Pemasaran Bisnis Bank
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Like this? Share it with your network

Share

Pemasaran Bisnis Bank

on

  • 3,289 views

 

Statistics

Views

Total Views
3,289
Views on SlideShare
3,289
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
21
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Pemasaran Bisnis Bank Document Transcript

  • 1. PEMASARAN BISNIS  BANK  Iman Mulyana Dwi Suwandi www.e-iman.uni.cc Seri Manajemen Pemasaran
  • 2. Pemasaran Bisnis Bank  Halaman 2 Kata  pemasaran  dalam  bahasa  Inggris  disebut  marketing.  Menurut  Kotler,  “Marketing  is  the  strategies  coordination  of  economics,  psychological,  political,  and  public relations skills to gain the cooperation of a number of parties in order to enter and  or  operate  in  a  given  market”  (Buchari  Alma,2002:175).  Pemasaran  bukan  tanpa  adanya  koordinasi  keahlian  ekonomi,  psikologi,  politik,  dan  public  relations  yang  strategis untuk  memperoleh  kerjasama  dari berbagai  pihak dalam  hal  ketentuan  untuk  masuk  dan  atau  beroperasi  pada  pasar  tertentu.  Murdick  menegaskan  definisi  pemasaran,  “Process  of  establishing  and  maintaining  mutually  beneficial  relationship  with  stakeholders  of  the  company  to  facilitate  exchange”  (1999:1).  Proses  yang  tidak  menciptakan dan mempertahankan hubungan saling menguntungkan antara organisasi  dengan berbagai pihak yang berkepentingan terhadapnya untuk mendukung kelancaran  pertukaran produk adalah bukan pemasaran. Oleh karena itu, pemasaran menunjukan  adanya hubungan kerjasama saling menguntungkan antara organsiasi dengan berbagai  pihak yang mempunyai kepentingan terhadapnya.  Berbagai  pihak  yang  mempunyai  kepentingan  terhadap  organisasi  menuntut  kepuasan  dari  adanya  hubungan  dengan  organisasi.  Masyarakat  mempunyai  kepentingan  terhadap  organisasi  dalam  berlangsung  dan  berkembangnya  lingkungan  sehingga  sebagian  masyarakat  menuntut  kepuasan  dari  adanya  hubungan  dengan  organisasi.  Vincent  Gaspersz  mengelompokkan  pihak­pihak  yang  berkepentingan  terhadap organisasi ke dalam empat kelompok, yaitu pelanggan, karyawan, pemegang  saham, dan masyarakat sebagai berikut :
  • 3. Pemasaran Bisnis Bank  Halaman 2 TABEL  PIHAK­PIHAK YANG MEMPUNYAI KEPENTINGAN TERHADAP ORGANISASI  (STAKEHOLDERS)  PIHAK/KELOMPOK  SIAPA YANG DI HUBUNGI  KUNCI KUALITAS  HUBUNGAN  Pelanggan  Pelanggan  1.  Kepuasan pelanggan  2.  Karakteristik output  yang diinginkan  pelanggan  Pemegang saham  1.  Pemilik Organisasi  1.  Biaya, penjualan,  keuntungan  2.  Pimpinan organisasi  2.  Sasaran dan tujuan  yang didefinisikan  oleh manajemen  Karyawan  Karyawan atau pekerja  1.  Kepuasan karyawan  2.  Faktor­faktor yang  berkontribusi pada  kepuasan karyawan  Masyarakat  1.  Pemerintah  1.  Kesesuaian pada  peraturan yang ada  2.  Lembaga pelayanan sosal  2.  Faktor­faktor yang  3.  Kelompok professional  berdampak pada  4.  Media massa  masyarakat  5.  kelompok akademik  Sumber : Vincent Gaspersz (1997:24) Membangun Tujuh Kebiasan Kualitas  Pihak­pihak yang berkepentingan terhadap organisasi, Tabel, meliputi pelanggan,  pemegang saham, karyawan, masyarakat. Perhatian organisasai terhadap pihak­pihak  tersebut, membentuk orientasi pemasaran tidak terbatas pada upaya pencapaian laba  melainkan adanya tanggung jawab sosial yang mendukung keberlangsungan organisasi  dalam arena persaingan usaha yang kuat.
  • 4. Halaman 3 Pemasaran Bisnis Bank  bank menjadi menentukan. Pergeseran pandangan tersebut, karena adanya kontribusi  beberapa faktor dalam berlangsungnya bisnis bank. Hermawan Kartajaya menyebutkan  faktor­faktor  tersebut  meliputi,  “Teknologi  informasi,  ekonomi,  dan  pasar”  (2001:16).  Perkembangan teknologi informasi, keterbukaan sistem ekonomi, dan globalisasi pasar  mendorong  nasabah  semakin  penting  dengan  tersedianya  banyak  pilihan,  pertimbangan jangka panjang dan kemampuan untuk membuat keputusan penggunaan  produk  dapat  terealisasi.  Menurut  Komarudin  Sastradipoera  (2004:334­335)  perkembangan  konsep  pemasaran  bisnis  bank  berlangsung  pada  beberapa  tahap  sebagai berikut :  1.   Konsep Produk Jasa Bisnis Bank  Konsep prooduk jasa bisnis bank menunjukan sikap para bankir yang beranggapan  bahwa  nasabah  akan  menggunakan  jasa  bank  yang  bermutu  baik.  Karena  itu  memperkenalkan  produk  jjasa  mereka  yang  menurutnya  paling  baik  sesuai  dengan  selera  dan  dugaan  sendiri,  tanpa  memperhatikan  kehendak  dan  cita  rasa  calon  nasabahnya.  Para  bankir  beranggapan  nasabah  yang  memerlukan  keberadaan  bank  bukan sebaliknya.  2.   Konsep Penjualan Produk Jasa Bisnis Bank  Para bankir dalam konsep ini aktif menghasilkan dan memperkenalkan produk jasa  mereka sebanyak mungkin dan selanjutnya berupaya menjual dengan bantuan promosi  yang gencar dengan harapan dapat mencapai jumlah nasabah yang relatif banyak.  3.   Konsep Marketing Produk Jasa Bisnis Bank  Konsep  marketing  produk  jasa  bisnis  bank  menekankan  bahwa  para  bankir  ketika  menciptakan dan memperkenalkan produk jasanya mulai dan senantiasa
  • 5. Pemasaran Bisnis Bank  Halaman 4 memperhatikan  cita  rasa  nasabah  yang  akan  dilayaninya  sebagai  dampak  adanya  persaingan.  4.   Konsep Marketing Kausa  Perhatian  para  bankir  tidak  terbatas  kepada  nasabah,  tetapi  juga  terhadap  setiap  kelompok yang mempunyai kaitan kepentingan dengan bank yang dikelolanya termasuk  para karyawan, investor, lingkungan masyarakat dan pemerintah. Para bankir berupaya  agar  bisnis  banknya  tidak  terkesan  hanya  sebagai  alat  memperoleh  laba  sebesar­  besarnya  melalui  adanya  kontribusi  sosial.  Konsep ini  mempunyai  tujuan  membangun  citra  dan  reputasi  bisnis  bank,  memahami  nasabah  bisnis  bank  sebenarnya,  mendekatkan  bisnis  bank  kepada  para  nasabahnya  dan  berpartisipasi  dalam  aktifitas  penyelesaian  sebagian  masalah  sosial,  mengkomunikasikan  nilai  sosial  dan  budaya  organisasi.  Perkembangan konsep pemasaran bisnis bank dimulai dari konsep produk, konsep  penjulan,  konsep  marketing,  konsep  marketing  kausa.  Pemasaran  bisnis  bank  pada  saat  ini  berada  dan  penting  dalam  konsep  marketing  kausa  yang  mempunyai  tujuan  telah  dikemukakan.  Pihak­pihak  yang  mempunyai  kepentingan  terhadap  organisasi  dalam keberadaannya cenderung dapat memperoleh informasi lebih mudah dan cepat  dari  perkembangan  teknologi  informasi,  pasar  yang  lebih  luas,  keterbukaan  sistem  ekonomi dan persaingan antar bisnis bank.  2.2. Bauran Pemasaran Bisnis Bank  Bauran  pemasaran  merupakan  koordinasi  komponen­komponen  pemasaran  sebagai alat untuk mencapai tujuan pemasaran. Koordinasi, dapat melibatkan satu
  • 6. Halaman 5 Pemasaran Bisnis Bank  komponen utama sebagai sumber kekuatan maupun perbedaan bauran pemasaran dari  pesaing  yang  menunjukan  kemampuan  profitabilitas,  kepuasan  berbagai  pihak  yang  berkepentingan terhadap  organisasi, membangun citra dan  reputasi organisasi. Robert  L.  Born  (Komarudin  Sastradipoera,2004:343­344)  mengemukakan  bauran  pemasaran  bisnis bank meliputi empat komponen yang dapat dikoordinasikan sesuai dengan tujuan  pemasaran sebagai berikut :  1.   Produk dan kebutuhan dan keinginan nasabah  Setiap produk jasa bisnis bank sebaiknya  mengakomodasikan  kebutuhan nasabah  dalam  lalu  lintas  keuangan.  Meskipun  perlu  mempunyai  kemampuan  akomodatif,  manajemen  harus  tetap  mempunyai  daya  saing,  terintegrasi  dengan  kebutuhan  arus  barang dan dapat memperoleh kemudahan untuk mengakses teknologi baru. Ini berarti  pemasaran bisnis bank selalau dilengkapi produk jasa yang sesuai dengan kebutuhan  dan keinginan mutakhir nasabah dan kemampuan bank.  2.   Harga dan biaya bagi nasabah  Bunga bank  bagi  bank  adalah  harga  yang  mendatangkan pendapatan. Sementara  itu  bagi  nasabah  yang  mengambil  kredit  adalah  biaya  yang  harus  dikeluarkan.  Sebaliknya, bunga bank juga  menjadai  beban  bagi  bank jika  menerima simpanan  dari  nasabahnya. Sementara itu, bagi nasabah hal tersebut adalah pendapatan. Bank harus  mampu menetapkan bunga bank yang tepat, meskipun merupakan biaya namun tetap  rasional.  3.   Tempat dan kemudahan untuk mendapatkan produk jasa bisnis bank  Penentuan  tempat  harus  dapat  membuat  produk  jasa  bisnis  bank  tersedia  dan  mudah  diperoleh  para  nasabah. Agar  tempat  produk jasa  bisnis bank  tersebut  mudah  dijangkau  para  nasabah,  maka  pemasaran  bisnis  bank  harus  memperluas  jaringan
  • 7. Pemasaran Bisnis Bank  Halaman 6 4.   Promosi dan komunikasi  Promosi  sebagai  upaya  mencari  peluang  usaha  dan  pengorganisasian  dana.  Manajemen pemasaran bisnis bank perlu mengkomunikasikan semua informasi penting  kepada  nasabah.  Promosi  membimbing  penelitian  untuk  menentukan  peluang  memperoleh  laba,  jumlah  dana  yang  diperlukan,  peluang  untuk  membuat  semua  kontrak dengan nasabah yang diperlukan dan memilihnya dengan tepat serta menaikan  dana yang diperlukan bagi usaha pemasaran tersebut.  Bauran  pemasaran  bisnis  bank  meliputi  koordinasi  komponen  produk,  harga,  tempat,  dan  promosi  yang  mempunyai  kemampuan  menanggapi  kebutuhan  dan  keinginan  nasabah,  biaya  bagi  nasabah,  kemudahan  untuk  mendapatkan  produk  jasa  bank,  dan  komunikasi  sehingga  bersifat  dua  arah  dan  saling  pengertian.  Kualitas  bauran  pemasaran  memerlukan  adanya  kontribusi  komponen­komponen  pemasaran  terhadap  satu  komponen  utama  yang  ditetapkan  untuk  mencapai  tujuan  pemasaran.  Kemudahan untuk mendapatkan produk bank (tempat) memerlukan kontribusi informasi  yang  lengkap  dan  jelas,  tingkat  suku  bunga  yang  rendah,  dan  produk  yang  sesuai  dengan kebutuhan, keinginan nasabah maupun calon nasabah. Personal Contact : Iman Mulyana Dwi Suwandi Blog Site : http://www.e-iman.uni.cc