Gaya Belajar Mahasiswa FMIPA Universitas
Lambung Mangkurat
Indah Ayu Septriyaningrum/J1F111024
#

Program Studi S-1 Ilmu K...
gaya belajar yang dapat diaplikasikan oleh mahasiswa pada
umumnya, selain itu dapat memberikan gambaran sekaligus
menjadi ...
pancaindra mereka. Mereka menyukai sesuatu
dengan rinci dan menginginkan fakta. Mereka lebih
menyukai segala sesuatu ditat...
Total Responden
Rata-rata Tipe Auditori
Rata-rata Tipe Visual
Rata-rata Tipe Kinestetik

: 49 Orang
: 69,39 %
: 16,33 %
: ...
penurunan indeks prestasi mahasiswa yang bersangkutan
tersebut.
B. Saran
Pada akhirnya diharapkan mahasiswa dapat lebih je...
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Laporan Akhir Gaya Belajar Mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat

1,219 views
1,120 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
1,219
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
19
Actions
Shares
0
Downloads
39
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan Akhir Gaya Belajar Mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat

  1. 1. Gaya Belajar Mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat Indah Ayu Septriyaningrum/J1F111024 # Program Studi S-1 Ilmu Komputer, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Lambung Mangkurat Jl. A. Yani Km. 3,8 , Banjarbaru, Kalimantan Selatan, Indonesia 1 indah.septriya@gmail.com Abstrak— Gaya belajar mahasiswa sedikit banyaknya akan mempengaruhi ketanggapan mahasiswa dalam menerima dan menelaah materi/ilmu yang diberikan. Gaya belajar adalah cara yang konsisten yang dilakukan oleh seorang mahasiswa dalam menangkap stimulus atau informasi, cara mengikat, berpikir dan memecahkan soal. Tidak semua orang mengikuti cara yang sama. Gaya belajar yang sesuai adalah kunci keberhasilan seseorang dalam belajar dan berpengaruh terhadap prestasi. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui lebih lanjut bagaimana gaya belajar yang paling efektif dan efisien menurut mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat dalam menelaah suatu informasi yang diberikan dosen serta mengetahui ada tidaknya pengaruh yang dirasakan mahasiswa tersebut jika gaya belajar mereka diubah. Jenis penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian kualitatif. Sampel yang digunakan pada penelitian ini adalah mahasiswa/i Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lambung Mangkurat yang berasal dari 7 Program Studi yang berbeda. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode sampel probabilitas cluster sampling. Metode pengumpulan data dalam penelitian ini adalah melalui kuesioner yang akan dibagikan kepada responden untuk mendukung hasil penelitian.. Kata Kunci— Gaya Belajar, Efektif, Efisien, Dampak, Prestasi, Mahasiswa. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Setiap individu mempunyai gaya belajar yang alami dan nyaman, ketika dipaksa untuk belajar dengan cara yang lain kemungkinan akan timbul rasa frustasi. Pembelajaran akan menjadi sulit, terutama jika disebabkan oleh gaya atau cara belajar yang tidak sesuai. Setiap individu tidak hanya belajar dengan kecepatan yang berbeda tetapi juga memproses informasi dengan cara yang berbeda. Cara memproses informasi yang diperoleh dikenal dengan istilah gaya belajar. Belajar merupakan suatu kegiatan yang memerlukan konsentrasi, dimana kondisi dan situasi untuk berkonsesntrasi sangat berhubungan dengan gaya belajar, jika setiap individu mampu mengelola kondisi dan situasi bagaimana gaya belajarnya maka proses belajar tersebut akan efektif dan akan mampu meningkatkan prestasi belajarnya. Setiap individu memiliki cara yang berbeda dalam pendekatan terhadap situasi belajar, menerima, mengorganisasikan dan menghubungkan pengalaman-pengalaman mereka, serta dalam cara merespon metode pengajaran tertentu. Gaya belajar mahasiswa sedikit banyaknya akan mempengaruhi ketanggapan mahasiswa dalam menerima dan menelaah materi/ilmu yang diberikan. Gaya belajar adalah cara yang konsisten yang dilakukan oleh seorang mahasiswa dalam menangkap stimulus atau informasi, cara mengikat, berpikir dan memecahkan soal. Tidak semua orang mengikuti cara yang sama. Prestasi belajar adalah hasil yang telah dicapai oleh mahasiswa dalam mempelajari ilmu atau pengetahuan serta interaksi terhadap lingkungannya sehingga memperoleh nilai yang berupa angka dari tes belajar serta tingkah laku yang relative permanen. Prestasi belajar merupakan hal yang sangat penting dalam proses belajar, karena dengan prestasi belajar dapat diketahui berhasil atau tidaknya suatu proses pendidikan dan sejauh mana keberhasilan mahasiswa dalam belajar. Tak jarang kita temui beberapa kasus banyaknya mahasiswa yang belum menemukan gaya belajar yang tepat atau cocok untuk dirinya. Sehingga berpengaruh terhadap keinginan belajar dan juga prestasinya. Padahal gaya belajar Gaya belajar yang sesuai adalah kunci keberhasilan seseorang dalam belajar. Sehubungan dengan pemaparan tersebut maka penelitian ini dilakukan untuk mengetahui lebih lanjut gaya belajar yang paling banyak digunakan oleh mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat dalam menelaah suatu informasi atau materi yang diberikan dosen.. B. Perumusan Masalah 1. Bagaimana gaya belajar yang paling efektif dan efisien menurut mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat ? 2. Bagaimana dampak yang dirasakan mahasiswa yang bersangkutan jika gaya belajar mereka diubah dari gaya belajar biasanya? C. Manfaat dan Tujuan Penelitian Manfaat dan tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui gaya belajar yang paling efektik dan efisien menurut sebagian besar mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat sekaligus mengetahui dampak yang ditimbulkan terhadap mahasiswa yang menjadi objek penelitian jika gaya belajar mereka dirubah dari gaya belajar yang biasa mereka lakukan. Sehingga dari hasil penelitian ini pada akhirnya diharapkan dapat menjadi suatu acuan atau referensi
  2. 2. gaya belajar yang dapat diaplikasikan oleh mahasiswa pada umumnya, selain itu dapat memberikan gambaran sekaligus menjadi bahan pertimbangan jika kita ingin merubah gaya belajar yang sudah menjadi kebiasaan kita sehari-hari. D. Batasan Penelitian Penelitian ini hanya mengacu kepada gaya belajar yang menjadi kebiasaan mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat, dengan ampel yang digunakan pada penelitian ini adalah mahasiswa Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lambung Mangkurat yang berasal dari 7 Program Studi yang berbeda II. TINJAUAN PUSTAKA Belajar merupakan proses kegiatan yang dapat membawa perubahan individu. Dalam kenyataan belajar adalah perubahan individu dalam kebiasaan, pengetahuan, dan sikap. Hamalik (1983 : 28) mengatakan bahwa: ―Belajar adalah suatu bentuk pertumbuhan atau perubahan dalam diri seseorang yang dinyatakan dalam cara-cara bertingkah laku baru berkat pengalaman dan latihan‖ (Gerung, 2012). Muhammad (1999 : 37) mengatakan bahwa belajar adalah pekerjaan yang harus dikerjakan sendiri, diusahakan sendiri dan tidak dapat menugaskan orang lain untuk mengerjakannya. Belajar merupakan jenis pekerjaan yang harus melibatkan diri secara langsung kedalam pekerjaan itu. Hal ini berarti bahwa apabila seseorang mau belajar atau ingin mempelajari sesuatu, maka dia sendirilah yang harus mempelajarinya. Dia tidak dapat memerintah atau menyewa orang lain untuk kepentingannya, melainkan harus terlibat langsung dalam proses belajar ini (Gerung, 2012). Menurut arti secara psikologis, belajar sebagai suatu proses perubahan yaitu perubahan dalam tingkah laku seseorang sebagai hasil dari interaksi dengan lingkungannya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Perubahan tersebut dapat diwujudkan dalam seluruh aspek tingkah laku. Sehubungan dengan hal tersebut, Soeyanto (1981 : 12) mengatakan bahwa belajar adalah suatu proses perubahan yang terus menerus pada diri manusia karena usaha untuk mencapai kehidupan atas bimbingan dan sesuai dengan cita-cita dan falsafah hidupnya (Gerung, 2012). Pada uraian terdahulu telah diketahui pengertian dan definisi belajar yang diberikan oleh para ahli. Kegiatan tersebut dilakukan dengan bantuan berbagai fasilitas dan sarana pendukung. Agar kegiatan belajar mengajar berlangsung dengan baik, maka harus dilaksanakan secara efisien. Menurut Hamalik (1983 : 23) mengatakan bahwa efisiensi kegiatan belajar terlihat pada waktu penggunaan waktu belajar dengan baik oleh peserta didik dalam pengajar juga memaksimalkan pemakaian berbagai sarana pendukung belajar yang tersedia (Gerung, 2012). Terdapat beberapa teori dan model tentang gaya pembelajaran atau learning style dan faktor-faktor yang mempengaruhi gaya belajar seseorang. Secara umum model gaya pembelajaran dapat diklasifikasikan dalam tiga ruang lingkup, yaitu information processing, environment, dan personality(Hickocx, 1995). Berdasarkan penelitian Kolb terdapat empat jenis gaya belajar, yakni accomodator, diverger, assimilator dan converger : Gaya belajar accomodator/activist. Gaya belajar accomodator adalah gaya belajar seseorang yang lebih menyukai pengalaman (concentrate experience) dan aktif bereksperimen (active experimentation). Seseorang lebih menyukai mendapatkan informasi dari feeling dan memrosesnya dengan cara mempraktikkan atau melakukannya. Gaya belajar diverger/refflector. Gaya belajar diverger adalah gaya belajar seseorang yang lebih menyukai pengalaman (concentrate experiencing) dan mengamati (reflectiveobservation). Peserta didik divergerlebih menyukai memperoleh informasi dengan feeling dan memrosesnya dengan cara melihat dan mendengar. Gaya belajar converger/pragmatis. Gaya belajar converger adalah gaya belajar seseorang yang lebih menyukai sesuatu yang abstrak (abstract conceptualization) dan aktif bereksperimen (active experimentation). Peserta didik memperoleh informasi dengan cara memikirkan (thinking) dan kemudian melakukannya (doing) Gaya belajar Assimilator/Theorist Gaya belajar assimilator adalah gaya belajar seseorang yang lebih menyukai pada sesuatu yang abstrak (abstract conceptualization) dan mengamati (reflective observation), yaitu gaya belajar seseorang yang menyukai belajar dengan berfikir, melihat atau mendengar (Prastiti, 2009). Pada MBTI, preferensi gaya belajar seseorang dibedakan menjadi lima dimensi, yaitu: Introvert menemukan kekuatan dalam inner world dari ide konsep dan abstraksi., peserta didik ini cenderung lebih banyak berfikir dibandingkan berbicara. Introvert leaner dalam mengembangkan kerangka kerja dengan cara menyatukan dan menghubungkan informasi yang mereka pelajari. Pengetahuan yang diperolehnya kemudian saling dihubungkan untuk melihat sesuatu tersebut secara menyeluruh. Extrovert learner menemukan kekuatan pada benda dan orang. Mereka lebih suka berinteraksi dengan orang lain. Mereka lebih suka berbicara dibandingkan mendengarkan. Secara umum mereka tidak dapat memahami pelajaran sampai mereka dapat menjelaskan pada diri mereka sendiri atau pada orang lain (bekerja kelompok). Problem based learningdan collaborative learning cocok untuk model pembelajaran dengan karakteristik gaya belajar ini. Sensing learner adalah peserta didik yang lebih menyukai belajar dengan menggunakan kelima
  3. 3. pancaindra mereka. Mereka menyukai sesuatu dengan rinci dan menginginkan fakta. Mereka lebih menyukai segala sesuatu ditata dengan teratur, pengajaran dilakukan secara terstruktur setahap demi setahap. Berbeda dengan intuitive learner, mereka adalah peserta didik yang lebih suka berimajinasi dan berinovasi. Thinking learner adalah peserta didik yang dalam memutuskan sesuatu berdasarkan pada analisis, logika dan prinsip. Dengan kata lain mereka dalam melihat sesautu lebih kritis dan objektif. Berbeda dengan feeling learner mereka lebih menggunakan pertimbangan nilai-lilai kemanusiaan (human values) dalam pengambilan keputusan. Mereka cenderung menjaga keharmonisan hubungan sosial dalam suatu kelompok. Mereka lebih menyukai bekerja dalam kelompok kecil Judging learner adalah peserta didik yang cenderung melakukan semua tugas lebih cepat dari batas waktu yang ditentukan. Mereka menyukai tips atau panduan bagaimana cara mengerjakan sesuatu dengan cepat. Berbeda dengan perceptive learner, mereka cenderung menunda tugas sampai menjelang batas akhir waktu yang ditentukan. Adapun hasil dalam kegiatan belajar diartikan sebagai kinerja akademik atau prestasi belajar. Hasil belajar berfungsi untuk mengetahui tingkat kemajuan atau penguasaan yang telah dicapai siswa dalam segala aspek meliputi ranah cipta (prestasi kognitif), ranah rasa (prestasi afektif), dan ranah karsa (prestasi psikomotorik) (Prastiti, 2009). De Porte dkk menyebutkan bahwa macam-macam gaya belajar dibagi ke dalam tiga tipe gaya belajar, diantaranya : 1. Gaya Belajar Visual Gaya belajar visual (visual learner) menitikberatkan ketajaman penglihatan. Artinya, bukti-bukti konkret harus diperlihatkan terlebih dahulu agar mahasiswa paham. Ciri-ciri mahasiswa yang memiliki gaya belajar visual adalah kebutuhan yang tinggi untuk melihat dan menangkap informasi secara visual sebelum ia memahaminya. 2. Gaya Belajar Auditorial Gaya belajar ini mengandalkan pendengaran untuk bisa memahami sekaligus mengingatnya. Karakteristik model belajar ini benar-benar menempatkan pendengaran sebagai alat utama untuk menyerap informasi atau pengetahuan. Artinya, untuk bisa mengingat dan memahami informasi tertentu, yang bersangkutan haruslah mendengarnya lebih dulu. Mereka yang memiliki gaya belajar ini umumnya susah menyerap secara langsung informasi dalam bentuk tulisan, selain memiliki kesulitan menulis ataupun membaca 3. Gaya Belajar Kinestetik Gaya belajar ini mengharuskan individu yang bersangkutan menyentuh sesuatu yang memberikan informasi tertentu agar ia bisa mengingatnya. Tentu saja ada beberapa karakteristik model belajar seperti ini yang tak semua orang bisa melakukannya. Karakter pertama adalah menempatkan tangan sebagai alat penerima informasi utama agar bisa terus mengingatnya. Hanya dengan memegangnya saja, seseorang yang memiliki gaya belajar ini bisa menyerap informasi tanpa harus membaca penjelasannya (Mulyono, 2007). III. METODE PENELITIAN Desain penelitian menggunakan metode pendekatan kualitatif dengan teknik pengambilan sampel yaitu menggunakan metode probabilitas cluster sampling. Metode cluster sampling ini melakukan pengambilan sampel dengan memilih kelompok tertentu secara acak. Metode pengumpulan data dalam penelitian ini adalah melalui kuesioner yang akan dibagikan kepada responden untuk mendukung hasil penelitian. Dalam hal ini yang menjadi responden sekaligus sampel dari penelitian ini melibatkan mahasiswa/i Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lambung Mangkurat yang berasal dari 7 Program Studi yang berbeda yaitu Program Studi Matematika, Kimia, Biologi, Fisika, Farmasi, Ilmu Komputer dan D3 Analis Farmasi dan Makanan. Kuesioner yang akan dibagikan itu sendiri berisikan beberapa bagian pertanyaan yang mengacu kepada tujuan dilakukannya penelitian ini dan sekaligus dirancang agar dapat memenuhi jawaban dari rumusan masalah yang mendasari penelitian ini. Identifikasi dan pengenalan gaya belajar masingmasing responden dengan menggunakan instrument modalitas De Porte dkk yang akan mendapatkan tipe modalitas Visual, Auditorial dan Kinestetik. IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Berikut ini adalah hasil dan pembahasan yang didapatkan dari penelitian ―Gaya Belajar Mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat‖ A. Hasil Jumlah responden yang bersedia berpartisipasi sejumlah 49 orang. Responden tersebut seluruhnya berasal dari 7 Program Studi yang ada di Fakultas MIPA Universitas Lambung Mangkurat Banjarbaru yaitu dari Program Studi Matematika, Kimia, Biologi, Fisika, Farmasi, Ilmu Komputer dan D3 Analis Farmasi dan Makanan. Setiap Program Studi memiliki 7 responden. Jenis kelamin perempuan mendominasi sejumlah 77,55 % (38 orang) sedangkan laki-laki 22,45% (11 orang) TABLE I. HASILPENELITIAN GAYA BELAJAR MENURUT DE PORTE DKK TERHADAP MAHASISWA FMIPA UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT Gaya Belajar Menurut De Porte dkk Program Studi Jumlah Responden Matematika 7 85,71 % 14,29 % Kimia 7 42,86 % 28,57 % 28,57 % Biologi 7 71,43 % 14,29 % 14,29 % Fisika 7 42,86 % 28,57 % 28,57 % Farmasi Ilmu Komputer D3 Analis Farmasi dan Makanan 7 85,71 % 14,29 % % 7 85,71 % 0,00 % 14,29 7 71,43 % 14,29 % 14,29 Tipe Auditori Tipe Visual Tipe Kinestetik 0,00 % 0,00 % %
  4. 4. Total Responden Rata-rata Tipe Auditori Rata-rata Tipe Visual Rata-rata Tipe Kinestetik : 49 Orang : 69,39 % : 16,33 % : 14,29 % TABLE II. HASIL PENELITIAN GAYA BELAJAR MENURUT KOLB TERHADAP MAHASISWA FMIPA UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT Program Studi Jumlah Responden Matematika Gaya Belajar Menurut Kolb Accomoda -tor/ Activist Diverger/ Refflector Converg er/Prag matis Assimila tor/Theo rist 7 71,43 % 14,29 % 14,29 % 0,00 % Kimia 7 42,86 % 28,57 % 14,29 % 14,29 % Biologi 7 42,86 % 57,14 % 0,00 % 0,00 % Fisika 7 85,71 % 14,29 % 0,00 % 0,00 % Farmasi 7 71,43 % 14,29 % 14,29 % 0,00 % 7 71,43 % 14,29 % 0,00 % 14,29 % 7 28,57 % 57,14 % 14,29 % 0,00 % Ilmu Komputer D3 Analis Farmasi dan Makanan Total Responden Rata-rata Tipe Accomodator/Activist Rata-rata Tipe Diverger/Refflector Rata-rata Tipe Converger/Pragmatis Rata-rata Tipe Assimilator/Theorist : 49 Orang : 59,18 % : 28,57 % : 8,16 % : 4,08 % TABLE III. HASIL PENELITIAN DAMPAK YANG DIRASAKAN JIKA GAYA BELAJAR DIUBAH Program Studi Matematika Kimia Biologi Fisika Farmasi Ilmu Komputer D3 Analis Farmasi dan Makanan Jumlah Responden 7 7 7 7 7 Dampak Yang Dirasakan Jika Gaya Belajar Diubah Dampak Dampak Positif Negatif 14,29 % 85,71% 28,57 % 71,43 % 42,86 % 57,14 % 28,57 % 71,43 % 14,29 % 85,71 % 7 14,29 % 85,71 % 7 28,57 % 71,43 % Total Responden Rata-rata Dampak Positif Rata-rata Dampak Negatif : 49 Orang : 24,49 % : 75,51 % B. Pembahasan Berdasarkan hasil penelitian yang didapatkan, kita dapat melihat ada dua tabel hasil yang didapatkan dari penelitian ini. Pada table pertama didapatkan data hasil penelitian gaya belajar berdasarkan teori dari De Porte dkk yang membagi jenis gaya belajar ke dalam tiga tipe gaya belajar, yaitu tipe auditori, visual dan kinestetik. Berdasarkan tabel hasil penelitian tersebut, mayoritas responden memiliki karakteristik gaya belajar cenderung bertipe Auditori yaitu sebesar 69,39 % dari keseluruhan responden yang mengisi kuesioner gaya belajar mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat Banjarbaru. Karakteristik gaya belajar ini menjelaskan bahwa pada umumnya responden memiliki kesulitan menyerap secara langsung informasi dalam bentuk tulisan, selain memiliki kesulitan menulis ataupun membaca. Ciri – ciri gaya belajar auditori adalah : 1. Mampu mengingat dengan baik materi yang didiskusikan dalam kelompok atau kelas. 2. Mengenal banyak sekali lagu atau iklan TV, bahkan dapat menirukannya secara tepat dan komplit. 3. Cenderung banyak omong. 4. Tak suka membaca dan umumnya memang bukan pembaca yang baik karena kurang dapat mengingat dengan baik apa yang baru saja dibacanya. 5. Kurang cakap dalam mengerjakan tugas mengarang/menulis. 6. Kurang tertarik memperhatikan hal-hal baru di lingkungan sekitarnya, seperti hadirnya siswa baru, adanya papan pengumuman di pojok kelas dan sebagainya. Sementara itu dengan menggunakan teori dari Kolb dapat diketahui bahwa mayoritas responden memiliki gaya belajar Accomodator/Activist sebagaimana yang dapat dilihat pada Table II dengan persentase sebesar 59,18% dari total keseluruhan responden yang mengisi kuesioner. Dimana seseorang lebih menyukai pengalaman (concentrate experience) dan aktif bereksperimen (active experimentation). Lebih menyukai mendapatkan informasi dari feeling dan memrosesnya dengan cara mempraktikkan atau melakukannya. Hasil penelitian juga mendapatkan data sebesar 75,51 % responden yang sepakat bahwa dampak negatif akan terjadi jika gaya belajar seseorang diubah dari gaya belajar yang biasa ia lakukan. Mayoritas responden menerangkan bahwa perubahan gaya belajar yang dilakukan akan mempengaruhi prestasi belajar mahasiswa yang bersangkutan. Faktor kenyamanan dalam gaya belajar juga menjadi point penting sebagai penunjang semangat belajar mahasiswa. Gaya belajar yang nyaman bagi setiap individu merupakan kunci sukses dalam belajar. V. KESIMPULAN DAN SARAN Berikut ini merupakan kesimpulan dan saran yang dapat diambil dari penelitian ini. A. Kesimpulan Mayoritas mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat Banjarbaru memilih gaya belajar bertipe Auditori dan Accomodator sebagai gaya belajar yang paling efektif dan efisien, yaitu gaya belajar yang cenderung mengandalkan pendengaran untuk bisa memahami sekaligus mengingatnya serta lebih menyukai pengalaman, bereksperimen dan lebih menyukai mendapatkan informasi dari feeling kemudian memroses dengan cara mempraktikkannya. Dari hasil penelitian juga dapat disimpulkan bahwa mayoritas mahasiswa FMIPA Universitas Lambung Mangkurat Banjarbaru sepakat bahwa dengan mengubah gaya belajar yang biasa dilakukan dengan gaya belajar baru dapat memberikan dampak negatif. Hal ini menyangkut kenyamanan dalam belajar. Mereka sepakat bahwa jika mengubah gaya belajar yang sudah menjadi kebiasaan dengan gaya belajar yang baru akan mempengaruhi proses belajar dan berkurangnya semangat serta yang paling utama adalah kenyamanan dalam belajar yang pada akhirnya akan menimbulkan dampak negatif bagi prestasi mahasiswa yang bersangkutan, misalnya terjadinya
  5. 5. penurunan indeks prestasi mahasiswa yang bersangkutan tersebut. B. Saran Pada akhirnya diharapkan mahasiswa dapat lebih jeli terhadap pemilihan gaya belajar yang diterapkan sehari-hari. Kepekaan dalam mengidentifikasi diri sendiri juga dibutuhkan untuk menemukan gaya belajar yang dirasa paling nyaman dan mendukung dalam proses mencapai tujuan dalam belajar yaitu prestasi. Karena pada dasarnya setiap individu memiliki selera, kecermatan dan tingkat kenyamanan yang berbeda-beda, baik dari segi gaya belajar maupun dalam menyerap informasi yang diberikan. Yang bisa mengetahui gaya belajar yang paling efektif dan efisien adalah diri kita sendiri. Hal ini harus diperhatikan, karena sesungguhnya gaya belajar adalah salah satu faktor utama dalam kesuksesan belajar mahasiswa. DAFTAR PUSTAKA [1] Gerung, Nixon J.2012. ―CONCEPTUAL LEARNING AND LEARNING STYLE (Kajian Konseptual tentang Belajar dan Gaya Belajar).‖ Jurnal UNIERA. Vol. 1 No. 1 Februari 2012 [2] Hamalik. 1983, Strategi Belajar dan Pembelajaran, Jakarta ; Sinar Utama [3] Hickocx, L.K. 1995. Learning styles: A survey of adult learning style inventory models. In R. R. Sims & S. J. Sims (Eds). The importance of learning styles: Understanding the implications for learning, course design, and education. Wesport, CT: Grenworod Press. [4] Muhamad. 1999, Bimbingan Belajar di Perguruan Tinggi, Jakarta; Depdikbud. [5] Mulyono, Wastu Adi. 2007. ―PENGARUH PELATIHAN GAYA BELAJAR TERHADAP PENINGKATAN INDEKS PRESTASI MAHASISWA.‖ Jurnal Keperawatan Soedirman (The Soedirman Journal of Nursing), Volume 2, No.3, November 2007 [6] Prastiti, Sawitri Dwi. Pujiningsih, Sri. 2009. ―Pengaruh Faktor Preferensi Gaya Belajar terhadap Prestasi Belajar Mahasiswa Akuntansi.‖ Jurnal Ekonomi Bisnis ISSN: 0853-7283. No. 3:224-226 [7] Soeyanto. 1981. Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta :s Tera Indonesia

×