ANALISA SISTEM PENDAFTARAN NPWP ORANG PRIBADI
PADA KANTOR PELAYANAN PAJAK PRATAMA
CIBINONG
LAPORAN
KULIAH KERJA PRAKTEK
Di...
2011
PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN KULIAH KERJA PRAKTEK
Kuliah Kerja Praktek ini telah disetujui dan disahkan serta diizinkan...
PENILAIAN LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTEK
Kuliah Kerja Praktek ini telah dinilai pada tanggal ..................................
KATA PENGANTAR
Puji serta syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat, taufik, hidayah serta n...
7. Teman-teman kelas 12.5C.13 yang berada di kampus Bina Sarana Informatika
yang telah membantu penulis dalam penyusunan l...
DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR JUDUL KKP ..................................................................... i
LEMBAR PERSETU...
3.5. Kamus Data Sistem Berjalan ..................................... 40
3.6. Spesifikasi Sistem Berjalan ...................
DAFTAR SIMBOL
Simbol Diagram Alir Data (DAD)
EXTERNAL ENTITY
Simbol yang digunakan untuk menggambarkan asal
atau tujuan da...
Konfigurasi Komputer
Display
Digunakan untuk menggambarkan kegiatan
menampilkan melalui CRT (Cathode Ray Tube) atau
monito...
Digunakan untuk mengatur semua proses kegiatan yang
sedang di lakukan oleh seluruh komponen/unit
komputer.
Flow Line
Digun...
DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman
Gambar III.1. Struktur Organisasi ..............................................................
DAFTAR TABEL
Tabel Halaman
Tabel II.1. Notasi Tipe Data......................................................................
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran Halaman
Lampiran A-01 Formulir Permohonan Pendaftaran WP Orang Pribadi ........ 67
Lampiran A-02 ...
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Umum
Teknologi komputer pada masa sekarang ini memegang peranan yang sangat
penting dalam berbagai ...
NPWP Orang Pribadi pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong, yang
merupakan salah satu kantor yg bergerak dibidang pel...
Tujuan dari penulisan laporan KKP ini adalah untuk memenuhi salah satu
syarat kelulusan mata kuliah KKP di semester lima p...
Pembahasan dalam penulisan ini difokuskan pada perancangan dan
pembuatan sistem pelayanan Wajib. Pelayanan yang menjadi fo...
dan fungsi organisasi, prosedur sistem berjalan, diagram alir data, kamus
data sistem berjalan, spesifkasi sistem berjalan...
BAB II
LANDASAN TEORI
2.1. Konsep Dasar Sistem
Secara sederhana sistem dapat diartikan sebagai suatu kesatuan atau
himpuna...
berkaitan dan berhubungan satu sama lainnya sedemikian rupa sehingga unsur-unsur
tersebut suatu pemrosesan atau pengolahan...
Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi satu
dengan lainnya, atau bekerja sama membentuk satu...
daya mengalir dari satu subsistem ke subsistem lainnya. Melalui penghubung
ini, keluaran (output) dari satu subsistem akan...
3. Klasifikasi Sistem
Klasifikasi sistem adalah suatu bentuk integrasi suatu komponen dengan
komponen lainnya, karena seti...
Sistem tertentu adalah sistem yang kegiatannya dapat diprediksi berdasarkan
program-program yang dijalankannya. Misalnya s...
1. Pengertian Informasi
Tidak dapat disangkali lagi bahwa informasi merupakan bagian yang sangat
penting bagi manajemen da...
untuk pengoperasian dan pengendalian organisasi, dengan menggunakan sumber daya
yang ada untuk mencapai tujuannya.
2. Peng...
A. Diagram Alir Data (DAD)
Diagram Alir Data adalah gambaran grafis yang memperlihatkan aliran data
dari sumbernya dalam o...
mengakses data. Simpanan data dapat disimbolkan dengan bentuk sepasang
garis horisontal pararel yang tertutup disalah satu...
1. Di dalam DAD tidak boleh menghubungkan antara external entity dengan
external entity lainnya secara langsung.
2. Di dal...
Karena kamus data dibuat berdasarkan arus data yang mengalir di DAD, maka
nama arus data harus dicatat di kamus data untuk...
5. Penjelasan
Untuk memperjelas lagi tentang makna dari arus yang dicatat dikamus data,
maka bagian penjelasan dapat diisi...
1. Notasi Tipe Data
Notasi ini digunakan untuk membuat spesifikasi format input maupun output
suatu data. Notasi yang umum...
Kode digunakan untuk tujuan mengklasifikasi data, memasukkan data ke
dalam komputer dan untuk mengambil bermacam-macam inf...
pengertian dan dapat cenderung terjadi kesalahan pemakai begitu juga dengan
yang menggunakan kode tersebut.
7. Spasi Dihin...
Merupakan kode yang nilainya urut antara satu kode dengan kode berikutnya.
Kebaikan dari kode ini adalah sangat sederhana,...
2000-2999 Aktiva tetap
3000-3999 Hutang lancar
d. Kode Kelompok (Group Code)
Kode kelompok merupakan kode yang berdasarkan...
BAB III
ANALISA SISTEM BERJALAN
3.1. Umum
Organisasi Direktorat Jenderal Pajak pada mulanya merupakan perpaduan dari
beber...
Jenderal Pajak. Pada tanggal 27 Desember 1985 melalui Undang-undang RI No. 12
tahun 1985 Direktorat IPEDA berganti nama me...
Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong dibentuk dalam rangka
meningkatkan pelayanan dan pengawasan kepada Wajib Pajak. ke...
6. Pelaksanaan ekstensifikasi.
7. Penatausahaan piutang pajak dan pelaksanaan penagihan.
8. Pelaksanaan pemeriksaan pajak....
Pajak Nomor : KEP-112/PJ/2007 tanggal 9 Agustus 2007 tentang Penerapan
Organisasi, Tata Kerja, dan Saat Mulai Beroperasiny...
Menjadi model pelayanan masyarakat yang menyelenggarakan sistem dan
manajemen perpajakan kelas dunia yang dipercaya dan di...
Adapun bentuk Struktur Organisasi yang dimiliki KANTOR PELAYANAN
PAJAK PRATAMA CIBINONG seperti gambar bagan berikut:
Sumb...
Secara umum tugas kepala kantor dan masing – masing seksi KPP Pratama
Cibinong adalah sebagai berikut :
1. Kepala kantor K...
g. Penyusunan laporan/Daftar Realisasi Anggaran Belanja.
3. Seksi Pengolahan Data dan Informasi
Membantu dan menunjang tug...
c. Perubahan identitas wajib pajak.
d. Penyelesaian Permohonan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak.
e. Penyelesaian pemindahan...
a. Pemrosesan dan penatausahaan dokumen masuk di Seksi Pengawasan
dan Konsultasi.
b. Penerbitan Surat Perintah Membayar Ke...
menggunakan formulir permohonan pendaftaran beserta foto copy KTP sebagai
persyaratan untuk wajib pajak Orang Pribadi bagi...
4. Prosedur Laporan Bulanan Pendaftaran NPWP Orang Pribadi
Pelaksana Seksi Pelayanan membuat laporan bulanan berdasarkan j...
Fc KTP, FPPWPOP + isi
SKT (1), NPWP, FPPWPOP, himbauan
SKT (R2) (acc),
NPWP
Laporan Pendaftaran
Pendaftaran Wajib NPWP OP ...
SKT (R2) = Surat Keterangan Terdaftar yang terdiri dari 2 rangkap
SKT (1) = Surat Keterangan Terdaftar rangkap pertama
NPW...
Gambar III.3.
Diagram Nol Sistem Berjalan
Keterangan :
FPPWPOP = Formulir Permmohonan Pendaftaran Wajib Pajak Orang Pribad...
SKT (1) (acc), NPWP
Gambar III.4.
Diagram Detail Sistem Berjalan 3.0
Keterangan :
SKT (R2) = Surat Keterangan Terdaftar ya...
Header = nm_instansi + kantor_wilayah +
kantor_pajak + npwp_diisi_oleh_petugas
Isi = gelar + nm + ttl +
alamat_tempat_ting...
Periode : Setiap bulan
Volume : Rata-rata 3680 / bulan
Puncak 7600 / bulan
Struktur Data = Header + Isi + Footer
Header = ...
Volume : Rata-rata 3680 / bulan
Puncak 7600 / bulan
Struktur Data = Header + Isi + Footer
Header = logo_perusahaan + nama_...
Proses 3.0 – Wajib Pajak
Penjelasan : Digunakan sebagai tanda bukti bahwa Wajib
Pajak tersebut telah terdaftar nama dan
no...
dokumen yang digunakan dalam proses pencatatan datanya. Dokumen-dokumen
tersebut meliputi dokumen masukan (input) dan doku...
Jumlah Rangkap : 1 Lembar
Frekuensi : Setiap ada pendaftaran Wajib Pajak baru
Bentuk : Lampiran A-02
3.6.2. Spesifikasi Be...
Tujuan : Kepala Seksi Pelayanan dan Wajib Pajak
Media : Kartu
Jumlah Rangkap : 1 Lembar
Frekuensi : Setiap ada pendaftaran...
Status Usaha St_ush Text 8
NPWP Pusat Npwp_pst Int 15 Primary Key
Jenis Usaha Jns_ush Text 50
Kode jenis Usaha Kd_jns_ush ...
Penjelasan
a. Plilh button login untuk masuk ke menu.
2. Nama Program : Menu Utama
Akronim : Menu.orc
Fungsi : Untuk menam...
Akronim : WP.orc
Fungsi : Untuk melakukan Registrasi Pembuatan NPWP
Bahasa Program : Oracle
Bentuk Lampira : Lampiran C2
P...
b. Klik Icon yang terletak di kolom Kode Jenis Usaha untuk mengisi
Kode Wilayah.
c. Klik icon yang terletak di baris Jenis...
Kode KPP tempat WP mendaftar
Angka Pengecekan untuk KPP
Contoh
4 4 3 9 0 5 2 2 9 4 0 3 0 0 0
Keterangan :
44 = Jenis Wajib...
3.7.1. Umum
Untuk menunjang kebutuhan akan pengolahan data diperlukan komputer
sebagai alat bantu, karena kecepatan pengol...
Dengan mempertimbakan hal tersebut diatas maka sarana pendukung sangat
dibutuhkan dalam sistem yang menerapkan komputerisa...
5. Harddisk : 160 GB
6. Keyboard : Standart Keyboard
7. Printer : Fuji Xerox
8. Mouse : Standart Mouse
Spesifikasi tersebu...
Perangkat lunak secara fungsinya dibagi menjadi sistem operasi dan paket
program:
1. Sistem Operasi
Sistem operasi yang di...
yang nantinya akan diproses atau dimanipulasi. Sebagai contoh alat masukan adalah
keyboard.
Dari alat masukan dimana data ...
Gambar III.5.
Konfigurasi Sistem Komputer
3.8. Permasalahan Pokok
Dalam pengurusan permohonan Nomor Pokok Wajib Pajak, tid...
Berikut ini beberapa kendala yang sering timbul dalam pendaftaran dan
perolehan Nomor Pokok Wajib Pajak.
1. Tingkat penget...
4. Mengadakan training yang berupa pendidikan dan pelatihan diikuti oleh
pegawai.
BAB IV
PENUTUP
73
Berdasarkan uraian–uraian yang telah penulis sampaikan pada bab–bab
sebelumnya, maka penulis akan mencoba menarik beberapa...
Dari kesimpulan yang penulis kemukakan di atas, maka untuk itu penulis
mencoba memberikan beberapa saran yang mungkin dapa...
DAFTAR PUSTAKA
Davis, B Gordon. 2001. Kerangka Dasar Sistem Informasi Manajemen. Jakarta: PT
Pustaka Biroman Presindo.
HM,...
DAFTAR RIWAYAT HIDUP
I. DATA PRIBADI MAHASISWA
Nama : Siska Permata Sari
Nim : 12099xxx
Tempat/Tanggal Lahir : Jakarta, 01...
Hormat Saya,
Siska Permata Sari
SURAT KETERANGAN RISET/PKL
78
Foto
3x4
NILAI PRAKTEK KERJA LAPANGAN
79
NILAI PRAKTEK KERJA LAPANGAN
80
81
Lampiran A-01 Formulir Permohonan Pendaftaran WP Orang Pribadi
82
Lampiran A-02 Kartu Tanda Penduduk (KTP)
83
84
Lampiran B-01 Surat Keterangan Terdaftar (SKT)
85
Lampiran B-02 Kartu Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
86
Lampiran C-01 Login Petugas Pajak
87
88
Lampiran C-02 Menu Utama
89
Lampiran C-03 Registrasi WP Orang Pribadi
90
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Kkp bsi bogor

18,657

Published on

7 Comments
6 Likes
Statistics
Notes
  • Makasih kaka, sangat membantu :)
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Sebentar lagi beres, entar diupload deh... :)
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • sangat membantu, ditunggu updatetan terbarunya ..
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • bleh minta no / pin bb nya ga ? bwt bantuan mslah kkp gua :)
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • thks siska, kebetulan lagi nyari sample spesifikasi file,program. tadinya bingung format penulisannya mesti gimana, kebanyakan kkp kan gk koputerisasi jadi repot
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total Views
18,657
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
702
Comments
7
Likes
6
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Kkp bsi bogor"

  1. 1. ANALISA SISTEM PENDAFTARAN NPWP ORANG PRIBADI PADA KANTOR PELAYANAN PAJAK PRATAMA CIBINONG LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTEK Diajukan untuk memenuhi mata kuliah KKP pada Program Diploma Tiga (D. III) SISKA PERMATA SARI NIM : 12099xxx Jurusan Manajemen Informatika Akademi Manajemen Informatika dan Komputer “BSI Bogor” Bogor 1
  2. 2. 2011 PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN KULIAH KERJA PRAKTEK Kuliah Kerja Praktek ini telah disetujui dan disahkan serta diizinkan untuk dinilai pada periode : TA.2011-2012 di Semester Lima DOSEN PENASEHAT AKADEMIK KELAS MI 12.5C.13 Lydia Salvina Helling, S. Kom 2
  3. 3. PENILAIAN LAPORAN KULIAH KERJA PRAKTEK Kuliah Kerja Praktek ini telah dinilai pada tanggal ........................................................ PENILAI Saran – saran dari Penilai : ......................................................................................................................................... ......................................................................................................................................... ......................................................................................................................................... ......................................................................................................................................... ......................................................................................................................................... 3
  4. 4. KATA PENGANTAR Puji serta syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufik, hidayah serta nikmatnya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan kuliah kerja praktek ini. Dengan keterbatasan pengetahuan dan mengangkat dari beberapa sumber, kami menyusun laporan kuliah kerja praktek ini sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan study. Penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada : 1. Bpk Ir. Naba Aji Notoseputro, selaku Direktur Bina Sarana Informatika. 2. Bpk H. Ahmad Ishaq, S.Kom selaku Ketua Jurusan Manajemen Informatika Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) Bina Sarana Informatika (BSI) 3. Ibu Lydia Salvina Helling, S. Kom selaku Dosen Penasehat Akademik 12.5C.13 yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan dalam penyelesaian laporan ini. 4. Seluruh staf / karyawan / dosen di lingkungan AMIK BSI 5. Seluruh staf / karyawan dari Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong. 6. Kedua orang tua yang telah memberikan dukungan baik moril mataupun materil. 4
  5. 5. 7. Teman-teman kelas 12.5C.13 yang berada di kampus Bina Sarana Informatika yang telah membantu penulis dalam penyusunan laporan ini. 8. Serta semua pihak yang ditak dapat penulis sebutkan satu persatu yang turut membantu penulis dalam penyusunan laporan ini. Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam menyusun laporan ini.Untuk itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi perbaikan penulisan selanjutnya. Besar harapan penulis, semoga laporan ini bermanfaat bagi penulis sendiri khususnya dan bagi pembaca yang berminat pada umumnya. Bogor, Desember 2011 Penulis 5
  6. 6. DAFTAR ISI Halaman LEMBAR JUDUL KKP ..................................................................... i LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN KKP ................ ii LEMBAR PENILAI LAPORAN KKP .............................................. iii KATA PENGANTAR ........................................................................ iv DAFTAR ISI ...................................................................................... vi DAFTAR SIMBOL ............................................................................ viii DAFTAR GAMBAR ......................................................................... xi DAFTAR TABEL ............................................................................ xii DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................... xiii BAB I PENDAHULUAN ............................................................. 1 1.1. Umum ........................................................................ 1 1.2. Maksud dan Tujuan .................................................... 2 1.3. Metode Penelitian ...................................................... 3 1.4. Ruang Lingkup ........................................................... 3 1.5. Sistematika Penulisan ................................................ 4 BAB II LANDASAN TEORI ........................................................ 6 2.1. Konsep Dasar Sistem ................................................. 6 2.2. Peralatan Pendukung .................................................. 13 BAB III ANALISA SISTEM BERJALAN ................................... 24 3.1. Umum ........................................................................ 24 3.2. Tinjauan Perusahaan .................................................. 25 3.2.1 Sejarah Perusahaan .......................................... 27 3.2.2 Struktur Organisasi dan Fungsi ........................ 29 3.3. Prosedur Sistem Berjalan ........................................... 34 3.4. Diagram Alir Data Sistem Berjalan ........................... 36 6
  7. 7. 3.5. Kamus Data Sistem Berjalan ..................................... 40 3.6. Spesifikasi Sistem Berjalan ........................................ 44 3.6.1. Spesifikasi Bentuk Dokumen Masukan .......... 44 3.6.2. Spesifikasi Bentuk Dokumen Keluaran .......... 45 3.6.3. Spesifikasi File……………………………….. 47 3.6.4. Spesifikasi Program………………………….. 48 3.6.5. Struktur Kode………………………………… 51 3.7. Spesifikasi Sistem Komputer ..................................... 52 3.7.1. Umum………………………………………… 52 3.7.2. Perangkat Keras…………………………….. .. 53 3.7.3. Perangkat Lunak……………………………… 54 3.7.4. Konfigurasi Sistem Komputer………………... 56 3.8. Permasalahan Pokok………………………………… 58 3.9. Alternatif Pemecahan Masalah……………………… 58 BAB IV PENUTUP……………………………………………….. 60 4.1. Kesimpulan ................................................................ 60 4.2 Saran – saran .............................................................. 61 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 62 DAFTAR RIWAYAT HIDUP ........................................................... 63 SURAT KETERANGAN RISET/PKL .............................................. 64 NILAI PRAKTEK KERJA LAPANGAN ......................................... 65 LAMPIRAN – LAMPIRAN 7
  8. 8. DAFTAR SIMBOL Simbol Diagram Alir Data (DAD) EXTERNAL ENTITY Simbol yang digunakan untuk menggambarkan asal atau tujuan dari data. PROCESS ( PROSES) Simbol yang digunakan sebagai tempat pengolahan data ataupun transformasi dari data yang masuk sehingga dihasilkan suatu keluaran. DATA FLOW Simbol yang digunakan untuk menggambarkan aliran data dari atau yang keluar dari simbol proses. DATA STORE Simbol yang digunakan sebagai media penyimpanan dari hasil yang telah diproses pada sistem. 8
  9. 9. Konfigurasi Komputer Display Digunakan untuk menggambarkan kegiatan menampilkan melalui CRT (Cathode Ray Tube) atau monitor. Manual Input Digunakan untuk menggambarkan kegiatan memasukan data dengan menggunakan terminal (keyboard). Line Printer Digunakan untuk menggambarkan pengeluaran data pada ,mesin pencetak (printer). Floppy Disk Drive Digunakan untuk menggambarkan proses pembacaan data dengan media disket. Hard Disk Drive Digunakan untuk menggambarkan proses pembacaan data dengan media hard disk. Central Processing Unit 9
  10. 10. Digunakan untuk mengatur semua proses kegiatan yang sedang di lakukan oleh seluruh komponen/unit komputer. Flow Line Digunakan untuk menggambarkan hubungan proses dari suatu proses ke proses lainnya. 10
  11. 11. DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman Gambar III.1. Struktur Organisasi .......................................................................... 30 Gambar III.2. Diagram Konteks Sistem Berjalan................................................... 37 Gambar III.3. Diagram Nol Sistem Berjalan.......................................................... 38 Gambar III.4. Diagram Detail Sistem Berjalan 3.0................................................ 39 Gambar III.5. Konfigurasi Sistem Komputer........................................................... 57 11
  12. 12. DAFTAR TABEL Tabel Halaman Tabel II.1. Notasi Tipe Data................................................................................... 19 Tabel II.2. Notasi Struktur Data.............................................................................. 19 Tabel III.3. Spesifikasi File Data Wajib Pajak......................................................... 47 12
  13. 13. DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Halaman Lampiran A-01 Formulir Permohonan Pendaftaran WP Orang Pribadi ........ 67 Lampiran A-02 Kartu Tanda Penduduk (KTP) .............................................. 68 Lampiran B-01 Surat Keterangan Terdaftar (SKT)......................................... 69 Lampiran B-02 Kartu Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)........................... 70 Lampiran C-01 Login Petugas Pajak............................................................... 71 Lampiran C-02 Menu Utama........................................................................... 72 Lampiran C-03 Registrasi WP Orang Pribadi................................................. 73 13
  14. 14. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Umum Teknologi komputer pada masa sekarang ini memegang peranan yang sangat penting dalam berbagai aktifitas kegiatan manusia sehari-hari, guna mencapai hasil kerja yang maksimal. Hal ini disebabkan karena banyaknya kebutuhan manusia akan informasi yang sudah semakin luas, serta diimbangi juga dengan berkembangnya teknologi komputer itu sendiri, yang secara terus menerus dapat memenuhi kebutuhan manusia tersebut. Sesuai dengan perkembangannya, komputer tidak hanya digunakan dalam bidang tertentu saja, akan tetapi penerapannya sudah sangat luas, sehingga komputer dapat digunakan hampir disegala bidang. Dilingkungan perusahaan, komputer merupakan alat bantu yang sangat diperlukan, sehingga membuat komputer itu sendiri sebagai prioritas utama dalam setiap perusahaan. Penerapan sistem informasi yang berbasis komputer menjadi kebutuhan yang mutlak dan dapat memberikan keunggulan kompetitif, sehingga mendapat prioritas yang tinggi. Dalam hal ini penulis membahas tentang Sistem Pendaftaran 14
  15. 15. NPWP Orang Pribadi pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong, yang merupakan salah satu kantor yg bergerak dibidang pelayanan. Penggunaan Sistem yang terkomputerisasi dirasakan perlu untuk pengolahan data pendaftaran wajib pajak. Karena saat ini Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong sudah mengunakan komputerisasi. Untuk kelancaran diperlukan perancangan sistem informasi yang tepat dan akurat, agar kesulitan yang dihadapi dapat diminimalisasi dan dapat dicapai sesuai dengan yang diharapkan, untuk itu penulis akan mengambil suatu rancangan sistem untuk dijadikan bahan penulisan dengan judul: “ANALISA SISTEM PENDAFTARAN NPWP ORANG PRIBADI PADA KANTOR PELAYANAN PAJAK PRATAMA CIBINONG” 1.2. Maksud dan Tujuan Maksud dari pembuatan laporan KKP ini adalah sebagai berikut : a. Menerapkan ilmu yang penulis dapatkan selama mengikuti perkuliahan b. Mengetahui apa saja tugas-tugas yang dilakukan pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong. c. Mengetahui prosedur-prosedur pembuatan NPWP, mulai dari penyerahan berkas pendaftaran oleh Wajib Pajak sampai Wajib Pajak tersebut mendapatkan kartu NPWP dan berkas yang menjadi tanda bukti pengambilan NPWP. 15
  16. 16. Tujuan dari penulisan laporan KKP ini adalah untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan mata kuliah KKP di semester lima pada jurusan Manajemen Informatika Program Diploma Tiga (D.III) Jurusan Manajemen Informatika dan Komputer Bina Sarana Informatika (AMIK BSI). 1.3. Metode Penelitian Untuk mendapatkan data-data yang diperlukan, maka penulis melakukan kegitan pengumpulan data dengan menggunakan beberapa cara, antara lain : a. Observasi (Observation) Dalam metode observasi ini, penulis terjun langsung untuk mencari dan mengumpulkan data dari sumbernya dengan cara melakukan pengamatan terhadap masalah yang akan dijadikan objek oleh penulis. b. Studi Pustaka (Library Research) Metode ini digunakan sebagai pendukung dan penunjang dari data yang telah ada serta sebagai bahan perbandingan. Penulis juga melakukan pendekatan dengan referensi buku-buku yang mengacu pada bidang yang berkaitan dengan objek penulisan. c. Wawancara (Interview) Dalam metode wawancara ini, penulis dapat memperoleh data informasi langsung dari sumbernya dengan cara melakukan tanya jawab dan bertatap muka antar penulis dengan narasumber. 1.4. Ruang Lingkup 16
  17. 17. Pembahasan dalam penulisan ini difokuskan pada perancangan dan pembuatan sistem pelayanan Wajib. Pelayanan yang menjadi fokus dalam penulisan ini adalah pelayanan untuk Wajib Pajak pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong, seperti pendaftaran NPWP Wajib Pajak di bagian Seksi Pelayanan. Dari proses pengajuan berkas pendaftaran NPWP oleh Wajib Pajak, pemeriksaan berkas, pembuatan NPWP, hingga pembuatan laporan. 1.5. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan ini terdiri dari 4 bab, dimana setiap bab terdiri dari sub bab. Adapun sistematika penulisan KKP adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Dalam bab ini tertdiri dari beberapa sub bab, yang antara lain menjelaskan tentang latar belakang masalah, masalah, maksud dan tujuan penulis, metode penelitian yang digunakan dalam penulisan KKP ini, ruang lingkup penulisan dan sistematika penulisan. BAB II LANDASAN TEORI Dalam bab ini terdiri dari sub bab, yang antara lain menjelaskan tentang konsep dasar sistem dan penjelasan tentang peralatan (tools) perancangan sistem yang meliputi Diagram Alur Data (DAD), Kamus Data (Data Dictionary), Normalisasi dan Teknik Pengkodean. BAB III ANALISA SISTEM BERJALAN Dalam bab ini terdiri dari beberapa sub bab, yang menjelaskan tentang umum, tinjauan perusahaan, sejarah perusahaan, struktur organisasi, tugas 17
  18. 18. dan fungsi organisasi, prosedur sistem berjalan, diagram alir data, kamus data sistem berjalan, spesifkasi sistem berjalan yang terdiri dari dokumen input, dokumen output, permasalahan dan alternatif pemecahan masalah. BAB IV PENUTUP Bab ini merupakan bab terakhir yang berisikan tentang kesimpulan dan saran dari bab-bab sebelumnya, serta saran-saran yang dapat dicapai bagi pengembangan sistem di masa yang akan datang. 18
  19. 19. BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Konsep Dasar Sistem Secara sederhana sistem dapat diartikan sebagai suatu kesatuan atau himpunan dari unsur, komponen yang terorganisir, saling berinteraksi satu sama lain, guna mencapai tujuan yang sama. A. Sistem 1. Pengertian Sistem Menurut Gordon B. Davis dalam bukunya menyatakan bahwa “sistem bisa berubah abstrak atau fisik”. Menurut Norman B. Enger dalam bukunya menyatakan “suatu sistem dapat terdiri dari kegiatan-kegiatan yang berhubungan guna mencapai tujuan-tujuan perusahaan seperti investasi atau penjadwalan dan proses”. Menurut Prof.Dr.Mr.S. Prajudi Atmosdirjo dalam bukunya menyatakan “suatu sistem dari objek-objek atau unsur-unsur atau komponen-komponen yang 19
  20. 20. berkaitan dan berhubungan satu sama lainnya sedemikian rupa sehingga unsur-unsur tersebut suatu pemrosesan atau pengolahan yang tertentu”. Menurut Jogiyanto (2001:2) mendefinisikan “sistem pada dasarnya merupakan sekelompok unsur yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya dan berfungsi bersama-sama untuk mencapai tujuan tertentu”. Di dalam mendefinisikan sistem terdapat dua kelompok pendekatan, yaitu yang menekankan pada prosedurnya dan yang menekankan pada komponen atau elemennya. Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada prosedur menurut Tata Sutabri, S.Kom., MM dalam bukunya Analisa Sistem Informasi (2004:9) mendefinisikan sistem sebagai berikut “suatu sistem adalah sekelompok unsur yang erat hubungannya satu dengan yang lain, yang berfungsi bersama-sama untuk mencapai tujuan tertentu”. Pendekatan sistem yang lebih menekankan pada elemen atau komponennya mendefinisikan sistem sebagai berikut “sistem adalah kumpulan dari elemen-elemen yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan tertentu”. Suatu sistem mempunyai maksud tertentu, ada yang menyebutkan maksud dari suatu sistem adalah untuk mencapai suatu tujuan dan ada yang menyebutkan untuk mencapai suatu sasaran. 2. Karakteristik Sistem Suatu sistem mempunyai karakteristik atau sifat-sifat tertentu, yang mencirikan bahwa hal tersebut bisa dikatakan sebagai suatu sistem. Adapun karakteristik yang dimaksud adalah sebagai berikut : 1. Komponen Sistem (Components) 20
  21. 21. Suatu sistem terdiri dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi satu dengan lainnya, atau bekerja sama membentuk satu kesatuan. Komponen- komponen tersebut dapat berupa suatu subsistem. Setiap subsistem memiliki sifat-sifat dan fungsi tertentu yang mempengaruhi proses sistem secara keseluruhan. Suatu sistem dapat mempunyai suatu sistem yang lebih besar yang disebut dengan supra system. Apabila perusahaan dipandang sebagai suatu sistem, maka sistem akuntansi adalah subsistemnya. Kalau sistem akuntansi dipandang sebagai suatu sistem, maka perusahaan adalah supra system. 2. Batasan Sistem (Boundary) Batasan sistem merupakan daerah yang membatasi antara suatu sistem dengan sistem yang lain atau lingkungan luarnya. Batasan sistem ini memungkinkan suatu sistem dipandang sebagai satu kesatuan. Batas suatu sistem menunjukkan ruang lingkup (scope) dari sistem tersebut. 3. Lingkungan Luar Sistem (Environment) Lingkungan luar dari suatu sistem adalah segala apapun yang berada diluar batas dari sistem akan tetapi tetap mempengarui operasi sistem tersebut. Lingkungan luar yang menguntungkan merupakan energi dari sistem, dengan demikian harus dijaga dan dipelihara. Sedangkan lingkungan luar yang merugikan harus ditahan dan dikendalikan, karena jika tidak maka akan mengganggu kelangsungan hidup dari sistem tersebut. 4. Penghubung Sistem (Interface) Penghubung merupakan media penghubung antara satu subsistem dengan subsistem lainnya. Melalui penghubung ini memungkinkan sumber-sumber 21
  22. 22. daya mengalir dari satu subsistem ke subsistem lainnya. Melalui penghubung ini, keluaran (output) dari satu subsistem akan menjadi masukan (input) bagi subsistem yang lainnya. Dengan penghubung ini juga satu subsistem dapat berinteraksi dengan subsistem yang lainnya. 5. Masukan Sistem (Input) Masukan adalah energi yang dimasukkan ke dalam sistem. Dapat berupa masukan perawatan (maintenance input) yang merupakan energi yang dimasukan agar sistem tersebut dapat beroperasi dan masukan sinyal (signal input) yang merupakan energi yang diproses untuk mendapatkan keluaran. 6. Keluaran Sistem (Output) Keluaran adalah hasil energi yang diolah dan diklasifikasikan menjadi keluaran yang berguna dan sisa pembuangan. Keluaran dapat merupakan masukan untuk subsistem yang lain atau kepada supra system. 7. Pengolah Sistem (Process). Suatu sistem dapat mempunyai suatu bagian pengolah yang akan merubah masukan menjadi keluaran. Seperti halnya sistem akuntansi akan mengolah data-data menjadi laporan-laporan keuangan dan laporan-laporan lain yang dibutuhkan oleh manajemen. 8. Sasaran Sistem (Objectives) Suatu sistem pasti mempunyai tujuan (goal) atau sasaran (objective). Jika sistem tidak mempunyai sasaran maka operasi yang dijalankan oleh sistem tidak akan gunanya. 22
  23. 23. 3. Klasifikasi Sistem Klasifikasi sistem adalah suatu bentuk integrasi suatu komponen dengan komponen lainnya, karena setiap sistem memiliki sasaran yang berbeda untuk setiap kasus yang ada di dalam sistem tersebut. Oleh karena itu, sistem dapat diklasifikasikan kedalam beberapa sudut pandang, seperti : sistem abstrak, sistem fisik, sistem alamiah, sistem buatan, sistem tertentu, sistem tak tentu, sistem tertutup serta sistem terbuka. Adapun penjelasan yang lebih detail dan terperinci dipaparkan di bawah ini : 1. Sistem Abstrak (abstract system) Sistem abstrak adalah sistem yang berupa pemikiran atau ide-ide yang tidak tampak secara fisik. Misalnya sistem ketuhanan (theologi), yaitu sistem pemikiran-pemikiran hubungan antara manusia dengan tuhannya. 2. Sistem Fisik (physical system) Sistem fisik adalah sistem yang ada atau tampak secara fisik. Misalnya sistem komputer, sistem akuntansi, sistem produksi dan lain sebagainya. 3. Sistem Alamiah (natural system) Sistem alamiah adalah sistem yang terjadi melalui proses alam, tidak dibuat manusia. Misalnya sistem perputaran bumi. 4. Sistem Buatan Manusia (human made system) Sistem buatan manusia adalah sistem yang dirancang dan dibuat oleh manusia. Sistem buatan manusia yang melibatkan manusia dengan mesin disebut dengan human-machine system atau man-machine system. 5. Sistem Tertentu (deterministic system) 23
  24. 24. Sistem tertentu adalah sistem yang kegiatannya dapat diprediksi berdasarkan program-program yang dijalankannya. Misalnya sistem komputer karena tingkah lakunya dapat dipastikan berdasarkan program-program yang dijalankan. 6. Sistem Tak Tentu (probalilistic system) Sistem tak tentu adalah sistem yang kondisi masa depannya tidak dapat diprediksi sebelumnya karena mengandung unsur probabilitas. Misalnya : gempa. 7. Sistem Tertutup (closed system) Sistem tertutup adalah sistem yang tidak berhubungan dan tidak terpengaruh dengan lingkungan luarnya. Sistem ini bekerja secara otomatis tanpa adanya turut campur tangan dari pihak luarnya. Secara teoritis sistem tetutup ini ada, tetapi kenyataannya bukan sistem yang benar-benar tertutup, yang ada hanyalah sistem relatif tertutup (relatively closed system). 8. Sistem Terbuka (open system) Sistem terbuka adalah sistem yang berhubungan dan terpengaruh dengan lingkungan luarnya. Sistem ini menerima masukan dan menghasilkan keluaran untuk lingkungan luar atau subsistem yang lainnya. Sistem yang baik harus dirancang sedemikian rupa, sehingga relative tertutup, karena sistem tertutup akan bekerja secara otomatis dan terbuka hanya untuk pengaruh yang baik saja. B. Informasi 24
  25. 25. 1. Pengertian Informasi Tidak dapat disangkali lagi bahwa informasi merupakan bagian yang sangat penting bagi manajemen dalam proses pengambilan keputusan. Informasi dapat didefinisikan sebagai hasil dari pengolahan data dalam suatu bentuk yang lebih berguna dan berarti bagi yang menerimanya. 2. Kualitas Informasi Ada 3 hal yang mempengaruhi kualitas informasi. Antara lain : a. Akurat Informasi harus bebas dari unsur kesalahan, tidak bias atau menyesatkan. b. Tepat Waktu Informasi yang datang pada penerima harus tepat waktu, tidak boleh terlambat. Informasi yang sudah usang tidak memiliki nilai lagi. c. Relevan Informasi tersebut harus bermanfaat bagi penerimanya. Manfaat informasi bagi tiap-tiap orang yang menerima berbeda satu dengan yang lainnya. 3. Nilai Informasi Suatu informasi dikatakan bernilai bila manfaatnya lebih efektif dibandingkan dengan biaya mendapatkannya. C. Sistem Informasi 1. Pengertian Sistem Informasi Sistem informasi dapat didefinisikan sebagai suatu kegiatan yang diorganisasikan guna menyediakan informasi bagi keperluan pengambilan keputusan 25
  26. 26. untuk pengoperasian dan pengendalian organisasi, dengan menggunakan sumber daya yang ada untuk mencapai tujuannya. 2. Pengertian Sistem Informasi Manajemen Sistem informasi manajemen merupakan penerapan sistem informasi berbasi komputer yang dibutuhkan didalam organisasi untuk mendukung informasi yang digunakan dalam semua tingkat manajemen. Sistem informasi manajemen merupakan kumpulan dari sistem yang mempengaruhi semua operasi organisasi. 2.2 Peralatan Pendukung (Tools System) Sebuah sistem yang telah ada atau sistem baru yang akan dikembangkan diperlukan alat untuk mempermudah mendefinisikan unsur dari sistem secara jelas. Peralatan pendukung (Tools System) dapat mendesain model dari sistem informasi yang diusulkan dalam bentuk model logika (Logical Model). Peralatan pendukung (Tools System) merupakan alat yang digunakan untuk bentuk logika dari model sistem dimana simbol-simbol, lambang-lambang, dan diagram-diagram yang digunakan menunjukkan secara tepat arti fisik dari suatu sistem. Model logika dari sistem informasi lebih menjelaskan kepada pemakai (user) tentang bagaimana nantinya fungsi-fungsi dari sistem informasi secara logika akan bekerja. Model logika dapat digambarkan dengan mengguanakan Digram Arus Data (Data Flow Diagram) dan data yang ada di dalam Diagram Arus Data dapat dijelaskan di dalam Kamus Data (Data Dictionary). Berikut ini dijelaskan alat pendukung dari sistem yaitu berupa Diagram Arus Data, Kamus Data (Data Dictionary), Teknik Pengkodean. 26
  27. 27. A. Diagram Alir Data (DAD) Diagram Alir Data adalah gambaran grafis yang memperlihatkan aliran data dari sumbernya dalam objek, kemudian melewati suatu proses yang nantinya ditranformasikan ke tujuan lain yang ada di objek yang lain. Diagram Alir Data memuat proses yang akan mentranformasikan data, aliran data yang menggerakkan data, objek yang memproduksi dan mengkonsumsi data, serta data store yang menjadi tempat penyimpanan data. Simbol-simbol yang digunakan dalam Digram Arus Data adalah sebagai berikut : 1. Kesatuan luar (External Entity) Merupakan kesatuan (entity) di lingkungan luar sistem yang berupa manusia, organisasi atau sistem lainnya yang berada di lingkungan luarnya yang akan memberikan input atau menerima output dari sistem. Kesatuan luar ini dapat disimbolkan dengan bentuk bujur sangkar atau persegi. 2. Proses (Process) Adalah kegiatan atau kerja yang dilakukan oleh manusia, mesin atau komputer dari hasil suatu arus data yang masuk ke dalam proses untuk ditransformasikan menjadi arus data yang keluar dari proses. Proses dapat disimbolkan dengan bentuk lingkaran. 3. Simpanan data (Data Store) Data store digunakan untuk menggambarkan data flow yang sudah disimpan atau di arsipkan. Tidak seperti kesatuan luar, simpanan data tidak menghasilkan operasi tetentu, tetapi hanya menerima permintaan untuk menyimpan serta 27
  28. 28. mengakses data. Simpanan data dapat disimbolkan dengan bentuk sepasang garis horisontal pararel yang tertutup disalah satu ujungnya. 4. Arus data (Data Flow) Arus data ini mengalir diantara kesatuan luar, proses, dan simpanan data, dan digunakan untuk mengambarkan aliran data yang berjalan. Suatu arus data dapat berupa masukan untuk sistem juga dapat berupa hasil dari proses sistem. Arus data dapat disimbolkan dengan bentuk anak panah. Tahapan pembuatan Diagram Arus Data dibagi menjadi 3 (tiga) bagian, yaitu : 1. Diagram Konteks Diagram ini dibuat untuk menggambarkan sumber serta tujuan data yang akan diproses atau dengan kata lain diagram tersebut untuk menggambarkan sistem secara umum atau global dari keseluruhan sistem yang ada. 2. Diagram Nol Diagram ini dibuat untuk menggambarkan tahapan proses lebih terperinci dari diagram konteks. 3. Diagram Detail Detail ini dibuat untuk menggambarkan arus data secara lebih mendetail lagi dari tahapan proses yang ada di dalam diagram nol. Didalam pembuatan DAD terdapat aturan main atau ketentuan yang baku dan berlaku dalam penggunaan untuk membuat sistem, yaitu sebagai berikut : 28
  29. 29. 1. Di dalam DAD tidak boleh menghubungkan antara external entity dengan external entity lainnya secara langsung. 2. Di dalam DAD tidak boleh menghubungkan data store yang satu dengan data store yang lainnya secara langsung. 3. Di dalam DAD tidak diperkenankan menghubungkan data store dengan external entity secara langsung. 4. Setiap proses harus ada data flow yang masuk dan juga data flow yang keluar. B. Kamus Data (Data Dictionary) Kamus data adalah suatu daftar elemen data yang teroganisir dengan definisi yang tetap dan sesuai dengan sistem, sehingga pemakai program dan programmer mempunyai pengertian yang sama tentang data yang digunakan dalam program. Kamus data biasanya menguraikan setiap item data yang digunakan pada bentuk masukan, bentuk keluaran, dan diuraikan dalam bentuk notasi data. Fungsi kamus data adalah : 1. Alat komunikasi antara user dan programmer tentang data dalam program. 2. Untuk merancang input atau output, laporan, serta database yang digunakan dalam program. Dalam perancangan sebuah sistem, kamus data dibuat berdasarkan arus data yang ada di DAD. Dikarenakan arus data bersifat global, maka keterangan lebih lanjut tentang struktur data dari suatu arus data diterangkan secara terinci dalam kamus data. Untuk itulah maka kamus data harus berisi hal-hal dibawah ini : 1. Nama Arus Data 29
  30. 30. Karena kamus data dibuat berdasarkan arus data yang mengalir di DAD, maka nama arus data harus dicatat di kamus data untuk memudahkan para pembaca yang ingin mengetahui penjelasan lebih lanjut tentang arus data tertentu di DAD. 2. Alias Alias atau nama lain dari data dapat dituliskan bila nama lain ini ada, jika tidak maka tidak perlu dituliskan. Alias perlu dituliskan karena data yang sama mempunyai nama yang berbeda untuk orang atau departemen satu dengan yang lainnya. Misalnya bagian pembuat faktur dan pelanggan menyebut bukti penjualan sebagai faktur, sedangkan bagian gudang menyebutnya sebagai tembusan permintaan persediaan. Baik faktur dan tembusan permintaan ini mempunyai struktur data yang sama, tetapi memiliki alias atau nama lain yang berbeda. 3. Bentuk Data Bentuk dari data yang mengalir dapat berupa dokumen dasar, dokumen hasil cetakan komputer, laporan tercetak dll. Bentuk dari data ini perlu dicatat karena dapat digunakan untuk mengelompokan kamus data ke dalam kegunaannya sewaktu perancangan sistem. 4. Arus Data Arus data menunjukkan dari mana data mengalir dan kemana data akan menuju. Keterangan arus data ini perlu dicatat di kamus data untuk memudahkan mencari arus data ini di DAD. 30
  31. 31. 5. Penjelasan Untuk memperjelas lagi tentang makna dari arus yang dicatat dikamus data, maka bagian penjelasan dapat diisi dengan keterangan tentang arus data tersebut. 6. Periode Periode ini menunjukkan kapan terjadinya arus data. Periode perlu dicatat di kamus data karena data digunakan untuk mengidentifikasi, kapan input data harus dimasukkan ke sistem, kapan proses harus dilakukan dan kapan laporan harus dihasilkan. 7. Volume Volume yang harus dicatat adalah volume rata-rata arus data yang harus mengalir dalam periode waktu tertentu dan volume puncak. Volume rata-rata menunjukkan banyaknya arus data yang mengalir dalam suatu periode tertentu, sedangkan volume puncak menunjukan volume yang terbanyak. 8. Struktur Data Sruktur data menunjukkan arus data yang dicatat di kamus data terdiri dari item- item apa saja. Dalam pembangunan sebuah program, biasanya kamus data hanya menjelaskan tentang struktur data yang dipakai dalam program tersebut. Untuk menjelaskan informasi tentang struktur data yang dipakai maka biasanya digunakan notasi-notasi tertentu. Notasi atau simbol yang digunakan dibagi menjadi dua macam yaitu sebagai berikut : 31
  32. 32. 1. Notasi Tipe Data Notasi ini digunakan untuk membuat spesifikasi format input maupun output suatu data. Notasi yang umum digunakan antara lain adalah : Tabel II.1. Notasi Tipe Data NOTASI KETERANGAN X Setiap karakter 9 Angka numerik A Karakter Alphabet Z Angka nol ditampilkan sebagai spasi kosong . Titik, sebagai pemisah ribuan , Koma, sebagai pemisah pecahan - Hypen, sebagai tanda penghubung / Slash, sebagai tanda pembagi 2. Notasi Struktur Data Notasi ini digunakan untuk membuat spesifikasi elemen data. Dimana notasi yang umum digunakan sebagai berikut : Tabel II.2. Notasi Struktur Data NOTASI KETERANGAN = Terdiri dari + And (dan) ( ) Pilihan (boleh Ya atau Tidak) [ ] Pilih salah satu pilihan { } Iterasi / pengulangan proses | Pemisah pilihan didalam tanda [ ] * Keterangan atau catatan @ Petunjuk (key field) C. Teknik Pengkodean 32
  33. 33. Kode digunakan untuk tujuan mengklasifikasi data, memasukkan data ke dalam komputer dan untuk mengambil bermacam-macam informasi yang berhubungan dengannya. Kode dapat dibentuk dari kumpulan angka, huruf, dan karakter-karakter khusus, didalam merancang suatu kode harus diperhatikan beberapa hal, yaitu sebagai berikut : 1. Harus Mudah Diingat Agar kode mudah diingat, maka dapat dilakukan dengan cara dapat menghubungkan kode tersebut dengan obyek yang diwakili dengn kodenya. 2. Harus Unik Kode harus unik untuk masing-masing item yang diwakilinya. Unik berarti tidak ada kode yang kembar. 3. Harus Fleksibel Kode harus fleksibel sehingga memungkinkan perubahan-perubahan atau penambahan item baru dapat tetap diwakili oleh kode. 4. Harus Efisien Kode harus sependek mungkin, sehingga mudah diingat dan juga akan efisien bila direkam atau disimpan di komputer. 5. Harus Konsisten Kode harus konsisten dengan kode yang telah dipergunakan. 6. Harus Distandarisasi Kode harus distandarisasi untuk seluruh tingkatan dan departemen dalam organisasi. Kode yang tidak standar akan mengakibatkan kebingungan, salah 33
  34. 34. pengertian dan dapat cenderung terjadi kesalahan pemakai begitu juga dengan yang menggunakan kode tersebut. 7. Spasi Dihindari Spasi dalam kode sebaiknya di hindari, karena dapat menyebabkan kesalahan di dalam menggunakannya. 8. Hindari Karakter yang Mirip Karakter-karakter yang hampir serupa bentuk dan bunyi pengucapannya sebaiknya tidak digunakan dalam kode. 9. Panjang Kode Harus Sama Masing-masing kode yang sejenis harus mempunyai panjang yang sama. Ada beberapa macam tipe kode yang dapat digunakan di dalam sistem informasi diantarnya yaitu : a. Kode mnemonik (Mnemonic Code) Merupakan kode yang digunakan untuk tujuan mudah diingat. Kode ini dibuat dengan dasar singkatan atau mengambil sebagian karakter dari item yang akan diwakili dengan kode ini. Umumnya kode mnemonic menggunakan huruf, akan tetapi dapat juga menggunakan gabungan huruf atau angka, kebaikan kode ini adalah mudah diingat dan kelemahannya kode dapat terlalu panjang. Contoh : JK Jakarta BD Bandung b. Kode urut (Sequential Code) 34
  35. 35. Merupakan kode yang nilainya urut antara satu kode dengan kode berikutnya. Kebaikan dari kode ini adalah sangat sederhana, mudah diterapkan, kode dapat pendek tapi unik, mudah dicari, baik untuk pengendalian. Kelemahan kode ini antara lain penambahan kode hanya dapat ditambahkan pada akhir urutan dan tidak dapat disisipkan, tidak mempunyai dasar logika tentang informasi item yang diwakilinya, tidak fleksibel bila terjadi perubahan kode. Contoh : 001 Kas 002 Utang dagang 003 Persediaan barang 004 Biaya dibayar dimuka c. Kode Blok (Block Code) Mengklasifikasikan item kedalam kelompok blok tertentu yang mencerminkan satu klasifikasi tertentu atas dasar pemakaian maksimum yang diharapakan. Kebaikan dari kode ini antara lain nilai dari kode mempunyai arti, mudah diperluas, kode dapat ditambah atau dibuang sebagian, proses pembuatan laporan keuangan dapat dilakukan dengan lebih mudah. Kelemahan dari kode ini adalah panjang kode tergantung dari jumlah bloknya, kurang mudah diingat. Contoh : Rekening-rekening dalan buku besar Blok Kelompok 1000-1999 Aktiva lancar 35
  36. 36. 2000-2999 Aktiva tetap 3000-3999 Hutang lancar d. Kode Kelompok (Group Code) Kode kelompok merupakan kode yang berdasarkan field-field dan tiap-tiap field kode mempunyai arti tertentu. Kebaikan kode ini antara lain nilai dari kode mempunyai arti, mudah diperluas, dapat ditambah atau dibuang sebagian, dapat menunjukan jenjang dari data, kelemahan kode ini adalah kode dapat menjadi panjang. Contoh : X X – X X – X X X Nomor urut transaksi Bulan terjadinya transaksi Tahun terjadinya transaksi e. Kode Desimal (Decimal Code) Mengklasifikasikan kode atas dasar sepuluh unit angka desimal dimulai dari angka nol (0) sampai dengan angka sembilan (9) atau sepuluh (10) sampai dengan (99), tergantung dari banyaknya kelompok. Contoh : 0600 Akuntansi penyusutan 0601 Akumulasi penyusutan gedung 0602 Akumulasi penyusutan mesin 0603 Akumulasi penyusutan peralatan. 36
  37. 37. BAB III ANALISA SISTEM BERJALAN 3.1. Umum Organisasi Direktorat Jenderal Pajak pada mulanya merupakan perpaduan dari beberapa unit organisasi yaitu, Jawatan Pajak yang bertugas melaksanakan pemungutan pajak berdasarkan perundang-undangan dan melakukan tugas pemeriksaan kas Bendaharawan Pemerintah, Jawatan Lelang yang bertugas melakukan pelelangan terhadap barang-barang sitaan guna pelunasan piutang pajak Negara, Jawatan Akuntan Pajak yang bertugas membantu Jawatan Pajak untuk melaksanakan pemeriksaan pajak terhadap pembukuan Wajib Pajak Badan dan Jawatan Pajak Hasil Bumi (Direktorat Iuran Pembangunan Daerah pada Ditjen Moneter) yang bertugas melakukan pungutan pajak hasil bumi dan pajak atas tanah yang pada tahun 1963 dirubah menjadi Direktorat Pajak Hasil Bumi dan kemudian pada tahun 1965 berubah lagi menjadi Direktorat Iuran Pembangunan Daerah (IPEDA). Dengan keputusan Presiden RI No. 12 tahun 1976 tanggal 27 Maret 1976, Direktorat Ipeda diserahkan dari Direktorat Jenderal Moneter kepada Direktorat 37
  38. 38. Jenderal Pajak. Pada tanggal 27 Desember 1985 melalui Undang-undang RI No. 12 tahun 1985 Direktorat IPEDA berganti nama menjadi Direktorat Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). Demikian juga unit kantor di daerah yang semula bernama Inspeksi Ipeda diganti menjadi Inspeksi Pajak Bumi dan Bangunan, Kantor Dinas Luar Ipeda diganti menjadi Kantor Dinas Luar PBB. Inspektorat Daerah ini kemudian menjadi Kanwil Ditjen Pajak (Kantor Wilayah) seperti yang ada sekarang ini. 3.2. Tinjauan Perusahaan Tinjauan terhadap Perusahaan secara umum untuk mendukung jalannya suatu sistem organisasi agar sistem dapat berjalan dengan lebih terencana, terarah, dan sesuai dengan peraturan yang harus dipenuhi oleh sistem itu sendiri. Sedangkan secara khusus untuk menjalankan tugasnya dengan lebih terarah sesuai dengan peraturan yang telah ada. Sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 132/PMK.01/2006 tanggal 22 Desember 2006 tentang Organisasi dan Tata Kerja Instansi Vertikal Direktorat Jenderal Pajak sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 55/PMK.01/2007, Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong mempunyai tugas melaksanakan penyuluhan, pelayanan, dan pengawasan Wajib Pajak di bidang Pajak Penghasilan, Pajak Pertambahan Nilai, Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Pajak Tidak Langsung Lainnya, Pajak Bumi dan Bangunan serta Bea Perolehan Hak atas Tanah dan bangunan dalam wewenangnya berdasarkan perundang-undangan yang berlaku. 38
  39. 39. Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong dibentuk dalam rangka meningkatkan pelayanan dan pengawasan kepada Wajib Pajak. kegiatan pelayanan kepada Wajib Pajak yang dilakukan oleh Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong meliputi : 1. Pendaftaran Wajib Pajak dan Pengukuhan sebagai Pengusaha Kena Pajak. 2. Penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak dan Pencabutan sebagai Pengusaha Kena Pajak. 3. Pendaftaran dan Mutasi Objek Pajak. 4. Pengelolaan Surat Pemberitahuan. 5. Pemeriksaan dan Penetapan. 6. Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak, dan 7. Penagihan dan Penghapusan Piutang Pajak. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud di atas, Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong menyelenggarakan fungsi sebagai berikut : 1. Pengumpulan, pencarian dan pengolahan data, pengamatan potensi perpajakan, penyajian informasi perpajakan, pendataan objek dan subjek pajak, serta penilaian objek Pajak Bumi dan Bangunan. 2. Penetapan dan penertiban produk hukum perpajakan. 3. Pengadministrasian dokumen dan berkas perpajakan, penerimaan dan pengolahan Surat Pemberitahuan, serta penerimaan surat lainnya. 4. Penyuluhan perpajakan. 5. Pelaksanaan registrasi Wajib Pajak. 39
  40. 40. 6. Pelaksanaan ekstensifikasi. 7. Penatausahaan piutang pajak dan pelaksanaan penagihan. 8. Pelaksanaan pemeriksaan pajak. 9. Pengawasan dan kepatuhan kewajiban perpajakan Wajib Pajak. 10. Pelaksanaan konsultasi perpajakan. 11. Pelaksanaan intensifikasi. 12. Pembetulan ketetapan pajak. 13. Pengurangan Pajak Bumi dan Bangunan serta Bea Perolehan Hak atas Tanah atau Bangunan. 14. Pelaksanaan administrasi kantor. Tugas pokok dan fungsi yang diperankan oleh Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong merupakan mandat dari Direktorat Jenderal Pajak berupa pencapaian target penerimaan negara dari sektor perpajakan. Oleh karena itu, Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong berusaha menjadi aparat yang accountable yang mampu mejalankan tugas secara berdaya guna dan berhasil guna, bersih dari berbagai bentuk penyalahgunaan wewenang. 3.2.1. Sejarah Perusahaan Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong merupakan hasil reorganisasi di lingkungan Direktorat Jenderal Pajak berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 132/PMK.01/2006 tentang Organisasi dan Tata Kerja Instansi Vertikal Direktorat Jenderal Pajak sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 55/PMK.01/2007, serta sesuai dengan Keputusan Direktur Jenderal 40
  41. 41. Pajak Nomor : KEP-112/PJ/2007 tanggal 9 Agustus 2007 tentang Penerapan Organisasi, Tata Kerja, dan Saat Mulai Beroperasinya Kantor Pelayanan Pajak Pratama dan Kantor Pelayanan, Penyuluhan dan Konsultasi Perpajakan di lingkungan Kantor Wilayah DJP Banten, Kantor Wilayah DJP Jawa Barat I, Kantor Wilayah DJP Jawa Barat II, dan mulai beroperasi tanggal 14 Agustus 2007. Wilayah kerja Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 55/PMK.01/2007 tanggal 31 Mei 2007 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Keuangan Nomor 132/PMK.01/2006 tentang Organisasi dan tata Kerja Instansi Vertikal Direktorat Jenderal Pajak adalah sebagai berikut : 1. Kecamatan Cibinong. 2. Kecamatan Bojong Gede. 3. Kecamatan Gunung Putri. 4. Kecamatan Babakan Madang. 5. Kecamatan Gunung Sindur. 6. Kecamatan Kemang. 7. Kecamatan Parung. 8. Kecamatan Tajur Halang. 9. Kecamatan Sukaraja. Dalam menjalankan pekerjaannya Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong memiliki visi dan misi: Visi 41
  42. 42. Menjadi model pelayanan masyarakat yang menyelenggarakan sistem dan manajemen perpajakan kelas dunia yang dipercaya dan dibanggakan masyarakat. Misi Menghimpun penerimaan negara dari sektor pajak yang mampu menunjang kemandirian pembiayaan pemerintah berdasarkan Undang-undang Perpajakan dengan tingkat efektivitas dan efisiensi yang tinggi. 3.2.2. Struktur Organisasi dan Fungsi Sebelum penulis menguraikan tentang pembagian tugas Untuk mengolah Perusahaan dengan baik dan optimal, Perusahaan menerapkan manajemen yang dituangkan dalam bentuk Struktur Organisasi merupakan sarana yang sangat penting untuk menjalankan fungsinya. Struktur Organisasi menunjukan kerangka dan susunan pola tahap hubungan- hubungan diantara fungsi-fungsi, bagian-bagian atau posisi maupun orang-orang yang menunjukan kedudukannya, serta tugas-tugas, wewenang-wewenang dan tanggung jawab didalam organisasi. 42
  43. 43. Adapun bentuk Struktur Organisasi yang dimiliki KANTOR PELAYANAN PAJAK PRATAMA CIBINONG seperti gambar bagan berikut: Sumber : Sub Bagian Umum dan Kepegawaian Gambar III.1. Struktur Organisasi 43 Kepala Kantor SubBag Umum Pengawasan dan Konsultasi Penagihan Ekstensifikasi Perpajakan PemeriksaanPelayananPengolahan Data dan Informasi Kelompok Jabatan Fungsional
  44. 44. Secara umum tugas kepala kantor dan masing – masing seksi KPP Pratama Cibinong adalah sebagai berikut : 1. Kepala kantor KPP Pratama Mempunyai tugas mengkoordinasikan pelaksanaan penyuluhan, pelayanan, dan pengawasan wajib pajak di bidang pajak penghasilan, pajak tidak langsung lainnya, dan pajak bumi dan bangunan dan bea perolehan hak atas tanah dan bangunan dalam wilayah wewenangnya berdasarkan peraturan perundang undangan yang berlaku. 2. Subbagian Umum Membantu dan menunjang tugas kepala kantor dalam mengkoordinasikan tugas dan fungsi pelayanan Subbagian Umum, yaitu : a. Penerimaan dokumen di KPP. b. Pemrosesan dan penatausahaan dokumen masuk di subbagian umum. c. Penyampaian dokumen di KPP. d. Pelaksana pelantikan, sumpah dan serah teerima jabatan serta mengambil sumpah pegawai negeri sipil. e. Permintaan pengujian kesehatan pegawai. f. Pembuatan Kartu Tanda Pengenal pemeriksa. 44
  45. 45. g. Penyusunan laporan/Daftar Realisasi Anggaran Belanja. 3. Seksi Pengolahan Data dan Informasi Membantu dan menunjang tugas kepala kantor dalam mengkoordinasikan pengumpulan, pengolahan data pada Seksi Pengolahan Data dan Informasi, yaitu : a. Pemrosesan dan penatausahaan dokumen masuk di Seksi PDI. b. Penatausahaan alat keterangan. c. Pembentukan bank data. d. Pemanfaatan bank data. e. Pembuatan dan penyampaian Surat Perhitungan (SPH) kirim ke kantor pelayanan pajak lain. f. Penyusunan rencana penerimaan pajak berdasarkan potensi pajak, perkembangan ekonomi dan keuangan. 4. Seksi Pelayanan Membantu tugas kepala kantor dalam mengkoordinasikan penetapan dan penerbitan produk hukum perpajakan pada Seksi Pelayanan, yaitu : a. Pendaftaran Nomor Pokok Wajib Pajak. b. Penatausahaan surat, dokumen dan laporan wajib pajak. 45
  46. 46. c. Perubahan identitas wajib pajak. d. Penyelesaian Permohonan Pengukuhan Pengusaha Kena Pajak. e. Penyelesaian pemindahan wajib pajak di kantor pelayanan pajak lama. 5. Seksi Penagihan Membantu tugas kepala kantor dalam mengkoordinasikan pelaksanaan dan penatausahaan penagihan aktif, piutang pajak, penundaan dan angsuran tunggakan pajak, usulan penghapusan piutang pajak sesuai peraturan yang berlaku. 6. Seksi Pemeriksaan Membantu tugas kepala kantor dalam mengkoordinasikan pelaksanaan penyusunan rencana pemeriksaan, pengawasan pelaksanaan aturan pemeriksaan, penerbitan dan penyaluran Surat Perintah Pemeriksaan Pajak serta administrasi pemeriksaan perpajakan lainnya. 7. Seksi Ekstensifikasi Membantu tugas kepala kantor dalam mengkoordinasikan pelaksanaan dan penatausahaan pengamatan potensi perpajakan, pendataan objek dan subjek pajak, dan kegiatan ekstentifikasin perpajakan sesuai ketentuan yang berlaku. 8. Seksi Pengawasan dan Konsultasi I, II, III, IV Membantu tugas kepala kantor dalam mengkoordinasikan pengawasan kepatuhan kewajiban perpajakan wajib pajak pada Seksi Pengawasan dan Konsultasi, yaitu : 46
  47. 47. a. Pemrosesan dan penatausahaan dokumen masuk di Seksi Pengawasan dan Konsultasi. b. Penerbitan Surat Perintah Membayar Kelebihan Pajak (SPMKP). c. Penerbitan Surat Perintah Membayar Imbalan Bunga (SPMIB). d. Penyelesaian permohonan perubahan metode pembukuan. e. Penetapan wajib pajak 9. Kelompok Jabatan Fungsional Pejabat Fungsional terdiri atas Pejabat Fungsional Pemeriksa dan Pejabat Fungsional yang bertanggung jawab secara langsung kepada kepala KPP Pratama. Dalam melaksanakan pekerjaannya, pejabat fungsional pemeeriksa berkoordinasi dengan seksi pemeriksaan, sedangkan pejabat fungsional Penilai berkooordinasi dengan seksi ekstensifikasi. 3.3. Prosedur Sistem Berjalan Untuk lebih memahami Prosedur sistem berjalan Pendaftaran NPWP Orang Pribadi pada KPP Pratama Cibinong, penulis akan menguraikan proses pelaksanaannya yaitu sebagai berikut : 1. Prosedur Penyerahan berkas Wajib pajak datang langsung ke KPP Pratama Cibinong, mengambil formulir pendaftaran yg telah disediakan di Tempat Pelayanan Terpadu, lalu mengisi dan menandatangani formulir permohonan pendaftaran Wajib Pajak, setelah itu wajib pajak mengajukan berkas permohonan kepada Pelaksana Seksi Pelayanan dengan 47
  48. 48. menggunakan formulir permohonan pendaftaran beserta foto copy KTP sebagai persyaratan untuk wajib pajak Orang Pribadi bagi penduduk indonesia dan paspor bagi orang asing. 2. Prosedur Pemeriksaan berkas Berdasarkan berkas permohonan Wajib Pajak Orang Pribadi, Pelaksana seksi pelayanan lalu mengecek Formulir Permohonan Pendaftaran Wajib Pajak yang telah di isi oleh calon Wajib Pajak beserta kelengkapan persyaratannya. Dalam hal berkas permohonan belum lengkap, dihimbau kepada Wajib Pajak untuk melengkapinya. Dalam hal berkas permohonan sudah lengkap, Pelaksana seksi pelayanan akan merekam data ke dalam e-registration. 3. Prosedur Pembuatan NPWP Orang Pribadi Setelah merekam data ke dalam e-registration selesai, pelaksana seksi pelayanan lalu mencetak Surat Keterangan Terdaftar (SKT) dan Kartu NPWP kemudian menyerahkannya ke Kepala Seksi Pelayanan untuk ditandatangani. Setelah itu Pelaksana Seksi Pelayanan menerima dokumen yang telah ditandatangani, memberi stempel kantor, memisahkan dokumen yang berupa Surat Keterangan Terdaftar (SKT), Formulir Permohonan Wajib Pajak dan foto copy KTP untuk arsip Berkas Induk Wajib Pajak. Surat Keterangan Terdaftar (SKT) beserta Kartu NPWP diserahkan kepada Wajib Pajak. SKT diterbitkan dalam dua rangkap : Lembar ke-1 : Untuk Wajib Pajak. Lembar ke-2 : Untuk arsip Kantor Pelayanan Pajak. 48
  49. 49. 4. Prosedur Laporan Bulanan Pendaftaran NPWP Orang Pribadi Pelaksana Seksi Pelayanan membuat laporan bulanan berdasarkan jumlah Wajib Pajak yang melakukan Pendaftaran Wajib Pajak Orang Pribadi yang terdapat pada sistem e-Registration dan rincian semua bukti seperti Surat Keterangan Terdaftar yang diarsipkan diarsip Induk Wajib Pajak. Setelah selesai laporan diserahkan ke Kepala Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong. 3.4. Diagram Alir Data Sistem Berjalan Pembahasan mengenai sistem berjalan pada Seksi Pelayanan di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong divisualisasikan dalam bentuk Diagram Alir Data sebagai berikut : 49
  50. 50. Fc KTP, FPPWPOP + isi SKT (1), NPWP, FPPWPOP, himbauan SKT (R2) (acc), NPWP Laporan Pendaftaran Pendaftaran Wajib NPWP OP SKT (R2), NPWP Gambar III.2. Diagram Konteks Sistem Berjalan Keterangan : FPPWPOP = Formulir Permohonan Pendaftaran Wajib Pajak Orang Pribadi 50 Analisa Sistem Pendaftaran NPWP Orang Pribadi pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong Kepala Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong Wajib Pajak Kepala Seksi Pelayanan
  51. 51. SKT (R2) = Surat Keterangan Terdaftar yang terdiri dari 2 rangkap SKT (1) = Surat Keterangan Terdaftar rangkap pertama NPWP = Nomor Pokok Wajib Pajak Fc KTP, FPPWPOP + isi (acc) FPPWPOP FPPWPOP + isi (acc) Himbauan Kelengkapan Berkas Data Wajib Pajak FPPWPOP+isi (acc), FcKTP e-Registration SKT (R2), NPWP Data Wajib Pajak SKT (R2) (acc), NPWP SKT (1), NPWP SKT (2), FPPWPOP, Fc KTP Arsip Induk Wajib Pajak Laporan Pendaftaran NPWP OP Data NPWP Jumlah Wajib Pajak 51 1.0 Penyerahan Berkas 2.0 Pemeriksaa n Berkas 3.0 Pembuatan NPWP OP 4.0 Laporan Bulanan Pembuatan NPWP OP Wajib Pajak Kepala Seksi Pelayanan Kepala Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong
  52. 52. Gambar III.3. Diagram Nol Sistem Berjalan Keterangan : FPPWPOP = Formulir Permmohonan Pendaftaran Wajib Pajak Orang Pribadi SKT (R2) = Surat Keterangan Terdaftar yang terdiri dari 2 rangkap SKT (1) = Surat Keterangan Terdaftar rangkap pertama SKT (2) = Surat Keterangan Terdaftar rangkap kedua NPWP = Nomor Pokok Wajib Pajak e-Registration FPPWPOP+isi (acc), Fc KTP SKT (R2), NPWP Data Wajib Pajak FPPWPOP SKT (R2) (acc ), NPWP SKT (R2) (acc), NPWP, FPPWPOP SKT (R2) (acc), NPWP SKT (2) (acc), Fc KTP, FPPWPOP Arsip Indul Wajib Pajak SKT (1) (acc), NPWP 52 Kepala Seksi Pelayanan Wajib Pajak 3.1 Pencetakan SKT dan NPWP 3.2 Menerima Dokumen 3.4 Penyimpanan Dokumen 3.3 Memberi Stempel 3.5 Penyampaia n Dokumen
  53. 53. SKT (1) (acc), NPWP Gambar III.4. Diagram Detail Sistem Berjalan 3.0 Keterangan : SKT (R2) = Surat Keterangan Terdaftar yang terdiri dari 2 rangkap SKT (1) = Surat Keterangan Terdaftar rangkap pertama SKT (2) = Surat Keterangan Terdaftar rangkap kedua NPWP = Nomor Pokok Wajib Pajak 3.5. Kamus Data Sistem Berjalan 1. Dokumen Masukan (input) a. Nama Arus Data : FPPWPOP Alias : Formulir Permohonan Pendaftaran Wajib Pajak Orang Pribadi Bentuk Dokumen : Cetakan Manual Arus Data : Wajib Pajak – Proses 1.0 Proses 1.0 – Wajib Pajak Wajib Pajak – Proses 2.0 Proses 2.0 – e-registration Penjelasan : Digunakan untuk mengisi Data dan Identitas Wajib Pajak Periode : Setiap bulan Volume : Rata-rata 3680 / bulan Puncak 7600 / bulan Struktur Data = Header + Isi + Footer 53
  54. 54. Header = nm_instansi + kantor_wilayah + kantor_pajak + npwp_diisi_oleh_petugas Isi = gelar + nm + ttl + alamat_tempat_tinggal_sekarang + no_tlp + no_handphone + email + pekerjaan + alamat_pekerjaan + merk_dagang_usaha Keterangan : status = [belum I sudah] kebangsaan = [indonesia I asing] pekerjaan = [ PNS I TNI I BUMN I pegawai_swasta I pegawai_lepas I usaha_sendiri] pengajuan_permohonan = [ya I tidak] ttl = [dd_mm_yyyy] Foother = ttd_petugas + tanggal + ttd_ pemohon b. Nama Arus Data : Fc KTP Alias : Foto copy Kartu Tanda Penduduk Bentuk Dokumen : Cetakan Komputer Arus Data : Wajib Pajak – Proses 1.0 Proses 2.0 – Proses 3.0 Proses 3.0 – Arsip Induk Wajib Pajak Penjelasan : Digunakan sebagai kartu identitas Wajib Pajak 54
  55. 55. Periode : Setiap bulan Volume : Rata-rata 3680 / bulan Puncak 7600 / bulan Struktur Data = Header + Isi + Footer Header = propinsi + daerah Isi = nomor_ktp + nama_lengkap + jenis_kelamin + golongan_darah + tempat/tgl.lahir + status_perkawinan + agama + pekerjaan + alamat + rt/rw + kelurahan/desa + kecamatan + berlaku_hingga Footer = ttd_pemilik + ttd_camat + cap 2. Dokumen Keluaran (Output) a. Nama Arus Data : SKT Alias : Surat Keterangan Terdaftar Bentuk Dokumen : Cetakan Komputer Arus Data : Proses 3.0 – Kepala Seksi Pelayanan Kepala Seksi Pelayanan – Proses 3.0 Proses 3.0 – Wajib Pajak Proses 3.0 – Arsip Induk Wajib Pajak Penjelasan : Digunakan sebagai bukti bahwa Wajib Pajak tersebut telah terdaftar pada Tata Usaha Periode : Setiap bulan 55
  56. 56. Volume : Rata-rata 3680 / bulan Puncak 7600 / bulan Struktur Data = Header + Isi + Footer Header = logo_perusahaan + nama_perusahaan + alamat_perusahaan + judu l+ no_skt + undang_undang Isi = nama + NPWP + KLU + alamat + merk/akronim + status_modal + status_usaha Keterangan = kewajiban_pajak = [PPh_pasal_25 I PPh_pasal_4(2) I PPh_pasal_19 I PPh_pasal_29 I PPh_pasal_21 I PPh_pasal_15 I PPh_pasal_23 I PPh_pasal_26 I PPh_pasal_22] Footer = tanggal + stempel + ttd_kepala_seksi_pelayanan + nip + no_register b. Nama Arus Data : NPWP Alias : Nomor Pokok Wajib Pajak Bentuk Dokumen : Kartu Arus Data : Proses 3.0 – Kepala Seksi Pelayanan Kepala Seksi Pelayanan – Proses 3.0 56
  57. 57. Proses 3.0 – Wajib Pajak Penjelasan : Digunakan sebagai tanda bukti bahwa Wajib Pajak tersebut telah terdaftar nama dan nomornya sebagai Wajib Pajak di Departemen Keuangan Republik Indonesia Direktorat Jenderal Pajak Periode : Setiap bulan Volume : Rata-rata 3680 / bulan Puncak 7600 / bulan Struktur Data = Header + Isi Header = nama_perusahaan + logo_perusshaan Isi = npwp + nama_wajib_pajak + alamat + tanggal_terdaftar Keterangan = Tanggal_terdaftar = [dd_mm_yyyy] 3.6. Spesifikasi Sistem Berjalan Untuk dapat menganalisa dan mendesain suatu sistem baru, maka penulis harus mempelajari dokumen-dokumen yang ada yang digunakan dalam sistem yang telah berjalan saat ini. Spesifikasi merupakan suatu rancangan dari suatu sistem untuk memberikan gambaran secara umum tentang sistem yang sudah ada didalam suatu organisasi atau perusahaan. Pada spesifikasi sistem berjalan, terdapat dokumen- 57
  58. 58. dokumen yang digunakan dalam proses pencatatan datanya. Dokumen-dokumen tersebut meliputi dokumen masukan (input) dan dokumen keluaran (output). 3.6.1. Spesifikasi Bentuk Dokumen Masukan (input) Dokumen input pada penulisan ini adalah semua bentuk dokumen yang masuk ke sebuah sistem perusahaan yang berasal dari lingkungan perusahaan tersebut baik dari dalam maupun dari luar, yang berupa dokumen-dokumen yang akan diolah dalam suatu proses agar dapat menghasilkan keluaran yang sesuai dengan yang dinginkan. Adapun dokumen-dokumen masukan tersebut adalah : 1. Nama Dokumen : Formulir Permohonan Pendaftaran Wajib Pajak Fungsi : Untuk mengisi Data dan Identitas Wajib Pajak Sumber : Tempat Pelayanan Terpadu Tujuan : Wajib Pajak Media : Kertas Jumlah Rangkap : 1 Lembar Frekuensi : Setiap ada pendaftaran pembuatan NPWP Bentuk : Lampiran A-01 2. Nama Dokumen : Kartu Tanda Penduduk Fungsi : Sebagai persyaratan utama pendaftaran NPWP Sumber : Wajib Pajak Tujuan : Pelaksana Seksi Pelayanan Media : Kertas 58
  59. 59. Jumlah Rangkap : 1 Lembar Frekuensi : Setiap ada pendaftaran Wajib Pajak baru Bentuk : Lampiran A-02 3.6.2. Spesifikasi Bentuk Dokumen Keluaran Dokumen keluaran dihasilkan berdasarkan hasil pengolahan dari dokumen masukan. Adapun bentuk dokumen yang dihasilkan adalah sebagai berikut : 1. Nama Dokumen : Surat Keterangan Terdaftar Fungsi : Sebagai bukti bahwa Wajib Pajak tersebut telah terdaftar pada Tata Usaha Sumber : Pelaksana Seksi Pelayanan Tujuan : Kepala Seksi Pelayanan dan Wajib Pajak Media : Kertas Jumlah Rangkap : 2 Lembar Frekuensi : Setiap ada pendaftaran Wajib Pajak baru Bentuk : Lampiran B-01 2. Nama Dokumen : Nomor Pokok Wajib Pajak Fungsi : Sebagai tanda bukti bahwa Wajib Pajak tersebut telah terdaftar nama dan nomornya sebagai Wajib Pajak di Departemen Keuangan Republik Indonesia Direktorat Jenderal Pajak Sumber : Pelaksana Seksi Pelayanan 59
  60. 60. Tujuan : Kepala Seksi Pelayanan dan Wajib Pajak Media : Kartu Jumlah Rangkap : 1 Lembar Frekuensi : Setiap ada pendaftaran Wajib Pajak baru Bentuk : Lampiran B-02 3.6.3. Spesifikasi File Terdiri dari file-file guna untuk menyimpan atau proses pengolahan data. 1. Nama file : Data Wajib Pajak Akronim : wajibpajak.orc Fungsi file : Menyimpan data WP Tipe file : File Master Panjang record: 296 karakter Akses file : Sequential Organisasi file : Index Sequential Media file : Hard disk Record Key : NPWP_Pusat Software : Oracle Tabel III.3. Spesifikasi File Data Wajib Pajak Field Akronim Type Size Ket Titel / Gelar Titel Text 9 Nama WP Nm_wp Text 50 Alamat tempat tinggal Alamat Text 50 60
  61. 61. Status Usaha St_ush Text 8 NPWP Pusat Npwp_pst Int 15 Primary Key Jenis Usaha Jns_ush Text 50 Kode jenis Usaha Kd_jns_ush Text 5 Alamat tempat usaha Alt_tmt_ush Text 50 Kewajiban Pajak Kwjb_pjk Int 11 Tabel III.3. Spesifikasi File Data Wajib Pajak Lanjutan Field Akronim Type Size Ket Status sebagai PKP Sts_sbg_pkp Text 2 Telepon/faksimile Tlp Int 15 Tempat Lahir Tmpt Text 15 Tanggal lahir Tgl_lahir Int 8 Kartu pengenal Krt_pengenal Text 6 Kebangsaan Kebangsaan Text 2 Merk dagang Mrk_dgng Text 50 3.6.4. Spesifikasi Program Spesifikasi program yang dibuat penulis adalah sebagai berikut : 1. Nama Program : Login Petugas Pajak Akronim : login.orc Fungsi : Sebagai kunci masuk kedalam aplikasi program dan juga sebagai keamanan data program. Bahasa Program : Oracle Bentuk Lampiran : Lampiran C1 61
  62. 62. Penjelasan a. Plilh button login untuk masuk ke menu. 2. Nama Program : Menu Utama Akronim : Menu.orc Fungsi : Untuk menampilkan menu – menu program yang tersedia Bahasa Program : Oracle Bentuk Lampiran : Lampiran C2 Penjelasan a. Pada Menu Utama terdapat menu Wajib Pajak, Notifikasi, Ubah account,Link account NPWP, Membuat Dokumen, Cetak Dokumen Internal, Account dengan NPWP tidak Valid, dan Cetak kartu NPWP. b. Klik Wajib Pajak untuk Registrasi NPWP, Registrasi NPWP secara jabatan, Perubahan data, Registrasi PKP, Penghapusan NPWP, Pencabutan PKP. 3. Nama Program : Wajib Pajak 62
  63. 63. Akronim : WP.orc Fungsi : Untuk melakukan Registrasi Pembuatan NPWP Bahasa Program : Oracle Bentuk Lampira : Lampiran C2 Penjelasan a. Klik Registrasi NPWP untuk jenis Wajib Pajak yang akan didaftarkan. b. Klik Orang Pribadi untuk Wajib Pajak Orang Pribadi. c. Klik LANJUT untuk melanjutkan registrasi Wajib Pajak sesuai jenis Wajib Pajak yang dipilih. 4. Nama Program : Registrasi WP Orang Pribadi Akronim : RegistrasiWP.orc Fungsi : untuk menginput data WP Orang Pribadi. Bahasa Program : Oracle Bentuk Lampiran : Lampiran C3 Penjelasan a. Klik Identitas Umum untuk Menginput data WP. 63
  64. 64. b. Klik Icon yang terletak di kolom Kode Jenis Usaha untuk mengisi Kode Wilayah. c. Klik icon yang terletak di baris Jenis Usaha/Pekerjaan Bebas untuk mengisi jenis usaha. d. Klik Korespondensi untuk mengisi korespondensi. e. Klik chekbox di baris alamat maka alamat korespondensi akan otomatis disamakan dengan alamat tempat tinggal. f. Klik icon yang terletak di baris kode wilayah untuk mengisi kode wilayah g. Klik Wajib Pajak Orang Pribadi untuk mengisi data Wajib Pajak Orang Pribadi. h. Klik SIMPAN untuk menyimpan semua data Wajib Pajak. i. Klik Batal untuk membatalkan proses registrasi. 3.6.5. Struktur Kode 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 Jenis WP Kode WP No Cabang 64
  65. 65. Kode KPP tempat WP mendaftar Angka Pengecekan untuk KPP Contoh 4 4 3 9 0 5 2 2 9 4 0 3 0 0 0 Keterangan : 44 = Jenis Wajib Pajak Orang Pribadi 390522 = Kode Wajib Pajak 9 = Angka Pengecekan untuk KPP Cibinong 403 = Kode KPP tempat WP mendaftar 000 = No Cabang untuk KPP Cibinong 3.7. Spesifikasi Sistem Komputer Dalam spesifikasi sistem komputer ini akan dijelaskan mengenai spesifikasisistem computer yang meliputi umum, perangkat keras, perangkat lunak dan konfigurasi sistem komputer. 65
  66. 66. 3.7.1. Umum Untuk menunjang kebutuhan akan pengolahan data diperlukan komputer sebagai alat bantu, karena kecepatan pengolahan data merupakan salah satu kelebihan dari komputer serta sumber daya manusia yang menjalankan komputer dan program- programnya. Komputer merupakan sistem elektronik untuk mengolah data secara cepat dan tepat serta dirancang dan diorganisasikan supaya secara otomatis menerima dan menyimpan data input, memprosesnya dan menghasilkan output dibawah pengawasan suatu langkah-langkah instruksi program yang tersimpan di memori. Dalam penggunaannya komputer memerlukan program-program aplikasi yang sesuai untuk mengolah data sehingga dapat menghasilkan sistem informasi yang lebih berkualitas. Sebuah sistem informasi yang baik harus didukung oleh ketiga komponen-komponennya, antara lain: 1. Hardware (perangkat keras) merupakan peralatan dari sistem komputer yang secara fisik dapat terlihat dan dapat dijamah. 2. Software (perangkat lunak) merupakan program yang berisi perintah- perintah untuk mengolah data. 3. Brainware merupakan manusia yang berperan dalam mengoperasikan dan mengatur sistem komputer. Ketiga komponen tersebut haruslah saling berhubungan dan membentuk satu kesatuan. Hardware tanpa ada software tidak akan berfungsi seperti yang diharapkan begitu pula dengan hardware yang didukung software tidak akan berfungsi jika tidak ada brainware yang mengoperasikannya. 66
  67. 67. Dengan mempertimbakan hal tersebut diatas maka sarana pendukung sangat dibutuhkan dalam sistem yang menerapkan komputerisasi agar sistem komputerisasi yang telah dibuat dapat berkerja sesuai dengan yang diharapkan. 3.7.2. Perangkat Keras (Hardware) Sebuah sistem yang terkomputerisasi tidak terlepas dari masalah perangkat keras yang akan digunakan dalam menjalankan software atau program aplikasi yang akan digunakan. Keterpaduan antara perangkat keras yang ada sangat dibutuhkan agar hasil kinerja dari sistem komputer dapat berjalan semaksimal mungkin, hingga dapat dirasakan oleh pemakai sistem komputer tersebut. Perangkat keras tersebut terbagi atas tiga bagian utama yaitu: 1. Peralatan Masukan (Input Device) 2. CPU (Central Processing Unit) 3. Peralatan Keluaran (Output Device) Dengan pertimbangan hal tersebut maka penulis memberikan spesifikasi perangkat keras yang akan digunakan dalam proses komputerisasi, diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Proccesor : Pentium Core 2 duo 2. Disk : CD/DVD R 3. Memory (RAM) : 2 GB 4. Monitor : LCD 17” 67
  68. 68. 5. Harddisk : 160 GB 6. Keyboard : Standart Keyboard 7. Printer : Fuji Xerox 8. Mouse : Standart Mouse Spesifikasi tersebut di atas sangat memperhatikan perkembangan teknologi di bidang komputer yanga sangat pesat sehingga untuk beberapa tahun mendatang spesifikasi komputer tersebut masih dapat menunjukan hasil kinerja yang baik. 3.7.3. Perangkat Lunak (Software) Perangkat lunak atau software merupakan suatu rangkaian instruksi yang tersusun secara teratur agar komputer dapat bekerja mengolah data dan mendapatkan informasi yang dibutuhkan oleh user atau pemakai. Adapun spesifikasi perangkat lunak yang dibutuhkan adalah paket program yang digunakan yaitu oracle sebagai bahan program yang berbasis Windows, diharapkan dapat memberikan kemudahan bagi para pemakai dalam menjalankan program sederhana ini. Kemudahan yang ada dalam oracle adalah sebagai berikut: 1. Bahasa pemrograman oracle adalah program aplikasi yang berasal dari bahasa java berbasis Windows yang merupakan pemrograman yang berorientasi pada obyek. 2. Bahasa pemrograman oracle menggunakan bahasa yang cukup sederhana yaitu menggunkan kata-kata dalam bahasa yang dapat diubah sesuai bahasa yang kita inginkan.. 68
  69. 69. Perangkat lunak secara fungsinya dibagi menjadi sistem operasi dan paket program: 1. Sistem Operasi Sistem operasi yang digunakan adalah sistem operasi yang berbasis Windows sebab sistem operasi ini mampu menunjang program aplikasi yang dibuat. 2. Paket Program Paket program yang penulis gunakan dalam membuat KKP ini adalah Oracle sebagai sarana pemrograman yang berbasis Windows yang merupakan sarana pengembangan terakhir dari bahasa Basic. Perangkat lunak yang digunakan oleh penulis dalam pembuatan KKP ini antara lain menggunakan: a. Sistem Operasi : Microsoft Windows 7 b. Paket Program : Oracle c. Database : Ms Acces 2007 3.7.4. Konfigurasi Sistem Komputer Sistem komputer secara umum terdiri dari tiga bagian yaitu: input, proses dan output yang tidak dapat dipisahkan. Input device atau alat masukan, merupakan alat yang secara langsung menjadi penghubung antara pengguna dan komputernya juga sebagai alat yang digunakan untuk masukan segala bentuk data maupun informasi 69
  70. 70. yang nantinya akan diproses atau dimanipulasi. Sebagai contoh alat masukan adalah keyboard. Dari alat masukan dimana data yang dimasukan akan diperoleh atau diproses lebih lanjut ditransfer kesebuah proses atau lebih dikenal dengan nama CPU (Central Prosessing Unit) untuk mengolah atau memanipulasi data. Setelah data diolah kemudian dilanjutkan dengan mengeluarkan hasil dari segala proses yang telah dilakukan kepada pengguna agar mudah dimengerti oleh si pengguna. Salah satu contoh alat keluaran adalah monitor. Monitor merupakan alat keluaran yang bersifat softcopy karena bersifat sementara, sedangkan alat keluaran yang bersifat permanen seperti printer disebut hardcopy. Disamping alat input maupun output diatas, terdapat pula alat-alat yang memiliki dua fungsi sekaligus sebagai alat input dan output, sebagai contoh Compact Disk (CD) dapat berupa alat input karena data yang dimasukan ke dalam komputer dapat melalui pembacaan Compact Disk. Compact Disk sebagai alat output karena Compact Disk dapat ditulis oleh komputer untuk menyimpan hasil pengolahan data. Compact Disk dapat juga disebut sebagai alat penyimpanan data atau storage. Berikut adalah gambaran konfigurasi sistem komputer : 70
  71. 71. Gambar III.5. Konfigurasi Sistem Komputer 3.8. Permasalahan Pokok Dalam pengurusan permohonan Nomor Pokok Wajib Pajak, tidak selalu berjalan lancar. Kadang-kadang sering timbul kendala-kendala atau hambatan- hambatan baik yang datang dari dalam Kantor Pelayanan Pajak sendiri maupun dari luar yang disebabkan oleh Wajib Pajak itu sendiri. 71 Keyboard + Mouse Central Processing Unit (CPU) Pentium core 2 duo HARDDISK 160 GB CD/DVD R MONITOR LCD 17 “ PRINTER Fuji Xerox
  72. 72. Berikut ini beberapa kendala yang sering timbul dalam pendaftaran dan perolehan Nomor Pokok Wajib Pajak. 1. Tingkat pengetahuan subjek pajak tentang hak dan kewajibannya di bidang perpajakan masih kurang. 2. Kelengkapan berkas Wajib Pajak yang kadang-kadang tidak dipenuhi Wajib Pajak. 3. Permasalahan yang berhubungan dengan jaringan komputer. 4. Kurangnya informasi yang diberikan petugas pajak. 3.9. Alternatif Pemecahan Masalah Dari beberapa permasalahan yang ada perlu dibuatkan sebuah solusi yang dapat mengatasinya. Penulis mempunyai beberapa pemecahan masalah yang dapat dipertimbangkan dalam pengurusan permohonan Nomor Pokok Wajib Pajak, yakni: 1. Mengadakan penyuluhan-penyuluhan yang berhubungan dengan pajak khususnya mengenai NPWP, keunggulan NPWP, serta sanksi yang diberiakn jika subjek pajak dengan sengaja tidak mau mendaftarkan dirinya untuk memperoleh NPWP. 2. Menggunakan media cetak maupun eletronik agar dapat memberikan informasi yang lebih luas tentang perpajakan. 3. Sebaiknya perusahaan mempekerjakan tenaga ahli IT yang lebih bagus dan lebih mengerti tentang jaringan. Karena itu akan mempermudah perbaikan koneksi jaringan apabila koneksi jaringan terputus. 72
  73. 73. 4. Mengadakan training yang berupa pendidikan dan pelatihan diikuti oleh pegawai. BAB IV PENUTUP 73
  74. 74. Berdasarkan uraian–uraian yang telah penulis sampaikan pada bab–bab sebelumnya, maka penulis akan mencoba menarik beberapa kesimpulan dan saran yang mana akan bermanfaat dan berguna pada masa yang akan datang. 4.1 Kesimpulan Dalam melakukan berbagai kegiatan dalam KPP pratama menggunakan system informasi yang berbasis kompurisasi sehingga lebih cepat dalam melakukan pemrosesan datanya. Prosedur pengurusan Nomor Pokok Wajib Pajak di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong telah dilaksanakan dengan baik sebagai mana mestinya. Karena pentingnya pajak bagi pembangunan dan juga pentingnya Nomor Pokok Wajib Pajak bagi beberapa dokumen yang berhubungan dengan perpajakan, yang mewajibkan mencantumkan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimilikinya. wajib pajak mendaftarkan dirinya ke Kantor Pelayanan Pajak Pratama yang wilayah kerjanya meliputi tempat tingggal wajib pajak atau tempat kedudukan wajib pajak. 4.2 Saran - saran 74
  75. 75. Dari kesimpulan yang penulis kemukakan di atas, maka untuk itu penulis mencoba memberikan beberapa saran yang mungkin dapat membantu sistem kerja yang optimal. Adapun saran dari penulis adalah sebagai berikut: 1. Dalam menumbuhkan, membina, dan menumbuhkan kepatuhan Wajib Pajak pada Kantor Pelayanan Pajak Pratama Cibinong, petugas pajak dapat meningkatkan pelayanannya menjadi lebih baik, agar Wajib Pjak merasa nyaman untuk berkonsultasi seputar masalah peerpajakannya dan juga dapat menimbulkan ketertarikannya bagi masyarakat untuk mendaftarkan diri guna memperoleh Nomor Pokok Wajib Pajak dalam melaksanakan kewajiban perpajakannya. 2. Petugas pajak mengadakan sosialisasi seputar perpajakan khususnya Nomor Pokok Wajib Pajak atau juga dapat menggunakan artikel-artikel, spanduk-spanduk yang lebih menarik agar masyarakat lebih mengerti dan lebih paham akan arti pentingnya Nomor Pokok Wajib Pajak. 75
  76. 76. DAFTAR PUSTAKA Davis, B Gordon. 2001. Kerangka Dasar Sistem Informasi Manajemen. Jakarta: PT Pustaka Biroman Presindo. HM, Jogiyanto. 2001. Analis dan Design Sistem Informasi. Yogyakarta: Andi Offset Sutabri, Tata. 2004. Analis Sistem Informasi. Jakarta: AMIK BSI http://www.pajak.go.id 76
  77. 77. DAFTAR RIWAYAT HIDUP I. DATA PRIBADI MAHASISWA Nama : Siska Permata Sari Nim : 12099xxx Tempat/Tanggal Lahir : Jakarta, 01 Juni 1991 Jenis Kelamin : Perempuan Agama : Islam Alamat : Cibinong – Kab. Bogor II. PENDIDIKAN FORMAL 1. Tamatan TK Kartika dari tahun 1996 / 1997 2. Tamatan SD Kartika XI - 8 Cibinong dari tahun 2002 / 2003 3. Tamatan MTs Al Asiyah Cibinong dari tahun 2005 / 2006 4. Tamatan SMK PGRI 1 Cibinong dari tahun 2008 / 2009 5. Diploma III Akademi Manejemen Informatika dan Komputer Bina Sarana Informatika (AMIK BSI) jurusan Manajemen Informatika. 77
  78. 78. Hormat Saya, Siska Permata Sari SURAT KETERANGAN RISET/PKL 78 Foto 3x4
  79. 79. NILAI PRAKTEK KERJA LAPANGAN 79
  80. 80. NILAI PRAKTEK KERJA LAPANGAN 80
  81. 81. 81
  82. 82. Lampiran A-01 Formulir Permohonan Pendaftaran WP Orang Pribadi 82
  83. 83. Lampiran A-02 Kartu Tanda Penduduk (KTP) 83
  84. 84. 84
  85. 85. Lampiran B-01 Surat Keterangan Terdaftar (SKT) 85
  86. 86. Lampiran B-02 Kartu Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) 86
  87. 87. Lampiran C-01 Login Petugas Pajak 87
  88. 88. 88
  89. 89. Lampiran C-02 Menu Utama 89
  90. 90. Lampiran C-03 Registrasi WP Orang Pribadi 90

×