Tarhib ramadhan
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Like this? Share it with your network

Share
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
No Downloads

Views

Total Views
5,648
On Slideshare
5,648
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
309
Comments
0
Likes
1

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. Tarhib Ramadhan Anshar Jalante
  • 2.
    • Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat istimewa . Dimana Allah SWT memberikan berbagai keutamaan . Dalam salah satu hadits Rasulullah Saw. :
    • سَيِّدُ الشُّهُوْرِ شَهْرُ رَمَضَانَ وَسَيِّدُ الأَيَّامِ يَوْمُ الْجُمُعَةِ
    • Bulan yang paling utama adalah bulan Ramadhan, dan hari yang paling utama adalah hari Jum’at
  • 3.
    • Allah SWT melipat gandakan pahala amal baik yang kita lakukan
    • Menghapuskan segala dosa dan kesalahan-kesalahan
    • Mengangkat martabat kita menjadi manusia yang demikian mulia
    • “ Malam Qodar” (Lailatul Qodr)
    • Pembebasan dari neraka
    Ramadhan bulan yang paling utama
  • 4. كل عمل ابن آدم يُضَاعَفُ , الحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِ مِئَةِ ضِعْفٍ إلا الصَّوْمُ فَإِنَّهُ لِي وَأنَا أَجْزِي بِهِ , يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِي
    • Setiap perbuatan yang baik yang dilakukan oleh manusia, pahalanya bisa mencapai 10 kali lipat, bahkan bisa mencapai 700 kali lipat, kecuali puasa . Puasa di bulan Ramadhan, lebih dari tujuh ratus kali lipat. Puasa itu untuk-Ku dan Aku-lah yang akan memberikan balasannya .
    • Tapi syaratnya bahwa puasa yang dilakukan itu benar , baik pelaksanaannya dan motivasinya (niatnya). Oleh karena itu di ujung hadits itu dikatakan : Dia tinggalkan syahwatnya, dan makan dan minumnya di siang hari semata-mata karena Allah SWT.
    1
  • 5. Ramadhan menghapuskan segala dosa dan kesalahan-kesalahan kita.
    • مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
    • Bukan saja puasanya, bahkan aktivitas-aktivitas yang sunnah dapat pula menghapuskan dosa-dosa.
    • مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
    2
  • 6. Ramadhan mengangkat martabat kita
    • Dalam QS. Al Baqarah 183 : Allah mewajibkan kepada kita orang yang beriman untuk melakukan puasa agar kita menjadi bertaqwa. Itu sasaran utama dari puasa. Untuk mencapai ketaqwaan , suatu derajat yang begitu mulia, begitu terhormat.
    • إِنَّ أَقْرَمَكُمْ عِنْدَ اللهِ أَتْقَاكُمْ
    • Orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah adalah yang paling taqwa .
    3
  • 7. “ Malam Qodar” (Lailatul Qodr)
    • لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرُ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ
    • Malam lailatul qodri itu nilainya disisi Allah lebih baik daripada 1000 bulan. (1000 bulan = 83 tahun 4 bulan).
    • Dia bisa melebihi umur kita. Manakala kita bisa mengisi malam itu dengan ibadah, maka nilai ibadah itu demikian besarnya.
    • Rasulullah dan sahabat-sahabat, mengantisipasi dengan I’tikaf
    • كَانَ النَّبِيِّ ص م إِذَا دَخَلَ عَشْرُ الأَوَاخِرُ أَحْيَا اللَّيْلَ وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ وشَدَّ المِئْزَر
    4
  • 8. Sepertiga yang terakhir, pembebasan dari neraka
    • Dalam do’a kita yang diajarkan untuk meminta waqinaa ‘adzaabannaar .
    • Kalau dalam do’a kita selalu meminta waqinaa ‘adzaabannaar , maka di sepertiga yang terakhir di akhir Ramadhan itu Allah janjikan ‘itqum minannaar .
    5
  • 9. Namun tidak otomatis setiap orang mendapat janji-janji itu
    • كَمْ مِنْ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ إِلاَّ الْجُوْعِ وَالْعَطَشِ
    • وَكَمْ مِنْ قَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ قِيَامِهِ إِلاَّ السَّحْرِ وَالتَّعْبِ
  • 10. Rasul memperingatkan kita :
    • فَأَرُ اللهَ مِنْ أَنْفُسِكُمْ خَيْرًا
    • Oleh karenanya di bulan Ramadhan ini hendaknya kamu perlihatkan kepada Allah berbagai perbuatan baikmu.
    • Jangan perlihatkan kepada orang lain.
    • فَإِنَّ الشَّقِيَ مَنْ حُرِّمَ فِيْهِ رَحْمَةُ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ
    • Sesungguhnya orang yang paling merugi adalah orang yang tidak mendapat rahmat Allah di bulan ini.
  • 11. Diperlukan persiapan untuk menyongsong Ramadhan
    • Persiapan mental (do’a dan harapan)
    • Persiapan fisik
    • Persiapan Ilmi Imani (pengetahuan seluk beluk Ramadhan
  • 12. Persiapan mental (do’a dan harapan)
    • اللَّهُمَّ بَرِكْلَنَا فِى رَجَبَ وَشَعْبَانَ وَبَلِّغْنَا رَمَضَانََ
    • Ya Allah berikanlah keberkahan, kebaikan yang banyak kepada kami di bulan Rajab dan di bulan Sya’ban. Selanjutnya kata beliau , dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan.
    1
  • 13. Persiapan fisik
    • لَمْ يَكُنْ يَصُوْمُ مِن السَّنَةِ شَهْرًا تَامَّا إِلاَّ شَعْبَانَ يَصِلُ بِرَمَضَانَ
    • Dalam setahun Nabi Saw. tidak pernah berpuasa sebulan penuh, melainkan di bulan Sya’ban; beliau menyambungnya dengan Ramadhan
    2
  • 14. Persiapan Ilmu (pengetahuan seluk beluk Ramadhan)
    • Diceritakan oleh Khuzaimah dalam shahihnya bahwa di penghujung bulan Sya’ban, Rasulullah Saw. melakukan pidato khusus . Melakukan penyuluhan khusus kepada para sahabat tentang keutamaan dan amal-amal yang seyogyanya dilakukan di bulan Ramadhan ini.
    • Sehingga program seperti ini ( Tarhib Ramadhan ) sebetulnya program yang disunnahkan.
    3
  • 15.
    • قال : يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ أَظَلَّكُمْ شَهْرٌ عَظِيْمٌ مُبَارَكُ , شَهْرٌ فِيْهِ لَيْلَةٌ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ , شَهْرٌ جَعَلَ اللهُ سِيَامَهُ فَرِيْضَةٌ , وَقِيَامُ لَيْلِهِ تَطَوُّعًا , مَنْ تَقَرَّبَ فِيْهِ بِخَصْلَةٍ مِنَ الْخَيْرِ كَانَ كَمَنْ أَدَّى فَرِيْضَةً فِيْمَا سِوَاهُ , وَمَنْ أَدَّى فَرِيْضَةً فِيْهِ كَانَ كَمَنْ أَدَّى سَبْعِيْنَ فَرِيْضَةً فِيْمَا سِوَاهُ
    عن سلمان رضي الله عنه قال : خَطَبَنا رسول الله ص م في آخِرِ يومِ منْ شعبان ,
  • 16.
    • وَهُوَ شَهْرُ الصَّبْرُ , وَالصَّبْرُ ثَوابُهُ الْجَنَّةَ , وَشَهْرُ الْمُوَاسَةِ , وَشَهْرٌ يُزَادُ فِيْهِ رِزْقُ الْمُؤْمِنِ فِيْهِ , مَنْ فَطَّرَ صَائِمًا كَانَ مَغْفِرَةً لِذُنُوْبِهِ وَعِتْقٌ رَقَبَتِهِ مِنَ النَّارِ , وَكَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أَجْرِهِ شَيْءٌ
  • 17.
    • قَالْوْا : يَا رَسُوْلَ اللهِ , ليس كلُّنَا يَجِدُ ما يُفْطِرُ الصائمِ ؟
    • فقال رسول الله ص م :
    • يُعْطيَ الله هذا الثَّوابَ من فطَرَ صائما على تَمْرَةٍ , أو على شُرْبَةِ ماءٍ , أو مَذْقَةِ لبنٍ
    • وهو شهرٌ أوله رَحمةٌ , وأوسطه مغفرةٌ , وأخره عتقٌ من النار , من خفَفَ عن مَمْلوكهِ فيه غفر الله له , وأَعْتَقَه من النار
  • 18.
    • واسْتَكْثِروا فيه من أرْبع خصالٍ : خَصْلَتَيْنِ تُرْضُوْن بها ربّكم , وخصلتين لَاَغْناءَ بِكُمْ عنهما , فأما الخصلتان اللَّتانِ ترضون بها ربكم : فشَهادة أن لا إله إلا الله , و تستغفرونه . وأمَّا الخصلتان اللتانِ لَاَغْناءَ بكم عنهما : فَتَسألون الله الجنة , وتعوذون به من النار
    • ومن سَقَى صائما , سقاه الله من حَوْضِي شُربَةً لا يَظْمَأُ حتى يدخلَ الجنةَ
  • 19.
    • Wahai manusia kalian telah dinaungi dengan bulan yang agung (bulan yang nilainya begitu besar disisi Allah), bulan yang penuh berkah (penuh dengan berbagai kebaikan). Di bulan itu ada suatu malam yang nilainya lebih baik daripada seribu bulan.
    • Yaitu bulan yang bertepatan dengan diturunkannya Al Qur’anul Karim.
    • Bulan yang Allah wajibkan berpuasa dan Allah anjurkan untuk QL, shalat tarawih. Barangsiapa melakukan pendekatan diri kepada Allah SWT dengan perbuatan yang baik, maka nilainya seperti melakukan perbuatan yang wajib di bulan-bulan yang lain. Dan barangsiapa melakukan pendekatan diri dengan perbuatan yang wajib di bulan Ramadhan, maka nilainya seperti ia melakukan 70 kali perbuatan itu di bulan-bulan yang lain.
    • Bulan Ramadhan ini adalah bulan sabar, dan sabar itu adalah pahalanya adalah surga. Bulan Ramadhan ini adalah bulan santunan. Bulan Ramadhan ini adalah bulan ditambahkannya rezki orang-orang yang beriman. Barangsiapa yang memberikan makanan kepada orang lain untuk berbuka maka dia akan mendapatkan pahala seperti orang yang memakan makanannya itu.
  • 20.
    • Kemudian sahabat berkata, “Ya Rasulullah tidak setiap kita bisa memberikan makanan untuk berbuka kepada orang lain”. Lalu Rasulullah menyambutnya, “Dia akan mendapatkan pahala seperti orang yang memakan makanannya itu sekalipun hanya sebelah korma, atau seteguk air, atau sesendok mentega
    • Bulan Ramadhan itu awalnya merupakan limpahan rahmat, pertengahannya merupkan ampunan dari Allah SWT, dan akhirnya merupakan pembebasan dari neraka.
    • Oleh karena itu hendaknya kalian perbanyak 4 hal. 2 hal yang manakala kalian lakukan maka Allah SWT akan meridhoi kamu. Yaitu kamu mengucapkan,
    • أشهد أن لا إله إلا الله استغفر الله
    • Dan yang keduanya lagi yang lain adalah yang selalu kalian butuhkan, yaitu kalian meminta agar dimasukkan ke dalam surga dan dijauhkan dari neraka.
    • أسألك رضاك والجنة و أعوذبك من سخطك والنار
  • 21. Untuk mendapatkan apa yang dijanjikan Allah dan Rasul-Nya
    • Kita perlu mengenal hakikat dan keutamaan Ramadhan itu.
    • Kita perlu mengantisipasi Ramadhan ini dengan berbagai kegiatan-kegiatan yang kongkrit yang mengarah kepada terwujudnya ketaqwaan itu.
    • Diperlukan landasan keimanan dan keikhlasan dalam mengisi bulan Ramadhan ini.
  • 22. Hakikat dan Keutamaan Bulan Ramadhan, Syahrun ‘Adziimun Mubaarokun Utamakan perbuatan-perbuatan yang nilainya tinggi
    • Fii Sabiilillah
    • Mengutamakan yang wajib
    • Memberi makanan untuk berbuka
  • 23. Syahrun ‘Adziimun Mubaarokun
    • Melaksanakan sholat Dhuha 2 rakaat, nilainya seperti shalat Shubuh.
    • Ketika kita melakukan yang wajib di bulan Ramadhan, melaksanakan shalat Shubuh di bulan Ramadhan, nilainya seperti kita melakukan 70 kali shalat shubuh.
    • Dan manakala yang kita lakukan itu adalah puasa, kata Rasulullah Saw. “ fainnahu lii wa ana ajzii bihi ” nilai pahalanya bukan saja sampai 70 kali lipat, bukan saja sampai 700 kali lipat, bahkan lebih daripada itu.
    • Dan lebih tinggi lagi nilainya manakala perbuatan baik itu dilakukan bertepatan dengan malam Qodr. Nilainya lebih baik daripada 1000 bulan.
  • 24. Fii Sabiilillah
    • a.         Infaq
    • Dalam QS. Al Baqarah dikatakan bahwa orang yang melakukan perbuatan fii sabiilillah baik dengan fisiknya, dengan tenaganya, dengan badannya, ataupun dengan materinya, satu perbuatan nilainya sampai 700 kali lipat.
    • Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir (tujuh cabang), pada tiap-tiap bulir; seratus biji. 1 menjadi tujuh ratus. Allah melipat-gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.
    • Nah kalau di hari-hari biasa, perjuangan di jalan Allah, menopang perjuangan di jalan Allah nilai pahalanya sampai 700 kali lipat, di bulan Ramadhan lebih tinggi lagi.
  • 25. Fii Sabiilillah
    • Jihad
    • Pada bulan-bulan Ramadhan ini banyak sekali peristiwa yang monumental . Dan ternyata kekuatan umat Islam di bulan Ramadhan ini berlipat ganda.
    • Perang Badar pada 17 Ramadhan 2 H, itu menang, sukses.
    • Persiapannya mendadak
    • Umat Islam jumlahnya 300 lebih sedikit, lawannya 1000-an, berarti 3 kali lipat. 
    •    Futuh Mekkah , di bulan Ramadhan.
    •     Manuver da’wah para sahabat, para sahabat-sahabat menempuh jarak sampai ratusan kilometer, ke arah Yaman, dibukanya da’wah Islam pertama kali di Yaman, di bulan Ramadhan.
    •     Dihancurkannya masjid Dhiror , masjid yang dibuat oleh orang-orang munafiqin untuk memecah belah persatuan umat Islam. Jibril memerintahkan untuk menghancurkan masjid ini juga di bulan Ramadhan.
    •    Rasulullah Saw. mengirim saroya , yaitu utusan militer yang jumlahnya tidak terlalu banyak, jumlahnya puluhan bisa mencapai ratusan.
    • (Pasukan militer dalam jumlah kecil dan Rasulullah tidak ikut disebut Sariyya . Kalau Rasulullah ikut disebut Ghozwah . Di bulan Ramadhan itu selama 9 Ramadhan yang beliau alami, itu melakukan 2 kali peperangan dan mengalami 6 kali pengiriman Saroya (manuver-manuver militer).
  • 26. BULAN TANAFUS فأر اللهَ من أنفسكم خيراً ينظر الله تعالى إلى تنافسكم فيه Allah akan melihat lomba kalian dalam melakukan perbuatan yang baik, oleh karena itu hendaknya kalian perlihatkan dari diri kalian perbuatan baiknya .
    • Pernikahan itu dilakukan di bulan Ramadhan
    • Rasulullah menikah dengan Hafshah (putrinya Umar bin Khathab),
    • Rasulullahmenikah dengan Ummul Masakin (putirnya Khuzaimah)
    • Rasulullah menikahkan putrinya Fatimah dengan Ali bin Abi Tholib
    • Mengutamakan yang wajib
    • Terutama perbuatan-perbuatan yang menempati skala prioritas tinggi. Jadi yang wajib hendaknya kita pelihara, jangan sampai zakatnya tidak keluar tapi infaqnya keluar, shadaqohnya keluar. Shalat dhuhanya rajin, shubuhnya kesiangan.
    • Memberi makanan untuk berbuka
    • مَنْ فَطَّرَ صَائِماً كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِهِ لاَ يَنْقُصَ مِنْ أُجُوْرِهِم شَيْءٌ
  • 27. BULAN DITAMBAHKAN REZKI
    • Bulan Ramadhan ini seperti yang diungkapkan oleh Rasulullah Saw. :
    • يُزَادُ فِيْهِ رِزْقُ الْمُؤْمٍنٍ
    • Rezki orang mu’min ditambah oleh Allah SWT.
    • Jadi peluang rezki ini bertambah di bulan Ramadhan, baik rezki yang berupa :
    • 1.   Materi
    • 2.   Immateri (yang bukan materi).
  • 28.
    • وَمَنْ يُؤْتَ الْحِكْمَةَ فَقَدْ أُوْتِيَ خَيْرًا كَثِيْرًا
    • Barangsiapa telah diberikan hikmah, ilmu yang benar berarti dia telah mendapatkan limpahan kebaikan yang begitu banyak dari Allah SWT.
    • Pengajian hadits, pengajian tafsir, pengajian fiqih, pengajian aqidah, setelah terawih, setelah shubuh
  • 29. BULAN KADERISASI TAQWA إنما يتقبل الله من المتقين Hanyalah yang diterima amal perbuatannya oleh Allah SWT, orang yang bertaqwa.
    • مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّوْرِ وَالْعَمِلَ بِهِ فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِى أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ
    • Barangsiapa yang tidak meninggalkan kata-kata yang kotor (dosa), dan tidak meninggalkan perbuatan yang kotor (dosa), serta tidak meninggalkan keduanya ini. Perbuatan kotor bisa dalam bentuk mata, mulut, telinga, kaki, tangan, akal. Maka Allah SWT tidak akan menerima puasanya itu.
  • 30. Jazakallah yaa Zaujii Wa iyyaki yaa Zaujatii