuk jenis dan volume barang rongsok yang ditampung : Volume rata-rata per bulan No Jenis Barang Bekas Harga Beli (Rp/Kg) Harga Jual (Rp/Kg) (Kg/kwintal/ton) 1 Plastik (cacahan) 12 kwintal 1.300 1.600 2 Kertas 12 kwintal 800 1.000 3 Logam Besi 2 ton 2.000 2.200 4 Alumunium 1 kwintal 8.000 10.000 5 Botol /kaca - - - Kota tujuan penjualan barang di Kabupaten Tegal, sedangkan kendala dalam mengembangkan usaha adalah modal usaha dan pemasaran/harga yang tidak stabil. Gambar 5.1. Tempat Usaha Rongsok milik Bapak RiyantoPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 34
  • 136. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi 2) Nama pengusaha pengepul Ibu Siti Maryati, alamat kegiatan Jalan Tanjung Kejambon, usaha berdiri sejak Tahun 1995 dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 2 orang laki-laki, untuk jenis dan volume barang rongsok yang ditampung : Volume rata-rata per bulan No Jenis Barang Bekas Harga Beli (Rp/Kg) Harga Jual (Rp/Kg) (Kg/kwintal/ton) 1 Plastik (cacahan) 200 kg 1.900 2.000 2 Kertas 300 kg 800 1.200 3 Logam Besi 1.000 kg 2.800 3.000 4 Alumunium 100 kg 12.000 14.000 5 Botol /kaca 100 kg 200 500 Kota tujuan penjualan barang di Kabupaten Tegal, sedangkan kendala dalam mengembangkan usaha adalah modal usaha dan pemasaran/harga yang tidak stabil. Gambar 5.2. Tempat Usaha Rongsok milik Ibu Siti Maryati 3) Nama pengusaha pengepul Bapak Rosikin, alamat kegiatan Jalan Teuku Umar Kelurahan Debong Tengah, usaha berdiri sejak Tahun 2008 dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 2 orang laki-laki, untuk jenis dan volume barang rongsok yang ditampung : Volume rata-rata per bulan No Jenis Barang Bekas Harga Beli (Rp/Kg) Harga Jual (Rp/Kg) (Kg/kwintal/ton) 1 Plastik (cacahan) 500 Kg 800 900 2 Kertas 200 Kg 500 600 3 Logam Besi 500 Kg 2.900 3.100 4 Alumunium 100 Kg 700 800 5 Botol /kaca - - - Kota tujuan penjualan barang di Tegal, sedangkan kendala dalam mengembangkan usaha adalah harga turun 50% tapi harga sembako naik terus. Gambar 5.3. Tempat Usaha Rongsok milik Bapak RosikinPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 35
  • 137. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi 4) Nama pengusaha pengepul Bapak Sukardi, alamat kegiatan Jalan Arum Kelurahan Randugunting, usaha berdiri sejak tahun 5 Februari 2009 dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 8 orang laki-laki 2 orang perempuan, untuk jenis dan volume barang rongsok yang ditampung : Volume rata-rata per bulan No Jenis Barang Bekas Harga Beli (Rp/Kg) Harga Jual (Rp/Kg) (Kg/kwintal/ton) 1 Plastik (cacahan) 200 kg 800 900 2 Kertas 3 Ton 500 600 3 Logam Besi - - - 4 Alumunium 30 kg 8.000 9.000 5 Botol /kaca 15 Buah 75 100 Kota tujuan penjualan barang di Kota Tegal, sedangkan kendala dalam mengembangkan usaha adalah butuh modal usaha dan barang sedang-sedang saja. Gambar 5.4. Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Sukardi 5) Nama pengusaha pengepul Bapak Moh Mustofa, alamat kegiatan Jalan Nusa Indah No 35 Kelurahan Kejambon, usaha berdiri sejak Februari 2009 dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 1 orang laki-laki, untuk jenis dan volume barang rongsok yang ditampung : Volume rata-rata per bulan No Jenis Barang Bekas Harga Beli (Rp/Kg) Harga Jual (Rp/Kg) (Kg/kwintal/ton) 1 Plastik (cacahan) 10 kg 1.900 2.000 2 Kertas - - - 3 Logam Besi 150 kg 1.500 1.700 4 Alumunium 10 kg 8.000 9.000 5 Botol /kaca - - - Kota tujuan penjualan barang di Tegal, sedangkan kendala dalam mengembangkan usaha adalah cari barang agak susah. Gambar 5.5. Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Moh. MustofaPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 36
  • 138. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi 6) Nama pengusaha pengepul Bapak Kusswanto, alamat kegiatan Jalan Puter Kelurahan Randugunting, usaha berdiri sejak Tahun 2005 dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 4 orang laki-laki, untuk jenis dan volume barang rongsok yang ditampung : Volume rata-rata per bulan No Jenis Barang Bekas Harga Beli (Rp/Kg) Harga Jual (Rp/Kg) (Kg/kwintal/ton) 1 Plastik (cacahan) 90 kg 800 2.000 2 Kertas 60 kg 500 600 3 Logam Besi 7.000 kg 2.900 3.100 4 Alumunium 70 kg 8.000 9.000 5 Botol /kaca - - - Kota tujuan penjualan barang di Semarang, sedangkan kendala dalam mengembangkan usaha adalah harga barang selalu tidak menentu, susah untuk pembuangan karena antara beli dan jual tidak sejalan dengan di suplayer. Gambar 5.6 Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Kuswanto 7) Nama pengusaha pengepul Bapak Edi Harsono, alamat kegiatan Jalan Arjuna Kelurahan Slerok, usaha berdiri sejak Tahun 2005 dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 1 orang laki- laki, untuk jenis dan volume barang rongsok yang ditampung : Volume rata-rata per bulan No Jenis Barang Bekas Harga Beli (Rp/Kg) Harga Jual (Rp/Kg) (Kg/kwintal/ton) 1 Plastik (cacahan) 250 kg 1.200 1.400 2 Kertas 100 kg 500 600 3 Logam Besi 70 kg 9.000 10.000 4 Alumunium 40 kg 9.000 10.000 5 Botol /kaca 100 kg 150 200 Kota tujuan penjualan barang di Tegal, sedangkan kendala dalam mengembangkan usaha adalah butuh modal usaha dalam arti suku bunganya yang terkecil untuk membantu usaha. Gambar 5.7 Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Edi HarsonoPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 37
  • 139. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi 8) Nama pengusaha pengepul Bapak Moh Yusuf (UD Wimam Sraya), alamat kegiatan Jalan Kemuning No 20 Rt 06/03 Kelurahan Kejambon, usaha berdiri sejak Tahun 2008 dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 2 orang laki-laki, untuk jenis dan volume barang rongsok yang ditampung : Volume rata-rata per bulan No Jenis Barang Bekas Harga Beli (Rp/Kg) Harga Jual (Rp/Kg) (Kg/kwintal/ton) 1 Plastik (cacahan) 6 Kwintal 1.500 1.800 2 Kertas 5 Kwintal 500 600 3 Logam Besi 1 Ton 1.500 1.700 4 Alumunium 0,5 Kwintal 10.000 11.000 5 Botol /kaca 100 Buah 500 600 Kota tujuan penjualan barang di Kota Tegal, sedangkan kendala dalam mengembangkan usaha adalah modal usaha dan penyeragaman harga barang. Gambar 5.8 Tempat Usaha Rongsok milik Bapak Moh. Yusup 9) Nama pengusaha pengepul Bapak Winto, alamat kegiatan Kelurahan Debong Kulon Rt 05/03, usaha berdiri sejak Tahun 2008 dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 2 orang laki- laki, untuk jenis dan volume barang rongsok yang ditampung : Volume rata-rata per bulan No Jenis Barang Bekas Harga Beli (Rp/Kg) Harga Jual (Rp/Kg) (Kg/kwintal/ton) 1 Plastik (cacahan) 400 kg 800 1.000 2 Kertas 200 kg 500 700 3 Logam Besi 500 kg 2.900 3.000 4 Alumunium 200 kg 7.000 8.000 5 Botol /kaca - - - Kota tujuan penjualan barang di Tegal, sedangkan kendala dalam mengembangkan usaha adalah harga yang tidak stabil (harga turun terus). Gambar 5.9 Tempat Usaha Rongsok milik Bapak WintoPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 38
  • 140. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi2. Potensi Perusahaan Cleaning Service Kawasan Publik yang ada di Kota Tegal Perusahaan Ceaning Service Kawasan Publik yang ada di Kota Tegal antara lain : CV. Pemborong Bersatu, CV. Bersatu Pemalang, Kopkar Menara Mandiri, PT. Danu Arta Mardana.3. Partisipasi Lembaga Non Pemerintah (LSM/KSM) Untuk partisipasi lembaga non pemerintah (LSM/KSM) dalam pengelolaan sampah di Kota Tegal sangat kurang bahkan cenderung tidak ada. Rata-rata sampah yang masih dapat digunakan diambil oleh pemulung dan selanjutnya di jual kepengepul, untuk limbah pasar diambil oleh perorangan untuk pakan ternak, sedangkan limbah jalan dan dari TPS dibuang ke TPA. Penampung limbah Sumber Sampah logam: 1 ton - 7 ton per bulan? Pemulung Logam Cit KOMESIA PERUMAH Penampung Pemulung Penampung limbah besar/ Pabrik daur Plastik plastik: 10 kg – 1,2 ulang Plastik: ton per bulan? PASAR •Jakarta JALA FASILITA / Pemulung UMU Kertas •Surabaya •Tangerang Pabrik Pellet Plastik Kota setempat: ..... ton per bulan? 564 ton per bulan TPS Usaha konversi Penampung limbah sampah organik kertas: BAK jadi kompos: 60 kg – 3 ton per bulan? Penampung ...... ton per bulan besar/ Pabrik daur ulang kertas: Jakarta Kudus CONTAIN Konsumen 564 ton per bulan Pihak/ komponen lain Kompos? yang mengurangi volume sampah: 48 ton per bulan TPAPOKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 39
  • 141. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi5.4. SUB SEKTOR LIMBAH CAIR DOMESTIK 1. Kondisi Sanitasi Masyarakat Berdasarkan hasil analisis survey EHRA di Kota Tegal mengenai kondisi jamban masyarakat diperoleh hasil bahwa 77,8 % jamban siram/leher angsa yang menggunakan tangki septik, 1,5 % jamban siram menggunakan cubluk, 0,2 % jamban siram yang disalurkan langsung ke kolam dan 7,2 % jamban di atas kolam atau buang air terbuka. 2. Pengelola IPLT Jumlah truk tinja dan volume tinja yang masuk tiap hari adalah 1 kendaraan dengan kapasitas 3 m3, dengan tarif yang dikenakan kepada pengusaha sedot tangki septik untuk setiap tangki tinja yang dibuang adalah Rp 50.000,-/m3, akan tetapi belum ada pemanfaatan hasil endapan tinja kering 3. Perusahan Kuras Tangki Septik Di Kota Tegal ada 3 perusahaan swasta yang bergerak dalam pengurasan tangki septik (Cahaya, Pinokio, Citra), untuk tarif layanan jasa Berdasarkan Peraturan Daerah Kota Tegal Nomor 7 Tahun 2003. 1m3 = Rp 50.000,- sedangkan besaran tarif saat ini adalah dari swasta Rp. 15.000,-/m3. Order rata-rata per hari atau per minggu yang ditangani 3 kali per minggu. Pelanggan yang sama meminta jasa pengurasan setelah 5 tahun sampai 10 tahun baru pelanggan yang sama meminta jasa pengurasan. Perolehan total pendapatan per bulan Rp. 1.500.000,- (satu juta lima ratus ribu rupiah). Sedangkan untuk tempat pembuangan limbah tinja di Kota Tegal berada di Kelurahan Muarareja Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal dan belum ada pihak yang memanfaatkan pembuangan limbah tinja. 4. Perusahan Kuras Tangki Septik Swasta di Kota Tegal 1. Nama perusahaan Citra. Alamat perusahaan Jalan Abdul Muis No 18 Debong Tengah Kota Tegal telephon (0283) 3355012.Nama pemilik perusahaan Bapak Sopuroh. Berdiri sejak Tahun 2007. Jumlah tenaga kerja pertama kali berdiri ada 3 orang. Jumlah tenaga kerja saat ini ada 4 orang. Jumlah armada truk penyedot tinja pertama kali berdiri ada 1 truk tinja. Jumlah armada truk penyedot tinja saat ini ada 1 truk tinja. Jangkauan layanan meliputi Kota Tegal dan Kabupaten Tegal. Volume tinja yang disedot ditiap rumah sekitar 2 m3. Perbulan rata-rata melayani 10 rumah/bulan. Tarif untuk jasa penyedotan tinja Rp. 80.000,- sampai dengan Rp. 100.000,-. Kendala dalam usaha jasa penyedotan tinja antara lain lokasi masuk gang dan septic tank masih model lama.POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 40
  • 142. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALIndikasi Permasalahan Dan Opsi Pengembangan Sanitasi 2. Nama perusahaan CV. Cahaya. Alamat perusahaan Jalan Masjid Babu Salam No 24 Dukuh Turi Kabupaten Tegal telephon (0283) 3300786. Nama pemilik perusahaan Bapak Ir. Firdaus Widiyawan. Berdiri sejak tahun 2001. Jumlah tenaga kerja pertama kali berdiri ada 3 orang. Jumlah tenaga kerja saat ini ada 5 orang. Jumlah armada truk penyedot tinja pertama kali berdiri ada 1 truk tinja. Jumlah armada truk penyedot tinja saat ini ada 1 truk tinja. Jangkauan layanan meliputi Kota Tegal dan Kabupaten Tegal. Volume tinja yang disedot ditiap rumah sekitar 2 m3. Perbulan rata- rata melayani 10 rumah/bulan. Tarif untuk jasa penyedotan tinja Rp. 80.000,- sampai Rp. 100.000,-. Kendala dalam usaha jasa penyedotan tinja antara lain jangkauan jauh dari jalan besar, banyak septic tank model lama masih menggunakan batu bata/saluran pembuangan dan perlu ada pengerukan di lokasi tambak IPLT. Ada yang mau membeli hasil tinja dalam kondisi kering Rp. 200.000,-/tangki sebagai pupuk didaerah perbatasan wonosobo tetapi kendalanya harus mengantarkan sendiri ke lokasi (untuk biaya transportasi tidak masuk sehingga ditolak). 5. Sektor Swasta Pemasang Iklan Untuk sektor swasta dalam pemasangan iklan di Kota Tegal belum ada, khususnya untuk perusahaan lokal di Kota Tegal. Gambar Diagram Penyaluran Limbah Cair Domestik 7,2 % populasi Tanpa Toilet / WC sederhana Treatment plant (IPLT) (100 %) 100 % populasi On-Site septic tanks Perusahaan kuras/ sedot Sungai (termasuk SANIMAS) Septic Tank (-%?) Dikuras rata2 setiap 5 – 432 m3 pertahun 10 tahun? Dimanfaatkan Perkebunan (- %?)POKJA SANITASI KOTA TEGAL V - 41
  • 143. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPenutup PENUTUPKESIMPULANA. Air Bersih Kebutuhan air bersih penduduk Kota Tegal sebagian besar sudah tercukupi namun dalam hal sarana air minum dari pihak Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) belum mampu menjangkau keseluruhan dari penduduk Kota Tegal. Hal ini masih bisa dilihat dengan adanya penduduk yang membeli untuk sarana air minum dari gerobak penjual air.B. Air Limbah Di Kota Tegal kesadaran masyarakat mengenai pentingnya kesehatan lingkungan masih kurang, sehingga masih ada yang menggunakan prasarana sanitasi yang belum memenuhi syarat. Kondisi kawasan pemukiman di Kota Tegal yang padat sulit untuk menempatkan Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL) dan septictank sesuai persyaratan kesehatan. Secara kuantitas mengenai sarana sanitasi di Kota Tegal sudah memenuhi, akan tetapi secara kualitas masih banyak kondisi sarana air limbah yang kurang memadai karena baru tersedia 1 unit Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT)C. Persampahan Pengelolaan persampahan di Kota Tegal tingkat pelayanannya masih terbatas, yaitu pada daerah pusat kota, pemukiman padat, pertokoan, perkantoran, jalan-jalan umum serta area pasar. Sarana dan prasarananya masih kurang mendukung karena tidak semua prasarana dapat dioperasikan dengan optimal. Untuk Tempat Pembuangan Akhirnya (TPA) masih menggunakan model open dumping dan lokasinya dekat dengan tambak yang masih produktif. Dilihat dari lokasinya, sebenarnya tidak memenuhi syarat sebagai Tempat Pembuangan Akhir Sampah (TPA)D. Drainase Berdasarkan data dari Dinas Pekerjaan Umum Kota Tegal Tahun 2007 hampir seluruh penduduk Kota Tegal sudah dilayani oleh sarana drainase tetapi sebagian sudah ada yang rusak dan belum berfungsi secara optimal. Potensi genangan lokal di Kota Tegal cukup tinggi yaitu 646 Ha. Dari total luas genangan tersebut Kecamatan Margadana menempati posisi cukup tinggi dalam hal luas genangan yaitu berkisar 440 Ha.POKJA SANITASI KOTA TEGAL Penutup - 1
  • 144. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPenutupREKOMENDASIA. Air Bersih Dari pihak Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Tegal perlu ditambahkan sarara perpipaan sehingga bisa menjangkau keseluruhan dari penduduk Kota Tegal.B. Air Limbah Program peningkatan sarana dan prasarana Iimbah manusia dimaksudkan untuk meningkatkan pelayanan secara teknis dan pelayanan kepada mayarakat berpenghasilan rendah. Peningkatan pelayanan prasarana dan sarana dilaksanakan melalui program dari pemerintah dan masyarakat sendiri. Sistem pembuangan Iimbah manusia yang masih dianggap tepat untuk kondisi Kota Tegal adalah sistem setempat (On Site System) meliputi : 1. Sarana jamban keluarga dengan tangki septic bagi masyarakat berpenghasilan cukup. 2. Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL) bagi masyarakat berpenghasilan rendah dengan kepadatan rendah. Masyarakat di daerah padat dan sulit mendapat pelayanan penyedotan lumpur tinja akan Iebih tertarik dengan pelayanan tangki septic komunal yang Iebih praktis pengelolaannya. Peraturan yang baku untuk kualitas tangki septic perlu diadakan, khususnya untuk tangki septic baru yang dibangun bersamaan dengan perijinan mendirikan bangunan didaerah kawasan terutama perumahan.C. Persampahan Penerapan pengembangan persampahan diIakukan secara bertahap dan target nasional dengan pemrograman secara pokok meliputi pemanfaatan fasilitas yang ada, peningkatan dan penambahan fasilitas baru serta program piranti lunak yaitu : 1. Mengevaluasi kembali daerah yang termasuk wilayah pelayanan dan menghitung kembali jumlah sampah yang ada untuk dapat melengkapi kekurangan peralatan. 2. Penambahan fasilitas persampahan untuk memenuhi target pelayanan yaitu : - Bin tong sampah 50 liter sebanyak 828 unit - Gerobak/becak sarnpah 0,7 m3 sebanyak 243 unit - Container 5 m sebanyak 13 unit - Arm roll truck 5 rn3 sebahyak < 29 unit - Dump truck 5 m3 sebanyak 9 unit 3. Pembangunan Tempat Pengelolaan Akhir (TPA) baru seluas 10,5 Ha dan harus beroperasi secara baik. Untuk menghindari terjadinya pencemaran lingkungan sistem pembuangan akhir sampah diarahkan ke Sanitary Landfill, namun apabila belumPOKJA SANITASI KOTA TEGAL Penutup - 2
  • 145. BUKU PUTIH SANITASI KOTA TEGALPenutup memungkinkan maka Controlled Landfill merupakan cara pembuangan sampah pada TPA yang minimal harus dapat dilaksanakan, sedangkan Open Dumping tidak dianjurkan 4. Memberi pengarahan dilokasi yang masuk wilayah pelayanan tentang cara-cara pengumpluan sampah yang telah ditetapkan dan himbauan untuk membantu pelaksanaan sistem pengelolaan persampahan. 5. Penjelasan/penerangan kepada masyarakat tentang wajib distribusi untuk kelancaran sistem, perlu disediakan biaya operasional dan pemeliharaan yang memadai.D. Drainase Pertirnbangan dalam menyusun dan memprioritaskan program penanganan bidang drainase adalah sebagai berikut : 1. Pengurangan tingkat genangan terutama di kawasan strategis 2. Pengembangan saluran drainase primer di kawasan perumahan tertentu 3. Mendorong dan memberikan fasilitasi terhadap Kabupaten/Kota dalam pembangunan sarana prasarana drainase untuk melancarkan perekonomian regional dan nasional 4. Meningkatkan kapasitas pembiayaan pembangunan sarana prasarana drainase dan berbagai sumber pendanaan 5. Penyelenggaraan/penanganan yang terpadu dengan sektor terkait (pengendalian banjir, air limbah dan persampahan). 6. Optimalisasi sistem yang ada, rehabilitasi/pemulihan, pengembangan dan pembangunan baru. 7. Melakukan koordinasi dengan instansi terkait, dunia usaha serta melibatkan peran serta masyarakat. 8. Integrasi perencanaan : Master Plan, Outline Plan Drainase dan Keterpaduan Sistem Makro & Mikro. 9. Pembangunan Sistem Drainase yang Berwawasan Lingkungan dan berdasarkan Prioritas Penanganan. 10. Strategi pengelolaan dengan penyiapan peraturan dan produk hukum untuk penanganan drainase, peningkatan peran serta masyarakat dan garis sepadan saluran.POKJA SANITASI KOTA TEGAL Penutup - 3